P. 1
TERJEMAHAN CHAPTER 6 craig deegan.docx

TERJEMAHAN CHAPTER 6 craig deegan.docx

|Views: 1,220|Likes:
Published by gisilowati

More info:

Published by: gisilowati on Oct 31, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/16/2015

pdf

text

original

6-1 Teori Akuntansi Keuangan Craig Deegan Bab 6 Teori normatif akuntansi-kasus proyek kerangka konseptual Slides ditulis

oleh Craig Deegan dan Michaela Rankin 6-2 Tujuan pembelajaran  Dalam bab ini, Anda akan diperkenalkan dengan  peran yang kerangka kerja konseptual (CF) bisa bermain dalam praktek pelaporan keuangan  sejarah perkembangan berbagai proyek konseptual yang ada kerangka kerja  berbagai blok bangunan yang telah dikembangkan dalam berbagai proyek kerangka konseptual 6-3 Keuangan Teori 2e oleh Deegan Tujuan pembelajaran (lanjutan)  keuntungan yang dirasakan dan kerugian yang timbul dari pembentukan dan pengembangan kerangka kerja konseptual  faktor, termasuk faktor-faktor politik, yang mungkin bisa membantu atau menghambat perkembangan proyek kerangka konseptual  kelompok dalam masyarakat yang mungkin memperoleh manfaat dari pembentukan dan pengembangan proyek kerangka konseptual 6-4 Teori 2e oleh Deegan Apa yang dimaksud dengan kerangka konseptual?  "Sebuah sistem yang koheren tujuan saling terkait dan fundamental yang diharapkan dapat mengarah pada standar yang konsisten '(Pernyataan Konsep Akuntansi Keuangan No 1:Tujuan Pelaporan Keuangan oleh Badan Usaha 1978)  Upaya untuk memberikan teori terstruktur akuntansi 6-5 Teori 2e oleh Deegan Kerangka konseptual teori normatif  Kerangka kerja konseptual memberikan resep sehingga mereka dianggap teori normatif akuntansi  'Menentukan sifat, fungsi dan batas-batas akuntansi keuangan dan pelaporan' (Pernyataan Konsep Akuntansi Keuangan No 1: Tujuan Pelaporan Keuangan oleh Badan Usaha, 1978) 6-6 Teori 2e oleh Deegan Alasan untuk kerangka kerja konseptual  Untuk mengembangkan praktek pelaporan keuangan secara logis dan konsisten kita perlu mengatasi masalah seperti  apa yang dimaksud dengan pelaporan keuangan dan apa yang seharusnya ruang lingkup  yang karakteristik organisasi menunjukkan bahwa suatu entitas harus menghasilkan laporan keuangan  tujuan pelaporan keuangan  karakteristik kualitatif informasi keuangan harus memiliki  apa saja elemen pelaporan keuangan  apa aturan pengukuran harus digunakan 6-7 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan

1 (hal. meskipun upaya dilakukan untuk memperbarui IASB Kerangka 6-10 Teori 2e oleh Deegan Pengembangan kerangka kerja akuntansi di AS  1961 dan 1962: Moonitz. Inggris. Selandia Baru. Kanada. Australia. masalah pengukuran biasanya belum terselesaikan  Terbatas atau tidak ada kemajuan dalam beberapa tahun terakhir. Internasional Komite Standar Akuntansi  Dalam beberapa tahun terakhir banyak negara telah mengadopsi Kerangka IASB mengingat bahwa mereka telah memutuskan untuk mengadopsi standar akuntansi yang dikeluarkan oleh IASB  Tidak ada standar-setter telah mengembangkan CF lengkap.Alasan untuk kerangka kerja konseptual (lanjutan)  Para pendukung berpendapat bahwa tanpa kesepakatan mengenai masalah ini standar akuntansi akan dikembangkan secara ad hoc  Konsistensi terbatas antara standar akuntansi dalam ketiadaan kerangka konseptual 6-8 oleh Deegan 'Blok bangunan' The kerangka kerja konseptual  Kerangka tersebut harus dikembangkan dalam urutan tertentu  beberapa masalah yang perlu diselesaikan sebelum pindah ke 'blok uilding b' berikutnya  Lihat Gambar 6. 179) dalam teks untuk gambaran Kerangka IASB untuk Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan (yang pada tahun 2005 menggantikan Kerangka Konseptual Australia) 6-9 Teori 2e oleh Deegan Sejarah perkembangan CF  CF dikembangkan di sejumlah negara termasuk  AS. profesi akuntansi dikritik karena kurangnya kerangka kerja yang nyata 6-11 Deegan Pengembangan kerangka kerja akuntansi di AS (lanjutan)  Mengakibatkan pembentukan Komite Sejati pada tahun 1971 yang menghasilkan Laporan Sejati  Laporan diuraikan 12 tujuan akuntansi dan tujuh karakteristik kualitatif informasi keuangan yang harus dimiliki  Tujuan 1: berfokus pada kebutuhan informasi pengguna laporan keuangan  Tujuan 2: perlu untuk melayani pengguna dengan kemampuan terbatas untuk menuntut informasi keuangan 6-12 Copyright  2006 McGraw-Hill Aus t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Pengembangan kerangka kerja akuntansi di AS (lanjutan)  1974: APB digantikan oleh FASB yang kemudian memulai proyek CF nya  Enam Pernyataan Konsep Akuntansi Keuangan (SFACs) dirilis 1978-1985  Awal SFACs normatif di alam. dan Moonitz dan Sprouse ditentukan bahwa praktik akuntansi harus didasarkan pada nilai-nilai saat ini  1965: Grady mengembangkan teori berdasarkan deskripsi praktek yang ada  menyebabkan pelepasan Prinsip Akuntansi Board (APB) Statement No 4  Namun. tetapi SFAC No 5 yang berkaitan dengan pengakuan dan pengukuran sebagian deskriptif praktek saat  menerima banyak kritikan  sejak tahun 2005 FASB dan IASB telah bersama-sama bekerja menuju pengembangan kerangka konseptual revisi yang akan digunakan oleh kedua papan disebut sebagai 'proyek onvergence c' .

yang kemudian dikenal dengan Kerangka IASB 6-17 2e oleh Deegan Bangunan blok dari CF  Bangunan blok dari berbagai CF telah membahas  definisi entitas pelapor  tujuan pelaporan keuangan untuk tujuan umum (GPFR)  pengguna dirasakan GPFRs  karakteristik kualitatif yang harus dimiliki GPFRs  unsur laporan keuangan  pendekatan yang mungkin untuk mengukur elemen 6-18 Teori 2e oleh Deegan Definisi dari entitas pelapor  The Kerangka Konseptual memberikan definisi entitas diperlukan untuk menghasilkan GPFRs  dikenal sebagai pelaporan entitas 6-19 Teori 2e oleh Deegan .6-13 Deegan Pengembangan CF di Australia  Tingkat perkembangan lambat  Hanya empat Pernyataan Konsep Akuntansi (SAC) yang dirilis  SAC 1: Definisi Pelapor  SAC 2: Tujuan Umum Tujuan Pelaporan Keuangan  SAC 3: Karakteristik Kualitatif Informasi Keuangan  SAC 4: Definisi dan Pengakuan Unsur Laporan Keuangan 6-14 Teori 2e oleh Deegan Pengembangan CF di Australia (lanjutan)  Kelima SAC berkaitan dengan pengukuran tidak pernah dirilis  Memiliki sejumlah kesamaan dengan proyek CF AS  2005: Australia mengadopsi Kerangka IASB sebagai akibat dari keputusan oleh Dewan Pelaporan Keuangan bahwa Australia akan mengadopsi IAS / IFRS pada tahun 2005  SAC 3 dan 4 SAC ditinggalkan  SAC 1 dan 2 SAC dipertahankan hingga waktu yang suatu IASB Kerangka direvisi dikembangkan 6-15 Teori 2e oleh Deegan Pengembangan CF di Inggris  Awal bergerak menuju bimbingan berkaitan dengan tujuan dan identifikasi pengguna yang diberikan oleh Laporan Perusahaan (1976)  peduli dengan menangani hak-hak masyarakat dalam hal akses terhadap informasi keuangan (lebih luas daripada gagasan pengguna diadopsi dalam kerangka kerja lainnya)  akhirnya isi umumnya tidak diterima oleh profesi akuntansi 6-16 Teori 2e oleh Deegan Pengembangan CF di Inggris (lanjutan)  1991: ASB mengadopsi IASC 's CF  IASC kerangka umumnya konsisten dengan kerangka kerja AS dan Australia .

. dan para pengguna tidak dapat perintah penyusunan informasi untuk memenuhi kebutuhan informasi mereka individu (pasal 8) 6-22 Keuangan Teori 2e oleh Deegan Faktor indikasi dari entitas pelapor (SAC 1)  Pemisahan manajemen dari orang-orang dengan kepentingan ekonomi dalam entitas  Ekonomi atau politik kepentingan / pengaruh entitas / pada pihak lain  Karakteristik keuangan entitas 6-23 2e oleh Deegan Tujuan GPFR  Tujuan tradisional adalah untuk memungkinkan orang luar untuk menilai kepengurusan manajemen  Tujuan terakhir yang diterima secara umum laporan keuangan adalah untuk membantu pengguna laporan ' pengambilan keputusan ekonomi  kurang penekanan pada fungsi pelayanan 6-24 Teori 2e oleh Deegan Tujuan memeluk dalam CF  Tujuan GPFRs di SAC 2 dianggap  untuk memberikan informasi kepada pengguna yang berguna untuk membuat dan mengevaluasi keputusan mengenai alokasi sumber daya yang langka  Tujuan kegunaan keputusan menimbulkan pertanyaan manfaat informasi biaya historis 6-25 Keuangan Teori 2e oleh Deegan Tujuan lain dari GPFRs  Tujuan lain adalah untuk memungkinkan entitas pelaporan untuk menunjukkan akuntabilitas antara entitas dan pihak-pihak yang mana entitas dianggap bertanggung jawab  Akuntabilitas didefinisikan sebagai  tugas untuk memberikan account atau perhitungan dari tindakan-tindakan untuk mana yang bertanggung jawab  akuntabilitas umumnya tidak dianut oleh CF 6-26 Teori 2e oleh Deegan Pengguna laporan keuangan  SAC 2 mengidentifikasi tiga kelompok pengguna utama untuk GPFRs  penyedia sumber daya . Dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan informasi umum untuk pengguna yang tidak dapat perintah penyusunan laporan disesuaikan sehingga untuk memenuhi.. alinea.. khususnya. 6)  GPFRs laporan yang sesuai dengan standar akuntansi dan praktik akuntansi yang berlaku umum lainnya (GAAPs) 6-20 Teori 2e oleh Deegan Laporan keuangan untuk tujuan khusus  Laporan tujuan khusus disediakan untuk memenuhi tuntutan informasi pengguna tertentu.Laporan keuangan bertujuan umum  GPFRs didefinisikan sebagai laporan  '.. Yang informasinya perlu memiliki elemen umum. atau kelompok pengguna 6-21 Keuangan Teori 2e oleh Deegan Entitas yang dibutuhkan untuk memproduksi GPFRs  Tidak semua entitas digolongkan sebagai entitas pelaporan  SAC 1 menyatakan bahwa GPFRs harus siap ketika ada pengguna  '. semua kebutuhan informasi mereka' (SAC 1.

kreditur. govt.. keandalan dan komparabilitas  terkait dengan relevansi adalah materialitas  IASB Kerangka muncul untuk memberikan penekanan lebih besar kepada relevansi dan keandalan  ada beberapa isu yang terkait dengan 't Rade-off' antara relevansi dan keandalan 6-30 Teori 2e oleh Deegan Keandalan  Informasi dianggap andal jika 'f aithfully mewakili' transaksi entitas dan peristiwa  Harus bebas dari bias dan kesalahan yang tidak semestinya  Keandalan merupakan fungsi dari kesetiaan representasional. pemasok.. karyawan. Pengguna diasumsikan memiliki pengetahuan yang cukup untuk bisnis dan kegiatan ekonomi dan akuntansi dan kemauan untuk mempelajari informasi dengan ketekunan yang wajar' 6-29 Keuangan Teori 2e oleh Deegan Karakteristik kualitatif laporan keuangan  Untuk memastikan informasi keuangan yang berguna untuk pengambilan keputusan ekonomi.lembaga dan masyarakat  menyatakan bahwa informasi yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan investor biasanya akan memenuhi kebutuhan kelompok lain  AS: SFAC 1  fokus utama adalah investor hadir dan potensial dan pengguna lain dengan baik kepentingan keuangan secara langsung atau terkait dengan orang-orang dengan kepentingan keuangan secara langsung  UK: Laporan Perusahaan  semua kelompok yang terkena dampak operasi organisasi 's memiliki hak untuk informasi mengenai entitas pelaporan. verifiability dan netralitas 6-31 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan . serikat buruh. lembaga regulator. pelanggan. investor dan kontributor  penerima barang dan jasa  pelanggan dan penerima manfaat  pihak yang melakukan review atau fungsi pengawasan  parlemen. relevansi. kita perlu mempertimbangkan atribut atau kualitas informasi keuangan harus memiliki  Menurut IASB Kerangka  karakteristik kualitatif utama adalah saling pengertian. kreditur. karyawan. analis. kreditur. tidak selalu berhubungan dengan keputusan alokasi sumber daya 6-28 Teori 2e oleh Deegan Tingkat keahlian yang diharapkan dari pembaca laporan keuangan  Umum diterima bahwa pembaca diharapkan memiliki beberapa kemampuan dalam akuntansi keuangan  IASB Framework (pasal 25)  '. kelompok pengusaha. media dan kelompok kepentingan khusus 6-27 Keuangan Teori 2e oleh Deegan Internasional perspektif di pengguna dari GPFRs  IASB Kerangka  mengidentifikasi pengguna GPFRs sebagai investor. pemasok. pemerintah.

.. alinea. presentasi. analisis dan interpretasi  manfaat datang dari keputusan ekonomi suara keputusan oleh pengguna  Mengukur biaya dan manfaat potensial melibatkan pertimbangan profesional 6-36 2e oleh Deegan Dapatkah GPFRs menyediakan rekening objektif tentang kinerja?  Praktek akuntansi sangat bergantung pada pertimbangan profesional  Sebelum standar akuntansi dibebaskan.Keandalan-implikasi untuk akuntansi tradisional  Secara tradisional.. pencarian.. 30)  '.. penyimpanan. kelalaian atau salah saji dapat mempengaruhi keputusan ekonomi pengguna yang diambil atas dasar laporan keuangan . Materialitas menyediakan cut-off daripada menjadi karakteristik kualitatif primer yang harus memiliki informasi jika ingin berguna ' 6-34 2e oleh Deegan Keseragaman dan konsistensi  Keseragaman dan konsistensi menyiratkan keunggulan dalam membatasi jumlah metode akuntansi yang dapat digunakan oleh entitas pelaporan  telah berpendapat bahwa perusahaan mengadopsi metode akuntansi tertentu karena mereka paling mencerminkan kinerja yang mendasari mereka  membatasi metode yang tersedia membebankan biaya pada pelaporan entitas 6-35 Teori 2e oleh Deegan Biaya vs Manfaat  Perlu mempertimbangkan apakah biaya penyediaan informasi tertentu melebihi manfaat yang akan diperoleh dari penyediaan  Biaya meliputi pengumpulan. pembuat standar mencoba untuk menentukan konsekuensi ekonomi dari mengikuti standar  jika mempertimbangkan konsekuensi ekonomi maka standar tidak dapat dianggap obyektif atau netral 6-37 2e oleh Deegan Dapatkah GPFRs menyediakan rekening objektif tentang kinerja?(Lanjutan)  Jika kita menerima gagasan bahwa penyusun akan didorong oleh kepentingan diri (dari Teori Akuntansi Positif) pengertian tentang objektivitas atau netralitas tidak realistis . dan  nilai umpan balik 6-33 Keuangan Teori 2e oleh Deegan Materialitas  Sebuah faktor pembatas terhadap pengungkapan materi yang relevan dan dapat diandalkan adalah gagasan tentang materialitas  Sebuah item bahan if (IASB Framework. doktrin konservatisme dan penerimaan 'p rudence' telah diadopsi  bias terhadap mengecilkan nilai aset dan kewajiban melebih-lebihkan  Doktrin ini tidak konsisten dengan pengertian tentang kehandalan atau kebebasan dari bias 6-32 Keuangan Teori 2e oleh Deegan Relevansi  Sesuatu yang relevan jika itu mempengaruhi keputusan tentang alokasi sumber daya yang langka  jika ia mampu membuat perbedaan dalam keputusan  Untuk informasi harus relevan harus memiliki  nilai prediksi.

para. obyek atau kanan tidak akan memenuhi syarat sebagai aset  Manfaat dapat hasil dari penggunaan terus-menerus.. meskipun aset terkontrol sering dimiliki 6-43 .atribut topi w diperlukan sebelum item dapat dianggap sebagai milik kelas tertentu elemen  Kriteria pengakuan . Sifat politis dari proses penyusunan standar juga mempengaruhi netralitas dan objektivitas  Dalam berkomunikasi akuntan kenyataannya membangun realitas (Hines 1988) 6-38 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Unsur-unsur pelaporan keuangan  Blok bangunan berikutnya mempertimbangkan kriteria definisi dan pengakuan dari elemen-elemen laporan keuangan  Kriteria Definisi .e mployed untuk menentukan apakah item tersebut dapat dimasukkan dalam laporan keuangan 6-39 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Lima elemen pelaporan keuangan dalam Kerangka IASB  Aktiva  Kewajiban  Keadilan  Beban  Pendapatan  Dalam Rangka IASB. belum tentu nilai dalam pertukaran 6-42 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Karakteristik kontrol  Kontrol berhubungan dengan kemampuan untuk mendapatkan keuntungan dari aset dan menolak atau mengatur orang lain ' akses ke manfaat  Keberlakuan hukum bukan merupakan prasyarat untuk menetapkan adanya kontrol  kontrol (dan bukan kepemilikan hukum) diperlukan.. Sumber daya dikendalikan oleh entitas sebagai akibat peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi masa depan yang diharapkan mengalir ke entitas  Tiga karakteristik kunci  harus menjadi manfaat ekonomis masa depan  entitas pelaporan harus mengontrol manfaat ekonomi masa depan  transaksi atau peristiwa masa lalu lainnya menimbulkan kontrol entitas pelapor 's harus terjadi 6-41 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Definisi aset (lanjutan)  Definisi ini mengacu pada manfaat dan tidak sumbernya  dengan tidak adanya manfaat ekonomi masa depan.) '. pendapatan dibagi lagi menjadi pendapatan dan keuntungan  sepuluh elemen yang diidentifikasi di AS oleh FASB 6-40 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Definisi aset  (49 (a) IASB Framework.

Kewajiban kini dari entitas yang timbul dari peristiwa masa lalu.harus diakui pada saat  besar kemungkinan manfaat ekonomis di masa depan berkenaan dengan aset tersebut akan mengalir ke atau dari entitas.dan semua elemen lain akuntansi . dan . atau dengan praktik bisnis kustom atau lainnya 6-45 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Pengakuan kewajiban  Kriteria pengakuan konsisten dengan aset dan elemen lain dari akuntansi  Liabilitas harus diakui pada saat  kemungkinan bahwa pengorbanan manfaat ekonomi akan diperlukan. para. alinea.. para. 83)  Kemungkinan umumnya dianggap berarti 'm bijih kemungkinan daripada kurang mungkin' 6-44 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Definisi kewajiban  Kewajiban didefinisikan sebagai  '.. dan  jumlah kewajiban tersebut dapat diukur dengan andal  Memiliki implikasi bagi pengungkapan berbagai ketentuan 6-46 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Pendekatan untuk menentukan laba  Dua pendekatan umum untuk menentukan keuntungan  aset / kewajiban pendekatan link laba terhadap perubahan aktiva dan kewajiban  Pendekatan pendapatan / beban bergantung pada konsep-konsep seperti prinsip pencocokan  Definisi biaya dan pendapatan di CF berdasarkan aset / kewajiban perspektif 6-47 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Definisi biaya  '. dan  item memiliki biaya atau nilai yang dapat diukur dengan keandalan (IASB Framework. 49 (b))  kewajiban saat ini tidak hanya mengacu pada kewajiban kekuatan hukum tetapi juga yang dikenakan oleh pengertian tentang kesetaraan dan keadilan. Penurunan manfaat ekonomi selama periode akuntansi dalam bentuk arus keluar atau depletions aset atau incurrences kewajiban yang mengakibatkan penurunan ekuitas. 70 (b) ) 6-48 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Pengakuan beban  Beban harus diakui pada saat  besar kemungkinan bahwa konsumsi atau kehilangan manfaat ekonomi masa depan yang mengakibatkan penurunan aset dan / atau peningkatan kewajiban telah terjadi..Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Pengakuan aset  Aset .. penyelesaian yang diharapkan dapat menghasilkan arus keluar dari entitas sumber daya yang memiliki manfaat ekonomi' (IASB Framework. selain yang berkaitan dengan distribusi kepada peserta ekuitas' (IASB Framework.

pendapatan diakui pada saat  besar kemungkinan bahwa inflow atau lainnya perangkat tambahan atau penghematan arus manfaat ekonomi masa depan telah terjadi.. timbul dalam aktivitas normal perusahaan  tidak jelas mengapa ada kebutuhan untuk istirahat pendapatan menjadi dua komponen 6-51 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Pengakuan pendapatan  Seperti dengan unsur-unsur lain dari akuntansi. dan  inflow atau perangkat tambahan atau tabungan lain dalam arus manfaat ekonomi masa depan dapat diukur dengan andal 6-52 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Definisi ekuitas  Ekuitas didefinisikan sebagai 't dia hak residual atas aset entitas setelah dikurangi seluruh kewajibannya' (IASB Framework. atau tidak mungkin. Kenaikan manfaat ekonomi selama periode akuntansi dalam bentuk arus masuk atau perangkat tambahan aset atau penurunan kewajiban yang mengakibatkan kenaikan ekuitas. sumbangan. serta dari transfer non-timbal balik seperti hibah. hibah atau di mana kewajiban diampuni  IASB Kerangka lanjut membagi pendapatan menjadi pendapatan dan keuntungan  Pendapatan timbul dalam pelaksanaan aktivitas normal entitas  Keuntungan merupakan item lainnya yang memenuhi definisi penghasilan dan mungkin. selain yang berkaitan dengan kontribusi dari peserta ekuitas' (SAC 4 ayat. 49 (c))  Sebagai bunga residu itu peringkat setelah kewajiban dalam hal klaim terhadap aset  Definisi adalah fungsi langsung dari definisi aset dan kewajiban 6-53 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Prinsip pengukuran  Sampai saat ini sangat sedikit resep dalam kaitannya dengan pengukuran yang disediakan oleh CF  Pernyataan FASB memberikan gambaran berbagai pendekatan untuk mengukur elemen tanpa memberikan resep 6-54 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Manfaat yang terkait dengan kerangka kerja konseptual  Standar akuntansi harus lebih konsisten dan logis  Peningkatan kompatibilitas internasional standar akuntansi  Standar-setter harus lebih bertanggung jawab atas keputusan mereka  Komunikasi antara standar-setter dan konstituen mereka harus ditingkatkan 6-55 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Manfaat yang terkait dengan CF (lanjutan)  . 70 (a) ) 6-50 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Definisi penghasilan (lanjutan)  Penghasilan dapat dikenali dari hubungan perdagangan normal.. para.konsumsi atau kehilangan manfaat ekonomi dapat diukur dengan andal 6-49 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Definisi pendapatan  '.

mungkin ada mengurangi kebutuhan standar tambahan  Menekankan 'd ecision kegunaan' peran laporan keuangan daripada membatasi kepedulian untuk pengelolaan 6-56 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan Kekurangan dari kerangka kerja konseptual  Organisasi yang lebih kecil mungkin merasa terbebani dengan persyaratan pelaporan  Biasanya ekonomi dalam fokus sehingga mengabaikan transaksi yang tidak terlibat transaksi pasar atau pertukaran hak milik  lebih lanjut memperkuat pentingnya relatif kinerja ekonomi dengan kinerja sosial  Merupakan kodifikasi praktek yang ada 6-57 Copyright  2006 McGraw-Hill Australia Pty Ltd PPTs t / a Akuntansi Keuangan Teori 2e oleh Deegan CF sebagai sarana melegitimasi badan penetapan standar  Beberapa (misalnya Hines dan Solomon) telah menyarankan bahwa CF telah digunakan sebagai perangkat untuk membantu memastikan keberadaan berkelanjutan profesi akuntansi  Meningkatkan kemampuan profesi untuk mengatur diri. sehingga menangkal intervensi pemerintah . Pengembangan standar akuntansi harus lebih ekonomis  Dimana kerangka kerja konseptual mencakup isu tertentu.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->