P. 1
LP_GAGAL GINJAL

LP_GAGAL GINJAL

5.0

|Views: 2,195|Likes:
Published by Suparjo, Skep.Ns

More info:

Published by: Suparjo, Skep.Ns on Sep 29, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/05/2014

pdf

text

original

LAPORAN PENDAHULUAN GAGAL GINJAL A.

Pengertian Gagal ginjal adalah penurunan fungsi ginjal yang terjadi secara mendadak yang bersifat reversibel. Gagal ginjal kronik adalah penurunan fungsi ginjal yang terjadi secara perlahan-lahan, bulanan atau tahunan berjalan progresif dan menetap (irreversible). Fungsi Ginjal 1. Ultrafiltrasi Membuang volume cairan dari darah sirkulasi dan bahan-bahan yang terlarut di dalamnya. 2. Pengendalian cairan Mempertahankan keseimbangan cairan dan elektrolit yang tepat dalam batas ekskresi yang normal, sekresi dan reabsorbsi. 3. Keseimbangan asam basa Mempertahankan suasana keseimbangan asam basa dengan ekskresi ion H dan pembentukan bicarbonat untuk buffer (penyangga). 4. Ekskresi produk sisa Pembuangan langsung produk metabolisme yang terdapat pada filtrat glomerular dan zat-zat toksik yang berbahaya bagi tubuh. 5. Pengaturan tensi Mengatur tekanan darah dengan mengendalikan volume sirkulasi dan sekresi renin. 6. Produsen erythropoietin Erythropoietin hasil ekskresi ginjal merangsang sumsum tulang dalam pembuatan sel erythrosit (sel darah merah). 7. Pengaturan metabolisme Mengaktifkan vitamin D yang diatur oleh kalsium fosfat ginjal.

B. Patofisiologi 1. Gagal ginjal akut Yaitu penurunan fungsi ginjal yang terjadi secara tiba-tiba atau mendadak dan bersifat reversibel. Ada 3 penyebab gagal ginjal akut berdasarkan kriteria mayor : a. Pre renal Disebabkan oleh gangguan sirkulasi aliran darah pada ginjal, seperti : dehidrasi, vomitus, shock, septikemia, gagal jantung, obstruksi pada arteri renal, dll. b. Intra renal Disebabkan oleh ischemia, inflamasi atau infeksi pielonephritis, GNC, obstruksi, dan nefroksia, serta penyebab lain pada DIC, tumor, ataupun obstruksi tubuler karena pengkristalan asam urat serta pembedahan. c. Post renal Disebabkan oleh sesuatu yang menyebabkan obstruksi pada saluran kencing, lokasi tersebut dapat terjadi di kaliks ginjal sampai meatus urethra, seperti obstruksi pada bledder, BPH atau tumor atau obstruksi pada kalkuli urethra. Pada gagal ginjal akut terjadi 3 fase : 1) Fase oliguria 2) Fase diuretik 3) Fase pemulihan Dengan penatalaksanaan yang baik gagal ginjal akut dapat pulih dengan baik, tetapi memiliki laju mortalitas yang tinggi yaitu 60%. 2. Gagal ginjal kronis Yaitu penurunan fungsi ginjal secara perlahan, biasanya bulanan atau tahunan, berjalan progresif dan menetap (irreversibel). Etiologi Penyebab gagal ginjal kronis adalah hilangnya sebagian nefron fungsional yang bersifat irreversibel, sedikitnya 70% di bawah normal. Penyebab hilangnya fungsi nefron antara lain :

a. Gangguan imunologis : glomerulonephritis, poliarteritis nodosa, dan SLE. b. Gangguan metabolik : diabetes melitus dan amiloidosis. c. Gangguan pembuluh darah ginjal : atherosklerosis dan nefrosklerosis. d. Infeksi : pielonephritis dan tuberkolosis. e. Gangguan tubulus primer : nefrotoksik (analgesik dan logam berat) f. Obstruksi traktus urinarius : batu ginjal, BPH, konstriksi dan striktur urethra. g. Kelainan kongenital : hipoplasia renalis dan penyakit kulit polikistik. C. Akibat Gagal Ginjal Akibat-akibat pada berbagai sistem tubuh yang timbul bila ginjal mengalami penurunan fungsi atau tidak berfungsi antara lain : 1. Gangguan pada sistem darah Anemia terjadi pada penderita gagal ginjal, hal ini karena ; a. Produksi hormon eritropoietin (oleh ginjal) menurun. b. Memendeknya umur dan pecahnya sel darahh merah oleh keracunan. c. Kekurangan zat besi atau asam folat. d. Pendarahan saluran cerna. e. Pembentukan jaringan ikat dalam sumsum belakang (tempat pembuatan sel darah merah) Prows pembekuan darah dapat terganggu karena kekurangan atau gangguan fungsi sel - sel darah pembeku (trombositopenia atau trombopati). Sistem pertahanan tubuh secara umum menurun, sehingga orang mudah terkena infeksi. 2. Gangguan gastro intestinal Keluhan tidak nafsu makan, mual, dan muntah merupakan kumpulan gejala akibat penimbunan zat - zat racun. Penimbunan zat wewn di dalam air liur, diubah oleh jasad renik (kuman - kuman) dalam rongga mulut menjadi amonia, yang menimbulkan bau khas. Penderita dapat mengalami sakit lambung atau gastritis, karang lambung, radang usus besar.

3. Gangguan sistem persyarafan Gangguan sistem ini dapat berwujud rasa lemah, sulit tidur, gemetar halus, sampai kejang - kejang, hal ini menandakan adanya keracunan pada susunan syaraf pusat. Penderita sering mengeluh pegal pada kedua tungkai, rasa kesemutan maupun baal (mati rasa) pada telapak tangan dan kaki: Beberapa faktor lain yang ikut berperan pada gangguan ini adalah rendahnya kadar kalsium dan fosfat dalam tubuh yang merupakan bagian dari penyakit dasar. 4. Gangguan sistem jantung dan pembuluh darah Hipertensi sering menyertai gagal ginjal, bila tidak terkontrol dapat menyebabkan kerusakan yang progresif pada ginjal. Hipertensi juga dapat merupakan bagian dari gagal ginjal kronis, yang diakibatkan oleh beberapa hal, seperti ; tertahannya Na+ di dalam tubuh, penimbunan cairan karena gangguan fungsi daya saring ginjal dan meningkatnya kadar hormon renin. Penimbunan cairan di dalam selaput pembungkus jantung dan radang otot jantung merupakan salah satu pertanda memburuknya penyakit. Penderita gagal ginjal kronis yang mengalami kelebihan beban cairan tubuh dapat mengalami gagal jantung, lebih - lebih dengan adanya anemia kronik yang memperberat keadaan ini. 5. Gangguan sistem hormonal Penderita gagal ginjal kronis kadang mengeluh terjadi penurunan libido, gangguan kesuburan (fertilitas), dan impotensi, sedangkan pada penderita wanita dapat dijumpai gangguan menstruasi. Gangguan hormon kalsitriol ginjal berdampak pada metabolisme kalsium dan fosfat tubuh, yang berakibat terjadinya kerapuhan tulang. Pasien mengeluh tulang sendi pegal dan sakit. 6. Gangguan pada pengaturan asaam basa dan elektrolit Gangguan kemampuan ginjal untuk membuang sisa metabolisme (asam) dari tubuh mengakibatkan terjadinya keracunan asam (asidosis metabolik). Keadaan ini seringkali dimanifestasikan dengan ; sesak nafas yang sebenarnya merupakan kompensasi paru - paru untuk mengatasi

keasaman dalam darah yang berlebihan dengan membuang CO2 sebanyak mungkin, melalui pernafasan cepat daan dalam (kusmoul). Peningkatan kadar kalium dalam darah (hiperkalemia) dapat membahayakan fungsi jantung dan merupakan bagian dari ketidakmampuan ginjal untuk membuang kalium serta keluarnya kalium dari dalam sel, pada keadaan keracunan asam tersebut. 7. Gangguan pada kulit Gatal - gatal umumnya disebabkan oleh zat - zat racun krenik clan pengendapan kalsium di pori - pori kulit. Kristal ureum dalam keringat pada kulit (Urea frost) jarang dijumpai. D. Terapi Pengganti/Penatalaksanaan Gagal Ginjal 1. Transplantasi ginjal (TG) Transplantasi ginjal adalah pengambilan ginjal dari badan seseorang dan dicangkokkan ke dalam badan orang lain yang kehilangan fungsi ginjalnya. Ginjal yang sudah ditransplantasi akan berfungsi seperti ginjalnya sendiri. Operasi transplantasi ginjal berlangsung sekitar 3 - 4 jam. Ginjal yang ditransplantasikan diletakkan di sebelah kanan/kiri perut atau bawah pusat. Arteri dan vena ginjal baru disambungkan pada arteri dan vena di daerah panggul, ureter dari ginjal dihubungkan dengan kandung kemih. Transplantasi ginjal merupakan pilihan yang paling ideal sebagai terapi pengganti ginjal pada CRF/GGK,. namun di seluruh dunia menunjukkan jumlah yang sangat terbatas dengan jumlah pasien dialisis yang membutuhkannya dan "waiting list" cenderung makin panjang untuk mendaapatkan donor. Kendala akan terbatasnya donor ginjal baik cadaverik donor maupun living donor memaksa para ilmuan untuk mencari donor ginjal dari spesies lain (xenotransplans) yang saat ini masih dalam taraf percobaan. Pada masa yang akan datang kendala aspek medis : imunological rejection dan tehnik operasi akan dapat diatasi dengan pengalaman dan perkembangan ilmu pengetahuan dan tehnologi. Masalah yang menjadi kendala adalah

aspek non medis : kurangnya organ donor, biaya, etika, moral, religi, dan legalitas. Gambar contoh lokasi pencangkokaan ginjal

2. Peritoneal dialisa (PD) Yaitu suatu metoda pilihan pengganti (renal replacement treatment) pada GGK dan diperkirakan lebih dari 100.000 pasien di seluruh dunia menggunakan metoda ini karena simpel dan menyenangkan (convenience) dan relatif lebih ekonomis. Peritoneal dialisa dibagi menjadi : 1) Continuous Ambulatory Peritoneal Dialysis (CAPD = DPMB) 2) Automated Peritoneal Dialysis (APD) 3) Continuous Cycling Peritoneal Dialysis (CCPD) 4) Noctural/Night Intermitten Peritoneal Dialysis (NIPD) Fisiologi Pada PD terjadi transportasi solute dan air melalui membran yang memisahkan 2 kompartemen cairan dengan kandungan yang berbeda, yaitu : darah dalam kapiler peritoneal yang pada pasien GGK mengandung ureum, kreatinin, kalium, dll, dalam kadar yang berlebihan dan cairan

dialisis dalam rongga peritonium yang mengandung Na+, CI', laktat, glukosa dengan kadar tinggi sehingga menimbulkan hiperosmolar. Peritoneal membran berlaku sebagai dialiser. Proses transpor yang terjadi secara simultan meliputi ; proses difusi, ultrafiltrasi, dan absorbsi. Gambar Pasien dengan CAPD

E. Nursing Care Planning 1. Resiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan sirkulasi ekstra corporeal Intervensi Mandiri a. Ukur tekanan darah dan nadi. b. Atur posisi klien telentang/trandelenburg bila ada tanda kekurangan cairan c. Kaji adanya perdarahan pada sisi akses dan insisi/luka d. Timbang berat badan Kolaboratif e. Lakukan program hemodialisa dengan tanpa UF (TMP = 0)

f. Atur Qb 150-180 ml/mnt. g. Batasi cairan yang keluar (cairan primming) tidak perlu dibuang h. Tambahkan cairan yang masuk (IV maupun oral) 2. Potensi komplikasi anemia Intervensi Mandiri a. Observasi keadaan umum b. Monitor tekanan darah dan nadi c. Tinggikan kepala bila klien menunjukkan anemia yang bertambah buruk Kolaboratif d. Laksanakan pemberian transfusi sesuai program e. Berikan asam folat dan B12 sesuai program 3. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan pengendapan ureum dalam jaringan kulit, efek heparin, ditandai dengan : S : Klien mengatakan gatal seluruh badan O : Terdapat bekas garukan pada punggung, abdomen, ekstremitas atas bawah, kulit keraing Intervensi Mandiri a. Inspeksi keadaan kulit b. Anjurkan klien untuk membatasi penggunaan sabun c. Anjurkan klien untuk memberikan minyak/krem pelembab pada kulit d. Anjurkan klien untuk menggunakan kompres lembab dan dingin untuk memberi tekanan pada area yang gatal e. Anjurkan klien untuk tidak menggaruk, mempertahankan kuku pendek, gunakan sarung tangan kalau perlu selama tidur. Kolaboratif f. Berikan antihistamin sesuai program g. Minimalkan penggunaan heparin

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->