P. 1
Pembayaran Tunjangan Hari Raya Keagamaan

Pembayaran Tunjangan Hari Raya Keagamaan

|Views: 486|Likes:
Published by helladare
dapet dari nakertrans tentang tunjangan hari raya
dapet dari nakertrans tentang tunjangan hari raya

More info:

Published by: helladare on Sep 08, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/30/2012

pdf

text

original

MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA

28 Agustus 2009 Yth. 1. Gubernur se-Indonesia 2. Bupati/Walikota se-Indonesia Di Tempat

SURAT EDARAN Nomor : SE.314/MEN/PHIJSK-PKKAD/VIII/2009 TENTANG PEMBAYARAN TUNJANGAN HARI RAYA KEAGAMAAN

Sebagaimana diketahui bahwa masyarakat Indonesia termasuk pekerja/buruh sebagai pemeluk agama, akan merayakan Hari Raya Keagamaan sesuai dengan agamanya masing-masing. Sehubungan dengan hal tersebut perlu disampaikan kepada para Gubernur dan Bupati/Walikota hal-hal sebagai berikut : 1. Dalam rangka pelaksanaan Hari Raya Keagamaan, pekerja/buruh memerlukan biaya tambahan. Bila biaya tambahan tersebut terpenuhi akan menambah ketenangan bekerja bagi pekerja/buruh sekaligus dapat mendorong tumbuhnya rasa tanggung jawab terhadap kelangsungan usaha perusahaan. Oleh karena itu, pengusaha memberikan Tunjangan Hari Raya (THR) Keagamaan bagi pekerja/buruh tepat pada waktunya. 2. Pemberian THR Keagamaan bagi pekerja/buruh di perusahaan diatur dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja Nomor. PER.04/MEN/1994 tentang Tunjangan Hari Raya Keagamaan Bagi Pekerja di Perusahaan. Peraturan Menteri Tenaga Kerja tersebut, mewajibkan pengusaha untuk memberikan THR Keagamaan kepada pekerja/buruh yang telah mempunyai masa kerja 3 (tiga) bulan atau lebih secara terus menerus. 3. Besarnya THR Keagamaan sebagaimana dimaksud di atas diatur sebagai berikut : a). Bagi pekerja/buruh yang telah mempunyai masa kerja 12 (dua belas) bulan secara terus menerus atau lebih, sebesar 1 (satu) bulan upah. Bagi pekerja/buruh yang telah mempunyai masa kerja 3 (tiga) bulan secara terus-menerus tetapi kurang dari 12 (dua belas) bulan, diberikan secara proporsional dengan menghitung masa kerja yang sedang berjalan dibagi 12 (dua belas) bulan dikali satu bulan upah.

b).

4. THR Keagamaan bagi pekerja/buruh tersebut diatas, diberikan satu kali dalam setahun oleh pengusaha dan pembayarannya disesuaikan dengan Hari Raya Keagamaan masing-masing, selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sebelum Hari Raya Keagamaan. 5. Pelaksanaan THR Keagamaan yang dibayarkan tepat waktu sangat bermanfaat dalam membantu para pekerja/buruh dan keluarganya untuk memenuhi kebutuhan pada Hari Raya Keagamaan. 6. Berkenaan dengan hal tersebut dimintakan kepada Gubernur Bupati/Walikota untuk mengingatkan pengusaha sehingga pembayaran THR Keagamaan dilaksanakan tepat waktu dan sesuai ketentuan yang berlaku. 7. Sejalan dengan itu, untuk mengantisipasi timbulnya keluhan dalam pelaksanaan pembayaran THR Keagamaan dan pelaksanaan mudik Lebaran, diharapkan masing-masing provinsi dan kabupaten/kota segera membentuk Satuan Tugas (Posko) Ketenagakerjaan Peduli Lebaan Tahun 2009. Demikian disampaikan, atas perhatian dan kerjasama yang baikm kami ucapkan terima kasih.

Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia ttd Dr. Ir. Erman Suparno, MBA, MSI Tenbusan : 1. Presiden Republik Indonesia; 2. Wakil Presiden RI; 3. Para Menteri Kabinet Indonesia Bersatu; 4. Ketua Umum DPN APINDO; 5. Ketua Umum DPP SP/SB; 6. Instansi yang bertanggungjawab di bidang Ketenagakerjaan Provinsi se-Indonesia

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->