Profil keynes

PERBEDAAN TEORI KEYNES DAN TEORI KLASIK Teori Klasik mengurangi tingkat upah perekonomian bertumpu pada masalah-masalah mikro berlandaskan pata hukum “Say” yaitu “penawaran akan menciptakan permintaannya sendiri” jumlah tabungan akan selalu sama dengan jumlah investasi posisi keseimbangan sumber daya, termasuk didalamnya sumber daya tenaga kerja akan dimanfaatkan secara penuh. Seandainya terjadi pengangguran, pemerintah tidak perlu melakukan tindakan/kebijaksanaan apa pun. Teori Keynes mengurangi pengangguran adalah dengan memperbanyak investasi perekonomian bertumpu pada masalah-masalah makro menganggap itu sebuah kekeliruan karena biasanya permintaan lebih kecil dari penawaran Jumlah tabungan tidak sama dengan jumlah investasi Dalam kenyataan pasar tenaga kerja tidak bekerja sesuai dengan pandangan klasik. Dimanapun para pekerja mempunyai semacam serikat buruh yang akan berusaha memperjuangkan kepentingan buruh dari penurunan tingkat upah.

Cara mengatasi pengangguran adalah dengan Cara

Pemerintah memiliki peran minimal dalam Pemerintah memiliki peran besar dalam

KRITIK KEYNES TERHADAP TEORI KLASIK  Permintaan dan penawaran Kita semua sudah tahu bahwa, analisis klasik bertumpu pada masalah-masalah mikro. Dalam berproduksi, misalnya, masalah yang dihadapi adalah : bagaimana menghasilkan barang-barang dan jasa sebanyak-banyaknya. Itu dilakukan dengan biaya serendahrendahnya dengan memilih alternative kombinasi factor-faktor produksi yang terbaik.

Dengan cara memilih alternative terbaik atau paling efisien, perusahaan akan memperoleh keuntungan yang sebesar-besarnya. Hal itu berdasarkan keyakinan bahwa tiap barang yang diproduksi akan selalu diiringi oleh permintaan. Dalam kenyataannya, menurut Keynes permintaan lebih kecil dari penawaran. Alasannya, sebagian dari pendapatan yang diterima masyarakat akan ditabung, dan tidak semuanya dikonsumsi. Dengan demikian, permintaan efektif biasanya lebih kecil dari total produksi. Walaupun kekurangan ini bisa dieliminasi dengan menurunkan harga-harga, pendapatan tentu akan turun. Sebagai akibatnya, tetap saja permintaan lebih kecil dari penawaran. Karena konsumsi lebih kecil dari pendapatan, tidak semua produksi akan diserap masyarakat. Memang inilah yang terjadi pada tahun 30-an, saat perusahaan berlomba-lomba berproduksi tanpa kendali. Dipihak lain, daya beli masyarakat terbatas. Akibatnya banyak stok menumpuk. Sebagian perusahaan terpaksa mengurangi produksi dan sebagian bahkan melakukan rasionalisasi, yaitu mengurangi produksi dengan mengurangi jumlah pekerja. Tindakan rasionalisasi dari pihak perusahaan akan memaksa sebagian pekerja menganggur. Orang yang mengganggur jelas tidak memperoleh pendapatan. Sebagai konsekuensinya, pendapatan masyarakat turun. Turunnya pendapatan masyarakat menyebabkan daya beli semakin rendah, sehingga barang-barang tidak laku sehingga kegiatan produksi jadimacet. Sejak terjadinya depresi tahuan 30-an tersebut berdasarkan sejarah, banyak orang yang curiga bahwa jangan-jangan ada sesuatu yang salah dengan teori klasik dan neoklasik yang dianggap berkalu umum selama ini. Menurut Keynes dalam pandangan klasiknya, produksi akan selalu menciotakan permintaannya sendiri hanya berlaku untuk perekonomian tertutup sederhana. Ini terdiri dari sector rumah tangga danperusahaan saja. Pada tingkat perekonomian seperti ini semua pendapatan yamg diterima pada suatu periode biasanya langsung dikonsumsi tanpa ada yang ditabung. Dalam keadaan seperti ini memang permintaan akan selalu sama dengan penawaran agregat. Akan tetapi, dalam perekonomian yang lebih maju masyarakatnya sudah mengenal tabungan, sebagian dari pendapatan akan mengalami kebocoran. Hal itu dapat diketahui kebocorann dalam bentuk tabungan, sehingga arus pengeluaran tidak lagi sama dengan arus pendapatan. Dengan demikian, permintaan agregat akan lebih kecil dari penawaran agregat. Penentu-Penentu Perbelanjaan Agregat Dalam analisisnya Keynes membagi permintaan agregat kepada dua jenis pengeluaran 1. pengeluaran konsumsi oleh rumah tangga

Maka. penanaman modal oleh para pengusaha Dalam analisis makroekonomi yang wujud sekarang pengeluaran agregat dalam perekonomian meliputi pula pengeluaran pemerintah dan ekspor. Makin besar pendapatan mereka makin besar pula pengeluaran konsumsi mereka. Apabila kecondongan mengkonsumsi adalah tinggi. Konsumsi Rumah Tangga Pengeluaran konsumsi yang dilakukan okeh seluruh rumah tangga dalam perekonomian tergantung kepada pendapatan yang diterima oleh mereka. besarnya jumlah investasi yang akan dilakukan oleh para pengusaha tergantung kepada nilai penanaman modal yang tingkat pengembalian modalnya lebih besar dari suku bunga. yaitu mereka harus dapat menginvestasi sebanyak perbedaan diantara produksi nasional pada penggunaan tenaga kerja penuh dengan pengeluaran konsumsi rumah tangga pada penggunaan tenaga kerja penuh.2. efesiensi marjinal modal dan suku bunga. bagian dari pendapatan yang digunakan untuk mengkonsumsi adalah tinggi. Dengan demikian pengeluaran agregat dapat dibedakan kepada empat komponen : 1. dalam suatu perekonomian. apabila kecondongan mengkonsumsi adalah rendah. menyebabkan jurang diantara produksi nasional pada penggunaan tenaga kerja penuh dengan pengeluaran agregat yang sebenarnya menjadi bertambah lebar. Kecondongan mengkonsumsi yang rendah. Jurang yang lebih lebar ini menyulitkan suatu perekonomian untuk mencapai tingkat penggunaan tenaga kerja penuh. maka makin sedikit pendapatan masyarakat yang akan digunakan untuk mengkonsumsi. Pandangan Keynes mengenai . hanya sebagian saja dari pendapatan yang mereka terima yang akan digunakan untuk pengeluaran konsumsi. Oleh Keynes perbandingan diantara pengeluaran konsumsi pada suatau tingkat pendapatan tertentu dengan pendapatan itu sendiri dinamakan kecondongan mengkonsumsi. Apakah seorang pengusaha akan menanam modal atau membatalkannya tergantung kepada sifat hubungan di antara efesiensi modal marjnal ( atau tingkat pendapatan minimal dari penanaman modal yang akan dilakukan) dengan suku bunga. maka pengusahaa itu akan membatalkan rencananya untuk menanam modal. Sifat penting lainnya dari konsumsi rumah tangga adalah . Keynes mempunyai pendapat yang sangat berbeda deengan ahli-ahli ekonomi klasik mengelai faktor-faktor yang menentukan suku bunga. Dengan sendirinya sebaliknya pula. Sekiranya suku bunga lebih tinggi dari efesiensi marjinal dari investasi tersebut. Agar penggunaan tenaga kerja penuh dapat dicapai perlulah para pengusaha menaikkan jumlah investasi yang akan dilakukannya. Seorang pengusaha baru akan menanam modal apabila hasil dari investasinya lebih tinggi dari suku bunga. Apabila investasi tidak dapat mencapai tingkat tersebut pengangguran akan berlaku. 2. Efesiensi marjinal modal menggambarkan tingkat pengembalian modal yang akan diperoleh dari kegiatan-kegiatan investasi yang dilakukan dalam perekonomian. Investasi (Penanaman Modal) Penanaman modal oleh para pengusaha terutama ditentukan oleh dua faktor .

Langkah seperti ini akan meningkatkan keseluruhan pembelanjaan agregat. . suku bunga. kegiatan produksi secara otomatis akan menciptakan daya beli untuk membeli barang-barang yang dihasilkan.penentuan suku bunga telah diterangkan dalam bagian yang membahas kritik Keynes terhadap pandangan ahli-ahli ekonomi klasik. Perkembangan ekspor yang pesat tersebut menyebabkan pertambahan pesat dalam perbelanjaan agregat. Kerapkali pemerintah membelanjakan dana yang melebihi penerimaan pajak. 3. Daya beli tersebut diperoleh sebagai balas jasa atas factor-faktor produksi seperti upah. Akan tetapi pajak tersebut akan dibelanjakan lagi oleh pemerintah dan langkah tersebut akan meningkatkan pengeluaran agregat. terutama kegiatan mengekspor dan mengimpor. gaji. Ahli ekonomi klasik telah lama menunjukkan bagwa ekspor dapat memperluas pasar ( contoh . Pengeluaran Pemerintah Pemerintah bukan saja berfungsi untuk mengatur kegiatan ekonomi tetapi juga dapat mempengaruhi tingkat pengeluaran agregat dalam perekonomian. termasuk barang modal yang akan mengembangkan perekonomian tersebut lebih lanjut. Ekspor ke Pasaran Dunia Ahli ekonomi telah menunjukkan berbagai kebaikan dari hubungan ekonomi dengan luar negeri. sumbangan ekspor karet dan minyak mentah kepada ekonomi Indonesia ) dan memungkinkan negara yang mengekspor memperoleh dana untuk mengimpor barang lain.  Mekanisme pasar dan kesempatan kerja Kaum klasik yang percaya bahwa perekonomian yang dilandaskan pada kekuatan mekanisme pasar akan selalu menuju keseimbangan (equilibrium). sewa. Pendapatan atas factor-faktor produksi tersebut seluruhnya akan dibelanjakan untuk membeli barang-barang yang dihasilkan perusahaan. Di satu pihak kegiatan pemerintah melalui pemungutan pajak akan mengurangi perbelanjaan agregat. Perkembangan perdagangan dunia dalam dua tiga dekade belakangan ini menunjukkan pula bahwa perkembangan ekspor yang pesat telah dapat menciptakan percepatan dalam pertumbuhan ekonomi di berbagai negara. 4. dan balas jasa dari factor produksi lainnya. Dalam posisi keseimbangan. Ini yang dimaksud Say bahwa penawaran akan selalu berhasil menciptakan permintaannya sendiri. yang pada akhirnya akan menimbulkan pertumbuhan pendapatan nasional ( dan pertumbuhan ekonomi ) yang pesat.

Sesuai pandangan laissez faire klasik. oleh kaum klasik tidak digolongkan pada penganggur. Walaupun keynes menganggap teori klsik cukup logis. Pandangan klasik di atas tidak diterima Keynes. termasuk tenaga kerja. hingga akhirnya semua yang mau bekerja akan memperoleh pekerjaan. Dari sini Keynes . keadaan ini dinilai kaum klasik sebgai sesuatu yang sementara sifatnya. Pekerja yang tidak bekerja karena kedua alasan diatas. Kesediaan untuk bekerja dengan tingkat upah lebih rendah ini akan menarik perusahaan untuk mempekerjakan mereka lebih banyak. Hal ini yang mendorong pengusaha untuk mempekerjakan labor labih banyak. Hal ini otomatis menjamin tercapainya keseimbangan perekonomian pada tingkat penggunaan kerja penuh. seperti pasokan yang lebih besar dari permintaan. Sebelumnya sudah dijelaskan bahwa kaum klasik percaya bahwa dalam posisi keseimbangan semua sumber daya. Menurut pandangan Keynes. dalam pasar persaingan sempurna mereka yang mau bekerja pasti akan memperoleh pekerjaan. Ketidakseimbangan (disequilibrium). pemerintah tidak perlu melakukan tindakan atau kebijakan apapun. Seandainya terjadi pengangguran. dibawah system yang didasarkan pada mekanisme pasar tidak ada pengangguran. tetapi betapapun logisnya. Nanti orangorang yang tidak bekerja tersebut akan bersedia bekerja dengan tingkat upah yang lebih rendah. dalam kenyataan pasar tenaga kerja tidak bekerja sesuai dengan pandangan klasik tersebut. akan dimanfaatkna secara penuh. Kaum klasik menyebutnya pengangguran sukarela (voluntary unemployment). Dengan demikian. Pengecualian berlaku bagi mereka yang “pilih-pilih” pekerjaan. Kaum klasik juga percaya bahwa dalam keseimbangan semua sumber daya. akan digunakan secara penuh. Pekerja terpaksa menerima upah rendah. tidak dapat diterapkan di dunia nyata. atau tidak mau bekerja dengan tingkat upah yang diatur oleh pasar. daripada tidak memperoleh pendapatan sama sekali. Nanti akan ada suatu tangan tak kentara (invisiblehands) yang akan membawa perekonomian kembali pada posisi keseimbangan. atau terjadi pengangguran. biarkan saja keadaan demikian. Ia mengatakan bahwa tidak ada mekanisme penyesuaian. Dimana pun para pekerja mempunyai semacam serikat kerja yang akan berusaha memperjuangkan kepentingan buruh dari penurunan tingkat upah.Sebenarnya dalam posisi keseimbangan tidak terjadi kelebihan maupun kekurangan permintaan. Hal ini sangat jelas dalam analisisnya tentan keseimbangan pasar kerja. kekurangan konsumsi. termasuk didalamnya sumber daya tenaga kerja atau labor. Jadi.

pasar akan mengatur sedemikian rupa sehingga jumlah tabungan akan sama dengan jumlah investasi. sector rumah tangga melakukan penabungan didorong oleh brbagai motif yang sangat berbeda. Berkurangnya daya beli masyarakat akan mendorong turunnya harga-harga. misalnya untuk menghadapi kecelakaan. Kalaupun tingkat upah bisa diturunkan. kurva nilai produktivitas marjinal labor hanya turun sedikit. walaupun kemungkinan kecil. kurva nilai produktivitas marjinal labor yang dijadikan patokan oleh pengusaha dalam mempekerjakan labor akan turun. sehingga keseimbangan kemali wujud perekonomian. Jumlah labor yang tertampung pun jadi semakin kecil dan pengangguran menjadi semakin luas. kebocoran yang terjadi dalam tabungan akan diinjeksi kembali ke dalam perekonomian melalui investasi. Turunnya pendapatan masyarakat tentu akan menyebabkan turunnya daya beli masyarakat. Kalau harga-harga turun. Yang lebih parah. Pada gilirannya hal ini akan menyebabkan konsumsi secara keseluruhan berkurang. motif orang untuk menabung tidak sama dengan motif pengusaha untuk menginvestasi.mengecam analisis kaum klasik yang didasarkan pada pengandaian-pengandaian yang keliru dengan kenyataan sehari-hari. kalau harga-harga turun drastic. Alasannya. Oleh karena itu menurut keynes masalah pengangguran sebaiknya dipecahkan melalui penurunan tingkat bunga dari pada lewat penurunan tingkat upah. tetap saja jumlah labor yang tertampung lebih kecil dari jumlah labor yang ditawarkan. Pendapat klasik bahwa jumlah tabungan akan selalu sama dengan jumlah investasi diatas dibantah Keynes. Ini menyebabkan kurva nilai produktivitas marjinal labor turun drastic pula. Pengusaha melakukan investasi didorong oleh keinginan untuk mendapatkan laba sebesar-besarnya. tapi tingak pendapatan masyarakat tentu akan turun. Walaupun begitu. TABUNGAN VS INVESTASI pendukung klasik mengatakan bahwa tabungan akan dihimpun oleh lembaga-lembaga keuangan dan akan disalurkan pada investor. . Kalau penurunan dalam harga-harga tidak begitu besar. Meskipun kedua kebijakan tersebut belum cukup untuk mengatasi masalah pengangguran. Dengan demikian. Menurut keyakinan pendukung-pendukung klasik. Termasuk didalamnya ialah motof untuk berjaga-jaga. Semantara itu.

Sebaliknya.perbedaan dalam motif ini menyebabkan jumlah tabungan tidak akan pernaah sama dengan jumlah investasi. Keynes tetap mengakui bahwa suku bunga memegang peranan yang cukup menentukan di dalam pertimbangan para pengusaha dalam melakukan investasi. untuk memenuhi hajat. ramalan perkembangannya di masa depan dan luasnya perkembangan teknologi yang berlaku. .penyakit. Apabila jumlah pendapatan rumah tangga itu tidak mengalami kenaikan atau penurunan. investasi tidak akan banyak dilakukan apabila barang-barang modal yang terdapat dalam perekonomian digunakan pada tingkat yang jauh lebih rendah dari kemampuannya yang maksimal  Uang dan tingkat suku bunga Kenes juga mengkritik pandangan klasik mengenai penentuan suku bunga. Tetapi disamping faktor itu terdapat beberapa faktor penting lainnya. Penentu Tabungan Menurut Keynes. walupun suku bunga rendah. Penentu Investasi Disamping itu Keynes tidak yakin bahwa jumlah investasi yang dilakukan para pengusaha sepenuhnya ditentukan oleh suku bunga. Kalupun jumlahnya sama. perubahan yang cukup besar dalam suku bunga tidak akan menimbulkan pengaruh yang berarti keatas jumlah tabungan yang akan dilakukan oleh rumah tangga itu. dan sebagainya. Menurut ahli ahli ekonomi klasik. menurut pendapat Keynes. Apabila tingkat kegiatan ekonomi pada masa kini adalah menggalakkan dan dimasa depan diramalkan perekonomian akan tumbuh dengan cepat. Makin besar jumlah pendapatannya yang diterima oleh suatu rumah tangga. Sedangkan permintaan uang ditentukan oleh kinginan masyarakat untuk memegang uang. maka walaupun suku bunga adalah tinggi. suku bungan ditentukan oleh permintaan dan penawaran uang. makin besar pula jumlah tabungan yang akan dilakukan olehnya. Ini berarti. menurut keynes itu hanya merupakan kebetulan belaka. bukan suatu keharusan dan pada umumnya investasi lebih kecil dari pada jumlah tabungan. para pengusaha akan melakukan banyak investasi. Sedangkan dalam teori keuangan modern yang dikembangkan oleh Keynes. Bank sentra dan system perbabkan adalah institusi yang akan menentukan besarnya penawaran uang pada suatu waktu tertentu. seperti keadaan ekonomi pada masa kini. besarnya tabungan yang dilakukan oleh rumah tangga bukan tergantung kepada tinggi rendahnya suku bunga. Ia terutama tergantung kepada besar kecilnya tingkat pendapatan rumah tangga itu. jumlah pendapatan yang diterima rumah tangga-dan bukan suku bunga yang menjadi penentu utama dari jumlah tabungan yang akan dilakukan oleh rumah tangga. suku bunga ditentukan oleh keinginan masyarakat untuk melakukan penabungan dan keinginan para pengusaha untuk meminjam dana modal untuk melakukan investasi.

teori pemikiran ekonomi Keynes muncul sebagai reaksi kritis terhadap teori ekonomi yang dikeluarkan Adam Smith yang mengagungagungkan mekanisme pasar bebas. apabila pada mulanya dimisalkan penawaran uang adalah MS0 maka keseimbangan MD=MS akan dicapai pada titik E dan suku bunga adalah r. Kurva penawaran uang berbentuk tegak lurus karena penawaran uang tidak ditentukan oleh suku bunga. yaitu MD=MS akan menentukan suku bunga. Di bawah ini terdapat beberapa teori . B. Bank sentral akan menyediakan uang sesuai dengan yang dibutuhkan masyarakat dan oleh sebab itu besarnya tidak tergantung kepada suku bunga. Kenikan penwaran uang dari MS0 menjadi MS1 akan memindahkan keseimbangan permintaan dan penawaran uang ke E1 dan menyebabkan suku bunga turun ke r1. Oleh sebab itu makin rendah suku bunga semakin besar jumlah uang yang diminta (dipegang atau disimpan) masyarakat. Berdasarkan sifat ini kurva permintaan menurun dari kiri atas ke bawah. Menurut Keynes keseimbangan diantara permintaan dan penawaran uang. Sumbu tegak menunjukkan suku bunga dan sumbu datar menunjukkan jumlah uang dalam perekonomian (penawaran uang) dan permintaan uang oleh masyarakat. masyarakat lebih suka memegang uang dari menginvestasikannya. Kalu suku bunga dan tingkat pengembalian modal rendah. Peran pemerintah dalam perekonomian Pada dasarnya. Dengan demikian.Gambar diatas menunjukkan kurva penawaran uang MS0 dan MS1 dan kurva permintaan uang MD. Sebaliknya suku bungan dapat mempengaruhi permintaan uang.

di butuhkan waktu yang sangat lama. Misalnya kalau terjadi pengangguran pemerintah bisa memperbesar pengeluarannya untuk proyek-proyek padat karya sehingga sebagian tenaga kerja yang menganggur bisa bekerja. pemerintah dapat menjalankan kebijaksanaan pengelolaan pengeluaran dan pengendalian permintaan efektif dalam bentuk “kontrasiklis” atau “anti-siklis”. 2. Bagi Keynes campur tangan pemerintah terutama diperlukan kalau perekonomian berjalan tidak sesuai dengan yang diharapkan. sehingga inflasi yang tidak terkendali tidak sampai terjadi. Keynes lebih sering mengandalkan kebijaksanaan fiskal. Terutama dalam situasi dimana sumber-sumber daya belum dimanfaatkan secara penuh. 3. Selain itu ia juga “Bapak Ekonomi Makro”. Dari hasil pengamatannya tentang kejadian depresi ekonomi pada awal 30an Keynes merekomendasikan agar perekonomian tidak diserahkan begitu saja pada mekanisme pasar.Keynes mengenai peran pemerintah dalam perekonomian nasional sebagai bentuk modernisasi dari teori Adam Smith : 1. 4. maka Keynes sering disebut “Bapak Ekonomi Pembangunan”. Karena Keynes menganggap peran pemerintah perlu dalam melaksanakan pembangunan. Ia banyak melakukan pembaharuan dan perumusan ulang doktrindoktrin klasik dan neo-klasik. Pandangan Keynes sering dianggap sebagai awal dari pemikiran ekonomi modern. Jadi satu-satunya cara untuk membawa perekonomian ke arah yang di inginkan seandainya lari dari posisi keseimbangan ialah lewat intervensi atau campur tangan pemerintah. pemerintah bisa menarik jumlah uang dengan mengenakan pajak yang lebih tinggi. kebijaksanaan ini sangat ampuh dalam meningkatkan output dan memberantas pengangguran. Dengan kebijaksanaan fiskal pemerintah bisa mempengaruhi jalannya perekonomian dengan menyuntikkan dana berupa pengeluaran pemerintah berupa proyek-proyek yang mampu menyerap tenaga kerja. Hingga batas tertentu peran pemerintah justru diperlukan. Dalam situasi diaman terjadi gerak gelombang naik turunnya kegiatan ekonomi. Kalau di tunggu mekanisme pasar yang akan membawa perekonomian kembali pada posisi keseimbangan. Keynes menilai bahwa jalan menuju keseimbangan danfull employment tersebut sangat panjang. yang akhirnya akan meningkatkan pendapatan masyarakat. sebab kalau dulu dalam tradisi klasik maupun neo klasik analisis-analisis ekonomi lebih banyak bersifat mikro. sejak Keynes . Kalau harga-harga naik cepat.

Jadi satu-satunya cara untuk membawa perekonomian kearah yang diinginkan seandainya ia “lari dari posisi keseimbangan”. dibutuhkan waktu yang sangan lama.analisis ekonomi juga banyak dilakukan secara makro.kalu ditunggu mekanisme pasar yang akan membawa perekonomian kembali kepada posisi keseimbangan. Keynes pernah menulis “ dalam jangk a panjang kita akan mati”. Bagi keynes campur tangan pemerintah merupakan keharusan. ialah lewat inervensi atau campu tangn pemerintah. . Campur tangan pemerintah terutama diperlukan kalau perekonomian berjalan tidak sesuai dengan yang diharapkan. yaitu dengan melihat hubungan diantara variabel-variabel ekonomi ( seperti pendapatan. tetapi keynes menilai bahwa jalan menuju keseimbangan dan full-employment sangat panjang. konsumsi. tabungan ) Sebenarnya keynes percaya tentang semua yang dikemukakan oleh kaum klasik.

seorang ahli ekononomi klasik bangsa perancis. Pandangan ini didasarkan pada keyakinan bahwa di dalam perekonomian tidak akan terdapat kekurangan permintaan. KEYNES DAN PENDEKATAN MASA KINI PANDANGAN AHLI EKONOMI KLASIK Menurut pandangan ahli-ahli ekonomi klasik. Untuk menghasilkan barang dan jasa sector perusahaan harus menggunakan faktor-faktor produksi. Keseluruhan pendapatan yang diterima oleh factor-faktor produksi yaitu gaji .PENENTUAN KEGIATAN EKONOMI : PANDANGAN KLASIK. Ia mengatakan “Penawaran menciptakan sendiri permintaan terhadapnya” atau “ Supply creates its own demand CORAK KEGIATAN EKONOMI SUBSISTEN Kebenaran pendapat ini tidak dapat disangkal dalam suatu perekonomian yang terdiri dari dua sector dimana penerimapenerima pendapatan tidak menabung dan para pengusaha tidak menanam modal. Keyakinan ahli ekonomi yatim bahwa penawaran akan selalu menciptakan permintaan dapt dengan jelas dilihat dari pandangan Jean Baptiste say (1767-1832). dalam suatu perekonomian yang diatur oleh mekanisme pasar tingkat penggunaan tenaga kerja penuh akan selalu tercapai.

Faktor Yang Menentukan Suku Bunga .dan upah yang diterima tenaga kerja. CORAK KEGIATAN PEREKONOMIAN MODERN Dalam perekonomian yang lebih maju penerima-penerima pendapatan akan menyisihkan sebagian pendapatan mereka untuk ditabung.Perubahan-perubahan dalam suku bunga akn terusberlangsung tabungan dengan jumlah permintaan dana investasi tercapai. bunga ke atas modal yang dipinjamkan. Tabungan ini akan dipinjamkan kepada para pengusaha dan mereka akan menggunakan tabungan itu untuk investasi.. Setiap perubahan dalam suku bunga akan menyebabkan pula perubahan dalam tabungan rumah tangga menerus dan permintaan sebelum dana kesamaan untuk di antara investasi jumlah perusahaan .?? Menurut pendapat mereka keadaan seperti ini akan terjadi karena suku bunga menetukan besarnya tabungan maupun investasi yang akan dilakukan dalam perekonomian. yaitu melakukan pembelianbarang-barang modal. sewa yang diperoleh dari tanah dan harta. dan keuntungan pengusaha merupakan pendapatan sektor rumah tangga. PENENTUAN SUKU BUNGA Mengapakah ahli-ahli ekonomi Klasik Berkeyakinan bahwa perubahan-perubahan yang dapat dengan mudah berlaku ke atas suku bunga akan menjamin terciptanya kesamaan di antara jumlah tabungan yang akan disediakan rumah tangga dan jumlah investasi yang akan dilakukan oleh pengusaha.

Apabila dalam perekonomian terdapat pengangguran . Keadaan ini akan menimbulkan kekuatan-kekuatan yang akn menurunkan tingkat upah . Akan selalu sama dengan jumlah seluruh investasi yang akan dilakukan oleh para pengusaha. FLEKSIBELITAS UPAH DAN KEGIATAN EKONOMI Apabila terjadi pengangguran. ahli-ahli ekonomi klasik yakin bahwa perubahan dalam suku bunga ini pada akhirnya akan menciptakan keadaan dimana tabungan yang tercapai pada tingkat penggunaan tenaga kerja penuh adalah samadengan invesasi oleh perusahaanperusahaan.Jumlah tabungan rumah tangga pada waktu perekonomian mencapai penggunaan enaga kerja penuh. maka dalam perekonomian pengeluaran agregat pada penggunaan tenaga kerja penuh akan selalu dapat mencapai tingkat yang sama dengan penawaran agregat pada penggunaan tenaga kerja penuh. Di dalam analisis mereka ahli-ahli ekonomi klasik berkeyakinan: .para penganggur akan bersedia bekerja pada tingkat upah yang lebih rendah dari yang berlaku di pasar. mekanisme pasar akan menciptakan penyesuaian-penyesuaian di dalam pasar tenaga kerja sehingga akhirnya pengangguran dapat dihapuskan. Fleksibilitas Suku Bunga dan Kegiatan ekonomi Ahli-ahli ekonomi klasik berpendapat dalam perekonomian akan selalu tercapai tingkat penggunaan tenaga kerja penuh oleh karena pengeluaran agrega dapat mencapai tingkat penawaran agregat pada penggunaan tenaga kerja penuh.dan penurunan dalam tingkat upah ini akan memperluas tingkat kegiatan ekonomi. Penyesuaian Dalam Pasar Modal Berdasarkan pada fleksibelitas.

R.Kenyataan bahwa suatu perekonomian dapat mengalami pengangguran dan kemerosotan perekonomian yang sangat buruk menimbulkan keragu-raguan terhadap kebenaran keyakinan ahli-ahli ekonomi Klasik yang berpendapat bahwa perekonomian selalu mencapai tingkat penggunaan tenaga kerja penuh. jumlah dan jenis kekayaan alam yang digunakan (R). PENENTUAN TINGKAT KEGIATAN PEREKONOMIAN Kemampuan sektor perusahaan dalam menghasilkan barang dan jasa sangat tergantung pada jumlah dan kualitas faktor-faktor produksi yang tersedia dalam perekonomian tersebut Tingkat kegiatan ekonomi Negara ditentukan oleh: i. Analisis-analisis yang dikemukakan oleh ahli-ahli ekonomi Klasik tidak dapat memberikan penjelasan mengenai sebab-sebabnya pengangguran yang disebabkan oleh kekurangan permintaan agregat dapat terjadi . Keuntungan maksimum akan dicapai pada keadaan dimana upah adalah sama dengan prodksi fisik marjinal. iii. ii. iv. jumlah dan kualitas tenaga kerja yang tersedia dalam perekonomian (L). Y : f(K. Menurut Keynes sebaiknyalah yang selalu berlaku. para pengusaha akan selalu mencari kentungan yangmaksimum. jumlah barang modal yang tersedia (K). Dalam teori keyness ditunjukkan bahwa tingkat kegiatan perekonomian tidak selalu mencapai tingkat penggunaan tenaga kerjapenuh . tingkat teknomogi yang digunakan (T). Keyakinan .yaitu : perekonomian selalu menghadapi masalah pengangguran dan penggunaan tenaga penuh jarang berlaku. ii. L.i. T) KELEMAHAN PANDANGAN KLASIK Terdapatnya perbedaan diantara keyakinan ahli-ahli ekonomi klasik dengan kenyataan yang berlaku dalam perekonomian mendorong Keynes untuk menelaah kembali kebenaran-kebenaran dari teori mereka.

dan bagaimana tingkat kegiatan ekonomi dan tingkat produksi nasional yang ditentukan . besarnya tabungan yang dilakukan oleh rumah tanga bukan tergantung kepada tinggi rendahnya suku bunga. sehingga akan selalu menjamin terwujudnya tingkat penggunaan tenaga kerja penuh.menurut pendapat Keynes. yaitu bahwa penggunaan tenaga kerja penuh akan selalu tercipta dalam perekonomian . para pengusaha akan melakukan banyak investasi.mereka bahwa di dalam perekonomian akan selalu terdapat permintaan yang cukup besar. Sebaliknya . jumlah pendapatan yang diterima rumah tangga dan bukan suku bunga yang menjadi penentu utama dari jumlah tabungan yang akan dilakukan oleh rumah tangga. maka walaupn suku bunga adalah tinggi. Ini beratrti . menyebabkan mereka mengabaikan analisis terhadap permintaan agregat yang wujud dalam perekonomian. Keynes tidak menyetujui pandangan yang paling pokok dalam teori Klasik .investasi tidak akan banyak dilakukan apabila barang-barang . Penentu Investasi Apabila tingkat kegiatan ekonomi pada masa kini adalah mengalahkan dan dimasa depan diramalkan perekonomian akan tumbuh dengan cepat. dan hal itu disebabkan karena kekurangan permintaan agregat yang wujud dalam perekonomian. Ia terutama tergantung kepada besar kecilnya tingkat pendapatan rumah tangga itu. KRITIK KEYNES TERHADAP PANDANGAN KLASIK Menyadari kelemahan analisis yang dilakukan oleh ahli-ahli ekonomi Klasik merupakan dorongan pernting kepada Keynes untuk melakukan suatu pendekatan baru di dalam menelaah pola kegiatan ekonomi masyarakat. Keynes berpendapat “penggunaan tenaga kerja penuh adalah keadaan yang jarang terjadi . walaupun suku bunga bunga rendah .” PENENTU TABUNGAN DAN INVESTASI Penentu Tabungan Menurut Keynes.

ii. Masalah Kekurangan Pengeluaran Agregat Menurut pendapat Keynes. pada umumnya investasi yang dilakukan oleh para pengusaha adalah lebih kecil dari jumlah tabungan yang dilakukan rumah tangga pada waktu dicapai tingkat penggunaan tenaga kerja penuh. apabila tingkat pendapatan nasional rendah. Implikasi Dan Perbedaan Pendapat PENENTU SUKU BUNGA: PANDANGAN KEYNES . Keadaan ini berarti masyarakat menggunakan tabungan di masa lalu untuk membiayai hidpnya. Pandangan Keynes i. Kekurangan dalam pengeluaran agregat ini akan menimbulkan pengangguran dalam perekonomian PERBEDAAN PANDANGAN MENGENAI PENENTU TABUNGAN Pandangan Klasik Pada pandangan klasik menyatakan makin tinggi suku bunga makin banyak tabungan yang dilakukan oleh masyarakat.modal yang terdapat dalam perekonomian digunakan pada tingkat yagn jauh lebih rendah dari kemampuannya yang maksimal. tabungan masyarakat negative. Oleh karenanya perbelanjaan agregat dalam perekonomian adalah lebih rendah dari produksi-produksi barang dan jasa pada tingkat penggunaan tenaga kerja penuh. Semakin tinggi pendapatan masyarakat. semakin banyak tabungan masyarakat.

Kekuatan ini menyebabkan tingkat upah tidak mudah untuk diturunkan. Sedangkan permintaan uang ditentukan oleh keinginan masyarakat untuk memegang uang.dalam teori keuangan modern yang dikembangkan oleh Keynes. Komponen utama dari perbelanjaan agregat. Usaha ini termasuklah menjaga agar para pekerja diber upah yang wajar . suku bunga ditentukan oleh permintaan dan penawaran uang. perekonomian persatuan-persatuan pekerja yang selalu mempertankan dan memperjuangkan perbaikan nasib para pekerja . Bank Sentral dan sistem perbankan adalah institusi yang akan menentukan besarnya penawaran uang pada suatu waktu tertentu. Halhal yang akan diterangkan dalam bagian ini adalah: i. peranan pendapatan belanja agregat. ii. TINGKAT UPAH DAN KEGIATAN EKONOMI Kalau dibandigkan pendapat ahli-ahli ekonomi klasik dengan kenyataan yang sebenarnya wujud perekonomian modern. Sebagai akibatnya pengangguran sangat hapuskan. . Persatuan pekerja akan selalu menentang setiap usaha untuk menrunkan tingakt upah yang dibayarkan kepada pekerja . akan dapat sukar di dilihat bahwa Dalam tingkat upah tidak modern mudah terdapat mengalami penurunan. PENENTUAN KEGIATAN EKONOMI: PANDANGAN KEYNES Bagian ini akan menerangkan pokok pandangan Keynes mengenai penentuan tingkat kegiatan sesuatu perekonomian.

Konsumsi rumah tangga Investasi (penanaman modal) Pengeluaran pemerintah Ekspor ke pasaran dunia PEDEKATAN TERKINI DALAM PENENTUAN KEGIATAN PEREKONOMIAN PERKEMBANGAN EKONOMI DI NEGARA MAJU Semenjak permulaan tahun 1960-an masalah utama yang dihadapi perekonomian Negara-negara maju sudah sangat maju coraknya. Pada hakikatnya analisis itu berpendapat bahwa tingkat kegiatan ekonomi negara ditentukan oleh besarnya permintaan efektif . PENENTU-PENENTU PERBELANJAAN AGREGAT Dalam analisis nya Keynes membagikan permintaan agregat kepada 2 jenis pengeluaran yaitu pengeluaran konsumsi oleh rumah tangga dan penanaman modal oleh para pengusaha.yaitu permintaan yang diserati oleh kemampuan untuk membayar barang dan jasa yang diminta tersebut . ii. PERANAN PERMINTAAN KEGIATAN EKONOMI AGREGAT DALAM Analisis Keynes mennjukan tentag pentingnya peranan dari pengeluaran agregat ke atas jumlah barang dan jasa yang akan diproduksikan oleh sektor perusahaan di dalam menentukan tingkat kegiatan ekonomi.yang wujud dalam perekonomian. iii. Contoh angka dan gambaran secara grafik mengenai penentan kegiatan sesuatu perekonomian.iii. yaitu menganalisis mengenai peranan dari pemintaan berbagai golongan masyarakat di dalam menentukan tingkat kegiatan ekonomi yang akan di capai oleh suatu perekonomian . Ini berarti analisis Keynes lebih banyak memeperhatikan aspek permintaan . i. iv. yaitu: dari .

Mereka juga dapat meramalkan keadaan-keadaan yang akn berlaku dimasa depan. Golongan monetaris Golongan ini dipelopori oleh Milton Friedman.segolongan ahli-ahli ekonomi mulai memperhatikan kembali isu-isu yang menjadi sumbersumber perbedaan perbedaan antara golongan Klasik dan Keynesian. Golongan Ekspetasi Rasional (Klasik Baru) Yang pertama : Teori ini menganggap bahwa semua pelaku kegiatan ekonomi bertindak secara rasional mengetahui seluk beluk kegiatan ekonomi dan mempunyai informasi yang lengkap mengenai peristiwa-peristiwa dalam perekonomian. yang lama mengembangkan karirnya di universitas Chicago. PERKEMBAGAN ANALISIS MAKROEKONOMI Bersamaan dengan perkembangan ekonomi yang sangat berbeda di masa sesudah perang dunia Kedua dengan keadaan ekonomi sebelumnya . Selanjutnya dengan pemikiran yang rasional mereka dapat menentukan reaksi terbaik terhadap perubahan yang di ramalkan akan berlaku. Yang Kedua : teori ekspektasi rasional berpendapat bahwa semua jenis pasar beroperasi secara efisien dan dapat dengan cepat membuat penyesuaian ke atas perubahan yang berlaku Ekonomi Segi Penawaran .berbentuk mengatasi masalah pengangguran yang serius kepada: (i) mempertahankan tingkat kesempatan kerja penuh dan menghindari masalah inflasi. dan (ii) menciptakan pertumbuhan ekonomi yang lebih pesat dalam jangka panjang.

ii. analisis tersebut tidak memperhatikan efek perubahan tingakat harga terhadap keseimbangan pendapatan nasional. para pekeja akan bekerja lebih giat dan efisien.Kebijakan ekonomi segi penawaan berusaha mewujudkan keadaan berikt: i. . Efisiensi kegiatan ekonomi dapat lebih ditingkatkandan biaya produksi dikurangi. iii. TINGKAT HARGA DAN KESEIMBANGAN PENDAPATAN NASIONAL Analisis keseimbangan Keynesian yang menunjukan peranan pengeluaran agregat dalam menentukan tingkat pendapatan nasional mempunyai dua kelemahan penting berikut: i. Golongan Keynesian Baru Segolongan ahli ekonomi masih belum dapat menerima pandanganpandangan yang mengkritik pemikiran keynesin dan masih tetap yakin akan kesesuaian pandangan Keynes yang utama Pada dasarnya mereka belum dapt menerima kritik golongan ekspektasi rasional yang berkeyakinan sistem perekonomian pasaran adalah sempurna dan dapat dengan sendirinya membuat ppenyesuaian sehingga perekonomian cenderung akan mencapai kesempatan kerja penuh . Mengembangkan peranan pihak swasta dan mendorong lebih banyak persaingan.Mereka menunjukkan kelemahan mekasnisme dalam pasaran barang dan pasaran faktor yang mengakibatkan penyimpangan yang berkepanjangan dari kesempatan kerja penuh mungkin berlaku .

PERTUMBUHAN EKONOMI Perhatian yang lebih besar mengenai pertumbuhan ekonomi mulai berlaku sejak tahun 1950-an. . adalah tingkat . R.ii. analisis Keynesian tidak memperhatikan penawaran agregat─yaitu sikap para pengusaha dalam perekonomian dalam menghasilkandan menjualnya ke pasar. L. T) K : jumlah barang modal L :jumlah tenaga kerja R : adalah kekayaan alam. dan T teknologi. Dalam uraian mengenai teori klasik ditunjukkan bahwamenurut pendapatan mereka tingkat kegiatan ekonomi (yang selalu mencapai tingkat kesejahteraan penuh) dan pendapatan nasional ditentkan oleh faktor-faktor produksi produksi yang tesedia dalam persamaan: Y = f (K. teori-teori yang berkembang merupakan lanjutan dan pendalaman terhadap pandangan klasik mengenai pertumbuhan ekonomi. Dalam menentkan keseimbangan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful