P. 1
Alat Penangkap Ikan

Alat Penangkap Ikan

4.75

|Views: 14,390|Likes:
Published by supardi_ardidja
Buku Alat Penankap Ikan oleh Supardi Ardidja; berisi penjelasan singkat tentang klasifikasi dan definisi, soal dan jawaban ujian ANKPIN dan ATKPIN
Buku Alat Penankap Ikan oleh Supardi Ardidja; berisi penjelasan singkat tentang klasifikasi dan definisi, soal dan jawaban ujian ANKPIN dan ATKPIN

More info:

Published by: supardi_ardidja on Sep 23, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

04/01/2015

ALAT PENANGKAP IKAN

Penyusun: Supardi Ardidja

Buku ini hanya dipergunakan untuk lingkungan Sekolah Tinggi Perikanan, tidak untuk diperjual belikan atau upaya komersil lainnya, mengcopy memperbanyak, mencetak harus seijin penulis. Isi dan susunan buku ini menjadi tanggung jawab sepenuhnya penulis. Page layout oleh: Supardi Ardidja.

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PENANGKAPAN IKAN JURUSAN TEKNOLOGI PENANGKAPAN IKAN SEKOLAH TINGGI PERIKANAN JAKARTA

2007

Alat Penangkapan Ikan
Oleh: Supardi Ardidja   

2007

KATA PENGANTAR
Buku materi kuliah Alat Penangkap Ikan disusun untuk mengembangkan pendidikan dan  pengetahuan Alat Penangkap Ikan dengan tujuan Taruna memiliki kemampuan, kebiasaan  dan  kesenangan  untuk  mengenal,  mempelajari,  memahami,  memecahkan  masalah  baik  teknik maupun sosial semua yang berkaitan dengan bahan alat penangkapan ikan dengan  menggunakan prinsip‐prinsip dan metoda  yang baik dan benar, sehingga menumbuhkan  keyakinan yang kuat yang mendasari polapikir dan  perilakunya sehari‐hari    Buku  ini  berisi  penjelasan  sederhana  mengenai  pengklasifikasian  Alat  Penangkap  Ikan  berdasarkan keperluan statistik, dan berbagai hal yang menyangkut, ukuran, bentuk  alat  Penangkap Ikan.    Semoga buku ini bermanfaat bagi pembaca. Kritik dan saran yang membangun dari para  pembaca sangat diharapkan untuk perbaikan dan meningkatkan mutu buku ini. 
  Jakarta, Desember 2007 

Peyusun 
  

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

DAFTAR GAMBAR
Gambar:

 3. 1   3. 2   3. 3   3. 4   3. 5   3. 6   3. 7   3. 8   3. 9   3. 10   3. 11   3. 12   3. 13   3. 14   3. 15   3. 16   3. 17   3. 18   3. 19   3. 20   3. 21   3. 22   3. 23   3. 24   3. 25   3. 26   3. 27   3. 28   3. 29   3. 30   3. 31   3. 32   3. 33   3. 34   3. 35   3. 36 

Disain pukat ikan ........................................................................................................ 15  Penjelasan detil asesoris pukat udang untuk  3.1 ...................................................... 15  Ilustrasi pukat udang sedang dioparsikan. ................................................................. 15  Komponen mata jaring ............................................................................................... 18  Ukuran mata jaring, simpul, bar dan mesh opening .................................................. 18  Pukat cincin satu kapal ............................................................................................... 27   Disain pukat cincin; A : Tali pelampung; G : Tali Pemberat ....................................... 28  Lampara  ..................................................................................................................... 31  . Lampara  ..................................................................................................................... 31  . Payang ........................................................................................................................ 32  Pukat tarik pantai tanpa kantong ............................................................................... 32  Pukat tarik pantai berkantong ................................................................................... 33  Pukat tarik berkapal ................................................................................................... 33   Ilustrasi disain pukat tarik berkapal .......................................................................... 33  Sketsa mengoperasikan pukat tarik berkapal ............................................................ 34  Bentuk umum pukat hela ........................................................................................... 34  Pukat pertengahan empat panel (sim) ...................................................................... 36  Sonar sistem untuk mendeteksi kumpulan ikan; a: mendeteksi vertikal; b:  mendeteksi horisontal ............................................................................................... 36  Net sounder................................................................................................................ 37  Trawl winch ................................................................................................................ 37  Gallow ........................................................................................................................ 37  Otterboard ................................................................................................................. 38  Pukat hela dasar berbingkai ....................................................................................... 39  Pukat hela berbingkai sedang dioperasikan  .............................................................. 39  . Pukat hela berpalang, dilengkapi dengan sepatu dibawah palang ............................ 40  Pukat tanpa menggunakan API/BRD/TED/BED .......................................................... 42  API terpasang pada pukat .......................................................................................... 42  Pukat menggunakan API/BRD/TED/BED .................................................................... 42  Pukat ikan satu kapal ................................................................................................. 43  Pukat ikan dua kapal .................................................................................................. 44  Pemberat .................................................................................................................... 44  Bridle .......................................................................................................................... 44  Dan leno bobbin ......................................................................................................... 44  Otter board ................................................................................................................ 44  Sketsa pukat hela dasar untukmenangkap ikan  ........................................................ 45  . Pukat udang ............................................................................................................... 45 
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan iv

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

 3. 37   3. 38   3. 39   3. 40   3. 41   3. 42   3. 43   3. 44   3. 45   3. 46   3. 47   3. 48   3. 49   3. 50   3. 51   3. 52   3. 53   3. 54   3. 55   3. 56   3. 57   3. 58   3. 59   3. 60   3. 61   3. 62   3. 63   3. 64   3. 65   3. 66   3. 67   3. 68   3. 69   3. 70   3. 71   3. 72   3. 73   3. 74   3. 75   3. 76 

Pukat udang ganda sedang operasi ........................................................................... 46  Otter board ................................................................................................................ 46  Tali pemberat dengan pemberat rantai ..................................................................... 46  Pukat hela pertengahan dua kapal ............................................................................ 47  Satu kapal menghela dua pukat dasar ....................................................................... 47  Scallops Dredge saat hauling  ............................................................................... 48  Dredge ........................................................................................................................ 48  Scallops dredge sedang dioperasikan  ................................................................ 48  Pukat dorong (sudu) ................................................................................................... 49  Pukat dorong berkapal satu ....................................................................................... 49  Kapal pukat dorong (Thailand) ................................................................................... 49  Berbagai tipe  anco  .................................................................................................... 50  . Bagan tancap .............................................................................................................. 51  Bagan tancap berukuran besar .................................................................................. 51  Bagan apung: sumber ................................................................................................ 52  Bagan apung Philipina ................................................................................................ 52  Bagan rakit ................................................................................................................. 52  Bagan perahu (stick held dip net) .............................................................................. 53  Bagan perahu ............................................................................................................. 53  Jala tebar .................................................................................................................... 54  Proses Jaring Jatuh tahap 4 s/d 5 ............................................................................... 55  Jaring insang hanyut  .................................................................................................. 57  . Pemasangan jaring insang, (diedit dari Potter, 1991) ................................................ 57  Jaring insang yang sekaligus berfungsi sebagai penaju,   ........................................... 57  . Hanya ikan yang sesuai dengan buukaan mata jaring insang yang tertangkap (diedit  dari Potter, 1991) ....................................................................................................... 58  Pelampung dan pemberat pada jaring insang (B.C. Ministry, 1997) ......................... 58  Jaring insang permukaan tetap .................................................................................. 59  Jaring insang pertengahan tetap ................................................................................ 59  Jaring insang dasar tetap............................................................................................ 59  Jaring insang lingkar ................................................................................................... 60  Jaring insang berlapis (FIGIS, 2007)  ........................................................................... 60  . Trammel net . ............................................................................................................. 61  Gabungan antara Jaring insang dengan jaring insang berlapis. ................................. 62  Perangkap sebagai tempat bersembunyi  .................................................................. 64  . Konstruksi perangkap bentuk kotak .......................................................................... 64  Konstruksi perangkap bentuk setengah selinder ....................................................... 64  Sero (Set net)  ............................................................................................................. 65  . Perangkap terbuka (Welcomme, 1985) ..................................................................... 66  Sero (Photos.com, 2007) ............................................................................................ 66  Memerangkap, mengumpulkan dan memanen hasil tangkapan ikan dalam sero. ... 67 
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan v

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

 3. 77   3. 78   3. 79   3. 80   3. 81   3. 82   3. 83   3. 84   3. 85   3. 86   3. 87   3. 88   3. 89   3. 90   3. 91   3. 92   3. 93   3. 94   3. 95   3. 96   3. 97   3. 98   3. 99   3. 100   3. 101   3. 102   3. 103   3. 104   3. 105   3. 106   3. 107   3. 108   3. 109   3. 110   3. 111   3. 112   3. 113   3. 114   3. 115   3. 116 

Perangkap jaring tertutup (Prado, 1999). .................................................................. 68  Bentuk umum stow net. (Mcgrath, 1971) .................................................................. 69  Stownet dasar dan stownet permukaan,(Mcgrath, 1971) ......................................... 69  Stow net yang menggunakan otter board (Mcgrath, 1971) ...................................... 69  Ragam bentuk bubu (Brand, 1985) ............................................................................ 70  Pemasangan unit bubu di dasar perairan .................................................................. 70  Bubu Lipat, (Wei Hai Wei Long, Co. Ltd, China) ......................................................... 71  Pemasangan pot ......................................................................................................... 71  Perangkap ikan peloncat, FAO‐Fish.Tech.Pap.222 ..................................................... 72  Pancing ulur  ............................................................................................................... 72  . Pancing ulur (Vertical line) ......................................................................................... 73  Vetical line (Garry, 1999)............................................................................................ 74  Pancing berjoran (Prado, 1990) ................................................................................. 74  Rawai tetap ................................................................................................................ 75  Rawai hanyut. ............................................................................................................. 76  Penataan dek pada long line box system ....................... Error! Bookmark not defined.  Long line sistem drum ................................................................................................ 77  long line sistem blong ................................................................................................ 77  Pelampung long line ................................................................................................... 78  Radio buoy (A), light buoy (B) dan bendera tanda (C) ............................................... 78  Komponen branch line  .............................................................................................. 79  Line hauler dan side roller .......................................................................................... 80  Line arranger .............................................................................................................. 80  Line Thrower (A)  dan Branch winder (B) ................................................................... 81  Deck layout coastal system ........................................................................................ 82  Perlengkapan coastal system, . .................................................................................. 82  Penataan untuk Deep sea system 1 ........................................................................... 83  Perlengkapan tambahan selain yang tampak ............................................................ 83  Penataan dek untuk deep sea system2 ..................................................................... 83  Perlengkapan tambahan dari   ................................................................................... 84  Peralatan pennyambung branch line dengan main line ............................................ 84  Main line .................................................................................................................... 84  Komputer pengontrol sistem operasi long line.......................................................... 84  Dua jenis pancing yang digunakan ............................................................................. 84  Susunan pancing ........................................................................................................ 85  Sedang hauling ........................................................................................................... 85  Kapal tonda komersil (Prado, 1990) ........................................................................... 85  Komponen pancing tonda modern (Preston, 1987) .................................................. 86  Mesin penggulung tali pancing cumi; ........................................................................ 87  Kapal pancing cumi;  .................................................................................................. 87 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

vi

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ...........................................................................................................................i DAFTAR ISI ..................................................................................................................................... ii DAFTAR TABEL............................................................................................................................... iii DAFTAR TABEL............................................................................................................................... iv BAB I  PENDAHULUAN .................................................................................................................... 1

BAB II    KLASIFIKASI ALAT PENANGKAP IKAN ................................................................. 3  2.1.  Klasifikasi Alat Penangkap Ikan Indonesia ............................................................. 3  2.2.  Klasifikasi Alat Penangkap Ikan Internasional ........................................................ 7  Ringkasan (1) ................................................................................................................... 9  Pertanyaan Essay (1) ..................................................................................................... 10  Pilihan Ganda (1) ........................................................................................................... 10  Tugas (1) ........................................................................................................................ 11  3.1.  KONSTRUKSI ALAT PENANGKAP IKAN. ............................................................... 12  3.2.  SPESIFIKASI ......................................................................................................... 14  3.3.  SINGKATAN ......................................................................................................... 20  3.4.  SATUAN .............................................................................................................. 25  3.5.  JENIS‐JENIS ALAT PENANGKAP IKAN .................................................................. 26  3.5.1  Jaring Lingkar ......................................................................................... 27  3.5.2  Pukat Tarik :  PT : 02.0.0 ........................................................................ 32  3.5.3  Pukat Hela :  PH : 03.0.0 ........................................................................ 34  3.5.4  Pukat Garuk :  PG : 03.0.0 ...................................................................... 48  3.5.5  Pukat Dorong :  PD : 04.0.0 ................................................................... 48  3.5.6  Jaring Angkat :  JA : 06.0.0 ..................................................................... 49  3.5.7  Alat yang Dijatuhkan :  AJT  : 07.0.0 ...................................................... 54  3.5.8  Jaring Insang:  JI  : 08.0.0 ....................................................................... 55  3.5.9  Perangkap ⎯  PR: 09.0.0 ....................................................................... 62  3.5.10  Pancing ⎯  PC: 10.0.0 ........................................................................... 72  3.5.11  Long Line Otomatis ................................................................................ 81  3.5.12  Penangkapan Ikan yang dilarang ........................................................... 87  Ringkasan (2) ............................................................................................................... 91  PERTANYAAN ESSAY (2)  .............................................................................................. 95  . Pilihan Ganda (2) ......................................................................................................... 97  Tugas (2) .................................................................................................................... 103  DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 104  KUNCI JAWABAN ....................................................................................................... 107 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

ii

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

iii

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja   

2007

BAB I  PENDAHULUAN 
Menteri Pertanian telah mengatur pengoperasian kapal-kapal perikanan di perairan Indonesia dan telah diberlakukan melalui Keputusan Menteri Pertanian Nomor: 392/Kpts/IK.120/4/99 tentang Jalur-Jalur Penangkapan Ikan. Keputusan ini sejalan dengan perhatian dunia internasional tentang perlunya menjaga sumberdaya perikanan. Konferensi internasional tentang penangkapan ikan yang bertanggungjawab yang diselenggarakan pada tahun 1992 di Cancun (Mexico), telah menunjuk FAO untuk mempersiapkan suatu konsep Pelaksanaan (Code of Conduct) untuk penangkapan ikan yang bertanggungjawab, yaitu Code of Conduct for Responsible Fisheries (CCRF). Efektifitas pelaksanaan pengawasan pengelolaan sumberdaya ikan dan penegakan hukum di bidang perikanan, khususnya di bidang penangkapan ikan. Para petugas harus piawai melaksanakan pengawasan baik yang diperbolehkan maupun yang dilarang sesuai dengan Juklak Pengawas Perikanan dari pemerintah, juga harus ditunjang oleh kemampuan teknis bagi petugas pengawas perikanan, terlebih bagi petugas pemeriksa dokumen dan fisik kapal perikanan yang bertanggungjawab. Pengelolaan perikanan yang lestari dan bertanggungjawab memerlukan pengawasan yang berkesinambungan. Salah satu upaya pelaksanaannya adalah memberikan pengetahuan terhadap taruna dalam mengidentifikasi kapal perikanan. Pengawasan dibidang penangkapan ikan terutama kapal perikanan adalah melalui pemeriksaan tanda kapal perikanan, alat penangkap ikan dan perlengkapan penangkapan ikan. Pemberian tanda ini dimaksudkan untuk mempermudah pemantauan, pengawasan dan evaluasi terhadap setiap pelaku penangkapan ikan, sekaligus juga memberikan petunjuk bagi pemilik kapal perikanan bagaimana seharusnya menandai kapal perikanannya. Buku Alat Penangkap Ikan ini untuk memberikan pengetahuan dasar bagaimana mengidentifikasi kapal perikanan sesuai dengan ketentuan internasinal ISSCFG (International Standard System Code for Fishing Gear).
© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan 1

 

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja   

2007

Pengetahuan tentang alat penangkap ikan bagi taruna tidak saja harus mengetahui fisik alat penangkap ikan, namun juga harus memahami berbagai persyaratan minimal sekaligus juga tidak menyalahi aturan yang berlaku baik internasional maupun nasional. Era globalisasi dewasa ini Indonesia dihadapkan pada berbagai persaingan lahan dan teknologi dibidang penangkapan ikan di laut baik legal maupun ilegal. Oleh karenanya, para taruna harus mampu menyiapkan kekuatan, selain fisik dan cinta laut, harus dibekali dengan pengetahuan dan keterampilan. Buku Alat penangkap ikan meliputi Klasifikasi dan Spesifikasi Alat Penangkap Ikan ini berisi penjelasan singkat mengenai: BAB I BAB II Pendahuluan Klasifikasi alat penangkap ikan meliputi klasifikasi berdasarkan standar internasional maupun nasional.

BABA III SpEsifikasi alat penangkap ikan meliputi gambaran singkat mengenai masingmasing alat penangkap ikan beserta perlengkapan penangkapannya. Buku ini dilengkapi dengan ringkasan, pertanyaan yang berbentuk essay, pertanyaan dalam bentuk pilihan ganda, tugas-tugas yang harus dilakukan oleh para taruna, dan jawaban untuk pilhan ganda. mengikuti mata kuliah berikutnya. Kritik dan saran membangun sangat diharapkan dan semoga buku ini bermanfaat dan baik bagi para pengajar maupun para taruna. Jika para taruna mampu menjawab sebanyak 80 % setiap pilihan ganda tanpa melihat kunci jawaban, maka taruna berhak

Penulis

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan

2

 

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

BAB II KLASIFIKASI ALAT PENANGKAP IKAN
2.1. Klasifikasi Alat Penangkap Ikan Indonesia
Klasifikasi alat penangkap ikan merupakan cara pengelompokkan alat penangkap ikan yang sebagian berdasarkan dimana alat penangkap ikan tersebut dioperasikan dan berapa kapal yang mengoperasikannya, terutama alat penangkap ikan yang pengoperasiannya menggunakan kapal. Tujuan pengklasifikasian adalah untuk memudahkan dalam statistik, identifikasi, pendataan, pengawasan, rekayasa teknologi dan pembelajaran alat penangkap ikan. Umumnya alat penangkap ikan terbagi dalam dua jenis yaitu alat penangkap ikan yang bagian utamanya terbuat dari webbing (pukat cincin, pukat ikan, payang) dan lainnya terbuat dari tali (semua alat penangkap ikan yang termasuk dalam kelompok metode penangkapan ikan dengan tali dan pancing (hook and line). Alat penangkap ikan yang bagian utamanya terbuat dari webbing terbagi lagi menjadi dua kelompok, yang didasarkan pada ukuran mata jaring. Kelompok kedua ikan harus terkutung, Kelompok pertama adalah ikan harus terjerat (tertangkap atau terjerat pada setiap mata jaring) ⎯ jaring insang. dan jermal. Komponen bahan, ditinjau dari segi bahan alat penangkap ikan, dari kedua jenis itu terbagi pula terbagi menjadi dua kelompok, yaitu kelompok bahan yang bahan memiliki daya apung dan lainnya memiliki daya tenggelam. Kelompok bahan pertama adalah bahan-bahan yang memiliki massa jenis lebih kecil dari rata-rata massa jenis air laut (1,025), seperti nylon (polyethilene: PE; 0,9 g/cm3) pada webbing pukat udang. Kelompok kedua adalah bahan yag memiliki massa jenis lebih besar dari rata-rata massa jenis air laut, seperti nylon (polyamide : PA; 1,14 g/cm3) pada webbing pukat cincin, kuralon (Polyvinil Alcohol) pada tali utama (main line) rawai tuna dan saran (Polyviniliden Alcohol: PVA) pada entangle net. Sedangkan jika ditinjau dari segi pengoperasian alat penangkap ikan (diihat dari lapisan kedalaman perairan dimana alat tersebut dioperasikan). Maka terpenangkap di dalam jaring ⎯ diantaranya adalah pukat cincin, pukat udang,

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

3

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

alat penangkap ikan terbagi dalam tiga kelompok, yaitu alat penangkap ikan yang dioperasikan di: 1. Lapisan (layer) permukaan (pelagis) ⎯ pukat cincin, lampara, jaring insang permukaan, tonda, dan huhate serta banyak lagi; 2. Lapisan pertengahan (mid water) ⎯ jaring insang pertengahan, rawai tuna, pukat ikan pertengahan dan banyak lagi; 3. Lapisan dasar (bottom) ⎯ pukat udang, jaring insang dasar, rawai dasar dan banyak lagi. Ditinjau dari jumlah ikan yang tertangkap dalam satu kali operasi penangkapan (penebaran) terbagi dalam dua kelompok yaitu, kelompok alat penangkap ikan yang menanghkap ikan: 1. Sekaligus banyak (bulk fishing), diantaranya adalah pukat cincin, lampara, payang, pukat ikan dan udang. 2. Seekor demi seekor adalah semua alat penangkap ikan yang termasuk dalam kelompok metode penangkapan ikan dengan tali dan pancin ⎯ rawai, huhate, tonda, dan banyak lagi. Ditinjau dari aktivitas alat penangkap ikan saat diperasikan terbagi dalam dua kelompok, yaitu kelompok alat penangkap ikan yang: 1. Aktif 2. Pasif : : alat penangkap ikan digerakkan untuk menangkap ikan ⎯ diantaranya adalah pukat cincin, pukat udang, tonda; alat penangkap ikan menunggu ikan tertangkap ⎯ diantaranya adalah rawai, jaring insang, dan bubu 3. Gabungan antara aktif dan pasif ⎯ diantaranya adalah tonda dan huhate. Kedua alat ini termasuk pasif (ini menunggu ikan memakan umpan,) namun harus digerakkan disentak atau ditarik, jika tidak ikan akan terlepas). Beberapa pembagian di atas tidak dimaksudkan untuk mengklasifikasikan alat penangkap ikan sesuai ketentuan yang berlaku, namun lebih ditujukan untuk memberi gambaran bagaimana sebuah alat penangkap ikan didisain, dikontruksi dan dioperasikan. Jika ingin lebih memahami lagi bagaimana alat penangkap ikan didisain maka harus memahami metode penangkapan ikan (Ikan apa yang akan ditangkap, dimana ditangkapnya ⎯ di pantai, di samudra, di lapisan permukaan atau di dasar perairan, ⎯ kapan menangkapnya, bagaimana sifat
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 4

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

ikannya, bagaimana komposisi), bagaimana cara mngoperasikannya, ada tidak bahannya dipasaran, apakah menggunakan kapal atau tidak, dan banyak faktor lain yang menjadi acuan dalam mendisain alat penangkap ikan, untuk itu anda dianjurkan untuk membaca literatur-literatur terkait. setiap alat penangkap ikan akan dijelaskan setelah ini. Indonesia sekarang telah menyusun pengkodean klasifikasi alat Bentuk dan ukuran untuk

penangkapan ikan berdasarkan ISSCFG
No 1 Penggolongan JARING LINGKAR Jaring Lingkar Bertali Kerut (Pukat Cincin) Pukat Cincin Satu Kapal Pukat Cincin Dua Kapal Jaring Lingkar Tanpa Tali Kerut (Lampara) 2 PUKAT TARIK Pukat Tarik Pantai Pukat Tarik Berkapal Payang Dogol Cantrang Lampara Dasar Pukat Tarik Lainnya 3 PUKAT HELA Pukat Hela Pertengahan Pukat Hela Pertengahan Berpapan Pukat Hela Pertengahan Dua Kapal Pukat Hela Pertengahan Lainnya Pukat Hela Dasar Pukat Hela Dasar Berbingkai Pukat Hela Dasar Berpapan Pukat Hela Dasar Dua Kapal Pukat Hela Dasar Lainnya Pukat Hela Lainnya Singkatan JL JLPC JLPC-1K JLPC-2K JLLA PT PTP PTB PTB-Py PTB-Dg PTB-Cn PTB-Ld PTL PH PHP PHP-Pp PHP-2K PHP-L PHD PHD-P1 PHD-Pp PHD-2K PHD-L PHL Kode KAPI 01.0.0 01.1.0 01.1.1 01.1.2 01.2.0 02.0.0 02.1.0 02.2.0 02.2.1 02.2.2 02.2.3 02.2.4 02.9.0 03.0.0 03.1.0 03.1.1 03.1.2 03.1.9 03.2.0 03.2.1 03.2.2 03.2.3 03.2.9 03.9.0

4

PUKAT DORONG Pukat Dorong Tidak Berkapal Pukat Dorong Berkapal Pukat Dorong Berkapal Satu Jaring

PD PDTK PDK PDK-1J

04.0.0 04.1.0 04.2.0 04.2.1

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

5

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
PD-2J PDL PG PGTK PGK JA JAM JAM-A JAM-BT JATM JATM-BR JATM-BP JATM-BA JAL AJT AJTT AJTJ AJTJ-TK AJTJ-K AJTL JI JIH JIT JILR JIBL JIL PR PRJT PRJT-B PRJT-S PRJTu PRJTu-S PRJTuTS 04.2.2 04.9.0 05.0.0 05.1.0 05.2.0 06.0.0 06.1.0 06.1.1 06.1.2 06.2.0 06.2.1 06.2.2 06.2.3 06.9.0 07.0.0 07.1.0 07.2.0 07.2.1 07.2.2 07.9.0 08.0.0 08.1.0 08.2.0 08.3.0 08.4.0 08.9.0 09.0.0 09.1.0 09.1.1 09.1.2 09.2.0 09.2.1 09.2.2

Pukat Dorong Berkapal Dua Jaring Pukat Dorong Lainnya 5 PENGGARUK Penggaruk Tanpa Kapal Penggaruk 6 JARING ANGKAT Jaring Angkat Menetap Anco Bagan Tancap Jaring Angkat Tidak Menetap Bagan Rakit Bagan Perahu Bouke Ami Jaring Angkat Lainnya 7 ALAT YANG DIJATUHKAN / DITEBARKAN Jala Tebar Jala Jatuh JalaJatuh TanpaKapal Jala Jatuh Berkapal (cast Net) Alat Jatuh Lainnya 8 JARING INSANG Jaring Insang Hanyut Jaring Insang Tetap Jaring Insang Lingkar Jaring Insang Berlapis (trammel net, Lapdu) Jaring Insang Lainnya 9 PERANGKAP Perangkap Jaring Terbuka Belat Sero Perangkap Jaring Tertutup Perangkap Jaring Tertutup Bersayap (Pukat Labuh, Gombang, Apong) Perangkap Jaring Tertutup Tidak Bersayap (Ambai, Togo, Jermal)

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

6

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
PRB PRBJ PRIL PRMA PRL PC PCU PCJo PCRT PCRH PCT PCL APM LD TB APML AAL 09.3.0 09.4.0 09.5.0 09.6.0 09.9.0 10.0.0 10.1.0 10.2.0 10.3.0 10.4.0 10.5.0 10.9.0 11.0.0 11.1.0 11.1.1 11.9.0 20.0.0

Bubu Bubu Jaring Perangkap Ikan Peloncat Muro Ami Perangkap lainnya 10 PANCING Pancing Ulur Pancing Berjoran Rawai Tetap Rawai Hanyut Tonda Pancing lainnya ALAT PENJEPIT DAN MELUKAI Ladung Tombak Alat Penjepit dan Melukai lainnya ALAT ALAT LAINNYA

11

2.2. Klasifikasi Alat Penangkap Ikan Internasional
Kalsifikasi alat penangkap ikan telah ditetapkan pada tanggal 29 Juli 1980 yang diberi istilah ISSCFG (International Standard Statistical Classification Of Fishing Gear) pada Gear Categories Standard ISSCFG Abbreviation Code Abbreviations Congress, yang diselenggarakan oleh FAO.
Abbreviations SURROUNDING NETS With purse lines (purse seines) one boat operated purse seines two boats operated purse seines Without purse lines (lampara) SEINE NETS Beach seines Boat or vessel seines Danish seines Scottish seines Pair seines Seine nets (not specified) TRAWLS Bottom trawls SB SV SDN SSC SPR SX PS PS1 PS2 LA Code 01.0.0 01.1.0 01.1.1 01.1.2 01.2.0 02.0.0 02.1.0 02.2.0 02.2.1 02.2.2 02.2.3 02.9.0 03.0.0 03.1.0

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

7

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja beam trawls otter trawls1 pair trawls nephrops trawls shrimp trawls bottom trawls (not specified) Midwater trawls otter trawls1 pair trawls shrimp trawls midwater trawls (not specified) Otter twin trawls Otter trawls (not specified) Pair trawls (not specified) Other trawls (not specified) DREDGES Boat dredges Hand dredges LIFT NETS Portable lift nets Boat-operated lift nets Shore-operated stationary lift nets Lift nets (not specified) FALLING GEAR Cast nets Falling gear (not specified) GILLNETS AND ENTANGLING NET Set gillnets (anchored) Driftnets Encircling gillnets Fixed gillnets (on stakes) Trammel nets Combined gillnets-trammel nets Gillnets and entangling nets (not specified) Gillnets (not specified) GNS GND GNC GNF GTR GTN GEN GN FCN FG LNP LNB LNS LN DRB DRH OTM PTM TMS TM OTT OT PT TX TBB OTB PTB TBN TBS TB

2007
03.1.1 03.1.2 03.1.3 03.1.4 03.1.5 03.1.9 03.2.0 03.2.1 03.2.2 03.2.3 03.2.9 03.3.0 03.4.9 03.5.9 03.9.0 04.0.0 04.1.0 04.2.0 05.0.0 05.1.0 05.2.0 05.3.0 05.9.0 06.0.0 06.1.0

06.9.0 07.0.0 07.1.0 07.2.0 07.3.0 07.4.0 07.5.0 07.6.0 07.9.0 07.9.1

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

8

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja TRAPS Stationary uncovered pound nets Pots Fyke nets Stow nets Barriers, fences, weirs, etc. Aerial traps Traps (not specified) HOOKS AND LINES Handlines and pole-lines (hand-operated) Handlines and pole-lines2(mechanized)2 Set longlines Drifting longlines Longlines (not specified) Trolling lines Hooks and lines (not specified)3 GRAPPLING AND WOUNDING Harpoons HARVESTING MACHINES Pumps Mechanized dredges Harvesting machines (not specified) MISCELLANEOUS GEAR RECREATIONAL FISHING GEAR GEAR NOT KNOW OR NOT SPECIFIED HMP HMD HMX MIS RG NK HAR LHP LHM LLS LLD LL LTL LX FPN FPO FYK FSN FWR FAR FIX

2007
08.0.0 08.1.0 08.2.0 08.30 08.4.0 08.5.0 08.6.0 08.9.0 09.0.0 09.1.0 09.2.0 09.3.0 09.4.0 09.5.0 09.6.0 09.9.0 10.0.0 10.1.0 11.0.0 11.1.0 11.2.0 11.9.0 20.0.0 25.0.0 99.0.0

RINGKASAN (1) 
1. Klasifikasi alat penangkap ikan adalah cara mengelompokkan alat penangkap ikan sesuai dengan tujuan dan peruntukkan

pengklasifikasiannya. 2. Klasifikasi alat penangkap ikan telah ditentukan dan disetujui baik secara internasional (ISSCFG─FAO) maupun regional (KAPI─Indonesia).

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

9

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

3. Klasifikasi internasional dan regional telah disusun berdasarkan pada klasifikasi metode penangkapan ikan hasil kongres di Hamburg 1957. 4. Penandaan alat penangkapan ikan berdasarkan keperluan statistik dinyatakan dalam dua penandaan yaitu berdasarkan singkatan

(abreviation) dan penomoran. 5. Setiap kelompok dalam klasifikasi terdapat klasifikasi bagi alat penagkap ikan yang belum teridentifikasi atau untuk mengantisifasi perkembangan teknologi penangkapan ikan dimasa datang.

PERTANYAAN ESSAY (1) 1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan klasifikasi alat penangkap ikan. 2. Jelaskan mengapa klasifikasi untuk tujuan statistik memperoleh perhatian yang sangat besar dunia. 3. Coba saudara jelaskan mengapa pengelompokan alat penangkap ikan harus ditandai dengan sistem singkatan dan sistem penomoran. 4. Selain pengelompokkan alat penangkap ikan dengan tujuan statistik, masih ada juga pengelompokan alat penangkap ikan dengan tujuan lain, Sebutkan dan jelaskan klasifikasi dengan tujuan lain tersebut di atas. 5. Jelaskan apa manfaat yang diperoleh dengan adanya pengelompokan alat penangkap ikan, jawab dengan salah satu contoh pengklasifikasian yang saudara kenal.

PILIHAN GANDA (1) 1. Jaring lingkar bertali kerut ditandai dalam klasifikasi dengan singkatan: A. JLBK B. JLPC C. JLLA D. JL 2. Jaring lingkar bertali kerut ditandai dalam klasifikasi dengan nomor: A. 01.1.1 B. 01.1.0 C. 10.1.0 D. 10.1.1

3. Dogol diklasifikasikan dengan penandaan dengan:

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

10

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
C. PTB-Ld D. PTB-Dg

A. PTB-Py

B. PTB-Pl

4. Dogol diklasifikasikan dengan penandaan dengan sistem penomoran: A. 02.2.1 B. 20.2.1 C. 02.2.0 D. 02.1.2

5. Pukat Hela Dasar Berpapan diklasifikasikan dengan penandaan dengan sistem singkatan dengan: A. PHD-P1 B. PHD-2K C. PHP-Bp D. PHD-Pp

6. Pukat Hela Dasar Berpapan diklasifikasikan dengan penandaan dengan sistem penomoran dengan: A. 03.2.2 B. 03.1.1 C. 02.3.2 D. 02.2.3

7. Jaring Insang Berlapis (trammel net, Lapdu) diklasifikasikan dengan penandaan pada sistem singkatan dengan: A. JINB B. JILB C. JIBL D. JILR

8. Jaring Insang Berlapis (trammel net, Lapdu) diklasifikasikan dengan penandaan pada sistem penomoran dengan: A. 08.0.4 B. 08.4.0 C. 04.8.0 D. 00.8.4

9. Pukat Ikan termasuk dalam klasifikasi yang bertanda ........ pada sistem singkatan. A. PHD-1K B. PHP-Pp C. PHD-Pp D. PHP-1K

10. Huhate termasuk dalam klasifikasi yang bertanda ........ pada sistem singkatan. A. PCJo B. PCU C. PCRH D. PCH

TUGAS (1) 1. Buatlah tulisan dalam bentuk paper kecil dari dua klasifikasi alat penangkap ikan brdasarkan klasifikasi internasioanlmaupun nasional, bandingkanlah keduanya, buatlah analisa sederhana dari kedua klasifikasi tersebut, dan tuliskan pendapat saudara tentang kedua klasifikasi tersebut.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 11

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

BAB III KONTRUKSI DAN SPESIFIKASI ALAT PENANGKAP IKAN 3.1. KONSTRUKSI ALAT PENANGKAP IKAN.
Bab ini akan menjelaskan secara sederhana gambaran umum tentang konstruksi dan sistem pengoperasian alat penangkap ikan. Alat penangkap ikan yang akan dijelaskan berkisar pada alat yang ada di Indonesia maupun di luar negeri. Urutan penjelasan didasarkan pada urutan klasifikasi alat penangkap ikan yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya. Konstruksi berdasarkan kamus adalah memang pekerjaan membangun, dalam hal ini adalah merakit alat penangkap ikan. Namun demikian, pada

hakekatnya pekerjaan konstruksi tidak terlepas dari pekerjaan-pekerjaan pra konstruksi, misalnya perencanaan (biaya dan bahan), pembuatan disain, dan banyak lagi. Umumnya alat penangkap ikan, ditinjau dari segi bahan terbagi dalam dua jenis, yaitu alat penangkap ikan yang bagian utamanya terbuat dari webbing (pukat cincin, pukat ikan, payang) dan lainnya terbuat dari tali (semua alat penangkap ikan yang termasuk dalam kelompok metode penangkapan ikan dengan tali dan pancing (hook and line). Alat penangkap ikan yang bagian utamanya terbuat dari webbing terbagi lagi menjadi dua kelompok, ⎯ jaring insang. yang didasarkan pada ukuran mata jaring. Kelompok

pertama adalah ikan harus terjerat (tertangkap atau terjerat pada setiap mata jaring) Kelompok kedua ikan harus terkurung, terperangkap di dalam jaring ⎯ diantaranya adalah pukat cincin, pukat udang, sampai jermal. Komponen bahan dari kedua jenis itu terbagi pula menjadi dua kelompok, yaitu kelompok

bahan yang memiliki daya apung dan lainnya memiliki daya tenggelam. Kelompok bahan pertama adalah bahan-bahan yang meimiliki massa jenis lebih kecil dari ratarata massa jenis air laut (1,025), seperti nylon (polyethilene: PE; 0,9 g/cm3) pada webbing pukat udang. Kelompok kedua adalah bahan yag memiliki massa jenis lebih besar dari rata-rata massa jenis air laut, seperti nylon (polyamide : PA; 1,14 g/cm3) pada webbing pukat cincin, kuralon (Polyvinil Alcohol) pada tali utama (main line) rawai tuna dan saran (Polyvinyliden ⎯ PVD) pada jaring puntal.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 12

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Ditinjau dari segi pengoperasian alat penangkap ikan (diihat dari lapisan kedalaman perairan dimana alat tersebut dioperasikan), alat penangkap ikan terbagi dalam tiga kelompok, yaitu alat penangkap ikan yang dioperasikan di: 1. Lapisan (layer) permukaan (pelagis) ⎯ pukat cincin, lampara, jaring insang permukaan, tonda, dan huhate serta banyak lagi; 2. Lapisan pertengahan (mid water) ⎯ jaring insang pertengahan, rawai tuna, pukat ikan pertengahan dan banyak lagi; 3. Lapisan dasar (bottom) ⎯ pukat udang, jaring insang dasar, rawai dasar dan banyak lagi. Ditinjau dari jumlah ikan yang tertangkap dalam satu kali operasi penangkapan (penebaran) terbagi dalam dua kelompok yaitu, kelompok alat penangkap ikan yang menangkap ikan : 1. Sekaligus banyak (bulk fishing), diantaranya adalah pukat cincin, lampara, payang, pukat ikan dan pukat udang. 2. Seekor demi seekor adalah semua alat penangkap ikan yang termasuk dalam kelompok metode penangkapan ikan dengan tali dan pancing (hook and Line) ⎯ rawai (long line), huhate (Pole and Line), tonda (Trolling line), dan banyak lagi. Ditinjau dari aktifitas alat penangkap ikan saat diperasikan terbagi dalam dua kelompok, yaitu kelompok alat penangkap ikan yang: 1. Aktif : alat penangkap ikan digerakkan untuk menangkap ikan ⎯ diantaranya adalah pukat cincin, pukat udang, tonda; 2. Pasif : alat penangkap ikan menunggu ikan tertangkap ⎯ diantaranya adalah rawai, jaring insang, dan bubu 3. Gabungan antara aktif dan pasif ⎯ diantaranya adalah tonda dan huhate. Kedua alat ini termasuk pasif (ini menunggu ikan memakan umpan,) namun harus digerakkan disentak atau ditarik, jika tidak ikan akan terlepas). Beberapa pembagian di atas tidak dimaksudkan untuk membedakannya dengan mengklasifikasikan alat penangkap ikan sesuai ketentuan yang berlaku, namun lebih ditujukan untuk memberi gambaran bagaimana sebuah alat penangkap ikan didisain dan dikontruksi. Jika anda ingin lebih memahami lagi bagaimana alat
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 13

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

penangkap ikan didisain maka harus memahami metode penangkapan ikan (Ikan apa yang akan ditangkap, dimana ditangkapnya ⎯ di pantai, di samudra, di lapisan permukaan atau di dasar perairan, ⎯ kapan menangkapnya, bagaimana sifat ikannya, bagaimana komposisinya apakah dapat ditangkaps sekaligus atau seekor demi seekor), bagaimana cara mngoperasikannya, ada tidak bahannya dipasaran, apakah menggunakan kapal atau tidak, dan banyak faktor lain yang menjadi acuan dalam mendisain alat penangkap ikan, untuk itu anda dianjurkan untuk membaca literatur-literatur terkait. Bentuk dan cara pengoperasian untuk setiap alat

penangkap ikan akan dijelaskan pada sub-sub bab setelah ini.

3.2. SPESIFIKASI
Spesifikasi alat penangkap ikan adalah menjelaskan bagaimana bentuk dan ukuran alat, bahan apa yang digunakan, dimana dioperasikan dan ikan apa yang menjadi tujuan penangkapan. Aturan dalam menspesifikasikan alat penangkap ikan tetap mengacu pada aturan yang berlaku baik nasional dan internasional, harus ada gambar disain (gambar 3.1) dan data sheet (Tabel 3.1). Perhatikan Gambar 3.1 ada gambar ini harus memperlihatkan bagaimana bentuk dan ukuran sebuah alat penangkap ikan (pukat udang) akan memberikan gambaran singkat untuk yeng lebih jelas. (1) adalah menjelaskan alat penangkap ikan ini masuk dalam kelompok alat penangkap ikan pukat tarik (PT, 02.0.0). (2) menunjukkan kelompoknya dalam pukat tarik yaitu pukat ikan (PTP, 02.1.0). (3) menunjukan tipe alat penangkap. (4) negara asal ( ). (5) Lokasi daerah penangkapan ikan (fishing ground). (6) Jenis ikan

tangkapan utama. (7) Kondisi daerah penangkapan (Fising condition). (8) Acuan (referece) atau pendisain alat. (9) Ukuran panjang kapal. (10) Tonase kapal. (11) Kekuatan mesin penggerak kapal. Gambr 3.2 adalah penjelasan detil untuk asesoris yang dalam pemasangan asesoris saat merakit dan mengoperasikan alat penangkap ikan. Karena sebagian dari alat penangkap ikan ada yang baru ditata kelengkapannya saat akan dioperasikan. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan penyimpanan alat saat tidak sedang dioperasikan. Gambar 3.3 adalah sketsa untuk memberikan penjelasan bagaimana pukat udang dioperasikan, sekaligus

menunjukkan berapa jumlah alat penangkap ikan yang digunakan. Khusus untuk pukat udang dan pukat ikan perlu pula dipasangi dengan alat penyaring ikan atau dikenal dengan singkatan API. Tabel 3.1 merupakan data sheet atau penjelasan
14

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

detil untu disain ala penangka ikan puk udang p uk at ap kat pada gamba 3.1. Tab ini ar bel sangat berguna bagi perakit da perencana penyedia bahan alat penangkap ikan an p yang aka digunakan untuk mera an n akit. Pukat Hela (1)
Name : Pu ukat Udang (2) Tipe: Bottom, otter, doubl rig le (3) Negara: In ndonesia (4) Lokasi : Arafuru (5) A Tangkapan utama : udang (6) Kodisi p penangkapan: da asar rata/ lembut (7) Acuan : Sampel , FAO (8) Kapal : L.O.A. : 22 m (9) 2 Tonase : 10 – 200 (10) 00 HP : 250 – 300 (11)

Sumber : FAO Catalogue fishing Gea Design. F eof ar

Gam mbar 3. 1  Disa ain pukat ikan n 

Gambar 3 3. 2  Penjelas san detil aseso oris pukat  udang untuk k gambar 3.1

Gambar 3. 3 3  Ilustrasi pu ukat udang sedang  dioparsika an. 

© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan

15

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3.1 adalah disain standar untuk pukat hela yang dikeluarkan oleh FAO yang juga diberlakukan di Indonesia. Pada header gambar 3.1 angka (1) untuk menunjukkan kelompok alat penangkap ikan; (2) : Jenis alat penangkap ikan; (3): tipe alat penangkap ikan, dari tulisan di atas menyatakan bahwa pukat udang dioperasikan di dasar perairan, menggunakan otter board, dan menggunakan rig ganda; (4): Nama asal negara disain tersebut diciptakan (pada gambar ditulis

Indonesia hanya sebagai contoh); (5) Lokasi fishing ground; (6): hasil tangkapan utama; (7): tipe atau ciri dasar perairan dimana alat tersebut dioperasikan; (8) menyatakan asal disain atau perancangnya; (9): menyatakan ukuran panjang kapal yang digunakan untuk mengoperasikan alat; (10) menyatakan tonase kapal yang berkisar antara 100 GT hingga 200 GT; (11) menyatakan kekuatan tenaga pendorong utama kapal yang berkisar antara 250 HP hingga 300 HP. Berikut ini adalah penjelasan dalam membaca disain pada Gambar 3.1 dan Tabel 3.1. Garis terputus vertikal yang terletak di tengah-tengah gambar adalah pembatas gambaran setengah panel atas dan setengah panel bawah. Garis terputus arah horisontal adalah batas masing-masing bagian panel, baik panel atas maupun panel bawah. Garis solid tebal melambangkan tali, head rope atau ground rope. Gambar di sebelah kiri garis tegak terputus-putus adalah panel atas, yang hanya digambarkan sebelah saja. Gambar di sebelah kanan garis tegak terputus-putus adalah panel bawah, yang hanya digambarkan sebelah saja. Angka di sebelah kiri menunjukkan ukuran-ukuran panel atas, dan angka di sebelah kanan gambar menunjukkan ukuran-ukuran panel bawah. 9.75 COMB / PP ∅ 12 : Head rope, panjang 9,75 meter; dari bahan compound atau Polypropylene berdiamater 12 milimeter. 13.41 COMB / PP ∅ 12 : Ground rope panjang 13,41 meter, dari bahan compound atau Polypropylene berdiameter 12 milimeter.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

16

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 1.83 PES ∅ 12

2007
1,83 meter yang diameter 12

: Tinggi sebenarnya sayap panel bawah 1, 83 meter, yang dihubungkan dengan rope sepanjang terbuat dari bahan Polyester

dengan

milimeter. 1N3B : Pemotongan jaring 1 normal tiga bar atau 1 point tiga bar, boleh ditulis dengan 1p3b. ~1N1B PE 2027 114 : Kira-kira satu point satu bar : Webbing Polyethylene dengan nomor benang R 2027 tex : Ukuran mata jaring arah vertikal diantara dua garis terputus-putus adalah 114 milimeter. 85 ½ : Jumlah mata jaring untuk webbing diantara dua garis terputus-putus adalah delapan puluh lima setengah mata. 3.66 : Head rope arah mendatar (hanya dibawah angka tersebut) adalah 3,66 meter 292 : Jumlah mata jaring dari tepi kiri hingga tepi kanan untuk bagian panel atas pada garis di atas angka adalah 292 mata. (140) : Jumlah mata yang dipasangkan pada panjang head rope (3,66 meter) adalah 140 mata. Skala : Menunjukkan ukuran arah horisontal pada gambar. Ukuran pukat udang pada gamar 3.2 adalah 23,16 meter (panjang head rope diukur dari ujung kiri hingga ujung kanan head rope tidak termasuk otter pendant. Otter pendant adalah tali yang menghubungkan ujung sayap pukat udang dengan otter board. Ukuran alat penangkap ikan yang terbuat dari webbbing adalah pada bagian tali pelampung (head rope) yang dintakan dalam meter ⎯ 23.00 tidak disertai satuan adalah menyatakan panjang sebesar 23 meter. Kedalamannya diukur dengan

dalam meter dalam keadaan jaring tertutup sebesar jumlah mata jaring dikalikandengan ukuran mata jaring. Sedangkan untuk alat penangkap ikan pancing dinyatakan dengan jumlah pancing yang dioperasikan.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 17

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Ukuran mata jaring (mesh size) adalah sesuat yang per untuk diamati tu rlu engan keten ntuan yang berlaku, pe erhatikan Ga ambar 3.4 d dan 3.5. Ukuran sesuai de mata jarin yang tert ng tulis adalah ukuran mata jaring saat mata jaring dalam kea a g adaan tertutup (streched m mesh). Ukuran mata jaring pe a erlu diperha atikan oleh para

as melihat keten ntuan yang berlaku dan ukuran ma jaring bagian n ata pengawa dengan m mana yang perlu dip perhatikan. Ukuran mata jaring yan pukat cin ng ncin adalah pada bagian buntnya, puk udang dan pukat ikan bagian kantongny (cod end ⎯ b kat n ya d) Gambar 3.1 bagian F 3 F.

Gamba ar 3. 4 Kompo onen mata jar ring 

Gambar 3. 5 Ukuran m G mata jaring, simpul, bar dan mesh opening r Menghitung jumlah baha yang dig M an gunakan dal lam sebuah alat penan ngkap ikan kita harus menja abarkan bag gian per bag gian ke dalam sebuah ta m abel yang disebut dengan Data Sheet (Contoh Da Sheet pa D ata ada Tabel 3 3.1). Sebag bantuan anda gai harus me empelajari dengan seksama menge enai materi k kuliah bahan alat penan n ngkap ikan. Ko olom pertam di baris p ma pertama ber risikan ketera angan nama alat penan a ngkap ikan, type negara as dan daerah penangk e, sal, kapan. Kolo ke dua b om berisi ketera angan tujuan pe enangkapan dan persyar ratan kondis daerah penangkapan dan kolom k si ketiga berisi keterangan kap yang digunakan dan spesifikasin pal nya.
© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan 18

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
Vessels : Near water trawler L.O.A. : 22 m Gross tonnage : 100 – 200 Horse power : 250 – 300

Tabel 3. 1

Data Sheet untuk Gambar 3.1
Main species caught : shrimp Fishing condition: Flat smooth bottom Reference: H. Kristjonsson, FAO A1 PA B PA

Name of Gear : Shrimp trawl Type: Bottom, otter, double rig Country : USA Locality : Gulf of Mexico

WEBBING Material Type of knot Preservation Color Twine size R.... tex Twine size Td Breaking strength Streched mesh Upper edge Lower edge Depth Baiting rate outer Baiting rate inner Take up Selvedge Hanging LINES & ROPES Material Preservation Circumference Diameter Breaking strength Construction Lay Length FLOAT & SINKERS Number Material Shape Diameter Length Width Static buoyancy Weight in air (kg) Weight submerge

A PA 1230 ~ 51 72 72 72 -

B1 C PA PA Single English knot

C1 PA

D PA

D1 PA

1230 ~ 51 72 18 280 AP 2N1B b1 COMB 13 1.52 Sinker 1 FAC O 6–8 *5 -

1230 ~ 51 1 1T2B 72 1T2B 144N *1 b2 COMB 13 6.10 Tackler 1 FAC 0 6–8 20.50 -

1230 ~ 51 330 50 280 1N2B -

1230 ~ 51 1 1T2B 102 1N2B 204N *3 c1 COMB 13 1.52

1230 ~ 51 300 50 250 1N2B -

1230 ~ 38 160 160 60 -

2770 ~ 45 140 140 130 * D 5W 12 50-75

*2 b3 COMB 13 7.92 Otter 2 WD + FE Flat 2740 1050 -

*4 c2 COMB 13 8.06

c3 COMB 13 4.04

a 1.80 Float 3 PL Round -

1. Sel bertanda *x harus dihitung berdasarkan argumen yang tertera di gambar. 2. Sel bertanda – tidak diperlukan atau dicari dalam literatur atau katalog 3. Istilah menggunakan bahasa Inggris untuk menghemat ruang pada tabel. 4. Hurup kapital atau biasa dibuat sendiri untuk membedakan masing-masing bagian 5. Head rope 20.12 m 6. Ground rope 21.38 m

Sumber : FAO Catalogueof fishing Gear Design.

Hurup kapital pada baris Webbing adalah nomor bagian dari alat penangkap ikan yang bebas kita tentukan. Cara mengisi sel-sel pada baris-baris berikutnya
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 19

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

dapat dipelajari dalam Mata Kuliah Disain Alat Penangkap Ikan atau Rancang Bangun Alat Penangkap Ikan. Penjelasan untuk tabel 3.1 lihat tabel 3.4.

3.3. SINGKATAN
Membaca sebuah disain alat penangkap ikan kita selalu dihdapkan pada sejumlah singkatan. Singkatan-singkatan pada disain alat penangkap ikan

umumnya adalah untuk menggambarkan bahan apa yang digunakan dalam disain alat penangkap ikan tersebut. Singkatan-singkatan berikut ini adalah yang umum

terdapat pada disain alat penangkap ikan yang mengacu pada ketentuan FAO dalam Calague of Fishing Gear Design. Tabel 3. 2 Singkata dan Lambang dalam disain alat penangkap ikan Singkatan Inggris A Ab/AB AL AM 1p1b 1m1b 1N1B 1T1B B BR CEM COC COP COMB COV MAN D F FAC Areal All Bar Alumunium All Mesh One point one bar One mesh one bar One normal one bar One transversal one bar Buoyancy Brass Cement Coire, Coco Copolymer-fiber Combination rope, Compound Covering by manila Depth Floatation Facultative Tali komnbinasi Dililit dengan tali manila Kedalaman Daya apung Boleh digunakan boleh tidak Indonesia Luas Pemotongan jaring miring arah diagonal Alumunium Pemotongan arah horisontal (semua hanya mesh) Pemotongan jaring miring satu point satu bar Pemotongan jaring miring satu mesh satu bar Satu point satu bar Satu mesh satu bar Daya apung Kuningan Semen Kelapa

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

20

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
Depa Besi Kaki Gravitasi Gram Sepuh, Pernekel Rasio penggantungan antara webbing dengan ris atau webbing dengan webbing Inci Kilogram Panjang (mm) Manila Bahan Jumlah mata jaring arah vertikal Simpul searah benang (jika simpul dipotong kedua bar tidak terlepas) Jumlah mata jaring arah horisontal Senar Ukuran mata jaring Meter Milimeter Point, simpul arah vertikal 1 kgf = 8,8 newton (N) ons Polyamid Timah Polyethylene Polyester Plastik Point, simpul searah vertikal, jika simpul dipotong kedua bar terlepas Polypropylene

Tabel 3.2 (Lanjutan 1) Fat FE Ft G G GALV HR Fathom Iron Feet Gravity Grams Galvaised Hanging/hang-in ratio

in. Kg L MAN MAT MD Mesh ML MONO MS m mm N N Oz PA PB PE PES PL Point PP

Inch kilogramme Length (mm) Manila Material Meshes Depth Mesh Meshes Length Monofilament Mesh size Metres Milimetres Normal Newton ounces Polyamide Lead Polyethylene Polyester Plastic Point Polypropylene

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

21

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
Polyvinyl alcohol Polyvinyl cholride Saran Karet Penguat Pelampung Siamese Sisal Baja stenlis Baja Kili-kili Serat sintetis (umum) Mesh, simpul arah horisontal, searah benang Berat Kayu Gabungan antara kayu dan besi (pada otter board) Tali baja Yard Diameter 99 mm Panjang 15,50 meter 1550 buah atau mata jaring

Tabel 3.2 (Lanjutan 2) PVA PVC PVD RUB SELV SIA SIS SST ST SW SYN T W WD WD + FE WIRE Yd 99 15.50 1550 ρ Polyvinyl alcohol Polyvinyl cholride Polyvinylidene chloride Rubber Selvedge Siamese (float) Sisal Stainless steel Steel Swivel Synthetic fiber (general) Transversal Weight Wood Wood + Iron Steel wire rope yards Diameter 99 mm Length 15.50 meters 1550 pcs Spesific gravity gr/cm
3

Massa jenis gr/cm3

Tabel 3. 3 Lambang-lambang yang terdapat dalam disain alat penangkap ikan ∅ 30 Diameter; Diameter sebesar 30 milimeter Upper panel; Panel atas yang panjangnya 33,10 meter

Lower panel; Panel bawah yang panjangnya 33,10 meter

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

22

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Tabel 3.3 (Lanjutan) Side panel; Panel samping Thickness; Ketebalan Purse ring a = diameter luar purse ring b = diameter ring

Circumference; Keliling Double braided atau bagian-bagian mata jaring yang ganda

Approximately; Kira-kira, sekitar, berkisar antara. Scale; Skala setiap satuan angka dalam skala dan sama panjang dengan dalam gambar menunjukkan ukuran sebenarnya adalah satu meter

Tabel 3. 4 Penjelasan dalam membaca data sheet Tabel 3.1 Item Material Type of knot Preservation Color Twine size R.... tex Twine size Td Breaking strength Streched mesh Keterangan Nama bahan Tipe simpul Pengawetan Warna bahan Nomor benang Nomor benang Kekuatan putus Ukuran mata jaring R 1230 tex, 210 d/…. PA : Nylon Single English Knot Diisi dengan metode pengawetan yang digunakan

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

23

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
Lihat Gambar 117, bagian B, adalah 292 mata Lihat Gambar 117, bagian B, adalah 260 mata Lihat Gambar 117, bagian B, adalah 50 ½ mata Lihat Gambar 117, bagian A, adalah 1N2B atau dapat ditulis dengan 1p2b, artinya memotong 1 point dan 2 bar berturut-turut; bagian C, adalah AB yang dipotong adalah semua bar Lihat Gambar 117, A, adalah AB, jika didahului dengan ~ seperti ~1N2B, dianjurkan untuk menghitung nilai pemotongan bagian tersebut, agar bagian yang dipotong terbentuk sesuai dengan ukurannya. Misal: lower edge bagian A adalah 45 mata dan upper edge bagian B adalah 60 mata, maka cara penyambungannya adalah menggabungkan tiga mata dibagian A dengan empat mata di bagian B; artinya setiap selesai menyambung tiga buah mata, harus menambahkan satu mata di bagian atas.

Tabel 3.4 (Lanjutan) Upper edge Lower edge Depth Baiting rate outer Jumlah mata bagian atas Jumlah mata bagian bawah Jumlah mata arah vertikal Cara pemotongan miring bagian luar *)

Baiting rate inner

Cara pemotongan miring bagian dalam *)

Take up

Cara pengabungan antar bagian

Selvedge Hanging

penggandaan bar untuk setiap mata Rasio penggantungan Untuk menggabungkan webbing ke ris dengan tujuan mndistribusikan mata jaring sepanjang ris secara merata, yaitu dengan cara menghitung ghang-in ratio masing-masing bagian, Pada bagian B (Gambar 117) 140 mata harus dipasangkan pada bagian head rope sepanjang 3,66 meter maka rasio penggantungannya adalah 0,63.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

24

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

3.4. SATUAN
Satuan ukuran atau sistem penomoran, di Indonesia umumnya masih menganut dua sistem penomoran, yaitu sistem ukuran metris (SI) dan imperial (inchi). Demikian juga dengan sistem penomoran pada alat penangkap ikan masih menganut yaitu sistem internasion (tex system dan sistem regional denier sistem. Satuan panjang 1 Metre (m) = = = = = 1 mm 1 cm = 10 mm = = 1.000 milimetre (mm) 39.37 inch (in.) 3.28 1.09 0.55 feet (ft) yards (yd) fathoms (fat) 1 inch 1 foot = 12 inch = 2.5400 cm = 0,3048 m 1 ft 1 yd 1 fat 1 in. = = = = 0.30 0.91 m 1.83 m 25.40 mm m

0,0394 in. 0.3937 in.

Satuan Berat 1 kilograme (kg) = = = 1.000 grammes (g) 35.3 2.21 ounces (oz) pounds 1 oz 1 lb = = 28.35 0.45 kg g

1 kilogrames-force (kgf) = 9,8 newtons (N) 1 hp = 1 ch = 1 c.v. = 75 kg m/s = 550 ft lb/s = 736 watts (W)

Satuan Luas

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

25

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
Setiap naik satu tingkat dikali 1/10; setiap turun satu tingat dikali 10

Setiap naik satu tingkat dikali 1/100; setiap turun satu tingat dikali 100 1 km2 = 1 m2 1 m2 = = 100 hm2 100 dm2 1 ca 1 hm2 =

1 ka 1a 1 ha

= =

10 ha 10 da 1 dam2 = 1 are

Sistem internasional yang juga digunakan oleh FAO adalah tex sistem ⎯ contoh untuk penomoran benang jaring menggunakan simbol R…tex dengan satuan metris. Sistem Denier menggunakan simbol 210….d/… dengan satuan imperial. Contoh konversi dari FAO

Namun demikian keduanya dapat dikonversikan. Catalogue of Fisihing gear design adalah:

210 denier x 6 x 3 = 23 tex x 6 x 3 = + 10 % x 414 =

414 tex 41 tex R 455 tex

Dan berikut ini adalah conth mengkonversi dari tex sistem ke denier ssstem: 455 tex : 1,1 = 414 : 23 = 414 tex 18

Hasilnya adalah 210 d/18 Gambar .1 dan Tabel 3.1 menggunakan sistem internasional dengansatuan ukuran metris. Ukuran tali dinyatakan dengan panjang dan dimeter tali, ⎯ Contoh pada Gambar 3.1 tertera simbol 9.75 COMB/PP ∅ 12 pada head rope bagian sayap atas kiri (A). Pengertiannya adalah 9.75 menyatakan panjang head rope 9.75 meter, bahan yang digunakan boleh kompon (COMB merupakan singkatan dari combine) atau PP (Polypropylene), dan ∅ 12 menyatakan diameter tali sebesar 12 milimeter.

3.5. JENIS-JENIS ALAT PENANGKAP IKAN
Jenis-jenis alat penangkap ikan yang akan dijelaskan berikut ini adalah yang hanya termasuk dalam sistem klasifikasi. Penjelasan hanya menyangkut bentuk

umum, disertai contoh disain, ikan hasil tangkapan dan komponen-komponen utamanya.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 26

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

3.5.1 Jaring Lingkar
Jaring lingkar (Surrounding net) yang berbentuk hampir segiempat hingga membentuk trapesium tanpa kantong, yang dipasang tegak di air, untuk melingkari kumpulan ikan (fish scooling) baik dari arah horisontal maupun dai arah vertikal (bawah). Ikan yang tertangkap umumnya adalah ikan-ikan pelagis baik besar maupun kecil. Kelompok jaring lingkar ini secara umum terbagi menjadi dua tipe,

yaitu jaring lingkar tanpa tali kerut (Lampara) dan dengan tali kerut yaitu yang disebut pukat cincin (Purse seine). Pukat cincin terbagi dua yaitu Pukat cincin satu kapal dan Pukat cincin dua kapal. Sedangkan jaring lingkar tanpa tali kerut dikenal dengan nama Lampara.

Jaring Lingkar Bertali Kerut (Pukat Cincin):
Pukat cincin (Purse seine) adalah alat penangkap ikan berbentuk hampir segiempat hingga trapesium yang terbentuk dari sejumlah gabungan lembaran webbing yang dipasangkan pada tali pelampung (float line) dan tali pemberat (lead line), dilengkapi dengan tali kerut (purse line) dan sejumlah cincin Gambar 3. 6 Pukat cincin satu  kapal  (purse ring).

Pukat cincin merupakan jaring yang sangat lebar yang melingkari atau mengurung sekumpulan (schooling) ikan. Bagian bawah jaring dipasangi tali kerut yang dapat ditarik untuk menutup bagian bawah jaring demikian juga sebagian jaring hingga tersisa sebagian jaring (bunt) sebagai penampung ikan untuk diangkat ke kapal (brailing). Panjang pukat cincin dinyatakan oleh panjang tali pelampung dalam memetr dan kedalaman dinyatakan dengan kedalaman jaring dalam keadaan mata jaring tertutup (streched mesh). Komponen utama jaring purse seine terdiri dari sayap,

body, dan bunt. Bunt adalah bagian jaring berukuran benang terbesar dan ukuran mata jaring terkecil, yang berfungsi menampung hasil tangkapan pada proses tahapan brailing. Ikan tujuan penangkapan: sardines, herring and mackerel, tuna.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

27

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 7 Disain pukat cincin; A : Tali pelampung; G : Tali Pemberat Ikan hasil tangkapan jaring lingkar umumnya adalah ika-ikan pelagis kecil, seperti berikut (Nedelec, 1989) : Pukat cincin satu kapal: Kembung; layang; tembang; lemuru; tenggiri; cumi-cumi; jui; tongkol; cakalang Pukat cincin dua kapal: Jaring lingkar tanpa tali kerut: Cakalang; tongkol Kembung; layang; lemuru; tembang; selar

Komponen Pukat Lingkar:

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

28

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
adalah mengapungkan seluruh

Pelampung (Float)

Fungsi

pelampung

komponen purse seine, dan fungsi pemberat adalah menenggelamkan bagian bawah purse seine hingga kedalaman dan kecepatan tenggelam yang telah

diperhitungkan.

Tali kerut berfungsi menutup bagian

bawah purse seine pada proses tahapan pursing Pemberat (Sinker) Pemberat yang terpasang pada tali pemberat (sinker line) sepanjang bagian bawah pukat lingkar tidak hanya berfungi sebagai penenggelam namun juga harus mempu meningkatakn kecepatan tenggelam purse seine. Cincin (purse ring) Cincin (Purse ring) yang dipasang pada tali pemberat melalui ring bridle selain merupakan komponen

pemberat juga berfungsi sebagai ring penghantar tali kerut (purse line) baik saat tahapan setting maupun tahapan hauling.

Pukat cincin dan kapal berukuran besar yang menggunakan power block untuk meghibob webbing (saat tahapan hauling) harus pula dilengkapi dengan skiff boat, power block, dewi-dewi tali kerut (purse davit, ring stripper dan winch penarik tali kerut.. Skiff boat: Skiff boat adalah sekoci kerja bertenaga besar yang berfungsi membantu membawa selambar pertama pada tahapan setting, dan membantu mempertahankan kedudukan kapal pada tahapan penarikantali kerut (pursing) penarikan bagian badan jaring (hauling) dan tahapan pengangkatan hasil tangkap (brailing). Fungsinya

mempertahankan kapal agar tidak masuk ke dalam lingkaran purse seine. Skiff boat harus

memiliki kekuatan tenaga pendorong yang mampu menghela kapal penangkap
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 29

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
winch adalah alat yang berfungsi

Purse Winch

Purse

menghibob tali kerut pada tahapan pursing (proses menutup bagian bawah purse seine). Alat ini umumnya digerakkan dengan tenaga elektrik hidrolik, dan dapat dikontrol jarak jauh, atau langsung dan juga harus dapat dikontrol secara
photo: Baitur Syarif diedit

manual. Purse davit dan ring stripper Purse davits atau disebut juga dewi-dewi purse seine berfungsi sebagai tempat kedudukan snatch block pengahntar purse line ke purse winch dan sebagai penahan semua purse ring setelah selesai tahapan pursing.
photo: Baitur Syarif diedit

Ring stripper adalah tempat

menyimpan ring purse seine sesusai dengan urutannya

Purse box

Purse box adalah tempat untuk menata seluruh komponen purse seine di kapal. Purse seine pada tahapan hauling, seluruh komponen purse seine yang keluar dari power block, ring, pemberat, dan pelampung ditata dengan baik dan benar sesuai urutannya pada kotak ini

photo: baitur syarif diedit

Power block

Power block berfungsi sebagai penghibob pukat cincin pada tahapan hauling. Alat ini digerakkan dengan tenaga hidrolik yang dikontrol jarak jauh. Alat ini dipasang pada boom (Purse boom) yang baik vertikal maupun horisontal.

Photo taruna STP

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

30

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Caduk

Caduk (braing net) alat ini digunakan untuk mengangkat ikan ke atas kapal pada tahapan brailing. Bagian bawah diikat dengan khusus

seperti mengikat ujung kantong trawl, sehingga saat akan mengeluarkan ikan tinggal menarik ujung ikantannya. Alat ini juga sekaligus

digunakan untuk memperkirakan jumlah hasil tangkapan.
Photo taruna STP

Jaring Lingkar Tanpa Tali Kerut (Lampara): JLLA : 01.2.0
Lampara mirip dengan pukat cincin, dengan panel yang lebih sempit, saat dioperasikan mirip dengan bentuk sendok. Lampara dioperaikan melingkari sekumpulan ikan, saat kedua ujung sayap bertemu. Kedua sayap ditarik ke arah kapal oleh tenaga
Gambar 3. 8 Lampara 

manusia,

menutup

bagian

bawah

bersamaan

dengan bagian atasnya.

Gambar 3. 9 Lampara Kapal, umumnya relatif kecil dan sederhana ⎯ panjang :9 ~ 18 meter; HP: 50 ~ 150, tipe geladak terbuka. Alat ini secara keseluruhan dikerjakan oleh tenaga manusia, sehingga jumlah awak kapal yang dibutuhkan relatif banyak.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

31

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Jaring Lingkar Tanpa Tali Kerut (Payang):

Gambar 3. 10 Payang 

3.5.2 Pukat Tarik : PT : 02.0.0
Pukat tarik (seine net) berbentuk jaring yang sangat panjang dengan kedalaman relatif kecil, dengan atau tanpak kantong di bagian tengahnya, baik yang dioperasikan dari panatai (pukat tarik pantai) atau dari sebuah kapal (pukat tarik berkapal) untuk mengurung sekumpulan ikan atau area perairan tertentu. Alat ini dilengkapi dengan sepasang tali (panjang) ujung tali yang satu (selambar pertama) diikakan (untuk pukat tarik pantai) atau dijangkarkan untuk (pukat tarik berkapal). Nama lain untuk pukat pantai adalah Krakat, tuamang, Soma dampar. Nama lain untuk pukat tarir berkapal adalah Dogol,lampara dasar, arad. Ikan hasil tangkapan untuk masing-masing alat adalah sebagai berikut: Pukar pantai Pukat berkapal Selar; tembang; teri; udang Udang; manyung; kurisi; ikan sebelah;dan hampir semua biota dasar.

Pukat Tarik Pantai : PTP: 02.1.0
Kategori Pukat tarik (seine net) Lihat Lampiran_4. Pukat tarik

pantai terdiri dari sebuah bunt atau kantong di bagian

tengahnya dan sepasang sayap
 

yang panjang (hampir seribu meter). Tali pelampung dan di pasang pada

Gambar 3. 11 Pukat tarik pantai tanpa kantong

pelampung

bagian ris atas, tali

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

32

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07
mberat pem bagian dan n pembera at Ala at di ini bawahn nya.

dioperasikan da pantai, ujung ari selam mbar pert tama diikatkan

pada sesuatu di pantai, sela a ambar kedu dan bagian pukat la ua ainnya
 

diteb barkan

me elingkar

ha am-pir

Gambar 3. 12 Puka tarik panta berkantong r at ai

mem mbentuk sete engah lingk karan

pada area tertentu (p al pantai landa berpasir at pasir berlumpur),dan dibawa ke ai tau n embali ke arah pantai, kem mudian kedu selamba ditarik be ua ar eramai-ramai ke arah p pantai ya a (umumny menggunakan tenaga manusia. dasar per rairan untuk mencegah ikan lolos. Bagian ba awah jaring h harus menye entuh

Pukat Tarik Berka T apal : PTP 02.2.0 P:
Puk tarik berk kat kapal (boat seines). Alat ini pada dasarnya berbentuk kerucut (co onical) buat dari s sejumlah po otongan ter rtentu terb web bbing, dileng gkapi denga sayap panjang an dan kantong d bagian t di tengahnya, yang perasikan m melingkari su uatu luasan areal diop Gamba 3. 13 Puk tarik berk ar kat kapal pera airan terten ntu dari sebuah k kapal.

Seb bagian dar tip pukat ta pe arik kantong mirip dengan trawl, beda m n anya alat ini memiliki sa ayap yang jauh lebih pan njang. Tali pelam mpung dan pelampung dipasang di bagian atas (ris atas) d tali pem s dan mberat dipasang di bagian b bawah (ris ba awah). Komp ponen penting pada alat penangkap ikan p h berukuran pa anjang yang menjulur pa ujung sayap, g ada ini adalah tali (selambar) yang b lihat Lam mpiran_5. pengump ikan. pul Indonesia (Jawa) m menggunakan rumpon sebagai sa n arana

Gambar 3. 14 Ilustrasi disa pukat tar berkapal ain rik
© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan 33

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Gambar 3. 15 Skets mengope r sa erasikan puk tarik berk kat kapal

3.5.3 Pukat Hela : PH : 0 P a 03.0.0
Pukat hela ada alah alat p penangkap ikan berben ntuk kerucut mengecil ke arah kan ntong
permuka aan

(cod end) yang memiliki s sayap sepa asang sayap samping ya ang sama p panjang. Uk kuran pukat hela dinyat takan denga panjang head an

pertenga ahan

diukur dari k kedua ujung sayap. Bentuk g rope d umum pukat hela terutama kedudukan head a rope t terhadap gr round rope atau perbe edaan

dasar r

panjan antara k ng keduanya sa angat ditentukan

Gambar 3. 16 Bentu umum pukat oleh la uk apisan mana pukat terse a ebut dioperasikan hela h akan ikan me eloloskan dir Bagian pukat hela terdiri ri. dan dikaitkan ke arah mana gera ap, dari saya belly dan cod end. Pu ukat hela ya ang dioperasikan di lap pisan permuk kaan (pelag trawl) me gic emiliki bagian bawah lebih menjorok k depan ata ground r ke au rope lebih p pendek dari head rope. alah untuk m mencegah lol losnya ikan ke bagian bawah pukat hela. Tujuannya da Pu ukat hela yang diopera asikan di lapisan perair ran pertengahan (mid w water trawl) me eiliki panjang head rope dan ground rope yang s g sama, tujuannya dalah untuk mencega lolosnya ik ke arah atas dan ba ah kan awah pukat h hela. Pu ukat hela ya dioperas ang sikan di dasa (bottom tr ar rawl), ukuran head rope lebih n pendek dari ground r d ropenya.

© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan

34

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Ketiga tipe pukat hela dilengkapi dengan otter board yang berfungsi sebagai alat pembuka pukat hela ke arah samping. Efek hidrodinamik pada alat penangkap saat dioperasikan dimanfaatkan untuk membuka bagian tubuh jaring (belly). Fungsi pelampung yang dipasang pada head rope pada hanyalah untuk mengangkat head rope yang umumnya terbuat dari tali baja atau combine rope. Sedangkan fungsi pemberat adalah untuk membantu menenggelamkan ground rope, yang juga terbuat dari tali baja atau combine rope. Pukat hela dihubungkan ke kapal dengan menggunakan warp untuk menghela pukat hela sepanjang tahapan operasi. Ukuran mata jaring pada bagian kantong didasarkan pada, bahwa ikan atau biota laut yang menjadi tujuan penangkapan tidak lolos dari kantong. Terkait dengan adanya hewan-hewan air atau mamalia laut yang dilindungi dari kepunahan dan untuk membatasi tidak tertangkapnya ikan atau biota laut yang tidak menjadi tujuan penangkapan. Setiap pukat hela diwajibkan memasang alat penyaring ikan (API) atau disebut juga dengan Turtle Excluder Device (TED) atau By-catch Excluder Decice (BED). Pukat hela permukaan dan pukat hela pertengahan umumnya tidak dioperasikan di wilayah perairan ekuator. Kedua tipe pukat hela ini umumnya hanya dioperasikan di wilayah perairan sub tropis hingga ke arctic (kutub). Hal ini

disebabkan jumlah spesies di wilayah tropis biota laut jauh lebih banyak dengan densitas per spesies terbatas. Kebalikannya di wilayah perairan sub tropis hingga arctic jumlah spesies sedikit dengan densitas per spesies pada musim-musim tertentu sangat melimpah. Oleh karenanya, modul ini hanya akan mempelajari pukat hela yang dioperasikan di perairan tropis saja. Pukat hela dasar lebih banyak dioperasikan di wilayah ekuator dengan tujuan penangkapan ikan demersal dan udang. Operasi pukat hela dibagi dalam tiga tahapan yaitu: tahapan setting, towing dan hauling. Tahapan setting adalah proses mengarea pukat hela hingga dapat membuka dan duduk di dasar perairan dengan baik dan benar. Tahapan towing adalah proses penghelaan pukat hela pada kecepatan dan jangka waktu tertentu. Sedangkan tahapan hauling adalah proses menghibob pukat hela ke atas kapal. Saat proses tahap pertama dan ketiga inilah tertangkap juga jenis-jenis ikan pelagis dan mamalia laut.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 35

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Pukat Hela Pertengahan : PHP: 02.2.0

Gambar 3. 17 Pukat pertengahan empat panel (sim) Pukat pertengahan berbentuk kerucut, normalnya terdiri dari 4 sim, sebuah kantong, sayap dan otter board. Ukurannya lebih besar dari pukat tarik dasar (bottom trawl) didisain untuk menangkap ikan yang berada di lapisan pertengahan. Tali pelampung dan pelampung dipasang pada bagian mulut bagian atas, dan tali pemberat dan pemberat dipasang pada mulut bagian bawah. Pelampung dan

pemberat berfungsi untuk mengatur pembukaan mulut jaring dan kedalaman layer, selain dibantu oleh otter board dan kecepatan kapal. Pukat ini jarang dioperasikan di perairan ekuator, terkait dengan densitas ikan-ikan pelagis yang tidak padat. Perlengkapan penedetkasi bawah air khusus yang digunakan adalah SONAR (Sound and Range) untuk mendeteksi keberadaan kumpulan ikan, dan alat untuk mendetekai kedalaman dan pembukaan mulut jaring yang disebut dengan Net Sounder.

Image: SIMRAD

Gambar 3. 18 Sonar sistem untuk mendeteksi kumpulan ikan; a: mendeteksi vertikal; b: mendeteksi horisontal

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

36

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Image: SIMRAD

Image: SIMRAD

Gambar 3. 19

Net sounder; A : Unit pukat tarik; B: Area yang terdeteksi oleh sonar; C: Area yang terdeteksi oleh echo sounder; D: Max PI sensor hasil tangkapan, E: PI sensor temperatur; E: Sensor kontak dasar; G : PI sensor bukaan jaring

Perlengkapan penangkapan yang umum ada pada pukat tarik winch, gallow buritan, otter board.
Winch

Winch berfungsi sebagai alat pengarea dan penghibob warp dan umumnya terdiri dai dua drum dan masingmasing dilengkapi alat pengatur susunan wire. Drum sisi kiri untuk menangani warp sisi kiri dan drum sisi kanan untuk masingmenangani warp kanan. Alat ini

Gambar 3. 20 Trawl winch

umumnya digerakkan dengan tenaga hidolik. Alat yang dikontrol jarak jauh harus dapat dikontrol secara manual.

Gallow

Sepasang Gallow yang dipasang pada tiang buritan (stern mast) yang berfungsi sebagai blok pengahmat warp dari otter board ke winch. Tipe blok adalah

snatch blok (blok yang dapat dibuka dan mengunci dengan cepat). Selain itu ada juga blok ketiga yang berfungsi mengarea peralatan elektronik pendeteksi bawah air sekaligus juga dapat dimanfaatkan sebagai Gambar 3. 21 Gallow alat penarik bagian-bagain pukat yang tidak dapat digulung pada winch.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

37

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Otter board

Otter board berfungsi sebagai alat pembuka jaring pukat ke arah horisonatl (kanan kiri kapal) saat dioperasikan. Saat tahapan antar setting atterboard ini digantung pada gallow, dan saat tidak sedangg dioperasikan alat ini disimpan di dalam kapal. Otter board ada yang terbuat dari konstruksi kayu dan ada yang terbuat dari konstrukei besi. Besar dan beratnya

Gambar 3. 22 Otterboard

tergantung pada kekuatan kapal, misalnya untuk kapal berukuran 500 GT berat otter board dapat mencapi 1,2 ton per buah.

Pukat Hela Dasar : PHD: 03.2.0
Pukat hela dasar adalah semua pukat yang dioperasikan di dasar atau di dekat dasar perairan, baik dengan satu kapal maupun dengan dua kapal.

Pengertian satu kapal adalah satu set alat hanya dioperasikan dengan satu buah kapal, sedangkan dua kapal adalah bila satu set alat dihela dengan dua kapal. Jenis pukat hela dasar terdiri dari pukat hela berbingkai (beam trawl), Pukat hela berpalang, pukat hela dasar berpapan, dan pukat hela tidak berpapan. Pukat hela dasar bentuknya sangat beragam ada yang terdiri dari dua panel (pukat udang ganda) atau dikenal dengan tipe semi balon, dan ada yang terdiri dari empat panel, tipe umum pukat ikan. Pengoperasian pukat dasar umumnya terdiri dari tiga tahapan utama. Tahapan pertama adalah pengareaan pukat dasar hingga mencapai dasar peraian (setting). Tahap kedua tahapan penarikan pukat sepanjang dasar pada selama

waktu tertentu (towing). Tahapan ketiga adalah proses pengangkatan pukat dari dasar hingga ke atas kapal (hauling). Hasil tangkapan dari pukat hela dasar umumnya adalah biota dasar atau didekat dasar bahkan ikan-ikan demersal. Ikan-ikan dasar umumnya tertangkap

saat tahapan towing, sedangkan ikan-ikan demersal teratngkap saat tahapan setting dan hauling. BeriKut ini sebagian biota laut yang tertangkap oleh pukat dasar:

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

38

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Trawl berpalang Trawl berbingkai Trawl berpapan

Udang; kurisi; ikan sebelah dan biota dasar lainnya Udang dan kerang-kerangan. Udang; gelama; manyung; kurisi; kuniran dan biota dasar lainnya

Trawl dua kapal

Udang; kembung; manyung; kurisi; kuniran; lemuru; kuro; biota dasar lainnya

Pukat udang

Udang dan biota dasar dan demersal lainnya

  Pukat Hela Dasar Berbingkai
Pukat hela dasar berbingkai adalah pukat yang pembukaan ke arah samping maupun atas

memanfaatkan bingkai (frame) yang dipasang ditepi mulut jaring (lihat Lampiran_6). Umumnya alat ini

dioparesikan oleh satu kapal dengan jumlah alat dua atau lebih di perairan pantai berlumpur atau berpasir. Alat ini dapat membenam ke adasar laut untuk Gambar 3. 23 Pukat hela dasar berbingkai membongkar kerang-kerangan yang umumnya berada di dalam lumpur atau pasir. Sehingga alat ini sangat tidak ramah lingkungan.

 
Gambar 3. 24 Pukat hela berbingkai sedang dioperasikan

     
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 39

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Pukat Hela Dasar Berpalang
Pukat hela berpalang adalah pukat hela yang tidak menggunakan bingkai atau

papan, namun untuk pembukaan sayap jaring arah vertikal digunakan palang.

Palang ini dipasangkan di ujung depan Gambar 3. 25 Pukat hela berpalang, dilengkapi dengan sepatu dibawah palang sayap Menghubungkan ujung depan tali ris atas dan ujung depan ris bawah. Tipe jaring umumnya sangat sederhana (tipe semi balon). Alat ini dioperasikan oleh perahu Alat ini

bermotor dengan HP 8 ~ 12 PK. dikenal dengan jaring arad.

  Pukat Hela Dasar Berpapan
Ukuran pukat hela dasar berpapan (bottom trawl) ditentukan oleh panjang head rope. Trawl dasar berbentuk kerucut meruncing ke arah kantong sebagai

tempat mengumpulkan hasil tangkapan. Trawl dasar memiliki dua sayap (kiri dan kanan). Mulut trawl dibentuk oleh head rope dan ground rope. Ground rope lebih panjang dari head rope. Alat ini didisain untuk menangkap ikan yang berada di dasar atau di dekat dasar perairan. Bukaan samping ditentukan oleh luas permukaan otter borad dan sudut kemiringannya (angle of attack). Bukaan atas (vertikal opening) ditentukan oleh swimming layer target penangkapan. Pukat hela dasar berpapan yang digunakan untuk menangkap

spesies ikan akan memiliki bukaan atas lebih besar dibanding dengan trawl dasar yang digunakan untuk menangkap udang. Ikan umumnya hidup di atas dasar atau di dekat dasar perairan sedangkan udang berada di dasar atau di dekat dasar perairan dengan swimming layer terbatas (1 ~ 5 meter). Ukuran mata jaring semakin mengecil ke arah kantong (cod end) sebaliknya ukuran benang semakin membesar.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

40

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Komponen utama trawl:
Ground rope untuk pukat hela dasar berpapan yang digunakan untuk menangkap ikan umumnya terbuat dari tali baja atau combine rope, dipasangi bobbin, irisan bulat karet tipis (rubber disk), spacer, dan lain-lain terutama jika dioperaskan di dasar perairan yang kasar (rough ground). Ground rope untuk pukat

hela dasar berpapan dasar yang digunakan untuk menangkap udang hanya
dipasangi rantai yang berfungsi sebagai pemberat. Kedua ujung bawah belakang otter board dipasangi rantai yang berfungsi sebagai alat pengejut udang. Panjang rantai pengejut lebih pendek dari panjang ground rope dan lebih pendek fdari head rope. Kapal harus dilengkapi dengan dewi-dewi penyimpan otter board (otter davits), alat penggulung dan penarik warp (winch trawl), gallows, dan hoist yang digunakan untuk mengangkat atau menarik bagian trawl ke atas kapal. Ukuran kapal dapat mulai dari kecil hingga besar dengan tenaga pendorong kapal berkisar antara 300 ~ 3.000 HP. Kecepatan kapal berkisar antara 6 ~ 7 knot (service speed)

Pukat hela dasar berpapan didisain dan dirakit untuk beroperasi langsung
menyentuh dasar perairan selama tahapan towing pada kecepatan towing berkiar antara 2,5 ~ 3 knot, dengan lama towing sekitar 1,5 ~ 2.0 jam, umumnya

tergantung pada densitas dan daya tahan ikan. Pukat hela dasar berpapan dapat dioperasikan pada kisaran kedalaman yang besar dari dangkal hingga 300 meter, tergantung pada kekuatan kapal, winch dan ukuran trawl. Target penangkapan adalah biota demersal.

Dampak :
Terhadap lingkungan: Pukat hela dasar berpapan berinteraksi langsung dengan dasar perairan sehingga dapat menyapu segala sesuatu dan membongkar dasar perairan yang dilaluinya selama tahapan towing. Pada dasar perairan

berlumpur, berpasir atau gabungan keduanya akan mengakibatkan pelepasan partikel-partikel halus lumpur dan pasir ke air, sehingga akan menutupi permukaan tubuhan laut termasuk karang, dan akan menggoncangkan ekosistem

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

41

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Terhadap spesies: sebesar apapun ukuran mata jaring, saat tahapan towing akan menciut dan tertutup oleh rumputan laut, sehingga biota laut yang bukan target akan tertangkap juga, bahkan banyak yang tidak dimanfaatkan (by catch), dan sehingga akan berakibat pada terputusnya rantai makananan (food chain) dan siklus kehidupan (life cicle) bagi spesies tertentu terutama yang dilindungi. Sehingga trawl dasar perlu dipasangi dengan alat penyaring ikan (API), diantara belly dan cod end.

Alat Penyaring Ikan
Alat penyaring ikan dipasang antara belly dengan kantong. Terdapat

berbagai bentuk dari API telah dikembangkan, diantaranya seperti ditampilkan pada Gambar 3.. Alat ini hanya dipasang jika pukat akan dioperasikan, karena bentuknya rigid, memakan tempat saat pukat disimpan (tidak sedang dioperasikan).

Gambar 3. 26 Pukat tanpa menggunakan API/BRD/TED/BED

Gambar 3. 27 API terpasang pada pukat Gambar 3. 28 Pukat menggunakan API/BRD/TED/BED

Istilah atau singkatan BRD adalah By Catch Reduction Device, TED adalah Turtle Excluder Device, BED adalah By Catch Excludr Device. Dampak terhadap lingkungan: Pukat hela dasar berinteraksi langsung dengan dasar perairan sehingga dapat menyapu segala sesuatu dan membongkar dasar perairan yang dilaluinya selama tahapan towing. Pada dasar perairan
42

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

berlumpur, berpasir atau gabungan keduanya akan mengakibatkan pelepasan partikel-partikel halus lumpur dan pasir ke air, sehingga akan menutupi permukaan tubuhan laut termasuk karang, yang berakibat terjadinya ketidak seimbangan

ekosistem. Oleh karenanya perlu pengawasan yang ketat sesuai dengan aturan yang ada terutama saat sedang beroperasi, karena alat ini hanya dipasang saat sedang beroperasi.

Pukat Hela Dasar untuk menangkap Ikan
Pukat ikan dioperasikan di dasar perairan, menangkap ikan-ikan dasar atau di dekat dasar. Ukuran, bukaan atas dan bukaan samping mulut lebih besar Pukat dihela di dasar perairan oleh satu kapal

dibanding dengan pukat udang.

(gambar 3.8) atau dua kapal (Gambar 3.9) dengan kecepatan dan waktu tertentu, dengan menggunakan wire atau Warp. Jaring membuka dengan menggunakan

otter board. Pengoperasian dapat dilakukan dengan sistem stern trawl (kantong dinaikkan dari buritan), dan side trawl (kantong dinaikkan dari sisi kapal). Pukat ini

umumnya dioperasikan di dasar perairan yang kasar dan tidak rata (hard ground). Berbeda dengan pukat udang pemberat pada ground rope dilengkapi dengan pemberat bobbin (Gambar 3.10). Ujung sayap tidak langsungkan ke otter board (Gambar 3.13) tapi melalui suatu rangkaian khusus bridle (Gambar 3.11) dan dipasangi bobbin bulat terbuat dari besi (Gambar 3.12). dioperasikan tampak seperti Gambar 3.14. Lampiran_7. Susunan pukat ikan saat pada

Disain pukat dasar disajikan

Gambar 3. 29 Pukat ikan satu kapal

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

43

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Gamba 3. 31 Pem ar mberat

Gam mbar 3. 30 P Pukat ikan d kapal dua

mbar 3. 33 Da leno bobbin an Gam Gambar 3. 32 Bridle r

Gam mbar 3. 34 Otter board

© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan

44

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Gambar 3 35 Sketsa pukat hela dasar untuk 3. a a kmenangkap ikan p

Pukat he dasar u ela untuk mena angkap ud dang
Pu ukat hela da asar untuk m menangkap udang (Double rig traw atau otter twin wl r trawls) adalah jenis pukat das a s sar yang be erukuran da bukaan atas lebih kecil an dibanding dengan je g enis pukat dasar perte engahan ata Pukat h au hela dasar untuk menangk ikan. Pu kap ukat ini meng ggunakan o otter board d rantai pe dan engejut sert Try ta Net yang dioperasika seperti ta g an ampak dalam gambar 3 m 3.36 dan 3.3 bisa lebih dari 37 h dua puka dengan te at eknik yang s sedikit berbe eda. Di pe erairan Arafu adalah pukat uru

udang 4 buah denga teknik op an perasi seperti tampak p pada Gamba 3.36 (ten ar ngah). Diantara sepasang o otter board dipasangi ran pengejut (tackler chain). Otter b ntai board yang digu unakan umu umnya adala otter boar yang terbuat dari kay dengan ra ah rd yu angka besi. (Ga ambar 3…38 Pembera pada tali pemberat m 8). at menggunakan rantai (Ga ambar 3.39). Webbing yang digunakan biasanya ad W g dalah Polyet thylene.

Gam mbar 3. 36 P Pukat udang g

© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan

45

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Seperti halnya pukat dasar pukat inipun sesuai aturan masing-masing pukat wajib dipasangi Alat Penyaring Ikan (API).

Gambar 3. 37 Pukat udang ganda sedang operasi

Gambar 3. 38 Otter board

Gambar 3. 39 Tali pemberat dengan pemberat rantai

Alat penyaring ikan dipasang antara belly dengan kantong.

Terdapat

berbagai bentuk dari API telah dikembangkan, diantaranya seperti ditampilkan pada Gambar 3.28. Alat ini hanya dipasang jika pukat akan dioperasikan, karena

bentuknya rigid, memakan tempat saat pukat disimpan (tidak sedang dioperasikan).

Pukat hela dua kapal
Pukat hela dasar dua kapal pada umumnya dapat dioperasikan baik untuk pukat hela pertengahan atau pukat hela dasar. Pengertiannya adalah dua kapal menarik satu buah pukat secara bersamaan. Satu kapal berfungsi sebagai master yang dan lainnya sebagai slave. Kapal master bertugas menampung dan

menangani ikan hasil tangkapan, sedangkan kapal slave bertugas menyiapkan pukat dalam setiapa operasi. Umumnya tipe ini adalah tipe side trawl.

Pengoperasian satu pukat dengan dua kapal sangatlah sulit, karena harus menyatukan dua nakhoda dalam satu tujuan, atau dengan kata lain memerlukan koordinasi dan disiplin yang baik.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

46

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 40 Pukat hela pertengahan dua kapal

Dua Pukat dihela satu kapal
Dua Pukat dihela satu kapal pada umumnya dilakukan di baik untuk pukat hela pertengahan atau pukat hela dasar. Pengertiannya adalah satu kapal menarik dua buah pukat secara bersamaan. Umumnya tipe ini adalah tipe stern trawl. Pukat ini menggunakan tiga buah warp dan dua buah otter board.

Gambar 3. 41 Satu kapal menghela dua pukat dasar

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

47

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

3.5.4 Pukat Garuk : PG : 03.0.0
Pukat garuk (Dredge) termasuk salah satu jenis dari trawl. Awalnya pukat garuk adalah suatu alat yang didisain untuk mengangkat sediment dari dasar perairan, umumnya digunakan untuk mendalami atau memperlebar alur pelayaran. Namun demikian, dalam penangkapan ikan alat ini digunakan untuk menangkap kerang-kerangan dengan cara memisahkannya dari Lumpur. Kerang-kerangan

hidup dalam lumpur, sehingga lumpur perlu digali dengan menggunakan pukat garuk yang berat. Ukuran pukat garuk tergantung pada kekuatan kapal.

Gambar 3. 42 Scallops Dredge saat hauling

Gambar 3. 43 Dredge Sama halnya dengan dengan pukat hela dasar lainnya alat penangkap kerang-kerangan ini

membongkar dan menyapu apapun yang dilaluinya termasuk biota dasar laut lainnya. Para pengawas harus Gambar 3. 44 Scallops dredge sedang dioperasikan jeli karena dredge kapal tidak yang jauh sedang berbeda

mengoperasikan

dengan kapal yang sedang mengeruk lumpur (kapal Keruk).

3.5.5 Pukat Dorong : PD : 04.0.0
Pukat dorong umumnya digunakan untuk menangkap ikan kecil atau bibit ikan di tepi pantai yang rata dan landai. Alat ini ada yang digerakkan oleh tenaga manusia (Gambar 3. 18 ) dan ada yang dengan kapal (Gambar 3. 19).. Cirebon
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 48

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

menamakan alat ini dengan Sudu yang digunakan untuk menangkap udang rebon atau bibit bandeng.

Gambar 3. 45 Pukat dorong (sudu)

Gambar 3. 46 Pukat dorong berkapal satu

Gambar 3. 47 Kapal pukat dorong (Thailand)

3.5.6 Jaring Angkat : JA : 06.0.0
Jaring angkat (lift net) berbentuk segiempat terbuat dari webbing, namun kadang berbentuk kerucut yang dipasang pada rangka kaku dari besi, kayu, bambu, dan tali. Alat ini dibenamkan ke air bahkan hingga ke dasar perairan kemudian diangkat kepermukaan untuk menjebak ikan-ikan yang berenang diatasnya. Malam hari ikan-ikan dikumpulkan dengan menggunakan attraksi cahaya (light attraction) . Sehingga alat penangkap ikan ini hanya dioperasikan pada malam hari. Sedangkan jaring angkat konvensional umumnya dioperasikan di tepian sungai atau pantai dan umumnya dapat dioperasikan baik siang maupun malam hari.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 49

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Te ermasuk dal lam kelompo jaring ang ok gkat adalah Jaring Ang gkat Meneta ⎯ ap

Anco, Bagan tanca Jaring angkat tid B ap, dak meneta ⎯ Baga rakit, Bagan ap an perahu, Bouke ami. . Ik kan-ikan ya ang tertang gkap oleh kelompok alat pena angkap ika ini an
adalah te embang teri, udang kec (rebon), kepiting, be ci1 elanak, rajun ngan, cumi-cumi, lemuru, dan ikanikan kecil lainny yang hidu ditepi pan d n ya up ntai.

Anco
Anco adalah alat penang gkap ikan dalam kelom mpok jaring a angkat baik yang tetap maupun berpin ndah-pindah. Bentuk ja aring segiem mpat yang dipasangi ma asingmasing sisi ipasangi ris dan kee empat sudut tnya. Gambar 3.48 (1) adalah a anco yang d dioperasikan oleh satu o n orang. Umumnya alat ini dioperasikan di perairan dangkal (tep pantai), m pi muara sunga atau bahk di ai, kan sungai da tambak. an alah anco ya dipasan tetap. Se ang ng eperti Gambar 3.48 (2) ada

tampak dalam gambar alat ini di d ipasang dita anggul-tangg atau ban gul ntalan pelagu uhan. Gambar 3.48 (3) dan (4) adalah anco yang dipasang tetap di tepi pantai. Alat ini n h g nyak diopera asikan di ma alam hari dengan mengg gunakan attraksi cahaya dan a lebih ban umpan.

(1)

(2)

(3)

(4)

mbar 3. 48 Be erbagai tipe anco; phot Brand.A.V to V. Gam

Bagan Tancap T
Ba agan tancap adalah alat penangkap ikan dalam kelompok jaring angkat baik p t p m yang ber rsifat tetap, menggunak kan banguna (rumahan yang terb an n) buat dari ba ambu, dipasang pada keda alaman 5 ~1 meter. B 10 Bentuk jaring segiempat yang dipasangi g masing sisi ipasangi ris dan keem mpat sudutnya. Jaring diangkat de engan masing-m menggun nakan mekan nisme putar manual.
© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan 50

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 49 Bagan tancap

Gambar 3. 50 Bagan tancap berukuran besar

Penangkapan umumnya dilakukan pada malam hari dengan menggunakan atraksi cahaya. Penangkapan pda bagan seperti gabar 3.50, nelayan tinggal di

bagan selama waktu tertentu. Bekal dan perlengkapan operasi penangkapan dipasok melalui kapal yang sekaligus mengangkut hasil tangkap. Hasil tangkap

dapat diangkut setiap hari atau beberapa hari sekali. Ikan hasil tangkapan yang diangkut setiap hari biasanya dalam bentuk segar (berukuran besar dan layak saji atau sebagai umpan hidup), lainnya sudah dalam bentuk ikan asin. Bagan tancap tidak boleh dipasang di alur pelayaran agar tidak mengganggu alur pelayaran umum.

Bagan Apung
Bagan apung adalah salah satu jenis jaring angkat yang dioperasikan dari atas kapal secara tidak menetap. Satu kapal dapat mengoperasikan dua alat atau dua kapal mengoperasikan satu alat. Jaring apung umumnya hanya beroperasi

pada malam hari, ada yang beroperasi sendiri-sendiri ada yang membentuk armada seperti yang beroperasi di sekitar Keplauan Siberut. Bentuk jaring tidak berbeda jauh sebagaimana jaring angkat lainnya. Pukat apung beroperasi dengan menghanyut, sehingga bagan apung tidak beroperasi dialur pelayaran umum, karena jika sedang melakukan penangkapan ikan kapal ini dianggap kapal yang sedang hanyut dan kemampuan olah geraknya terbatas serta harus memasang penerangan navigasi sesuai ketentuan. Jika angin terlalu kencang kapal ini biasanya menggunakan jangkar apung, untuk menghambat laju hanyut kapal akibat dorongan angin.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 51

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Gamb 3. 51 Bagan apung: s bar sumber: http//www.f fkk.bung-hatta.in nfo/kelautan/perik kanan.html

Gambar 3. 52 Bagan apung Philip pina

Bagan Rakit R
Bagan rakit adala adalah b ah bagan yang d dioperasikan dari bang n gunan bambu yang diap u pungkan de engan mengg gunakan rak kit. dari Bagan sejumlah rakit Rakit t terdiri ba ambu. saat

ikatan

angkarkan dija

asikan, dan dapat dipin ndahdiopera pindahkan ke fish hing ground lain. asikan Umumnya alat ini diopera an nakan dimalamhari denga menggun atraksi Gambar 3. 53 Bagan r rakit cahaya. la ampu Ca ahaya patr romax

gunakan mengg

berbah bakar minyak tanah. han .

Bagan Perahu P
Ba agan perahu (Stick held dip net) ad u d dalah sepasa jaring a ang angkat (di kir dan ri kanan kapal) yang dioperasik k g kan secara bergantian. Kapal y a yang digun nakan berukuran relatif be esar khusus untuk men nangkap bio laut yan memiliki sifat ota ng aya xis ahaya beras dari gene sal erator tertarik dengan caha (phototax positip). Sumber ca pembang gkit listrik di kapal. Se ejumlah lam mpu sorot dipasang di t tas kapal dan di

bawah ai (underwat fishing la ir ter amp) atau d dikenal deng gan Lampu C Celup Bawa Air ah (Latjuba).
© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan 52

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Ga ambar 3. 54 Bagan pera (stick he dip net) ahu eld

Gam mbar 3. 55 Bagan perahu u Sa ama halnya dengan bag apung, bagan apun inipun saa beropersi pada gan ng at kondisi angin kencan ada yan menggunakan jangka apung da ada juga yang a ng, ng ar an justru me emanfaatkan angin dengan menggu n unakan laya (Gambar 3.28) agar kapal ar terhamba laju hanyu at utnya.

© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan

53

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

3.5.7 Alat yang Dijatuhkan : AJT : 07.0.0
Alat yang dijatuhkan (falling gear ⎯ Cast net) umumnya berbentuk kerucut yang terbuat dari webbing atau benang jaring yang dijurai secara langsung. Prinsip alat ini tidak berbeda dengan jaring angkat. Alat ini dijatuhkan diatas sekumpulan ikan atau areal tertentu kemudian menutupnya dan memperangkap apapun dibawahnya. Alat yang dioperasikan dengan tangan (Gambar 3.56) umumnya

dilakukan di perairan pantai yang dangkal, tapi ada juga yang dioperasikan dari atas kapal (berukuran besar) lihat Gambar 3.57.

Gambar 3. 56 Jala tebar Penangkapan ikan dengan jaring jatuh dengan menggunakan kapal, umumnya menggunakan atraksi cahaya untuk mengumpulkan ikan. Tahapan

operasi pada umumnya sangat sederhana, jaring dijatuhkan, ditutup kemudian diangkat. Gambar 3.57 menyajikan tahapan operasi jaring jatuh di Thailand dari

mulai mengumpulkan ikan (A) dan (B). Setelah ikan mengumpul, jaring dijatuhkan (C) kemudian bagian bawahnya ditutup (D) dan tahapan terakhir adalah mengangkat jaring ke atas kapal. F adalah jaring yang telah ditebar ddan dijangkarkan terlebih dahulu yang berfungsi sebagai pengarah ikan agar menuju ke cahaya lampu didekat kapal.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

54

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 57 Proses Jaring Jatuh tahap 4 s/d 5

3.5.8 Jaring Insang: JI : 08.0.0
Jaring insang (gill net) dan jaring puntal (entangle net) berbentuk lembaran yang dipasang tegak di perairan membentuk seolah dinding, alat penangkap ini umumnya dioperasikan dalam satuan unit (set). Satu unit dapat terdiri dari satu atau lebih Jaring insang. ditenggelamkan Alat ini diapungkan dengan menggunakan pelampung dan

dengan menggunakan pemberat. Jaring insang dioperasikan

memotong arah gerakan renang ikan. Jaring insang menangkap ikan dengan menjerat ikan pada insangnya, sedangkan jaring puntal menangkap ikan dengan memuntalnya. Jaring insang dan dioperasikan dengan teknik penangkapan yang sama. Alat penangkap yang termasuk dalam kelompok ini juga termasuk yang menggabungkan antara menjerat, memuntal dan memperangkap (misalnya trammel net). Jaring insang berbentuk segi empat dengan bukaan mata jaring merata di seluruh permukaan jaring, yang dibentuk oleh dua rangka, yaitu: tali pelampung (ris atas) dan tali pemberat (ris bawah) yang berukuran hampir sama panjang. Ukuran mata jaring sama dengan setengah keliling overculum ikan tujuan penangkapan, sedangkan rasio penggantungan (hang-in ratio atau hanging ratio) disesuaikan dengan bentuk potongan melintang di bagian overculumnya. Webbing yang

digunakan memiliki sifat permukaan yang licin, kaku, elastisitas tinggi, dan transparan biasanya adalah bahan PA monofilament.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

55

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Jaring insang merupakan alat penangkap ikan yang sangat selektif dan dioperasikan disemua lapisan kedalaman perairan, ada yang dioperasikan di lapisan permukaan (jaring insang permukaan ⎯ surface gillnet ⎯ pelagic gillnet), ada yang dioperasikan di lapisan pertengahan (jaring insang pertengahan) dan ada yang dioperasikan di dekat dasar perairan (jaring insang dasar ⎯ bottom gillnet). Jaring inipun dapat dipasang tetap (Jaring insang tetap ⎯ fix gillnet ⎯ dijangkarkan) atau dihanyutkan (Jaring insang hanyut ⎯ drifting gillnet). Sistem pengoperasiannya ada yang hanya dibentangkan memotong arah gerak renang sekumpulan ikan yang sedang bermigrasi, ada yang dilingkarkan (encircling gillnet). Ciri Jaring Puntal hampir berbalikan dengan jaring insang, webbing tidak ditujukan untuk menjerat tapi memuntal (ikan akan tergulung oleh lembaran webbing). Jaring ini hanya memiliki tali pelampung yang berfungsi sebagai penggantung webbing dan pengatur hang-in ratio. Ukuran mata jaring umumnya lebih kecil dibanding dengan ukuran mata jaring pada gill net dengan hang-in rasio relatif lebih besar. Fungsi penenggelam pada alat ini menggunakan bahan webbing yang memiliki spesific gravity jauh lebih besar ⎯ misalnya saran (PVD). Webbing utama memerlukan bahan yang lemas, lembut, permukaan yang kasar. Umumnya webbing yang digunakan adalah webbing yang terbuat dari PA multifilament baik yang dipintal atau tidak. Tidak seperti jaring insang, umumnya jaring puntal

dioperasikan di perairan terbuka dengan cara menghanyut.

Jaring Insang Hanyut
Jaring Insang Hanyut (Gambar 3.58) dioperasikan di lapisan permukaan atau pertengahan, dihanyutkan mengikuti aliran arus, siang maupun malam hari. Wilayah penangkapannya adalah perairan terbuka, memiliki kedalaman yang cukup jaring tidak akan menyangkut ke dasar perairan atau benda apapun yang menonjol dari dasar laut. Ikan ikan yang tertangkap umumnya ikan-ikan pelagis yang sedang

(tongkol, tengggiri) seukuran, sesuai dengan ukuran mata jaring dan hang-in ratio. Secara umum jaring insang hanyut memiliki ciri sebagai berikut: 1. Jaring terbentang secara vertikal dengan adanya pelampung yang terpasang pada ris atas dan pemberat pada ris bawah.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 56

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

2. Jaring umumnya dipasang memotong arah migrasi ikan (Gambar 3.59). 3. Satu unit jaring insang bisa terdiri dari beberapa set jaring yang dipasang menyatu melalui masing-masing selambarnya. 4. Selain berfungsi sebagai jaring insang, juga sebagai penaju (pengarah) pada sistem perangkap (Gambar 3.60).

Gambar 3. 58 Jaring insang hanyut

Gambar 3. 59 Pemasangan jaring insang, (diedit dari Potter, 1991)

Gambar 3. 60 Jaring insang yang sekaligus berfungsi sebagai penaju, (diedit dari Potter, 1991) © Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 57

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

5. Ikan yang tertangkap adalah ikan seukuran dengan bukaan mata jaring. Ikan akan terjerat segera setelah meronta mundur karene ujung depan kepalanya masuk ke dalam mata jaring (Gambar 3.61).

Gambar 3. 61 Hanya ikan yang sesuai dengan buukaan mata jaring insang yang tertangkap ((diedit dari Potter, 1991)

  Jaring Insang Tetap
Jaring insang tetap (Fixed gilnet) adalah jaring insang yang dipasang tetap atau dijangkarkan atau diikatkan pada sesuatu yang diam baik yang ada di dasar laut (dijangkar) di permukaan laut (bui) atau di daratan. Bentuknya tidak jauh

berbeda dengan jaring insang hanyut, yaitu membentuk seolah dinding tegak di air. Pelampung dipasangkan pada ris atas, dan pemberat dipasangkan pada ris bawah.

Gambar 3. 62 Pelampung dan pemberat pada jaring insang (B.C. Ministry, 1997)
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 58

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Jaring insang tetap dapat dioperasikan sebagai jaring insang permukaan (Gambar ), jaring insang pertengahan ( ) dan jaring insang dasar.

Gambar 3. 63 Jaring insang permukaan tetap

Gambar 3. 64 Jaring insang pertengahan tetap

Gambar 3. 65 Jaring insang dasar tetap

   

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

59

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Jaring Insang Lingkar
Jaring insang lingkar

(encircling gillnet) adalah satu unit jaring insang tetap yang dioperasikan untuk melingkari dan mengurung

sekumpulan ikan.

Ikan-ikan yang Gambar 3. 66 Jaring insang lingkar

telah terkurung diberikan stimulan suara atau gerak.

Akibat stimulan tersebut ikan akan bergerak serabutan dan menabrak jaring insang yang telah mengurungnya kemudian terjerat. Kadang-kadang dioperasikan di malam hari dengan menggabungkan metode attraksi cahaya untuk

mengumpulkan ikan. Alat ini umumnya dioperasikan di peraran dangkal, sehingga jaring insang lingkar dapat menutup seluruh lapisan air dari permukaan hingga ke dasar perairannya.

Jaring Insang Berlapis
Jaring insang berlapis (Trammel net) adalah gabungan antara gillnet dan entangle net. Konstruksinya terdiri dari dua lapisan luar (outer net) berukuran mata besar yang berfungsi sebagai jaring insang dan sekaligus juga sebagai rangka kantong bagi webbing bagian dalam (inner net). Inner net berukuran mata jaring dan nomor benang jauh lebih kecil dan hang-in rasio yang lebih besar, sehingga jika ada biota laut yang tertangkap an berukuran lebih kecil dari bukaan mata jaring bagian luar akan terperangkap didalamnya dan akan terpuntal dalam kantong-kantong kecil yang terbentuk akibat rontaan ikan itu sendiri.

Gambar 3. 67 Jaring insang berlapis (FIGIS, 2007)
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 60

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Ja aring insang berlapis dio operasikan d dasar pera di airan untuk menangkap biota demersal seperti berukuran b l berapapun s seperti uda ang, kepiting dan ikan g n-ikan sebelah, cucut, kaka dan ban ap, nyak lagi lainnya. Teknik pengoper rasiannya adalah m g ntal asif, dengan cara n dengan mengaktifkan sifat jaring insang dan jaring pun yang pa menarik didasar pera d airan membe entuk ligkara dari kapa yang dijangkarkan. Na an al amun demikian awalnya jar ring ini dipas sang tetap (d dijangkarkan ⎯ pasif. n)

Gamb 3. 68 Tra bar ammel net (http://www.fisten net.gov.vn/SLTK0 0103/frame/tie enganh/content/i indexpl/Phuluc3.html).

Gabung antara Jaring Insang dan Ja gan aring Insan Berlapis ng s
Pe enggabunga antara ja an aring insang dengan jari ing insang b berlapis (Ga ambar 3. 69). te erdiri dari du bagian. B ua Bagian atas dikonstruks sebagaima si ana jaring in nsang dan bagian bawahny adalah ja ya aring insang berlapis. Tujuannya adalah ikan g n-ikan d demersal terjerat pada insangnya ikan-ikan dasar mungkin a, pelagis dan semi-d terpuntal, terperangk atau terje oleh jari insang b , kap erat ing berlapis. Ko omponen ja aring gabun ngan jaring di atas te erdiri dari p pelampung p padat berukuran kecil atau bahan pelampung lain u nnya, bentu silindris, o uk oval atau bentuk asangkan pa ris atas. Pemberat timah atau dari bahan p ada pemberat la ainnya telur dipa didistribusikan sepan njang ris baw wah.

© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan

61

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 69 Gabungan antara Jaring insang dengan jaring insang berlapis (FIGIS, 2007).

3.5.9 Perangkap ⎯ PR: 09.0.0
Alat penangkap ikan yang dipasang di dalam air atau di atas permukaan air untuk jangka waktu tertentu, baik sementara maupun menetap, tergantung jenis perangkapnya. Alat ini ada yang dipasangi pembatas (labyrinth) atau pintu jebakan (non retarding devices) dimana ikan akan terperangkap secara alami maupun diarahkan.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

62

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Menangkap ikan dengan memerangkap mungkin merupakan metode penangkapan ikan tertua di dunia, selain menangkap ikan dengan tangan dan panah. Prinsip dasarnya adalah memerangkap ikan yang sedang mencari makan, berlindung, terbawa arus, atau hanya ikut-ikutan teman spesiesnya. Kini, perubahan aliran air yang disebabkan oleh adanya pasang surut di sungai atau selat-selat sempit dimanfaatkan untuk memerangkap ikan ke dalam bangunan perangkap. Ikan-ikan diarahkan masuk ke dalam perangkap dengan menggunakan penaju yang terbuat dari lembaran webbing atau batangan kayu yang ditancapkan ke dasar perairan. Ukuran dan bentuk alat sangat tergantung pada daerah, jenis dan teknik penangkapan, serta permodalan, dengan kata lain perangkap dapat sangat

sederhana dan dilakukan oleh perorangan di perairan yang sangat dangkal bahkan ditepian sungai atau pantai (misalnya: bubu), dan dapat juga dilakukan secara profesional di perairan yang sangat dalam dengan ukuran dan bentuk yang radikal (misalnya: set net). Perangkap berukuran kecil umumnya tertutup sepenuhnya,

sedangkan yang berukuran besar bahkan mungkin raksasa terbuka bagian atasnya. Bahan yang digunakan bisa dari webbing yang dipasang pada rangka tetap atau rangka lipat dan atau dari bahan alami lainnya, baik yang dibentuk menjadi alat perangkap atau dipasang disuatu areal perairan. Tipe umum perangkap adalah sebagai berikut: 1. Perangkap yang dibentuk dari sejumlah penghalang (barrier) pergerakan ikan ⎯ termasuk dinding saluran atau dam, sero (fences), fyke net, gratings, dan perangkap yang diawasi oleh manusia dan pintunya ditutup setelah ikan masuk dalam perangkap (Gambar .70) 2. Perangkap yang merupakan tempat berlindung, brush trap, pot (Gambar 71) 3. Perangkap berbentuk pipa (tubular trap), yang merupakan saluran kecil ayau pipa yang menyebabkan ikan tidak dapat mundur, termasuk perangkap penangkap belit (Gambar 72 b)

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

63

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

A

B

C

D

Gambar 3. 70 Perangkap sebagai tempat bersembunyi 4. Perangkap yang secara mekanik tertutup sendiri oleh ikan, termasuk perangap gaya berat (gravity trap), perangkap berbentuk kotak (box trap), bent-rod traps (whipping boughtraps), torsion traps dan snares 5. Perangkap berujud keranjang, biasanya dipasang berdekatan dengan bubu pot,, biasanya disusun untuk menyulikan lolosnya ikan, umumnya alat ini terbuat dari kayu, kawat atau plastik, perangkap yang berbentuk setengah silinder dan kerucut, ahannya terdiri dari anyaman kawat dan rangka kayu (drum net) dan perangkap berbentuk kotak yang terbuat dari kayu.(Gambar 71,72);

Gambar 3. 71 Konstruksi perangkap bentuk kotak

Gambar 3. 72 Konstruksi perangkap bentuk setengah selinder
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 64

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

6. Perangkap berukuran besar dengan mekanisme pencegah ikan lolos, yang dipasang tetap dengan tiang pancang atau jangkar (Gambar 73);

Gambar 3. 73 Sero (Set net) 7. Perangkap di atas permukaan air untuk menangkap ikan yangmelompat ke ke atas permukaan air akibat gelombang atau ketakutan seperti ikan terbang;

Perangkap Jaring Terbuka
Perangkap jaring terbuka (Set net) perangkap komersil modern dikembangkan dari teknologi perangkap konvesional. yang

Alat perangkap ini termsuk

dalam kategori perangkap berukuran besar terbuka. Konstruksi dan bahan yang digunakan (sintetis) merupakan pengembangan dari perangkap konvensional (Sero, jermal). Alat perangkap ini umumnya dipasang tetap (dijangkarkan ke dasar perairan). Teknik yang digunakan adalah menghadang ikan yang ikut dalam aliran arus. Oleh karenanya, pemasangan perangkap jaring terbuka ini harus sangat memperhatikan dinamika aliran air, tidak mengganggu aktifitas lalu lintas air umum, tidak menyebabkan adanya ketidakseimbangan ekologis, tidak menyebabkan penurunan tingkat lestari sumber daya perairan di wilayah tersebut.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

65

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 74 Perangkap terbuka (Welcomme, 1985)

Sero
Sero adalah alat penangkap yang dipasang tetap terdidi dari sejumlah pancangan bambu. Bagiannya terbagi dua yaitu perangkap dan pengarah (penaju). Sero dipasang memotong aliran arus di selat-selat atau perairan sempit yang memiliki aliran arus kuat.

Gambar 3. 75 Sero (Photos.com, 2007)

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

66

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 76 Memerangkap, mengumpulkan dan memanen hasil tangkapan ikan dalam sero.

Perangkap Jaring Tertutup
Perangkap jaring tertutup (Covered trap net) adalah jneis perangkap yang baha utama pembentuknya adalah webbing (sintetis maupun alami) yang dioperasikan di lapisan permukaan maupun dasar perairan. Jenis perangkap ini umumnya berukuran kecil baik bersayap atau tidak bersayap, dioperasikan di perairan dangkal, dipasang dalam unit atau sendiri-sendiri. Konstruksinya dibuat
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 67

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
Jenis perangkap ini diantaranya

tidak untuk memberikan kesempatan ikan lolos.

adalah jermal, Pukat Labuh, Gombang, Apong, ambai dan togo.

Fyke net
Fyke net umumnya dioperasikan di perairan dangkal, berbentuk silindris atau mirip kerucut, dilengkapi dengan sayap untuk menghadang atau menggiring ikan masuk ke pintu jebakan (non retarding device) agar terperangkap di dalam kantong di bagian belakang. rangka tali. Alat ini dibentuk dengan menggunakan rangka padat atau

Alat ini dipasang tetap dengan menggunakan tiang pancang atau

jangkar di dasar perairan sempit atau sungai yang meiliki aliran arus yang konstan.

Gambar 3. 77 Perangkap jaring tertutup (Prado, 1999).

Stow Net
Stow net, merupakan jaring berkantong berbentuk kerucut, dengan bukaan mulut jaring yang besar. Bentuk umum stow net seperti tampak pada Gamabr 78, hanya bagian mulutnya saja diberi rangka (material padat atau tali), kantong harus selalu terbuka oleh kekuatan arus yang relatif kuat. Alat ini biasanya dipasang di perairan yang memiliki aliran arus kuat, misalnya di selat-selat sempit, aliran sungai, atau di pantai-pantai yag memiliki perbedaan pasang surut yang besar.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

68

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 78 Bentuk umum stow net. (Mcgrath, 1971)

Gambar 3. 79 Stownet dasar dan stownet permukaan,(Mcgrath, 1971)

Gambar 3. 80 Stow net yang menggunakan otter board (Mcgrath, 1971)

Bubu
Bubu konvensional memiliki bentuk beragam, umumnya memiliki satu pintu atau lebih yang dilengkapi dengan alat jebakan yang tidak memungkinkan ikan keluar (non retarding device) lihat Gambar 3.81. Alat ini dapat dioperasikan satu per satu oleh perorangan di perairan dangkal, dan dapat dioperasikan secara profesional dalam ukuran unit (setiap unit terdiri dari rangkaian sejumlah perangkap) Alat ini dipasang di di dasar perairan dalam, memerlukan kapal dan perairan tersebut terdapat dinamika aliran air yang terus menerus dan populasi jenis ikan tangkapan melimpah). Tingkat kelimpahan populasi sangat penting, karena jika

tidak maka bubu akan menjadi alat yang tidak lagi ramah lingkungan, bahkan

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

69

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

mungkin akan menyebabkan adanya “gost fishing” akibat perangkap yang terlepas atau tidak diketemukan.

Gambar 3. 81 Ragam bentuk bubu (Brand, 1985)

Gambar 3. 82 Pemasangan unit bubu di dasar perairan

Bubu Lipat
Bubu lipat dikembangkan akibat adanya keterbatasan jumlah bubu yang dapat diangkut di atas kapal yang berukuran relatif kecil. Metode dan teknik

penangkapan untuk bubu jenis ini tidak berbeda dengan bubu berbentuk kakau
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 70

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
Beragam jenis bubu yang telah

(rigid), hanya konstruksinya yang berbeda.

diciptakan orang, diantaranya adalah seperti tampak pada gambar 83.

Gambar 3. 83 Bubu Lipat, (Wei Hai Wei Long, Co. Ltd, China)

Pots
Pot atau mungkin bahasa jawanya adalah kendi atau tempayan yang umumnya terbuat dari tembikar (gambar 1, B). Pot digunaan untuk memperangkap biota dasa laut yang hendak bersembunyi, seperti belut dan gurita. pemasangannyatidak berbeda dengan pemasangan bubu biasa (gambar 84). Teknik

Gambar 3. 84 Pemasangan pot

Perangkap Ikan Peloncat
Perangkap Ikan Peloncat (Aerial traps) di pasang di permukaan untuk menangkap ikan-ikan peloncat. Ikan-ikan peloncat (jumping fish) meloncat

disebabkan ada faktor yang mengejutkannya, atau dikarenakan ombak.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

71

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 85 Perangkap ikan peloncat, FAO-Fish.Tech.Pap.222

3.5.10

Pancing ⎯ PC: 10.0.0

Alat penangkap ikan ini umumnya terdiri dari satu pancing atau lebih, yang dipasangi umpan hidup atau buatan untuk menarik perhatian ikan atau biota laut lain agar tertarik untuk memakannya, bahkan ada juga yang tidak menggunakan umpan (pancing kotor), atau pancingnya sendiri sudah berbentuk umpan (jig). Berdasarkan klasifikasi internasional ala penangkap ini termasuk dalam kelompok Hook and Line : : 09.00. Teknik pengoperasiannya dapat dilakukan hanya dengan satu pancing

(hand line dan Pole & line) atau dalam satu satuan unit ( Long line, vertikal line, trolling dan bottom long line).

Pancing Ulur
Pancing ulur (Handline) terdiri

dari tali, pancing dan penggulung tali dan joran. Alat ini dapat dioperasikan siang maupun malam, dari daratan atau kapal. Umumnya alat ini hanya digunakan oleh perorangan baik sebagai alat rekreasi, sport fishing dan saat menunggu operasi pada penangkapan ikan dengan long line (tahapan drifting), pur seine, gill net. Gambar 3. 86 Pancing ulur

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

72

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Umpan yang digunakan ada umpan segar, umpan buatan dan pancing itu sendiri dibentuk menyatu dengan umpan tiruan (artificial bait). Hand line yang digunakan pada sport fishing sudah sangat modern menggunakan bahan sintetis.

Gambar 3. 87 Pancing ulur (Vertical line)

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

73

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Ve ertical lines merupakan salah satu tipe dari pancing ulur. Alat i terdiri da tali utam (main ini ari ma line) yan dipasang pemberat dan satu pancing ng gi atau lebi ih. Pancin dipasang pada tali cabang ng g

(branch line) yang d l diikatkan pada tali utam pada ma jarak tert tentu. Umpa yang digu an unakan ada umpan a segar ata umpan tiruan dan pancingnya sendiri au a sudah membentuk umpan, b m bahkan ada yang a pancinf tanpa umpa t an. digunaka an pada Umpan tiruan um mumnya cumi c (squid jig).

pancing

Sedangka pancing tapa um an g mpan adalah pada pancing kotor (rip h hook). Vertic lines um cal mumnya dioperasikan disek kitar rumpo on, umpan n yang

an a umpan alam hidup mi digunaka umumnya adalah u yangdisukai oleh tuna a. Gambar 3. 88 Vetica line al (Garry, 1 1999)

Pancing Berjoran : PJCo ⎯ 1 g 10.2.0
Pa ancing berjo oran (Pole and line) atau dikena dengan huhate terdir dari a al ri

pancing dan tali diik d katkan pada joran (pole e). Joran ad yang ter da rbuat dari ba ambu khusus dan fiberglas d ss. Pancin menyatu dengan um ng mpan tiruan yang bentu uknya

mirip den ngan ikan, te eridiri dari b batang bulat pipa stainle diisi den ess ngan timah diberi mata tiruan, mata pa ancing tidak berkait dilin k ndungi oleh kulit ikan b buntal (puffe fisa er skin) atau plastik be erwarna dibe entuk mirip sayap, dan bulu burung atau ser rpihan serat plas stik.

Gambar 3. 89 Pancing berjoran (Pra G 9 ado, 1990)
© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan 74

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Rawai Tetap
Rawai tetap atau dikenal juga dengan rawai dasar (bottom long line) terdiri dari sejumlah pancing yang dipasang langsung pada ujung tali cabang. Tali cabang diikatkan pada tali utama. Rawai dasar tidak mengenal pembagian jumlah pancing seperti pada rawai tuna. Tali cabang dipasang sepanjang tali utama yang diletakkan tegang di dasar perairan. Tali pelampung hanya terdapat di kedua ujung tali utama. Rawai dasar dipasang tetap selama operasi dengan menggunakan jangkar yang dipasang pada ujung tali utama. Tali utama dihibob menggunakan kapstan melalui block penghantar Kapstan menggunakan kapstan winch angkar.

Gambar 3. 90 Rawai tetap

Rawai Hanyut
Rawai hanyut (drift Long line) atau dikenal juga dengan raai tuna. Rawai hanyut dioperasikan di perairan terbuka, dengan kedalaman yang sesuai dengan tujuan ikan tangkapan berada. Umumnya rawai hanyut digunakan untuk menangkap ikan-ikan pelagis besar seperti tuna, cucut dan layaran. Membedakan rawai umumnya menggunakan jumlah pancing per basket. Komponen rawai tuna per basket terdiri dari buoy line, main line, dan sejumlah branch line yang dipasangkan pada main line dengan menggunakan sistem ikat atau snap pada jarak tertentu. Branch line dipasang pada main line dengan jumlah relatif
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 75

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007
Operasi rawai komersil umumnya

antara 3 ~ 7 buah. Jumlah main line per basket adalah jumlah branch line ditambah satu. Buoy line satu buah per basket.

menggunakan jumlah basket antara 250 – 300 basket. Konstruksi dan penataan rawai tuna dibedakan berdasarkan bahan dan sistem operasi yang digunakan. Berdasarkan bahan yaitu long line yang terbuat dari multifilament dan mono filement. Berdasarkan sistem operasi adalah sistem basket, sistem Box, sistem drum dan sistem blong.

Gambar 3. 91

Rawai hanyut; Keterangan: 1: Tali utama (Main line) ; 2: Tali pelampung (Buoy line); 3 : Tali cabang (Branch line); 4: Wire leader; 5: Pancing (Hook); 6: Pelampung (Buoy); (Beverly, 2003).

Sistem Basket
Susunan long line disatukan dalam satu basket tergantung pada jumlah mpancing yang digunakan. Misalkan jumlah pancing per basket adalah enam, maka satu basket terdiri dari 7 main line, enam branch line dan satu bouy line. Panjang main line adalah 50 meter, branch line antara 18 – 20 meter, dan buoy line 35 – 30 meter.

Sistem box
Main line tidak dipisah-pisah seperti pada sistem box, melainkan menyatu denganpanjang 200 atau 400 meter. Main line disusun langsung tanpa terputus pada kotak penyimpan dengan menggunakan line arranger. Branch line dan buoy line diikat satu per satu, kemudian diikat dalam satuan basket dngan jumlah relatif
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 76

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 92 Penataan dek pada long line box system: Keterangan: (1) Linethrower; (2)
Line speedometer; (3) Guide roller; (4) Protective pipe; (5) Guide roller (Tulip rec.); (6) Guide ring; (7) Guide roller (hauling); (8) Slow conveyor (hauling); (9) Line hauler; (10) Main line; (11) Side roller; (12) Line arranger; (13) Line tank.

Sistem Drum
Main line tidak disusun dalam kotak penyimpan seperti pada sistem box, melainkan digulung langsung pada drum. Branch line dan buoy line diikat satu per satu, kemudian diikat dalam satuan basket dngan jumlah relatif

Gambar 3. 93 Long line sistem drum

Sistem Blong
Sistem blong umumnya

digunakan untuk bahan monofilament. Main line dan brach line disusun dalam satu kranjang plastik khusus, sesuai urutannya. Pancing dan snap dikaitkan pada tepi keranjang, juga sesuai dengan urutannya. Ada juga branch disusun

dpada keranjangterpisah

Gambar 3. 94 long line sistem blong
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 77

Alat Pena A angkap Ikan
Oleh: Supard Ardidja di

200 07

Kompon Rawai Hanyut nen
Ko omponen ta cabang (branch line pada raw hanyut atau rawai tuna ali e) wai terdiridari Branch line sekiyama, wire leader dan pancin Berbaga jenis bahan dan e, , r ng. ai g akit e ya alat yang digunakan untuk mera sebuah branch line diantarany disajikan pada gambar 3.95. 3 Ko omponen R Rawai Hanyu dalam sa set selain main line dan branch line ut atu h umumnya terdiri dari pelampung, radio buoy, light buoy, dan bender tanda. a ra

mpung long line Gambar 3. 95 Pelam

A

B

C

Gambar 3. 9 Radio buoy (A), light buoy (B) da bendera tanda (C) G 96 an

© Sekolah T Tinggi Perikan - Teknolo Penangka nan ogi apan Ikan

78

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 97 Komponen branch line (Forman Tech Co.,Ltd, 2007, http://forman.en.ec21.com/)

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

79

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Perlengkapan Penangkapan Rawai Hanyut
Secara umum perlengkapan penangkapan pada long line juga dibedakan berdasarkan sistem operasi yang digunakan. Perlengkapan yang harus ada adalah alat yang digunakan untuk menghibob, menyusun, dan melego komponen long line. Diantaranya adalah:

Line hauler dan side roller:
Line hauler digunakan untuk menghibob main line. Umumnya alat ini digerakkan dengan menggunakan tenaga elektrik dan juga elektrik hidrolik. Side roller adalah block antara yang dapat berputar horisontal mengikuti arah mine line, berfungsi sebagai penghantar mine line dari laut ke line hauler.

A
Gambar 3. 98 Line hauler dan side roller

Line arranger:
Line arranger digunakan untuk menyusun main line pada kotak

penyimpanannya. Umumnya alat ini digerakkan dengan menggunakan tenaga elektrik dan juga elektrik hidrolik.

Gambar 3. 99 Line arranger
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 80

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Line Thrower dan Branch Winder:
Line thrower digunakan untuk melego komponen pada tahapan setting. Umumnya alat ini digerakkan dengan menggunakan tenaga elektrik, dilengkapi dengan mesin pengukur panjang tali main line. Alat pengukur ini (hook master) dapat diatur sesuia dengan jarak branch line yang akan dipasangkan pada main line Branch winder digunakan untuk menggulung komponen branch line atau bouy line. Umumnya alat ini digerakkan dengan menggunakan tenaga elektrik.

A Gambar 3. 100 Line Thrower (A) dan Branch winder (B)

B

3.5.11

Long Line Otomatis

Mahalnya tenaga kerja di negara maju, telah menciptakan teknologi penangkapan ikan tuna dengan sistem otomatis yang menjauhkan manusia dari unsur bahaya dan dengan kata lain mengurangi tenaga kerja di atas kapal. Otomatisasi dilakukan mulai dari tahapan setting hingga hauling hampir seluruhnya dilakukan secara otomatis. Menangkap ikan dengan tali dan pancing merupakan metode penangkapan ikan yang tertua diketahui manusia. Pemasangan umpan, menangani perlengkapan long line dilalukan dengan tangan hingga tahun 1970 (Amerika) menurut Mustad Long Line. U.S., sebuah perusahaan long line Norwegia yang dikelola oleh Mustad AS Holding Company terkemuka di Amerika Serikat (http://www.mustad-

autoline.com). Main line terdiri dari rope atau monofilament, panjang main line berkisar antara 50 – 60 km, pancing yang terpasang berkisar antara 20.000 hingga 50.000
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 81

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

buah. Jarak antara pancing berkisar antara 50 meter. Pancing dan umpan berbeda berdasarkan target ikan hasil tangkapan. Mustad menciptakan tiga sistem dalam teknik penangkapan long line otomatis ini, yaitu Coastal System dan dua deep sea system.

Coastal System
Coastal system ditutjukan

untuk long line dengan kapal berukuran kesil dengan

jumlah pancing sekitar 20.000 pancing, dapat dioperasikan baik dari lambung kiri maupun lambung kanan. Tipe ini

terdiri dari hauling unit, Hook separatur, magazine storage, dan baiting machine. Gambar 3. 101 Deck layout coastal system

A

B

C

D

Gambar 3. 102 Perlengkapan coastal system, gambar penjelas dari gambar 3.31 ; A: Coastal Baiting Machine; B: Coastal Storage Magazine System; C: Hook Separator; D: Line hauler.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

82

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Deep Sea System 1 Untuk Long line samudra yang menggunakan 70.000 buah, pancing yang hingga dapat

dioperasikan baik dari lambung kiri atau kanan. Sistem ini terdiri dari 1. High-Pressure Hauler ; 2. Hook Separator; 3: Adjustable Magazine Storage dan 4. Baiting Machine
Gambar 3. 103 Penataan untuk Deep sea system 1

E
Gambar 3. 104

F

G

Perlengkapan tambahan selain yang tampak pada Gambar 3.32 untuk deep sea system1; E: Magpacker; F: Magazine trolley dan F: Control box and conveyor system.

Deep Sea System 2 Kapal long line yang lebih besar dengan kombinasi berbagai penangkapan, membutuhkan penataan yang mudah dan cepat pada rang yang terbatas, dengan jmlah pancing antara 20.000 – 70.000 buah.

System ini terdiri dari: 1. High Pressure Hauler. 2. Hook Separator; 3. Automatic Magazine System; dan Gambar 3. 105 Penataan dek untuk deep sea 4. Baiting Machine
system2

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

83

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

G

H

Gambar 3. 106 Perlengkapan tambahan dari Gambar 3.32 dan 3.34 untuk deep sea system2; G: Adjustable Storage Magazine; dan H: Line hauler sebagai Linehauler pada Gambar 3.32 (D)

Gambar 3. 107 Peralatan pennyambung branch line dengan main line Main line yang digunakan adalah terbuat

dari tali Polyethylene dengan core dberisi timah. Penggunaan timah ini untuk Gambar 3. 108 Main line

menambah daya tenggelam pada PE yang hanya memiliki specifig gravity sekitar 0,9 System Komputer berisi software, hardware, dan taouch screen untuk memudahkan pekerjaan.

Gambar 3. 109 Komputer pengontrol sistem operasi long line

Gambar 3. 110 Dua jenis pancing yang digunakan

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

84

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 111 susunan pancing

Gambar 3. 112 Sedang hauling

Tonda
Tonda (trolling) terdiri dari tali dan pancing berumpan buatan (lure). Tonda dioperasikan dengan menggunakan kapal, di Indonesia masih ada yang

menggunakan perahu layar untuk menangkap ikan cakalang. Umpan buatan ada yang terbuat dari bahan yang sangat sederhana (serpihan tali rapiah atau plastik bewarna) hingga modern (buatan pabrik). Umpan modern umumnya digunakan

pada pancing tonda untuk sport fishing. Teknik pengoperasiannya dapat menggunakan sejumlah tali dan pancing yang dipasang pada boom samping. Tali dihibob menggunakan tangan atau alat mekanik.

Gambar 3. 113 Kapal tonda komersil (Prado, 1990)
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 85

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Gambar 3. 114 Komponen pancing tonda modern (Preston, 1987)

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

86

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

Pancing Cumi
Pancing Cumi (squid jigging), merupakan modifikasi dari pancing ulur (hand line) yang dioperasikan pada musim-musim tertentu. Pancing cumi (jig) dari

berbagai bentuk dan warnan dipasang pada tali ancing dengan jarak antara berkisar antara 70 hingga 90 sentimeter. Setiap tali dipasangi sekitar 8 hingga 12 buah pancing. Perikanan cumi skala komersil telah menggunakan sistim penggulung talipancing cumi otomatis (automated squid reeling system). Operasi pancing ini menggunakan kapal berbagai ukuran yang dilengkapi dengan unit attraksi cahaya.

Gambar 3. 115 Mesin penggulung tali pancing cumi; EC21 - Forman Tech Co.,Ltd. Jigging Machine

Gambar 3. 116 Kapal pancing cumi; Dongbang Fisheries Co. Ltd, Korea;
http://worldfishbait.com/vessle/vessle01.htm

3.5.12

Penangkapan Ikan yang dilarang

Didasarkan pada FAO Code of Conduct for Responsible Fisheries dan beberapa perjanjian internasional tentang konservasi dapat disimpulkan terdapat tiga prinsip(Fishupdate.com, 23/01/2007, http://www.illegal-fishing.info), yaitu:

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

87

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

1. Memastikan ketersediaan ikan tetap pada tingkat lestari.

2. Memastikan bahwa eko sistem benar-benar berfungsi dan kegiatan
penangkapan ikan tidak menggangu diversitas biologi.

3. Memastikan usaha perikanan dikelola melalui pendekatan pencegahan.
Indonesia telah merespon isu tersebut melalui Undang-Undang Perikanan, No 9, 1985, Pasal 6 menyatakan bahwa: 1. Setiap orang atau badan hukum dilarang melakukan kegiatan penangkapan dan pembudidayaan ikan dengan menggunakan bahan dan/atau alat yang dapat membahayakan kelestarian sumber daya ikan dan lingkungannya. 2. kegiatan penangkapan dan pembudidayaan ikan dengan menggunakan bahan dan/atau alat sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) untuk kepentingan ilmiah dan kepentingan tertentu lainnya diatur dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 7, menyatakan: 1. Setiap orang atau badan hukum dilarang melakukan perbuatan yang mengakibatkan pencemaran dan kerusakan sumber daya ikan dan/atau lingkungannya. 2. Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) tidak berlaku sepanjang mengenai perbuatan yang dilakukan untuk kepentingan kegiatan penelitian dan kegiatan ilmiah lainnya yang diatur dengan Peraturan Pemerintah. Menteri Departemen Kelautan dan Perikanan meninndak lanjuti melalui Kepmen, No. 15, 2005, Pasal 2 ayat (3) menyatakan bahwa: Penangkapan ikan dan/atau pembudidayaan ikan yang bukan untuk tujuan komersial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Pasal ini tidak dapat dilakukan atas: a. Wilayah sebagai tempat berpijah (Spawning Ground); b. Wilayah konservasi sumber daya ikan; c. Jenis sumber daya ikan tertentu yang dinyatakan terlarang untuk ditangkap dan dibudidayakan; d. Ketentuan yang berkaitan dengan larangan penangkapan dan/atau budidaya jenis ikan tertentu yang dapat mempunyai efek negatif bagi kelestarian sumber daya ikan dan/atau lingkungannya, serta berbahaya bagi kehidupan manusia; e. Kegiatan yang dapat berakibat pada pencemaran sumber daya ikan, kerusakan sumber daya ikan dan kerusakan lingkungan sumber daya ikan;
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 88

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

f.

Penggunaan alat penangkap ikan dan/atau alat bantu penangkapan ikan yang dilarang;

g. Penggunaan alat budidaya dan/atau alat bantu budidaya, termasuk penggunaan bahan penyubur sumber daya ikan budidaya yang dilarang dan penggunaan lahan budidaya yang tidak sesuai dengan peruntukannya; h. Kegiatan yang mengarah dan/atau ditujukan untuk menghasilkan jenis ikan baru yang dapat merusak sumber daya ikan yang telah ada dan/atau berpotensi merusak lingkungan sumber daya ikan. Pemerintah daerah Yogyakarta merespon melalui perda, pasal 9

menyatakan: dalam penangkapan ikan dilarang : 1. Menggunakan bahan beracun, bahan peledak, aliran listrik, dan sejenisnya yang merusak lingkungan. 2. Menggunakan alat trawl atau sejenisnya yang dilarang oleh Pemerintah Pusat. 3. Mengambil dan merusak batu karang tanpa ijin Gubernur dan pejabat yang ditunjuk. 4. menangkap ikan di daerah-daerah suaka serta menangkap satwa yang dilindungi seperti penyu, ikan paus, ikan napoleon,kura-kura 5. membuang sisa-sisa proses produksi yang mengakibatkan pencemaran lingkungan . Demikian pula propinsi Banten yang baru terbentuk, turut merespon isu ini melalui Perda No. 6, 2004, pasal 12, ayat (1) menyatakan:
Penggunaan bahan kimia, biologis, bahan peledak, alat dan atau cara, dan atau bangunan yang dapat merugikan dan atau membahayakan kelestarian sumber daya ikan dan lingkungannya tidak saja mematikan ikan secara langsung, tetapi dapat pula membahayakan kesehatan manusia dan merugikan nelayan serta pembudi daya ikan. Apabila terjadi kerusakan sebagai akibat penggunaan bahan dan alat dimaksud, pengembalian ke dalam keadaan semula akan membutuhkan waktu yang lama, bahkan mungkin mengakibatkan kepunahan.

Dan pada pasal 13, menyatakan: (1) Untuk menjaga kelestarian sumber daya ikan, dilarang menggunakan bahan kimia, bahan biologis, bahan peledak, listrik, racun atau sejenisnya, alat dan atau cara, dan atau bangunan yang dapat merugikan dan atau
89

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

membahayakan dan dilarang melakukan kegiatan usaha perikanan di daerah tertentu yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Daerah kecuali untuk kegiatan penelitian dan survey. (2) Dilarang menggunakan alat penangkap ikan trawl, mini trawl atau alat tangkap lain yang telah dimodifikasi namun penggunaannya mirip trawl atau alat tangkap lain yang dilarang Pemerintah. (3) Dilarang melakukan Usaha Perikanan pada daerah selain yang telah ditentukan dalam SIUP. (4) Dilarang menggunakan alat tangkap statis dijalur pelayaran atau lalu lintas kapal.

Penangkapan ikan dengan cara memabukkan
Penangkapan ikan dengan cara memabukkan adalah cara penangkapan ikan di perairan berkarang baik dengan racun alami, kimia, sdan bahan peledak. The Food and Agriculture Organization’s Code of Conduct for Responsible Fisheries (Paragrap 8.4.2) secara tegas melarang dengan keras melakikan “pengeboman, peracunan, dan penangkap ikan lainnya yang merusak.”

Penangkapan ikan dengan Boom (Dynamite fishing).
Sejumlah negara seperti Philipina termasuk Indonesia, penangkapan ikan dengan bahan peledak (dynamite atau blast fishing) digunakan pada perairan berkarang untuk menangkap ikan, walaupun telah ada undang-undang dan peraturan pemerintah baik pusat maupun daerah telah melarangnya. Penangkapan ikan dengan pengeboman, betul-betul merupakan metode panangkapan ikan yang sangat merusak. Satu ledakan dapat menghancurkan beberapa meter persegi karang dari pusat ledakan, dan getaran ledakkanya dapat membunuh ikan pada radius 50 meter atau lebih, (http://www.fishonline.org, 2007).

Penangkapan ikan dengan Racun Sianida (Cyanide poisoning).
Sianida digunakan oleh para nelayan di kawasan Asia Tengggara, Pasific dan Samudra Hindia, untuk membius ikan-ikan karang seperti Kapak dan Napoleon untuk tujuan ekspor ikan hidup. Walaupun telah dilarang namun disebabkan oleh tingginya permintaan pasar terhadap spesies ikan karang tertentu (Napoleon wrasse) sebagai makanan yang lezat, (http://www.fishonline.org, 2007).
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 90

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

RINGKASAN (2)

1. Sebuah disain alat penangkap ikan ditentukan oleh faktor metode penangkapan ikan (Ikan apa yang akan ditangkap, dimana ditangkapnya ⎯ (di pantai, di samudra, di lapisan permukaan atau di dasar perairan) ⎯ kapan menangkapnya, bagaimana sifat ikannya, bagaimana komposisi), bagaimana cara

mngoperasikannya, ada tidak bahannya dipasaran, apakah menggunakan kapal atau tidak, dan sejumlah faktor lain yang menjadi acuan dalam mendisain alat penangkap ikan. 2. Ukuran alat penangkap ikan yang terbuat dari webbbing adalah pada bagian tali pelampung (head rope) yang dintakan dalam meter. Kedalamannya diukur

dengan dalam meter dalam keadaan jaring tertutup sebesar jumlah mata jaring dikalikan dengan ukuran mata jaring. 3. Ukuran alat penangkap ikan pancing dinyatakan dengan jumlah pancing yang dioperasikan. 4. Ukuran mata jaring adalah ukuran mata jaring saat mata jaring dalam keadaan tertutup (streched mesh). Ukuran mata jaring perlu diperhatikan oleh para

pengawas dengan melihat ketentuan yang berlaku dan ukuran mata jaring bagian mana yang perlu diperhatikan. Ukuran mata jaring pukat cincin adalah pada bagian buntnya, pukat udang dan pukat ikan bagian kantongnya (cod end) 5. Pukat cincin merupakan jaring yang sangat lebar yang melingkari atau mengurung sekumpulan (schooling) ikan. Bagian bawah jaring dipasangi tali kerut yang dapat ditarik untuk menutup bagian bawah jaring demikian juga sebagian jaring hingga tersisa sebagian jaring (bunt) sebagai penampung ikan untuk diangkat ke kapal (brailing). 6. Pukat pertengahan berbentuk kerucut, normalnya terdiri dari 4 sim, sebuah kantong, sayap dan otter board. Ukurannya lebih besar dari pukat tarik dasar (bottom trawl) didisain untuk menangkap ikan yang berada di lapisan pertengahan. 7. Pukat hela dasar adalah semua pukat yang dioperasikan di dasar atau di dekat dasar perairan, baik dengan satu kapal maupun dengan dua kapal. Pengertian satu kapal adalah satu set alat hanya dioperasikan dengan satu buah kapal, sedangkan dua kapal adalah bila satu set alat dihela dengan dua kapal.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

Jenis
91

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

pukat hela dasar terdiri dari pukat hela berbingkai (beam trawl), Pukat hela berpalang, pukat hela dasar berpapan, dan pukat hela tidak berpapan. 8. Pukat hela dasar bentuknya sangat beragam ada yang terdiri dari dua panel (pukat udang ganda) atau dikenal dengan tipe semi balon, dan ada yang terdiri dari empat panel, tipe umum pukat ikan 9. Pukat hela dasar berbingkai adalah pukat yang pembukaan ke arah samping maupun atas memanfaatkan bingkai (frame) yang dipasang ditepi mulut jaring dan alat ini sangat tidak ramah lingkungan. 10. Pukat hela berpalang adalah pukat hela yang tidak menggunakan bingkai atau papan, namun untuk pembukaan sayap jaring arah vertikal digunakan palang. 11. Dampak terhadap lingkungan: Pukat hela dasar berinteraksi langsung dengan dasar perairan sehingga dapat menyapu segala sesuatu dan membongkar dasar perairan yang dilaluinya selama tahapan towing, terjadinya ketidak seimbangan ekosistem. Oleh karenanya perlu pengawasan yang ketat sesuai dengan aturan yang ada terutama saat sedang beroperasi, karena alat ini hanya dipasang saat sedang beroperasi. 12. Pukat ikan dioperasikan di dasar perairan, menangkap ikan-ikan dasar atau di dekat dasar. Ukuran, bukaan atas dan bukaan samping mulut lebih besar

dibanding dengan pukat udang. Pukat dihela di dasar perairan oleh satu dua kapal pada kecepatan dan waktu tertentu, dengan menggunakan wire atau Warp. Jaring membuka dengan menggunakan otter board. Pengoperasian

dapat dilakukan dengan sistem kantong dinaikkan dari buritan dan kantong dinaikkan dari sisi kapal. Pukat ini umumnya dioperasikan di dasar perairan

yang kasar dan tidak rata (hard ground). Ujung sayap tidak langsungkan ke otter board tapi melalui suatu rangkaian khusus bridle dan dipasangi bobbin bulat terbuat dari besi. 13. Pukat Garuk digunakan untuk menangkap kerang-kerangan dengan cara memisahkannya dari Lumpur. Kerang-kerangan hidup dalam lumpur, sehingga

lumpur perlu digali dengan menggunakan dredge yang berat. Para pengawas harus jeli karena kapal yang sedang mengoperasikan dredge tidak jauh berbeda dengan kapal yang sedang mengeruk lumpur (kapal Keruk). 14. Pukat dorong umumnya digunakan untuk menangkap ikan dan kecil dan udang atau bibit ikan di tepi pantai yang rata dan landai. Alat ini digerakkan oleh tenaga manusia dan ada yang dengan kapal.
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 92

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

15. Jaring angkat (lift net) berbentuk segiempat terbuat dari webbing, namun kadang berbentuk kerucut yang dipasang pada rangka kaku dari besi, kayu, bambu, dan tali. Alat ini dibenamkan ke air bahkan hingga ke dasar perairan kemudian

diangkat kepermukaan untuk menjebak ikan-ikan yang berenang diatasnya malam hari Ikan-ikan dikumpulkan dengan menggunakan attraksi cahaya (light attraction) 16. Alat yang dijatuhkan (falling gear) berbentuk kerucut yang terbuat dari webbing atau benang jaring yang dijurai secara langsung. Alat ini dijatuhkan diatas

sekumpulan ikan atau areal tertentu kemudian menutupnya dan memperangkap apapun dibawahnya. 17. Jaring insang (gill net) dan jaring puntal (entangle net) berbentuk lembaran yang dipasang tegak di perairan membentuk seolah dinding, alat penangkap ini umumnya dioperasikan dalam satuan unit (set). Satu unit dapat terdiri dari satu atau lebih Jaring insang. 18. Jaring Insang Hanyut (Drift gillnet) dioperasikan di lapisan permukaan atau

pertengahan, dihanyutkan mengikuti aliran arus, siang maupun malam hari. Wilayah penangkapannya adalah perairan terbuka, memiliki kedalaman yang cukup jaring tidak akan menyangkut ke dasar perairan atau benda apapun yang menonjol dari dasar laut. 19. Jaring Insang Tetap (Fixed gilnet) adalah jaring insang yang dipasang tetap atau dijangkarkan atau diikatkan pada sesuatu yang diam baik yang ada di dasar laut (dijangkar) di permukaan laut (bui) atau di daratan. 20. Jaring insang lingkar (encircling gillnet) adalah satu unit jaring insang tetap yang dioperasikan untuk melingkari dan mengurung sekumpulan ikan. Ikan-ikan yang telah terkurung diberikan stimulan suara atau gerak. 21. Jaring insang berlapis (Trammel net) adalah gabungan antara gillnet dan entangle net. Konstruksinya terdiri dari dua lapisan luar (outer net) berukuran mata besar yang berfungsi sebagai jaring insang dan sekaligus juga sebagai rangka kantong bagi webbing bagian dalam (inner net). 22. Penggabungan antara jaring insang dengan jaring insang berlapis (terdiri dari dua bagian. Bagian atas dikonstruksi sebagaimana jaring insang dan bagian bawahnya adalah jaring insang berlapis. Tujuannya adalah ikan-ikan pelagis dan semi-demersal terjerat pada insangnya, ikan-ikan dasar mungkin terpuntal, terperangkap atau terjerat oleh jaring insang berlapis;
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 93

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

23. Alat penangkap ikan yang dipasang di dalam air atau di atas permukaan air untuk jangka waktu tertentu, baik sementara maupun menetap, tergantung jenis perangkapnya. Alat ini ada yang dipasangi pembatas (labyrinth) atau pintu

jebakan (non retarding devices) dimana ikan akan terperangkap secara alami maupun diarahkan. 24. Perangkap jaring tertutup (Covered trap net) adalah jneis perangkap yang baha utama pembentuknya adalah webbing (sintetis maupun alami) yang dioperasikan di lapisan permukaan maupun dasar perairan. Jenis perangkap ini umumnya berukuran kecil baik bersayap atau tidak bersayap, dioperasikan di perairan dangkal, dipasang dalam unit atau sendiri-sendiri. Konstruksinya dibuat tidak untuk memberikan kesempatan ikan lolos; 25. Pancing umumnya terdiri dari satu pancing atau lebih, yang dipasangi umpan hidup atau buatan untuk menarik perhatian ikan atau biota laut lain agar tertarik untuk memakannya, bahkan ada juga yang tidak menggunakan umpan (pancing kotor), atau pancingnya sendiri sudah berbentuk umpan (jig). 26. Rawai tetap (bottom long line) terdiri dari sejumlah pancing yang dipasang langsung pada ujung tali cabang dioperasikan di dasar perairan dan dijangkarkan digunakan untuk menangkap ikan-ikan dasar. 27. Rawai hanyut (drift Long line) dioperasikan di perairan terbuka, dengan kedalaman yang sesuai dengan tujuan ikan tangkapan berada digunakan untuk menangkap ikan-ikan pelagis besar seperti tuna, cucut dan layaran. 28. Otomatisai pada long line menjauhkan manusia dari unsur bahaya atau dengan kata lain mengurangi tenaga kerja di atas kapal. 29. Tonda (trolling) terdiri dari tali dan pancing berumpan buatan (lure). Umpan buatan ada yang terbuat dari bahan yang sangat sederhana (serpihan tali rapiah atau plastik bewarna) hingga modern (buatan pabrik). Tonda dioperasikan dengan menggunakan kapal 30. Penangkapan ikan yang dilarang didasarkan isu untuk (1) Memastikan ketersediaan sumberdaya ikan tetap pada tingkat lestari; (2) Memastikan bahwa eko sistem benar-benar berfungsi dan kegiatan penangkapan ikan tidak menggangu diversitas biologi; dan (3) Memastikan usaha perikanan dikelola melalui pendekatan pencegahan

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

94

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

PERTANYAAN ESSAY (2)
1. Sebutkanlah faktor apa sajakah yang menjadi pertimbangan dalam medisain sebuah alat penangkap ikan ?; 2. Bagaimana anda mengetahui ikura alat penangka[p ikanyang komponen utamanya terbuat dari webbing? 3. Bagaimana pula dengan ukuran alat penangap ikan pancing? 4. Apakah yang dimaksud dengan mata jaring? 5. Jika dikaitkan dengan peraturan pemerintah mengenai pembatasan ukuran mata jaring, maka ukuran mata jaring bagian manakah pada pukat lingkar yang harus anda perhatikan? 6. Jika dikaitkan dengan peraturan pemerintah mengenai pembatasan ukuran mata jaring, maka ukuran mata jaring bagian manakah pada pukat tarik yang harus anda perhatikan? 7. Jelaskan dengan singkat apakah yang dimaksud dengan pukat cincin? 8. Jelaskan tahapan-tahapan dalam pengoperasian pukat cincin. 9. Apakah yang dimaksud dengan pukat hela? 10. Jelaskanlah bentuk umum dari pukat hela dan mengapa demikian? 11. Jelaskan apa yang dimaksud dengan pukat hela permukaan? 12. Jelaskan apa yang dimaksud dengan pukat hela pertengahan? 13. Jelaskan apa yang dimaksud dengan pukat hela dasar? 14. Apakah yang dimaksud dengan pukat hela berpapan? 15. Apakah yang dimaksud dengan pukat ikan? 16. Apakah yang dimaksud dengan pukat udang? 17. Apakah yang dimaksud dengan pukat hela berbingkai? 18. Apakah yang dimaksud dengan pukat hela berpalang? 19. Apakah dampak terhadap keseimabnag ekologis dari pukat hela dasar? 20. Gambarkanlah sketsa sebuah pukat dasar berpapan yang dioperasikan dengan satu kapal? 21. Gambarkanlah sketsa sebuah pukat dasar berpapan yang dioperasikan dua kapal? 22. Gambarkanlah sketsa sebuah kapal yang mengoperasikan dua pukat dasar berpapan? 23. Jelaskan lah apa perbedaan anatar pukat ikan dengan pukat udang?
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 95

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

24. Sebutkanlah dan jelaskan komponen-komponen utama sebuah pukat hela dasar berpapan yang dioperasikan dengan satu kapal (stern trawl). 25. Sebutkanlah dan jelaskan komponen-komponen utama sebuah pukat hela dasar berpapan untuk menangkap udang (double rig trawl) yang dioperasikan dengan satu kapal (stern trawl). 26. Apakah yang dimaksud dengan pukat garuk? 27. Apakah pukat garuk termasuk alat penangkap ikan yang ramah lingkungan, jelaskan jawaban anda. 28. Apakah yang dimaksud dengan pukat dorong yang digerakkan uoleh tenaga manusia. 29. Apakah yang dimaksud dengan Jaring angkat (lift net). 30. Apakah jaring angkat dapat dioperasikan pada siang hari, jelaskan jawaban saudara 31. Apakah yang dimaksud dengan Alat pennangkap ikan yang dijatuhkan (falling gear). 32. Apakah yang dimaksud dengan jaring insang (gill net)? 33. Apakah yang dimaksud dengan dan jaring puntal (entangle net)? 34. Jelaskan perbedaan antara jaring insang dengan jaring puntal? 35. Apakah yang dimaksud dengan Jaring Insang Hanyut (Drift gillnet). 36. Jelaskan dengan sigkat prinsip dalammengoperasikan jaring insang. 37. Apakah yang dimaksud dengan Jaring Insang Tetap (Fixed gilnet)?. 38. Apakah yang dimaksud dengan Jaring insang lingkar (encircling gillnet) ?. 39. Apakah yang dimaksud dengan Jaring insang berlapis (Trammel net) 40. Apakah tujuan menggabungkan jaring insang dengan jaring insang berlapis?. Jelaskan jawaban saudara. 41. Apakah yang dimaksud dengan perangkap (traps)? 42. Apakah yang dimaksud dengan Perangkap jaring tertutup (Covered trap net) 43. Apakah yang dimaksud dengan Perangkap jaring terbuka. 44. Apakah yang dimaksud dengan Pancing? 45. Gambarkanlah sketsa branch line pada rawai hanyut sistem box? 46. Apakah yang dimaksud dengan Rawai tetap (bottom long line)? 47. Apakah yang dimaksud dengan Perangkap Rawai hanyut (drift Long line)? 48. Apakah yang dimaksud dengan rawai hanyut sistem basket? 49. Apakah yang dimaksud dengan rawai hanyut sistem box?
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 96

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

50. Gambarkanlah sketsa penataan dek untuk rawai hanyut sistem box? 51. Apakah yang dimaksud dengan rawai hanyut sistem drum? 52. Apakah yang dimaksud dengan rawai hanyut sistem blong? 53. Apakah yang dimaksud dengan Tonda (trolling)? 54. Gambarkanlah sketsa rangkaian pancing tonda!. 55. Mengapa ada Penangkapan ikan yang dilarang? 56. Jelaskanlah atas dasar apa ada sejumlah penangkapan ikan yang dilarang! 57. Sebutkan dan jelaskan alat dan cara penangkapan ikan yang dilarang?

PILIHAN GANDA (2)
1. Ukuran panjang alat penangkap ikan yang terbuat dari webbbing adalah pada tali ................. yang dinyatakan dalam meter. A. pelampung B. pemberat C. dada D. selambar

2. Ukuran dalam (kedalaman) alat penangkap ikan yang terbuat dari webbbing adalah jumlah mata jaring dikalikan dengan ukur mata jaring dalam keadaan................... A. terbuka B. tertutup C. tertutup kencang D. terbuka kencang

3. Ukuran alat penangkap ikan rawai hanyut dinyatakan dengan jumlah pancing yang..................... A. Sedang dioperasikan B. ada di kapal C. tertulis dalam SIP D. tertera dalam SIUP

4. Mendisain sebuah alat penangkap ikan haru memperhatikan sejumlah fator diantaranya adalah: 1. Ikan apa yang akan ditangkap 2. Metode penangkapan ikan yang akan diterapkan 3. Teknologi penangkapan ikan apa yang akan digunakan 4. Tiga-tiganya benar

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

97

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

5. Ukuran alat penangkap ikan pancing dinyatakan dengan jumlah pancing yang sedang ..................... A. Ada di kapal B. dioperasikan C. di pesan D. yang terpasang

6. Ukuran mata jaring perlu diperhatikan oleh para pengawas adalah dengan melihat ketentuan yang berlaku dan ukuran mata jaring bagian tertentu harus diperhatikan, terutama pada pukat cincin adalah ukuran mata jaring pada bagian...............: A. Sayap B. Body C. Bunt D. selvedge

7. Ukuran mata jaring perlu diperhatikan oleh para pengawas adalah dengan melihat ketentuan yang berlaku dan ukuran mata jaring bagian tertentu harus diperhatikan, terutama pada pukat hela adalah ukuran mata jaring pada bagian...............: A. wing B. Cod end C. belly D. serampad

8. Ukuran mata jaring perlu diperhatikan oleh para pengawas adalah dengan melihat ketentuan yang berlaku dan ukuran mata jaring bagian tertentu harus diperhatikan, terutama pada jaring insang adalah ukuran mata jaring pada bagian...............: A. body B. serampad C. inner D. Ketiganya salah

9. Pukat cincin merupakan jaring yang sangat lebar yang melingkari atau mengurung sekumpulan (schooling) ikan. Bagian bawah jaring dipasangi tali ..................... yang dapat ditarik untuk menutup bagian bawah jaring demikian juga sebagian jaring hingga tersisa sebagian jaring (bunt) sebagai penampung ikan untuk diangkat ke kapal (brailing): A. pemberat B. guci C. kerut D. selambar

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

98

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

10. Pukat pertengahan berbentuk kerucut, normalnya terdiri dari 4 sim, sebuah kantong, sayap dan otter board. Ukurannya lebih besar dari pukat tarik dasar (bottom trawl) didisain untuk menangkap ikan yang berada di perairan lapisan: A. Benthik B. Pelagis C. Demersal D. Pertengahan 11. Pukat hela dasar adalah semua pukat yang dioperasikan di dasar atau di dekat dasar perairan, baik dengan satu kapal maupun dengan dua kapal. Pengertian pukat hela satu kapal adalah: A. Satu kapal menarik dua pukat hela B. Satu kapal menarik satu pukat hela C. Dua kapal menarik dua pukat hela D. Dua kapal menarik dua pukat hela 12. Pukat hela dasar adalah semua pukat yang dioperasikan di dasar atau di dekat dasar perairan, baik dengan satu kapal maupun dengan dua kapal. Pengertian pukat hela dua kapal adalah: A. Satu kapal menarik dua pukat hela B. Satu kapal menarik satu pukat hela C. Dua kapal menarik dua pukat hela D. Dua kapal menarik satu pukat hela 13. Pukat hela dasar berbingkai adalah semua pukat yang dioperasikan di dasar atau di dekat dasar perairan, baik dengan satu kapal maupun dengan dua kapal. Pengertian pukat hela berbingkai adalah: A. Pukat dasar yang menggunakan bingkai dua sisi kiri dan kanan B. Pukat dasar yang menggunakan bingkai empat sisi C. Pukat dasar yang menggunakan bingkai dua sisi atas dan bawah D. Pukat dasar yang menggunakan bingkai dua sisi
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 99

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

14. Pukat hela dasar sangat tidak dianjurkan untuk dioperaikan di perairan yang sudah over fishing disebabkan alat penangkap ini memiliki dampak: A. Memulihkan kelimpahan ikan di perairan dimana alat dioperasikan B. Memulihkan keseimbangan ekologi perairan C. Menggoncangkan keseimbangan ekologi perairan D. Meningkatkan proses photosintesa karena teraduknya unsur hara di dasar perairan. 15. Efektifitas Pukat hela dasar sangat tergantung pada besarnya bukaan pukat ke arah samping. Tingkat bukaan samping ini sangat dipengaruhi oleh sejumlah faktor diantaranya adalah faktor: A. Kecepatan kapal saat tahapan towing B. Angle of attack otter board C. Keseimbangan warp dengan kedalaman perairaan. D. Ketiganya keliru. 16. Pukat garut dioperasikan untuk menangkap kerang-kerangan,sehingga alat ini harus dioperasikan di lapisan perairan: A. Dasar berkarang yang sangat disukai oleh kerang-kerangan B. Dasar pasir atau lumpur atau gabungan keduanya. C. Dengan kontur dasar bergelombang. D. Dasar rata yang terdiri dari hamparan batu vulkanik 17. Pukat dorong umumnya digunakan untuk menangkap ikan dan kecil dan udang atau bibit ikan di tepi pantai yang rata dan landai. Alat ini digerakkan oleh tenaga manusia dan ada yang dengan kapal diantaranya adalah: A. Arad B. Sudu C. Kelong D. Dredge

18. Jaring angkat (lift net) berbentuk segiempat terbuat dari webbing, namun kadang berbentuk kerucut yang dipasang pada rangka kaku dari besi, kayu, bambu, dan tali. Alat ini dibenamkan ke air bahkan hingga ke dasar perairan
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 100

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

kemudian diangkat kepermukaan untuk menjebak ikan-ikan yang berenang diatasnya, salah satu alat penangkap ikan disbut dengan: A. Anco B. Antang C. Bubu D. sero

19. Alat yang dijatuhkan (falling gear) berbentuk ............. yang terbuat dari webbing atau benang jaring yang dijurai secara langsung. Alat ini dijatuhkan diatas sekumpulan ikan atau areal tertentu kemudian menutupnya dan

memperangkap apapun dibawahnya: A. Bulat B. Kerucut C. Kotak D. oval

20. Jaring insang (gill net) dan jaring puntal (entangle net) berbentuk lembaran yang dipasang tegak di perairan membentuk seolah dinding, alat penangkap ini umumnya dioperasikan dalam satuan unit (set) di..........: A. Hanya di lapisan permukaan saja B. Hanya di lapisan dasar saja. C. Hampir di seluruh lapisan kedalaman perairan. D. Hanya di lapisan pertengahan saja 21. Jaring Insang Hanyut (Drift gillnet) dioperasikan di lapisan permukaan atau pertengahan, dihanyutkan ................... aliran arus, siang maupun malam hari. Wilayah penangkapannya adalah perairan terbuka, memiliki kedalaman yang cukup jaring tidak akan menyangkut ke dasar perairan atau benda apapun yang menonjol dari dasar laut: A. mengkiuti B. menentang C. sejajar D. memotong

22. Jaring Insang Tetap (Fixed gilnet) adalah jaring insang yang dipasang tetap yang A. Diikatkan ke kapal yang berlabuh B. Dijangkarkan ke dasar perairan. C. Selambarnya diikatkan ke suatu benda darat. D. Keiganya keliru
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 101

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

23. Jaring insang lingkar (encircling gillnet) adalah satu unit jaring insang tetap yang dioperasikan untuk melingkari dan mengurung sekumpulan ikan. Ikanikan yang telah terkurung diberikan ....................... suara atau gerak: A. makanan B. penghalang C. stimulan D. umpan

24. Jaring insang berlapis (Trammel net) adalah gabungan antara gillnet dan entangle net. Konstruksinya terdiri dari dua lapisan luar (outer net) berukuran mata besar yang berfungsi sebagai jaring insang dan sekaligus juga sebagai rangka ................ bagi webbing bagian dalam (inner net). A. dasar B. kantong C. penyangga D. pengapung

25. Penggabungan antara jaring insang dengan jaring insang berlapis (terdiri dari dua bagian. Bagian .......... dikonstruksi sebagaimana jaring insang dan bagian bawahnya adalah jaring insang berlapis. Tujuannya adalah ikan-ikan pelagis dan semi-demersal terjerat pada insangnya, ikan-ikan dasar mungkin terpuntal, terperangkap atau terjerat oleh jaring insang berlapis. A. serampad B. sisi kiri C. bawah D. atas

26. Alat penangkap ikan yang dipasang di dalam air atau di atas permukaan air untuk jangka waktu tertentu, baik sementara maupun menetap, tergantung jenis perangkapnya. Alat ini ada yang dipasangi pembatas (labyrinth) atau pintu jebakan (non ....................... devices) dimana ikan akan terperangkap secara alami maupun diarahkan. A. retarding B. returning C. retracting D. atracting

27. Perangkap jaring ......... (Covered trap net) adalah jenis perangkap yang bahan utama pembentuknya adalah webbing (sintetis maupun alami) yang dioperasikan di lapisan permukaan maupun dasar perairan. A. terhalang B. tebuka C. tertutup D. atracting

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

102

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

28. Pancing umumnya terdiri dari satu pancing atau lebih, yang dipasangi umpan hidup atau buatan untuk menarik ............... ikan atau biota laut lain agar tertarik untuk memakannya, bahkan ada juga yang tidak menggunakan umpan (pancing kotor), atau pancingnya sendiri sudah berbentuk umpan (jig). A. makanan B. perhatian C. pasangan D. pemangsa

29. Rawai tetap (bottom long line) terdiri dari sejumlah pancing yang dipasang langsung pada ujung tali cabang dioperasikan ................. dan dijangkarkan digunakan untuk menangkap ikan-ikan dasar. A. Hanya di lapisan permukaan saja B. Hanya di lapisan dasar saja. C. Hampir di seluruh lapisan kedalaman perairan. D. Hanya di lapisan pertengahan saja 30. Rawai hanyut (drift Long line) dioperasikan ........................., dengan kedalaman yang sesuai dengan tujuan ikan tangkapan berada yang digunakan untuk menangkap ikan-ikan pelagis besar seperti tuna, cucut dan layaran. A. Hanya di lapisan permukaan saja B. Hanya di lapisan dasar saja. C. Hampir di seluruh lapisan kedalaman perairan. D. Hanya di lapisan pertengahan saja

TUGAS (2)
Pada kesempatan anda berkaryawisata atau meminta waktu kepada dosen pengampu mengunjungi kawasan pelabuhan, datalah semua alat penangkap ikan yang ada atau meminta data keragaan kapal penangkap ikan kepada Kepala Pelabuhan, kemudian klasifikasikan dan tuliskankan prinsip pengoperasiannya serta saran pendapat anda pada sebuah paper kecil.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan

103

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

DAFTAR PUSTAKA      1. 2. Ardidja,  Supardi.,  Metode  Penangkap  Ikan,  Bahan  Ajar  Program  Studi  Teknologi  Penangkapan Ikan, Sekolah Tinggi Perikanan, 2002, 120 pp.  B.C.  Ministry  Of  Environment,  Fish  Collection  Methods  And  Standards,  Digital  Version  4.0,  ISBN  0‐7726‐3241‐3,  Published  By  The  Resources  Inventory  Committee, Province Of British Columbia,1997  Ben‐Yami, M. 1989. Fishing with Light (An FAO Fishing Manual). Blackwell Science  Ltd., Oxford. 132pp.  Beverly, Steve., Lindsay Chapman And William Sokimi, Horizontal Longline Fishing  Methods  And  Techniques,  A  Manual  For  Fishermen,  Secretariat  Of  The  Pacific  Community,  Isbn  982‐203‐937‐9,  Noumea,  Multipress,  Noumea,  New  Caledonia,  (Pdf), 2003   Bjarnason, B. A., Handlining and squid jigging, FAO TRAINING SERIES No. 23, ISBN  92‐5‐103100‐2,  Food  and  Agriculture  Organization  of  the  United  Nations,  Rome,  1992  Bjordal,  Å.  and  Løkkeborg,  S.  1996.  Longlining.  Fishing  News  Books,  Blackwell  Science Ltd., Oxford. 156 pp.  Brand,  A  Vont,  Fishing  Gear  Methods,  Food  And  Agriculture  Organization  Of  The  United Nations, Rome, 1985  Brandt,  A.  von  1984.  Fish  Catching  Methods  of  the  World.  Fishing  News  Books,  Farnham,1984.  Cowx,  I.G.  and  Lamarque,  P.  (eds.).  1990.  Fishing  with  Electricity  (Applications  in  freshwater fisheries management). Blackwell Science Ltd., Oxford. 272 pp,1990.  FAO  (1975).   FAO  Catalogue  of  SMALL  SCALE  FISING  GEAR. Fishery  Industries  Division FAO.  191 pp, 1975.  FAO Fish Tech. Pap. 222 Rev.1 FAO catalogue of fishing gear design (multi‐lingual).   FAO Fisheries Technical Paper 339. FAO, Rome. 233pp.  FAO Fishing Manual; published by  Fishing News Books Ltd; UK Small‐Scale Fishing  with Driftnets. FAO Fish. Tech. 284 (in English, French and Spanish)   FAO,  Tata  Laksana  untuk  Perikanan  yang  Bertanggung  Jawab,  Departemen  Pertanian Republik Indonesia, Rome, 1995.  Fishing  gears  and  methods  Related  documents Definition  and  Classification  of  Fishing Gear Categories (multi‐lingual).    Fishing  News  Books  Ltd;  UK Calculations  for  Fishing  Gear  Design.  FAO  Fishing  Manuals;  published  by   Fishing  News  Books  Ltd;  UK FAO  Fisheries  Circular  No.  845, 1991 (in English and French).   Fishing News Books Ltd; UK FAO catalogue of small scale fishing gear; 2nd edition  (multi‐lingual).   Fishing  News  Books  Ltd;  UK Fish  Catching  Methods  of  the  World  (Third edition;  1984).   

3. 4.

5.

6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

17.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan 

96

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

18.

Fishing  with  Bottom  Gillnets  FAO  Training  Ser.  3  (in  English,  French  and  Spanish) Purse  Seining  with  Small  Boats  FAO  Training  Ser.  13  (in  English,  French  and Spanish),2007   Gabriel, O. (ed.). (in prep.). Fish Catching Methods of the World. (Fourth Edition).  Blackwell Science Ltd., Oxford. 448 pp.  Galbraith,  R.D.  and  A  Rice,  An  Introduction  to  Commercial  Fishing  Gear  and  Methods  Used  in  Scotland,  Fisheries  Research  Services,  E  S  Strange  FRS  Marine  Laboratory,  Scottish  Fisheries  Information,  No.  25  2004,    ISSN:  0309  9105  ,  Aberdeen, 2004  Garry  L.  Preston,  Paul  D.  Mead,  Lindsay  B.  Chapman  &  Pale  Taumaia,  Deep‐ Bottom  Fishing  Techniques  For  The  Pacific  Islands,  A  Manual  For  Fishermen,  AUSAID,  Secretariat  Of  The  Pacific  Community,  Australian  Agency  For,  International Development, 1999.  Hardy  ,  R.  And  J.  G.  M.  Smith,  Catching  And  Processing  Scallops  And  Queens,  Ministry Of Agriculture, Fisheries And Food Torry Research Station, Torry Advisory  Note No. 46, FAO In Partnership With Support Unit For International Fisheries And  Aquatic Research, Sifar, 2001  HJUL, P. (1972).  The Stern Trawler.  Fishing News (Books), London.  221 pp.  ISSCFG Classification, FAO‐Fish.Tech.Pap.222, p  Longline  Fishing  FAO  Training  Ser.  22  (in  English,  French  and  Spanish) Trials  and  developments  in  fishing  with  handlines  carried  out  by  FAO  during  1977‐89.   Fisheries Circular No. 830 (in English)  Mcgrath,  C.J,  Eifac  Consultation  On  Eel  Fishing  Gear  And  Techniques,  Food  And  Agriculture Organization Of The United Nations, Rome, 1971   Nedelec  C.,  Definisi  Dan  Penggolongan  Alat  Penangkap  Ikan,  Disesuaikan  Dan  Dilengkapi  Untuk  Keadaan  Indonesia  oleh  Fauzi,  Zarochman  dan  Nasruddin  Siregar, Balai Pengembangan Penangkapan Ikan Semarang, Food And Agriculture  Organization Of The United Nations, Semarang, 1989.  Nédélec,  C.  and  Prado,  J.  (eds.).  FAO  Catalogue  of  Small  Scale  Fishing  Gear.  Blackwell Science Ltd., Oxford. 224pp, 1989.  Nédélec,  C.  and  Prado,  J.  1990.  Definition  and  classification  of  fishing  gear  categories. FAO Fisheries Technical Paper 222. Revision 1. FAO, Rome. 92pp.  NOMURA,  M.  (1981).   Fishing  Techniques  (2).   Japan  International  Cooperation  Agency, Tokyo.  183 pp.   NOMURA,  M.,  and  T.  YAMAZAKI,  (1977).   Fishing  Techniques  (1).  Japan  International Cooperation Agency, Tokyo.  206 pp.   Peraturan  Daerah  Provinsi  Banten,  Nomor  :  6  Tahun  2004,  Tentang,  Izin  Usaha  Perikanan, Serang, 27 Desember 2004 .  Peraturan Menteri Kelautan Dan Perikanan. Nomor: Per.15/Men/2005,  Tentang,  Penangkapan  Ikan  Dan/Atau  Pembudidayaan  Ikan  Di  Wilayah  Pengelolaan  Perikanan  Republik  Indonesia  Yang  Bukan  Untuk  Tujuan  Komersial,  Menteri  Kelautan Dan Perikanan, Jakarta, 31 Oktober 2005. 

19. 20.

21.

22.

23. 24. 25.

26. 27.

28. 29. 30. 31. 32. 33.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan 

97

Alat Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

34. 35. 36.

Potter, E.E.E and M.G. Pawson, Gill Netting, Laboratory leaflet No. 69,  Ministry Of  Agriculture, Fisheries And FoodDirectorate  Fisheries Research, Lowestoft, 1991.  Prado,  J.  FAO  Definition  and  classification  of  fishing  gear  categories.  Fishery  Industries Division, 1990, 111 pp.  Preston,  G.L.  et  all,  Trolling  Techniques  For  Thepacific  Islands,  A  Manual  For  Fishermen,  The  Commonwealth  Foundation,  FAO/UNDP,  South  Pacific  Regional  Fisheries  Development  Programme,  United  States  Agency  For  International  Development, New Caledonia,1987  Purse Seining Manual FAO Fishing Manual; published by  Fishing News Books Ltd;  UK Handlining  and  Squid  Jigging  FAO  Training  Ser.  23  (in  English,  French  and  Spanish)   SAINSBURY,  J.C.  (1971).   Commercial  Fishing  Methods.   Fishing  News  (Books),  London.  119 pp.  Sainsbury,  J.C.  1996.  Commercial  Fishing  Methods  (an  introduction  to  vessel  and  gear). Blackwell Science Ltd., Oxford. 368pp.  Scharfe,  J.  (ed.).  1989.  FAO  Catalogue  of  Fishing  Gear  Designs.  Blackwell  Science  Ltd., Oxford. 160pp.  Sea Grant Sea Grant, Known Your Net, Identifying & Avoiding Commercial Fishing  Nets, education, research, outreach, on line,  http://www.miseagrant.umich.edu/nets/ largegill.html, Michigan, 2007.  Undang‐Undang Republik Indonesia , Nomor 9 Tahun 1985 , Tentang Perikanan  Watt  ,  Robert  B.,  Modern  Purse  Seine  Fishing  with  Winch  and  Sonar,  Technical  Report No.288, SEA FISH Industri Autority, SFDP, July 1986  Welcomme,  R.L.,  River  Fisheries‐  The  Fishery,  Fao  Fishery  Resources  And  Environment  Division,  M‐42  Isbn  92‐5‐102299‐2  (PDF),  Food  And  Agriculture  Organization Of The United Nations, Rome, 1985. 

37.

38. 39. 40. 41.

42. 43. 44.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan 

98

Alat Penangkapan Ikan
Oleh: Supardi Ardidja

2007

KUNCI JAWABAN
Pilihan Ganda (1) 1. B 2. B 3. C 4. A 5. D 6. A 7. C 8. B 9. C 10. A 1.A 2. C 3. A 4. D 5. B 6. C 7. B 8. D 9. C 10. D (2) 11. B 12. D 13. B 14. C 15. D 16. B 17. B 18. A 19. B 20. C 21. A 22. D 23. C 24. B 25. D 26. A 27. C 28. B 29. B 30. B

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan 

107 

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->