P. 1
Resiko, Ketidakpastian dan Pengambilan Keputusan_Ekonomi Manajerial S5

Resiko, Ketidakpastian dan Pengambilan Keputusan_Ekonomi Manajerial S5

|Views: 1,133|Likes:
Published by Rusmin Pati
Resiko, Ketidakpastian dan Pengambilan Keputusan_Ekonomi Manajerial S5
Resiko, Ketidakpastian dan Pengambilan Keputusan_Ekonomi Manajerial S5

More info:

Published by: Rusmin Pati on Oct 02, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/19/2014

pdf

text

original

RESIKO, KETIDAKPASTIAN DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN

OLEH: FIEN ZULFIKARIJAH

PENDAHULUAN

 Dalam kehidupan bisnis, permintaan/penawaran seringkali terjadi adanya Resiko (risk) dan Ketidakpastian (uncertainty)  Salah satu akibat yang ditimbulkan dengan adanya resiko dan ketidakpastian adalah Kebangkrutan/Pailit

• Suasana pengambilan keputusan : dalam keadaan pasti (certainty), dalam keadaan resiko (risk), dalam ketidakpastian (uncertainty), dalam suasana konflik (conflict). • Analisis keputusan dalam ketidakpastian : informasi yang tersedia tidak sempurna (tidak lengkap), peristiwa yang akan terjadi mungkin dapat diketahui, tetapi probabilitasnya tidak diketahui karena distribusi probabilitasnya tidak dapat disajikan.

• Analisis keputusan dalam resiko : informasi yang tersedia tidak sempurna, seluruh peristiwa yang akan terjadi dapat diketahui probabilitas kejadian dapat diketahui karena distribusi probabilitasnya tidak dapat disajikan.

Apa yang dimaksud dengan Resiko dan Ketidakpastian? • RESIKO adalah kemungkinan kegagalan yang dapat diprediksi • Contoh: Pada pengelolaan ayam broiler selama 25 hari, peternak memprediksi tingkat kematian ayam dari DOC sampai dipanen sebesar 5%. • Resiko produksi (penurunan volume dan kualitas produk), Resiko pemilikan, Resiko keuangan dan pembiayaan, Resiko kerugian karena kecelakaan dan faktor lainnya, Resiko kerugian karena perikatan, Resiko kerugian karena hubungan tata kerja

• KETIDAKPASTIAN adalah kemungkinan kegagalan yang tidak dapat diprediksikan • Contoh: Peternak ayam broiler mengalami kegagalan panen ayam karena penyebaran penyakit New Castle Disease (tetelo) atau akibat Avian Influenza.
kegagalan usaha ternak sapi perah di Kabupaten Sleman, Provinsi Yogyakarta akibat Gunung Merapi Meletus

PENGELOLAAN RESIKO DALAM BISNIS

• Diversifikasi • Integrasi vertikal: penguasaan komoditas dari hulu sampai hilir oleh satu perusahaan • Kontrak di muka (forward contracting): suatu proses persetujuan pengiriman produk pada masa yang akan datang dengan harga yang telah ditetapkan sekarang. Tujuannya untuk menjamin kepastian harga dan menghindari fluktuasi harga

• Pasar masa depan (future market): suatu sistem pasar yang menyediakan fasilitas untuk menanggapi perdagangan secara cepat dalam unit produk terstandarisasi dalam mutu dan jumlah yang akan dikirim pada masa yang akan datang • Usaha perlindungan (hedging): suatu upaya perlindungan resiko transaksi dalam cash market dengan forward contracting yang menggunakan future market dan mengambil posisi yang sama besar • Pasar opsi (option market): memberikan hak kepada pembeli opsi untuk memilih posisi apa itu sebagai penjual, pembeli atau tidak memilih sama sekali pada future market

Contok Ketidakpastian (Kebakaran)

Contoh Ketidakpastian (Banjir)

• Keputusan Dalam Ketidakpastian
– Kriteria Maximin, Kriteria Maximax, Kriteria Minimax (Kroteria Regret), Kriteria Hurwicz, Kriteria Laplace

• Keputusan Dalam Resiko
– Kriteria Nilai Harapan (Expected Value), Kriteria Nilai Harapan Yang Hilang (Expected Opportunity Loss), Kriteria Nilai Harapann Informasi Sempurna (Expected Value of Information)

Keputusan dalam ketidakpastian
 Pengambilan

keputusan dalam ketidakpastian: suasana keputusan dimana probabilitas hasil tidak diketahui.  Perhatikan Tabel dibawah, matriks pay-off hasil investasi pada berbagai kondisi perekonomian.
Alternatif Investasi Saham Tanah Tabungan Prospek Perekonomian Cerah 10 8 5 Sedang 6,5 6 5 Lesu -4 1 5

Keputusan dalam ketidakpastian kriteria maximin
Kriteria maximin : nilai maksimum dari pay-off minimum yang mungkin.  Kriteria ini digunakan oleh pengambil keputusan yang pesimistik, konservatif, penghindar resiko.  Perhatikan Tabel dibawah, yg merupakan hasil terendah setiap kemungkinan investasi pada berbagai situasi ekonomi.

Alternatif Investasi Saham Tanah

Pay-off Terkecil -4 1

Tabungan

5

Keputusan dalam ketidakpastian kriteria maximax
Kriteria maximax : nilai maksimum dari hasil pay-off maksimum.  Kriteria ini digunakan oleh pengambil keputusan yang optimistik dan berani mengambil resiko (risk taker).  Perhatikan Tabel di bawah, yg merupakan hasil maksimum kemungkinan investasi pada berbagai situasi ekonomi.

Alternatif Investasi Saham Tanah Tabungan

Pay-off Maksimum 10 8 5

Keputusan dalam ketidakpastian kriteria minimax (regret)
Kriteria regret diperkenalkan oleh L.J. Savage bersandar pada konsep opportunity loss atau regret.  Kriteria regret : memilih nilai minimum dari regret (opportunity loss) yang maksimum.  Perhatikan Tabel dibawah, matriks regret kemungkinan investasi pada berbagai situasi ekonomi.

Alternatif Investasi Saham

Prospek Perekonomian Cerah 0 Sedang 0 Lesu 9

Tanah
Tabungan

2
5

0,5
1,5

4
0

Keputusan dalam ketidakpastian kriteria minimax (regret)
Nilai regret (opportunity loss) dari kemungkinan investasi dapat diperoleh dan hasilnya disajikan pada Tabel dinbawah.  Berdasarkan kriteria minimax, pilih nilai minimum dari regret (opportunity loss) yang maksimum.

Alternatif Investasi Saham

Regret Maksimum 9

Tanah
Tabungan

4
5

Keputusan dalam ketidakpastian kriteria hurwicz
Kriteria Hurwicz : kompromi antara kriteria maximin dan kriteria maximax.  Hurwicz memperkenalkan koefisien optimistik, yang nilainya 0 > a > 1.  Alternatif kepurusan terbaik : pay-off maksimum dikalikan koefisien optimistik (a) + pay-off minimum dikalikan koefisien pesimistik (1 –a).

Alternatif Investasi Saham

Pay-off Maksimum 10

Pay-off Minimum -4

Tanah
Tabungan

8
5

1
5

Keputusan dalam ketidakpastian kriteria hurwicz
Masalah utama pengambilan keputusan dengan kriteria Hurwicz adalah penentuan koefisien optimistik. Jika a = 0  kriteria maximin. Jika a=1  kriteria maximax.  Jika a = 0,6, maka (1-a) = 0,4 dan hasilnya :

Alternatif Investasi Saham Tanah Tabungan

Perhitungan (0,6)(10) + (0,4)(-4) (0,6)(8) + (0,4)(1) (0,6)(5) + (0,4)(5)

Hasil 4,4 5,2 5,0

Keputusan dalam ketidakpastian kriteria Laplace (equal likelihood)
Kriteria maximax : terjadinya peristiwa paling disukai.  Kriteria maximin : terjadinya peristiwa paling tdk disukai  Kriteri Laplace : semua peristiwa mempunyai probabilitas yang sama untuk terjadi, dalam hal ini probabilitas = 1/n. Alternatif Perhitungan Hasil Investasi

Saham

1/3(10) + 1/3(6,5)+1/3( (-4)

4,17

Tanah
Tabungan

1/3(8) +1/3(6)+1/3(1)
1/3(5) +1/3(5)+1/3(5)

5,00
5,00

Keputusan dalam ketidakpastian ringkasan
Perhatikan

ringkasan hasil berdasarkan berbagai kriteria
Alternatif Investasi Maximin
Maximax Minimax (Regret) Hurwicz (a = 0,6) Laplace

Investasi Optimal Tabungan
Saham Tanah Tanah Tanah atau Tabungan

Keputusan dalam resiko
Tiga tahapan analisis keputusan dalam keadaan resiko : • Identifikasi macam-macam tindakan yang tersedia • Pendugaan peristiwa yang mungkin dan probabilitasnya • Penentuan pay-off untuk suatu tindakan
Alternatif Investasi Saham Tanah Tabungan Prospek Perekonomian

Cerah (p1=0,4) 10 8 5

Lesu (p2=0,6) -4 1 5

Keputusan dalam resiko kriteria nilai harapan
 Nilai

harapan (expected value) : rata-rata tertimbang dari pay-off untuk setiap kombinasi tindakan peristiwa dikalikan probabilitas peristiwa tersebut .  Kriteria keputusan adalah nilai harapan yang terbesar.
Alternatif Investasi Saham Tanah Tabungan Perhitungan (0,4)(10) + (0,6)(-4) (0,4)(8) +(0,6)(1) (0,4)(5) +(0,6)(5) Hasil 1,6 3,8 5

Keputusan dalam resiko kriteria nilai harapan yang hilang
 Prinsip

dasar kriteria harapan yang hilang (expected opportunity loss) : meminimumkan kerugian karena pemilihan alaternatif keputusan tertentu.  Kesempatan yang hilang untuk semua alternatif dan kondisi perekonomian sbb :
Alternatif Investasi Saham Tanah Tabungan Prospek Perekonomian Cerah (p1=0,4) Lesu (p2=0,6) 0 2 5 9 4 0

Keputusan dalam resiko kriteria nilai harapan yang hilang
 Harapan

yang hilang (opportunity loss) untuk setiap tindakan : penjumlahan dari perkalian antara opportunity loss dengan probabilitasnya.  Perhitungannya adalah sebagai berikut :

Alternatif Investasi

Perhitungan

Hasil

Saham
Tanah Tabungan

(0,4)(0) + (0,6)( 9)
(0,4)(2) +(0,6)(4) (0,4)(5) +(0,6)(0)

5,4
2,8 2,0

Keputusan dalam resiko kriteria harapan informasi sempurna
 Membandingkan

hasil dalam keadaan informasi sempurna (certainty) dengan hasil dalam keadaan resiko akan memperoleh nilai harapan informasi sempurna.  Nilai harapan informasi sempurna sama dengan nilai kesempatan yang hilang minimum.  Nilai harapan informasi sempurna merupakan jumlah maksimum yang dapat dibayar oleh pengambilan keputusan untuk mendapatkan informasi sempurna.

Keputusan dalam resiko kriteria harapan informasi sempurna
Kriteria nilai harapan informasi sempurna (expected value of perfect information) : perluasan kriteria nilai harapan dan kriteria nilai harapan yang hilang.  Nilai harapan informasi sempurna : selisih antara keputusan dalam situasi ada kepastian (certainty) dengan keputusan dalam situasi resiko (risk).

Keadaan Ekonomi Cerah Lesu

Keadaan Resiko Tabungan (5) Tabungan (5)

Keadaan Pasti Saham (10) Tabungan (5)

Nilai Informasi sempurna 5 0

Probabilitas Informasi 0,4 0,6

KETIDAKPASTIAN, PROBABILITAS DAN NILAI HARAPAN

Probabilitas digunakan untuk mengukur secara kuantitatif berbagai kemungkinan kejadian yang tidak pasti Probabilitas terdiri dari: probabilitas obyektif dan probabilitas subyektif

Probabilitas obyektif adalah konsep yang didasarkan pada frekuensi relatif dalam jangka panjang contoh: kotak berisi 3 bola putih dan 6 bola merah, apabila dikocok, berapa probabilitas masing-masing warna putih warna merah terambil?

Probabilitas subyektif adalah konsep yang didasarkan pada frekuensi relatif dalam jangka panjang contoh: dalam permaianan sepakbola, tim mana yang akan menang? berapakemenangannya?

Variabel random adalah variabel yang tidak pasti,tetapi memiliki distribusi yang diketahui
misal:  variabel random X1, X2, X3, ……

 Probabilitas: p1 + p2 + p3+…….= 1  Nilai harapan: E (X) jadi probabilitas randomnya: E (X) = p1.X1 + p2X2+p3X3 + ……………

contoh: sebuah perusahaan meramalkan keuntungan dan perusahaan yakin memperoleh probabilitas yang sama dengan tahun ini, jika terjadi perubahan naik turunnya sama yaitu 100 juta, jika keuntungan tahun ini 400jt,maka:

Probabilitas laba 400jt = Probabilitas laba 300jt = Probabilitas laba 500jt =

1/2 1/4 1/4

E(laba) = ½ (400) + ¼ (300) + ¼(500) = 400juta

Misal kemungkinan laba: Probabilitas laba 400jt = Probabilitas laba 0jt = Probabilitas laba 800jt =

1/2 1/4 1/4

Jika kenaikan atau penurunannya 400jt, maka: E(laba) = ½ (400) + ¼ (0) + ¼(800) = 400juta

Dua kasus tersebut sama-sama memiliki keuntungan yang sama yaitu 400jt, akan tetapi kasus kedua memiliki resiko yang lebih besar.

Resiko tersebut ditunjukkan oleh varian laba yang diharapkan: V(laba) = p1(x1-x)² +p2(x2-x)² + ... + pn(xn-x)² V(laba) = ½ (0)² + ¼ (-100)² + ¼ (100)²
= (100)² = 5000 2 Simpangan baku 100√2 = ½ (0)² + ¼ (-400)² + ¼ (400)²

Dalam analisis ketidakpastian ini digunakan nilai harapan dan varian laba, harga, biaya dll
biasanya perusahaan dapat meningkatkan nilai laba harapan hanya melakukan investasi yang beresiko lebih tinggi,yang berarti akan menaikkan varian dari labanya

akan tetapi, investasi beresiko tinggi tidak selalu menaikkan nilai laba harapan dengan tingkat yang sama dengan tingkat resikonya, seperti terlihat pada kurva opportunity profit

Peluangmemperoleh laba
Deviasi laba

laba yang diharapkan

Kurva indefferent suatu perusahaan
Deviasi laba

laba yang diharapkan

Tigkat resiko yang optimal
Deviasi laba

laba yang diharapkan

SIKAP TERHADAP RESIKO

menyukai resiko Risk neutral adalah sikap yang netral Risk averse adalah sikap yang tidak menyukai resiko

Risk lover adalah sikap yang

misal dalam permainan tebaktebakkan dengan koin 100, pemain akan memperoleh uang 100 jika muncul bagian depan dan harus membayar 100 jika muncul bagian belakang

 Risk lover akan senang mengikuti permainan  Risk neutral bisa ikut atau tidak  Risk averse tidak akan mengikuti permainan

misal ada pilihan: A. memperoleh secara pasti 240 B. 25% memperoleh 1000, 75% tidak memperoleh apa-apa
C. Kerugian sudah pasti 750

D. 75% peluang rugi 1000 dan 25% peluang tidak mengalamirugiapa-apa

dari hasilpenelitian: A. 84%

D. 87% A dan D 75%

LANGKAH-LANGKAH DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN

menyukai resiko Risk neutral adalah sikap yang netral Risk averse adalah sikap yang tidak menyukai resiko

Risk lover adalah sikap yang

LANGKAH-LANGKAH DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN
PERUMUSAN MASALAH

PENENTUAN TUJUAN

PENCARIAN ALTERNATIF

PERAMALANDAMPAK

PENENTUAN PILIHAN

ANALISIS SNSITIVITAS

LANGKAH-LANGKAH DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN
 PERUMUSAN MASALAH – mengidentifikasi permasalahan yang ada

 PENENTUAN TUJUAN – menentukan tujuan dalam pengambilan keputusan didasarkan identifikasi masalah
 PENCARIAN ALTERNATIF – mencari beberapa cara penyelesaian  PERAMALAN DAMPAK – menganilisis dampak dari setiap alternatif penyelesaian  PENENTUAN PILIHAN - memilih hasil analisis yang beresiko minimal

 ANALISIS SNSITIVITAS – menganalisis terhadap perubahan

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->