P. 1
R09Jan26 - Khutbah Gerhana

R09Jan26 - Khutbah Gerhana

|Views: 761|Likes:
Published by PURNAMA MERINDU

More info:

Published by: PURNAMA MERINDU on Jun 23, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/10/2011

pdf

text

original

1

MAJLIS UGAMA ISLAM SINGAPURA
KHUTBAH GERHANA MATAHARI
PADA HARI ISNIN
26 Januari 2009M / 29 Muharram 1430H
Tanda Kebesaran Allah Dalam Fenomena Gerhana



Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,
Marilah kita bertaqwa kepada Allah s.w.t. dengan sebenar-
benar ketaqwaan. Laksanakan segala perintahNya dan jauhkan
diri dari semua laranganNya. Hari ini kita telah sama-sama
menyaksikan satu tanda kebesaran Allah s.w.t. Ia adalah
peristiwa gerhana matahari.

Saudara-saudara sekelian,
Dalam hal ini Rasulullah s.a.w pernah bersabda:

2

Ertinya: Sesungguhnya gerhana matahari dan bulan tidak
berlaku atas kematian seseorang atau kehiduapnnya. Jika
kamu menyaksikan gerhana maka dirikanlah solat dan
berdoalah kepadaNya. (Hadith riwayat Imam Bukhari)

Jelas dari hadith di atas bahawa berlakunya gerhana tiada
hubungan dengan kepercayaan manusia yang tidak kehidupan
manusia di Bumi ini. Kita tidak seharusnya mempercayai
perkara-perkara khurafat dan karut yang dipegang oleh mereka
yang jahil tentang agama Islam.

Gerhana berlaku sebagai satu tanda kebesaran Allah s.w.t,
agar manusia merasa insaf atas segala kesalahan mereka dan
mengagungkan Allah s.w.t. Tiada Tuhan melainkan Allah. Tiada
yang mentadbir alam ini melainkan Allah s.w.t. Maka sudahkah
kita sedar akan kekurangan dan kelemahan diri kita? Apakah
usaha yang telah kita lakukan demi memperbaiki keadaan diri
dan kehidupan kita?

Apakah kita tidak memikirkan akan kebesaran Allah ini?
Sepertimana Allah berkuasa menggerakkan bulan sehingga

3
berlaku gerhana, begitu juga Allah berkuasa untuk
membangkitkan manusia untuk dihisab kelak.

Setiap kejadian Allah merupakan rahmat kepada umat
manusia. Kebesarannya dalam ciptaanNya di alam ini
merupakan peringatan untuk kita bahawasanya Dialah satu-
satu pencipta yang perlu disembah dan diikuti. Sepertimana
firman Allah SWT surah Al-Ana’am ayat 12:

- . « · ¸ · - . · · -· | ¸ | ¸ | |· , =· ,· «.|· ¸ · · - ¸ « | ¸ |
· - « ¬ , | - « -,|· - -· , « |· - , · ¸ | · . ´ ·, , . - ¸· =|· -, · . ·
. . · . . . « · | ., · - , ·

Yang Maksudnya: Hak milik siapakah segala yang ada di langit
dan di bumi? Katakanlah: semuanya adalah milik Allah. Ia telah
menetapkan atas diriNya Rahmat. Demi sesungguhnya Dia
akan menghimpunkan kamu pada hari kiamat yang tidak ada
sebarang syak padanya. Orang-orang yang merugikan diri
sendiri (dengan mensia-siakan pengurniaan Allah), maka
mereka (dengan sebab yang tersebut) tidak beriman.

Maka bersegeralah kita mengambil iktibar dari fenomena
gerhana ini. Tingkatkanlah iman kita dengan mengakaji
kebesaran Allah melalui ciptaanNya. Dan segeralah kita

4
melakukan amal soleh serta melahirkan keihsanan dan
kesejahteraan pada semua.

Saudara-saudara sekelian,
Lihatlah kejadian gerhana ini. Lihatlah kehalusan pentadbiran
Allah di alam semesta ini. Bulan yang bergerak mengelilingi
Bumi, tidak berlanggar sedikit pun dengan Bumi. Lihatlah
bintang-bintang yang bertaburan di langit. Siapakah yang
mencipta mereka? Siapakah yang mengatur perjalanan mereka
sehingga tidak berlanggar di antara satu sama lain? Siapakah
yang menjadikan angkasa lepas begitu luas sekali sehingga
dapat memuatkan berjuta-juta bintang?

Allah s.w.t! Allah sahajalah yang mencipta segala-galanya.
Tuhan yang tiada sekutu bagiNya.

Sesungguhnnya kejadian-kejadian yang berlaku di angkasa
lepas ini adalah tanda kebesaran Allah bagi mereka yang
berfikir, untuk mereka mengambil iktibar. Firman Allah s.w.t di
dalam surah Ali Imran, ayat 190 dan 191 :


5

Ertinya: Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan
pada pertukaran malam dan siang adalah sebagai bukti dan
tanda kekuasaan Allah, bagi orang-orang yang berfikir. (Iaitu)
orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa
mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring, dan
mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi
(sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau
menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci
Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->