P. 1
Kurikulum 2013 filosofi

Kurikulum 2013 filosofi

|Views: 11|Likes:
Published by Shanti Dri Lestari

More info:

Published by: Shanti Dri Lestari on Nov 13, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/23/2015

pdf

text

original

Kurikulum 2013

Pengertian Kurikulum Kurikulum adalah perangkat mata pelajaran dan program pendidikan yang diberikan oleh suatu lembaga penyelenggara pendidikan yang berisi rancangan pelajaran yang akan diberikan kepada peserta pelajaran dalam satu periode jenjang pendidikan. Penyusunan perangkat mata pelajaran ini disesuaikan dengan keadaan dan kemampuan setiap jenjang pendidikan dalam penyelenggaraan pendidikan tersebut serta kebutuhan lapangan kerja (sumber : wikipedia) Lama waktu dalam satu kurikulum biasanya disesuaikan dengan maksud dan tujuan dari sistem pendidikan yang dilaksanakan. Kurikulum dimaksudkan untuk dapat mengarahkan pendidikan menuju arah dan tujuan yang dimaksudkan dalam kegiatan pembelajaran secara menyeluruh. Komponen Kurikulum Pada dasarnya kurikulum memiliki komponen pokok dan komponen penunjang yang saling berkaitan dan berinteraksi satu sama lainnya dalam rangka mencapai tujuan. Komponen merupakan satu sistem dari berbagai komponen yang saling berkaitan dan tidak bisa dipisahkan satu sama lainnya, sebab bila satu komponen saja tidak ada akan mengakibatkan tidak berfungsinya komponen itu sendiri dan komponen lainnya. Beberapa pendapat para ahli menyampaikan tentang komponen kurikulum antara lain : Subandiyah (1993: 4-6) mengemukakan ada 5 komponen kurikulum, yaitu: (1) komponen tujuan; (2) komponen isi/materi; (3) komponen media (sarana dan prasarana); (4) komponen strategi dan; (5) komponen proses belajar mengajar. Sementara Soemanto (1982) mengemukakan ada 4 komponen kurikulum, yaitu: (1) Objective (tujuan); (2) Knowledges (isi atau materi); (3) School learning experiences (interaksi belajar mengajar di sekolah) dan; (4) Evaluation (penilaian). Pendapat tersebut diikuti oleh Nasution (1988), Fuaduddin dan Karya (1992), serta Nana Sudjana (1991: 21). Walaupun istilah komponen yang dikemukakan berbeda, namun pada intinya sama yakni: (1) Tujuan; (2) Isi dan struktur kurikulum; (3) Strategi pelaksanaan PBM (Proses Belajar Mengajar), dan: (4) Evaluasi. Fungsi Kurikulum Fungsi kurikulum secara umum adalah sebagai berikut : 1. Kurikulum merupakan alat untuk mencapai tujuan pendidikan nasional, 2. Kurikulum merupakan program yang harus dilaksanakan oleh guru dan murid dalam proses belajar mengajar, guna mencapai tujuan-tujuan itu, 3. kurikulum merupakan pedoman guru dan siswa agar terlaksana proses belajar mengajar dengan baik dalam rangka mencapai tujuan pendidikan.

Iklim dan budaya sekolah sangat kental dipengaruhi oleh manajemen dan kepemimpinan dari kepala sekolah dan jajarannya. Efektifitas tersebut dapat tercapai apabila pembelajaran yang mengedepankan pengalaman personal siswa melalui observasi (Menyimak. bertanya. sampai dengan SMA/SMK. menyimpulkan. efektifitas pemahaman. Kurikulum 2013 dikembangkan untuk meningkatkan capaian pendidikan dengan 2 (dua) strategi utama yaitu peningkatan efektifitas pembelajaran pada satuan pendidikan dan penambahan waktu pembelajaran di sekolah.Kurikulum 2013 (sumber : Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan) Kurikulum 2013 merupakan kelanjutan dari Kurikulum Berbasis Kompetensi yang telah dirintis pada tahun 2004 dengan mencakup kompetensi sikap. Membaca. Kedua. nasional dengan tetap menghayati kearifan lokal yang berkembang dalam masyarakat Indonesia yang berkarakter mulia. Sinergitas dari ketiga efektifitas pembelajaran tersebut akan menghasilkan sebuah transfomasi nilai yang bersifat universal. asosiasi. Oleh karena itu Penilaian berdasarkan proses dan hasil pekerjaan serta kemampuan menilai sendiri. Efektifitas Interaksi dapat terjaga apabila kesinambungan manajemen dan kepemimpinan pada satuan pendidikan. Selain itu penataan Kurikulum pada Kurikulum 2013 dilakukan sebagai amanah dari Undang-undang nomor 20 tahun 2003 tentang SIstem Pendidikan Nasional dan Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional. dan efektifitas penyerapan. Efektifitas pembelajaran dicapai melalui 3 tahapan yaitu efektifitas Interaksi. kelas VII sampai dengan IX pada tingkat SMP dan kelas X sampai dengan kelas XII. Selanjutnya. Efektifitas Interaksi akan tercipta dengan adanya harmonisasi Iklim akademik dan budaya sekolah. Tantangan saat ini adalah sering dijumpai pergantian manajemen dan kepemimpinan sekolah secara cepat sebagai efek adanya otonomi pendidikan yang sangat dipengaruhi oleh politik daerah. Selain itu. Efektifitas pemahaman menjadi bagian penting dalam pencapaian efektifitas pembelajaran. Hal tersebut sebagai akibat dari adanya perubahan proses pembelajaran yang semula dari siswa diberi tahu menjadi siswa mencari tahu. pengetahuan. Pertama. SMP. Kesinambungan pembelajaran secara horizontal bermakna adanya kesimbungan mata pelajaran dari kelas I sampai dengan kelas VI pada tingkat SD. penerapan kurikulum 2013 diimplementasikan adanya penambahan jam pelajaran. Mendengar). dan keterampilan secara terpadu. Ketiga. Melihat. mengkomunikasikan. Efektifitas Penyerapan dapat tercipta mana kala adanya kesinambungan pembelajaran secara horisontal dan vertikal. Selanjutnya kesinambungan pembelajaran vertikal bermakna adanya kesinambungan antara mata pelajaran pada tingkat SD. . akan merubah pula proses penilaian yang semula dari berbasis output menjadi berbasis proses dan output.

kompetensi masa depan yang antaranya meliputi kemampuan berkomunikasi. Perubahan kurikulum diperlukan karena adanya perubahan zaman. pembelajaran siswa aktif berbasis kompetensi. keterampilan. maupun sikap yang harus dimiliki generasi muda bangsa. dan gejolak sosial (social unrest). dan keterampilan secara terpadu. Banyak negara menambah jam pelajaran seperti KIPP dan MELT di AS. kemampuan berpikir jernih dan kritis. dan kemampuan mencoba untuk mengerti dan toleran terhadap pandangan yang berbeda. pengetahuan. fenomena sosial yang mengemuka seperti perkelahian pelajar. Yang keempat adalah persepsi publik yang menilai pendidikan selama ini terlalu menitikberatkan pada aspek kognitif. tetapi sudah didukung dengan pembelajaran tutorial. beban siswa yang terlalu berat. keterampilan (skill) dan pengetahuan (knowledge). Indonesia memiliki demografi dalam jumlah usia penduduk yang produktif dalam kurun waktu 2010-2040. Tiga faktor lainnya juga menjadi alasan Pengembangan Kurikulum 2013 adalah: pertama. Walaupun pembelajaran di Finlandia relatif singkat. tantangan masa depan diantaranya meliputi arus globalisasi. lama siswa tinggal di sekolah. kemampuan menjadi warga negara yang efektif. pengetahuan. terdapat sejumlah faktor diantaranya: lama siswa bersekolah.com/Publication/878784857071999mb. Pengembangan Kurikulum 2013 merupakan bagian dari strategi meningkatkan capaian pendidikan. dan ekonomi berbasis pengetahuan. kecurangan dalam berbagai jenis ujian. konvergensi ilmu dan teknologi. dan kurang bermuatan karakter. sehingga kebutuhan dalam bidang pendidikan juga ikut berubah. Sumber : http://www.atcontent. Jika dibandingan dengan negara-negara lain jam pelajaran di Indonesia relatif lebih singkat. kemajuan teknologi informasi. masalah lingkungan hidup. kemampuan mempertimbangkan segi moral suatu permasalahan. Disamping kurikulum. Orientasi Kurikulum 2013 adalah terjadinya peningkatan dan keseimbangan antara kompetensi sikap (attitude). Ketiga. plagiarisme. 20 Tahun 2003 sebagaimana tersurat dalam penjelasan Pasal 35: kompetensi lulusan merupakan kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap. korupsi. Kedua. buku pegangan atau buku babon. narkoba. dan keterampilan sesuai dengan standar nasional yang telah disepakati.text/-/Menyongsong-Kurikulum-2013 . dan peranan guru sebagai ujung tombak pelaksana pendidikan. Korea Selatan. Hal ini sejalan dengan amanat UU No. Hal ini sejalan pula dengan pengembangan kurikulum berbasis kompetensi yang telah dirintis pada tahun 2004 dengan mencakup kompetensi sikap.Penambahan jam pelajaran bukan suatu hal kemustahilan. baik dari sisi pengetahuan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->