P. 1
Perpindahan Panas Secara Konveksi

Perpindahan Panas Secara Konveksi

|Views: 263|Likes:
Published by Rose Delima

More info:

Published by: Rose Delima on Sep 15, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/11/2015

pdf

text

original

PERPINDAHAN

PANAS SECARA
KONVEKSI
Kelompok 2

Presented by :
Ariska Marcelia
Irpan
Widya Agustini
Konveksi adalah proses perpindahan kalor dari satu bagian
fluida ke bagian lain fluida oleh pergerakan fluida itu sendiri.
Konveksi dibedakan menjadi dua jenis, yaitu konveksi alamiah dan
konveksi paksa. Konveksi alamiah merupakan pergerakan fluida
yang terjadi akibat perbedaan massa jenis. Bagian fluida yang
menerima kalor/dipanasi memuai dan massa jenisnya menjadi lebih
kecil, sehingga bergerak ke atas. Kemudian tempatnya akan
digantikan oleh bagian fluida dingin yang jatuh ke bawah karena
massanya jenisnya lebih besar. Sedangkan pada konveksi paksa,
fluida yang telah dipanasi akan langsung diarahkan tujuannya oleh
sebuah blower atau pompa.
Besarnya konveksi dipengaruhi oleh :
 Luas permukaan benda yang bersinggungan dengan fluida (A).
 Perbedaan suhu antara permukaan benda dengan fluida (T).
 Koefisien konveksi (h), yang tergantung pada :
• viscositas fluida
• kecepatan fluida
• perbedaan temperatur antara permukaan dan fluida
• kapasitas panas fluida
• rapat massa fluida
• bentuk permukaan kontak
LAJU PERPINDAHAN KALOR
Untuk menyatakan laju perpindahan panas dinyatakan
sebagai fluks kalor perhitungannya didasarkan atas luas
perpindahan panas sehingga fluks kalor didefenisikan sebagai laju
perpindahan panas persatuan luas dengan satuan Btu / jam s atau
Watt / m
2
atas dasar luas bidang tempat berlangsung-nya aliran
kalor.
Selanjutnya, fluks kalor dihubungkan dengan perbedaan
temperature yang ditentukan melalui koefisien perpindahan
panas konveksi (konduktans konveksi) h yang didefenisikan
sebagai berikut :

Keterangan :
q = laju perpindahan panas (Kj/det atau W)
h = koefisien perpindahan panas konveksi (W/m
2
.
o
C)
A = luas permukaan(ft
2
atau m
2
)
Tw = temperatur dinding (
o
C,
o
F, K)
T

= temperatur sekeliling (
o
C,
o
F, K)

jika h dan t diketahui , maka dapat dihitung. Untuk
sebuah tahanan termal dalam peristiwa konveksi didefinisikan
sebagai berikut :


Dimana :
R = tahanan termal konvektif
h = konduktan konvektif

R =
h
1

KOEFISIEN PERPINDAHAN PANAS
MENYELURUH
Th = temperature rata-rata fluida panas
Tc = temperature rata-rata fluida dingin
t = perbedaan temperature

Panas yang dipindahkan pada peristiwa konveksi dapat
berupa panas laten dan panas sensible. Panas laten adalah panas
yang menyertai proses perubahan fasa, sedang panas sensible
adalah panas yang berkaitan dengan kenaikan atau penurunan
temperatur tanpa perubahan fasa.

PERPINDAHAN PANAS KE FLUIDA TANPA
PERUBAHAN FASA
1. Perpindahan Panas Aliran Laminar ke Pelat Rata



Kecepatan fluida yang mendatangi plat, dan pada tepi lapisan
batas , serta diluar lapisan batas OA adalah Vo.
Suhu fluida yang mendatangi plat, dan pada tepi lapisan batas
termal, serta diluar lapisan batas termal O’B adalah T .
Sifat-sifat fluida berikut ini adalah konstan dan tidak
bergantung pada suhu : densitas , konduktivitas k, kalor spesifik c
p
,
dan viskositas .

Hubungan persamaan untuk kondisi diatas:



Keterangan:
hx = konduktif konvektif pada arah x
X = jarak dari tepi depan
k = konduktivitas termal
x
o
= jarak antara lapisan hidrodinamik dengan
lapisan termal
µ
µ µ .
. .
1
332 , 0 .
3
3
4 / 3
o
o
x
V
k
Cp
x
x
k
X h
|
.
|

\
|
÷
=
(1) (2) (3)
A = dikenal sebagai angka Nusselt (N
Nu,x
)
B = dikenal sebagai angka Prandtl (N
Pr
)
C = dikenal sebagai angka Reynolds (N
Re,x
)

Bila pelat dipanaskan secara keseluruhan dan xo=0,
maka penyusunan kembali persamaan tersebut:

N
Nu,x
=
x
N N
Re, Pr
. 332 , 0
PERPINDAHAN PANAS ALIRAN LAMINAR
DIDALAM TABUNG
Hubungan persamaannya adalah:
Keterangan:
N
FO
= angka Fourier
r
m
= jari-jari tabung (m, cm, ft)
t
T
= total waktu pemanasan dan pendinginan
(sekon, menit, jam)
D = diameter tabung (m, cm, ft)
V = kecepatan fluida (m/s, ft/s)
L = panjang lintasan tabung (m, ft )


kL
Cp m
N
O
Gz
= , dimana:
2
4
VD m
O
µ
t
=
 Angka Pecklet




Keterangan:
α = defasivitas termal
N
pe
= angka Peclet
Jadi,hubungan ketiga angka tersebut adalah:

Pr Re
.N N N
Pe
=
k
Cp V D µ
µ
µ . .
=
=
Cp
k V D
k
D Cp V
.
. . . .
µ o
µ
= =
PERPINDAHAN PANAS ALIRAN
BERKEMBANG PENUH
Distribusi temperatur didefinisikan sebagai berikut:


Koefisien perpindahan panas individual (hi) ialah nilai rata-rata
di sepanjang pipa itu dan untuk kasus dimana suhu dinding
konstan, dihitung sebagai berikut:



Keterangan:
Tw = temperature dinding
Tb = temperature keluar
Ta = temperature masuk
PERPINDAHAN PANAS DENGAN
KONVEKSI DI DALAM ALIRAN TURBULEN
Persamaan empirik
Hubungan empirik untuk tabung dengan menggunakan
persamaan SIEDER-STATE:

Atau
Keterangan:
G = kecepatan massa fluida
μ
w
= μ pada T
w

Ø
v
= faktor korelasi viskositas


Untuk mencari nilai μ
w
harus dicari terlebih dahulu T
w
(karena μ
w
adalah harga μ

pada temperatur T
w
).
Untuk Pemanasan : Tw = T + Ti
Untuk Pendinginan: Tw = T - Ti




ho adalah perpindahan panas individu pada permukaan tabung.

ATi T
ho
Do
Di
hi
hi
A
+
=
1
1

CONTOH SOAL
1. Sebuah tabung berbentuk silinder berisi suatu cairan
bersuhu 24
o
C. Cairan ini dialirkan suatu sumber panas
yang bersuhu 108
o
C, sehingga suhu cairan berubah.
Jika laju perpindahan panas yang diberikan sebesar
216 W dan koefisien perpindahan panasnya ialah 180
W/m
2
.
o
C, Hitunglah diameter tabung tersebut?
Penyelesaian:
Diketahui : Ditanya :
T
1
= 24
o
C Diameter Tabung?
T
2
= 108
o
C
q = 216 Wh = 180 W/m
2
.
o
C
Dijawab :
q = h A (T
2
- T
1
)

( )
( )
0143 , 0
24 108 . / 180
216
2
1 2
=
÷
=
÷
=
C C m W
W
T T h
q
A
o o
m
2


2
4 / 1 D A t =
Jadi, D
t 25 , 0
A
= = m 0812 , 0
2. Benzena diembunkan pada temperatur 210
o
F diluar tabung
kondenser in dan diameter dalam tabung 1,084 in. Di
dalam tabung mengalir air pendingin pada temperatur rata-
rata 70
o
F. Koefisien perpindahan panas individu untuk air
pendingin (hi) adalah 150Btu/ft
2
.jam.
o
F dan untuk benzene
(ho) adalah 300Btu/ft
2
.jam
o
F. Bila tahanan dinding tabung
dapat diabaikan, berapa temperature dinding (T
w
)?
Penyelesaian :
3. Benzena didinginkan dari suhu 141F menjadi 79F dialirkan di
dalam pipa tembaga 7/8 in. Kecepatan dari benzena itu adalah 5
ft/s . Hitunglah koefisien perpindahan panas untuk benzena?
Penyelesaian:

4. Udara pada suhu 20
0
C bertiup diatas plat panas 50 x 75 cm. Suhu
plat dijaga tetap 250
0
C. Koefisien perpindahan kalor konveksi
adalah 25 W/m
2

0
C. Hitunglah perpindahan kalor?
Penyelesaian :
Diketahui: ditanya :
T∞ = 20
0
C q ... ?
T
w
= 250
0
C
A = 50 x 75 cm = 0,50 x 0,75 m
H = 25 W/m
2

0
C
dijawab:
q = h A (Tw - T∞)
= (25)(0,50)(0,75)(250 – 20)
= 2,156 kW


DAFTAR PUSTAKA
http://www.scribd.com/doc/49015811/tgas-papp
http://rezdy.blogsome.com/2008/12/06/konveksi/
http://fisikaxh3.blogspot.com/2008/03/konveksi-kegiatan-68-
hal-138.html
Mc.Cabe, W.L., Smith, J.C. dan Harriott, P., Unit
Operations of Chemical Engineering, Jilid1, McGraw-Hill,
Singapore, 1985.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->