P. 1
About me

About me

5.0

|Views: 38,401|Likes:
Published by biha90

More info:

Published by: biha90 on Jul 20, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/15/2013

pdf

text

original

About me: Bunga Kemboja cerita nie aku mmg nak tujukan buat teman ku yang mengantar email untuk

aku dan berkeinginan sangat cerita aku nie... buat maria (special to u intan maria zainal..).. aku harap dpt baca dan contact to me ok... Selepas pertama kali aku fuck biras aku tu, hampir tiga minggu kalau tak silap aku, kami tak berhubungan. aku semacam naik sasau. yang paling aku risau ialah kalau-kalau aku mengigau dan tersebut nama Ita, tentu bini aku mengamuk dan potong konek aku. namun begitu, pada satu hari bini aku ajak aku pergi ke rumah mak dia pasal ada hal. Di situ aku tersentak sebab kebetulan terjumpa dengan Ita. Kami hanya tersenyum dan say hi ajelah. aku cuba juga nak cari kesempatan berjumpa Ita, tapi maklumlah orang ada. Tiba-tiba Mak mertua aku panggil bini aku dan laki dia untuk berbincang secara sulit kat dalam bilik (pasal hal keluarga dia oranglah). Aku tau aku mesti ambil peluang ini. Masa tu anak aku bermain-main kat ruang atas sementara anak dia masih terlalu kecil. Aku menghampiri Ita dan memegang bahunya, dia nampak gementar. (aku pun gementar juga). Tapi dia tak kata apaapa. Aku kata " I miss you Ita". Dan dengan perlahan dia jawab "I miss you too". Betapa leganya hatini. Tanganku semakin berani merayap ke bawah sampai ke pinggulnya. dia tersenyum. aku dah tak tahan, aku sentuh dagunya dan mendekatkan bibirku ke bibirnya. Kami berkucupan erat dan berpelukan Tanganku seperti biasa merayap ke teteknya. Tiba-tiba dia menolak aku. Mungkin dia takut untuk berlaku sumbang di situ. Di waktu yang sama anak kecilnya menangis. Puas dipujuk, masih tak berhenti. Ita tau dia nak menyusu. Aku masih ingat peristiwa itu. Ita memandang tepat ke arah aku, sambil tangannya menyelak baju t-shirtnya seolah-olah dia mahu aku melihat dengan jelas. Bra putihnya diselak ke atas, menampakkan dengan jelas teteknya yang ranum. Nyata sekali dia mahu menunjukkan teteknya itu kepada aku bila dia sengaja mengambil masa untuk menyuapkan puting teteknya ke dalam mulut anaknya. Aku tersenyum gembira, dan Ita menyembutnya dengan senyuman juga. Aku menghampiri Ita, dan tanganku meramas teteknya yang sebelah lagi. Ita kata "jangan bang, not here". Tapi aku degil, aku terus meramas, sambil aku tau Ita sukakannya. Aku kucup bibirnya

lagi. Masa tu aku dah tak kisah apa. tanganku terus merayap kebawah baju dan branya, memainkankan putingnya. Tanpa berkata apa-apa aku dekatkan mulut aku ke tetek Ita untuk menghisap, Ita cuba membantah, tapi tak berupaya. Aku sempat menyonyot beberapa kali dan menelan susu Ita. Tiba-tiba anak aku memanggil aku minta aku tolong sesuatu. Pantas aku berhenti, membetulkan baju Ita dan pergi mendapatkan anak aku. Nasib aku memang baik, kerana diwaktu yang sama juga pintu bilik dibuka dan bini aku keluar. Selepas itu kami tidak berkesempatan lagi untuk mencuba di situ. sebelum balik, aku sempat membuat isyarat supaya Ita call aku esok. Esok aku menerima panggilan Ita melalui handphone. Kami berbual panjang. Ita kata pada mulanya dia memang rasa amat bersalah, itu sebabnya dia tak call aku (aku memang tak ada nombor dia). Tapi bila dia fikirkan sikap laki dia, Ita rasa semakin rindu dan gian kat aku. Dipendekkan cerita kami merancang untuk berjumpa lagi di hotel beberapa hari kemudian. Sehari sebelum hari yang dijanjikan, aku booked bilik hotel berhampiran, tapi aku tak tidur di situ. Sebabnya masa check-in hotel ialah selepas pukul 1.00 tgh dan check-out ialah sebelum jam 12.00 tgh esoknya. So check-in hari ini untuk digunakan esok paginya. Hari tu aku bersiap seperti biasa untuk pergi kerja, cumanya aku cuti hari tu dan terus ke hotel (so bini aku tak suspect lah). Aku sampai di bilik hotel lebih kurang jam 8.00 pagi. Tak sabar betul rasanya nak jumpa Ita. Lebih kurang jam 8.30 pagi bilik aku di ketuk. Ita berjaya menyusup masuk ke hotel. Bila dia masuk aje, aku terus peluk dan kucup dia. Tapi Ita menolak, dia kata aku tak gantung kad 'do not disturb'. Alamak, apalagi cepat-cepatlah aku gantung. Bila aku toleh aku tengok Ita dah berdiri dekat katil. Dengan wajah menggoda dia menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Mula-mula bajunya, skirtnya, branya dan last sekali pantynya. Aku rasa macam tiga jam aku menunggu untuk dia telanjang. Aku masih dapat maintain aku punya coolness, walaupun konek aku tegang bagai nak tercabut. Ita berdiri dengan gaya manja menunggu aku berbogel. (oh ya masa tu aku cuma pakai robe, supaya senang). So tak ada masalah besar, aku cuma perlu tanggalkan ikatan, dan berbogellah aku dengan konek aku tepat menunjukkan diri kat Ita. Selepas melakukan rutin biasa berpelukan, berciuman, raba

meraba, hisap-menghisap, Ita berbisik "abang, boleh tak abang jilat? please" Masa tu aku tau pantat dia dah basah lenjun, tapi aku dah bersedia untuk itu, aku memang ada bawa "pussy licker" (Krim ni memang khas untuk disapukan kat pantat so kita boleh jilat tanpa merasa bau pantat, malah ia datang dengan pelbagai perisa. Krim ni aku beli masa aku kat German dulu.) nota khas- kepada lelaki yang tak suka menjilat pantat, belilah krim ni, nescaya kau orang akan jadi penjilat pantat yang paling disayangi. So kalau kau orang pergi overseas, atau ada orang lain yang pergi carilah benda ni. Lepas aku sapu, aku pun jilatlah pantat Ita, sampai dia merengek minta berhenti dan menarik rambut aku. Ita secara aggressive bangun nak menghisap konek aku pulak sebab dia nak balas budi, "bang, Ita nak hisap, please let me suck you". Tapi aku bingkas menolak sebab aku tau aku pasti akan terpancut sebelum fuck dia. Dengan lembut aku jawab "you can suck me later sayang". Aku kembali membaringkan Ita dan memasukkan konek aku ke dalam pantatnya. Sambil mengenjut, aku cium keseluruh muka dan tengkuk dan sesekali menghisap tetek. Selepas beberapa minit (mungkin saat?) aku terasa nak pancut, "Ita, I'm going to cum". mendengar itu Ita memautkan kakinya dipinggang aku, minta aku pancut dalam. Kami ketawa bersama tanda puas. Berkucupan, berpelukan. Ita masih belum mahu melepaskan kakinya, walaupun konek aku terasa amat geli di dalam pantatnya. Akhirnya kami berbaring, tanpa mahu menutup tubuh kami. Kami berbual. Ita kata "thank you for the great fuck. Ita betul-betul puas." Aku kata "It's a pleasure to fuck you, sayang". Selang beberapa minit, tangan Ita merayap ke konek aku, Aku tau dia nak lagi. Ita menjilat-jilat tetek aku, dan beransur ke perut aku. Sebelum sempat dia sampai ke konek, aku kata aku perlu basuh konek aku dulu. Lalu aku ke bilik air dan basuh. Sekembali ke Ita, dia dah siap melutut di lantai menanti konek aku. Sambil aku berdiri, Ita memasukkan konek aku ke dalam mulutnya, perlahan-lahan. Keluar-masuk. Penat berdiri, aku duduk di kerusi, Ita langsung tak melepaskan hisapannya. Aku tau dia enjoy menghisap konek aku. Aku ingatkan aku dapat bertahan lama selepas pancutan tadi, tapi aku silap Ita memang pandai menghisap. Aku warning Ita 'Ita, careful sayang, abang nak pancut ni". Tapi dia terus menghisap." sayang, I'm cumming" Aku

cuba cabut konek aku, tapi Ita menarik bontot aku. Nyata dia mahu aku pancut kat dalam mulut dia, so aku dah tak kuasa melawan, terus pancut. BIla terpancut aje, Ita segera melepaskan konek aku, dia terbatuk-batuk. Mana taknya, pancutan mani aku terus ke dalam tekaknya. Tapi aku masih sempat memancutkan sebahagian air mani ke dalam mulut manakala sebahagian lagi jatuh di muka dan teteknya. Tapi yang menarik, walaupun terbatuk-batuk Ita masih tak mahu melepaskan konek aku dari genggamannya. Aku tengok mata Ita berair kerana tercekik agaknya. Tapi dia masih mahu menjilat lebihan air mani aku di tepi bibirnya. "Hmm,it doesn't taste bad" (maknanya sedaplah tu). Lalu menjilat pulak hujung konek aku. Kau orang pun tau mesti geli punya. Aku menjerit. Ita terus memasukkan keseluruhan konek aku ke dalam mulutnya. Aku menjerit lagi. Dan kami sama-sama tertawa. Aku tanya Ita kenapa dia hisap sampai pancut. Ita kata "sebab abang jilat pantat Ita sampai Ita cum so Ita kenalah hisap sampai abang cum". Dia ingatkan air mani ni busuk atau kotor, rupanya tak begitu. so dia kata nanti dia nak lagi. Selepas memebersihkan badan, Ita cuba membalut dirinya dengan towel, aku tarik towel itu dan memintanya terus berbogel. Dia setuju. Maka kami terus berbogel. Hampir jam 10.00 pagi kami tersa lapar. Aku minta room service dua nasi goreng dan roti. Bila room service sampai, Ita bersembunyi di dalam bilik air, tapi aku rasa budak tu tau ada perempuan dalam bilik tu sebab dia senyum aje. aku pun bagi tip lebih sikit dan tepuk bahu dia, dia pun faham. Kami makan sambil telanjang. Aku rasa kau orang kena cuba makan sambil telanjang dengan partner kau orang. Kami menggunakan imaginasi kami untuk makan. Aku ambil udang nasi goreng tu dan perlahan-lahan sapukan ke pantat Ita, lalu aku suap ke dalam mulut. Ita agak terperanjat, tapi dia pun tak mau kalah, Ita ambil jem dan sapukan ke konek aku dan jilat. Dia cuba melancap konek aku supaya pancut ke atas roti untuk di makan, tapi aku tak mau pancut. Aku balas dengan menghisap teteknya sambil dia makan nasi goreng, malah aku jilat pantatnya sambil dia makan. Lepas tu dia pulak hisap konek aku masa aku makan. last sekali, Ita naik ke atas aku dan masukkan konek aku dalam pantat dia, semua itu dilakukan masa kami makan dan berbual mesra. Macam-macam lagi kami buat menggunakan imaginasi kami. Habis

makan dan fuck, kami tengok habis bersepah bilik tu. Kami berada di dalam bilik tu sampai lebih kurang jam 12.00 tgh. sampai masa untuk check-out. Tapi Ita minta aku call front-desk minta check-out lewat sikit. Nyata dia belum mahu beredar dan berpisah. Selama itu kami tidak dibaluti seurat benang pun. No 2 Ana Gila Sex Mak aihh hang pa cerita macam betul ...padahal membuhung lebih ni maih orang lama nak cerita pulak...real punya.. Masa tu ku kat KL baru duduk kat situ 3 bulan ... satu hari tu aku balik dari kampung ..masa dalam bas tu aku ushar sorang awek tu...pergh cun gila...pas tu awek tu perasan aku ushar dia...mas turun dari bas aku jalan belakang dia....alih alih dia tegur...abang nak ikut i ke? ..aku pun apa lagi mula la mengayat..pas tu kami gi dataran lepak sembang sembang...pas tu aku ajak dia makan kat cm restoran rasa utara....pas tu dah lewat dah.. dia kata dia nak balik dah..aku kata rileks aaa bukan ada laki pun kalau balik awai...pas tu dia kata memang tak ada tapi dari jalan jalan baik balik rumah kalau nak ikut jom lah...mak aihh aku pun terkejut kejap..apa lagi naik bas la aku ngan dia gi rumah dia. sampai kat rumah dia actually bukan rumah pun bilik aje..atas rumah kedai somewhere kat jalan ipoh ...aku pun tengok album dia ..dia pi mandi . bila dia habih mandi keluar bilik air berkemban ngan towel....perghhh ngan titik titik air kat atas tetek dia ..rambut basah...bau wangi ...tak tahan pak cik ...terus aku grab dia buh cemolot dengan rakusnya...awek ni aku ingat dah biasa la buat projek ...dia tak tolak pun..melawan tarik dan sedut lagi ada...aku bukak towel..bogel la dia...pas tu aku ramas tetek dia tegang macam getah buku wa cakap lu...pas tu dia start to be aggresive...dia bukak baju aku seluar aku dan underwear aku ...terus dia melutut depan aku...dan pas tu dia buh serlom (blow job)....asyikkkkk....ngan telo telo dia sapu..aku pun mula la belagak macam pelakun blue...aku hentak batang aku terus masuk penuh dalam mulut dia...termuntah air liur awek tu...aku apa peduli lantak lah after all bukan awek steady pun dalam kepala pikir nak one night stand aje...pas tu aku tolak dia atas lantai...sku ksngksng ksn kski dis luas luas..aku pulak menservis dia ..aku jilat kelentit dia..wangi cipap dia sebab baru

mandi kalau tak...tak kuasa aku nak jilat aku jolok jari hantu dalam lobang dia pas tu tambah jari telunjuk...berair-air cipap awek tu..pas tu aku tengok bontot dia dah terangkat angkat..tangan tak tentu arah...mulut bising orghh arghhh orghh arghh...tau tau dia tarik rammbut aku..kaki dia kejang....climaxs dah awek tu rupanya..baru dia tau penangan lidah aku...aku carry on jilat lagi..lama gak pas tu dia dah tak boleh tahan ...dia bangun...baring kan aku ..terus kangkang kan kaki dia sambil mencangkung dan .celup celup terus dia masukkan batang aku ....perghh dia duduk kat atas sambil mengayak ayak memang exprience awek ni. macam macam style aku bikin...doggy la side by side la macam macam la....dan seperti biasa dah bersetubuh tu sure la pancut...aku pun masa dekat nak pancut...tarik batang aku sebab aku tak berkondom...aku pancut atas muka dia...on the face sebijik macam cerita blue...wa cakap lu.... sejak hari tu aku kerap jumpa dia ...aku tau dia ada balak steady..dia yang cerita..balak dia pilot MAS...tapi selalu tak ada...so apa lagi aku la yang belasah sapa suruh tinggal kan awek yang gila seks macam tu . Sekang ni aku dah kawin..ngan awek sekampung ngan ku...dah ada anak dua pun...so aku dah bertobat la dari melakukan ZINA. Untuk mamat amat yang baca cerita ni...satu aku nak pesan....buat la jahat bebanyak masa bujang tapi bila dah kawin jadilah suami mithali ...bini kena jaga bebaik beb..nanti kang dia makan luar..sapa yang malu..kau orang jugak

No 3 Liza Aku nak cite 1 cite macamana sorang budak pompuan ni lastnya berjaya dikorek aku. korek je la. nak fuck tak dapat. namanya liza. aku berkawan dengan dia masa kitaorang keje 1 tempat keje. orangnya boleh tahan jugak la. comel, original sexy. punggung dia yang aku paling syok dok usha. dia ni budak kampung. datang keje ikut akak sedara dia kat k.l. masa aku mulamula kenal dia, dia dah keje kat tempat keje tu dalam 6 bulan macamtu. kira aku ni freshie dia la. tapi dia muda dari aku 4 tahun. so, bermula aku start keje kat situ, dia slalu usha aku. banyak kali aku terperasan. tapi aku malas nak layan lebih-lebih masa mula-mula tu. makin hari

aku ngan dia makin rapat pulak. sampai time makan pun dia akan order benda yang sama ngan aku. nafsu jahat aku mula nak pasang perangkap bila aku tau budak ni mesti boleh tewas kat tangan aku. so, 1 ari aku ajak dia jalan-jalan. kebetulan, semua housemate dia balik bercuti raya haji. aku layan dia dari pagi sampai la malam kul 9 macamtu. kitaorang gi tengok wayang, makan-makan, macam-macamla. sepanjang masa tu aku sengaja wat manja pegang-pegang dia. dia happy je. so, malam masa nak anta balik umah dia, aku cakap aku nak singgah. dia ok je. sampai je umah, aku dok depan tv, dia mandi. kuar-kuar, dia dah ngan baju kelawar. aku tanya kat umah ni takde cd blue ke. dia cakap housemate dia ada. cari la sendiri kalau nak. aku cari-cari, aku jumpa. aku pun pasang vcd tu. liza tu segan, terus masuk bilik. aku panggil dia bape kali. dia senyap je. aku terus off tv, ketuk pintu bilik dia. dia bukak tanya nak apa. aku cakap nak borak-borak. dia bagi masuk bilik. dia sandar kat ujung katil. aku duduk sebelah dia. borak punya borak, aku terus rangkul dia, cium mulut dia. dia melawan. aku ramas tetek dia, dia melawan. aku talakan kote aku (pakai suar lagi time tu) kat punggung dia dari luar baju kelawar dia, dia melawan. last dia gigit lengan aku. marah aku. aku jadi tersedar, terus kuar bilik. aku dok kejap kat ruang tamu. aku risau dia repot, aku terus balik umah, tinggalkan dia sensorang. seminggu aku tak kontek dia, dia tak kontek aku. lagipun dia balik cuti kat kampung. abis je cuti, kitaorang terpaksa jumpa semula, kata keje 1 tempat keje. mula dari aritu, sikap dia lain macam. macam ada masalah je. sampai kawan-kawan staf pompuan kitaorang dah macam perasan dah. aku naik risau. satu ari, sorang kawan staf pompuan ni datang kat aku tanya apa aku dah buat kat liza. aku pun mengaku tapi aku cakap takde pape yang berlaku. sume sempat diselamatkan. kawan pompuan aku ni suruh aku jumpa liza. aku pun jumpa minta maaf. liza pon ok. kitaorang kawan semula. dalam 5-6 bulan aku dah terlupa cite kitaorang tu, aku terjumpa diari liza masa kitaorang keje kat outstation. aku saje lepak-lepak bilik hotel staf pompuan lepas abis keje. kitaorang sewa sebelah-sebelah. dalam diari tu liza tulis dia syok kat aku sebenarnya. dia bukan marah, cuma dia tengok aku ganas sangat. baru aku tau dia ni budak kampung yang tak tau pape, tapi nak cuba. so start ari tu aku slalu borak benda-benda lucah ngan dia. sampai

la kitaorang tuka tempat keje, dah tak keje sama dah... korang yang tengah baca ni kalau kenal lah liza tu, punya lah innocent. ghairah ngan dia ni lain macam. sume benda nak kena ajar. tapi dalam sms je la. mula-mula aku yang sms lucah macam-macam, dia macam malu-malu je nak guna ayat seks yang lucah-lucah. mula mula dia banyak guna kata ganti nama. kelakar betul. tapi aku stim la ngan dia. sampai dah setahun lebih kitaorang berkawan, main-main sms lucah, 1 ari sms dia lain macam. lucah semacam. sampai kata nak rasa air mani aku lah, jilat bontot aku lah. aku pun jadi naik syok. aku pon ajar dia melancap. aku percaya dia ikut cakap aku walaupun aku tak nampak, sms kan?... tapi bila dia kata dia rasa karen 1 badan aku tau la dia tak tipu. hehehe panjang tak intro aku. liza budak kampung yang alim ni makin lama main gila seks pulak. sampai ada masa dia sms time aku tengah keje kata nak kolom konek aku. terus aku dah tak fokus keje. time ni aku dah tak keje ngan dia dah. dia dah balik keje kat kampung, dan aku pun dah tukar keje lain. tapi kitaorang tak penah lost contact. akhirnya aku dtukarkan ke melaka, dekat ngan kampung dia. dalam kepala dah rancang macam-macam, yela, dah dekat kan? kene-kene pulak aku memang dah lama mengidam budak innocent ni. so, 2 kali aku date ngan dia tengok wayang kat mahkota parade, aku tak buat apa-apa lagi. 1 ari aku ajak dia makan malam kat tanjung keling. lepas makan aku lepak kat tepi pantai. sambil borak, aku mula pancing benda-benda lucah yang kitaorang sms tu. dia dah mula tak keruan. so, aku pun ajak dia jalan kat pesisir pantai sambil minta dia peluk pinggang aku. aku tanya taknak try pegang punggung aku ke. aku memang slalu gurau macamtu ngan dia. tapi dalam ati aku terperanjat bila dia tangan dia mula merayap, pegang punggung aku. pergh! dah gatal abih dah budak innocent ni. dah tak innocent dah. aku pun apa lagi, sambil berjalan, aku saje peluk bahu dia. jari aku main-main kat tengkuk dia. dia ramas punggung aku. aku geram terus seluk tangan masuk kat baju dia ikut atas. dia macam biar je. aku terus ajak dia duduk kat tembok. kiri kanan ada couple dok beromen gak. aku tau line clear. aku tanya dia nak tengok konek aku tak. dia geleng. aku tanya dia nak apa, dia jawab dia nak cium. aku pun bagi la dia cium aku. punya lah aku rasa api ghairah dia dah meletop letop, abis lidah aku dia sedut sampai sakit lidah aku. aku

marah dia kata tak penah bercium ke, dia kata tak penah. wah, dah 22 tahun pun tak penah bercium. tak penah kata dia. aku pun ajar dia french kiss yang slow motion sikit, baru ada feel. baru la dia tak ganas sangat. aku tengok air liur dia meleleh-leleh kat tepi bibir punya stim sangat bercium ngan aku kot. aku cakap, dah! cium je cukup (saje wat dia potong stim, kali ni aku memang taknak terburu-buru) sebelum antar umah, aku tengok mata dia kuyu je. aku marah kata lap mata ngan muka tu ngan tangan. kang mak tengok, kantoi bila anak dia balik umah mata kuyu stim semacam. malam tu dia sms kata tak puas. aku pun pikir strategi lain... selang 2 minggu, dia ajak aku tengok wayang. aku cakap boleh tapi dengan 1 syarat. aku gurau-gurau kata dia kena pakai suar track kain lembut. dia tanya watpe, aku cakap aku nak lancapkan dia. dia kata dia malu pakai suar track gi M.P, aih, amik serius pulak budak ni. aku pun tanya, skirt ada? dia kata mak dia marah pakai skirt. baju kurung ada? dia cakap ada. haa, pakai baju kurung, senang sikit nak wat projek. dia kata ok dengan syarat gak. aik, nak syarat gak. apa? dia suruh aku jangan pakai boxer, senang nak pegang batang aku. aku senyum je balas sms dia kata ok. tapi aku tak mengharap la kan. saje gurau-gurau je. dan-dan time aku amik dia, pergh! betul-betul la dia pakai baju kurung. memang nak kena dia ni. beli tiket zombi kampung pisang, tunggu 30 minit jalan-jalan window shopping jap. sempat aku raba-raba manja punggung dia time tengok-tengok baju. dia senyum je. best la liza skang, dah tak macam dulu. dah daring dah skang yeh, aku saje-saje puji dia. dia senyum je. masuk je panggung wayang, kitaorang dok seat paling ujung belah blakang. sebelah kitaorang ada couple lain, line clear la kiranya. tak sempat nak tengok intro cite, dia dah mula cium tengkok aku. aku pon apa lagi, balas-balas cium la kitaorang. aku sempat bisik, jangan wat bising, wat slow-slow nanti orang dengar bunyi bercium.dia senyum je. aku bukak zip tepi kain kurung dia. dia macam bersedia je. dia biar je. aku pun masukkan tapak tangan kanan kat dalam kain dia. aku usap cipap dia dari luar panties dia. pergh! mak datuk! punya la tembam. takde bulu macam kena cukur. memang dah bersedia budak ni. aku usap kat kawasan kelentit dia, jari aku kejap-kejap aku alurkan kat alur cipap dia. 5-10 minit macam tu panties dia dah basah. dah basah? aku tanya

dia. dia cengkam lengan aku. mulut tah kata apa tah aku tak dengar sangat pasal bunyi suara awie tengah wat lawak. aku dekatkan telinga, sambil jari, tapak tangan masuk usap cipap dia lagi ni. dia kata sedapnya. siap dia sempat gigit telinga aku. aku teruskan lagi usap usap cipap dia sampai aku rasa panties dia dah basah kuar lendir melekit-lekit tembus panties dia. lengan aku toksah cakaplah, dia cengkam bukan main lagi. pastu dia macam tolak tapak tangan aku kuar, aku rasa dia dah kebas sangat kot. aku rehatkan cipap dia kejap. aku tumpu kat skrin wayang untuk 5 minit. belum sempat nak layan wayang, aku rasa jari dia main kat telinga aku, macam tarik tarik nak sambung main geli-geli. aku dekatkan muka, dia kiss aku 3-4 kali kat pipi ngan tengkuk. aku rasa dia dah tak keruan je. tak pasal-pasal dengan laju nya dia bukak zip jeans aku dengan senangnya, terpacak keluar konek aku, kena angin panggung wayang tu. cis, liza sorang ni, dah lebih ni. aku tak suruh pun tau. dalam ati aku, aku tau budak ni dah stim abis sampai brani tak payah suruh bukak zip aku terus genggam konek aku. panas je kena genggaman dia. aku senyap je biar dia nak wat apa. dia bisik, camne nak lancapkan konek awak ni? celaka betul la, wat stim nak pancut je tanya soalan innocent macamtu. aku pun ajar dia. guna jari-jari dia, aku tolong dia urut konek aku turun naik. aku bisik, kang terpancut kang susah. macamna? telan air mani ni nak? dia terus lepaskan konek aku, sambil wat muka marah. taknak la tu. aku senyum je. aku cakap, nanti la lain kali, liza lancapkan saya. kat sini susah. aku pun sambung masukkan tapak dalam kain dia, tapi kali ni aku suruh dia angkat bontot jap, aku nak masuk tapak tangan dari bawah. dia angkat je punggung, aku ada banyak ruang sket. aku terus dengan beraninya selitkan tapak tangan masuk terus dalam panties dia dari arah blakang bawah bontot dia. fuh! nikmat dapat rasa kulit bertemu kulit gak akhirnya. mula-mula dia macam nak tarik tangan aku keluar, tapi aku keraskan tangan, dia terpaksa biarkan, sebab couple kat sebelah dah pandang pandang. slow slow dia turunkan bontot dia. mula mula tapak tangan aku terhempap ngan bontot dia, tak dapat nak gerak langsung, aku bisik, angkat sikit je, saya nak kedepankan tapak tangan. dia angkat, haaa baru tapak tangan aku dapat rasa jumpa sasaran. aku guna jari main-main kat alur dia dalam 1-2 minit camtu.

basah dah. kali ni dapat rasa air dia kat jari aku, banyak dan melekit. aku pon dah stim dok usap main kat alur dia, aku terbuat 1 benda paling bodoh dalam dunia. aku guna jari tengah jolok cipap dia. ketat abih. dia dah mula macam tak duduk senang. aku tekan, termasuk dalam dalam! alamak, dia jerit nama aku. tapi tak kuat sangat. dia bisik sakit la. taknak la macamni please, dia macam merayu. aku tarik tangan aku. alamak kawan, ada darah la kat jari aku. tak sempat cite wayang tu abih, kitaorang pon kuar. senyap tak suara pape. aku dah tak sedap ati. terus antar dia balik. dalam kete dia senyap je. wat muka macam tahan sakit. aku dah gabra. malam tu dia sms aku kata dia benci kat aku, taknak kawan aku lagi. dia menyesal wat macam tu kat panggung wayang tu. dah la tak puas, tak psal-pasal cipap berdarah. dara dia la tu.... hahaha... endingnya, aku berjaya memecahkan dara pompuan...cuma bodohnya guna jari...kuang kuang kuang.

No 4 Aku Dan Ibu Tiriku Nama aku Saiful, tapi family aku panggil epol je kat aku, kawan kawan aku pun panggil aku epol jugak, umur aku dah 25 tahun masih lagi menuntut di U, tapi buat out campus je, aku dah kerja di satu bank dekat KL ni, kisah ni terjadi setahun yang lalu. Mak dan ayah aku dah bercerai ketika aku di sekolah menengah lagi, aku cuma dua beradik je, adik aku sekarang ni baru masuk sekolah menengah, sekarang ni tinggal dengan mak aku, aku pun tinggal dengan mak aku jugak, ayah aku seorang polis dah pun berkahwin lain, tapi sampai sekarang masih tak dapat anak lagi dengan mak tiri Fatimah nama nya , tapi mak aku masih lagi menjanda sampai sekarang, mak aku buka gerai makan untuk menampung kami dua beradik, masa kami kecil dulu memang lah ayah aku bagi nafkah setiap bulan, tapi untuk menampung tu terpaksa lah mak aku buka bisnes kecil-kecilan, mak tiri aku memang le baik, time aku pergi jumpa ayah, mak tiri aku cukup baik tak pernah pulak nak bermasam muka dengan aku. Umur mak tiri aku cuma 5 tahun beza dengan aku. Dari mula mak dengan ayah aku bercerai sampai lah sekarang aku dengan adik aku selalu pergi rumah bapa aku dengan

mak tiri aku, mereka baik, mungkin juga sekarang ni aku dah besar panjang dan dah bekerja pun. Mak tiri aku memang suka kalau aku pergi bermalam rumahnya ketika ayah aku kena duti malam kat balai. Katanya dia takut duduk sorang-sorang. Aku panggil mak cik pada mak tiri aku. Satu malam tu, hari jumaat mak tiri aku telefon aku kat office, katanya malam ni dia minta aku datang ke rumannya ada hal dia nak cakap, aku tak kisah pergi jelah lagipun di tu mak tiri aku, baik orang nya, muda lagi tu. Malam tu aku pun pergi rumah ayah ku, tibanya aku kat rumah ayah, ayah ku tak ada kat rumah aku tanya mak tiriku, katanya ayah ku kena duti malam, dia minta aku tidur rumah ayah malam tu, kebetulan aku memang cuti hari sabtu, aku tak kisah. Aku telefon rumah mak aku bagitahu yang aku tidur rumah ayah malam tu. Lepas makan malam aku tengok tv kat ruang tamu, tak ada cerita menarik malam tu cuma drama melayu je, tidak ada apa yang hendak ditengok, terpaksa lah juga aku tengok, memang dah perangai aku, aku tak suka tengok tv sambil duduk atas kerusi sebaliknya aku lebih suka ambil kusyen dan baring atas lantai je. Mak tiri aku pula duduk atas kerusi di belakang aku. Ada juga dia bertanya pada aku tentang girl friend aku, aku cuma kata dia ok tak kisah understand tentang aku, mak tiri aku tanya aku lagi, tak boring ke tengok drama melayu je, aku kata dah tak ada cerita lain terpaksalah tengok nak tidur belum ngantuk lagi baru pukul 9.30 malam awal lagi, esok tak kerja. Sekali sekala ketika aku toleh pada mak tiri aku, dia asyik pandang je betis aku yang bulunya agak lebat sampai ke pehe, time tu aku cuma berseluar pendek, aku dapat agak dah memang mak aku ni naik stim dengan aku, tapi aku buat tak kisah je, walaupun aku juga rasa ghairah maklum lah cuma 5 tahun beza dengan aku, tapi kalau nak ukur saiz badan aku jauh lebih besar dari mak tiri aku, mak tiri aku cukup kecil jika dibandingkan dengan ayah aku. Time aku bangun nak ke dapur untuk ambil air dalam fridge, agak jelas sikit nampak batang aku yang tak pakai spender. Aku ke dapur ambil air. Sementara mak tiri aku masuk ke biliknya. Aku pula keluar dengan air dalam mug dan aku letakkan atas meja kecil depan tv. Mak tiri aku dah masuk dalam biliknya, aku ingat dia dah tidur kot. Sementara mata aku ngantuk aku pasang cerita orang putih kat video. Jam di dinding baru menunjukkan 9.45 malam aku tetap berbaring

di depan tv ruang tamu rumah itu, aku mendengar suara dari bilik mak tiri memanggil aku, kat dalam bilik ni ada cerita yang best sikit kalau epol nak tengok datang lah sini, aku memang dah agak dah mesti filem blue milik ayah ku tu, kerana aku pernah terserempak ayah aku bawak balik video tape dulu dan bila aku curi tengok time ayah aku tak ada sah lah video tape tu adalah blue filem. Aku memberanikan diri menolak pintu bilik mak tiri aku, aku menjenguk kepala ke dalam bilik, mak tiri aku sedang menyikat rambutnya di meja solek dalam biliknya. Dia menoleh kearah aku dan menunjukkan tape yang terletak di rak tv yang terletak di sebelah meja soleknya. Dia menyuruh aku tengok kat dalam biliknya, aku kata kat dalam bilik ni tv kecil kat luar tu besar sikit. Dalam hati aku dah melonjak bahawa pastinya mak tiri aku dah naik stim dengan aku, maklumlah ayah ku selalu kena duti waktu malam. Aku keluar dengan memegang video tape di tangan sanbil aku berkata pada mak tiri aku, epol tengok kat luar ye mak cik, aku rasa dah sedikit nak stim batang aku, bila aku berjalan keluar nampak jelas batang ku bergerak gerak dalam seluar, aku biarkan ia bergerak tanpa aku menutupnya, biar mak tiri aku lebih ghairah bila melihat batang ku yang besar dan panjangnya lebih kurang 6 inci setengah. Aku menukar video tape yang aku pasang tadi dengan blue filem yang aku ambil dalam bilik mak tiri aku tadi, aku baring di atas lantai dengan beralaskan kusyen tadi, aku dengar suis lampu di petik, aku toleh kebelakang dan aku nampak bilik mak tiri aku dah gelap aku ingat dia dah tidur, aku meneruskan menonton filem blue seorang diri di ruang tamu, dalam hati ku berkata kalau mak tiri aku ajak aku main dengannya alangkah baiknya, batangku dah mula mencanak macam tiang bendera, tiba tiba aku terdengar pintu bilik di buka, aku dapat agak bahawa mesti mak tiri aku keluar, aku biarkan tanpa menoleh dan teruskan menonton filem itu. Batang ku pulak tetap mencanak, aku juga biarkan ianya mencanak tanpa menutupnya, mak tiri aku datang dan duduk di sebelah aku, pun aku biarkan kerana aku dah tahu bahawa dia memang dah stim dengan aku. Lantas juga mak tiri aku bersuara, baru epol tengok sikit dah naik, hebat, suara mak tiri aku, mak tiri aku duduk di sebelah aku sementara aku tetap baring diatas lantai. Tangan mak tiri aku mula merayap keatas perut aku dan mula memasukkan tangannya kedalam baju

aku, sekali lagi mak tiri aku bersuara, lebat betul bulu epol ye, bulu ayah pun tak selebat ni. Kini aku pula cuba memberanikan diri, tangan aku mula memainkan peranan merayap kedalam baju mak tiri aku, rupanya dia dah tak pakai coli, aku terus meramas buah dadanya yang sudah agak tegang walaupun dalam baju. Aku terus bangun dari baring tadi dan terus menganggalkan baju biar mak tiri aku terus ghairah dengan bulu aku yang lebat. Aku terus menanggalkan baju mak tiri aku, dia cuma membiarkan saja, sebaliknya dia terus menanggalkan kain sarung yang di pakainya. Kini jelas nampak lurah yang di litupi bulu yang tak berapa lebat, aku juga jelas nampak bibirnya yang agak tebal, mungkin juga yang pernah di lapah oleh ayahku, aku tahu ayah aku juga kuat nafsu sexnya, aku terus memegang dan membelai bulu mak tiri aku, aku sempat juga menjolok jari jari ku ke dalam burit nya, terasa sedikit suam pada jari jari aku, batang ku terus mencanak di dalam seluar. Terdengar dari mulut mak tiri aku, cepat lah epol mak cik tak tahan lagi ni, aku terus berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang aku pakai, tegak mencanak ke depan batang ku yang dari tadi mengeluarkan lendir putih jernih, tangkas sekali mak tiri aku memegang batang ku, dia membelai batang ku dan sesekali dia memicit batang ku yang semakin tegang, tak tertahan lagi rasanya batang ku, aku terus merebahkan mak tiri aku diatas satu kusyen tempat aku baring tadi, aku mengangkat kedua kakinya dan aku letak kaki mak tiri aku tadi diatas bahu aku, aku mula merapatkan batang ku di muka pintu burit mak tiri aku, kelihatan bontot mak tiri aku bergerak gerak, aku juga melihat satu cecair putih keluar dari lubang burit nya, aku mencapai tisu atas meja kecil depan tv, aku sapu cecair putih tadi, aku dah tak peduli adengan video blue filem kat tv, aku sekarang dah mula meletakkan batang ku di burit mak tiri aku sambil sebelah tangan ku membuka bibir burit, perlahan lahan aku merapatkan batang ku kedalam burit mak tiri aku, tapi mak tiri aku nampaknya tak tahan lagi, dia terus menarik pinggang aku dan merangkul dengan erat sekali. Belumpun sempat aku menarik dan menyorong kembali batang aku di dalam burit itu, mak tiri aku sendiri yang menolak dan menarik badan aku membuatkan batang aku di dalam buritnya tergerak dengan sendiri. Beberapa kali dia menolah dan menarik badan ku, dia pun memegang dengan kuat

bontot aku dan dapat aku merasakan satu kemutan yang kuat dalam buritnya, beberapa detik kemudian aku lihat tangan mak tiri aku terkulai layu dia dah klimaks buat pertama kalinya. Namun batang aku masih lagi tegang didalam burit mak tiri aku. Aku sengaja merendam dan menarik keluar perlahan lahan batang aku agar bertahan lebih lama. Pun begitu, aku masih lagi menyorong dan menarik batang ku kedalam burit mak tiri aku, tiba tiba aku merasakan batang ku cukup nikmat dan ingin memancutkan air mani ku, aku menekan dengan lebih rapat batang ku ke dalam cipap mak tiri aku, dan aku pancutkan mani ku kedalam burit mak tiri aku, aku dapat merasakan beberapa kali aku memancutkan air mani ku di dalam burit mak tiri aku dan aku menarik batang ku yang separuh tegang. Aku sempat melancap dan memancut kan baki baki air mani ku di atas bulu puki mak tiri aku. Aku tengok mak tiri aku meraba raba pukinya dan menyapu air mani aku di atas pukinya dan memegang batang ku yang separuh tegang dengan berlumuran air mani, tangan mak tiri aku tetap memegang batang ku walaupun batang ku dan cukup layu ketika itu, kami masing masing terbaring diatas lantai tanpa seurat benang pun, aku membiarkan tangan mak tiri aku meletakkan tangannya diata batang ku walaupun batang ku layu menyembah bulu bulu ku yang lebat. Sambil itu mata ku masih lagi memandang blue filem yang masih memainkan adengan yang luar biasa di kaca tv di ruang tamu itu, dan perlahan lahan batang ku bangun kembali dan dengan segera tangan mak tiri aku bergerak gerak memberi tandak balas, aku terdengar suara dari mulut mak tiri aku, wah batang epol naik kembali dah, cepat nya, batang ayah epol pun tak tak secepat ni, itu pun terpaksa kena gentel dulu. Ini yang mak cik suka main dengan orang muda ni. Cerita mak tiri aku, agaknya batang ayah aku dah lama, sedangkan batang aku ni masih segar dan baru lagi, maklumlah baru orang kedua batang aku merasa cipap perempuan selepas mak we aku. Mata aku masih lagi memandang blue filem yang terpampang depan mata ku, sedang pula tangan mak tiri aku sudah ligat melurut lurut batang ku yang sudah mula mencanak bagai tiang bendera, aku membisik pada telinga mak tiri aku, mak cik nak main lagi, mak tiri aku mengangguk kepalanya menandakan dia masih lagi belum puas, aku pun bangun dan menutup tv yang masih lagi

menayangkan aksi yang mengghairahkan. Mak tiri aku pun turut bangun dan meminpin tangan ku ke biliknya sambil tangan sebelah lagi tak lepas lepas memegang batang ku yang sedang mencanak, di bilik mak tiri aku, dia membuka suis lampu dan membaringkan badannya diatas katil yang cukup empuk dimana tempat itulah tempat ayah ku melakukan adengan ranjangnya bersama mak tiri aku. Aku dengan tidak membuang masa lagi terus mengangkang kan pehe mak tiri aku dan aku terus menyembamkan muka aku dan terus menjilat burit mak tiri aku, mak tiri aku menggeliat kenikmatan dan sesekali punggungnya terangkat, aku melihat cecair putih meleleh keluar dari buritnya, aku menepuk pantatnya dengan beberapa batang jariku. Dia bangun dan mula memegang batang ku yang mencanak dengan penuh nikmat, mula mula dia menjilat keliling batang ku lepas tu dia mula mengulum bahagian kepala pelir aku, aku tak dapat bayang kan ketika itu, rasa bagaikan nak terpancut saja bila lidahnya mula menyentuh dengan giginya mengigit halus bahagian kepala pelir aku, dia melepas seketika namun tangannya masih melurut dan melancap batang ku perlahan, sambil itu dia bermain main bulu aku yang cukup banyak sampai ke pusat dan menutupi bahagian dada aku. Boleh tahan juga besarnya batang epol ni ye, cetus mak tiri aku, aku tersenyun sambil bertanya, batang pelir ayah besar macam ni jugak ke?. Dia menjawab kecil dan pendek sikitlah tapi yang bestnya pada epol ni ialah bulu epol yang cukup lebat, mak cik memang suka kalau orang yang berbulu lebat. Dia mula memainkan peranannya sekali lagi mengulum batang aku yang cukup mencanak, cukup nikmat aku rasa, dia menghisap batang ku menggunakan lidahnya dan menolak masuk sampai ke batang halkumnya, aku dah tak tahan lagi, aku mencabutkan batang ku dari mulutnya dan menyuruh dia bangun dan membongkok sedikit, sememangnya dia pernah buat bersama ayah aku, satu kakinya dia letak atas katil dan satu lagi di lantai, dia membongkok sambil tangannya memegang kepala katil, aku merapatkan batang ku dan meletakkan batang ku yang dah mula mengeluarkan lendir putih jernih, dengan senangnya aku menolak masuk batang ku kedalam puki mak tiri aku. Kali ini aku sendiri yang menolak dan menarik batang ku kedalam pukinya, sambil tangan aku memegang pinggangnya, mulutnya tak henti henti mengerang kenikmatan,

sesekali terdengar juga dari mulutnya, epol laju sikit, mak cik tak tahan lagi ni, aku ingin mengubah posisi seperti yang aku tonton kat video tadi, aku baring terlentang atas katil, mak tiri aku datang dari arah depan dan memegang batang aku, sempat juga mak tiri aku menjilat dan melancap sekejap dan seterusnya dia memasukkan batang ku ke dalam buritnya, perlahan lahan dia merapatkan pantatnya, kini batang aku dah masuk habis dalam pukinya, kali ini dia sendiri yang menghayunkan badannya turun naik diatas badan aku, hebat juga makcik ni ye, getus aku, mak tiri aku tak mempedulikan dia teruskan hayunannya menghentak batang aku ke dalam pukinya. Dia mula merasa lenguh mungkin, dia bangun dan melancap sekali lagi batang ku yang kelihatan basah dengan kepala pelir aku yang kelihatan kembang, peluh muda ku mula menitis dari leher aku, aku bangun dan kelihatan sedikit bintik bintik peluh ku membasahi cadar tempat kami beranjang, aku rebahkan badan mak tiri aku dah aku mengangkat kakinya sebelah, aku letak kakinya diatas bahu sepertimana yang aku buat round pertama tadi, tapi kali ini cuma sebelah kaki sahaja, aku merapat kan batang aku, aku menolak masuk ke dalam pukinya, aku henjutkan perlahan lahan, kelihatan mak tiri aku memejamkan matanya seolah olah dia menikmati sesuatu yang cukup nikmat, dari perlahan aku mula melajukan hentakan batang ku kedalam pantatnya, aku rasa kurang selesa, aku mengangkat sebelah lagi kakinya keatas bahu aku, dan aku meneruskan hayunan batang ku menusuk ke dalam pantatnya, peluh muda ku terus membasahi badan ku sesekali aku nampak peluh ku menitis ke badan mak tiri aku, namun begitu aku teruskan juga hentakan batang ku, aku tidak menghiraukan peluh yang menitis, memang aku dapat merasakan pada batang aku, mak tiri aku dah beberapa kali klimaks, ini dapat aku rasakan beberapakali dia mengemut pada batang aku seolah olah gigitan kecil pada batang aku ketika di dalam pantatnya. Aku terus juga berdayung aku rasa ingin memancutkan air mani aku, aku tarik keluar batang ku yang basah berlendir dengan air mani mak tiri aku itu, aku ke depan badannya dan aku memegang dua buah gunung yang menjunam hak milik mak tiri aku dengan aku meletakkan batang ku di tengah tengah bukit nya, sekali lagi aku menolak dan menarik batang aku di celah bukit itu, aku memancutkan air mani aku di situ

dan terpancutlah mengena pada muka mak tiri aku, kelihatan dia menjilat air mani aku yang terkena pada mulutnya dia bangun dan menggosok batang ku yang di litupi air mani, sekali lagi dia mengulum batang aku. Kelihatan mak tiri aku puas dan dia berkata pada aku supaya jangan beritahu pada ayah ku, aku juga berkata begitu padanya, kalaulah ayah aku tahu aku bermain dengan bini dia, mampus aku di kerjakan, mak tiri aku bangun dan terus ke bilik air aku ikut sama membasuh air mani ku yang masih melekit pada batang aku. Keluar dari bilik air aku terus membaringkan badan aku atas kerusi di ruang tamu. Mak tiri aku pula sempat juga dia menggosok batang ku sebelum dia masuk tidur di biliknya. Aku terus tertidur sampailah kepagi. Bila aku sedar, ayah aku sudah ada di rumah, jam di dinding sudah menunjukkan pukul 9.30 pagi, aku bangun dan terus mandi, selepas mandi ayah aku sudah nak ke balai lagi katanya hari ini dia kena kerja pagi pulak, aku pula memberitahu ayah aku bahawa aku sudah nak balik, ayah aku cuma mengangguk saja, ketika aku sedang sarapan ayah aku keluar ke balai lagi, lepas sarapan aku tengok mak tiri aku kelihatan tersenyum pada aku, dia membisikkan di telinga aku, "epol kita ada peluang lagi.." kata mak tiri aku..tersenyum..aku pun tersenyum.lepas minum ayah ku pergi kerja…tinggal la kami berdua.salepas minum mak tiri aku kemas dapur… aku datang dari belakang,…peluk mak tiri aku sambil meramas2 tetek nye…mak tiri aku diam membiarkan saja apa aku buat….aku mencium leher tengkok nye….."mak cik…"kata ku "hhhhhmmmm ada pa epol?" tanya mak tiri ku… "kalau epol panggil mak lagi bagus kan"kata ku " tu la lagi baik" kata mak tiri ku " lagi syok epol…kalau anak main puki mak nye"kata mak tiri ku "Tu la mak….lagi stim la mak….anak main puki mak nye…." Kata ku…. " mak puki mak best la sempit kuat kemut….mana tahan epol cam tu"..kata ku "pelir epol pun sedap …keras kuat besar pula tu…keras selalu tu yng buat mak syok tu"..kata mak tiri ku… "epol kita ke depan tu kita buat atas sofa" kata mak ku…kami berjalan ke ruang tamu…pas tu aku dok atas sofa kami dok berhimpit2…sambil kissing….raba meraba….pas tu kami buka pakaian dan bogel…. Saperti biasa la kami kissing raba meraba hisap mengisap……mak tiri ku suka hisap pelir….aku pla suka jilat burit dia….pas tu aku masuk kan batang pelir aku dalam lubang burit dia….

"hhhhmmmmm mak… burit mak sedap la sempit….."kata ku…"hhhmmmm mak pun suka pelir epol" kata mak ku…." Mak ni masih cantik lagi tentu ramai org suka atau dok ngorat2 mak kan?.."tanya ku sambil meghenjut2 pelir ku dalam burit mak tiri ku…mak ku tersenyum….." biasa la pol…lelaki kalau nampak pempuan cam tu la"…kata mak tiri ku sambil memelok ku… "mak suka pelir besar2 ke?..tanya ku.." suka pol..kalau pelir macam dalam b/f tu mak stim sangat".kata mak tiri ku. "kalau mak dapat pelir negro tu camana mak?"tanya ku…"tak tau la pol…silap2 pecah burit mak ni" kata mak tiri ku….aku dah mula tambah berahi ku bila cakap2 sex semasa main ni… "mak syok yer kalau masa main ni kita cakap lucah2 atau buat fantasi.." kata ku.."betul pol mak suka cama tu tambah stim lagi…..hhhhmmm pol sedap la pelir pol ni…. mak gerammmmm"kata mak tiri ku. "mak selalu fantasi pelir sapa mak sablum ni?"tanya ku…"macam2 pol…ada india , bangla, matsaleh macam2 la pol….."kata mak tiri ku tersenyum….aku pun senyum…."epol pula suka fantasi burit camana?" tanya mak tiri ku…. "epol plak suka burit budak2 belasan tahun dan juga yng lebih umur cam mak ni…"kata ku "kalau pelir pol masuk burit budak2 tu tentu koyak yer…."kata mak tiri ku… "tah la mak kalau pol buat pelan2 ok juga kot…."kata ku…."sebab kepala pelir pol kembang sangat lubang burit budak2 tu sempit tentu susah nak masuk…"sambung mak tiri ku…huhhh aku pun syok…mak tiri ku pandai buat fantasi….aku terus surung tarik pelir aku dalam burit mak tiri ku…sambil kami berbual fantasi sex."epol kalau mak ada anak umur 14/15 tahun tentu mak bagi epol main burit dgn dia"kata mak cik ku tu…"betul ke mak?..best la mak ni…..burit anak pun pol dapat burit mak pun dapat…" kata ku…"hhhmmm cam tu la epol…kita boleh buat sex dalam keluarga… tentu seronok kan epol?"kata mak cik aku tu…"ia la mak…best….camatu…."kata ku plak…. "mak sablum mak kawin dgn ayah mak dah rasa batang pelir juga ke?" tanya ku lagi…"ada juga pol….mak dah rasa …." Kata mak ku…" dah rasa pelir sapa mak?"tanya ku lagi…" kawan2 mak…aduhhh pol sedap nye pelir pol…..kuat sikit pol…..burit mak ni dah nak geli…."kata mak ku…aku pun terus memperkuatkan surung tarik pelir aku dalam burit mak aku tu…..pas tu mak aku peluk aku kuat2 sambil mengoyang2kan punggung nye….kaki nye membelit pinggang

aku…aku menekan pelir ku kuat2 dalam burit nye….pas tu satu lagi pancutan airmani dalam burit mak ku tu….pas tu mak aku mengelupur kepuasan….dia melepaskan pelukan dgn nafas tercungap2…begitu juga aku…. "hhhhhuuuhhh….best la mak…..burit mak memang best…"kata ku "sama la pol pun …mak betul2 puas …"kata mak aku…. "mak nak hisap pelir pol ke?" tanya ku " hhhmmm "kata mak aku..aku pun cabut pelir ku yng basah dgn airburit campur airmani ku….dan bagi mak ku hisap…dia kulum abis pelir ku….pas tu tengah hari aku balik ke rumah mak aku. Salepas Epol balik tinggal la aku sorang,aku rasa puas hari tu….suami ku masih kerja lagi…salepas mandi ..aku keluar pergi kedai beli makanan sebab bila aku nak masak nasi gas abis.aku beli barang2 dapur sikit bersama gas kat kedai Kumar dekat tu pas tu aku suruh dia hantar petang nanti..

Who I'd like to meet: Nabila hangat dalam pelukan Asyraf. Dia tersenyum senang. Asyraf meramas lembut dadanya. Sesekali mencuit-cuit puting payudaranya yang mula keras. Kucupan Asyraf, mula hinggap di seluruh tubuhnya. Bibir mereka bertaut lagi. Lama dia menghisap lidah lelaki itu. Nabila menelentangkan dirinya sambil menjulangkan kedua kakinya dan menyilangkan betisnya. Kakinya yang bersilang itu dibawa hampir ke arah dadanya. Punggungnya ternaik ke atas. Asyraf mendatangi Nabila secara berdepan, mencangkung mengadap Nabila. Tiada suara yang kedengaran dari mulut mereka.. hanya nafas yang turun naik. Asyraf membenamkan lidahnya di lembah milik Nabila. Nabila mengetap bibir menahan kesedapan jilatan lidah kasar itu diserata cipapnya. Atas bawah dan sekejap-sekejap lidah Asyraf melolosi lubang cipapnya. Air mazinya mula mengalir. Asyraf menggesel-gesel batang tunggalnya pada cipap Nabila. Sedikit air Nabila disapukan pada kepala senjatanya yang telah kembang. Tusukan senjata Asyraf pun bermula, beralun bersama gerakan betis dan pehanya. Tangannya memegang betis Nabila agar kedudukan lebih mantap dan supaya Nabila tidak cepat lenguh. Arghhh… Nabila mula mendengus. Kemudian lebih kasar, lebih kuat seiring dengan gerakan senjata Asyraf. Nabila

merasakan tepi kelentitnya sangat gatal dan nyilu. Dalam posisi itu, lubang cipapnya hampir tertutup dihimpit oleh bibir luar cipapnya yang berbulu. Batang Asyraf pula sengaja menggaru kegatalan kelentitnya. Cipapnya mengemut kuat, dia klimaks bila hentakan batang Asyraf kali itu begitu dalam sekali. Asyraf memancutkan benihnya pula di dalam rahim Nabila. Asyraf rebah di atas Nabila. Membiarkan batangnya terendam di dalam cipap licin Nabila. Nabila cium telinga Asyraf. Beralih ke pipi, hidung dan akhirnya mengulum kembali bibir lelaki milik Asyraf. Asyraf membelai rambut Nabila. Tangannya lembut menyentuh luka di rambut Nabila. Nabila mengerutkan matanya tanda sakit. Asyraf kasihankan Nabila.. dia mencabut batangnya keluar. Lendir hangat yang bersatu itu mengalir membasahi sofa. Rumah Asyraf petang itu sunyi seperti biasa. Nabila memang suka bertandang ke rumah Asyraf bagi mendapatkan ubat untuk luka dan bengkaknya. Jika ke klinik milik Asyraf, dia hanya mendapat ubat untuk kecederaan luarnya… dia mahu Asyraf mengubat hatinya.. jiwa dan batinnya… Itu dendamnya pada Daniel yang selalu memukulnya. Nabila mengucapkan terima kasih pada Asyraf, memeluk lelaki itu sekilas.. lalu pergi. Dia perlu mengambil anaknya pulang dari sekolah asrama kerana esok cuti.

Kereta Daniel melintasi Sudin menandakan dia telah pulang ke Taman Daun Hijau. Waktu itu Sudin sedang bersiap untuk balik ke rumah kerana sudah dua malam dia tidur dibilik kecil. Rindu pula dia pada tilamnya di rumah sewa. Daniel menghempaskan pintu pagar rumah dengan kasar. Dia geram kerana terlepas projek yang menyebabkannya kerugian beratus ribu. Kali ini dia kalah pada Dato Ramly, usahawan muda yang turut sama menghantar proposal untuk Projek Bintang. Kemarahannya terbawa-bawa sehingga ke rumah. Nabila baru saja menjenguk anaknya di bilik yg telah tidur. Dia terkejut apabila pintu rumah berdentum kuat. Sah mengamuk lagi lakinya hari ni. Keluhan dilepaskan. "Ila.. mana kau ni.. aku balik pun tak bersambut. Bini jenis apa kau ni?', marah Daniel. Nabila hanya mendiamkan diri di dapur, sibuk buat kopi panas untuk Daniel. Sedang dia menatang kopi itu untuk Daniel, lakinya masuk ke dapur lantas menamparnya. Kopi panas tumpah di kakinya bersama kaca yang berderai.

Begitulah juga berkecainya hati Nabila. Nabila menuang kicap di kakinya supaya kulitnya tidak melecur teruk akibat kena kopi panas tadi. Dia terjengket-jengket mengelap lantai yang basah dan hitam. "Mana air aku? Terhegeh-hegeh.. tak boleh diharap langsung", Daniel masih berdiri mengadap Nabila. Nabila membuka peti ais dan menuang sedikit fresh orange. Daniel menyambut dengan kasar. "malam buta bagi laki minum ais… setakat oren sejuk segelas ni aku pun boleh ambil sendiri. Apa guna kawin dengan kau", Daniel mencebik. "Abang dah makan ke? Marilah kita makan sama-sama". "Aku tak lapar. Kenapa kau tak makan lagi? Tunggu aku balik yer? Kalau aku tak balik maknanya kau tak makanlah.. kalau sehari tak balik kau puasalah. Bodoh betul kau ni. Nanti kau kena gastrik, aku pula yang susah", bebel Daniel lagi lalu meninggalkan Nabila. Nabila mengemas meja dan menyimpan kembali hidangan. Pintu bilik di buka dan terlihatlah dia akan Daniel yang tidur tanpa menukar baju. Dia membuka pakaian Daniel dan ingin menukarnya dengan sehelai seluar pendek. Batang suaminya yang terlentok dipandang sekilas. Kalau dulu waktu awal perkahwinan, batang itulah yang dicari dan digonggongnya. Malang, minatnya telah padam kerana sikap Daniel yang kebelakangan ini selalu menyakitinya. Pantang ada silap sikit, naiklah sepak dan terajangnya. Hendak mengadu pada mak ayah, dia malu. Mujurlah Asyraf, sedia mendengar kisah dukanya. Kaki Nabila terasa perit, tapi digagahkan juga untuk tidur. Esok pagi buta dah kena bangun. Kalau lambat bangun, tentu Daniel akan mengherdiknya. 7.30 pagi. Daniel terjaga. Dia bangkit menyelak selimut. Sabtu, ahhh.. dia tiada mood untuk pergi ke pejabat. Dia menyentuh Nabila yang masih terlena di sebelahnya. Panas… dia melurutkan selimut, membelek kaki Nabila. Merah… dia menggelengkan kepala lalu menuju ke bilik air. Mandi dan menyediakan sarapan. Rasa bersalahnya mula bersarang. Sejam kemudian Daniel sampai ke Klinik Asyraf. Dr. Asyraf adalah sahabatnya sejak dia dibangku sekolah lagi. Dia, Asyraf dan Nabila datang dari satu sekolah. Nabila mamai… rasa dirinya diangkat ke sana ke mari. Bila mata dibuka, dia terbaring lemah di depan Asyraf yang kemas berkemeja. Sentuhan Asyraf memeriksanya membuatkan dia tenang. Air matanya mengalir mengenangkan Daniel membawanya ke klinik, masih ada belas lelaki itu

terhadapnya. Kalaulah Daniel tahu Asyraf kini mengubati batinnya juga… Nabila hanya diam bila Asyraf menasihat Daniel. Dua hari Nabila demam dan terlantar. Merah melecur di kakinya mula baik. Daniel menguruskan rumah, menyuapnya makan dan melayan karenah Tisya, anaknya yang berada di tingkatan 1. Selalunya begitulah.. Daniel kurang naik angin bila ada orang lain di rumah. Petang itu Daniel menghantar anaknya balik ke asrama. Daniel membeli sejambak bunga untuk Nabila. Dia harus memujuk wanita itu. Telah berminggu dia tidak meniduri Nabila. Malamnya selalu dihabiskan dengan berkepit dengan Sara, Minnie dan Ruby. Gadis-gadis di kelab kesukaannya memberi layanan VIP padanya kerana rupa hensem dan poket tebalnya. Seringkali juga dia diminta memenuhi jemputan pelanggan syarikatnya bersuka ria dan berparti. Setiap kali itu jugalah dia lupa seketika pada Nabila yang menantinya di Taman Daun Hijau. Selepas makan malam, Daniel mengambil tempat di sebelah Nabila yang sedang menonton tv. Nabila hanya diam bila Daniel merangkul pinggangnya. Dia tahu kemahuan Daniel… sebagai isteri dia tidak boleh membantah walaupun dia kurang bernafsu pada suaminya. Daniel mencium pipi Nabila. Mengucup bibir Nabila sedikit. Tiada respon. Daniel mengucup leher Nabila, kanan dan kiri. Kucupannya perlahan dan berterusan, turun ke lengan Nabila. Lengan Nabila yang telanjang kerana memakai baju tidur bertali diciumnya sampai ke pergelangan tangan. Nabila mula kegelian bila pergelangan tangannya dicium. Bergetar badannya menahan nafsu yang mula datang. Daniel meraih Nabila mengadapnya, mencumbui buah dada Nabila yang kenyal dan tegang. Tangan kirinya mula bermain-main dengan lembut di sekitar cipap Nabila. Menguli kelentit milik Nabila. Nabila mendesah, Daniel senyum sambil mengangkat Nabila ke bilik tidur. Nabila membiarkan Daniel menelanjangkannya. Dia berbaring dengan kedua pehanya dibuka luas dan kakinya dilipatkan di bawah punggungnya. Daniel membenamkan batangnya, mula mendayung perlahan. Mulut Daniel menangkap goyangan puting Nabila, sementara sebelah tangannya menggentel puting yang sebelah kanan. Dia menggigit dan menjilat puting Nabila. Daniel kesedapan bila Nabila mengemut-gemut batangnya dalam nafas yang turun naik. Kepanasan lubang cipap Nabila menimbulkan sensasi

pada seluruh tubuh Daniel. Daniel meluruskan kaki Nabila. Dia membalikkan badannya mengadap kaki Nabila. Tangannya mendakap betis sementara mulutnya mencium peha isterinya. Batangnya masih di dalam cipap Nabila, dihenjut laju sebanyak 30 kali. Dengan cara ini dia dapat menahan pancutannya lebih lama. 'Aahhh..uuhh.. isssshhh issh.. arghh.. mmmmm.. arhhgghh..' desis Nabila dengan mata yang terpejam. Daniel mula rasa nyilu dan kantung benihnya begitu penuh. Dia beralih mengadap Nabila, mencangkung di atas kemaluan isterinya. Tangannya mengusap wajah Nabila yang cengkung. Dia teringin meminta maaf pada Nabila, tapi egonya menghalang. Dia mendayung lagi, kiri kanan kiri kanan dan akhirnya arrrggggghhhhh dia melepaskan air lazatnya. Dia memeluk Nabila dan tertidur di sisi isterinya. Menyedari itu, Nabila dengan selamba keluar dari pelukan Daniel, bangkit dari baringnya. Dia mahu menalifon Asyraf. "Hai Asy Hai Ila, dah sihat ke Bolehlah. Ila rindukan Asy Ila, Daniel dah tidur ke? Dah… dia dah puas tadi. Ila dah puas ke? Heeheee Entahlah.. belum kut, mungkin sebab tak sepenuh hati. Meluat, bila nak kita bukan main baik.. gentleman habis.. Ila.. tak baik cakap macam tu Ala memang betul pun. Asy, bila nak bawak Ila keluar dari sini.. Ila, sudahlah.. kita bincang lain kali ok. Pergi tidur dulu. Bye." Nabila tiada pilihan bila Asyraf memutuskan talian. Dia kembali ke bilik. Hari selasa, 7.00 petang. Daniel pulang untuk mengambil pakaian kerana malam nanti dia dikehendaki ke Singapura untuk berjumpa pelanggan di sana. Jessy, wanita bersuara lembut ingin menawarkan dia tender baru. Dia selalu membayangkan bentuk tubuh Jessy di dalam skirt yang singkat. Tentu kaki Jessy begitu putih dan gebu dengan puting dan cipap yang merah jambu.. Lamunan Daniel terhenti bila keretanya di tahan oleh Sudin, pengawal di Taman Daun Hijau. Imam Mahat berdiri di sisi Sudin. Darah muda Daniel mula menggelegak bila Imam Mahat bertanyakan tentang isterinya. Namun, dia hanya mengangguk dan balik ke rumah. Nabila yang sedang menyiram pokok bunga di luar terkejut dengan kepulangan Daniel dengan muka yang menyinga. Cepat-cepat dia masuk ke dalam. "Ila.. kau ni tak reti bahasa ke? Kan aku dah pesan, kalau kau sakit, janganlah keluar rumah… ini tak. Tak reti duduk diam", marah Daniel sambil mencekak lengan Nabila. "Sakit bang.. " "Hati aku ni lagi

sakit tau. Tadi si imam tu tanya-tanya pada aku pula. Tah siapalah yang menyampai cerita. Malu aku ni… sejak kita duduk sini, inilah pertama kali. Berani betul imam tu nak menegur aku… Bini aku, aku punya pasallah nak buat apa pun" "Minggu lepas tu Ila pergi buang sampah je kat tong luar tu". "Ooo sekarang dah pandai jawab je.. nahhh ambik ni.." satu penampar hinggap di pipi Nabila. Nabila jatuh terjelepuk. Tak puas dengan itu, Daniel menyepak Nabil dan menghantukkan kepalanya ke dinding ruang tamu. "Ampun bang…. Ampunkan Ila" Kain yang dipakai Nabila telah terselak menampakkan pehanya yang putih. Daniel rasa tercabar. Dia merentap kain Nabila dan mengoyakkan seluar dalam isterinya. Nabila yang kesakitan hanya pasrah apabila Daniel merogolnya dengan ganas. Lubang duburnya juga dirodok Daniel tanpa belas kasihan. Daniel memang telah gila.. lupa dunia kerana nafsu amarahnya. Daniel naik ke atas, mengambil bajunya dah meninggalkan Nabila yang terlentang menahan kesakitan. Aaahh pandailah nanti dia bangun sendirinya. Nabila merasakan dunianya berpusing. Dia ingin bangun menelefon Asyraf tapi tak mampu. Hanya senyuman dan sentuhan Asyraf yang bermain di fikirannya. Kepalanya berat dan akhirnya matanya tertutup. Rapat. 2 hari berlalu, Sudin merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada rumah Daniel dan Nabila bila pintu rumah tersebut sentiasa terbuka tak kira siang atau malam. Dia memanggil Nabila, tapi tiada jawapan. Imam Mahat dan ajk taman lain dipanggil untuk memasuki rumah tersebut. Imam Mahat beristigfar panjang melihat sekujur tubuh sejuk yang terdampar di lantai rumah. Asyraf menggosok matanya. Gambar Nabila yang mati kerana pendarahan dalam otak akibat dibelasah suaminya terpampang di dada akhbar. Maafkan aku Nabila kerana terlewat menyelamatkanmu… aku berada di persimpangan antara persahabatan aku dan Daniel dan kasih pada kau. Semoga kau lebih aman di sana.. hatinya berbisik, sayu. Tisha di asrama termenung mengenang nasibnya. Di balik jeriji besi yang mengurungnya, Daniel menyesal tak sudah. Kini dia kehilangan segalanya… Sudin meronda seperti biasa, melalui jalan mengadap tanah perkuburan di Taman Daun Hijau… tapi kali ini pandangannya jatuh pada tanah kubur Nabila yang masih merah. Alfatihah.

Kisah mengisahkan aku melakukan hubungan sex dgn rakan sepejabat aku yg boleh digelarkan makcik. Aku bekerja di salah sebuah syarikat swasta di kl. So seperti biasa aku akan membuat overtime sampai pukul 0830 mlm bersama seorg makcik ni yg aku panggil kak ita. Setelah semua org balik tinggallah kami berdua didlm office yg begitu sejuk tu. Aku memang memerhatikan kat ita ni dari dulu lagi, sebab badannya yg agak berisi. Ini membuatkan aku stim giler. Ini memangnya citarasa ku, walaupun kak ita ini sudah berkahwin dan mempunyai 2 org anak, aku masih minat pada kak ita ni. Aku sering melancap terbayangkan dia main dengan aku. So pada hari itu sambil buat kerja masing-masing kak ita mengajak aku berbual. Katanya ‘kalau kau kahwin nanti kau nak cari yg camna?’. Aku jawab ‘yang saya nak cari cam kat ita jugak le, badan yang berisi, senang le nak peluk puas-puas.’ Aku ingat kan dia malu-malu tapi dia ketawa le lak. Ish-ish yang ni le peluang aku. So aku layan dia borak-borak sampai le ke isu mengenai sex. Sampaikan dia ceritakan ranjang dia dengan suami dia, ini membuatkan konek aku berdenyut-denyut kemuncaknya. Sambil-sambil itu mata aku memerhati teteknya yg agak besar tu. Lepas tu dia kata ‘kamu tu pernah ke pegang org pompuan?’ jawabku ‘kak ita, manele ade org yg nak kan saye, maklum le saye ni pemalu org nye., kata ku control malu. Lepas tu dia cakap ‘kalau akak kasi kau pegang camna, berani tak?’ pehh!!! Fullamak cam tak caye le lak, terkejuk beruk aku. Aku pun menolak, kononkonon nak control, jangan sampai aku dikatakan gelojoh lak, tapi dlm hati bagi nak rak cam kena loteri. Lepas tu dia dok kat sebelah aku sambil tangan kirinya mengusap-usap manja peha aku. Dah le gitu, tangan kanan nye lak memegang tangan aku, terus meletakkan ke teteknya. Oiii beso tu, ape lagi akupun ramas-ramas tetek dia, masa tu mata dia dah stim. Aku terus cium pipinya, pas tu pelahan-lahan terus ke mulutnya. Aku kucup mulutnya dan dia mengulum lidah ku dengan manja nya. Terasa lembut bibir dan lidahnya, ini membuatkan aku bertambah stim, terus mengis lidahnya dengan rakus sekali. Sambil tu tangan aku meramas

kedua teteknya yg masih ditutupi bra dan baju kurungnya nipis itu. Kami terus berpelukan erat sambil bibir kami bercantum di atas mejaku. Setelah hampir 10 minit dia membuka baju kurung nya satu per satu sampai le tiada seurat benang pun yg menutupi badannya. Oiiii dai bogel dah!!! Tanpa melengahkan masa aku terus mengomolnya dlm keadaan terbarin atas meja. Sambil tangan ku meraba pantatnya, aku mengisap teteknya yang besar tu. Sesudah itu dari tetek aku turun ke perut langsung terus ke pantatnya. Dah berair le lak. Pantat kak ita aku tengok baik lagi, masih kemerah-merahan, bulu yang agak nipis, tendunnya tembam tu yang buat aku semakin ghairah. Apa lagi aku terus mengigit manja kelintiknya membuat kan dia mendegus keenakan. ‘ahhh ooohhh’ tangan kak ita meramas rambut ku yang aku tengah menyantap pantatnya. Lepas tu aku bangun kan kak ita dan memeluknya sambil mengomol lagi mulut dan tetak nya. Ditengah keseronokan itu tiba-tiba bunyi kedengaran pintu pejabat diketok. Apa lagi cam lipas kudung le kami. Kalam kabut kami menerpa ke pakaian masing2. aku terus kemaskan meja aku yang berselerak, sambil tu terpikir gak aku, sape yang kunci pintu tu. Nasib baik tu. Cis!! pontong stim betul. Aku tengok kak ita tengah mengemaskan diri sambil menuju kepintu. Rupa-rupa laki dia datang menjemputnya balik. Uihh, nasib baik laki dia tak tahu yang aku dengan isterinya sedang bercumbu. Kak ita pun mengemaskan tempat kerjanya, sebelum mengalas beg tangan kak ita sempat mengeyit mata pada ku. Maknanya aku masih ada peluang lagi tu………. • Music Rakan Pejabat Kisah mengisahkan aku melakukan hubungan sex dgn rakan sepejabat aku yg boleh digelarkan makcik. Aku bekerja di salah sebuah syarikat swasta di kl. So seperti biasa aku akan membuat overtime sampai pukul 0830 mlm bersama seorg makcik ni yg aku panggil kak ita. Setelah semua org balik tinggallah kami berdua didlm office yg begitu sejuk tu. Aku memang memerhatikan kat ita ni dari dulu lagi, sebab badannya yg agak berisi. Ini membuatkan aku stim giler. Ini memangnya citarasa ku, walaupun kak ita ini sudah berkahwin dan mempunyai 2 org anak, aku masih minat pada kak ita ni. Aku sering melancap terbayangkan

dia main dengan aku. So pada hari itu sambil buat kerja masing-masing kak ita mengajak aku berbual. Katanya ‘kalau kau kahwin nanti kau nak cari yg camna?’. Aku jawab ‘yang saya nak cari cam kat ita jugak le, badan yang berisi, senang le nak peluk puas-puas.’ Aku ingat kan dia malu-malu tapi dia ketawa le lak. Ish-ish yang ni le peluang aku. So aku layan dia borak-borak sampai le ke isu mengenai sex. Sampaikan dia ceritakan ranjang dia dengan suami dia, ini membuatkan konek aku berdenyut-denyut kemuncaknya. Sambil-sambil itu mata aku memerhati teteknya yg agak besar tu. Lepas tu dia kata ‘kamu tu pernah ke pegang org pompuan?’ jawabku ‘kak ita, manele ade org yg nak kan saye, maklum le saye ni pemalu org nye., kata ku control malu. Lepas tu dia cakap ‘kalau akak kasi kau pegang camna, berani tak?’ pehh!!! Fullamak cam tak caye le lak, terkejuk beruk aku. Aku pun menolak, konon-konon nak control, jangan sampai aku dikatakan gelojoh lak, tapi dlm hati bagi nak rak cam kena loteri. Lepas tu dia dok kat sebelah aku sambil tangan kirinya mengusap-usap manja peha aku. Dah le gitu, tangan kanan nye lak memegang tangan aku, terus meletakkan ke teteknya. Oiii beso tu, ape lagi akupun ramas-ramas tetek dia, masa tu mata dia dah stim. Aku terus cium pipinya, pas tu pelahan-lahan terus ke mulutnya. Aku kucup mulutnya dan dia mengulum lidah ku dengan manja nya. Terasa lembut bibir dan lidahnya, ini membuatkan aku bertambah stim, terus mengis lidahnya dengan rakus sekali. Sambil tu tangan aku meramas kedua teteknya yg masih ditutupi bra dan baju kurungnya nipis itu. Kami terus berpelukan erat sambil bibir kami bercantum di atas mejaku. Setelah hampir 10 minit dia membuka baju kurung nya satu per satu sampai le tiada seurat benang pun yg menutupi badannya. Oiiii dai bogel dah!!! Tanpa melengahkan masa aku terus mengomolnya dlm keadaan terbarin atas meja. Sambil tangan ku meraba pantatnya, aku mengisap teteknya yang besar tu. Sesudah itu dari tetek aku turun ke perut langsung terus ke pantatnya. Dah berair le lak. Pantat kak ita aku tengok baik lagi, masih kemerah-merahan, bulu yang agak nipis, tendunnya tembam tu yang buat aku semakin ghairah. Apa lagi aku terus mengigit manja kelintiknya membuat kan dia mendegus keenakan. ‘ahhh ooohhh’ tangan kak ita meramas rambut ku yang aku tengah menyantap pantatnya. Lepas tu

aku bangun kan kak ita dan memeluknya sambil mengomol lagi mulut dan tetak nya. Ditengah keseronokan itu tiba-tiba bunyi kedengaran pintu pejabat diketok. Apa lagi cam lipas kudung le kami. Kalam kabut kami menerpa ke pakaian masing2. aku terus kemaskan meja aku yang berselerak, sambil tu terpikir gak aku, sape yang kunci pintu tu. Nasib baik tu. Cis!! pontong stim betul. Aku tengok kak ita tengah mengemaskan diri sambil menuju kepintu. Rupa-rupa laki dia datang menjemputnya balik. Uihh, nasib baik laki dia tak tahu yang aku dengan isterinya sedang bercumbu. Kak ita pun mengemaskan tempat kerjanya, sebelum mengalas beg tangan kak ita sempat mengeyit mata pada ku. Maknanya aku masih ada peluang lagi tu………. • Movies Batu Meriyam: Ia berfungsi untuk mengemut dan menggulung KEPALA ZAKAR. Batu Meriyam adalah daging yang lembut, mengembang dan mengecut bagai jantung! Apabila ghairah perempuan datang, Batu Meriyam akan berfungsi dengan CEPAT untuk menangkap dan mengemut-ngemut KEPALA ZAKAR dan inilah PUNCAK KENIKMATAN bagi lelaki maupun wanita. Apabila kemaluan anda BETUL mengenai SASARAN, (itupun jika zakar anda panjang) Batu Meriyam akan menghisap-hisap dan mengemut dengan KEMAS serta anda merasa seolah-olah zakar anda digulung-gulung dan anda tidak boleh lagi menarik KELUAR melainkan anda akan terkapai-kapai KESEDAPAN tanpa menghiraukan lagi suasana di luar! Inilah yang dipanggil MAKAM ZAT dalam persetubuhan yakni tenggelam di dalam KENIKMATAN TANPA SEDARKAN DIRI lagi. Selagi seseorang itu belum menemui batu meriyam, walaupun sudah lama berkahwin maka dia BELUM LAGI menikmati kepuasan SEKS yang sebenar-benarnya! Justeru itu hendaklah anda mencarinya dengan menenggelamkan seluruh batang zakar anda ke dalam faraj isteri anda, kalau tidak bertemu tarik kembali dan tikamkan kepada sudut yang lain pula. Begitulah seterusnya hingga anda merasakan KEPALA ZAKAR anda DIKEMUTKEMUT DIHISAP-HISAP DAN DIGULUNG-GULUNG, tekankan di sana dalam-dalam dan peluklah isteri-pasangan anda dengan ERAT dan KEMAS! (*awas nikmat dari perlakuan ini amat dasyat! hati-hati..) TEKNIK UNTUK CAPAI BATU MERIYAM* 1. Baringkan pasangan anda

terlentang. 2. Letakkan bantal di bawah pinggangnya. 3. Lipatkan kakinya keatas sehingga lututnya tersentuh buahdada!. 4. Tekan pelipat kakinya dengan kemas sehingga pahanya betulbetul rapat dengan badan. Jilatlah farajnya sehingga ia ghairah! Cara ini akan memudahkan Batu Meriyam Ditemui! 5. Masukkan zakar anda perlahan-lahan, dan carilah Batu Meriyamnya! Kini batu meriyamnya tidak jauh untuk anda TEMUI! 6. Setelah terasa seketul daging yang lembut, TIKAM dengan betul supaya anda dapat masukkan kepala zakar anda kedalamnya!

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->