P. 1
penganggaran+modal

penganggaran+modal

|Views: 245|Likes:
Published by Indana Zulfa

More info:

Published by: Indana Zulfa on Oct 08, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/19/2015

pdf

text

original

BAB 9 DASAR-DASAR PENGANGGARAN MODAL

TUJUAN Membahas proses penganggaran modal PENGANGGARAN MODAL • Penganggaran modal adalah proses menganalisis investasi aktiva tetap yang potensial • Keputusan penganggaran modal mungkin merupakan bagian terpenting yang harus dilakukan manajer keuangan PERIODE PEMULIHAN • Periode pemulihan didefinisikan sebagai jumlah tahun yang dibutuhkan untuk menutup biaya proyek METODE PEMULIHAN • Metode pemulihan reguler mengabaikan arus kas yang berada di luar periode pemulihan, dan metode ini tidak mempertimbangkan nilai waktu dari uang • Namun metode pemulihan memberikan petunjuk tentang risiko dan likuiditas proyek, karena metode ini menunjukkan berapa lama modal yang diinvestasikan akan berada "dalam risiko" METODE PEMULIHAN DISKONTO • Metode pemulihan yang didiskontokan adalah sama dgn metode pemulihan reguler kecuali bahwa metode ini mendiskontokan arus kas pada biaya modal proyek • Metode ini juga mempertimbangkan nilai waktu dari uang, tetapi mengabaikan arus kas di luar periode pemulihan NPV • Metode nilai sekarang bersih (NPV) mendiskontokan semua arus kas pada biaya modal proyek dan kemudian menjumlahkan semua arus kas tersebut • Proyek akan diterima jika NPVnya adalah positif

‘12

1

Manajemen Keuangan Irwan Harahap M. SE. M.Si.

Pusat Bahan Ajar dan Elearning Universitas Mercu Buana

tetapi jika proyek bersifat mutually exclusive.IRR • Tingkat pengembalian internal (IRR) didefinisikan sebagai tingkat diskonto yang membuat NPV proyek sama dengan nol • Proyek akan diterima jika IRR lebih besar daripada biaya modal NPV VS IRR: Konflik • Metode NPV dan IRR menghasilkan keputusan yang sama antara menerima/menolak atas proyek independen. Pusat Bahan Ajar dan Elearning Universitas Mercu Buana . yang membuat nilai sekarang dari nilai terminal sama dengan nilai sekarang arus kas keluar ‘12 2 Manajemen Keuangan Irwan Harahap M. M. tetapi NPV lebih baik dibandingkan IRR MIRR • Metode IRR yang dimodifikasi (MIRR) memperbaiki beberapa masalah yang timbul dengan IRR reguler: 1. maka konflik peringkat akan timbul. SE. Melibatkan nilai terminal (Terminal Value) dari arus kas masuk. • Jika terjadi konflik. sementara metode IRR mengasumsikan reinvestasi pada IRR proyek • Reinvestasi pada biaya modal umumnya merupakan asumsi yang lebih baik karena hal ini lebih mendekati pada kenyataan Kesimpulan • Baik metode NPV maupun IRR adalah lebih baik daripada metode pemulihan. maka metode NPV sebaiknya digunakan Asumsi Reinvestasi • Metode NPV mengasumsikan bahwa arus kas akan direinvestasi pada biaya modal perusahaan. Menentukan tingkat diskonto. yang dimajemukkan pada biaya modal perusahaan 2.Si.

para pengambil keputusan dapat meningkatkan baik operasi ataupun ramalan atas hasil proyek PILIHAN PERUSAHAAN KECIL • Perusahaan kecil cenderung menggunakan metode pemulihan daripada metode arus kas yang didiskontokan • Hal ini mungkin masuk akal karena: − Biaya pelaksanaan analisis DCF mungkin melebihi manfaat proyek − Biaya modal perusahaan tidak dapat diestimasi secara akurat − Pemilik perusahaan kecil mungkin mempertimbangkan tujuan nonmoneter ‘12 3 Manajemen Keuangan Irwan Harahap M. karena setiap ukuran tersebut memberikan informasi yang sangat berguna POST-AUDIT • Post-Audit adalah unsur kunci dari penganggaran modal • Dengan membandingkan hasil aktual terhadap hasil yang diprediksikan dan kemudian menentukan mengapa perbedaan ini terjadi. Pusat Bahan Ajar dan Elearning Universitas Mercu Buana . SE.Si.PERTIMBANGAN MANAJER Manajer yang berpengalaman akan mempertimbangkan semua pengukuran evaluasi proyek. M.

biaya oportunitas (arus kas yang hilang dari penggunaan aktiva) harus dimasukkan. SE. tetapi biaya tertanam (pengeluaran kas yang telah terjadi dan tidak dapat digantikan kembali) tidak dimasukkan • Setiap eksternalitas (pengaruh suatu proyek terhadap bagian lain dari perusahaan) juga harus dicerminkan dalam analisis KANIBALISASI • Kanibalisasi terjadi apabila proyek baru mengakibatkan penjualan produk yang sudah ada menurun NWC • Proyek modal (capital projects) seringkali memerlukan tambahan investasi dalam modal kerja bersih (NWC) • Kenaikan NWC harus dimasukkan dalam pengeluaran kas awal pada Tahun 0. dan kemudian diperlihatkan sebagai arus kas masuk dalam tahun terakhir proyek ‘12 4 Manajemen Keuangan Irwan Harahap M.Si. Pusat Bahan Ajar dan Elearning Universitas Mercu Buana .BAB 10 DASAR-DASAR PENGANGGARAN MODAL TUJUAN Membahas beberapa masalah dalam penganggaran modal ESTIMASI ARUS KAS INKREMENTAL • Langkah-langkah yang paling penting (dan paling sulit) dalam menganalisis proyek penganggaran modal adalah mengestimasi arus kas inkremental sesudah pajak yang akan dihasilkan proyek ARUS KAS BERSIH • Arus kas bersih terdiri dari laba bersih ditambah penyusutan • Dalam situasi yang umum. arus kas bersih diestimasi dengan menyusun laporan arus kas tahunan (annual cash flows statement) ARUS KAS INKREMENTAL: Biaya dan Eksternalitas • Dalam menentukan arus kas inkremental. M.

SE.Kategori • Arus kas inkremental dari sebuah proyek tertentu dapat diklasifikasikan menjadi tiga kategori: − pengeluaran investasi awal − arus kas operasi selama umur proyek − arus kas tahun terakhir ANALISIS: Penggantian Vs Ekspansi Proyek • Analisis penggantian (replacement analysis) cukup berbeda dari analisis ekspansi proyek karena arus kas dari aktiva lama harus dipertimbangkan dalam keputusan penggantian PROYEK BERUMUR TIDAK SAMA • Jika proyek mutually exclusive memiliki umur yang tidak sama (unequal lives).Si. Pusat Bahan Ajar dan Elearning Universitas Mercu Buana . M. maka perlu untuk menyesuaikan analisis guna menempatkan proyek berdasarkan umur yang sama • Ini dapat dilakukan dengan menggunakan pendekatan rantai penggantian (common life) atau pendekatan anuitas tahunan yang ekuivalen (EAA) PENGARUH INFLASI • Pengaruh inflasi harus dipertimbangkan dalam analisis proyek • Prosedur terbaik adalah melibatkan inflasi secara langsung ke dalam estimasi arus kas ‘12 5 Manajemen Keuangan Irwan Harahap M.

SE. dan risiko ini diukur oleh pengaruh proyek terhadap variabilitas laba perusahaan • Diversifikasi pemegang saham tidak akan diperhitungkan RISIKO PASAR • Risiko pasar mencerminkan pengaruh proyek terhadap risiko pemegang saham. Pusat Bahan Ajar dan Elearning Universitas Mercu Buana . dengan asumsi mereka memegang portofolio yang terdiversifikasi • Dalam teori.Si.BAB 11 ANALISIS RISIKO DAN ANGGARAN MODAL YANG OPTIMAL TUJUAN • Membahas tiga masalah dalam penganggaran modal: − menilai risiko − memasukkan risiko ke dalam keputusan penganggaran modal − menentukan anggaran modal yang optimal RISIKO STAND-ALONE • Risiko stand-alone proyek adalah risiko yang akan dimiliki proyek jika hal itu merupakan satu-satunya aktiva perusahaan dan jika pemegang saham perusahaan hanya memiliki satu saham • Risiko stand-alone diukur dengan variabilitas dari pengembalian yang diharapkan atas aktiva. risiko pasar akan menjadi jenis risiko yang paling relevan RISIKO KORPORAT • Risiko korporat adalah penting karena mempengaruhi kemampuan perusahaan: − Untuk menggunakan utang dengan biaya rendah ‘12 6 Manajemen Keuangan Irwan Harahap M. M. dan risiko ini sering digunakan sebagai proxy baik untuk risiko pasar maupun perusahaan karena: − risiko pasar dan perusahaan sulit diukur − tiga jenis risiko ini sangat berkorelasi RISIKO PERUSAHAAN • Risiko dalam perusahaan atau korporat mencerminkan pengaruh proyek terhadap risiko perusahaan.

M. tetapi akan menurun apabila proyek kurang berisiko PENJATAHAN MODAL • Penjatahan Modal terjadi apabila manajemen menentukan kendala pada ukuran anggaran modal perusahaan selama periode tertentu ‘12 7 Manajemen Keuangan Irwan Harahap M. SE. seperti penjualan. dan komunitas ANALISIS SENSITIVITAS • Analisis sensitivitas adalah teknik yang memperlihatkan seberapa besar NPV atau IRR proyek akan berubah akibat perubahan variabel input.Si. pelanggan. Pusat Bahan Ajar dan Elearning Universitas Mercu Buana . pemasok. adalah tingkat yang digunakan untuk mengevaluasi proyek tertentu • Hal ini didasarkan atas WACC perusahaan. atau biaya modal proyek.− Untuk mempertahankan kelancaran operasi sepanjang waktu − Untuk menghindari krisis yang mungkin menghabiskan energi manajemen serta mengganggu karyawan. yang akan meningkat apabila proyek lebih berisiko dibandingkan rata-rata proyek perusahaan. sementara hal lainnya tetap konstan ANALISIS RISIKO • Analisis skenario adalah teknik analisis risiko di mana NPV kasus terbaik dan terburuk dibandingkan dengan NPV proyek yang diharapkan • Simulasi Monte Carlo adalah teknik analisis risiko yang menggunakan komputer untuk mensimulasi kejadian yang mungkin di masa depan dan untuk mengestimasi profitabilitas serta risiko proyek ESTIMASI BETA • Metode permainan murni (pure play) dan metode beta akuntansi dapat digunakan untuk mengestimasi beta proyek besar dan divisi TINGKAT DISKONTO • Tingkat diskonto yang disesuaikan dengan risiko.

• Skedul biaya modal marjinal (MCC) adalah grafik dari rata-rata tertimbang biaya modal perusahaan versus jumlah dana yang ditambah. dan perpotongannya mendefinisikan biaya modal marjinal perusahaan untuk digunakan dalam penganggaran modal. yang tercantum dalam urutan IRR yang menurun. M. • Skedul MCC dikombinasikan dengan skedul IOS. ‘12 8 Manajemen Keuangan Irwan Harahap M. SE. Pusat Bahan Ajar dan Elearning Universitas Mercu Buana .Si.SKEDUL IOS DAN MCC • Skedul kesempatan investasi (IOS) adalah grafik dari peluang investasi perusahaan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->