P. 1
TAHIYAT GERAK TELUNJUK

TAHIYAT GERAK TELUNJUK

|Views: 2,381|Likes:
Published by Subhan Nurdin

More info:

Published by: Subhan Nurdin on Aug 25, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/14/2012

pdf

text

original

ANALISA HADITS TAHIYYAT MENGGERAKKAN TELUNJUK http://subhan-nurdin.blogspot.

com

Satu Kaedah Dalam Cabang Ilmu Hadits "Celaan/mendho’ ifkan suatu hadits di dahulukan daripada pujian/menshohihkan suatu hadits" Maksud dari kaedah ini adalah : bila satu hadits terdapat dalam sanadnya seorang rowi yang di dho’ifkan (dilemahkan) oleh ahli hadits karena kurang syarat-syarat keadilannya atau ada cacat pribadinya, maka meskipun ada ahli hadits yang memuji dan men-shohihkannya maka menurut qaedah di atas yang mendho’ifkannya di dahulukan (yakni tidak boleh di pakai haditsnya sebagai hujjah karena dilemahkan). contoh hadits di bawah ini " Nabi menggerakkan gerakkan jari telunjuk kanannya pada duduk tasyahud dari awal bacaan hingga akhir " {HSR Ahmad, Abu daud, Nasa’i, dan lain-lain} dalam rangkaian sanad hadits di atas terdapat seorang rowi bernama "’Aashim bin kulaib bin syihab ". Rowi ini menurut ibnul madini dia "infarada" yakni dia menyendiri dalam periwayatannya, jadi hadits
1

tidak bisa dijadikan hujjah. menurut yahya al qoththan dia buruk hafalannya. sementara ahli hadits yang lain menerima rowi Aashim bin kulaib bin syihab ini sebagai rowi yang tsiqoh antaranya adalah : 1. imam ahmad bin hambal, mengatakan "tidak mengapa dengan hadits-nya" (boleh diterima) 2. Ibnu ma’in , mengatakan orang yang kuat terpercaya dan amanat. ini satu istilah bagi sifat rowi yang maqbul dan dijadikan hujjah 3. Imam nasa’i mengatakan dia orang yang terpercaya dalam menerima dan menyampaikan hadits maka persoalan dalam qaedah "Al Jarh Muqaddamun ala ta’dil" yakni mencacatkan atau melemahkan suatu hadits di dahulukan daripada yang memuji atau menshohihkan dalam masalah ini perlu di ketahui beberapa kesimpulan ahli hadits 1. apabila yang men-jarh-kan (melemahkan) menjelaskan alasan-alasan dari sifat rowinya tentang kelemahan dengan lafaz-lafaz :

2

"dia sering berdusta atau tertuduh dusta, penipu dan pendusta hadits dan dia orang yang fasiq’ maka dalam hal ini dahulukanlah hadits yang menjarhkannya atau yang melemahkan dan tidak menerima haditsnya. 2. apabila ahli hadits menjarhkan atau melemahkan seorang rowi tetapi tidak menerangkan sifat-sifat dan sebab-sebab kelemahannya, akan tetapi tidak ada juga seorang ahli hadits pun yang memujinya atau meshohihkannya, maka yang men-jarh-kan (melemahkan) didahulukan. 3. apabila ahli hadits men-jarh-kan (melemahkan dengan tidak menerangkan sebab-sebab dan sifat kelemahan nya seorang rowi, sementara ada ahli hadits yang memuji dan menshohihkan rowi tersebut, maka dahulukan yang memuji atau menshohihkannya. maka dalam kasus sanad Aashim bin kulaib bin syihab adalah dapat dipakai sebagai hujjah, sebab Jarh (melemahkan) sanad beliau tidak dapat dipakai karena beliau adalah rowi yang maqbul (bisa diterima). Apa lagi dia seorang rowi yang dipakai oleh imam muslim, sudah maklum seluruh sanad bukhori dan muslim shohih dan tsiqoh.
3

oleh karena itu para ahli ilmu hadits khususnya dalam Jarh wa Ta’dil , bila mereka men-Jarh-kan sesorang rowi mereka menjelaskan sebab-sebab dan sifat-sifat ke-Dho’if annya. Seperti imam bukhori telah men-Jarh-kan satu sanad hadits yang bernama seorang rowinya Sulaiman bin Amir Abu Daud AnNakho’i yang disampaikan oleh Qutaibah dan Ibnu ishak dan beliau berkata "bahwa sulaiman dia Kadzab (pendusta). Jadi imam bukhori sangat terkenal tentang ketelitiannya dalam menilai seorang rowi, mengenai tsiqoh dan dhobitnya. Maka kaedah menj-Jarhkan seorang rawi dengan menyebutkan sebab dan sifat seperti Jarh-nya imam bukhori yang mengatakan "Sulaiman Huwa kadzab" yakni sulaiman dia pendusta. Jadi hadits yang dia riwayatkan tidak bisa dijadikan hujjah, meskipun orang yang lain men-Ta’dilkan (menshohihkannya) sumber : "Berpegang Teguh bersama AlQuran dan Sunnah Rasulullah penulis : Ust. Abu Bakar shiddiq penerbit : Al hidayah

4

‫‪MENGGERAKKAN TELUNJUK‬‬

‫َأخَْبرَنَا سوَيْدُ بْن َنصرٍ َالَ أَْنبَأَنَا عَْب ُ اللهِ بْنُ اْلمُبَارَك عَن زَائِدةَ قَال حَ ّثََا عَاصِمُ بْ ُ كَُلْيبٍ قَالَ حَ ّثَنِي‬ ‫د‬ ‫ن‬ ‫ِ ْ َ َ دن‬ ‫د ّ‬ ‫ُ ْ ق‬ ‫ُ‬ ‫َأبِي أَن وَائِلَ بْنَ حجرٍ َأخَْبرهُ قَال قُلتُ لَأَْنظرَ ّ ِإلَى صَلَاة رَ ُولِ الله صَلّى الله عَلَْيه وَسّمَ كَيْفَ ُيصَّي‬ ‫ل‬ ‫ّ ُ ِ َل‬ ‫ِ س ِّ‬ ‫ُن‬ ‫َ َ ْ‬ ‫ُْ‬ ‫ّ‬ ‫فَنَظر ُ إِلَْيهِ فقَامَ فَكّبرَ ورَفَع يَدَْيهِ حّى حَاذَتَا بِأذُنَْيهِ ُم وضَعَ يَدهُ الُْمنَى عَلَى كفهِ اْليُسرَى وَال ّسْغِ‬ ‫ر‬ ‫َّ ْ‬ ‫َ يْ‬ ‫ُ ثّ َ‬ ‫َت‬ ‫َ َ َ‬ ‫َ ْت َ‬ ‫وَال ّاعِد فَلَ ّا َأ َادَ أَن َيرْكَع رَفَعَ يَدْيهِ مِْثلهَا قَالَ ووضَعَ يَدْيهِ علَى ُكْبََتْيهِ ُ ّ لَ ّا رَفعَ رَْأسهُ رَفعَ يَدَْيه مِثْلهَا‬ ‫ثم م َ َ َ ِ َ‬ ‫َ َ ر‬ ‫ََ‬ ‫َ َ‬ ‫س ِ م ر ْ َ‬ ‫ُ ّ سَجَد فَجعَلَ كفّْيهِ بِحِ َاءِ ُأذَُنْيهِ ُ ّ قعَد وَافَترشَ رِجلهُ الُْيسرَى ووضَعَ كفهُ اْليُسرَى علَى فَخِذه و ُكَْبِتهِ‬ ‫ِ ِ َر‬ ‫َْ ْ َ َ َ ّ ْ َ‬ ‫ثم َ َ ْ َ‬ ‫ذ‬ ‫ثم َ َ َ‬ ‫ه‬ ‫الُْيسرَى وَجعَلَ حَد مرْفقهِ الْأَيْمنِ علَى فخِذهِ اْلُمْنَى ُ ّ قََبضَ اثْنََتيْن مِنْ َأصَاِبعهِ وَحّقَ حلقَةً ُم رفَعَ ِإصَْبعَ ُ‬ ‫ِ َل َ ْ ث ّ َ‬ ‫ِ‬ ‫ّ ِ َ ِ َ َ َ ِ ي ثم‬ ‫َ‬ ‫ْ‬ ‫فرَأَيُْتهُ ُح ّكهَا يَد ُو ِبهَا - النساائي‬ ‫َ ي َر ُ ْع‬

‫‪TIDAK MENGGERAKKAN TELUNJUK‬‬ ‫َأخَْبرَنَا َأّوبُ بْن ُحَ ّدٍ اْلو ّانُ قَال حَ ّثََا حَ ّا ٌ قَال ابْ ُ جريْجٍ أَخَبرَنِي زِيَاد عَن ُحَ ّدِ ْبن عَجْلَان عَنْ‬ ‫َ‬ ‫ٌ ْم م ِ‬ ‫ُ م م َز َ د ن ج ج َ ن ُ َ ْ‬ ‫ي‬ ‫عَامرِ بْن عَْبدِ اللهِ بْنِ ال ّبَْير عَن عَبْد اللهِ بْن ال َّبْيرِ أَن الّبِي صَلّى الله عََلْيهِ وَسّمَ كَان يُشِيُ بِأصُْبعهِ ِإذَا دعَا‬ ‫َ‬ ‫ُ ِ‬ ‫َ‬ ‫َل‬ ‫ُّ‬ ‫ز ِ ْ ِ ّ ِ ز ّ ن ّ‬ ‫ّ‬ ‫ِ ِ‬ ‫ني‬ ‫وَلَا ُح ّكهَا قَالَ اْب ُ جرَيْج وزَاد عَم ٌو قَالَ َأخَْبرَنِي عَامرُ بْن عبْدِ اللهِ بْنِ ال ّبَْير عَنْ أَِيهِ َأّنهُ رَأَى الّبِ ّ‬ ‫ز ِ ب‬ ‫ِ ُ َ ّ‬ ‫ن ُ ٍ َ َ ْر‬ ‫ي َر ُ‬ ‫صَّى اللهُ علَْيه وَسَّم يَد ُو كذَِلكَ ويَتَحَامَل بِيَدهِ الْيُس َى علَى رِجلهِ الُْيسرَى‬ ‫ِْ ْ‬ ‫ُ ِ ْر َ‬ ‫َ‬ ‫ل ّ َ ِ ل َ ْع َ‬

‫عاصم بن كليب‬

‫‪TAMBAHAN REFERENSI‬‬

‫5‬

Pada contoh “AL-JARH MUQODDAMUN ‘ALAT TA’DIL ” diatas terdapat rowi “’Ashim Bin Kulaib” yang dijarh oleh Ibnul madini dia "infarada".
1.

Sebenarnya kalimat Arabnya ‫قال ابن الدين ل يتج به إذا انفرد‬ (Ibnu Al-Madiny berkata: “dia (‘Ashim) tidak bisa dipakai hujjah jika meriwatkan infirod”, sedangkan dalam hadits “Tahiyat menggerakgerakkan telunjuk” dia tidak infirod (menyendiri), banyak muttabi’ dan syawahidnya serta tidak melalui rowi “Ashim Bin Kulaib” dengan kualitas shahih.

SILSILAH ASANID HADITS “Tahiyat menggerakgerakkan telunjuk” DALAM PROGRAM HADITS KUTUBUTTIS’AH

2.

Tajrih oleh Yahya Al-Qoththon, saya belum menemukannya. Mohon referensi kitabnya. )169 ‫القتــــرب ف بيان الضطرب - (ج 1 / ص‬

‫56) عاصم بن كليب بن شهاب بن الجنون الرمي الكوف صدوق رمي بالرجاء من الامسة مات‬ .)13( ‫سنة بضع وثلثي‬ . )14(‫قال البزار : عاصم ف حديثه اضطراب ول سيما ف حديث الرفع‬ . )15( ‫وقال ابن الدين : ل يتج به إذا انفرد‬

6

‫وقال ابن معي : قال جرير كان مرجئا(61) .‬ ‫ذكر من وثقه :‬ ‫قال ابن سعد : كان ثقة يتج به وليس بكثي الديث(71) .‬ ‫وقال ابن معي : ثقة مأمون (81).‬ ‫وقال المام أحد : ل بأس بديثه (1).‬ ‫وقال مرة : ثقة (2) .‬ ‫وقال أبو حات : صال (3) .‬ ‫وقال أبو داود : كان أفضل أهل الكوفة (4) .‬ ‫وقال ابن شاهي : ثقة مأمون . وقال أحد بن صال : عاصم بن كليب يعد من وجوه الكوفيي من‬ ‫الثقات(5) .‬ ‫وقال الفسوي : ثقة(6) .‬ ‫وقال النسائي : ثقة (7) .‬ ‫ذكر من تكلم فيه وهو موثق ج 1 ص 401‬ ‫__________‬ ‫(41) البحر الزخار (74/5) .‬ ‫(51) الضعفاء (07/2) لبن الوزي . وانظر التهذيب (94/5) للحافظ .‬ ‫(61) التاريخ (64 رقم 36 ـ الدقاق ) .‬

‫7‬

‫(71) الطبقات (143/6) .‬ ‫(81) التاريخ (64 رقم 36 ـ الدقاق ) .‬ ‫__________‬ ‫(1) الرح (053/6) .‬ ‫(2) العلل (102 رقم 653ـ اليمون ) .‬ ‫(3) الرح (053/6) .‬ ‫(4) سؤالت الجري (013/1) .‬ ‫(5) الثقات (211) .‬ ‫(6) العرفة (59/3) .‬ ‫(7) ت الكمال (835/31) .‬ ‫071 عاصم بن كليب الرمي م على عن أب بردة ثقة ول ال قال ابن الدين ل يتج با انفرد به‬ ‫ذكر أساء من تكلم فيه وهو موثق ، اسم الؤلف: ممد بن أحد بن عثمان بن قاياز الذهب أبو عبد‬ ‫ال ، دار النشر : مكتبة النار - الزرقاء - 6041 ، الطبعة : الول ، تقيق : ممد شكور أمرير‬ ‫اليادين‬

‫الكاشف ج 1 ص 125‬ ‫6152 عاصم بن كليب بن شهاب الرمي عن أبيه وأب بردة وعدة وعنه شعبة والسفيانان وابن‬ ‫فضيل قال أبو حات صال وقال أبو داود كان أفضل أهل زمانه كان من العباد قال شريك مرجىء مات‬ ‫731 م 4‬

‫8‬

‫الكاشف ف معرفة من له رواية ف الكتب الستة ، اسم الؤلف: حد بن أحد أبو عبدال الذهب‬ ‫الدمشقي ، دار النشر : دار القبلة للثقافة السلمية , مؤسسة علو - جدة - 3141 - 2991 ،‬ ‫الطبعة : الول ، تقيق : ممد عوامة‬

‫تقريب التهذيب ج 1 ص 682‬ ‫5703 عاصم بن كليب بن شهاب بن الجنون الرمي الكوف صدوق رمي بالرجاء من الامسة‬ ‫مات سنة بضع وثلثي خت م 4‬ ‫تقريب التهذيب ، اسم الؤلف: أحد بن علي بن حجر أبو الفضل العسقلن الشافعي ، دار النشر : دار‬ ‫الرشيد - سوريا - 6041 - 6891 ، الطبعة : الول ، تقيق : ممد عوامة‬

‫التاريخ الكبي ج 6 ص 784‬ ‫3603 عاصم بن كليب بن شهاب الرمي كوف سع أباه وعبد الرحن بن السود سع منه الثوري‬ ‫وشعبة‬ ‫التاريخ الكبي ، اسم الؤلف: ممد بن إساعيل بن إبراهيم أبو عبدال البخاري العفي ، دار النشر : دار‬ ‫الفكر ، تقيق : السيد هاشم الندوي‬

‫تذيب الكمال ج 31 ص 735‬ ‫4203‬ ‫- خت م 4 : عاصم (2) بن كليب بن شهاب ابن الجنون‬

‫9‬

‫الرمي الكوف.‬ ‫روَى عَن : سلمة بن نباتة ، وسهيل بن ذراع (بخ) ، وعباية بن رفاعة ، وعبد الرحن بن السود بن يزيد‬ ‫َ‬ ‫(ي د ت س) ، وعلقمة بن وائل بن حجر (د) ، وابيه كليب بن شهاب الرمي ، (ي 4) ، ومارب بن‬ ‫دثار (ي د) ، وممد بن كعب القرظي (عس) ، وأب بردة بن َب موسى الشعري (خت م 4) ، وأب‬ ‫أ‬ ‫الويرية الرمي (د).‬ ‫روَى َنه : أبو إسحاق إبراهيم بن ممد الفزاري (د) ، وبشر بن الفضل (د س ق) ، وخالد بن عَبد ال‬ ‫َ ع‬ ‫الواسطي (د) ، وزائدة بن قدامة (ي د س) ، وسفيان الثوري (4) ، وسفيان بن عُيَْينَة (م د ت س) ،‬ ‫وأبو الَحوص سلم بن سليم (م د س) ، وشرِيك بن عَبد ال (4) ، وشعبة بن الجاج (ي م س) ،‬ ‫َ‬ ‫وشقيق أبو ليث (د) على خلف فيه ، وصال بن ُمَر الواسطي ، وعبد ال بن عون (ي م 4) ، وأبو‬ ‫ع‬ ‫معدان عَبد ال بن معدان (ت) ، وعبد الواحد بن زياد (د ت) ، وعلي بن عاصم ، والقاسم بن مالك‬ ‫الزن (بخ م) ، وممد بن فضيل (ي د ت) ، وأبو عوانة الوضاح بن عَبد ال (بخ د) ، وأبو بكر‬ ‫النهشلي ، وأبو حزة السكري ، وأبو مالك النخعي (ق).‬ ‫قال أبو بكر الثرم (1) ، عن أحد بن حنبل : ل بأس بديثه.‬ ‫وََال أحد بن سعد بن َب مري ، عن يي بن م ِي : ثقة (2).‬ ‫َع‬ ‫أ‬ ‫ق‬ ‫وكذلك قال الّسَائي.‬ ‫ن‬ ‫وَقَال أبو حات (3) : صال.‬ ‫وََال أبو عَُيد الجري : قلت لب داود : عاصم بن كليب ، ابن من ؟ قال : ابن شهاب الرمي ، كان‬ ‫ب‬ ‫ق‬ ‫من العباد ، وذكر من فضله ، قلت : كان مرجئا ؟ قال : ل أدري.‬ ‫وََال ف موضع آخر (4) : كان أفضل أهل الكوفة.‬ ‫ق‬ ‫وذكره ابن حِّان ف كتاب"الثقات" (1).‬ ‫ُ ب‬ ‫وَقَال علي بن حك يم ا َودِ ي (2) ، عن شرِ يك ، عن ال سن بن عبَ يد ال : قلت لعا صم بن كل يب‬ ‫ُ‬ ‫َ‬ ‫ل ّ‬ ‫الرمي : إنك شيخ قد ذهب عقلك فقال : أما إنه قد بقي من عقلي ما أعلم أنك خشب (3) ، قال‬ ‫شرِيك : وكان عاصم بن كليب مرجئا ، نسأل ال العافية (4).‬ ‫َ‬

‫01‬

‫استشهد به البخاري ف الصحيح ، وروى له ف كتاب"رفع اليدين ف الصلة"وف"الدب"وروى له‬ ‫الباقون.‬ ‫تذيب الكمال ، اسم الؤلف: يوسف بن الزكي عبدالرحن أبو الجاج الزي ، دار النشر : مؤسسة‬ ‫الرسالة - بيوت - 0041 - 0891 ، الطبعة : الول ، تقيق : د. بشار عواد معروف‬

‫معرفة الثقات ج 2 ص 9‬ ‫518 عاصم بن كليب الرمي ثقة‬ ‫معرفة الثقات من رجال أهل العلم والديث ومن الضعفاء وذكر مذاهبهم وأخبارهم ، اسم الؤلف: أب‬ ‫السن أحد بن عبد ال بن صال العجلي الكوف نزيل طرابلس الغرب ، دار النشر : مكتبة الدار -‬ ‫الدينة النورة - السعودية - 5041 - 5891 ، الطبعة : الول ، تقيق : عبد العليم عبد العظيم‬ ‫البستوي‬

‫الرح والتعديل ج 6 ص 943‬ ‫9291 عاصم بن كليب الرمي وهو بن كليب بن شهاب روى عن أبيه وعن أب الويرية روى عنه‬ ‫الثوري وشعبة وزائدة وبشر بن الفضل سعت أب يقول ذلك نا عبد الرحن نا على بن أب طاهر القزوين‬ ‫فيما كتب إل قال انا أبو بكر الثرم قال سعت أبا عبد ال يقول عاصم بن كليب ل بأس بديثه نا عبد‬ ‫الرحن قال سعت أب يقول عاصم بن كليب صال‬ ‫الرح والتعديل ، اسم الؤلف: عبد الرحن بن أب حات ممد بن إدريس أبو ممد الرازي التميمي ، دار‬ ‫النشر : دار إحياء التراث العرب - بيوت - 1721 - 2591 ، الطبعة : الول‬

‫11‬

‫طبقات ابن سعد ج 6 ص 143‬ ‫عاصم بن كليب بن شهاب الرمي توف ف أول خلفة أب جعفر وكان ثقة يتج به وليس بكثي الديث‬ ‫الطبقات الكبى ، اسم الؤلف: ممد بن سعد بن منيع أبو عبدال البصري الزهري ، دار النشر : دار‬ ‫صادر - بيوت - -‬

‫رجال مسلم ج 2 ص 79‬ ‫5421 عاصم بن كليب بن شهاب الرمي كوف‬ ‫روى عن أب بردة بن أب موسى ف اللباس والدعاء وتشميت العاطس‬ ‫روى عنه ابن إدريس وسفيان بن عيينة وشعبة وأبو الحوص سلم والقاسم بن مالك‬ ‫رجال صحيح مسلم ، اسم الؤلف: أحد بن علي بن منجويه الصبهان أبو بكر ، دار النشر : دار‬ ‫العرفة - بيوت - 7041 ، الطبعة : الول ، تقيق : عبد ال الليثي‬

‫من كلم أب زكريا ف الرجال ج 1 ص 64‬ ‫36 عاصم بن كليب ثقة مأمون سعت يي يقول قال جرير كان مرجئا يعن عاصم بن كليب‬ ‫!من كلم أب زكريا يي بن معي ف الرجال ، اسم الؤلف: يي بن معي ، دار النشر : دار الأمون‬ ‫للتراث - دمشق - 0041 ، تقيق : د. أحد ممد نور سيف‬

‫الضعفاء والتروكي لبن الوزي ج 2 ص 07‬

‫21‬

‫0671 عاصم بن كليب قال ابن الدين ل يتج به إذا انفرد‬ ‫الضعفاء والتروكي ، اسم الؤلف: عبد الرحن بن علي بن ممد بن الوزي أبو الفرج ، دار النشر :‬ ‫دار الكتب العلمية - بيوت - 6041 ، الطبعة : الول ، تقيق : عبد ال القاضي‬

‫ميزان العتدال ف نقد الرجال ج 4 ص 21‬ ‫9604 ( 6243 ت ) عاصم بن كليب ( م عو ) الرمي الكوف عن أبيه كليب بن شهاب وأب‬ ‫بردة وجاعة وعنه شعبة وعلي بن عاصم وطائفة وكان من العباد الولياء لكنه مرجيء‬ ‫وثقه ابن معي وغيه‬ ‫وقال ابن الدين ليتج با انفرد به‬ ‫وقال أبو حات صال‬ ‫يقال توف سنة سبع وثلثي ومائة‬ ‫ميزان العتدال ف نقد الرجال ، اسم الؤلف: شس الدين ممد بن أحد الذهب ، دار النشر : دار‬ ‫الكتب العلمية - بيوت - 5991 ، الطبعة : الول ، تقيق : الشيخ علي ممد معوض والشيخ‬ ‫عادل أحد عبدالوجود‬

‫الغن ف الضعفاء ج 1 ص 123‬ ‫2992 م عه‬ ‫عاصم بن كليب الرمي عن أب بردة كان من الولياء ثقة قال ابن الدين ل يتج با انفرد به وقال أبو‬ ‫حات صال‬
‫31‬

‫الغن ف الضعفاء ، اسم الؤلف: المام شس الدين ممد بن أحد بن عثمان الذهب ، دار النشر : ،‬ ‫تقيق : الدكتور نور الدين عتر‬

‫‪.yahya al qoththan dia buruk hafalannya‬‬ ‫صحيح ابن حبان - (ج 5 / ص 072)‬ ‫[ 172 ]‬ ‫ذكر وصف ما يعل الرء أصابعه عند الشارة ف النكدر أخبنا عمر بن ممد المدان قال حدثنا عمرو‬ ‫بن علي قال حدثنا يي القطان قال حدثنا بن عجلن عن عامر بن عبد ال بن الزبي عن أبيه أن النب‬ ‫صلى ال عليه وسلم كان إذا تشهد وضع يده اليسرى على فخذه اليسرى ووضع يده اليمن على فخذه‬ ‫اليمن وأشار بأصبعه السبابة ل ياوز بصره إشارته بالستهلل ذكر العلة الت من أجلها كان يشي‬ ‫الصطفى صلى ال عليه وسلم بالسبابة ف الوضع الذي وصفناه أخبنا ممد بن عمر بن يوسف قال‬ ‫حدثنا سلم بن جنادة قال حدثنا بن إدريس عن عاصم بن كليب عن أبيه‬

‫كَان ِإذَا جلسَ فِى الصَلة وَضَعَ كفهُ الُْمْنَى ع َى فَخذِهِ الُْمَْى وقَبَض أَصَاِبعهُ كل َا وَأَ َارَ ِبإصْبعِهِ‬ ‫َ ُ ّه ش ِ َ‬ ‫َل ِ ي ن َ َ‬ ‫َّ ي‬ ‫َِ‬ ‫َ ََ‬ ‫اّتِي َتلِى اْلِْب َام ووَضَعَ كفهُ الُْسرٰى ع َى فَخذِهِ الُْسرٰى (روَاه ُسلمُ, َابُ صفَةِ اْللوسِ فِ ال ّلةِ)‬ ‫صَ‬ ‫ِ ُُ ْ‬ ‫َ ُ م ِْ ب‬ ‫َ ّ ي ْ َل ِ ي ْ‬ ‫هَ َ‬ ‫ل ْ‬
‫‪"Nabi saw. meletakkan telapak tangan kanannya di atas ujung paha‬‬ ‫‪kanannya dan ia menggenggamkan semua jari-jarinya dan berisyarat dengan‬‬ ‫‪jari yang dekat dengan ibu jarinya (telujnjuk), dan ia menyimpan telapak‬‬ ‫‪tangan kiri di ujung paha kirinya". (HR. Muslim, Bab tatacara duduk dalam‬‬ ‫)18 ‪shalat Juz 5 Hlm‬‬ ‫:‪1. Ada 2 waktu isyarat mengangkat jari telunjuk‬‬ ‫,‪1) Waktu mengangkat jari telunjuk dimulai dari duduk tahiyyat‬‬ ‫:‪berdasarkan hadits‬‬

‫وأَ َارَ ِبإِصْبعهِ اّتِي َتلِي اْلِْب َام ووَضَعَ كفهُ الُْسرَى ع َى فَخذِهِ‬ ‫َ ّ ي ْ َل ِ‬ ‫هَ َ‬ ‫َِ ل‬ ‫َش‬
‫41‬

‫الُْسرَى‬ ْ‫ي‬
Nabi saw. berisyarat dengan jari yang dekat dengan ibu jari (telunjuk) dan ia menyimpan telapak tangan kiri di ujung paha kirinya (HR. Muslim Bab tata cara duduk di dalam shalat Juz 5 Hlm 81) Lalu dalam kitab Tuhfatul Ahwadzi Syarah Sunan Tirmidzi dijelaskan:

َ‫قوُْلهُ كَانَ ِإ َا جلسَ فِي ال ّلة وَضَعَ َيدهُ اْلُمْنَى علَى ُكْبَته ورَفَع‬ َ ِِ ‫َ ر‬ ‫َ ي‬ َِ ‫ص‬ ََ ‫ذ‬ َ ِ‫إِصْبعهُ َاهرُه أَن رفْعَ اْلصْبَعِ كَان فِي اِبْت َاءِ اْل ُوس‬ ‫ِد ُل‬ َ ِ َ ّ ُ ِ ‫ََ ظ‬
Penjelasan matan hadits

ِ‫كَانَ ِإذَا جلس فِي ال ّلَة‬ ‫ص‬ َ ََ

(ketika duduk di dalam shalat ia

menyimpan tangan kanan di atas lututnya dan mengangkat jarinya) secara dzahir (jelasnya) adalah mengangkat jari telunjuk dari mulai duduk (dan membaca tahiyyat) (Tuhfatul Ahwadzi, Bab tentang isyarat dalam tasyahud Juz 1 Hlm 325) 2) Waktu mengangkat jari telunjuk ketika membaca syahadat, berdasarkan riwayat:

‫ِش ْ َ َ َ ل ل م َ ُ ْ َ ْ ِ ن ي‬ ّ ِ‫وموْضِعُ ال َارَةِ عِند قوْلِ لإَِلهَ إِ ّ ا ُ لِ َا روَاه البَيهقِي مِنْ فعْلِ الّب‬ ََ
(ْ ِ ‫الَيه‬ ‫ب ْ َقي‬

ُ‫)روَاه‬ َ ‫ل ل‬ ُ ‫لَِإَلهَ إِ ّ ا‬

Adapun tempat dan waktu isyarat adalah ketika pengucapan lafadz

sebagaimana hadits yang diriwayatkan oleh Baihaqi dari perbuatan Nabi saw. (Subulussalam Jld I Hlm 189) 2. Dalil mengangkat jari telunjuk ada 2 cara: 1) Jari telunjuk diangkat dan digerak-gerakan waktu tahiyyat berdasarkan hadits:

ِ‫أَن وَاِئلَ بْنَ ُجر قَالَ قلتُ َلنْظرَ ّ إَِى صَلة رَ ُولِ ال‬ ‫َِ س‬ ‫ح ْ ٍ ُْ َ ُ ن ل‬ ّ

َ‫كَيف‬ ْ

‫ُيص ّي فَنَظرتُ إِلَيهِ ... ُث ّ رفَعَ أُصبعَه فرَأَيْتهُ ُح ّكهَا َيدْعُو ِبهَا‬ ُ ‫ُْ ُ َ ُ ي َر‬ َ‫م‬ ْ ْ َ ‫َل‬
Dari Wail bin Hujrin ia berkata: "Sesungguhnya aku sengaja melihat shalatnya Rasulullah saw bagaimana beliau shalat yang pernah aku lihat, … …. Lalu ia mengangkat jari telunjuknya dan aku melihat beliau menggerakgerakan jari telunjuk dan berdoa dengan mengangkatkan jari itu (HR. Nasa'i, Bab tempat anggota kanan di sebelah kanan di dalam shalat, Jld 3 Hlm 433)

15

2) Jari telunjuk diangkat saja dan tidak digerak-gerakan, berdasarkan hadits:

‫كَانَ ُشيُ ِبأُصبعِهِ ِإذَا دَ َا وَلَ ُح ّكهَا‬ ُ ‫ي َر‬ ‫ع‬ ُْ ِ‫ي‬

‫أَ ّ الّبِي‬ ّ ‫ن ن‬

Sesungguhnya Nabi saw. isyarat dengan telunjuk di dalam tasyahud dan tidak mengerak-gerakannya (HR. Abu Daud, Bab isyarat dalam tasyahud Jld I Hlm 227) Menurut kitab 'Aunul Ma'bud Syarah Sunan Abi Daud Jld 2 Hlm 469:

‫ت ْر ه هن ُ ّ ع ْر‬ ُ ‫أَ ّ ْالرَاد بِالّح ِيكِ َا َُا هوَ الرفْ ُ لَغَي‬ ُ ‫ن‬
Yang dimaksud dengan menggerakan di sini ialah hanya mengangkat saja ('Aunul Ma'bud Jld 2 Hlm 469) 3. Pada waktu tahiyyat pandangan mata diarahkan kepada jari telunjuk, berdasarkan hadits:

ْ‫فوَضَعَ َيدهُ الُْمْنَى ع َى فَخذِهِ الُْمْنَى وأَ َارَ ِبأُصْبعهِ اّتِي َتلِي اْلِْب َام فِي اْلقِبلةِ ورمَى بِبصرِهِ ِإلَيهَا َأو‬ ْ َ َ َ َ َْ َ‫ه‬ ‫ُِ ل‬ ‫َل ِ ي َ ش‬ ‫َ ي‬ َ ‫نَحوهَا‬ ِْ
Lalu Nabi saw menyimpan tangan kanan di atas paha kanannya, dan beliau isyarat ke Qiblat dengan jari yang dekat ibu jarinya dan beliau mengarahkan penglihatan kepada jari itu atau ke arahnya (HR. Nasa'i, Bab pandangan mata dalam tasyahud, Juz 2 Hlm 188)

FATWA PERSIS TENTANG SYARAT TELUNJUK PADA DUDUK DI ANTARA DUA SUJUD
KEPUTUSAN SIDANG DEWAN HISBAH PERSATUAN ISLAM (PERSIS) TENTANG ISYARAT TELUNJUK PADA DUDUK DI ANTARA DUA SUJUD Dewan Hisbah Persatuan Islam setelah: MENGINGAT: 1. Hadis-hadis Wail bin Hujr tentang isyarat telunjuk pada:

16

a. Duduk secara mutlak, antara lain Dari Wail bin Hujr bahwa ia berkata tentang salat Rasulullah saw., “kemudian beliau duduk, maka beliau menghamparkan kaki kiri dan menyimpan tangan kiri di atas paha dan lutut kirinya, dan beliau menjadikan ujung sikut yang kann atas dip aha kanan. Kemudian menggenggamkan dua jarinya dan membuat lingkaran, kemudian mengangkat telunjuknya dan aku melihat beliau menggerak-gerakkannya, beliau berdua dengan itu” HR. Ahmad Musnad Ahmad IV : 318, an-Nasai as Sunan al Kubra I : 376 dan Abu Daud, Aunul Ma’bud III : 195 b. Duduk tasyahud, antara lain

ٍ‫ح ّثَنَا أَُو كرَْيبٍ ح ّثَنَا عَبد اللهِ بْنُ ِإدرِيسَ ح ّثَنَا عَاصم بْ ُ كلَيبٍ الْجرمِ ّ عَنْ أَِيهِ عَن ابْنِ ُجر‬ ْ‫ب ْ ح‬ ‫َْ ي‬ ْ ُ ‫ُِ ن‬ ‫َد‬ ْ ّ ُ ْ ‫َد‬ ُ ‫َد ب‬ ِ‫قَالَ قدِمتُ الْمدِينةَ قلتُ َلأَنْظرَ ّ ِإلَى صلَاة رَ ُول اللهِ ص ّى الل ُ علَيه وَسلمَ فلَ ّا جلسَ َيعْنِي لِلّشهد‬ َّ ‫ت‬ َ َ ‫َ ِ س ِ ّ َل ّه َ ْ ِ َ ّ َ م‬ ‫ُن‬ ُْ َ َ ْ َ ‫افْترش رِجلَهُ الُْسرَى ووَضَعَ َيدهُ اْلُسرَى َيعْنِي ع َى فَخذِهِ اْلُسرَى وََنصبَ رِجلهُ الُْمنَى‬ ْ ‫َْ ي‬ َ ْ ‫َل ِ ي‬ ْ‫َ ي‬ َ ْ ‫ََ َ ْ ي‬
Dari Wail bin Hujr, ia berkata, “Saya benar-benar hendak melihat salat Rasulullah saw. ketika beliau duduk, yakni untuk tasyahud, beliau menghamparkan kaki kiri dan menyimpan tangan kiri yaitu di atas paha yang kiri dan menancapkan kaki yang kanan” HR. At Tirmidzi c. Duduk antara dua sujud, antara lain

َ‫ح ّثَنَا عَب ُ الر ّاق أَخْبرَنَا سفْيَا ُ عَنْ عَاصمِ بْنِ كلَيبٍ عَنْ َأبِيهِ عَن َائِل بْنِ ُجر قَال‬ ٍْ ‫ْ و ِ ح‬ ُْ ِ ‫َد ْد ّز ِ َ ُ ن‬ َ‫رََأيْ ُ الّبِيّ ص ّى ال ّ هُ علَيْ ه وَ سلمَ كَبر فَرفَ عَ َيدَيْ هِ حِيَ كَبرَ َيعْنِي ا ستفْتَحَ ال صلَاة ورفَ عَ َيدَيْ هِ حيَ كَبر‬ ّ ِ ََ َ ّ َْ ّ َ َ ّ ّ َ ِ َ ‫ت ن َل ل‬ ّ‫ورفَ عَ َيدَيْ هِ حِيَ رَكَ ع ورَفَ عَ َيدَيْ هِ حِيَ قَال سَمِعَ ال ّ هُ لِمَ نْ حمدَ ه وَ سَجد فوَضَ عَ َيدَيْ هِ حذوَ ُأذُنَيْ هِ ُثم‬ َْ َ ََ ُ َِ ‫ل‬ َ َ َ ََ ‫جلَ سَ َافْترَ شَ رِجلَهُ الُْ سرَى ُثمّ وضَ ع َيدَ ه الُْ سرَى علَى ُكْبَتِ هِ الُْ سرَى ووضَ ع ذرَاعَ هُ الُْمْنَى علَى‬ َ ‫ي‬ ِ َ ََ ْ ‫ي‬ ‫َ َ ُ ي ْ َ ر‬ ْ ‫ْ ي‬ َ ‫َ ف‬ ‫ده‬ ُ ‫فَخذِه الُْمْنَى ُثمّ أَ َارَ بِسَّاَبتهِ ووَضَع اْلإِْبهَامَ علَى اْل ُسْ َى وقَبَض سَاِئر أَصَاِبعهِ ُثمّ سَجد فَكَانَتْ َي َا‬ ََ ِ َ َ َ ‫َ و ط‬ َ َ ِ‫ب‬ ‫ش‬ ‫ِ ِ ي‬ ِ‫ح َاءَ ُأذُنَيه‬ ْ ‫ِذ‬
Dari Wail bin Hujr, “Saya melihat Nabi saw. bertakbir, beliau mengangkat kedua tangannya ketika takbir, yaitu memulai salat, dan mengangkat kedua tangannya ketika bertakbir, dan hendak ruku dan ketika membaca sami’allahu liman hamidah. Dan beliau sujud, beliau menempatkan kedua tangannya sejajar dengan kedua telinga, lalu duduk dan menghamparkan kaki kiri dan menempatkan tangan kiri di atas lutut kiri dan menempatkan sikut kanan di atas paha kanan lalu berisyarat dengan telunjuknya dan menyimpan ibu jari melingkarkan pada jari tengah, dan melipatkan seluruh jarinya, lalu

17

sujud dan kedua tangan sejajar dengan kedua telinganya. HR. Ahmad, Musnad Ahmad IV : 317 MENDENGAR: 1. Sambutan dan pengantar dari Ketua Umum PP Persis K.H. Drs. Shiddiq Amin, MBA. 2. Sambutan dan pengarahan dari Ketua Dewan Hisbah K.H.A. Syuhada 3. Makalah dan pembahasan yang disampaikan oleh : 1. K.H.M. Ramli, 2. H. Wawan Shofwan 4. Pembahasan dan penilaian dari anggota Dewan Hisbah terhadap masalah tersebut di atas. MENIMBANG: 1. Riwayat tentang isyarat pada duduk antara dua sujud hanya diriwayatkan oleh Abddurazaq dari Sufyan At Tsauri. 2. Riwayat Abddurrazaq dari Sufyan At Tsauri berbeda dengan periwayat rawi-rawi tsiqat lainnya. 3. Muhammad bin Yusuf Al Firyabi perawi hadis yang tidak menerangkan sujud setelah isyarat lebih didahulukan daripada Abddurrazaq yang sama-sama menerima riwayat dari sufyan At Tsauri 4. Perlu adanya kejelasan tentang kedudukan isyarat pada duduk antara dua sujud. MENGISTIMBAT: 1. Isyarat telunjuk hanya diisyaratkan pada duduk tasyahud 2. Tidak ada isyarat telunjuk pada duduk antara dua sujud Demikianlah keputusan Sidang Dewan Hisbah mengenai masalah tersebut dengan makalah terlampir.

‫ال يأخذ بأيدينا إلى مافيه خير للسلم والمسلمين‬
Bandung, 12 Sya’ban 1423 H/ 19 Oktober 2002 M DEWAN HISBAH PERSATUAN ISLAM (PERSIS) KETUA Ttd KH. AKHYAR SYUHADA NIAT :1632 SEKRETARIS Ttd DR. HM. ABDURRAHMAN, MA NIAT : 7070

18

Isyarat Telunjuk Pada Duduk di antara Dua Sujud KEPUTUSAN SIDANG DEWAN HISBAH PERSATUAN ISLAM (PERSIS) TENTANG ISYARAT TELUNJUK PADA DUDUK DI ANTARA DUA SUJUD Dewan Hisbah Persatuan Islam (PERSIS) dalam sidangnya pada tanggal 17-19 Shafar 1419 H/12-14 Juni 1998 di Bandung, setelah: MENDENGAR: 1. Pengantar dan pengarahan dari Ketua Umum PP Persis dan Ketua Dewan Hisbah. 2. Makalah tentang isyarat telunjuk pada duduk di antara dua sujud yang disampaikan oleh Al Ustadz K.H.A. Ghazie A. Qadir yang menyatakan adanya isyarat tersebut. 3. Pembahasan dari seluruh anggota Dewan Hisbah tentang masalah tersebut MENGINGAT DAN MENIMBANG: 1. Dalil tentang isyarat telunjuk yang ada dan sahih adalah pada duduk tasyahud. 2. hadis dari Wail bin Hujr riwayat Ahmad yang menerangkan tentang adanya isyarat telunjuk pada duduk di antara dua sujud, hadisnya Syad (dhaif). 3. hadis yang berbunyi: Idza jalasa Fish-shalat atau Idza Qa’ada Yad’u yang bersifat muthlaq, di-taqyid oleh hadis yang menyatakan: Idza Qa’ada Fit Tasyahud 4. Kaidah Ushul Fiqh yang menyatakan: MEMUTUSKAN: Menetapkan bahwa tidak ada isyarat telunjuk pada duduk di antara dua sujud. Demikianlah keputusan Sidang Dewan Hisbah mengenai masalah tersebut dengan makalah terlampir. ‫ال يأخذ بأيدينا إلى مافيه خير للسلم والمسلمين‬ Bandung, 19 Shafar 1419 H/ 14 Juni 1998 M DEWAN HISBAH PERSATUAN ISLAM (PERSIS) KETUA Ttd SEKRETARIS Ttd

19

KH. E. SAR’AN NIAT :03897

KH. DRS. SHIDDIQ AMIEN, MBA NIAT : 649000

RISALAH SHALAT - DEWAN HISBAH 31. Dalil Isyarat Dalam Tasyahhud Wa'il ibnu Hujr berkata (tentang shifat shalat Rasulullah), "Kemudian beliau duduk dan membentangkan kaki kirinya, dan meletakkan telapak tangan yang kiri di atas paha dan lutut yang kiri; dan beliau meletakkan ujung siku kanannya di atas paha kanannya kemudian menggenggamkan dua jarinya (kelingking dan jari manis) lalu membuat satu bulatan (ibu jari dan jari tengahnya) dan mengangkat jari (telunjuknya). Aku melihat beliau menggerak-gerakkan telunjuknya sambil berdo'a dengannya.” (Shahih Ibnu Khuzaimah 1:354 no. 714, Shahih Ibnu Hibban 5: 170 no 1860, Sunan An Nasaiy 2:126 no. 889, 3:37 no.1268, Musnad Ahmad ibnu Hanbal 4:328, al-Mu'jam al-Kabir 22:35 no. 82) Ibnu az-Zubair RA berkata, "Rasulullah SAW apabila duduk berdo'a (tahiyyat), meletakkaan tangan kanannya di atas paha kanannya dan tangan kirinya di atas paha kirinya; dan beliau berisyarat dengan telunjuknya.” ( Shahih Muslim I:408 No. 579)

20

Derajat Hadits "La Yuharrikuha" lbnu az-Zubair RA berkata, "Nabi SAW berisyarat dengan telunjuknya apabila berdo'a dan tidak menggerak-gerakannya. (Sunan Abu DAwud 1:260 No.989, Sunan An-Nasaiy 3:37 no. 1270, Musnad Abi 'Awanah 1:539 No. 2019)

Pertama, Imam Ibnu al-Qayyim, di dalam kitabnya, Zad al-Ma'ad 1: 60 berkata, "Mengenai Hadits riwayat Abu Dawud dari Abdullah ibnu az-Zubair bahwa Nabi SAW berisyarat dengan telunjuk dan tidak menggerak-gerakannya, maka tambahan "tidak menggerak-gerakannya" itu tentang ke shahih-annya terdapat kritikan, karena sesungguhnya Imam Muslim telah menyebut Hadits ini dengan panjang pada kitab shahih-nya dari Abdullah ibnu az-Zubair dan ia tidak menyebut tambahan ini. Tetapi Abdullah ibnu az-Zubair berkata: "Rasulullah apabila duduk di dalam shalat, ia menjadikan kaki kirinya di antara paha dan betisnya dan menghamparkan kaki kanannya, dan meletakan tangan kirinya di atas lutut kirinya serta meletakan tangan kanannya di atas kaki kanannya sambil berisyarat dengan jari (telunjuk)." Lagipula Hadits riwayat Abu Dawud dari 'Abdullah ibnu az-Zubair ini menunjukkan di dalam shalat, dan
21

andaikan menunjukkan dalam shalat, keadaan haditsnya nafi’ (meniadakan menggerak-gerakan). Sedangkan Hadits Wa'il ibnu Hujr itu mutsbit menetapkan adanya menggerak-gerakan); dan yang mutsbit itu lebih didahulukan (daripada yang nafi’) Selain itu, Hadits Wa'il ibnu Hujr adalah Hadits shahih sebagaimana telah diterangkan oleh Abu Hatim pada kitab Shahih-nya. Pen-tahqiq Zad al-Ma'ad menilai bahwa Hadits Wa' il ibnu Hujr itu sanadnya shahih. Demikian pula Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban. Hadits 'Abdullah ibnu az-Zubair sanadnya hasan bahkan dinyatakan shahih oleh an-Nawawiy di dalam al-Majmu' (Pen-tahqiq 'Abdu al-Qadir al-Arnauth dan Syu'aib al-Arnauth 1 : 238). Kedua, Nashiruddin al-Albaniy pada kitabnya, Shifat Shalat Nabiy (al-Maktab al-Islamiy cet. IV hlm. 170), mengatakan, "Dan Hadits bahwa ia tidak menggerak-gerakkan telunjuknya tidaklah tsubut (kuat) dalam hal sanadnya, sebagaimana telah saya terangkan pada Dla'if Abi Dawud no. 175. Dan kalaupun tsubut, Hadits itu nafi (meniadakan adanya menggerakgerakkan telunjuk), sedangkan Hadits dalam bab ini (dari Wa' il ibnu Hujr) mutsbit (menyatakan adanya menggerak-gerakkan telunjuk). Yang mutsbit mesti didahulukan atas yang nafi, sebagaimana telah diketahui dl kalangan para 'ulama."

22

Hadits 'Abdullah ibnu az-Zubair itu diriwayatkan oleh Abu Dawud (Kitab ash-Shalat bab "al-isyarat fi attasyahhud" I : 227), an-Nasa' iy (pada bab "Qabdli ats-tsintaini min ashabi'i al-yadi al-yumna wa 'aqdi al-wusth wa al-ibham" 1 : 31-32, semuanya dari jalan Hajjaj dari Ibnu Juraij, dari Ziyad, dari Muhammad ibnu 'Ajlan, dari 'Amir ibnu 'Abdillah ibnu az-Zubair, dari 'Abdullah ibnu az-Zubair, bahwa Nabi berisyarat dengan telunjuknya apabila berdo' a dan tidak menggerak-gerakkannya. Ibnu Juraij berkata, "Dan 'Amr ibnu Dinar menambahkan. Ia berkata, "Ibnu Juraij telah mengabarkan kepadaku dari ayahnya (Abdullah ibnu az-Zubair) bahwa ia telah melihat Nabi SAW berdo' a seperti itu dan Nabi SAW meletakkan tangan kirinya di atas paha kirinya." Keterangan dan Takhrf; Hadfts. 1. Rawi yang bernama Hajjaj pada sanad ini adalah Hajjaj ibnu Muhammad sebagaimana tercantum pada sanad al-Baihaqiy. 2. Yang disebut Ziyad adalah Ziyad ibnu Sa'ad ibnu 'Abdurrahman, ia seorang rawi tsiqat dan tsabit (kuat) (Tahdzib at-Tahdzib 3 : 369-370). 3. Perkataan Ibnu Juraij, ''Amr ibnu Dinar menambahkan: ia berkata, '''Amir telah mengabarkan kepadaku dari ayahnya dan seterusnya." Pertama, Ziyad dengan lafazh (shighat al-ada') akhbarani (telah mengabarkan kepadaku).
23

Kedua, 'Amr ibnu Dinar dengan lafazh (shfghat alada') qala (ia berkata), yakni 'Amr ibnu Dinar. 4. Dinar yang menerima dari 'Amir ibnu 'Abdillah ibnu az-Zubair ada dua orang rawi, yaitu Muhammad ibnu 'Ajlan dan 'Amr ibnu Dinar. Jelasnya Hadits ini diriwayatkan dari 'Amir ibnu 'Abdillah ibnu az-Zubair, dari ayahnya, melalui dua jalan: Jalan Pertama : Hajjaj Ziyad Muhammad ibnu 'Ajlan 'Amir ibnu 'Abdillah ibnu az-Zubair 'Abdullah ibnu az-Zubair Dengan lafazh yang artinya: "Nabi SAW berisyarat dengan telunjuknya apabila berdo'a dan beliau tidak menggerak-gerakkannya." Pada sanad ini terdapat dua illat (cacat). Pertama, Hajjaj ibnu Muhammad. Walaupun ia seorang rawi yang tsiqat dan tsabit, tetapi di akhir usianya itu ia ikhtilath (pikun) dan dalam keadaan demikian masih meriwayatkan Hadits (Tahdzib atTahdzib 2 : 205-206).

24

Pada riwayat ini tidak diketahui atau paling tidak diragukan apakah ia meriwayatkannya sebelum ikhtilath atau sesudahnya. terhadap riwayat yang seperti itu, hukumnya didiamkan atau dianggap lemah sebelum terdapat keterangan yang tegas atau ada rawi lain yang tsiqat yang menyetujui riwayatnya. Kenyataan Hajjaj ibnu Muhammad menyendiri dalam periwayatannya ini. Sehingga kalau kita periksa riwayat-riwayat dari 'Amir ibnu Abdillah dari 'Abdullah ibnu az-Zubair tidak kita dapati tambahan 'Ia Yuharrikuha'. Kecuali dari jalan Hajjaj ibnu Muhammad (Iihat riwayat Ahmad dan Muslim). Kedua, Muhammad ibnu 'Ajlam. Rawi ini dinyatakan tsiqat oleh Ahmad, Ibnu Ma'in, Abu Hatim, Abu Zur'ah, al-Ijli, as-Saji, digunakan oleh Abu Dawud, atTirmidziy, an-Nasa' iy, Ibnu Majah dan lainnya. Tetapi al-Bukhariy tidak menggunakannya pada kitab shahih-nya sebagai dasar atau hujjat tetapi hanya pada riwayat-riwayat mu'allaq sebagaimana diterangkan oleh al-Hafizh pada Muqaddimah Fath alBary hlm. 458. Adapun tetang Imam Muslim, Ibnu Hajar menerangkan, "Hanya saja Imam Muslim mentakhrij-nya sebagai mutabi'at dan ia tidak menggunakannya sebagai hujjat (Tahdzib at-Tahdzib 9 : 341-342, Mizan al-I'tidal 3 : 644-647).

25

Muhammad ibnu 'Ajlan dianggap sebagai rawi yang tsiqat tetapi seorang mudallis sebagaimana dinyatakan oleh Ibnu Hibban, Ibnu Abi Hatim dan yang lainnya. Al-Hafizh Ibnu Hajar, pada kitabnya Thabaqat alMudallisin, hlm. 69 telah memasukkannya pada martabat ketiga dari rawi-rawi mudallis. Mereka (para mudallis) tidak dijadikan hujjat oleh para imam kecuali mereka menegaskan di dalam Haditshaditsnya yang menunjukkan bahwa mereka mendengar (langsung). Muhammad ibnu 'Ajlan, pada sanad Hadits ini ber-mu'an'anat (meriwayatkan dengan lafazh tadlis-nya) Dengan demikian, riwayatnya ini tidak dapat diterima, terutama kalau kita perhatikan riwayat Ahmad (al-Musnad li al-Imam Ahmad 5 : 499 no 16100). Dalam riwayat ini, Muhammad ibnu 'Ajlan menerima dari 'Ami ibnu 'Abdullah dengan lafazh tahdits (tidak tadlis) yang pada riwayat ini tidak ada tambahan "wa la yuharrikuha". Selain bertentangan dengan periwayatannya sendiri, ia pun bertentangan dengan riwayat-riwayat lain, di antaranya periwayatan 'Utsma ibnu Hakim dari 'Amir 'Abdullah ibnu az-Zubair (Muslim no. 579) yang juga tanpa tambahan "la Yuharrikuha". Jalan Kedua : Hajjaj ibnu Muhammad Ibnu Juraij
26

'Amir ibnu Dinar 'Amir ibnu 'Abdillah 'Abdullah ibnu az-Zubair Dengan lafazh yang artinya, "Sesungguhnya ia telah melihat Nabi SAW berdo' a seperti itu dan ia meletakkan tangan kirinya di atas pahanya." Pada jalan sanad ini pun terdapat dua 'illat, yaitu Hajjaj ibnu Muhammad (telah diterangkan di atas) dan Ibnu Juraij. Nama lengkap Ibnu Juraij adalah 'Abd al-Malik ibnu 'Abd al- 'Aziz ibnu Juraij. Ia seorang rawi yang tsiqat; dipakai oleh al-Bukhariy, Muslim, Abu Dawud, atTirmidziy, an-Nasa' iy , Ibnu Majah, asy-Syafi'iy, Ahmad, Ibnu Khuzaimah, ad-Daraquthniy, Ibnu Hibban, al-Hakim, ath-Thabraniy, dan yang lainnya. Adz-Dzahabiy, di dalam kitabnya Siyar A'lam anNubala 6 : 332, menerangkan sebagai berikut : "Riwayat-riwayat Ibnu Juraij banyak terdapat di Kutub as-Sittah, Musnad Ahmad, Mu 'jam Ath- Thabraniy dan al-Ajza'. Walaupun demikian, Ibnu Juraij termasuk rawi yang mudallis yang ketadlisannya itu telah dinyatakan oleh Yahya ibnu Sa'id, Ahmad ibnu Hanbal, dan adz-Dzahabiy." lbnu Hajar menyatakan, "Ia men-tadlis dengan lafazh 'an qala, ukhbirtu 'an fulan, hudditsu 'an fulan.

27

Imam Ahmad memuji Ibnu Juraij dan menerima riwayatnya, jika Ibnu Juraij dalam periwayatannya memakai lafazh akhbaraniy atau sami’tu. Tetapi bila Ibnu Juraij berkata, "Telah berkata si Fulan" dan Dikabarkan kepadaku", ia membawa Hadits yang munkar (Siyar A 'lam Nubala 6: 328). Pada riwayat yang dipakai Ibnu Juraij menggunakan lafazh qala, dengan demikian, jelaslah tadlis-nya itu. maka derajat Hadits “la yuharrikuha” adalah dla'if. (Risalah Shalat, Dewan Hisbah ; 132-136)

Menggerakan Jari dalam Tahiyat, Sunnah?
Ketika kita melakukan sholat berjamaah seringkali kita jumpai ada sebagian ikhwah dalam praktek sholatnya menggerak-gerakkan jari telunjuknya ketika tasyahud. Sebagian ikhwah yang lain merasa heran dengan hal itu karena –umumnya- sejak kecil mereka tidak mendapatkan pelajaran tentang hal itu. Yang menjadi pertanyaan adalah, apakah hal itu yakni menggerak-gerakkan jari telunjuk ketika tasyahud itu ada keterangan atau contoh dari Rasulullah Alaihi Sholatu Wa Sallam ? apakah termasuk bagian dari Sunnah Rasulullah Alaihi Sholatu Wa Sallam ? Penasaran ? Mari kita ikuti pembahasan berikut : Pembahasan tentang gerak jari telunjuk ketika tasyahud berpulang kepada hadits Waail bin Hujr yang diriwayatkan dari Zaaidah bin Qudamah dari ‘Ashim bin Khulaib dari Khulaib bin Syihaab. Hadits yang dimaksud adalah sebagai berikut :

َ َ ‫أ َخب َرنَا سوَيْد ُ ب ْن ن َصرٍ قَال أَنْبَأَنَا عَبْد ُ الل ّهِ ب ْن ال ْمبَارك عَن زائِدَةَ قَال حدَّثَنَا‬ َ َ َ ْ ِ َ ُ ُ ْ ُ ُ َ ْ َ ُ َّ َ َّ َ ‫عَاصم ب ْن كُلَي ْب قَال حدَّثَنِي أَبِي أ َن وَائ ِل ب ْن حجرٍ أ َخب َرهُ قَال قُل ْت لَنْظ ُرن‬ ْ ُ َ َ َ َ ٍ َ ْ ُ ُ ِ َ َ َ َ ‫إِلَى صلةِ رسول الل ّهِ صل ّى الل ّهم عَلَيْهِ وَسل ّم كَي ْف ي ُصل ِّي فَنَظ َرت إِلَيْهِ فَقَام‬ َ َ َ َ ُ ْ َ َ ِ ُ َ َ َ ‫فَكَب َّر ورفَعَ يَدَيْهِ حتَّى حاذ َتَا بِأُذ ُنَيْهِ ث ُم وضعَ يَدَهُ الْي ُمنَى عَلَى كَفِّهِ الْي ُسرى‬ َ َ َّ َ َ ْ َ ْ ََ َ ‫وَالرسغ وَالساعدِ فَل َما أ َراد َ أ َن ي َركَعَ رفَعَ يَدَيْهِ مثْلَهَا قَال ووَضعَ يَدَيْهِ عَلَى‬ ِ َّ ِ َ َ َ َ ْ ْ َ َّ ِ ْ ُّ َّ َ َ ‫ركْبَتَيْهِ ث ُم ل َما رفَع رأ ْسه رفَع يَدَيْهِ مثْلَهَا ث ُم سجد َ فَجعَل كَفَّيْهِ ب ِحذ َاءِ أُذ ُنَيْهِ ث ُم‬ ِ ِ َ َ َّ َ َ ُ َ َ َ َ َّ َّ ُ
28

‫قَعَد َ وَافْت َرش رِجل َه الْي ُسرى وَوضعَ كَفَّه الْي ُسرى عَلَى فَخذِهِ وركْبَتِهِ الْي ُسرى‬ ِ َ َ ُ ُ ْ َ َ َ ْ َُ َ ْ َ ْ َ َ َْ َّ ِ َ َ‫وجعَل حد َّ مرفَقِهِ الي ْمن عَلَى فَخذِهِ الْي ُمنَى ث ُم قَب َض اثْنَتَي ْن من أصابِعِهِ وَحل ّق‬ ْ َ ْ ِ ِ َ ْ ِ َ َ َ َ ِ َ * ‫حلْقَة ث ُم رفَعَ إ ِصبَعَه فَرأَيْت ُه ي ُحرِكُهَا يَدْع ُو بِها‬ َ ّ َ ُ َ ُ ْ َ َّ ً َ
Dari Zaaidah bin Qudamah dari ‘Aashim bin Kulaib, ia berkata, “Telah mengabarkan kepadaku bapakku (yaitu Kulaib bin Syihaab) dari Waail bin Hujr –semoga Allah Meridhainya- ia berkata, ‘Aku berkata (yakni di dalam hati): Sungguh! Betul-betul aku akan melihat/memperhatikan bagaimana caranya Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam mendirikan shalat?’ Berkata Waail, ‘Maka aku melihat beliau berdiri (menghadap ke kiblat) kemudian bertakbir sambil mengangkat kedua tangannya sehingga setentang dengan kedua telinganya. Kemudian beliau meletakkan kedua tangan kanannya di atas punggung telapak tangan kirinya dan di atas pergelangan dan lengan.’ Berkata Waail,’Ketika beliau hendak ruku’ beliau pun mengangkat kedua tangannya seperti di atas, kemudian beliau meletakkan kedua tangannya di atas kedua lututnya. Kemudian beliau mengangkat kepalanya (yakni I’tidal) sambil mengangkat kedua tangannya seperti di atas. Kemudian beliau sujud dan beliau letakkan kedua telapak tangannya setentang dengan kedua telinganya. Kemudian beliau duduk (duduk di sini dzahirnya duduk tahiyyat/tasyahhud bukan duduk di antara dua sujud karena Waail atau sebagian dari rawi meringkas hadits ini) lalu beliau menghamparkan kaki kirinya dan beliau letakkan telapak tangan kirinya di atas paha dan lutut kirinya dan beliau jadikan batas sikut kanannya di atas paha kanannya, kemudian beliau membuat satu lingkaran (dengan kedua jarinya yaitu jari tengah dan ibu jarinya), kemudian beliau mengangkat jari (telunjuk)nya, maka aku melihat beliau menggerak-gerakkannya beliau berdo’a dengannya’ (Berkata Waail), ‘Kemudian, sesudah itu aku datang lagi pada musim dingin, maka aku lihat manusia (para sahabat ketika mendirikan shalat bersama nabi Shalallahu ‘alaihi wa sallam) mereka menggerakkan tangan-tangan mereka dari dalam pakaian mereka lantaran sangat dingin (yakni mereka mengangkat kedua tangan mereka ketika takbir berdiri dan ruku’ dan seterusnya dari dalam pakaian mereka karena udara sangat dingin)’.” Hadits tersebut diriwayatkan oleh : 1. Ahmad dalam Kitab al Musnad IV/318 dan telah meriwayatkan dari jalannya al Khathib al Baghdadi dalam Kitab al Fashlu lil Washlil Mudraj I/444. 2. al Bukhari dalam Kitab Qurratul ‘Ainain bi Raf’,il Yadain Fish Shalah hal. 27 no. 30 secara ringkas dan telah meriwayatkan dari jalannya al Khathib al Baghdadi dalam Kitab al Fashlu lil Washlil Mudraj I/445. 3. Abu Dawud dalam Kitab as Sunan I/178 no. 727, Bab Raf’ul yadain fish shalah.

29

4. an Nasai dalam Kitab as Sunan I/463 no. 888, Bab Maudhi’ul yamin minasy syimali fish shalah. Begitu pula dalam Kitab Sunanul Kubra I/256 no. 873. 5. Ibnu Hibban dalam Kitab ash Shahih, sebagaimana tercantum dalam kitab al Ihsan V/170-171 no. 1860. 6. Ibnu Khuzaimah dalam Kitab as Shahih I/234 no. 480 Bab Wadh’u bathni kaffil yusra rusghi was sa’id jamii’an. 7. ad Darimi dalam Kitab as Sunan I/230 no. 1357. 8. al Baihaqi dalam Kitab Sunanul Kubra II/189 no. 2787 Bab Man rawa annahu asyara biha wa lam yuharrik. 9. ath Thabrani dalam Kitab al Mu’jamul Kabir XXII no. 82 pada hadits Kulaib bin Syihab Abu ‘Ashim al Jarami dari Waa-il bin Hujr. 10. Ibnu Jarud dalam Kitab al Muntaqa no. 208 Bab Shifat shalatin Nabi ShallallaHu ‘alaiHi wa sallam. Semuanya telah meriwayatkan hadits ini dari satu jalan, yaitu dari jalan Zaa-idah bin Qudamah, dari Ashim bin Kulaib, dari ayahnya (Abu Ashim), dari Waa-il bin Hujr. Hadits ini memiliki sebuah syahid (pendukung), dari Umar bin al Khaththab radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Aku melihat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berdoa seperti ini dan Syuraih pun membentangkan telapak tangannya yang kiri dan ia berkata, ‘Dengan menggerakkan jari telunjuknya yang kanan’” (HR. Ibnu Adi dalam Kitab al Kaamil fidh Dhu’afa VI/267) Ibnu Adi meriwayatkannya dari Ahmad bin Ja’far al Balkhi, dari Muhammad bin Umar al Bazzar, dari Syuraih bin an Nu’man dari Utsman bin Miqsam, dari ‘Alqamah bin Marsyad dari Zir bin Hubaisy dari Sa’id bin Abdurrahman dari ayahnya dari Umar bin al Khaththab. Imam Ibnu Adi berkata tentang perawinya yang bernama Utsman bin Miqsam, “ …dan kesimpulannya (ia seorang perawi) yang lemah, akan tetapi bersamaan dengan kelemahan yang ada padanya, haditsnya boleh ditulis”, hal ini juga dikemukakan oleh Syaikh al Albani dalam Sifat Shalat Nabi ShallallaHu ‘alaiHi wa sallam hal. 158-159.] Hadits Waa-il bin Hujr di atas telah disahkan oleh banyak ulama, diantaranya : 1. Imam Ibnu Khuzaimah, sebagaimana disebutkan oleh Syaikh al Albani dalam Sifat Shalat Nabi ShallallaHu ‘alaiHi wa sallam hal. 158. 2. Imam Ibnu Hibban, juga sebagaimana disebutkan oleh Syaikh al Albani dalam Sifat Shalat Nabi ShallallaHu ‘alaiHi wa sallam hal. 158. 3. Imam an Nawawi dalam Kitab Majmu’ Syarhil Muhadzdzab III/454.

30

4. Imam Ibnu ‘Abdil Bar telah mengisyaratkan tentang sahnya hadits ini dalam Kitabnya al Istidzkaar IV/262. 5. Sebagaimana juga Imam al Qurthubi telah menukil pen-shahih-an Ibnu Abdil Bar di atas dalam Tafsir-nya, ketika menafsirkan surat al Baqarah ayat 43. 6. Ibnul Mullaqqin dalam Khulashatu Badril Munir I/139 no. 646. 7. al Hafizh al Baihaqi telah menshahihkan, sebagaimana yang dikatakan oleh al Khaththib asy Syarbini dalam Kitab Mughnil Muhtaj I/255 8. Syaikhul Islam Ibnul Qayyim dalam Kitab Zaadul Ma’ad (I/239) 9. Syaikh al Albani telah menshahihkannya dalam banyak kitabnya, diantaranya : Shifat Shalat Nabi hal. 158, Tamamul Minnah hal. 214, Shahih Sunan Abi Dawud no. 717, Shahih Sunan an Nasai dan Irwaa-ul Ghalil no. 352. Kesimpulan : Hadits Wail bin Hujr dari jalan Zaaidah dari ‘Ashim adalah hadits Shahih sebagaimana keterangan diatas. Pertanyaan : “Bukankah ada sebagian ulama yang mendhoifkan hadits diatas dengan alasan tambahan lafadz yuharrikuha (‫ )يحركها‬pada hadits tersebut adalah syadz karena Zaaidah bin Qudamah telah menyendiri dalam meriwayatkan lafadz ‫”?يحركها‬ Maka dijawab : Shahih… ada sebagian ulama yang menyatakan hadits tersebut adalah hadits syadz karena tambahan lafadz ‫ .يحركهها‬tidak diriwayatkan kecuali dari jalan Zaaidah bin Qudamah dari ‘Ashim bin Khulaib. Sedangkan setidaknya ada 22 rawi yang meriwayatkan hadits dari ‘Ashim bin Khulaib hanya dengan lafadz ‫( إشارة‬Isyarat) tanpa ada tambahan ‫ .يحركها‬Dua puluh dua rawi tersebut adalah : 1. Bisyr bin Al-Mufadhdhal, riwayatnya dikeluarkan oleh Abu Daud 1/465 no.726 dan 1/578 no.957 dan An-Nasai 3/35 no.1265 dan dalam Al-Kubro 1/374 no.1188 dan Ath-Thobarany 22/37 no.86. 2. Syu’bah bin Hajjaj, riwayatnya dikeluarkan oleh Ahmad 4/316 dan 319, Ibnu Khuzaimah dalam Shohihnya 1/345 no.697 dan 1/346 no.689, Ath-Thobarany 22/35 no.83 dan dalam Ad-Du’a n0.637 dan Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/430-431. 3. Sufyan Ats-Tsaury, riwayatnya dikeluarkan oleh Ahmad 4/318, An-Nasai 3/35 no.1264 dan Al-Kubro 1/374 no.1187 dan Ath-Thobarany 22/23 no.78. 4. Sufyan bin ‘Uyyainah, riwayatnya dikeluarkan oleh An-Nasai 2/236 no.1195 dan 3/34 no.1263 dan dalam Al-Kubro 1/374 no.1186, Al-Humaidy 2/392 no.885 dan AdDaraquthny 1/290, Ath-Thobarany 22/36 no.85 dan Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/427. 5. ‘Abdullah bin Idris, riwayatnya dikeluarkan oleh Ibnu Majah 1/295 no.912, Ibnu Abi Syaibah 2/485, Ibnu Khuzaimah 1/353 dan Ibnu Hibban no.1936.

31

6. ‘Abdul Wahid bin Ziyad, riwayatnya dikeluarkan oleh Ahmad 4/316, Al-Baihaqy dalam Sunannya 2/72 dan Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/434. 7. Zuhair bin Mu’awiyah, riwayatnya dikeluarkan oleh Ahmad 4/318, Ath-Thobarany 22/26 no.84 dan dalam Ad-Du’a no.637 dan Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/437. 8. Khalid bin ‘Abdillah Ath-Thahhan, riwayatnya dikeluarkan oleh Ath-Thohawy dalam Syarah Ma’any Al-Atsar 1/259, Al-Baihaqy 2/131 dan Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/432-433. 9. Muhammad bin Fudhail, riwayatnya dikeluarkan oleh Ibnu Khuzaimah 1/353 no.713. 10. Sallam bin Sulaim, riwayatnya dikeluarkan oleh Ath-Thoyalisi dalam Musnadnya no.1020, Ath-Thohawy dalam Syarah Ma’any Al-Atsar 1/259, Ath-Thobarany 22/34 no.80 dan Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/431-432. 11. Abu ‘Awanah, riwayatnya dikeluarkan oleh Ath-Thobarany 22/38 no.90 dan AlKhatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/432. 12. Ghailan bin Jami’, riwayatnya dikeluarkan oleh Ath-Thobarany 22/37 no.88. 13. Qois bin Rabi’, riwayatnya dikeluarkan oleh Ath-Thobarany 22/33 no.79. 14. Musa bin Abi Katsir, riwayatnya dikeluarkan oleh Ath-Thobarany 22/37 no.89. 15. ‘Ambasah bin Sa’id Al-Asady, riwayatnya dikeluarkan oleh Ath-Thobarany 22/37 no.87. 16. Musa bin Abi ‘Aisyah, riwayatnya dikeluarkan oleh Ath-Thobarany dalam Ad-Du’a no.637. 17. Khallad Ash-Shaffar, riwayatnya dikeluarkan oleh Ath-Thobarany dalam Ad-Du’a no. 637. 18. Jarir bin ‘Abdul Hamid, riwayatnya dikeluarkan oleh Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/435. 19. ‘Abidah bin Humaid, riwayatnya dikeluarkan oleh Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/435-436. 20. Sholeh bin ‘Umar, riwayatnya dikeluarkan oleh Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/433. 21. ‘Abdul ‘Aziz bin Muslim, riwayatnya dikeluarkan oleh Al-Khatib dalam Al-Fashl Li Washil Mudraj 1/436-437. 22. Abu Badr Syuja’ bin Al-Walid, riwayatnya dikeluarkan oleh Al-Khatib dalam AlFashl Li Washil Mudraj 1/438-439. Adapun hadits dengan lafadz Isyarat yang dimaksud adalah :

‫رأى النبي صلى الله عليه وسلم صلى فكبر فرفع يديه فلما ركع رفع يديه‬ ‫فلما رفع رأسه من الركوع رفع يديه وخوى في ركوعه وخوى في سجوده‬

32

‫فلما قعد يتشهد وضع فخذه اليمنى على اليسرى ووضع يده اليمنى وأشار‬ ‫بإصبعه السبابة‬
“Aku melihat Nabi mengangkat kedua tangannya dalam shalat ketika takbir …… dan meletakkan tangan kirinya di atas lutut kirinya dan lengan tangan kanan di atas paha tangan kanannya, lalu berisyarat dengan jari telunjuknya …” (HR. Ahmad IV/317, ath Thabrani 22/34/81 dan lainnya) Maka dijawab : Untuk mengetahui sebuah hadits syadz atau tidak kita harus melihat kembali apa itu definis syadz. Berikut adalah penjelasan dua imam besar tentang definisi syadz. Pertama : Syaikh al Albani berkata dalam mukadimah kitab beliau Tamamul Minnah tentang hadits syadz, “Hadits syadz adalah (hadits) yang diriwayatkan oleh perawi yang tsiqah yang diterima (periwayatannya, akan tetapi) periwayatannya menyelisihi periwayatan perawi yang lebih utama darinya, sebagaimana yang dipegang oleh para ahlul hadits, dan Ibnu ash Shalah pun telah menerangkan hal itu. Apabila seorang perawi menyendiri dalam suatu periwayatan, maka harus diperiksa, dan jika perawi yang menyendiri tersebut menyelisihi periwayatan perawi yang lebih utama darinya dari segi hafalan atau pun kedhabitannya maka apa yang diriwayatkannya itu syadz dan tertolak. Namun apabila dalam (tambahan periwayatannya itu) tidak ada perselisihan dengan apa yang diriwayatkan oleh yang lain, hanya saja ia meriwayatkan sesuatu yang tidak diriwayatkan oleh yang lainnya, maka diperiksa keadaan perawi yang menyendiri ini, jika ia adalah seorang perawi yang adil, hafizh, terpercaya dalam kekokohan serta kedhabitannya maka diterima apa yang ia riwayatkan secara menyendiri tersebut” Kedua : Ibnu Shalah dalam Al-Muqaddimah, halaman 86

‫إذا انفرد الراوي بشئ نظر فيه ، فإن كان مما انفرد به مخالفا لما رواه من‬ ‫هو أولى منه بالحفظ أو أضبط ، كان ما انفرد به شاذا مردودأ ، وإن لم تكن‬ ‫فيه مخالفة لما رواه غيره وإنما رواه هو ولم يروه غيره ، فينظر في هذا‬ ‫الراوي إلمنفرد ، فإن كان عدل حافظا موثوقأ وإتقانه وضبطه ، قبل ما انفرد‬ ‫به ، ولم يقدح النفراد به ، وإن لم يكن ممن يوثق بحفظه وإتقانه لذلك الذي‬ ‫انفرد به ، كان انفراده خارما له مزحزحا له عن حيز الصحيح ، ثم هو بعد ذلك‬ ‫دائر بين مراتب متفاوتة بحسب الحال ، فإن كان المنفرد به غير بعيد من‬
33

‫درجة الحافظ الضابط المقبول تفرده ، استحسنا حديثه ذلك ولم نحطه إلى‬ ‫قبيل الحديث الضعيف ، وإن كان بعيدا من ذلك رددنا ما انفرد به وكان من‬ ” . . ‫قبيل الشاذ المنكر‬
“Jika seorang perawi menyendiri dengan sesuatu, perlu diamati. Jika riwayat tunggalnya bertentangan dengan riwayat orang yang lebih baik dan kuat hafalannya, maka tergolong riwayat syadz dan tertolak. Jika riwayat tunggalnya tidak bertentangan dengan hadits yang diriwayatkan oleh orang lain, tetapi hanya dia sendiri yang meriwayatkan, sedang orang lain tidak, maka perlu diamati. Apakah perawi tunggal itu kuat hafalannya dan dapat dipercaya. (Jika yang terjadi seperti itu), maka diterimalah ia (dengan tambahan lafadhnya tersebut). Dan apabila ia tidak baik dan tidak kuat hafalannya, maka terputus dan terlempar jauh dari wilayah keshahihan. Dan setelah itu berada pada tingkat yang berbeda-beda sesuai keadaan. Artinya, jika perawi tunggal itu tidak jauh dari tingkat perawi lain yang kuat hafalan dan diterima kesendiriannya, maka kami golongkan hadits hasan dan kami tidak menjatuhkan pada kelompok hadits dla’if. Tetapi jika tidak, kami golongkan riwayat tunggal itu kepada hadits syadz yang munkar (teringkari)”. —- selesai perkataan Ibnu Shalah —– Setelah mengetahui definisi tentang hadits syadz di atas maka dua hal yang harus kita lakukan untuk memeriksa apakah hadits Zaaidah bin Qudamah tersebut syadz atau tidak: Pertama :Memeriksa kondisi perawi hadits tersebut yang diperselisihkan oleh para ulama, dalam hal ini adalah Zaa-idah bin Qudamah. Berikut keterangan dua Imam hadits tentang Zaa-idah bin Qudamah, 1. al Hafizh Ibnu Hajar al Asqalani dalam Taqribut Tahzib no. 1046 berkata, “(Zaa-idah bin Qudamah ini) tsiqatun tsabtun (yakni seorang perawi yang tsiqah lagi tsabit/kuat)” 2. Imam Ibnu Hibban berkata dalam Kitab ats Tsiqat VI/239-240, “Ia (Zaa-idah bin Qudamah) termasuk dari imam yang mutqin, ia tidak menganggap suatu pendengaran, kecuali setelah mengulanginya sebanyak tiga kali dan ia tidak dan ia tidak memuji seorang pun kecuali mereka yang telah disaksikan keadilannya oleh seseorang (imam) dari Ahlus (Sunnah)” Berkata Syaikh al Albani, “Oleh karena itu tidak mudah bagi kita untuk menganggap syadz riwayat yang disampaikan oleh Zaa-idah (bin Qudamah) ini, khususnya periwayatan yang ia terima dari gurunya ‘Ashim bin Kulaib dari bapaknya. karena apabila kita menganggap syadz, maka niscaya akan banyak sekali riwayat – riwayat yang harus dihukumi seperti itu” (Dinukil dari kaset Imam al Albani yang berjudul Laa Qusyura fil Islam no. 167/8037 al Istiqamah) Demikianlah pendapat para Imam hadits tentang Zaa-idah bin Qudamah, yang artinya adalah periwayatan hadits yang dilakukan olehnya dapat diterima.

34

Kedua : Memeriksa apakah ada pertentangan antara lafadz tahrik bertentangan dengan lafadz Isyarat ? Jawaban yang tepat bahwasanya tidak ada pertentangan antara lafadz tahrik dan isyarat baik ditinjau secara lughoh maupun dari dalil. Dari segi bahasa dapat difahami bahwa isyarat itu terkadang disertai dengan gerak dan terkadang tanpa disertai dengan gerak (jadi disini yang terjadi bukan pertentangan lafazh, tetapi hanya permasalahan lafazh umum dan lafazh khusus). Syaikh Al ash Sha’idi al ‘Adawi al Maliki dalam Kitab Hasyiyah al ‘Adawi ‘ala Syarbi Kifayatut Thalibur Rabbani I/356 berkata, “Bahwa lafazh isyarat itu lebih umum daripada lafazh tahrik, mungkin berisyarat dengan cara menggerakkan (atau) mungkin tidak”. Dan apabila ditinjau dari segi dalil, maka ada suatu hadits yang menarik untuk dibahas yaitu hadits yang diriwayatkan oleh Aisyah radhiyallahu ‘anha tentang kisah shalatnya para shahabat di belakang Rasulullah dengan cara berdiri, padahal Rasulullah shalat sambil dalam keadaan duduk, maka beliau pun mengisyaratkan kepada mereka untuk duduk semua (HR. al Bukhari dan Muslim) Hadits yang dimaksud adalah :

‫حدثنا عبد الله بن يوسف قال أخبرنا مالك عن هشام بن عروة عن أبيه عن‬ ‫عائشة أم المؤمنين أنها قالت صلى رسول الله صلى الله عليه وسلم في‬ ‫بيته وهو شاك فصلى جالسا وصلى وراءه قوم قياما فأشار إليهم أن اجلسوا‬ ‫فلما انصرف قال إنما جعل المام ليؤتم به فإذا ركع فاركعوا وإذا رفع فارفعوا‬ ‫وإذا صلى جالسا فصلوا جلوسا‬
Setiap orang pasti dapat dengan cepat memahami dari lafazh hadits tersebut bahwasannya isyarat beliau tidak hanya dengan mengangkat tangan saja, akan tetapi isyarat tersebut juga mengandung gerakan untuk menyuruh para sahabat agar shalat dalam keadaan duduk. Ringkasnya adalah isyarat tidak menafikan atau meniadakan tahrik, maka pernyataan bahwa isyarat itu bertentangan dengan tahrik adalah tidak benar jika ditinjau dari segi lughah dan dalil. Sehingga di dalam kitab Tamamul Minnah Syaikh al Albani memberikan kesimpulannya, “Menolak otensitas gerakan telunjuk dalam riwayat terkucil dari Zaid bin Qudamah tanpa perawi – perawi ‘Ashim bin Kulaib yang lain adalah suatu kesalahan besar karena dua alasan, Pertama : Mereka meriwayatkan isyarat dan isyarat tidak bisa menafikan adanya gerakan jari, Kedua : Kejujuran Zaidah (bin Qudamah) dan karena sudah tua, ia

35

sangat teliti dalam meriwayatkan hadits. Para imam sepakat memberikan kesaksian atas dapat dipercayainya dan al Bukhari – Muslim pun berhujjah dengannya” Kesimpulan : Bahwasanya hadits tahrik Zaaidah bin Qudamah bukanlah hadits syadz, justru hadits inilah yang menjelaskan tentang keumumam lafadz isyarat dalam hadits yang diriwayatkan dari selain Zaaidah bin Qudamah. Allahu A’lam Pertanyaan : “Ada beberapa hadits yang justru menjelaskan bahwasanya Rasulullah Shollallahu Alaihi Sallam tidak menggerak-gerakkan jari (‫ ,) ل يحركه ها‬bagaimana ‫ه‬ penjelasannya ?” Maka dijawab: Memang benar ada beberapa hadits yang menjelaskan bahwa Rasulullah Shollallahu Alaihi Sallam tidak menggerak-gerakkan jari (‫ , ) ل يحركها‬setidaknya ada dua buah hadits yaitu hadits Abdullah bin Zubair dan Ibnu Umar Radhiyallahu Anhum. Hadits tersebut adalah : Hadits Pertama : hadits Abdullah bin Zubair, yakni :

‫حدثنا حجاج عن بن جريج عن زياد عن محمد بن عجلن عن عامر بن عبد‬ ‫الله عن عبد الله بن الزبير أنه ذكر أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يشير‬ ‫بأصبعه إذا دعا ول يحركها قال بن جريج وزاد عمرو بن دينار قال أخبرني‬ ‫عامر عن أبيه أنه رأى النبي صلى الله عليه وسلم يدعو كذلك ويتحامل النبي‬ ‫صلى الله عليه وسلم بيده اليسرى على فخذه اليسرى‬
Diriwayatkan dari Hajjaj dari Ibnu Juraij dari Ziyad dari Muhammad bin Ajlan dari Amir bin Abdillah dari Abdullah bin Zubair, sesungguhnya ia menerangkan, ” Bahwasanya Nabi Shollallahu Alaihi wa Sallam berisyarat dengan jari (telunjuk)nya apabila beliau berdoa dan ia tidak menggerak-gerakkannya.” Berkata Ibnu Juraij, “Dan Amr bin Dinar menambahkan, ia berkata, ‘Telah mengkhabarkan kepadaku Amir dari bapaknya (Abdullah bin Zubair) : Sesungguhnya ia telah melihat Nabi Shollallahu Alaihi wa Sallam berdoa seperti itu dan beliau meletakkan tangan kirinya di atas paha kirinya.’ “ (HR Abu Dawud no 989) Hadits Semakna juga diriwayatkan oleh Imam An Nasa’i dan Imam Baihaqi, berikut haditsnya : Riwayat Imam Nasa’i 3/32 :

36

‫حدثنا حجاج قال بن جريج أخبرني زياد عن محمد بن عجلن عن عامر بن عبد‬ ‫الله بهن الزبيهر عهن عبهد الله بهن الزبيهر أن النهبي صهلى الله عليهه وسهلم كان‬ ‫يشير بأصبعه إذا دعا ول يحركها‬
Riwayat Imam Baihaqi 2/131-132 :

‫أخبرنها حجاج بهن محمهد قال قال بهن جريهج أخهبرني زياد عهن محمهد بهن عجلن‬ ‫عن عامر بن عبد الله بن الزبير عن عبد الله أنه ذكر أن النبي صلى الله عليه‬ ‫وسلم كان يشير بأصبعه إذا دعا ل يحركها‬
Keterangan dan Takhrij Hadits : 1. Hajjaj disini ialah Hajjaj bin Muhammad sebagaimana yang tercantum di sanad Baihaqi yang lengkapnya : Hajjaj bin Muhammad al Mishishi. ( ‫المصيصي حجاج‬

‫) بن محمد‬
2. Ziyad disini adalah Ziyad bin Sa’ad bin Abdurrahman (‫زياد بهن سهعد بهن عبهد‬ ‫ ,) الرحمن‬seorang rawi yang tsiqat dan tsabit ( Taqribut Tahzhib 1/268 & Tahdzibut Tahdzib 3/369-370) 3. Perkataan Ibnu Juraij ” Dan Amr bin Dinar menambahkan, ia berkata, ‘Telah mengkhabarkan kepadaku Amir dari bapaknya dan seterusnya.” Menunjukkan bahwa Ibnu Juraij terima dari dua rawi : a. Pertama, Ziyad dengan lafadz tegas “telah mengkhabarkan kepadaku” (‫.) أخبرني‬ Coba lihat riwayat Imam Nasa’i dan Imam Baihaqi diatas. b. Kedua, Amr bin Dinar dengan lafadz tadlisnya ” ia berkata” (‫ .) قال‬Coba lihat riwayat Imam Abu Dawud diatas. 4. Demikian juga ada dua orang rawi yang terima dari Amir bin Abdullah yaitu Muhammad bin Ajlan dan Amr bin Dinar. Jelasnya, hadits ini diriwayatkan dari Amir bin Abdillah dari bapaknya Abdullah bin Zubair dengan dua jalan. Jalan pertama : • ‫ حجاج‬Hajjaj –

37

• ‫ بن جريج‬Ibnu Juraij – • ‫ زياد‬Ziyad – • ‫ محمد بن عجلن‬Muhammad bin Ajlan • ‫عامر بن عبد الله‬Amir bin Abdillah – • Abdullah bin Zubair – ‫عبد الله بن الزبير‬ Dengan Lafadz : ‫أن النهبي صهلى الله عليهه وسهلم كان يشيهر بأصهبعه إذا دعها ول‬ ‫ ” يحركهها‬Bahwasanya Nabi Shollallahu Alaihi wa Sallam berisyarat dengan jari (telunjuk)nya apabila beliau berdoa dan ia tidak menggerak-gerakkannya.” Pada jalan ini terdapat dua illat/penyakit, yaitu : Pertama : Hajjaj bin Muhammad, meskipun ia seorang rawi yang tsiqat dan tsabit, tetapi di akhir umurnya ia telah ikhtilat (bercampur atau telah berubah hafalannya). Dan dalam keadaan demikian ia masih saja menceritakan hadits. Sedangkan dalam riwayat ini tidak diketahui atau diragukan apakah ia meriwayatkan sebelum ikhtilat atau sesudahnya ? terhadap riwayat yang demikian hukumnya didiamkan atau dianggap lemah selama belum ada keterangan yang tegas atau ada rawi lain yang tsiqat yang menyetujui riwayatnya. Kenyataannya riwayat Hajjaj bin Muhammad telah menyendiri sehingga kalau kita periksa riwayat-riwayat dari Amir bin Abdillah dari Abdullah bin Zubair tidak kita dapati tambahan ‫ ل يحركهها‬kecuali dari jalan Hajjaj ini ( Baca Tahdzibut Tahdzib 2/205-206 dan Taqribut Tahzhib 1/154) Kedua : Muhammad bin Ajlan, rawi ini telah dianggap tsiqat oleh imam-imam : Ahmad, Ibnu Ma’in, Abu Hatim, Abu Zur’ah, Nasa’i, al Ijli, As Saji, Ibnu Saad dan Ibnu Hibban dan lain-lain. Rawi yang dipakai oleh imam-imam : Abu Dawud, Tirmidzi, Nasa’i dan Ibnu Majah dan lain-lain. Adapun Imam Bukhari tidak memakainya dikitab Shahihnya sebagai ‘dasar atau hujjah’ kecuali dipakai di riwayat-riwayat muallaq sebagaimana telah diterangkan oleh al Hafizh Ibnu Hajar di Muqaddimah Faathul Baari hal 458. Muhammad bin Ajlan ini meskipun ia seorang rawi tsiqat, tetapi ia juga seorang mudallis dan telah disifatkan tadlisnya oleh Ibnu Hibban, Ibnu Abi Hatim dan lain-lain. Al Hafidz Ibnu Hajar dikitabnya Thabaqaatul Mudallisin hal 69 telah memasukkannya di martabat ketiga dari rawi-rawi mudallis, yaitu tentang seorang mudallis yang sering melakukan tadlis dan tidak dijadikan hujjah hadits-hadits mereka oleh para imam kecuali mereka menegaskan didalam hadits mereka yang menunjukkan mereka mendengar. Sedangkan dalam hadits diatas Muhammad bin Ajlan telah meriwayatkan dengan lafadz tadlisnya yaitu ia ber-‘an’anah (memakai lafadz ‫ ,)ععن‬dengan demikian riwayatnya tidak dapat diterima.

38

Pertanyaan :“Bukankah di Musnad Imam Ahmad, Muhammad bin Ajlan telah meriwayatkan dari Amir bin Abdillah dengan lafadz yang tegas yaitu : telah menceritakan kepadaku (‫ )حدثني‬yang menunjukkan ia betul telah mendengar dan sekaligus hilanglah tadlisnya ? Maka dijawab : ” betul” untuk lebih jelasnya silahkan lihat hadits berikut :

‫عن يحيى بن سعيد عن بن عجلن قال حدثني عامر بن عبد الله بن الزبير‬ ‫عن أبيه قال كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا جلس في التشهد‬ ‫وضع يده اليمنى على فخذه اليمنى ويده اليسرى على فخذه اليسرى وأشار‬ ‫بالسبابة ولم يجاوز بصره إشارته‬
Dari Yahya bin Said dari Ibnu Ajlan, ia berkata, ” Telah menceritakan kepadaku Amir bin Abdillah bin Zubair, dari bapaknya (Abdullah bin Zubair), ia berkata , ‘Adalah Rasulullah Shollallahu Alaihi wa Sallam biasa apabila duduk tasyahud ia letakkan tangan kanannya diatas paha kanannya dan tangan kirinya diatas paha kirinya sambil ia berisyarat dengan jari telunjuknya, sedangkan pandangannya tidak melampaui isyaratnya. (Dikeluarkan oleh Ahmad 4/3, Abu Dawud 990, Nasa’i 3/33 dan Ibnu Khuzaimah 718 dan ini adalah lafadz Ahmad. Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Albani) Pertanyaan : Adakah di hadits diatas disebut tambahan ‫ ? ل يحركهها‬jawabnya, tidak ada ! maka sebetulnya hadits diatas menjadi hujjah yang memperkuat bahwa lafadz ‫ل‬ ‫ يحركهها‬adalah syadz karena menyalahi rawi-rawi yang meriwayatkan dari Muhammad bin Ajlan sendiri seperti : Yahya bin Said (hadits diatas), Abu Khalid al Ahmar, Laits (Muslim 2/90 dan Ibnu Hibban 1934) dan lain-lain. Dan menunjukkan bahwasanya lafadz ‫ ل يحركهها‬tidak datang kecuali dari jalan Hajjaj dan Ibnu Juraij sebagai illat yang lain bagi hadits ini. Jalan Kedua : • ‫ حجاج‬Hajjaj – • Ibnu Juraij – ‫بن جريج‬ • ‫ عمرو بن دينار‬Amr bin Dinar – • Amir bin Abdillah – ‫عامر بن عبد الله‬ • Abdullah bin Zubair – ‫عبد الله بن الزبير‬

39

Dengan lafadz, ‫أنه رأى النبي صلى الله عليه وسلم يدعو كذلك ويتحامل النبي‬

‫“ صلى الله عليه وسلم بيده اليسرى على فخذه اليسرى‬Sesungguhnya ia telah
melihat Nabi Shollallahu Alaihi wa Sallam berdoa seperti itu dan beliau meletakkan tangan kirinya di atas paha kirinya.’ “ Pada jalan inipun terdapat dua illat, yaitu : Pertama : Hajjaj bin Muhammad sebagaimana telah dijelaskan pada pembahasan sebelumnya Kedua : Tadlisnya Ibnu Juraij dengan lafadz ‫ . قال‬Sudah maklum bahwsanya Ibnu Juraij adalah seorang rawi yang tsiqat akan tetapi mudallis dan telah disifatkan tadlisnya oleh banyak imam diantaranya : Ahmad bin Hambal, Nasa’i, Daruquthni, Ibnu Hibban dan lain-lain.Yahya bin Said berkata tentang Ibnu Juraij : Jika Ibnu Juraij didalam riwayatnya menggunakan lafadz ‫ حدثني‬maknanya ia telah mendengar hadits itu secara langsung dari Syaikh/gurunya. Dan apabila ia menggunakan lafadz ‫أخههبرني‬ menunjukkan ia yang membaca dihadapan gurunya. Kalau ia meriwayatkan dengan lafadz ‫ قال‬maka disamakan dengan angin yakni tidak diterima riwayatnya Walhasil dari uraian diatas tahulah kita bahwasanya hadits Abdullah bin Zubair dengan tambahan lafadz ‫ ل يحركها‬adalah hadits dhoif. Allahu A’lam Hadits Kedua : Hadits Ibnu Umar

‫حدثنا عمر بن محمد الهمداني ثنا زيد بن أخزم ثنا أبو عامر العقدى ثنا كثير‬ ‫بن زيد عن مسلم بن أبى مريم عن نافع عن بن عمر أنه كان يضع يده‬ ‫اليمنى على ركبته اليمنى ويده اليسرى على ركبته اليسرى ويشير بإصبعه ول‬ ‫يحركها ويقول إنها مذبة الشيطان ويقول كان رسول الله صلى الله عليه‬ ‫وسلم يفعله‬
“Dari Ibnu ‘Umar -radhiyallahu ‘anhu- adalah beliau meletakkan tangan kanannya di atas lutut kanannya dan (meletakkan) tangan kirinya di atas lutut kirinya dan beliau berisyarat dengan jarinya dan tidak menggerakkannya dan beliau berkata : “Sesungguhnya itu adalah penjaga dari Syaithon”. Dan beliau berkata : “Adalah Rasulullah Shollallahu Alaihi wa Sallam mengerjakannya”. ( Hadits ini diriwayatkan oleh Ibnu Hibban dalam Ats-Tsiqot 7/448) Keterangan dan Takhrij Hadits :

40

Seluruh rawi sanad Ibnu Hibban tsiqoh (terpercaya) kecuali Katsir bin Zaid. Para ulama ahli jarh dan ta’dil berbeda pendapat tentangnya. Dan kesimpulan yang disebutkan oleh Al-Hafidz Ibnu Hajar sudah sangat tepat menjelaskan keadaannya. Ibnu Hajar berkata : shoduq yukhti (jujur tapi banyak bersalah), makna kalimat ini Katsir adalah dho’if tapi bisa dijadikan sebagai pendukung atau penguat. Ini ‘illat (cacat) yang pertama. Illat yang kedua ternyata Katsir bin Zaid telah melakukan dua kesalahan dalam hadits ini. Pertama : Dalam riwayatnya Katsir bin Zaid meriwayatkan dari Muslim bin Abi Maryam dari Nafi’ dari Ibnu ‘Umar. Dan ini merupakan kesalahan yang nyata, sebab tujuh rawi tsiqoh juga meriwayatkan dari Muslim bin Abi Maryam tapi bukan dari Nafi’ dari Ibnu ‘Umar, akan tetapi dari ‘Ali bin ‘Abdirrahman Al-Mu’awy dari Ibnu ‘Umar. Tujuh rawi tersebut adalah : 1. Imam Malik, riwayat beliau dalam Al-Muwaththa’ 1/88, Shohih Muslim 1/408, Sunan Abi Daud no.987, Sunan An-Nasai 3/36 no.1287, Shohih Ibnu Hibban sebagaimana dalam Al-Ihsan no.193, Musnad Abu ‘Awanah 2/243, Sunan Al-Baihaqy 2/130 dan Syarh As-Sunnah Al-Baghawy 3/175-176 no.675. 2. Isma’il bin Ja’far bin Abi Katsir, riwayatnya dikeluarkan oleh An-Nasai 2/236 no.1160, Ibnu Khuzaimah 1/359 no.719, Ibnu Hibban no.1938, Abu ‘Awanah 2/243 dan 246 dan Al-Baihaqy 2/132. 3. Sufyan bin ‘Uyainah, riwayatnya dikeluarkan oleh Muslim 1/408, Ibnu Khuzaimah 1/352 no.712, Al-Humaidy 2/287 no.648, Ibnu Abdil Bar 131/26. 4. Yahya bin Sa’id Al-Anshary, riwayatnya dikeluarkan oleh Imam An-Nasai 3/36 no.1266 dan Al-Kubro 1/375 no.1189, Ibnu Khuzaimah 1/352 no.712. 5. Wuhaib bin Khalid, riwayatnya dikeluarkan oleh Ahmad 273 dan Abu ‘Awanah 2/243. 6. ‘Abdul ‘Aziz bin Muhammad Ad-Darawardy, riwayatnya dikeluarkan oleh AlHumaidy 2/287 no.648. 7. Syu’bah bin Hajjaj, baca riwayatnya dalam ‘Ilal Ibnu Abi Hatim 1/108 no.292. Kedua : Dalam riwayatnya Katsir bin Zaid menyebutkan lafadz laa yuharrikuha (tidak digerak-gerakkan) dan ini merupakan kesalahan karena dua sebab : 1. Tujuh rawi yang tersebut di atas dalam riwayat mereka tidak menyebutkan lafadz laa yuharrikuha (tidak digerak-gerakkan). 2. Dalam riwayat Ayyub As-Sikhtiany : ‘Ubaidullah bin ‘Umar Al-‘Umary dari Nafi’ dari Ibnu ‘Umar juga tidak disebutkan lafadz laa yuharrikuha (tidak digerak-gerakkan). Baca riwayat mereka dalam Shohih Muslim no.580, At-Tirmidzy no.294, An-Nasai 3/37 no.1269, Ibnu Majah 1/295 no.913, Ibnu Khuzaimah 1/355 no.717, Abu ‘Awanah 2/245
41

no.245, Al-Baihaqy 2/130 dan Al-Baghawy dalam Syarh As-Sunnah 3/174-175 no.673674 dan Ath-Thobarany dalam Ad-Du’a no.635. Nampaklah dari penjelasan di atas bahwa hadits ini adalah hadits Mungkar. Wallahu A’lam. Kesimpulan : Dari uraian diatas maka pendapat yang tepat tentang hadits ‫ل يحركهها‬ adalah Dhoif. Allahu A’lam. Pertanyaan : “Kita dapati ada sebagian ulama yang menshahihkan hadits ‫ل يحركهها‬ seperti Imam Nawawi dalam majmu’.” Maka dijawab : Nyatanya hadits tersebut adalah dhoif sebagaimana penjelasan yang telah lalu. Kalaupun ada yang menganggap bahwasanya hadits diatas Shahih (walaupun pendapat yang lebih rajih bahwasanya hadits tersebut dhoif) maka hadits ‫ل يحركهها‬ adalah Nafi’ sedangkan hadits ‫ يحركههها‬adalah Musbit, sedangkan sudah ma’ruf dikalangan para Ulama akan kaidah ‫ ” المثبهت مقدم على النافهي‬Yang menetapkan (adanya gerak jari) didahulukan daripada yang meniadakan (tidak ada gerak jari). Sebagaimana yang telah dijelaskan oleh dua imam besar yaitu : Pertama : al-Imam Ibnul Qayyim dikitabnya Zaadul Ma’aad 1/238-239 di ta’liq oleh Abdul Qadir Arnauth dan Syuaib Arnauth, beliau berkata :

‫وأما حديث أبي داود عَن عبد اللّه بن الزبير أن النبي صلى الله عليه وسلم‬ ْ ‫كان يُشير بأصبعه إذا دعا ول يُحركها فهذه الزيادة في صحتها نظر، وقد ذكر‬ :‫مسلم الحديث بطوله في ))صحيحه((عنه، ولم يذكر هذه الزيادة، بل قال‬ ُ ‫كان رسول اللّه صلى الله عليه وسلم إذا قَعَد َ في الصلة، جعل قدمه‬ َ ‫اليسرى بين فخذه وساقه، وفرش قدمه الي ُمنى، ووضع يَدَه اليُسرى على‬ ْ .‫ركبته اليسرى، ووضع يده اليمنى على فخذه اليمنى، وأشار بأصبعه‬ ُ .‫وأيضا ً فليس في حديث أبي داود عنه أن هذا كان في الصلة‬ ،‫وأيضا ً لو كان في الصلة، لكان نافياً، وحديث وائل بن حجر مثبتاً،وهو مقدَّم‬ ُ .((‫وهو حديث صحيح، ذكره أبو حاتم في ))صحيحه‬
Adapun hadits Abu Dawud dari Abdullah bin Zubair, Bahwa Nabi Shollallahu Alaihi wa Sallam berisyarat dengan jari (telunjuk)nya apabila beliau berdoa dan tidak menggerakgerakannya. Maka tambahan (tidak menggerak-gerakkan) perlu diteliti keshahihannya.
42

Karena sesungguhnya Imam Muslim telah menyebut hadits ini dengan panjang di(kitab) Shahihnya dari Abdullah bin Zubair dan ia tidak menerangkan tambahan ini, tetapi Abdullah bin Zubair berkata : “Adalah Rasulullah Shollallahu Alaihi wa Sallam apabila duduk di dalam sholat, ia jadikan kaki kirinya diantara paha dan betisnya dan ia hamparkan telapak kaki kanannya, dan ia letakkan tangan kirinya diatas lutut kirinya dan ia letakkan tangan kanannya diatas paha kanannya sambil beliau berisyarat dengan jari (telunjuk)nya. Lagi pula, pada hadits Abu Dawud dari Abdullah bin Zubair ini tidak menunjukkan di dalam sholat. Kalaupun memang di dalam sholat keadaannya sebagai nafi’ (meniadakan menggerak-gerakkan) sedangkan hadits Wail bin Hujr mutsbit (menetapkan adanya menggerak-gerakkan jari) dan mutsbit didahulukan, dan hadits Wail adalah hadits Shahih telah diterangkan oleh Abu Hatim (Ibnu Hibban) di kitab Shahihnya. Penta’liq kitab Zaadul Ma’aad mengatakan tentang hadits Wail, sanadnya Shahih dan telah dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban. Tentang Abdullah bin Zubair dikatakan “Sanadnya hasan dan telah dishahihkan oleh an Nawawi di Majmu’ “ Kedua : Ahli Hadits besar Syaikh Albani di kitabnya Sifat Sholat Nabi hal 170, beliau mengatakan :

‫وحديث أنه كا ن ليحركهال يثبت من قبل إسنا د ه كما حققته في ” ضعيف‬ ‫أبي داود “ ولو ثبت فهو نافي و حد يث الباب مثبت و المثبت مقدم على‬ ‫النافي كما هو معروف عند العلماء‬
Dan bahwasanya beliau tidak menggerak-gerakkan jari telunjuknya, tidaklah tsabit (tetap/kuat) dari jurusan sanadnya sebagaimana telah saya terangkan di Dhoif Abu Dawud, dan kalaupun tsabit, maka dia itu nafi’ (meniadakan), sedangkan hadits dalam bab ini (maksudnya hadits Wail) mutsbit (menetapkan adanya menggerakgerakkan jari). Dan yang mutsbit itu didahulukan atas nafi’ sebagaimana telah ma’ruf dikalangan para ulama. Kesimpulan : Bahwasanya menggerak-gerakkan jari telunjuk waktu Tasyahud adalah merupakan Sunnah Rasulullah Alaihi Sholatu Wa Sallam, karena telah tsabit dari beliau akan keterangannya. Oleh karena itu hendaklah kita menjaga dan melaksanakan segala sesuatu yang merupakan Sunnah Rasulullah Alaihi Sholatu Wa Sallam. Allahu A’lam Al Faqir Abu Aufa Maraji’ : 1. Menggerakan Jari Telunjuk Ketika Tasyahud, Ustadz Ibnu Saini bin Muhammad bin Musa, Pustaka Abdullah, Jakarta, Cetakan Pertama, Rajab 1425 H/Agustus 2004 M.

43

2. Terjemah Tamamul Minnah, Syaikh Muhammad Nashiruddin al Albani, Maktabah Salafy Press, Tegal, Cetakan Pertama, Jumadits Tsani 1422 H/September 2001 M. 3. Al Masaail jilid ke-2, Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat, Daarus Sunnah, Jakarta 4. Kedudukan Hadits menggerakkan jari telunjuk ketika tasyahud, Ustadz Dzulqarnain bin Sanusi, An-Nashihah.com melalui blog akh Abu Maulid As Salafy di http://antosalafy.wordpress.com/2007/04/03/kedudukan-hadits-menggerakkan-jaritelunjuk ketika-tasyahud/

http://aliph.wordpress.com/2007/07/26/kok-gerakgerak-jari-telunjuk/#comment-1964
Terkait dengan komentar Akh Abu Shilah diatas maka ana sampaikan tanya jawab ana melalui email dengan beliau… Jawaban dan pertanyaan dari Ana buat Akh Abu Shilah : Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh.. Bagaimana Kabarnya Akhi.. ? Mudah-mudahan Rahmat dan Hidayah Allah senantiasa menaungi antum sekeluarga.. sebelumnya ana ucapkan terima kasih atas komentar antum dalam blog ana.. hanya saja ada beberapa hal yang ingin ana tanyakan kepada antum terkait komentar antum tersebut.. Abu Shilah berkata : kalau mau benar2 tau syadz atau tdaknya, ya semua lafadz riwayat wail bin hujr dari masing-masing jalan dan juga hadits-hadits tentang isyarat ketika tasyahud dari para shohabat yang lainnya harusnya ditampilkan. karena lafadznya bukan cuma “asyaro” / isyarat saja… dan bahkan sebagian rowi mempraktekkan cara isyaratnya dgn mengangkat telunjuk saja tanpa ada keterangan menggerak-gerakkan… Abu Aufa bertanya : Yup… mungkin itulah kekurangan ana… ana belum mampu untuk meneliti seluruh jalan dari hadits Waail bin Hujr, dalam artikel tersebut ana hanya mencoba menggabungkan beberapa ulasan dari Syaikh Albani, Ustadz Abdul Hakim, Ustadz Ibnu Saini dan Ustadz Dqulqornain Hafidhahumullah.. dimana sependek yang ana baca dari keterangan mereka bahwasanya hadits Waail bin Hujr dari jalan selain Zaaidah bin Qudamah hanya menjelaskan lafadz asyaro saja… besar harapan ana jika antum berkenan menambah perbendaharaan ilmu ana dengan menyebutkan riwayat hadits dari jalan Waail yang menyebutkan bahwasanya lafadz asyaro tersebut dijelaskan dengan mengangkat telunjuk saja tanpa ada keterangan menggerak-gerakkanya. (Apakah tidak sama akh lafadz Asyaro’ dengan mengangkat telunjuk ?) Sedangkan dari jalan selain Waail sependek yang pernah ana baca, ana hanya mendapatkan 2 hadits Malik bin Numair Al Khuza’i dari bapaknya yakni :

44

Pertama : ‫عن مالك بن نمير الخزاعي عن أبيه قال رأيت النبي صلى ال عليه وسلم واضعا يده اليمنى على فخده اليمنى في‬ ‫الصلة ويشير بإصبعه‬ ” Dari Malik bin Numair al Khuza’i, dari bapaknya ia berkata : aku melihat Nabi Shollallahu Alaihi Wa Sallam meletakkan tangan kanannya diatas paha kanannya didalam sholat, dan beliau berisyarat dengan jari telunjuknya .” (HR Ibnu Majah 911, An Nasaa’i 1270, Ibnu Khuzaimah 715, Al Baihaqi II/131 ) Hadits tersebut dishahihkan oleh Syaikh Albani dalam Shahih Ibnu Majah no 752 dan beliau berkata : ” Shahih dengan yang setelahnya (Hadits Waa’il bin Hujr). Lihat pula kitab Shahih an Nasaa’i 1270.. Kedua : ‫عن مالك بن نمير الخزاعي عن أبيه قال رأيت النبي صلى ال عليه وسلم واضعا ذراعه اليمنى على فخذه اليمنى‬ ‫رافعا أصبعه السبابة قد حناها شيئا‬ ” Dari Malik bin Numair al Khuza’i, dari bapaknya ia berkata : aku melihat Nabi Shollallahu Alaihi Wa Sallam meletakkan hasta kanannya diatas paha kanannya, sambil beliau mengangkat jari telunjuknya, dan beliaupun menundukkan jari telunjuknya sedikit. ” ( HR Abu Dawud 991, An Nasaa’i 1273, Ibnu Khuzaimah 716 al Baihaqi II/131 dan lain-lain) hadits inilah yang kurang lebih sama dengan yang antum isyaratkan dalam komentar antum (akan tetapi tidak ana katakan bahwasanya hadits inilah yang antum maksudkan) akan tetapi Syaikh Albani mengatakan bahwasanya hadits ini dho’if.. beliau mendhoifkan hadits ini didalam kitab Dha’if Abu Dawud 991. dan beliau menerangkan sisi kelemahannya dikitab Tamaamul Minnah… Sedangkan untuk hadits bahwasanya Rasulullah Shollallahu Alaihi Wa Sallam tidak menggerak-gerakkan jari sependek yang pernah ana baca ya hanya dalam artikel ana tersebut… itulah setahu ana tiga lafadz dalam hadits mengenai permasalahan ini yakni : 1. Lafadz Asyaro’ 2. lafadz Tahrik 3. Lafadz tidak menggerakkan-gerakkan. JIka antum mengetahui apa yang ana belum ketahui, maka kiranya sudi memberikan penjelasan tentang masalah ini sehingga perbendaharaan ilmu ana menjadi bertambah.. Jazakallahu Khoiron.. Abu Shilah berkata : Trus, utsman bin miqsam telah dijarh dgn jarh syadid oleh para a’immah, spt al-imam ahmad, ibnul mubarok, ibnu ma’in, yahya bin said, an-nasai, sufyan ats-tsauri, dll. jadi penggunaan riwayat utsman bin miqsam untuk mutaba’ah sebaiknya ditinjau kembali.

45

Abu Aufa berkata : Memang setahu ana terjadi ‘permasalahan’ dalam riwayat tersebut.. akan tetapi sesungguhnya yang menjadi asas adalah hadits Waail bin Hujr dari Jalan Zaaidah bin Qudamah… mungkin memang lebih baik ana tidak menyertakan riwayat tersebut… Syukron atas tambahan ilmunya. Abu Shilah berkata : Kemudian, asy-Syaikh al-albani menempuh jamak antara hadits2 tadi dgn cara menggerakkannya pelaaann, seperti bergetar, tidak naik dan turun sebagaimana yang dilakukan kebanyakan ikhwah kita yang mengamalkan hadits tahrik… Abu Aufa berkata : Afwan akhi… setahu ana Syaikh Albani ketika membahas permasalahan ini dikitab beliau Tamaamul Minnah (Ana baca terjemahan) bab sifat duduk tasyahud setelah menjelaskan Dhoifnya riwayat yang menjelaskan telunjuk tidak digerakkan beliau berkata sebagai berikut : “Seandainya benar hadits ini mungkin dapat diamalkan dengan mempertahankan makna lahir hadits Waail dan dilakukan kompromi, yakni sesekaii telunjuk digerakkan dan pada kali yang lain tidak digerakkan atau dinyatakan yang menetapkan didahulukan daripada yang meniadakan.” Beliau mengatakan seandainya benar/shahih hadits tersebut-yakni tidak menggerakkan jari telunjuk- sedangkan beliau menyatakan hadits tersebut tidak shahih alias dhoif.. dalam bab tersebut ana tidak mendapatkan sebagaimana yang antum isyaratkan yakni beliau mengkompromikannya dengan cara menggerakkan secara pelan.. dikitab mana beliau berkata sebagaimana yang antum isyaratkan (Atau mungkin dikitab tamaamul Minnah akan tetapi di bab yang lain?) lagi-lagi ana minta tambahan ilmu dari antum… Well… mungkin segini dulu akh pertanyaan dari ana.. kurang lebihnya mohon maaf.. Jazakallahu Khoiron atas tambahan ilmu dari antum.. Akhukum Abu Aufa.. Jawaban Abu Shilah : Wa’alaikumussalam wa rohmatulloh wa barokatuh, Lagi agak pilek nih… Ana sudah mengumpulkan beberapa jalan2nya, tapi masih belum lengkap karena ana nggak punya kitab Al-Fashl Li Washil Mudraj yg dijadikan rujukannya Ustadz Dzulqornain. Tapi file nya nggak ada sama ana sekarang, lain kali deh…

46

Dari yg sudah ana kumpulkan ada beberapa lafadz lain: “rofa’a” dan “nashoba” yg artinya “mengangkat”. Dan ada rowi hadits Wa-il ini dari jalan lainnya, seperti alHumaidy dan Zuhair bin Mu’awiyah (Zuhair ini lebih kuat dari pada Zaidah) mempraktekkan cara isyarat dengan cuma mengangkat saja. kata2 “mengangkat” ini tentunya yg segera terpetik dalam benak adalah tanpa menggerak-gerakkan, seandainya menggerak2an tentunya akan dinukil. Ada juga hadits dari shohabat lain seperti Ibnu Umar yg lafadznya cuma “rofa’a” tanpa tahrik, tapi ana cuma lihat sekilas di Mu’jam alKabir ath-Thobaroni jadi belum sempat nge-cek shohih ndak-nya. Dari situ sebagian ahlul ilmi mengatakan sisi syadznya lafadz “yuharrikuha” hadits Zaidah, dan juga Zaidah bukanlah hafidz. Adapun hadits yg mengatakan “telunjuk dibengkokkan” dan “tidak digerak2an” setau ana juga dho’if. Kemudian ttg cara tahrik, ana pernah mendengar (bukan membaca) penjelasan asySyaikh al-Albani dalam Silsilatul Huda wan Nur atau Fatawa Jeddah (ana agak lupa soalnya sudah agak lama, atau mungkin dikeduanya?) ketika beliau ditanya tentang bagaimana cara tahrik ketika tasyahud. Beliau menjawab yg intinya : “hayyin layyin (pelan2), la bi ar-rofa’ wa la bi al-khofdh (tidak naik dan tidak turun).” [aw kama qola] Disini beliau tidak sedang menjamak hadits Wail dengan hadits yg beliau dho’ifkan, tapi beliau sedang menjamak antara hadits Wail itu sendiri dan juga dengan hadits lain yang mengatakan bahwa jari telunjuk dihadapkan ke kiblat (hadits yg ini ada di sifat sholat Nabi). Karena jika digerak2an naik turun berarti menyimpang dari arah kiblat, yakni bolak-balik menghadap ke qiblat dan ke tanah. Dan juga ana pernah lihat VCD dari praktek sifat sholat dari salah serang murid asySyaikh al-Albani, yakni Muhammad Ibrohim Syaqroh (sekarang beliau menyimpang, waffaqohulloh). disana beliau menggerak2annya pelan-pelan. Walaupun ada juga ulama yg tahriknya naik turun, seperti yg ana lihat dalam prakteknya asy-Syaikh Ibrohim ar-Ruhaili. wal hasil masalahnya khilaf sejak dulu. Wallohu A’lam. Semoga bermanfaat. Abu SHilah Jawaban dan Pertanyaan Abu Aufa: Dari yg sudah ana kumpulkan ada beberapa lafadz lain: “rofa’a” dan “nashoba” yg artinya “mengangkat”. Dan ada rowi hadits Wa-il ini dari jalan lainnya, seperti alHumaidy dan Zuhair bin Mu’awiyah (Zuhair ini lebih kuat dari pada Zaidah) mempraktekkan cara isyarat dengan cuma mengangkat saja. kata2 “mengangkat” ini tentunya yg segera terpetik dalam benak adalah tanpa menggerak-gerakkan, seandainya menggerak2an tentunya akan dinukil. Ada juga hadits dari shohabat lain seperti Ibnu

47

‫‪Umar yg lafadznya cuma “rofa’a” tanpa tahrik, tapi ana cuma lihat sekilas di Mu’jam al‬‬‫.‪Kabir ath-Thobaroni jadi belum sempat nge-cek shohih ndak-nya‬‬ ‫‪Ana coba lihat riwayat hadits Waa’il dari jalan Zuhair bin Mu’awiyah sebagaimana yang‬‬ ‫: ‪antum isyaratkan, ana temukan hadits berikut‬‬ ‫حدثنا عبد ال حدثني أبي ثنا أسود بن عامر ثنا زهير بن معاوية عن عاصم بن كليب ان أباه أخبره ان وائل بن -1‬ ‫حجر أخبره قال قلت لنظرن إلى رسول ال صلى ال عليه وسلم كيف يصلي فقام فرفع يديه حتى حاذتا أذنيه ثم أخذ‬ ‫شماله بيمينه ثم قال حين أراد ان يركع رفع يديه حتى حاذتا أذنيه ثم وضع يديه على ركبتيه ثم رفع فرفع يديه مثل ذلك‬ ‫ثم سجد فوضع يديه حذاء أذنيه ثم قعد فافترش رجله اليسرى ووضع كفه اليسرى على ركبته اليسرى فخذه في صفة‬ ‫عاصم ثم وضع حد مرفقه اليمن على فخذه اليمنى وقبض ثلثا وحلق حلقة ثم رأيته يقول هكذا وأشار زهير بسبابته‬ ‫الولى وقبض أصبعين وحلق لبهام على السبابة الثانية قال زهير قال عاصم وحدثني عبد الجبار عن بعض أهله ان‬ ‫وائل قال أتيته مرة أخرى وعلى الناس ثياب فيها البرانس وفيها الكسية فرأيتهم يقولون هكذا تحت الثياب‬ ‫]‪[HR Imam Ahmad dalam Musnadnya‬‬ ‫وحدثنا علي بن عبد العزيز ثنا أبو غسان ثنا زهير وحدثنا أحمد بن زهير التستري ثنا معمر بن سهل ثنا محمد بن 2-‬ ‫إسماعيل الكوفي عن سفيان الثوري عن موسى بن أبي عائشة عن عاصم بن كليب )ح( وحدثنا عبدان ثنا معمر ثنا‬ ‫محمد بن إسماعيل عن خلد الصفار عن عاصم كلهم عن عاصم بن كليب عن أبيه عن وائل بن حجر رضي ال عنه‬ ‫..…أن النبي صلى ال عليه وسلم لما تشهد أشار بسبابته وقال شعبة بمسبحته‬ ‫]‪[HR Imam Thobrani dalam Ad Du'a‬‬ ‫..]‪Hanya dua hadits tersebut yang ana temukan [ jika ada yang lain mohon disampaikan‬‬ ‫‪Dari dua hadits tersebut, sependek yang ana tangkap bahwasanya riwayat dari Zuhair bin‬‬ ‫‪ itu‬رفع ‪ . Akan tetapi ana menemukan lafadz‬أشار ‪Muawiyah-pun hanya memakai lafadz‬‬ ‫: ‪ yakni‬رضي ال عنهم ‪dalam riwayat Ibnu Umar‬‬ ‫حدثنا علي بن عبد العزيز ثنا حجاج بن المنهال ثنا حماد بن سلمة عن أيوب عن نافع عن ابن عمر رضي ال عنه أن‬ ‫النبي صلى ال عليه وسلم لما تشهد رفع إصبعه التي تلي البهام فأشار بها‬ ‫: ‪Dalam hal ini ada beberapa pertanyaan dari ana‬‬ ‫]?[ ‪1. Bagaimana Status hadits Ibnu Umar diatas [?] Shahih atau Dhoif‬‬ ‫‪2. Taruhlah hadits tersebut Shahih. Coba antum bandingkan dengan hadits Zaaidah bin‬‬ ‫: ‪Qudamah berikut‬‬ ‫ثم قبض بين أصابعه فحلق حلقة ثم رفع إصبعه فرأيته يحركها يدعو بها ثم جئت بعد ذلك في زمان فيه برد فرأيت‬ ‫الناس عليهم الثياب تحرك أيديهم من تحت الثياب من البرد‬ ‫رفع ” ‪ ” dan bandingkan dengan lafadz Ibnu Umar‬رفع إصبعه فرأيته يحركها ” ‪Cermati kalimat‬‬ ‫.‪ ” Kalau ana lihat susunan kedua kalimat diatas adalah selaras‬إصبعه التي تلي البهام فأشار بها‬ ‫‪Dalam riwayat Ibnu Umar secara ringkas diartikan ” Mengangkat telunjuk dan berisyarat‬‬ ‫” ‪dengannya.” Sedangkan dalam jalan Zaaidah bin Qudamah secara ringkas diartikan‬‬

‫84‬

Mengangkat jari (telunjuk) dan menggerak-gerakkannya” Sehingga kesimpulannya makna Asyaro dalam riwayat Ibnu Umar ditafsirkan oleh riwayat Zaaidah yakni Menggerak-gerakkan. Atau bisa juga dikatakan bahwa lafadz ‫ يحركها‬adalah keterangan tambahan dari ‫ رفع‬sebagaimana dijelaskan dalam hadits Zaaidah bin Qudamah. Atau kalau dalam ilmu Mustholahul Hadits dikenal dengan Istilah “Ziyadatuts Tsiqoh” sebagaimana pernah ana baca penjelasan tersebut dalam kitab Masaail kepunyaan Ustadz Abdul Hakim Hafidhahullah. Sehingga kalau dikatakan ” kata2 “mengangkat” ini tentunya yg segera terpetik dalam benak adalah tanpa menggerak-gerakkan, seandainya menggerak2an tentunya akan dinukil” maka akan dijawab bahwasanya Riwayat Zaaidah bin Qudamahlah yang menjelaskan bahwasanya telunjuk itu digerakkan setelah telunjuk itu diangkat (rofa’a) sebagai keterangan tambahan dari hadits Ibnu Umar diatas.. Allahu A’lam Kemudian ttg cara tahrik, ana pernah mendengar (bukan membaca) penjelasan asySyaikh al-Albani dalam Silsilatul Huda wan Nur atau Fatawa Jeddah (ana agak lupa soalnya sudah agak lama, atau mungkin dikeduanya?) ketika beliau ditanya tentang bagaimana cara tahrik ketika tasyahud. Beliau menjawab yg intinya : “hayyin layyin (pelan2), la bi ar-rofa’ wa la bi al-khofdh (tidak naik dan tidak turun).” [aw kama qola] Tentang cara menggerakkan, sependek yang pernah ana baca atau penjelasan yang sampai kepada ana bahwasanya menggerak-gerakkan jari itu tidak terlalu pelan ataupun terlalu cepat karena hadits Zaaidah tersebut datang tanpa keterangan cara menggerakkan jari. Sehingga kalau cara menggerakkan jarinya dengan “pelan” atau “cepat” tentu akan dijelaskan dalam hadits.. [Ana pernah dengar penjelasannya dari Ustadz Muhtarom] begitupun apakah jari digerakkan keatas-bawah atau kekanan-kiri, maka yang lebih mudah dan sesuai dengan struktur jari adalah ke atas-bawah.. Allahu A’lam. Dan juga ana pernah lihat VCD dari praktek sifat sholat dari salah serang murid asySyaikh al-Albani, yakni Muhammad Ibrohim Syaqroh (sekarang beliau menyimpang, waffaqohulloh). disana beliau menggerak2annya pelan-pelan. Walaupun ada juga ulama yg tahriknya naik turun, seperti yg ana lihat dalam prakteknya asy-Syaikh Ibrohim ar-Ruhaili. wal hasil masalahnya khilaf sejak dulu. Antum benar bahwasanya masalah ini adalah masalah khilaf, bahkan termasuk khilaf yang mu’tabar. Ana tidak mengingkarinya. Akan tetapi tulisan dalam blog ana tersebut merupakan pilihan ana dalam masalah khilaf ini. Itupun juga berdasarkan keterangan yang pernah ana dengar atau baca dari Ulama dan Ahli Ilmu. Ana hanya mempunyai andil dalam mengumpulkan tulisan-tulisan tentang masalah ini. Dan dalam masalah ini kelihatannya ana berada dibelakang barisan Syaikh Ibrohim ar-Ruhaili Hafidhahullah. Allahu A’lam.. Akhukum Abu Aufa Ath Thuwailibi

49

di/pada 11 Desember 2007 pada 7:40 am | Balas Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

antosalafy

Ana pernah dengar pula Al-Ustadz Dzulqarnain menyebutkan bahwa Syaikh Al-Albany rahimahullah menganggap syad hadits yang diriwayatkan Zaidah bin Qudamah rahimahullah yang (hanya) menyelisihi 2 rawi yang lebih tsiqoh darinya. Tapi sayangnya ana tidak tahu apakah di Kitab Silsilah Hadits Shahih atau di Silsilah Hadits Dhoif. Insya Allah kalau ana ketemu, ana sampaikan. Lalu, nanti pertanyaannya adalah mengapa Syaikh Al-Albany rahimahullah tidak menganggap syad hadits yang diriwayatkan oleh Zaidah Bin Qudamah yang menyelisihi 22 orang rawi tsiqoh dan lebih alim dari beliau? Perbandingannya adalah: 2 orang saja yg menyelisihi Zaidah Bin Qudamah rahimahullah disyadkan oleh beliau (dalam hadits lain), tapi ada 22 orang di sana yg menyelisihi Zaidah Bin Qudamah rahimahullah tidak dianggap syad oleh Syaikh Al-Albany rahimahullah. Wallahu a’lam. Wa’alaikumusalam Warahmatullahi Wabarakaatuh Tafadhol antum sampaikan penjelasan dari Syaikh Albani Rahimahullah… hanya saja kalau kita simak penjelasan Ustadz Dzulqarnain dalam blog antum : http://antosalafy.wordpress.com/2007/08/02/kedudukan-hadits-menggerakkan-jaritelunjuk-ketika-tasyahud/ Bahwasanya beliau mengakui adanya 2 makna dalam kata Isyarat yakni digerakkan dan tidak digerakkan.. berikut ana cuplikan : Maka yang akan kita bahas disini adalah apakah pada lafadz … (Arab) yang artinya berisyarat terdapat makna mengerak-gerakkan atau tidak. Penjelasannya adalah bahwa kata “berIsyarat” itu mempunyai dua kemungkinan: Pertama: Dengan digerak-gerakkan. Seperti kalau saya memberikan isyarat kepada orang yang berdiri untuk duduk, maka tentunya isyarat itu akan disertai dengan gerakan tangan dari atas ke bawah. Kedua: Dengan tidak digerak-gerakkan. Seperti kalau saya berada dalam maktabah (perpustakaan) kemudian ada yang bertanya kepada saya : “Dimana letak kitab Shohih Al-Bukhory?” Maka tentunya saya akan mengisyaratkan tangan saya kearah kitab Shohih Al-Bukh ory yang berada diantara sekian banyak kitab dengan tidak menggerakkan tangan saya. Walaupun kata “berisyarat” itu mengandung dua kemungkinan tapi disini bisa dipastikan bahwa berisyarat yang diinginkan dalam hadits tersebut adalah berisyarat dengan tidak digerak-gerakkan.

50

Dari penjelasan beliau ini sebenarnya bisa diketahui bahwasanya Hadits Zaaidah bin Qudamah itu tidak bertentangan dengan perawi lain. karena mengerak-gerakkan (tahrik) itu lebih khusus daripada lafadz isyarat.. Atau dalam kata lain bahwasanya hadits Zaaidah bin Qudamah menafsirkan makna isyarat yaitu tahrik… Atau sebagai tambahan penjelasan bagi lafadz isyarat yang dalam istilah mustholahul hadits disebut sebagai ziyadatuts tsiqoh sebagaimana ana pernah baca keterangannya dari Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat.. Allahu A’lam

di/pada 1 Agustus 2009 pada 8:12 am | Balas ‫َ َ ته‬ ُ ُ ‫اَل ّل ُ عَلي ُمْ وَرح َ ُ الِ وبَركَا‬ ‫س َم َ ْك َ ْمة‬ Afwan, mungkin video ini bisa bermanfaat? http://tinyurl.com/d9×645 TRANSKRIP :

Abu Muhammad Herman

Tahrîk al-Ishba’ (menggerakkan jari telunjuk) sebagaimana yang ditunjukkan oleh guru kami al-Albânî rahimahullâhu. Saya pernah sholat di samping beliau pada suatu hari, lalu aku menggerakkan jari (telunjukku) seperti ini. Saya melakukannya seperti ini (yaitu menaikturunkan jari telunjuk. Lihat video pada detik 0:18-0:20, pen). Lalu, setelah kami selesai sholat, beliau (Syaikh al-Albânî) berkata kepadaku : ‫هل قرأت شيئا يوفق هذه الحركة؟‬ “Apakah Anda pernah membaca sesuatu yang mendukung gerakan seperti ini?” Subhânallôh. Saya benar-benar terkesan dengan adab (etika) syaikh rahimahullôhu terhadapku. Beliau tidak dengan serta merta mengkritik diriku atau perkataanku, (dengan mengatakan) “apa yang kamu lakukan?”… tidak!!! Namun beliau bertanya kepadaku, apakah saya memiliki sandaran/dasar di dalam melakukan gerakan seperti ini (yaitu naik dan turun). Saya mengatakan, “tidak, hanya saja saya pernah membacanya di dalam buku Anda, Shifat Sholâh an-Nabî, bahwa Nabi Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam biasa menggerakkan (jari telunjuknya), maka saya pun turut menggerakkan (jari telunjukku).” Beliau (Syaikh al-Albânî) mengatakan : “Tidak, hal ini (gerakan yang Anda lakukan) namanya bukanlah tahrîk (menggerakkan jari telunjuk) namun namanya adalah al-Khafdh war Raf’u (mengangkat dan menurunkan jari telunjuk).” Namanya apa? Namanya adalah al-Khafdh war Raf’u.

51

Lantas saya bertanya, “bagaimana cara saya menggerakkannya wahai guru kami?”. Beliau menjawab “beginilah caranya”, yaitu beliau meletakkan jarinya di atas lutut dan mengarahkan jari telunjuknya ke arah kiblat, seperti ini (lihat menit 1:04, pen) lalu beliau menggerakkan jari (telunjuknya) secara kuat di tempatnya (harokatan syadidatan fî makânihi). Bukan menggerakkannya naik turun sehingga berpaling dari kiblat. Namun, (lakukanlah) seperti ini (lihat menit ke 1:11-1:14), jari telunjuk mengarah ke kiblat lalu gerakkan secara kuat seperti ini (lihat menit ke 1:14-1:17). Beginilah sifat tahrîk (menggerakkan) jari telunjuk sebagaimana yang pernah saya lihat dari guru kami, al-Albânî rahmatullâhu ‘alaihi.

di/pada 1 Agustus 2009 pada 8:18 am | Balas

Abu Muhammad Herman

Kalau link video: Syaikh Abu Ishaq Al Huwainy Menggerakkan Jari Ketika Tasyahhud di atas tidak bisa dibuka, bisa juga dicoba di: http://www.youtube.com/watch?v=L_7dkPVF-NI

di/pada 24 Agustus 2009 pada 11:05 pm | Balas Komentar anda sedang menunggu moderasi.

subhan

16)ِ ِ ‫) َ تحَرك ِهِ لِسَانكَ لتعْجَل‬ ‫َ ِ َ َ به‬ ‫لُ ّ ْب‬ Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Qur’an karena hendak cepatcepat (menguasai) nya. (QS. Al-Qiyamah:16) Menurut pemahaman sy, karena “Isyarat menggerak-gerakkan telunjuk” ada hubungannya dengan “sambil berdo’a…” maka kalimat TUHARRIK pada ayat di atas dapat dijadikan standar gerakan telunjuk ketika tahiyyat. Bukankah “menggerakgerakkan lidah/mulut” juga ke atas ke bawah?!

52

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->