PERBEDAAN TINGKAT KUALITAS HIDUP PADA WANITA LANSIA DI KOMUNITAS DAN PANTI (THE DIFFERENCE QUALITY OF LIFE LEVEL

IN ELDERLY WOMEN AT THE COMMUNITY AND THE AGING INSTITUTION) Setyoadi1*) Noerhamdani2) Fela Ermawati3)
1)

Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya
2)

Staf Pengajar Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Malang Jl. Veteran Malang 65145
*)

3)

Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya e-mail: setyoadi@ub.ac.id atau abitio1@yahoo.com ABSTRAK

Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta perbaikan sosio-ekonomi berdampak pada peningkatan derajat kesehatan masyarakat dan usia harapan hidup, sehingga jumlah populasi lansia juga meningkat. Jumlah dan usia harapan hidup pada wanita lansia yang lebih tinggi, ternyata memiliki kualitas hidup yang lebih rendah dari pada pria lansia. Upaya peningkatan kualitas hidup lansia di Indonesia melalui pelayanan komunitas dan panti. Kedua pelayanan ini memiliki perbedaan setting dan fasilitas yang berpengaruh terhadap kualitas hidup lansia. Tujuan penelitian untuk mengetahui perbedaan tingkat kualitas hidup pada wanita lansia di komunitas dan di panti, ditinjau dari kesehatan fisik, psikologis, hubungan sosial, dan lingkungan. Desain penelitian deskriptif analitik komparatif dengan pendekatan cross sectional. Sampel penelitian 44 responden untuk komunitas dan 36 responden untuk kelompok panti yang diambil dengan cara purposive sampling. Hasil uji mann whitney, dengan α = 0,05 disimpulkan tidak ada perbedaan tingkat kualitas hidup pada wanita lansia di komunitas dan panti (p = 0,477). Berdasarkan hasil penelitian dapat disarankan untuk terus meningkatkan aspek lingkungan yang berupa peningkatan produktivitas wanita, akses terhadap pelayanan kesehatan dan informasi pada wanita lansia, terutama pada wanita lansia di panti. Kata kunci: wanita lansia, kualitas hidup, komunitas, panti ABSTRACT The progress of science and technology and improvement of socio-economic impact on improving community health status and life expectancy, so the number of elderly population is also increasing. The number and life expectancy in elderly women is higher, it has a lower quality of life than elderly

4 .054. pelayanan sosial. Keywords: elderly women.58%. particularly in elderly women in nursing. quality of life.477). aging institution LATAR BELAKANG Selain ditinjau dari perbedaan jumlah dan angka harapan hidupnya. Dragomirecka & Selepova (2002) dalam studinya mengungkapkan bahwa kualitas hidup pria lansia lebih tinggi dari pada wanita lansia.42% dan pria 47. The aim is to know the difference in quality of life in elderly women in the community and in nursing. psychological. with α = 0. and environment. The sample of 44 respondents to the research community and the 36 respondents to the nursing group are taken by way of purposive sampling. community. social relationships. Pertambahan jumlah lanjut usia (lansia) di Indonesia dalam kurun waktu 1990 sampai 2025 diperkirakan sebagai pertumbuhan lansia yang tercepat di dunia. Efforts to improve the quality of life of elderly in Indonesia through community service and nursing. Usia harapan hidup serta jumlah wanita lansia yang lebih tinggi dari pria Lansia.05 concluded there was no difference in the level of quality of life in elderly women in the community and nursing (p = 0. Based on the results of research can be encouraged to continue improving the environmental aspects of women's increased productivity. Namun. Both these services have different settings and facilities that affect the quality of life of elderly. Perbedaan gender tersebut ternyata memberikan andil yang nyata dalam kualitas hidup lansia.877 jiwa dengan jumlah lansia wanita 52. ekonomi yang rendah dan kekhawatiran terhadap masa depan. Tahun 2007 menunjukkan bahwa jumlah lansia di Indonesia mencapai 18. dukungan keluarga.men. lansia pria dan wanita juga memiliki perbedaan pada tingkat kualitas hidupnya. Meningkatnya jumlah lansia tentu tidak lepas dari proses penuaan beserta masalahnya.4 tahun sampai 70. Jumlah lansia di Indonesia mencapai 16 juta jiwa pada tahun 2002. terutama wanita lansia mengingat usia harapan hidup yang lebih tinggi serta jumlah wanita lansia yang lebih banyak. in terms of physical health. Menurut Darmojo dan Martono (2006) pertambahan lansia di Indonesia dipengaruhi oleh perbaikan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kemajuan sosio-ekonomi. Pada pria lansia dilaporkan secara signifikan bahwa pria lansia memiliki kepuasan yang lebih tinggi dalam beberapa aspek yaitu hubungan personal. yang pada akhirnya akan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dan memperpanjang usia harapan hidup. kondisi kehidupan dan kesehatan. keadaan ekonomi. Mann whitney test results. 2010). access to health services and information in elderly women. Data sensus badan pusat statistik pada tahun 2000 menunjukkan bahwa jumlah penduduk lansia sebanyak 15. Perlu adanya suatu upaya peningkatan kualitas hidup terhadap lansia. Hasil survei united nation development program (UNDP) dalam rentang tahun 1980 sampai 2008 menunjukkan peningkatan angka harapan hidup masyarakat Indonesia dari 54. Wanita lansia memiliki nilai yang lebih tinggi dalam hal kesepian.96 juta jiwa (Statistik Indonesia. Comparative research design with descriptive analytic cross sectional approach.

Perkembangan spiritual yang matang akan membantu lansia untuk menghadapi kenyataan. 2002b). perubahan elastisitas arteri pada sistem kardiovaskular yang dapat memperberat kerja jantung. 2000). depresif. dapat menyebabkan perubahan psikologis yang mendadak. sukar tidur. Fungsi kognitif meliputi proses belajar. kematian keluarga dekat. kelelahan dan berdebar-debar (Hurlock. Beberapa gejala psikologis yang menonjol pada wanita lansia adalah mudah tersinggung. Proses penuaan merupakan proses fisiologis yang pasti dialami individu dan proses ini akan diikuti oleh penurunan fungsi fisik. pengertian. Penurunan fungsi fisik tersebut ditandai dengan ketidakmampuan lansia untuk beraktivitas atau melakukan kegiatan yang tergolong berat. 1992). berperan aktif dalam kehidupan. lingkungan tempat tinggal dan hubungan sosial dengan masyarakat (Miller. panik. kesepian. koordinasi. penurunan kemampuan metabolisme oleh hati dan ginjal serta penurunan kemampuan penglihatan dan pendengaran (Watson. leher dan dada bagian atas. Sementara fungsi psikomotorik (konatif) meliputi hal-hal yang berhubungan dengan dorongan kehendak seperti gerakan. Menurut Bappenas (2009) proyeksi angka harapan hidup pada tahun 2025 diperkirakan mencapai 73.tahun. Perubahan spiritual merupakan salah satu parameter yang . Sebagian besar lansia mengalami penurunan fungsi kognitif dan psikomotor. 2006). misalnya pada kepala. 2007). 2005). Teori disengagement menyatakan bahwa lansia berangsur-angsur menarik diri dalam berinteraksi dengan orang lain dan kehidupan sosialnya (Darmojo & Martono. antara lain ketidaknyamanan seperti rasa kaku dan linu yang dapat terjadi secara tiba-tiba di sekujur tubuh. misalnya kematian pasangan hidup. serta akan berdampak pada kualitas hidup lansia. Perubahan spiritual pada lansia ditandai dengan semakin matangnya lansia dalam kehidupan keagamaan. perhatian dan lain-lain sehingga menyebabkan reaksi dan perilaku lansia menjadi makin lambat. 2002 dalam Stanley & Beare.7 tahun. Perubahan psikososial yang terjadi pada lansia erat kaitannya dengan perubahan fisik. Ada juga lansia yang kehilangan harga diri karena menurunnya daya tarik fisik dan seksual. Perubahan fisik yang cenderung mengalami penurunan tersebut akan menyebabkan berbagai gangguan secara fisik sehingga mempengaruhi kesehatan. misalnya bingung. pening. tegang (tension). Stressor psikososial yang berat. Agama dan kepercayaan terintegrasi dalam kehidupan dan terlihat dalam pola berfikir dan bertindak sehari-hari (Nugroho. maupun merumuskan arti dan tujuan keberadaannya dalam kehidupan. Kadang-kadang rasa kaku ini dapat diikuti dengan rasa panas atau dingin. tertekan. mereka merasa tidak dibutuhkan oleh suami dan anak-anak mereka. apatis.33 tahun dan wanita 69 tahun (Hardywinoto & Setiabudhi. psikososial dan spiritual. serta merasa kehilangan femininitas karena fungsi reproduksi yang hilang (Kuntjoro. Perubahan dari segi biologis pada wanita lansia identik dengan gejala menopause. gugup. tidak sabar. usia harapan hidup pria meningkat menjadi 63. Misalnya perubahan sistem imun yang cenderung menurun. tindakan. yang berakibat bahwa lansia menjadi kurang cekatan. persepsi. perubahan sistem integumen yang menyebabkan kulit mudah rusak. cemas dan depresi. Selain itu terdapat perubahan yang umum dialami lansia. pemahaman. 2003). Pada tahun 1995 sampai tahun 2000.

Menurut Demartoto (2007) pelayanan lansia meliputi pelayanan yang berbasiskan pada keluarga. Kebanyakan lansia tinggal dalam masyarakat. Ketergantungan . Kegiatan yang dilakukan lansia di panti tidak jauh berbeda dengan kegiatan lansia di komunitas. rekreasi bersama. Kegiatan pada setting komunitas lansia dapat berupa rangkaian kegiatan posyandu lansia. Menurut Dermatoto (2007) pada umunya panti werda memberikan akomodasi dan pelayanan jangka panjang bagi lansia yang tidak mempunyai keluarga dan tidak mampu menyewa rumah sendiri serta lansia yang mengalami masalah hubungan dengan keluarga atau tidak ingin membebani keluarganya. Pelayanan ini dapat diselenggarakan oleh pemerintah maupun suasta. Menurut data dari departemen sosial cq. Penelitian yang dilakukan oleh Margiyati (2010) menyatakan bahwa senam lansia juga efektif untuk menurunkan hipertensi pada lansia. Tingginya jumlah lansia dan terbatasnya panti werdha di Indonesia. Pelayanan berbasis lembaga yang umum dikenal masyarakat adalah panti sosial bagi lansia atau yang biasa disebut panti werdha. masyarakat dan lembaga. Beberapa permasalahan lansia dapat ditangani melalui keluarga karena membutuhkan pelayanan intensif dan jangka panjang yang hanya dapat disediakan melalui pelayanan profesional dalam lembaga (Demartoto. statistik meningkat sampai kira-kira 22% lansia yang lemah. yaitu Lansia dengan pelayanan komunitas (non panti) dan Lansia dengan pelayanan panti. 2009) jumlah panti sosial tresna werdha yang dikelola oleh pemerintah pusat dan daerah berjumlah 235 unit dengan jumlah lanjut usia yang mampu ditangani sebanyak 11.mempengaruhi kualitas hidup lansia (WHO. menyebabkan banyak lansia yang tinggal di komunitas. kurang dari 1% hidup dalam lingkungan lembaga. yaitu berusia 85 tahun ke atas. Selain itu ada tradisi masyarakat dimana seorang anak dan keturunan merupakan pengurus dan sumber potensi untuk mencapai kebutuhan orang tua. hidup dalam lingkungan lembaga (Stanley & Beare 2007). 1996). Pengaruh yang muncul akibat berbagai perubahan pada lansia tersebut jika tidak teratasi dengan baik cenderung akan mempengaruhi kesehatan lansia secara menyeluruh. dengan meningkatkan kepedulian serta pengetahuan masyarakat. Pemeriksaan kesehatan fisik dan mental emosional yang dicatat dan dipantau dengan kartu menuju sehat (KMS) untuk mengetahui lebih awal penyakit yang diderita atau ancaman masalah kesehatan yang dihadapi. Hasil penelitian yang dilakukan Sari (2009) menyatakan bahwa senam lansia mempunyai pengaruh terhadap penurunan tingkat kecemasan. misalnya: pemeriksaan kesehatan. 2007). direktorat pelayanan sosial lanjut usia (Tira. Pelayanan berbasis keluarga dan masyarakat cenderung sulit dipisahkan. sehingga terdapat pengelompokan secara umum terhadap lansia. misalnya pemeriksaan kesehatan dan senam lansia. pelatihan ketrampilan. Perlu adanya suatu pelayanan untuk mengatasi masalah kesehatan pada lansia dan meningkatkan kualitas hidup lansia. Seiring dengan lanjutnya usia. Pelayanan berbasis komunitas merupakan jenis pelayanan yang paling banyak diperoleh lansia di Indonesia. pengajian.397 orang lanjut usia. Kedua hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa kegiatan pelayanan komunitas berpengaruh terhadap perbaikan kesehatan fisik dan mental serta berpengaruh terhadap kualitas hidup lansia. Dasar pelayanan komunitas adalah memaksimalkan dayaguna dan keikutsertaan masyarakat termasuk lansia.

Pemenuhan kebutuhan sosial lansia di komunitas cenderung lebih baik daripada di panti. Pemilihan pelayanan bagi lansia masih kontroversial di Indonesia. dan masyarakat. dan lingkungan. Penyelenggaraan program kesehatan dan program sosial pada panti. mediator pemeriksaan fisik. 2007). 2008). 1996). Namun saat ini terjadi pergeseran paradigma. Aspek lingkungan yang dipengaruhi kualitas dan keterjangkauan sarana kesehatan. sedangkan interaksi lansia dipanti terbatas pada penghuni panti serta petugas panti saja. Lansia di komunitas dapat berinteraksi dengan keluarga. teman. psikologis. Salah satu solusi yang dilakukan perawat untuk meningkatkan kualitas hidup lansia dengan cara melakukan promosi kesehatan untuk mengorganisasi dan memberikan asuhan keperawatan bagi lansia (Stanley & Beare. sumber finansial. sosial. Dampak yang menyeluruh tersebut akan memengaruhi kualitas hidup lansia. sehingga sebagian masyarakat Indonesia memilih untuk merawat lansia di komunitas. dapat mempengaruhi kualitas hidup lansia (WHO. sosial dan lingkungannya. Peran perawat sebagai manajer ini. meskipun masih terikat oleh kebijakan yang dibuat oleh pengelola panti. tidak sesuai dengan kebudayaan masyarakat Indonesia. keadaan tempat tinggal. Pengaruh yang menyeluruh terhadap kehidupan lansia akibat perbedaan jenis pelayanan yang didapatkan oleh lansia. Kedua pelayanan tersebut akan memberikan pengaruh yang berbeda pada lansia ditinjau dari aspek biologis. Kualitas hidup merupakan persepsi individu terhadap posisinya di dalam kehidupan dalam konteks budaya . Stanley & Beare (2007) menyatakan bahwa lansia lebih banyak memraktikkan prilaku promosi kesehatan dari pada kelompok usia lainnya. Budaya masyarakat Indonesia terkait lansia masih kental. yaitu penghargaan kepada orang tua dalam segala bentuknya merupakan nilai yang tinggi dan sebagai kewajiban kelompok generasi yang lebih muda (Suryadi. Menurut hasil penelitian Indarwati (2006) peran perawat pada pelayanan komunitas posyandu lansia meliputi mediator pemberi informasi. Keterbatasan tenaga perawat menyebabkan peran tersebut akan mengalami hambatan jika tanpa disertai partisipasi aktif dari masyarakat. penghuni panti tidak saja lansia yang terlantar sosio-ekonomi melainkan lansia masih memiliki keluarga. Panti yang dianggap sebagai tempat bagi lansia yang hanya memberikan beban. tidak mampu secara ekonomi serta tidak memiliki keluarga. mampu secara ekonomi dan dengan sukarela ingin bergabung dengan lansia lainnya. memungkinkan perawat untuk mengembangkan kualitas pelayanan di panti. Ditinjau dari aspek psikologis. lansia di keluarga cenderung mendapatkan kebutuhan psikologis yang lebih baik dari pada lansia yang berada di panti. terutama lansia. mediator bagi lansia utuk mempertahankan status kesehatan melalui kegiatan senam. mediator tenaga medis yang memberikan pengobatan pada lansia. psikologis. Kesehatan biologis lansia dipanti cenderung lebih terjamin. serta kesempatan rekreasi pada lansia panti dan komunitas juga akan mempengaruhi kesehatan lansia.terhadap pertolongan medis. didominasi oleh perawat. karena interaksi lansia di komunitas pada dasarnya lebih luas dari pada lansia di panti. sedangkan di komunitas sangat dipengaruhi oleh dukungan sosial di sekitarnya serta akses terhadap pelayanan kesehatan. kegiatan spiritual serta kesempatan berekreasi serta mendapat ketrampilan baru. tentunya akan mempengaruhi kesehatan biologis.

Kualitas hidup yang baik diperlukan lansia untuk melewati sisa hidupnya dengan sejahtera.sebuah sistem nilai dimana mereka tinggal dan dalam hubungannya dengan tujuan mereka. Tingkat kulitas hidup diukur dengan menggunakan kuesioner WQOL-Bref (WHO.05. dengan pertimbangan jumlah lansia wanita yang lebih tinggi dibandingkan lansia pria. Jenis kelamin juga cenderung memberikan pengaruh terhadap kualitas hidup. kualitas lingkungan. HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Gambaran Umum Responden Berdasarkan Umur . psikologis. 2) dikatakan memiliki tingkat kualitas hidup yang rendah jika total skornya 0-200. hubungan sosial dan lingkungan. kualitas psikologis. 1996). yang tidak diimbangi dengan kualitas hidup yang tinggi. Lansia wanita memiliki tingkat kecemasan yang lebih tinggi terhadap seluruh aspek kehidupannya daripada lansia pria. Kemudian hasil scoring pada setiap domain kesehatan fisik. harapan. yang juga akan mempengaruhi kualitas hidup lansia. Skor meliputi: 1) dikatakan memiliki tingkat kualitas hidup tinggi jika total skornya 201-400. ditransformasikan menjadi skala 0-100. Penelitian bertujuan untuk mengidentifikasi perbedaan kualitas kesehatan fisik. METODE Jenis penelitian merupakan penelitian descriptive analitic comparative dengan pendekatan desain cross sectional. 1996). maka akan menyebabkan masalah yang lebih serius lagi. yang diisi responden dengan bantuan peneliti. Kemudian data diuji analisis statistik dengan menggunakan uji mann whitney dengan derajat kepercayaan 95%. kualitas hubungan sosial. Kualitas hidup digunakan untuk mengukur kesejahteraan lansia secara menyeluruh. standar dan kepedulian (WHO. dan tingkat kualitas hidup wanita lansia di komunitas dan panti. sehat dan bermartabat. Sample dalam penelitian ditentukan dengan menggunakan tehnik purposive sampling dan didapatkan sample sebanyak 44 wanita lansia di posyandu lansia Ajisaka Kelurahan Cemorokandang Kecamatan Kedungkandang Malang dan 36 wanita lansia di UPT pelayanan sosial lansia Pandaan Kabupaten Pasuruan dengan karakteristik sample meliputi: dapat beraktivitas secara mandiri atau ketergantungan minimal. Adanya perbedaan kualitas hidup antar jenis kelamin menjadikan dasar penelitian ini difokuskan pada lansia wanita yang berada di komunitas dan panti. Jika tidak diikuti pelayanan yang tepat terhadap masalah kesehatannya. α = 0. Penelitian yang dilakukan oleh Chandra (2006) menunjukkan adanya perbedaan tingkat kecemasan antara lansia pria dan wanita terhadap aspek kehidupannya. Perbedaan jenis pelayanan yang diterima lansia cenderung akan memberikan pengaruh yang berbeda terhadap kesehatan lansia. dan tidak terdiagnosa menderita gangguan jiwa. Tingkat kualitas hidup didapatkan dari jumlah keempat domain tersebut dengan rentang nilai 0-400.

Gambar 1. Diagram batang jumlah wanita lansia berdasarkan umur di komunitas dan panti Dari gambar 1 didapatkan bahwa jumlah wanita lansia berdasarkan umur di komunitas dan panti sebagian besar sebanyak 40 responden di komunitas dan 22 responden di panti adalah kelompok umur 60-74 tahun. Gambaran Umum Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan Gambar 2. Sedangkan sebagian kecil sebanyak 4 responden di komunitas dan 13 responden di panti adalah kelompok umur 75-90 tahun (old elderly). Gambaran Umum Responden Berdasarkan Lamanya Mendapatkan Pelayanan . Diagram batang jumlah wanita lansia berdasarkan tingkat pendidikan di komunitas dan panti Dari gambar 2 didapatkan bahwa jumlah wanita lansia berdasarkan tingkat pendidikan di komunitas sebesar 32% berpendidikan SMA dan di panti 39% berpendidikan SD.

Diagram batang jumlah wanita lansia berdasarkan lamanya mendapatkan pelayanan komunitas dan panti Dari gambar 3 didapatkan bahwa jumlah wanita lansia berdasarkan lamanya mendapatkan pelayanan di komunitas dan di panti sebagian besar sebanyak 32 (73%) responden di komunitas dan 28 (78%) responden di panti adalah lebih dari 6 bulan. Perbedaan Tingkat Kualitas Hidup Wanita Lansia Di Komunitas Dan Panti Tabel 1. Diagram batang jumlah wanita lansia berdasarkan tingkat kualitas hidup di komunitas dan panti Dari gambar 4 didapatkan bahwa jumlah wanita lansia berdasarkan tingkat kualitas hidup di komunitas dan panti sebagian besar sebanyak 40 (90%) responden di komunitas dan 34 (94%) responden di panti adalah memiliki tingkat kualitas hidup yang tinggi. Gambaran Umum Responden Berdasarkan Tingkat Kualitas Hidup Gambar 4. Perbedaan kualitas hidup lansia perempuan di komunitas dan panti .Gambar 3.

Karena p-value > α maka dapat disimpulkan bahwa hipotesis nol diterima dan H 1 H1 ditolak. Hal ini berarti tidak ada perbedaan tingkat psikologis wanita lansia di Komunitas dan di Panti. Karena p-value < α maka dapat disimpulkan bahwa hipotesis nol ditolak dan H1 diterima.770. Analisis data menggunakan uji mann whitney dengan derajat kepercayaan 95%. Hal ini berarti tidak ada perbedaan tingkat hubungan sosial wanita lansia di Komunitas dan di Panti.05 maka diperoleh p = 0. Analisis data menggunakan uji mann whitney dengan derajat kepercayaan 95%.586 dengan nilai terendah 19 dan nilai tertinggi 69.81 69. standar deviasi 13.342. Karena p-value > α maka dapat disimpulkan bahwa hipotesis nol diterima dan H1 ditolak. Berdasarkan Hubungan Sosial Dari tabel 1 didapatkan hasil uji statistik deskriptif pada 80 responden didapatkan nilai ratarata hubungan sosial sebesar 63. diperoleh p = 0. Karena p-value > α maka dapat disimpulkan bahwa hipotesis nol diterima dan H1 ditolak.05 0.858 dengan nilai terendah 44 dan nilai tertinggi 100. Analisis data menggunakan uji mann whitney dengan derajat kepercayaan 95%.05. Berdasarkan Psikologis Dari tabel 1 didapatkan hasil uji statistik deskriptif pada 80 responden didapatkan nilai ratarata psikologis sebesar 69.85 243.586 35.85.195 dengan nilai paling rendah 19 dan nilai paling tinggi 88.028 0.50 63.770 0.50.477 α 0. Berdasarkan Lingkungan Dari tabel 1 didapatkan hasil uji statistik deskriptif pada 80 responden didapatkan nilai ratarata lingkungan sebesar 51.05.05. standar deviasi 11.58 51.933 13.No 1 2 3 4 5 variabel Kesehatan fisik Psikologis Hubungan sosial Lingkungan Kualitas hidup N 80 80 80 80 80 Min-max 19-88 38-100 44-100 19-68 151-332 Means 57.05 Berdasarkan Kesehatan Fisik Dari tabel 1 didapatkan hasil uji statistik deskriptif pada 80 responden didapatkan nilai ratarata kesehatan fisik sebesar 57. Analisis data menggunakan uji mann whitney dengan derajat kepercayaan 95%.823 p-value 0. . α = 0. Hal ini berarti ada perbedaan tingkat lingkungan wanita lansia di Komunitas dan di Panti. standar deviasi 8.81. α = 0. α = 0. 21 sd 16. α = 0.195 11.05 0.614. standar deviasi 16.858 5.614 0.933 dengan nilai terendah 38 dan nilai tertinggi 100. diperoleh p = 0.58. diperoleh p = 0.05 0.05 0.028.342 0. Hal ini berarti tidak ada perbedaan tingkat kesehatan fisik wanita lansia di komunitas dan di panti.

standar deviasi 35.05. Nisman (1998. Perbedaan tersebut dapat dikaitkan dengan frekuensi kegiatan responden panti yang membutuhkan mobilisasi yang cukup sering. α = 0.Berdasarkan Tingkat Kualitas Hidup Dari tabel 1 didapatkan hasil uji statistik deskriptif pada 80 responden didapatkan nilai ratarata tingkat kualitas hidup sebesar 243. Jika tidak ada keluhan yang berarti penghuni panti memilih untuk tidak memanfaatkan fasilitas tersebut. diperoleh p = 0. Kegiatan dalam setting panti dapat berupa senam lansia setiap pagi dan pemeriksaan kesehatan oleh petugas puskesmas yang dilaksankan secara rutin.477. Hal ini berarti tidak ada perbedaan tingkat kualitas hidup wanita lansia di Komunitas dan di Panti. Meskipun secara statistik tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan pada kesehatan fisik wanita lansia di komunitas dan panti. Wanita lansia panti memiliki kemampuan mobilisasi dan kepuasan tidur yang lebih baik dari pada wanita lansia komunitas. Karena tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan. Aktivitas responden yang . misalnya saat senam lansia. dukungan keluarga dan keterjangkauan terhadap akses pelayanan kesehatan menyebabkan keluhan fisik segera teratasi. maka kegiatan tersebut dapat pula diterapkan pada setting yang berbeda. Pembahasan Perbedaan Kualitas Hidup Wanita Lansia Di Komunitas Dan Panti Berdasarkan Kesehatan Fisik Sebagian besar responden berada pada kelompok umur 60-74 tahun. namun dalam pelaksanaannya masih tergantung pada kebutuhan penghuni panti terhadap pengobatan.21. sehingga penurunan fisik akibat proses penuaan yang dialami wanita lansia di komunitas dan panti juga cenderung tidak menunjukkan perbedaan. beribadah bersama dan pelatihan ketrampilan. namun kesehatan fisik responden komunitas relatif lebih baik daripada responden panti. Mayoritas responden penelitian berada kelompok umur yang sama. Karena p-value > α maka dapat disimpulkan bahwa hipotesis nol diterima dan H1 ditolak. Jenis kegiatan yang berkaitan dengan kesehatan fisik di komunitas adalah posyandu lansia yang diadakan 1 bulan sekali. 2009) dalam penelitiannya menyatakan bahwa semakin tua umur lansia tingkat ketergantungannya akan semakin tinggi. jika dibutuhkan. dalam Rahayu. misalnya senam lansia setiap pagi dapat pula di terapkan di komunitas dan pemeriksaan kesehatan secara rutin dapat pula dilakukan di komunitas dengan frekuensi yang lebih tinggi. Keadaan ekonomi. Analisis data menggunakan uji mann whitney dengan derajat kepercayaan 95%.823 dengan nilai terendah 151 dan nilai tertinggi 332. namun tidak menutup kemungkinan bagi wanita lansia di komunitas untuk menggunakan fasilitas pelayanan kesehatan yang lain seperti puskesmas dan rumah sakit. Jenis pelayanan yang berbeda pada kedua kelompok responden tersebut tidak memberikan dampak yang nyata terhadap perbedaan kualitas kesehatan fisik. sehingga tidak menimbulkan ketergantungan terhadap terapi medis.

harga diri. Pemenuhan kebutuhan psikologis dapat dicapai dengan kegiatan spiritual. 2010) menyatakan bahwa ada hubungan yang sangat signifikan antara jenis aktivitas. Penelitian yang dilakukan oleh Greenfield. Desmita (2009) menyatakan bahwa sesuai teori psikososial Erickson. sesuai dengan hasil observasi Farida (2006) meyatakan bahwa 70% lansia yang bekerja tidak mengalami masalah setelah bangun tidur. tingkat kemandirian. et al. dalam Priambodo. Wanita lansia di komunitas melakukan pengajian rutin dan beribadah bersama hampir setiap hari di tempat ibadah terdekat. Jenis pelayanan yang berakaitan dengan aspek psikologis pada kedua setting tersebut hampir sama. kemampuan responden di komunitas dalam beraktivitas dan bekerja lebih baik dari pada responden di panti. Perbedaan Kualitas Hidup Wanita Lansia Di Komunitas Dan Panti Berdasarkan Psikologis Tidak adanya perbedaan aspek psikologis wanita lansia di panti dan di komunitas. Integritas merupakan suatu keadaan dimana seseorang telah mencapai penyesuaian diri terhadap berbagai keberhasilan dan kegagalan dalam hidupnya. Hasil penelitian Andriana (2003. keluarga dan tetap menjadi bagian dari masyarakat. 2007). misalnya mengenai gambaran diri. Persamaan kelompok usia yang mendominasi antara wanita lansia di komunitas dan panti. Wanita lansia di panti juga melakukan pengajian dan ibadah bersama di musholla. Perbedaan tersebut dapat dikaitkan dengan terdapat sebagian besar lansia di komunitas masih mampu beraktivitas dan bermobilisasi dengan baik sehingga masih memungkinkan mereka untuk bekerja dan memenuhi kebutuhannya sehari-hari.cenderung lebih padat dapat berpengaruh terhadap kualitas tidur wanita lansia. Berdasarkan analisa pada tiap parameter aspek psikologis. Perasaan dan fungsi kognitif wanita lansia di komunitas lebih baik dari pada di panti. Jenis kegiatan yang sama tersebut cenderung memberikan dampak yang sama pula terhadap kondisi psikologis wanita lansia. (2009) menunjukkan bahwa tingkat persepsi spiritual yang lebih tinggi memiliki hubungan dengan kesejahteraan psikologis yang lebih baik. terdapat perbedaan antara psikologis wanita lansia di komunitas dan panti. Lawan dari integritas adalah keputusasaan tertentu dalam menghadapi perubahan dalam berbagai siklus kehidupan individu. dan tingkat pendidikan dengan kepuasan hidup orang lanjut usia. Responden di komunitas merasa hidupnya lebih berarti dan mereka lebih menikmati hidupnya karena mereka masih bisa berkumpul dengan pasangan. lansia akan cenderung melakukan penerimaan terhadap keadaan dirinya (Crain. Adanya kebudayaan masyarakat Indonesia yang sangat menghormati lansia merupakan salah satu faktor yang menyebabkan wanita lansia merasa lebih . mengindikasikan bahwa tahap perkembangan psikososial antara kedua kelompok responden juga sama. Dengan adanya penyesuaian diri terhadap berbagai perubahan dalam aspek hidupnya. Namun. Penerimaan yang dilakukan lansia tentunya akan berdampak pada kepuasan terhadap dirinya. perasaan dan keadaan spiritual lansia. dapat dikaitkan dengan umur responden yang berada pada kelompok usia 60 tahun ke atas. lansia berada pada tahap perkembangan yang terakhir yaitu integritas. religiositas.

Dukungan sosial yang diterima dari berbagai pihak tersebut akan berpengaruh terhadap kualitas hidup lansia. 1995). Dengan demikian sebagian besar wanita lansia di komunitas maupun di panti memiliki hubungan sosial yang tinggi. kegiatan arisan dapat dimodifikasi menjadi kegiatan yang lebih berorientasi terhadap interaksi sosialnya. Selain itu. Hasil penelitian Risdianto (2009) menyatakan bahwa ada hubungan yang tinggi atau signifikan antara dukungan sosial dengan kualitas hidup lanjut usia (r = 0. Sedangkan kegiatan arisan di Panti juga dapat dilakukan. Peer group support membantu lansia mendapatkan kesempatan berinteraksi .001). baik dari keluarga. Lansia yang tinggal di panti werdha memiliki teman-teman sebaya sebagai pemberi dukungan sosial. Pelatihan ketrampilan di komunitas dapat diterapkan untuk meningkatkan hubungan sosial serta meningkatkan produktivitas lansia.632 dengan p sebesar 0. Dengan demikian masing-masing kegiatan tersebut dapat pula dikembangkan pada setting yang berbeda. yaitu lebih dari 50 poin berdasarkan hasil pengisian kuesioner. Sesuai dengan hasil penelitian Elvinia (2006) yang menyatakan bahwa tidak terdapat perbedaan hubungan sosial pada lansia janda atau duda yang tinggal bersama keluarga dengan yang tinggal di panti wredha. terdapat perbedaan fungsi kognitif lansia yang tinggal bersama keluarga dengan lansia yang tinggal di panti (p = 0. Kedua jenis kegiatan yang berbeda tersebut. kemampuan kognitifnya tidak akan banyak terganggu (Calhoun & Acocella. Sedangkan pada fungsi kognitif pada wanita lansia di komunitas yang lebih baik dari panti dapat disebabkan oleh tempat tinggal wanita lansia yang memungkinkan dirinya tetap aktif di dalam masyarakat dan tetap memelihara interaksi dengan masyarakat. Lansia yang tetap aktif dalam lingkungan. sedangkan pada setting panti adalah kegiatan ketrampilan. Berdasarkan hasil penelitian Nurwinaria (2007). Tidak adanya perbedaan yang signifikan tersebut juga dipengaruhi oleh jenis kegiatan yang terdapat pada masing-masing setting pelayanan. mereka juga mendapat kunjungan dari keluarganya.berarti.001). Penelitian Rini (2008) menyatakan ada pengaruh peer group support terhadap interaksi sosial lansia. pada dasarnya memberikan dampak yang sama terhadap kualitas hubungan sosial wanita lansia.412). Kegiatan yang berkaitan dengan hubungan sosial pada setting komunitas dapat berupa arisan. Lansia panti memiliki 2 kali resiko mengalami gangguan kognitif dibandingkan lansia yang tinggal bersama keluarga (rasio prevalensi = 2. Perbedaan Kualitas Hidup Wanita Lansia Di Komunitas Dan Panti Berdasarkan Hubungan Sosial Tidak terdapat perbedaan kualitas hidup lansia ditinjau dari hubungan sosial pada wanita lansia di komunitas dan panti. Sedangkan lansia yang tinggal di rumah memiliki kedekatan dengan keluarga dimana keluarga merupakan sumber dukungan emosional. namun dengan keadaan wanita lansia di panti yang cenderung lemah di bidang ekonomi. pasangan hidup dan teman. Persamaan hubungan sosial antar kedua kelompok lansia tersebut dikarenakan oleh masing-masing tempat tinggal memberikan dukungan yang cukup bagi lansia.

dalam Stanley & Beare. yang membuat para lansia tersebut memiliki keterbatasan terhadap berbagai faktor yang dapat meningkatkan kualitas lingkungannya. Tingkat pendidikan yang paling banyak dicapai oleh wanita lansia di komunitas adalah SMA dan tingkat pendidikan terbanyak di panti adalah SD. karena pada zaman dahulu masih belum banyak dana bantuan pendidikan dan mereka cenderung lebih mendahulukan kebutuhan pokoknya sehari-hari. baik dari segi informasi. Biasanya individu dengan usia 50 tahun ke atas mengalami kerusakan biologis parsial yang meningkatkan ketidakmampuan seksual total akibat berbagai stresor budaya. tingkat pendapatan dan produktivitas kerja dengan hasil uji F yang memperoleh F hitung > F tabel (54. Tingkat pendidikan akan mempengaruhi jenis pekerjaan. memegang peranan penting dalam pemenuhan kebutuhan akan lingkungan yang layak dan memadai. ketersediaan informasi. Penelitian Aini (2008) menyatakan terdapat hubungan positif antara tingkat pendidikan. intrapsikis dan hubungan (Jhonson. Tingkat pendidikan pada lansia dipengaruhi oleh ketersediaan dana pendidikan dan sarana pendidikan masa lalu. Tingkat pendidikan dan perekonomian tersebut. Kelemahan ekonomi memiliki andil yang besar terhadap tingkat pendidikan seseorang. Hal ini dapat dikaitkan dengan perbedaan tingkat pendidikan wanita lansia panti dan komunitas yang akan berpengaruh terhadap perekonomian mereka. Selain perbedaan sumber dukungan sosial dan hubungan personalnya.dengan sesamanya sehingga akan terbentuk hubungan yang positif dalam diri lansia dan hubungan sosialnya akan meningkat. tidak berlaku untuk semua kalangan dan berdasarkan tingkat kelas (Syaif. Kepuasan mengenai kehidupan seksual wanita di panti lebih baik meskipun mereka tidak memiliki pasangan hidup. di antaranya tersedianya tempat tinggal yang bersih dan sehat. 2007). Berbeda halnya dengan wanita lansia panti dengan tingkat pendidikan dan perekonomian yang relatif rendah. transportasi dan keterjangkauan terhadap pelayanan kesehatan. tingkat pendapatan lansia. Wanita lansia komunitas memiliki rata-rata skor domain lingkungan yang lebih tinggi dari wanita lansia di panti.84) pada signifikansi 5%. namun sistem pendidikan pada saat itu masih dibuat berjenjang. .879 > 2. Meskipun pada awal kemerdekaan sudah didirikan beberapa pendidikan tinggi seperti UGM dan UI. Masalah kehidupan seksual pada wanita lansia di komunitas dapat dikaitkan dengan menopause yang diikuti penurunan fungsi seksual. dan bagaimana manajemen keuangan lansia di masa tuanya. 97% wanita lansia di panti tidak memiliki pasangan dan 79% wanita lansia di komunitas memiliki pasangan. terdapat pula perbedaan mengenai kehidupan seksual responden di panti dan komunitas. Masalah seksual yang dirasa tabu untuk dibicarakan terutama pada lansia. menyebabkan lansia tidak dapat mengatasi masalah yang dialaminya. transportasi. 2009). Perbedaan Kualitas Hidup Wanita Lansia Di Komunitas Dan Panti Berdasarkan Lingkungan Terdapat perbedaan kualitas hidup lansia ditinjau dari lingkungan pada wanita lansia di komunitas dan panti. dan pengadaan lingkungan yang bersih dan sehat.

kematian pasangan. Crain (2007) menyatakan bahwa sesuai tugas perkembangan Havighurst. Sehingga tidak ada perbedaan kesehatan fisik wanita lansia di komunitas dan di panti. maka kepuasan secara psikologis akan dicapai oleh kedua kelompok wanita lansia tersebut. Kurangnya keamanan yang dirasakan oleh wanita lansia di komunitas.Kepuasan terhadap keamanan dan kenyamanan terhadap tempat tinggal lebih tinggi pada responden di panti dari pada responden di komunitas. pasangan hidup maupun . Pernyataan kepuasan tentang hampir seluruh aspek kehidupan pada kedua kelompok lansia tersebut dapat dikaitkan dengan tugas perkembangan lansia. kepuasan wanita lansia di komunitas cenderung lebih baik dari pada di panti. berkumpul dengan orang yang seumur dan mempertahankan kepuasan hidup. lansia berada pada tahap integritas yang merupakan suatu keadaan dimana seseorang telah mencapai penyesuaian diri terhadap berbagai keberhasilan dan kegagalan dalam hidupnya. meskipun masalah kesehatan yang muncul akan berbedabeda pada setiap individu. baik dari keluarga. lansia berada pada fase later maturity yang berarti mampu menyesuaikan diri terhadap penurunan kekuatan fisik. yaitu didominasi wanita lansia pada kelompok umur 60-74. 3) masing-masing tempat tinggal memberikan dukungan yang cukup bagi lansia. penurunan income. Sedangkan dalam bidang ekonomi dan informasi. Perbedaan Tingkat Kualitas Hidup Wanita Lansia Di Komunitas Dan Panti Hasil uji analisis statistik menunjukkan tidak ada perbedaan tingkat kualitas hidup wanita lansia di komunitas dan panti. Penerimaan tersebut akan memberikan pengaruh positif terhadap kualitas hidup lansia di komunitas dan panti. Dengan usia yang cenderung sama. Kualitas hidup yang lebih menekankan bagaimana persepsi terkait dengan kepuasan terhadap posisi dan keadaan di dalam hidupnya. Lebih tingginya tingkat perekonomian wanita lansia di komunitas menyebabkan kepuasannya secara materiil dan pemenuhan kebutuhan akan informasi yang lebih baik. KESIMPULAN DAN SARAN Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa: 1) proses penuaan yang menyebabkan perubahan fisik dialami oleh semua lansia. cenderung dipengaruhi oleh sejauh mana tercapainya tugas perkembangan dalam kehidupan. pensiun. Penyesuaian diri terhadap berbagai perubahan aspek kehidupan menyebabkan wanita lansia tersebut mampu menerima keadaanya. Selain itu kesempatan wanita lansia di komunitas untuk mendapatkan hiburan dan berekreasi juga akan lebih baik lagi. sehingga tidak ada perbedaan kualitas psikologis wanita lansia di komunitas dan panti. maka masalah kesehatan fisik yang dialami responden cenderung sama. 2) lansia berada pada tahap integritas. Tahap integritas merupakan tahap dimana seseorang mencapai penyesuaian diri terhadap keberhasilan dan kegagalan dalam hidupnya. dapat diakibatkan oleh adanya kekerasan secara fisik maupun psikologis yang dilakukan oleh anggota keluarga atau care giver. Dengan terpenuhinya tahapan integritas. Desmita (2009) menyatakan bahwa berdasarkan teori psikososial Erickson.

3) meningkatkan informasi dan pengetahuan lansia mengenai kesadaran dirinya mengenai proses penuaan yang mereka alami.teman sebaya. sehingga hasil penelitian lebih akurat. Lansia yang tinggal di panti werdha memiliki teman-teman sebaya sebagai pemberi dukungan sosial. . 4) penelitian selanjutnya diharapkan dapat lebih spesifik lagi dalam menentukan batasan karakteristik responden dengan jumlah sampel yang lebih besar dan homogen. Keberhasilan lansia untuk menyesuaikan diri terhadap berbagai perubahan dalam berbagai aspek kehidupannya. Dengan meningkatkan produktifitasnya. wanita lansia diharapkan dapat memenuhi kebutuhan hidupnya sehingga kualitas hidup yang lebih baik dapat tercapai. mereka juga mendapat kunjungan dari keluarganya. yang nantinya akan dipergunakan oleh anggota kelompok itu sendiri. Modal untuk mendirikan usaha mikro dapat diperoleh dari dana pinjaman dari lembaga keuangan seperti bank. lebih dipengaruhi oleh psikologi perkembangan lansia. Saran yang dapat direkomendasikan meliputi: 1) meningkatkan produktifitas wanita lansia di panti dan komunitas dengan menerapkan terapi okupasi berupa ketrampilan yang dapat meningkatkan perekonomian lansia. 4) wanita lansia komunitas yang memiliki tingkat pendidikan dan ekonomi yang relatif lebih baik dari wanita lansia di panti. Dengan demikian tidak ada perbedaan tingkat kualitas hidup wanita lansia di komunitas dan panti. Pemerintah dapat berpartisipasi dengan cara mengatur kebijakan mengenai program-program yang dapat meningkatkan pengetahuan lansia. Kegiatan yang dapat dilakukan dapat berupa penyuluhan dan konseling. 5) meskipun dari aspek lingkungan terdapat perbedaan signifikan antara wanita lansia di komunitas dan panti. menyebabkan kedua kelompok lansia tersebut melakukan penerimaan terhadap keadaan dirinya dan mencapai kepuasan terhadap hidupnya. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa ada perbedaan kualitas lingkungan wanita lansia di komunitas dan panti. Sedangkan lansia yang tinggal di rumah memiliki kedekatan dengan keluarga dimana keluarga merupakan sumber dukungan emosional. terutama di komunitas. Dengan informasi dan pengetahuan yang cukup diharapkan para pralansia dapat mempersiapkan hari tuanya dengan lebih baik dan bagi lansia dapat mencapai kualitas hidup yang lebih tinggi. Dengan demikian tidak ada perbedaan kualitas hubungan sosial wanita lansia di komunitas dan panti. Sehingga responden di komunitas memiliki peluang yang lebih besar untuk memenuhi kebutuhannya terhadap lingkungan yang lebih baik dari pada responden di panti. koperasi maupun dana bantuan dari pemerintah. Selain itu. Pelaksanaan kegiatan tersebut dapat berupa usaha mikro yang diterapkan dalam kelompok-kelompok lansia di komunitas maupun panti. perilaku sehat bagi lansia dan manajemen keuangan yang dapat diberikan pada kelompok lansia dan pralansia yang berada di komunitas dan panti. 2) meningkatkan akses lansia terhadap pelayanan kesehatan dengan cara dibentuknya kelompok-kelompok lansia. namun kualitas hidup yang berarti kepuasan individu terhadap hidupnya. guna pemenuhan kebutuhan akan dana kesehatan. Meningkatnya keterjangkauan akan pelayanan kesehatan diharapkan akan meningkatkan kualitas hidup lansia. Dana kesehatan diperoleh dari iuran rutin dari anggotanya.

id/9475/2/j210060032. Remaja Rosdakarya. Greenfield. Darmojo & Martono. Skripsi Thesis. 2009. Universitas Muhammadiyah Surakarta.eprints. Do Czech Elderly Women Hhave Lower Quality Of Life Than Men? Results Of A Pilot Study. G.DAFTAR PUSTAKA Aini. 2009 June. Skripsi. 50(2): 196-212. Nurwinaria. Karya Tulis Ilmiah. Jakarta: Balai Penerbit FKUI. Dan Pengalaman Kerja Terhadap Peningkatan Produktivitas Tenaga Kerja Pada Perusahaan Kecap Udang Purwodadi. Desmita.ums. Bandung: PT. Universitas Brawijaya Malang.umm. Tugas Akhir. Quality Of Life Pada Lanjut Usia Studi Perbandingan Pada Janda Atau Duda Lansia Antara Yang Tinggal Di Rumah Bersama Keluarga Dengan Yang Tinggal Di Panti Werdha. Dragomirecka & Selepova.%20Selepova&f=fa lse.ac. Yogyakarta: Pustaka pelajar. U. Psikologi tentang Penyesuaian dan Hubungan Kemanusiaan.co.ac. Elvinia.pdf.ums. 2010. 2009. Do Formal Religious Participation And Spiritual Perceptions Have Independent Linkages With Diverse Dimensions Of Psychological Well-Being?. 2009.google. 2007. 2008. Identifikasi Kualitas Dan Kuantitas Tidur Pada Lansia Bekerja Dan Tidak bekerja. Jakarta: Unika Atmaja. Buku Ajar Geriatri (Ilmu Kesehatan Usia Lanjut). Diakses pada 9 Januari 2011.id/.id/cgi/search. S. Psikologi Perkembangan.pdf. Calhoun & Acocella. (online) http://etd. 2006. 2007. Diploma III Keperawatan Universitas Muhamadiyah Malang. (Online) http://lib. Edisi 3. J Health Soc Behav. Priambodo. 2002. Jurusan Keperawatan. Diakses pada 12 Desember 2010. Crain.id/files/disk1/187/jiptummpp-gdl-s1-2007-umifarida0-9303PENDAHUL-N. (Online) http://books. Rahayu.id/books?id=2SXuXnlz3PgC&lpg=PA161&ots=KEPkaLMblo&dq=Dr agomirecka%2C%20Selepova&pg=PA161#v=onepage&q=Dragomirecka.atmajaya. Pengaruh Tingkat Pendidikan. Semarang: IKIP Semarang Press. et al. (Online) http://skripsi.eprints. Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhamadiyah Surakarta. Pendapatan. Teori Perkembangan: Konsep Dan Aplikasi. N. 2006. 2006. ac. (Online) http:// etd. Hubungan Antara Psikososial Dan Kemampuan Ekonomi Dengan Kepuasan Hidup Lansia Di Desa Trosemi Kecamatan Gatak Kabupaten sukoharjo. Diakses pada 9 Januari 2011 Farida. Pengaruh Pendidikan Kesehatan Tentang Kemunduran Fisik Lansia Terhadap Tingkat Depresi Pada Lansia Di Dusun Kalitekuk Semin Wonosari Gunungkidul . Perbedaan Tingkat Gangguan Kognitif Antara Lansia Yang Tinggal Bersama Keluarga Di Desa Amadanom Dampit Dengan Yang Di Panti Werdha Tresno Mukti Turen. Diakses pada 12 Desember 2010. W. Diakses pada 9 Januari 2011. S. 1995.ac.

wordpress. Pengaruh Sosialisasi (Peer Group Support) Terhadap Interaksi Sosial Lansia. Diakses pada 9 Januari 2011.com/2009/05/03/ikpiii104/. who. 2008. Risdianto.ac. Rini. Sejarah Pendidikan Di Indonesia. Model Perawatan Lansia. (online)http://alumni. (Online) http://www.int/entity/substance_abuse/research_ tools/en/indonesian_whoqol.id/kumpulanfile/191829797-abs. Universitas Muhammadiyah Surakarta. Syaif. Suryadi. 2008. Skripsi thesis. 1996.blogspot. facebook.com/2009/12/sejarahpendidikan-di-indonesia.html. (Online) http://skripsistikes. (online) http://syaifmipa. 2009. Stanley & Beare. Diakses pada 4 Maret 2010.Yogyakarta 2008. Edisi 2. Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Diakses pada 7 Desember 2010.pdf. 2009. Hubungan Dukungan Sosial Dengan Kualitas Hidup Lanjut Usia Di Desa Kembang Kuning Cepogo Boyolali. Jakarta: EGC.com/topic. 2007.pdf. Diakses pada 9 Januari 2011.php? uid=120642680287&topic=11738. Diakses pada 12 Januari 2011. . WHO. The World Health Organization Quality Of Life (WHOQOL)-BREF.unair. (Online) http://www.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful