Dampak Pengangguran Terhadap Pembangunan Nasional/Ekonomi Masyarakat Dampak Pengangguran Terhadap Pembangunan Nasional Pengangguran merupakan masalah

pokok dalam suatu masyarakat modern. Jika tingkat pengangguran tinggi, sumber daya menjadi terbuang percuma dan tingkat pendapatan masyarakat akan merosot. Situasi ini menimbulkan kelesuan ekonomi yang berpengaruh pula pada emosi masyarakat dan kehidupan keluarga sehari-hari. Pengangguran berdampak besar terhadap pembangunan nasional. Dampak pengangguran terhadap pembangunan nasional dapat dilihat melalui hubungan antara pengangguran dan indikator-indikator berikut ini: 1. Pendapatan Nasional dan Pendapatan per Kapita Upah merupakan salah satu komponen dalam penghitungan pendapatan nasional. Apabila tingkat pengangguran semakin tinggi, maka nilai komponen upah akan semakin kecil. Dengan demikian, nilai pendapatan nasional pun akan semakin kecil. Pendapatan per kapita adalah pendapatan nasional dibagi jundah penduduk. Oleh karna itu, nilai pendapatan nasional yang semakin kecil akibat pengangguran akan menurunkan nilai pendapatan per kapita. 2. Penerimaan Negara Salah satu sumber penerimaan negara adalah pajak, khususnya pajak penghasilan. Pajak penghasilan diwajibkan bagi orang-orang yang memiliki pekerjaan. Apabila tingkat pengangguran meningkat, maka jumlah orang yang membayar pajak penghasilan berkurang. Akibatnya penerimaan negara pun berkurang. 3. Beban Psikologis Semakin lama seseorang menganggur, semakin besar beban psikologis yang harus ditanggung. Secara psikologis, orang yang menganggur mempunyai perasaan tertekan, sehingga berpengaruh terhadap berbagai perilakunya dalam kehidupan sehari-hari. Dampak psikologis ini mempunyai efek domino di mana secara sosial, orang menganggur akan merasa minder karena status sosial yang tidak atau belum jelas. 4. Biaya Sosial Dengan semakin besarnya jumlah penganggur, semakin besar pula biaya sosial yang harus dikeluarkan. Biaya sosial itu mencakup biaya atas peningkatan tugastugas medis, biaya keamanan, dan biaya proses peradilan sebagai akibat meningkatnya tindak kejahatan.’ Dampak Pengangguran Terhadap Ekonomi Masyarakat Tingginya tingkat pengangguran dalam sebuah perekonomian akan mengakibatkan kelesuan ekonomi dan merosotnya tingkat kesejahteraan masyarakat sebagai akibat penurunan pendapatan masyarakat. Dampak pengangguran terhadap ekonomi

d. Orang yang memiliki pekerjaan berarti ia memiliki status sosial di tengah-tengah masyarakat. Dampaknya adalah terjadinya penurunan pendapatan per-kapita. dan biaya keamanan sebagai akibat kecenderungan meningkatnya tindak kriminalitas . Pajak ini merupakan salah satu sumber pendapatan negara sehingga bila tidak banyak orang yang bekerja maka pendapatan negara dari pemasukan pajak penghasilan cenderung berkurang. biaya pelatihan. Beban Psikologis Semakin lama seseorang menganggur semakin besar beban psikologis yang ditanggungnya. Dengan kata lain. bila tingkat pengangguran tinggi maka pendapatan per kapita akan menurun dan sebaliknya bila tingkat pengangguran rendah pendapatan per kapita akan meningkat.masyarakat meliputi hal-hal berikut ini: a. dengan catatan pendapatan mereka yang masih bekerja tetap. Pendapatan per kapita Orang yang menganggur berarti tidak memiliki penghasilan sehingga hidupnya akan membebani orang lain yang bekerja. Seseorang yang tidak memiliki pekerjaan dalam jangka waktu lama akan merasa rendah diri (minder) karena statusnya yang tidak jelas. b. Munculnya Biaya Sosial Tingginya tingkat pengangguran akan menimbulkan pengeluaran berupa biayabiaya sosial seperti biaya pengadaan penyuluhan. Upah/gaji tersebut sebelum sampai di tangan penerima dipotong pajak penghasilan terlebih dahulu. Pendapatan Negara Orang yang bekerja mendapatkan balas jasa berupa upah/gaji. c.

seperti yang dijelaskan di bawah ini: 1. Hal ini terjadi karena pengangguran yang tinggi akan menyebabkan kegiatan perekonomian me-nurun sehingga pendapatan masyarakat pun akan menurun. kemakmuran yang dicapai oleh masyarakat pun akan lebih rendah.Dampak pengangguran terhadap Individu yang Meng-alaminya dan Masyarakat  Berikut ini merupakan dampak negatif pengangguran terhadap individu yang mengalaminya dan terhadap masyarakat pada umumnya: 1. 2. Dengan demikian. Pengangguran bisa menyebabkan masyarakat tidak dapat memaksimalkan tingkat kemakmuran yang dicapainya. Pengangguran dapat menghilangkan keterampilan Pengangguran akan menimbulkan ketidakstabilan social politik.Hal ini terjadi karena pengganguran berdampak negatif terhadap kegiatan perekonomian. hal tersebut akan menghambat pencapaian tujuan pembangunan ekonomi yang telah dicita-citakan. b. Pengangguran dapat menghilangkan mata pencaharian 2. Hal ini terjadi karena pengangguran bisa menyebabkan pendapatan nasional riil (nyata) yang dicapai masyarakat akan lebih rendah daripada pendapatan potensial (pendapatan yang seharusnya). Dampak Pengangguran terhadap Perekonomian suatu Negara Tujuan akhir pembangunan ekonomi suatu negara pada dasarnya adalah meningkatkan kemakmuran masyarakat dan pertumbuhan ekonomi agar stabil dan dalam keadaan naik terus.Untuk mengetahui dampak pengganguran terhadap per-ekonomian kita perlu mengelompokkan pengaruh pengganguran terhadap dua aspek ekonomi . dana untuk kegiatan ekonomi pemerintah juga akan berkurang sehingga kegiatan pembangunan pun akan terus menurun 3. Pengangguran tidak menggalakkan pertumbuhan ekonomi. 3. yaitu:  a.Jika tingkat pengangguran di suatu negara relatif tinggi. Adanya pengangguran akan menye-babkan daya beli masyarakat akan berkurang sehingga permintaan terhadap barang-barang hasil produksi akan berkurang. . Keadaan demikian tidak merangsang kalangan Investor (pengusaha) untuk melakukan perluasan atau pendirian industri baru. pajak yang harus dibayar dari masyarakat pun akan menurun. Jika penerimaan pajak menurun. Dengan demikian tingkat investasi menurun sehingga pertumbuhan ekonomipun tidak akan terpacu. Oleh karena itu. Pengangguran akan menyebabkan pendapatan nasional yang berasal dari sector pajak berkurang.

Pengelolaan Prestasi Dimensi ini merujuk pada upaya pengelolaan prestasi kerja karyawan. otoritas. 2. Masih rendahnya tingkat penguasaan teknologi 4. . Terjadinya krisis ekonomi pada tahun 1997 mengakibatkan terpuruknya kondisi ekonomi nasional. dukungan.1. Untuk itu. Keterpurukan ini merupakan tanda lemahnya fundamental ekonomi Indonesia. Pengembangan Kemampuan Dimensi ini menelaah pengembangan kemampuan karyawan dan kemampuan manajer. dan sumber-sumber yang dibutuhkan guna memenuhi rencana tindakan dantujuan perusahaan. 2. Kualitas sumber daya manusia yang masih relatif rendah 2. Masih banyaknya produk-produk yang dihasilkan dengan daya saing rendah dan tidak efisien 3. Penyebab lemahnya fundamental perekonomian Indonesia tersebut adalah sebagai berikut. Mengadakan latihan keja bagi tenaga kerja agar memiliki kemampuan kerja yang baik. Menyiapkan ternaga kerja terampil dengan meningkatkan terampil dengan meningkatkan pendidikan formal bagi penduduk usia sekolah. perlu dilakukan peningkatan kualitas tenaga kerja di perusahaan dengan memahami strategi sumber daya manusia meliputi hal berikut: 1. 1. 4. 3. Mengadakan pelatihan-pelatihan untuk memberikan keterampilan kepada tenaga kerja. Terbatasnya fasilitas infrastruktur dan masalah birokrasi Dengan kata lain masalah sumber daya manusia dan teknologi menjadi dua dimensi yang sangat penting dalam upayah memperkokoh fundamental perekonomian. Hal ini sangat penting karena implementasi strategi bisnis memerlukan karyawan yang senantiasa diberi bimbingan. Menyiapkan tenaga kerja yang mampu bekerja keras dan produktif.

masalah alih teknologi menjadi wancana penting. 5. Usaha-usaha Menggalakkan Mendirikan Mendirikan Mendirikan Pengiriman usaha TKI balai industri ke latihan di luar meningkatkan kesempatan kerja pendidikan yang dilakukan pemerintah SMK kursus-kursus kerja daerah-daerah negeri Mengadakan kegiatan pembangunan yang bersifat padat karya yang menyerap banyak tenaga kerja . Hal tersebut sejalan dengan sasaran yang paling utama dari program pengembangan manajemen. kursus computer. b. Wajib belajar Sembilan tahun. Ketiga hal tersebut di atas dinilai sangat dibutuhkan dalam rangka merumuskan dan menerapkan alih teknologi yang akan efektif jika SDM yang tersedia memenuhi kualitas yang layak dan berada dalam situasi kondusif untuk mengmbangkan dirinya. dll. Kebijakan alih teknologi harus sejalan dengan strategi bisnis yang telah di tetapkan yang ditujukan untuk mendapat keunggulan bersaing yang dapat dipertahankan dan dapat memperkuat posisi terhadap konsumen atau mengalokasikan sumber daya. Kualitas sumber daya manusia sangat menentukan dinamika dan kelangsungan perusahaan dan upaya pencapaian tujuan termasuk keunggulan kinerja. Usaha meningkatkan produktivitas dan kualitas tenaga kerja (SDM) perusahaan dapat disatukan dengan berbagai program pemerintah sebagai berikut. melalui diklat-diklat. kursus-kursus atau loka karya 4. mengetik. Mendirikan sekolah Menengah dan Kejuruan c. organisasi. Mengadakan penelitian-penelitian untuk memberikan keteranpilan kepada tenaga kerja yang sedang mencari pekerjaan agar dapat mengisi lowongan pekerjaan sesuai dengan permintaan pasar tenaga kerja . kursus akuntansi. baik yang dilakukan oleh pemerintah seperti Balai Latihan Kerja (BLK) maupun kursuskursus keterampilan yang dilakukan oleh masyarakat seperti. Menyiapkan tenaga ahli dan terampil dengan menyiapkan pendidikan formal bagi penduduk. 1. kesiapan sumber daya manusia penting untuk mencapai efisiensi. yaitu untuk menaikkan kinerja masa depan dari perusahaan itu sendiri.3. memberikan jaminan social yang memadai dan menjamin kesehatan yang baik 3. penataran. Mengadakan latihan-latihan atau job training bagi tenaga-tenaga kerja agar memiliki kemampuan kerja yang baik. Melalui kursus-kursus keterampilan. Merintis pendidikan kewirausahaan diperguruan tinggi dengan menyelenggarakan program studi kewirausahaan sebagai mata kuliah sebab kemajuan suatu Negara lebih banyak ditentukan oleh kwantitas dan kwalitas pengusahanya dari pada oleh faktor-faktor lain seperti kekayaan alam 2. Pengelolaan Fungsi SDM Dimensi ini meninjau bagaimana pengelolaan fungsi sumber daya manusia yang meliputi peranaan layanan (service role). Menyiapkan tenaga kerja yang mampu bekerja keras dan produktif dengan meningkatkan kesehatan melalui perbaikan gizi penduduk. Contoh melalui investasi-investasi: a. Melalui pelatihan di BLK calon-calon tenaga kerja maupun memenuhi syarat-syarat yang diminta oleh dunia usaha atau dapat menciptakan kesempatan kerja baik bagi dirinya maupun bagi orang lain. Dalam rangka mengantisipasi upaya daya saing. Oleh karena itu. dan penetapan staf dan pengembangannya. Pengiriman tenaga kerja Indonesia ke luar negri untuk memperluas ilmu pengetahuan dan keterampilan serta menimba pengalaman kerja.

Program Mengadakan Memberikan Membina Menggalakkan pemakaian produksi dalam negeri pinjaman pameran lunak dengan bursa bunga transmigrasi kerja rendah UKM .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful