P. 1
laporan kindin

laporan kindin

|Views: 36|Likes:
Published by Edi Iwantoro
Menghitung Koefisien Pegas
Menghitung Koefisien Pegas

More info:

Published by: Edi Iwantoro on Sep 20, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/30/2014

pdf

text

original

Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Percobaan
Tujuan yang ingin dicapai pada percobaan kali ini adalah:
• Untuk mengetahui harga K ( konstanta pegas )
• Untuk mengetahui pengaruh viskositas fluida terhadap harga redaman
(damping sistem) C
• Untuk mengetahui pengaruh variasi pegas – redaman K (l
k
) dan C (l
c
)
terhadap perilaku system (respon)
1.2 Dasar Teori
1.2.1 Persamaan Gerak – Frekuensi Natural
Sistem berisolasi yang paling sederhana terdiri dari massa dan
pegas seperti ditunjukkan dalam gambar. 1 pegas yang menunjang massa
dianggap mempunyai massa yang dapat diabaikan dan kekakuan k dalam
Newton per meter simpangan. Sistem mempunyai satu derajat kebebasan
karena geraknya digambarkan oleh koordinat tunggal x.
Bila digerakkan isolasi akan terjadi pada frekuensi natural ω
n
yang
merupakan milik (property) sistem. Kita sekarang mengamati beberapa
konsep dasar yang dihubungkan dengan satu derajat kebebasan.
Hukum Newton kedua adalah dasar pertama untuk meneliti gerak
sistem. Seperti ditunjukkan dalam gambar 1. perubahan bentuk pegas pada
posisi kesetimbangan statik dalam Δ, dan gaya pegas kΔ adalah sama
dengan gaya gravitasi w yang bekerja pada pegas m ;
kΔ = w.mg....................................................................................(1)
Dengan mengukur simpangan x dari posisi kesetimbangan statik,
maka gaya – gaya yang bekerja pada m adalah k (Δ + x ) dan w. Dengan x
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
1
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
yang dipilih positif dalam arah kebawah, semua besaran gaya, kecapatan
dan percepatan juga positif dalam arah ke bawah.

Gambar. 1
Sistem pegas massa dan diagram benda bebas
Sekarang hukum Newton kedua untukgerak diterapkan pada massa m.
) x ( k w F x m + = = Δ Σ  
dan karena k∆ = w, diperoleh
kx x m =  
...................................................................................( 2 )
Jelaslah bahwa posisi kesetimbangan statik sebagai kesetimbangan
acuan untuk x mengeliminasi w, gaya yang disebabkan gravitasi, dan gaya
pegas statik k∆ dari persamaan gerak hingga gaya resultant pada m adalah
gaya pegas karena simpangan x saja.
Dengan mendefinisikan frekuensi pribadi angular ω
n
sebagai :
ω
n
² =
m
k
......................................................................................( 3 )
Persamaan ( 2 ) dapat ditulis sebagai :
x 
+ ω
n
² x = 0 ........................................................................... ( 4 )
Dan dengan membandingkan persamaan
x 
= - ω² x disimpulkan
bahwa gerak adalah harmonik. Persamaan (4), suatu persamaan diferensial
linier orde kedua yang homogen, mempunyai solusi umum sebagai berikut
sin A x = ω
n
cos B t + ω
n
t......................................................... ( 5 )
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
2
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
dengan A dan B adalah kedua konstanta yang perlu. Konstanta – konstanta
ini dihitung dari kondisi awal x ( 0 ) dan x ( 0 ), dan persamaan ( 5 ) dapat
ditunjukkan menjadi :
x =
n
x
ω
) 0 (
sin ω
n
t + x ( 0 ) cos ω
n
t...........................................
( 6 )
Periodik natural osilasi dibentuk dari ω
n
τ = 2π, atau
k
m
π τ 2 · ..................................................................................( 7 )
dan frekuensi natural adalah
k
m
fn
π 2
1
· ...............................................................................( 8 )
Besaran – besaran ini dapat dinyatakan dalam penyimpangan statik
∆ dengan mengamati persamaan ( 1 ), kΔ = mg. Jadi persamaan ( 8 ) dapat
dinyatakan dalam penyimpangan statik Δ sebagai :

·
g
fn
π 2
1
........................................................…....................( 9 )
dan frekuensi natural sistem dengan satu derajat kebebasan ditentukan
secara unik oleh penyimpangan statik Δ.
Satuan yang digunakan dalam persamaan diatas harus konsisten.
Misalnya bila g diberikan dalam inch/s², maka Δ harus dalam inch.
Dengan menggunakan g = 9,81 m/ s², Δ harus dalam meter. Namun lebih
mudah menggunakan Δ dalam mm, Δ
m =
Δ
mm
x 10
-3
, dalam hal ini
persamaan ( 9 ) menjadi :
mm mm
fn

·
× ∆
·

76 , 15
10
81 , 9
2
1
3
π
................................................( 10 )
1.2.2 Getaran Bebas Teredam Karena Kekentalan
Bila sistem linier dengan satu derajat kebebasan dirangsang, maka
responnya akan tergantung pada jenis rancangan dan redaman yang ada.
Bentuk persamaan geraknya pada umumnya adalah :
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
3
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
m
..
x
+ Fd + kx = F ( t ) .............................................................
( 11 )
dengan F ( t ) perangsang dan Fd gaya redaman. Walaupun gambaran gaya
redaman sebenarnya sulit, dapat diasumsikan model – model redaman
ideal yang sering menghasilkan perkiraan respons yang memuaskan. Dari
model – model ini, gaya redaman karena kekentalan, yang sebanding
dengan kecepatan, dan dinyatakan oleh persamaan :
Fd = cx ......................................................................................( 12 )
Dengan c adalah konstanta redaman secara simbolik gaya ini
dinyatakan oleh peredam seperti pada gambar 2. Dari diagram benda bebas
persamaan geraknya dapat ditulis sebagai :
m x + cx + kx = F ( t ) ...........................................................( 13 )
Solusi persamaan diatas ada dua macam F(t) = 0, maka diperoleh
persamaan diferensial homogen yang solusinya sesuai dengan getaran
teredam bebas. Dengan F(t) ≠ 0, diperoleh solusi khusus yang disebabkan
karena rangsangan tanpa tergantung pada solusi homogen. Mula – mula
akan diperiksa persamaan homogen yang memberi pengertian tentang
peranan redaman. Dengan persamaan homogen :
m x + cx + kx = 0 ..................................................................( 14 )
maka pendekatan yang biasa adalah memisalkan solusi dengan betuk
x = e
st
.........................................................................................( 15 )
Gambar. 2
Sistem pegas massa – redaman dan diagram benda bebas
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
4
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Dengan s adalah konstanta. Dengan mensubtitusikan kedalam
persamaan diferensial, diperoleh :
0 ) (
2
· + +
st
e k cs ms
yang dipenuhi untuk semua nilai t, bila :
0
2
· + +
m
K
s
m
c
s
.............................…......................................(16 )
Persamaan ( 16 ), Yang dikenal sebagai persamaan karakteristik,
mempunyai dua akar
m
k
m
c
m
c
s −
,
_

¸
¸
t − ·
2
2 , 1
2 2
......................................................( 17 )
Jadi solusi umum persamaan gerak diberikan oleh persamaan
t S t S
Be Ae X
2 1
+ · .....................................................................( 18 )
Dengan A dan B adalah konstanta yang harus dihitung dari kondisi
awal x(0) dan x(0).
Persamaan ( 17 ) yang disubtitusikan kedalam persamaan ( 18 )
menghasilkan :

,
_

¸
¸
+ ·
− − − mt k m c mt k m c t m c
Be Ae e x
/ ) 2 / ( / ) 2 / ( ) 2 / (
2 2
.........................( 19 )
Suku pertama
t m c
e
) 2 / ( −
adalah fungsi waktu yang meluruh
(decaying) secara eksponensial. Tetapi sifat suku – suku didalam kurung
tergantung pada nilai numeric dibawah akar yaitu apakah positif , nol atau
negatif.
Bila suku redaman ( c/2m)² lebih besar dari k/m, maka eksponen
pada persamaan diatas merupakan bilangan rill dan getaran tidak mungkin.
Keadaan ini disebut teredam ( overdamped ).
Bila suku redaman ( c/2m)² kurang dari k/m, maka eksponen
menjadi bilangan khayal, t m c m k i
2
) 2 / ( / − t . Karena
t
m
c
m
k
i t
m
c
m
k
e
t m c m k
2 2
) 2 / ( /
2
sin
2
cos
2

,
_

¸
¸
− t
,
_

¸
¸
− ·
− t
maka suku – suku persamaan ( 19 ) dalam kurung adalah berisolasi.
Keadaan ini disebut kurang teredam ( underdamped ).
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
5
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Sebagai batas gerak berisolasi dan gerak tanpa berisolasi
didefinisikan redaman kritis sebagai nilai c yang mereduksi nilai dibawah
tanda akar (radikal) menjadi nol.
Selanjutnya dilakukan pemeriksaan terhadap tiga keadaan itu
dengan lebih teliti, dengan menggunakan besaran – besaran yang dipakai
dalam praktek dan dimulai dari redaman kritis.
Redaman kritis, untuk redaman
c
C
, radikal dalam persamaan
( 19 ) adalah :

n n
c
m km m atauC
m
k
m
C
ω ω 2 2
2
2
2
2
· · · ·
,
_

¸
¸
............................( 20 )
Nilai suatu redaman biasanya dinyatakan dalam redaman kritis
oleh rasio nondimensional
c
C
C
· ξ
......................................................................................( 21 )
yang disebut rasio redaman, dengan mengingat bahwa,
n
c
m
C
m
C
ξω ξ
2 2
·
akar persamaan ( 17 ), dinyatakan dalam
ξ
sehingga persamaan ( 17 )
menjadi :
( )
n
s ω ξ ξ 1
2
2 , 1
− t − · ............................................................( 22 )
dan ketiga keadaan redaman yang dibahas diatas sekarang tergantung pada
apakah ζ lebih besar dari, kurang dari, atau sama dengan satu.
Gambar ( 3 ) menunjukkan persamaan ( 22 ) yang digambar pada
bidang kompleks dengan ζ sepanjang sumbu harizontal. Bila
ξ
= 0,
persamaan ( 22 ) menjadi 2 , 1
s

n
= ± I sehingga akar pada sumbu
khayal menunjukka keadaan tanpa redaman. Untuk 0 ≤ ξ ≤ 1, persamaan
(22) ditulis kembali menjadi :
2 2 , 1
1ξ ξ
ω
i
s
n
t − ·
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
6
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Gambar. 3
Pertambahan nilai
ξ
Jadi akar – akar
1
s
dan
2
s
adalah titik – titik yang kompleks
konjugasi pada busur lingkaran yang konvergen dititik
n 2 , 1
/ s ω
= - 1,0
pada gambar 3. Bila
ξ
bertambah sebelum satu maka akar – akar terpisah
sepanjang sumbu horizontal dan tetap merupakan bilangan nyata/rill.
Dengan mengingat diagram ini, solusi yang diberikan oleh persamaan ( 2 )
akan diperiksa.
Gerak berisolasi ξ < 1,0 keadaan kurang teredam. Dengan
mensubtitusikan persamaan ( 22 ) keadaaan ( 18 ), solusi umum menjadi :
x =

,
_

¸
¸
+
− − − − t i t i t n n n
Be Ae e
ω ξ ω ξ ξω
2 2
1 1
.........................................( 23
)
Persamaan diatas juga dapat ditulis menjadi seperti salah satu dari
bentuk berikut :
x = ( ) φ ω ξ
ξω
+ −

t X
n
t
c
n
2
1 sin .................................................( 24
)
= ( ) t C t C e
n n
t
n
ω ξ ω ξ
ξω 2
2
2
1
1 cos 1 sin − + −

....................( 25
)
dengan konstanta – konstanta
, , X φ
atau
2 1
, C C
ditentukan dari kondisi
awal.
Dengan kondisi awal x ( 0 ) dan x ( 0 ), dapat ditunjukkan bahwa
persamaan ( 25 ) menjadi :
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
7
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
x

,
_

¸
¸
− + −

+
·
°
t x t
x x
c
n n
n
n t
n
ω ξ ω ξ
ξ ω
ξω
ξ
1 cos ) 0 ( 1 sin
1
) 0 ( ) 0 (
2
2
...
( 26 )
Persamaan ini menunjukkan bahwa frekuensi getaran teredam
adalah sama dengan :
2
1
2
ξ ω
τ
π
ω − · ·
n
d
d .............................................................( 27 )
Gambar 4.
Getaran teredam
ξ
< 1,0
Gerak teredam kritis
ξ
= 1,0. Untuk
ξ
= 1, diperoleh akar ganda
1
s
=
2
s
=
n
ω
, dan kedua suku persamaan ( 18 ) bergabung hingga
membentuk suku tunggal
t
e
t
n n
C e B A x
ω ω − −
· + · ) ( ..........................................................( 28 )
yang kurang dalam jumlah konstanta yang dibutuhkan untuk memenuhiu
kondisi awal x ( 0 ) dan x (0) dapat dicari dari persamaan (26) dengan
mengambil
ξ
→ 1.
[ ] { } ) 0 ( ) 0 ( ) 0 ( x t x x e x
n
t
n
+ + ·

ω
ω
..............................................
( 29 )
Gambar 5 menunjukkan tiga jenis respons dengan simpangan awal
x (0). Bagian – bagian yang bergerak pada banyak meter dan instrumen
adalah teredam untuk mencegah penyimpangan yang melampaui batas
osilasi.
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
8
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Gambar 5.
Gerak teredam kritis
ξ
= 1,0
1.2.3 Penurunan Logaritmik
Salah satu cara untuk menentukan jumlah redaman yang ada dalam
system dengan cara mengukur laju peluruhan osilasi bebas. Makin besar
redamannya, makin besar laju peluruhannya.
Suatu getaran teredam yang dinyatakan oleh persamaan (24) yaitu :
( ) φ ω ξ
ξω
+ − ·

t Xe x
n
t
n
2
1 sin
yang ditunjukkan secara grafik pada gambar ( 6 ) disini dengan
menggunakan istilah pengurangan logaritmik ( logaritmic decrement )
yang didefinisikan sebagai logaritma natural dan rasio dua amplitudo yang
berurutan. Jadi pengurangan logaritmik menjadi :

( )
( ) φ τ ξω
φ ω ξ
δ
τ ξω
ξω
+ + −
+ −
·
+ −

) ( 1 sin
1 sin
ln ln
1
) . .(
1
2
2
1
1
1
d t n e
nt e
x
x
d t n
nt
.........( 25 )
dan nilai –nilai dari sinusnya adalah sama, bila waktu ditambah dengan
periode redaman
τ
d, mak hubungan diatas menjadi :
d n e
e
e
d n
d t n
nt
. . ln ln
. .
) . ( .
.
1
1
τ ξω δ
τ ξω
τ ξω
ξω
· · ·

+ −

...............................
( 26 )
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
9
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Gambar.6
Laju peluruhan osilasi yang diukur dengan pengurangan logaritmik
dengan mensubtitusikan periode redaman
τ
d = 2 / ωn
2
1 ξ − , maka
pengurangan logaritmik diatas menjadi :
2
1
2
ξ
πξ
δ

.................................................................................( 27 )
yang merupakan persamaan yang eksak bila ζ kecil, 1 1
2
≈ −ξ , dan
diperoleh persamaan pendekatan :
πξ δ 2 ≈
Gambar dibawah ini menunjukkan diagram nilai – nilai ζ yang eksak
maupun pendekatannya sebagai fungsi ζ
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
10
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Gambar 7.
Pengurangan logaritmik sebagai fungsi ζ
1.3 Langkah Percobaan
Percobaan kekakuan pegas:
Pasang pegas pada tempatnya
Ukur dan catat panjang pegas mula – mula tanpa pembebanan
Pasang beban F (buah timbangan) pada pegas, untuk harga beban N: 10 N;
12,5 N; 15 N; 17,5 N; 20 N (ambil harga g = 10 m/s
2
)
Catat perpindahan (displacement) pegas pada tiap perubahan beban
Percobaan redaman:
1. Siapkan peralatan, pasang ball point & kertas grafik pada tempatnya
2. Pasang pegas dan redaman dengan fluida pelumas mesran MS-40 pada
tempatnya dan ukur posisi masing – masing l
c
= 0,2 m dan l
k
= 0,4 m
3. Hidupkan motor pemutar kertas grafik
4. Berikan simpangan pada ujung poros sebesar X = 30 mm kemudian
lepaskan
5. Ukur X
1
dan X
2
dari grafik yang diperoleh
6. Lakukan langkah 2 dengan merubah l
k
= 0,6 m
7. Lakukan langkah 3,4, dan 5
8. Lakukan langkah 2 dengan merubah l
c
= 0,4 m dan l
k
= 0,6 m
9. Lakukan langkah 3,4, dan 5
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
11
Pegas
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
10. Ulangi langkah 2 sampai dengan 9 dengan merubah fluida peredam
minyak tanah
1.4. Gambar Sederhana Alat Percobaan.
Kontruksi alat uji
Pemodelan mekanik
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
12
l
c
l
k
k c
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
BAB II
ANALISA DATA HASIL PRAKTIKUM
2.1. Menghitung harga K ( Konstanta pegas )
No. Gaya F(N) l
0
(m) l
1
(m) x = l
1
-l
0
(m)
x
F
k ·
(N/m)
1. 4,5 0,013 0,019 0,006 750
2. 7,5 0,008 0,01 0,002 3750
3. 12,5 0,008 0,01 0,002 6250
n
Ki
K
n
i 1 ·
Σ ·
K =
n
K K K 3 2 1 + +
=
3
6250 3750 750 + +
= 3583,333 N/m
dimana n = jumlah pengamatan
2.1.1 Diagram Getaran dengan Lk=0,4
a. Diagram getaran dengan F = 4,5 N Lk = 0,4
b. Diagram getaran dengan F = 7,5 N Lk = 0,4
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
13
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
c. Diagram getaran dengan F = 12,5 N Lk = 0,4
2.2 Menghitung Harga C (koefisien peredaman) untuk tiap–tiap fluida
redaman
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
14
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
a) Fluida peredam SAE MS 20W-50 lc = 0,1 ; Lk = 0,4
Data :
Lc = 0,1 m
Lk = 0,4 m
X
1
= 0,024 m
X
2
= 0,019 mm
M = 0,75 kg
δ = ln
2
1
X
X

= ln
1
]
1

¸

019 , 0
024 , 0
= 0,234
 ξ =
2

δ

=
2
) 14 , 3 ).( 4 (
234 , 0
= 0,077
 ω
n
=
0
.
. 3
L m
L k
k
=
) 0113 , 0 ).( 75 , 0 (
) 4 , 0 ).( 333 , 3583 .( 3
= 712,3
 C = 2m.ω
n

= (2).(0,75).(712,2).(0,077)
= 82,3 N.s/m
 K = 3583,333 N/m
b) Fluida peredam SAE MS 20W-50 lc = 0,1 ; Lk = 0,5
Data :
Lc = 0,1 m
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
15
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Lk = 0,5 m
X
1
= 0,01 m
X
2
= 0,08 mm
M = 0,75 kg
δ = ln
2
1
X
X

= ln
1
]
1

¸

008 , 0
01 , 0
= 0,223
 ξ =
2

δ

=
2
) 14 , 3 ).( 4 (
223 , 0
= 0,075
 ω
n
=
0
.
. 3
L m
L k
k
=
) 005 , 0 ).( 75 , 0 (
) 5 , 0 ).( 333 , 3583 .( 3
= 1197,2
 C = 2m.ω
n

= ( 2 ).(0,75).(1197,2).(0,075)
= 134,6 N.s/m
 K = 3583,333 N/m
c) Fluida peredam SAE MS 20W-50 lc =0,1 ; Lk = 0,6
Data :
Lc = 0,1 m
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
16
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Lk = 0,6 m
X
1
= 0,004 m
X
2
= 0,003 mm
M = 0,75 kg
δ = ln
2
1
X
X

= ln
1
]
1

¸

003 , 0
004 , 0
= 0,288
 ξ =
2

δ

=
2
) 14 , 3 ).( 4 (
288 , 0
= 0,085
 ω
n
=
0
.
. 3
L m
L k
k
=
) 00433 , 0 ).( 75 , 0 (
) 6 , 0 ).( 333 , 3583 .( 3
= 1409,3
 C = 2m.ω
n

= (2).(0,75).(1409,3).(0,085)
= 179,7 N.s/m
 K = 3583,333 N/m
d) Fluida peredam minyak goreng lc = 0,1 ; Lk = 0,4
Data :
Lc = 0,1 m
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
17
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Lk = 0,4 m
X
1
= 0,019 m
X
2
= 0,017 mm
M = 0,75 kg
δ = ln
2
1
X
X

= ln
1
]
1

¸

017 , 0
019 , 0
= 0,111
 ξ =
2

δ

=
2
) 14 , 3 ).( 4 (
111 , 0
= 0,053
 ω
n
=
0
.
. 3
L m
L k
k
=
) 00966 , 0 ).( 75 , 0 (
) 4 , 0 ).( 333 , 3583 .( 3
= 770,4
 C = 2m.ω
n

= ( 2 ).(0,75).(770,4).(0,053)
= 61,2 N.s/m
 K = 3583,333 N/m
2.3 Tabel Data dan Hasil Perhitungan Pengamatan Redaman (damping)
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
18
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
No
Fluida
peredam
SAE
L
c
(m)
L
k
(m)
X
1
(m)
X
2
(m)
δ = ln
1
]
1

¸

2
1
X
X
ξ =
2

δ
ω
n
=
0
.
. 3
L m
L k
k
( I /dt )
C = 2m.
ω
n
. ξ

,
_

¸
¸
m
s
N.
K
(N/m)
1
MS
20W-50
0,1 0,4 0,024 0,019 0,234 0,077 712,3 82,3 3583,333
MS
20W-50
0,2 0,4 0,017 0,011 0,435 0,105 712,3 112,2 3583,333
MS
20W-50
0,3 0,4 0,01 0,004 0,916 0,152 712,3 162,4 3583,333
2
MS
20W-50
0,1 0,5 0,01 0,008 0,223 0,075 1197,2 134,6 3583,333
MS
20W-50
0,2 0,5 0,006 0,004 0,405 0,101 1197,2 181,4 3583,333
MS
20W-50
0,3 0,5 0,006 0,003 0,693 0,132 1197,2 237,1 3583,333
3
MS
20W-50
0,1 0,6 0,004 0,003 0,288 0,085 1409,3 179,7 3583,333
MS
20W-50
0,2 0,6 0,008 0,006 0,288 0,085 1409,3 179,7 3583,333
MS
20W-50
0,3 0,6 0,007 0,004 0,560 0,119 1409,3 251,6 3583,333
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
19
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
4
Minyak
Goreng
0,1 0,4 0,019 0,017 0,111 0,053 770,4 61,2 3583,333
Minyak
Goreng
0,2 0,4 0,012 0,008 0,405 0,101 770,4 116,7 3583,333
Minyak
Goreng
0,3 0,4 0,007 0,004 0,560 0,119 770,4 137,5 3583,333
2.4 Gambar Grafik Getaran
a. Grafik getaran dengan peredam Mesran SAE 20W-50 lc=0,1 Lk=0,4
b. Grafik getaran dengan peredam Mesran SAE 20W-50 lc=0,2 Lk=0,4
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
20
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
c. Grafik getaran dengan peredam Mesran SAE 20W-50 lc=0,3 Lk=0,4
d. Grafik getaran dengan peredam Mesran SAE 20W-50 lc=0,1 Lk=0,5
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
21
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
e. Grafik getaran dengan peredam Mesran SAE 20W-50 lc=0,2 Lk=0,5
f. Grafik getaran dengan peredam Mesran SAE 20W-50 lc=0,3 Lk=0,5
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
22
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
g. Grafik getaran dengan peredam Mesran SAE 20W-50 lc=0,1 Lk=0,6
h. Grafik getaran dengan peredam Mesran SAE 20W-50 lc=0,2 Lk=0,6
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
23
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
i. Grafik getaran dengan peredam Mesran SAE 20W-50 lc=0,3 Lk=0,6
j. Grafik getaran dengan peredam minyak goreng lc=0,1 Lk=0,4
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
24
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
k. Grafik getaran dengan peredam minyak goreng lc=0,2 Lk=0,4
l. Grafik getaran dengan peredam minyak goreng lc=0,3 Lk=0,4
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
25
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Analisa grafik tanpa redaman :
• Semakin berat beban yang diberikan pada lengan maka grafikyang
dihasilkan akan semakin pendek ( displacemen ) karena pengaruh beban.
• Bila nilai kostanta pegas semakin tinggi maka grafik akan semakin pendek
( displacemen ) karena gaya dari beban banyak diredam oleh pegas.
Analisa grafik dengan redaman :
• Semakin panjang letak pegas maka jumlah grafik yang dihasilkansemakin
sedikit.
• Semakin tinggi nilai kekentalan redaman maka jumlah garfik yang
dihasilkan semakin sedikit.
• Semakin panjang letak redaman ( jarak redaman dan pegas semakin
pendek ) maka nilai redaman semakin tinggi dan ini mempengaruhi grafik yang
dihasilkan semakin pendek ( displacemen ).
BAB III
KESIMPULAN
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
26
Laporan Praktikum Kinematika dan Dinamika
Dari analisa dapat disimpulkan ada 4 Faktor penting yang mempengaruhi
momen getar:
1. Fluida
Semakin kental suatu Fluida semakin baik pula dalam meredam
suatu getaran, dan semakin cair suatu Fluida semakin kurang dalam
mengatasi suatu getaran.
2. Jarak selisih antara redaman ( Lc ) dangan Pegas ( Lk )
Semakin jarak kecil selisih antara redaman ( Lc ) dengan pegas ( Lk )
semakin bagus pula dalam mengatasi getaran dan semakin jauh jarak slisih
redaman ( Lc) dan pegas ( Lk ) semakin jelek dalam mengatasi redaman.
3. Jarak redaman ( Lc ) ke simpangan
Semakin dekat redaman ( Lc ) ke beban semakin baik dalam
mengatasi getaran, begitu pula sebaliknya apabila redaman ( Lc ) yang
mempunyai jarak yang jauh dari beban, semakin jelek dalam mengatasi
redaman.
4. Jarak pegas ( Lk ) ke simpangan
Semakin pegas dekat dengan beban maka getarannya semakin naik,
begitu pula sebaliknya apabila pegas ditempatkan jauh dari beban maka
getarannya lebih pelan dibandingkan dengan pegas yang dekat dengan
beban.
Dari hasil kesimpulan diatas, dapat dipilih peredam yang paling baik dalam
mengatasi getaran diantara 6 gambar tersebut adalah gambar 3 pada Fluida MS 40
dimana untuk Fluida yang baik jarak Lc dan Lk yang dekat akan Sangat baik
untuk mengatasi redaman Lc: 0,4 m dan Lk : 0,6 m, nilai lenjutan kecil yaitu X1:
15,5 mm dan X2: 6 mm akan sangat aman mengatasi statu redaman.
Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya
27

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->