Patofisiologi

Ensefalopati uremik memiliki patofisiologi kompleks, dan banyak toksik yang terakumulasi dalam gagal ginjal mungkin ikut berkontribusi. Hormon paratiroid (PTH) mungkin memberikan kontribusi untuk ensefalopati uremik.

Hiperparatiroidisme sekunder, yang terjadi pada gagal ginjal, menyebabkan peningkatan kadar kalsium di korteks serebral. Dalam model hewan dengan uremia, perubahan EEG yang khas yang diamati pada pasien dengan gagal ginjal. Pada pasien uremik dengan hiperparatiroidisme sekunder, perubahan EEG telah terbukti membaik setelah penindasan medis PTH atau Paratiroidektomi.

The mekanisme tertentu di mana PTH menyebabkan gangguan pada fungsi otak tidak jelas, tetapi mungkin disebabkan oleh peningkatan konsentrasi intraselular kalsium dalam sel-sel otak. Namun, karena ensefalopati membaik dengan dialisis, yang tidak memiliki efek yang ditandai pada tingkat PTH, hiperparatiroidisme tidak dianggap menjadi penyebab utama.

Teori lain tentang etiologi ensefalopati uremik menunjukkan ketidakseimbangan neurotransmitter asam amino dalam otak. Selama fase awal ensefalopati uremik, plasma dan cairan serebrospinal (CSF) penentuan menunjukkan bahwa tingkat kenaikan glisin dan tingkat glutamin dan GABA penurunan, selain itu, perubahan terjadi pada metabolisme dopamin dan serotonin di otak, yang dapat menyebabkan gejala awal (misalnya, berkabut sensorik). Sebagai uremia berlangsung, telah diusulkan bahwa akumulasi guanidino senyawa hasil di aktivasi rangsang N-methyl-D-aspartate (NMDA) reseptor dan penghambatan reseptor GABA penghambatan, yang dapat menyebabkan mioklonus dan kejang. [5, 8, 9 ]

Sebuah studi dari cedera ginjal akut pada tikus menemukan bukti gangguan penghalang darah-otak dari cedera tersebut, dengan peningkatan pyknosis neuronal dan microgliosis. Selain itu, chemokin proinflamasi meningkat pada jaringan otak. [10]

Banyak racun uremik lainnya dapat menyebabkan ensefalopati uremik, namun telah terjadi kurangnya terkemuka penelitian di bidang ini. Meskipun ensefalopati berkorelasi secara kasar dengan tingkat BUN, urea tidak sendiri dianggap penyebab.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful