P. 1
PERSPEKTIF PSIKODINAMIKA

PERSPEKTIF PSIKODINAMIKA

|Views: 439|Likes:
ppt psikodinamika
ppt psikodinamika

More info:

Published by: Helent Shentia Ricky on Dec 09, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/06/2015

pdf

text

original

PERSPEKTIF PSIKODINAMIKA

Oleh: Kelompok 1 Asyraq – Doni – Yulia – Helent - Dian

Pengertian
 Tokoh dari Perspektif psikodinamika a/ Sigmund Freud.  Dikatakan Psikodinamik karena teori yang mendasarinya mengasumsikan bahwa prilaku manusia berasal dari gerakan dan interaksi di dalam pikiran orang, sebaliknya pikiran memberi rangsangan terhadap prilaku dan keduanya saling dipengarahi dan mempengaruhi lingkungan sosialnya.

Kegunaan Persepektif Psikodinamika
 Untuk memahami proses-proses intra-psikis maupun pemahaman internal  Untuk memahami kemampuan adaptasi, motivasi, serta relasi interpersonal  Untuk melakukan assessmen terhadap kekuatan maupun keberfungsian sistem ego.

Perspektif psikodinamik adalah sebuah pandangan yang mempelajari hakekat perkembangan kepribadian.

Dimana Freud meyakini bahwa kehidupan individu sebagian besar dipengaruhi oleh alam bawah sadar.

Teori –Teori yang mendasari Perspektif Psikodinamik:
 Psychoanalytic Theory  Functional Theory and Diagnostic Theory  Attachment Theory  Ego Psychology  Teurapeutic-Environment

Psychoanalytic Theory
 Teori psikoanalisis terdiri atas tiga bagian: > Teori perkembangan > Teori kepribadian > Teori treatment (pengobatan)  Teori ini didukung oleh dua Ide dasar antara lain: > Determinisme Psikis: suatu prinsip bahwa tindakan dan prilaku timbul

dari proses pikiran orang, tidak hanya dari apa yang seharusnya terjadi.
> Ketidaksadaran merupakan gagasan bahwa beberapa pikiran dan aktivitas mental tersembunyi dari pengetahuan kita.

Teori perkembangan memikirkan tentang serangkaian tahap-tahap perkembangan yang dilalui oleh anak-anak.

Dimana dalam tahap perkembangan ini saling mempengaruhi satu sama lain. Artinya bahwa tahap perkembangan sekarang ini dipengaruhi oleh tahap sebelumnya, sebaliknya mempengaruhi tahap perkembangan selanjutnya.

Di setiap tahap perkembangan ada tugas perkembangan dan kebutuhan yang harus dipenuhi sesuai dengan tahap perkembangannya: oral (kelaparan), anal (ekskresi), phallic (identifikasi dengan orang tua), oedipal (ketertarikan terhadap lawan jenis), latency (penyelesaian konflik oedipal) dan pubertas (pembelajaran sosial).

Teori kepribadian, tidak terlepas dari yang namanya: - id - ego - superego Id: mendorong kita untuk bertindak & mengatasi kebutuhan,bekerja atas prinsip kesenangan. Ego: mengontrol id dan mengontrol kesadaran Superego: nilai/norma yang memberi batasan baik-buruk

Lanjutan,,,
Satu ciri penting kepribadian yang menonjol adalah bagaimana ego mengelola konflik dan bagaimana kebutuhan ego dan superego mengontrol id sebagi tanggung jawab sosial. Jika id dan superego tidak berjalan efektif atau terjadi penyimpangan nilai 9id mendominasi), muncul kecemasan pada ego dan selanjutnya ego melakukan defence mechanism untuk menyelamatkan diri.

Bentuk-bentuk defence mechanism : proyeksi, sublimasi, rasionalisasi, dan pertentangan antara ide dan perasaan

Teori Treatment dalam psikoanalisis berfungsi
sebagai terapi kayar kosong.Sebagaimna menurut Freud bahwa sebagian besar kehidupan manusia dipengaruhi oleh alam bawah sadarnya. Dalam terapi ini dimaksudkan anak dapat mentransfer pengalaman atau emosional mereka dimasa lalu yang tidak dapat diungkapkan. Misalnya anak mentransfer perasaan tidak sadar mereka ke terapis, dan terapis memperlakukan mereka seolah-olah mereka adalah orang tua.

Diagnostic theory and functional theory
Teori diagnostik menyebabkan teori psikososial. Gagasan penting dari teori ini adalah individu dalam situasii dan klasifikasi pengobatan dengan casework. Secara rinci, klasifikasi –klasifikasi tersebut telah berkembang dengan bekerja secara langsung dengan klien maupun bekerja tidak langsung dengan instansi lain.

Lanjutan,,  Tujuan dari teori ini adalah klien dapat mengurangi stress dan dan tekanan dari lingkungan luar dalam mencapai kapasitas pribadi untuk kepuasan hidupnya.  Dasar empirik dari teori ini diakumulasikan pada pengalaman praktek dan metode pe nelitian kuantitatif yang dipertimbangkan sesuai dengan respon individu terhadap kesulitan manusia.

Teori fungsional muncul di USA (1930). teori fungsinal adalah teori yang menyatakan bhw semua proses psikologi pada manusia dilandasi oleh kesadaran yg senantiasa berinteraksi dengan pengalaman-pengalaman manusia. Dan kesadaran menjadikan manusia dapat bedaptasi dengan lingkungannya

Lanjutan,,,
Diterapkan untuk menekankan fungsi lembaga sosial dalam memberikan praktek di berbagai setting bentuk dan arah. Pekerjaan sosial fungsional menekankan kepada proses interaksi antara klien dan pekerja sosial dalam serangkaian tindakan dan prosedur sebagaimana dalam assesment psikososial.

Problem-solving casework (Perlmen,1957) menekankan pada masalah-masalah yg dialami klien dan kesulitan-kesulitannya dalam lingkungan barunya. Dimana klien diasumsikan memiliki kekurangan dalam kapasitas mereka untuk memecahkan masalah dan memerlukan bantuan dalam mengatasi hambatan untuk meningkatkan kapasitas mereka. Rangkaian kegiatan pemecahan masalah dalam hal ini berfokus adalah pada masalah sosial seperti kemiskinan, pengangguran dan status yang lebih rendah dari wanita, daripada masalah psikologis dan emosional.

Attachment theory
-Teori attachment (Howe), dikemukakan melalui penelitian yg luas terhadap perkembangan anak dan hubungan antara orang tua dan anak. -Teori ini melihat pengalaman awal yang menunjukkan keterikatan dengan solidaritas antar manusia. -Orang-orang membentuk identitas diri mereka dalam hubungan sosial , belajar ttg bagaimana berurusan dengan orang lain , memahami apa yang terjadi di sekitarnya. Sehingga menciptakan hubungan-hubungan awal, kehangatan , kebersamaan , dukungan dan menjaga kualitas hubungan yang berkesinambungan.

Lanjutan,,

Ketika anak-anak merasa di bawah tekanan meraka melakukan tiga hal penting :  Kedekatan, di mana seorang anak berusaha untuk berada di dekat orang tua atau orang lain yang membuatnya merasa aman  Keamanan , di mana anak merasa mampu mengambil risiko karena orang yang aman di dekatnya  Protes akan Perceraian , di mana seorang anak mencoba untuk mencegah perpisahan dari orangorang yang dapat dipercaya.

Bowlby prihatin dengan bagaimana anak-anak kehilangan ibu di awal kemudian mengalami kecemasan akan perpisahan, perasaan kehilangan dan akhirnya gangguan perilaku . Anak kemudian menarik diri dari pergaulan dan mempengaruhi bagaimana hubungan sosial yang berkembang : - Kesulitan berinteraksi memperlihatkan adanya penarikan diri, kebanyakan yang diperlihatkan adalah ekspresi negatif dan perubahan adaptasi yang lambat - Mudah berinteraksi memperlihatkan adanya kemudahan untuk berinteraksi dengan orang dalam situasi apapun, adaptasi yang tinggi dan selalu memperlihatkan ekspresi yang baik - Kurangnya interaksi yang menunjukkan penarikan diri dari situasi yang tidak biasa, kurang mampu menyesuaikan diri dan sedikit menunjukkan ekspresi.

 Melalui komunikasi dan interaksi sosial menghasilkan perilaku yang berpengaruh terhadap perkembangan kompetensi dalam menghadapi situasi sosial, dan adanya tanggapan terhadap pengalaman yang dialami, memperoleh rasa harga diri dan diri sendiri. Hal ini memungkinkan mereka untuk mengembangkan model kerja dalam dunia kerja. Model atau gambaran yang mereka dapatkan : 1. Diri sendiri 2. Orang lain 3. Hubungan interaksi antara mereka

Penggunaan teori attachment dalam praktek assesment melihat hal-hal berikut ini :  Hubungan yang ada : pemikiran dan kualitas, fungsi dan struktur  Hubungan sejarah, dan bagaimana menampilkan berbagai jenis perilaku attachment  Konteks, stres tertentu akibat dari hubungan relasi dalam lingkungan.

Lima tugas terapi diidentifikasi oleh Bowlby :
 Memberikan rasa aman dari kejadian atau peristiwa yang tidak menyenangkan.  Membantu klien dalam eksplorasi mereka.  Mengenali bagaimana tingkah laku attachment menjadi sangat penting dalam menjaga relasi dalam lingkungan (perkembangan ide psikodinamik tradisional).  Membantu klien untuk memahami bagaimana pengalaman masa lalu mempengaruhi kesulitan dalam berelasi saat ini.  Membantu klien untuk menggunakan pemahaman mereka tentang bagaimana relasi ssat ini merefleksikan pengalaman masa lalu untuk membangun kembali cara pemikiran mereka dan berperilaku dalam relasi

Ego Psychologi
 Goldstain dalam pekerjaan sosial menggunakan ide psikologi ego yang dimulai dari duabelas fungsi ego.  Ego adalah struktur mental, yang mengembangkan mekanisme pemikiran dari kebutuhan interaksi dan dorongan dari orang dan tekanan lingkungan .  Ego berperan sebagai energi dan motivasi, sebagai pengontrol, sebagai pengatur dan dasar proses pemikiran.

 Ego psikologi memiliki fokus terhadap pada relasi antar objek dan perkembangan ego. Terdapat dua pandangan tentang relasi objek .
- Pandangan eksternal yang menyatakan bahwa peran ego adalah untuk membentuk hubungan yang berkelanjutan dengan orang lain. - Pandangan lain adalah intrapsikis , dimana ego membentuk representasi dirinya dalam kaitannya dengan orang lain dengan orang lain melalui pengalaman , internalisasi , dan mengelola hubungan ini dengan realitas eksternal .

Praktek psikologi ego memiliki fokus pada intervensi:
 Menopang harapan dan motivasi  Meningkatkan kemandirian, pemecahan masalah dan kemampuan beradaptasi dengan lingkungan  Menyediakan model peran dan pengalaman yang baik yang bisa mengkoreksi pengalaman masa lalu yang buruk  Meningkatkan perubahan kepribadian  Menggerakkan sumber untuk membantu klien  Mengubah lingkungan  Mediasi, mendidik, bekerjasama dan advokasi antara klien dan pelayanan lainnya.

Berbagai teknik psikologi menurut Hollis dan Woods membantu menjelaskan bagaimana melakukan asesmen :
 Teknik menopang; pendengar yang baik mau menerima ide baru, acceptance/ penerimaan dan penilaian yang tinggi terhadap klien.  Pengaruh langsung : sugesti, nasehat.  Eksplorasi, gambaran dan membeberkan; mendatangkan dan menilai persepsi klien dan perasaannya tentang situasi yang dialami  Menggambarkan situasi klien/lingkungan dan fokus pada situasi sekarang dan hubungan yang baik dan mencoba memahami satu sama lain, mengevaluasi perasaan klien dengan situasi dan tingkah laku.  Pola-dinamic reflection  Mengidentifikasi pola tingkah laku dan menghubungkan dengan pikiran dan persepsi  Melihat perkembangan  Membantu klien untuk melihat bagaimana pengalaman sekarang dihubungkan dengan apa yang terjadi pada waktu dulu  Pendidikan  Menyediakan informasi, berhubungan dengan orang lain  Menyusun  Memisahkan masalah, mengidentifikasi prioritas, menetapkan batas waktu dan menyusun aksi/tindakan

Therapeutic environment
 Bahwa teori psikodinamik juga diterapkan dalam kasus pekerjaan sosial di lingkungan perumahan.  Teori ini menunjukkan hubungan teoritis antara: - Terapi lingkungan terencana - Terapi lingkungan pergaulan - Terapi komunitas

Sekian & Trim’s



You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->