P. 1
KOMPONEN - KOMPONEN KURIKULUM

KOMPONEN - KOMPONEN KURIKULUM

|Views: 10,576|Likes:
Published by rahmat san
semoga bermanfaat untuk bapak dan ibu guru
semoga bermanfaat untuk bapak dan ibu guru

More info:

Published by: rahmat san on Aug 19, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/08/2013

pdf

text

original

KURIKULUM: perspektif dan praktek John P.

Miller & Wayne Seller : Institut Ontario Studi bidang Pendidikan

BA B

8

KOMPONEN – KOMPONEN KURIKULUM

Sekarang kita beralih dari orientasi kurikulum ke sebuah penelitian kunci elemen – elemn yang biasanya diasosiasikan dengan pengembangan kurikulum: 1) tujuan – tujuan dan sasaran – sasaran, 2) isi, 3) strategi mengajar / pengalaman – pengalamn belajar, 4) Pengorganisasian isi dan strategi – strategi mengajar. Kadang – kadang evaluasi dimasukan dalam rangkaian komponen ini, tetapi kita perlakukan elemen proses kurikulum ini secara terpisah di Bab 13 dan 14. Titik perhatian dalam bab ini adalah menguji tujuan – tujuan dan sasaran – sasaran kurikulum, isi, dan strategi mengajar / pengalaman belajar dipandang dari perspektif ketiga posisi kurikulum yang utama; pada bab 9, kita meneliti bagaimana para ahli teori mengintegrasikan komponen – komponen kurikulum dalam berbagai model pengajaran. TUJUAN – TUJUAN / TARGE – TARGET PENGEMBANGAN / HASIL – HASIL Tujuan – Tujuan Tujuan – tujuan melengkapi semua arah atau menuntun citra pengembangan kurikulum. Idealnya, pernyataan tujuan – tujuan itu harus merefleksikan posisi yang berkembang baik yang berakar pada konsepsi khusu tentang filosopi, psikologi, dan masyarakat. Dua contoh pernyataan tujuan – tujuan kurikulum (table 8.1 dan 8.2). Pernyataan – pernyataan yang pertama berasal dari Departemen Pendidikan Florida.

1

TABEL 8.1 Departemen Pendidikan Florida Target – Target Perkembangan Siswa Target Area I. Keterampilan Komunikasi dan Keterampilan Belajar. Semua siswa mendapatkan pembelajaran penguasaan keterampilan dasar yang diperlukan dalam memperoleh dan mengungkapkan gagasan – gagasan dengan kata – kata yang efektif, angka – angka, dan simbol – simbol lainnya, juga mendapatkan pembelajaran ekstensi sesuai dengan kapasitas individu, fisik, mental dan emosinya. a. Semua siswa akan menerima pengetahuan membaca, menulis, berbicara, dan aritmetik selama di sekolah dasar, disertai dengan kemajuan bertahap untuk bidang pelajaran matematika, ilmu alam, seni, bahasa dan humaniora. b. Semua siswa akan mengembangkan dan menggunakan keterampilan proses logika mengenai penelitian, analisa, evaluasi, dan pemecahan masalah, dalam berpikir kritis dan dalam penggunaan simbolisme. c. Semua siswa akan mengembangkan kompetensi dan motivasi untuk melanjutkan evaluasi diri dan instruksi diri dan beradaptasi terhadap perubahan lingkungan. Bidang Target II. Pendidikan Kewarganegaraan. Semua siswa akan memperoleh dan terus mengembangkan kebiasaan – kebiasaan dan sikap – sikap yang diperlukan sebagai warganegara yang bertanggung jawab. a. Semua siswa akan mendapatkan pengetahuan tentang berbagai sistem politik dengan penekanan pada lembaga – lembaga demokratis, warisan Amerika, konstribusi peranan bidang luar negri dan tanggung jawab serta keistimewaan sebagai warga Negara. b. Semua siswa akan mengembangkan keterampilan – keterampilan yang diperlukan agar berpartisipasi dalam proses – proses publik dan organisasi – organisasi politik pribadi serta untuk mempengaruhi keputusan – keputusan yang dibuat oleh organisasi – organisasi seperti itu, termasuk kompetensi dalam mempertimbangkan ideologi – ideologi politik dan calon - calon pejabat kantor publik yang bersaing.

2

Bidang Target III. Bidang Pekerjaan yang diminati.

Semua siswa akan

mendapatkan pengetahuandan pemahaman tentang peluang – peluang yang terbuka bagi mereka untuk mempersiapkan kehidupan produktif, dan akan mengembangkan keterampilan – keterampilan dan kemampuan – kemampuan yang akan bermanfaat bagi mereka dalam mengambil peluang – peluang kerja itu - termasuk pula sikap positif dalam bekerja serta pemahaman bahwa semua pekerjaan itu mulia. a. Semua siswa akan memperoleh pengetahuan dan mengembangkan sebuah pemahaman tentang struktur ekonomi fundamental dan proses – proses sistem Amerik, sekaligus pemahaman atas peluang – peluang tuntutan partisipasi individu dan keberhasilan dalam sistem b. Semua siswa akan mengembangkan kompetensi – kompetensi pekerjaan sesuai dengan minat, bakat, dan kemampuan yang akan berguna untuk memasuki sistem ekonomi, dan atau persiapan akademik untuk memperoleh keterampilan-keterampilan profesional atau teknik melalui pelatihan sekolah lanjutan. c. Semua siswa akan mengembangkan kompetensi sebagai aplikasi pengetahuan ekonomi menjadi fungsi-fungsi ekonomi yang praktis seperti (perencanaan anggaran infestasi, perhitungan obligasi pajak, pembiayaan dan pengelolaan sumber daya manusia, atau kepegawaian). Bidang Target IV. Kesehatan mental dan fisik . semua siswa akan mendapatkan kebiasan sehat dan pemahaman tentang perlunya memelihara fisik dan emosi dengan baik. a. Semua siswa akan mengembangkan pemahaman perlunya higienis pribadi ,nutrisi yang cukup dan latihan fisik yang penting sehingga pemeliharaan kesehatan fisik dan pengetahuan bahanya kecanduan yang akan merusak fisik dan mental. b. Semua siswa mengembangkan kemampuan olah raga dan aktifitas rekreasi yang akan membuat mereka menyukai latihan fisik sepanjang hidup mereka. serta

3

c. Semua siswa akan mengembangkan kompetensi dalam mengenali dan mencegah masalah-masalah kesehatan lingkungan. d. Semua siswa akan mendapatkan pengetahuan psikologi dasar dan faktorfaktor sosiologis yang mempengaruhi prilaku manusia dan kesehatan mental, serta akan mengembangkan kompetensi menyesuaiakan diri terhadap perubahan status personal dan pola-pola sosial. Bidang Target V. Rumah dan hubungan keluarga. Semua siswa akan mengembangkan penghargaan terhadap keluarga sebagai institusi sosial. a. Semua siswa akan mengembangkan tentang peranan mereka dan peran anggota keluarga yang lain, bersamaan dengan pengetahuan tentang perlunya partisipasi dalam kehidupan keluarga. b. Semua siswa akan memahami peranan keluarga sebagai unit dasar di dalam masyarakat. Bidang Target VI. Apresiasi estetika dan budaya. ilmu alam, ilmu sosial, humaniora dan kesenian. a. Semua siswa akan mendapatkan pengetahuan seni, musik, sastra dan drama dan posisinya di dalam warisan budaya. b. Semua siswa akan aktif di dalam satu bidang kegiata kreatif atau lebih dan mengembangkan keterampilan kreatif di waktu senggang. c. Semua siswa mendapatkan kompetensi di bidang penawaran-penawaran da peluang-peluang budaya. Bidang Target VII. Hubungan manusia. Semua siawa akan mengembangkan perhatian kepada nilai-nilai moral,etika dan spiritual serta penerapannya di dalam kehidupan. a. Semua siswa akan mendapatkan pemahaman yang paling mungkin tentang dirinya sendiri dan penghargaan pada dirinya serta pengertian bahwa setiap orang menjadi kelompok sosisal, budaya dan etnik dan semua orang menjadi anggota masyarakat. Semua siswa akan mengembangkan pemahaman dan apresiasi terhadap prestasi manusia dalam bidang

4

b. Semua siswa akan mengembangkan keterampilan intrapersonal dan hubungan kelompok serta akan mengenali pentingnya dan perlunya standar perilaku moral dan etika. Sumber : departemen pendidikan Florida, target pendidikan di florida Pernyataan target-terget yang di keluarkan oleh departemen pendidikan florida di atas mencerminkan lebih dari satu posisi kurikulum utama. Misalnya pernyataan ini mereflesikan baik pengaruh trasmisi ataupun transaksi. Pernyataan 1 (a) beroreientasi transmisi karena fokus pada pengembangan pada keterampilan dasar sedangkan 1 (b) adalah pernyataan berorientasi transaksi karena menekankan pada keterampilan pemecahan masalah. Namun demikian kebanyakan tujuan di dalam pernyataan ini berorientasi transmisi karena mereka menekankan pengetahuan dasar dalam berbagai bidang, penekanan ini konsisten dengan kepercayaan kompetensi di berbagai Negara bagian florida. Pengembangan Target – Target Setelah pernyataan umum tujuan – tujuan telah diformulasikan, lalu perlu mengembangkan target – target yang lebih spesifik. Ini adalah langkah menengah di antara maksud – maksud umum dan tujuan – tujuan instruksional,. Di langkah ini, tujuan – tujuan terpecah menjadi pola – pola pertumbuhan umum, yang bisa berhubungan, bisa tidak dengan usia. Pemecahan tujuan umum menjadi lebih khusus melengkapi guru dengan beberapa konsep tentang pertumbuhan siswayang bisa digunakannya sebagai kerangka kerja guna mencapai tujuan khusus itu. Misalnya, tujuan 1.3.13 dalam peryataan tujuan – tujuan Provinsi Ontario: “Perkembangan nilai – nilai yang berhubungan dengan personal, etika atau keyakinan beragama dan kesejahteraan masyarakat umum.” perkembangan moral. Juga mungkin untuk memecah keterampilan – keterampilan menjadi tingkatan – tingkatan yang kompleks. Taksonomi Bloom (1956) tentang tujuan – tujuan moral Kohlberg Di sini mungkin mengadopsi skema dimana guru – guru pembimbing bisa

menggunakannya dalam mendiagnosa dan menaksir tahapan – tahapan perkembangan

5

pendidikan adalah contoh tentang bagaimana sasaran – sasaran kognitif dipecah menjadi berbagai ragam tingkatan. Tingkatan – tingkatan Bloom mengidentifikasikan sebagai berikut: 1. Pengetahuan: Mengingat informasi dasar 2. Menyeluruh: Memahami Pengetahuan TABLE 8.2 Provinsi Ontario: Sasaran – Sasaran Pendidikan Kementrian Pendidikan di Ontario berupaya menyelenggarakan peluang – peluang yang sama di sekolah – sekolah provinsi. Program – program yang telah dicanangkan adalah kepegawaian, fasilitas – fasilitas, dan keuangan, kementrian pendidikan mempunyai tujuan menyeluruh untuk membantu setiap orang berorestasi atas potensi – penti yang dimilikinya di bidang fisik, intelktual, emosi, sosial, budaya dan perkembangan moral. Oleh karena itu sasaran – sasaran pendidikan dimaksudkan untuk membantu siswa : 1. Mengembangkan respon terhadap proses – proses pembelajaran yang dinamis 2. Mengembangkan akal pikiran, kemampuan beradaptasi, serta kreativitas belajar dan kreativitas hidup 3. Mendapatkan pengetahuan dasar dan keterampilan – keterampilan yang diperlukan untuk memahami dan mengungkapkan gagasan – gagasan melalui kata – kata, angka – angka, dan simbol – simbol lain. 4. Mengembangkan kebugaran fisik dan kesehatan yang baik 5. Memperoleh kepuasan dari keikutsertaan dan dari berbagi partisipasi dengan yang lain dalam berbagai bentuk ekspresi artistic 6. Mengembangkan perasaan harga diri yang baik 7. Mengembangkan pengertian tentang peran individu dalam keluarga dan peran keluarga di dalam masyarakat. 8. Memperoleh keterampilan – keterampilan yang mendukung kepercayaan diri dalam memecahkan masalah di dalam kehidupan sehari – hari 9. Mengembangkan rasa tanggungjawab pribadi di dalam masyarakat di tingkat lokal, nasional, dan internasional.

6

10. Mengembangkan penghargaan yang tinggi terhadap kebiasaan – kebiasaan, kebudayaan – kebudayaan, keyakinan – keyakinan yang berkembang luas di dalam kelompok masyarakat. 11. Mendaptakan keterampilan – keterampilan dan sikap – sikap yang akan memberikan kepuasan dan produktipitas di dalam dunia kerja 12.Mengembangkan kepedulian terhadap lingkungan dan berkomitmen tinggi atas penggunaan sumber daya alam secara bijak 13. Mengembangkan nilai – nilai personal, etika, atau keyakinan agama bagai kesejahteraan masyarakat umum Dari OSIS Ontario Schools: sekolah menengah dan lanjutan, Toronto,

Canada:Kementrian Pendidikan Ontario, 1983, hal 3-4. ] Tujuan – tujuan Instruksional Tujuan Istruksional merupakan bagian dari pembelajaran. Berbagai definisi tujuan instruksional disampaikan oleh beberapa tokoh diantaranya : Robert F. Mager (1962). Tujuan instruksional sebagai tujuan perilaku yang hendak dicapai atau yang dapat dikerjakan oleh siswa pada kondisi tingkat kompetensi tertentu. Eduard L. Dejnozka dan David E. Kavel (1981). Tujuan instruksional adalah suatu pernyataan yang spesifik yang dinyatakan dalam bentuk perilaku atau penampilan yang diwujudkan dalam bentuk tulisan untuk menggambarkan hasil belajar yang diharapkan. Perilaku ini dapat berupa fakta yang tersamar (covert). Fred Percival dan Henry Ellington (1984). Tujuan instruksional adalah suatu pernyataan yang jelas menunjukkan penampilan atau keterampilan siswa tertentu yang diharapkan dapat dicapai sebagai hasil belajar. Manfaat tujuan instruksional adalah sebagai dasar dalam : Menentukan tujuan (objective) proses belajar mengajar Menentukan persyaratan awal instruksional. Merancang strategi instruksional Memilih media pembelajaran. 7

Menyusun instrumen tes pada proses evaluasi (pretes dan post tes). Melakukan tindakan perbaikan atau improvement pembelajaran. ISI Menjawab pertanyaan awal - Apa yang akan saya ajarkan? berikut: [isi adalah] fakta – fakta, observasi – observasi, data, persepsi – persepsi, rancangan – rancangan dan solusi – solusi yang digambarkan dari pikiran manusia yang diperoleh dari pengalaman dan yang menyusun pikiran guna menghasilkan ide – ide, konsep – konsep, generalisasi – generalisasi, prinsip – prinsip, rencana – rencana dan solusi – solusi (hal 160) Kriteria Pemilihan Isi Dalam memili isi, para pekerja kurikulum akan menekankan pada berbagai macam kriteria. Umumya kriteria ini berisikan kategori – kategori berikut: • • • • • • Kriteria psikologi Kriteria \sosial/ politik Kriteria kepentingan siswa Kriteria kesiapan siswa Kriteria praktis Kriteria filosofi - pertama kita harus menentukan isi atau pengetahuan yang tepat. Apa itu isi: Saylor memberikan definisi

Kriteria Psikologi. Kriteria ini forku pada bagaimana belajar teori bisa diaplikasikan ke dalam pengajaran. Misalnya: • • • Isi harus berhubungan dengan tema – tema dan konsep – konsep, karena memudahkan untuk mengingat dan memahami indormasi baru Isi haru diorganisasi secara logis dan jelas, sehingga para siswa bisa mengidentifikasihubungan diantara pokok – pokok masalah Siswa – siswa harus belajar untuk mengaplikasikan pengetahuan pada konteks yang berbeda

8

• • •

Isi harus diintegrasikan dengan aktivitas proses dan dengan dimensi afektif Isi harus diajarkan dengan cara spiral, sehingga gagasan – gagasan bisa diperkuat dan terus dikembangkan Pengelolaan lebih lanjut (konsep – konsep) harus disajikan di awal unit pembahasan, untuk memudahkan memahami isi

Kriteria Sosial / Politik.

Serangkai criteria lain digunakan untuk memilih isi adalah

criteria politik dan sosial. Misalnya ada consensus umum bahwa isi kurikulum sekolah tidak boleh berisikan pornografi dan rasial; maka buku – buku diperiksa ulang untuk memastikan apakah isi buku itu mengandung pornografi atau rasial, seperti gambar – gambar, peranan tradisional / etnik. Kriteria sosial dapat dikategorikan di dalam posi – posisi kurikulum berbeda: Kriteria Transmisi • • • Isi harus membantu mempetahankan consensus nasional yang kuat Isi harus membantu menanamkan nilai – nilai tradisional Isi tidak terlalu kontroversi atau memasukkan topik – topik yang merendahkan nilai – nilai tradisional Kreteria Transaksi • • • Isi harus memperbolehkan siswa membuat keputusan tentang dilemma – dilemma kebijakan publik yang biasa terjadi di dalam masyarakat demokratis Isi harus memasukan isu – isu sosial yang luas dan berbagai nilai posisi yang menjadi bagian masyarakat demokratis Isi harus mendukung nilai – nilai demokratis, seperti prinsip martabat individu, keyakinan dalam kecerdasan individu, dan plurarisme, serta hak – hak yang lebih spesifik, seperti hak – hak mengikuti proses dan kebebasan berbicara. Kriteria Transformasi • Isi harus membantu siswa menjadi sadar budaya dan kuat berekonomi yang berpengaruh bagi kehidupan mereka

9

• •

Isi harus berhubungan dengan kepedulian sosial Isi harus terintegrasi dengan aksi sosial

Kriteria Kepentingan Siswa. Kriteria lainnya untuk menyeleksi isi adalah bahwa pokok bahasan harus berkaitan dengan kepentingan – kepentingan dan tingkat kematangan peserta didik. Misalkan, model pengembangan kurikulum Weinstein dan Fantini (1970) yang menggunakan perhatian dan kepentingan peserta didik sebagai kriteria utama dalam memilih isi. Kriteria Kesiapan Siswa. Kriteria ini berasal dari psikologi perkembangan, misalnya: • • Isi haru berhubungan dengan kerangka kerja internal yang diadakan oleh siswa. Kerangka kerja ini berkaitan dengan tahapan – tahapan perkembangan kognitif Tingkat kompleksitas isi perlu diartikulasikan, sehingga kerangka kerja siswa bisa dicocokan dengan tingkat isi yang tepat. Kecocokan antara isi dan kesiapan siswa akan mempercpat pertumbuhan siswa, ketidakcocokan anta nisi dan kesiapan siswa akan menghasilkan instruksi yang tidak efektif. Oleh karena itu, guru – guru perlu memiliki keterampilan dalam mendiagnosa kerangkan kerja siswa dan tingkat kesiapan siswa. • Isi harus berhubungan dengan gagasan – gagasan yang ditemukan siswa. Para siswa bisa mengembangkan gagasan – gagasan dalam bidang – bidang tertentu. Seperti, ilmu alam, yang berbeda dari struktur pengetahuan yang resmi dan meneliti untuk menemukan sesuatu pada bidang kajian tersebut. Maka, isi yang dipilih harus mengajarkan para siswa menerima gagasan – gagasan dan pengetahuan dalam bidang pokok bahasan itu. Kriteria Praktis / Manfaat. Kriteria manfaat fokus pada isi yang berguna secara sosial, atau dengan kata lain pengetahuan yang dipelajari siswa kelak akan berguna bagi kehidupannya. Penekanan pada manfaat dan keterampilan kerja ini sekarang ini mendorong sekolah – sekolah mencoba menyelenggarakan program pengajaran kejuruan dan keterampilan – keterampilan teknis. Belajar komputer menjadi fokus pembelajaran sekolah yang membantu para siswa mengembangkan keterampilan yang nanti berguna ketika bekerja. 10

Fokus Kriteria praktis adalah pada studi kelayakan dalam memasukkan materi pembelajaran yang spesifik dalam kurkulum sekolah. Misalkan sekolah ingin mengadakan pembelajaran komputer tapi tidak ada biaya untuk penyelenggaraannya. Kriteria praktis juga bisa menghalangi inovasi – inovasi. Misalkan seorang guru tertarik untuk melakukan proyek – proyek aksi sosial, tetapi terbentur pada perizinan dan manfaat kegiatan, makan aktivitas guru ini mungkin akan dilarang. Kepraktisan ini seringkali digunakan sebagai criteria untuk mendukung transmisi yang berorientasi kurikulum. Kriteria Filosofi. posisi nilai dasar. Transmisi • • Isi harus dipecah menjadi komponen – komponen kecil agar bisa dikelola Karena para pendidik transmisi cenderung memandang pengetahuan dalam berbagai subjek yang tetap dan objektif, maka kurikulum harus berisikan isi yang berpusat pada bidang – bidang pokok utama ini. • Isi harus bisa diorganisir menurut logika yang menjadi sifatnya Kriteria filosofi fokus kepada isu – isu epistemologi dan posisi –

Transformasi • • Isi harus mengandung pengetahuan personal dan pengetahuan public Isi harus bisa dengan mudah diselenggarakan oleh peserta didik, karena pemberian pengetahuan personal menuntun pada transformasi personal dan sosial • • Isi harus bisa dengan mudah diintegrasikan dengan berbagai wilayah (misalnya, kognitif, afektif, psikomotor) dan dengan proses pembelajaran Isi harus membantu peserta didik memandang pengetahuan dalam pengertian hubungan; pengetahuan dipandang secara holistik dari pada dianggap secara atomistik.

11

STRATEGI – STRATEGI MENGAJAR / PENGALAMAN – PENGALAMAN MENGAJAR Apa bedanya strategi mengajar (instruksi) dengan isi (kurikulum)? Dalam pandangan kami, perbedaannya tingkatan bukan jenis. Kami mendefinisikan kurikulum sebagai rangkaian interaksi sengaja agar memudahkan kegiatan belajar dan perkembangan. Di dalam kurikulum fokus nya global – atau serangkaian interaksi makro. Instruksi fokus utamanya pada serangkaian interaksi menengah atau mikro; guru merancang serangkaian pengalaman belajar menengah untuk meraih tujuan – tujuan yang spesifik. Beberapa strategi pengajaran didasarkan pada model – model mengajar yang berakar dari berbagai sistem teori; sedangkan yang lainnya tidak mengikatkan diri pada dasar teori yang spesifik. Saylor et.al (1966/1974/1981) mendefinisikan berbagai tipe strategi – strategi mengajar: • • • • • • • • • • • • • • • Ceramah Diskusi / bertanya Aktivitas – aktivitas komunitas Penelitian Kelompok Belajar mandiri Belajar Penyelidikan Merancang sistem instruksional Yurisprudensi Praktek / Latihan Instruksi yang terprogram Bermain peran Simulasi Sinetik Melihat / Mendengarkan Menunjukkan model mengajar (lihat Joyce & Well, 1980)

12

Model – Model Pengajaran Menurut Joyce dan Weil (1980), “ model pengajaran adlah debuah rencana atau piola yang bisa digunakan untuk membentuk kurikulum (kegiatan belajar jangka panjang), untuk merancang materi – materi instruksional dan menuntun instruksi” (hal.1). sebuah model didasarkan pada sebuah konsep khusus dari lingkungan belajar (misalnya orientasi khusus). Dengan kata lain, setiap model pengajaran yang berbeda akan melengkapi konsep keseluruhan kurikulum yang berbeda. tidak ada Joyce dan Weil berpendapat bahwa pendekatan pengajaran yang terbaik, ada beberapa alternatif yang tepat pada konteks yang berbeda didalam bukuya models of teaching (1980) mereka menjelaskan 22 model yang mana dikelompokan menjadi ampat konsep orientasi terhadap kurikulum : 1. model-model pemrosesan informasi 2. model-model transpersonal 3. model-model interaksi sosial 4. model-model perilaku Joyce dan Weil (1980) menegaskan bahwa ada 6 komponen umum bagi setiap mode itu 1. Orientasi 2. Sintaksis 3. Sistem sosial 4. Sistem-sistem reaksi 5. Sistem pendukung 6. Pengaruh instruksional dan pola asuh Konsep model pengajaran itu merupakan sesuatu yang berguna karena ia mengambil instruksi dari sekumpulan teknik yang tidak berhubungan menuju satu tingkatan dimana instruksi terfokus pada penelitian menemukan siswa-siswa yang membawa kerangka kerja yang tidak tepat untuk mengerjakan tugasnya. Model Posner intinya memperhatikan proses - proses kognitif dari dalam yang berhubungan dengan tujuan-tujua dan pelaksanaannya singkatnya menyarankan menggunakan model-model pengajaran karena mereka konsisten dengan pendkatan orientasi. Namun demikian kami menyarankan guru-

13

guru dan para pekerja kurikulum meneliti secara model-model baru.

hati-hati semua model kurikulum

sebelum memilih satu model untuk digunakan dan dipersiapakan untuk menyelidiki Kriteria untuk memilih model-model pengajaran yaitu sebagai berikut: 1. Model-model harus kongruen dengan tujuan-tujuan dan targettarget poengembangan seseorang, tujuan-tujuan keseluruhan, dan orientasi yang dominan yang diidentifikasi oleh pekerja kurikulum. Walaupun guru-guru tidak bekerja dari orientasi tunggal tetapi harus ada kecocokan umum antara posisi seseorang dengan model yang dipilihnya apabila guru iti berorientasi kognitif maka model transpersonal mungkin tidak akan cocok. 2. Model-model pengajaran harus kongruen dilingkungan sekolah pada bab 11 kami menggambarkan sebuah model pengajaran yang menjelaskan lingkungan-lingkungan institusional. Di dalam sebuahlingkungan institusional yang terintegrasi dan holistik, tidaklah tepat menggunakan sebuah model pengajaran yang sangat berorientasi perilaku. Namun kriteria ini tidak berarti bahwa guru harus menghindari inovasi apabila lingkungan terkekang oleh tradisi ini hanya berarti bahwa dia perlu berhati-hati bahwasannya terdapat ruang untuk inovasi. 3. Model – model pengajaran harus diteliti untuk melihat apabila mereka mencapai tujuan-tujuan majemuk penguasaan beberapa model pengajaran yang meraih tujuan-tujuan majemuk barangkali lebih produktif daripada mencoba mengembangkan pengulanganpengulangan model pembelajaran yang besar dimana masingmasing hanya meraih beberapa tujuan. 4. Model-model pengajaran harus sesuai dengan kerangka kerja siswa atau tingkat perkembangan. Beberapa model pengajaran cocok untuk siswa yang bisa bekerja dalam suasana tidak terstruktur, sedangkan model-model lainnya cocok bagi siswa yang lebih menyukai lingkungan belajar terstruktur.

14

Didaftar berikut kami menghubungkan berbagai Kriteria kapada 3 posisi kurikulum utama Kriteria Transmisi • • • • • Model-model pengajaran harus berisikan tujuan-tujuan yang jelas Model-model pengajaran harus terstruktur dan membuat guru menyediakan pengarahan spesifik dalam pembelajaran isi dan keterampilan –keterampilan Model-model pengajaran harus membolehkan evaluasi langsung terhadap targettarget instruksional Model-model pengajaran harus memfasilitasi retensi isi di dalam bidang pokok bahasan tradisional Model-model pengajaran harus menguatkan nilai-nilai tradisi melalui pengaruh instruksional dan pola asuh Kriteria Transaksi • • • • Model-model pengajaran harus memperbolehkan siswa meneliti proses-proses alasannya sendiri Model-model harus merangsang penelitian dan investigasi Model-model harus berdasarkan skema perkembangan intelektual yang khusus Peran guru di dalam model-model ini harus menstimulasi penyelidikan pada siswa dan proses penelitian bersama antara siswa dan guru Kriteria Transformasi • • • • • • Model-model pengajaran harus melibatkan siswa di dalam kesadaran dan perubahan sosial Model-model pengajaran harus menghubungkan antara batin siswa dengan dunia luar Model-model pengajaran harus merangsang intgrasi bidang pokok bahasan Model-model pengajaran harus fokus pada strategi-strategi yang membiarkan siswa sadar terhadap kesadarannya sendiri Model-model pengajaran harus menekankan proses berpikir yang beragam Model-model pengajaran harus menghubungkan proses-proses berpikir otak kiri dan kanan 15

PENGORGANISASIAN ISI DAN STRATEGI-STRATEGI PENGAJARAN Setelah isi kurikulum dan strategi pengajaran dipilih, pegawai kurikulum mencoba untuk mengorganisir elemen-elemen ini. Stratemeyer, former, Mc kim dan passow (1957) telah menyebutkan sejumlah pertanyan yang bisa dipakai dalam pendekatan ini: PERTANYAAN-PERTANYAAN MENDASAR DALAM KURIKULUM 1. Bagaimana perkembangan yang seimbang bisa dijamin apa jaminannya bahwa bidang kehidupan yang penting itu dimana guru atau murid tidak sensitif terhadap masalah tidak akan diabaikan . 2. Bagaimana caranya supaya terjadi pertumbuhan dari tahun ke tahun secara terusmenerus tanpa adanya pengulangan atau kesenjangan dalam belajar. 3. Bgaimana caranya menjamin kedalaman pengetahuan, bagaimana mungkin mencegah peserta didik berhenti mempelajari pengetahuan yang dangkal agar mereka mendapatkan pemahaman pengetahuan yang benar. 4. Bagaimana caranya menjamin subjek khusus tentang kedalaman perintah darimana orang-orang dengan bakat khusus berasal – para ilmuwan, para sejarahwan, ahli bahasa, seniman-seniman, guru-guru, negarawan, filsuf-filsuf masa depan. 5. Bagaaaimana menjamin agar anak-anak dan kaum muda tetap mengenal sumber budaya yang luas yang merupakan bagian dari warisan kita dan dijadikan keterampilan untuk memanfaatkannya di dalam kehidupan. 6. Bagaimana menjamin pilihan-pilihan masalah menjadi kepedulian dasar. 7. Bagaimana bisa ada masalah-masalah kelompok yang asli, akankah tidak ada banyak waktu ketika motivasi dari luar diperlukan jika studi kelompok diinginkan. Apakah titik pandang ini secara logika menuntun pada sikap individualis? (halaman 110-111). Ruang Lingkup Posisi Transmisi. Kurikulum transmisi paling sering diorganisir sekitar mata pelajaran, disiplin-disiplin ilmu atau bidang-bidang studi yang luas. Masalah utama mengenai mata pelajaran adalah fragmentasi materi belajar. Permasalahan ini di respon oleh rancangan

16

bidang stu yang luas dimana sejumlah mata pelajaran digabungkan menjadi bidang studi yang luas. Sekolah dasar membaca, menulis, mengejah dan berbicara digabungkan menjadi seni berbahasa. Dan ilmu alam ,sejarah, geografi digabungkan menjadi studi lingkungan, sekarang ini rancanagan bidang studi yang luas merupakan metode utama pengorganisasian kurikulum di tingkat sekolah dasar sedangkan pengelola kurikulum sekolah menengah lebih percaya pada rancangan mata pelajaran. Sizer (1984), di dalam bukunya Horace’s Compromise berpendapat bahwa pelajaran – pelajaran di sekolah lanjutan seharusnya dikelompokkan menjadi empat bidang luas: penyelidikan dan ekspresi, matematika dan ilmu alam, kesusatraan dan kesenian, filosofi dan sejarah. Komisi Nasional pada laporan nya tentang pendidikan menyarankan pendekatan mata pelajaran yang tradisional terhadap kurikulum. Laporan ini menyarankan empat tahun bahasa Inggris, tiga tahun matematika, tiga tahun ilmu alam, tiga tahun ilmu – ilmu sosial, dan setengah tahun pelajaran komputer dan bagi mahasiswa, dua tahun berlajar bahasa asing. Posisi Transaks. Para pekerja kurikulum yang bekerja dengan menggunakan perpektif transaksi cenderung menjauhkan untuk menggunakan istilah mata pelajaran sebaga mekanisme dasar dalam mengelola hubungan horizontal di dalam kurikulum. Mereka mengalihkan perhatian pada rancangan yang berpusat pada masalah untuk kurkulum yang fokus kepada pengembangan keterampilan pemecahan masalah bagi siswa. Di dalam kurikulum transaksi, guru dan sistem sekolah memilih masalah – masalah yang akan menjadi sentral bagi kurikum; minat siswa jadi pertimbangan tetapi tidak tumpang tindih dengan pandangan guru dan sekolah. Metcalf dan Hunt (1970) telah mengusulkan kurikulum yang dibangun dengan masalah – masalah sosial yang penting, secara spesifik tergambar dalam pertanyaan – pertanyaan berikut: 1. 2. Bagaiman jenis Masyarakat yang ada sekarang ini, dan kecenderungan apa yang paling dominan di dalam masyarakat? Jenis masyarakat yang bagaimana yang akan muncul di masa depan…. Apabila kecenderungan sekaran terus berlangsung?

17

3. 4.

Jenis masyarakat yang bagaimana yang lebih disukai, sesuai dengan nilai yang diinginkan? Apabila masyarakat yang diramalkan berbeda dari masyarakat yang diingikan, bagaimana dengan individu, sendiri, atau sebagai anggota 360) kelompok, akankah berjuang menghilangkan ketidakcocokan tersebut, antara harapan dan keinginan? (hal .

Posisi Transformasi.

Dari posisi transformasi, lebih sulit untuk mengidentifikasi

perspektif yang jelas pada pengorganisasian ruang lingkup kurikulum. Tapi beberapa tema muncul. Salah satu tema adalah integrasi: misalnya, dalam pendidikan Waldorf , kesenian memainkan peranan sentral dan seni berbahasa sering diintegrasikan dengan kegiatan artistic. Di dalam pendidikan anak sungai, model transformasi yang lainnya, pengalaman kognitif dan afektif itu diintegrasikan. Tema kedua, penekanannya pada pilihan dan minat peserta didik, yang berarti siswa diberi keleluasaan untu menentukan apa yang akan dipelajarinya. Tema ketiga muncul dari posisi perubahan sosial, yang sangat menekankan agar para siswa mengenali isu – isu yang relevan secara sosial dan berani menghadapi masalah – masalah yang sangat penting bagi kepentingan masyarakat umum. Jadi, ruang lingkup kurikulum transformasi dihubungkan dengan keterlibatan di dalam komunitas. Posisi Transmisi. Secara umum, di dalam rangkaian kurikulum transmisi, mata Jenis gerakan ini sering digunakan sebagai prinsip Misalnya didalam ilmu sejarah, metode

pelajaran disusun hirarki secara tetap yang sering melibatkan konsep dari yang sederhana hingga ke yang rumit. pengorganisasia di dalam ilmu alam. Kronologi adalah prinsip penyusunan tradisional lainnya di dalam kurikulum transmisi. pengurutan peristiwa tradisional memproses dari waktu dulu hingga waktu sekarang. Posisi Transaksi Didalam kurikulum yang berorientasi transaksi, dimana cenderung

fokus kepada perkembangan proses mental, berbagai teori yang berkembang sudah digunakan oleh pengelola yang mengurutkan mata pelajaran. Misalnya, karya Piaget dan

18

Kohlberg bisa digunakan sebagai kerangka kerja yang menghubungkan pengalaman belajar dengan tahapan – thapan perkembangan. Demikian pula, skema pertumbuhan Ross dan Mayne (lihat bab 5, hal. 104 – 107) mewakili perspektif transaksi lainnya tentang pengurutan. Posisi Transformasi Sulit untuk mengenali tipe pengurutan mata pelajaran yang jelas – jelas mewakili orientasi transformasi. Para pendidik humanistik cenderung mencurigai hirarki yang tetap.; mereka lebih peduli kepada hubungan horizontal di dalam kurikulum. Namun skema pertumbuhan Wilber (dibahas di bab 6 hal, 129 – 132) bisa dipandang sebagai pendekatan transformasi untuk merangkaikan kurikulum. Kurikulum perubahan sosial, yang mana fokus kepada peningkatan tanggung jawab siswa dengan cara melibatkan mereka pada proyek – proyek sosial, juga merefleksika pendekatan transformasi. Posner dan Strike (1976) telah mengembangkan skema merangkaikan kurikulum dimana pengalaman – pengalaman belajar dikelompokkan kedalam lima kategori: 1) rangkaian yang berkaitan dengan isi, 2) rangkaian konsep, 3) rangkaian yang berkaitan dengan penyelidikan, 4) rangakaian yang berkaitan dengan belajar, 5) rangkaian yang berkaitan dengan manfaat. Skema rangkaian Posner dan Strike berkorelasi dengan tiga posisi kurikulum utama: para pendidik transmisi sering fokus pada pengurutan yang berkaitan dengan isi dan manfaat; para pendidik transaksi fokus kepada pengurutan yang berhubungan dengan konsep, penyelidikan dan belajar, para pendidik transformasi fokus kepada pengurutan yang berkaitan dengan belajar dengan berdasarkan kepada kriteria minat siswa. Elemen – elemen utama dari kurikulum – maksud – maksud dan tujuan – tujuan, isi, strategi – strategi pengajaran, rancangan pengelolaan – diuraikan dalam bagan. Elemen – elemen itu dirangkum dalam hubungannya dengan posisi – posisi kurikulum utama.

19

PETA RINGKASAN : BAB 8 Transmisi Maksud – Tujuan Perilaku Berorientasi - Isi Isi Transaksi Keterampilan yang kompleks Intelektual Tujuan Transformasi – tujuan ( yang terintegrasi misalnya, sama dengan

kognitif dan afektif) Pengetahuan yang dipandang Pengetahuan yang berhubungan Pengetahuan personal secara atomistic memperkuat nilai – nilai tradisi dengan proses mental dan pentingnya pengetahuan umum. Sebagai “tujuan” dan isi harus kerangka kerja kognitif masalah kebijakan publik

Isi sosial fokus pada masalah – Isi sosial menekankan kepada identifikasi dan resolusi yang menekankan pada kepedulian

Strategi – strategi Mengajar

Pendekatan

sosial pendekatan Fokus pada pemecahan dan Fokus kepada hubungan antara analisa masalah yang disesuaikan kehidupan batin siswa dengan dengan Pemikiran Divergen (berbeda)

pengajaran yang terstruktur nilai – nilai

Transmisi fakta – fakta dan Strategi – strategi pengajaran dunia luar kerangka kerja perkembangan sangat didorong Pengoranisasian siswa Hirarki yang terpusat pada Pengembangan yang berpusat Berpusat pada peseta didik mata pelajaran pada Masalah integratif

20

21

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->