Rabu, 25 Mei 2011 (mega Permata Safani

)
Kondensasi
Kondensasi atau pengembunan adalah perubahan wujud benda ke wujud yang lebih padat, seperti gas (atau uap) menjadi cairan. Kondensasi terjadi ketika uap didinginkan menjadi cairan, tetapi dapat juga terjadi bila sebuah uap dikompresi (yaitu, tekanan ditingkatkan) menjadi cairan, atau mengalami kombinasi dari pendinginan dan kompresi. Penguapan merupakan contoh dari perubahan fisika, yaitu perubahan zat yang bersifat sementara, seperti perubahan wujud, bentuk atau ukuran. Perubahan ini tidak menghasilkan zat baru. Cairan yang telah terkondensasi dari uap disebut kondensat. Sebuah alat yang digunakan untuk mengkondensasi uap menjadi cairan disebut kondenser. Kondenser umumnya adalah sebuah pendingin atau penukar panas yang digunakan untuk berbagai tujuan, memiliki rancangan yang bervariasi, dan banyak ukurannya dari yang dapat digenggam sampai yang sangat besar. Pengembunan atau kondensasi merupakan proses perubahan zat yang melepaskan kalor/ panas. Kondensasi uap menjadi cairan adalah lawan dari penguapan (evaporasi) dan merupakan proses eksothermik (melepas panas). Air yang terlihat di luar gelas air yang dingin di hari yang panas adalah kondensasi. Proses terjadinya pengembunan atau kondensasi ini adalah saat uap air di udara melalui permukaan yang lebih dingin dari titik embun uap air, maka uap air ini akan terkondensasi menjadi titik – titik air atau embun. Proses kondensasi ini dapat dijumpai di alam sekitar kita. Proses terbentuknya awan merupakan proses kondensasi. Uap air yang naik akibat sinar matahari akan terkondensasi di udara, hal ini dikarenakan udara di atas permukaan bumi lebih rendah dari titik embun uap air. Proses kondensasi inilah yang menyebabkan terjadinya awan. Efek Buruk Kondensasi Kondensasi pada dasarnya adalah proses yang biasa. Tetapi proses ini menjadi tidak biasa, kalau terjadi pada alat-alat elektronika atau listrik, sebab hal ini dapat menjadi salah satu penyebab kerusakan alat tersebut akibat korsleting. Kondensasi adalah salah satu penyebab paling besar untuk terjadinya korsleting, karena dengan adanya kondensasi maka terciptalah embun air dalam board unit yang dapat menyebabkan bad contact pada alat atau lebih parahnya menyebabkan korsleting. Oleh karena itu temperature yang disarankan untuk suhu ruangan tempat alat medis biasanya berkisar 17 0C - 20 oC apalagi untuk ruang control panel suatu unit besar seperti CT Scan atau MRI pasti membutuhkan pemantauan suhu khusus walaupun sudah dilengkapi dengan exhaust ruangan atau cooler packet dalam unit. Perpindahan suhu yang terlalu drastis misalnya dari suhu yang paling dingin sekali, 16 derajat Celcius ke suhu ruangan yang lebih panas misalnya 23 derajat Celcius dimungkinkan adanya embun air yang terjadi, karena hal tersebut. Faktor yang menentukan terjadinya kondensasi pada alat medis : - Perpindahan suhu ruangan yang drastis - Design ruangan, batas antara suhu dalam dan luar ruangan - Design/bahan cover alat medis - Gudang penyimpanan
*Sumber :http://smart-pustaka.blogspot.com/search/label/Fisika* \

Karena prosesnya yang beragam. dimana kondensasi menjadi bagian penting dari siklus air. (c) kondensasi homogen.com/2013/05/11/konden sasi/) Kondensasi adalah proses melepaskan kalor dari suatu sistem yang menyebabkan uap (vapor) berubah menjadi cair (liquid). 3. 2. heterogenous. banyak komponen dengan semua komponen mampu terkondensasi. Gambar 1. Kondensasi memainkan peranan yang penting di alam semesta.wordpress. banyak komponen beserta komponennya yang tidak mampu terkondensasi. . atau penurunan tekanan uap yang tiba-tiba. film. kondensasi berdasarkan jenisnya paling banyak digunakan. artinya pada kategori proses kondensasi yang satu masih berhubungan dengan kategori proses kondensasi yang lain. (b) dropwise condensation pada permukaan. begitu pula perannya penting dalam industri. external. Geometri sistem: plane surface. Diantara klasifikasi di atas. Jenis kondensasi: homogenous.Kondensasi (http://ilmupembangkit. yang terjadi dalam banyak contoh kasus. atau direct contact. internal. Hal ini disebabkan oleh campuran dua aliran uap pada temperatur yang berbeda. Kondisi uap: satu komponen. dan lain-lain. dropwise. Dari klasifikasi di atas sangat mungkin ada kategori dari metode klasifikasi yang berbeda terjadi overlaps. Proses kondensasi merupakan proses yang cukup komplek. proses kondensasi diklasifikasikan menjadi beberapa macam berdasarkan faktor-faktor yang mempengaruhinya: 1. Kondensasi homogen (homogenous) terjadi ketika uap didinginkan di bawah temperatur jenuhnya untuk menghasilkan droplet nucleation. (d) direct contact condensation. atau pembentukan kabut sebagai hasil kenaikan tekanan karena ekspansi. Jenis kondensasi (a) film. pendinginan radiatif (memancar) pada campuran uap dan komponen uap yang tak terkondensasikan seperti pada pembentukan kabut (fog) di atmosfer.

Kondensasi butiran merupakan jenis perpindahan kalor yang paling efisien karena laju perpindahan kalor kondensasinya jauh lebih besar dibandingkan kondensasi film. dimana droplet terbentuk dan muncul pada permukaan benda padat. dan lain-lain.Gambar 2. Contoh lainnya adalah kondensor siklus . membasahi permukaan dan jatuh bergabung membentuk lapisan cairan yang saling menyatu. Proses kondensasi film dan butiran keduanya termasuk kondensasi pada permukaan benda padat yang dingin. Namun pada beberapa aplikasi. Kondensasi film paling banyak terjadi pada aplikasi keteknikan. gesekan uap. Kondensat membentuk butiran di sepanjang permukaan. Lapisan cairan mengalir sebagai akibat gravitasi. Pada kondensor. aliran fluida kondensasi dipisahkan dari aliran fluida pendingin dengan dinding pipa. Kondensasi heterogen dapat memicu terjadinya jenis kondensasi film atau dropwise seperti pada gambar berikut. dalam bentuk butiran. Kondensat. Pendinginan uap yang cukup sangat dibutuhkan untuk memulai kondensasi ketika permukaannya halus dan kering. Kondensasi pada permukaan yang bersih dan kering Pada kenyataannya. Kondensasi film dan butiran Kondensasi butiran (dropwise condensation) terjadi ketika cairan kondensat jatuh membasahi permukaan dan membentuk lapisan (film). transisi laminer-turbulen. Kondensasi film merupakan jenis kondensasi yang umum terjadi pada kebanyakan sistem. Aliran cairan kondensat akan memunculkan fenomena seperti aliran laminer. aliran gelombang (wavy). dua lairan fluida tersebut mengalami kontak secara langsung (direct contact) seperti pada percikan cair dingin lanjut (subcooled liquid sprays). Gambar 3. Akumulasi dari butiran pada permukaan dapat memicu terbentuknya lapisan cairan (liquid film). dan butiran yang jatuh pada permukaan lapisan cairan. demikian pula heat exchanger. sebagian besar proses kondensasi adalah heterogenous.

S. Refrensi : Ghiaasiaan. Two Phase Flow. and Condensation in Conventional and Miniatur System.. Boiling. pada prakteknya dua lairan fluida dapat dicampur. seperti pada kondensor direct-contact pada konsep konversi energi termal lautan. 2008. Kondensasi direct-contact sangat efisien karena selain tidak terjadi resistansi dinding. Namun. Cambridge.M.Rankine terbuka. . aplikasi kondensasi direct-contact sangat terbatas karena kondensat dan pendingin bercampur. Cambridge University Press.