P. 1
Materi Medan Magnet

Materi Medan Magnet

|Views: 20|Likes:
Published by Irfani Syafri
Medan Magnet XII IPA Semester 1
Medan Magnet XII IPA Semester 1

More info:

Published by: Irfani Syafri on Jan 11, 2014
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/29/2014

pdf

text

original

A.

Medan Magnet Oleh Kawat Berarus
1. Medan Magnet di SekitarKawatLurus
Besarnya medan Magnet disekitar kawat lurus panjang berarus listrik. Dipengaruhi oleh besarnya kuat arus listrik dan jarak titik tinjauan terhadap kawat. Semakin besar kuat arus semakin besar kuat medan magnetnya, semakin jauh jaraknya terhadap kawat semakin kecil kuat medan magnetnya.

Berdasarkan perumusan matematik oleh Biot-Savart maka besarnya kuat medan magnet disekitar kawat berarus listrik dirumuskan dengan :

   

B μo I a

= Medan magnet dalam tesla ( T ) = permeabilitas ruang hampa ( = Kuataruslistrikdalam ampere ( A ) = jaraktitik P darikawatdalam meter (m)

)

1

Tanda anak panah biru menunjukkan arah arus listrik. Medan Magnet di SekitarKawatMelingkar Besar dan arah medan magnet disumbu kawat melingkar berarus listrik dapat ditentukan dengan rumus : 2 . sehingga apabila suatu titik dipengaruhi oleh beberapa medan magnet maka di dalam perhitungannya menggunakan operasi vektor. Arah arus listrik searah dengan sumbu x positif. Tanda titik menunjukkan arah medan menembus bidang mendekati pengamat. y. Arahmedan magnet didaerahtitik P (diataskawatberaruslistrik) menembus bidang menjauhi pengamat sedang didaerah titik Q dibawah kawat berarus listrik menembus bidang mendekati pengamat. Pada sumbu koordinat x.Arah medan magnet menggunakan aturan tangan kanan : Medan magnet adalahbesaran vector. Jarak antara kawat I dengan titik pusat koordinat (O) adalah a maka besarnya medan magnet dititik (O) tersebut searah dengan sumbu y negative. z kawat berarus listrik berada pada bidang xoz dan bersilangan dengan sb. Berikut ditampilkan beberapa gambar yang menunnjukkan arah arus dan arah medan magnet. Keterangangambar: I = arus listrik B = medan magnet Tanda panah biru menunjukkan arah arus listrik 2. Z negative. Tanda silang menunjukkan arah medan menembus bidang menjauhipengamat.

Keterangan:      BP = Induksi magnet di P pada sumbu kawat melingkar dalam tesla ( T) I = kuat arus pada kawat dalam ampere ( A ) a = jari-jari kawat melingkar dalam meter ( m ) r = jarak P kelingkaran kawat dalam meter ( m ) θ = sudut antara sumbu kawat dan gari shubung P ke titik pada lingkaran kawat dalam derajad (°) x = jarak titik P kepusat lingkaran dalam mater ( m )  Besarnya medan magnet di pusat kawat melingkar dapat dihitung 3 .

Arahmedan magnet ini ditentukan dengan kaidah tangan kanan.     B μo I a N = Medan magnet dalam tesla ( T ) = permeabilitas ruang hampa ( = Kuat arus listrik dalam ampere ( A ) = jara ktitik P dari kawat dalam meter (m) = jari-jari lingkaran yang dibuat ) Arah ditentukan dengan kaidah tangan kanan Perhatikan gambar Sebuah kawat melingkar berada pada sebuah bidang mendatar dengan dialiri arus listrik Apabila kawat melingkar tersebut dialiri arus listrik dengan arah tertentu maka disumbu pusat lingkaran akan muncul medan magnet denganarahtertentu. Denganaturansebagaiberikut: Apabila tangan kanan kita menggenggam maka arah ibu jari menunjukkan arah medan magnet sedangkan keempat jari yang lain menunjukkan arah arus listrik Keterangangambar : 4 .

10 -7 Wb/amp. apabila dialiri arus listrik maka akan berfungsi seperti magnet batang. Medan Magnet pada Solenoida Sebuah kawat dibentuk seperti spiral yang selanjutnya disebut kumparan .3. M = kuataruslistrikdalam ampere ( A ) = jumlahlilitandalamsolenoida = panjangsolenoidadalam meter ( m ) Dengan arah medan magnet ditentukan dengan kaidah tangan kanan. Arah arus menentukan arah medan magnet pada Solenoida. Kumparan ini disebut dengan Solenida Besarnya medan magnet disumbu pusat (titik O) Solenoida dapat dihitung B0 μ0 I N L = medan magnet padapusatsolenoidadalam tesla ( T ) = permeabilitasruanghampa = 4п . Besarnya medan magnet di ujung Solenida (titik P) dapat dihitung: B= 5 .

6 . Medan Magnet padaToroida Toroid aadalah sebuah solenoida yang dilengkungkan sehingga berbentuk lingkaran kumparan. Besarnya medan magnet ditengah-tengah Toroida ( pada titik-titik yang berada pada garis lingkaran merah ) dapat dihitung:      Bo N I a a = Meda magnet dititik ditengah-tengah Toroida dalam tesla ( T ) = jumlah lilitan pada Solenoida dalam lilitan = kuat arus listrik dalam ampere ( A ) = rata-rata jari2 dalam dan jari-jari luar toroida dengan satuan meter ( m ) = ½ ( R1 + R2 ) Pada gambar tanda anak panah merah adalah arah arus sedang tanda panah biru arah medan magnet.    BP N I L = Medan magnet diujung Solenoida dalam tesla ( T ) = jumlah lilitan pada Solenoida dalam lilitan = kuat arus listrik dalam ampere ( A ) = Panjang Solenoida dalam meter ( m ) 4.

1. Yaitu dengan mengangan-angankan jika ibu jari. Jika B membentuk sudut terhadap I akan memenuhi persamaan berikut. Gaya Lorentz akan timbul bila ada interaksi dua medan magnet. Gaya magnet atau gaya Lorentz merupakan besaran vektor. I dan B dapat lebih mudah dipelajari dengan menggunakan kaidah tangan kanan. jari telunjuk dan jari tangah kita bentangkan saling tegak lurus. contohnya adalah kawat berarus dalam medan magnet. Hubungan antara FL . =BI      FL I ℓ B θ = gaya Lorentz dalam newton ( N ) = kuat arus listrik dalam ampere ( A ) = panjang kawat dalam meter ( m ) = kuat medan magnet dalam Wb/m2 atau tesla ( T ) = sudut antara arah I dan B 7 . kawat sejajar berarus dan muatan yang bergerak dalam medan magnet. induksi magnet B dan panjang kawat . Arahnya dapat menggunakan kaedah tangan kanan. Kawat Berarus dalam Medan Magnet Pada setiapa kawat berarus yang diletakkan dalam daerah bermedan magnet maka kawat tersebut akan merasakan gaya magnet. maka :  Ibu jari : menunjukan arah gaya Lorentz ( FL ) Arah gaya Lorentz Jari telunjuk : menunjukkan arah medan magnet ( B ) Jari tengah : menunjukkan arah arus listrik ( I )   Besarnya gaya Lorentz sebanding dengan kuat arus I.B. Gaya Lorentz Gaya lorentz merupakan nama lain dari gaya magnetik yaitu gaya yang ditimbulkan oleh medan magnet.

B sin θ *Karena ℓ/t = v Sehingga besarnya gaya Lorentz yang dialami oleh sebuah muatan yang bergerak dalam daerah medan magnet dapat dicari dengan menggunakan rumus : FL F = q . sehingga akan terjadi gaya Lorentz. Gaya Lorentz pada Muatan Bergerak Muatan bergerak dapat disamakan dengan arus listrik. Kawat Sejajar Berarus Di sekitar kawat berarus timbul induksi magnet. B sin θ = q . Berarti pada saat ada muatan bergerak dalam medan magnet juga akan timbul gaya Lorentz.2. Jika kawat berarus lain didekatkan pada kawat berarus pertama maka ada dua kawat yang sejajar. Gaya Lorentz yang dirasakan muatan positif dapat ditentukan dengan kaedah tangan kanan. ℓ . = dan = ( ) 3. B sin θ = q . v . Kawat kedua berada dalam induksi magnet kawat pertama. dan I = q/t maka persamaan gaya adalah: = I . v . B sin θ Keterangan:  F = gaya Lorentz dalam newton ( N ) 8 . Gaya itu sama besar dan memenuhi persamaan berikut. ℓ/t . Begitu juga pada kawat kedua akan menimbulkan gaya Loretnz pada kawat pertama. B sin θ = q/t . ℓ . Arus listrik adalah muatan yang bergerak dan muatan yang dimaksud adalah muatan positif. Jika besar muatan q bergerak dengan kecepatan v.

maka muatan akan bergerak dengan lintasan berupa lingkaran. Sebuah muatan positif bergerak dalam medan magnet B (dengan arah menembus bidang) secara terus menerus akan membentuk lintasan lingkaran dengan gaya Lorentz yang timbul menuju ke pusat lingkaran. v . B *Gaya sentripetal yang dialami oleh partikel : Dengan menyamakan kedua persamaan kia mendapatkan persamaan : Keterangan:      R = jari-jari lintasan partikel dalam meter ( m ) m = massa partikel dalam kilogram ( kg ) v = kecepatan partikel dalam meter / sekon ( m/s ) B = kuat medan magnet dalam Wb/m2 atau tesla ( T ) q = muatan partikel dalam coulomb ( C ) 9 .    q = besarnya muatan yang bergerak dalam coulomb ( C ) v = kecepatan muatan dalam meter / sekon ( m/s ) B = kuat medan magnet dalam Wb/m2 atau tesla ( T ) θ = sudut antara arah v dan B Bila sebuah partikel bermuatan listrik bergerak tegak lurus dengan medan magnet homogen yang mempengaruhi selama geraknya. Demikian juga untuk muatan negativ. Persamaan-persamaan yang memenuhi pada muatan yang bergerak dalam medan magnet homogen sedemikian sehinga membentuk lintasan lingkaran adalah : *Gaya yang dialami akibat medan magnet : F = q .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->