P. 1
Menuju Keterangan Hak Waris Yang Uniform

Menuju Keterangan Hak Waris Yang Uniform

|Views: 4,065|Likes:
MENUJU KETERANGAN HAK WARIS YANG UNIFORM
(wacana pembuktian sebagai ahli waris dengan akta notaris)
oleh : Dr. Herlien Budiono, S.H.
Kongres XX - Pembekalan dan penyegaran pengetahuan Ikatan Notaris Indonesia
Bertempat di Royal Ballroom Hotel JW Marriott surabaya Tanggal 29 Januari 2009
MENUJU KETERANGAN HAK WARIS YANG UNIFORM
(wacana pembuktian sebagai ahli waris dengan akta notaris)
oleh : Dr. Herlien Budiono, S.H.
Kongres XX - Pembekalan dan penyegaran pengetahuan Ikatan Notaris Indonesia
Bertempat di Royal Ballroom Hotel JW Marriott surabaya Tanggal 29 Januari 2009

More info:

Published by: Herman Adriansyah AL Tjakraningrat on Jul 16, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/11/2013

pdf

text

original

MENUJU KETERANGAN HAK WARIS YANG UNIFORM (wacana pembuktian sebagai ahli waris dengan akta notaris

)

Dr. Herlien Budiono, S.H.

Kongres

dan penyegaran pengetahuan Ikatan Notaris Indonesia Royal Ballroom Hotel JW Marriott surabay ar29 Januari 2009

xx - Pembekalan

MNNUJU KETERANGAN HAK WARIS YANG UNIFORM (Wacana pembuktian sebagai ahli waris dengan akta notaris)

Dr. Herlien Budiono, SH

I. Pendahuluan
Sebagian besar dari tulisan ini merupakan substansi makalah pada pertemuan berkala Pengda IM Surabayapadatanggal l6 Juni 2007 dantelah dimuuf Oi vt.Oia Notariat, edisi !, Juni 2008, yang diedit kembali. Adapun yang merupakan Das Sein adalahkeadaan yang dihadapi para notaris berkaitan dengan kewenangan pembuatan Keterangan 11ak *aris (KHW) yang "membingungkan"didasarkan atas perbedaan golongan dan agama. Pembedaan golongan penduduk tidak sesuai dengan Undang-Undang Dasar 1945, yang antara lain diatur dalam: Pasal 27 ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945: "Segala warga negarabersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada fecualinya"; Pasal 28D ayat (l) Undang-Undang Dasar 1945: "Setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan, dan kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama di hadapan hukum". Di dalam rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional tahun 2004-2009. salah satu sasaran pembangunan di bidang hukum adalah Penghapusan Diskiriminasi Dalam Berbagai Bentuk (Bab 10). Ruang lingkup pembangunan (dibidang hukum) meliputi oenyempurnaan (membuat sesuatu yang lebih baik), perubahan (agar menjadi lebih baik dan modern) mengadakan sesuafu yang sebelumnya belum uOa;'a:tuu peniadaan sesuatu yang terdapat dalam sistem lama, karena tidak diperlukan dan tidak cocok dengan sistem baru 1' oleh karena itu yang merupakan Das Silten adalah sumbangan pemikiran dari para notaris Indonesia dalam rangka pembangunan hukum yakni dengin pembuatan bukti ahli waris yang u1]form walaupun berlaku huku- *u.i, yang b-erbeda-beda 2 yung didasari spirit unifikasi hukum dan kesatuan bangsa Oatam rangka penghapusan pembedaan golongan, suku, ras, etnis, dan agama akan dikemukakan dal-am tulisan singkat

ini.

I

l_

sunaryati Hartono, Sejarah Perkembangan Hukum Indonesia Menuju Sistem Hukum Nasional, Makalah 1 991 , hlm.

2 Habib A-djie, Stop...l Diskriminasi Dalam Pembuatan Bukti Ahli waris, Renvoi Nomor l2.24.Il,hlm. 30-31.

Undang-Undang Kewarganegaraan dan Undang-undang Administrasi Kependudukan Menurut Ernest Renan dasar eksistensi suatu bangsa (natie) terdiri dari unsur-unsur ras, agam4 bahasa, kepentingan bersama dan unsur terpenting Le desir de vivre ensemble.. Bangsa adalah sekelompok manusia yang mengalami penderitaan yang sangat parah, sehingga merasa senasib sepenanggungan, dan karena itu mempunyai tekad unfuk terus hidup sebagai satu kelompok 3.. Bangsa adalah gejala historikal, dan eksistensinya tidak ditentukan oleh faktor biologis, demikian Scholten 4.. Gagasan kebangsaan mewujudkan ide atau gagasan nasional sebagai satu kesatuan yang melampaui batas-batas wilayah geografi s dan menyatukan kelompok-kelompok (etnik) yang berbeda-beda.
Perundang-undangan tentang kewargane garaan yang berlaku sebelum berlakunya Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2006 Tentang Kewargan"guriun Republik Indonesia (UUKeWNI) adalah sebagai berikut:

il.

Nederlonds Onderdaonschap van Niet Nederlanders; 2. Undang-Undang No. 3 Tahun 1946 diubah beberapa kali, yakni dengan IJU no. 6/1947, UU no. 811947 dan UU no.ll/194g; 3. Keputusan Presiden Republik Indonesia Serikat No. 33 Tahun 1950: persetujuan Perihal Pembagian Warga Negara pada tanggal penyerahan kedaullrtan

l. S. 1910-226 jo. S. 1927-418 -

(27-t2a9a\;

4. Peraturan Penguasa Militer No. PRTIPN09/1957 dan Peraturan penguasa perang Pusat No. PRTiPERPU/0 I 4 I t95B; 5- Undang-Undang No. 62 Tahun 1958 jo. Undang-Undang No.3 Tahun 1976 tentang perubahan pasal l8 UU no.62/1959; 6. Perjanjian antara R[ dengan RRC mengenai soal Dwi-Kewarganeg araan,berlaku 20 Januari 1960.

Pasal2 UUKeWNI menyatakan, bahwa: "Yang menjadi Warga Negara Indonesia adalah orang-orang bangsa Indonesia asli dan orang-orang bangsa lain yang disahkan dengan undung-undairg seba gai warga Negara" 5.
3Emest.Renan

, Qu est ce qu une nation?, Pidato Dies Sorbonne, 1882 (diterjemahkan prof.Mr. Sunario, Apakah bangsa iru ? (ed. C.F.G. Sunaryati Hartono)), Bandung t994,hlm 5l_54.

4G'J' Schohen, Y. Scholten dan M.H Bregstein (penyusun), verzamelde Geschriften van wijlen prof. Mr. paul Scholten, Jilid I, Zwolle 1949,h1m.73.
sPenjelasan Pasal 2 uUKewNI:"Yang dimaksud dengan "orang-orang bangsa Indonesia asli,,adalah orang Indonesia yang menjadi Warga Negara indonesia sejak kelahirannya dan tidak pirnah menerima kewarganegaraan lain atas

kehendaknya".

Dengan berlakunya UUKeWNI yang hanya membedakan antara Warga Negera Indonesia dan Warga Negara Asing, seyogyanya pembedaan alas golongan penduduk tidak boleh terjadi. Demikian pula telah dihapuskan diskriminasi dengan mencabut peraturan administasi staatsblad yang membedakan penduduk berdasarkan suku, ras, etnis, agama berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2006 Tentang Administrasi Kependudukan (UuAdmKepend). Undang-undang tersebut mencabut:
- Buku I Bab Kedu4 Bagian Kedua dan Bab Ketiga KUHperd; - Peraturan Pencatatan Sipil untuk golongan Eropa, Tionghoa, Indonesia, Kristen Indonesia ; - Undang-undang Nomor 4 Tahun 196l Tentang Perubahan atau Penambahan nama keluarga. Peraturan Pencatatan Sipil untuk akta Kelahiran yang berlaku sebelumnya adalah:

S.1920: 751jo.1927:564 untuk WNI pribumi Non Nasrani; S.1933: 75 jo.1936:607 unruk WNI pribumi Nasrani; Non Staatsblad untuk wNA dan wNI keturunan Arab,India dll.

jo.l946 136 untuk wNA dan wNI keturunan Eropa; 5.1917: 130 jo. l9l9:81,1946:137 untuk WNA dan WNI keturunan Tionghoa;
S.

1849: 25

Peraturan Pencatatan Sipil untuk akta-akta Kematian, Pengakuan dan pengesahan anak dan Perkawinan/Perceraian adalah sama dengan Pencatatan Sipil untuk akta Kelahiran, ditambah S. I 904 : 27 9 untukperkawinan Campuran.

UuAdmKepend tidak membedakan golongan penduduk sebagaimana diatur di Bab V mengenai Pencatatan Sipil yang uniform bagi seluruh war[an egarc Indonesia yakni mengenai Pencacatan Kelahiran, Pencatatan Lahir Mati, Pincatatan perkawinan di Indonesia, Pencatatan Perceraian, Pencatatan Kematian, Pencatatan pengangkatan Anak, Pengakuan Anak dan Pengesahan Anak. Mengingat diundangkannya kedua undang-undang tersebut di atas, nantinya kita akan mendapatkan dokumen-dokumen yang uniform tentang Peristiwa Kipendudukan berkaitan dengan hal-hal tersebut yan; berbeda dengan lokumen-dokumen sebelum diundangkannya UUKeWNI dan UUAdmKepend yang berbeda-beda disesuaikan dengan penggolongan penduduk. Dengan demikian, UUaOmnKepend telah memberikan perlindungan dan pengakuan terhadap penentuan status pribadi dan status hukum atas setiap Peristiwa Kependudukan dan Peristiwa Penting (yung sama) yang dialami oleh penduduk Indonesia yang berada di dalam dan/atau aituar riitayatr'Indonesia, demikian salah satu pertimbangan dari UUAdmKepend tersebut. Para notaris nantinya akan berhadapan dengan dokumen-dokumen Kependudukan yang uniform sehingga tidak diketahui para penghadap/pihak berasal dari golongan penduduk yang mana.

Namun untung tidak dapat diraih, malang tidak dapat ditolak, pembedaan golongan dalam kaitan dengan beberapa bagian bidang hukum keluarga dan hukum waris belum dapat dihilangkan sebagaimana halnya di dalam praktek kenotariatan khususnya di bidang pewarisan.

pada masa itu, penggolongan penduduk melalui Indische Staatsregeling (IS), 6 dalam pasal dan kemudian Pasal 163 secara normatif eksplisit mengatur tentang adanya pembagian golongan penduduk di Hindia Belanda ke dalam 3 (tiga) golongan yaitu golongan Bumiputera/Pribumi, golongan Eropa dan golongan Timur Asing. Pembedaan pada golongan tersebut membawa pula pembedaan dalam hukum keperdataan masing-masing golongan tersebut. Sejak proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945 sampai sekarang, secara tegas maupun diam-diam disadari ataupun tidak telah mewarisi sisa-sisa tertib hukum kolonial yang terdiri atas struktur serta substansinya. Berdasarkan Pasal II Undang-Undang Oasar ig45 bagian Aturan Peralihan, maka segala badan Negara dan perat*un y*g ada masih langsung berlaku selama belum diadakan yang baru menurut Undang-Und*g Ourar ini. Melalui Instruksi Presidium Kabinet Nomor 3lrullN/I2/1966 tanggal 27 Desember 1966, telah ditetapkan penghapusan pembedaan golongan penduduk di Indonesia dengan dasar pertimbangan bahwa demi tercapainya pembinam kesatuan bangsa Indonesia yang bulat dan homogeen, serta adanya perasaan persamaan nasib di antara*ru.u bangsa indonesia.

III. Penggolongan penduduk Di masa pemerintahan Hindia Belanda dan berdasarkan politik hukum

l3l

(KUHPerd) masih diberlakukan yaitu bagi golongan Eropa dan Timuiating Tionghoa. Walaupun penggolongan penduduk telah dihapuskan oleh Instruksi presidium Kabinet tersebut, namun di dalam prakteknya "penggolongan penduduk" untuk bidang hukum tertentu tidak dapat dihindari. Instruksi Presidium Kabinet Nomor 3|rullN/l211966 tersebut juga menyatakan, bahwa penghapusan golongan-golongan penduduk tersebut tidak -m-engurangi berlakunya
op de Staatsinrichtingvan Nederlandsch-lndie,5.1855-2jo.l.(Dahulu bernama Regelement op het beleid der RegeeringvanNed-lndi€diubahmenjadi Ind.staatsregelingbeidasaiS.l925-415jo.5771 TYung dimaksudkan adalah: Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (Burgerlijk Wetboek),ordonansi perkawinan Indonesia Kristen (Huwelijksordonantie Chritt", Indonesi€rs S.1933 No.74), peraturan perkawinan Campuran (Regeling op de Gemengde Huwelijken S.lg9g No.l5g).

dengan berlakunya Undang-Undang ini ketentuan-ketentuan yung diatur dalam "peraturan-peraturan lama" 7 dan peraturan-perafuran lain yang mengatur tentang perkawinan sejauh telah diatur dalam Undang-Undang ini, dinyatakan tidak berlaku. Untuk sebagian hukum keluarga dan hukum waris yang belurn mendapat pengaturan dalam undang-undang khusus (UUPerk) maka Kitab Undang-Undang Hukum perdata

Berdasarkan Pasal 66 UUPerk dinyatakan bahwa untuk perkawinan dan segala sesuatu yang berhubungan dengan perkawinan berdasarkan atis Undang-Undang ini, maka

6v"t

ketentuan-ketentuan mengenai perkawinan, warisan dan ketentuan-ketentuan hukum perdata lainnya. Dengan lain perkataan, dan Pasal 66 UUPerk jo. Instruksi tersebut dapat disimpulkan, bahwa mengenai sebagian ketentuan hukum perdata di bidang perkawinan (kecuali yang telah diatur dalam UUPerk), dan warisan masih diberlakukan KUHPerd bagi sebagian penduduk Indonesia 8.

IV. Rancangan Undang-Undang Hukum Waris I{ukum waris erat hubungannya dengan Hukum Keluarga, karena seluruh masalah mewarisi yang diatur undang-undang didasarkan atas hubungan kekelvargaan sedarah
karena perkawinan 9. Hukum Waris, sebagai bidang yang erat kaitannya dengan hukum keluarga adalah salah satu contoh klasik dalam kondisi masyarakat Indonesia yang heterogen (ber-Bhinneka Tunggal Ika) yang tidak mungkin untuk dipaksakan agar terjadl unifikasi lo.

Pemikiran ke arah unifikasi di bidang hukum waris, telah dimulai sejak 1960 sebagaimana telah ditetapkan di dalam Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara Nomor IIiI\4PRS/1960 mengenai perlu adanya undang-undang tentang Hukum Waris, namun sampai saat ini hukum waris nasional yang berlaku untuk seluruh bangsa Indonesia belum terbentuk. Dalam pengaturan kewarisan masih terjadi pluralisme, yuitu terdapat 3 (tiga) sistem hukum waris yang berlaku di Indonesia: - Sistem Hukum Waris Barut; - Sistem Hukum Waris Adat; - Sistem Hukum Waris Islam.

Dalam rangka Simposium Hukum Waris Nasional oleh Badan Pembinaan Hukum Nasional (BPHN 1989), Ikatan Notaris Indonesia pada waktu itu diwakili oleh R. Soerojo Wongsowidjojo menyampaikan bahwa di dalam praktek notaris sehari-hari cukup banyak
permasalahan hukum waris yang timbul disebabkan oleh antara lain: "1. Berbeda-bedanya Hukum waris bagi bangsa Indonesia (pluralisme): a. adanyaHukum Waris Islam yang berlatcu untuk segolongan penduduk Indonesia;

adanya Hukum Waris menurut Hukum Perdata Barat yung berlaku untuk golongan penduduk yang tunduk pada Hukum perdata Barat; c. adanya Hukum Adat yang di sana-sini berbeda-beda tergantung pada daerah masing-masing, yang berlaku bagi orang-orang yang tunduk kJpada Hukum Adat.
pr citra Aditya Bakti,
Bandung 1991, hlm

b.

SSunarjati Hartono, Dari Hukum Antar Golongan ke Hukum Antar Adat,

44.

9stti-pitlo- Hukum Waris Buku Kesatu, oleh Gr.van der Burght, diterjemahkan oleh F.Tengker, pT Citra Aditya
Bakti. Bandung 1995, hlm 8.

lOE.an Suparman, Hukum perselisihan, Refika Aditama 2005, hlm l2g.

2. Tidak lengkapnya pengaturan instansi mana yang diberi wewenang unfuk
ketetapanlketerangan hak waris" I l.

membuat

Beberapa pendapat ahli hukum berkaitan dengan Hukum waris, diantaranya: R. Subekti 12 Simposium Hukum Waris Nasional, BpHN l9g9,hlm 97.; Hukum Waris merupakan suatu bidang hukum yang "sensitip" atau rawan, karena hukum waris erat kaitannya dengan adat istiadat dan agama. Kebhinekaan masyarakat Indonesia dalam adat istiadat dan agama mengakibatkan keanekaragaman hukum waris. Akan tetapi bangsa Indonesia mempunyai nilai-nilai

dan cita-cita yang sarna, yaitu yang terkandung dalam Pancasila. Untuk

mewujudkan cita-cita kesatuan dan persatuan bangsa perlu diusahakan unifikasi hukum. Mochtar Kusumaatmadja 13; "( ..). bidang-bidang hukum yang erat hubungannya dengan kehidupan budaya dan spiritual masyarakat untuk sementara harus dibiarkan atau hany dapat digarap setelah segala aspek dari suatu perubahan serta akibatnya diperhitungkan dan dipertimbangkan masak-masak. Umpamanya bidang-bidang hukum kekeluargaan, perkawinan dan perceraian, serta hukum waris termasuk dalam bidang tersebuti. Sudargo Gautama 14: (...) khusus dalam bidang hukum kekeluargaan (familie recht) yang erat hubungannya dengan agama dan kepercayaan masing-masing pihak- yang bersangkutan, unifikasi hukum ini tidak dapat dicapai dalamwaktu dekat. Mungkin juga tidak akan dapat tercapai sepanjang hukum ini masih hendak memenuhi dan rasa keadilan dari para pihak". Supomo 15 ; "(...) tidak mungkin kiranya untuk melakukan unifikasi yang berlaku bagi semua golongan hukum yang berada di Indonesia berkenaan dengan masalah-masalah di bidang hukum kekeluargaan ".

i

"

Mcngingat akan sifat peka dari bidang hukum waris yang hubungannya dengan agama dan kebudayaan, serta agar tidak menimbulkan keresahutr duiu* masyarakat, usaha dari Badan
Hukum Waris Nasional, BpHN l9g9,hlm.

]-t* *:-*:
l2

wongsowidjojo, Inventarisasi Masalah Hukum Waris Dalam prakrek, Makalah pada Simposium

li2.

R' Subekti, Kaitan Undang-Undang Perkawinan Dengan Penyusunan Hukum waris, Makalah pada l3Mochtar Kusumaatmadj4

hlm.6.

Pembinaan Hukum dalam Rangka Pembangunan Nasional, Bina Cipta, Bandung 1975,

l4sudatgo Gautama, Aneka Masalah dalam Praktek Pembaharuan Hukum di Indonesia, pT Citra Aditya Bakti, Bandmg 1990, hlm 2.

lssudutgo Gautama dalam Pidato Dies Natalis UGM 1974, Aneka Masalah dalam praktek pembaharuan Hukum di
Indonesiq PT Citra Aditya Bakti, Bandun g l990,hlm 2.

Pembinaan Hukum Nasional (BPHN) dalam menyusun hal-hal yang berkaitan dengan hukum waris dimulai di bidang yang cukup netral seperti hal yang menyangkut formalitas dan bidang administrasi serta pola penyusunannya dapatdilakukan sesuai dengan UUPerk yang masih membuka kemungkinan diterapkannya hukum dari masing-masing golongan. Menurut pendapat dari BPHN, politik hukum mengenai Hukum Waris Nasional yang akan datang, disamping hukum tertulis diakui pula berlakunya hukum tidak tertulis (hukum agama dan hukum adat) 16.. Namun Sunaryati Hartono berpendapat bahwa bagaimanapun akibat muculnya pemikiran pluralisme, mau tidak mau tidak lagi kita biarkan bagian hukum yang sensitif tidak tersentuh, terkatung-katung secara tidak menentu 17. Situasi yang digambarkan atas, memungkinkan timbulnya keadaan terkaitnya pihak-pihak yang tunduk pada hukum waris yang berbeda-beda. Sebagaimana kita ketahui, dengan meninggalnya seseorang, maka harus ditentukan siapa ahli warisnya, penentuan mana dilakukan dengan memperhatikan hukum waris yang berlaku bagi pewaris.

di

V. Keterangan Hak Waris sebelum UUJN
Pembuatan Keterangan Hak Waris

-

(KHW 18) menurut golongan penduduk didasarkan: Asas konkordansi Pasal 13 Wet op de Grootboeken der Nationale Schutd

(Undang-Undang tentang Buku Besar Perutangan Nasional) di Belanda; - Surat Edaran Departemen Dalam Negeri Direktorat Jenderal Agraria tanggal20 Desember 1969 No. Dpt/12163169 le; - Fatwa Mahkamah Agung, atas permintaan dan ditujukan kepada Ny. Sri Redjeki Kusnun, SH, tertanggal Jakarta,25 Maret 1991 No. KMA/041 |Il'J/lggl jo. Surat Ketua Mahkamah Agung kepada Ketua Pengadilan Tinggi, Pengdilan Tinggi Agama, Pengadilan Negeri dan Pengadilan Agama di seluruh Indonesia tertanggal Jakarta, 8 Mei 1991 No. MA/Kumdilll7lNK/l99l2a; - Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 Tentang Pendaftaran Tanah, pasal 42 ayat juncto Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala Badan Pertanahan Negara Nomor 3 Tahun 1997 Tentang Ketentuan Pelaktunaun PP Nomor 24 Tahun 1997, Pasal ayat I huruf c angka4.

I

llI

Pasal 111 ayat

I

huruf c angka 4 Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala Badan

l6

gpHN-pepartemen Kehakiman, Simposium Hukum WarisNasional, BpHN, Jakartal9g9,hlm.24l .

lTsunaryati Hartono' Bhineka Tunggal Ika Sebagai Asas Hukum Bagi Pembangunan Hukum Nasional, Alumni, Bandung 2006, hlm. 15.

l8

Disebut pula dengan istilah Surat Bukti Waris, Keterangan Ahli Waris, Surat Keterangan Waris.

l9untuk rvarisan perlu meninjau golongan-golongan dari warga Negara Indonesia.
20M.lukukun balik nama dan pembuatan sertifikat tanah warisan dapat ditempuh prosedur yang digariskan oleh Menteri Dalam Negeri cq Direktur Jenderal Agraria tanggal 20 Desember f qOq No. opUtziOlt-tz6O.

e?

Pertanahan Negara (PMNA/KBPN) Nomor 3 Tahun 1997 Tentang Ketentuan Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 24 tahan 1997 Tentang Pendaftaran Tanah.. Penjelasan Pasal 42 ayat (1) PP Nomor 2411997 Tentang Pendaftaran Tanah
untuk keperluan peralihan hak atas tanah karena pewarisan menyatakan bahwa: "Peralihan hak karena pewarisan terjadi karena hukum pada saat pemegang hak yang bersangkutan meninggal dunia. Dalam arti bahwa sejak itu para ahli waris menjadi pemegang haknya yang baru. Mengenai siapa yang menjadi ahliwaris diatur dalam Hukum Perdata yang berlaku bagi pewaris. (...)". Berdasarkan Pasal ayat huruf c angka 4 PMNA/I(BPN Nomor 3 Tahun 1997 tersebut yang merupakan petunjuk bagi pendaftaran tanah apabila hendak melakukan pendaftaran peralihan hak karena warisan, terdapat tiga bentuk dan tiga institusi yang membuat bukti/surat keterangan waris, yaitu: "4)- bagi warganegara Indonesia penduduk asli: surat keterangan ahli waris yang dibuat oleh para ahli waris dengan disaksikan oleh 2 (dua) orang saksi dan dikuatkan oleh Kepala Desa/I(elurahan dan Camat tempat tinggal pewaris pada waktu meninggal dunia; - bagi wargangara Indonesia keturunan Tionghoa: akta keterangan hak mewaris dari notaris; - bagi warganegara Indonesia keturunan Timur Asing lainnya: surat keterangan waris dari Balai Harta Peninggalan."

lll

I

Pembuatan

KHW oleh instansi yang berbeda-beda merupakan salah satu konsekuensi akibat masih berlakunya pluralisme sistem hukum waris dan terdap atnya perbedaan

kebutuhan keperdataan masing-masing "golongan penduduk".
a. Warganegara Indonesia penduduk asli

warganegara Indonesia penduduk asli adalah kewenangan regent atau kepala pemerintah setempat. Pembuktian sebagai ahliwaris dibuat dibawah tangan, bermeterai oleh para ahli waris sendiri dengan 2 (dia) orang saksi dan diketahui atau dikuatkan oleh Lurah/I(epala Desa dan Camat setempat sesuai dengan tempat tinggal terakhir pewaris. Wewenang Kepala Desa/Lurah dan Camat menurut Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintah Daerah yang jelas secara tegas batasan kewenangannya diantaranya Pasal 126 ayat 2 dan ayat 3 (Camat) dan pasal l2Tayat 2 dan ayat 3

Selama

ini

pembuatan

KHW bagi

zt

Camat diatur dalam ayat(2)yang dalam pelaksanaan tugasnya memperoleh pelimpahan sebagian wewenang bupati atu walikota untuk menangani sebagian urusan oton6mi iaerah; ayat (3)'Camat menyelenggarakan tugas umum pemerintah meliputi: mengkoordinasikan kegiatan pemberdayuun rnuryurukat; mengkoordinasifin upaya penyelenggara ketentuan dan ketertiban umum; mengooidinasikan pen"rapan dan penegakkan peraturan perundangan-undangan; mengkoordinasikan pemelharaan prasarana dan raiititas

2lwtt.nung

p"iuyu,iun umum; mengkoordinasikan penyel,enggaraan kegiatan pemerintah di tingkat kecamatan; membina penyelenggaraan pemerintah desa dan /atau kelurahan; melaksanakan pelayanan masyarakat yang menjadi ruang lingkup tugasnya dan atau 1'ang belum dapat dilaksanakan pemerintah desa atau kelurahan.

8

(Lurah) 22, sedangkan wewenang Desa diatur Pasal 2A6 danPasal 207 23. Lurah/tr(epala Desa dan Camat tunduk pada kaidah-kaidah dan berada dalam ruang lingkup Hukum Administrasi sebagai Badan atau PejabatTata Usaha Negara tidak tepat jika bukti ahliwaris yang berada dalam ruang lingkup Hukum Perdata harus disaksikan/diketahui dan dibenarkan serta ditandatangani oleh Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara 24.
Ada kalanya:

Pengadilan Agama menerbitkan penetapan waris dengan judul Pemisahan dan Pembagian Warisan Diluar Sengketa (Pasal 236a Herziene Indonesisch Reglement) sebagaimana juga disebutkan di dalam Surat Edaran Mahkamah Agung Nomor 2 Tahun 1990 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Undang-Undang nomor 7 tahun 1989 Tentang Peradilan Agama (SEMA 211990), meskipun isinya sama sekali tidak mengatur Pemisahan Pembagian Warisan Diluar Sengketa, melainkan murni merupakan
penetapan/fatwa wari s. Adapun SEMA 211990 memberi petunjuk bahwa di dalam perkara antara orang-orang yang beragama Islam di bidang kewarisan berkaitan dengan masalah pilihan hukum, berlaku bagi mereka yang hukum warisnya tunduk pada hukum adat dan/atau hukum Islam atau tunduk pada hukum perdata barat dan/atau hukum Islam, dimana mereka boleh memilih hukum adat atau hukum perdata barat yang menjadi wewenang Pengadilan Negeri atau memilih hukum Islam yang menjadi wewenang pengadilan Agama. - Mahkamah Agung (MA) menggunakan penafsiran berkenaan dengan ketentuan Pasal 2 ayat (2) Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1970 Tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman 25 yungmengatur bahwa disamping tugas dibidan g contentieuse jurisdictiedapat pula
diberikan tugas lain yaita voluntaire jurisdictie kepada peradilan asal berdasarkan peraturan perundangan. Misalnya,

-

22w"*.nung (tugas) Lurah diatur dalam ayat (2)yangdalam pelaksanaan tugasnya memperoleh pelimpahan dari

bupati atau walikota; ayat (3) Lurah mempunyai tugas: pelaksanaan kegiatan pemlrintah kelurahan; mernberdayaan masyarakat; pelayanan masyarakat; penyelenggaraan ketentraman dan ketertiban; pemeliharaan prasarana dan fasilitas pelayanan umum.
Desa diatw Pasal 206: urusan pemerintah yang sudah ada berdasarkan hak asal-usul desa; urusan pemerintah yang menjadi kewenangan kabupaten/kota yang diserahkan pengatumnnya kepada desa; tugas pembantuan dari pemerintah, pemerintah provinsi, dan/araupemerintah iabupatenlkotu; *urun pemerintah lainnya yang oleh peraturan perundang-undangan diserahkan kepadi desa; Pasal 207 yalsitugas pembantuan dari pemerintah, pemerintah provinsi, dan/ataupemerintah kabupaten/kota kepada desa Oii=ertai dengan pembiayaan, sarana dan prasarana serta sumber daya manusia.

23w"*en*g

24gubib Adjie, Pembuktian sebagai Ahliwaris dengan Akta Notaris, Mandar Maju, Bandun g200g,hlm.23-32.

25

Pasal 2 ayat (l) dan (2) Undang-UndangNomor l4 Tahun 1970: "( l ) Penyelenggaraan Kekuasaan Kehakiman tercantum dalam Pasal 1 diserahkan kepada Badan-badan Peradilan dan ditetapkan dengan Undang-Undang, dengan tugas pokok untuk menerima, memeriksa dan mengadili serta menyelesaikan setiap perkara yang diajukan kepadanya;

(2) Tugas lain dari pada yang tersebut pada
perundangan."

ayat

(l)

dapat diberikan kepadanya berdasarkan peraturan

9

Pengadilan Negeri berwenang menetapkan pengangkatan wali untuk anak dibawah umur sebagaimana dimaksud di dalam Pasal 300-301 KUHPerd.

Oleh karena tidak terdapat undang-undang yang secara tegas memberi kewenangan kepada pengadilan untuk mengeluarkan penetapan/fatwa diluar sengketa, maka harus dianggap bahwa pengadilan negeilagama tidak berwenang untuk menerbitkan penetapan/fatwa waris diluar sengketa (22-I-1992 No. 0I/PK/AG/I991 yang membatalkan Penetapan Ahliwaris yang telah diterbitkan oleh Pengadilan Agama Pandeglang 14-4-1990 (lS Romadhon l4l0 H) No. 13.Ai 1990).
b. Warganegara fndonesia keturunan Tionghoa Kewenangan pembuatan KHW bagi mereka yang tunduk pada hukum waris yang diatur dalam KUHPerd didasarkan pada asas konkordansi dengan Pasal 14 ayat 1 dan 3 Wet op de Grootboeken der Nationale Schuld (5.1931-105) di Nederland yang kemudian diterima sebagai doktrin dan yurisprudensi di Indonesia dan dianggap sebagai hukum kebiasaan. Adapun terjemahan bebas dari Pasal 14 ayat I dan ayat 3 Wet op de Grootboeken der Nationale Schuld adalah sebagai berikut:
Pasal 14

ayat(l): "Para ahliwaris atau dalam hal seseorang sesuai dengan pasal 524 BW (Ned)

dengan keputusan pengadilan dinyatakan diduga meninggal, yang diduga ahliwaris daripadanya, yang mempunyai suatu hak terdaftar dalam buku-buku besar utang-utang nasional, harus membuktikan hak mereka dengan suatu keterangan hak waris setelah kematian atau diduga meninggalnyapewaris dibuktikan" 26; Pasal 14 ayat (3): "Jika suatu warisan terbuka dinegeri ini (Nederland), keterangan hak waris dibuat oleh seorang notaris. Akta yang dibuat dari keterangan ini harus dikeluarkan in

originali"

27.

Sebenarnya lVet op de Grootboeken der lt{ationale Schuld bukan undang-undang yang khusus mengatur wewenang notaris dalam pembuatan KHW, namun di dalam prut t"[ dianggap sebagai dasar hukum kewenangan notaris dalam pembuatan KHw. Menurut Tan Thon-e Kie selama ini "Pembuatan keterangan waris oleh seorang notaris di Indonesia tidak mempunyai dasar dalam undang-undang di Indonesia" 2s. Demikian pula
524 BW rechrsvermoeden van overlijden is uitgesproken, de vermoedeliike erfgenomen van hem. te *'iens name eenig recht in de Grootboeken staat glschreven, moetenvan hun recht doen blijken door ovrlegging van eene verklaring van erfrecht, nadat het overlijien of vermoedelijk overtijden van den erJlater I aongetoonf -

26"D" e{qelanen of ingeval a'ereenkomstig qrtikel

27"

Indi,n de na.aenschaP hier te lande is opengevallen zal de verklaring van erfrecht worden afgelegd door eenen notaris. de ,-;o r ii: verHaring op te maken akte zal in originals worden uitgegeven,,.
Ki'e- Studi )iotariar dan Serba-Serbi Praktek Notaris, P.T. Ichtiar Baru van Hoeve, Jakarta 1994,h1m

llf- TIrq 361"

10

pendapat dari Ting Swan Tiong 2e dan Oe Siang Djie 30.. Akibatnya di dalam praktek ditemukan bermacam-macam bentuk KHW. Bagi warganegara Indonesia keturunan Tionghoa bentuk KHW selama ini dibuat dalam bentuk suatu keterangan di bawah tangan yang dibuat oleh notaris, namun ada sejumlah notaris membuat dalam bentuk minuta dari keterangan yang diberikan oleh para saksi sedangkan KHW dalam bentuk keterangan dibawah tangan yang dibuat notaris. Bentuk surat keterangan sedemikian tidak masuk dalam golongan akta otentik menurut ketentuan Pasal 1868 KUHPerd dimana akta otentik adalah akta yang dibuat oleh atau dihadapan pejabat yang berwenang untuk itu dalam bentuk yang ditetapkan oleh Undang-Undang dan dalam wilayah kewenangannya. Lagipula kekuatan pembuktiannya tetap sebagai akta di bawah tangan. Adapula notaris yang membuat KHW dengan minuta yang isinya adalahketerangan yang

diberikan oleh saksi dan kesimpulan berupa siapa ahli waris dan bagian **irnyu diberikan oleh notaris dengan alasan untuk memudahkan pemegang protokol untuk membuat salinan jika di kemudian hari adayangmemintanya 31.
c- Warganegara Indonesia keturunan Timur Asing lainnya Kewenangan College van Boedelmeesteren dari Balai Harta Peninggal an (Weeskamer) ultuk KHW bagi warganegara Indonesia keturunan Timur Asing t.luinnyu Timur Asing Tionghoa diatur dalam Pasal 14 ayat 2 ordonnantie tanggatlz-l-t916, S. 1916-517 diubah L.N. lg3l no. 168 dan L.N. lg37 No. Balai Harta peninggalan (Weeskomer) pada saat ini ada di Jakarta, Medan, Semarang, Surabaya dan Maliissar. Adapun keberadaan Balai Harta Peninggalan secara strukturil kelembagaan merupakan lembaga pemerintah (eksekutif) yang berada dalam ruang lingkup Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia yang melaksanakan urusan pemeriniah.- gu*i ahliwaris yang merupakan bukti perdata tidak tepat jika dikeluarkan oleh Pejab at yang tunduk pada Hukum Administrasi 33.

6ll {t.

VI. Keterangan Hak Waris di Nederland
Sebagai pembanding, bagaimana KHW dibuat di Nederland tidak ada salahnya kita untuk mengetahuinya. Sebelum berlakunya Notariswet S.1999 nr.l90, April l-ggg, berlaku Notariswet S.1842 nr-20.9 Juli 1842 yangjuga tidak mehgatur secara eksplisit mengenai

2

29ringswan Tiong. Pembuktian Hali

atas Harta Peninggalan, Media Notariat, No.6-7,

April l9gg, hlm.l l3

30o" Siang Djie, Tentang Surat Keterangan Hak Waris, Media Notariat, No.l g-19, Januari-Apri

I lggl.

3lT- Th*g
355-356.

Kie- Srudi \otariat dan Serba-Serbi Praktek Notalis, p.T. Ichtiar Baru van Hoeve, Jakarta l994,hlm

32lftar-luga Insuktie voor de Weeskamers in Indonesid (Ordonnantie van 5 Octobe r 1g72,5.72

- 166)

3iH"liu -{djie-

Pembuktian Sebagai Ahliwaris dengan Akta Notaris, c.v.Mandar Maju 200g, hlm.l2.

11

pembuatan KHW oleh notaris. Pembuatan KHW didasarkan pada Pasal 14 ayat 3 Grootboeken der Nationale Schuld sebagaimana disebutkan di atas.

I dan ayat

Dengan berlakunya Notariswet 1999 tersebut, disebutkan di dalam Pasal 2 ayat (l) mengenai kewenangan notaris pada umumnya yang sama dengan kewenangan notaris di Indonesia sebagaimana disebutkan di dalam Pasal 15 ayat I Undang Undang Republik Indonesia nomor 30 Tahun 20a4 &ntang labatanNotaris (uuJN): Pasal 2 ayat (l): "(Mengemban) jabatan notaris berarti memiliki kewenangan untuk pembuatan akta otentik dalam hal undang-undang memerintahkan hal itu kepadanya atau sebagaimana dihendaki oleh pihak yang berkepentingan untuk dinyatakan dalam akta otentik, dan melakukan pekerjaan-pekerjaan lain sebagaimana diperintahkan undang-undang (Het ambt van notaris houdt de bevoegdheid in om authentieke akten te verliiden in de gevallen waarin de wet dit aan hem opdraagt of een partij zulks van hem verlangt en andere in de wet aan hem opgedrigen werkzaamheden te verrichten)".

Disamping kewenangan umum tersebut notaris di Nederland khususnya dalam hal pembuatan KHW, para notaris diberi kewenangan pula untuk membuat akta tersebut dalam bentuk akta di bawah tangan namun dianggap sebagai mempunyai kekuatan pembuktian suatu akta otentik sebagaimana diseLuttan di dalam pisal4T
ayat

(l)

Pasal 47 ayat

(l):

dan ayat (3) Notariswet tersebut:

"Keterangan Hak Waris dapat dibuat dibawah tangan. Ketenfuan-ketentuan Pasal-Pasal20,4a ayat (1), 41, 42 dan 45 (mutatis mutandis) berlaku". (Een verkloring van erfrecht kan onderhands wordenopgemaakt. De ortikelen 20, 40 eerste lid, 41, 42 en 45 ziin daarop van overeenkomstige toepassing); Pasal 47 ayat (3): "Keterangan sebagaimana dimaksud ayat-ayat sebelumnya, berkenaan dengan kekuatan pembuktian lahiriah dan kekuatan pembuktian dari tindakan-tindakan yang terkait dengan keterangan tersebut serta penc atatan yang dilakukan notaris, akan dianggap sebagai akta otentik, terkecuali terbukti tiadanya otentisitas tersebut berdasarkan salah satu dari ketentuan-ketentuan yang disebutkan di dalam ayat-ayat sebelumnya. Notaris rvajib menyimpan satu eksemplar dari keterangan tersebui di dalam protokolnya-" (De in vorige leden bedoelde verklaringen worden voor wat betreft de uitwendige bev'ijsfuacht en de bewiislcracht van de daarin gerelateerde verrichtingen i, v'aarnemingen van de notaris als een authentieke akte aangemerkt, tenztj ingevotge een der in de vorige leden vermelde bepalingen authenticiieit ontbreekt. De notaris is verplicht een exemplaar van de verklaring in zijn protokol op te nemen).
Den-san kata lain. khusus untuk pembuatan KHW para notaris di Nederland dengan mendasarkan pada Pasal 2 ayat (1) dan Pasal 47 Notariswet 1999 disamping dibuat dalam

A4 l/

bentuk akta otentik dapat pula dibuat dalam bentuk akta dibawah tangan yang dianggap sebagai mempunyai kekuatan pembuktian suatu akta otentik. Pada waktu pembentukan Notariswet sempat dibicarakan apakah tidak sebaiknya KHW dibuat dalam bentuk minuta (saja) yang mempunyai kekuatan otentik 3a.Haltersebut oleh L'C.A Verstappen dipertanyakan pula mengapa tidak sejak dulu membuat KHW dalam bentuk otentik sehingga memiliki kekuatan pembuktian menurut Notariswet seperti sekarang 35 . Dimaksudkan disini, tidak perlu adanya bentuk di bawah tangan yang dianggap sebagai mempunyai kekuatan pembuktian suatu akta otentik. KHW dalam bentuk dibawah tangan tidak mempunyai titel eksekutorial walaupun KHW dengan bentuk "baru" dipersamakan kekuatan pembuktian dengan akta otentik 36.
setelah UUJN Di dalam teori hukum yang berlaku sekarang ini sumber hukum yang diakui secara umum adalah perundang-undangan, kebiasaan, putusan pengadilan, doktrin datr asas-asas hukum. Pada masa pemerintahan Hindia Belanda dikenal asas konkordansi, yakni sejauh mungkin menyelaraskan perundang-undangan di Hindia-Belanda dengan apa yang berlaku di Belanda. Dengan kemerdekaan Indonesia, dan berdasarkan Pasal Undang-Undang Dasar 1945 bagian Aturan Peralihan, maka segala badan Negara dan peraturan-yang adi masih langsung berlaku selama belum diadakan yang baru menurut Undang-Undang Dasar ini. Selama ini, kita sadar atau tidak sadar telah menerapkan seluruh kaidah hukum termasuk hukum perdata yang nota bene dibentuk oleh pembuat undang-undang Nederland dan dinyatakan berlaku di Indonesia sebagai hukum positip. walaupun beberapa bidang tertentu telah dicabut dan diberlakukan hukum yangbaru. Asas konkordansi sudah tidak dapat diterapkan lagi sejak Indonesia merdeka. Lepas dari sumber hukum dan asas konkordansi tersebut, hukum harus pula didukung oleh politik hukum dan kesadaran.hukum sesuai dengan tata nilai dan filsafat hukum dari negariyung bersangkutan. Tetap mendasarkan pada asas "konkordansi" Pasal 14 ayat dan ayat Grootboeken der Nationale Schutd sebagai kebiasaan sudah tidak tepat lagi. Indonesia mempunyai politik hukum dan kesadaran hukum berdasarkan tata nilai dan filsafat hukum sendiri yang menjadi dasar dari perundang-undangan termasuk UUJN dan penerapannya. Kita harus berusaha untuk mempunyai pendapat dan dasar hukum sesuai d"nguo potitit< hukum, kesadaran hukum dan tentunyatatanilai dan filsafat hukum Indonesia termasuk di dalam pembuatan KHW. Mengenai politik hukum, kesadaran hukum dan filsafat hukum

VII. Keterangan Hak Waris

II

I

34P'Blokland, Teksten en toelichting op de wet op het Notarisambt, Koninklijke vermande .Lelystad 1999, hlm. 63

35l.C'A.V.rstappen- De $onderbaarlijke kracht van de verklaring van erfrecht, WPNR sg. lll9g0,hlm.522.
erfrechr hoefl immers geen verrichtingen of waarnemingen van de notaris bevalen, anders dan dat de notaris daarin heef verkloard, zoals iit ttuk tnhoudt. yoir wat betreft de in de onderhavige verklaringen vem'afte-feitelijke gev'ogtrekkingen en rechtskundige oordelen van de notaris is de hier bedoeldi bewijskraiht eyemcel niet van belang,

t!" o." verHaring ran

L/

Indonesia adalah bukan pada tempatnya jika diuraikan di dalam tulisan

ini

37.

Para notaris selama ini telah mendasarkan kewenangan pembuatan KHW diantaranya pada PMNA/I(BPN Nomor 3 Tahun 1997 dalam Pasal ayat huruf c angka 4 Tentang Ketentuan Pelaksanaan PP No. 2411997 jo. PP Nomor 2411997 Tentang Pendaftaran Tanah sebagaimana telah disebutkan di atas. Keputusan Menteri adalah salah satu jenis peraturan perundang-undangan yang setingkat lebih rendah dari Keputusan Presiden. Kewenangan Menteri untuk membentuk suatu Keputusan Menteri bersumber dari Pasal 17 UUD 1945, di mana Menteri Negara adalah pembantu Presiden yang menangani bidang-bidang tugas yang diberikan kepadanya. Menteri-menteri yang dapat membentuk suatu Keputusan Menteri adalahMenteri-menteri yang memegang suatu departemen, sedangkan Menteri Koodinator dan Menteri Negara hanya dapat membentuk suatu Keputusan yang berlaku secara intern. dalam arti keputusan yang tidak mengikat umum 38-

lll

I

"(...) Menteri Koordinator dan Menteri Negara tidak merupakan lembaga-lembaga Pemerintah dalam Perundang-undangan sebab dalam membentuk peraturan perundang-undangan yang berwenang adalah Menteri Departemen, sedangkan menteri'menteri lainnya hanya dapat membuat peraturan yang bersifat intern, dalam lingkungannya sendiri, jadi tidak mengikat umum.", demikian Maria Farida Indrati Soeprapto 3e PMNA/BPN nomor 3 Tahun 1997 tersebut tergolong pada keputusan yang berlaku secara intem dan tidak mengikat umum dan pada dasarnya, merupakan petunjuk bagi pend aftann

tanah apabila hendak melakukan pendaftaran peralihan hak karenu *uiirun. Menurut Bagir Manan dan Kuntara Magnar, pengertian perundang-undangan adalah setiap putusan tertulis yang dibuat, ditetapkan dan dikeluarkan oleh lembugu dun atau pejabat negara yang mempunyai (menjalankan) fungsi legislatif sesuai dengan tata cara yang berlaku 40.. Oleh karena itu, Peraturan Menteri Negara Agraria teisebut tidak duput memberi wewenang kepada notaris sebagai dasar pembuatan KHW sebagaimana dimaksud Pasal 15 ayat (3) UUJN yaitu sebagaimana yang dimaksud bahwa "Selain
3TDapatdibaca uraian mengenai politik hulium, kesadaran hukum dan filsafat hukum tersebut dalam Herlien Budiono, Asas Keseimbangan bagi Hukum Perjanjian Indonesia, Hukum Perjanjian Berlandaskan Asas-Asas Wigati Indonesia, PT.Citra Aditya Bakri. 2006.

38M*iu Farida lndrati Soeprapto. Ilmu Perundang-Undangan, Dasar-dasar dan pembentukannya, Kanisius, Yogyakarta, cet.5- 2002. hlm. l0l.
39Matiu Farida Indrari Soeprapto, Ilmu Perundang-Undangan, Dasar-dasar dan pembentukannya, Kanisius, Yoryakarta cer-S- l00l- hlm. 78. 4oBa-sr }fanan 'lan Kuntara Magnar, Peranan Peraturan Perundang-undangan dalam pembianaan Hukum Nasional, Armico- Bandung 1987, hlm. 13.

14

kewenangan sebagaimana dimaksud pada ayat (l) dan ayat (2), Notaris mempunyai kewenangan lain yang diatur dalam peraturan perundang-undangan", mengingat Peraturan Menteri Negara Agraria tersebut hanya berlaku intern dan tidak mengikat umum. Kewenangan notaris utama adalah membuat akta otentik sebagaimana disebutkan di dalam Pasal 15 ayat I UUJN:

" Notaris berwenang membuat akta otentik mengenai semua perbuatan, perjanjian, dan ketetapan yang diharuskan oleh peraturan perundang-undangan dan/atau yang dikehendaki oleh yang berkepentingan untuk dinyatakan dalam akta otentik, menjamin kepastian tanggal pembuatan akta, menyimpan akta, memberikan grosse, salinan dan kutipan akta, semuanya itu sepanjang pembuatan akta-akta itu tidak juga ditugaskan atau dikecualikan kepada pejabat lain atau orang lain yang ditetapkan oleh undang-undang". Bentuk KHW dibawah tangan yang dibuatkan oleh notaris adalah bukan bentuk yang diatur di dalam Pasal 15 ayat I UUJN. Kelemahan atas bentuk KHW dibawah tangan diantaranya jika ada kesalahan atas isi KHW tidak mungkin dicabut kembali oleh Notaris yang telah membuatnya sendiri 4t .. KHW yang dibuat dalam bentuk otentik atas pernyataan para pihak, jika ada kesalahan keterangan yang diberikan adalah merupakan tanggung jawab para pihak sendiri. Lagipula bentuk KHW dibawah tangan tidak mempunyai nilai pembuktian sebagaimana halnya dengan kekuatan pembuktian akta
otentik. Atas dasar Pasal 15 ayat I notaris benvenang untuk membuat KHW dalam bentuk akta otentik tidak saja untuk "mereka yang tunduk pada KUHPerd" namun juga bagi seluruh bangsa Indonesia. Pembagian warisnya sebelum adanya unifikasi hukum waris dilakukan sesuai dengan hukum yang berlaku bagi "golongan penduduk" pewaris. Bentuk akta otentik yang mana yang paling sesuai dengan IIUJN sebagai ruutu penemuan hukum dapat dikaji bersama. Terlampir sebuah contoh (kerangka dasar) akta Keterangan Ahli waris dalam bentuk otentik bagi seluruh bangsa Indonesia, Den ifikasi dan

bahwa

Sebagai perbandingan, sebuah contoh KHw yang dibuat oleh notaris di Nederland dalam bentuk akta otentik yang telah diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia. perlu diketahui

saksi-saksi, kecuali dalam hal pembuatan wasiat, pencabutan surat wasiat, penyimpanan dan pemgembalian rvasiat atau dalam hal notaris menganggap perlu akan kehadirun puru saksi (Pasal 39 a1'at (2) Notariswet 1999)

di Nederland akta notaris tidak memakai nomor akta lagipula tidak dihadiri

t ] ffuuit {djie- Sanksi Bardung l0{rt.6-{8-

Perdata dan Adminishatif terhadap Notaris sebagai pejabat publik, pT Refika Aditama,

lt

Kesimpulan: l. Masih adanya pluralisme sistem hukum waris, yaitu terdapat 3 (tiga) sistem hukum waris yang berlaku: Sistem Hukum Waris Barat; Sistem Hukum Waris Adat; Sistem Hukum Waris Islam. 2. Pembuatan Keterangan Hak Waris oleh instansi yang berbeda-beda merupakan salah satu konsekuensi akibat masih berlakunya pluralisme sistern hukum waris dan terdap atnya
perbedaan kebufuhan keperdataan masing-masing "golongan penduduk". 3. Tidak lengkapnya pengaturan instansi mana yang diberi wewenang untuk rnembuat ketetapanlketerangan hak waris.

Indonesia Nomor 12 Tahun 2006 Tentang Kewarganegaraan Republik Indonesia yang hanya membedakan antara Warga Negera Indonesia dan Warga Negara Asing. seyogyanya pembedaan atas golongin penduduk tidak boleh terjadi. Demikian pula telah dihapuskan diskriminasi dengan mencabut peraturan administasi staatsblad yang membedakan penduduk berdat*kun suku, ras, etnis, agama berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan. 5. Pembuatan keterangan waris dalam bentuk di bawah tangan tidak mempunyai dasar dalam undang-undang di Indonesia baik berdasarkan pJN maupun uuJN. 6.-Jenis akta yang merupakan wewenang notaris adalah akta pihak Qtartij) yang dibuat dihadapan notaris dan akta berita aeara (relaas) yang dibuat oGn notaris dengan syarat-syarat untuk kedua jenis akta tersebut telah ditentukan di dalam pasal 38 UUJN. 7. Dalam rangka menuju unifikasi untuk menyatukan pendapat mengenai bentuk dan wewenang notaris dalam pembuatan bukti sebagai ahli waris untuk seluruh bangsa Indonesia diusulkan akta Keterangan Ahli Waris daiam bentuk akta Notaris.

4. Dengan berlakunya Undang-Undang Republik

-0-

t-

Lampiran Contoh Kerangan Ahli Waris

KETERANGAN AHLI WARIS
Nomor:

ini, dst l. Nyonya Y, dst 2.TuanA, dst 3. Tuan B, dst
Pada hari

Para penghadap yang telah dikenal oleh saya, notaris, bersama sebenamya:

ini menerangkan

dengan

meninggal dunia di (...), tempat tinggalnya yang terakhir pada tanggal (...) sebagaimana ternyata dari petika Akta Kematian tertanggal (...) nomor (...) yang telah dikeluarkan oleh Kepala Kantor Pencatat Sipil di (...), akta tersebut diperlihatkan kepada saya, notaris; - bahwa "Pewaris" semasa hidupnya telah menikah untuk pertama dan terakhir kalinya dgngan penghadap Nyonya Y di (...) pada tanggat (...) sebagaimana ternyata dari petikan Akta Perkawinan tertanggal (...) nomor (...) yang telah dikiluarkan oleh Kepala Kantor Catatan Sipil +z di (...), diperlihatkan kepada saya, notaris; bahwa perkawinan tersebut telah dilakukan di dalam percampuran harta benda perkawinan; - bahwa dari perkawinan antara "Pewaris" dengan penghadap Nyonya Y tersebut telah dilahirkan dan sekarang masih hidup 2 (dua) orang anak yaitu: 1. Penghadap Tuan A, dilahirkan di (...) pada tanggal (...) sebagaimana temyata dari petikan Akta Kelahiran tertanggal (...) nomor (...) yang teiah dikiluarkan oleh Kepala Kantor Pencatat Sipil di (...), akta tersebut diperlihatkan kipada saya, notaris; 2. Penghadap Tuan B, dilahirkan di (...) pada tanggal (...; t.Uugaimana ternyata dari petikan Akta Kelahiran tertanggal (...) nomor (...) yang telah dikeluarkan oleh Kepala Kantor Pencatat Sipil di (...) akta tersebut diperlihatkan kepada saya, notaris; - bahwa disamping kedua anak tersebut di atas, "Pewarisi' semasa hidupnya tidak pernah mengakui anak maupun mengangkat anak; - bahwa menurut keterangan dari Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum Seksi Daftar Wasiat tertanggal ("') nomor (-..) dalam Seksi Daftar Wasiat Sub Direktorat Harta Peninggalan Direktorat Perdata tidak terdapat suatu pendaftaran surat wasiat atas nama "pewaris,,, surat tersebut diperlihatkan kepada saya, notaris; Berhubung dengan apa yang diuraikan di atas menurut keterangan para penghadap bahwa para ahli waris dari "Pewaris" adalah Nyonya Y, Tuan A dan Tuan B teisebut yurrg ,."uru bersama-sama, dengan mengesampingkan siapapun, berhak untuk melakukan segala

- bahwa Tuan X, untuk selanjutnya dalam akta ini akan disebut "Pewaris", telah

-

42sesuaikan

penyebutan "Kantor Catatan Sipil", ada kalanya "Kepala Dinas Kependudukan,,, ,,Kepala Suku le18an Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil" dsb

17

tindakan pengurusan maupun tindakan pemilikan atas segala sesuafu dalam har:ta
peninggalan "Pewaris".

DEMIKIAN AKTA INI:
Dst

1B

Terjematran KHW yang dibuat oleh notaris di Nederland

KETERANGAN HAK WARIS Pada hari ini, tanggal .... saya, Mr..... notaris berdomisili di Veghel; setelah yakin segala sesuatu menurut kemampuan saya bersama ini menyatakan sebagai berikut:
a

atas

a

Pada tanggal dua puluh empat Maret dual ribu enam di Bandung (Indonesia) telah meninggal Tuan A, selanjutnya disebut "pewaris". Pewaris mempunyai kewarganegaraan Nederland.

o
a

o '

Pewaris dilahirkan di.,.. padatanggal ... Alamat terakhir pewaris adalah Kabupaten Bandung, Kecamatan ... , Desa .... , Indonesia. pewaris telah menikah denganharta campur dengan Nyonya B lahir di .... yang untuk kedua orang merupakan pernikahan mereka satu-satunya. Pemikahan tersebut berakhir karena meninggalnya istri di tahun .... . Sewaktu meninggal status pewaris adalah tidak menikah dan tidak tercatat sebagai teman hidup.

ini

yaitu:

Dari pernikahan A-B telah lahir empat orang anak yang kini rnasih hidup,

c lahir di Bandung (Indonesia) pada tanggal ,... , tinggal di ... menikah, 2. Nyonya D lahir di Jakarta (Indonesia) pada tanggal .... ,tinggal di ... menikah, 3. Tuan E lahir di .... padatanggdl .... ,tinggal di .... tidak menikah, 4: Tuan F lahir di .... pada tangg?1.... ,tinggal di .... tidak menikah.
1. Tuan

Pewaris tidak meninggalkan orang-orang lain yang berhak atas harta peninggalannya.
Peraturan wasiat

Terakhir pewaris mengafur harta peninggalanhya dengan surat wasiat tertanggal .... yang dibuat di hadapan Notaris .... di Bandung (Indonesia), dan dalam surat wasiat tersebut pewaris:

' '

butir 2 dan butir 3;

menunjuk sebagai para ahli waris satu-satunya anak-anaknya yang disebut di

menunjuk anak laki-lakinya yang disebut di butir 3 sebagai pelaksana wasiat atas harta peninggalannya.

Hak rvaris yang berlaku Ata: harta peninggalan pewaris, sesuai dengan penerapan peraturan-peraturan hukum perdata internasional sejauh cara pewarisan harta benda dari pewaris yang terletak di Nederland- berlaku hak waris Indonesia.

L

Menurut hak waris ini, dengan syarat mereka menuntut diberlakukannya hak waris yang sah, maka para ahli waris dari pewaris yang disebut di butir-butir 2 dan 3 masing-masing berhak atas lima per enam belas (5116) bagian dan anak-anak yang disebut di butir-butir I dan4 masing-masing berhak atas tiga per enam belas (3/16) bagian.
Tuntutan legal Tuan C dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama dirinya sendiri, mengadakan tuntutan atas bagian yang legal dan bersama-sama dengan saudara perempuannya, Nyonya D sebagai pengurus bersama atas harta benda Tuan F tersebut di atas, mengadakan tuntutan atas bagian yanglegal dari F. Menerima harta peninggalan Berdasarkan surat-surat pernyataanyangterlampir pada akta ini ternyata bahwa anak-anak pewaris yang disebut di butir-butir 2 dan 3 menerimahartapeninggalan pewaris. Wewenang untuk menguasai Berdasarkan hal-hal di atas maka Tuan

E yang disebut di butir 3, berwenang untuk menguasai semua benda yang termasuk dalam harta peninggalan pewairs; untuk
menagihnya, menerimanya dan memberi tanda pelunasannya. Ketentuan untuk pengecualian Dalam surat wasiat tersebut tidak terdapat sesuatu ketentuan untuk pengecualian.

Pada akta ini dilampirkan: dua surat pernyataan menerima harta peninggalan; satu surat pernyataan mengadakan tunfutan atas bagian yang legal; penetapan dari pengadilan negeri.

o ' .

DEMIKIANLAH.AKTA ini dibuat sebagai minuta dan ditandatangani oleh saya, notaris
di Veghel pada tanggal yang disebut diawal akta ini.
(kemudian terdapat tanda tangan notaris)

SEBAGAI SALINAN.
(stempel,, tanda tangan)

Telah dilihat untuk mengesahkan tanda tangan dari Mr. .... notaris, bertempat tinggal di Veehel- Nederland, oleh saya, Ketua Pengadilan Negeri di 's-Hertogenbosch, Nederland, pada hari ini, tanggal .....
(tanda tangan)

N{r. ...

-

(stempel)

2A

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->