P. 1
Makalah Konseling Lintas Budaya Pengertian Budaya dan Konseling Lintas Budaya

Makalah Konseling Lintas Budaya Pengertian Budaya dan Konseling Lintas Budaya

|Views: 5,654|Likes:
Makalah BK-B 010 STAIN MAHMUD YUNUS BATUSANGKA
Makalah BK-B 010 STAIN MAHMUD YUNUS BATUSANGKA

More info:

Categories:Types, Presentations
Published by: Muhammad Hasby Jamil on Oct 03, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/14/2015

pdf

text

original

BAB II PEMBAHASAN 1. Pengertian Budaya dan Konseling Lintas Budaya Definisi budaya ini “kabur”.

Artinya tidak ada aturan yang baku dan cepat untuk menentukan sebuah budaya atau siapa-siapa yang temasuk dalam budaya tersebut. Dalam pengertian ini budaya adalah sebuah konstruk sosiopsikologis , suatu kesamaan dalam sekelompok orang dalam fenomena psikologis seperti nilai, sikap, keyakinan, perilaku.1 Kultur dapat dipahami sebagai cara hidup seseorang atau sekelompok orang.2 Budaya atau kebudayaan (culture) meliputi tradisi, kebiasaan, nilai-nilai, norma, bahasa, keyakinan, dan berpikir yang telah terpola dalam suatu masyarakat dan diwariskan dari generasi kegenerasi serta memberikan identitas pada komuniats pendukungnya. Secara singkat budaya juga bisa diartikan sebagai pandangan hidup sekelompok orang atau dalam rumusan yang lebih umum adalah “cara kita hidup seharihari seperti ini”, the way we are, yang diekspresikan dalam cara (sekelompok orang) berpikir, mempersepsi, menilai, dan bertindak.3 Lintas budaya adalah memahami keragaman budaya ang ada di dunia sekaligus dampak budaya tersebut terhadap kelangsungan masyarakat social dalam lingkup budaya tertentu. Terdapatnya perbedaan dalam latar belakang budaya biasa mengenal nilai-nilai, gaya hidup, keyakinan, perilaku dan lain sebagainya. Lintas budaya harus melingkupi pula seluruh bidang dari kelompok-kelompok yang tertindas, bukan hanya orang kulit

1

David Matsumoto, Pengantar Psikologi Lintas Budaya, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar,

2004) h.5 John McLeod, pengantar onseling teori dan kasus (Jakarta, kencana predana media grup: 2006) h. 274 3 Dedi Supriadi, Konseling Lintas Budaya Isu-Isu Dan Relevansinya Di Indonesia, (Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia, 2001) h.5
2

berwarna, dikarenakan yang tertindas itu dapat berupa gender, kelas, agama, keterbelaangan, bahsa, orientasi seksual, dan usia.4 Dalam mendefinisikan konseling lintas budaya, kita tidak dapat terlepas dari istilah konseling dan budaya. Dalam konseling ada 4 elemen pokok: 1) adanya hubungan; 2) adanya dua individu atau lebih; 3) adanya proses; 4) membantu individu dalam memecahkan masalah dan membuat keputusan. Dalam pengertian budaya ada tiga elemen: 1) merupakan produk budidaya manusia; 2) menentukan ciri seseorang; 3) manusia tidak akan bisa dipisahkan dari budayanya. Konseling lintas budaya (cross cultural counseling, counseling across cultures) adalah konseling yang melibatkan konselor dan klien yang berasal dari latar belakang budaya yang berbeda , dan karena itu proses konseling yang sangat rawan oleh terjadinya bias-bias budaya (kultural blasas pada pihak konselor yang mengakibatkan konseling tidak berjalan efektif. 5 Menurut Mamat supriana konseling lintas budaya adalah berbagai hubungan konseling yang melibatkan para peserta yang berbeda etnik atau kelompok-kelompok minoritas, atau hubungan konseling yang melibatan konselor dan klien yang secara rasial dan etnik sama, tetapi memiliki perbedaan budaya yang dikarenakan variabel-variabel lain seperti seks, orientasi seksual, factor sosio ekonomik, dan usia.6 Dari uraian di atas dapat dipahami bahwa konseling lintas budaya adalah hubungan konseling yang terjadi antara konselor dan klien yang memiliki latar belakang yang berbeda dari segi nilai, budaya dan gaya hidup. 2. Pentingnya Konseling Lintas Budaya
Mamat Supriana, Bimbingan dan Konseling Berbasis Kompetensi, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2011) h. 168 5 Dedi Supriadi, Konseling,… h.6 6 Mamat, Bimbingan,… h.168
4

Dalam konseling lintas budaya terlibat konselor dan klien yang berasal dari latar belakang budaya yang berbeda, dan karena itu proses konseling sangat rawan oleh terjadinya bias-bias budaya pada pihak konselor yang mengakibatkan konseling tidak berjalan efektif. Agar berjalan efektif , maka konselor dituntut untuk memiliki kepekaan budaya dan melepaskan diri dari bias-bias budaya, dan memiliki keterampilan-keterampilan yang responsive, secara kultural. Konseling lintas budaya akan dapat terjadi jika antara konselor dan klien memiliki perbedaan. Antara konselor dan klien pasti mempunyai perbedaan budaya yang sangat mendasar. Perbedaan itu biasanya mengenai nilai-nilai, keyakinan, perilaku, dan lain sebagainya. Perbedaan ini muncul karena antara konselor dan klien berasal dari budaya yang berbeda. Konseling lintas budaya akan dapat terjadi jika konselor kulit putih memberikan layanan konseling kepada klien kulit hitam atau konselor orang Batak memberikan layanan kepada orang yang berasal dari Ambon. Layanan konseling lintas budaya tidak saja terjadi pada mereka berasal dari dua suku bangsa yang berbeda. Tetapi layanan konseling ini dapat pula muncul pada suatu suku bangsa yang sama. Sebagai contoh, konselor yang berasal dari jawa Timur memberikan layanan konseling pada klien yang berasal dari Jawa Tengah, mereka samasama berasal dari suku atau etnis Jawa. Namun yang perlu diingat, bahwa ada perbedaan mendasar antara orang Jawa Timur dengan orang Jawa tengah. Mungkin orang Jwa imur terlihhat aga kasar sedangkan orang Jawa Tengah lebih halus. Konselor perlu menyadari akan nilai-nilai yang berlaku secara umum. Kesadaran akan nilai-nilai yang berlaku bagi dirinya dan masyarakat pada umumnya akan membuat konselor mempunyai pandangan yang sama tentang sesuatu hal. Persamaan pandangan atau

persepsi ini merupakan langkah awal bagi konselor untuk melasanakan konseling. Menurut Sue, konselor lintas budaya yang efektif adalah:7 1) Memahami nilai-nilai pribadi serta asumsinya tentang serta asumsinya tentang perilaku manusia dan mengenali bahwa tiap manusia itu berbeda. dalam melaksanakan konseling, konselor tidak akan bisa melepaskan diri dari nilai-nilai yang dibawa dari lingkungan tempatnya berada. Nilai-nilai ang dibawa dari tempatnya berasal tidak aan bias dilepaskannya walaupun akan berhubungan dengan klien yang berbeda latar belakangnya. 2) Sadar bahwa tidak ada teori yang netral secara politik don moral. 3) Memahami bahwa kekuatan sosiopolitik akan mempengaruhi dan akan menajamkan perbedaan budaya dalam kelompok 4) Berbagi pandangan dengan klien dan tidak tertutup. Jadi, konseling lintas budaya ini sangat penting dipelajari oleh seorang calon konselor maupun konselor agar, Konselor dapat menyadari keberadaan budaya klien dan sensitif terhadap kebudayaan klien, sehingga dapat menghargai perbedaan dan hal itu dapat membuat konselor merasa nyaman dengan perbedaan yang ada antara dirinya dan klien dalam bentuk ras, etnik, kebudayaan, dan kepercayaan. Selain itu konselor juga dapat memahami bagaimana ras, kebudayaan, etnik, dan sebagainya yang mungkin mempengaruhi struktur kepribadian, pilihan karir, manifestasi gangguan psikologis, perilaku mencari bantuan, dan kecocokan dan ketidakcocokan dari pendekatan konseling. 3. Landasan konseling lintas budaya

7

http://komunikasiantarpribaditriyono.blogspot.com/2011/12/konseling-lintas-budaya.html

a. Kajian Teoritis Landasan konseling lintas budaya merupakan landasan yang dapat memberikan pemahaman kepada konselor mengenai dimensi kebudayaan. Sebagai faktor penyebab mempengaruhi faktor individu kebudayaan akan bimbingan timbul karena terdapat faktor rumitnya akan keadaan masyarakat dimana individu itu hidup. Faktor tersebut seperti keuangan, pendidikan, dunia kerja, komunikasi. b. Tradisi psikologi, antropologi, dan sosiologi Konseling sanngat dekat dengan psikologi, bahkan

sebagian besar muatan konseling sebagai suatu ilmu bersumber dari psikologi. Kedekatan konseling dan psikologi membuat usaha menyusuri asal-usul konseling lintas budaya juga tidak lepas dari kaitannya dengan perkembangan psikologi.8 Tradisi pikologi juga akrab dengan statistika dan pengukuran yang melahirkan sub disiplin ilmu yang disebut psikometrika dan penerapan metode esperimental untuk memahami perilaku manusia. Kompleksitas perilaku manusia sebagai makhluk

individual, sosial, budaya, tidak dapat dijelaskan semata-mata dari model pemahaman psikologi konvensional ang lebih memusatkan diri pada individu. Tanpa bantuan-bantuan ilmu lain, psikologi akan mengalami kesulitan ketia harus menjelaskan perilaku manuisa dalam konteks lingkungan sosial-budayanya, sehingga ia melirik antropologi dan sosiologi. Setelah perkawinan atau sinergi antara berbagai bidang ilmu tersebut, ketika tradisi ang ada pada masing-masing ilmu itu tidak lagi mampu menjleaskan fenomena yang dihadapinya. Psikologi lintas budaya lahir dari pertemuan antara psikologi umum dan antropoogi. Fokus psikologi adalah individu, antropolgi
8

Dedi Supriadi, Konseling,... h.8

adalah kebudayaan masyarakat atau kelompok individu, sosiologi adalah interaksi antara institusi-institusi sosial, psikologi sosial adalah individu dalam masyarakat. Konseling lintas budaya mewarisi berbagai tradisi dan prinsip-prinsip keilmuan dari psikologi, antropologi, sosiologi, psikologi social, dan ilmu-ilmu social lainnya. c. Minat Terhadap Kajian Lintas Budaya Dua dasawarsa terakhir, perhatian terhadap topik-topik kajian yang sifatnya multi-,antar-, trans-, atau lintas budaya semakin berkembang di banyak Negara. Banyak buku, artikel, jurnal, , disertasi, dan penelitian dilakukan untuk menelaah soal ini. Perkembangan yang cepat di negara-negara lain tersebut nampaknya belum berimbas ke Indonesia Melalui pencarian internet, hanya teridentifikasi beberapa entries yang berkenaan dengan soal ini di Indonesia. Misalnya tentang adanya mata kuliah konseling lintas budaya di fakultas psikologi di UI dan UNAIR.9 Mungkin ada sejumlah penelitian dan publikasi yang telah dibuat di Indonesia yang tidak di upload ke internet, namun dapat dipastikan jumlahnya belum banyak. d. Kesamaan dan Perbedaan Antar Manusia Terhadap konseling lintas budaya, ada sementara pihak dalam komunitas konseling yang menganggapnya tidak penting dengan alasan yang paling penting adalah situasi konseling. Pandangan ini menyatakan bahwa pada saat klien memasuki situasi konseling, maka yang menjadi fokus adalah individu, bukan budayanya; dan bahwa pada saat konseling, konselor tidak berurusan dengan budaya klien dan tidak juga budaya konselor melainkan dengan individu klien. Mereka sangat percaya pada universalitas dan generalitas
9

teori-teori dan prinsip-prinsip

Dedi Supriadi, Konseling,... h.11

konseling yang dapat melintasi batas-batas cultural. Pandangan ini tidak dapat diterima karena secara sadar mengabaikan kuatnya factor-faktor budaya yang membentuk perilaku klien. Disamping itu pandangan ini berbahaya bagi proses konseling karena akan tampil konselor yang tidak peka budaya, tidak empatik, dan sangat mungkin memaksakan nilai-nilai budayanya sendiri kepada klien yang dilayaninya. Konseling lintas budaya yang sesungguhnya dan perlu mendasari kerja konselor bergerak diantara titik-titik ekstrem berikut: antara perspektif etik dan emik. Antara prinsip-oprinsip yang berlaku secara universal untuk semua manusia (humany universal) dengan yang unik budaya. Dalam situasi tertentu dan untuk klien yang dari latar belakang budaya tertentu, mungkin keunikan budaya sangat menonjol. Pada saat konselor menghadapi klien dari suatu kelompok minoritas yang hidup ditengah masyarakat mayoritas (misalnya orang batak yang hidup di Bandung), maka penyesuaian autoplastic yang ditekankan, namun jika ia berada di dalam komunitasnya sendiri maka penyesuaian allplastik yang di dorong. Intinya adalah perlunya keseimbangan dengan memperhatikan konteksnya. 4. Ruang lingkup konseling lintas budaya Adapun ruang lingkup dari ilmu konseling lintas budaya adalah: a. Pewarisan dan Perkembangan Budaya b. Budaya dan Diri (Self) c. Bahasa menurut matsumoto dalam pengertian luas psikologi lintas budaya terkait dengan pemahaman apakah kebenaran dan prinsip-prinsip psikologi bersifat universal atau khas budaya. Beberapa kebutuhan untuk mempelajari psikologi lintas budaya, yaitu :

1. Adanya perubahan demografi masyarakat secara keseluruhan 2. Adanya perubahan demografi mahasiswa universitas 3. Adanya perubahan demografi pengajar dan peneliti psikologi 4. Adanya peningkatan kesadaran akan etnosentrisme 5. Adanya pengakuan akan nilai penting dan kegunaan penelitian lintas budaya

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->