P. 1
[Fix]Berbicara Untuk Keperluan Akademik

[Fix]Berbicara Untuk Keperluan Akademik

|Views: 47|Likes:
Published by sischofunky

More info:

Published by: sischofunky on Nov 18, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/23/2014

pdf

text

original

Makalah Tentang

:

BERBICARA UNTUK KEPERLUAN AKADEMIK

Disusun Oleh:
Sischo Fungky Aprilyan Ari Aditya Pranata Muhammad Dafi Noer Iskandar Zhaldy Wayusaka

Ditujukan Kepada: Ibu Devi Suswandari, S.Pd

DAFTAR ISI
Latar Belakang................................................................... i Daftar Isi............................................................................ ix 1. Berbicara ...................................................................... 1 1.1 Pengertian Berbicara............................................ 1 1.2 Menganalisa situasi pendengar............................ 1 1.2.2 Menganalisis Pendengar...................................... 2 1.3 Penyusunan bahan berbicara............................... 2 1.4 Berbicara untuk seminar....................................... 4 seminar tidak efektif............................................. 4 seminar efektif...................................................... 5 penyajian efektif................................................... 6 1.5 Menyiapkan seminar............................................ 7 1.6 Materi seminar..................................................... 9 1.7 Alat bantu peraga................................................. 9 2. Diskusi........................................................................... 11 2.1 Pengertian Diskusi................................................ 11 2.2 Kegiatan bertukar pikiran..................................... 11 2.3 Pelaksanaan diskusi.............................................. 11 2.4 Tata tertib diskusi................................................. 12 2.5 Manfaat diskusi.................................................... 12 3. Kesimpulan................................................................... 14

1. Berbicara
1.1 Pengertian Berbicara
Berbicara adalah kemampuan megucapkan bunyi-bunyi artikulasi atau kata-kata untuk mengekspresikan, menyatakan serta menyampaikan fikiran, gagasan, dan perasaan. Sebagai perluasan dari batasan ini dapat kita katakan bahwa berbicara merupakan suatu sistem tanda-tanda yang dapat didengar dan yang kelihatan, yang memanfaatkan sejumlah otot dan jaringan otot tubuh manusia demi maksud dan tujuan gagasan-gagasan atau ideide yang dikombinasikan. Lebih jauh lagi, berbicara merupakan suatu bentuk perilaku manusia yang memanfaatkan faktor-faktor fisik, psikologis, neurologis, semantik dan linguistik sedemikian ekstensif, secara luas sehingga dapat dianggap sebagai alat manusia yang paling penting bagi kontrol sosial.

1.2 Menganalisa Situasi Pendengar
1.2.1 Menganalisa Situasi

Seringkali pembicaraan terlalu yakin bahwa apa yang di bicarakan sebegitu pentingnya sehingga lupa memperhatikan siapa pendengarnya, bagaimana latar belakang kehidupan mereka, serta bagaimana situasi yang ada pada waktu presentasi oralnya berlangsung. Untuk itu sebelum mulai berbicara, pembicara harus menganalisa situasi yang mungkin pada waktu akan dilangsungkan presentasi oralnya, dalam menganalisa situasi ini, akan muncul persoalan-persoalan berikut : a) Apa maksud hadirin semua berkumpul untuk mendengarkan uraian itu ? apakah pembicaraan menghadapi anggota anggota perkumpulannya atau suatu masa yang berkumpul dengan maksud tertentu ? atau apakah mereka berkumpul secara kebetulan saja ? b) Pertanyaan kedua adalah : adat kebiasaan atau tata cara mana yang mengikat mereka ? apakah mereka senang dan berani mengajukan pertanyaan ? apakah mereka senang pembicaraan formal atau informal ? c) Apakah ada acara-acara yang mendahului atau mengikuti pembicaraan itu? Bilamana berlangsung pembicaraan itu ? kalau ada acara lain yang mendahului, acara mana yang lebih menarik perhatian ? semua unsur situasi itu dapat dipergunakan dalam permbicaraan, dan pasti mempunyai daya tarik tersendiri untuk memikat para pendengar. d) Dimana pembicara itu akan dilangsungkan ? di alam terbuka atau dalam sebuah gedung ? apakah pada saat itu hujan, mendung, atau panas terik ? Hadirin duduk

atau berdiri? Apakah suara pembicara dapat didengar dengan baik atau tidak dalam ruangan atau gedung tersebut? Mengapa? Bila pembicara berusahaa bersungguh sungguh untuk menjawab semua pertanyaan di atas, maka ia sungguh-sungguh telah berusaha untuk menganalisa situasi yang mungkin ada pada waktu pembicaaan akan berlangsung.

1.2.2 Menganalisa Pendengar Ada beberapa topik yang dapat dipakai untuk menganalisa pendengar yang akan di hadapi. Pembicaraan umumnya akan di beritahu, siapa pendengar yang akan hadir dalam pertemuan tersebut. Untuk itu sebelum ia menganalisa pendengar, berdasarkan beberapa topik khusus, ia harus mulai dengan data-data umum. a) Data-data umum Data umum yang dipakai untuk menganalisa para hadirin adalah : jumlah, usia, pekerjaan, pendidikan, dan keanggotaan politik dan sosial b) Data-data khusus Disamping faktor umum sebagai di kemukakan di atas, pembicara harus memperhatikan pula data khusus untuk lebih mendekatkan dirinya dengan situasi pendengar yang sebenarnya. Data-data khusus tersebut meliputi : Pengetahuan pendengar mengenai topik yang di bawakan Minat dan keinginan pendengar Sikap pendengar

1.3 Penyusunan Bahan Bicara
Penyusunan bahan-bahan dilakukan melalui tiga tahap, yaitu (a) mengumpulkan bahan, (B) membuat kerangka karangan, dan (c) menguraikan secara mendetail. Dalam bagian ini akan di temukan beberapa aspek tambahan yang perlu diperhatikan dalam penyusunan bahan untuk disampaikan secara lisan. Pembicaraan yang baik dan berpengalaman akan memanfaatkan aspek psikologi ini sebaik baiknya, untuk memanfaatkan aspek psikologi tersebut pembicara dapat mempergunakan teknik berikut untuk menyusun materinya :  Pertama tama, dalam bagian pengantar uraian, ia menyampaikan suatu orientasi mengenai apa yang diuraikannya, serta bagaimana usaha untuk menjelaskan tiap bagian itu, bila pendengar telah mendapatkan gambaran dan kesan yang baik mengenai urutan penyajiannya berserta kepentingan materi pembicaraannya maka

mereka akan lebih siap untuk mengikuti uraian itu dengan cermat dan penuh perhatian.  Sesudah memasuki materi uraian, tiap kali pembicara harus menonjolkanbagian bagian yang penting sebagai sudah dikemukakan pada awal orientasinya. Tiap bagian yang ditonjolkan itu kemudian diikuti dengan penjelasan, ilustrasi, atau keterangan keterangan yang bersifat kurang penting karena sudah ada motivasi maka setiap pendengar ingin mengetahui perincian itu.  Pada akhir uraian, sekali lagi pembicara menyampaikan ikhtisar seluruh uraian tadi, agar hadirin dapat memperoleh gambaran secara utuh sekali lagi mengenai seluruh masalah yang baru saja selesai di bicarakan itu.

1.4 Berbicara Untuk Seminar
Seminar, lokakarya atau temu tugas seminar atau pertemuan formal lainnya merupakan wahana pertukaran ide dan informasi dalam bidang tertentu , yang dilakukan oleh akademisi atau profesional, saat berbagai ide ditanam dan dipupuk, sedangkan yang lainnya dan dianggap tidak bermanfaat dipangkas atau dibuang. Berdasarkan efektifitasnya ,seminar dapat diklarifikasikan ke dalam dua katagori,yaitu seminar yang tak efektif dan seminar yang efektif. Dalam seminar yang tak efektif ,meskipun pada akhirnya pendengar memberikan penghargaan dengan tepuk tangan gemuruh , pendengar yang sama mungkin keluar ruangan sambil bertanya pada diri sendiri , apa yang seyogyanya dilakukan agar waktu yang baru saja berlalu dapat dimanfaatkan lebih baik lagi. Sebaliknya , seminar yang efektif merupakan wahana komunikasi dua arah (timbal balik) dan bermanfaat bagi penyaji maupun pendengarnya.

1.4.1 Seminar yang tidak efektif Bercakap-cakap dengan peserta lain ,membaca surat kabar atau artikel lain,melamun,mengantuk dan bahkan tertidur , telah merupakan peristiwa umum yang sering terjadi dalam suatu seminar. Tak jarang bahkan , yang “mempengaruhi” suasana demikian adalah para peserta atau pendengar itu sendiri. Secara keseluruhan, sering terjadi bahwa informasi dan peraga yang disampaikan kurang menarik, dilanjutkan dengan perioda Tanya jawab yang membosankan dan para peserta yang telah datang membayar dan mungkin juga memperoleh nilai kredit yang dibutuhkan, gagal membangun komunikasi yang diharapkan. Seminar demikian tidak bermanfaat baik bagi peserta seminar maupun penyaji itu sendiri, dan oleh karenannya lebih merupakan suatu “batu loncatan” daripada sebagai suatu wahana pertukaraan informasi atau latihan ilmiah. Menurut seorang praktisi alasan utama terjadinya seminar yang tak efektif adalah karena penyaji menganggapnya ringan. Upaya-upaya yang perlu dilakukan untuk menghasilkan seminar yang efektif , atau dengan kata lain, penyaji kurang mempersiapkan diri dengan baik. Untuk menjadi penyaji yang efektif, seorang harus banyak belajar. Bahkan , upaya-upaya yang lebih luas perlu dilakukan untuk menentukan pemilihan topik yang diminati , dan dengan alat peraga ditambah dengan cara berbicara yang dapat menyebabkan adanya hubungan komunikasi dengan pendengarnya. Penyaji membutuhkan kemampuan meramu teknik berbicara dengan penyajian yang baik , termasuk pengguna alat peraga .

berbagai faktor lain yang juga berperan pada seminar yang kurang berhasil adalah  sikap penyaji itu sendiri terhadap seminar, misalnya hanya menganggap sebagai sarana memperoleh nilai kredit, sehingga tidak memerlukan persiapan dan latihan yang sungguh-sungguh. Hal ini memprihatinkan karena keterampilan mengkomunikasikan informasi secara verbal berperan sangat penting dalam menunjang perolehan pekerjaan dan kemajuan karier  penyaji menilai dirinya sebagai pemikir yang bebas/mandiri, mempersiapkan seminar dengan pendekatan yang dapat dikatakan, cukup dengan meniru apa yang dilakukan oleh penyaji lain, termasuk meniru penyaji lain yang tidak siap dan  jumlah latihan atau kesempatan yang kurang memadai. Misalnya hanya satu atau dua kali seminar, bagaimana mungkin latihan menjadi sempurna?.tambahan pula, waktu penyampaian seminar yang kurang tepat,misalnya siang atau sore hari, saat para peserta lebih menghendaki istirahat daripada menghadiri seminar.sampai saat dengan dengan tahap ini,diharapkan bahwa calon penyaji telah menyadari bagaimana menghindari seminar yang yg tak menjanjikan. Namun, sebelum mempertimbangkan berbagai petunjuk yang dapat membantu menyiapkan dan menyampaikan seminar yang menarik minat, penyaji pertama-tama harus mendefinisikan apakah yang disebut seminar yang efektif atau berhasil. Layak untuk dingat bahwa kegagalan mendefinisikan tujuan yang diharapkan merupakan produk pola pikir yang kabur atau tidak jelas. Pola pikir yang tidak jelas menghasilkan tindakan-tindakan yang tidak jelas, dan tindakan yang tidak jelas menyebabkan frustasi dan kadang-kadang kegagalan 1.4.2 Seminar Yang Efektif Kata seminar berasala dari bahasa latin seminarium, yang berarti persemaian. Jadi, dalam definisi operasional mungkin berarti suatu pertemuan akademis atau profesional saat berbagai ide ditanam dan dipupuk, sedangkan yang lainnya dipotong Definisi yang lebih bebas adalah seminar murupakan pertemuan untuk pertukaran ide dalam bidang tertentu. Layak dicatat bahwa kata pertukaran berarti memberi dan menerima secara berbalas. Dengan kata lain, seminar harus memberi manfaat baik bagi penyaji maupun pendengarnya. Namun, hal ini hanya akan terjadi bila peserta mendengarkan dan mengerti. Oleh karena itu, komunikasi akan sangat bergantung pada topik ilmiah penyaji dan teknik penyajian.

1.4.3 Penyaji yang efektif menjadi penyaji yang efektif,bukan hanya masalah berlatih. Penyaji sekali lagi, harus memiliki tujuan dan mendefinisikan apa yang disebut penyaji yang efektif.sekali penyaji mengerti apa yang menjadikan seseorang penyaji efektif maka penyaji dapat berlatih dengan lebih cerdik dan efektif, dan apabila rajin berlatih maka penyaji tersebut dapat menjadi penyaji yang efektif. Definisi-definisi berikut diringkas dari A.Syllabus of speech fundamentals dari Mardell Clemens dan Anna Lloyd neal definisi-definis ini penting sehingga mungkin baik bila dapat dihafalkan-kriteria berikut ini berlaku bagi semua pembicara umum, tanpa menghiraukan pengalaman maupun profesi mereka. Penyaji yang efektif adalah seorang yang :  memiliki karakter, pengetahuan dan partimbangan yang menimbulkan rasa hormat  mengetahui bahwa dia memiliki pesan yang akan disampaikan,mempunyai tujuan kelas dalam menyampaikan pesan, merasa bertanggung jawab bahwa pesan dapat tersampaikan dan telah menyelesaikan tujuan tersebut.  Menyadari bahwa tujuan utama penyajian tersebut adalah komunikasi ide dan perasaan untuk memperoleh respon yang diinginkan  Mampu menganalisa dan menyesuaikan dengan setiap penyajian  Mampu memilih topic yang jelas dan layak saji  Mampu membaca dan mendengar bebagai perbedaan tidak membuta menerima saran atau pun keras kepala selalu menolak pertimbangan yang belawanan dengan idenya  Mampu menjaga fakta dan pendapat melalui penyelidikan yang rinci dan pemikiran yang hati-hati sehingga penyajiannya baik dalam forum terbatas ataupun umum bernilai bagi pendengarnya.  Mampu memilih dan mengatur bahan-bahan sehingga membentuk suatu penggabungan yang saling terkakit.  Mampu menggunakan bahasa yang jelas, langsung,layak dan nyata. Mampu mebuat penyajiannya vital dan bebas dari unsur-unsur pengganggu. Kriteria ini mampu membuat penyaji mempertahankan suasana atau hubungan komunikatif antara penyaji dengar pendengarnya. Rapport dapat diartikan sebagai suatu konsep kepercayaan mutualistic atau keakraban emosional antara penyaji dan pendengarnya dan merupakan dasar komunikasi keharusan bagi para penyaji untuk memahami konsep ini. Bila penyaji telah dapat membangun rapport,penyaji dapat merasakan minat dari pendengarnya. Secara psikologis, hal ini menjadi dorongan semangat bagi para penyaji untuk berpenampilan baik. Sama halnya, pendengar juga dapat merasakan pengetahuan kemampuan dan antusiasme penyaji dalam

berkomunikasi atau menyampaikan informasi bagi mereka. Sebaliknnya,apabila para penyaji gagal menciptakn rapport,atau kehilangan suasana tersebut walapun telah terciptakan, minat pendengar berkurang dan suasana membosankan timbul. Bila atmosfir terbentuk penyaji sebaiknya tidak melanjutkan penyajiannya karena komunikasi telah terputus. Jadi, singkatnya ,penyaji yang efektif adalah penyaji yang mampu membangun dan mempertahankan rapport atau suasana komunikatif dengar pendengarnya.

Menyiapkan seminar
Pada umumnya, tahap pertama dalam mempersiapkan bahan untuk seminar adalah dengan membuat garis-garis besar (Outline) dari topik yang akan disajikan, Outline berguna untuk penataan informasi, tetapi di lain pihak Outline terkadang kurang menarik dan kurang membangkitkan komunikasi, apa lagi bila kurang sistimatis dan informatif, hal ini juga dapat terjadi apabila pemilihan kata untuk Outline tidak membangkitkan minat peserta seminar. Alternatif lain dengan cara mengembangkan Outline yang bersifat naratif dan komunikatif. Pada tahapan pertama yang dilakukan adalah menata informasi dalam bentuk Outline, kemudian mengembangkan liputannya dalam bentuk kerangka konsep naratif dengan menata seluruh ide secara kronologis dan sistematis. Apabila kerangka ini telah terbentuk, akan sangat mudah melakukan penyuntingan, penataan maupun pengembangannya. Setelah alur ide tersusun, tahap berikutnya adalah menyisipkan data/ fakta/ ringkasan informasi yang akan disampaikan. Apabila konsep naratif telah dikembangkan, maka saatnya untuk berfikir alat peraga yang akan digunakan untuk menggambarkan informasi tersebut. Alat peraga yang paling sederhana dan umum digunakan adalah slide dan OHP transparansi; atau pada era saat ini adalah dengan langsung menggunakan komputer yang dilengkapi dengan transformator-proyektor; dengan programnya antara lain Microsoft Power Point. Namum demikian dalam memilih alat bantu peraga yang akan digunakan, selain diperlukan pemahaman mengenai kelebihan dan kelemahan masingmasing alat peraga tersebut, serta rasional dibalik pembuatan peraga tersebut. Prinsip ini harus digunakan dalam mengembangkan alat bantu peraga sesuai dengan kebutuhan narasi yang akan disajikan, yang pada intinya adalah suatu orkestra yang sinkron antara berbicara dan berperaga. Dalam bahasa yang lebih sederhana dan releven dengan kemampuan menyajikan informasi dalam seminar, dapat dikatakan bahwa penyaji yang tak dapat mengekspresikan buah pikirannya ada dalam kesulitan besar. Oleh karena itu, ada baiknya menuliskan terlebih dahulu seluruh informasi yang akan dikatakan dalam seminar, hal ini dapat

memaksa penyaji untuk berpikir kritis mengenai kegiatan yang dilakukan dan yang akan disajikan dalam seminar. Namum demikian, teks tulisan tersebut bukan untuk di hafal. Tambahan pula, apabila penyaji menghafal materi yang akan disajikan, pada suatu saat dapat terjadi penyaji lupa dengan materi yang akan di sampaikan. Hal ini dapat disebabkan oleh kegugupan dan kacaunya sistematika penyajian. Latihan juga diperlukan untuk menghilangkan demam panggung. Semakin sering berlatih biasanya akan dapat meningkatkan rasa percaya diri. Namun latihan terlalu sering juga dapat menurunkan gairah penyaji dan akan menyebabkan kebosanan pada penyaji yang mengakibatkan sulitnya membangun rapport dengan perserta seminar.

Tips dalam penyajian seminar untuk membantu kelancaran seminar dan penyaji mampu menguasai “suasana seminar” perlu diperhatikan beberapa hal pada saat penyaji berbicara dihadapan peserta seminar, yaitu; a. b. c. d. e. f. g. h. Kontak mata Intonasi suara Sikap penyaji Penggunaan tata bahasa Penggunaan catatan Lama penyajian Entusiasme penyajian Penampilan umum -> membangkitkan rasa hormat

Materi Seminar
Materi seminar umumnya berupa ulasan, yang biasanya diminta untuk sesi gabungan dan hasil-hasil penelitian primer. Penyusunan materi ulasan setelah Judul, Penulis, Institusi Pelaksana dan Pendahuluan pada umumnya, biasanya bersifat bebas bergantung pada topik bahasan. Untuk materi hasil penelitian primer, biasanya lebih baku dan tersusun sebagai berikut:         Judul Penulis Insitusi pelaksana Pendahuluan Tujuan dan Hipotesis Metodologi Hasi dan pembahasan Kesimpulan dan Saran

Alat Bantu Peraga [Visual Aids]
Alat bantu peraga [ABP] memiliki peranan penting dalam menentukan keberasilan suatu penyajian dan oleh karena itu diperlukan persiapan yang matang serta hati-hati dalam pembuatan ABP. Alat bantu peraga harus dapat mencapai hasil yang diharapkan apabila :  Mampu menjelaskan ide yang terkandung dalam materi bahasan  Mampu menekankan topik-topik yang akan disampaikan  Meningkatkan minat dan perhatian perserta seminar Apabila alat bantu peraga yang tidak memenuhi syarat-syarat tersebut.mungkin hanya akan membuat peserta seminar mengalihkan perhatiannya atau bahkan tertidur. Berbagai jenis ABP yang paling sering digunakan adalah slide dan transparasi, karena diangap lebih paling murah, ketersediaan bahan mudah di dapat, pembuatannya sederhana dan praktis. Peralatan yang digunakan meliputi komputer dan perlengkapanya, dengan program yang khusus untuk tujuan penyajian, misalnya Microsoft Power Point. Namun, selain mahal dan membutuhkan keterampilan dalam operasionalnya, tak semua institusi memiliki peralatan ini, sehingga menjadi tidak praktis. Dalam pembuatan ABP sendiri perlu di perhatikan berbagai hal seperti ini : a. besar kecilnya huruf/angka yang digunakan, b. tata letak kalimat/kata, c. tabel dan grafik,

d. kombinasi warna [jika digunakan], dan juga e. intesitas cahaya dalam ruang seminar. Pemilihan warna kontras antara latar belakang dengan informasi yang akan di sampaikan sangat membantu para peserta mampu membaca dengan jelas. Yang sangat perlu diperhatikan dalam pembuatan ABP adalah agar isi ABP tersebut dapat terbaca oleh para peserta seminar/pertemuan. Penyebab kegagalan yang paling sering terjadi dalam penyajian ABP meliputi: a) Telalu banyaknya materi dalam satu ABP. b) Adanya anggapan bahwa apa yang bisa dibaca salam bentuk cetakan [misalnya buku atau makalah], juga bisa dibaca dalam bentuk slide/transparansi. Artinya dalam satu halaman makalah mudah dibaca, kemudian ditransfer ke dalam bentuk transparansi [satu halaman penuh], yang akibatnya peserta tak dapat membaca dengan jelas dan bahkan menjadi segan untuk membacanya. Dalam seminar atau pertemuan dapat diperkirakan bahwa pennyaji telah mimiliki informasi yang akan di sampaikan. Suasana yang ideal adalah apabila terjadi umpan balik yang melibatkan penyaji, informasi yang akan disampaikan, dan peserta/pendengarnya. Oleh karena itu selain beberapa hal yang telah disebut diatas, dalam mempersiapkan ABP harus senantiasa diingat peserta yang hadir disana, misalnya:       Siapa peserta, pendengaranya Seberapa jauh mereka mengerti topik yang akan disajikan Mengapa mereka hadir/mau mendengarkan topik yang disajikan Bagaimana supaya mereka terlibat Apakah mereka setuju dengan materi dan kesimpulan yang disajikan, ataukah penyaji yang harus meyakinkan pendengaranya Sejauh mana peserta atau pendengar dapat mengerti isi materi yang disajikan

Bila penyaji dapat menjawab pertannyaan-pertanyaan ini dengan tepat dan dapat menyusun sebagaimana jawaban tersebut, maka penyaji telah berbuat cukup banyak bagi peserta untuk menaruh perhatian pada penyajian tersebut. Sistematika materi yang akan disajikan dapat disusun sebagai berikut:  Menjelaskan tujuan dan luas cakupan materi seminar. Hal ini dapat membantu mengarahkan perhatian pendengar.

Ringkaskan seluruh penyajian tersebut dalam satu kesimpulan, untuk kesimpulan harus memperkuat pesan yang merupakan sesuatu yang akan diingat sampai pendengarnya pulang.

Alat bantu peraga dapat di pergunakan pada setiap tahapan ini untuk membantu penyaji melengkapi tugasnya. Namun demikian jika tidak cukup upaya untuk mempersiapkan ABP maka alat peraga yang diharapkan membantu bahkan akan menjadi ABP yang menghambat.

2. DISKUSI
2.1 Pengertian Diskusi
Diskusi berasal dari bahasa Latin, yaitu discutio atau discusium yang artinya bertukar pikiran. Diskusi pada dasarnya merupakan suatu bentuk tukar pikiran yang teratur dan terarah, baik dalam kelompok kecil maupun besar, dengan tujuan untuk mendapatkan suatu pengertian, kesepatakan, dan keputusan bersama mengenai suatu masalah.

2.2 Kegiatan bertukar pikiran dapat dikatakan berdiskusi apabila:
1. 2. 3. 4. 5. Ada masalah yang dibicarakan. Ada seseorang yang bertindak sebagai pemimpin diskusi. Ada peserta sebagai anggota diskusi. Setiap anggota mengemukakan pendapatnya secara teratur. Jika ada kesimpulan atau keputusan, hal itu disetujui anggota.

2.3 Pelaksanaan diskusi
a. Pemimpin diskusi/Moderator bertugas: 1. Menyampaikan masalah yang akan didiskusikan. 2. Menyampaikan tata tertib diskusi. 3. Memelihara ketertiban diskusi. 4. Memberi kesempatan kepada semua pembicara untuk berpartisipasi. 5. Mengatur jalannya diskusi. 6. Membuat rangkuman dan kesimpulan diskusi. 7. Menutup diskusi. b. Sekretaris bertugas: 1. Mencatat hal-hal khusus yang terjadi selama diskusi. 2. Membuat catatan dan kesimpulan sementara.

3. Membuat laporan diskusi secara lengkap setelah diskusi berakhir. c. Narasumber bertugas: 1. Menyiapkan dan menguraikan bahan atau materi yang akan didiskusikan. 2. Menyampaiakan materi yang telah disiapkan kepada perserta. 3. Menjawab tanggapan-tanggapan para peserta mengenai materi diskusi. d. Peserta Disksusi bertugas: 1. Mempersiapkan materi yang berhubungan dengan masalah yang didiskusikan. 2. Ikut serta dalam pembicaraan dengan semangat kerja sama. 3. Bertanggung jawab terhadap proses hasil diskusi.

2.4 Tata Tertib Diskusi
a. Mengajukan pertanyaan 1. Pertanyaan disampaikan dengan latar belakang ketidakjelasan. 2. Pertanyaan hendaknya relevan dengan masalah yang sedang didiskusikan. 3. Pertanyaan hendaknya tidak mengulang pertanyaan peserta lain. 4. Pertanyaan disampaikan dengan lancar dan jelas. 5. Pertanyaan disampaikan setelah dipersilakan oleh moderator. b. Menyampaikan pendapat 1. Pendapat disampaikan dengan bahasa yang baik, logis, dan masuk akal. 2. Pendapat disampaikan setelah dipersilakan moderator. 3. Pendapat harus langsung mengenai pada pkok masalah, jangan keluar dari permasalahan yang sedang dibahas. 4. Menghilangkan rasa emosional dan jangan memaksakan pendapatnya harus diterima. 5. Jangan menjatuhkan/menjelek-jelekkan pendapat orang lain. c. Syarat menyampaikan penolakan/sanggahan 1. Sampaikan dengan bahasa yang sopan. 2. Landasi dengan argumen yang masuk akal. 3. Menunjukkan bagian yang lemah juga kelebihannya. 4. Yang ditolak pendapatnya, bukan orangnya. 5. Kemukakan sanggahan dengan izin moderator.

2.5 Manfaat Diskusi
1. Kegiatan diskusi lebih banyak melatih seseorang berpikir secara logis, karena dalam diskusi ada proses adu argumentasi. 2. Argumentasi yang dikemukakan mendapat penilaian dari anggota lain sehingga dapat meningkatkan kemampuan berpikir dalam memecahkan suatu masalah.

3. Umpan balik dapat diterima secara langsung sehingga hal ini dapat memperbaiki cara berbicara si pembicara, baik yang menyangkut faktor kebahasaan maupun non kebahasaan. 4. Peserta yang pasif dapat dirangsang supaya aktif berbicara oleh moderator atau perserta lain. 5. Para peserta diskusi turut mempertimbangkan gagasan yang berbeda-beda dan turut merumuskan persetujuan bersama tanpa emosi untuk menang sendiri.

Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat kita ambil dari materi ini adalah mahasiswa dihimbau untuk menguasai materi tentang berbicara untuk keperluan akademik, yang didalamnya membahas tentang pengertian berbicara, menganalisa situasi pendengar, penyusunan bahan berbicara, berbicara untuk seminar, berbicara dalam situasi formal. Dengan ini, mahasiswa dituntut untuk aktif berbicara dalam bidang akademik. Selain itu pembaca dapat memahami dan mampu berbicara dengan baik dan benar dalam mengungkapkan gagasan trutama di bidang keperluan akademik.

DaftarPustaka
Suswandari, Devi. 2012. Bahasa Indonesia di Perguruan Tinggi: Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian. Jakarta.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->