Definisi bermain Bermain adalah cerminan kemampuan fisik, intelektual, emosional dan sosial dan bermain merupakan media

yang baik untuk belajar karena dengan bermain , anak akan berkata-kata, belajar memnyesuaikan diri dengan lingkungan, melakukan apa yang dapat dilakukan, dan mengenal waktu, jarak, serta suara . (Wong, 2000).

Bermain adalah cara alamiah bagi anak untuk mengungkapkan konflik dalam dirinya yang tidak disadarinya . (Miller dan Keong, 1983). Bermain adalah kegiatan yang dilakukan sesaui dgn keinginanya sendiri dan memperoleh kesenangan. (Foster, 1989). Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa bermain adalah: “Kegiatan yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan anak sehari-hari karena bermain sama dengan kerja pada orang dewasa, yang dapat menurunkan stres anak, belajar berkomunikasi dengan lingkungan, menyesuaikan diri dengan lingkungan, belajar mengenal dunia dan meningkatkan kesejahteraan mental serta sosial anak.”

Tujuan Permainan

Anak bermain pada dasarnya agar ia memperoleh kesenangan, sehingga tidak akan merasa jenuh. Bermain tidak sekedar mengisi waktu tetapi merupakan kebutuhan anak seperti halnya makan, perawatan dan cinta kasih. Fungsi utama bermain adalah merangsang perkembangan sensoris-motorik, perkembangan sosial, perkembangan kreativitas,

perkembangan kesadaran diri, perkembangan moral dan bermain sebagai terapi (Soetjiningsih, 1995). Sebelum memberikan berbagai jenis permainan pada anak, maka orang tua seharusnya mengetahui maksud dan tujuan permainan pada anak yang akan diberikan, agar diketahui perkembangan anak lebih lanjut,mengingat anak memiliki berbagai masa dalam tumbuh kembang yang membutuhkan stimulasi dalam mencapai puncaknya seperti masa kritis,optimal dan sensitif. Untuk lebih jelasnya dibawah ini terdapat beberapa tujuan bermain pada anak diantaranya :

kemudian pada usia prasekolah sudah mulai menyadari akan keberadaan teman sebaya sehingga harapan anak mampu melakukan sosialisasi dengan teman dan orang lain. mampu belajar warna. maka anak akan mencoba melakukan komunikasi dengan bahasa anak. menjadi seorang ibu dan lain-lain.Hal tersebut dapat dicontohkan sejak lahir anak yang telah dikenalkan atau dirangsang visualnya maka anak di kemudian hari kemampuan visualnya akan lebih menonjol seperti lebih cepat mengenal sesuatu yang baru dilihatnya. seperti bermain bongkar pasang mobil-mobilan. dimana anak mulai belajar menciptakan sesuatu dari permainan yang ada dan mampu memodifikasi objek yang akan digunakan dalam permainan sehingga anak akan lebih kreatif melalui model permainan ini. . jadi seorang anak. Membantu Perkembangan Sensorik dan Motorik Fungsi bermain pada anak ini adalah dapat dilakukan dengan melakukan rangsangan pada sensorik dan motorik melalui rangsangan ini aktifitas anak dapat mengeksplorasikan alam sekitarnya sebagai contoh bayi dapat dilakukan rangsangan taktil.1. 2. Hal ini dapat terlihat pada saat anak bermain. mampu membedakan khayalan dan kenyataan. 4. kemudian bermain peran seperti bermain-main berpura-pura menjadi seorang guru. Membantu Perkembangan Kognitif Perkembangan kognitif dapat dirangsang melalui permainan. Meningkatkan Kreatifitas Bermain juga dapat berfungsi dalam peningkatan kreatifitas. sebagai contoh dimana pada usia bayi anak akan merasakan kesenangan terhadap kehadiran orang lain dan merasakan ada teman yang dunianya sama. menjadi seorang bapak. pada usia toddler anak sudah mencoba bermain dengan sesamanya dan ini sudah mulai proses sosialisasi satu dengan yang lain.audio dan visual melalui rangsangan ini perkembangan sensorik dan motorik akan meningkat.sehingga fungsi bermain pada model demikian akan meningkatkan perkembangan kognitif selanjutnya. memahami bentuk ukuran dan berbagai manfaat benda yang digunakan dalam permainan. Meningkatkan Sosialisasi Anak Proses sosialisasi dapat terjadi melalui permainan. 3.Demikian juga pendengaran.apabila sejak bayi dikenalkan atau dirangsang melalui suara-suara maka daya pendengaran dikemudian hari anak lebih cepat berkembang dibandingkan tidak ada stimulasi sejak dini. mampu memahami obyek permainan seperti dunia tempat tinggal.

dan juga ada beberapa permainan yang memiliki aturan-aturan yang harus dilakukan tidak boleh dilanggar. anak mau belajar mengatur perilaku. Drama Dalam permainan ini. dan mengenal hal-hal baru. anak memerankan suatu peranan. mencoba. hal ini dapat dijumpai anak sudah mampu belajar benar atau salah dari budaya di rumah. atau dalam media massa. mengingat bermain dapat menghibur diri anak terhadap dunianya. Mempunyai Nilai Moral Pada Anak Bermain juga dapat memberikan nilai moral tersendiri kepada anak. Bermain bebas dan spontan atau eksplorasi Dalam permainan ini anak dapat melakukan segala hal yang diinginkannya. Anak akan terus bermain dengan permainan tersebutselama permainan tersebut menimbulkan kesenangan dan anak akan berhenti apabila permainan tersebut sudah tidak menyenangkannya. Mempunyai Nilai Terapeutik Bermain dapat menjadikan diri anak lebih senang dan nyaman sehingga adanya stres dan ketegangan dapat dihindarkan. 6. b.5. Macam-macam Permainan untuk Anak Usia Sekolah Contoh macam-macam permainan dan manfaatnya bagi perkembangan jiwa anak: Permainan aktif a. di sekolah dan ketika berinteraksi dengan temannya. membandingkan dengan perilaku orang lain. Meningkatkan Kesadaran Diri Bermain pada anak akan memberikan kemampuan pada anak untuk ekplorasi tubuh dan merasakan dirinya sadar dengan orang lain yang merupakan bagian dari individu yang saling berhubungan. . 7. tidak ada aturan-aturan dalam permainan tersebut. Dalam permainan ini anak melakukan eksperimen atau menyelidiki. menirukan karakter yang dikagumi dalam kehidupan yang nyata.

. kegiatan ini mendorong sosialisasi anak dengan belajar bergaul. bekerja sama. Permainan Olahraga Dalam permainan olahraga. baik pengaruh positif maupun negatifnya (sumber: iqeq. yaitu bekerja sama dengan teman-teman sebayanya dalam memproduksi musik. anak banyak menggunakan energi fisiknya. sehingga sangat membantu perkembangan fisiknya. id). d. Menonton televisi Menonton televisi pengaruhnya sama dengan seperti mendengarkan radio. Permainan Pasif a. Membaca Membaca merupakan kegiatan yang sehat. b. atau hal-hal negative lainnya. Bermain musik Bermain musik dapat mendoromg anak untuk mengembangkan tingkah laku sosialnya. karma anak mempunyai koleksi lebih banyak daripada teman-temannya. memainkan peran pemimpin. Mendengarkan radio Mendengarkan radio dapat mempengaruhi anak baik secara positif maupun negatif. Anak terdorong untuk bersikap jujur. web. Pengaruh positifnya adalah anak akan bertambah pengetahuannya. atau memainkan alat musik. Disamping itu. menyanyi. e. Mengumpulkan atau mengoleksi sesuatu Kegiatan ini sering menimbulkan rasa bangga. membaca akan memperluas wawasan dan pengetahuan anak. berdansa. c. serta menilai diri dan kemampuannya secara realistik dan sportif. Disamping itu mengumpulkan benda-benda dapat mempengaruhi penyesuaian pribadi dan social anak. sehingga anakpun akan berkembang kreativitas dan kecerdasannya. sedangkan pengaruh negatifnya yaitu apabila anak meniru hal-hal yang disiarkan di radio seperti kekerasan. kriminalitas.c. dan bersaing. bekerja sama.