P. 1
LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA I. Judul Membuat Larutan dengan Konsentrasi Tertentu II. Tujuan Siswa diharapkan dapat membuat larutan dalam satuan konsentrasi tertentu III. Dasar Teori Larutan adalah campuran yang bersifat homogen antara molekul, atom, atau ion dari dua zat atau lebih. Fase larutan dapat berwujud gas, padat, ataupun cair. Zat yang jumlahnya lebih sedikit di dalam larutan disebut (zat) terlarut atau solute, sedangkan zat yang jumlahnya lebih banyak daripada zat-zat lain dalam larutan disebut perlarut atau solvent. Komposisi zat terlarut dan pelarut dalam larutan dinyatakan sebagai konsentrasi larutan, sedangkan proses pencampuran zat terlarut dan pelarut membentuk larutan disebut pelarutan atau solvasi. Konsentrasi larutan menyatakan secara kuantitatif komposisi zat terlarut dan pelarut di dalam larutan. Konsentrasi umumnya dinyatakan dalam perbandingan jumlah zat terlarut dengan jumlah total zat dalam larutan, atau dalam perbandingan jumlah zat terlarut

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA I. Judul Membuat Larutan dengan Konsentrasi Tertentu II. Tujuan Siswa diharapkan dapat membuat larutan dalam satuan konsentrasi tertentu III. Dasar Teori Larutan adalah campuran yang bersifat homogen antara molekul, atom, atau ion dari dua zat atau lebih. Fase larutan dapat berwujud gas, padat, ataupun cair. Zat yang jumlahnya lebih sedikit di dalam larutan disebut (zat) terlarut atau solute, sedangkan zat yang jumlahnya lebih banyak daripada zat-zat lain dalam larutan disebut perlarut atau solvent. Komposisi zat terlarut dan pelarut dalam larutan dinyatakan sebagai konsentrasi larutan, sedangkan proses pencampuran zat terlarut dan pelarut membentuk larutan disebut pelarutan atau solvasi. Konsentrasi larutan menyatakan secara kuantitatif komposisi zat terlarut dan pelarut di dalam larutan. Konsentrasi umumnya dinyatakan dalam perbandingan jumlah zat terlarut dengan jumlah total zat dalam larutan, atau dalam perbandingan jumlah zat terlarut

5.0

|Views: 5,605|Likes:
Published by Aldy Madytia

More info:

Published by: Aldy Madytia on Oct 19, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/30/2014

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA

I.

Judul Membuat Larutan dengan Konsentrasi Tertentu

II.

Tujuan Siswa diharapkan dapat membuat larutan dalam satuan konsentrasi tertentu

III.

Dasar Teori

Larutan adalah campuran yang bersifat homogen antara molekul, atom, atau ion dari dua zat atau lebih. Fase larutan dapat berwujud gas, padat, ataupun cair. Zat yang jumlahnya lebih sedikit di dalam larutan disebut (zat) terlarut atau solute, sedangkan zat yang jumlahnya lebih banyak daripada zatzat lain dalam larutan disebut perlarut atau solvent. Komposisi zat terlarut dan pelarut dalam larutan dinyatakan sebagai konsentrasi larutan, sedangkan proses pencampuran zat terlarut dan pelarut membentuk larutan disebut pelarutan atau solvasi. Konsentrasi larutan menyatakan secara kuantitatif komposisi zat terlarut dan pelarut di dalam larutan. Konsentrasi umumnya dinyatakan dalam perbandingan jumlah zat terlarut dengan jumlah total zat dalam larutan, atau dalam perbandingan jumlah zat terlarut dengan jumlah pelarut. Contoh beberapa satuan konsentrasi adalah molar, molal, dan bagian per juta( part per million, ppm). Sementara itu, secara kualitatif komposisi larutan dapat dinyatakan sebagai encer (berkonsentrasi rendah) atau pekat( berkonsentrasi tinggi).

IV.

Alat dan bahan

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Nama Alat /Bahan Neraca ripple beam Beaker glass Batang pengaduk Labu takar Silinder ukur Pipet gondok Botol semprot Garam dapur(NaCl) Aquades (H2O) Urea

Satuan Unit 200cc Sedang 250cc 100cc 10cc Sedang Kristal Cair Kristal

Jumlah 1 unit 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 14,625 gram Secukupnya 15 gram

V.

Prosedur dan Pengamatan

A. Membuat 250 mL larutan garam dapur 1 Molar

No

Langkah Kerja

Pengamatan

1

Hitunglah massa Kristal urea yang diperlukan untuk keperluan di atas menurut rumus M x

M= 1 ; Mr= 60 ; V= 250 M= x 1. = x m = 15 gram

2

Timbanglah sebuah becker glass dalam keadaan kosong dan catatlah hasilnya. Kemudian geserkanlah skala neraca ke angka jumlah massa kosong dengan massa urea yang diperlukan. Masukanlah sejumlah garam yang diperlukan hingga keadaan neraca setimbang lagi.

Becker glass= 95,1 Massa urea = 15 gram Massa total = 110,1

3

Tambahkan sejumlah air aquadest ke dalam gelas kimia sedikit demi sedikit sambil diaduk sampai larut sempurna dengan volume ±200 mL

Untuk mengaduk larutan gunakan batang pengaduk sampai urea larut sempurna , air yang ditambahkan usahakan kurang dari 200 mL

4

Tuangkanlah larutan garam tersebut ke dalam labu takar 250 mL, kemudian gelas dan batang pengadukya di bilas dengan air dan air bilasannya dimasukan ke dalam labu takar

Tidak ada urea yang tersisa dalam gelas maupun batang pengaduknya. Lakukan bilasan minimal 3 kali sampai volume mencapai 250 mL

5

Jika volume larutan belum mencapai 250 mL maka tambahkan air melalui botol semprot, pasang tutup labunya kemudian digoyang-goyangkan labunya.

Dalam menggoyang goyangkan labu takar harus memperhatikan tata caranya supaya labu tidak pecah. Dalam percobaan ini tidak melakukan botol semprot. Volume akhir 250 mL

B. Membuat ±250 mL larutan garam dapur 1 molal

No

Langkah kerja Hitunglah massa Kristal garam dapur yang diperlukan menurut rumus m = x

Pengamatan m = 1 ; Mr = 58,5 ; p = 250 mL 1= m =14, 625

Takarlah 250 mL gram aquadest yang memiliki massa 1 gr/mL yang berarti setara dengan 250 mL dengan alat ukur yang ada.

p= 1gr/mL = m =250 gram

Timbanglah sejumlah massa garam dapur yang diperlukan sesuai dengan perhitungan dalam wadah yang tersedia Seduhlah garam yang sudah ditimbang dalam wadahlnya sedikit demi sedikit sambil diaduk-aduk dengan seluruh air yang sudah ditakar.

Massa NaCl = 14, 625 gr

Volume melebihi 250 mL

C. Mengencerkan larutan 1 Molar menjadi 0,1 Molar

No 1

Langkah Kerja Takar 10 mL larutan konsentrasi 1 Molar dengan pipet gondok dengan dihisap memakai mulut hingga mencapai batas ukurnya (perhatikan contoh yang dilakukan gurumu ) dan tuangkanlah ke dalam gelas ukur 100 mL Hitunglah volume akhir yang diperlukan dengan perhitungan menurut rumus : M1 x V1 =M2 x V2

Pengamatan Dalam percobaan ini tidak menggunakan pipet gondok, tetapi menggunakan gelas ukur 10 mL dan dibantu dengan pipet tetes untuk menyesuaikan.

2

M1 x V1 =M2 x V2 1 x 10 mL = 0,1 x V2 V2 = 100 mL Air sesuai dengan volume yang telah ditentukan. Dari pengenceran tersebut didapat larutan 0,1 Molar

3

Tambahkanlah air ke dalam gelas ukur tadi melalui botol semprot sambil digoyang-goyangkan hingga mencapai volume yang diinginkan.

VI.

Analisis Data A. Pertanyaan

1. Samakah konsentrasi larutan dalam Molar dengan molal? Tunjukanlah perbedaannya! manakah yang lebih pekat? 2. Ubahlah satuan konsentrasi larutan garam dapur yang telah Anda buat ke dalam satuan persen! 3. Hitunglah fraksi mol larutan dan garam dapur yang berasal dari satuan molal di atas! 4. Berapa normalitas berbagai larutan berikut jika konsentrasinya masingmasing 1 Molar. HCl, NaOH, H2SO4, Ba(OH)2, H3PO4, dan Al(OH)3 ? B. Jawaban 1. Beda, jika Molar merupakan mol per Volume larutan sedangkan molal merupakan mol per massa pelarut, yang lebih pekat adalah Molar karena Volume 250 itu merupakan volume total/ larutan.

2. a. garam dapur  %= x 100%

= x 100% = x 100%  = 5,52669% b. urea  %= x 100% = x 100% = 5,66038%

3. Xt =

= =
=0,017 Xp= 1 – Xt = 1 – 0,017 =0,983

4. Normalitas (N = M x ekuivalensi)

Ba(OH)2  Ba2+ + 2OH-

N=1x2 =2

H3PO4  3H+ + PO43-

N=1x3 =3

Al(OH)3  Al3+ + 3OH-

N=1x3 =3

HCl  H+ + ClN= 1 x 1 =1

NaOH  Na+ + OHN=1x1 =1

H2SO4  2H+ + SO42-

N=1x2 =2

VII.

Diskusi dan Pembahasan

Diskusi : Konsentrasi dapat dinyatakan dalam satuan molar, molal, fraksi mol, dan persen. Pembahasan : Menyatakan konsentrasi suatu larutan tidak hanya dengan molaritas saja tetapi dengan molalitas dan fraksi mol pun bisa, dimana kemolaran menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam satu liter larutan, kemolalan menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam satu kg pelarut, fraksi mol menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam satu mol larutan, dan persentase menyatakan jumlah massa atau volume zat terlarut dalam 100 gram atau 100 mL larutan.

Diskusi : Konsentrasi larutan dalam molar dan molal berbeda. Pembahasan : Dalam percobaan ini telah diamati bahwa larutan dalam molar lebih pekat dibandingkan dengan larutan dalam molal. Hal ini disebabkan karena larutan dalam molar memiliki volume larutan 250 mL(volume total), sedangkan volume 250 mL dalam larutan molal merupakan volume pelarut saja.

Diskusi : pH akan bertambah 1 pada setiap 10 kali pengenceran. Pembahasan : Untuk mengubah konsentrasi larutan dari 1 molar menjadi 0,1 molar, dengan volume awal 10 mL, maka akan didapat volume larutan sebesar 100 mL. hal itu sesuai dengan perhitungan yang diperoleh dari rumus : (M1 x V1 =M2 x V2)

VIII.
  

Kesimpulan Larutan dapat dibuat dengan konsentrasi tertentu yang dinyatakan dalam molar, molal, fraksi mol dan persentase Molar dengan molal berbeda, Molar lebih pekat daripada molal. Pengenceran suatu larutan dapat mempengaruhi pH sesuai dengan rumus (M1 x V1 =M2 x V2), bahwa setiap 10 kali pengenceran pH akan bertambah 1

IX.

Daftar Pustaka Siwi Retnaningsih, Endang.2011.Kimia 3.Kartasura:CV Willian

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->