SISTEM EKONOMI PASAR

Sistem ekonomi pasar atau liberal adalah sebuah sistem dimana adanya kebebasan baik untuk produsen maupun konsumen untuk berusaha yang didalamnya tidak ada campur tangan pemerintah untuk mempengaruhi mekanisme pasar, jadi semua mekanisme pengaturan harga diserahkan ke pasar (tergantung mekanisme supply dan demand). Umumnya sistem ekonomi liberal di anut olehnegara-negara yang berada di kawasan barat (Amerika dan Eropa) seperti yang paling terkenal adalah negara adi daya Amerika Serikat yang belakangan terkena krisis keuangan. Ekonomi pasar (liberal) adalah teori ekonomi yang diuraikan oleh tokoh-tokoh penemu liberal klasik sepertiAdam Smith atau French Physiocrats Sistem ekonomi liberal tersebut mempunyai kaitannya dengan "kebebasan alami" yang dipahami oleh tokoh-tokoh ekonomi liberal klasik tersebut. Meskipun demikian, Smith tidak pernah menggunakan paham tersebut. Konsep dari ekonomi liberal ialah bergerak kearah suatu sistem ekonomi pasar bebas dan sistem berpaham perdagangan bebas. Dalam sistem ekonomi ini ada beberapa asumsi yang mesti di penuhi agar sistem ini dapat berjalan seimbang. Asumsi – asumsi itu sebagai berikut : 1. Jumlah pengusaha banyak 2. Peluang berusaha sangat luas 3. informasi untuk berusaha sangat terbuka artinya tidak ada yang di tutup-tutupi jadi semua produsen maupun konsumen mengetahui tentang apa-apa yang terjadi dalam pasar. Dalam sistem ini dikenal dengan adanya pasar bebas atau yang paling terkenal adalah pasar persaingan sempurna, maka dari itu asumsi- asumsi di atas sangat perlu di penuhi agar teciptanya suatu perekonomian yang stabil. Namun pada kenyataannyaasumsi-asumsi itu tidak terpenuhi sehingga banyak menimbulkan kesenjangan-kesenjangan diantara masyarakat. Kalau dilihat sepintas sistem perekonomian ini sangat sempurna untuk di terapkan dalam suatu negara karena sudah ada contoh yang jelas dari negara-negara barat yang telah jelas berhasil dan maju dalam hal perekonomiannya, tetapi di balik itu semua ternyata ada suatu kelemahan yang paling mendasar yaitu tentang persaingan itu sendiri dimana dalam system perekonomian liberal ini adanya persaingan bebas yang cenderung mengarah pada pembunuhan usaha apabila tidak bisa bersaing. CIRI-CIRI EKONOMI PASAR (LIBERAL) Ciri-ciri dari sistem ekonomi liberal antara lain :  Semua sumber produksi adalah milik masyarakat individu.
      

Masyarakat diberi kebebasan dalam memiliki sumber-sumber produksi. Pemerintah tidak ikut campur tangan secara langsung dalam kegiatanekonomi.

Masyarakat terbagi menjadi dua golongan, yaitu golongan pemilik sumber daya produksi dan masyarakat pekerja (buruh). Timbul persaingan dalam masyarakat, terutama dalam mencari keuntungan. Kegiatan selalu mempertimbangkan keadaan pasar. Pasar merupakan dasar setiap tindakan ekonomi. Biasanya barang-barang produksi yang dihasilkan bermutu tinggi.

dan yang miskin semakin miskin. Pasar Monopoli . Efisiensi dan efektivitas tinggi. karena persaingan bebas tersebut.KEUNTUNGAN DAN KELEMAHAN EKONOMI PASAR Sistem ekonomi pasar selain memilki keuntungan juga mempunyai kelemahan. Menghasilkan barang-barang bermutu tinggi. Ciri-ciri pokok dari pasar persaingan sempurna adalah: a. b. yaitu:  Menumbuhkan inisiatif dan kreasi masyarakat dalam mengatur kegiatan ekonomi. c. d. Struktur Pasar terdiri dari : Pasar Persaingan Sempurna Pengertian pasar persaingan sempurna adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan dengan penawaran di mana jumlah pembeli dan penjual sedemikian rupa banyaknya atau tidak terbatas. Konsumen memahami sepenuhnya keadaan pasar. Banyak terjadinya monopoli masyarakat.     Timbul persaingan semangat untuk maju dari masyarakat. adalah:  Terjadinya persaingan bebas yang tidak sehat bilamana birokratnya korup. karena setiap tindakan ekonomi didasarkan motif mencari keuntungan. ada juga beberapa kelemahan daripada sistem ekonomi pasar (liberal). Tidak ada hambatan untuk keluar/masuk bagi setiap penjual. f. Pemerataan pendapatan sulit dilakukan. Penjual atau produsen hanya berperan sebagai price taker (pengambil harga). Setiap individu bebas memiliki untuk sumber-sumber daya produksi. antara lain : Keuntungan Ada beberapa keuntungan dari suatu sistem ekonomi pasar (liberal). Produk/barang yang diperdagangkan serba sama (homogen). karena adanya persaingan semangat antar masyarakat. Pasar Persaingan tidak Sempurna a. karena masyarakat tidak perlu lagi menunggu perintah/komando dari pemerintah. Pemerintah tidak campur tangan dalam proses pembentukan harga. e. Jumlah perusahaan dalam pasar sangat banyak. yang nantinya akan mendorong partisipasi masyarakat dalam perekonomian. Banyak terjadinya gejolak dalam perekonomian karena kesalahan alokasi sumber daya oleh individu. Kelemahan Selain ada keuntungan.     Masyarakat yang kaya semakin kaya.

di antara penyebabnya adalah sebagai berikut: 1) Ditetapkannya Undang-undang (Monopoli Undang-undang). Contoh dari produk oligopoli: semen. Penjual ini memiliki kekuatan yang besar untuk menetapkan harga dan para penjual lainnya harus mengikuti harga tersebut. di mana terdapat beberapa penjual/produsen yang menguasai seluruh permintaan pasar. . PT. b. 2) Hasil pembinaan mutu dan spesifikasi yang tidak dimiliki oleh perusahaan lain. Perbedaan sumber daya alam menyebabkan suatu produk hanya dikuasai oleh satu daerah tertentu seperti timah dari pulau Bangka. Anda tentu bertanya mengapa terjadi pasar monopoli. 2) Barang yang diperjual-belikan dapat homogen dan dapat pula berbeda corak (differentiated product). PLN. 4) Sumber daya alam. 5) Modal yang besar. c. 3) produsen memiliki kekuatan menentukan harga. Ada beberapa penyebab terjadinya pasar monopoli. Pos dan Giro. 2) tidak ada barang substitusi/pengganti yang mirip (close substitute). yang kita kenal dengan istilah hak paten atau hak cipta. air mineral. 3) Terdapat hambatan masuk yang cukup kuat bagi perusahaan di luar pasar untuk masuk ke dalam pasar. dan 4) tidak ada pengusaha lain yang bisa memasuki pasar tersebut karena ada hambatan berupa keunggulan perusahaan. seperti air minuman aqua.Pasar monopoli adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan dan penawaran di mana hanya ada satu penjual/produsen yang berhadapan dengan banyak pembeli atau konsumen. 3) Hasil cipta atau karya seseorang yang diberikan kepada suatu perusahaan untuk diproduksi. Ciri-ciri dari pasar monopoli adalah: 1) hanya ada satu produsen yang menguasai penawaran. Atas pertimbangan pemerintah. Ciri-ciri dari pasar oligopoli adalah: 1) Terdapat beberapa penjual/produsen yang menguasai pasar. sehingga lama kelamaan timbul kepercayaan masyarakat untuk selalu menggunakan produk tersebut. berarti mendukung suatu perusahaan untuk lebih mengembangkan dan penguasaan terhadap suatu bidang usaha. 4) Satu di antaranya para oligopolis merupakan price leader yaitu penjual yang memiliki/pangsa pasar yang terbesar. Contoh: Penawaran minyak pelumas dikuasai oleh Pertamina dan Caltex. maka pemerintah dapat memberikan hak pada suatu perusahaan seperti PT. Pasar Duopoli Duopoli adalah suatu pasar di mana penawaran suatu jenis barang dikuasai oleh dua perusahaan. Pasar Oligopoli Pasar oligopoli adalah suatu bentuk interaksi permintaan dan penawaran.

. Dalam hal ini pembeli memiliki kekuatan dalam menentukan harga. kesehatan dan lain-lain. 4) Untuk memenangkan persaingan setiap penjual aktif melakukan promosi/iklan. Pasar monopolistik merupakan pasar yang memiliki sifat monopoli pada spesifikasi barangnya. Sedangkan unsur persaingan pada banyak penjual yang menjual produk yang sejenis. Contoh yang ada di Indonesia seperti PT. pasar monopsoni adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan dan penawaran di mana permintaannya atau pembeli hanya satu perusahaan. Dalam pengertian ini. 5) Keluar masuk pasar barang/produk relatif lebih mudah. 2) Barang yang diperjual-belikan merupakan differentiated product. Pasar Monopsoni Bentuk pasar ini merupakan bentuk pasar yang dilihat dari segi permintaan atau pembelinya. 3) Para penjual memiliki kekuatan monopoli atas barang produknya sendiri. Monopolistik Pasar monopolistik adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan dengan penawaran di mana terdapat sejumlah besar penjual yang menawarkan barang yang sama. Ciri-ciri dari pasar monopolistik adalah: 1) Terdapat banyak penjual/produsen yang berkecimpung di pasar. Contoh: produk sabun yang memiliki keunggulan misalnya untuk kecantikan.d. e. Kereta Api Indonesia yang merupakan satu-satunya pembeli alat-alat kereta api.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful