P. 1
teori pendidikan

teori pendidikan

|Views: 5,414|Likes:
Published by Ahmed Babay

More info:

Published by: Ahmed Babay on Jun 20, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/01/2013

pdf

text

original

Nama: Kelas: Judul

:

Mochammad Iqbal (108015000099) II C Contenporary Issues im curriculum reflects the emergent trends in field of curriculum / Isu Contenporary dalam kurikulum mencerminkan tren baru di bidang kurikulum

Jur/Fak: IPS/Tarbiyah

I. Ringkasan ide utama Tujuan dan Sasaran Pertanyaan fokus 1. Mengapa itu penting untuk menetapkan tujuan pembelajaran bagi siswa? 2. Bagaimana tujuan dan sasaran? 3. Apa saja tiga jenis tujuan? 4. Apakah faktor yang harus dipertimbangkan apabila mengembangkan tujuan pendidikan? 5. Apa hubungan antara tujuan dan kegiatan belajar-mengajar? 6. Dalam cara apa tujuan kurikulum yang integral untuk proses evaluasi? 7. Jenis tujuan harus ditujukan oleh sekolah? Apakah perencanaan untuk satu kelas atau banyak, pengembang kurikulum harus memiliki visi yang jelas dari apa yang mereka harapkan untuk belajar siswa. Membuat tujuan merupakan langkah penting dan diperlukan karena ada banyak hal yang diharapkan siswa dapat belajar lebih dari sekolah memiliki waktu untuk mengajar mereka. Sehingga sekolah harus menghabiskan waktu pelajaran berharga hanya pada prioritas tinggi belajar. Beberapa orang merasa berguna untuk berpikir tentang tujuan jangka panjang sebagai tujuan yang akan dicapai pada akhirnya dan sebagai tujuan belajar siswa yang spesifik untuk mendapatkan sebagai akibat dari sekarang petunjuk. Mereka merujuk kepada tiga jenis sasaran: instruksional, dukungan, dan manajemen. Tujuan pendidikan yang ditetapkan sebagai jenis belajar yang akan diperoleh. Mendukung tujuan sebagai layanan yang akan diberikan. Pengelolaan dan tujuan sebagai fungsi manajemen, seperti perencanaan, operasi, dan evaluasi.

Pertimbangan dalam memilih tujuan Tujuan pendidikan harus mencerminkan tiga faktor penting. Sifat terorganisasi pengetahuan, sifat masyarakat, sifat belajar. Sumber yang jelas adalah sifat bidang studi yang diselenggarakan. Sekolah mengajar musik, dan chesmistry algebra karena bidang ini telah dikembangkan melalui abad telaten Inquiry. Setiap disiplin akademik memiliki konsep, prinsipprinsip dan proses. tidak mungkin akan ke negiect lulus pada generasi ini tak ternilai warisan dan alat-alat ini untuk terus belajar. Faktor lain yang mempengaruhi sekolah tujuan adalah sifat masyarakat. Misalnya, tujuan pendidikan di amerika sangat berbeda dari yang di Soviet. AS bersifat individualitas kita stres, kompetisi, kreativitas, dan kebebasan untuk memilih pejabat pemerintah. Soviet sekolah mengajarkan kesetiaan kepada negara dan subordinasi satu 's individualitas ke kesejahteraan kolektif. US sekolah telah diasumsikan secara eksplisit atau mutlak, banyak tujuan yang terkait dengan sifat masyarakat misalnya, sekolah menawarkan pendidikan narkoba, pendidikan seks, pendidikan driver. Dan program lain karena kekhawatiran tentang nilai-nilai dan perilaku remaja dan dewasa. Ketiga pertimbangan dalam memilih tujuan, kadang-kadang lebih, menuju sifat pelajar. for contoh, karena Koohlberg Lawrence (1980) menemukan bahwa anak-anak melalui serangkaian tahap perkembangan moral mereka. Ia yakin bahwa sekolah harus mengadopsi tujuan meningkatkan siswa tingkat argumentasi moral . Menyadari bahwa mahasiswa sering tidak memiliki kepentingan dalam pengetahuan untuk kepentingan sendiri atau orang dewasa dalam aplikasi itu. Beberapa pendidik percaya tujuan seharusnya tidak hanya berdasarkan apa yang kita tahu tentang siswa, tetapi harus datang dari siswa itu sendiri. sementara pengetahuan, masyarakat dan semua pelajar yang sah pertimbangan, tiga kadang-kadang konflik. Cakupan Tanggungjawab Sekolah Beberapa pengarang menantang sekolah yang salah mengira untuk mengasumsikan tujuan luas. Martin(1980) penegembangan intelektual dan kewarganegaraan menjadi satusatunya tujuan dimana sekolah punya tanggung jawab utama yang di bantu oleh institusi lain. Ada banyak telah mencoba untuk menetapkan tujuan umum sekolah dan program sekolah, Dengan hati-hati/seksama mengutip pernyataan tujuan sekolah di Amerika serikat dikembangkan

oleh Goodlad (1979) dan rekan-rekan mereka dalam kaitannya dengan studi sekolah. Sengaja berasal dari analisis terhadap ratusan tujuan pernyataan diadopsi oleh sekolah kabupaten dan negara departemen pendidikan sehingga mencerminkan akurat yang sedang dinyatakan bertujuan pendidikan dari Amerika, terdiri dari daftar 65 gol dalam 12 kategori, termasuk "perkembangan intelektual" "konsep diri ", dan" moral dan etika karakter. Yang sama menetapkan tujuan umum digunakan di Pennsylvania's Assesment Kualitas Pendidikan, termasuk pertanyaan yang dirancang untuk mengukur bertujuan seperti sukar dipahami sebagai "pemahaman lain", dan "diri," sekolah kabupaten harus memberikan tes setidaknya setiap lima tahun sekali sebagai bagian dari rencana untuk membuat sekolah bertanggung jawab untuk 12 negara tujuan mengadopsi (seiverlings, 1980) Dalam banyak kasus sekolah kontribusi sederhana atau tidak sama sekali untuk membantu siswa menjadi orang tua penuh kasih dan oarng yang perhatian tetangga. Dalam kasus lain, ada sekolah pengalaman jadi abadi terhadap nilai-nilai, sikap dan perilaku. Kami percaya tujuan sekolah harus mencakup antara lain bertujuan sebagai "hubungan antar" dan "otonomi," seperti "pengembangan intelektual dan" keterampilan dasar "(Goodlad, 1979) Pembentukan daerah tujuan Praktek umum dalam perencanaan kurikulum yang diterbitkan untuk merujuk ke taxonomies (Bloom dan lain-lain, 1956; krathwohl dan lain-lain, 1964). Taxonomies dapat berguna bagi mereka asli mengklasifikasi tujuan-tujuan yang telah dirumuskan tetapi tidak menyelesaikan persoalan relevansi tertentu untuk tujuan kontemporer masyarakat atau untuk siswa sendiri. Bloom dan Krathwohl yang akan disusun taxonomies dalam hal apa yang menjadi penulis-angan lebih tinggi atau tingkat bawah, tetapi yang lebih tinggi tidak selalu menjadi penting atau bahkan penting. Yang sama juga berlaku untuk memperingatkan uncritically mengambil tujuan dari bahan-bahan dari kurikulum sekolah lainnya sistem. kenyataan bahwa scarsdale atau pendidik di beberapa kabupaten lainnya memilih tujuan tertentu tidak ada dalam diri mereka bukti yang tepat untuk pelajar.Pengembangan tujuan umum untuk sistem sekolah seharusnya menjadi suatu proses yang panjang dengan kesempatan bagi siswa, orang tua, dan lain-lain yang berpartisipasi. Menggunakan Tujuan untuk merencanakan kegiatan belajar-mengajar

Untuk beberapa banyak, baik yang dinyatakan tujuan menyiratkan jenis kegiatan belajarmengajar yang akan sesuai untuk mencapai mereka. J distorts faktor apa yang mungkin muncul menjadi jelas hubungan antara tujuan dan kegiatan yang setiap aktivitas instruksional memiliki beberapa tujuan tujuan pengaturan proses adalah beberapa waktu s dilihat sebagai satu-ke-satu hubungan antara berbagai tingkat tujuan dan tingkat kegiatan sekolah. Sementara rantai serupa yang terkait adalah tujuan dasar untuk kurikulum suara perencanaan, pengembang tidak boleh menganggap bahwa kesederhanaan sepenuhnya mewakili realitas sekolah. Ketika seorang guru yang terlibat dalam mengajar membaca ia juga harus sadar dan mengajar menuju tujuan-tujuan lain: kemampuan berpikir, pengetahuan manusia prestasi, hubungan dengan yang lain, konsep iri positif,danseterusnya. Menggunakan tujuan evaluasi dalam kurikulum Beberapa penulis menyatakan bahwa tujuan-tujuan tertentu yang penting untuk merancang evaluasi sesuai rencana dan menulis berlaku uji item. Pekerjaan yang nasional penilaian pendidikan menunjukkan kemajuan, namun, yang bahkan mungkin tidak memerlukan evaluators tujuan yang ditulis dalam bahasa yang sangat teknis. Nasional; penilaian tujuan tidak berisi ketentuan atau kondisi standar: sebenarnya mereka diharapkan untuk memenuhi kriteria: kejelasan dan pentingnya. Para pendidik, masyarakat, dan isi yang ahli meninjau tujuan akan ditanya, "Anda memahami apa tujuan ini berarti? Penting adalah bagaimana siswa yang belajar di sekolah ini? "Tujuan-tujuan yang jelas dan sering dianggap penting walaupun mereka dinyatakan dan hanya sebentar. Bila sasaran telah diidentifikasi, penilaian nasional anggota staf atau konsultan mengembangkan latihan yang dirancang untuk menjadi definisi operasional yang ditujukan hasilnya. Ketentuan, standar kinerja dan sebagainya ditetapkan untuk latihan, bukan untuk tujuan. Pengaturan tujuan sulit karena memerlukan assembling dan beratnya semua faktor yang harus diperhatikan dalam memilih yang relatif sedikit, namun penting tujuan yang dapat dicapai dengan keterbatasan waktu dan sumber daya yang tersedia untuk sekolah. kebutuhan dan kesempatan masyarakat, kebutuhan peserta didik, sumber daya dari beasiswa, nilai demokrasi dan kondisi yang diperlukan untuk belajar efektif harus dianggap.

II

Ungkapan dari bacaan yang menyatakan esensi bacaan Mereka merujuk kepada tiga jenis sasaran: instruksional, dukungan, dan manajemen.

Tujuan pendidikan yang ditetapkan sebagai jenis belajar yang akan diperoleh. Mendukung tujuan sebagai layanan yang akan diberikan. Pengelolaan dan tujuan sebagai fungsi manajemen, seperti perencanaan, operasi, dan evaluasi. Tujuan pendidikan harus mencerminkan tiga faktor penting. Sifat terorganisasi pengetahuan, sifat masyarakat, sifat belajar. Beberapa pengarang menantang sekolah yang salah mengira untuk mengasumsikan tujuan luas. Martin(1980) penegembangan intelektual dan kewarganegaraan menjadi satusatunya tujuan dimana sekolah punya tanggung jawab utama yang di bantu oleh institusi lain. Praktek umum dalam perencanaan kurikulum yang diterbitkan untuk merujuk ke taxonomies (Bloom dan lain-lain, 1956; krathwohl dan lain-lain, 1964). Taxonomies dapat berguna bagi mereka asli mengklasifikasi tujuan-tujuan yang telah dirumuskan tetapi tidak menyelesaikan persoalan relevansi tertentu untuk tujuan kontemporer masyarakat atau untuk siswa sendiri. Untuk beberapa banyak, baik yang dinyatakan tujuan menyiratkan jenis kegiatan belajarmengajar yang akan sesuai untuk mencapai mereka. J distorts faktor apa yang mungkin muncul menjadi jelas hubungan antara tujuan dan kegiatan yang setiap aktivitas instruksional memiliki beberapa tujuan tujuan pengaturan proses adalah beberapa waktu s dilihat sebagai satu-ke-satu hubungan antara berbagai tingkat tujuan dan tingkat kegiatan sekolah. III.Pertanyaan Apa tujuan(Goals) dan sasaran (objective) pendidikan di Indonesia?

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->