P. 1
Muatan Lokal Gumi Sasak Kelas 5

Muatan Lokal Gumi Sasak Kelas 5

|Views: 35,824|Likes:
Published by irvan_adilla

More info:

Published by: irvan_adilla on Sep 25, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/10/2013

pdf

text

original

LALU RATMAJA, S.Pd H. SUDIRMAN, S. Pd BAHRIE, S.

Pd

DRAFT

BAHAN AJ AR MU ATAN LOK AL G UMI S AS AK
TERI NTE GR ASI BUDI P EK ER TI

UNTU K SEK OLA H DASA R / MI KE LAS V

KATA PENGANTAR

86

Dengan mengucap syukur Alhamdulillah dan berkat izin, serta rahmat-Nya, penyusun akhirnya berhasil menyusun buku Muatal Lokal. Buku ini khusus disajikan untuk murid sukolah dasar/madrasah ibtidaiyah, yaitu :
1. 2. 3.

Jilid 4 untuk kelas 4; semester I dan II Jilid 5 untuk kelas 5; semester I dan II Jilid 6 untuk kelas 6; semester I dan II

Buku ini mengacu pada Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), dan Permen Diknas No.22 tahun 2006. Buku ini disusun guna memenuhi Standar Kompetensi yang ada pada gilirannya memacu kemampuan dasar dalam Muatal Lokal agar dapat menjadi pengetahuan serta wawasan tentang sejarah budaya nenek moyang orang Gumi sasak sehingga peserta didik dengan mudah memahami apa yang sebenarnya terjadi di masa sejarah dan prasejarah. Selain itu, penyusun buku ini juga untuk memenuhi kekurangan buku-buku teks Muatal Lokal yang sampai sekarang masih belum mencukupi. Selain itu juga, sebagai tujuan utama penyususn buku ini adalah agar peserta didik : 1. Menjadi anak cerdas, terampil dan menghargai sejarah nenek moyangnya sendiri 2. Menjadi anak yang berakhlak mulia, seperti baik budi, ramah, tidak mementingkan diri sendiri, dan 3. Menjadi anggota masyarakat dan warga negara yang baik, dan berguna bagi agama, bangsa, serta negara. 4. Mengetahui serta memahami sejarah dan budaya lokal. Semoga buku ini bermanfaat. Amin Selong, Mei 2009

Penyusun

DAFTAR ISI

86

Kata Pengantar ....................................................................................................... Kata Sambutan ....................................................................................................... Daftar Isi................................................................................................................. Program Semester I...............................................................................................4 Program Semester II............................................................................................5 Program Tahunan..................................................................................................6 Pelajaran 1 Sejarah Sasak..................................................................................8
A.

Arti dan Makna Sasak Lombok..................................................9 Tugas Individu..........................................................................10 Sasak dan Lombok Sebuah Satu Kesatuan...............................10 Aktivitas Siswa.........................................................................11 Kompetensi Dasar....................................................................12

B.

Pelajaran 2

Adeb Bertamu Cara Sasak............................................................15 Waktu Bertamu.............................................................................15
1. 2. 3.

Tata Cara Bertamu Adat Sasak ...............................................16 Menerima Suguhan...................................................................18 Hal-hal yang Tabu Ketika Bertamu..........................................19 Tugas .......................................................................................24 Betabeq.....................................................................................24 Tugas .......................................................................................26

Pelajaran 3

Budaya Sasak................................................................................28 Upacara Kelahiran........................................................................28 1. Bretes...................................................................................2 8 2. Melahirkan anak...................................................................29 3. Molang Malik.......................................................................29

86

4. Ngurisang.............................................................................3 0 5. Nyunatang ...........................................................................32 Aktivitas Siswa...................................................................34 Uji Kompetensi...................................................................34 Pelajaran 4 Sastra Sasak..................................................................................35
A. B.

Kitab Peninggalan Lama..........................................................35 Tembang Sasak.........................................................................37 Tembang Tapel Adam..............................................................37 Tembang Pejambeq (Sinom)....................................................37 Aktivitas Siswa.........................................................................39 Uji Kompetensi ........................................................................39

Pelajaran 5

Bahasa Sasak Alus........................................................................41 Tuan Guru Pancor Ulamaq Belek ..........................................41 Aktivitas Siswa.............................................................................44 Uji Kompetensi.............................................................................44

Pelajaran 6

Cerita Rakyat Sasak......................................................................46 Cerita Balang Kesimbar................................................................46 Aktivitas Siswa.............................................................................65 Uji Kompetensi.............................................................................65

Pelajaran 7

Sejarah Sasak................................................................................66 Masuknya Islam di Gumi Sasak...................................................67 Tugas Individu..............................................................................68
A.

Masuk dan Berkembangnya Agama Islam...............................68 Tugas Kelompok......................................................................70 Sunan Prapen Kembali ke Lombok..........................................70 Aktivitas Siswa.........................................................................73

B.

86

Uji Kompetensi.........................................................................74 Pelajaran 8 Budaya Sasak................................................................................76 Upacara Perkawinan.....................................................................77 Aktivitas Siswa.............................................................................80 Uji Kompetensi.............................................................................80 Pelajaran 9 Adat Sasak....................................................................................81 Adeb Mangan Nginem ................................................................81 Aktivitas Siswa............................................................................84 Uji Kompetensi............................................................................84 Pelajaran 10 Babad Lombok.............................................................................85 Saduran Kitab Daun Lontar..........................................................85
1. 2.

Ringkasan Babad Praya (Mengawi) ........................................88 Ringkasan Babad Praya............................................................90

Aktivitas Siswa.............................................................................92 Uji Kompetensi.............................................................................92 Pelajaran 11 Cerite Rakyat Sasak......................................................................93 Cerita Cupak Gerantang...............................................................93 Aktivitas Siswa.............................................................................95 Uji Kompetensi.............................................................................96 Pelajaran 12 Permainan Sasak .........................................................................97 Macam-macam Permainan Sasak.................................................97
A. B. C. D. E.

Besiloan....................................................................................97 Keduk Keke .............................................................................98 Cipuci – puci.............................................................................98 Jumpringan ..............................................................................99 Begasingan ..............................................................................99

Aktivitas Siswa...........................................................................100

86

Uji Kompetensi...........................................................................100 PROGRAM SEMESTER I Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas Semester Tahun Pelajaran A. Banyaknya Pekan No 1 2 3 4 5 6 : ............................................................. : ............................................................. : ............................................................. : ............................................................ Nama Bulan Juli Agustus September Oktober November Desember Jumlah Pekan Jumlah Pekan

B. Banyaknya Pekan Tidak Efektif (sesuaikan dengan situasi dan kondisi sekolah/madrasah masing-masing) 1..................................................................................................= ..........pekan 2. ................................................................................................= ..........pekan 3. ................................................................................................= ..........pekan 4. ................................................................................................= ..........pekan 5. ................................................................................................= ..........pekan Jumlah = ..........pekan Banyaknya Pekan Efektif = Banyak Pekan Total – Banyak Pekan Tidak Efektif =.........pekan Banyaknya Jam Pembelajaran = Banyak Pekan Efektif x Jam Pembelajaran 1 Minggu =.........pekan Mengetahui Kepala ............................... .............,................................ Guru Mata Pelajaran

C. D.

(........................................) NIP : ...............................

(......................................) NIP : ..............................

86

PROGRAM SEMESTER II Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas Semester Tahun Pelajaran E. Banyaknya Pekan No 1 2 3 4 5 6 : ............................................................. : ............................................................. : ............................................................. : ............................................................ Nama Bulan Januari Pebruari Maret April Mei Juni Jumlah Pekan Jumlah Pekan

F. Banyaknya Pekan Tidak Efektif (sesuaikan dengan situasi dan kondisi sekolah/madrasah masing-masing) 1..................................................................................................= ..........pekan 2. ................................................................................................= ..........pekan 3. ................................................................................................= ..........pekan 4. ................................................................................................= ..........pekan 5. ................................................................................................= ..........pekan Jumlah = ..........pekan Banyaknya Pekan Efektif = Banyak Pekan Total – Banyak Pekan Tidak Efektif =.........pekan Banyaknya Jam Pembelajaran = Banyak Pekan Efektif x Jam Pembelajaran 1 Minggu =.........pekan Mengetahui Kepala ............................... (........................................) (......................................) NIP : ............................... .............................. .............,................................ Guru Mata Pelajaran

G. H.

NIP :

86

PROGRAM TAHUNAN Satuan Pendidikan : ............................................................. Mata Pelajaran : ............................................................. Kelas Semester : ............................................................. Tahun Pelajaran : ............................................................ Alokas No Standar kompetensi Kompetensi Dasar i Waktu
1 Memahami asal usul dan persebaran nenek moyang serta kehidupan di masa lampau pada masyarakat Suku Sasak Memahami adat nenek moyang serta kehidupan di masa lampau pada masyarakat Suku Sasak Memahami seluk beluk budaya masyarakat Sasak Memahami sastra yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak Memahami bahasa Alus yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak Memahami cerita yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak Memahami seluk beluk masuknya dan berkembangnya Agama Islam di Gumi Sasak Lombok Memahami seluk beluk budaya masyarakat Sasak Memahami adat nenek moyang serta kehidupan di masa lampau pada masyarakat Suku Sasak Memahami babad yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak Memahami cerita yang berkembang 86 • Menjelaskan arti dan makna sasak dan Lombok 8 Jam

2

Menjelaskan adab bertamu cara Sasak Mendeskripsikan upacara adat yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak Menjelaskan sastra Gumi Sasak Menjelaskan Bahasa Alus Masyarakat Gumi Sasak Mendeskripsikan cerita yang berkembang di Gumi Sasak Mendeskripsikan masuk dan berkembangnya Agama Islam di Gumi Sasak

8 Jam

3

8 Jam

4

6 Jam

5

6 Jam

6 7

• •

6 Jam 8 Jam

8

• •

9

Mendeskripsikan budaya 8 Jam yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak Menjelaskan adab Mangan 6 Jam Nginem cara Sasak Mendeskripsikan babad 8 Jam Lombok yang berkembang di Gumi Sasak Mendeskripsikan cerita yang 6 Jam

10

11

di masyarakat Gumi Sasak 12 Memahami permainan rakyat yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak •

berkembang di Gumi Sasak Mendeskripsikan permainan 6 Jam rakyat yang berkembang di Gumi Sasak

Mengetahui ...............,............................ Kepala ............................... Guru Mata Pelajaran

(........................................) (......................................) NIP : ............................... ..............................

NIP :

86

PELAJARAN I SEJARAH SASAK

STANDAR KOMPETENSI Memahami asal usul dan persebaran nenek moyang serta kehidupan di masa lampau pada masyarakat Suku Sasak KOMPETENSI DASAR Menjelaskan arti dan makna sasak dan Lombok INDIKATOR 1. Menjelaskan arti dan makna Sasak 2. Menjelaskan arti dan makna Lombok 3. Menjelaskan arti dan makna Sasak Lombok sebagai satu kesatuan 4. Mendeskripsikan sifat-sifat orang Sasak Lombok

86

MATERI PELAJARAN ARTI dan MAKNA SASAK LOMBOK Sasak dan Lombok memiliki arti yang beraneka ragam, adapun Sasak dan Lombok dapat dijabarkan sebagai berikut :
1.

Dari sumber lisan

: Sasak karena zaman dahulu ditumbuhi hutan

belantara yang sangat rapat.
2.

Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa : Sasak diartikan buluh bambu atau kayu yang di rakit menjadi satu. Kitab Negarakertagama (Decawanana). Sasak dan Lombok dijelaskan bahwa Lombok Barat disebut Lombok Mirah dan Lombok Timur disebut Sasak Adi. Dr.C.H. Goris : Sasak berasal dari bahasa Sansekerta (Sak = pergi dan Saka = asal). Jadi orang Sasak adalah orang yang meninggalkan negerinya dengan menggunakan rakit sebagai kendaraannya. Orang yang pergi tersebut dimaksudkan adalah orang Jawa. Hal ini dibuktikan dengan adanya silsilah para bangsawan dan juga hasil sastra digubah dalam bahasa Jawa Madya dan berhuruf Jejawan (huruf Sasak). Dr Van Teeuw dan P. De Roo De La Faille : Sasak berasal dari pengulangan tembasaq (kain putih) yaitu saqsaq sehingga menjadi Sasak dan Kerajaan Sasak berada disebelah barat daya. Ditjen Kebudayaan Propinsi Bali : di Pujungan Tabanan Bali terdapat sebuah tongtong perunggu yang dikeramatkan bertuliskan “Sasak dana prihan, srih javanira”. Tong tong itu di tulis setelah Anak Wungsu (sekitar abad ke-12).

3.

4.

5.

6.

7. Dalam babad Sangupati, Lombok terkenal dengan nama Pulau Meneng (sepi).

86

8.

Steven van der Hagen, : Pada tahun 1603 di Labuan Lombok banyak beras yang murah dan hampir setiap hari di kirim ke Bali sehingga pelabuhan Lombok dipopulerkan menjadi Lombok Sampai akhir abad ke-19, pulau Lombok terkenal dengan nama

Selaparang. Kerajaan ini semula bernama Watu Parang kemudian berubah menjadi Selaparang. Dalam suatu memori tentang kedatangan Gajah Mada di Lombok, waktu itu pulau Lombok disebut Selapawis (bahasa kawi : sela berarti batu dan pawis berarti ditaklukan). Jadi Selapawis berarti batu yang ditaklukan. TUGAS INDIVIDU Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas ! 1. Apa arti Sasak menurut kamus bahasa Indonesia ? 2. Apa arti Sasak dan Lombok menurut kitab Negarakertagama ? 3. Apa Sasak menurut Dr. CH. Goris ?
4. 5.

Apa Sasak dalam babad Sangupati ? Apa arti Sasak menurut pendapat kalian ?

A. Sasak dan Lombok Sebuah Satu Kesatuan

(H. Lalu Lukman, 2005), Sasak dan Lombok mempunyai kaitan yang erat sehingga tidak dapat dipisahkan. Ia terjalin menjadi satu yang berasal dari kata ” Sa’sa’ Lombo”. Kata sa`= satu dan lombo` = lurus. Dengan demikian, Sasak Lombok berarti satunya lurus atau ”satu-satunya kelurusan”.
Orang Sasak Lombok artinya orang yang menjunjung tinggi kelurusan dan selalu memegang teguh kejujuran.

86

Selanjutnya dijelaskan arti dan makna Sasak Lombok ditinjau dari beberapa segi, antara lain :
1.

Segi Bahasa. Bahasa Sasak sangat sederhana, paling banyak hanya terdiri dari dua suku kata. Cukup dengan menambahkan kata ”timur” atau “barat”, dan ”Utara atau Selatan” Contoh Mamben Lau’, Mamben Deye. Kemudian apabila di tempat itu berdiri sebuah pohon, misalnya pohon asam maka dusun yang dicarikan nama itu, cukup dinamakan dengan ”Dasan Bagik” (bagik = asam).

2. Segi keyakinan dan bermasyarakat Suku Sasak bersandar pada Sa’sa’ Lombo’, sebagai sesuatu yang diyakini. Hal ini berpengaruh positif dalam hidup dan kehidupannya. Adapun sikap-sikap yang dimaksudkan dalam hidup beragama yaitu a. Penyerahan diri kepada Tuhan (Tauhid). b. Taat kepada Tuhan c. Taat kepada pemerintah d. Taat kepada orang tua. Suku Sasak sangat teguh memegang apa yang diajarkan sebelumnya begitu pula dalam hidup bermasyarakat seperti :
a.

Penyebaran Islam pada tingkat permulaan hanya yang shalat para mubalig, karena mereka sangat taat dengan ajaran yang sudah diterimanya dari guru yang pertama tadi. Hal ini terbukti pada masyarakat yang dinamakan ”Islam Waktu Telu”. Penduduk Lombok sangat taat kepada orang tua (ibu bapak atau orang yang lebih dewasa). Jika orang tua telah memiliki pendapat atau saran, maka yang lainnya harus ikut pendapat atau saran tersebut. Kejujuran atau kesederhanaan mereka beranggapan bahwa orang

b.

yang lebih tua dan patut lebih dihormati itu tidak akan membohonginya.

86

Itulah yang menjadi dasar bagi masyarakat ”Waktu Telu” pada masa transisinya, bahwa untuk menjalankan syari’at agama, lebih banyak diserahkan pada para Kiyai dan Pemangkunya.
3.

Segi ketaatan kepada pemerintah. Kesederhanaan orang Sasak dalam menjalankan ajaran agamanya ”taat kepada Tuhan, taat kepada Rasul dan taat kepada pemerintah”. Dalam hal ini nampak kelemahan bagi mereka yang bulat-bulat menyerahkan persoalannya kepada seorang pemimpin. Kalaupun ada yang kemudian ternyata menipunya, mereka juga tidak akan memberikan reaksi yang berlebih-lebihan. Paling-paling mereka akan menggerutu dalam bahasa sasak mengatakan : ”Ia penje ia penjahit, ia pete ia dait, bagus pete bagus tedait, lenge pete lenge tedait”. Dari penjelasan tersebut di atas maka dapat disimpulkan nama suku dan

pulau ini berasal dari ”Sa’sa’Lombo” menjadi Sasak Lombok yang artinya satu-satunya kelurusan. AKTIVITAS SISWA Jawablah pertanyaan di bawah ini ! NO 1 2 3 4 PERTANYAAAN Sebutkan arti Sasak menurut kata ! Sebutkan arti Sasak Lombo’ menurut segi bahasa ! Sebutkan arti Sasak Lombo’ menurut segi keyakinan dan bermasyarakat ! Sebutkan arti Sasak Lombo’ menurut segi ketaatan kepada pemerintah ! JAWABAN Dengan demikian orang Sasak Lombok adalah orang-orang yang menjunjung tinggi nilai-nilai kejujuran (kelurusan).

UJI KEMAMPUAN AKHIR PELAJARAN-1 1. Jawablah pertanyaan ini dengan jelas !
1.

Menurut kamus bahasa, sasak berarti !

86

a. b. c. d.

buluh kayu buluh bambu / buluh kayu yang dirakit menjadi satu daun bambu yang berserakan daun kayu yang terbakar

2. Menurut kitab Negarakertagama sasak dan lombok berarti..... a. Lombok mirah dan sasak adi b. Lombok selatan dan lombok utara c. Lombok kuning dan lombok tengah d. Lombok merah dan lombok selatan 3. Sebelum kerajaan ini bernama Selaparang dulunya di sebut...
a.

Batu parang

c. Karang batu d. Gunung batu

b. Gunung batu
4.

Menurut bahasa Kawi sela berati...dan pawis berarti.... a. Bata dan takluk b. Batu dan ditaklukkan c. Rakit yang ditaklukkan d. Pohon tertakluk

5. Menurut H. LUKMAN sasak lombok berarti....
a. b. c. d.

kesatuan yang terpuji kesatuan yang terpecah kesatuan yang terlurus kesatuan yang terikat

2. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan jelas ! 1. Apa arti Sasak Lombok ? 2. Jelaskan arti Sasak Lombok menurut Dr.C.H. Goris !
3.

Sebutkan sikap-sikap yang diyakini suku Sasak dari segi keyakinan dan bermasayarakat !

86

4.

Apa bunyi pepatah orang Sasak yang artinya “perbuatan yang baik dibalas dengan kebaikan dan pekerjaan yang jelek dibalas dengan kejelekan pula” !

5. Sebutkan arti Lombok menurut babad Sangupati !

Dawek ngiring paos pituah niki Ingatlah kita akan kembali Menghadap Tuhan rabbul izzati Nyampaikan laporan amal sendiri Seluruh makhluk menjadi saksi (Wasiat renungan masa)

Kompetensi Dasar

86

PELAJARAN II

ADAT SASAK

STANDAR KOMPETENSI Memahami adat nenek moyang serta kehidupan di masa lampau pada masyarakat Suku Sasak KOMPETENSI DASAR Menjelaskan adab bertamu cara Sasak INDIKATOR
1. 2. 3.

Menjelaskan waktu bertamu cara Sasak Menjelaskan tata cara menerima tamu Memberikan contoh cara menerima tamu

MATERI PELAJARAN ADAB BERTAMU CARA SASAK Kapan saja dan siapa saja dapat datang ke rumah seseorang untuk bertamu, baik dengan berjanji terlebih dahulu atau tanpa membuat janji terlebih dahulu. Dalam bahasa Sasak bertamu disebut betemue. Bertamu yaitu mengujungi rumah orang lain baik itu keluarga, sahabat kerabat atau siapa saja. Apabila seseorang pergi mengujungi rumah orang lain, dalam tatakrama adat Sasak ada beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu:

86

1. Waktu Bertamu

Perlu diketahui bahwa untuk bertamu, tidak ada ketentuan mengenai adanya waktu-waktu tertentu. Konsep orang Sasak tentang waktu lebih longgar, sama sekali tidak terikat oleh alat penjaga waktu yang selalu dililit di tangan yang bernama arloji. Konsep waktu orang Sasak lebih berkaitan dengan waktu alami yang berhubungan dengan waktu untuk salat. Sehingga dalam pergaulan dan membuat jadwal-jadwal, seringkali ditentukan waktu ba'da ashar, ba'da magrib dan sebagainya.Waktu bertamu yang juga dianjurkan adalah pada malam hari setelah salat isya (jam 20.00) sampai sekitar jam 22.00, atau bahkan bisa lebih lama dari itu.Waktu antara saat shalat Magrib dan lsya' bagi kebanyakan orang Sasak, dipergunakan untuk beribadah (shalat) dan atau untuk makan malam. Karena itu sebaiknya tidak dipilih saat-saat itu untuk berkunjung. Tamu yang akan berkunjung harus benar-benar mengetahui waktu yang luang tuan rumah yang akan dikunjungi. 2. Tata cara Bertamu Adat Sasak

Tamu yang datang hendaklah terlebih dahulu mengucap salam agama “ Assalmu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”, barulah mengetuk pintu. Apabila tuan rumah sudah membuka pintu dan mempersilakan masuk, maka tamu sedikit membungkuk memberi hormat lalu masuk. Biasanya tuan rumah menyilakan tamunya duduk, apakah dengan bersila atau duduk di atas korsi. Pada masa dahulu amat jarang dijumpai korsi tempat duduk. Biasanya digunakan lante *) sebagai alas tempat duduk bersila. Di rumah orang Sasak, acapkali ditemukan Berugaq* ). Ukuran lumrahnya 2,5 x 2 meter yang biasa juga disebut sekepat ( berugak
86

bertiang empat ). Selain Berugaq, ada juga bale jajar ( karena konstruksi tiangnya berjajar) atau disebut sekenem yang jumlah tiangnya enam buah. Fungsi sekenem sama dengan berugaq tetapi ukurannya lebih luas, sekitar 5x3 meter. Di sinilah lazimnya orang Sasak menerima tamu yang diakrabinya. Karena berbentuk bale-bale sehingga di kedua jenis bangunan (berugaq atau bale jajar/sekenem) tidak disediakan kursi, akan tetapi caranya dengan duduk bersila. Perlu juga diperhatikan bahwa jika memasuki rumah untuk bertamu, secara umum berlaku tradisi melepas alas kaki, sepatu ataupun sandal. Kecuali jika tuan rumah terus menerus melarang melepas alas kaki, jika tamu mau, dapat juga tidak melepasnya. 3. Menerima Suguhan Tidak jarang, kopi sebagai suguhan tunggal tuan rumah terhadap tamunya. Dalam hal kopi sebagai suguhan tunggal, tuan rumah akan menyampaikan ungkapan basa-basi dengan mengatakan: kopinya wanen *), maksudnya kopi itu dihadirkan sendiri tanpa ada penganan lain yang menyertainya. Tetapi suguhan minum bisa juga ditemani kue dari jenis apa saja, tidak ada yang standar. Orang Sasak suka berat dengan kopi. Banyak diantaranya memiliki cita rasa yang tinggi sehingga terampil membedakan secangkir kopi yang diseduh dengan air yang baru mendidih dengan panas yang cukup, air panas dimasak dengan kayu bakar. Begitu pula, bisa di bedakan antara kopi yang dimasak pakai kekete* ). 4. Hal –hal yang Tabu Ketika Bertamu a. Mengambil atau Memegang dengan Tangan Kiri

86

Orang Sasak, pada dasarnya tidak menerima budaya tangan kiri (left-handed). Anak-anak yang terlahir kidal, dipaksa untuk mengubah bawaan alaminya untuk mengikuti "Budaya tangan kanan" dengan cara yang kadang-kadang dipaksakan. Bagi masyarakat Sasak, ada perbedaan yang tegas antara fungsi tangan kanan dan tangan kiri dalam penggunaannya. Orang Sasak menganggap bahwa tangan kanan adalah "Tangan baik" sedangkan tangan kiri adalah "Tangan kotor" yang wilayah penggunaannya terbatas, paling untuk urusan membersihkan sesuatu yang dianggap kotor. Ini budaya Sasak dan tidak terlalu dipermasalahkan. . Tangan kiri memiliki image yang lebih buruk sehingga tidak digunakan untuk memberi dan menerima sesuatu bahkan untuk menerima uang sekalipun. Tangan kiri tidak dipakai menunjuk sesuatu, atau mengambil makanan. Khusus bagi seseorang yang kidal tentu saja tidak akan dipandang tidak sopan jika ia menulis, mengoperasikan alat tertentu, atau kegiatan lainnya, sepanjang itu dilakukan untuk dirinya sendiri tanpa ada hubungan komunikasi dengan orang lain. Khusus dalam hal menunjuk, cara yang dianggap paling sopan adalah menunjuk dengan jempol jari tangan kanan. Perlu digaris bawahi juga bahwa menggunakan kaki untuk menunjuk sudah tentu sangat melanggar aturan tatakrama adat Sasak.
b.

Hindari kata Kamu Kosa kata yang paling dihindari penggunaannya dalam percakapan dengan orang Sasak adalah kata kamu “ ente” untuk laki-laki dan “kemu” untuk wanita Meskipun percakapan tersebut menggunakan Bahasa Indonesia yang tidak mengenal strata dalam kosa katanya, tetapi orang Sasak terlanjur memandang kata kamu sebagai kata yang kasar dan dipakai untuk menyatakan

86

kemarahan atau merendahkan lawan bicara. Karena itu, sangat dihindari penggunaannya dan digantikan dengan kata situ, Anda atau “side” (bhs. Sasak). Untuk menyatakan orang kedua tunggal (kamu) kepada orang yang dihormati karena status sosialnya maupun karena usianya yang lebih tua, digunakan kata pelinggih atau pelungguh. Jika lawan bicara berstatus tertinggi yang bergelar Datu (laki-laki) atau Dinde (perempuan) atau Raden Nune (laki-laki belum menikah), digunakan kata Pelungguh Dekaji. Tetapi untuk yang terakhir ini sangat jarang digunakan, lebih-lebih pada zaman sekarang yang sudah banyak mengalami pergeseran Kata side digunakan dalam percakapan antara dua orang yang setara dari segi usia atau status sosial. Jadi, mesti berhati-hati dengan kata yang satu ini, kalau ada orang Sasak dikatakan kamu, ente, atau kemu dan mereka diam, perlu bijak dalam menafsirkan diamnya itu. Artinya, sebenarnya mereka merasa tidak nyaman, tetapi sekaligus mencoba belajar menerima perkataan itu.

c. Ketika Makan Bersama

86

Orang Sasak memiliki tradisi makan bersama dengan cara duduk. Tradisi ini memiliki aturan-aturan kecil yang mesti diperhatikan. Adalah bijak bagi tamu jika mengenal tradisi keseharian tuan rumah. Seseorang akan merasa lebih dihargai jika menyaksikan bahwa tamunya bersedia mengikuti tradisi yang dianut tuan rumah. Itu bisa membuat tuan rumah menjadi lebih cepat akrab. Pertama, jangan mulai mengambil makanan sebelum tuan rumah atau salah seorang yang akan mewakil tuan rumah mempersilahkan. Tuan rumah biasanya akan mempersilakan dengan mengatakan: dawek. ngaturang, atau silaq.atau silaq ngiring mulei. Kedua, ambil dan suaplah makanan hanya dengan tangan kanan. Tangan kiri jangan pernah dipakai. Selain itu, orang Sasak makan dengan lauk dan daging dari wadah yang sama, dan tidak selalu disediakan sendok. Memang terasa lebih akrab, kendatipun sudah mulai dipertanyakan dari segi kesehatan dan kebersihan, namun inilah yang sudah teradat di Gumi Sasak.

86

Ketiga, selama acara makan bersama berlangsung, tidak boleh membicarakan hal-hal yang menjijikkan, membuang ingus, mengunyah makanan sampai mulut berbunyi mecak *) bahkan tidak umum berbicara berlebihan. Kesembilan , jika seseorang telah selesai makan, tidak berarti boleh langsung cuci tangan. Tunggulah sampai orang lain sudah selesai makan dan dipastikan ada seseorang yang akan menawarkan untuk mengakhiri acara makan bersama tersebut. Jika anda sudah terlanjur selesai dan belum juga ada yang mempersilahkan menutup acara makan bersama tersebut, dibolehkan mengambil apa saja hidangan yang masih tersedia, biasanya kacang-kacangan yang gurih. d. Bersiul Bagi orang Sasak, ekspresi kesenangan dengan cara bersiul mesti dilakukan pada tempat dan waktu yang pantas. Bersiul di malam hari sangat dilarang. Begitu pula, bersiul di wilayah-wilayah yang bersifat pribadi seperti di dalam rumah. Demikian juga di pekarangan rumah tidak dibolehkan. Tempat yang dipandang pantas untuk bersiul adalah di tempat umum, seperti di jalan raya, di kebun, di sawah, di ladang, dan tempat-tempat sejenis. Mitos yang berkembang di kalangan suku Sasak dalam hal bersiul yaitu bisa mengundang datangnya ular. Entah apa kaitannya, tetapi diduga itu hanya jalan pikiran untuk menakut-nakuti sehingga seseorang tidak bersiul di tempat-tempat yang merupakan wilayah pribadi. e. Mengumpat

86

Dalam konteks pergaulan dan keakraban yang dalam, terutama di kalangan orang Sasak kebanyakan, dua orang Sasak yang saling bertemu, akan saling mengumpat dengan kata-kata yang kotor lagi kasar. Tetapi kadang banyak di antara mereka mereka mampu membedakan antara umpatan untuk keakraban dengan umpatan untuk menghina atau karena marah dan kesal. Di tengah-tengah ber maki-makian dan berumpat ria itu, satu hal yang tidak boleh dilakukan, yaitu seorang laki-laki tidak boleh mengumpat kepada seorang wanita dengan menyebut kemaluan wanitanya. Itu bisa tergolong pelanggaran adat. Tetapi jika saling umpat di antara sesama wanitanya meskipun dengan menyebut kemaluan wanita, tidak termasuk pelanggaran. f. Pegang Kepala, Telinga dan Pundak Bagi orang Sasak, ada tiga bagian tubuh yang tidak boleh dipegang atas alasan yang berbeda yaitu kepala, telinga dan pundak. Jangan coba-coba memegang kepala laki- laki di luar keperluan untuk bercukur atau mungkin mencabut ubannya. Mereka sangat menjaga kepalanya agar tidak dipegang sembarang orang, karena diartikan sebagai tindakan merendahkan atau terkalahkan. Lain lagi maknanya memegang telinga. Mereka tak menyukainya karena ini salah satu cara untuk menantang berkelahi. Memegang pundak juga tidak lazim. Seseorang yang telah dipegang pundaknya merupakan pertanda ia telah dikuasai (under controlled) oleh pemegangnya. Kadang orang Sasak beranggapan bahwa dipegang pundaknya berarti direndahkan. g. Berludah

86

Selain

mengumpat

seperti

disebutkan

di

muka,

dalam

mengekspresikan perasaan marahnya, orang Sasak juga akan memperlihatkan dengan cara berludah. Tetapi cara berludah di sini bukan dilakukan dengan cara yang lazim sebagaimana berludah alami, melainkan dengan membuat tarikan kuat di rongga mulut lalu dikeluarkan dengan tekanan dan bunyi yang kuat pula bekoeek Biasanya bekoeek*) dilakukan dengan cara yang demonstratif, langsung di depan seseorang yang ingin dijadikan target kemarahannya. Ada kalanya orang yang ditargetkan tidak di tempat maka dapat juga diperlihatkan kepada lawan bicara yang ada, akan tetapi tetap saja untuk memperlihatkan kemarahannya kepada orang ketiga yang dibencinya. Berludah di dalam rumah juga sangat dihindari oleh orang Sasak. Lebih-lebih jika ada orang lain teman duduk, maka jangan berludah secara langsung di depannya, melainkan dengan cara permisi terlebih dahulu dan keluar sebentar untuk keperluan berludah.

TUGAS

A.Diskusikan
1. 2.

Sebutkan tata cara bertamu adat Sasak ! Apa saja yang perlu dihindari yang bisa mengganggu keakraban dalam bertamu !
86

3. Kapan saatnya kita bertamu ke rumah orang lain? B. Demonstrasikan tatacara bertamu di depan kelas ! BETABEQ

Silaq de pade bace ! Loq Udin dait Papuq Selamah Leq sopoq jelo, Loq Udin liwat langan julun balen Papuk Selamah. Jeri muni Loq Udin “ Tabeq Papuq, kanggo keq tiang liwat?.” O, gamaq bei, liwat uah, kanggoi geti. Embe yaq de lei bei?” “ Yaq tiang lalo dudun lindung nike leq sedin erat. “ “ O, bagus geti, jeri side bei uah ceket petangan diriq kandoq. Alo bei mudahan de lueq mauqde lindung. Loq Udin beterus bungkukan awakne, sambilne si pentun ime kawan papah jejengku. Ye liwat langan julun Papuq Selamah sambilne si beruni “ Tabeeeq Papuq!” Papuq Selamah bebase kodeq “ Oh, gamaq sopan geti kanak kodeq sino. Bagus geti perajahan dengan toaqne. Mudahan gamak lueq kanak lain si nurut ceren kanak si bagus sino!”. TUGAS I. Cobalah peragakan cara Loq Udin liwat di depan Papuq Selamah. Salah seorang temanmu berperan sebagi Papuq Selamah. II. Diskusikanlah dengan teman anggota kelompokmu ! 1. Bagaimana perasaan Papuq Selamah melihat sikap Loq Udin ? 2. Apa kira-kira yang terjadi seandainya Loq Udin tiba- tiba lewat tanpa permisi di depan Papuq Selamah. Bagaimana seandainya kamu yang menjadi Papuq Selamah?
86

3. Bagaimana perasaan Loq Udin ketika mendapat restu dan doa dari Papuq Selamah?
4.

Coba sebutkan, kepada siapa saja kita harus betabeqa? orang lain yang sedang duduk?

5. Apa saja hala-hal yang tidak baik dilakukan bila kita lewat di depan II. Terjermahkan ke dalam Bahasa Indonesia bacaan tersebut. Bisa dikerjakan di rumahmu sebagai PR. Penilaian: a. Sikap b. Tugas Kelompok c. Tugas Individu

Silaq de Pade Nyanyian! Sorge Leq Lampak Naen Inaq Siwaq bulan, leq dalem tian inaq Betaun-taun eleq atas piwaqne

86

Eleq kodeq, jqngke beleq tadedengah Dengah batur, endak girang pade lupaq, Pade inget eleq semu dane inaq Pade bakti, pade patiq perajahne Adeqte selamet leq dunie jangke akherat Mula jati sorge sino leq lampak naen inaq TUGAS I. Diskusikan dengan temanmu! 1. Siapakah orang yang paling utama dan paling berjasa terhadap kita? 2. Mengapa kita harus berbakti kepada kedua orang tua ? 3. Sebutkan jasa-jasa ibu dan ayah kepada anak. 4. Bagaimanakah cara terbaik kita berbakti kepada kedua orang tua? 5. II. Jika orang tua sudah meninggal duni, bagaimanakah cara kita berbakti? Buatlah puisi dengan bahasa Sasak atau bahasa Indonesia . Kalian boleh memilih slah satu judul di bawah ini 1. Inaq 2. Amaq 3. Pangeran Inaq 4. Pangeran Amaq 5. Baktiku Untukmu 6. O,Amaq O,Inaq 7. Bundaku Sayang 8. Permataku 9. Pelita Hidupku 10.Ke mana Ku Cari

86

Niki wasiat lekan pengelingsir Gumi Sasak Junjungan alam telah bersabda Sungguh celaka si budak harta Umat Islam di mana berada Asalnya satu dan bersaudara (Wasiat renungan masa)

PELAJARAN III BUDAYA SASAK

86

STANDAR KOMPETENSI Memahami seluk beluk budaya masyarakat Sasak KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan upacara adat yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2.

Menjelaskan tata upacara adat kelahiran masyarakat Gumi Sasak Menyebutkan urutan upacara kelahiran masyarakat Gumi Sasak

MATERI PELAJARAN UPACARA KELAHIRAN

1. Bretes Upacara bretes dilakukan setelah usia kandungan tujuh bulan dengan maksud memberikan keselamatan kepada ibu dan calon banyinya. Setelah banyi lahir, ari-arinya diperlakukan sama dengan sang banyi, karena menurut mereka ari-ari adalah saudara sang banyi yang oleh orang-orang Sasak disebut adik-kakak, berarti bayi dan ari-arinya adalah adik-kakak. Setelah ari-ari dibersihkan kemudian di masukkan ke dalam periuk atau tempurung kelapa setengah tua yang sudah dibuang airnya kemudian ditanam di wilayah penirisan yang diberi tanda dengan gundukan tanah seperti kuburan. Sebagai batu nisannya dipergunakan bambu kecil berlubang yang diletakkan berdampingan dengan lekesan daun sirih yang sudah digulung dan diikat dengan benang putih, pinang, kapur sirih dan rokok tradisional. Semua kelengkapan tadi ditata dalam rondon. Rondon tersebut dari daun pisang yang berbentuk segi empat menyerupai kotak.

86

2. Melahirkan anak Setelah itu mengadakan sesaji atau selamatan melalui upacara tertentu yang berkaitan aktivitas kehidupan mereka sehari-hari, sebagai mana halnya yang dilakukan wanita Sasak apabila melahirkan, maka suaminya segera mencari belian (dukun beranak) yang mengetahui seluk beluk melahirkan tersebut. Dalam melahirkan, apabila calon ibu kesulitan dalam melahirkan maka belian atau dukun beranak menafsikan bahwa tingkah laku sang ibu sebelum hamil, misalnya kasar terhadap suami atau ibunya, untuk itu diadakan upacara seperti menginjak ubun-ubun, meminum air bekas cuci tangan yang disertai dengan mantra dan sebagainya agar mempercepat kelahiran sang bayi. 3. Molang Malik Pada saat bayi berumur tujuh hari diadakan upacara molang malik (membuang sial) diperkirakan dalam usia tersebut pusar bayi telah gugur. Pada kesempatan itulah sang bayi diberi nama dan diperbolehkan keluar rumah. Belian (dukun beranak) mengoleskan sepah sirih di atas dada dan dahi sang bayi maupun ibunya. Di beberapa tempat di Lombok selain upacara molang malik dikenal juga upacara pedak api yang pada Mem-boreh sang ibu dengan boreh yang sudah diramu atau di haluskan dan diberi doa oleh dukun beranak.
b.

hakikatnya bertujuan sama. Prosesi pelaksanaan pedaq api adalah :
a.

Setelah selesai memboreh lalu dukun menyiapkan bara api yang terbuat dari sabut kelap yang di taburi kemenyan dari daun lemundi (sejenis tumbuhan pardu). Ibu bayi menggunkan kain secara berkembeng (kain sampai batas dada) sambil menggendong bayinya dan berdiri diatas bara api dan kemudian dukun memberinya doa / mantra.

c.

86

d. Setelah dukun beranak atau belian selesai berdoa bara api disiram dengan air bunga rampai (medak api)
e.

Kemudian sang ibu menyembe’ dan menjam-jam (mendoakan si bayi menurut kehendak sang ibu). Hal ini dilakukan apabila tali pusar sang bayi sudah kering dan terlepas dari pusarnya.

Pada saat itu juga diadakan upacara turun tanah (turun gumi) dengan menurunkan bayi tersebut sebanyak tujuh kali ke atas tanah. Bertepatan dengan ini juga diadakan pemberian nama pada si bayi. Untuk bayi perempuan diturunkan bilamana terdapat alat nyesek (menenun) dan untuk bayi laki-laki diturunkan bilamana terdapat tenggele/bajak (alat pertanian). Umumnya dibeberapa tempat, si bayi yang melangsungkan upacara pedaq api digendong memakai umbaq (lempot). Bila bayinya perempuan maka yang dipakai adalah umbaq yang dipakai milik ayah, sedangkan jika laki-laki maka yang dipakai adalah umbaq milik ibunya. Bagi orang Sasak, pusar si bayi yang sudah jatuh disimpan dan dibungkus dengan kain putih dan kemudian dimasukkan siraman pusar bisa dijadikan obat apabila si anak sakit mata. 4. Ngurisang Upacara ini sangat penting artinya bagi sebuah keluarga, rambut yang di bawa dari dalam kandungan di sebut bulu panas, maka harus dihilangkan. Untuk itu masyarakat Sasak melakukan selamatan, doa atau upacara sederhana yang disebut ngurisang. Pada upacara ini pihak keluarga mengundang para tokoh agama, tokoh masyarakat, dan tokoh adat untuk membacakan selakaran yang terdiri dari untaian do’a dan Shalawat Nabi. Biasanya seorang laki-laki atau ayahnya menggendong bayi tersebut sambil berjalan berkeliling dihadapkan orang –orang yang ke dalam tabung perak atau kuningan untuk dijadikan azimat. Selain itu air bekas

86

sedang membacakan selakaran

serta masing –masing yang hadir

memotong sedikit rambut sang bayi dengan gunting yang direndam dalam air bunga. Pada upacara ini dikenakan sabuk pemalik yakni alat yang dipergunakan untuk menggendong si bayi. Sabuk pemalik dianggap keramat karena proses pembuatan dan penyimpanannya berdo’a. Upacara ngurisang biasanya diadakan secara besar-besaran dan diikuti dengan upacara bekekah yaitu memotong hewan kurban di sebut begawe kekah. Sering kali terkadang pelaksanaan bekuris agak mundur karena terkait dengan finansial. Namun jika tidak mampu cukup pergi ke dukun beranak yang telah membantu kelahirannya. Dalam hal ini cukup mengantar sesaji (andang-andang) dan sabuk katik (sejenis umbak tepi berukuran kecil dengan bentuk masih bersambung). Sabuk ketiq di masyarakat Sasak disebut Lempot puset atau sabuk kuning. Beberapa kelompok masyarakat ada yang melaksanakan upacara ngurisang di pedewaq atau kemaliq (ritual waktu telu) disebut begawe rasul. Sebelum upacara ngurisang dimulai terlebih dahulu dibuatkan umbaq kombong yaitu umbaq yang rumbainya tidak terdapat ikatan kepeng bolong (uang logam China). Jika terdapat ikatan pada rumbainya maka umbaq tersebut dipergunakan pada upacara ngayu-ayu di masyarakat Sasak. Tenun umbaq kombong dibuat oleh ibu atau nenek yang dipandang memiliki kemampuan secara spiritual dan tidak dalam keadaan kotor. Jika tidak memiliki kemampuan dapat mendatangkan bencana bagi si penenun. 5. Nyunatang

86

Nyunatang (Khitanan) selain merupakan acara adat, juga merupakan acara keagamaan dalam hal ini terkenal dengan nama “nyunatang”. Pada umumnya suku Sasak memeluk agama Islam yang dalam ajarannuya diperintahkan bagi anak laki-laki untuk dikhitan ( nyunatang). Dalam nyunatang terjadi pertalian antara nilai-nilai agama Islam dengan Tradisi lama yang berkembang dalam suku Sasak, sehingga diadakan pada bulan Maulid nabi besar Muhammad SAW. Anak laki-laki yang akan dikhitan bisanya berumur lima tahun atau tujuh tahun, namun dalam prakteknya anak-anak berumur empat tahun pun dikhitan. Dalam upacara nyunatang ada beberapa hal yang harus dilakukan : a. Menjelang Nyunatang Upacara adat nyunatang adalah salah satu upacara yang sangat penting bagi masyarakat Sasak yang selalu dipestakan yang disebut begawe. Dalam prosesi begawe ini banyak sekali dilalui berbagai macam acara seperti pergi membersihkan beras ke mata air yang diiringi dengan bunyi-bunyian musik tradisional gendang belek atau gamelan. b. Pelaksanaan Nyunatang Sehari sebelum pelaksanaan nyunatang terlebih dahulu diambilkan air kemaliq untuk disiram ke ujung kemaluan yang akan dipotong , biasanya diiringi dengan bunyi-bunyian. Proses

86

penyiraman dan pemandian dilangsungkan pada tengah malam. Pada keesokan harinya untuk menyenangkan anak yang akan disunat maka anak tersebut diarak dengan praja (kuda/singa kayu) yang diiringi dengan musik dan rombongan yang berpakaian adat. Anak yang akan dikhitan dibawa ketempat penyunatan (sepekat). Setelah disunat segera diobati, untuk mengurangi pendcarahan pada bekas sunatan, ditaburi bulu kucing yang dicampur dengan kuning telur, supaya lekas kering ditaburi dengan batu karang yang telah ditumbuk halus. Pada masyarakat Sasak, upacara nyunatang dilaksanakan pada hari Kamis sebagai puncak acara dalam bulan Maulid. Hal ini dikaitkan dengan kelahiran seorang Rasul pembawa agama Islam. Kegiatan ini bermakna simbolis atas pengakuan, pembentukan dan pembinaan dalam fase awal untuk menjadi seorang muslim. Oleh karena itu, diyakini sangat tepat upacara nyunatang dirangkaikan dengan peringatan akhir kelahiran Nabi. Kemudian, untuk keperluan nyunatang dibuatkan pepaosan yaitu balai yang dihias sebagaui tempat duduk undangan yang melambangkan derajat upacara resmi. Untuk menghias tempat pepaosan sering digunakan kereng kemaliq (kain yang disucikan ), sedangkan petugas yang disuruh membuat pepaosan adalah seorang nyaka dan mantri yang didatangkan dari berbagai kampung. Bagi anak-anak Sasak yang akan dikhitan diharuskan memakai kereng yang khusus ditenun pada bulan Rabiul Awal. AKTIVITAS SISWA

Jawablah pertanyaan di bawah ini !
86

NO 1 2 3 4

PERTANYAAAN Sebutkan tata urutan upacara kelahiran masyarakat Sasak ! Apa yang dimaksud dengan beretes..? Tulislah proses melahirkan cara Sasak...! Apa yang dimaksud dengan Ngurisan..?

JAWABAN

A. UJI KOMPETENSI Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas !
1. 2. 3. 4. 5.

Ngurisan adalah ! Apa yang dimaksud dengan Molang –Malik ? Apa yang dimaksud dengan Nyunatang ? Sebutkan tata urutan Molang Malik ! Kapan acara beretes itu dilaksanakan !

Napi makne pituah niki Orang yang bakti kepada guru Mendapat faidah hikmat yang baru Tidak terduga lebih dahulu Memang Allah pemberi selalu (Wasiat Renungan masa)

86

PELAJARAN IV SASTRA SASAK
MATERI PELAJARAN STANDAR KOMPETENSI A. KITAB PENIGGALAN LAMA Memahami sastra yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR

Menjelaskan sastra Gumi Sasak Menyebutkan kitab-kitab sastra peninggalan lama Menyebutkan macam-macam tembang Memberikan contoh cara membaca tembang

INDIKATOR
1. 2. 3.

86

Penelitian sastra lama, merupakan inventarisasi kebudayaan yang sangat penting, karena dengan inventarisasi itu kita akan mengetahui dan memahami kebudayaan yang kita miliki. Pemahaman atas pernyataan bahwa sastra adalah cerminan masyarakat dapat ditafsirkan bahwa di dalam produk karya sastra terdapat nilai – nilai yang luhur yang dapat dijadikan cermin dan tuntunan manusia di dalam menjalankan kehidupannya. Nilai-nilai luhur yang dimaksudkan dapat berupa nilai psikologis, nilai sosial, nilai religius, nilai budi pekerti, nilai etika, nilai pendidikan, ekonomi, budaya dan politik. Oleh karena itu sering dikatakan bahwa sastra lama yang merupakan produk kebudayaan mengandung nilai yang multidimensi. Pemahaman sastra secara konprehensif dapat dijadikan sebagai filter dalam menbendung pengaruh negatif budaya luar yang dikhawatirkan akan dapat merusak aqidah, akhlak, serta keluhuran bangsa. Pertanyaan mengenai sejak kapan masyarakat Lombok secara pasti mengenal tulisan belum dapat dijawab dengan memuaskan. Bukti-bukti berupa prasasti yang berangka tahun atau naskah-naskah masa lalu yang memuat tahun penulisannya tidak dijumpai. Padahal untuk penelitian yang paling dibutuhkan adalah arktipus, naskah asli yang pertama yang ditulis. Naskah-naskah yang dijumpai lebih banyak berupa salinan atau turunan, bahkan naskah tersebut ada yang tanpa kolofon. Yang lebih memprihatinkan lagi , bahwa sangat sulit diketahui siapa penulis yang pertama dari suatu naskah. Secara umum naskah yang berkembang di Sasak (Lombok) yang ditulis oleh pujangga-pujangga Sasak meliputi dua jenis, yaitu : Pertama, yang ditulis dengan dengan huruf Jajewen (bentuknya mirip dengan huruf Jawa dan Bali) terdiri dari 18 huruf yang dinamakan aksara Sasak (Ha na ca ra ka).

86

Kedua, ditulis dengan huruf Arab Melayu. Tulisannya menggunakan huruf Arab namun menggunakan bahasa Melayu. Naskah-naskah yang ditulis dengan huruf “Jajewen” ada kalanya berbentuk salinan, seperti Ajar Wali, Jatiswara, Dalang Jati, Rengganis, ada yang berbentuk cerita oral ke tulisan seperti Doyan Nede, Cupak Gurantang dan Lobangkara. Ada yang berbentuk saduran, seperti Tapel Adam, Nabi Yusuf, Nabi Ibrahim, Mi’raj Nabi dan cerita Menak. Cerita yang disadur dari cerita menak terdapat dalam berbagai judul seperti Banyurung, Kendit Birayung, Kabar Sundari, Gentur Bumi, Pedang kem-kem. Sedangkan naskah yang berbentuk karangan seperti Silsilah Batu Dendeng, Rambitan, Babat Sakra, Babat Praya, Babat Pringgabaya, Babat mengenai obat-obatan Selaparang, Pengeling-eling, mantre dan naskah tradisonal (Drs. V.J. Herman dkk, 1991 : 9). A. TEMBANG SASAK Silaq teberajah Nembang TEMBANG TAPEL ADAM Tembang-tembang si tekadu pertama sinom, kedua Dangdang Gule, ketelu Kumambang, Aran-aran tembang sulukne : Suluk Penjambek , Suluk Asmak, Suluk Gantung Siwur, Suluk Balelakon, Suluk Kembang Laos. SULUK PENJAMBEQ ( sinom ) Sai dakuq side sanak, Sai aran dait leman embe, ape dakuq depete ngambar. Maraq lampaq ngelalu aiq. Lupaq langan lupaq diriq. Ajong ombeh nurut baur. Betakilan isiq lelakaq. Bekesundung pejan diriq. Mete bukti langan irup belelangon.

86

Silaq simpang sepemamaq. Lekoq buaq apuh gambir.Penjambeq isin penginang. Pacang katur jan rezeki.Sang nebau jari bukti.Langan si bener te pete irup. Si kesilip bau penggitan. Iling-iling basen pengelingsir.Panjak Neneq tue jeti belelakon. Lueq langan, lueq entan. Panjak Neneq jagak diriq.Araq genem leq dowe bande. Mele kuase guna mandi. Ie mele teparan sakti. Bau negak jari Datu. Araq dengan ketungkulan. Mete ilmu mete sakti. Selapuqne bau jari kesusahan. Araq sopoq basen pangeran. Lamunku mele tetu tuwi. Jari manusie saleh solah. Lenteng langan gaweq bakti. Inget diriq jagaq diriq. Kaji diriq leman si tuhu.Si kuase Allah Ta’ale. Ndeqne pegat dalem angen. Jari sesambatan ate buaq penginang. Dalem Islam sino teparan. Laku iling amalan zikir. Sekadi maraq manik deside Allah. Dalem kitab Quran suci. Inget Neneq merang ate. Tenangan jiwe dait qalbu. ( Q.S.Ar-raad-28). Jari langan tekerisaq. Niat ingsun sembah puji. Tipak Pangeran Gusti Allah Taale. Nanging mule bangse Sasak. Durus tunggak mete jati. Langan tulis pemgilingan. Kitap ate si resik suci. Nemu gusti dalem diriq. Mance warne tunggal wujud. Mule sopoq si ndoeang aran. Ratu jagat nenek Kaji. Si nentuan idup mate suke susah. Pasek ling sino iman. Teguq, tegel, ubaye janji.Jagak lengkaq pegawean solah. Besopoq angen raos dan pikir. Ye sino teparan tindih.Yan siq tetandoq batur Lakon irup care Sasak. Tobat Islam turut Nabi Ompolompol serah diriq tipaq Allah. (Q.S. Ar-rad 29-30)

86

Ndeqne lueq pengajahan. Kediq raos berkat mandi. Pegawan solah siq pembadaq. Ate meneng jari muni. Ajong lengkaq metu tulis. Mate pendengah ji beguru. Isiq idup siq pegawean. Jari sangunte lalo mate. Adeqne ndeq tunggang jaran karing tolang. Inaq amaq bije sanak. Tiang ngiring sami iling. Doe bande dengan toaq. Bebadong adeqte sakti. Silaq sami pade ngaji. Bukaq ate nuntut ilmu. Langan tulis pengilingan. Kitab laeq salon gumi. Polahne tiding jari nasib awak. Kitab sne Tapel Adam. Nuturan tipaq pelinggih sami. Perkare idup manusie. Paicen Neneq Rabbul izzati. Kodal leman sir ilahi. Gedong latif geden luhur. Kesengihan Nur Muhammad metu jari sifat diriq. Langan irup medunye jeri menusie. Tekocapang jari manusie. Empat perkare jari sai’. Tanak, aiq, geni, pawake. Takican zat sifat dekaji. Jalal, jamal, kahar, kamil. Sino kocap jari leluhur. Sifat Cahye nur Muhammad. Jari turas manusie sejati. Zat sifat manunggaling gusti kaula.

Watak tembang Ssasak
 Pangkur wataknya  Asmarandana wataknya  Maskumambang wataknya  Sinom wataknya  Dangdang wataknya AKTIVITAS SISWA Jawablah pertanyaan di bawah ini !
86

: perang, dialog sosial/polemik : percintaan atau patah hati :sedih/duka lara : nasihat : suka cita atau senang

NO 1 2 3 4

PERTANYAAAN Tulislah nama-nama kitab peninggalan lama masyarakat gumi Sasak ! Apa yang dimaksud dengan Tembang ? Tulislah macam-macam Tembang ! Buatlah tembang dengan kata-kata sendiri !

JAWABAN

UJI KOMPETENSI 1. Tulislah dua macam Tembang yang kamu ketahui ! 2. Bacalah tembang yang telah kalian tulis dengan menggunakan tembang Sinom !

Dawek ngiring gamel pituah niki Tuntutlah ilmu sebanyak mungkin Sampai mendapat gelar muflihin Gelar dunia perlu dijalin Dengan ajaran Rabbulalamin (Wasiat renungan masa)

86

PELAJARAN V BAHASA SASAK ALUS

STANDAR KOMPETENSI Memahami bahasa Alus yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR Menjelaskan Bahasa Alus Masyarakat Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2. 3.

Menyebutkan tingkatan bahasa Sasak Membaca wacana bahasa Sasak Alus Berkomunikasi dengan bahasa Sasak Alus

4. Mengenal tanda baca aksara Sasak

MATERI PELAJARAN BAHASA SASAK ALUS Silaq tabace tuturan niki si tetuturan ngadu base alus !

Tuan Guru Pancor Ulamaq Beleq
Tekocapan, laeq leq sopoq waktu rauh due wali Allah lekan Magribi. Dese Pancor jari biur lantur leq waktu nike. Pasaengan due wali niki Syeh
86

Syaggaf. Leq waktu nike Tuan Guru Maulana Syekh masihna leq dalem bosang Mamiq bini na si bepesaingan Hj. Halimatus Sya’diyah. Mamiq lakine bepesaengan Tuan Guru H. Abdul Majid. Waktune si rauh kedue wali Allah niki, bepesen tipaq mamiqne isiq Tuan Guru. Jari bebaosne Wali Allah niki “ Lamun bebije sebinian pelinggih, aranin ye Muhammad Syaggaf”. Maraq nike pesen lekan Wali Allah nike. Seuwahan sino, jarak empat jelo, tetu bebije ye Mamiq Bini leq tanggal 17 Rabiul Awwal, tahun 1324H, bebarengan kence tahun 1906 M.Wahne tabijean M. Bijene niki metu laki. Mamik laki ilingan pemesenan lekan Wali Allah nike, banjo teranin ye bijene niki aran Muhammad Syaggaf. Syaggaf nike, ye rombok-rombok seneng pekayunan kedua pangeran. Sekenoan jua kampong dese beremi Pancor leq waktu nike jari beromboq solah seleh dait seneng warge sanak serte masyarakatne. Saking mule uah keturunan perwangse dait dengan alim, make leq mase kanak-kanakne M. Syaggaf nike sampun uah penggitan tande- tande kepinteran dait kealimanne. Mule jati ye si teharepan jari dile leq Gumi Sasak niki dait jari Ulamq beleq isiq Mamikne laki bini. Muhammad Syaggaf teserahan Ngaji leq sopoq Tuan Guru pasaengane TGH. Syarafuddin, TGH Abdullah dait Mamiqne sendiri. Selainan nike, teserah endah nuntut ilmu leq bangku sekolah teranin Sekolah Rakyat atawe SR selame kurang lebih empat taun. Telanjutan lumbar nuntut ilmu aning dese Mekkah. Leq waktu nike mule jati nyate ruen kasih sayang Mamiq Bini, si nyerminan bijane nuntut ilmu, teturut iye isiq Mamiq bini muq malik endah tetunggu ye si nuntut ilmu leq Mekkah, sampe leq derike taoqne ninggal dunie Mamiq Bini.

86

Saking uah mule pinter, dalem waktu ndeqne sue laloq kurang lebih lime taun bau ye selesaian pelajarane leq dese Mekkah. Laguq nenten puas pekayunan sampe nike, lanjutan pendidikanne lek Shalatiyah Mekah jua’ si tepimpin isiq Syekh Salim Rahmatullah. Tekocapan leq Madrasah nike Tuan Guru jari Bintang Pelajar saking isiq pinterne. Kehebatanne nike teekuin isiq Syekh Hasan Muhammad Al Masysyath salaq sopoq Gurune si paling tunahne. Gurune niki jua si lueq jasene kader pare Ulama’ seluruh dunie. Ijazah si gadinganne isiq Tuan Guru tetulis gading langsung isiq

Gurune leq Mekah nike. Kelulusan Tuan Guru tegolongan kelulusan “ CUMLAUD” care mangkin, artine kelulusan paling atas nilaine, rate-rate sepulu isin rapotne. Berkat dorongan dait dukungan pare gurune nike, akhirne Maulana Syikh TGKH.M. Zaenuddin Abdul Majid bau ndirian sopoq Yayasan si tearanin Nahdatul Wathan si berpuset leq dese Pancor Lombok Timur. Mulei lekan Madrasah dalem Yayasan Nahdatul Wathan nike Maulana Syekh nyebaran Agame Islam, Ngajahan Agame Islam, ndirian sekolah-sekolah agame. Tentu ndeqne sunyi lekan ujian-ujian berat selamene si keremaq periri masyarakat Gumi Paer Lombok niki, lagu ye tetu-tetu tabah, sabar, teguh keimanan sehingge selapuqte uah wikan dait serminan ruen hasilne mangkin leq Lombok uah menah tandur isiq Agame, tebandingan gumi paer lain. Niki berkat jase salaq sopoq Tuan Gurunte leq Lombok Maulana Syekh TGH.M.Zanuddin Abdul Majid Ulamaq Beleq. ( Dikutip dari Majalah Gema Rinjani teks Bahasa Indonesiahal. 23 edisi 1Januari 1995,Penerbit Forskimal, Malang. Disesuaikan dan dialih Bahasakan ke dalam bahasa Sasak Alus oleh Bahrie, tgl. 7 Mei 2009)

AKTIVITAS SISWA
86

a. Silaq teperajahin bacaan leq atas nike, beterus lengkapi kolom. Ndaq lupaq pete jawaban dalem bacaan. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Rauh Basa Alus Basa Biase Dateng Basa Indonesia Datang

TANDA BACA AKSARA SASAK

86

86

86

86

86

86

AKTIVITAS SISWA Silaq minaq kalimat ngadu aksara Sasak !
86

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Kalimat Guru Ishak rajin ngajahan Rina murid guru Ishak Inaq Ruminah lalo memanoq Papuq Asih genem beburuh mako Datu Bayan mule gagah Datu Selaparang mule alim Mangkin niki lueq datu kodeq Tentara laeq teparan laskar Kadus laeq teparan keliang Tukang atong surat teparan lang-lang

Aksara Sasak

UJI KOMPETENSI b. Silaq side berajah pinaq kalimat basa alus ngadu kosa kata si uah araq leq dalem kolom! Conto: - Bapak Kepale Dese Suredadi rauh nyerminan masyarakatne si gotong royong pinaq jembatan. - Bijen Mamiq Jaye lumbar munggah begunung tipaq Segare Anak. 1. .............................................................................................. 2................................................................................................ 3. .............................................................................................. 4................................................................................................ Silaq side salin kalimat niki ngadu tulisan Sasak ! 5. Tiang demen berajah nulis. 6. Guru tiang inges gati. 7. Sekolah tiang baru jari . 8. Guru Bahri rajin nulis

86

9. Guru Antok demen bejorak 10. Selapuq guru tiang pinter-pinter.

Niki pituah beleq lekan Ninik Maulana Syekh Orang munafiq tidak peduli Melanggar janji seribu kali Karena lidahnya tidak bertali Lari ke kanan lari ke kiri (Wasiat renungan masa)

PELAJARAN VI CERITA RAKYAT SASAK
STANDAR KOMPETENSI Memahami cerita yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak

86

KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan cerita yang berkembang di Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2. 3. 4.

Menjelaskan tokoh-tokoh dalam cerita rakyat Sasak Menyebutkan nama tokoh dalam cerita rakyat Sasak Menyebutkan tempat terjadinya cerita Balang Kesimbar Menceritakan kembali cerita Balang Kesimbar

MATERI PELAJARAN MEMBACA DONGENG Dongeng Balang Kesimbar Pada zaman dahulu di Pulau lombok bersama seorang tinggal seorang kakek tua

cucunya yang bernama Balang Kesimbar. Kehidupan

mereka sangat memprihatinkan. Mereka hidup sebagai petani penggarap atau buruh tani yang hanya memperoleh upah dari menggarap sawah. Balang Kesimbar tinggal bersama kakeknya setelah kedua orang tuanya meninggal dunia akibat wabah penyakit yang ganas menyerang desa tempat tinggalnya. Ketika itu Balang Kesimbar masih sangat kecil. Ia diasuh dan dibesarkan oleh kakeknya. Dengan penuh kesabaran sang Kakek mengasuh dan mendidik Balang Kesimbar. Meskipun kehidupan mereka serba kekurangan, akan tetapi kakeknya tidak pernah mengeluh dan putus asa. Balang Kesimbar mendapat pendidikan yang cukup berupa pendidikan akhlak dan budi pekerti. Ia diasuh dan diajar tata cara bergaul dan kesopanan serta agar selalu tabah dan sabar menghadapi ujian hidup. Di samping dididik oleh kakeknya sendiri, dia juga diserahkan belajar ilmu agama kepada seorang guru di kampungnya. Berkat pendidikan itu, ia dapat hidup dan bergaul di

86

tengah masyarakat dengan budi pekerti yang baik.

Balang Kesimbar

tergolong anak yang rajin, tekun dan penyabar. Mengingat kakeknya yang sudah lanjut uloqa, ia berusaha membantu kakeknya dalam menyiapkan segala keperluan hidup yang apa adanya. Setelah Balang Kesimbar berusia remaja ia dapat bergaul di tengah masyarakat dengan baik, disebabkan asuhan dan pendidikan yang telah diterimanya. Ia selalu menghargai orang-orang tua di desa itu. Balang Kesimbar disegani juga oleh teman sebayanya. Pada suatu malam Balang Kesimbar mendengar berita dari temantemannya bahwa di istana sedang diselenggarakan pertunjukan wayang kulit. Dalang yang tampil malam itu adalah dalang yang sangat terkenal. Lagi pula lakon ceritra yang akan dipentaskan adalah ceritra yang sangat bagus yaitu cerita bel Serat Menak yang mengisahkan Jayeng Rane waktu kecil. “Bagaimana pendapatmu Balang, jika sehabis kawannya. “Baiklah, aku memang sangat ingin menonton wayang, tetapi berangkatlah kalian lebih dahulu. Aku akan menyelesaikan kebutuhan kakekku. Setelah itu barulah aku datang menyusul ”. Setelah itu Balang Kesimbar segera pulang untuk mempersiapkan kebutuhan kakeknya. Dengan cepat ia menyediakan air, menanak nasi dan mempersiapkan tempat tidur. Setelah semua siap ia pun meminta izin kepada kakeknya. “Kek, Izinkanlah aku menonton wayang di istana. Kata kawankawan dalangnya amat terkenal dan akan melakonkan ceritra yang amat baik. Telah lama aku tak pernah menonton wayang. Lebih-lebih cerita
86

sembahyang isya kita

berangkat bersama ke tempat pertunjukan wayang ?”, kata kawan-

tentang Jayeng Rane masa kecil. Inilah kesempatan baik bagiku untuk menontonnya. Apakah Kakek mengizinkan aku?”. “Tentu, cucuku. Berangkatlah ke tempat pertunjukan itu. Tetapi jagalah dirimu baik-baik. Jangan sampai terlibat kalau terjadi sesuatu kegaduhan, perkelahian ataupun yang lain-lain”. Setelah memperoleh izin Balang Kesimbar segera berangkat ke tempat pertunjukan. Tetapi sayang, ia datang terlambat. Pintu gerbang telah ditutup karena penonton penuh sesak. Barang Kesimbar berusaha mencari jalan masuk lain tetapi tak berhasil, karena pintu masuk hanya satu. Barang Kesimbar pun berteriak-teriak mengitari tembok, tetapi tak seorang pun mendengar teriakannya. Semua orang sedang asyik menonton. Putus segala harapannya untuk dapat masuk ke arena pertunjukan. . Demi melepaskan kekecewaannya, Balang Kesimbar duduk di depan pintu gerbang sambil merenungkan apa yang harus dikerjakan. Di tempat itu juga banyak orang lalu-lalang, tetapi tak seorang pun yang menyapanya. Tanpa sengaja, ia melihat sepotong arang tidak jauh dari tempat duduknya. Balang Kesimbar mengambil potongan arang dan mencoba menoreh-noreh di tembok istana. Ia tak berpikir apa yang harus ditulis, namun tangannya tiba-tiba menggambar sesuatu yang aneh. Malam larut ketika Balang Kesimbar tiba di rumah. Kakeknya belum tidur. Sang kakek merasa bingung mengapa secepat itu cucunya pulang. Tetapi setelah Balang Kesimbar menceritakan sebab-sebabnya, kakekn merasa puas dan segera mengajak Balang Kesimbar untuk tidur, agar badan tetap segar dan dapat menyelesaikan pekerjaannya dengan baik esok hari.

86

Menjelang pagi ketika pertunjukan selesai, maka para penjaga kebersihan istana mulai melakukan tugas yaitu membersihkan sampah sampah yang berserakan karena penonton amat ramai. Ketika tiba di pintu gerbang, petugas istana sangat terkejut. Ia terkejut melihat coretan pada tembok istna. Setelah diamati ternyata coretan itu berbentuk seekor harimau yang amat ganas, dan bermata tujuh buah. Dua buah mata terdapat di kepala seperti lazimnya, dua buah terdapat pada kedua sisi pinggang, dua buah lainnya terdapat pada pantat, sedang sebuah lagi terdapat pada ekor. Melihat hal itu petugas berpikir dalam hati. “Siapakah gerangan yang berani sekali menggambar pada tembok ini. Memang gambarnya bagus, tetapi kalau diketahui oleh baginda raja, pasti beliau akan murka. Ketimbang aku sendiri yang kena marah, lebih baik hal ini kulaporkan”. Setelah berpikir demikian, ia pun segera menghadap dan melaporkan apa yang dilihatnya. “Ampun tuanku. Hamba hendak menceritakan suatu hal”. “Tentang apa”?, tanya raja “Ampun tuanku. Di tembok pintu gerbang terdapat sebuah gambar harimau yang sangat menyeramkan. Hamba takut kena marah oleh Tuanku, karena itu sebaiknya silakan Tuanku menyaksikan sendiri gambar itu”. Mendengar laporan itu, dengan seketika raja berangkat untuk membuktikannya. Setelah tampak olehnya gambar itu raja pun berkata “Siapa yang melakukan perbuatan ini. Tidakkah ia tahu bahwa sipapa pun dilarang mencoreng tembok ini? tetapi aku melihat gambar ini sangat bagus. Siapa gerangan yang menggambar harimau ini ? Tapi siapa pun dia, harus bertanggung jawab. Ia harus mencari harimau seperti yang

86

terlihat pada gambar itu. Harimau bermata tujuh yang kelihatan aneh. Bila gagal menemukannya nyawanya dapat!”, kata sang Raja kepada prajuritnya. Sesungguhnya raja sangat kagum akan kebagusan gambar itu. Ketika melihatnya untuk pertama kali, raja terkejut dan hampir lari. Tampaknya garam seperti harimau yang sesungguhnya. Raja benar-benar heran dan penasaran kepada pelukisnya. Menerima perintah langsung dari raja, petugas itu pun langsung mencari tahu, ia mendatangi rakyat kemudian ditanya satu persatu. Dari sekian banyak rakyat yang ditanya mengenai orang yang melukis di tembok istana, sebagian besar menyatakan tidak tahu. Seketika muncul seseorang yang memberikan laporan bahwa tadi malam Balang Kesimbar tampak tidak menonton dan duduk-duduk persis di depan tembok tempat lukisan itu. Mungkin saja dia yang melakukan perbuatan itu. Tetapi orang itu menambahkan, bahwa Balang Kesimbar masih sangat muda, jadi tidak berani menjamin ia mampu melukis begitu bagus, karena ia juga bukan anak yang tergolong cerdas. Walaupun demikian, petugas istana mencari dan menemukan Balang Kesimbar dan berkata “Hai Balang Kesimbar, Saat ini juga kau harus menghadap ke istana. Raja kita hendak menanyakan sesuatu kepadamu!”. “Baik Tuan ” jawab Balang Kesimbar tanpa banyak tanya seraya bersiap berangkat menuju istana. Setiba di istana Balang Kesimbar melihat banyak orang. Ia bertanya dalam hati. “Ada apa gerangan ?” Ketika di hadapan sang Raja itu ia ditanya langsung oleh raja “Siapakah kamu ini anak muda ?” “Hamba bernama Balang Kesimbar Tuanku”. sebagai pengganti. Kini kuperintahkan untuk mencari yang melakukan perbuatan ini sampai

86

“Apakah kau yang menggambar di tembok gerbang itu?”, tanya raja. “Benar tuanku. Hambalah yang menggambar harimau itu”, jawab Balang Kesimbar dengan tenang. “Apa sebab kau begitu berani menggambar di tempat itu? Bukankah itu tembok gerbang istana?. Tidakkah kau mengetahui bahwa dilarang untuk mencoreng-coreng tembok istana? Tetapi karena kau telah mengakui perbuatanmu, sekarang kau kutugaskan mencari seekor harimau seperti yang telah kau gambar itu. Harimau garang dengan mata tujuh buah. Ingatlah Balang, jika kau gagal menemukan harimau bermata tujuh maka nywamu jadi penggatinya. Nah, berangkatlah!” Balang Kesimbar segera kembali ke rumahnya. Tak henti-henti ia berpikir, bagaimana mungkin ia berhasil mencari binatang seperti yang telah ada digambarnya, karena ia hanya mencoret-coret mengikuti hati nurani dan guratan tangan. Setelah tiba di rumah, Balang Kesimbar menceritakan hal itu kepada kakeknya. Ia pun meminta nasehat untuk mengatasi beban yang ditimpakan kepadanya. “Cucuku, Balang Kesimbar. Semua tugas yang dibebankan raja kepadamu, haruslah kau laksanakan sebaik-baiknya. Apapun yang terjadi dan bagaimanapun sulitnya harus kau laksanakan. Kita harus menunjukkan kesetiaan kepada raja yang kita cintai. Aku pun tak mengetahui di tempat mana harimau semacam itu dapat kia ditemukan. Mungkin sekali harimau semacam itu tidak pernah ada. Kalaupun ada pasti sangat sulitlah untuk menangkapnya. Tetapi janganlah kau berputus asa cucuku, sebab semua kesulitan pasti ada jalan keluarnya. Berangkatlah besok pagi dan kakek akan tetap mendoakan agar usahamu dapat berhasil. Segala keperluan perjalanan akan kupersiapkan malam ini juga. Kini beristirahatlah dengan tenang”.

86

Esok hari

ketika pajar mulai menyingsing, dan embun telah

melepaskan diri dari dedaunan, Balang Kesimbar dibangunkan oleh kakeknya. Setelah memohon restu kepada orang tua itu, Balang Kesimbar turun dari rumah dan memulai pengembaraan untuk menyelesaikan tugas yang amat berat. Lama ia dalam perjalanan dan menemukan berbagai rintangan yang berat. Ia masuk hutan keluar hutan, menuruni lembah dan mendaki tebing. Sepanjang jalan ia kehausan dan kelaparan.Ia berjalan seakan tanpa arah dan tujuan pasti. Di dalam hati ia terus berpikir, ” Mana mungkin harimau itu kutemukan, tetapi... mengapa akau melukis nya dengan begitu saja? Ada rahasia apa dengan lukisan itu? Pertanyaan semacam itu terus mengganjal di benaknya. “. Setelah melewati beberapa hutan belantara, di depannya ia melihat padang tandus yang begitu luas Ia berkata dalam hati ”Kalau aku melintasinya juga pasti badanku akan binasa. Jalan lain tak ada lagi di kiri kanan ku terdapat sungai yang amat dalam. Aduh, apa akalku sekarang?”. Dalam keadaan yang sulit itu ia teringat kepada bekal yang dipersiapkan kakeknya. Bekal itu dibungkus dengan lepe (seludang daun pinang) yang telah dihaluskan dan diikat dengan benang peninggalan ibu Balang Kesimbar. Dalam bungkusan makanan yang dikemas oleh kakenya itulah tersimpan kekuatan ghaib yang dapat menolong Balang Kesimbar mengatasi berbagai kesulitan. Setelah memusatkan cipta sejenak, bungkusan itu dilemparkan sekuat tenaga. Kemudian ia menggantung diri pada benang pengikatnya. Dengan berkah pertolongan Tuhan Yang Mahakuasa, Balang Kesimbar terangkat ke atas, menggelantung di angkasa sehingga berhasil menyebrangi padang yang berbahaya itu dengan selamat. Perjalanan dilanjutkan lagi. Ia tidur di mana saja kemalaman. Ia berusaha makan sehemat mungkin untuk menjaga jangan sampai

86

kehabisan bekal dalam pengembaraan yang tidak menentu ini. Setelah berjalan beberapa lama ia tiba di sebuah padang yang lain. Padang itu dipenuhi dengan kalajengking yang amat berbisa dan tak terbilang banyaknya. Balang Kesimbar merasa ngeri menyaksikan hal itu. “Apa akalku sekarang ?”, pikirnya. Pada saat itu, lagi-lagi Balang Kesimbar mempergunakan

bungkusan yang dibawanya. Sambil memohon dan menyerahkan diri sepenuhnya kepada Tuhan Yang Mahakuasa, bungkusan itu dilemparkan setinggi-tingginya ke udara seraya memegang benang pengikatnya dengan kuat. Dan ia pun berhasil meliwati padang kalajengking itu dengan selamat. Balang Kesimbar pun melanjutkan perjalanan yang berat ini. Semua rintangan dihadapinya dengan sabar dan tabah disertai keyakinan akan hasil perjalanan ini. Beberapa lama kemudian kembalilah Balang Kesimbar berada di tepi sebuah padang. Padang itu dipenuhi dengan ular berbisa. Semua jenis ular berbisa terdapat di dalamnya. Untuk mengatasi kesulitan baru ini, Balang Kesimbar melakukan hal serupa seperti yang pernah dilakukansebelumnya. Ia berhasil lolos dari mara bahaya. Rintangan demi rintangan dilaluinya dengan baik. Bahaya demi bahaya dapat diatasinya dengan selamat. Tetapi, rintangan dan bahaya masih belum habis juga. Dalam perjalanan selanjutnya ia melihat seorang raksasa yang amat besar. Tetapi untunglah raksasa itu sedang tidur dengan pulasnya. Dan Balang Kesimbarpun berkata dalam hati. “Untunglah raksasa itu sedang tidur. Kalau tidak pasti aku binasa karenanya. Tampaknya sangat mengerikan”.

86

Untuk mengatasi kesulitan itu Balang Kesimbar kembali pergunakan bungkusan tadi dan berhasil dengan selamat. Ia telah melewati raksasa itu dengan aman. Dan Balang Kesimbar pun melanjutkan perjalanan dengan cepat. Kekhawatiran masih saja melintas dalam hatinya. Ia khawatir kalau raksasa yang tengah tidur itu tiba-tiba terjaga dan mencium bau badannya. Tetapi akhirnya Balang Kesimbar tiba pada sebuah padang yang sangat kering. Rumputpun tak dapat tumbuh di atasnya. Panasnya tak terkatakan lagi. Tanahnya terdiri dari tanah sari yang sangat gembur. Padang ini harus disebrangi. Terasa keraguan dalam hati Balang Kesimbar. Terselip juga niat untuk kembali. Tetapi perjalanan sudah amat jauh. Betapapun padang ini harus disebrangi. Setelah membulatkan tekat dan memohon keselamatan Balang Kesimbar pun mulai melangkahkan kakinya memasuki padang itu. Setelah berjalan beberapa langkah, kakinya tenggelam ke dalam tanah, hingga ke lutut. Panasnya tak terkatakan lagi. Tetapi karena tekad telah membaja, Balang Kesimbar tak mundur walau selangkah.Dengan susah payah ia tetap melangkah maju. Kini badannya mulai tenggelam ke dalam panas itu. Tanah telah mencapai pingan. Tetapi ia tetap berusaha untuk maju. Dan ia tenggelam makin jauh. Akhirnya tanah telah mencapai batas leher. Kini ia hampir tak sadarkan diri. Pada saat yang paling keritis ini, tiba-tiba angin puyuh dahsyat melanda padang itu. Semua yang berada di dalamnya diterbangkan. Demikian pula Balang Kesimbar tak luput dari sasaran angin puyuh itu. Ia diterbangkan entah kemana. Tiba-tiba ia meluncur jatuh dan berada di atas sebatang pohon sawo. Ketika membuka mata ia merasa heran. Dan sadarlah ia akan apa yang telah terjadi. Kemudian ia memanjatkan puji syukur kehadapan Tuhan Yang Maha Kuasa. Kini ia sadar bahwa perjalanannya

86

selalu mendapat perlindungan. Karena merasa sangat payah, ia pun beistirahat di atas pohon itu. Beberapa saat kemudian tatkala Balang Kesimbar terbangun ia mendengar suatu suara. “Suara apakah itu?”, tanyanya dalam hati. “Ada jugakah manusia lain di tengah hutan belantara ini?”. Ia mencari arah suara itu. Ia memasang telinga dengan baik. Benar. Ia mendengar suatu suara. Sumbernya tak jauh dari tempat itu. Setelah diperhatikan dengan seksama jelaslah baginya suara itu suara alat tenun. Ketika pandangannya terarah ke bawah pohon sawo, ia melihat seseorang. “Siapakah berada di bawah? Jin atau manusia?”, tanya Balang Kesimbar di dalam hati. Ia berusaha menenangkan jiwanya. Setelah beberapa saat berlalu, ia kembali memperhatikan apa yang telah dilihatnya tadi. Apa yang dilihatnya ternyata tak berubah. Seorang wanita yang tengah menenun. Karena asyik dalam pekerjaan, ia tidak mengetahui seseorang berada di atasnya. Balang Kesimbar mengambil sebiji buah sawo yang kecil. Ia berniat mengganggu wanita itu. Ia ingin membuat wanita itu terkejut. Lalu dilemparkannya buah sawo itu kearah wanita itu. Tetapi tidak mengenai sasaran. Buah itu terjatuh di depan wanita itu. Lalu Balang Kesimbar mengambil buah yang kedua. Buah itupun dilemparkan. Tetapi tidak mengenai sasaran lagi. Buah terjatuh disamping wanita itu. Dengan tidak merasa curiga, wanita itu memandang buah sawo yang jatuh itu. Buah yang ketiga diambil oleh Balang Kesimbar, dan kembali dilemparkan kepada wanita itu. Tetapi masih juga gagal. Buah itu jatuh disamping kanan. Bersamaan dengan itu wanita itu memandang ke atas. Ia amat terkejut melihat seorang pemuda berada di atasnya. Berbagai pikiran berkecambuk di dalam hatinya. Dengan cepat ia berkata.
86

“Hai lelaki, cepatlah turun sebelum kakekku kembali. Kalau ia mengetahui ada manusia lain di tempat ini, pasti musnah dimakannya. Ketahuilah kakekku adalah seorang raksasa”. Mendengar kata-kata itu Balang Kesimbar turun dengan segera. “Pastilah raksasa itu yang telah kujumpai dalam perjalanan bisik hatinya. Setelah saling sapa dan berkenalan, Balang Kesimbarpun menceritakan kisahnya dari awal hingga berada di atas pohon sawo itu. Setelah itu, wanita tadi yang ternyata seorang putri, menyuruh Balang Kesimbar agar menyiram tubuhnya dengan air jeruk, untuk mengurangi bau. Setelah itu, Balang Kesimbar dimasukkan ke dalam sebuah peti. Tak lama kemudian raksasa itu pun datang. Segera setelah kembali, ia merasa bahwa seorang manusia lain berada di tempat itu. “Cucuku, aku mencium bau manusia lain di tempat ini. Aku sungguh gembira dengan tak bersusah payah, santapan telah berada diujung hidung”. “Kek, yang kakek cium itu adalah bauku. Kalau berniat menyantapku, santaplah sekarang juga”. “O, tidak. Aku tak akan tega memakan dagingmu. Kau sangat kusayangi. Sukar mencari cucu secantik kau. Nah, sekarang cobalah katakan apa keinginanmu. Akan kucarikan secepatnya”. “Terima kasih, kek. Carikanlah aku buah-buahan yang masih segar. Aku sangat ingin memakannya”. Dengan singkat diceritakan raksasa itu pun terbang ke suatu tempat yang ditumbuhi berbagai jenis buah-buahan. Tak lama kemudian ia pun telah kembali dengan membawa berbagai jenis buah-buahan, berupa buah manggis, salak, durian, duku, dan lain-lain.
86

“Nah, sekarang apalagi yang kau ingini cucuku?”. “Kek, kalau benar kakek sayang padaku, carikanlah aku daging rusa yang segar. Aku sangat ingin menikmatinya. Maukah kakek?”. “Tentu, tentu. Sekarang juga akan kucarikan. Daging rusa bukanlah daging yang sukar diperoleh. Sebentar lagi pasti aku telah datang membawanya”. Dan raksasa itu pun berangkatlah. Segera setelah raksasa itu berangkat, Balang Kesimbar pun dikeluarkan dari dalam peti. Dan disuguhi hidangan secukupnya. Kemudian ia dimandikan dengan air jeruk. Setelah itu kembali di masikkan ke dalam tempat semula. Tak lama kemudian raksasa itu telah kembali. “Ha, cucuku. Pasti ada manusia lain di tempat ini. Sedap benar baunya. Kini aku akan dapat menyantap daging manusia lagi”. “Bukan, Kakek. Yang kakek cium itu pastilah bauku sendiri. Bila kakek berniat menyantapku, santaplah”. “O, tidak. Sedikitpun tak ada niatku untuk memakanmu. Aku tidak gila memakan cucuku sendiri. Apalagi kau cantik sekali dan amat kusayangi. Tetapi apakah yang kau ingini lagi? Katakanlah cucuku”. “Ah, kakek, terlalu baik hati. Kakek telah terlalu payah. Lebih baik kakek beristirahat terlebih dahulu. Bukankah makanan masih cukup banyak. Bagaimana kalau aku mencari kutumu, kek. Bukankah telah lama aku tak pernah mencarinya. Barangkali jumlahnya terlalu banyak”. “Baik, cucuku. Benar katamu. Kutuku pasti telah banyak”. Demikianlah ia pun mulai mencari kutu di kepala raksasa itu. Raksasa itu pun merasa senang dan nyaman.
86

“Kek, kutu kakek bukan main besarnya. Sungguh luar biasa. Mengapa dibiarkan saja, kek?” “Ah, cucuku. Kutu itu memiliki suatu rahasia. Tak seorangpun boleh mengetahuinya. Kalau rahasia ini bocor, pastilah kakek akan binasa”. “Sungguh anaeh. Mengapa demikian, kek?”, tanya putri itu. “Nah, dengarkanlah, kata raksasa itu kemudian. “Semua yang berada di kepalaku ini, jika dilepaskan dapat berubah menjadi semacam panah. Kutu yang besar itu, jika dilepas dapat menjadi panah batu. Rambutku yang putih bisa berubah menjadi panah apa saja yang diingini. Sedangkan ketobeku bisa berubah menjadi panah kabut”. Setelah mendengar keterangan raksasa itu, ia pun melanjutkan pekerjaannya, mencari kutu seperti biasa. Tetapi secara diam-diam ia menyembunyikan kutu, rambut dan ketombe sang raksasa pada sebuah kantung. “Kek, aku ingin benar memiliki seekor harimau bermata tujuh. Keinginan itu telah lama terpendam dalam hatiku. Sekarang keinginan itu tak terkatakan lagi besarnya. Kek, tangkaplah aku”. Mendengar keinginan itu sang raksasa terkejut. “Cucuku, harimau yang kau inginkan itu sangat sulit untuk diperoleh. Kalu toh aku bisa menemukannya, maka untuk menangkapnya pasti sangat sulit. Menurut dugaanku harimau seperti itu mungkin terdapat di hutan belongas atau pengantap. Tetapi lebih baik kalau kau meminta benda yang lain. “Tidak kek. Aku tidak ingin benda lain. Aku hanya menginginkan harimau bermata tujuh. Kalau kakek tidak bisa mencarikan lebih kalau aku mati. Biarlah aku mati karenanya. Sekarang juga”.
86

“Jangan cucuku. Kau tidak perlu senekat itu. Sekarang juga aku akan berangkat mencarinya”. Maka terbanglah raksasa itu menuju hutan Belongas. Ia terbang tinggi sekali. Matanya memandang dengan tajam ke bawah dan mengamati dengan cermat. Tak berapa lama ia melihat sekelompok harimau yang sedang beristirahat. Ditengah-tengah kelompok itu tampak seekor bermata tujuh. Dengan hati-hati serta kekuatan dan kecepatan luar biasa raksasa itu menukik ke bawah. Dengan cepat disergapnya harimau itu. Ia berhasil dengan baik. Walaupun harimau itu mengadakan perlawanan, tetapi tak berarti bagi raksasa itu. Harimau itu cepat kilat diterbangkan ke angkasa dan menuju rumahnya. Setelah tiba harimau itu diikat dan ditambatkan pada batang pohon sawo disamping rumahnya. “Hai cucuku, aku telah berhasil memenuhi permintaanmu sebagi tanda kasih sayangku. Aku telah berhasil memperoleh seekor harimau yang bermata tujuh. Binatang itu telah kutambatkan di sebelah rumah. Dan kini bergembiralah engkau”. “O, terima kasih kek. Telah lama aku menginginkan harimau semacam itu. Aku sangat bergembira dengan pemberian ini. Tetapi…” “Apa lagi cucuku. Masih adakah keinginanmu yang belum kupenuhi. Katakanlah sekarang juga. Kakek akan segera mencarinya. Nah, kalau demikian kek, aku punya satu keinginan lagi. Kalau kakek dapat penuhi aku sangat bahagia”. “Nah, katakanlah segera cucuku”. “Carikanlah aku permata yang indah-indah Kek. Intan, berlian atau permata apa saja yang indah. Pokoknya asal permata yang baik”.
86

“Ha, kalau permata semacam itu yang kau kehendaki, mudah bagiku. Mengapa tak kau katakan sejak dulu. Sekarang juga aku akan berangkat agar segera dapat kembali”. Maka terbanglah raksasa itu untuk mencari permata yang dikehendaki cucunya. Sesungguhnya bagi seorang raksasa, mencari permata lebih sulit baginya dari pada mencari benda-benda yang lain, karena harus membongkar tanah, menyelam di sungai dan sebagainya. Karena itu untuk mencari permata ia harus mempergunakan waktu lebih lama lagi. Segera setelah raksasa itu berangkat, ia mengeluarkan Balang Kesimbar dalam persembunyannya. “Balang Kesimbar, bagaimana pendapatmu kalau sekarang juga kita melarikan diri. Kukira inilah saat yang paling tepat bagi kita saat-saat lain sulit diperoleh. “Apa yang bagi tuan putri akan kuturut saja”, jawab Balang Kesimbar. “Baiklah. Sekarang juga kita berangkat. Mari kita mempersiapkan diri”. Balang Kesimbar dan putri itupun segera mempersiapkan diri. Harimau yang bermata tujuh yang terikat di batang sawo, segera diberi pelana. Senjatapun telah dipersiapkan. Balang Kesimbar naik di atas punggung harimau itu, kemudian disusul oleh tuan putri. Setelah itu harimau pun dipacu secepat-cepatnya. Larinya secepat kilat. Tampaknya bagaikan terbang. Mereka telah lepas meninggalkan rumah raksasa itu. Bersamaan dengan itu, raksasa yang mencari permata itu pun merasakan suatu firasat. Ia merasakan bahwa ada sesuatu terjadi di

86

rumahnya. Karena itu ia segera pulang. Setelah tiba raksasa itu langsung berseru. “Wahai cucuku. Dimana kau berada. Cucuku,cucuku !” Suasana tetap sepi. Tak ada suatu jawaban yang tersengar. Raksasa itu langsung memasuki rumah. Semua sudut diteliti dengan cermat. Tentu saja ia tak menemukan seseorang. “Apakah cucuku telah melarikan diri ?”, pikirnya. Kemudian ia pergi ke bawah pohon sawo, untuk melihat apakah harimau kesayangan cucunya berada di kandang atau tidak. Raksasa itu sangat terkejut ketika ia tahu harimau itu tak berada di tempatnya. Ia kini yakin cucunya pasti melarikan diri, dengan menunggang harimau itu. “Baiklah. Ia akan segera kususul. Pasti ia belum berada jauh. Ia segera akan kutangkap”. Dengan sekuat tenaga ia melompat ke angkasa. Tak berapa lama sesudah itu ia menampak sesuatu titik bergerak dengan cepat. “Mungkin itulah cucuku”, pikirnya. Ia pun mempercepat terbangnya, dan hampir berhasil menysul cucunya. Melihat hal itu timbullah kekhawatiran yang sangat dalam di hati tuan putri. “Balang Kesimbar. Lihatlah raksasa itu hampir dapat menyusul kita. Bila ia berhasil menyusun kita, pastilah kita binasa dibuatnya. Apa yang kita lakukan sekarang?”. Pergunakanlah senjata itu untuk membunuhnya. Apa boleh buat. Demi keselamatan kita berdua”.

86

Dengan tangkas putri itupun mempergunakan senjata simpanannya. Ia menghantam raksasa itu, sehingga gerakannya terhalang. Tetapi raksasa itu berusaha terus untuk maju. Dan pada hantaman berikutnya akhirnya raksasa itu roboh di tengah padang dan tidak bernapas lagi. “Kek, Apa boleh buat”,kata putri itu dengan sedih sambil memandang bangkai raksasa itu. Setelah itu Balang Kesimbar dan sang putri meninggalkan tempat kejadian dan kembali ke rumah kakeknya. Setelah tiba Balang Kesimbar menjadi kecewa dan amat sedih, karena kakeknya telah meninggal dunia. Dalam keadaan duka, Balang Kesimbar menghadap raja untuk mempersembahkan harimau bermata tujuh yang menjadi tuntutan raja. Melihat keberhasilan Balang Kesimbar, raja sangat gembira dan kagum. Rajapun memberikan hadiah-hadiah kepada Balang Kesimbar. Beberapa hari kemudian, seorang pesuruh istana mengetahui kalau Balang Kesimbar mempunyai seorang isteri yang amat cantik. Dan isterinya itu adalah seorang tuan putri. Dengan rasa dengki dan iri hati pesuruh istana itu pun mengadukan kepada raja. “Tuanku, dengan hormat hamba melaporkan bahwa Balang Kesimbar memiliki seorang isteri yang amat cantik. Lebih dari itu isterinya itu adalah seorang putri. Sulit kita bisa menemukan seorang wanita secantik itu. Menurut perasaan hamba tak pantas sama sekali Balang Kesimbar memiliki isteri seperti itu. Seharusnya tuankulah yang paling berhak memilikinya”. “Bila demikian halnya, aturlah suatu siasat untuk melenyapkan Balang Kesimbar”,katanya. Maka diaturlah suatu siasat untuk membunuhnya. Ia akan diperintahkan untuk memperdalam sumur yang telah dalam. Bila Balang
86

Kesimbar berada di dalamnya, maka sumur itu beramai-ramai akan dijatuhi batu. Pastilah Balang akan mati di dalamnya. Bila siasat itu gagal, Balang Kesimbar akan diperintahkan memanjat pohon kelapa yang amat tinggi. Setelah berada di puncak pohon, orang banyak akan menebang pohon kelapa tersebut dan pastilah Balang Kesimbar akan mati. Tetapi, semua rencana busuk itu tercium oleh Balang Kesimbar. Berkat kesaktian dan kepintaran isterinya. Balang Kesimbar dapat lolos dari rencana busuk itu. Ia membuat boneka dari tepung beras. Boneka itu dihidupkan kemudian kemudian dipergunakan untuk menggatikan Balang Kesimbar mengerjakan perintah raja. Dengan jalan itu Balang Kesimbar luput dari bahaya maut. Mendengar hal itu tentu saja raja sangat kecewa. Karena niatnya untuk memiliki isteri Balang Kesimbar menjadi terhalang. Tetapi, raja tidak berputus asa. Niat untuk menyingkirkan Balang Kesimbar tetap menyala dalam hatinya. Raja memerintahkan untuk menguji warna darah Balang Kesimbar. Apabila ternyata Balang Kesimbar berdarah merah, maka ia akan di bunuh. Tetapi, apabila ia berdarah putih maka dia berhak menjadi raja. Dalam peristiwa ini pun isteri Balang Kesimbar berusaha untuk menyelamatkan suaminya. Sebelum pelaksanaan pemeriksaan darah dijalankan, Balang Kesimbar disuruh meminum santan kelapa sebanyak mungkin. Dan perbuatan ini menyebabkan ketika pemeriksaan tiba, ternyata darah yang keluar dari tubuh Balang Kesimbar tampak berwarna putih. Dengan peristiwa itu, Balang Kesimbar berhak menjadi raja menggatikan raja yang zalim itu. Rakyat dengan gembira menyambut

86

upacara penobatannya menjadi raja. Mereka menyelenggarakan pesta empat puluh hari empat puluh malam. Dengan demikian, Balang Kesimbar mulai memerintah kerajaan dengan aman dan sentosa, dan didampingi oleh permaisuri yang memang berasal dari putri. Dengan demikian rakyat hidup rukun, damai dan negeri menjadi aman serta makmur. AKTIVITAS SISWA Jawablah pertanyaan di bawah ini ! NO 1 2 3 PERTANYAAAN Tulislah nama-nama tokoh dalam dongeng balang Kesimbar ! Tulislah nama tempat terjadinya dongeng Balang Kesimbar...! Bagaimanakah suasana dalam Dongeng Balang Kesimbar...! UJI KOMPETENSI 1. Buatlah sinopsis tentang dongeng Balang kesimbar..!
2.

JAWABAN

Ceritakan kembali di depan kelas Dongeng Balang Kesimbar dengan bahasa sendiri ! Napi makne pituah niki ? Tegakkan Sasak setegak Rinjani Membela iman membela diri Tegak utuh ikhlas berani Tidak tertawan ajaran iblis (Wasiat renungan masa)

PELAJARAN VII

86

SEJARAH SASAK

STANDAR KOMPETENSI Memahami seluk beluk masuknya dan berkembangnya Agama Islam di Gumi Sasak Lombok KOMPETENSI DASAR • Mendeskripsikan masuk dan berkembangnya Agama Islam di Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2.

Menyebutkan nama-nama penyebar Agama Islam di Gumi Sasak Mendeskripsikan masuk dan berkembangnya Agama Islam di Gumi Sasak Menjelaskan penyebaran agama Islam di beberapa tempat di Gumi Sasak

3.

MATERI PELAJARAN

Al Qur’an yang terbawa saat perdagangan

MASUKNYA AGAMA ISLAM di GUMI SASAK

86

(H.Lalu Lukman, 2005). Sejak abad ke 13 Masehi Labuan Lombok banyak dikunjungi para pedagang yang berasal dari Palembang, Banten, Gresik dan Sulawesi. Dengan demikian agama Islam mulai merasuki Lombok. Mula-mula kedatangan mereka untuk berdagang, kemudian banyak diantara mereka yang bertempat tinggal menetap bahkan mendirikan perkampungan-perkampungan. Sampai sekarang pun masih dapat kita lihat bekas-bekasnya seperti perkampungan Bugis di Labuan Lombok. Para pendatang dengan suku Sasak mengadakan hubungan. Dalam hubungan itu timbul rasa saling hormat menghormati dan harga menghargai. Dengan sadar atau tidak sadar terjadilah ambil mengambil dan pengaruh mempengaruhi dalam berbagai bidang seperti budaya dan agama. Yang dianggap baik dan cocok diterima sedangkan yang tidak cocok ditinggalkan. Labuan Lombok sebagai pelabuan dagang disinggahi para pelaut dan saudagar muslim dari Jawa dan mulailah timbul bandar-bandar tempat para pedagang sehingga semakin ramai. (Tawalinuddin Haris, HS, 2002), menjelaskan melalui saluran perdagangan tersebut terbawa pula kitab-kitab kesusateraan yang bernafaskan agama Islam seperti Roman Yusuf, Serat menak. Selain itu juga, Al Qur’an terbawa oleh para pedagang untuk mengaji di tempatnya masingmasing. (Tawalinuddin, HS, 2002). Ketika berkembang pesatnya perdagangan rempah-rempah, di Bali dan Lombok sudah berkembang perdagangan sarung yang diangkut oleh kapal-kapal dari Gresik.. Menurut Wisselius kemungkinan besar bahwa sejak abad ke-14, pedagang-pedagang muslim telah melakukan pelayaran dan perdagangan di sepanjang Pantai Utara Pulau Jawa, Selat Madura Pesisir Timur pulau Lombok, pulau-pulau Sunda Kecil sampai ke Maluku.

86

Dengan demikian penyebaran agama Islam di pulau Lombok melalui perdagangan, perkawinan, dan juga melalui seni sastra, ukir, pewayangan dan lain-lain. TUGAS INDIVIDU Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas ! NO 1 2 3 Sebutkan PERTANYAAN daerah-daerah yang datang JAWABAN

berkunjung ke Labuan Lombok Melalui apa saja penyebaran agama Islam di sebarkan, sebutkan ! Dari daerah manakah para pedagang datang untuk menyebarkan agama Islam di pulau Lombok ?

A. Masuk dan Berkembangnya Agama Islam

(Tawalinuddin HS, 2002). Agama Islam masuk di Bumi Selaparang tidak lama setelah runtuhnya kerajaan Majapahit karena pada waktu itu sudah ada pedagang-pedagang muslim yang bermukim dan berniaga di Lombok kemudian mereka menyebarkan agamanya. Bukti yang paling eksplisit menjelaskan kedatangan Islam di Lombok adalah Babat Lombok yang menjelaskan bahwa ”Sunan Ratu Giri memerintahkan raja-raja Jawa Timur dan Palembang untuk menyebarkan Islam ke Indonesia Bagian Utara yaitu 1. Lemboe Mangkurat dengan pasukannya dikirim ke Banjar 2. Datu Bandan dikirim ke Makasar, Tidore, Seram, Selayar 3. Anak Laki-Laki Raja Pangeran Perapen berlayar ke Bali, Lombok, dan Sumbawa

86

Menurut Faille, setelah turun dari kapal, pasukan pangeran Prapen mendarat, Raja Lombok dengan sukarela memeluk Agama Islam tetapi rakyatnya tetap menolak sehingga terjadi peperangan yang dimenangkan oleh pihak Islam. Pendapat lain menyebutkan bahwa Raja Lombok awal mulanya menolak kedatangan Islam, namun setelah Pangeran Prapen menjelaskan maksudnya yaitu untuk menyampaikan misi suci dengan cara damai maka beliaupun diterima dengan baik, tetapi karena hasutan rakyatnya kemudian Raja Lombok ingkar janji dan mempersiapkan pasukan sehingga terjadilah peperangan. Dalam peperangan itu, Raja Lombok terdesak dan melarikan diri tetapi malang bagi raja yang dikejar oleh Jayalengkara lalu beliau dibawa menghadap ke Pangeran Perapen. Beliau kemudian diampuni dan mengucapkan dua kalimah syahadat serta dikhitan. Masjidpun segera dibangun sedangkan Pura, Meru, Babi, dan Sanggah dimusnahkan. Seluruh rakyat diislamkan dan dikhitan kecuali kaum wanita penghitanannya ditunda atas permintaan Syahbandar Lombok. Setelah berhasil mengislamkan Raja Lombok, Sunan Perapen dengan pasukannya mengislamkan kedatuan-kedatuan lainnya seperti Pejanggik, Langko, Parwa, Sarwadadi, Bayan, Sokong dan Sasak (Lombok Utara). Hal ini memiliki bukti-bukti adanya tinggalan arkeologi seperti mesjid-mesjid tua, makam-makam kuno dan sebagainya. Dalam mengislamkan kedatuankedatuan lainnya, sebagiannya masuk Islam dengan sukarela sebagian lagi masuk Islam dengan cara kekerasan seperti di Parigi dan Sarwadadi. Setelah itu beberapa tahun kemudian seluruh Lombok memeluk agama Islam, kecuali Pajarakan dan Pengantap. TUGAS KELOMPOK Diskusikan bersama teman kelompokmu soal-soal di bawah ini ! 1. Kapan mulai masuknya agama Islam Di Lombok !

86

2. Agama Islam masuk ke Lombok dibawa oleh siapa ? 3. Apa tujuan dan maksud Sunan Prapen datang ke Lombok ? 4. Apa yan g dilakukan Sunan Prapen terhadap masyarakat Lombok yang tidak mau memeluk Agama Islam ? 5. Sebutkan 2 (dua) bukti bahwa Islam telah berkembang di Pulau Lombok ! B. Sunan Prapen Kembali ke Lombok Tawalinuddin Haris, HS. 2002. Sesuai dengan misi yang diemban dari Ratu Sunan Giri, maka setelah mengislamkan kerajaan-kerajaan lainnya di pulau Lombok, maka Sunan Prapen melanjutkan penyebaran Islam ke Sumbawa, Dompu dan Bima. Sepeninggal Sunan Perapen, keadaan agama Islam di Lombok sangat menyedihkan karena kaum wanitanya menolak memeluk agama yang baru itu. Hal ini sangatlah beralasan karena masih kuatnya pengaruh agama sebelumnya dan juga adanya pengaruh dari Karang Asem di Bali sebagai kerajaan yang kuat dan tangguh. Timbulnya permasalahan ini kemudian Sunan Prapen kembali lagi dan mendarat di Lombok melalui Sugian untuk menyerang penduduk yang masih kafir. (Menurut Van der Kraan), dalam penyerangan ini penduduk Lombok terpecah menjadi 3 (tiga) bagian yaitu ; 1. Kelompok yang melarikan diri dan mengungsi ke gunung-gunung masuk hutan dikenal dengan Orang Boda, 2. Kelompok yang takluk dan masuk Islam dikenal sebagai Waktu Lima,
3.

Kelompok yang hanya takluk di bawah kekuasaan Sunan Perapen dikenal sebagai Penganut Wetu Telu. (Menurut de Graaf), rencana Sunan Perapen untuk mengislamkan

Pulau Bali terpaksa ditunda karena mendapat perlawanan dari Dewa Agung Gelgel yaitu Dewa Agung Batu Renggong yang pada pertengahan abad ke16 berusaha membendung penyebaran Agama Islam yang dilakukan oleh

86

orang-orang Jawa dari arah barat maupun orang-orang Makasar dari arah Timur. Oleh sebab itu, pengaruh Kerajaan Gelgel di bagian barat Pulau Lombok yang besar sehingga Sunan Prapen mendarat di pantai timur (Labuan Lombok). 1. Penyebaran Islam di Bayan

Kompleks Mesjid Bayan Beleq

(Pangarsa, 1992,) Menyebutkan bahwa sekitar abad ke-16, penyebaran agama Islam juga masuk melalui pantai utara Bayan dan dari arah barat sekitar Tanjung. Pembawanya adalah seorang syekh dari Arab Saudi bernama Nurul Rasyid dengan gelar sufinya Gaoz Abdul Razak. (Menurut Zaelani), makamnya terletak di Kuranji di sebuah desa pantai barat daya Lombok. Gaoz Abdul Razak mendarat di Lombok bagian utara yang disebut dengan Bayan. Ia pun menetap dan berdakwah di sana mengawini Denda Bulan yang melahirkan seorang anak bernama Zulkarnaen. Keturunan inilah yang menjadi cikal bakal raja-raja Selaparang. Kemudian Gaoz Abdul Razak mengawini lagi Denda Islamiyah yang melahirkan Denda Qomariah yang populer dengan sebutan Dewi Anjani.

86

Berita lain menyebutkan, Sunan pengging, pengikut Sunan Kalijaga datang ke Lombok pada tahun 1640 untuk (sufi). Ia kawin dengan putri dari kerajaan Parwa sehinggga meninmbulkan kekecewaan raja Goa. Selanjutnya, raja Goa menduduki Lombok pada tahun 1640. Sunan Pengging terkenal dengan nama Pangeran Mangkubumi lari ke Bayan. Salah satu bukti yang dapat dijadikan sebagai kajian tentang awal penyebaran agama Islam adalah Mesjid Kuno Bayan Beleq. 2. Islam di Pujut (H. Usri Indah Handayani, 2004), tokoh legendaris penyebar Agama Islam adalah Wali Nyatok. Dalam tradisi lisan Wali Nyatok dikenal sebagai penyebar Agama Islam di Lombok Bagian Selatan dan sekitarnya. Nama lain Wali Nyatok adalah Sayid Ali atau Sayid Abdurrahman. Sayang sekali pada batu nisannya tidak ada inskripsi yang menyebut nama tokoh meskipun dari segi tipologi tergolong tua. Mesjid di Rembitan sering dikaitkan dengan tokoh Wali Nyatok. Salah satu bukti yang paling konkrit adalah Masjid kuno Rembitan. Bangunan ini merupakan prototipe mesjid-mesjid tua. Secara kronologis diperkirakan sekitar abad ke 16. 3. Pangeran Sangupati (H. Usri Indah Handayani, 2004), Pangeran Sangupati adalah putra Selaparang yang dianggap Waliyullah, ia mengarang kitab Jatiswara, Prembonan, Lampanan Wayang, Tasawuf dan Fiqh. Pendapat lain menyebutkan bahwa Pangeran Sangupati berasal dari Jawa yang sengaja berkelana untuk menyebarkan Agama Islam dan memiliki nama menyiarkanagama Islam

86

asli di Jawa yaitu Aji Datu Semu, sedangkan, di Sumbawa dikenal dengan nama Tuan Semeru. Pendapat lain menyebutkan Pangeran Sangupati adalah tokoh agama Hindu yang menyebarkan agama Hindu di kalangan ummat Islam karena Islam yang dianut oleh para penduduk masih sangat lemah, maka beliau menyebarkan agama Islam Waktu Telu (Wetu Telu) suatu bentuk peralihan dari agama Boda tua ke agama Waktu Lima dan dia dikenal dengan nama Pedanda Wau Rauh. Selain tokoh-tokoh tersebut ada juga yang disebut-sebut sebagai penyebar Agama Islam di Lombok yaitu Al-Fadal. AKTIVITAS SISWA Jawablah pertanyaan di bawah ini ! 1. Apa yang menyebabkan Sunan Prapen gagal mengislamkan pulau Bali ? jelaskan ! 2. Dalam penyerangan terhadap pulau Lombok oleh Sunan Prapen maka penduduk Lombok pecah menjadi 3 bagian, sebutkan ! 3. Siapakah nama tokoh yang membawa Agama Islam ke bayan ? 4. Sebutkan dua bukti bahwa Agama Islam berkembang di bayan dan di pujut ! 5. Jelaskan proses masuknya Agama Islam di Pulau Lombok ! UJI KOMPETENSI A. Pilihlah salah satu jawaban yang kamu anggap paling benar ! 1. Agama Islam berkembang di Pulau Lombok di bawa oleh...
a. b.

pedangang petani

c. pelaut d. perompak

2. Penyebaran Agama Islam di Pulau Lombok di sebarkan melalui...
a.

perdangangan , perkawinan, seni sastra, ukir dan pewayangan

86

b. c. d.

peperangan, persahabatan, perkawinan dan pewayangan adu domba, perkawinan dan seni ukir seni ukir, tari, kekerasan, dan perkawinan Sunan Bonang Sunan Kalijaga c. Sunan Prapen d. Sunan Giri

3. Siapakah tokoh yang mengislamkan raja-raja di Pulau Lombok...?
a. b.

4. Setelah beberapa tahun semua kerajaan di pulau Lombok berhasil diislamkan kecuali ada dua daerah yaitu...
a. b.

Bayan dan Sakra Selaparang dan Pejanggik

c. Selaparang dan Bayan d. Pajarakan dan Pengantap

5. Kelompok yang melarikan diri dan mengungsi ke gunung-gunung masuk hutan di kenal dengan sebutan... a. Waktu lima b. Waktu telu a. Orang boda b. Waktu telu sebagai penganut... a. Waktu telu b. Waktu lima a. Gaoz Abdul Razak b. Syek Abdul Qadir a. Pura b. Gereja 10.Siapakah nama lain dari Wali Nyatok.... a. Gaos Abdul Razak c. Syaid Abdul Wahab c. Orang boda d. Agama budha c. Sunan Prapen d. Sunan Qudus c. Masjid d. Candi c. Orang boda d. Agama Budha c. Waktu lima d. Agama Budha

6. Kelompok yang yang takluk dan masuk Islam di dikenal sebagai sebutan...

7. Kelompok yang hanya takluk di bawah kekuasaan Sunan Prapen dikenal

8. Siapakah nama tokoh yang menyebarkan Agama Islam di Bayan...

9. Salah satu bukti bahwa agama Islam berkembang di Bayan adalah...

86

b. Syaid abdurrahman a. Bayan b. Pujut a. Denda Qamariah b. Dende gamaria

d. Syaid Syaidin c. pejanggik d. Sakra c. Dende Islamiyah d. Dende Ayu Ringgit

11.Didaerah manakah Wali Nyatok menyebarkan Agama Islam....

12.Siapakah nama Ibu kandung Dewi Anjani...?

B. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas ! 1. Jelaskan proses masuknya Agama Islam di Pulau Lombok ! 2. Sebutkan 2 ( dua) bukti nyata bahwa Agama Islam telah berkembang di Pulau Lombok ! 3. Jelaskan proses masuknya Agama Islam di Bayan ! 4. Jelaskan proses masuknya Agama Islam di Pujut ! 5. Jelaskan mengapa Sunan Prapen tidak dapat mengislamkan orangorang di Pulau Bali ? Dawek ngiring gamel pituah niki Kalau anakku ingin mendapat Ilmu berguna ilmu yang berkat Ibu Bapakmu dan Gurumu ingat Wajib dihormat wajib ditaat (Wasiat renungan masa)

PELAJARAN VIII BUDAYA SASAK
STANDAR KOMPETENSI Memahami seluk beluk budaya masyarakat Sasak KOMPETENSI DASAR

86

Mendeskripsikan budaya yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2.

Menjelaskan tata cara upacara perkawinan masyarakat gumi Sasak Menyebutkan urutan peristiwa upacara perkawinan masyarakat gumi Sasak

MATERI PELAJARAN UPACARA PERKAWINAN

Adat perkawinan padsa masyarakat Lombok dikaitkan dengan upacara soroh serah aji krame. Seorang pemuda (terune) dapat memperoleh seorang istri berdasarkan adat dengan dua cara yaitu : pertama, dengan soloh (meminang kepada keluarga si gadis ), kedua, dengan cara merariq (melarikan di gadis). Setelah salah satu cara sudah dilakukan, maka keluarga pria akan melakukan tata cara perkawinan sesuai dengan adat Sasak. Adapun prosesi secara lengkap adalah sebagai berikut :
1.

Mesejati ; mengandung arti bahwa dari pihak laki-laki mengutus beberapa orang tokoh masyarakat setempat atau tokoh adat untuk melaporkan kepada desa atau keliang (kepala dusun) untuk mempermaklumkan mengenai perkawinan tersebut tentang jati diri calon pengantin laki-laki dan selanjutnya melapor kepada pihak keluarga perempuan.

2.

Selabar : mengandung maksud untuk mempermaklumkan kepada pihak keluarga calon pengantin perempuan yang ditindaklanjuti oleh pembicaraan adat istiadat meliputi aji krame yang terdiri dari nilainilai 33-66-100 dengan dasar penilaian uang atau kepeng bolong

86

atau kepeng jamak, bahkan kadang-kadang secara selabar ini dirangkaikan dengan permintaan wali sekaligus.
3.

Menjemput wali : menjemput wali adalah menjemput wali dari pihak perempuan bisa langsung pada saat selabar atau beberapa hari setelah selabar dan hal ini tergantung kesepakatan dua belah pihak (kapisuka).

4.

Mengambil janji: dalam pelaksanaan pengambilan janji ini adalah membicarakan seputar sorong serah dan aji krame sesuai adat istiadat yang berlaku didalam desa atau kampung asal calon mempelai perempuan.

5.

Ajikrama (sorong serah): bersal dari kata “aji” dan “krama” aji berarti nilai dan kerama berarti cara atau adat. Berarti ajikrama artinya nilai adat. Ajikrama disebut juga sorong serah yaitu suatu pernyataan persetujuan kedua belah pihak baik dari pihak perempuan maupun dari pihak laki-laki mengirim rombongan yang terdiri dari 20 sampai 30 orang mendatangi keluarga pihak perempuan dengan membawa harta benda yang dinamakan gegawan. Rombongan ini disebut penyorong sedangkan keluarga pihak perempuan yang akan menerima disebut penanggap. Macammacam harta benda yang dibawa penyorong adalah :
a.

Sesirah, berupa barang atau logam mulia seperti gelang emas. Simbol ini berarti untuk membedakan antara orang bebas dengan budak. Pada zaman dahulu masih ada perbudakan masih berlaku akan tetapi sekarang ini hanya sebagai perlengkapan saja.

b.

Lampak Lemah: lampak artinya telapak, dan lemah artinya tanah. Dengan demikian lampak lemah ini berupa uang

86

memiliki makna sebagai penghapus bekas telapak kaki di atas tanah yang pernah dilewati oleh calon mempelai wanita sewaktu ia melarikan dirinya meninggalkan orang tua dan keluarganya.
c.

Pemega , berarti pemutus, berupa uang yang terdiri dari seikat benang bolong yang dipergunakan sesudah semua pembicaraan selesai dengan kata sepakat. Hal ini merupakan bentuk penegasan pada hari itu, telah resmi perkawinan menurut adat antara kedua mempelai.

d.

Salin dedeng atau tedung arat berupa sebuah ceraken di atasnya diletakkan sebuah buluh yang diruncingkan tetapi sekarang sering dipergunakan semprong lampu, dan sebilah kulit bambu yang tajam lalu diikat sehelai kain yang cukup untuk jadi selendang. Keberadaan benda tersebut memiliki makna persiapan untuk menantikan kelahiran seorang bayi yang dihasilkan dari perkawinan tersebut.

e.

Olen-olen berupa sebuah peti yang didalamnya diisi dengan bermacam-macam kain atau sarung tenun tetapi sekarang sering dipakai koper. Benda ini memiliki simbol sebagai pelengkap mungkin terjadi kekurangan akibat dari pembicaraan dalam acara sorong serah secara keseluruhan.

6. Nyongkolan

86

dalam pelaksanaan nyongkolan keluarga pihak laki-laki disertai oleh kedua mempelai mengunjungi pihak keluarga peerempuan yang diiringi oleh kerabat dan handai tolan dengan mempergunakan pakaian adat diiringi gamelan bahkan gendang beleq. 7. Balik lampak : merupakan salah satu tradisi untuk berkunjung ke rumah orang tua perempuan secara khusus bersama kedua orang tua pihak laki-laki.

AKTIVITAS SISWA Jawablah pertanyaan di bawah ini ! NO 1 2 3 4 5 PERTANYAAAN Tulislah tata urutan upacara m perkawinan masyarakat Sasak ! Apa yang dimaksud dengan Mesejati..? Apa yang dimaksud dengan Meselabar...? Apa yang dimaksud dengan Bait Janji..? Apa yang dimaksud dengan Sorong Serah...? JAWABAN

86

UJI KOMPETENSI Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas !
1.

Perkawinan adalah .................................................................

2. Sebutkan tata urutan perkawinan cara Sasak.......................... 3. Sebutkan tata urutan sorong Serah......................................... 4. Apa yang dimaksud dengan Balik Lampak Nae.................... 5. Apa yang dimaksud dengan Aji Krame................................. Niki pituah saq perlu pelinggih gamel Gunung fitnah bertubi-tubi Disana sini menjadi-jadi Fitnah qubro’ pasti terjadi Mungkin dahksyatnya di hawwuz nanti (Wasiat renungan masa)

PELAJARAN IX ADAT SASAK
STANDAR KOMPETENSI Memahami adat nenek moyang serta kehidupan di masa lampau pada masyarakat Suku Sasak KOMPETENSI DASAR Menjelaskan adab Mangan Nginem cara Sasak INDIKATOR
1. 2. 3.

Menjelaskan waktu Mangan Nginem cara Sasak Menjelaskan tata cara Mangan Nginem cara Sasak Memberikan contoh cara Mangan Nginem cara Sasak

86

MATERI PELAJARAN ADEP MANGAN NGINEM

Silaq Tebace!. Batur Sasak sanget isikne perhatian adeb mangan nginem. Ndeqne seruaq-ruaq, endeqne semele-mele angkunte mangan nginem. Dengan toaqte lekan laeq penitoq ite care mangan nginem.Laguk lueq menusie leq jaman mangkin leq Gumi Sasak niki uah lupak adeb si teareante isik dengan toaq. Niki araq sopook tuturan, tetuturan isiq Papuq Sahdam lekan Dasan Bangle Dese Montong Betok. Jari Papuq Sahdam becerite: “ Laeq kanak, araq aran Papuq Gunisah lekan Bangle. Papuq Gunisah sino, sanget rip carene si ngadepin mangan nginem. Papuq Gunisah nine jeri nyiapan pesajik. Jeri idanganne tepinaq lekan tabak. Tabak sino sejenis nare atao idangan lekan kayuk, ukurane kire-kire pede dait idangan beleq. Isin pesajik sino ndekne perlu luek ndekne perlu maik-maik. Cukup nasiq sepiring, jangan kelak daun gegawok, sambel terasi, dait lamun arak empak bangket sekediq. Serte telengkapin isiq kekelok aiq marak belek gelas dait ceret tepinak lekan tanak malit. Carene si ngadepin pesajik, Papuk Gunisah tumpang sile. Sendeq man besuap Papuk Gunisah bece petehe sekeli tipak amaq dait inaqne. Bace doe mangan.beterus telanjutan telep ime lek papan *) takak bisok ime. Jeputne nasiq ngadu telu ranggotne beturut-turut telu keli, sambilne si ngucap Bismillahirrahmanirrahim. Baruqne telanjutan besuap marak ntan biase. Papuk Gunisah sangat apik isikne bekelor, nganget adeng adeng. Suwahanne si bueq nasiqne pelutne rangot imene jangke bersih. Barune bisok ime beterus nginem.

86

Lamun arak bewet atawa tolang nasiq si terik, Papuk Gunisah uah siapan penunjuk marak ntan penyuit gigi. Ye isikne tunjuk nasi si terik ampokne keloran ye. Jeri beketoan tiang” Makat ngeno angkunde bekelor wayah ?”. Napi Jawab Papuk Gunisah? “ Mule ye ntan dengan mangan pengareq-areq Nabinte Nabi Muhammad”. Suwahan selese bekelor Papuq Gunisah ngucap Syukur ojok de side Nenek si ngicanin ite rejeki. Lamun arak kanak kodek bebewet, tegurne ye isik Papuk Gunisah “ Ndekte kanggo bebewet weingku, laun mate manukte” ngeno basen Papouk Gunisah. Papuk Gunisah ndekne girang si ngewade atau hinayan kandok raun atau kakenan. Lamune ndek demen tedok ye, ndekne kaken laguk ndek tewade. Lamune bekelor Papuk Gunisah ndekne uah jengke besuh kelewat besuh. Dait ndekne mele bekelor lamun ndekne man tetu-tetu lapar. Sangkak tekocapan sampene bongkok Papuk Gunisah tetep ye sehat, jangkene akhir hayatne, ye jarang sakit. Ruene rejeki si terimakne nike tekican berkat isik de side Nenek si Kuase lantaran teratur caren si ngadep rejeki sino. AKTIVITAS SISWA Jawablah pertanyaan di bawah ini ! NO 1 2 3 4 5 PERTANYAAAN Coba jelaskan urutan tatacara makan yang dicontohkan oleh Papuk Gunisah Bagaimanakah kebiasaan cara kalian makan selama ini di rumah? Bagaimana sikapmu jika ada bagian makan yang kurang kamu senangi dihidangkanb oleh orang tua? Mengapa kita harus bersikap sopan terhadap makan. Bolehkah kita makan sambil berdiri? Jelaskan pendapatmu JAWABAN

86

UJI KOMPETENSI Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas ! 1. Sebutkan dua tokoh yang terdapat dalam bacaan di atas ! 2. Hidangan makanan cara Sasak di sebut...! 3. Apa yang dimaksud dengan bewet ? 4. Sebutkan resep sehat cara Sasak menurut Papuq Gunisah ! 5. Jelaskan tata cara mangan nginem menurut adat sasak ! Niki pituah lekan Pengelingsir Gumi Sasak Jangan sekali anakku mengaji Pada orang yang akhlaknya keji Karena ilmunya ilmu iblisi Dunia akherat bahayanya pasti (Wasiat renungan masa)

86

PELAJARAN X BABAD LOMBOK
STANDAR KOMPETENSI Memahami babad yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan babad Lombok yang berkembang di Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2. 3.

Menjelaskan kembali isi babad Lombok Menjelaskan tokoh-tokoh yang terdapat dalam babad Lombok Menceritakan kembali isi babad Lombok

MATERI PELAJARAN SADURAN KITAB DAUN LONTAR

Babad Lombok berpengantar bahasa Jawa Kuno (Kawi) setelah pemaparan mukaddimah (exordium) barulah mulai bertutur mengenai Nabi Adam dan Hawa. Sepeninggal Nabi Adam, para iblis melakukan propaganda besarbesaran untuk menyesatkan umat manusia. Iblis-iblis ini mengatakan kepada umat manusia bahwa mereka sudah bertemu dengan Nabi dan mendapat pesan
86

dari Nabi Adam untuk manusia. Isi pesan tersebut ialah barang siapa yang hendak bertemu dengan Nabi Adam hendaklah ia mendirikan sanggah, sanggar serta sesaji. Babi, anjing, tuak dan berem dihalalkan semua. Ajaran ini kemudian disebut wratsari, dibawa oleh pendeta gurundeh dari Buda Klin. Maka banyaklah umat manusia yang terseret ke dalam ajaran iblis. Pada masa berikutnya, Nabi Nuh Alaihissalam menyebarkan

ajarannya.Ada sebagian umat manusia dari negeri Talpaman yang ingkar. Manakala hukuman Tuhan turun, berupa serangan Raja Amir Hamzah yang berasal dari Negeri Mekkah,maka kaum Talpaman melarikan diri dari negerinya dan sampailah mereka di pulau Lombok. Di pulau Lombok mereka menyerang sebuah desa yang bernama desa Laek. Penduduk desa ini kemudian melarikan diri dan mendirikan sebuah desa baru yang diberi nama desa Pamotan. Babat Lombok juga menuturkan pula bagaimana rakyat Pamotan

memilih dan menobatkan rajanya. Mereka memilih seorang di antara mereka yang berbudi baik,berwibawa dan berpikiran cerdas untuk dijadikan rajanya. Setelah salah seorang terpilih dibuatkanlah rumah, diberi pakaian yang baik, kuda dan senjata untuk sang raja. Meletusnya gunung Rinjani selama tujuh hari tujuh malam

mengakibatkan kehancuran besar. Puluhan ribu manusia meninggal dan sisanya yang selamat mengungsi ke puncak-puncak bukit. Setelah keadaan aman kembali, penduduk yang terkena musibah kemudian mendirikan sebuah desa baru yang diberi nama Jero Baru (Jerowaru). Selanjutnya kedatangan orang Jawa dari kerajaan Maja Pahit, kemudian menjadi cikal bakal berdirinya kerajaan Lombok dan Bayan. Konon putra raja Maja Pahit yang sulung menjadi Raja Lombok dan adiknya menjadi Raja di Bayan.

86

Bagian selanjutnya dari babad ini menuturkan kisah asmaara yang berujung tragis antara Lala Seruni dengan Sandubaya.raja Lombok bernama Kerta Jaya, yang tergila-gila pada Lala Seruni. Kerta Jaya telah melaksanakan tipu daya dan menyuruh membunuh suami Lala Saruni (Sandubaya) di hutan perburuan Gebong. Namun akhirnya sang pembunuh pun menemui ajalnya karena membanting diri ke batu ketika Lala Seruni dibawa oleh Cukli Ajaib ke tengah Samudra untuk menyatu dengan roh suaminya. Perang pun terjadi antara prabu Lombok dengan Demung Brangbatun (kakak Sandubaya). Peperangan berlangsung cukup lama, baru berakhir di masa Prabu Rangkasari, pengganti Prabu Lombok Kerta Jaya. Yang menarik dari cerita ini adalah pelaksanaan perang yang dilakukan secara aneh, yaitu dengan bersenjatakan binatang laut (pasukan kerajaan Lombok) melawan pasukan kerajaan Brangbantun yang bersenjatakan jajan dan bahan makanan lainnya. Bentuk perang seperti ini diusulkan oleh Prabu Rangkasari karena ingin menghindari korban manusia dan harta benda. Bagian selanjutnya dari babad Lombok menceritakan perjalanan muballigh Islam di bawah pimpinan Sunan Giri Prapen untuk menyebarkan Agama Islam di Gugusan Sunda kecil. Bersama beliau adalah Patih Madura, Jayeng Lengkara, Tumenggung Semarang, Tumenggung Surabaya, Patih Mataram,dan Patih Tuban. Pada saat itu Agama orang Sasak adalah agama Wratsari (suatu bentuk agama asli Sasak pada waktu lampau). Pada masa masuknya Islam ini pusat kerajaan dipindahkan ke bagian tengah daratan yaitu ke Selaparang. Babad Lombok ini kemudian bertutur mengenai kehidupan kerajaan Pejanggik dengan rajanya Wirocandra. Dikisahkan ada seorang Patih Muda yang bergelar Banjar Getas telah membuat begitu banyak ulah sehingga kerajaan Pejanggik Jatuh ke tangan kekuasaan Bali. Berikutnya,kekuasaan

86

Selaparang juga terpaksa harus menyerah kepada raja Karang Asem Lombok, meskipun raja dan rakyatnya telah berjuang dan mengorbankan segala-galanya demi Bangsa dan Negaranya.Tuturan mengenai polah tingkah Banjar Getas inilah yang memenuhi alur cerita bagian akhir dari babad Lombok ini. 1. Ringkasan Babad Praya (Mengawi). Babad Praya sebagaimana halnya babad-babad yang lain seperti babad Lombok, Babad Selaparang (Babad Sakra) merupakan nukilan sejarah yaitu sejarah Praya sewaktu melakukan pemberontakan terhadap pemerintahan Anak Agung. Pemberontakan pertanian di Praya terjadi sebagai akibat dari adanya pajak yang memberatkan rakyat Praya. Pemberontakan Praya terjadi pada tahun 1891 di bawah pimpinan Lalu Semail atau yang lazim disebut dengan Guru Bangkol yang dibantu oleh pemuka lainnya yaitu H.Dolah, H.Yasin, Mamiq Sepian, Mamiq Diraja, Mamiq Srinata, Ocet Talib dan lain-lain. Dalam babad ini juga diceritakan adanya seorang yang menyatakan dirinya berkebangsaan Arab bernama Tuan Serip. Ia adalah pengacau dan pengadu domba kedua belah pihak yang berperang. Karena siasat adu domba itulah maka ia berhasil mempengaruhi beberapa daerah lainnya, seperti Sakra, Masbagik, Jerowaru, Pujut, Puyung, Kopang, Batukliang, Penujak, Jonggat, Sukarara dan Kediri untuk mengadakan pemberontakan bersama-sama dengan Praya. Demikianlah maka perang tak dapat dielakkan lagi. Kedua belah pihak masing-masing mempersiapkan diri. Pihak Anak Agung dipimpin oleh Ratu Made dibantu oleh Ratu Nengah Gengsok, Anak Agung Made Jelantik, Bagus Nyoman Gel-gel, Ida Conding dan lain-lain keluar dari Cakranegara menuju ke timur untuk menyerbu Praya. Demikian pula Praya yang semula telah sepakat menggabungkan kekuatan dengan Puyung mulai bergerak ke arah barat menuju Cakra untuk mengadakan penyerbuan. Akan tetapi Puyung tak dapat memenuhi

86

janjinya dan tak dapat dilewati oleh pasukan Praya karena dijaga ketat oleh para prajurit yang setia di bawah pemerintahan Anak Agung. Pada waktu penyerngan pertama Lalu Semail alias Guru Bangkol tidak bisa seterusnya memimpin pasukan, karena mendadak sakit perut di tengah jalan. Ia terpaksa kembali ke Praya karena sakit.Kedua pasukan itu akhirnya bertemu di Batukeliang di tempat pertemuan pertama terjadi. Pertemuan demi pertemuan terus berlangsug sampai akhirnya pasukan Anak Agung dapat memasuki Praya. Inilah yang menyebabkan sebagian warga kota Praya harus mengungsi. Sisa-sisa warga kota dan para pemimpin mereka itulah yang terus mengadakan perlawanan dengan siasat perang bertahan di tempat. Masjid dijadikan tempat pertahanan mereka dengan mempergunakan senjata seadanaya berupa keris-keris, tombak, pedang dan lain-lain. Sedangkan persenjataan Anak Agung cukup modern karena sebagian besar memakai bedil. Karena merasa kawatir terdesak oleh musuh, maka pada suatu saat, mereka membuat semacam taktik yaitu dengan mengikatkan tombak pada orangorangan yang terbuat dari bumbug. Kalau talinya ditarik, maka semua orangorangan itu akan bergerak seperti orang yang hendak menombak. Diceritakan bahwa siasat ini cukup berhasil karena musuh tidak berani maju mengadakan perlawanan. Penyerbuan Anak Agung tidak berhenti sampai di sini, mereka terus menerus berusaha menduduki Praya dengan berbagai cara seperti membakar rumah-rumah penduduk desa dan masjid yang dijadikan tempat pertahanan. Pada saat itu hampir semua daerah Praya dapat diduduki oleh Anak Agung. Daerah sekitarnya sampai sebelah barat Leneng dan dari segala penjuru telah dibentengi Anak Agung. Akan tetapi dengan sisa kekuatan dan kemampuan yang ada, Praya terus bertahan sampai akhirnya berhasil mengusir Anak Agung dari Leneng.

86

Hal ini merupakan awal kemenangan Praya. Kekalahan pasukannya membuat Anak Agung Made Karangasem bersama Anak Agung Ketut Karangasem kembali menyusun strategi baru. Usahanya ini juga gagal karena daerah-daerah di luar Praya seperti Jrowaru, Sakra, Apitaik, Pringgabaya, Pohgading,dan daerah pesisir lainnya yang sebelumnya setia kepada Anak Agung kini dibawah pimpinan H. Ali dan Mamiq Wirasentana berbalik melawan Anak Agung. Demikian pula halnya dengan Puyung yang dijadikan markas pertahanan Mataram, akhirnya dapat dikuasai oleh Praya setelah Pujut, Kawo, Penujak, Batujai, Mujur,dan Marong ikut menggabungkan diri. Dengan demikian berakhir pulalah upaya pendudukan Anak Agung terhadap Praya dan daerah-daerah lainnya. 2. Ringkasan Babad Praya Lontar babad Praya ditulis oleh penulis Sasak yang yang berasal dari desa Batujai. Lontar ini menceritakan sebab-sebab terjadinya pemberontakan pemuka masyarakat terhadap kekuasaan Anak Agung Gde Ngurah Karangasem yang berkuasa pada saat itu. Sistem penulisan lontar ini dalam bentuk sekaran (tembang) berbahasa Sasak. Ceritanya berawal dari latar belakang pemberontakan Praya. Diceritakan,pemberontakan terjadi karena adanya hasutan dari kalangan istana dan seorang yang berkebangsaan Arab bernama Tuan Sayid Abdullah yang menetap di Ampenan. Hal ini terjadi sebagaia akibat adanya tekanan dan keharusan membayar upeti (pajak) serta adanya suatu paham yang keliru tentang dihalalkannya mencuri harta orang non muslim (Bali). Yang disebut terakhir merupakan penyebab khusus (Triger-penyelut) mulainya peperangan. Fitnah dan informasi yang keliru atau tidak sesuai dengan kenyataan telah memperuncing suasana di antar kedua belah puhak.

86

Dalam keadaan seperti itu, keputusan-keputusan yang diambil tanpa melalui perhitungan atau pemikiran panjang. Pihak yang satu mengunggulkan keberaniannya dan pihak yang lain membanggakan kekuatannya. Berbagai kelemahan pada masing-masing pihak dilukiskan dalam babad Praya ini misalnya, ketergesaan yang membawa kesulitan pada pihak Praya dan kesalahan strategi Anak Agung Made sebagai panglima perang kerajaan Mataram. Anak Agung mempergunakan pasukan Islam (Sasak) Praya. Dalam babad ini diceritakan pula akibat dari perang yang terjadi, berupa korban jiwa dan harta benda. Perang ini berakhir dengan kehancuran kerajaan Karang Asem Lombok dan masuknya Kolonialisme Belanda di Lombok. Siapakah yang menang di antara mereka dalam perang saudara ini? Itulah pertanyaan yang muncul setelah membaca babad ini.Seperti bunyi ungkapan serat menak. Yaktining para ratu kang ajurit Kasoran tan kasoran Unggul woten unggul Mung sampeyan katiwasan Para ratu lahire ungguling jurit Nanging paduka tiwas Artinya : Sesungguhnya para pemimpin yang berperang Kalah tiada kalah Hanyalah Tuan terpedaya Para pemimpin lahirnya menang perang

86

Tapi tuan-tuan terpedaya

AKTIVITAS SISWA Jawablah pertanyaan di bawah ini ! NO 1 2 3 4 PERTANYAAAN Tulislah nama tokoh-tokoh yang terdapat dalam babad Praya Mengawi ! Tulislah nama tokoh-tokoh yang terdapat dalam babad Praya ! Apa yang dimaksud dengan Serat Menak ? Apa yang dimaksud dengan babad Daun Lontar ? JAWABAN

UJI KOMPETENSI Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas ! 1. Sebutkan tokoh-tokoh yang terdapat dalam babad Praya ! 2. Sebutkan tokoh-tokoh yang terdapat dalam babad Praya Mengawi ! 3. Dimana letak perbedaan antara babad Praya dengan babad Praya Mengawi ! 4. Tulislah dua bait babad Serat Menak ! Niki pituah lekan pengelingsir Gumi Sasak Bagi anakku yang murni benar Jiwa raganya bersinar seminar Hidup matinya di bawah sinar Tidak menjadi Buronan Luar (Wasiat renungan masa)

86

PELAJARAN XI CERITA RAKYAT SASAK
STANDAR KOMPETENSI Memahami cerita yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan cerita yang berkembang di Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2. 3. 4.

Menjelaskan tokoh-tokoh dalam dongeng Sasak Menyebutkan nama tokoh dalam dongeng Sasak Menyebutkan tempat terjadinya cerita Cupak Gerantang Menceritakan kembali cerita Cupak Gerantang

MATERI PELAJARAN CERITE CUPAK GERANTANG Lontar Cupak Gerantang yang ditulis dalam bentuk sekaran dengan pengantar bahasa Sasak ini membuka tuturannya dengan menceritakan penculikan terhadap putri Daha oleh raksasa Limandaru.L imandaru yang berarti raksasa bermuka gajah dengan sorotan mata bagai api adalah raksasa yang sangat sakti dan sudah lama mengidam-idamkan putri dijadikan anaknya. Hasrat Si Limandaru pun terwujud. berhasil diculuknya disembunyikan di dalam goa. Prajurit Daha kemudian dikerahkan untuk merebut kembali putri yang diculik itu. Prajurit kerajaan di bawah pimpinan Raden Panji (kekasih sang putri) juga ikut dikerahkan, akan tetapi semuanya menemui kegagalan. Sang
86

Daha untuk

Putri Daha yang

Putri tetap ditangan Limandaru. Bahkan Raden Panji sendiri nyaris menemui ajalnya. Rasa malu dan kecewa karena kegagalan ini membuat Raden Panji memutuskan untuk pergi berkelana mencari kesaktian. Tersebutlah seorang abdi kerajaan Daha yang lolos dari cengkraman maut bernama si Bosok. Ia bersedia mengikuti pengembaraan Raden Panji, asalkan diakui sebagai saudaranya. Kedua insan itu pun pergi bertafa ke gua Galagala. Berkat kekuasaan Tuhan, keduanya menjelma kembali menjadi anak kecil. Si Bosok yang dimandikan di Pekuburan Keramat diberi nama Raden Cupak. Rupa wajah Raden Cupak sangat serem dengan kepala botak dan perut gendut. Sedangkan Raden Panji yang disucikan di sebuah mata air diberi nama Raden Gurantang yang wujud fisiknya sangat baik, ampan, serta dengan perangai halus dan budi pekerti luhur. Selanjutnya diceritakan Cupak dan Gurantang melakukan pengembaraan. Pada suatu saat mereka bertemu dengan Amaq Bangkol dan Inaq Bangkol. Mereka mengangkat Raden Cupoak dan Raden Gurantang sebagai anak. Pada lanjutan kisah, Selama menjadi anak angkat Inaq Bangkol, terlihat perbedaan perangai kedua tokoh ini. Raden Cupak yang bertampang buruk mewakili sifat-sifat yang buruk. Hatinya busuk, tidak jujur, pemalas, serakah, dan perbuatan culas lainnya. Sedangkan Gurantang dengan tampang yang bagus mewakili sifat-sifat yang bagus pula seperti jujur, tulus ikhlas, rela berkorban, rajin, rendah hati,dan sejenisnya. Meskipun ia memiliki kesaktian yang tinggi, tetapi tidak sombong. Cerita dilanjutkan dengan pengembaran Cupak dan Gurantang. Setelah Raden Cupoak bertingkah laku tidak baik, terhadap Inaq Bangkol dan Amaq Bangkol, Raden Gurantang merasa malu. Kemudian mereka melanjutkan perjalanan Mengembara tanpa tujuan keluar hutan masuk hutan.

86

Pada bagian tengah cerita mengisahkan tentang adanya sayembara dalam rangka merebut kembali putrid Daha dari tangan raksasa Llimandaru. Kesempatan ini dimanfaatkan oleh Raden Gurantang alias Raden Panji. Ia memang sudah lama bertekad merebut kembali kekasihnya dari tangan Limandaru. Tetapi rupanya kehadiran Cupak sebagai saudara Gurantang bukan membantu, bahkan merupakan duri dalam daging. Ketika usaha Gurantang menyelamatkan Tuan Putri hamper berhasil, Cupak yang ternyata menaruh hati kepada Tuan Putri tak segan mencelakakan Gurantang dengan jalan menjatuhkannya kedalam dasar Gua. Daalam situasi seperti ini, peran Amaq dan Inaq Bangkol kembali dihadirkan untuk menyelamatkan sang Panji (Raden Gurantang). Pada akhir cerita dituturkan bahwa kebenaran dan kejujuranlah yang akhirnya memperoleh kemenangan walau terlebih dahulu mesti diuji dengan kekalahan, kesengsaraan, dan penderitaan. Di ujung cerita dikisahkan Cupak mengadu kepada Raja bahwa dialah yang membunuh raksasa itu. Untuk menguji kebenaran ceritanya, Cupak disuruh beradu perise melawan Gurantang. Akhirnya Cupak dapat dikalahkan dan Tuan Putri dikawinkan dengan Gurantang ( Raden Panji). AKTIVITAS SISWA Jawablah pertanyaan di bawah ini ! NO 1 2 3 4 PERTANYAAAN Tulislah nama tokoh-tokoh yang terdapat dalam dongeng Cupak Gerantang! Tulislah nama tempat terjadinya Dongeng Cupak Gerantang ! Bagaimanakah watak Cupak dalam Dongeng ini ? Bagaimanakah watak Gerantang dalam Dongeng ini ? JAWABAN

.UJI KOMPETENSI Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas !

86

1. Buatlah sinopsis tentang Cupak Gerantang 2. Ceritakan kembali Dongeng Cupak Gerantang di depan kelas dengan bahasa sendiri. Niki pituah lekan pengelingsir Gumi Sasak Memang banyak macam ujian Yang diterima Cupak Gerantang Luar dan dalam penuh godaan Selalu lulus dalam tantangan (Wasiat renungan masa)

PELAJARAN XII

86

PERMAINAN SASAK
STANDAR KOMPETENSI Memahami permainan rakyat yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR • Mendeskripsikan permainan rakyat yang berkembang di Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2.

Menyebutkan jenis-jenis permainan rakyat Memberikan contoh permainan rakyat Mendemonstrasikan permainan rakyat

3. Menjelaskan salah satu cara melakukan permaianan rakyat
3.

MATERI PELAJARAN MACAM-MACAM PERMAINAN SASAK

A. BESILO’AN

Besilo’an adalah salah satu permainan rakyat yang berkembang khususnya dikalangan anak-anak suku Sasak. Besiloan berasal dari kata silo’ atau julat yang berarti terbakar. Jadi Besiloan berarti kebakaran. Permainan dilakukan dengan berkelompok, masing-masing terdiri dari 4 orang.

86

Permainan dilakukan dengan cara menentukan terlebih dahulu yang akan dijaga ataupun menjaga. Kelompok yang dijaga berada dalam garis. Anggota yang dijaga berusaha menerobos keluar sementara yang lain menghalangi. Apabila ia berhasil keluar dari garis penjagaan dan berbalik kembali ke tempat dimulainya permainan dan anggota kelompok yang lain tidak tertangkap maka kelompok yang dijaga mengganti kelompok yang menjaga. B. KEDUK KEKE Permainan ini dilakukan dengan cara satu lawan satu. Peserta minimal dua orang dan maksimal empat orang. Lidik/kayu ditancapkan kegundukan tanah atau pasir yang berada di tengah-tengah pemain. Dengan menggunakan alat bantu berupa kayu atau lidi ataupun jari tangan sendiri setiap pemain mengeruk tumpukan tersebut sambil menyanyikan “ keduk keke lendang bajo, sai ngepe ie kado”, apabila salah seorang menjatuhkan lidi/kayu maka dia dianggap kalah. C. CIPUCI PUCI Cipuci –puci adalah permainan anak-anak yang berumur 5-11 tahun. Permainan ini minimal dilakukan tiga orang yang salah satunya akan diundi untuk memimpin jalannya permainan. Peserta mengulurkan tahngan ke depan kemudian pemimpin memulai permainan dengan menunjuk tangan peserta sambil menyanyikan “cipuci-puci enjang-enjang bidadari, njelepong njelelet kamu minta kembang apa...”. jika kata apa ... jatuh jatuh ditangan salah seorang anak maka anak itu harus meminta atau menyebutkan nama salah satu bunga. Mislanya : − Duren (durian) Jawbnya : Laq (nama orang) minta kembang duren, Bapaknya Presiden.
86

− Melati Jawabnya :aloq (nama orang ) minta kembang jepun, Bapaknya Bupati Keterangan : Laq untuk perempuan dan Loq untuk laki. Bapaknya pemimpin. D. JUMPRINGAN Permainan ini bisa dilakukan oleh lima orang anak yang diawali dengan ompimping (salah satu cara mengundi). Yang kalah harus telungkup sambil menutup mata di tanah. Sedangkan yang menang akan memimpin permainan. Dengan membawa kerikil pemimpin memulai permainan dengan jalan menepuk tangan peserta lainnya yang berada di atas punggung yang kalah sambil menyanyikan “ Jumpring cet ecet kribu donedong, aji pire telo’ sopok”, begitu kalimat ini diselesaikan batu-batu yang ini dipegang diletakkan dalam genggaman salah seorang peserta, kemudian semu8anya mengucapkan “aleem –aleem” secara berulangulang. Yang telungkup bangkit dan harus menebak pada siapa batu diletakkan. Apabila ia tidak bisa menebak maka ia harus telungkup kembali, sebaliknya tebakannya benar maka akan anak yang ditebak dianggap kalah dan harus telungkup menggantikan temannya. boleh diganti sesuai keinginan

E. BEGASINGAN Alat-alat yang digunakan adalah kayu yang dibentuk bulat dengan ukuran 5-15 cm yang disebut Gasing. Kemudian tali yang dibuat dari sejenis rumput yang dianyam sedemikian rupa untuk digunakan sebagai alat pemutar Gasing yang disebut alit. Jenis pertandingan dalam permainan ini ada dua macam yaitu : lamanya perputaran gasing dan mengadu gasing
86

yang satu dengan gasing yang berputar untuk kemudian ditentukan lama berputarnya. Permainan ini dapat dilakukan secara perorangan maupun berkelompok. Selain permainan-permainan tadi, masih banyak lagi jenis permainan yang ada seperti beledokan, bekalengan, mi’uan, beseropan, dan lain-lain. Setiap permainan sasak yang dilakukan oleh anak-anak atau orang –orang sasak disesuaikan dengan situasi dan kondisi lingkungan di daerah setempat sehingga memilikim pola dan ragam yang sangat bervariasi, akan tetapi hal tersebut haru tetap dipublikasikan sebagai salah satu wujud sosialisasi kekayaan budaya lokal. AKTIVITAS SISWA Jawablah pertanyaan di bawah ini ! NO 1 2 3 4 PERTANYAAAN Tulislah jenis-jenis permainan rakyat Sasak yang kamu ketahui! Tulislah jenis permainan rakyat yang sering dilakukan anak-anak ! Tulislah jenis permainan rakyat yang sering dilakukan orang dewasa ! Buatlah satu permainan rakyat yang kamu ketahui ! JAWABAN

UJI KOMPETENSI Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas ! 1. Buatlah gasing dengan kayu yang berukuran 5-15 cm ! 2. Demonstrasikan bagaimana cara orang bermain gasing !

Niki pituah lekan pengelingsir Gumi Sasak Kalau ingin dapat faedah Tuluskan hati luruskan lidah Pandai bergaul secara hikmah Empaq bau 86 tunjung tilah (Wasiat renungan masa)

Lagu syaer

: Bahrie, S. Pd

KEKANAKAN SASAK Tempo : Dimarcia Nada : C = do 05 : 1 1 1 2 3 3 3 1 2 1 2 3 1 0 jaja1

Ka cang, ko mak ku - pi Pak, O- pak U-

gu- le

pi- sang go- reng am- bon, i- wen pa-ngan wa- jik,
86

re reng- gi

Pat, bucung topat

mo-to

bu- la be- ba 3 4

yak ce cuk ke 5 3.

ro ti 5

rot, mus.

cliCi-

Sik mulut limpang limpung 3 3 3 4 5 5 5 3 4

Gang Lo-mak U- wi Ja

Se be a- rus su raq ga dung.

Bo –

tu – jak po-teng re- ket ti- ken

a buk tum bek. Kleyang, UCro0 5: Oto

Long am-bon, sumping prenggi jong-kong gagar ma Put 5 5 cu-cur 5.5 tarek, 5 5 5 peyek plemeng klau dan. 5 5. 112 1 2 3 1

Yot- bo yot bu yot bo yot bo yot. Kmilik am bon ja we, Pon- klepon, klepon klepon kecerit naga sari ti Lam-ulam- ulam- ulam- ulam ga po,

tempe ni tepung paleng, na ketebrak, tolang egon

Rot, coro -rot crorot crorot – crorot,

KAKENAN SASAK  Kacang, komak, kupi, gule, pisang goreng, ambon, jagung, lomak, uwi, sebe, arus, surak, gadung, boyot....boyot....boyot....boyot. kemilik, ambon jawe.  Opak-opak, ure, renggi iwen, pangan wajik, jaja tujaq, poteng reket, tiken abuk, tumbek, kelepon....kelepon...kelepon...kelepon kecerit, nagasari tigapo....tigapo.  Topat bucung, topat moto, bulayak, cerorot, clolong ambon, sumpring prenggi, jongkong, gagarmayang,

86

ulam....ulam....ulam....ulam...ulam..........tempeni tepung paleng.  Nasik mulut, limpung-limpung, bebacuk, ketimus, ciput, cucur, tarek, peyek, plemeng, kaliadem. Cerorot...cerorot...cerorot.cerorot ! Kedebrak tolang gon....

Kamus Kodeq Base Alus

Nike Niki Drike Driki Napi Wenten

: itu : ini : di sana : di sini : apa : ada
86

Nenten Utawi Menawi Enggih Pelinggih Pelungguh sami Tiang Mamiq Sanak Ninik Mami bini Ninik bini Bepe Meme Simpang Bekarye Ican Tunas Ampurayan/ampure Lumbar Rauh Mantuk Ngenah Silaq, dawek Beparas

: tidak : atau : jika, kalau : ya : engkau , anda : anda semua : aku, saya : ayah : saudara : kakek : ibu : nenek : paman : bibi : mampir : bekerja : kasih, beri : minta : maaf : pergi : datang : pulang : kelihatan : mari, ayo : bercukur
86

Besermin Duke Kiat Kenyam Sungkan Seduk Pekayunan Kayun, suke Metu, kodal, medal Kanten, sumelang Doe Ndoeang Sedik Nyandang Ngeranjing Munggah Duwur Sor Pungkur Singit Caking Dastar Tampeq Kampuh Kuece

: menangis : sedih : tersenyum : sembuh : sakit : lapar : kemauan : mau : keluar : jelas, karuan, nyata : miliq/kepunyaan : yang mempunyai : sedang : cukup : masuk : naik : atas : bawah : belakang : bersembunyi : kaca mata : sapuq : kain : selimut : baju
86

Pesilaq Sendaniq Metengi Mesare Antos Kasep Pendikayan Tandikayan matur pewikan lesu merangkat, mejangkep peragayan tendes karne penyingakin sumur mulut gigi lati punggalan gading cokor jete gedeng bosang

: undang : membangunkan orang tidur : bangun tidur : tidur : tunggu : telat : suruh : disuruh : memberitahukan /melapor : lelah : merariq : badan : kepala : telinga : mata : hidung : sungap : pageran : lidah : leher : tangan : kaki : bulu : rumah : perut
86

lanjaran ngelanjar nyedah medahar besekedi belemer melinggih ngadek lumbar matur sareng sebini’an selaki’an pesaengan pamit nurge nunasan metaken mesiram memarek rare menggah mecunduk ngandike

: rokok : merokok : makan sirih/mamaq : makan : buang air besar : buang air kecil : duduk : berdiri : pergi : kasih tau : teman : istri : suami : nama : permisi, mohon diri : ucaman hormat : bertanya : bertanya : mandi : mengunjungi : masih kecil : marah : bertemu : memerintah

86

silaq berajah pinaq kalimat kadu bse alus !

DAFTAR PUSTAKA
Ali bin Dahlan, H.M. Buku Pintar Suku Bangsa Sasak. Selong: Yayasan Pemban Selaparang, 2005 Aminuddin, Moh. Drs.,H., SH., dkk. Profil Kabupaten Lombok Timur. Selong : Badan Informasi dan Komunikasi Daerah Kabupaten Lombok timur, 2002 Dahlan, Fahrurrozi, M.A. Sejarah Perjuangan dan Pergerakan Dakwah Islamiah: Tuan Guru Haji Muhammad Mutawalli di Pulau Lombok . Jakarta : Sentra Media, 2006 Primadewi, B.W. Aktivitas Sosial Religius Masyarakat Situs Gunung Piring. Mataram: Buletin Museum : Media Informasi ddan Budaya NTB, 1994 . Al Qur’an Tulis Tangan. Mataram: Buletin Museum: Media Informasi dan Budaya NTB, 1997 .Eksploitasi Sumber Daya Alam Sebagai Reaksi Adaptif Masyarakat Kuno. Mataram: Buletin Museum: Media Informasi dan Budaya NTB, 1994 . Lempot Kombong Umbak Sebagai Benda Upacara Adat di Lombok. Mataram: Museum Negeri Prov NTB, 2002 . Tata Upacara Kematian di Kecamatan Bayan. Mataram: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Museum Negeri Nusa Tenggara Barat, 1997 Handayani, Usri Indah, Dra.,H. Peninggalan Sejarah dan Kepurbakalaan Nusa Tenggara Barat . Mataram : Museum Negri Prov NTB, 2004 Herman, V.,J., Drs. Peranan Museum dalam Melestarikan Warisan Budaya. Mataram: Buletin Museum : Media Informasi dan Budaya NTB, 1998 86

Hs., Martono. Drs. Ilmu Pengetahuan Sosial: Sejarah Nasional dan Umum 1 Untuk SLTP:Kelasa 1. Jakarta: Tiga Serangkai, 1994 Maksum, Drs.,H. Madrasah:Sejarah & Perkembangannya. Jakarta :Logos Wacana Ilmu, 1999 Mandia, I Gde., SH., dkk. Melestarikan Hubungan Harmonis Antara Etnis Sasak dan Bali di Lombok. Selong: Kanjian, No: 01/Th. 1/Feb-Maret/2002 Makri, Yusuf, Drs. Mengomunikasikan Lontar Babad di Era Modernisasi. Mataram: Museum Negeri NTB, 1997 Michael B. Scieffer. Behavioral Archaeology. New York: Academic Press, 1976 Morissan. Lombok: Petunjuk Wisata Lengkap. Jakarta: Langkah Baru Jaya Mandiri, 2007 Musippudin, H., BA. Kilas Balik: 100 tahun Pendidikan di Lombok Timur.---, 2004 Notosusanto, Nugroho, dkk. Sejarah Nasional Indonesia . Jakarta:Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1978 Tim Penyusun. Kamus Besar Bahasa Indionesia. Jakarta: Balai Pustaka, 1997 Lukman, H., Lalu. Pulau Lombok dalam Sejarah: Di Tinjau dari Aspek Budaya.---, 2004 . Lelampak Lendong Kao.---, 2004 H.Tawalinuddin Haris, HS. Drs. Masuk dan Berkembangnya Agama Islam di Lombok:Buletin Kajian Data Arkeologisdan Sejarah. Selong: Kanjian, No. 01/th.1/Feb-Maret/2002 Umam, fawaizul, dkk. Membangun Resistensi, Merawat Tradisi: Modal Sosial Komunitas Wetu Telu. Mataram: Lembaga Kajian Islam dan Masyarakat (LKIM), 2006 Wacana, Lalu, BA. Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat. Mataram:Proyek Penelitian dan Pencatatan Daerah, 1977 Syaraswati, Dra., dkk. Pakaian Tradisional Daerah Nusa Tenggara Barat. Mataram: Museum Negeri Provinsi Nusa Tenggara Barat 1998/1999 Jelenga, Ir., H. Mentertawai Sendiri: Orang Sasak dalam Perjalanan Sejarah Lombok. Selong: Buletin Kanjian No. 01/Th. 1/Feb-Maret/2002 Widiastuti, Alit, dkk. Kataloag Koleksi. Mataram: Museum Negeri NusaTenggara Barat,--. Lepas dari Mulut Buaya Masuk ke Mulut Singa.---, 2004 . Tata budaya Adat Sasak Lombok.---, 2004 Prayitno, R. Joko, Drs. Katalog Permanen Tetap. Mataram: Museum Negeri Provinsi Nusa Tenggara Barat, 2001 Zahroni, Akhmad. Kiprah Dakwah dan Pemikiran Tasawuf T.G.H.M. Shaleh Hambali. Mataram: Yayasan Perguruan Darul Qur’an “Bengkel, Lombok Barat, 2006 Ustad H. Anwar Muchtar: sebagai nara sumber sejarah perjuangan T.G.H Mahsun Masbagik. Azhar Muhammad, Lalu. Drs. S.H. Reramputan Pelajaran Basa Sasak untuk Kelas V. Mataram: PT Intan Pariwara, 2002 Parman. G. Pada Maca 3 Kelas 6 Sekolah Dasar. Dinas Pendidikan Nusa Tenggara Barat. Mataram: Percetaka Aksara Sasak, 1995

-o0o-

86

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->