P. 1
Pengaruh Budaya Pada Bisnis Kedai Kopi Modern (Starbucks Case)

Pengaruh Budaya Pada Bisnis Kedai Kopi Modern (Starbucks Case)

|Views: 4,338|Likes:
Published by dian ratnasari

More info:

Published by: dian ratnasari on Jun 26, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/01/2013

pdf

text

original

Pengaruh Budaya pada Bisnis Kedai Kopi Modern  (Kasus pada Starbucks Coffee) Oleh: Dian Ratnasari

A. Pendahuluan Budaya adalah suatu pola dari keseluruhan keyakinan dan harapan yang dipegang  teguh secara bersama oleh semua anggota organisasi dalam pelaksanaan pekerjaan yang  ada   dalam   organisasi   tersebut.   Sedangkan   kebudayaan   adalah   sesuatu   yang   akan  mempengaruhi tingkat pengetahuan dan meliputi sistem ide atau gagasan yang terdapat  dalam pikiran manusia, sehingga dalam kehidupan sehari­hari, kebudayaan itu bersifat  abstrak. Sedangkan perwujudan kebudayaan adalah benda­benda yang diciptakan oleh  manusia   sebagai   makhluk   yang   berbudaya,   berupa   perilaku   dan   benda­benda   yang  bersifat nyata, misalnya  pola­pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi sosial,  religi, seni, dan lain­lain, yang kesemuanya ditujukan untuk membantu manusia dalam  melangsungkan kehidupan bermasyarakat. Penelitian menunjukkan bahwa kebudayaan (culture) merupakan pengaruh yang  signifikan   pada   perilaku   konsumsi   dan   kepemilikan   barang.   Terlebih   pada   produk  konsumen   yang   lebih   sensitif   terhadap   pengaruh   budaya   di   banding   produk   industri.  Salah satu dari sekian banyak produk konsumen sehari­hari ialah makanan dan minuman,  yang   tidak   bisa   dipisahkan   dari   perilaku   sehari­hari   di   suatu   budaya.   Starbucks  merupakan satu di antaranya yang patut menjadi sorotan. Starbucks   merupakan   “warung   kopi”   yang   sangat   terkenal   di   Amerika   dan   di  seluruh   dunia.   Tidak   hanya   menjual   kopi   saja,   di   Starbucks   terdapat   Barista­Barista  (barista   adalah   sebutan   untuk   peracik   minuman   kopi)   yang   terlatih   dan   tersedianya  tempat   atau   cafe   station   yang   sangat   nyaman   dengan   berbagai   fasilitas   pendukung,  misalnya musik yang enak didengar dan adanya wi­fi. Saat ini Starbucks coffe sudah mempunyai hampir 70 gerai di seluruh Indonesia.  Starbucks   Coffee   sangat   ramai   dikunjungi   oleh   para   penikmat   kopi   atau   yang   hanya  sekedar menikmati suasana gerainya saja. 

1

B. Pembahasan Kebudayaan sangat erat hubungannya dengan masyarakat. Melville J. Herskovits  dan Bronislaw Malinowski mengemukakan bahwa segala sesuatu yang terdapat dalam  masyarakat ditentukan oleh kebudayaan yang dimiliki oleh masyarakat itu sendiri. Istilah  untuk pendapat itu adalah Cultural­Determinism. Kebudayaan   umat   manusia   mempunyai   unsur­unsur   yang   bersifat   universal.  Unsur­unsur   kebudayaan   tersebut   dianggap   universal   karena   dapat   ditemukan   pada  semua kebudayaan bangsa­bangsa di dunia. Menurut Koentjaraningrat ada tujuh unsur kebudayaan universal, yaitu: a. Sistem religi yang meliputi: 
o o o o

sistem kepercayaan sistem nilai dan pandangan hidup komunikasi keagamaan upacara keagamaan

b. Sistem kemasyarakatan atau organisasi sosial yang meliputi: 
o o o o o

kekerabatan asosiasi dan perkumpulan sistem kenegaraan sistem kesatuan hidup perkumpulan

c. Sistem pengetahuan meliputi pengetahuan tentang: 
o o o

flora dan fauna waktu, ruang dan bilangan tubuh manusia dan perilaku antar sesama manusia

d. Bahasa yaitu alat untuk berkomunikasi berbentuk: 

2

o o

lisan tulisan

e. Kesenian yang meliputi: 
o o o o o o o o o

seni patung/pahat relief lukis dan gambar rias vokal musik bangunan kesusastraan drama

f. Sistem mata pencaharian hidup atau sistem ekonomi yang meliputi: 
o o o o o

berburu dan mengumpulkan makanan bercocok tanam peternakan perikanan perdagangan

g. Sistem peralatan hidup atau teknologi yang meliputi: 
o o o o o o

produksi, distribusi, transportasi peralatan komunikasi peralatan konsumsi dalam bentuk wadah pakaian dan perhiasan tempat berlindung dan perumahan senjata 

Kebudayaan yang dianut oleh masyarakat terjadi secara turun temurun, namun  ada   juga   kebudayaan   yang   muncul   karena   adanya   pengaruh   dari   luar.  Masyarakat 

3

Indonesia adalah masyarakat yang memiliki struktur sosial yang komplek. Dilihat dari  struktur kelas sosialnya, keadaan geografisnya, agama, suku, golongan, dan budaya.  Kebudayaan yang terjadi dari dalam biasanya terbentuk dari dalam masyarakat  sendiri. Sedangkan kebudayaan yang terjadi dari luar, adalah dari luar masyarakat yang  dibawa   sehingga   lama­kelamaan   membentuk   suatu   nilai   budaya   untuk   masyarakat  Indonesia. Perdagangan bebas, globalisasi dan majunya teknologi yang semakin pesat  telah membawa budaya tersendiri untuk masyarakat Indonesia. Pada awalnya, budaya minum kopi di pagi hari merupakan budaya orang­orang  barat. Berbeda dengan Indonesia, kebiasaan minum kopi sebenarnya untuk tujuan­tujuan  tertentu, misalnya supaya tidak mengantuk saat ronda atau menyetir. Dari contoh kecil  ini, maka perbedaan yang terlihat sangat begitu mencolok.  Pada   perkembangannya,   kini   acara   minum   kopi   sudah   menjadi   gaya   hidup  tersendiri.   Selain   beragam   jenis   dan   kemasan,   muncul   berderet   tempat   yang   khusus  menyuguhkan minuman khas berwarna hitam pekat itu. Cara minumnya pun berbagai  cara.   Gaya   hidup   semacam   itu   mulai   dikenalkan   pada   masyarakat   kebanyakan.   Para  penikmat   minuman   yang   kali   pertama   dikenalkan   di   negara   Brasil   itu,   tak   lagi  dimonopoli kaum Adam semata. Adanya   kedai   kopi   di   Indonesia   pada   awalnya   hanya   menyediakan   kopi   bagi  orang  yang sedang dalam perjalanan, desain kedainya juga sangat sederhana. Mereka  menikmati kopi sambil beristirahat dan berbincang­bincang dengan rekannya. Kebiasaan  ini dilakukan terus menerus sehingga banyak kedai kopi yang bermunculan di Indonesia.  Banyak masyarakat yang mulai gemar mendatangi kedai kopi. Tujuan mereka berbeda­ beda, ada yang hanya ingin menikmati kopi karena menikmati kopi di kedai ternyata  lebih   nikmat   dari   pada   menikmati   di   rumah.   Ada   juga   yang   ingin   bertemu   dengan  rekannya, dan berbincang­bincang. Ada pula yang hanya ingin menikmati suasananya. Awalnya para penikmat kopi mungkin mereka yang berusia dewasa, beda dengan  saat ini, generasi muda pun doyan nongkrong di gerai kopi. Bedanya, generasi berusia  dewasa lebih royal dalam membelanjakan uangnya. Merekalah tamu reguler sekaligus  loyal terhadap produk dari sebuah gerai kopi tertentu.Tidak seperti anak muda, hobinya  cicip   sana   cicip   sini.   Mereka   tergolong   tamu   reguler   namun   kurang   loyal.   Ditambah  4

kegemaran   mereka   untuk   nongkrong   berjam­jam   dengan   budget   tidak   seroyal   para  seniornya Tentu   saja   desain   kedai   kopi   yanga   ada   tidak   sesederhana   seperti   kedai   kopi  jaman   dahulu.  Banyak kalangan  yang mulai  menggemari  ”nongkrong”  di kedai  kopi.  Bahkan   saat   ini   kedai   kopi   di   desain   seperti   lounge,   cafe   dan   bar   yang   tidak   hanya  menawarkan   produk   berupa   minuman   kopi   saja.   Melainkan   beberapa   makanan   dan  minuman, dilengkapi dengan fasilitas  pendukung seperti televisi  big screen, AC, sofa  atau tempat duduk yang nyaman, interior yang bagus dan wi­fi. Hal ini bertujuan untuk  membuat nyaman para konsumennya. C. Starbucks Coffee Starbucks merupakan kedai kopi yang sangat terkenal di dunia. Awalnya kedai  kopi ini beroperasi di kota Seattle, Amerika. Tujuan dari dibukanya kedai kopi ini adalah  untuk memenuhi kebutuhan warga Amerika akan kebiasaannya meminum kopi di pagi  hari.   Maka   pada   awal   dibukanya   kedai   ini,   setiap   paginya   selalu   dipadati   oleh   para  penikmat   kopi.   Yang   unik   dari   kedai   kopi   ini   adalah,   kita   bisa   membawa   pulang  minuman kopi yang kita beli dan bisa menikmatinya dimana saja. Sekarang ini, kedai Starbucks sudah ada ribuan di dunia. Starbucks bukan sekedar  menjual kopi dengan kualitas tinggi namun juga menjual atmosfernya. Atmosfer dimana  orang nyaman untuk duduk­duduk, berkumpul dengan kerabat, berbicang­bincang bisnis,  dan berbagai aktivitas lain. Hal lain yang unik dari kedai kopi ini adalah kehadiran barista  terlatih yang lincah dalam membuat dan menyajikan  latte  pesanan kita dan nama­nama  kreatif untuk setiap menunya.  Manajemen   Starbucks   sangat   berempati   terhadap   pentingnya   membuat   senang  pelanggan dan membuat pelanggan sangat puas. Mottonya dengan “just say yes” kepada  setiap   permintaan   konsumen,   dan   menyajikan   kualitas   asli   bahan­bahan   pembuat  menunya  dan tidak  pernah memakai  bahan  artifisial.  Dan hal  penting  yang membuat  perusahaan  ini  sukses  ialah   konsistensinya  dalam  mempertahankan  ‘feel’  positif  pada  pelanggan. Peran karyawan juga sangat besar untuk menciptakan hubungan baik yang 

5

membuat   pelanggan   merasa   ‘welcome’   sehingga   ingin   kembali   lagi   dan   membuat  pelanggan seluruh dunia rata­rata mengeluarkan US$ 5. Starbucks   Coffee   Indonesia   dikelola   oleh   PT   Sari   Coffee   Indonesia   yang  merupakan   salah   satu   dari   anak   perusahaan   PT   Mitra   Adiperkasa   Tbk   (MAP).  Sejak  2002, PT Sari Coffee Indonesia telah memiliki 65 gerai di Jakarta, Surabaya, Bandung,  Bali, Yogyakarta, dan Medan, dan akan terus mengembangkan bisnisnya di Tanah Air.  Saat   ini,   dengan   lebih   dari   1000  partners,   Starbucks   Coffee   Indonesia   berkomitmen  untuk membawa pengalaman Starbucks (The Starbucks Experience) ke dalam kehidupan  pelanggan melalui setiap cangkir yang disuguhkan. Starbucks sudah mempunyai hampir 70 gerai di seluruh Indonesia. Industri kedai  kopi   modern   ala   Starbucks   sudah   merajalela   seiring   dengan   berkembangnya   jaman.  Sekarang   ini   di   Indonesia   minum   kopi   sudah   menjadi   tradisi   setiap   pagi.   Bahkan  beberapa orang sudah mulai kecanduan kopi dan mempelajari kopi secara mendalam. Pada   awal   kehadirannya   di   Indonesia,   keberadaan   Starbucks   Coffee   dianggap  aneh dan tidak rasional. Karena kebiasaan di indonesia, minuman kopi biasa di dapat di  warung­warung kopi dengan harga yang sangat murah. Penikmat kopi Starbucks ini pada  awalnya adalah orang­orang asing yang ada di indonesia. Namun seiring berkembangnya  jaman dan arus globalisasi kuat, banyak masyarakat Indonesia yang mulai menggemari  kopi   Starbucks.   Mereka   mulai   belajar   bagaimana   cara   menikmati   kopi   ala   orang  Amerika.  Harga secangkir kopi Starbucks di indonesia sangat mahal, dan dari sisi harga  jelas bahwa kopi Starbucks dikhususkan untuk kalangan menengah ke atas. Harga yang  mahal ini sebagai akibat dari semua bahan Starbucks di impor langsung dari Amerika  berikut juga investasi mesin­mesin impor, sewa tempat dan pajak. Budaya Amerika banyak mempengaruhi masyarakat Indonesia. Mulai dari style,  kebiasaan,   musik,   film,   dll.   Hal   inilah   yang   mendorong   Starbucks   sangat   sukses   di  Indonesia. Banyak orang­orang yang mulai ”ngopi” dan menghabiskan waktu bersama  dengan rekannya di Starbucks Coffee. Dikaitkan dengan budaya, Starbucks memang identik dengan Amerika dan gaya  hidup barat. Di Asia, seperti di Jepang, masyarakatnya lebih suka minum kopi bersama  6

makan   pagi   atau   siang.   Di   China,   mereka   lebih   suka   meminum   teh   yang   memang  merupakan   budaya   negara   tersebut.   Di  Indonesia,   budaya   minum   kopi   di   masyarakat  sebelumnya hanya semata dengan tujuan tertentu,  misalnya  untuk menjaga agar tidak  mengantuk   saat   menyupir,   jaga   malam   di   kompleks,   dsb.   Starbucks   melakukan  pendekatan   dengan   menyuguhkan   kebutuhan   masyarakat   setempat   seperti   di   Jepang,  Starbucks   memiliki   pemanggang   roti   di   tiap   outletnya,   dan   modifikasi   lain   untuk  menciptakan hubungan baik dengan pelanggan.   Berikutnya, Starbucks mengembangkan bisnisnya ke arah pop culture. Misalnya  dengan menjual CD musik, film, dan buku di beberapa outletnya. Diharapkan konsumen  bukan hanya melakukan kegiatan minum kopi di Starbucks. Kembali ke ide penciptaan  atmosfer   Starbucks   yang   merupakan   salah   satu   peran   besar   kesuksesannya   berlanjut  dengan dihadirkannya fasilitas Wi­Fi yang mengundang minat khalayak untung datang.  Orang tidak sekedar mengecek e­mail di laptop dan mendengarkan musik MP3.

D. Kesimpulan Dari apa yang dijelaskan di atas, maka dapat diambil beberapa poin kesimpulan  yaitu:  Budaya merupakan faktor yang sangat penting diperhatikan untuk pengembangan  suatu bisnis. Bagi kegiatan pemasaran, budaya merupakan faktor demografis yang  dapat mendukung kegiatan pemasaran seperti menentukan strategi Segmenting,  targeting dan Positioning.  Arus globalisasi yang kuat membuat mudahnya budaya asing masuk ke Indonesia  dan hal ini akan memperkaya budaya Indonesia.  Banyaknya budaya asing yang mempengaruhi kehidupan masyarakat Indonesia  membuat multi national corporate berkembang dengan pesat di Indonesia.

7

 Starbucks Coffee adalah MNC yang terkenal di seluruh dunia, core business­nya  adalah food and beverage dan lebih dikhususkan pada penjualan minuman kopi.  Strabucks Coffee telah mengubah budaya masyarakat menjadi sebuah gaya hidup.  Seperti halnya meminum kopi, kemunculan Starbucks sebagai kedai kopi modern  yang   kental   dengan   budaya   Amerikanya,   membuat   masyarakat   Indonesia  menganggap   bahwa   meminum   kopi   di   kedai   Starbucks   menjadi   gaya   hidup  golongan masyarakat tertentu.

Daftar Pustaka Forsberg, A.  Definitions of culture.  Cultural Geography course notes. Retrieved: 2006­ 06­29. Arnold,   Matthew.  1869.  Culture   and  Anarchy.  New  York:  Macmillan.  Third   edition,  1882, available online. Retrieved: 2006­06­28. http://www.indoforum.org/archive/index.php/t­9473.html http://www.starbucks.co.id/en­US/ http://www.map­indonesia.com/newsdetail.asp? page=5&menuid=8&language=1&id=516

8

9

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->