P. 1
Diabetes Mellitus

Diabetes Mellitus

5.0

|Views: 17,802|Likes:
Published by ari nabawi

More info:

Published by: ari nabawi on Aug 11, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/27/2013

pdf

text

original

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA TN. A DENGAN GANGGUAN SISTEM ENDOKRIN DIABETES MELLITUS TIPE I DAN GANGREN DI RUANG PULAU SANGEANG RSAL Dr. MINTOHARDJO

Disusun oleh : Lusiana Winarni (05020)

AKADEMI KEPERAWATAN HANG TUAH JAKARTA TA. 2007/2008

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada era globalisasi saat ini umumnya masih banyak gaya hidup masyarakat yang masih belum memahami tentang pentingnya kesehatan. Mereka pada umumnya mengkonsumsi segala jenis makanan, seperti : makanan tinggi lemak dan kolesterol tanpa diimbangi dengan olahraga atau aktifitas fisik untuk membakar lemak dan gaya hidup yang salah, seperti : kebiasaan merokok dan minum - minuman keras ataupun mengkonsumsi narkoba yang kesemuanya itu dapat menimbulkan dampak yang buruk bagi kesehatan. Diantara masalah kesehatan tersebut akan mengakibatkan timbulnya penyakit Reumatik, Diabetes Mellitus, Jantung, Ginjal dan sebagainya. Dari berbagai penyakit diatas diantaranya adalah Diabetes Mellitus. Diabetes Mellitus adalah sekelompok kelainan heterogen yang ditandai oleh kenaikan kadar glukosa dalam darah atau hiperglikemia (Smeltzer C, Suzanne, 2001). Diabetes Mellitus mempunyai dua tipe yang pertama Diabetes Mellitus tipe I (IDDM) yaitu diabetes mellitus yang tergantung insulin dan yang kedua Diabetes mellitus tipe II (NIDDM) yaitu diabetes mellitus yang tidak tergantung insulin. Diabetes mellitus tipe I biasanya terjadi pada usia kurang dari 30 tahun dengan persentase 5% - 10% dari seluruh penderita diabetes mellitus. Sedangkan pada kasus diabetes mellitus tipe II sering ditemukan pada usia lebih dari 30 tahun dengan persentase 90% - 95% seluruh penderita diabetes mellitus, obesitas 80% dan non obesitas 20% (Smeltzer C. Suzanne, 2001). Menurut riset, penderita diabetes mellitus di Indonesia mencapai 12 juta jiwa atau 5% dari seluruh penduduk. Sekitar 30% dari penderita mengalami kebutaan akibat komplikasi retinopati dan 10% harus menjalani amputasi. Untuk resiko kematiannya 4 – 5 kali lebih tinggi dari pada non

diabetes dengan sebab akibat 50% jantung koroner dan 30% akibat gagal ginjal (www.google.com). Penyakit diabetes mellitus memerlukan penatalaksanaan medis dan keperawatan untuk mencegah komplikasi akut seperti ketoasidosis dan sindromkoma hiperglikemik hiperosmolar non ketotik yang dapat menyebabkan koma. Kematian dan juga dapat menimbulkan komplikasi jangka panjang, seperti penyakit makrovaskuler, penyakit mikrovaskuler dan penyakit oftamologi lainnya. Penyakit diabetes mellitus perlu mendapat perhatian dan penanganan yang baik oleh perawat. Secara kuratif dan rehabilitatif seperti pengontrolan kadar gula darah, melakukan perawatan luka dan mengatur diet makanan yang harus dimakan sehingga tidak terjadi peningkatan kadar gula darah. Selain itu perawat juga berperan secara preventif yaitu dengan cara memberikan pendidikan kesehatan tentang penyakit diabetes mellitus untuk meningkatkan pemahaman klien dan mencegah terjadinya komplikasi. Berdasarkan penjelasan diatas, maka kelompok tertarik untuk mengangkat makalah ini dengan judul “Asuhan Keperawatan pada Tn A dengan Gangguan Sistem Endokrin : Diabetes Mellitus Tipe I dan Gangren” di ruangan perawatan Penyakit Dalam Pulau Sangeang RSAL Dr. Mintohardjo Jakarta. B. Tujuan Penulisan2 Adapun tujuan penulisan dalam makalah ini meliputi tujuan umum dan tujuan khusus 1. Tujuan Umum a. Diperoleh pengalaman secara nyata dalam merawat klien dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren b. Diperoleh informasi / gambaran pelaksanaan Asuhan Keperawatan klien dengan gangguan sistem endokrin diabetes mellitus tipe I dan gangren di ruang pulau Sangeang RSAL Dr. Mintohardjo

2. Tujuan Khusus Agar mahasiswa / i mampu : a. Melakukan pengkajian pada klien dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren b. Merumuskan diagnosa keperawatan pada klien dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren c. Menyusun perencanaan keperawatan pada klien dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren d. Melaksanakan tindakan keperawatan pada klien dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren e. Mengevaluasi asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren f. Mengidentifikasi kesenjangan yang terdapat antara teori dan kasus g. Mengidentifikasi faktor-faktor pendukung dan penghambat serta mencari solusinya pada klien dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren h. Mendokumentasikan semua tindakan keperawatan pada klien dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren C. Ruang Lingkup3 Adapun ruang lingkup makalah ini yaitu penulis membatasi hanya pada asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren yang dilakukan selama 3 x 24 jam di ruang perawatan Pulau Sangeang RSAL Dr. Mintohardjo Jakarta sejak tanggal 4 sampai tanggal 6 Juni 2008. D. Metode Penulisan3 Metode yang digunakan dalam penulisan makalah ini adalah menggunakan metode deskriptif yaitu metode yang bersifat mengumpulkan data, menganalisa dan menarik kesimpulan yang disajikan dalam bentuk naratif. Adapun teknik pengumpulan data sebagai berikut :

1. Studi kepustakaan yaitu mengumpulkan beberapa referensi dari buku-buku yang berhubungan dengan gangguan sistem endokrin : diabetes mellitus tipe I dan gangren 2. Studi dokumentasi, yaitu mempelajari catatan keperawatan dan media pada status klien 3. Wawancara yaitu secara langsung dengan klien maupun keluarga 4. Observasi yaitu pengamatan pada klien secara langsung 5. Pemeriksaan fisik pada klien meliputi inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi. E. Sistematika Penulisan4 Adapun sistematika penulisan makalah ini terdiri dari 5 bab sebagai berikut: BAB I : PENDAHULUAN Terdiri dari : latar belakang, tujuan penuisan, ruang lingkup, metode penulisan dan sistematika penulisan. BAB II : TINJAUAN TEORI Meliputi : pengertian, patofisiologi (etiologi, klasifikasi, proses, manifestasi klinik, komplikasi), penatalaksnaaan (pemeriksaan diagnostik, keperawatan, terapi), pengkajian keperawatan, diagnosa perencanaan keperawatan, pelaksanaan

keperawatan, evaluasi keperawatan. BAB III : TINJAUAN KASUS Terdiri dari : pengkajian keperawatan (data dasar, resume kasus data fokus, analisa data), diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi keperawatan

BAB IV :

PEMBAHASAN Terdiri dari : pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi

BAB V :

PENUTUP Terdiri dari : kesimpulan dan saran

DAFTAR PUSTAKA

BAB II TINJAUAN TEORI6 1. Konsep Dasar 1. Pengertian Diabetes mellitus adalah suatu penyakit kronik yang komplek melibatkan kelainan metabolisme karbohidrat, protein, lemak, dan berkembangnya komplikasi makrovaskuler, mikrovaskuler dan neurologis. (Barbara C. Long, 1996) Diabetes mellitus adalah penyakit karena kekurangan hormon insulin sehingga glukosa tidak dapat diolah tubuh dan kadar glukosa dalam darah meningkat lalu dikeluarkan kemih yang menjadi merasa manis (Ahmad Ramali, 2000) Diabetes mellitus adalah masalah yang mengancam hidup atau kasus darurat yang disebabkan oleh defisiensi insulin relatif atau absolut (Mariyinn E. Donges, 2000) Diabetes mellitus adalah kelainan heterogen yang ditandai oleh kenaikan kadar glukosa dalam darah atau hiperglikemia (Smletzer C. Suzanne, 2001). 2. Patofisiologi6 a. Etiologi Etiologi dari diabetes mellitus tergantung pada tipenya, tipe I yaitu Diabetes mellitus yang tergantung insulin (IDDM) Insulin dan Tipe II yaitu diabetes mellitus yang tidak tergantung oleh insulin (non IDDM) 1) Diabetes mellitus tipe I (IDDM) yaitu disebabkan oleh genetik, faktor imunologi, lingkungan dan virus 2) Diabetes mellitus tipe II (NIDDM) penyebabnya belum diketahui dengan pasti namun ada beberapa faktor risiko : yaitu usia,

obesitas, herediter, kurang gerak badan dan diit tinggi lemak rendah karbohidrat b. Klasifikasi diabetes mellitus Diabetes mellitus diklasifikasikan menjadi 4 yaitu : 1) Diabetes mellitus tipe I yang tergantung pada insulin / Insulin Dependent Diabetes Mellitus penderita diabetes mellitus Pada diabetes mellitus tipe I ciri-ciri klinisnya antara lain : awitan terjadi pada segala usia, tetapi biasanya usia muda (< 20 tahun), biasanya bertubuh kurus pada saaat diagnosis dengan penurunan berat badan yang baru saja terjadi. Etiologi mencakup faktor genetik, imunologik, lingkungan atau virus, sering memiliki antibodi sel pulau langerhans terhadap insulin sekalipun belum pernah mendapatkan terapi insulin, sedikit / tidak memiliki insulin endogen, memerlukan insulin untuk mempertahankan hidup, cenderung mengalami ketosis jika tidak memiliki insulin serta komplikasi akut hiperglikemia ketosis diabetik 2) Diabetes mellitus tipe II yaitu diabetes mellitus yang tidak tergantung oleh insulin / Non Insulin Dependen Diabetes Mellitus (NIDDM) 90% - 95% dari seluruh penderita diabetes mellitus, obesitas 80% dan non obesitas 20%. Pada tipe II ciri-ciri klinisnya antara lain awitan terjadi disegala usia, biasanya diatas 30 tahun, bertubuh gemuk pada saat diagnostik. Etiologi mencakup faktor obesitas, herediter, usia, diet tinggi lemak rendah karbohidart dan kurang gerak badan. Tidak ada antibodi di pulau Langerhans, penurunan produksi insulin endogen / peningkatan resistensi insulin, mayoritas penderita obesitas dapat mengendalikan kadar gula dalam darah melalui penurunan berat badan agens hipoglikemia oral dapat memperbaiki kadar glukosa darah bila memodifikasi diet dan latihan, bila tidak (IDDM) 5% - 10% dari seluruh

berhasil mungkin akan memerlukan insulin dalam waktu yang pendekj / panjang untuk mencegah hiperglikemia, ketosis jarang terjadi, kecuali bila dalam keadaan stress / menderita infeksi serta komplikasi akut sindrom hiperosmalor non ketotik. 3) Diabetes mellitus dengan Malnutrisi (DMTM) Diabetes mellitus jenis ini biasanya ditemukan didaerah tropis yang disebabkan oleh adanya malnutrisi dan disertai kekurangan protein. DMTM ini dimasa mendatang masih akan banyak terjadi, mengingat jumlah penduduk yang masih berada di bawah garis kemiskinan yang masih tinggi. 4) Diabetes Gestasional Diabetes mellitus jenis ini adalah diabetes mellitus yang timbul selama kehamilan. Hal ini sangat penting untuk diketahui karena dampaknya pada janin kurang baik bila tidak ditangani dengan tepat. c. Proses Diabetes mellitus tipe I (IDDM) disebabkan oleh genetik, tipe I faktor imunologi, lingkungan, virus. Pada diabetes mellitus

terdapat pankreas untuk menghasilkan insulin karena sel-sel beta pankreas telah dihancurkan oleh proses autoimun. Hiperglikemia puasa terjadi akibat produksi glukosa yang tidak terukur oleh hati. Disamping itu, glukosa dari makan tidak dapat disimpan dalam hati meskipun tidak tetap berada dalam darah dan menimbulkan hiperglikemia post prandial (sesudah makan). Jika konsentrasi glukosa yang tersaring keluar, akibatnya glukosa tersebut keluar dalam urine (glukosuria). Ketika glukosa yang berlebihan diekskresikan ke dalam urine, ekskresi ini akan disertai pengeluaran cairan dan elektrolit yang berlebihan (diuresis osmotik). Sebagai akibat dari kehilangan cairan yang berlebihan (polidipsi). Defisiensi insulin juga mengganggu metabolisme protein dan lemak yang menyebabkan penurunan berat

badan, pasien dapat mengalami peningkatan selera makan (poligfagia) akibat menurunannya simpanan kalori. Gejala lain dari tipe diabetes mellitus mencakup kelelahan dan kelemahan. Diabetes mellitus tipe II (NDDM) belum diketahui penyebabnya dengan pasti namun ada beberapa faktor risiko yaitu usia, obesitas, herediter, diit tinggi lemak rendah karbohidrat dan kurang gerak badan. Diabetes mellitus tipe II terdapat dua masalah utama yang berhubungan dengan insulin, yaitu resistensi insulin dan gangguan sekresi insulin. Normalnya insulin akan terikat dengan reseptor tersebut, terjadi suatu rangkaian reaksi dalam metabolisme glukosa di dalam sel. Resistensi insulin pada diabetes mellitus tipe II disertai penurunan reaksi intrasel. Dengan demikian insulin menjadi tidak efektif untuk menstimulasi pengambilan glukosa oleh jaringan. Pada orang yang terkena diabetes mellitus tipe II dimana produksi insulin tidak sesuai dengan kebutuhan, maka selalu mengalami kekurangan glukosa dan glukosa tersebut menumpuk di pembuluh darah sehingga ginjal tidak mampu menyerap glukosa yang harusnya di saring oleh ginjal, keluar melalui urine atau disebut glukosaria sehingga mengakibatkan diuresis osmotik (pengeluaran cairan dan elektrolit). Jika tidak ditangani segera akan menyebabkan dehidrasi dimana dari dehidrasi akan mengakibatkan syok hipovolemik. d. Manifestasi klinik Adapun manifestasi klinik pada penyakit diabetes mellitus yaitu : 1) Diabetes mellitus tipe I yaitu : hiperglikemia post prandial (peningkatan kadar glukosa dalam darah sesudah makan, glukosuria (glukosa muncul dalam urine), diuretik osmosis (pengeluaran cairan dan elektrolit yang berlebihan), poliuria (peningkatan rasa haus), penurunan berat badan, kelelahan dan kelemahan, nafas bau keton serta hiperventilasi, nyeri abdomen, mual, muntah, perubahan kesadaran, koma.

2) Diabetes mellitus tipe II yaitu : kelelahan, iritabilitas, poliuria (peningkatan dalam berkemih), polidipsi (peningkatan rasa haus), bila terjadi luka pada kulit, lama sembuhnya e. Komplikasi Komplikasi diabetes mellitus dibagi menjadi tiga kategori yaitu: 1) Komplikasi akut Komplikasi akut antara lain hipoglikemia (kadar glukosa darah yang abnormal rendah), ketoasidosis diabetik, dan sindrom HHNK (hiperosmolar non ketotik) a) Hipoglikemia terjadi jika kadar glukosa darah turun di bawah 50 hingga 60 mg/dl (2,7 hingga 3,3 mmol/1) akibatnya karena pemberian insulin atau preparat oral yang berlebihan, konsumsi makanan yang terlalu sedikit atau karena aktivitas fisik yang berlebihan. b) Ketoasidosis diabetik terjadi oleh tidak adanya insulin atau tidak cukupnya jumlah insulin yang nyata, mengakibatkan gangguan pada metabolisme karbohidrat, protein dan lemak. c) Sindrom hiperglikemia hiperosmoler non ketosis (HHNK) yaitu keadaan yang dideminasi oleh hiperosmolaritas dan hiperglikemia dan disertai perubahan tingkat kesadaran. 2) Komplikasi jangka panjang a) Komplikasi makrovaskuler seperti penyakit arteri koroner / jantung koroner yang disebabkan perubahan arterosklrerotik dalam pembuluh arteri koroner, pembuluh darah serebral atau pembentukan embolus ditempat lain dalam sistem pembuluh darah dan penyakit vaskuler perifer disebabkan perubahan aterosklerotik dalam pembuluh darah besar pada ekstremitas bawah. b) Komplikasi mikrovaskuler seperti retingpati diabetik disebabkan oleh perubahan pembuluh-pembuluh darah pada

retina mata, dan juga terdapat 3 stadium utama neuropati yaitu Retinopati non proliferatif dan retinopati praproliferatif dan retinopati proliferatif. 3) Komplikasi oftalmologi Komplikasi oftalmologi antara lain : katarak dikarenakan opasitas lensa mata, perubahan lensa dikarenakan kadar glukosa darah meningkat sehingga meningkat, hipoglikemia dikarenakan kadar glukosa darah yang abnormal rendah dibawah 50 – 60 mg/dl (2,7 – 3,3 mmol/L). Glukoma terjadi dengan frekuensi yang agak lebih tinggi pada populer diabetik. Kelumpuhan ekstra okuler jadi akibat neuropati diabetik, neuropati dikarenakan kadar glukosa darah meninggi, maka mekanisme filtrasi ginjal akan mengalami stres terjadi kebocoran protein darah ke dalam urine dan neropati dabetik menyerang semua tipe saraf termasuk saraf perifer (sensori motor) otonom dan spinal. 3. Penatalaksanaan a. Pemeriksaan Diagnostik 1) Lab darah a) Glukosa plasma sewaktu : b) Glukosa plasma puasa d) Trombosit atau infeksi e) GDA : Biasanya menunjukkan PH rendah dan penurunan HCO3 (asidosis metabolik dengan kompresi, alkalosis, respiraturik) f) Insulin darah : Mungkin menurun bahkan sampai tidak ada (pada diabetes mellitus tipe I) dan meningkat (pada diabetes mellitus tipe II) : : > 200 mg/dl atau lebih > 140 mg/dl Ht meningkat (dehidrasi),

c) Glukosa plasma 2 jam post prandial (PP) : > 200 mg/dl leukositosis, hemokonsentrasi merupakan respon terhadap stres

g) Amilase darah h) Hemoglobin glikosilat

: :

Mungkin meningkat Kadarnya meningkat 2 – 4 kali

lipat dari normal yang mencerminkan kontrol diabetes mellitus yang kurang selama 4 bulan terakhir (lama hidup SDM) dan karenanya sangat bermanfaat dalam membedakan DKA dengan kontrol tidak adekuat versus DKA yang berhubungan dengan insiden i) Aseton plasma (Keton) j) Asam lemak bebas meningkat k) Osmolaritas serum dari mOSm/L 2) Elektrolit a) Natrium b) Kalium c) Fosfor 3) Urine a) Ureum / kreatinin : mungkin normal, meningkat / menurun b) Urine / normal / peningkatan semu c) Kultur dan sensitifitas : kemungkinan adanya infeksi pada saluran kemih 4) Pemeriksaan fungsi tiroid : peningkatan aktifitas hormon tiroid dapat meningkatkan glukosa darah dan kebutuhan insulin b. Terapi 1) Farmakologi a) Terapi insulin b) Obat hipoglikemia ringan : pemberian 10 hingga 15 gram gula yang bekerja cepat peroral, 2 – 4 tablet glukosa yang dapat dibeli diapotik, 4 – 6 ons sari buah atau teh manis, 6 – 10 butir : : : mungkin normal, meningkat / menurun normal atau peningkatan semu (perpindahan lebih sering menurun : meningkat tetapi biasanya kurang : : Positif secara mencolok Kadar lipid dan kolesterol

seluler) selanjutnya menurun

permen khusus / permen manis lainnya, 2 – 3 sendok teh sirup atau madu. Hipoglikemia berat : preparat glukogen 1 mg dapat disuntikan secara subkutan atau intramuskular 2) Non Farmokalogi a) Diet b) Komposisi seimbang karbohidrat 60% - 70%, protein 10% 15% dan lemak 20% - 25% c) Jumlah kalori disesuaikan dengan penghitungan status gizi, umur, kegiatan jasmani dan berat badan

Waktu 06.30 pagi

Bahan makanan Nasi Telur ayam Tempe Sayuran A Minyak Buah Nasi Ikan

Penukar 1 ½ porsi 1 porsi 1 porsi seperlunya 2 porsi 1 porsi 2 porsi 1 porsi

Urut 1 gls 2 btr 2 ptng seperlunya 1 sdm 1ptng sedang 1 ½ gls 1 ptg sedang

Menu Nasi Telur dadar Oseng-oseng tempe Sup oyong + tomat Pepaya Nasi Pepes ikan

12.00 Siang

Tempe Sayuran B Buah 19.00 Siang Minyak Buah Nasi Ayam tanpa kulit Tahu Sayuran B Buah Minyak

1 porsi 1 porsi 1 porsi 2 sdm 1 porsi 2 porsi 1 porsi 1 porsi 1 porsi 1 porsi 2 porsi

2 ptg sedang 1 gelas ¼ bh sedang 1 sdm 1 bh 1 1/5 gelas 1 ptg sedang 1 bh 1 porsi 1 ptg sedang 1 sdm

Tempe goreng Lalap kac. Panj+kol nanas Pisang Nasi Ay bkr+bumb.kecap Tahu bacem Sup buncis+wortel pepaya

B. Asuhan Keperawatan 1. Pengkajian a. Aktivitas / istirahat Lemah, letih, sulit bergerak / berjalan, kram otot, gangguan istirahat / tidur, letargi, koma, penurunan kekuatan otot b. Sirkulasi Takikardi, hipertensi, nadi yang menurun, disritmia, kulit panas, kering dan kemerahan, bola mata cekung c. Integritas ego Stres, ansietas, peka rangsang

d. Eliminasi Poliuria, nokturia, kesulitan berkemih, infeksi saluran kemih (ISK) baru / berulang, nyeri tekan abdomen, diare, urin berkabut dan bau busuk (infeksi) e. Makanan/cairan Mual muntah , tidak nafsu makan, kulit kering / bersisik, turgor jelek, kekakuan / distensi abdomen, pembesaran tiroid, nafas bau aseton f. Neurosensori Pusing, sakit kepala, kesemutan, parastesia, gangguan penglihatan, letargi, koma g. Nyeri / kenyamanan Abdomen yang tegang / nyeri, wajah meringis dengan palpitasi, tampak sangat berhati-hati 2. Diagnosa Keperawatan a. Kekurangan volume cairan b/d kehilangan gastrik berlebihan : diare, muntah b. Perubahan nutrisi kurang dan kebutuhan tubuh b/d penurunan masukan oral : anoreksia, mual c. Resiko tinggi infeksi b/d kadar glukosa tinggi d. Resiko tinggi terhadap perubahan sensori persepsi b/d ketidakseimbangan glukosa / insulin 3. Intervensi a. Kekurangan volume cairan b/d kehilangan gastrik berlebihan : diare, muntah Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan masalahkekurangan volume cairan teratasi KH : TTV (DBN < 120 mmHg, suhu 36 – 37oC, nadi 60 – 100 x/m, nafas 16 – 20 kali/m, turgor kulit dan pengisian kapiler baik (< 3 detik) keluar urin tepat secara individual

Intervensi mandiri : 1) Pantau tanda-tanda vital, catat adanya perubahan tekanan darah ortostatik R/ : hipovolema dapat dimanifestasikan oleh hipotensi dan takikardi 2) Observasi pola nafas seperti adanya pernafasan kusmaul/nafas yang bau keton R/ : paru-paru mengeluarkan asam karbonat melalui pernafasan yang menghasilkan kompensasi alkalosis respiratori terhadap keadaan ketoasidosis. 3) Observasi frekuensi dan kualitas pernafasan penggunaan otot bantu nafas dan adanya periode apnea dan adanya sianosis R/ : takipnea, sianosis merupakan indikasi dari kelelahan pernafasan dan klien kehilangan kemampuan untuk melakukan kompensasi pada osidosis. 4) Observasi suhu, warna kulit dan kelembabannya R/ : meskipun demam, menggigil, dan diaforesis merupakan hal yang umum terjadi pada proses infeksi, dimana dengan kulit yang kemerahan, kering kemungkinan sebagai cerminan dari dehidrasi. 5) Observasi mual, nyeri absomen, muntah dan distensi lambung R/ : Kekurangan cairan dan elektrolit mengubah matelitas lambung yang dapat menyebabkan muntah. Kolaborasi : 6) Pantau pemeriksaan lab seperti a) Hematokrit R/ : mengkaji tingkat dehidrasi dan meningkat akibat hemokonsentrasi setelah terjadi diuresis osmotik b) BUN (Blood urea nitrogen) / kreatinin R/ : peningkatan BUN / kreatinin mencerminkan kerusakan sel karena dehidrasi

c) Osmolalitas darah R/ : Meningkat sehubungan dengan adanya hiperglikemia dan dehidrasi d) Natrium R/ : Mungkin menurun yang dapat mencerminkan diuresis osmotik e) Kalium R/ : akan terjadi hiperkalemia dalam berespon pada asidosis, namun akan hilang melalui urin dan kadar kalium absoluit dalam tubuh berkurang b. Perubahan nutrisi kurang dan kebutuhan tubuh b/d penurunan masukan oral : anoreksia, mual Tujuan : KH : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tuubh teratasi BB stabil / meningkat Intervensi mandiri : 1) Timbang BB setiap hari atau sesuai dengan indikasi R/ : mengkaji pemasukan makanan yang adekuat 2) Tentukan program diet dan pola makan klien dan bandingkan dengan makanan yang dapat dihabiskan klien R/ : Mengidentifikasi kekurangan dan penyimpanan dari kebutuhan terapeutik 3) Berikan makanan yang mengandung nutrient dan elektrolit R/ : pemberian makanan melalui oral lebih baik jika klien sadar dan fungsi gastrointestinal baik 4) Identifikasi makanan yang disukai / tidak disukai termasuk kebutuhan etnik / kultural R/ : jika manan yang disukai klien dapat dimasukkan dalam perencanaan pulang Kolaborasi :

5) Lakukan pemeriksaan gula darah dengan menggunakan finger stick R/ : Analisa ditempat tidur terhadap gula darah, lebih akurat 6) Berikan larutan glukosa, misalnya dextrose dan stengah salin normal R/ : larutan glukosa ditambahkan setelah insulin dan cairan membawa gula darah kira-kira 250 mg/dl 4. Evaluasi a. Kekurangan volume cairan teratasi b. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh teratasi c. Resti infeksi perubahan sensori persepsi teratasi d. Resti infeksi b/d kadar glukosa tinggi teratasi

Patoflow
Genetik Autoimun Infeksi virus Tipe I IDDM Proses autoimun Kemampuan sel beta pankreas menurun Glukosa tidak teratur Terukur hati hiperglikemia terjadi glukosuria, diuresis, osmotik poliuria, polifagia Glikogenesis & glukoneogenesis terjadi hiperglikemia Tipe II NIDDM Resistensi insulin Penurunan reaksi intra sel Pengbl glukosa tdk efektif Hiperglikemi gangg. Sekresi insulin Pembentukan glukosa baru insulin menurun & glukosa darah normal BUN meningkat sindrom hiperglikemia hiperosmolari Komplikasi neuropati Non ketotik (HHNK) dilaktasi pelvis & tubulus ginjal pemecahan lemak produksi keton meningkat Ketoasidosis Destruksi sel beta mendefisiensi insulin Berkurangnya glikogenesis (conversi glukosa  glikogen) Peningkatan glikogenesis (pemecahan glikogen  glukosa) Berkurangnya glikoneogenesis (Pembentukan glukosa dari non karbohidrat, misalnya asam amino  proses distrimulasi glukokorticoid) Berkurangnya glikolisis (pemecahan glukosa menjadi CO2 dan air) Peningkatan hipolisis untuk persediaan energi sel-sel Karena kekurangan insulin maka glukosa tidak dapat masuk ke dalam sel menyebabkan sel mengalami kelaparan, tetapi di lain pihak kadar glukosa darah tinggi. Tubuh mulai mempersepsikan laporan sel sebagai keadaan yang kritis dengan memungkinkan “Counter regulatori” untuk tetap memenuhi kebutuhan energi dengan memungkinkan sumber energi lain Misalnya lemak. Akibat tingginya kadar glukosa darah, menimbulkan Poliuri, polidipsi, polifagia

Sklerosis  renal failure

BAB III TINJAUAN KASUS19 Pada bab ini kelompok akan laporan kasus pada Tn A. dengan diabetes mellitus dengan gangren yang dirawat di ruang pulau Sangeang RSAL Dr. Mintohardjo. Kelompok melakukan pengkajian dari tanggal 3 Juni 2008 dengan memberikan asuhan keperawatan kepada klien secara langsung yang meliputi tahapan : pengkajian, analisis data, diagnosa keperawatan, intervensi, implementasi dan evaluasi. A. Pengkajian19 Pada pengkajian kelompok mendapatkan data-data dari klien, keluarga, status dan perawat ruangan. Adapun hasil pengkajian tanggal 3 Juni 2008 sebagai berikut: 1. Identitas klien Klien bernama Tn A usia 47 tahun jenis kelamin laki-laki, status perkawinan kawin, agama Islam, pendidikan SMA, pekerjaan anggota TNI AL, suku Palembang, bahasa yang digunakan bahasa Indonesia, alamat Jl Soekarno Hatta, panjang Bandar Lampung. Klien masuk rumah sakit tanggal 29 Mei 2008, nomor RM 207834, sumber biasa ASKES AL dengan diagnosa medis Diabetes mellitus gangren. 2. Resume Klien dengan nama Tn A umur 47 tahun, datang ke UGD pada tanggal 29 mei 2008 dengan keluhan luka kaki kanan terasa baal, bengkak sejak 1 bulan yang lalu. Diagnosa medis di UGD yaitu gangguan deabetikum. Kemudian klien dipindahkan ke ruang rawat pulau Sangeang sebelumnya klien dilakukan pemeriksaan lab GDS yaitu 311 gr%, serta hasil pemeriksaan kimia darah antara lain Trgiliserida 357 mg/dl, Cholesterida 128 mg/dl, asam urat 9,8 mg/dl, ureum I 92 mg/dl, creatinin I 4,3 mg.dl. pemeriksaan darah lengkap dengan leukosit 12.800 /u, Hb 10,5

g/dl, Ht 30,8 %, trombosit 492.000 ribu/mm3. pada tanggal 30 Mei 2008 klien dilakukan operasi dan pemeriksaan kimia darah albumin 3,1 g/dl, paket darah lengkap leukosit 10.900 /uL, Hb 9,4 g/dl, Ht 28,4 %, trombosit 422,00 ribu/mm3 . Pemeriksaan gula 311 mg/%. Pukul 16.19 wib paket darah lengkap klien dengan leukosit 11.499/uL, Hb ,9 g/dl, Ht 28,8%, Trobosit 429.000 ribu/mm3, LED 60 mm/gram. Diagnosa pre operasi yang ditemukan adalah gangguan rasa nyaman nyeri intoleransi aktivitas dan ansietas. 3. Riwayat Keperawatan a. Riwayat kesehatan sekarang Keluhan utama klien saat ini adalah luka dikaki kanan, bengkak dan jari telunjuk telah diamputasi karena telah dilakukan tindakan operasi. b. Riwayat kesehatan masa lalu Klien mengatakan pernah menginjak beling dan tidak diobati, klien juga tidak mempunyai riwayat alergi obat, makanan, binatang dan lingkungan. c. Riwayat kesehatan keluarga

Keterangan : : : : : : Laki-laki Perempuan Menikah Klien Tinggal 1 rumah

d. Penyakit yang pernah dialami Klien mengatakan kakak kandungnya mengalami sakit yang sama juga. e. Riwayat psikososial dan spiritual 1) Klien sangat dekat dengan istrinya 2) Bila interaksi dalam keluarga pola komunikasi yang diinginkan dalam keluarga adalah komunikasi dua arah, pengambilan keputusan dalam keluarga adalah klien sebagai kepala keluarga, klien mengikuti kegiatan di masyarakat. 3) Dampak penyakit klien pada keluarga, klien mengatakan semua keluarga menganggap hal yang biasa dan tidak terlalu memikirkannya dan klien yakin akan sembuh. 4) Masalah yang mempengaruhi klien, klien mengatakan tidak terlalu berat masalahnya hanya saja saya diperlakukan seperti masih anak kecil, tapi memang harus begitu, karena saya sakit dengan kondisi yang butuh orang lain. 5) Mekanisme koping terhadap stres klien mengatakan menyelesaikan masalahnya sendiri. 6) Persepsi klien terhadap penyakitnya Hal yang sangat dipikirkan klien saat ini adalah ingin luka pada kakinya diterapi hiperbarik namun saat ini belum terlaksana.

Harapan setelah menjalani pengobatan, klien mengatakan ingin sembuh dan pulang. Perubahan yang dirasakan klien setelah jatuh sakit, klien mengatakan aktivitasnya jadi tidak maksimal. 7) Sistem nilai kepercayaan Klien tidak memiliki nilai-nilai yang bertentangan dengan kesehatan dan selama di rumah sakit klien melakukan kegiatan keagamaan dengan berdoa. 8) Kondisi lingkungan rumah Klien mengatakan rumahnya terletak di kawasan yang jauh dari polusi udara, ventilasi cukup baik 9) Pola kebiasaan sehari-hari a) Sebelum sakit (1) Pola nutrisi Klien makan 3 kali perhati, nafsu makan baik, makan 1 porsi, tidak ada alergi makanan, suka makanan yang berkuah. (2) Pola eliminasi Klien BAK 5 kali perhati, warna urin kuning teh, BAK cukup banyak, tidak ada keluhan dengan BAKnya, klien BAB 1 kali sehari pada waktu tidak tahu, warna feses coklat dempul, konsistensi lunak, tidak ada keluhan dalam BAB nya. (3) Pola personal hygiene Klien mandi 2 kali perhari waktu pagi dan sore, sikat gigi 2 kali perhari tiap mandi dan tidak pernah memakai sampho hanya disiram air saja. (4) Pola kebiasaan tidur Klien tidur 7 – 8 jam perhari, tidak ada keluhan dalam tidur, klien tidur siang 4 jam per hari.

(5) Pola aktivitas dan latihan Klien bekerja pada pagi hari, klien tidak mempunyai keluhan saat beraktivitas. (6) Kebiasaan yang mempengaruhi kesehatan Klien tidak merokok juga tidak minum-minuman keras ataupun NAPZA. b) Selama di rumah sakit 1) Pola nutrisi Klien makan 3 kali perhati namun nafsu makan kurang karena klien mual muntah, makan ½ porsi. 2) Pola eliminasi Klien BAK terkadang memakai pispot karena luka pada kakinya belum kering, warna urin kuning the. 3) Pola personal hygiene. Klien masih melakukan mandi, hanya memakai waslap saja dengan air. 4) Pola istirahat dengan tidur Klien tidur 6 – 8 jam per hari, tidur siang 4 jam 5) Pola aktivitas dan latihan Aktivitas sehari-hari seperti mandi, Bak dan BAB masih dibantu oleh keluarga dan perawat klien tidka bisa berjalan ke kamar mandi karena baru postap pada kaki kanannya. 4. Pengkajian Fisik a. Pemeriksaan umum Berat badan klien sekarang 59 kg, BB sebelum sakit 64 kg, tinggi badan klien 167 cm, tekanan darah 130/90 mmHg, nadi 78 kali permenti, frekuensi nafas 18 x/menit, suhu tubuh 36,5oC. keadaan umum klien sakit sedang, tidak ada pembesaran kelenjar getah bening.

b. Sistem penglihatan Sisi mata klien simetris, kelopak mata normal, pergerakan bola mata normal, konjungtiva merah muda, kornea normal, sklera an ikterik, pupil isokar, otot mata tidak ada kelainan, fungsi penglihatan baik, tidak ada tanda-tanda radang. Klien tidak menggunakan kaca mata, tidak menggunakan kontak lensa, reaksi terhadap cahaya positif. c. Sistem pendengaran Fungsi pendengaran baik, klien tidak memakai alat bantu pendengaran d. Sistem wicara Klien tidak mengalami kesulitan atau gangguan dalam wicara e. Sistem pernafasan Jalan nafas, klien tidak mengeluh sesak, bernafas tidak menggunakan alat bantu pernafasan, frekuensi nafas 18 x/menit, irama teratur, nafas dalam, tidak batuk, suara nafas vasikuler, tidak menggunakan alat bantu nafas. f. Sistem kardiovaskuler Sirkulasi perifer nadi 78x/menit, irama teratur, denyut kuat, TD 130/90 mmHg, tidak ada distensi vena jugularis, temperatur kulit hangat, warna kulit kemreahan, pengisian kapiler kurang dari 3 detik, tidak ada edema, sirkulasi jantung : kecepatan denyut apical 84 x/menit, irama teratur, tidak ada kelainan bunyi jantung, tidak ada keluhan sakit dada. g. Sistem hematologi Kulit klien tidak pucat, tidak ada tanda-tanda pencarahan h. Sistem syaraf pusat Tidak ada keluhan sakit kepala, tingkat kesadaran compos mentis, GCS 15, tidak ada tanda-tanda peningkatan TIK, tidak ada gangguan sistem persyarafan, reflek tandon positif dan reflek babinsky positif. i. Sistem pencernaan Tidak terdapat caries pada gigi, klien tidak menggunakan gigi palsu, tidak ada stomatis, lidah kotor, saliva normal, klien muntah, tidak nyeri

penant, bising usus 8x/menit, tidak diare atau konstipasi, hepar tidak teraba, abdomen lembek j. Sistem endokrin Klien mengatakan pembesaran tiroid, nafas tidak bau keton k. Sistem urogenital Klien mengatakan tidak ada keluhan dalam kandung kemihnya l. Sistem integumen Turgor kulit klien buruk, temperatur kulit kurang, keadaan kulit ada luka post op pada kaki kanannya yaitu jari telunjuk m. Sistem muskuluskeletal Tidak ada kelainan bentuk sendi dan struktur tulang belakang, keadaan tonus otot baik, kekuatan otot normal n. Data tambahan (pemahaman tentang penyakit) Klien mengatakan tahu tentang penyakit yang dialaminya 5. Data penunjang Pada tanggal 2 Juni 2008 Pemeriksaan kimia darah : a. Alkali phosphatase 198 u/L 42 – 141 b. Creatinin I 2,3 mg/dl 0,8 – 1,6 Paket darah lengkap : a. Leukosit 14 – 14.000 5000 – 10.000 / mm3 b. Eritorist 3,77 c. HB 10,7 d. Ht 31,7 Pada tanggal 3 Juni 2008 Pemeriksaan serologi – imunologi a. HBSAG (-) / negatif b. Anti HCV (-) / negatif 6. Penatalaksanaan a. Actapid scleding scale mulai 200 – 250 SUI (Kelipatan 5) 4,5 – 5,5 juta / mm3 P = 14 – 18 g/dk, W : 12 – 16 g/dl % P : 43 – 51 %, W : 38 – 46

b. Ceftrixone / bifotik 2 x 1 gr c. Ranitidin2 x 1 d. Vit C 1 x 400 e. Lonturol 1 x 1 f. Agravan 2 x 50 g. Metronidazol 3 x 1 1. Resume Pada tanggal 29 Mei Os 2008 datang dari UGD dengan diagnosa yaitu gangren diabetikum. Os rencana akan diamputasi pada jari jempol kaki kanan. Pada waktu pertama kali Os datang keadaan umum dan kesadaran klien tampak sakit sedang dan compos mentis. Dilakukan tekanan darah 130/90 mmHg, S : 36o C, N : 80 x/m, dan pada tanggal 29 Mei 2008 dilakukan juga pemeriksaan lab GDS yaitu 311 gr/% serta hasil pemeriksaan kimia darah antara lain : a. Trigliserida c. Asam urat d. Ureum I e. Creatinin I a. Leukosit b. Hb c. Ht d. Trombosit 357 mg/dl 60 – 170 150 – 250 2,5 – 8,0 20 – 50 0,8 – 1,6 5000 – 10000 P : 14-18 g/fl W : 12 – 16 g/dl P : 43 – 51%, W : 38 – 46 150 - 400 b. Cholesterida 128 mg/dl

9,8 mg/dl 92 mg/dl 4,3 12.800 / uL 10,5 30,8%

Dan pemeriksaan darah lengkap :

492.000 ribu/mm3

Os mendapat terapi yaitu : a. Ciprofloxacin 3 x 500 mg b. Metronidazol 3 x 500 mg c. Glibenklamid 1 x 1 d. Actapid scleding scale kelipatan 5 (200 – 250) e. IVFD RL20 tts/mnt

Dan pada tanggal 30 mei 2008 dilakukan operasi di RSAL sampai pukul 13.00. Os mendapat terapi yaitu : a. Bedrest total 24 jam b. IVFD RL 30 tpm c. Terapi obat : ceftriaxone 2 x 1 Metronidazol drip 2 x 500 mg Ketese 3 x 1 amp Pada tanggal 30 mei 2008, 16.13 dilakukan pemeriksaan kimia darah : albumin 3,1 g/dl 3,5 – 5 Paket darah lengkap : Leukosit Hb Ht Trombosit 311 mg% 80 – 125 Pemeriksaan kimia darah a. Trigliserida 260 mg/dl 60 – 170 150 – 250 9–1 5000 – 1000 P : 14-18 g/fl W : 12 – 16 g/dl P : 43 – 51%, W : 38 – 46 P : < 10 mm/jam, W : < 20 b. Cholesterida 143 mg/dl d. Ca Paket darah lengkap Leukosit Hb Ht Trombosit LED 11.400 /uL 9,9 28,8% 60 mm/jam 10.900 /uL 5000 – 1000 10,5 P : 14-18 g/fl W : 12 – 16 g/dl 30,8% P : 43 – 51%, W : 38 - 46 492.000 ribu/mm3 150 - 400

Pemeriksaan gula pada tanggal 30 Mei 2008 puku; 16.19 yaitu : Glukosa

c. Alkali phosphatase 368 u/L 42 – 141 8,8 mg/dl

492.000 ribu/mm3 150 – 400

Pada tanggal 30 mei 2008 pukul 11.25 Pemeriksaan urin lengkap Berat jenis 1.25 Ph 5,5

Data Fokus Nama/Umur Ruang : : Tn. A / 47 tahun P. Sangeang DO Klien tampak ada luka di kaki kanan bekas diamputasi pada jari jempol dan telunjuk kaki dengan HT : … Luka tampak basah, bau, keluar cairan / pus, dan sedikit darah serta panjang luka Pemeriksaan paket darah lengkap pada tanggal 2 Juni 2008, leukosit 14.499 / mm3 5000 – 10000/mm3 Klien dapat turun jika ingin BAB saja Kebutuhan sebagian keluarga Klien tampak gelisah Konjungtiva anemis Badan klien tampak lemas Bising usus klien + 8x/mnt Klien makan habis 4 – 5 sdm Wajah klien tampak pucat Mukosa bibir kering sehari-hari masih dibantu klien oleh pada kakinya telah -

DS Klien mengatakan terdapat luka di kaki kanannya pada jari jempol dan telunjuk

-

Klien mgnatakan jari jempol dan telunjuk 2008 diamputasi pada tanggal 30 Mei

-

Klien mengatakan selama di RS kebutuhan sehari-hari, spt: BAK dan mandi masih dibantu oleh keluarga

-

Klien mengatakan kaki kanannya sulit digerakan dan sudah tidak ada rasa / baal karena adanya luka gangren

-

Klien mengatakan seluruh badannya lemas Klien mengatakan BB sebelum sakit 64 kg setelah sakit BB menjadi 50 kg tidak nafsu -

-

Klien makan

mengatakan

Klien mengatakan mual, mulutnya terasa pahit bila makan Klien mengatakan selama di RS makan habis 4 – 5 sdm saja Analisa Data

Nama/Umur Ruang 1 DS : -

: :

Tn. A/ 47 tahun P. Sangerang Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh Penurunan masukan oral : anoreksia, mual

Klien mengatakan seluruh badannya lemas Klien mengatakan BB sebelum sakit 64 kg dan setelah sakit BB menjadi 58 kg

-

Klien mengatakan tidak nafsu makan Klien mengatakan mual Klien mengatakan mulutnya terasa pahit bila makan Klien mengatakan selama di RS makan habis 4 – 5 sendok saja

DO : 2 Konjungtiva anemis, HB : 10,7 Badan klien tampak kurus Bising usus klien + 8 x/m Klien makan habis 4-5 sendok Wajah klien tampak pucat Intoleransi aktivitas Ketidaknyamanan luka gangren

- Mukosa bibir kering DS : Klien mengatakan selama di RS kebutuhan sehari-hari seperti BAK dan mandi masih dibantu oleh keluarga Klien mengatakan kaki kanannya sulit digerakan dari sudah, tidak ada rasa / baal

karena adanya luka gangren Klien dapat turun jika ingin BAB saja DO : Kebutuhan sehari-hari klien sebagian masih dibantu oleh keluarga 3 - Klien tampak gelisah DS : Klien mengatakan terdapat luka di kaki kanannya Klien mengatakan jari jempol pada kakinya telah diamputasi pada tanggal 30 Mei 2008 DO : Tampak ada luka dikaki kanan bekas diamputasi pada jari jempol dan telunjuk kaki Luka tampak basah, bau, keluar pus / cairan dan sedikit darah serta panjang luka + 10 cm Pemeriksaan paket darah lengkap pada tanggal 2 Juni 2008 yaitu leukosit 14.400 /mm3 5000 – 10000/mm3 GDH : 311 g% Resiko Tingginya kadar

penyebaran infeksi gula darah

Intervens Keperawatan
1 Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d penurunan masukan : oral, mual, anoreksia yang dimanifestasikan dengan DS : - Klien mengatakan seluruh badannya lemas - Klien mengatakan BB sebelum sakit 64 kg dan setelah sakit BB menjadi 58 kg - Klien mengatakan tidak nafsu makan - Klien mengatakan mual - Klien mengatakan mulutnya terasa pahit bila makan - Klien mengatakan selama di RS makan habis 4 – 5 sendok saja DO : - Konjungtiva anemis - Badan klien tampak kurus - Bising usus klien + 8 x/mnt - Klien makan habis 4Setelah dilakuan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan terpenuhi KH - Konjungtiva ananemis - Klien tidak mual - Nafsu makan bertambah - BB meningkat 0,5-1 kg/mgg) - Hb normal 14189/dl - Mukosa bibir lembek - GDH < normal 200 mg/dl - Wajah tidak pucat Mandiri 1. Timbang BB setiap hari/ sesuai indikasi R/ : mengkaji pemasukan makan yang adekuat 2. Observasi tandatanda hipoglikemia seperti : perubahan tingkat kesadaran, kulit dingin, denyut cepat R/ : karena metabolisme karbohidrat mulai terjadi < gula dan akan berkurang dan sementara diberikan insulin maka hipoglikemia dapat terjadi 3. Libatkan keluarga klien pada perencanaan makan sesuai indikasi R/ : meningkatkan rasa 4-6-08 1) 10.00 2) 11.00 Mandiri Menimbang BB klien RH: BB : 58 kg Mengobverasi tanda-tanda hipoglikmeia RH: klien tampak sakit sedang, kesadaran klien compos mentis, nadi 98x/mnt Tgl. 4-6-08 S: - Klien mengatakan perutnya masih terasa mual - Klien mengatakan kalau makan tidak pernah habis O: - BB klien 58 kg - Kien tampak sakit sedang - Kesadaran compos mentis - Nadi 98x/m - Klien mendapat diit DM - Hasil gula darah klien pada tanggal 4-6-08 283 gr% A: Masalah perubahan nutrisi kurang dari

Prwt jaga/ lain Prwt lain

Prwt jaga

3) 13.11

Melibatkan Prwt keluarga klien pada lain perencanaan makan sesuai dengan indikasi RH: klien mendapat diiet DM Kolaborasi : Melakukan pemeriksaan gula darah RH: Hasil GD 283 gr%, normal GD 80-120gr% Prwt lain

4) 16.00

Lusi

-

5 sendok Wajah klien tampak pucat

keterlibatanny a memberikan informasi pada keluarga untuk memahami kebutuhan nutrisi 4. Lakukan pemeriksaan gula darah dengan menggunakan finger stick R/ : analisa ditempat tidur gula darah lebih adekuat dari pada memantau gula urin 5. Pantau pemeriksaan laboratorium PH, HCO3, glukosa darah dll R/ : gula darah akan menurun perlahan dengan pergantian cairan dan terapi insulin terkontrol ii.

5-6-08 5) 21.00

Mengobservasi tanda-tanda hipoglikemia RH: kulit klien tampak hangat, denyut nadi dangkal, kesadaran compos mentis

Lusi

kebutuhan tubuh belum teratasi P: ntervensi dilanjutkan 5-6-08 S: - Klien mengatakan makanan tambahannya yaitu roti / biskuit O: - Kulit klien tampak hangat - Denyut nadi dangkal - Kesadaran klien compos mentis - Klien masih mendapat diit DM - Klien masih mendapat obat ranitidin 2x lamp A: Masalah perubahan nutrisi kurang dari

6) 21.30

Melibatkan Lusi keluarga klien pada perencanaan makan sesuai dengan indikasi RH: klien masih mendapat diit DM Menganjurkan klien untuk makan yang disukainya sesuai aturan RH: Klien mengatakan makanan tambahannya yaitu roti/biskuit Memberikan obat Lusi

7) 21.45

Lusi

8)

Lusi

05.00

ranitidin 2x1 amp RH: obat masuk melalui venvlon sebanyak 1 amp

kebutuhan tuubh belum teratasi P: intervensi dilanjutkan

9) 07.00 10)

11) 10.00

S:Menimbang BB Lusi O: RH: BB klien 55 - Klien BBnya kg 55 kg - Kes CM Mengobservasi - Denyut nadi tanda-tanda klien tampak hipoglikemia dangkal RH: Kesadaran - Hasil GD 250 klien compos gr% mentis A: Denyut nadi Masalah klien tampak perubahan nutrisi dangkal kurang dari kebutuhan tubuh Melakukan Petugas belum teratasi pemeriksaan gula Lab P: darah Intervensi RH: Hasil GD nya dilanjutkan di 250gr% ruangan oleh petugas

2

Intoleransi aktivitas fisik b/d ketidaknyamanan akibat adanya luka gangren yang dimanifestasikan dengan DS : - Klien mengatakan selama di RS kebutuhan sehari-hari seperti BAK dan mandi masih dibantu oleh keluarga - Klien mengatakan kaki kanannya sulit digerakan dari sudah, tidak ada rasa / baal karena adanya luka gangren - Klien dapat turun jika ingin BAB saja DO : - Kebutuhan seharihari klien sebagian masih dibantu oleh keluarga - Klien tampak gelisah

Setelah dilakukan kegiatan keperawatan selama 3x 24 jam masalah gangguan mobilitas fisik teratasi KH : b. Klien mudah memenuhi kebutuhan sehari-hari c. Klien tidak terlihat gelisah

Mandiri : 1. Kaji keterbatasan aktivitas perhatikan adanya keterbatasan fisik klien R/ : membantu dalam respon fisiologi terhadap stress aktivitas 2. Ubah posisi secara sering bila berbaring, sokong bagian yang sakit menggunakan bantal R/ : Meningkatkan relaksasi 3. Berikan pijatan kulit pada daerah yang tidak luka, pertahankan kebersihan linen tempat tidur R/ : Memberikan kenyamanan i.

4-6-08 20.00

Mandiri : 1) mengkaji keterbatasan aktivitas, memperhatika n adanya keterbatasan fisik RH : Klien mengata kan masih dibantu oleh istri jika ingin berjalan ke kamar mandiri 2) Ubah posisi secara sering bila berbaring, sokong bagian yang sakit menggunakan bantal RH : Klien terlihat dapat menguba h posisiny

Lusi

20.15

Lusi

4-6-08 S: - Klien mengatakan masih dibantu oleh istri jika ingin berjalan ke kamar mandir O: - Klien terlihat dapat mengubah posisinya tanpa bantuan istrinya - Klien tampak rilek pada saat istrinya memijat kulit pada daerah yang tidak luka A: Masalah intoleransi aktivitas fisik belum teratasi P: Intervensi dilanjutkan di ruangan

Lusi

a tanpa bantuan istrinya Lusi 21.00 3) Berikan pijatan kulit pada daerah yang tidak luka, pertahankan kebersihan linen tempat tidur RH : Klien tampak rilek pada saat istrinya memijat kulit pada daerah yang tidak luka 1) Menganjurkan klien untuk menggunakan kursi saat mandi supaya dapat menghemat energi dan luka Lusi Ren

5-6-08 21.05

Lusi

5-6-08 S:O: - Klien terlihat mampu melakukannya yaitu membungkus

pada kaki klien ditutup dengan plastik agar luka tidak basah saat mandi/ BAK RH : Klien terlihat mampu melakuk annya 21.15 2) Mengkaji respon aktivitas, memperhatika n frekuensi nadi lebih dari 20x/m diatas frekuensi istirahat RH : nadi klien 76x/mnt 1) Mengevaluasi respons klien terhadap aktivitas dan mencatat adanya perubahan tanda vital Prwt jaga

-

luka dengan plastik jika ingin ke kamar mandi Nadi klien 76x/m

A: Masalah intoleransi aktivitas fisik belum teratasi P: Intervensi dilanjutkan

6-6-08 09.10

Reni

6-6-08 S: - Klien mengatakan sudah tidak dibantu oleh istrinya jika ingin berjalan

setelah aktivitas RH: Klien mengata kan sudah tidak dibantu oleh istrinya jika ingin berjalan ke kamar mandir 11.30 2) Mencatat adanya perubahan tanda vital setelah aktivitas RH: TD klien 110/80 mmHg 3) Memberikan lingkungan tenang dan batasi pengunjung selama fase akut sesuai Reni

ke kamar mandi O: - TD klien 110/90 mmHg - Klien tampak tenanga A: Masalah intoleransi aktivitas fisik teratasi P: Intervensi dihentikan

12.00

indikasi RH: Klien mengata kan selama di rawat di ruangan ini, klien merasa lebih tenang

3

Risiko penyebaran infeksi b/d tingginya kadar gula darah yang dimanifestasikan dengan DS : - Klien mengatakan terdapat luka di kaki kanannya - Klien mengatakan jari jempol pada kakinya telah diamputrasi pada tanggal 30 Mei 2008 DO : - Tampak ada luka dikaki kanan bekas diamputasi pada jari jempol dan telunjuk kaki - Luka tampak basah, bau, keluar pus/cairan dan sedikit darah serta panjang luka + 10 cm - Pemeriksaan paket darah lengkap pada tanggal 2 Juni 2008 yaitu leukosit 14.400 /mm3 5000 – 10000/mm3 GDH : 311 g%

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama x 24 jam diharapkan penyebaran infeksi tidak terjadi KH: - Luka kering, tidak keluar pus dan darah, tidak bau

Mandiri 1. Observasi tandatanda infeksi seperti demam, kemerahan adanya pus dan luka R/ : Memungkink an untuk masuk dengan infeksi yang biasanya telah mencetuskan keadaan ketoasidosis atau dapat mengalami infeksi nasokomial 2. Pertahankan teknik aseptik pada prosedur invasif, pemberian obat IV dan memberikan perawatan pemeliharaan R/ : Kadar glukosa yang tinggi dalam darah akan menjadi

4-6-08 09.00

Mandiri 1) Mengobservasi tanda-tanda infeksi pada luka seperti adanya kemerahan dan adanya pus RH : Luka klien tmapak ada pus, cairan dan sedikit darah 2) Melakukan perawatan luka dengan menggunakan H2O2, NaCl betadin, albotyl salep RH : Luka terlihat masih basah, bau, pus dan sedikit darah

Prwt jaga

4-6-08 S:O: - Luka tampak ada pus, cairan dan sedikit basah - Luka masih basah, bau - GD : 283 gr% A: Masalah risiko penyebaran infeksi belum teratasi P: Intervensi dilanjutkan

Prwt jaga

10.00

Prwt jaga

media terbaik bagi pertumbuhan kuman 3. Tingkatkan upaya pencegahan dengan melakukan cuci tangan sebelum dan setelah melakukan tindakan R/ : Mencegah timbulnya infeksi silang (infeksi nosokomial) 4. Lakukan perawatan luka tiap pagi dengan teknik asepik dengan menggunakan H2H2, NaCl albotyl salep R/ : Menurunkan kemungkinan terjadinya infeksi lebih luas. Kolaborasi : 5. Berikan antibiotik sesuai indikasi R/ : Mencegah timbulnya sepsis

12.00

3) Memantau hasil gula darah RH : GD : 283 gr% 1) Memberikan obat antibiotik ceftriazon 2x1 gr melalui venvlon RH : Obat masuk melalui venulon

Prwt jaga

5-6-08 05.00

Lusi

10.10

2) mengobservasi Lusi tanda-tanda infeksi spt : demam, kemerahan adanya pus dan darah RH : Klien tampak tidak demam Luka klien tampak kering Luka masih

5-6-08 S:O: - Terapi dilanjutkan/ ceptriaxon masuk ke venvlon 1 gr - Klien tmapak tidak demam dengan suhu 367oC - Luka tampak kering - Luka masih ada pus, darah - Luka tidak bau - Luka tampak kemerahan - Luka masih ada jahitan + 10 cm - Perban tampak kering / basah A: Masalah risiko

Reni

ada pus, darah Luka tampak kemerah an Luka tampak luka jahitan 10.30 6-6-08 11.15 3) Melakukan ganti perban setiap pagi Lusi

penyebaran infeksi belum teratasi P: Intervensi dilanjutkan

1) Mengobservasi Reni tanda-tanda infeksi spt : demam, kemerahan, adanya pus dan darah RH : luka klien tampak kering Luka tidak tampak kemerah an Tampak ada sedikit

6-6-08 S:O: - Luka klien tampak kering - Luka tidak tampak kemerahan - Tampak ada sedikit pus / cairan - Darah tidak ada - Luka masih ada jahitan dengan panjang + 10 cm - Perban tampak

pus/ cairan Darah tidak ada Luka masih ada jahitan dengan panjang + 10 cm 2) Melakukan ganti perban RH : Perban klien tampak bersih Reni

bersih A: Masalah risiko penyeberan infeksi teratasi sebagian P: Intervensi dilanjutkan di ruangan oleh perawat jaga

BAB IV PEMBAHASAN43 Pada bab ini, penulis akan membahas kesenjangan antara teori dan kasus yang ditemukan dalam memberikan Asuhan Keperawatan pada Tn. A dengan Gangguan Sistem Endokrin : Diabetes Mellitus Tipe I dan Gangren di ruang Perawatan Pulau Sangeang. Pembahasan dibuat menggunakan tahap-tahap proses keperawatan melalui pengkajian diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. A. Pengkajian43 Secara teori, penyebab dari diabetes mellitus yaitu genetik, imunologik, lingkungan dan virus, sedangkan secara kasus ditemukan penyebabnya dari faktor genetik yaitu dari kakak laki-laki klien (anak ke 3). Tanda dan gejala secara teori dari diabetes mellitus tipe I adalah penurunan berat badan, polifagia (peningkatan selera makan), polidipsi (peningkatan rasa haus), poliuri (peningkatan dalam berkemih), kelemahan, kelelahan, mual, muntah, perubahan tingkat kesadaran (koma), diuresis osmotik (pengeluaran cairan dan elektrolit berlebihan) dan seterusnya. Sedangkan pada saat pengkajian kasus Tn A ditemukan tanda dan gejala, seperti : penurunan berat badan, kelemahan, terdapat luka gangren diameter 5 x 10 cm kondisi : pus, bengkak, kemerahan dan ekstremitas bawah pada jari jempol, hangat dan terasa baal pada kaki kanan tepatnya di jari jempol, mual, aktivitas sehari-hari dibantu oleh keluarga. Data-data diatas baik secara teori maupun kasus hampir sama, tetapi ada data-data pada teori yang tidak muncul pada kasus yaitu poliuria, polifogia, polidipsi dan muntah. Hal ini disebabkan karena selama dirawat di rumah sakit 2 hari sebelum penulis melakukan pengkajian, klien tidak nafsu makan karena mual, klien minum 2 gelas/ hari, tidak ditemukan muntah. Pemeriksaan penunjang yang terdapat pada teori adalah pemeriksaan glukosa darah, aseton plasma (keton), asam laktat bebas, osmolalitas, serum

elektrolit, pemeriksaan urin dan fungsi tiorid. Sedangkan tanda kusus pemeriksaan penunjang yang telah dilakukan pada Tn A adalah pemeriksaan gula darah, pemeriksaan laboratorium darah dan pemeriksaan urin. Selain itu pemeriksaan fungsi tiroid, urine, aseton plasma (keton) tidak dilakukan pada kasus dikarenakan menurut dokter, pemeriksaan tersebut dianggap tidak perlu. Pada teori penatalaksanaan medis dan keperawatan yang dilakukan pada klien adalah diet, olahraga, pemantauan gula darah, obat hipoglikemia oral dan pemberian insulin. Sedangkan pada kasus penatalaksanaan yang telah dilakukan adalah diet 1600 kalori, pemberian insulin 3x sehari sesuai protokol gula darah, dan pemantauan gula darah 3x sehari pada jam 06.00 wib, jam 11.00 wib dan jam 16.00 wib. Faktor pendukung pada pengkajian antara lain sikap kooperatif klien dan kemampuan klien untuk mengungkapkan semua keluhan kepada kelompok. Faktor penghambat proses pengkajian ini adalah waktu yang diberikan untuk melakukan pengkajian sangat singkat, namun penulis dapat mengatasi hal tersebut dengan cara membina hubungan saling percaya dengan klien dan keluarga / bekerja sama dengan perawat ruangan dan memanfaatkan waktu seefektif mungkin. B. Diagnosa Keperawatan44 Secara teori diagnosa keperawatan yang muncul pada klien dengan diabetes mellitus ada 4 diagnosa, dan ke 4 diagnosa tersebut secara teori hanya 2 diagnosa yang muncul pada kasus dan 2 diagnosa lainnya tidak ada di kasus Diagnosa yang muncul sesuai teori yaitu kekurangan volume cairan b/d kehilangan gastrik berlebihan, diare, muntah. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d penurunan masukan oral : anoreksia, mual. Resiko tinggi infeksi b/d kadar glukosa tinggi, resiko tinggi terhadap perubahan sensori persepsi b/d ketidakseimbangan glukosa / insulin. Sedangkan didalam kasus diagnosa yang didapat yaitu perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan

tubuh b/d penurunan masukan oral, anoreksia, mual. Intoleransi aktivitas b/d ketidaknyamanan luka gangren. Resiko penyebaran infeksi b.d tingginya kadar gula darah. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d penurunan masukan oral, anoreksia, mual didapatkan data : klien mengatakan seluruh badannya lemas, klien mengatakan Bb sebelum sakit 64 kg dan setelah sakit BB menjadi 58 kg, konjungtiva anemis, Hb , badan lien tampak kurus, klien makan habis 4 – 5 sendok, wajah klien tampak pucat. Intoleransi aktivitas b/d ketidaknyamanan luka gangren didapatkan data : klien mengatakan selama di RS kebutuhan sehari-hari seperti : Bak dan mandi masih dibantu oleh keluarga, klien mengatakan kaki kanannya sulit digerakkan dan sudah tidak ada rasa / baal, klien dapat turun jika ingin BAB, klien tampak gelisah. Risiko penyebaran infeksi b.d tingginya kadar gula darah didapat kan data : klien mengatakan terdapat luka dikaki kanannya, klien mengatakan jari jempol telah diamputasi , klien tampak ada luka basah, bau, kokar pus, darah, panjang luka + 10 cm. Faktor pendukung yang penulis temukan dalam mengangkat diagnosa keperawatan adalah data yang lengkap yang diperoleh dari klien, keluarga, perawat ruangan dan status kesehatan klien. Tidak ada faktor penghambat yang ditemukan dalam mengangkat diagnosa keperawatan. C. Perencanaan45 Dalam teori kebutuhan dasar manusia berdasarkan Maslow dan Handerson adalah masalah nutrisi sebagai prioritas utama, namun pada kasus Tn. A penulis memprioritaskan masalah yang sama juga yaitu perubahan nutrisi karena jika kebutuhan nutrisi tidak terpenuhi akan membuat kondisi klien tidak stabil akibatnya klien mengalami kemunduran pada imunnya sehingga kuman / virus akan mudah masuk kedalam tubuh klien dan dapat memperluas luka klien atau infeksi lebih luas. Selain prioritas tersebut penulis membuat perencanaan yang disesuaikan dengan kondisi dan situasi ruangan.

Dalam mengikuti perencanaan keperawatan, penulis tidak banyak mengalami kesulitan karena terdapat banyak literatur yang berhubungan dengan kasus Tn. A. Faktor penghambat yang ditemukan adalah kurangnya pendokumentasian yang lengkap dikarenakan waktu yang tidak mencukupi untuk dilakukan perencanaan keperawatan. D. Pelaksanaan46 Setelah menyusun rencana keperawatan, selanjutnya dalam pelaksanaan keperawatan penulis dapat melaksanakan semua rencana keperawatan yang telah penulis susun. Dalam melaksanakan tindakan keperawatan penulis bekerja sama dengan baik dengan klien, keluarga dan perawat ruangan. Selain itu disesuaikan dengan kondisi dan fasilitas yang ada di ruangan. Faktor penghambat yang penulis temukan dalam melaksanakan tindakan keperawatan setelah set perawatan luka yang ada di ruangan pulau Sangeang kurang lengkap dan terbatasnya sarung tangan steril di ruangan. E. Evaluasi46 Pada teori proses evaluasi terbagi dalam dua komponen evaluasi proes (formatif) dan evaluasi hasil (sumatif) dan pada kasus kedua komponen evaluasi tersebut dilaksanakan. Dari ke empat diagnosa keperawatan yang diangkat pada kasus Tn A hanya 2 diagnosa keperawatan yang tujuannya tidak tercapai yaitu perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh soal dikaji kembali klien mengatakan masih mual dan tidak nafsu makan dan pada diagnosa keperawatan. Risiko penyebaran infeksi saat dilakukan mengganti perban, luka klien tampak masih ada pus dan darah sedikit. Pada diagnosa keperawatan dengan tujuan tercapai sebagian yaitu intoleransi aktifitas saat di lakukan evaluasi yaitu klien mengatakan sudah dapat berjalan sendiri jika ingin kekamar mandi, klien tampak tidak cemas.

Faktor pendukung dalam melakukan evaluasi adalah adanya kerjasama yang baik antara penulis dan klien, keluarga dan perawat ruangan. Faktor penghambat selama evaluasi tidak temukan adanya hambatan.

BAB V PENUTUP48 B. Kesimpulan48 Secara teori etiologi diabetes mellitus yaitu faktor imunologi, herediter, lingkungan dan virus, sedangkan pada kasus diabetes mellitus disebabkan oleh faktor genetik. Pengkajian tidak selalu ditemukan tanda dan gejala yang sama antara teori dan kasus. Tanda dan gejala yang sama antara teori dan kasus adalah mual, luka sulit sembuh, kelemahan, penurunan BB. Untuk pemeriksaan penunjang pada kasus hanya dilakukan pemeriksaan urin, gula darah dan laboratorium. Penatalaksanaan medis klien diberikan insulin 2x sehari dan pada penatalaksanaan keperawatan diberikan diit 1600 kalori diabetes mellitus, pemeriksaan gula darah. Secara teori terdapat 4 diagnosa keperawatan, sedangkan pada kasus di temukan 2 diagnosa keperawatan sesuai dengan teori dan 1 diagnosa keperawatan tidak sesuai dengan kasus. Pada tahap perencanaan sesuai teori prioritas masalah keperawatan adalah perubahan nutrisi, namun pada kasus juga kelompok mengangkat diagnosa pertama adalah perubahan nutrisi, sesuai dengan konsep kebutuhan manusia berdasarkan maslow. Kelompok rencana tersebut meliputi 4 komponen yaitu : nursing treatment, observasi, pendidikan kesehatan dan kolaborasi dengan tim medis. Pada pelaksanaan keperawatan semua rencana yang disusun pada kasus Tn A pendekatan tindakan keperawatan yang telah mencakup yang muncul ada 2 diagnosa dengan tujuan tidak tercapai, 1 diagnosa dengan tujuan tercapai.

C. Saran49 Dari uraian yang dikemukakan diatas, maka kelompok menyarankan : 1. Perawat ruangan Agar selalu meningkatkan pendokumentasian pada status klien agar memudahkan pendelegasian kepada rekan sejawat dalam melakukan asuhan keperawatan guna meningkatkan mutu pelayanan kesehatan. Agar melengkapi alat-alat keperawatan guna memperlancar pelakanaan asuhan keperawatan. 2. Untuk klien dan keluarga Agar selalu mengontrol makanan sehari - hari agar gula darah tidak meningkat dan keluarga memberikan motivasi untuk melakukan olah raga secara teratur sesuai kondisi klien.

DAFTAR PUSTAKA50 Doenges, Marylinn E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan : Pedoman Untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Klien. Edisi 3. Jakarta : EGC Long, Barbara C. 1996. Perawatan Medikal Bedah. Bandung : Yayasan Ikatan Alumni Pendidikan Keperawatan Padjajaran (IAPK) Mansjoer, Arif. 1999. Kapita Selekta Kedokteran. Jilid 1. Jakarta : Media Aesculapilus Nettina, Sandra M. 2001. Pedoman Praktik Keperawatan. Jakarta : EGC

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->