P. 1
Mahasiswa Kampus Dan Politik

Mahasiswa Kampus Dan Politik

2.5

|Views: 6,367|Likes:
Published by firdaus putra
Survei tentang PEMIRA BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto
Survei tentang PEMIRA BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

More info:

Categories:Types, Research
Published by: firdaus putra on Oct 01, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/10/2013

pdf

text

original

Sections

2009

Mahasiswa, Kampus dan Politik
Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto
Survei ini disusun dalam rangka memenuhi tugas akhir pada Jurusan Sosiologi FISIP UNSOED Purwokerto untuk meraih gelar Strata 1 (S1). Pada tanggal 31 Agustus hasil survei sudah diuji di depan pembimbing dan outsider dan kemudian disahkan pada tanggal 14 September 2009. Populasi survei ini adalah mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED) dengan cluster sampling pada empat fakultas: FISIP, FE, Faperta dan Fapet. Sampel fakultas didistribusikan secara proporsional dan responden dirandom berdasar interval 10. Hasil survei ini dapat digeneralisasi pada level populasi.

Firdaus Putra A., S. Sos. Sosiologi FISIP UNSOED1
9/20/2009

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

“Berkaryalah, sekecil apapun itu”

2

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Firdos Putra Aditama

Untuk bapak dan ibu – Moh. Nashir & Supriyati, Wahyuningsih dan para aktivis kampus

3

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

PERNYATAAN
Dengan ini saya, Nama : Firdos Putra Aditama NIM : F1A 003074 Alamat : Ds. Surobayan 005/002 Kec. Wonopringgro Kab. Pekalongan Judul : “Mahasiswa, Kampus dan Politik: Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto” Menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi, dan sejauh pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka. Purwokerto, 14 September 2009

Firdos Putra A. F1A 003074

Disclaim: Format halaman publikasi penelitian ini tidak sama dengan edisi cetaknya (skripsi). Namun seluruh isi tidak mengalami perubahan. Saya merasa tidak perlu mengikutsertakan lembar lampiran (28 halaman yang terdiri dari banyak tabel) karena khawatir akan memperberat volume file.

4

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

LEMBAR PENGESAHAN

MAHASISWA, KAMPUS DAN POLITIK (Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto) Oleh: Firdos Putra A. F1A 003074 Diterima dan disahkan pada tanggal 14 September 2009 Tim Penguji

1. Pembimbing I Drs. Dalhar Shodiq, M.Si. NIP.19551023 198403 1 001 2. Pembimbing II Haryadi, S.Sos., M.A. NIP.19751005 200212 1 002 3. Outsider Nanang Martono, S.Sos., M.Si. NIP.19810330 200501 1 002 tanda tangan tanda tangan tanda tangan

Mengetahui Dekan FISIP UNSOED tanda tangan dan stempel Drs. Muslihudin, M.Si. NIP.19630414 198901 1 001

5

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kasih, Allah SWT, yang telah memberikan kemudahan dan kelancaran dalam menyelesaikan skripsi ini. Tujuan penelitian ini adalah guna memenuhi salah satu persyaratan memperoleh gelar Sarjana Ilmu Sosial dan Ilmu Politik pada Universitas Jenderal Soedirman. Penulis menyadari bahwa terselesaikannya pembuatan skripsi ini tidak lepas dari bantuan serta dorongan dari berbagai pihak. Oleh karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terimaksih kepada: 1. Bapak Dalhar Shodiq, M.Si., sebagai pembimbing pertama yang secara detail mengoreksi dari awal hingga akhir. 2. Bapak Haryadi, MA., sebagai pembimbing kedua yang dengan sabar mau meluluskan perubahan judul dari pertama hingga ketiga. 3. Bapak Nanang Martono, M.Si., sebagai outsider dan juga yang membantu penulis menggunakan SPSS dan melayani berbagai pertanyaan kuantitatif. 4. Bapak Masrukin, M.Si., dan Bapak Joko Santoso, M.Si., selaku Kajur dan Mantan Kajur sebelumnya, atas dukungan akademiknya. 5. Ibu Mintarti, M.Si., dan Bapak Haryadi, MA., selaku Sekjur dan Mantan Sekjur sebelumnya, atas dukungan akademiknya. 6. Seluruh staf pengajar jurusan Sosiologi FISIP UNSOED. 7. Seluruh staf Bagian Pendidikan (Bapendik) FISIP UNSOED. 8. Seluruh staf perpustakan FISIP UNSOED. 9. Jajaran Dekanat, mulai dari Dekan sampai Pembantu Dekan, terimakasih atas berbagai dukungan dalam bidang akademik atau non-akademik. 10. Enumerator di FISIP Dwi Prayitno, Fak. Ekonomi, seperti Affan, Zainul, Master, dan awak LPM MEMI lainnya. Di Fak. Pertanian ada Hanang, Feri dan lainnya. Di Fak. Peternakan ada Wahyuningsih yang dibantu teman Fak. Peternakan juga. 11. Kepada Jajang Yanuar sebagai informan. Juga pada Auriza, Aulia el Hakim, Suherdiyanto, Susana Agustin, Chaerudin Affan, Devi Ratnasari, Ias Pramesti, Iqbal Khudafi, Candra Silfina dan Rangga Fak. Pertanian yang sudah share panjang-lebar terkait kepolitikan Fak. Pertanian dengan adanya partai mahasiswa. 12. Kepada Faturi, Acep, Mas Dadan dan khususnya Mas Nanang yang telah mengajarkan secara intensif metode survei dan juga penggunaan program SPSS. 13. Komunitas Sisoka (Si Anak, Solidaritas dan KMPA), yang meskipun penulis bukan anggota mereka, penulis merasa dekat dan at home di tengah-tengah mereka. 14. Kepada teman-teman WE-Press, LS Profetika dan Lingkar Maya yang selama ini berdialektika bersama.

6

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

15. Kepada teman-teman aktivis ekstra kampus, mulai FMN, IMM, HMI MPO, HMI DIPO, PMII, PMKRI, GMNI, LMND, KAMMI dan Gema Pembebasandi Purwokerto yang selama ini berproses bersama dengan warna-warni agreement and disagreement. 16. Kepada teman-teman kos “Shopos Ashram” yang pernah penulis provokasi untuk membangun “Gerakan Anak Kos Ramah Lingkungan” melalui daur ulang sampah plastik, yang meski gagal, terimakasih atas kebersamaan, kekeluargaan dan kepercayaanya. 17. Kepada KOPKUN yang bolak-balik penulis repoti. Juga kepada Kang Suroto terimakasih atas dukungannya. 18. Kepada para dosen kritis-progresif terimakasih atas diskusi dan partisipasinya—di beberapa forum yang penulis gelar—sebagai pembicara/ fasilitator yang tidak dibayar. 19. Kepada Taqi, Gery, Bagus, Diaz, Tito, Nyaman, Yogi, Dimas, Didik, Fadli, Anto, Bambang, Edi, Lastri, Ambar, Efi, Tino, Alvin, Iko, Andi, Yahya, Syamsudin, Sandra, Sari, Uwin, Dimas Alit, Hanang, Andi, Tyo, Feri, Putra dan lainnya, sebagai teman bermain dan juga teman diskusi. Tidak lupa kepada perseorangan atau lembaga yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, kepada mereka penulis haturkan terimakasih yang mendalam. Kepada sidang pembaca, selamat menikmati hasil penelitian ini!

Purwokerto, 14 September 2009

Penulis

7

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

DAFTAR ISI

MOTO PERSEMBAHAN PERNYATAAN PENGESAHAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAN DIAGRAM DAFTAR ISTILAH RINGKASAN SUMMARY I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang 1.2. Rumusan Masalah 1.3. Pembatasan Masalah 1.4. Tujuan Penelitian 1.5. Manfaat Penelitian

2 3 4 5 6 8 10 12 13 14

15 25 25 25 25

II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Struktural Fungsional 2.2. Partisipasi Politik 2.3. Persepsi Mahasiswa 2.4. Ekspektasi Mahasiswa 2.5. Penelitian Terdahulu 2.6. Hipotesis Penelitian 26 27 29 31 32 37

III. METODE DAN ANALISA DATA
3.1. 3.2. 3.3. 3.4. 3.5. 3.6. 3.7. 3.8. 3.9. Lokasi, Populasi dan Sasaran Penelitian Metode, Jenis dan Variabel Penelitian Teknik Pengambilan Sampel Metode Pengumpulan dan Jenis Data Validitas dan Reliabilitas Instrumen Definisi Konsep dan Operasional Variabel Analisis Kuantitatif Analisis Kualitatif Penerimaan Hipotesis dan Taraf Signifikansi 38 39 39 42 43 45 47 48 48

8

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. 4.2. 4.3. 4.4. 4.5. 4.6. 4.7. 4.8. 4.9. 4.10. Deskripsi Wilayah Deskripi Umum tentang Organisasi Kampus Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Karakteristik Responden Karakteristik Informan Analisis Distribusi Frekuensi Analisis Tabulasi Silang Analisis Korelasi Tau Kendall Analisis Kualitatif Penerimaan Hipotesis 49 51 54 55 58 60 79 98 100 102

V. REFLEKSI
5.1. 5.2. 5.3. 5.4. 5.5. Publik yang Gamang Pemira Setengah Hati BEM Nyaris Tanpa Tangan-Kaki Tipologi-tipologi Revitalisasi Sistem Politik Kampus 103 108 116 119 127

VI. PENUTUP
6.1. 6.2. Kesimpulan Saran 133 135

DAFTAR PUSTAKA TENTANG PENULIS

136 138

9

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

DAFTAR TABEL DAN DIAGRAM
Halaman 10 27 40 40 41 42 43 43 44 46 48 49 50 50 51 52 53 53 55 56 57 57 58 60 60 61 62 62 63 65 67 68 69

Tabel 1 Tabel 2 Tabel 3 Tabel 4 Diagram 5 Diagram 6 Tabel 7 Tabel 8 Tabel 9 Tabel 10 Tabel 11 Tabel 12 Tabel 13 Tabel 14 Tabel 15 Tabel 16 Tabel 17 Tabel 18 Tabel 19 Tabel 20 Tabel 21 Tabel 22 Tabel 23 Tabel 24 Tabel 25 Diagram 26 Tabel 27 Diagram 28 Tabel 29 Tabel 30 Tabel 31 Tabel 32 Tabel 33

Tingkat partisipasi mahasiswa dalam Pemira BEM Distribusi sampel fakultas Hasil uji validitas instrumen Deskripsi paska uji validitas Karakteristik responden berdasar fakultas Karakteristik responden berdasar organisasi Karakteristik responden berdasar angkatan Karakteristik responden berdasar jenis kelamin Karakteristik informan Pengetahuan responden terhadap fungsi BEM Persepsi responden terhadap kinerja BEM Pengetahuan responden tentang pengurus BEM Persepsi responden tentang manfaat BEM Persepsi responden tentang keterserapan aspirasi mahasiswa Persepsi responden terhadap pelaksanaan Pemira Persepsi responden terhadap Pemira dan kuliah Persepsi responden terhadap materi kampanye calon Persepsi responden terhadap media kampanye calon Persepsi responden terhadap visi-misi calon Persepsi responden terhadap efektivitas sosialisasi KPR Penggunaan hak pilih responden Persepsi responden terhadap tentang perlunya menggunakan hak pilih Asal motivasi responden saat memilih Efikasi politik responden tentang penggunaan hak pilih dan perubahan keadaan kampus Efikasi politik responden terhadap BEM dan perubahan kampus Macam-macam perubahan di kampus yang diharapkan responden Ekspektasi responden terhadap BEM Macam-macam harapan responden terhadap BEM Rasa memiliki responden terhadap BEM TS. Persepsi responden terhadap kinerja BEM berdasar fakultas TS. Persepsi responden tentang keterserapan aspirasi mahasiswa berdasar fakultas TS. Penggunaan hak pilih responden berdasar fakultas TS. Persepsi responden terhadap materi

10

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 34 Tabel 35 Tabel 36 Tabel 37 Tabel 38 Tabel 39 Tabel 40 Tabel 41 Tabel 42 Tabel 43 Tabel 44 Tabel 45 Tabel 46 Tabel 47 Tabel 48 Diagram 49 Tabel 50

kampanye calon berdasar fakultas TS. Persepsi responden terhadap media kampanye calon berdasar fakultas TS. Persepsi responden terhadap visi-misi calon berdasar fakultas TS. Persepsi responden tentang Pemira dan kuliah berdasar fakultas TS. Persepsi responden tentang perlunya menggunakan hak pilih berdasar fakultas TS. Efikasi politik responden terhadap BEM dan perubahan di kampus berdasar fakultas TS. Ekspektasi responden terhadap BEM berdasar fakultas TS. Efikasi politik responden tentang penggunaan hak pilih dan perubahan di kampus berdasar fakultas TS. Persepsi responden tentang kinerja BEM berdasar organisasi TS. Persepsi responden tentang keterserapan aspirasi mahasiswa berdasar organisasi TS. Penggunaan hak pilih responden berdasar organisasi TS. Persepsi responden tentang perlunya penggunaan hak pilih berdasar organisasi TS. Efikasi politik responden tentang penggunaan hak pilih dan perubahan di kampus berdasar organisasi TS. Ekspektasi responden terhadap BEM berdasar organisasi TS. Efikasi politik responden terhadap BEM dan perubahan di kampus Analisis korelasi Kendall Tau Tipe pemilih Analisis SWOT sistem politik kampus

70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 79 80 81 81 84 108 113

11

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN
BEM BKK Depolitisasi : Badan Eksekutif Mahasiswa : Badan Koordinasi Kemahasiswaan : Proses politik dimana masyarakat tidak dilibatkan secara aktif. Masyarakat hanya menjadi massa mengambang. DLM : Dewan Legislatif Mahasiswa Efikasi Politik : Dampak yang diharapkan dari aktivitas politik Ekspektasi : Harapan terhadap suatu obyek FE : Fakultas Ekonomi FISIP : Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Faperta : Fakultas Pertanian Fapet : Fakultas Peternakan HMJ : Himpunan Mahasiswa Jurusan HMPS : Himpunan Mahasiswa Program Studi KBM/KM : Keluarga Besar Mahasiswa/ Keluarga Mahasiswa KPR : Komisi Pemilihan Raya LPM : Lembaga Pers Mahasiswa MUSMA : Musyawarah Mahasiswa Musang : Musyawarah Anggota Motivasi : Dorongan termasuk didalamnya adalah harapan NKK : Normalisasi Kehidupan Kampus Pemira : Pemilihan Raya Presiden : Presiden (Ketua) BEM UKM : Unit Kegiatan Mahasiswa UNSOED : Universitas Jenderal Soedirman

12

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

RINGKASAN
Mahasiswa, kampus dan politik merupakan tiga entitas yang dapat saling berkelindan. Di kampus, mahasiswa tidak hanya mengisi aktivitas dengan belajar. Mahasiswa dengan berbagai peran sosialnya dapat melakukan aktivitas-aktivitas sosial-politik. Aktivitas ini sekurang-kurangnya dapat dilihat pada fenomena pemerintahan mahasiswa sebagai wujud dari politik kampus. Secara historis, pemerintahan mahasiswa bermula dari sejarah Senat Mahasiswa, Dewan Mahasiswa dan kemudian wujud yang paling terkini adalah Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) dan Dewan Legislatif Mahasiswa (DLM). BEM merupakan lembaga mahasiswa yang mempunyai fungsi pemberdayaan, kontrol dan advokasi bagi mahasiswa. DLM adalah lembaga mahasiswa yang mempunyai fungsi legislasi dan kontrol terhadap BEM. BEM dipimpin oleh seorang ketua yang dipilih satu tahun sekali melalui Pemilihan Raya (Pemira). Fungsi Pemira selain untuk memilih ketua BEM juga berfungsi sebagai media partisipasi mahasiswa pada sistem politik kampus. Tinggi-rendahnya partisipasi mahasiswa dalam Pemira dipengaruhi oleh berbagai faktor. Penelitian ini menyelidiki faktor persepsi dan ekspektasi mahasiswa yang diduga berpengaruh pada partisipasi mereka dalam Pemira. Penelitian ini dilaksanakan di empat fakultas di UNSOED Purwokerto dengan menggunakan metode survei. Teknik sampel yang digunakan adalah teknik kelompok yang membagi delapan fakultas di UNSOED menjadi dua: fakultas eksakta dan sosial. Pada setiap kelompok diambil dua fakultas. Kemudian sampel diacak dan disebarkan ke fakultas secara proporsional. Survei dilakukan kepada 261 responden yang nama-namanya sudah ditentukan melalui kerangka sampel dengan interval 10. Hasil survei memperlihatkan bahwa persepsi dan ekspektasi mempengaruhi partisipasi mahasiswa dalam Pemira. Artinya hipotesis kerja (Hk) penelitian ini diterima. Meski demikian, hasil penelitian ini menemukan bahwa korelasi persepsi dan ekspektasi dengan partisipasi rendah. Hal ini disebabkan pengaruh beberapa variabel komponen terhadap variabel partisipasi mahasiswa. Diterimanya hipotesis kerja berarti bahwa hasil penelitian ini dapat digeneralisasi pada tingkat populasi. Di bagian akhir, peneliti menyarankan revitalisasi sistem politik kampus dengan menyempurnakan Pemira dengan sistem partai. Selain itu, peneliti juga menyarankan untuk membatasi pemilih dalam Pemira hanya pada empat angkatan terakhir. Dua rekomendasi itu dapat meningkatkan partisipasi baik secara kuantitatif dan kualitatif. Pada akhirnya, politik kampus akan dinamis dan demokratis.

Kata kunci: Mahasiswa, Persepsi, Ekspektasi, Partisipasi Politik, Pemira, BEM.

13

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

SUMMARY
Politic, campus and student are three correlated entities. At campus, student is not only taking their time by study. Student with their varied social roles can do political and social activities. The activity, at least, can be seen in the phenomenon of student government as form the campus politic. Historically, the student government has started from the Student Senate, Student Board and than the recent form are Student Executive Institution (BEM) and Student Legislative Board (DLM). BEM is the organisation with the empowerement, advocacy and control function for student. And DLM is the organisation with the control and legislation function of BEM. BEM is led by president who is elected yearly by the General Election (Pemira). Beside to elect the BEM president candidate, Pemira is a medium for student participation at political campus system. The up and down of student participation at Pemira is influenced by many factors. This research investigates the influence of expectation and perception for their participation at Pemira. This research conducted at four faculties of UNSOED Purwokerto with survey method. The research used cluster sampling technique by grouping eight faculties into two: social and natural sciences. In each gorup researcher chose two faculties. And than sample be randomized and distribute to faculty proportionally. Survey has been conducted to 261 respondent determined by with sampling frame with ten intervals. The result shows that expectation and perception have influenced over student participation at Pemira. That means that the working hypothesis of research are acceptable. Although, the correlation is low. It was caused by influence of some component variables to student participation variable. The acceptable of working hypothesis means that the result could be generalized on population level. In the end, researcher suggesting the revitalization of campus politic system to complete Pemira with party system. Beside of it, researcher is suggesting also to limit of Pemira voter of only four late generations. Both of suggestions can increase student participation at quantitative and qualitative dimension. Lastly, campus politic will democratic and dynamic. Keywords: Student, Perception, Expectation, Political Participation, Pemira, BEM.

14

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Sejarah mencatat sampai hari ini peran mahasiswa masih diharapkan dalam rangka mengusung perubahan sosial. Posisi dan peran serta berbagai kelebihan lainnya membuat mahasiswa menjadi salah satu agen perubah (agent

of change). Berbagai kelebihan itu seperti penguasaan basis intelektual yang
memungkinkan mahasiswa melakukan berbagai terobosan pemikiran. Sebagian mahasiswa berasal dari status sosial-ekonomi menengah-atas. Posisi stratifikasi yang demikian secara tidak langsung merupakan fasilitas-fasilitas yang bisa dimanfaatkan untuk mendukung agenda perubahan. Selain itu, dengan berbagai penguasaan sarana teknologi, mahasiswa cukup mahir dalam mencari, mengembangkan dan mengelola jejaring dengan agen perubah lainnya. Peran mahasiswa dalam panggung sejarah Indonesia tidak bisa dipandang sebelah mata. Pada tahun 1966, mahasiswa yang terorganisir mampu menggulingkan rezim Soekarno (Orde Lama). Otoritarianisme negara berupa pengangkatan Soekarno sebagai presiden seumur hidup dapat ditolak. Secara umum peran mahasiswa kala itu dapat dilihat pada film Gie, yang menggambarkan bagaimana mahasiswa selalu kritis terhadap kuasa (negara) 1.

1

Dalam film Soe Hok Gie, sutradara Riri Riza, diproduksi oleh Miles Film rilis pada 14 Juli 2005.

15

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Hal senada kembali terulang pada tahun 1998 dengan tumbangnya rezim Soeharto (Orde Baru), yang mengantarkan Indonesia pada Orde Reformasi. Mahasiswa memulai gerakan pada tahun 1997 dan klimaksnya pada bulan Mei 1998, berkat mahasiswa dan atas desakan tokoh-tokoh masyarakat Soeharto mengundurkan diri sebagai presiden. Reformasi bergulir, meski demikian tanpa menafikan berbagai silang sengketa keterkaitan militer, agen intelejen asing, dan berbagai teori konspirasi yang berkembang, mahasiswa tetap merupakan kelompok potensial dalam menggulirkan perubahan sosial-politik. Aksi-aksi strategis yang dilakukannya merupakan kelebihan yang tidak dimiliki oleh kelompok penekan lainnya. Suara mahasiswa, sekurang-kurangnya merupakan representasi dari suara masyarakat umum. Suara mahasiswa bukan perpanjangan tangan kepentingan kelompok tertentu, seperti: partai politik, organisasi massa atau negara. Suara mahasiswa berangkat dari basis moral-intelektual yang senantiasa berpihak pada nilai-nilai kemanusiaan-kemasyarakatan. Tindakan atau aksi strategis seperti di atas tentu saja tidak bisa disterilkan dari anasir sosial-politik kampus. Kampus merupakan kawah candradimuka, tempat mahasiswa menempa ilmu dan berbagai kecakapan lainnya. Kampus juga merupakan tempat untuk berkembangnya perdebatan berbagai masalah atau diskusi pemikiran. Mimbar akademis yang sifatnya terbuka serta bebas merupakan wahana bagi mahasiswa untuk mengaktualisasikan diri serta merefleksikan dirinya. Selain itu dengan berbagai aktivitas, melalui Unit Kegiatan

16

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Mahasiswa (UKM), Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ), Badan Eksekutif Mahasiwa (BEM), Dewan Legislatif Mahasiswa (DLM) dan berbagai organisasi lainnya, kemampuan analisis, kepemimpinan, pengorganisasian, manajerial dan kecakapannya lainnya terasah dan tertempa dengan optimal. Fungsi kampus dalam konteks ini sebagai “wadah pembiakan” tidak bisa dilepaskan dari konteks posisi dan peran mahasiswa sebagai agen perubah. Dialektika dalam berbagai aktivitas kampus merupakan rahim yang sudah dan akan selalu melahirkan aktivis-aktivis—demikian label untuk mahasiswa organisatoris dan kritis—yang dengan berbagai basis nilainya masing-masing, melakukan usaha kritisisme serta resistensi terhadap jejaring kuasa yang ada. Kampus dengan berbagai dinamikanya menyediakan raw material bagi olah pikir dan olah aksi mahasiswa sebagai salah satu entitas terbesar di dalamnya. Posisi dan peran mahasiswa pada titik itu tidak hanya sebagai peserta didik yang menjalankan ritual harian (proses belajar), melainkan entitas sipil yang secara utuh mempunyai hak-hak sipil sebagaimana warga lainnya. Dinamika mahasiswa di dalam kampus sangat berbeda jauh dengan dinamika siswa di sekolah. Dinamika mahasiswa di kampus lebih dekat ke arah bangun relasi warga sipil yang sadar terhadap hak-hak sosial-politiknya. Pada titik yang lain, dosen serta birokrasi kampus, merupakan warga sipil lain yang dalam struktur lembaga pendidikan berperan sebagai fasilitator pendidikan. Oleh karenanya, aktivitas mahasiswa di kampus bukan sekedar menyerap ilmu pengetahuan dari bangku

17

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

kuliah. Namun juga berperan dalam berbagai aktivitas-aktivitas yang bernuansa sosial-politik. Aktivitas-aktivitas sosial-politik ini merupakan turunan dari kesadaran hak-hak sebagai warga negara atau peserta didik dalam lingkup perguruan tinggi. Pada konteks ini, lahirlah terminologi politik kampus2. Secara umum politik kampus bisa didefiniskan melalui, politik (policy); yakni aktivitas-aktivitas dalam rangka mewujudkan kebijakan publik3, kampus; merupakan locus dimana aktivitas itu lahir dari, oleh, dan untuk semua masyarakat kampus. Politik kampus merupakan usaha-usaha yang dilakukan oleh mahasiswa dalam rangka mewujudkan kebijakan publik sesuai dengan nilai-nilai luhur demokrasi. Pada konteks itu, politik kampus merupakan upaya atau keterlibatan mahasiswa dalam rangka merumuskan, menentukan dan mengontrol berbagai macam kebijakan yang ada di kampus. Politik kampus berkonotasi positif sebagai perjuangan untuk terpenuhinya hak-hak demokratik mahasiswa dalam konteks dirinya sebagai peserta didik dan warga negara. Fokus politik kampus merupakan segala kebijakan yang digulirkan oleh lembaga mahasiswa itu sendiri (internal) atau oleh birokrasi kampus, seperti jurusan, fakultas atau universitas (eksternal). Politik kampus dalam konteks internal dapat dilihat pada entitas pemerintahan mahasiswa. Untuk lebih

2 Sepengetahuan penulis, setelah mencari dari berbagai sumber, belum ada definisi yang tuntas terkait terminologi “politik kampus”. Dalam konteks ini, penulis merasa perlu untuk mendefinisikan—meski secara kasar—terminologi tersebut dalam rangka mengoperasionalkan penelitian ini. 3 Dalam Miriam Budiarjdo hal. 12.

18

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

memamah lembut konsep politik kampus dan pemerintahan mahasiswa, perlu kiranya menengok sejarah lembaga mahasiswa. Dalam sejarah lembaga mahasiswa mewujud pada konsep student

goverment atau pemerintahan mahasiswa4. Konsep itu lahir dari dialektika
panjang dengan berbagai konstelasi politik yang mengiringinya. Pemerintahan mahasiswa lahir dari kebutuhan mahasiswa untuk mengaspirasikan,

menyalurkan dan menuntut hak-hak politik. Basis keberadaan pemerintahan mahasiswa adalah mahasiswa secara keseluruhan, sehingga partisipasi mahasiswa dalam politik kampus menjadi niscaya. Partisipasi politik dalam konteks ini merupakan keikutsertaan atau keterlibatan mahasiswa dalam agenda-agenda politik, seperti Pemilihan Raya (Pemira), penandatanganan petisi, audiensi dengan birokrasi kampus,

menghadiri kongres atau musyawarah mahasiswa (Musma), aksi massa dan lain sebagainya, yang bertujuan untuk merealisasikan hak-hak politik mahasiswa. Partisipasi mahasiswa juga menandakan seberapa membasisnya

pemerintahan mahasiswa yang ada. Selain itu, partisipasi mahasiswa merupakan proses aspirasi, agregasi, serta aktualisasi kepentingan-kepentingan mahasiswa yang kemudian menjadi input bagi sistem pemerintahan mahasiswa. Tujuan pemerintahan mahasiswa sejatinya merupakan penyerapan serta kristalisasi harapan, keinginan, kehendak basis konstituen. Partisipasi mahasiswa searah dengan bangun logika demokrasi, dari, oleh dan untuk kita (baca: mahasiswa).
4 Untuk mengetahui sejarah pemerintahan mahasiswa, lebih lanjut lihat di www.wikipedia.co.id dengan kata kunci “sejarah dewan mahasiswa”.

19

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Input berupa aspirasi, harapan dan sebagainya merupakan kehendak dari konstituen. Input politik tersebut kemudian diolah secara bersama oleh pemerintahan mahasiswa. Selanjutnya, realisasi visi, misi, tujuan serta programprogram kerja merupakan hasil atau ouput yang dapat dipetik untuk kepentingan bersama, baik pemerintahan mahasiswa dan mahasiswa pada umumnya. Pada mulanya, format pemerintahan mahasiswa berbentuk Dewan Mahasiwa. Bentuk organisasi ini berakhir pada tahun 1978-an ketika pemerintah memberangus aksi kritis para mahasiswa dan berujung pada pembekuan Dewan Mahasiswa. Kegiatan politik di dalam kampus juga secara resmi dilarang. Kebijakan pemberangusan hak-hak politik ini dikenal dengan istilah Normalisasi Kehidupan Kampus (NKK) dan dibentuklah Badan Koordinasi Kemahasiswaan (BKK). Pembekuan ini terjadi pada masa Daoed Joesoef menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.5 Kemudian pada 1990-an, lahirlah Senat Mahasiswa Perguruan Tinggi (SMPT), selanjutnya disingkat menjadi Senat Mahasiswa di bawah kepemimpinan Fuad Hasan sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Senat Mahasiswa merupakan kumpulan para ketua-ketua Lembaga Kemahasiswaan yang ada: Ketua Umum Senat Mahasiswa Fakultas, Ketua Umum BPM dan Ketua Umum Unit Kegiatan Mahasiswa. Model seperti ini di beberapa perguruan tinggi

5 Normalisasi Kehidupan Kampus/Badan Koordinasi Kemahasiswaan (NKK/BKK) adalah kebijakan pemerintah untuk mengubah format organisasi kemahsiswaan dengan melarang mahasiswa terjun ke dalam politik praktis, yaitu dengan SK Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 0457/0/1990 tentang Pola Pembinaan dan Pengembangan Kemahasiswaan di Perguruan Tinggi, dimana Organisasi Kemahasiswaan pada tingkat Perguruan Tinggi bernama SMPT. Lihat, www.wikipedia.com dengan kata kunci “NKK/BKK”.

20

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

kemudian ditolak, dan dipelopori oleh UGM, Senat Mahasiswa berubah menjadi pemerintahan mahasiswa (student government).6 Perubahan Senat Mahasiswa menjadi pemerintahan mahasiswa dapat dilihat dari adanya: Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) yang menjalankan fungsifungsi eksekutif. Di sisi lain, Dewan Legislatif Mahasiswa (DLM) yang menjalankan kerja-kerja legislasi dan kontrol. BEM dan DLM dipimpin oleh seorang presiden atau ketua. Presiden BEM dipilih melalui Pemilihan Raya (Pemira) setiap tahun sekali. Di akhir masa pemerintahan, DLM melaksanakan Musyawarah Mahasiswa (Musma) atau Konggres Mahasiswa yang fungsinya meminta pertanggungjawaban Presiden BEM serta membahas dan menetapkan berbagai permasalahan kelembagaan mahasiswa. Di sisi lain, Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) secara struktural berada di bawah BEM. UKM dengan logika ini nampak sebagai “departemen-departemen negara” yang merealisasikan program-program BEM.7 Kemudian Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ), merupakan lembaga-lembaga yang mendudukkan wakilnya di DLM.8 Berbeda dengan HMJ, yang ketuanya dipilih melalui Pemira Jurusan, ketua UKM dipilih dalam forum Musyawarah Anggota (Musang) oleh anggota UKM yang bersangkutan.

Lihat, www.wikipedia.com dengan kata kunci “Senat Mahasiswa”. Senat Mahasiswa disahkan melalui SK Mendikbud No. 0457/U/1990. 7 Namun pada kenyataannya, hubungan BEM dan UKM lebih nampak sebagai mitra yang secara struktural sebatas koordinasi. 8 Namun hal ini tidak berlaku umum, di beberapa fakultas HMJ tak ubahnya seperti UKM yang secara struktural berada di bawah BEM. Meski demikian, pada kenyataannya, kerja-kerja HMJ tidak terlalu terikat oleh kerja-kerja BEM.

6

21

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Meskipun tidak ada petunjuk pelaksana atau petunjuk teknis yang dikeluarkan oleh otoritas tertentu, format pemerintahan mahasiswa seperti di atas lazim digunakan di berbagai perguruan tinggi di Indonesia. Format pemerintahan itu juga menurun pada sistem suksesi kepemimpinan berupa Musma dan Pemira. Hal tersebut juga berlaku di Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED) yang terletak di Purwokerto. Baik di UNSOED atau perguruan tinggi lainnya, Pemira dilaksanakan setahun sekali sesuai dengan periode kerja atau masa bakti Presiden BEM. Pada umumnya, Pemira tidak berbeda jauh dengan Pemilu nasional. Untuk menyelenggarakan Pemira, DLM akan membentuk Komisi Pemilihan Raya (KPR) yang tak ubahnya Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Indonesia. Tahap-tahap pada Pemira nyaris sama dengan Pemilu nasional. Ada tahap penjaringan calon, masa kampanye, debat kandidat, masa tenang dan masa pencoblosan. Di UNSOED, selain fakultas Pertanian (Faperta), fakultas lainnya tidak menggunakan sistem kepartaian (baca: partai mahasiswa) sebagai wadah resmi untuk mengajukan calon tertentu. AD/ART Keluarga Besar Mahasiswa (KBM) fakultas seperti ISIP, Hukum, Ekonomi, MIPA, Kesmas, dan sebagainya tidak menyaratkan adanya partai politik. Calon bisa perseorangan atau diajukan komunitas tertentu. Meski demikian pada masa kampanye masing-masing calon akan membentuk tim sukses yang membantu dan mendukung calon bersangkutan.

22

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Dana dan perlengkapan lainnya mereka peroleh dari donasi individu yang lebih dikenal dengan istilah “bantingan”. Pada tahap akhirnya, mahasiswa akan menyalurkan hak pilihnya di bilikbilik pemungutan suara. Bilik suara ini biasanya terletak di beberapa tempat di kampus yang mudah dijangkau mahasiswa kebanyakan. Bilik suara dijaga oleh petugas KPR yang akan melayani mahasiswa mulai dari mendaftar dan mengecek nama, memberi kertas suara dan seterusnya. Berbagai perlengkapan untuk pemungutan suara dan lainnya tergantung pada kesiapan KPR. KPR sendiri memperoleh dana penyelenggaraan dari pihak fakultas berupa dana kegiatan kemahasiswaan. Setelah selesai melakukan pemungutan suara, kertas suara langsung dihitung disaksikan masing-masing saksi dari calon yang bersangkutan. Esoknya, Presiden BEM terpilih bisa langsung diumumkan berikut jumlah seluruh suara yang masuk, jumlah suara pesaingnya dan jumlah suara yang rusak. Tabel di bawah ini menunjukan tingkat partisipasi mahasiswa dalam Pemira BEM pada beberapa fakultas di UNSOED, sebagai berikut;

23

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 1 | Tingkat Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM

No 1. 2. 3. 4. 5.

Fakultas ISIP Ekonomi Pertanian Peternakan Hukum

Mahasiswa Aktif 2000 7000 2500 900 2000
9

Pemira 2006/2007 Suara 700an 1200an 700an 400an 400an % 35 17 28 44 20

Pemira 2007/2008 Suara 600an 1800an 800an 470an 450an % 30 25 32 52 22

Data: diolah dari berbagai sumber

Data di atas memperlihatkan perbedaan, baik kenaikan atau penurunan, tingkat partisipasi mahasiswa dalam Pemira di beberapa fakultas di UNSOED. Selain menunjukan kenaikan atau penurunan, secara tidak langsung data tersebut menunjukan seberapa banyak mahasiswa yang menggunakan hak pilih dan mahasiswa yang tidak menggunakannya. Artinya, data tersebut menunjukan bahwa kecenderungan mahasiswa dalam menggunakan hak pilih dipengaruhi oleh faktor-faktor tertentu sehingga tingkat partisipasi terlihat berubah-ubah. Pada titik itu, berbagai faktor yang mempengaruhi partisipasi mahasiswa dalam menggunakan atau tidak menggunakan hak pilih perlu dikaji dan diteliti. Pengkajian dan penelitian tersebut pada gilirannya dapat mengetahui faktorfaktor apa saja yang secara signifikan mempengaruhi partisipasi mahasiswa pada Pemira BEM tingkat fakultas di UNSOED.

9 Data diperoleh dari Ketua KPR atau Presiden BEM fakultas yang bersangkutan. Kondisi lembaga mahasiswa di lima fakultas di atas relatif tidak berubah setelah adanya kebijakan merger fakultas di UNSOED. Berbeda dengan itu, Fakultas Kedokteran, MIPA, Teknik, Kelautan dan Perairan, Kesmas, Farmasi dan sebagainya mengalami merger pada level akademik namun belum termerger pada level lembaga mahasiswa.

24

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

B. Rumusan Masalah
Berangkat dari latar belakang di atas, peneliti perlu merumuskan permasalahan agar penelitian ini berjalan dalam kerangka yang runtut dan logis, yakni “Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi partisipasi mahasiswa dalam Pemira tingkat fakultas di UNSOED?”

C. Pembatasan Masalah
Penelitian ini membatasi masalah partisipasi mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat fakultas pada dua faktor yang mempengaruhinya; 1. Persepsi mahasiswa terhadap BEM dan Pemira. 2. Motivasi atau ekspektasi terhadap BEM dan Pemira.

D. Tujuan dan Manfaat 1. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan meneliti faktor-faktor yang mempengaruhi partisipasi mahasiswa dalam Pemira fakultas di lingkungan UNSOED.

2. Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan bermanfaat secara; (a). teoritis yakni memperluas cakrawala disiplin Sosiologi Politik dalam lanskap lokal (mikro). (b). Secara praktis, penelitian ini dapat memberi gambaran dan masukan bagi para aktivis kampus tentang masalah partisipasi mahasiswa yang menurun tajam dibanding jumlah seluruh mahasiswa (aktif) di kampus tertentu.

25

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

BAB II LANDASAN TEORI DAN TINJAUAN PUSTAKA

A. Teori Struktural Fungsional
Pada kajian Sosiologi terdapat tiga paradigma, yakni paradigma fakta sosial, definisi sosial, dan perilaku sosial. Penelitian ini menggunakan paradigma fakta sosial. Fakta sosial (social facties) merupakan sesuatu (thing) yang berbeda dengan dunia ide. Fakta sosial menurut Durkheim mempunyai sifat eksternal, umum dan memaksa. Eksternal, umum dan memaksa artinya bahwa fakta tersebut berada di luar individu dan berlaku secara umum bagi kelompok individu (masyarakat) dan bersifat memaksa10. Durkheim merinci fakta sosial menjadi dua macam: pertama fakta sosial yang berbentuk material, yaitu barang atau sesuatu yang dapat disimak, ditangkap dan diobservasi. Fakta sosial yang berbentuk material ini merupakan bagian dari dunia nyata (external world). Contoh fakta sosial material adalah arsitektur dan sebagainya. Kedua, fakta sosial nonmaterial, yaitu sesuatu yang dianggap nyata (external). Fakta sosial ini merupakan fenomena yang bersifat intersubyektif yang hanya dapat muncul dari dalam kesadaran manusia. Contoh fakta sosial nonmaterial seperti nilai, norma dan sebagainya11. Pada konteks ini, partisipasi mahasiswa dalam politik kampus termasuk dalam fakta sosial yang bersifat nonmaterial. Fenomena tersebut (Pemira)
10 11

Dalam Lawang hal. 177-178. Dalam Ritzer hal 14.

26

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

merupakan sesuatu yang berada di luar individu, yang bersifat umum (intersubyektif) dan memaksa (menuntut kelompok individu untuk berpartisipasi di dalamnya). Di dalam paradigma fakta sosial sendiri terdapat empat macam teori; teori struktural fungsional, konflik, sosiologi makro, dan sistem. Penelitian ini akan menggunakan teori struktural fungsional. Teori ini menekankan kepada keteraturan (order) dan mengabaikan konflik dan perubahan-perubahan dalam masyarakat. Menurut teori ini, masyarakat merupakan suatu sistem sosial yang terdiri dari bagian atau elemen yang saling berkaitan dan saling menyatu dalam keseimbangan12. Perubahan yang terjadi pada satu bagian akan membawa perubahan pada bagian yang lain. Asumsi dasarnya bahwa setiap struktur dalam sistem sosial bersifat fungsional terhadap yang lain. Bilamana tidak, maka dengan sendirinya sistem itu akan hancur.

B. Partisipasi Politik
Miriam Budiardjo13 mengemukakan bahwa partisipasi politik merupakan kegiatan seseorang atau kelompok orang untuk ikut serta secara aktif dalam kehidupan politik, yaitu dengan jalan memilih pimpinan negara, dan secara langsung atau tidak mempengaruhi kebijakan pemerintah (public policy). Kegiatan ini mencakup tindakan seperti memberikan suara dalam pemilihan umum, menghadiri rapat umum, menjadi anggota partai atau kelompok
12 13

Ibid. Dalam Miriam Budiardjo, hal. 1-7.

27

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

kepentingan, dan sebagainya. Lebih khusus Norman H. Nie dan Sidney Verba14, menyatakan bahwa partsisipasi politik merupakan kegiatan pribadi warga negara yang legal yang sedikit banyak langsung bertujuan untuk mempengaruhi seleksi pejabat-pejabat negara atau tindakan-tindakan yang diambil oleh mereka. Partisipasi politik dibedakan menjadi dua, aktif dan pasif. Partisipasi aktif mencakup kegiatan warga negara mengajukan usul mengenai suatu kebijakan umu, mengajukan alternatif kebijakan, mengkritik kebijakan, membayar pajak, ikut serta dalam pemilihan pimpinan pemerintahan dan sebagainya. Di sisi lain, partisipasi pasif antara lain berupa kegiatan menaati peraturan, menerima dan melaksanakan keputusan atau kebijakan pemerintah15. Partisipasi politik berdasarkan sifatnya dibedakan menjadi partisipasi yang bersifat sukarela (otonom) dan partisipasi atas desakan orang lain (dimobilisasi). Nelsom membedakannya dengan dua sifat, yaitu autonomous

participation (partisipasi otonom) dan mobilized participation (partisipasi yang
dimobilisasikan)16. Pemberian suara dalam kegiatan pemilihan umum merupakan bentuk partisipasi politik yang terbiasa, yang seringkali lebih luas daripada bentuk partisipasi politik lainnya. Berbeda dengan itu, kegiatan seperti demonstrasi, penandatanganan petisi, konfrontasi, pemogokan dan serangkaian tindakan kekerasan merupakan bentuk partisipasi politik nonkonvensional17.

14 15 16 17

Ibid. Dalam Sudijono Sastraoatmodjo hal. 74. Ibid. hal. 77. Ibid. hal. 80.

28

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Sebagaimana dinyatakan Miriam Budiardjo, banyaknya partisipasi masyarakat umumnya dianggap lebih baik18. Pada titik ini, tingkat partisipasi menjadi indikator bahwa warga negara memahami, mengikuti, dan bahkan terlibat aktif dalam pengambilan kebijakan. Sebaliknya, tingkat partisipasi yang rendah pada umumnya dianggap sebagai tanda yang kurang baik, karena diartikan bahwa banyak warga negara tidak menaruh perhatian terhadap masalah negara. Selain itu, ada kekhawatiran dengan rendahnya tingkat partisipasi ini, pimpinan negara dianggap kurang tanggap atau tidak responsif terhadap aspirasi warganya.

C. Persepsi Mahasiswa
Persepsi merupakan akar dari opini. Persepsi adalah pengalaman tentang objek, peristiwa atau hubungan yang diperoleh dengan mengumpulkan informasi dan menafsirkan pesan. Selain itu ada pula yang mengartikan persepsi sebagai proses diterimanya stimulus oleh individu melalui alat indra. Proses persepsi yang didahului proses pengindraan yang berlangsung ketika individu menerima stimulus dari alat indra19. Persepsi lebih kompleks dan luas kalau dibandingkan dengan penginderaan. Proses persepsi meliputi suatu interaksi yang sulit dari kegiatan seleksi, penyusunan dan penafsiran. Walaupun persepsi sangat tergantung pada proses
18 19

pengindraan,

proses

kognitif

barangkali

bisa

menyaring,

Dalam Miriam Budiarjdo hal. 23 Dalam Bimo Walgito hal. 87-88.

29

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

menyederhanakan atau mengubah secara sempurna data tersebut. Jika informasi berasal dari stimuli yang telah diketahui oleh seseorang maka informasi yang datang tersebut akan mempengaruhi seseorang

mengorganisasikan persepsinya. Hasil pengorganisasian persepsinya mengenai suatu informasi berupa pengertian tentang sesuatu objek tersebut. Persepsi dalam kajian politik merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi perilaku politik seseorang. Persepsi termasuk faktor ketiga yaitu struktur kepribadian yang tercermin pada sikap individu. Salah satu hal untuk memahami struktur kepribadian dengan cara melihat penilaian seseorang terhadap suatu obyek yang didasarkan pada minat dan kebutuhan orang tersebut terhadap obyek itu20. Pada titik inilah persepsi individu menjadi salah satu faktor penting yang mempengaruhi partisipasi politiknya. Persepsi individu (baca: mahasiswa) terhadap: BEM, Pemira, pengurus dan sebagainya merupakan input berupa informasi atau data. Input tersebut akan disaring dan diseleksi oleh yang bersangkutan sesuai dengan latar belakang individu. Setelah individu melakukan seleksi atau penilaian, maka individu tersebut akan mendisposisi sikapnya sesuai dengan pengetahuan subyektif yang diyakininya untuk memilih atau tidak dalam Pemira.

20

Dalam Sugijono Sastroatmodjo hal. 14.

30

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

D. Motivasi atau Ekspektasi Mahasiswa
Motivasi merupakan suatu aspek penting yang menyangkut sikap hidup manusia. Kehidupan manusia tidak bisa lepas dari kebutuhan-kebutuhan atau motivasi yang ada dalam dirinya. Di dalam diri individu terdapat sesuatu yang menentukan perilaku, yang bekerja dengan cara-cara tertentu untuk mempengaruhi perilaku tersebut. Penentu perilaku ini yang disebut sebagai motivasi. Untuk dapat memhami tingkah laku manusia atau masyarakat maka langkah awal yang perlu dilakukan adalah mencoba mengerti tentang batasanbatasan atau pengertian motivasi. Menurut Kartini Kartono21 motivasi berasal dari kata motivus yang berarti sebab, alasan dasar, pikiran dasar, dorongan bagi seseorang untuk berbuat atau ide pokok yang selalu berpengaruh besar terhadap tingkah laku manusia. Masalah motivasi berkaitan dengan kebutuhan yang akan dicapai manusia. Gerungan mendefinisikan motivasi manusia sebagai dorongan, keinginan, hasrat dan tenaga penggerak lainnya yang bersal dari dalam diri manusia tersebut untuk melaksanakan sesuatu22. Motif-motif itu memberi arah dan tujuan kepada tindakan atau tingkah laku manusia. Motivasi merupakan sesuatu yang ada dalam diri manusia yang menggerakan dan membangkitkan individu untuk melakukan sesuatu. Motivasi yang didasari oleh harapan-harapan tertentu terhadap suatu keadaan merupakan faktor yang akan mempengaruhi partisipasi mahasiswa.
21 22

Dalam Kartini Kartono hal. 157. Dalam Gerungan hal. 141.

31

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Motivasi atau ekspektasi dalam kajian Politik lebih dikenal sebagai political

efficacy yakni sebuah harapan akan dampak dari suatu aktivitas politik23.
Harapan individu (baca: mahasiswa) terhadap perubahan di kampus dengan berlangsungnya Pemira dan dengan keberadaan BEM akan mendorong individu tersebut untuk menggunakan hak pilihnya. Pada titik itu individu menganggap bahwa tindakannya berupa pemberian suara mempunyai dampak yang nyata bagi perubahan kampus melalui Pemira dan BEM.

E. Penelitian Terdahulu
Muhammad Bawono24 telah melakukan penelitian dalam rangka menyusun tesis dengan tema “Persepsi dan Perilaku Pemilih terhadap Partisipasi Politik dalam Pemilihan Umum Legislatif 2004 di Kabupaten Nganjuk”. Hasil penelitian menunjukkan bahwa persepsi pemilih terhadap Pemilu Legislatif 2004 adalah untuk memilih partai politik dan wakil rakyat secara langsung, yang dianggap mampu mewakili suara kebutuhan masyarakat yang telah memilihnya. Sikap pemilih secara umum menyatakan setuju dengan Pemilu Legislatif, sedangkan sebagian tidak setuju. Tanggapan masyarakat secara umum menyatakan penyelenggaraan Pemilu Legislatif 2004 sudah berjalan baik dan lancar, meskipun sistemnya rumit dan membingungkan. Perilaku Pemilih

dalam menggunakan hak pilih sesuai dengan hati nurani. Sebagian pemilih tidak menggunakan hak pilih karena tidak diberi tahu dan tidak mau tahu, tidak
23 24

Dalam Miriam Budiarjdo hal. 3. Dalam http://pasca.uns.ac.id

32

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

terdaftar sebagai pemilih, bersikap pasif, tidak memahami manfaat Pemilu. Pemilih mencoblos partai dan calon karena mengikuti karena pertimbangan ikatan emosional pribadi, organisasi keagamaan, daerah asal calon, kultur atau budaya. Sebagian masyarakat pemilih hanya memilih partai karena lebih mempercayai partai. Partisipasi politik masyarakat pemilih pada penyelenggaraan Pemilu rendah. Sebagian pemilih terlibat karena ingin membantu kelancaran Pemilu. Kampanye hanya diikuti kelompok simpatisan, anggota, pengurus partai politik dan para calon. Masyarakat secara umum tidak terlibat dalam kampanye karena merasa tidak berkepentingan langsung. Masyarakat sebagian besar telah menggunakan hak pilih karena sebagai warga negara yang baik, ingin menyalurkan aspirasi politik, mengenal program partai dan calon. Klasifikasi pemilih yang terdiri atas latar belakang jenis pekerjaan, pendidikan, dan usia berpengaruh langsung terhadap persepsi, perilaku pemilih dan partisipasi politik lebih dominan. Faktor terpenting adalah kesadaran perilaku pemilih dalam bersikap dan berpartisipasi politik. Hubungan persepsi, perilaku pemilih dan partisipasi politik saling terkait, semakin baik persepsi terhadap Pemilu maka perilaku pemilih semakin baik dalam partisipasi politiknya. Selain itu, Himawan Indrajat25 telah melakukan penelitian dengan judul “Persepsi dan Partisipasi Politik Pemilih Pemula dalam Pilkada Langsung 2005 di

25

Skripsi pada Jurusan Ilmu Politik UNSOED tahun 2005.

33

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Kabupaten Purbalingga”. Hasil penelitian tersebut menunjukan bahwa, pertama, persepsi pemilih pemula terhadap Pilkada Langsung cenderung positif, karena pemilih pemula berpendapat Pilkada Langsung telah berjalan lancar dan juga mencerminkan kebebasan menentukan pilihan, adapun persepsi pengetahuan calon bupati dan wabup mereka mengetahuinya dari kampanye, spanduk, selebaran, brosur dan stiker serta ada yang mengetahui dari keluarganya. Kedua, pada partisipasi politik pemula cenderung positif yaitu menggunakan hak pilihnya dan ada juga yang ikut kampanye, tetapi partisipasi yang dilakukan pemilih pemula bersifat semu karena dipengaruhi keluarga, pemuka agama, kelompok pergaulan atau teman dan dipengaruhi pemberian uang transportasi oleh calon tertentu.

Ketiga, faktor-faktor yang mempengaruhi partisipasi politik pemilih pada
Pilkada Langsung, pertama, pengaruh faktor lingkungan sosial politik tak langsung (sistem politik, ekonomi, budaya dan media massa), kebanyakan pemilih pemula dipengaruhi oleh sistem politik dan ekonomi karena mereka percaya dengan Pilkada Langsung dapat mendorong kesejahteraan rakyat; kedua pengaruh lingkungan sosial politik langsung (keluarga, agama, sekolah dan kelompok pergaulan) pengaruh keluarga yang paling mempengaruhi pemilih pemula dalam berpartisipasi politik; ketiga, faktor struktur kepribadian pemilih pemula lebih mendukung calon bupati yang lama untuk memimpin Purbalingga kembali, walaupun ada yang mendukung calon bupati yang pernah memimpin kabupaten lain, tetapi harapan semua pemilih pemula sama terhadap Bupati

34

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

terpilih agar lebih memajukan Purbalingga; keempat pengaruh faktor lingkungan sosial politik berupa situasi keadaan lingkungan pemilih pemula, kebanyakan pemilih pemula memilih tetap akan menggunakan hak pilihnya bila cuaca tidak mendukung dan terdapat ancaman karena merupakan kewajiban warga negara untuk menggunakan hak pilih mereka. Penelitian sejenis juga dilakukan oleh Kamsiyah26 dengan judul “Persepsi dan Perilaku Memilih Masyarkat dalam Pemilu Legislatif 2004 di Desa Wangon Kecamatan Wangon Kabupaten Banyumas”. Selain itu juga dilakukan oleh Elisa Sofiawati27 mahasiswa Ilmu Politik FISIP UNSOED juga dengan judul “Persepsi dan Partisipasi Anggota Organisasi Forum Betawi Rembug (FBR) terhadap Calon Walikota dan Wakil Walikota dalam Pilkada 2005 di Kota Depok”. Kamsiyah dan Elisa dalam penelitiannya sama-sama menemukan bahwa persepsi mempunyai pengaruh yang kuat terhadap partisipasi masyarakat dalam Pemilu Legislatif atau Pilkada di dua kota tersebut. Dari empat penelitian baik tingkat skripsi atau tesis dengan masalah “persepsi dan partisipasi” berujung pada kesimpulan bahwa ketika persepsi masyarakat terhadap Pemilu atau Pilkada, maka berpengaruh terhadap partisipasi mereka dalam Pemilu atau Pilkada tersebut. Kesimpulan mereka berempat, meski tidak dinyatakan secara tegas dalam bentuk pengujian hipotesis, namun menyiratkan bahwa variabel persepsi berhubungan dengan variabel partisipasi politik masyarakat.
26 27

Skripsi pada Jurusan Ilmu Politik UNSOED tahun 2004. Skripsi pada Jurusan Ilmu Politik UNSOED tahun 2005.

35

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Selain itu, kesimpulan Himawan pada poin ketiga juga memberikan gambaran bahwa efikasi politik atau ekspektasi (motivasi) juga menyebabkan seseorang berpartisipasi dalam Pilkada Langsung 2005. Efikasi politik yang positif, seperti “tetapi harapan semua pemilih pemula sama terhadap Bupati terpilih agar lebih memajukan Kabupaten Purbalingga” telah mempengaruhi pemilih pemula untuk berpartisipasi pada Pilkada di Kabupaten Purbalingga. Perbedaan penelitian-penelitian tersebut di atas dengan penelitian ini adalah pada dimensi metode, dimana penelitian di atas menggunakan metode kualitatif, sedangkan penelitian ini menggunakan survei. Selain itu pada dimensi obyek penelitian, dimana penelitian di atas berada pada level masyarakat yang lebih heterogen, sedangkan penelitian ini pada level mahasiswa yang relatif homogen. Implikasi lebih jauh bahwa penelitian di atas memberikan kerangka yang lebih jelas bagaimana korelasi antara persepsi dan ekspektasi masyarakat dalam menggunakan hak pilihnya saat Pilpres atau Pileg. Kontekstualisasi dalam penelitian ini adalah korelasi antara persepsi dan ekspektasi mahasiswa dengan partisipasi mereka di Pemira BEM tingkat fakultas di UNSOED. Kemudian posisi penelitian ini bersifat mendukung kesimpulan penelitian-penelitian sebelumnya yang tersebut di atas bahwa persepsi dan ekspektasi mempengaruhi partisipasi seseorang dalam sebuah peristiwa politik tertentu.

36

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

F. Hipotesis Penelitian a. Model Verbal - Hipotesis Kerja (Hk)
Hipotesis Kerja (Hk) dalam penelitian ini adalah sebagai berikut;

o Terdapat hubungan yang signifikan antara persepsi dengan partisipasi
mahasiswa dalam Pemira tingkat fakultas di UNSOED.

o Terdapat hubungan yang signifikan antara motivasi/ekspektasi dengan
partisipasi mahasiswa dalam Pemira tingkat fakultas di UNSOED.

b. Model Geometrikal

X1 Y X2

37

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

BAB III METODE PENELITIAN DAN ANALISA DATA

A. Metode Penelitian 1. Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di empat fakultas: Ekonomi, ISIP, Pertanian dan Peternakan Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED) Purwokerto.

2. Populasi
Populasi penelitian ini adalah mahasiswa di tujuh fakultas di UNSOED: Ekonomi, Hukum, ISIP, Pertanian, Peternakan, Sains-Teknik dan Kedokteran.

3. Sasaran Penelitian
Sasaran penelitian ini adalah mahasiswa tiga angkatan terakhir yakni angkatan 2006, 2007 dan 2008. Alasan dipilihnya mahasiswa tiga angkatan terakhir karena frekuensi kehadiran mahasiswa tersebut di kampus masih tinggi dibanding angkatan di atasnya yang sudah mulai mengerjakan tugas akhir (skripsi). Hal ini berangkat dari asumsi bahwa dengan frekuensi kehadiran yang tinggi, mahasiswa bersangkutan akan lebih mengetahui seluk-beluk politik kampus.

38

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

4. Metode Penelitian
Penelitian ini menggunakan metode survei. Penelitian survei yaitu penelitian yang mengambil sampel dari satu populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpul data yang pokok28.

5. Jenis Penelitian
Penelitian (explanatory ini termasuk dalam ini kerangka bermaksud penelitian menguji eksplanatif hubungan

research).

Penelitian

antarvariabel yang dihipotesiskan29. Hipotesis itu sendiri menggambarkan hubungan antara dua atau lebih variabel. Hipotesis bertujuan untuk mengetahui apakah suatu variabel berasosiasi atau tidak dengan variabel yang lain.

6. Variabel Penelitian
Variabel dalam penelitian ini adalah: 1). Persepsi mahasiswa terhadap BEM dan Pemira sebagai variabel X1; 2). Motivasi/Ekspektasi mahasiswa terhadap BEM dan Pemira sebagai variabel X2; 3). Partisipasi mahasiswa dalam Pemira BEM sebagai variabel Y.

7. Teknik Pengambilan Sampel
Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini yakni

cluster sampling. Teknik ini merupakan metode yang digunakan untuk memilih
sampel berupa kelompok dari beberapa kelompok (groups atau cluster) yang pada setiap kelompoknya terdiri atas beberapa unit yang lebih kecil (elements).30

28 29 30

Dalam Singarimbun hal. 3. Dalam Faisal hal. 21. Dalam Sugiarto, hal. 90.

39

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Pada halaman yang sama Sugiarto menjelaskan bahwa kelompok-kelompok tersebut dapat dipilih baik menggunakan metode acak sederhana atau acak sistematis dengan pengacakan pada kelompok pertamanya saja. Berangkat dari cara berpikir itu, pada tahap awal peneliti melakukan pengacakan dengan cara membagi populasi (UNSOED) ke dalam dua kelompok besar, yakni fakultas eksakta dan noneksakta (sosial). Jumlah keseluruhan fakultas di UNSOED ada delepan.31 Kedelapan fakultas itu yakni Sainstek, Pertanian, Peternakan, FKIK, Biologi32, termasuk dalam fakultas eksakta, dan sisanya yakni Ekonomi, Hukum dan ISIP termasuk dalam fakultas noneksakta (sosial). Kemudian dari dua kelompok itu peneliti acak menggunakan cara tertentu,33 terpilihlah Fakultas Pertanian dan Peternakan dari kelompok fakultas eksakta sedang ISIP dan Ekonomi dari kelompok fakultas noneksakta (sosial). Pada tahap selanjutnya, melalui pra-survei peneliti mendata nama, NIM, angkatan, dan jurusan pada fakultas yang telah ditentukan di atas. Nama-nama mahasiswa tersebut kemudian diacak menggunakan cara interval. Pengacakan menggunakan interval 10. Kemudian, sampel didistribusikan secara merata pada setiap angkatan. Cara ini dilakukan dengan alasan kemudahan dan nama-nama yang ada teracak secara sempurna. Cara ini juga mempunyai kelebihan karena

Dalam www.unsoed.ac.id. Mengingat mahasiswa Fakultas Biologi tidak mempunyai lembaga BEM, maka Fak. Biologi dikeluarkan dari proses pengacakan. 33 Peneliti membuat lintingan (seperti arisan) kemudian mengocoknya dan menghasilkan empat dari tujuh fakultas eksakta dan noneksakta. Fak. Biologi tidak disertakan karena tidak mempunyai BEM.
32

31

40

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

peneliti hanya akan memperhatikan tahun angkatan sehingga kecenderungan partisipasi mahasiswa masing-masing tahun angkatan bisa terbaca dengan baik. Penentuan sampel penelitian ini menggunakan rumus yang

dikembangkan Isaac dan Michael34. Isaac dan Michael telah menghitung kisaran sampel dari populasi yang berbeda. Perhitungan mereka tertuang dalam tabel yang secara rinci menyajikan berbagai kemungkinan besaran sampel sesuai dengan pilihan tingkat kesalahan (sampling error). Penelitian ini menggunakan tingkat kesalahan 5% dengan populasi 6682 mahasiswa (dibulatkan menjadi 7000), sehingga sampel dalam penelitian ini sebesar 261 mahasiswa seperti yang tertera pada tabel olahan Isaac dan Michael35. Kemudian jumlah keseluruhan sampel itu akan didistribusikan ke tiap fakultas dengan rumus sebagai berikut: ns ds = P X Σ Mhsw Fak Keterangan: ds : Distribusi sampel ns : Nominal sampel P : Populasi

Setelah dihitung dengan menggunakan dua rumus di atas, maka distribusi sampel per fakultas dapat dilihat seperti pada tabel di bawah:
Tabel 2 | Distribusi Sampel Fakultas

No. Fakultas 1. ISIP 2. Ekonomi 3. Pertanian 4. Peternakan Total Populasi

Jumlah Populasi 965 mahasiswa 3734 mahasiswa 1501 mahasiswa 482 mahasiswa 6682 mahasiswa

Distribusi Sampel 37.7 (38) 145.8 (146) 58,6 (58) 18,8 (19) 261 responden

Sumber: Bapendik FISIP, Ekonomi, Pertanian dan Peternakan
34 35

Dalam Sugiyono hal. 70-71. Ibid.

41

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

8. Metode Pengumpulan Data a. Kuesioner
Kuesioner merupakan alat yang digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara menyebarkan daftar pertanyaan kepada responden atau memperoleh informasi yang sebenarnya berkenaan dengan pandangan, sikap, dan perasaan responden terhadap BEM dan Pemira.

b. Wawancara
Wawancara merupakan teknik pengumpulan data dengan cara mengajukan atau mengadakan tanya-jawab dengan informan sesuai dengan permasalahan yang diteliti. Penelitian ini menggunakan wawancara informal guna mendapatkan data yang rinci, mendalam dan benar-benar digali dari kejujuran informan guna mendukung dan melengkapi data dalam penelitian ini. Peneliti dengan menggunakan wawancara berharap bisa mengungkap latar belakang yang sebenarnya terkait masalah partisipasi mahasiswa.

c. Observasi
Observasi ini dilakukan dengan cara mengadakan pengamatan pada lokasi penelitian untuk melengkapi data dan informasi yang menunjang bagi masalah penelitian. Observasi yang dilakukan bersifat

participant

observation, dimana peneliti tidak memberitahukan maksudnya pada
kelompok yang diselidikinya36. Observasi yang dilakukan dalam penelitian ini

36

Lihat Ritzer, hal. 63

42

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

seperti mengamati praktek Pemira BEM, kepolitikan kampus, aktivitas BEM dan aktivitas UKM/ HMJ.

d. Dokumentasi
Pemanfaatan dokumentasi dilakukan untuk melengkapi data atau memperkuat kesimpulan dalam penelitian. Dokumen dalam penelitian ini berupa dokumen dari KPR atau BEM fakultas, internet untuk mengakses masalah pemerintahan mahasiswa, karya-karya ilmiah berupa skripsi atau tesis dan buku-buku yang relevan dengan topik penelitian ini.

9. Jenis Data
Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 1). Data primer, merupakan data yang diperoleh dari lapangan melalui alat bantu kuesioner dan/atau wawancara dan observasi. 2). Data sekunder, merupakan data yang diperoleh dari dokumen dari KPR atau BEM fakultas, internet untuk mengakses masalah pemerintahan mahasiswa, karya-karya ilmiah berupa skripsi atau tesis dan buku-buku yang relevan dengan topik penelitian ini.

10. Validitas dan Reliabilitas Instrumen
Validitas menunjukan sejauh mana suatu alat ukur itu mengukur apa yang ingin diukur. Penggunaan kuesioner dalam pengumpulan data harus mampu mengukur apa yang ingin diukur, dan belum tentu data yang terkumpul tersebut adalah data yang valid sehingga pengujian validitas sangat diperlukan37.

37

Singarimbun, hal. 124.

43

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Validitas instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah validitas konstruk (construct validity). Validitas konstruk ini dapat diuji dengan cara: 1. Mendefinisikan secara operasional konsep yang diukur. 2. Melakukan uji coba skala pengukuran tersebut kepada sejumlah responden. 3. Mempersiapkan tabel tabulasi jawaban untuk sekedar ilustrasi. 4. Menghitung korelasi antara masing-masing pertanyaan dengan skor total dengan menggunakan rumus product moment, sebagai berikut38:

r hitung =
Secara statistik, angka korelasi yang diperoleh harus dibandingkan dengan angka kritik tabel korelasi nilai r pada n-2, α =0,05. Dalam penelitian ini syarat minimum r = 0,138 adalah diambil dari nilai r product moment dengan taraf kesalahan 5% atau taraf signifikansi 95%. Jika rhitung > rtabel, maka instrumen valid. Jika rhitung < rtabel, maka instrumen tidak valid. Reliabilitas adalah indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat ukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Untuk menguji reliabilitas data digunakan teknik Alpha Cronbach yaitu metode untuk mencari reliabilitas alat ukur dari satu kali pengukuran, dengan rumus39:

rhitung =
Keterangan: rhitung ∑Si St K
38 39

= Nilai reliabilitas = Jumlah varian skor tiap-tiap item = Varian total = Jumlah item

Ibid., hal 137. Riduwan, hal. 125.

44

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Hasil dari rhitung kemudian dikorelasikan dengan nilai tabel r product

moment dengan dk = n-1, level signifikansi 95% atau α = 0,05 maka apabila: rhitung > rtabel berarti reliabel; rhitung < rtabel berarti tidak reliabel.
Penghitungan validitas dan reliabilitas pada instrumen penelitian dilakukan dengan menggunakan bantuan program SPSS versi 10.

11. Definisi Konsep dan Operasional Variabel
Definisi operasional adalah unsur penelitian yang memberitahukan bagaimana caranya mengukur variabel. Tiga variabel di atas akan didefinisikan sebagaimana di bawah:

1. Variabel Persepsi Mahasiswa (X1)
Persepsi mahasiswa diartikan sebagai pandangan serta penilaian mahasiswa terhadap BEM dan Pemira. Variabel ini dapat diukur dengan indikator-indikator sebagai berikut;

a. Persepsi terhadap BEM
1. Pengetahuan terhadap BEM 2. Pandangan terhadap kinerja BEM

b. Persepsi terhadap Pemira
1. Pengetahuan terhadap Pemira 2. Pandangan terhadap sistem Pemira 3. Pandangan terhadap media-materi kampanye calon 4. Pandangan terhadap visi, misi, program calon

45

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

5. Pandangan terhadap pelaksanaan Pemira 6. Pandangan terhadap urgensi Pemira

2. Variabel Motivasi/ekspektasi Mahasiswa (X2)
Motivasi/ Ekpektasi diartikan sebagai faktor yang mendorong atau sesuatu yang diinginkan/ diharapkan terhadap adanya BEM dan Pemira. Variabel ini dapat diukur dengan indikator-indikator sebagai berikut;

a. Motivasi/Ekspektasi terhadap Pemira
1. Ekspektasi politik pada Pemira

b. Motivasi/Ekspektasi terhadap BEM
1. Ekspektasi politik terhadap BEM

3. Variabel Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira (Y)
Partisipasi politik mahasiswa dalam konteks ini dimaknai sebagai penggunaan hak pilih saat berlangsungnya Pemira. Hal ini diukur dengan indikator penggunaan hak pilih saat Pemira pada tahun tertentu.

46

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

B. Metode Analisa Data

1. Analisis Kuantitatif
Metode analisis data dalam penelitian ini adalah analisis statistik. Alat analisis yang digunakan berupa distribusi frekuensi, analisis tabulasi silang, dan analisis korelasi (Kendall Tau).

a. Distribusi Frekuensi
Distribusi frekuensi adalah suatu susunan data dimana data dibagi dalam beberapa kelompok yang sedemikian rupa sehingga setiap data dari obyek penelitian termasuk dalam salah satu kelompok atau kategori. Distribusi frekuensi bertujuan untuk mendapatkan deskripsi karakteristik reponden atas dasar analisa satu variabel tertentu. Kemudian untuk menentukan klasifikasi yang paling baik untuk tabulasi silang40.

b. Analisis Tabulasi Silang
Analisis tabulasi silang merupakan model analisis yang digunakan untuk melihat kecenderungan arah hubungan antarvariabel dan mempunyai kemampuan untuk mengungkapkan hubungan yang hendak diteliti41.

c. Analisis Korelasi Kendall Tau
Korelasi Kendall Tau digunakan untuk mencari hubungan dan menguji hipotesis antara dua variabel atau lebih, bila datanya berbentuk ordinal atau

40 41

Dalam Singarimbun hal. 266. Dalam Singarimbun hal. 273.

47

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

rangking. Teknik ini digunakan untuk menganalisis sampel yang jumlah anggotanya lebih dari 10. Rumus yang digunakan sebagai berikut42;
ΣΑ−ΣΒ t = N(H – L) 2

t H L N

: : : :

Koefisien korelasi Kendall Tau (-1<0<1) Jumlah rangking atas Jumlah rangking bawah Jumlah anggota sampel

2. Analisis Kualitatif
Analisis kualitatif ini digunakan untuk melengkapi analisis kuantitatif dan mengungkapkan pemahaman peneliti tentang fenomena yang diteliti43. Dengan demikian diharapkan dapat menjelaskan dan mempertajam hasil analisis kuantitatif yang sederhana tersebut.

3. Kriteria Penerimaan Hipotesis dan Taraf Signifikansi
Kriteria untuk menerima atau menolak hipotesis formulasinya adalah jika koefisien signifikansi hitung < koefisien signifikansi tabel, maka Ho ditolak dan Hk diterima. Taraf signifikansi yang digunakan dalam pengujian hipotesis sebesar 5% dengan derajat kepercayaan sebesar 95%. Derajat kepercayaan itu artinya apabila peneliti menerima hipotesis berarti mengambil resiko salah dengan keputusan sebesar 5% dan benar sekurang-kurangnya 95%.

42 43

Dalam Sugiyono hal. 117. Dalam Muhadjir hal. 4.

48

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Wilayah
Sekitar tahun 1960, lembaga pendidikan yang ada di daerah Banyumas baru sampai pada tingkat Sekolah Menengah Tingkat Atas (SMTA) umum atau kejuruan. Padahal hasrat dan minat masyarakat untuk mencapai pendidikan yang lebih tinggi semakin meningkat. Pada waktu itu, para lulusan SMTA yang akan melanjutkan pendidikan ke Perguruan Tinggi terpaksan harus mencari ke luar Banyumas. Hal tersebut tentunya hanya terjangkau bagi keluarga yang sanggup membiayai putra-putrinya. Kondisi tersebut lantas menimbulkan usaha para pimpinan masyarakat, baik formal maupun informal, untuk mendirikan universitas di daerah Banyumas. Sejarah babad alas ini bisa disimak selengkap pada “Buku Pedoman UNSOED” yang dicetak dan dibagikan kepada setiap mahasiswa baru44. Sebagian besar kampus UNSOED terletak di Kelurahan Karangwangkal dan Grendeng. Sebagian yang lain, berada di Sokaraja (Kampus Kedokteran), Kalibakal (Kampus Bahasa) dan perkembangan terkini, UNSOED memindahkan Kampus Teknik ke Kabupaten Purbalingga. Kampus-kampus yang terletak di kawasan Karangwangkal seperti Kampus D3 Bahasa Inggris, Pertanian,
44 Hal. 1-3 cetakan tahun 2007. Sayangnya perkembangan serta deskripsi wilayah terkini belum terilis dalam www.unsoed.ac.id sebagai media online yang seharusnya lebih up to date.

49

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Peternakan, Biologi, Saintek dan Kesmas, sedangkan kampus ISIP, Ekonomi dan Hukum terletak di kawasan Grendeng. Pada sisi lain, sebagian besar mahasiswa lebih sering menyebut kampuskampus yang berada di kawasan Karangwangkal dengan sebutan “Kampus Belakang”. Sebaliknya, kampus-kampus yang berada di kawasan Grendeng— seperti ISIP, Ekonomi dan Hukum—sebagai “Kampus Depan”. Nampaknya penyebutan “Depan-Belakang” mengandung bias, seperti yang terungkap pada tulisan Kun Indah Kumalasari45, seorang mahasiswi Fapet. Sebagai mahasiswa dari “kampus belakang” ia merasa tidak nyaman karena “belakang” berasosiasi dengan sesuatu yang jorok, kotor dan semacamnya. Asosiasi kata “belakang” seperti pada frasa, “mau ke belakang” atau “di belakang” yang berarti “kamar mandi” atau “dapur”. Secara faktual, kampus-kampus yang berada di kawasan Karangwangkal sebagian besar adalah kampus eksak yang berada “di belakang” kantor administrasi UNSOED dan Rektorat. Di sisi lain, kampus-kampus sosial berada di depan atau sejajar dengan kantor administrasi UNSOED dan Rektorat. Penyebutan “depan-belakang” kemungkinan berasal dari letak kampus berbanding dengan letak kantor administrasi dan Rektor serta di depan jalan utama yakni Jl. HR. Boenyamin – Purwokerto.

45

Lihat di www.we-press.com

50

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

2. Deskripsi Umum tentang Organisasi Kampus
Setiap fakultas di UNSOED mempunyai organisasi mahasiswa seperti: Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) merupakan lembaga yang bertujuan untuk menampung dan mengaktualisasikan bakat-minat mahasiswa. Variasi UKM terletak pada perbedaan pengembangan bakat-minat mahasiswa, misal: UKM Pers Mahasiswa, UKM Olahraga, UKM Kerohanian, UKM Teater, UKM Musik, UKM Pecinta Alam dan sebagainya. Variasi UKM di masing-masing fakultas bisa berbeda tergantung pada kebutuhan dan aspirasi bakat-minat mahasiswa fakultas bersangkutan. Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ) dan/atau Himpunan Mahasiswa Program Studi (HMPS) merupakan lembaga mahasiswa yang berbasis penalaran keilmuan pada bidangnya masing-masing. Selain itu, HMJ dan/atau HMPS juga bertujuan untuk menyatukan mahasiswa-mahasiswa jurusan dalam satu payung. HMJ dan/atau HMPS signifikan dalam proses penerimaan mahasiswa baru yang dengan kegiatan “Malam Keakraban” (Makrab) hubungan harmonis antara mahasiswa lama dengan yang baru diusahakan sedemikian rupa. Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) dan Dewan Lembaga Mahasiswa (DLM) merupakan lembaga yang bertujuan untuk menampung dan

mengaktualisasikan aspirasi mahasiswa dan hak-hak politik lainnya dalam konteks akademik atau non-akademik. BEM merupakan lembaga eksekutif yang secara umum menggarap: pemberdayaan, kontrol kebijakan dan advokasi. Sedangkan DLM, merupakan lembaga legislatif yang berfungsi sebagai perumus

51

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

kebijakan dan kontrol terhadap BEM. Di UNSOED hanya ada satu fakultas yang tidak mempunyai BEM/DLM, yakni fakultas Biologi. Secara struktural, sebagian besar UKM dan HMJ/HMPS fakultas berada di bawah BEM. UKM dan HMJ/HMPS berfungsi sebagai departemen-departemen BEM dalam rangka melaksanakan program kerjanya. Pada konteks itu, UMK dan HMJ/HMPS mengajukan dana ke BEM yang akan disetujui atau tidak oleh BEM. Meski demikian, melalui observasi hubungan antara UKM dan HMJ/HMPS dengan BEM kurang harmonis46. Keharmonisan mereka seringkali hanya terjadi pada saat rapat anggaran saat UKM dan HMJ/HMPS mengajukan sejumlah proposal kegiatan. Selebihnya, koordinasi atau komunikasi intensif jarang dilakukan di luar tindakan insidental seperti rapat koordinasi penyikapan isu atau kebijakan tertentu. Selain empat lembaga inti itu, di beberapa fakultas juga terdapat forum diskusi yang secara struktural berada di luar struktur BEM. Forum diskusi mahasiswa semacam ini biasanya lahir dari asosiasi sukarela individu yang menaruh minat atau perhatian yang sama pada masalah, isu atau bidang tertentu. Meski secara struktural berada di luar BEM, forum diskusi mahasiswa diketahui dan diakui adanya, misalnya mereka senantiasa diundang dalam kegiatan-kegiatan BEM. Keempat lembaga di atas ditambah forum diskusi merupakan lembaga intrakampus dalam terminologi NKK/BKK. Di sisi lain, dinamika kehidupan

46

Analisis ketidakharmonisan itu peneliti kupas lebih lanjut pada Bab VI Refleksi.

52

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

fakultas di UNSOED tidak bisa dilepaskan dari keberadaan lembaga ekstrakampus seperti: Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Front Mahasiswa Nasional (FMN), Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI), Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Gerakan Nasional Mahasiswa Indonesia (GMNI), Gerakan Mahasiswa Pembebasan (Gema Pembebasan), Ikatan Mahasiswa

Muhammadiyah (IMM), Liga Mahasiswa Nasional Demokratik (LMND) dan Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI). Selain lembaga ekstrakampus nasional itu, ada juga ruang-ruang kreatif lainnya yang membentang luas pada tema, isu atau bidang tertentu, misal komunitas film, kajian sosial-agama, kajian politik, kajian lingkungan hidup dan sebagainya. Adanya berbagai lembaga mahasiswa seperti di atas, kegiatan mahasiswa di UNSOED semakin dinamis. Ujungnya dinamisasi itu mempersubur daya dan sikap kritis mahasiswa, kemampuan manajerial dan kepemimpinan dan berbagai kemampuan-kemampuan lainnya yang mendukung bagi mahasiswa di setiap fakultas. Pada sisi lain, hubungan antarlembaga di atas acap kali terjadi benturan atau konflik—baik interntar-internal, internal-ekstra atau ekstra-ekstra—yang sampai pada titik tertentu juga mendinamiskan kegiatan mahasiswa.

53

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

3. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas
Tabel 3. Hasil uji validitas instrumen

No. Pertanyaan p1 p2 p3 p4 p5 p6 p7 p8 p10 p11 p12 p13 p14 p15 p16 p17 p18 p19 P19a p20 p21 p22

r hitung cannot be computed .389 .278 .578 .641 .585 cannot be computed cannot be computed .259 .575 .503 .625 .355 .144 .506 .408 .347 .652 .637 .507 .794 .431

r tabel 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.138 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181 0.181

Keterangan Tidak valid Valid Valid Valid Valid Valid Tidak valid Tidak valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid

Sumber: olahan data primer, 2009 Tabel 4. Deskripsi paska uji validitas

Item Pengukuran
Persepsi (X1) Ekspektasi (X2)

Item diajukan
15 7

Item gugur
3 0

Item hasil validasi
12 7

Item terpakai
12 7

Pertanyaan p1-p16 merupakan variabel persepsi (X1). Pertanyaan p17p22 merupakan variabel ekspektasi (X2). Pertanyaan nomor 1, 7 dan 8 dikeluarkan dari proses analisis karena tidak ditemukan variasi nilai sehingga tidak berpengaruh pada penghitungan atau analisis statistik berikutnya. SPSS versi 10 memberikan penjelasan “cannot be computed because at least one of

54

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

the variables is constant”. Variabel Y tidak dilakukan uji validitas karena terdiri
hanya dari satu item pertanyaan, yakni pertanyaan nomor 9. Uji reliabilitas dengan rumus Alpha Cronbach pada seluruh item pertanyaan menghasilkan rhitung sebesar 0,6643. Angka ini berarti reliabel karena

rhitung > rtabel (0,6643 > 0,138).

4. Karakteristik Responden
Karakteristik responden dalam penelitian (survei) ini terkategorikan menjadi empat, yakni berdasar fakultas, angkatan, jenis kelamin dan afiliasi organisasi. Lebih jelasnya seperti pada diagram di bawah ini:

a. Berdasarkan Fakultas
Diagram 5. Karakteristik responden berdasar Fakultas Fakultas:
50.0

isip ekonomi pertanian peternakan

40.0

30.0

20.0

imer
10.0

38

146
Percent

58

19

Sumber: olahan data primer, 2009

Karakteristik responden penelitian ini berdasarkan fakultas terbagi menjadi empat: FE dengan jumlah 146 responden (55,9%), FISIP dengan jumlah 55

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

38 responden (14,6%), Faperta berjumlah 58 responden (22,2%) dan Fapet berjumlah 19 responden (7,3%). Persentase tersebut diambil secara proporsional berdasarkan jumlah mahasiswa fakultas masing-masing. Pada sisi lain, karakteristik responden berdasarkan fakultas ini bisa digolongkan menjadi dua: fakultas eksakta yakni Faperta dan Fapet, serta fakultas noneksakta yakni FE dan FISIP. Penggolongan ini berfungsi untuk mengetahui apakah terdapat korelasi antara latar belakang keilmuan dengan persepsi, ekspektasi dan partisipasi mereka dalam Pemira BEM.

b. Berdasarkan Organisasi
Diagram 6. Karakteristik responden berdasar Organisasi
50.0

Organisasi: intra ekstra

40.0

non organisasi

30.0

20.0

10.0

125

8
Percent

128

Sumber: olahan data primer, 2009

Karakteristik responden berdasarkan organisasi seperti yang terlihat pada diagram di samping yakni tidak adanya perbedaan jumlah yang tajam antara mahasiswa yang berorganisasi (intra dan/atau ekstra) dengan yang tidak berorganisasi. Jika hanya dibuat menjadi dua kategori besar, maka akan 56

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

diperoleh persentase bahwa 49% (128 orang) responden adalah non-organisasi (tidak berorganisasi) dan sisanya 51% (133 orang) adalah berorganisasi pada tingkatan intra atau ekstrakampus. Karakteristik semacam ini sangat membantu peneliti untuk membaca apakah ada perbedaan yang signifikan antara responden yang berorganisasi dengan yang tidak berorganisasi. Selain itu, peneliti juga bisa mengetahui perbedaan—jika ada—antara responden yang berorganisasi intrakampus (UKM, HMJ/HMPS, BEM atau DLM) dengan yang berorganisasi ekstrakampus (FMN, HMI, KAMMI, PMII, IMM, GMNI, PMKRI dan lainnya) pada masalah persepsi, motivasi dan partisipasi mereka.

c. Berdasar Angkatan dan Jenis Kelamin
Tabel 7. Karakteristik responden berdasar angkatan Frequency 2006 2007 2008 Total Sumber: olahan data primer, 2009 Tabel 8. Karakteristik responden berdasar jenis kelamin 86 87 88 261 Percent 33.0 33.3 33.7 100.0

Frequency perempuan laki-laki Total
Sumber: olahan data primer, 2009

Percent 39.1 60.9 100.0

102 159 261

Pada tabel 7 dan 8 dapat dilihat bagaimana karakteristik responden berdasarkan angkatan dan jenis kelamin. Karakteristik responden berdasarkan 57

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

angkatan terdistribusi secara proporsional yakni 86 responden untuk angkatan 2006, 87 untuk angkatan 2007 dan 88 untuk angkatan 88. Selanjutnya karakteristik berdasarkan jenis kelamin dapat dilihat 102 responden berjenis kelamin perempuan dan 159 berjenis kelamin laki-laki. Meskipun karakteristik berdasarkan angkatan dan jenis kelamin tidak akan peneliti gunakan sebagai dasar analisis, namun dengan menyajikan dua karakteristik itu peneliti dapat memperlihatkan bahwa responden penelitian ini tidak berasal pada angkatan atau jenis kelamin tertentu saja.

5. Karakteristik Informan
Tabel 9. Karakteristik informan

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 11.

Nama dan Fakultas Jajang Januar – FE Aulia el Hakim – FISIP Suherdiyanto – Fapet Chaerudin Affan – FE Rangga Rizky A – Faperta Ias Pramesti – FE Susana agustin – FISIP Devi Ratnasari – Faperta Auriza – Fapet Iqbal A. Khudafi – FISIP Candra Silfiana – Faperta Heru Haryadi – FISIP

No.Kues. 146 32 200 247 22 185 02

L/P L L L L L P P P L L P L

Usia 22 th 20 th 19 th 19 th 23 th 18 th 18 th 21 th 21 th 20th 21th 19th

Keterangan Koord. Pemira 2007 Pimlit. Solidaritas PU. Husbandri PU. MEMI Mantan Pres. BEM Tidak berorganisasi Tidak berorganisasi Tidak berorganisasi Tidak berorganisasi Tidak berorganisasi Tidak berorganisasi Aktivis ekstra kampus

Sumber: olahan data primer dan observasi lapangan

Informan di atas dipilih dalam proses wawancara untuk mendalami lebih lanjut temuan survei lapangan. Lebih detailnya sebagai berikut, Jajang Yanuar dipilih karena yang bersangkutan pernah menjabat sebagai Koordinator Pemira di FE yang saat itu menggunakan mekanisme “masuk ke kelas-kelas” yang hanya

58

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

didukung oleh lima orang panitia. Dramatisnya, tingkat partisipasi mahasiswa pada Pemira itu mencapai 1200an suara. Aulia el Hakim, Suherdiyanto dan Chaerudin Affan dipilih karena yang bersangkutan merupakan pengurus Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) di kampusnya masing-masing, yang tentunya sering melakukan reportase lapangan serta berbagai analisis politik kampus. Rangga dipilih dalam wawancara ini karena kapasitasnya sebagai Mantan Presiden BEM Faperta 2007. Hanya memilih Rangga bukan mantan presiden BEM fakultas lainnya karena Faperta yang pertama kali menerapkan sistem Pemira dengan partai, yakni semenjak tahun 2004. Selain itu, Rangga diperlukan untuk menjelaskan lebih jauh bagaimana dinamika politik kampus dengan adanya partai mahasiswa di sana. Ias Pramesti, Susana Agustin, Devi Ratnasari, Auriza, Iqbal Khudafi dan Candra Silfiana dalam wawancara ini untuk menggambarkan bagaimana pandangan-pandangan mahasiswa yang tidak berorganisasi terhadap Pemira dan BEM. Heru Hariyadi dipilih dalam wawancara ini karena kapasitasnya sebagai aktivis ekstrakampus dari organisasi mahasiswa tertentu di Purwokerto47. Di organisasi tersebut Heru terdaftar dan aktif sebagai anggota.

47

Nama ormas tersebut peneliti rahasiakan dikhawatirkan akan memancing sentimen ideologi tertentu.

59

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

B. Pembahasan

1. Analisis Kuantitatif
Analisis kuantitatif yang digunakan berupa distribusi frekuensi, analisis tabulasi silang, dan analisis korelasi (Kendall Tau). Analisis ini berfungsi untuk menjabarkan data kuantitatif yang sudah diolah dengan bantuan program SPSS.

a. Analisis Distribusi Frekuensi (DF)
Analisis distribusi frekuensi bertujuan untuk mengetahui kecenderungan umum persepsi, ekspektasi dan partisipasi mereka dalam Pemira BEM. Detail analisis berikutnya dapat dilihat pada analisis tabulasi silang sebagai penjabaran lebih lanjut dari analisis distribusi frekuensi.
Tabel 10. Pengetahuan responden terhadap fungsi BEM

Frequency tidak ya Total Sumber: olahan data primer, 2009 66 195 261

Percent 25.3 74.7 100.0

Seluruh (100%) responden mengetahui BEM48, sehingga peneliti merasa tidak perlu menjelaskan hal tersebut secara panjang lebar, selain bahwa keberadaan BEM sudah sangat dikenal oleh mahasiswa di empat fakultas. Justru yang menarik adalah, adanya 25,3% atau seperempat jumlah responden yang

48

imer

Lihat Hal. Lampiran

60

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

masih tidak mengetahui fungsi BEM. Fakta ini menjadi ironis karena BEM dianggap sebagai student government atau pemerintahan mahasiswa. Fungsi BEM yang belum sepenuhnya dimengerti oleh mahasiswa pada gilirannya bisa melahirkan salah pemahaman atau jurang pengetahuan yang akan mengurangi efektivitas serta produktivitas lembaga tersebut. Saat wawancara Ias, dan Auriza mengatakan bahwa fungsi BEM yang mereka ketahui adalah sebagai lembaga yang menyerap aspirasi. Berbeda dengan Ias dan Auriza, Devi mengatakan bahwa fungsi BEM selain menyerap aspirasi mahasiswa adalah untuk mengelola UKM/HMJ. Selain itu, Susana mengatakan bahwa fungsi BEM menurutnya adalah untuk menyerap aspirasi mahasiswa dan menyelenggarakan berbagai kegiatan yang dibutuhkan mahasiswa49. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa responden kurang mengetahui fungsi BEM secara menyeluruh. Fungsi yang lebih diketahui responden adalah BEM sebagai lembaga aspirator yang merupakan turunan dari fungsi pemberdayaan. Secara normatif, BEM mempunyai fungsi dalam tiga hal: sebagai lembaga pemberdayaan yang kemudian diturunkan ke UKM/HMJ, sebagai lembaga advokasi mahasiswa pada masalah akademik/non-akademik, dan sebagai lembaga pengontrol kebijakan yang dikeluarkan oleh fakultas atau universitas baik kebijakan akademik/non-akademik. Penyerapan aspirasi mahasiswa seperti yang disampaikan oleh informan di atas hanya merupakan turunan dari fungsi pemberdayaan mahasiswa. Artinya

49

Wawancara pada 3 September 2009 di kampus FISIP.

61

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

pemahaman terhadap dua fungsi lainnya, yakni advokasi dan pengontrol kebijakan, kurang dipahami oleh mahasiswa. Kekurangtahuan mahasiswa terhadap fungsi BEM berarti mengurangi kemampuan yang bersangkutan untuk memanfaatkan BEM, misalnya sebagai lembaga yang bisa mengadvokasi (membantu) dirinya saat mempunyai masalah akademik/non-akademik, misalkan pencekalan Kartu Hasil Studi (KHS) dan sebagainya.
Tabel 11. Persepsi responden terhadap kinerja BEM

Frequency kurang cukup bagus Total 77 171 13 261

Percent 29.5 65.5 5.0 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Pada tabel 11 di atas, pandangan responden terhadap kinerja BEM terlihat bahwa sebagian besar responden mengatakan BEM cukup baik (65,5%). Hanya 5% responden yang menilai bagus dan sisanya, 29,5% menilai kinerja BEM selama ini belum seperti yang mereka harapkan. Penilaian responden terhadap BEM didasarkan pada bagaimana BEM merealisasikan program kerjanya sesuai dengan visi-misi yang dijanjikan saat Pemira. Hal ini seperti apa yang diungkapkan oleh Ias Pramesti melalui wawancara, ia mengatakan50, “Ya harusnya mereka bisa kerja seperti yang mereka janjikan pas kampanye dulu. Dulu kan BEM triak-triak soal pendidikan komersil. Sampai sekarang saja masalah POM belum selesai. Saya bayar POM lima juta rupiah. Itu kan berat”.

50

Wawancara pada 3 September 2009

62

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Kinerja BEM secara fisik bisa dilihat dengan berbagai kegiatan yang diselenggarakan, misal seminar, diskusi dan sebagainya. Selain itu, program advokasi bagi mahasiswa yang mengalami masalah akademik/non-akademik. Bisa juga dilihat kontrol BEM terhadap suatu kebijakan dalam bentuk audiensi dengan pihak birokrasi kampus, aksi massa, penggalangan petisi dan sebagainya.
Tabel 12. Pengetahuan responden tentang pengurus BEM

Frequency tidak ya Total 56 205 261

Percent 21.5 78.5 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Hampir 80% (78,5%) responden mengatakan mengetahui siapa presiden atau pengurus BEM di fakultasnya masing-masing. Namun, ada 21,5% persen yang mengatakan tidak mengetahui siapa presiden atau pengurus BEM. Menurut Iqbal51, dirinya tidak mengetahui siapa ketua/pengurus BEM karena jarang di kampus. Ia mengatakan, “Jujur saja mas, aku jarang di kampus. Kalau kekampus

ya pas kuliah saja. Setelah selesai ya pulang. Jadi tidak tahu masalah begituan”.
Sosialisasi pengurus (individu) BEM bisa lebih santai dan spontan, berbeda dengan menyosialisasikan masalah fungsi BEM yang tentu saja serius. Seorang pengurus BEM tidak perlu mengatakan secara langsung “Saya adalah

pengurus BEM”, namun pada titik-titik tertentu ia secara spontan ia bisa
mengatakan kepada temannya melalui SMS atau tatap muka, “Maaf nanti

malam saya ada rapat BEM, jadi tidak bisa datang”. Poin dari analisis ini adalah
51

Wawancara melalui ponsel pada 10 September 2009.

63

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

bahwa proses sosialisasi itu bisa berjalan sangat luwes dan luas apalagi ditambah dengan berbagai proses aktif BEM untuk melakukan pencitraan diri secara langsung atau tidak melalui berbagai kegiatan mahasiswa di kampus.
Tabel 13. Persepsi responden tetang manfaat BEM

Frequency tidak ya Total 159 102 261

Percent 60.9 39.1 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009
Tabel 14. Persepsi responden tetang keterserapan aspirasi mahasiswa Frequency tidak ya Total 62 199 261 Percent 23.8 76.2 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Sebanyak 76,2% responden atau 199 orang mengatakan bahwa BEM bermanfaat bagi mahasiswa. Sebaliknya, hanya 23,8% mengatakan tidak bermanfaat. Pada titik ini, responden memandang BEM penuh dengan optimisme. Namun pandangan optimis tersebut kemudian berubah ketika responden ditanya apakah selama ini BEM sudah menyerap aspirasi mahasiwa, 60,9% (159 orang) mengatakan tidak dan sisanya 39,1% mengatakan sudah menyerap aspirasi mahasiswa. Fakta ini menunjukan bahwa secara umum BEM bermanfaat bagi mahasiswa, misalnya dengan berbagai kegiatan yang diselenggarakan BEM seperti yang diungkapkan oleh Auriza dan Susana. Namun, kemanfaatan tersebut tidak sejalan dengan harapan publik. Artinya, bisa terjadi

rimer

64

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

bahwa berbagai kegiatan BEM selama ini tidak sesuai dengan harapan mereka. Proses keterlibatan tersebut hanya berada pada level normatif, semacam kewajiban yang mendisposisi individu, bukan sebuah bentuk keterlibatan yang sepenuh hati.
Tabel 15. Persepsi responden terhadap pelaksanaan Pemira Frequency tidak ya Total 124 137 261 Percent 47.5 52.5 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Seluruh responden mengetahui Pemira dan fungsinya, yakni sebagai ajang untuk memilih presiden BEM. Selanjutnya data ini peneliti reduksi dari proses analisis karena tidak mengandung persoalan berarti. Pada tabel 15 di atas terlihat bagaimana pandangan responden (calon pemilih) terhadap pelaksanaan Pemira. Sebanyak 52,5% responden mengatakan bahwa pelaksanaan Pemira mudah sedangkan 47,5% mengatakan tidak. Kemudahan ini terletak pada mekanisme pencoblosan kertas suara. Devi mengatakan bahwa pencoblosan kertas suara lebih mudah daripada PEMILU, karena biasanya calon hanya berjumlah dua sampai tiga orang dengan ukuran kertas suara yang kecil52. Di sisi lain, ketidakmudahan Pemira terletak pada masalah letak TPS yang kurang strategis, misalnya TPS yang dibagi berdasarkan

imer

52

Wawancara melalui Facebook karena yang bersangkutan sedang berada di rumah (Pekalongan) pada 3 September 2009.

65

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

masing-masing jurusan padahal kuliah sering berpindah ruang53. Selain itu, Ias mengatakan bahwa kesulitan Pemira terletak pada TPS yang jauh jaraknya dari ruang kuliahnya.
Tabel 16. Persepsi responden terhadap Pemira dan kuliah

Frequency tidak ya Total 220 41 261

Percent 84.3 15.7 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Pada sisi lain, 84,3% responden menyatakan bahwa pelaksanaan Pemira tidak mengganggu perkuliahan. Artinya sistem Pemira yang sudah berjalan cenderung bisa diterima mahasiswa. Meski demikian, ada sebagian kecil responden (15,7%) yang merasa terganggu dengan pelaksanaan Pemira. Menurut Candra54 tahap kampanye dalam Pemira menggangu kegiatan belajar. Ia mengatakan, “Pas kampanye

rimer

mereka kan ngomongnya make megaphone dan kenceng banget”. Devi
menambahkan bahwa selain tahap kampanye seperti yang dikatakan Candra, tahap pemungutan suara juga mengganggu karena TPS berada dekat dengan kelas dan panitia juga menggunakan pengeras suara. Meski mengganggu, Devi menambahkan bahwa hal tersebut bisa ditoleransi mengingat Pemira hanya dilaksanakan satu tahun sekali. Devi

53 54

Wawancara dengan Auriza pada 9 Agustus 2009. Wawancara melalui ponsel pada 9 September 2009.

66

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

menganalogikan dengan ramainya masa kampanye PEMILU lima tahunan yang sampai membuat jalan raya macet.
Tabel 17. Persepsi responden terhadap materi kampanye calon Frequency tidak ya Total 172 89 261 Percent 65.9 34.1 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Tabel 18. Persepsi responden terhadap media kampanye calon Frequency tidak ya Total 162 99 261 Percent 62.1 37.9 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Pemira sebagai proses pemilihan Presiden BEM tidak bisa dilepaskan dari proses komunikasi dan marketing politik. Pada saat Pemira, masing-masing calon atau kandidat akan berupaya memperoleh perhatian dan simpati publik yang terkonversi menjadi suara (vote) bagi kandidat tertentu. Pada proses ini, seringkali tampilan (appearance) lebih menentukan daripada kemampuan (performance). Oleh karenanya, persoalan materi dan media kampanye sebagai salah satu alat untuk mendapatkan suara perlu diperhatikan dengan sungguh-sungguh. Materi dan media kampanye kandidat termasuk bagian dari bagaimana mengemas isu, visi-misi dan lain sebagainya

primer primer

ponden alon

67

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

dalam sebuah kemasan (media) tertentu, misalnya: pamflet, stiker, spanduk, baliho dan lain sebagainya55. Pada tabel 17 dan 18 di atas responden mengatakan bahwa materi (kata/ kalimat, warna, foto, desain, dll.) dan media kampanye (pamflet, stiker, spanduk, baliho, dll.) tidak menarik, yakni sebesar 65,9% dan 62,1%. Hal tersebut karena berbagai media dan materi kampanye yang ada kurang bisa mengikat kesan sehingga dilupakan begitu saja oleh mahasiswa. Lebih lanjut, Ias menyatakan seharusnya media dan materi kampanye calon seperti kampanye di PEMILU seperti spanduk yang besar dan banyak. Hal itu akan lebih menarik dengan menambah berbagai slogan, katanya, “Misal

kayak JK: Lebih Cepat, Lebih Baik. Itu kan enak didengar. Atau kayak Tukul: katrok, ndeso, kutu kupret dan lainnya. Slogan kayak gitu gampang diingat”.
Berbeda dengan itu, Devi menyatakan harusnya media kampanye lebih ramai seperti pentas musik, sehingga menarik sebagian besar mahasiswa. Susana berpendapat lain bahwa menurutnya seharusnya si calon itu melakukan kampanye keliling kampus agar mahasiswa bisa melihatnya secara langsung bukan melalui tim suksesnya.

55

Firmanzah, Hal. 166

68

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 19. Persepsi responden terhadap visi-misi calon

Frequency tidak ya Total 146 115 261

Percent 55.9 44.1 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Selain masalah appearance dan performance, content (isi) juga perlu diperhatikan. Tabel 19 di atas mengungkapkan bahwa 55,9% responden mengatakan bahwa visi-misi calon presiden tidak mewakili mahasiswa yang nota benenya adalah calon pemilih (konstituen). Angka ini mengindikasikan adanya kesenjangan antara idealisme calon dengan idealisme konstituen. Bisa saja terjadi, apa yang dianggap ideal oleh calon tertentu, tidak sesuai dengan harapan konstituennya. Kesenjangan idealisme ini seperti perbedaan cara pandang BEM dan mahasiswa pada masalah Semester Pendek (SP) atau Kuliah Akhir Tahun (KAT). BEM memandang bahwa SP/KAT merupakan bentuk instanisasi pendidikan, sedangkan mahasiswa menganggap hal tersebut sesuai dengan kebutuhan dan lebih efisien daripada mengulang mata kuliah tersebut pada semester berikutnya. Kesenjangan semacam ini biasanya akan terkomunikasikan lebih lanjut pada tahap Debat Kandidat Presiden BEM, saat itu calon menyampaikan visimisinya dan konstituen akan menanggapi, menyangkal dan mengkritik presentasi calon tersebut. Selain itu, kesenjangan ini bisa juga diatasi dengan cara

melakukan poling atau survei terlebih dulu terhadap konstituen dan kemudian

69

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

mengkontekstualisasikan dengan visi-misi calon yang bersangkutan. Pada proses ini, calon berikut tim suksesnya berperan sebagai interpretator dan artikulator keinginan konstituen.
Tabel 20. Persepsi responden terhadap efektivitas sosialisasi KPR Frequency tidak ya Total 199 62 261 Percent 76.2 23.8 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Selain calon, kerja KPR tidak bisa dinafikan sebagai komisi penyelenggara Pemira. Pada tabel 20 di atas dapat dilihat bahwa 76,2% responden mengatakan KPR tidak efektif dalam melakukan sosialisasi Pemira. Proses sosialisasi ini tentu saja sangat penting bagi partisipasi mahasiswa di Pemira. Semakin maksimal sosialisasi, maka semakin tinggi mahasiswa mengetahui adanya agenda Pemira dan diharapkan partisipasi mahasiswa juga semakin meningkat. Proses sosialisasi yang biasa dilakukan KPR-KPR fakultas yakni melalui media pamflet, spanduk, dan poster. Menurut peneliti, sosialisasi sebenarnya bisa juga ditambah melalui pesan singkat (SMS) dengan catatan tersedianya

rimer

database nomor ponsel mahasiswa. Bisa juga menggunakan saran Ias56 dengan
slogan/jargon yang menarik dan tidak klise. Materi sosialisasi KPR cenderung klise, misalnya “Mari Kita Sukseskan Pemira FISIP untuk Menegakan Demokrasi

Kampus”. Materi sosialisasi dengan bahasa baku dan klise semacam itu bisa

56

Wawancara pada 3 September 2009.

70

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

dikemas dengan cara lain, misalnya, “Katrok dan ndeso lo kalo ga nyoblos di

Pemira!” dan sebagainya.
Tabel 21. Penggunaan Hak Pilih Responden

Frequency tidak ya Total 111 150 261

Percent 42.5 57.5 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Tabel 22. Persepsi responden tentang perlunya menggunakan hak pilih Frequency tidak ya Total 41 220 261 Percent 15.7 84.3 100.0

mer

Sumber: olahan data primer, 2009

Rendahnya tingkat partisipasi mahasiswa, seperti pada Tabel 157 dapat dipengaruhi oleh ketidakefektifan KPR dalam melakukan sosialisasi. Hal ini bisa dibuktikan dengan melihat bahwa responden yang menggunakan hak pilih sebesar 57,5% berbanding terbalik dengan pandangan mereka tentang pentingnya menggunakan hak pilih sebesar 84,3%. Artinya ada kesenjangan yang nyata antara idealitas tentang penggunaan hak pilih dengan realitas yang terjadi. Ias, Susana dan Candra merasa perlu menggunakan hak pilih karena mereka menganggap bahwa suaranya mempengaruhi siapa yang terpilih menjadi Presiden BEM yang kemudian akan mempengaruhi perubahan kampus di masa

mer

57

Lihat hal 8 pada Bab I Pendahuluan.

71

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

mendatang58. Pada sisi lain, Iqbal merasa tidak perlu menggunakan hak pilih karena menurutnya dalam demokrasi memilih itu adalah hak, bukan kewajiban59. Selain Iqbal, Auriza mengatakan bahwa dirinya tidak menggunakan hak pilih karena tidak mengenal calon pada Pemira BEM 2007. Hal ini berbeda pada saat Pemira BEM sebelumnya ia menggunakan hak pilih karena mengenal si calon.
Tabel 23. Asal motivasi responden saat memilih

Frequency dari luar dari dalam Total Sumber: olahan data primer, 2009 63 198 261

Percent 24.1 75.9 100.0

Meski terkesan menyederhanakan, dari diagram di atas dapat diketahui bahwa kesadaran politik sebagian besar mahasiswa cukup baik. Hal ini ditunjukan dengan 75,9% responden mengatakan ketika memilih mereka lebih karena keinginan sendiri daripada karena dorongan luar seperti: teman atau lembaga. Diagram itu memperlihatkan bahwa dorongan dari dalam diri lebih kuat di banding dorongan dari luar, yakni 75,9% berbanding 24,1%. Data tersebut secara tidak langsung sebenarnya membantah anggapan para aktivis atau pegiat kampus selama ini yang menengarai bahwa kesadaran berpolitik mahasiswa kurang bagus. Ada dua jenis partisipasi, autonom

rimer

participation dan mobilized participation, dengan melihat data di atas dapat

58 59

Wawancara pada 3 dan 10 September 2009. Wawancara pada melalui ponsel 10 September 2009.

72

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

dinyatakan bahwa sebagian besar mahasiswa cenderung otonom daripada dimobilisasi. Ias menyatakan bahwa saat menggunakan hak pilih dirinya diajak oleh teman kelas, sebagai berikut:

“Aku nyoblos saat itu ya karena diajak teman. Aku gak tahu siapa calonnya. Cuma kan pas saat itu di ekonomi calonnya cuma satu, ya aku pilih saja dia. Aslinya se aku ga tahu siapa dia selain pernah liat pas OSPEK”.
Meski sama-sama tidak berorganisasi, Susana menggunakan hak pilih saat karena dorongan dari dirinya sendiri. Ia menceritakan sebagai berikut:

“Saat itu kan ada dua Pemira ya, DLM sama BEM. Nah Susan itu gak nyoblos yang BEM karena tidak tahu siapa Masduki-Simon. Susan nyoblos cuma yang DLM, Mas Wicak. Baru setelah Mas Simon menang, Susan kenal dia karena pernah ngobrol langsung”.
Senada dengan Susana, Devi menggunakan hak pilih karena dorongan dari sendiri. Meski sulit dibedakan secara tegas, idealnya partisipasi politik

individu seperti yang dilakukan Susana atau Devi yang berdasarkan dorongan diri sendiri. Susana lebih memilih golput pada Pemira BEM daripada memilih calon yang tidak dikenalinya.

73

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 24. Persepsi responden tentang penggunaan hak pilih dan perubahan keadaan kampus

Frequency tidak ya Total 64 197 261

Percent 24.5 75.5 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Efikasi politik adalah harapan akan dampak dari sebuah aktivitas politik yang dalam konteks ini menggunakan hak pilih saat Pemira terhadap perubahan keadaan kampus. Meski beda tipis, namun 55,2% responden mengatakan bahwa dengan menggunakan hak pilih saat Pemira bisa merubah keadaan kampus menjadi lebih baik. Dengan kata lain, Pemira dapat merubah keadaan kampus, dalam konteks Pemira sebagai jembatan bagi terbentuknya BEM dan selanjutnya BEM (baca: presiden) terpilih akan memulai upaya perubahaan keadaan kampus agar lebih baik. Persentase yang beda tipis pada ekspektasi responden terhadap Pemira, terjelaskan pada ekspektasi mereka terhadap BEM.
Tabel 25. Persepsi responden terhadap BEM dan perubahan kampus Frequency tidak ya Total 142 119 261 Percent 54.4 45.6 100.0

imer

imer

Sumber: olahan data primer, 2009

Pada tabel 25 di atas dapat dilihat kegamangan responden, yakni 54,4% mengatakan bahwa BEM tidak membawa perubahan di kampus. Hal ini bisa dijelaskan dengan analisis waktu, bahwa saat menggunakan hak pilih, responden 74

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

mempunyai harapan yang begitu besar terhadap BEM yang akan datang. Namun responden melihat masa sebelumnya untuk mengetahui kinerja BEM apakah mempengaruhi perubahan kampus atau tidak.
Diagram 26. Macam-macam perubahan di kampus yang diharapkan responden
Keterangan: 0 Tidak berharap 1 Perbaikan sarana 2 Iklim akademik 3 Transparansi anggaran
20.0

30.0

4 Perbaikan birokrasi 5 Mahasiswa lebih kritis

10.0

30,7
0.0

15,7

5,7

13,8
Percent

12,6

21,5

Sumber: olahan data primer, 2009

Perubahan-perubahan yang diharapkan responden dapat dilihat tabel 26 sebagai mana di atas. Mahasiswa lebih kritis dan dinamis—termasuk di dalamnya perlu diperbanyak kegiatan mahasiswa—sebesar 21,5%; 2). Perbaikan sarana dan prasarana sebesar 15,7%; 3). Transparansi dan kebijakan anggaran yang pro mahasiswa—termasuk di dalamnya penolakan terhadap POM—sebesar 13,8%; 4). Perbaikan birokrasi dan pelayan akademik dan non-akademik sebesar 12,6%; 5). Iklim akademik yang lebih baik dan dosen yang profesional sebesar 5,7%, sedangkan sisanya sebanyak 30,7% mengatakan tidak mempunyai harapan terhadap perubahan di kampusnya.

75

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 27. Ekspektasi responden terhadap BEM

Frequency tidak ya Total
Sumber: olahan data primer, 2009

Percent 24.5 75.5 100.0

64 197 261

Pada tabel 27, terlihat 75,5% responden masih berharap terhadap BEM. BEM masih dipandang dengan penuh optimisme, sebagai lembaga yang bisa mewadahi berbagai aspirasi dan kebutuhan mereka. Ini merupakan potensi yang sangat luar biasa bagi BEM dalam rangka mengelola perubahan yang strategis.
Diagram 28. Macam-macam harapan responden terhadap BEM
Keterangan: 0 Tidak berharap 1 Kinerja ditingkatkan 2 Aspiratif 3 Kreatif
30.00

r

40.00

4 Advokatif 5 Kritis

20.00

10.00

24,5

17,2

41,8

6,1

7,7

2,7

Percent

Sumber: olahan data primer, 2009

mer

Tingginya harapan ini tergambar secara detail seperti pada tabel 28. Berbagai macam harapan terhadap BEM seperti: 1). BEM semakin aspiratif sebesar 41,8%; 2). BEM meningkatkan kinerjanya sebesar 17,2%; 3). BEM aktif mengadvokasi mahasiswa sebesar 7,7%; 4). BEM lebih kreatif—termasuk di 76

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

dalamnya lebih membumi dengan berbagai pendekatan, komunikasi dan propaganda yang lebih kreatif—sebesar 6,1%; 5). BEM lebih kritis, sebanyak 2,7% dan sisanya 24,5% mengatakan tidak mempunyai harapan terhadap BEM. Semakin besar persentase pada poin tertentu, maka mengindikasikan bahwa poin tersebut selama ini kurang tergarap oleh BEM. Misalnya, poin BEM lebih aspiratif sejalan dengan tabel 14 yang cenderung mengatakan bahwa BEM tidak aspiratif.
Tabel 29. Rasa memiliki responden terhadap BEM

Frequency tidak ya Total 161 100 261

Percent 61.7 38.3 100.0

Sumber: olahan data primer, 2009

Sebagai pemerintahan mahasiswa yang harus senantiasa membumi, menyerap serta mengartikulasikan aspirasi mahasiswa, nampaknya diagram di samping akan menjadi peringatan (warning) bagi BEM agar senantiasa berefleksi dan mengevaluasi kinerjanya selama ini. Diagram di atas memperlihatkan bahwa 61,7% responden mengatakan tidak merasa memiliki BEM. Artinya, sebagian besar mahasiswa merasa tidak memiliki BEM. Hal ini merupakan persoalan serius yang dapat menghambat kerja BEM. Devi mengungkapkan bahwa dirinya merasa tidak mengenal BEM karena ia tidak merasa dekat dengan BEM, ia mengatakan, “Ga mas… gimana mau

primer

ngrasa miliki wong dekat saja tidak kok”. Pernyataan Devi menyiratkan bahwa

77

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

kedekatan

merupakan

syarat

bagi

lahirnya

rasa

memiliki

(sense

of

belongengness) mahasiswa terhadap BEM. Kedekatan semacam ini bisa
dibangun melalui sosialisasi yang intensif. Selain Devi, Iqbal juga merasa tidak dekat dengan BEM. Namun alasan Iqbal berbeda dengan Devi, dia mengatakan,

“Aku se gak munafik mas, aku gak pernah mikiri masalah kampus. Jadi ya sama sekali gak ngrasa tuh miliki BEM”. Selain Iqbal, dalam wawancara Ias
mengatakan bahwa dirinya tidak merasa memiliki BEM karena ia bukan mahasiswa yang suka berorganisasi. Ia juga menerangkan, “Seandainya saya

berorganisasi mungkin ya akan merasa memiliki mas”.

78

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

b. Analisis Tabulasi Silang (TS)
Analisis tabulasi silang ini lebih bersifat menjelaskan secara rinci berdasar fakultas dan organisasi tentang persepsi, motivasi dan partisipasi responden. Pada bagian ini, peneliti juga merasa perlu memilih hanya beberapa variabel berdasar indikator yang telah ditetapkan di Bab III.

a. Tabulasi Silang (TS) berdasar Fakultas
Selain sebagai tempat belajar, dalam konteks ini kampus merupakan wahana sosialisasi politik mahasiswa. Analisis tabulasi silang berdasar fakultas akan memperlihatkan sosialisasi politik pada fakultas apa yang lebih baik daripada fakultas yang lain.
Tabel 30. TS. Persepsi responden terhadap kinerja BEM berdasar fakultas menurut sdr bagaimana kinerja bem selama ini kurang nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan Sumber: olahan data primer, 2009 36.8% 31.5% 17.2% 36.8% cukup 55.3% 65.1% 74.1% 63.2% bagus 7.9% 3.4% 8.6% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Pada tabel 30 dapat dilihat bahwa kinerja BEM Faperta lebih baik daripada tiga fakultas lainnya dengan cara membandingkan persentase pandangan responden pada standar nilai “kurang” dan “cukup”. Pada tiga fakultas lainnya, tidak ada perbedaan yang signifikan pada dua standar nilai itu. Namun, pada Faperta terlihat mencolok yakni 17,2% responden menjawab

79

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

“kurang” dan 74,1% menjawab “cukup”. Selain itu, persentase pada standar nilai “bagus” pada Faperta juga paling besar dibanding yang lain, sebesar 8,6%. Nampaknya, perlu ditinjau lebih lanjut apakah kinerja BEM Faperta lebih baik daripada tiga fakultas yang lain berhubungan dengan sistem Pemira mereka yang mengadopsi sistem kepartaian atau sekedar masalah good management. Wawancara dengan Rangga – Mantan Presiden BEM 200760, peneliti menemukan bahwa kinerja BEM Faperta yang lebih baik daripada yang lain berhubungan dengan sistem partai. Adanya sistem partai membuat kinerja BEM semakin dinamis mengingat ia senantiasa dikontrol. Partai mahasiswa di Faperta juga melakukan tradisi oposisi yang kadang sampai dengan cara-cara nonkonvensional, seperti menyegel sekretariat BEM, mencoret-coret pintu sekretariat, dan tindakan lainnya. Adanya oposisi semacam ini, BEM menjadi senantiasa terevaluasi dan akhirnya selalu berusaha berbenah diri. Pada fakultas lain, tidak ditemukan sistem partai, sehingga tradisi oposisi berjalan tersendat-sendat yang pada gilirannya justru menghantam balik BEM melalui pembusukan struktur61. Pembusukan struktur yakni ketika mahasiswa (kultur) acuh tak acuh terhadap BEM, mahasiswa tidak mengkritik dan juga tidak mengapresiasi, sehingga BEM tidak pernah tahu penilaian mahasiswa terhadap kinerjanya selama ini.

Wawancara dilaksanakan pada 25 Agustus 2009 di Faperta. Konsep/istilah pembusukan struktur sering digunakan oleh para aktivis untuk menyatakan suatu kondisi yakni saat mahasiswa tidak memedulikan BEM. Mahasiswa tidak mengkritik dan juga tidak mengapresiasinya. Mahasiswa acuh tak acuh terhadap BEM. Istilah ini diperoleh melalui observasi lapangan.
61

60

80

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

R. Andriadi Achmad – Kepala Departemen LITBANG BEM Fakultas Sastra Universitas Andalas 05/06 menuliskan, bahwa keberadaan Parma dalam sistem politik kampus memiliki andil untuk memberikan pembelajaran politik bagi mahasiswa, mewujudkan demokratisasi kampus, meningkatkan daya partisipasi mahasiswa dalam pemilu dan menguatkan legitimasi keberadaan lembaga mahasiswa62. Adanya partai mahasiswa membuat pembusukan struktur menjadi terantisipasi yang pada gilirannya semakin memperkuat kinerja BEM dengan dukungan atau tradisi oposisi.
Tabel 31. TS. Persepsi responden tentang keterserapan aspirasi mahasiswa berdasar fakultas menurut sdr apakah bem sudah menyerap aspirasi mahasiswa tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan Sumber: olahan data primer, 2009 60.5% 59.6% 58.6% 78.9% ya 39.5% 40.4% 41.4% 21.1% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Pada tabel 31 di atas terlihat bahwa tingkat keterserapan aspirasi mahasiswa masih cukup jauh dari harapan. Padahal kinerja BEM akan sangat bergantung pada bagaimana mereka menyerap aspirasi mahasiswa. Di antara keempat fakultas, BEM Fapet terlihat paling tidak aspiratif. Hal tersebut sesuai dengan pandangan Auriza (Mahasiswa Fapet 2006) yang mengungkapkan bahwa BEM jarang memperhatikan mahasiswa pada umumnya. Pada tabel di atas

62 http://yuliku.wordpress.com/2007/04/13/ partai-mahasiswa-katalisator-politik-kampus-yangmandul/

81

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

tingkat keterserapan aspirasi Faperta mencapai 41,4% responden, menyusul berikutnya 40,4% responden FE dan 39,5% FISIP. Masih minimnya penyerapan aspirasi mahasiswa oleh BEM bisa berakibat BEM tidak peka terhadap realitas kampus serta berbagai keinginan dan kebutuhan mahasiswa. Selain itu, aspirasi bak amunisi bagi kerja-kerja BEM yang seharusnya berdasarkan aspirasi yang berkembang di tingkatan mahasiswa. Penyerapan aspirasi mahasiswa oleh BEM bisa melalui cara-cara formal seperti poling, public hearing atau public sharing. Bisa juga melalui cara nonformal dalam perjumpaan keseharian antara pengurus BEM dengan mahasiswa dalam konteks pertemanan.
Tabel 32. TS. Penggunaan Hak Pilih Responden berdasar Fakultas
apakah sdr menggunakan hak pilih dalam Pemira tahun lalu tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan 42.1% 39.0% 48.3% 52.6% ya 57.9% 61.0% 51.7% 47.4% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Sumber: olahan data primer, 2009

Pada tabel 32 di atas, tingkat partisipasi yang paling bagus terlihat pada FE dengan 61% responden menggunakan hak pilih pada Pemira sebelumnya. Persentase ini paling besar dan berbeda cukup signifikan dibanding tiga fakultas lainnya.

82

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Data tersebut sesuai dengan fakta bahwa tingkat partisipasi mahasiswa FE senantiasa naik secara signifikan. Misal, pada tahun 2007 tingkat partisipasi mencapi 1200an suara sedang pada tahun berikutnya mencapai 1800an suara. Meski partisipasi mahasiswa di FE paling tinggi di antara fakultas lainnya, namun perlu diperhatikan pada kenyataannya partisipasi tersebut belum mencapai 50% mahasiswa dari aktif fakultas tersebut. Untuk lebih jelasnya dapat dibandingkan antara Tabel 1 tentang tingkat partisipasi mahasiswa di Pemira fakultas (halaman 8) dengan Tabel 2 tentang distribusi sampel dengan data yang diambil dari Bapendik masing-masing fakultas (halaman 28). Pada Tabel 1 tingkat partisipasi mahasiswa FE mencapai 1800an suara. Di sisi lain, data mahasiswa aktif tiga angkatan (2006, 2007 dan 2008) terakhir mencapai 3734 mahasiswa. Perlu diperhatikan bahwa partisipasi dalam Pemira tidak hanya dibatasi pada tiga angkatan terakhir melainkan seluruh angkatan selama yang bersangkutan masih terdaftar sebagai mahasiswa di FE. Artinya, jumlah seluruh mahasiswa aktif di FE lebih dari 3734.
Tabel 33. TS. Persepsi responden tentang materi kampanye calon berdasar fakultas
menurut sdr apakah materi kampanye kandidat menarik tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan 60.5% 66.4% 60.3% 89.5% ya 39.5% 33.6% 39.7% 10.5% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Sumber: olahan data primer, 2009

83

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 34. TS. Persepsi responden tentang media kampanye calon berdasar fakultas menurut sdr apakah media kampanye kandidat menarik tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan Sumber: olahan data primer, 2009 55.3% 62.3% 60.3% 78.9% ya 44.7% 37.7% 39.7% 21.1% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Pada 33 dan 34 di atas hanya Fapet saja yang terlihat mencolok dengan 89.5% responden mengatakan bahwa materi kampanye seperti kalimat, gambar, warna dan simbol tidak menarik. Di sisi lain, tiga fakultas lainnya berada pada persentase yang hampir sama, 60-66,4%. Selain itu 78,9% responden Fapet mengatakan bahwa media kampanye calon presiden BEM tidak menarik. Media kampanye yang mereka gunakan saat Pemira seperti pamflet, poster dan bendera kecil. Di lain sisi, FISIP nampaknya lebih bagus daripada tiga fakultas lainnya dengan 44,7% mengatakan bahwa media kampanye menarik, persentase tersebut paling tinggi di antara fakultas lainnya. Media kampanye tersebut selain pamflet, poster, bendera kecil ada juga dengan cara memarkir motor secara berjajar yang dilakukan pendukung calon tertentu dan menutup plat nomornya dengan kertas yang bertuliskan nomor pasangan tertentu.

84

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 35. TS. Persepsi responden tentang visi-misi calon berdasar fakultas menurut sdr apakah visi,misi dan program kandidat mewakili aspirasi tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan Sumber: olahan data primer, 2009 55.3% 58.9% 43.1% 73.7% ya 44.7% 41.1% 56.9% 26.3% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Pada tabel 35 di atas, Faperta terlihat lebih baik dibanding tiga fakultas lainnya. 56,9% responden mengatakan bahwa visi-misi dan program calon sudah mewakili aspirasi mereka. Hal ini menyiratkan bahwa proses komunikasi politik antara calon dengan konstituen berjalan baik saat calon mampu mengetahui apa yang dikehendaki konstituen. Pandangan responden FISIP mencapai 44,7% yang mengatakan bahwa visi-misi dan program sudah mewakili aspirasi mahasiswa. FE sebesar 41,1% dan paling rendah di antara ketiga fakultas lainnya adalah Fapet dengan persentase sebesar 26,3%. Kampanye calon presiden BEM yang diturunkan dalam wujud materi, media serta visi-misi dan program merupakan kesatuan antara isi dan bagaimana pengemasannya. Pada marketing politic pesan politik merupakan hal yang sangat penting. Pengemasan berperan dalam rangka mengarahkan cara mahasiswa memaknainya63.

63

Firmanzah, Hal. 259.

85

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 36. TS. Persepsi responden tentang Pemira dan Kuliah berdasar fakultas adakah proses atau tahap Pemira yang mengganggu kegiatan perkuliahan tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan Sumber: olahan data primer, 2009 86.8% 84.2% 81.0% 89.5% ya 13.2% 15.8% 19.0% 10.5% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Pada tabel 36 di atas dapat dilihat tidak ada perbedaan mencolok pada persepsi responden empat fakultas konteks pelaksanaan Pemira dan kuliah. Responden FISIP dan Ekonomi mengatakan bahwa proses Pemira tidak menganggu kuliah sebesar 86,8% dan 84,2%. Pada Faperta dan Peternakan persepsi itu mencapai 81% dan 89,5%. Hal ini menyiratkan bahwa tidak ada perbedaan antara pelaksanaan Pemira dan kuliah di fakultas eksakta (Pertanian dan Peternakan) dengan fakultas sosial (ISIP dan Ekonomi). Pelaksanaan Pemira yang mudah dan tidak mengganggu aktivitas akademik mahasiswa akan semakin membuka peluang bagi partisipasi mahasiswa. Pemira BEM seharusnya dimodifikasi sedemikian rupa agar lebih mudah, sederhana dan akhirnya aksesibel terhadap seluruh calon pemilih di fakultas masing-masing.

86

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 37. TS. Persepsi responden tentang perlunya menggunakan hak pilih berdasar fakultas perlukan sdr menggunakan hak pilih dalam Pemira tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan Sumber: olahan data primer, 2009 28.9% 14.4% 13.8% 5.3% ya 71.1% 85.6% 86.2% 94.7% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Pada tabel 37 di atas terlihat bahwa mahasiswa Fapet sangat optimis dengan 94,7% responden mengatakan perlu menggunakan hak pilih dalam Pemira. Pada FE dan Faperta persepsi tersebut relatif sama. Di sisi lain, nampaknya mahasiswa FISIP justru rendah dibanding tiga fakultas lainnya, 71,1%. Meski demikian, secara umum persepsi responden di empat fakultas itu cenderung optimistik memandang perlunya menggunakan hak pilih. Kondisi di FISIP bisa terjadi lantaran proses sosialisasi politik yang lebih intensif di antara lainnya. Pada konteks ini, diduga mahasiswa cenderung kritis memaknai penggunaan hak pilih. Proses kritisisme tersebut mereka peroleh dari mata kuliah dan/ atau dinamika FISIP yang tidak jauh dengan persoalan politik. Hal tersebut dimungkinkan sebagai bentuk kejenuhan politik responden FISIP yang lebih rendah persepsinya daripada yang lain. Kejenuhan politik dalam konteks ini juga bisa dipengaruhi dinamika politik negara yang senantiasa berkonotasi dengan sesuatu yang buruk atau licik. Jadi ada semacam pandangan umum terhadap makna politik dan akhirnya juga merembes ke pemaknaan yang lebih khusus, politik kampus.

87

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 38. TS. Efikasi Politik responden tentang BEM dan perubahan di kampus berdasar fakultas apakah sdr merasa bem membawa perubahan di kampus tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan Sumber: olahan data primer, 2009 63.2% 51.4% 53.4% 63.2% ya 36.8% 48.6% 46.6% 36.8% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Pada tabel 38 di atas tidak ada perbedaan yang mencolok antara keempat fakultas. Namun bisa digambarkan bahwa pandangan responden FE (51,4%) paralel dengan pandangan responden Faperta (53,2%) dan pandangan responden FISIP (63,2%) paralel dengan pandangan responden Fapet (63,2%) yang mengatakan bahwa mereka tidak merasa BEM membawa perubahan di kampus. Pada umumnya efikasi politik di empat fakultas tersebut cenderung rendah dan tidak mencapai 50%. Hal ini karena BEM tidak mampu merealisasi harapan mahasiswa dengan berbagai program kerjanya. Oleh karenanya, mahasiswa cenderung menilai bahwa apa yang dilakukan BEM selama ini tidak secara signifikan merubah keadaan kampus. Perubahan yang diharapkan mahasiswa selengkapnya bisa dilihat pada diagram 26 tentang harapan perubahan di kampus. Hal ini juga berfungsi sebagai input bagi BEM dalam mengarahkan kinerjanya dalam konteks kontrol kebijakan dan lembaga advokasi mahasiswa.

88

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 39. TS. Ekspektasi responden terhadap BEM berdasar fakultas apakah sdr mempunyai harapan terhadap bem tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan Sumber: olahan data primer, 2009 34.2% 23.3% 22.4% 21.1% ya 65.8% 76.7% 77.6% 78.9% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Harapan mahasiswa di empat fakultas cenderung baik. Hal ini terlihat dari tabel di atas yakni tingkat ekspektasi mahasiswa terhadap BEM di atas 65%. Tercatat 65,8% reponden FISIP, kemudian FE, Pertanian dan Peternakan sebesar 78,9%. Meski pandangan reponden pada empat fakultas cenderung optimis, yang menarik adalah bahwa persentase FISIP paling rendah dibanding tiga fakultas lainnya. Hal tersebut paralel dengan tabel sebelumnya yang memperlihatkan responden FISIP lebih rendah dalam memandang penggunaan hak pilih pada Pemira. Pada konteks ini, diduga mahasiswa cenderung kritis memaknai penggunaan hak pilih. Proses kritisisme tersebut mereka peroleh dari mata kuliah dan/ atau dinamika FISIP yang tidak jauh dengan persoalan politik.

89

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 40. TS. Efikasi politik responden tentang penggunaan hak pilih dan perubahan kampus berdasar fakultas apakah sdr merasa dengan menggunakan hak pilih dalam Pemira keadaan kampus akan berubah tidak nim/ fakultas isip ekonomi pertanian peternakan Sumber: olahan data primer, 2009 60.5% 39.7% 50.0% 36.8% ya 39.5% 60.3% 50.0% 63.2% Total 100.0% 100.0% 100.0% 100.0%

Efikasi politik terkait Pemira dan perubahan kampus cukup tinggi. Pada tabel di atas terlihat bahwa 50-63% responden di FE, Pertanian dan Peternakan cenderung berharap bahwa penggunaan hak pilih di Pemira akan mempengaruhi perubahan kampus. Berbeda dengan itu, responden FISIP cenderung rendah dibanding lainnya, 39,5%. Alasan yang sama terkait intensifnya sosialisasi politik peneliti duga menjadi penyebab mengapa responden FISIP lebih rendah persepsinya daripada yang lain. Selain itu, hal ini bisa juga ditambah dengan kinerja BEM yang belum mampu membuktikan dirinya sebagai lembaga handal dalam melakukan kerjakerja pemberdayaan, kontrol kebijakan dan advokasi.

90

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

b. Tabulasi Silang (TS) berdasar Organisasi
Organisasi intrakampus yang dimaksud dalam konteks ini adalah UKM, HMJ, BEM dan DLM. Untuk lebih mudahnya, peneliti akan menggunakan istilah “aktivis intrakampus” untuk menyebut mahasiswa yang berorganisasi

intrakampus. Di sisi lain, pneliti akan menggunakan istilah “aktivis ekstrakampus” untuk menyebut mahasiswa yang berorganisasi ekstrakampus.
Tabel 41. TS. Persepsi reseponden tentang kinerja BEM berdasar organisasi

menurut sdr bagaimana kinerja bem selama ini kurang organisasi intra ekstra non organisasi 25.6% 62.5% 31.3% cukup 68.8% 25.0% 64.8% bagus 5.6% 12.5% 3.9% Total 100.0% 100.0% 100.0%

Sumber: olahan data primer, 2009

Pada tabel 41, responden aktivis ekstrakampus lebih banyak menilai kinerja BEM masih jauh dari harapan, sebesar 25%. Berbeda dengan itu, aktivis intrakampus menilai bahwa kinerja BEM sudah cukup baik sebesar 68,8% dan tidak berbeda jauh dengan mahasiswa yang tidak berorganisasi sebesar 64,8%.

91

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 42. TS. Persepsi responden tentang keterserapan aspirasi mahasiswa berdasar organisasi menurut sdr apakah bem sudah menyerap aspirasi mahasiswa tidak organisasi intra 57.6% ekstra 62.5% non organisasi 64.1% 35.9% 100.0% 37.5% 100.0% 42.4% 100.0% ya Total

Sumber: olahan data primer, 2009

Sebagian besar responden berdasar organisasi menyatakan bahwa BEM belum aspiratif. Hal ini terlihat dari data di atas yakni responden aktivis intrakampus yang menyatakan BEM belum aspiratif sebesar 57,6%, kemudian responden aktivis ekstrakampus 62,5% dan responden yang tidak berorganisasi mencapai 64,1%. Perbedaan mencolok terlihat pada aktivis intrakampus yang persepsinya cenderung optimis. Peneliti mengamati bahwa hal ini terjadi karena aktivis intrakampus sering berkomunikasi dan berkoordinasi dengan BEM melalui UKM/ HMJ64. Proses komunikasi dan koordinasi yang intensif membuat aspirasi mereka lebih cepat diserap oleh BEM daripada aktivis ekstrakampus atau mahasiswa yang tidak berorganisasi. Aspirasi mahasiswa yang tidak berorganisasi atau aktivis ekstrakampus diserap BEM melalui kegiatan public sharring. Meskipun BEM sudah menjadwalkan, namun pada kenyataannya kegiatan ini lebih sering diadakan
64 Melalui observasi lapangan bisa dilihat bahwa UKM dan HMJ lebih intensif dalam berkomunikasi dan berkoordinasi dengan BEM misalnya pada rapat anggaran dana triwulan—tergantung kesepakatan di antara mereka—atau caturwulan. Selain itu juga pada forum-forum komunikasi lainnya seperti di FE.

92

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

secara insidental saat menyikapi isu tertentu, misalnya public sharring POM yang diadakan BEM Faperta dengan Dekanat.
Tabel 43. TS. Penggunaan hak pilih responden berdasar organisasi apakah sdr menggunakan hak pilih dalam Pemira tahun lalu tidak organisasi intra ekstra non organisasi 37.6% 50.0% 46.9% ya 62.4% 50.0% 53.1% Total 100.0% 100.0% 100.0%

Sumber: olahan data primer, 2009

Partisipasi responden aktivis intrakampus nampaknya lebih positif dengan 62,4% mengatakan bahwa yang bersangkutan menggunakan hak pilih dalam Pemira tahun lalu. Di sisi lain, aktivis ekstrakampus terlihat gamang, 50% di antara mereka menggunakan hak pilih, dan 50% sisanya tidak. Partisipasi responden yang tidak beroganisasi mencapai 53,1% dengan menggunakan hak pilih pada Pemira tahun lalu.
Tabel 44. TS. Persepsi responden tentang perlunya penggunaan hak pilih berdasar organisasi

perlukan sdr menggunakan hak pilih dalam Pemira tidak organisasi intra 10.4% ekstra 62.5% non organisasi 18.0% 82.0% 100.0% 37.5% 100.0% 89.6% 100.0% ya Total

Sumber: olahan data primer, 2009

93

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Pada tabel 44 di atas responden aktivis ekstrakampus berpandangan lebih negatif daripada aktivis intrakampus atau mahasiswa yang tidak berorganisasi. Persentase itu sebesar 62,5% yang menyatakan bahwa mereka merasa tidak perlu menggunakan hak pilih dalam Pemira. Di sisi lain, aktivis intrakampus dan mahasiswa yang tidak berorganisasi sama-sama cenderung berpandangan positif.
Tabel 45. TS. Efikasi politik responden tentang penggunaan hak pilih dan perubahan kampus berdasar organisasi apakah sdr merasa dengan menggunakan hak pilih dalam Pemira keadaan kampus akan berubah tidak organisasi intra ekstra non organisasi 47.7% 52.3% 100.0% 39.2% 87.5% ya 60.8% 12.5% Total 100.0% 100.0%

Sumber: olahan data primer, 2009

Efikasi politik bahwa menggunakan hak pilih dalam Pemira akan merubah keadaan kampus terlihat kuat pada responden aktivis intrakampus di banding mahasiswa yang tidak berorganisasi lebih-lebih aktivis esktra kampus. Hal tersebut dapat dilihat pada tabel 45 sebagaimana di atas.

94

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tabel 46. TS. Ekspektasi responden terhadap BEM berdasar organisasi

apakah sdr mempunyai harapan terhadap bem tidak organisasi intra ekstra non organisasi 18.4% 62.5% 28.1% ya 81.6% 37.5% 71.9% Total 100.0% 100.0% 100.0%

Sumber: olahan data primer, 2009

Pada tabel 46 di atas memperlihatkan bahwa responden aktivis ekstra cukup pesimis untuk berharap kepada BEM, hanya 37,5%. Berbeda dengan itu, aktivis intrakampus dan mahasiswa yang tidak berorganisasi mempunyai ekspektasi yang sangat tinggi 71-81%. Meski demikian, ekspektasi aktivis intra tetap lebih tinggi daripada mahasiswa yang tidak berorganisasi.
Tabel 47. TS. Persepsi responden tentang BEM yang membawa perubahan di kampus

apakah sdr merasa bem membawa perubahan di kampus tidak organisasi intra 47.2% ekstra 87.5% non organisasi 59.4% 40.6% 100.0% 12.5% 100.0% 52.8% 100.0% ya Total

Sumber: olahan data primer, 2009

Pesimisme kembali muncul pada aktivis ekstrakampus. Di sisi lain, aktivis intrakampus dan mahasiswa yang tidak berorganisasi terlihat gamang dengan

95

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

persentase 52,8% dan 40,6%. Artinya, kurang-lebih separoh lainnya masih mempunyai optimisme bahwa BEM membawa perubahan di kampus. Perlu diperhatikan bahwa persepsi dan ekspektasi aktivis ekstrakampus terlihat berbeda dengan aktivis intra atau responden yang tak berorganisasi. Pada tabel 17, 19, 20, 21, 22 dan 23 persepsi dan ekspektasi mereka terhadap Pemira dan/atau BEM cenderung negatif/pesimistik. Hal ini karena sosialisasi politik yang diterima oleh aktivis ekstrakampus lebih intensif daripada aktivis intrakampus atau mahasiswa yang tidak berorganisasi. Sosialisasi para aktivis ekstrakampus ini melalui pendidikan politik dalam kurikulum perkaderan organisasinya65. Pendidikan politik tersebut melengkapi mahasiswa yang bersangkutan dengan berbagai pisau analisis, ideologi dan nilainilai lainnya yang akan digunakan anggota tersebut dalam melihat, membaca dan memetakan realitas. Pada sisi lain, aktivis ekstrakampus merasa bahwa keberadaan BEM tidak signifikan dalam agenda perjuangan politik mahasiswa. Heru Haryadi seorang aktivis ekstrakampus menyatakan sebagai berikut66:

“Ya aku pesimis karena BEM yang telah terpilih jarang terbuka terhadap ormas. Soal masalah mahasiswa, BEM hanya melakukan tindakan yang reaksioner dan tidak berkelanjutan, malah tertutup agenda yang tidak ada hubungannya sama mahasiswa. Ya secara garis besar kurang berpihak sama mahasiswa”.
Kritik Heru di atas tidak berbeda jauh dengan pandangan Affan dan Hakim yang masih menempatkan BEM sebagai lembaga yang masih bisa
65 66

Dalam Nasikun hal. 102-103 Wawancara dilakukan melalui ponsel pada 4 September 2009.

96

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

diharapkan sebagai pemimpin (leader) hanya saja saat ini kinerjanya masih jauh dari harapan. Berbeda dengan Affan dan Hakim, Heru menyinggung masalah hubungan BEM dengan organisasi ekstrakampus yang menurutnya BEM tidak terbuka kepada mereka. Perbedaan ini berangkat dari sosialisasi politik yang diterima Affan dan Hakim berbeda dengan Heru, yakni antara sosialisasi politik intrakampus dengan ekstrakampus sehingga membuat keduanya berpandangan lain. Pada masalah Pemira, Heru mengatakan sebagai berikut:

“Lha soal Pemira hanya sebatas ajang umbar janji dan formalitas belaka. Buat saya, seharusnya BEM adalah sebagai pembantu mahasiswa dalam mendapatkan hak demokratik mahasiswa. Percuma saja ada Pemira kalau BEM terpilih kurang berpihak dan malah mementingkan golongan tertentu”.
Persepsi yang pesimistik terhadap Pemira tersebut kemudian membuat dirinya tidak menggunakan hak pilih pada Pemira 2008/2009 di FISIP. Meski demikian, Heru masih memiliki harapan terhadap BEM yakni BEM harus progresif dan mengerti keinginan sebagian besar mahasiswa serta lebih responsif. Artinya, hubungan antara dirinya sebagai aktivis ekstrakampus dengan BEM tidak bersifat antagonistik. Justru dengan adanya harapan tersebut aktivis ekstrakampus melegitimasi keberadaan BEM.

97

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

c. Analisis Korelasi Kendall Tau
Tabel 48. Analisis korelasi kendall tau penggunaan hak pilih .224 ** .000 261 .236 ** .000 261 1.000 . 261

X1 Kendall's tau_b X1 1.000 . 261 X2 .384 ** .000 261 penggunaaan hak pilih (Y) .224 ** .000 261 **. Correlation is significant at the .01 level (2-tailed). Sumber: olahan data primer, 2009

X2 .384 ** .000 261 1.000 . 261 .236 ** .000 261

Untuk menganalisis korelasi Kendall Tau peneliti menggunakan program SPSS versi 10. Pada tabel 48 di atas dapat dilihat bahwa terdapat hubungan positif antara variabel X1 dan X2 dengan Y. Hal ini dapat dilihat pada tabel 48 yakni 0,000 < 0,05 yang berarti signifikan karena harga signifikansi X1 dan X2 mendekati nol. Artinya penelitian ini sudah membuktikan bahwa terdapat korelasi antara persepsi dan ekspektasi terhadap partisipasi mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat fakultas. Selain itu, hasil penelitian ini juga terbukti bisa digeneralisasi pada tingkat populasi67. Di sisi lain, hubungan antara variabel X1 dan X2 dengan Y terlihat rendah. Hal ini terungkap dengan cara membandingkan dari harga rhitung dengan rtabel yakni harga X1 dan X2 sebesar 0,224 dan 0,236 yang termasuk dalam interval

67

Lihat output SPSS selengkapnya pada Lampiran.

98

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

koefisien 0,20 – 0,399 yang berarti rendah. Hal ini berarti bahwa variabel persepsi dan ekspektasi hanya menyumbangkan 0,224 dan 0,236 dari seluruh faktor-faktor yang mempengaruhi partisipasi mahasiswa dalam menggunakan hak pilih68. Rendahnya korelasi antara variabel persepsi dengan partisipasi dipengaruhi oleh variabel komponen sebagai berikut: 1). Tingginya persepsi responden yang menyatakan bahwa BEM tidak aspiratif (60,9%). 2). Masih tingginya persepsi responden yang menyatakan bahwa Pemira tidak mudah (47,5%). 3). Materi dan media kampanye calon yang dianggap responden tidak menarik (60,9% dan 62,1%). 4). Masih tingginya persepsi responden yang menyatakan bahwa visi-misi calon tidak mewakili aspirasi mahasiswa (56,9%). 5). Persepsi responden terhadap sosialisasi Pemira oleh KPR yang cenderung buruk (76,2%). Lima variabel komponen tersebut mempengaruhi pandangan responden sehingga meskipun mereka memandang bahwa BEM bermanfaat bagi mahasiswa (76,2%) dan menggunakan hak pilih adalah penting (75,9%), tidak serta-merta mempengaruhi mereka untuk berpartisipasi dalam Pemira. Pada sisi lain, korelasi antara variabel ekpektasi dengan partisipasi rendah dipengaruhi oleh variabel komponen sebagai berikut: 1). Responden menganggap bahwa menggunakan hak pilih dalam Pemira tidak akan merubah kampus (44,8%). 2). Responden menganggap bahwa BEM tidak membahwa perubahan di kampus (54,4%). 3). Responden tidak merasa memiliki BEM

68

Interval koefisien bisa dilihat pada Sugiyono, Hal. 183.

99

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

(61,7%). Tiga variabel komponen tersebut mempengaruhi ekspektasi responden terhadap Pemira sehingga meskipun ekspektasi terhadap BEM sangat tinggi (75,5%) dan dorongan memilih dari diri sendiri (75,9%), tidak serta-merta mendorong mereka untuk berpartisipasi dalam Pemira.

2. Analisis Kualitatif
Partisipasi mahasiswa dalam Pemira merupakan fakta sosial. Ciri dari fakta sosial adalah sifatnya yang eksternal, umum dan memaksa. Partisipasi mahasiswa mencukupi ciri tersebut, karena partisipasi mahasiswa bersifat di luar individu yang merupakan turunan dari sistem politik kampus. Selain itu, partisipasi mahasiswa bersifat umum, yakni berlaku bagi seluruh

individu/mahasiswa pada fakultasnya masing-masing. Terakhir, partispasi mahasiswa bersifat memaksa individu untuk melibatkan dirinya dalam sebuah peritiwa politik (suksesi BEM). Daya paksa/koersif ini berasal dari ikatan administratif mahasiswa dengan institusi pendidikan/fakultas. Daya paksa ini terekam dalam wawancara dengan Auriza yang menyatakan, “Kan mahasiswa harus nyoblos, tidak boleh golput”. Pernyataan Auriza menyiratkan ada sesuatu yang mewajibkan dirinya untuk ikut Pemira. Sesuatu itu adalah nilai tentang kampus yang lebih baik. Perlu diperhatikan, bahwa nilai merupakan salah satu fakta sosial yang bersifat nonmaterial. Durkheim69 menjelaskan bahwa untuk menganalisis sebuah fakta sosial

69

Dalam Lawang hal. 177-178 dan dalam Ritzer hal. 17.

100

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

diperlukan analisis terhadap fakta sosial lainnya. Nilai ideal tentang kampus dalam konteks ini merupakan sebuah fakta sosial yang pada gilirannya melahirkan fakta sosial lainnya berupa partisipasi mahasiswa dalam Pemira. Susana agustin mengatakan bahwa dirinya berpartisipasi dalam Pemira agar kampusnya bisa bersaing dengan kampus lain dalam konteks dinamika kegiatan mahasiswa. Nilai-nilai yang secara tidak langsung diterima individu tersebut kemudian mendisposisi yang bersangkutan agar menggunakan hak pilih dalam Pemira. Pada konteks lain, partisipasi mahasiswa sejalan dengan teori struktur fungsional yang menyatakan bahwa setiap elemen/subsistem menyumbangkan perannya ke arah ekuilibrium/keseimbangan. Keseimbangan dalam konteks ini adalah sebuah keteraturan sosial (order) yang lebih khusus lagi berupa lestarinya sistem pemerintahan mahasiswa. Elemen-elemen dalam konteks politik kampus adalah BEM sebagai pemerintahan mahasiswa yang menjalankan peran/fungsi eksekutif. UKM merupakan departemen BEM yang mendukung kerja-kerja BEM sebagai pemimpinnya. HMJ jika berada dibawah BEM berperan sama dengan UKM, namun jika berada dibawah DLM, maka HMJ berfungsi sebagai lembaga yang mendelegasikan wakil-wakilnya di lembaga legislatif70. DLM sebagai lembaga legislator yang merumuskan dan menetapkan kebijakan-kebijakan tertentu yang

70 Di beberapa kampus ada yang menempatkan HMJ secara struktural berada di bawah BEM ada juga yang menempatkannya di bawah DLM. Perbedaan ini tergantung pada rasionalitas kepolitikan kampus masing-masing. Bahkan pada tahun 2008/2009 dengan alasan tertentu HMJ di FISIP dilepaskan dari struktur pemerintahan mahasiswa (tidak berada di bawah BEM dan DLM).

101

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

salah satunya adalah pelaksanaan Pemira. KPR merupakan lembaga operasional yang bertanggungjawab kepada DLM dalam konteks penyelenggaraan Pemira. Mahasiswa merupakan konstituen yang berperan sebagai pemilih calon presiden BEM tertentu dalam ajang Pemira. Partai mahasiswa dan/atau organisasi mahasiswa ekstra kampus merupakan kelompok kepentingan dan penekan yang melakukan kiritik/oposisi dan/atau dukungan terhadap BEM yang dengan sendirinya melegitimasi sistem tersebut.

3. Penerimaan Hipotesis dan Taraf Signifikansi
Mengacu pada hasil analisis korelasi Kendall Tau di bagian sebelumnya dapat dinyatakan bahwa Ho ditolak dan Hk diterima karena koefisien signifikansi hitung < koefisien signifikansi tabel (0,000 < 0,05). Taraf signifikansi dalam pengujian hipotesis sebesar 5% dengan derajat kepercayaan sebesar 95%. Derajat kepercayaan pada kisaran itu artinya apabila peneliti menerima hipotesis berarti mengambil resiko salah dengan keputusan sebesar 5% dan benar sekurang-kurangnya 95%.

102

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

BAB V REFLEKSI

A. Publik yang Gamang
Analisis sederhana pada sajian data di Bab IV memperlihatkan sampai batas tertentu bahwa publik (baca: mahasiswa) mengalami kegamangan. Satu sisi, publik memandang dan menilai BEM sebagai lembaga yang begitu mempesona, sedang pada sisi lain ternyata BEM tidak mampu menampung dan mengartikulasikan aspirasi publik. Kegamangan publik ini terlihat jelas yakni 76,2% responden mengatakan bahwa BEM memberi manfaat bagi mahasiswa, namun pada sisi lain, responden menilai (60,9%) BEM tidak aspiratif. Fakta tersebut ditemukan pada empat fakultas, bukan hanya FISIP atau Pertanian saja, melainkan juga FE dan Peternakan. Artinya, pertama, state of

mind publik pada empat fakultas tersebut relatif sama atau tidak ada perbedaan
mencolok, meski beda disiplin keilmuan (eksakta dan sosial). Hal ini menunjukan bahwa proses sosialisasi politik yang berjalan melalui proses imitasi daripada antisipatoris. Proses sosialisasi imitasi ini dapat dilakukan secara sadar melalui usaha meniru preferensi sosial, kultural dan sebagainya kemudian

menjadikannya sebagai bagian integral dari kepribadian mereka, yakni kepribadian seorang mahasiswa yang juga anggota dari sebuah pemerintahan mahasiswa71.

71

Nasikun, Hal. 101.

103

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Kedua, keadaan BEM satu fakultas tidak berbeda dengan fakultas lain
yang sama-sama mengalami krisis sebagai lembaga aspirator dan artikulator. Meski demikian, perlu dicatat bahwa Faperta lebih terlihat baik daripada BEM fakultas lainnya. Analisis lebih lanjut pada bagian berikutnya. Pada konteks lain, kegamangan publik masih terlihat jelas pada tingginya ekspektasi terhadap BEM (75,5%), namun lebih dari 50% responden menganggap BEM tidak membawa perubahan di kampus (54,4%). Artinya, tiga dari empat mahasiswa berharap kepada BEM, pada sisi lain dua di antaranya bimbang, apakah BEM bisa melakukan perubahan atau dalam konteks ini, memenuhi harapannya atau tidak. Kegamangan publik tentu saja bukan kabar baik. Kegamangan publik jika tidak disikapi dengan serius akan berubah menjadi mosi tidak percaya yang pada gilirannya menghantam balik BEM secara telak. Kegamangan merupakan sikap di antara “ya” dan “tidak”, sikap tersebut akan semakin tinggi atau rendah tergantung pada faktor-faktor lain yang melingkupinya. Kegamangan publik sebenarnya bukan hanya sebatas potensi, namun aktual dan terlihat jelas pada momentum Pemira dengan 42,5% mahasiswa tidak menggunakan hak pilihnya. Padahal, publik menganggap bahwa menggunakan hak pilih dalam Pemira merupakan sesuatu yang penting. Hal ini terlihat dari pandangan awal mereka yang menembus angka 84,3% yang berarti delapan dari sepuluh mahasiswa menganggap perlu menggunakan hak pilih. Fakta ini diperkuat dengan data tentang rendahnya tingkat partisipasi mahasiswa dalam

104

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Pemira yang belum mencapai 50% dari jumlah mahasiswa aktif (tiga angkatan terakhir)72. Perlu diperhatikan juga, bahwa kegamangan itu tidak hanya terjadi pada publik yang relatif jauh dengan BEM, yakni mahasiswa yang tidak berorganisasi, namun juga pada publik yang relatif dekat dengan BEM, anggota UKM atau HMJ/HMPS. Sebesar 64,1% responden yang tidak berorganisasi dan 57,6% aktivis intrakampus menyatakan bahwa BEM tidak aspiratif. Prosentase tersebut tentu saja sangat besar, misal dari 4000 mahasiswa FE (tiga angkatan terakhir) 10-15% merupakan anggota organisasi, artinya ada sebanyak 400-600 mahasiswa dan separohnya sebanyak 200-300 mahasiswa berpandangan negatif. Selebihnya, ada 3400-3600 mahasiswa yang tidak berorganisasi dimana lebih dari separohnya, sebanyak 2160, yang pesimis. Selain itu, misal pada tahun 2008 tingkat partisipasi Pemira di kampus yang sama mencapai 1800, masih ada 45%nya yang berpandangan cenderung pesimistik. Mengapa publik gamang? Tentu saja kegamangan tersebut bukan sesuatu yang bersifat moody, melainkan variabel yang dipengaruhi oleh berbagai faktor, misal: kinerja BEM, kedekatan BEM dengan akar rumput, progresifitas BEM dan sebagainya. Pada titik ini, kegamangan publik merupakan akibat sistematis dari kesalahan, kecacatan, ketakmampuan, atau kekurangan BEM sebagai lembaga yang memerintah.

72

Lihat Tabel 1 Bab Pendahuluan.

105

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Meski demikian, publik yang gamang lebih baik daripada publik yang sama sekali tidak percaya. Mengingat berada di antara “ya” dan “tidak”, pandangan publik sangat mungkin berubah menjadi “ya” atau sebaliknya. Hal ini tentu saja tergantung pada BEM apakah mampu meyakinkan dan membuktikan diri bahwa dirinya pantas diharapkan atau tidak di depan publik. Dengan berbagai cara dan pendekatan, BEM bisa membangun kembali kepercayaan publik, sekurang-kurangnya sampai 70% mahasiswa menyatakan bahwa BEM aspiratif. Idealitas BEM memberi manfaat bagi mahasiswa dengan demikian bukan sekedar omong kosong atau mitos. Pada gilirannya, BEM menjadi lembaga yang strategis guna mengartikulasikan aktivitas serta berbagai hak-hak politik mahasiswa. Tiga dari empat mahasiswa menunjukan tingginya harapan kepada BEM. Hal tersebut terkonfirmasi pada variasi berbagai harapan yang mereka isi pada lembar kuesioner (pada pertanyaan terbuka no. 19a). Menempati harapan yang paling sering muncul adalah BEM yang aspiratif sebanyak 41,8% atau 109 responden. BEM yang aspiratif adalah BEM yang mengerti kebutuhan mahasiswa, dalam konteks akademik pun non-akademik. Pada kasus tertentu, Chaerudin Affan (PU LPM MeMI) menyampaikan bahwa pada kasus POM FE terlihat tidak konsisten. Ia mengatakan sebagai berikut:

“Posisi BEM terhadap POM itu tidak jelas. Kalau memang BEM sebagai leader mengapa BEM tidak mengeluarkan sikap untuk melarang

106

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

penggunaan uang POM. Justru Bahkan BEM masih memfasilitasi UKM/HMJ mengakses dana tersebut”73.
Ambiguitas posisi BEM ini bisa menjadi salah satu faktor yang mempertinggi derajat kegamangan publik, sekurang-kurangnya bagi mahasiswa yang berorganisasi intrakampus. Meski demikian, ambiguitas sikap BEM ini secara nyata bertentangan dengan pandangan publik (mahasiswa yang berorganisasi atau tidak) dimana 79,4% responden mengatakan keberatan atas penarikan dana POM74. Ambiguitas sikap seperti itu membuat BEM nampak tidak tegas di mata publik. Kesenjangan antara sikap politik BEM dan keinginan publik sebenarnya bisa dijembatani dengan berbagai cara, misal melalui public hearing/sharring, poling guna menyerap aspirasi publik, focus group discussion dengan beberapa simpul kelompok pertemanan mahasiswa dan juga tidak salah melalui pendekatan informal di luar forum-forum resmi lainnya. Berbagai pilihan cara tersebut, akan menggambarkan dan memetakan berbagai keinginan, pandangan dan sikap publik. Selain itu, tidak menutup kemungkinan BEM perlu melakukan proses penyerapan penilaian publik terhadap dirinya, misal melalui poling terbatas yang dilaksanakan pertigabulanan. Input dua atau tiga kali poling dengan fokus yang sama itu, bisa digunakan untuk membaca tren derajat kepercayaan publik dan menguji sebarapa dekat serta baiknya citra BEM di mata publik.
Wawancara pada tanggal 9 Agustus 2009 di Rumah Makan Wong Solo Pabuaran – Purwokerto. Data hasil poling Centra Peduli UNSOED (CPU) dengan 800 responden yang dilaksanakan pada delapan fakultas di UNSOED pada angkatan 2006, 2007 dan 2008. Sampel didistribusikan secara merata dimana setiap fakultas diambil 100 mahasiswa.
74 73

107

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

B. Pemira Setengah Hati
Masih rendahnya partisipasi publik dalam Pemira (57,5%) menunjukan rendahnya derajat legitimasi kepemimpinan BEM secara moral-kultural. Serendah apapun partisipasi publik dalam Pemira, secara legal-formal BEM tetap legitimit karena presiden yang bersangkutan terpilih melalui tahapan-tahapan tertentu yang dijamin dengan aturan tertentu (AD/ART). Tingginya partisipasi publik dalam Pemira merupakan keniscayaan dalam konteks demokrasi prosedural. Hal tersebut sesuai dengan AD/ART pemerintahan mahasiswa yang menyatakan bahwa pucuk pimpinan dipilih melalui proses pemilihan umum (baca: Pemira), bukan melalui musyawarah mufakat atau aklamasi. Artinya, sampai saat ini pemerintahan mahasiswa masih seiya-sekata dengan logika demokrasi prosedural. Oleh karenanya, secara konsisten dan prinsipil tingginya partisipasi publik harus menjadi agenda yang digarap dengan serius agar tidak menyalahi logika tersebut. Bilamana tidak, maka demokrasi yang diterapkan pemerintahan mahasiswa, sekedar demokrasi prosedural yang setengah hati. Pada konteks ini, secara umum ada empat aktor yang berkepentingan dalam sebuah Pemira: 1). Calon beserta tim suksesnya; 2). Penyelenggara Pemira, yakni KPR; 3). Publik sebagai konstituen yang akan memilih calon tersebut; 4). Kelompok-kelompok tertentu yang mengawasi jalannya Pemira. Data menunjukan 84,3% responden menilai bahwa menggunakan hak pilih dalam Pemira masih dianggap penting. Optimisme ini senada dengan

108

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

dorongan saat menggunakan hak pilih, yakni 75,9% responden mengatakan lebih didorong oleh keinginan pribadi daripada pihak lain. Artinya, kultur demokrasi kampus masih terlihat menunjang atau mendukung bagi jalannya sebuah sistem demokrasi prosedural. Kesiapan kultur (baca: publik) nampaknya tidak sejalan dengan kesiapan struktur pelaksana demokrasi. Pada konteks ini, calon beserta tim sukses dan KPR bertanggungjawab terhadap suksesnya Pemira mulai dari tahap: penjaringan bakal calon, penetapan calon, masa kampanye, pencoblosan dan penghitungan kertas suara. Pengalaman Pemira di FISIP merupakan ironisme yang harus dikaji dengan serius. Pada tahun 2007, tingkat partisipasi publik mencapai 700an suara, namun pada tahun berikutnya, partisipasi tersebut lebih rendah menjadi 600an suara. Pada sisi yang lain, pengalaman Pemira FE perlu dijadikan acuan yakni pada tahun 2006/2007 tingkat partisipasi dari 600an suara meningkat menjadi 1200an dan kembali naik secara dramatis pada tahun berikutnya menjadi 1800an suara. Pemira meskipun sekedar persoalan teknis, namun suka tidak suka, Pemira merupakan salah satu indikator keberhasilan demokrasi (prosedural) pemerintahan mahasiswa. Semakin tinggi tingkat partisipasi, maka semakin berhasil demokrasi pemerintahan mahasiswa. Pada konteks ini, hukum dialektika materi berlaku, yakni dari kuantitas menuju kualitas, bukan sebaliknya. Artinya dalam proses Pemira ini sebanyak-banyak pemilih harus diusahakan, kemudian

109

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

secara berangsur, berkesinambungan dan/atau berbarengan mengusahakan kualitas pemilih dengan berbagai cara. Peneliti memandang bahwa dalam konteks penyelenggaraan Pemira, ada beberapa poin yang harus diperhatikan75: 1. 2. 3. 4. 5. Sistem atau mekanisme Pemira Kuantitas dan militansi KPR Kecukupan finansial penyelenggaraan Kreativitas tim sukses Dokumentasi Pemira

Pada poin pertama, J. Prihatmoko menyatakan mengingat strategisnya Pemilu—dalam konteks ini berarti Pemira—maka sistem pemilihan harus tepat dan favorable. Artinya, bahwa tidak ada sistem pemilihan yang ideal untuk setiap tempat dan kondisi. Sistem pemilihan harus bersifat kontekstual dengan berbagai pertimbangan-pertimbangan rasional, obyektif, dan praktis76.

Ketepatan dan kemudahan pelaksanaan Pemira—baik dari sudut pandang penyelenggara dan pemilih—merupakan faktor yang secara bersama-sama menentukan partisipasi publik. Semakin praktis dan aksesibel sistem itu, maka partisipasi akan semakin baik. Pilihan berbagai sistem Pemira ini bisa berbeda dari satu fakultas dengan yang lain. Misal, Faperta sampai hari ini menggunakan sistem kepartaian dengan tingkat partisipasi 690 pemilih pada tahun 2007 dan meningkat menjadi 812 pemilih pada tahun 2008. Atau pada fakultas lainnya, pada tahun 2007 tingkat
75 Observasi lapangan dilakukan selama peneliti studi, mengingat peneliti juga aktif berkecimpung dalam politik kampus. Sehingga dalam penelitian ini, posisi peneliti lebih sebagai participant as observer. 76 Lihat selengkapnya, Joko J. Prihatmoko, hal. 19-20.

110

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

partisipasi mencapai 1200an pemilih dengan sistem “Go to class” di FE yang tahun sebelumnya hanya 600an suara. Pada tahun berikutnya, KPR kembali ke sistem konvensional (menggunakan bilik TPS) dengan diimbangi cara-cara tertentu77, sehingga membuat tingkat partisipasi kembali naik menjadi 1800an suara. Poinnya adalah, bagaimanapun sistem Pemira tersebut yang jelas dia harus bisa meningkatkan partisipasi publik. Nampaknya FISIP, Peternakan dan/atau fakultas lainnya perlu belajar dari Pemira FE atau Pertanian. Seperti tersebut di atas, partisipasi di FISIP justru semakin rendah, sedangkan Fapet naik namun tidak signifikan, yakni dari 400 pemilih pada tahun 2007 menjadi 470 pada tahun 2008. Poin kedua, semudah dan seaksesibel apapun sistem Pemira tidak akan optimal tanpa dukungan kuantitas dan militansi panitia penyelenggaranya dalam hal ini adalah KPR. Jumlah panitia penyelenggara sangat menentukan karena logika demokrasi prosedural menekankan seberapa banyaknya jumlah pemilih. Banyaknya panitia penyelenggara dan dengan tata kelola serta militansi yang tinggi, akan sebanding dengan semakin luasnya jaring guna menyerap suara sebanyak-banyaknya. Hal ini tentu bukan perkara yang mudah, mengingat banyak-sedikitnya panitia tergantung kepada sikap kesukarelaan individu guna menyediakan waktu, energi serta pikirannya bagi kepentingan publik.

77

Cara-cara ini berupa pengadaan doorprize (undian) berhadiah satu buah flashdisk, pemindahan tanda tangan mata kuliah tertentu di TPS dan sebagainya.

111

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Pengalaman FE bisa menjadi salah satu referensi yang berharga. Pada Pemira tahun 2007 tingkat partisipasi naik secara dramatis, hanya dibutuhkan lima orang panitia yang berhasil menjaring 1200an suara pemilih. Jumlah yang sangat minim tersebut menjadi optimal dengan perubahan mekanisme Pemira dari konvensional menjadi “Go to class”. Teknisnya, Jajang Y. Habib (Koordinator Penyelenggara Pemira) menjelaskan sebagai berikut78: Tim penyelenggara Pemira (Komisi 3) membuat data base mahasiswa FE dengan klasifikasi berdasar jurusan, angkatan, dan mata kuliah aktif. 2. Tim akan membuat data base mahasiswa tiga angkatan terakhir (20052007), karena dianggap mahasiswa pada tiga angkatan tersebut masih banyak mengambil mata kuliah. 3. Tim menyediakan data base dalam bentuk hard copy dan soft copy yang fungsinya untuk mengecek dan menjaga keakuratan data serta penyimpangan, misal, pencoblosan ganda. 4. Tim masuk ke kelas setelah dosen selesai mengajar. 5. Tim mengondisikan kelas yang cukup riuh karena selesai kuliah. 6. Tim mengkomunikasikan maksud dan tujuan kehadirannya di kelas tersebut. 7. Tim menyediakan empat tempat pencoblosan berupa bangku kuliah yang dialasi busa sterofoam. 8. Tim menyediakan dua buah kotak suara. 9. Tim memanggil satu per satu nama mahasiswa yang tercatat dalam kelas yang mengambil mata kuliah tersebut. 10. Pencoblosan dilaksanakan di depan kelas, yang diawasi oleh Panwas yang terdiri dari wakil dari masing-masing calon. 1. Meski minimal, dengan militansi dan strategi tertentu angka partisipasi meningkat secara dramatis. Berangkat dari penjelasan teknis di atas bisa disusun asumsi, jika pada tahun 2007 anggota panitia lebih banyak, maka jumlah partisipasi bisa lebih dari 1200an pemilih. Hal ini menurut Jajang karena saat itu

78

Wawancara pra-penelitian pada tanggal 27 November 2008 di kediamannya.

112

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

panitia harus membagi menjadi dua tim untuk menyisir (masuk) kelas karena hanya berjumlah lima orang. Poin ketiga, masalah finansial atau keuangan sangat krusial dalam rangka mencukupi berbagai kebutuhan teknis atau infrastruktur berupa: media sosialisasi, kertas suara, bilik suara dan sebagainya (mungkin juga bisa ditambahkan doorprize). Seringkali dukungan finansial tersebut minim, ditambah biasanya alokasi dana Pemira disatukan dengan alokasi dana MUSMA. Akibatnya, dengan alokasi yang minimum dan terbagi itu, tahap sosialisasi Pemira kurang tergarap dengan baik. Hal ini kemudian terkonfirmasi ketika 76,2% mahasiswa mengatakan bahwa sosialisasi Pemira oleh KPR tidak efektif. Minimumnya alokasi dana ini sebenarnya bisa diatasi melalui politik pendanaan yang menempatkan Pemira sebagai proses pertanggungjawaban generasi. Politik pendanaan ini seharusnya bisa dibicarakan dengan UKM, HMJ, BEM-DLM dalam konteks agenda bersama, bukan semata agenda BEM-DLM. 81,6% UKM/HMJ (mahasiswa berorganisasi intrakampus) berharap kepada BEM. Selain itu, faktanya UKM/HMJ lah yang lebih banyak dan paling sering mengakses BEM daripada, misalnya, mahasiswa yang tidak berorganisasi/ yang berorganisasi ekstrakampus. Hal ini menjadi sangat relevan ketika politik pendanaan Pemira menjadi agenda bersama dalam rangka meningkatkan partisipasi publik. Poin keempat, mengingat Pemira merupakan sarana dalam rangka memobilisasi suara publik, maka kreativitas tim sukses merupakan keharusan. Meski variabel ini secara mandiri tidak deterministik, namun 65,9% dan 62,1%

113

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

publik menilai bahwa materi dan media kampanye tidak menarik. Hal ini menjadi peringatan keras bagi calon berikut tim suksesnya bahwa kemampuan mereka dalam marketing politic amatlah buruk. Sampai batas tertentu, pencitraan dibutuhkan. Pemira bukanlah ajang demokrasi deliberatif yang membuat publik memilih calon hanya karena kapasitas intelektual dan kemampuan manajerial. Lebih dari itu, publik juga akan melihat bagaimana penampakan luarnya (appearance) terkait masalah pengemasan isu, pilihan media dan lain sebagainya. Premis yang bisa disusun bahwa semakin menarik materi dan media kampanye calon, maka semakin besar peluang bersimpati dan semakin tinggi elektabilitas yang bersangkutan dipilih. Selain persoalan elektabilitas calon yang bersangkutan, kreativitas materi dan media kampanye juga akan membantu proses sosialisasi Pemira di tingkatan grass root. Publik akan tertarik dengan sesuatu “yang beda” kemudian mencari tahu informasi dan mendekatinya. Ironisnya, materi dan media kampanye dari tahun ke tahun tetap saja masih dinilai tidak menarik79. Sesuatu yang beda itu bisa saja seperti yang dibayangkan oleh Susana yakni ketika calon presiden berkampanye dengan cara keliling kampus sembari membagi selebaran, orasi dan sebagainya80.

Kelima, proses pendokumentasian seluruh tahap Pemira adalah penting
bagi proses evaluasi dan studi komparasi dari tahun ke tahun atau antarfakultas. Ironisnya, yang sering terjadi adalah proses dokumentasi semacam itu tidak
79 80

Lihat Tabel 18 dan 19 pada hal. 72. Hasil wawancara pada 3 September 2009

114

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

pernah sedemikian rapi sehingga beberapa data tercecer dan hilang karena kecerobohan (human error). Hal ini peneliti jumpai di FE, ISIP dan Peternakan yang tidak bisa menunjukan data valid/otentik dokumentasi Pemira tahun sebelumnya. Selain itu, sungguh sangat disayangkan tidak ada satu KPR pun di empat fakultas yang mendokumentasikan berapa angka/jumlah golput pada setiap Pemira. Angka golput merupakan jumlah mahasiswa yang tidak menggunakan hak pilihnya karena berbagai sebab (politis, administratif atau persoalan teknis lainnya). Angka golput dalam Pemira bisa ditentukan dari target jumlah pemilih potensial (misal tiga-empat angkatan terakhir) kemudian dikurangi dengan jumlah kertas suara yang masuk. Misalnya, pada tahun 2008 tingkat partisipasi di FE mencapai 1800an, sedang jumlah mahasiswa aktif 4000an81, maka ada 2200 mahasiswa yang golput. Sedang pada tahun yang sama, ada 300-400 mahasiswa yang Golput di FISIP dan seterusnya. Dokumentasi ini diperlukan untuk mengetahui tren partisipasi publik yang dalam konteks lain bisa mencerminkan derajat kepercayaan publik pada pemerintahannya. Cara yang paling aman adalah dengan mempublikasikan dokumentasi itu di website BEM, yang selain aman (kecil kemungkinan karena human error data tersebut hilang) data itu bisa diakses oleh publik seluas-luasnya.

81

Lihat Tabel 1 dan 2 hal. 10 dan 28.

115

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Selain masalah kendala teknis di atas, juga perlu diperhatikan adanya kelompok-kelompok tertentu (formal atau non-formal/ independen) yang mengawasi jalannya Pemira. Kelompok pengawas seperti itu diperlukan agar Pemira (khususnya KPR dan calon) tetap on the track sehingga tidak meninggalkan melakukan penyimpangan atau cacat konstitusi yang bisa menggugat legitimasi hasil Pemira.

C. Bem Nyaris Tanpa Tangan-Kaki
Merupakan sesuatu yang ironis sebuah pemerintah namun tidak memiliki kaki dan tangan. Secara struktural tangan BEM adalah UKM dan HMJ. Mereka merupakan departemen-departemen yang menafsirkan dan merealisasikan narasi besar BEM pada masa bakti tertentu. Di sisi lain kaki BEM adalah mahasiswa sebagai basis konstituen. Namun kenyataan itu tak selalu indah, 61,7% responden mengatakan tidak merasa memiliki BEM. Artinya enam dari sepuluh mahasiswa merasa tidak memiliki ikatan emosional dengan BEM. Mahasiswa merasa BEM tidak membumi. Pandangan seperti ini tak hanya terjadi di FE yang terjaring pada pertanyaan terbuka, namun juga pada Fapet, ISIP dan Pertanian. Mereka menilai selama ini BEM justru sibuk dengan dirinya sendiri, paling jauh dengan UKM/HMJ sebagai komunitas besarnya. Auriza (mahasiswa Peternakan) mengatakan, “Aku tidak merasa memiliki BEM. Mereka

sibuk ya dengan kelompoknya sendiri”82.

82

Hasil FGD pada 9 Agutus 2009.

116

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Bagi mahasiswa yang tidak berorganisasi seperti Auriza, ada-tidaknya BEM tidak berpengaruh bagi dirinya. Meski tidak sampai antipati, namun Auriza menyayangkan sikap BEM yang elitis tersebut. Ia mengatakan seharusnya BEM memasyarakat kepada mahasiswa seperti dirinya. Ironisnya, hal tersebut dibenarkan oleh Suherdiyanto (PU LPM Husbandri) yang mengisahkan bahwa suatu ketika saat BEM menyebarkan angket (kuesioner), temannya tidak respek (tidak antusias) sama sekali dengan kuesioner itu. Ia mengatakan, “Pas BEM menyebar kuesioner, teman kelasku

malah bilang, apa sih BEM!”. Persoalan ini menjadi pelik, mengingat bisa jadi
angket yang dimaksud dalam rangka menjaring aspirasi mahasiswa, namun mahasiswa sendiri justru mencibir. Elitisme BEM, sebenarnya sudah terjadi cukup lama. Persoalan kultural ini, misal di FISIP sudah ada semenjak peneliti di awal kuliah (tahun 2003). Saat itu, pintu sekretariat BEM terdapat coretan dengan cat warna merah yang berbunyi “Badan Eksklusif Mahasiswa” yang merupakan plesetan dari Badan Eksekutif Mahasiswa. Eksklusifitas semacam ini pada gilirannya membuat BEM terlihat elitis bagi mahasiswa kebanyakan. Jadilah ia, pemerintah yang nyaris tanpa kaki. Selain nyaris tanpa kaki, BEM ternyata nyaris tanpa tangan. Di beberapa kampus, seperti Peternakan dan ISIP, hubungan antara BEM dengan UKM/HMJ tidak terlalu harmonis pada kurun waktu tertentu. Ketidakharmonisan hubungan itu digambarkan oleh Suherdiyanto bahwa BEM saat ini sedang dikucilkan oleh

117

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

UKM-UKM di Fapet. Padahal, UKM senantiasa melakukan rapat kerja (khususnya rapat anggaran dengan BEM) setiap tiga bulan sekali atau rentang waktu tertentu yang ditetapkan bersama. Jika demikian, relasi BEM dengan UKM lebih bersifat instrumentalis, yakni UKM membutuhkan BEM sekedar untuk mencairkan dana kegiatan mahasiswa. Fakta di atas diperkuat oleh data bahwa 52,8% responden yang berorganisasi intra (UKM/HMJ) tidak merasa memiliki BEM atau dengan kata lain, mereka tidak merasa memiliki hubungan emosional dengan BEM. Pola relasi semacam ini tentu saja kurang/ tidak sehat bagi sebuah pemerintahan, dimana departemen-departemen yang secara struktural berada di bawahnya justru cenderung tidak merasa memiliki hubungan emosional dan mengucilkan keberadaannya. Di sisi lain, Aulia el Hakim (Pimlit LPM Solidaritas) membaca bahwa persoalan ketiadaan sense of belongengness (rasa memiliki) ini lebih disebabkan karena BEM masa sebelumnya yang membuat publik kehilangan harapan, atau dalam bahasa lain dia menyebut dengan “hopeless”. Pada konteks ini, secara kultural sebenarnya BEM miskin legitimasi. Prosentase itu membesar pada mahasiswa yang tidak berorganisasi, 68,8% daripada mahasiswa yang berorganisasi intrakampus, 52,8%. Artinya ada tujuh dari sepuluh mahasiswa seperti Auriza yang tidak merasa memiliki BEM. Di lain pihak, ada separoh dari sepuluh mahasiswa seperti Aulia el Hakim dan Suherdiyanto yang merasa tidak memiliki BEM.

118

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Miskin legitimasi secara kultural ini bisa berubah menjadi proses deligitimasi lembaga kalau saja ada yang memantik dan memobilisasinya. Poinnya adalah BEM berada pada kondisi yang rentan atau rapuh. Kerentanan ini tidak pernah terungkap karena tidak adanya lembaga yang melakukan pemetaan terhadap pandangan publik. Hal ini dibenarkan oleh LPM Solidaritas, LPM MeMI dan LPM Husbandri dimana mereka belum pernah membuat pemetaan serupa secara serius, sehingga bak luka yang menyerang punggungnya, ketiadaan cermin itu membuat luka semakin menganga lebar.

D. Tipologi-Tipologi a. Karakteristik Pemilih
Pada kajian politik dikenal adanya tipologi masyarakat pemilih. Tipologi ini sangat dibutuhkan untuk memahami perilaku pemilih dan memberikan gambaran yang lebih komprehensif tentang cara mereka menentukan pilihannya. Menurut Firmanzah ada beberapa tipologi masyarakat pemilih, sebagai berikut83: 1. Pemilih Rasional Pemilih ini memiliki orientasi tinggi pada “policy problem-solving” dan berorientasi rendah untuk faktor ideologi. Pemilih pertama ini lebih mengutamakan kemampuan calon dalam program kerjanya. 2. Pemilih Kritis Pemilih jenis ini merupakan perpaduan antara tingginya orientasi pada kemampuan calon dengan tingginya orientasi mereka pada hal-hal yang bersifat ideologis. Pemilih jenis ini menjadikan nilai ideologis sebagai pijakan untuk menentukan kepada siapa dia berpihak dan selanjutnya akan mengkritisi kebijakan yang akan atau telah dilakukan.
83

Hal. 134.

119

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

3. Pemilih Tradisional Pemilih tradisional memiliki orientasi ideologi yang sangat tinggi dan tidak melihat kemampuan calon. Pemilih tradisional lebih mengutamakan kedekatan asal-usul, agama, ideologi dan lain sebagainya dibanding kemampuan si calon. 4. Pemilih Skeptis Merupakan pemilih yang tidak memiliki orientasi ideologi cukup tinggi pada kelompok tertentu dan juga rendah dalam orientasi terhadap kemampuan si calon. Pemilih ini tidak meletakan visi-misi-program sebagai dasar yang menentukan saat memilih, melainkan lebih secara acak (random). 5. Pemilih Pragmatis Pemilih tipe pragmatis tidak memiliki orientasi ideologi yang cukup tinggi pada kelompok tertentu juga pada si calon. Keterlibatan mereka hanya sejauh keterlibatan itu menguntungkan atau mengakomodir kepentingannya.

Pada konteks Pemira, tipologi di atas bisa digunakan untuk membaca kemungkinan karakteristik mahasiswa pemilih. Berdasar wawancara dan observasi, dengan bantuan klasifikasi di atas, peneliti membuat klasifikasi pemilih dalam Pemira sebagai berikut:

Pertama (A), sebagian besar mahasiswa yang berorganisasi intrakampus
lebih mendekati tipe pemilih rasional mengingat yang bersangkutan

“dibesarkan” dalam budaya organisasi yang terbiasa dengan berbagai perumusan kebijakan dan sebagainya. Orientasi kemampuan diri calon dalam masalah-masalah keorganisasian lebih diperhatikan daripada misalnya

background ideologi calon tersebut. Sebagian lainnya lebih bertipe kritis yakni
selain memperhatikan masalah keroganisasian dan manajemen, yang

bersangkutan juga memperhatikan kaitan background ideologi calon tersebut.

120

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Kedua (B), mahasiswa yang berorganisasi ekstrakampus lebih bersifat
tradisional. Aktivis ekstrakampus dalam menentukan pilihan awal mula yang mereka pandang adalah “warna” calon tersebut. Mereka lebih baik tidak memilih (golput) daripada memilih calon dengan “warna” yang lain apalagi ketika warna tersebut bertentangan dengan “warna” dirinya. Meski demikian, tidak menutup kemungkinan ada sebagian di antara mereka yang bersifat kritis yang tidak semata melihat “warna” melainkan juga kemampuan manajerial dan organisasi.

Ketiga (C), mahasiswa yang tidak berorganisasi sebagian besar lebih
bersifat rasional. Mereka awal-mulanya memperhatikan visi-misi-program dan lain sebagainya, meski sepintas dan tidak seketat mahasiswa yang berorganisasi intrakampus. Referensi tersebut mereka olah dengan cara mendiskusikannya (dalam istilah sehari-hari lebih mudah disebut “nggosip”) bersama teman sepermainan untuk menimbang dan menentukan pilihan. Teman sepermainan atau kelompok pertemanan ini sangat signifikan fungsinya sebagai agen sosialisasi politik. Kelompok pertemanan berfungsi sebagai figur-figur referensi. Individu menerima pandangan-pandangan dari teman dekat mereka, karena mereka menghormati mereka atau kerena mereka ingin menjadi seperti temanteman mereka84. Klasifikasi mahasiswa pemilih itu sebagai berikut bisa dilihat dalam bentuk diagram sebagai berikut:

84

Nasikun, Hal. 109.

121

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Diagram 49 | Tipe pemilih

Pemilih A

Pemilih B
Kriti s

Pemilih C
Ske ptis

Kriti s Rasional Pemira b. Sistem

Tradisional

Rasional

Seperti penjelasan bagian sebelumnya, pemerintahan mahasiswa lebih menggunakan logika demokrasi prosedural. Pada konteks ini, salah satu indikator keberhasilan adalah tinggi-rendahnya partisipasi publik. Sehingga pilihan sistem Pemira harus berujung pada cita-cita mempertinggi keterlibatan publik dalam pengambilan kebijakan, dalam konteks ini adalah memilih seorang pemimpin. Melalui observasi dan analisis dokumen, sistem Pemira bisa digolongkan menjadi dua, yakni: 1. Pemira tanpa Partai Sistem Pemira tanpa partai ini seperti yang dipraktekan pada FE/ ISIP. Dimana sebagian besar konstituen bersifat floating mass dan sebagian yang lain berafiliasi pada UKM/HMJ atau organisasi ekstrakampus. Sistem ini memposisikan massa sebatas floating mass. Proses sosialisasi dan pendidikan politik kampus bagi mahasiswa tidak terwadahi. Selain itu, proses rekruitmen politik saat Pemira cenderung terjadi secara spontan bukan dipersiapkan jauh hari sebelumnya. Pada dimensi lain, Pemira tanpa partai tidak melengkapi sistem politik dengan oposisi yang senantiasa mengawasi dan mengontrol jalannya pemerintahan. 2. Pemira dengan Partai Sistem Pemira dengan partai sudah dipraktekan Faperta beberapa tahun yang lalu. Dalam sistem ini proses sosialisasi dan pendidikan politik berjalan optimal yang dikerjakan oleh partai. Proses rekruitmen politik bisa dipertanggungjawabkan melalui proses pengorganisasian dan perkaderan. Pada sisi lain, budaya oposisi politik akan mendinamiskan politik kampus dan senantiasa menjadi early warning bagi sistem politik yang sedang berjalan.

Di beberapa kampus, kecuali Faperta, sistem Pemira yang digunakan adalah Pemira tanpa partai. Misal, FE dan ISIP. Kekurangan dan kelebihan dua

122

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

sistem tersebut pada demokrasi kampus akan dibicarakan pada bagian selanjutnya.

c. Perspektif Politik
Dalam konteks partisipasi politik ada pemerintah yang begitu antusias terhadap partisipasi publik, ada yang setengah hati ada juga yang membungkamnya. Dengan melihat bagaimana mereka merespon aspirasi atau partisipasi publik, maka akan terlihat pendekatan politik yang BEM gunakan. Pada konteks yang lebih luas/umum Mohtar Mas’oed dan Nasikun mengklasifikannya sebagai berikut85: 1. Perspektif Strukturalis-Fungsionalis Partisipasi politik merupakan sarana yang dipakai oleh warga negara dan kelompok kepentingan untuk mendukung sistem politik. Sebagai imbalan terhadap dukungan warga negara, sistem politik memberikan kepemimpinan yang bertanggungjawab dan memenuhi tuntutantuntutannya. 2. Perspektif Konflik Yang paling aktif berpartisipasi adalah mereka yang paling beruntung dalam masyarakat. Tuntutan dari masyarakat terhadap sistem politik tidak ditanggapi secara seimbang. Ada yang ditanggapi dengan sungguhsungguh, ada yang tidak. 3. Perspektif Kelas Bentuk-bentuk partisipasi konvensional bisa tidak efektif karena hanya akan mendukung kelas berkuasa. Sehingga bentuk-bentuk nonkonvensional mungkin diperlukan (revolusi, pengambilalihan kekuasan, dll.) 4. Perspektif Elitis Mayoritas masyarakat bersifat pasif dan diam. Mereka sekedar dimanipulasi/ dimobilisasi oleh kaum elit. Para elit yang memerintah tidak selalu tanggap terhadap tuntutan masyarakat. 5. Perspektif Pluralis

85

Hal. 15.

123

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Para pemilih dan kelompok kepentingan mempengaruhi proses pembuatan keputusan melalui cara-cara pemilihan, menjadi anggota kelompok kepentingan dan sebagainya. Pada tipe ini sistem politik selalu tanggap terhadap tuntutan warganya.

Dari lima klasifikasi di atas, peneliti menganggap bahwa secara sadar atau tidak, BEM telah menggunakan perspektif elitis dalam menjalankan

pemerintahannya. Karena perspektif ini, aspirasi mahasiswa tidak diperhatikan dan pada sisi lain, partisipasi mahasiswa dalam Pemira sekedar basis legitimasi formal. Selebihnya, paska Pemira publik tidak akan terperhatikan sebagaimana sebelum pra Pemira yang begitu berapi-api. Analisis tersebut hanya tepat dengan menganulir keberadaan organisasi ekstrakampus. Namun bilamana organisasi ekstrakampus dihitung dalam proses politik kampus, maka perspektif konflik lebih mendekati pembacaan terhadap realitas. Perspektif ini menjelaskan bahwa siapa yang paling aktif berpartisipasi maka merekalah yang paling beruntung dalam rangka mengakses sumber daya kampus. Pada gilirannya, aspirasi mahasiswa tidak ditanggapi secara seimbang dan hanya agenda-agenda tertentu saja yang lebih sesuai dengan garis ideologinya yang lebih diprioritaskan. Kemungkinan dua perspektif itulah yang digunakan BEM fakultas sebagai

political frame saat ia menjabat. Meski demikian, yang bersangkutan belum
tentu sadar terhadap pilihan perspektif yang digunakannya. Hanya saja, melalui refleksi terhadap realitas, perspektif politik itu bisa terbaca dengan jelas.

124

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

d. Budaya Politik
Budaya politik mengacu pada pembatasan konteks kehidupan yang lebih terbatas, yakni kehidupan politik. Budaya politik merupakan konteks dimana persepsi, sikap, serta aktivitas-aktivitas lahir. Dalam kajian ini Verba secara jelas memberikan definisi dari budaya politik. Menurutnya, sebagaimana dikutip Mochtar Masoed86, budaya politik menunjuk pada sistem kepercayaankepercayaan tentang pola-pola interaksi politik dan institusi-institusi politik, akan tetapi pada apa yang diyakini orang tentang kejadian-kejadian tersebut. Kepercayaan-kepercayaan yang dimaksud mencakup berbagai hal, seperti kepercayaan empirik mengenai situasi politik, keyakinan mengenai tujuan atau nilai yang harus dihayati dalam kehidupan politik. Almond dan Verba mengklasifikasikan kebudayaan politik menjadi tiga macam; 1. Parokhialisme, ciri paling penting dari kebudayaan parokhial adalah spesialisasi peranan-peranan politik. Kebudayaan politik parokhial merupakan fenomena umum yang biasa ditemukan di dalam masyarakatmasyarakat yang belum berkembang, dimana spesialisasi politik sangat minimal. Di dalam kebudayaan demikian, individu sadar akan adanya suatu rezim politik pusat. Akan tetapi, perasaan-perasaannya terhadap rezim bersifat tidak menentu atau negatif. Sementara itu, individu tersebut belum mampu menginternalisasikan dirinya dengan normanorma untuk mengendalikan hubungan antara dirinya dengan rezim atau pusat kekuasaan. 2. Kebudayaan politik subyek ditandai dengan tingginya orientasi terhadap suatu sistem politik tertentu. Subyek individual menyadari adanya otoritas kuasa yang memiliki spesialisasi, ia bahkan secara afektif mengorientasikan diri kepadanya, ia memiliki kebanggaan terhadapnya atau sebaliknya tidak menyukainya, dan ia menilainya sebagai otoritas yang absah atau tidak absah. 3. Partisipan, merupakan kebudayaan politik dimana masyarakat secara eksplisit cenderung mengorientasikan diri mereka kepada sistem sebagai
86

Dalam Mochtar Mas’oed dan Nasikun, hal. 74-82.

125

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

pusat kuasa. Di dalam kebudayaan politik demikian, anggota masyarakat mengorientasikan diri mereka kepada suatu peranan “aktivis”, sekalipun penerimaan atas peranan tersebut dapat bervariasi diantara menerima atau menolak. Berdasarkan analisis di bagian “Publik yang Gamang” dapat disimpulkan bahwa budaya politik yang muncul saat ini merupakan budaya politik parokhialisme. Budaya politik ini ditandai dengan cara pandang publik yang tidak menentu dan belum adanya orientasi politik yang jelas terhadap struktur. Idealnya, budaya politik subyek ini bisa tertransformasi ke arah budaya politik subyek atau bahkan partisipan yakni ketika publik secara eksplisit cenderung mengorientasikan diri mereka kepada sistem sebagai pusat kuasa. Selain itu transformasi budaya politik tersebut harus semakin membuka peluang agar publik semakin terlibat dalam sistem politik kampus.

126

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

E. Revitalisasi Sistem Politik Kampus
Berangkat dari refleksi permasalahan di bagian sebelumnya, dengan bantuan analisis SWOT akan terpetakan kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), kesempatan (opportunities) serta ancaman (threats) yang ada pada sistem politik kampus pada umumnya. Sebagain analisis SWOT di bagian bawah diambil dari data survei dan sebagian lainnya hasil observasi peneliti, sebagai berikut:
Tabel 50. Analisis SWOT sistem politik kampus

Dimensi Strengths

Weaknesses

Kultur/ Publik 1.Pemilih cenderung rasional 2. Citra BEM terkait kinerja cukup baik (65,5%) 3.Partisipasi dalam Pemira cukup baik (57,5%) 1.Persepsi BEM tidak aspiratif cukup tinggi (60,9%) 2.Sebagian besar floating mass 3.Sense of belongengness terhadap BEM rendah (31,2%)

Struktur/ Aktor 1. Wewenang budgeting dana kegiatan mahasiswa 2. Membawahi UKM dan HMJ 3. Akses sumber daya kampus 1.BEM kurang harmonis dengan UKM/HMJ 2.Ambiguitas political will 3.Sense of belongengness terhadap BEM cukup rendah (47,2%) 4.Pembusukan struktur karena ketiadaan oposisi 1.Sistem telah membudaya dan ditunjang oleh infrastruktur 2.Figur pemimpin masih dipandang publik

Opportunities

Threats

1.Persepsi kemanfaatan BEM sangat baik (76,2%) 2.Ekspektasi terhadap BEM sangat baik (75%) 3.Persepsi tentang perlunya menggunakan hak pilih dalam Pemira sangat tinggi (84,3%) 1.Gaya hidup yang melenakan 2.Paradigma study oriented

1.Prasangka dan pertarungan ideologi tidak terbuka dan cenderung ditutup-tutupi 2. Sektarianisme UKM/ HMJ

Analisis SWOT di atas memperlihatkan kecenderungan keberterimaan struktur politik (BEM dan Pemira) oleh kultur/ publik. Kelemahan yang paling

127

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

nyata terlihat pada keterserapan aspirasi publik yang masih sangat rendah. Kelemahan lainnya adalah persoalan sense of belongengness kultur terhadap BEM. Kelemahan tersebut bisa ditambal dengan cara BEM menunjukan kerja nyata yang didasarkan pada aspirasi mahasiswa. Ancaman atau hambatan seperti gaya hidup yang melenakan serta paradigma study oriented87 merupakan permasalahan klasik yang tidak perlu diperdebatkan panjang-lebar, melainkan dicari perumusan solusinya. Pada dimensi struktur/aktor masih memperlihatkan kapasitas yang prima. Pada dimensi ini hanya ada beberapa celah seperti pembusukan struktur88 karena ketiadaan oposisi yang mengontrol kinerja BEM selama masih menjabat dan konflik ideologi yang laten namun secara pasti menggerogoti struktur. Berdasarkan pengalaman Faperta dan beberapa universitas lainnya89, peneliti merekomendasikan menggunakan sistem Pemira dengan kepartaian. Secara teoritik, sistem ini akan lebih memungkinkan tingkat partisipasi publik meningkat karena masing-masing partai akan melakukan proses mobilisasi dan pengorganisasian daripada sekedar tim sukses yang hanya muncul menjelang Pemira sebagai kaki-tangan calon presiden. Secara kalkulatif, adanya partai mahasiswa lebih mendukung bagi keberhasilan demokrasi kampus dalam konteks prosedural/ kuantitatif.
87 Paradigma study oriented adalah pandangan bahwa kuliah hanya sekedar belajar dalam rangka memperoleh nilai setinggi-tingginya untuk mendapatkan gelar kesarjanaan. Istilah tersebut juga sering disebut dengan IP minded yang bisa ditemukan melalui observasi lapangan. 88 Istilah pembusukan struktur digali dari observasi lapangan, yakni ketika BEM tidak memperoleh apresiasi (afirmasi) ataupun oposisi (negasi) dari mahasiswa. Sikap mahasiswa secara umum adalah acuh tak acuh. 89 UI, ITS, UIN Sunan Kalijaga, UNPAS, UNHAS, dan lain-lainnya yang bisa dengan mudah ditemukan melalui google dengan kata kunci “partai mahasiswa” atau “Pemira partai mahasiswa”.

128

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Selain itu, secara kualitatif adanya partai mahasiswa akan semakin mengikat publik secara kuat, misal dengan adanya sistem keanggotaan dan Kartu Tanda Anggota (KTA). Dampaknya, budaya subyek bisa ditransformasi menjadi kebudayaan politik partisipan90. Pada dimensi struktur politik, adanya partai mahasiswa akan mengurangi kemungkinan pembusukan struktur karena ketiadaan oposisi. Sistem partai mahasiswa sangat membuka peluang bagi lahirnya tradisi oposisi yang sehat dan terbuka. Berbeda dengan itu, oposisi politik yang tidak terwadahi seringkali tercecer di ruang-ruang UKM dan HMJ yang mengganggu harmoni relasi BEM dengan UKM/HMJ bersangkutan. Rangga – Mantan Presiden BEM Faperta menjelaskan, sebagai berikut:

“Kalau di sini oposisi itu sudah menjadi tradisi. Bentuknya malah bisa macam-macam, pernah sampai ada yang nyegel sekre BEM, ada juga yang mengencingi, membakar, mencorat-coret. Dinamis sekali lah”91.
Partai mahasiswa secara nyata bisa melakukan kontrol terhadap BEM beserta UKM/HMJ mengingat partai mahasiswa memiliki basis konstituen yang riil. Berbeda dengan itu praktik di FE serta ISIP tak ubahnya masa Orde Baru dengan depolitisasi publik. Peluang transformasi budaya politik dari

parokhialisme menuju subyek atau partisipan didukung oleh karakter pemilih yang sebagian besar cenderung rasional. Partai mahasiswa juga akan mentransformasi konflik politik-ideologi yang berkembang di beberapa fakultas tertentu menjadi lebih terbuka dan adil.
90 91

Hasil wawancara dengan Rangga pada 25 Agustus 2009 di FE Wawancara pada 25 Agustus 2009 di FE.

129

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Keterbukaan konflik itu pada gilirannya akan mendinamiskan politik kampus karena konflik yang ada dikelola dengan baik daripada ditutup-tutupi. Berbeda dengan sebelumnya, perspektif elit menempatkan konflik politik-ideologi hanya sebagai menu santapan mereka saja yang kemudian secara sadar atau tidak publik ditinggalkan dalam proses tersebut. Selain menyempurnakan Pemira dengan sistem kepartaian, perlu juga diperhatikan keterukuran (measurement) partisipasi mahasiswa dalam Pemira. Keterukuran partisipasi ini mencakup tiga hal, sebagai berikut: 1. Daftar pemilih tetap pada saat Pemira dilaksanakan. 2. Jumlah mahasiswa yang menggunakan hak pilih. 3. Jumlah mahasiswa yang tidak menggunakan hak pilih. Tiga poin tersebut dapat diukur secara pasti melalui penyusunan Daftar Pemilih Tetap (DPT) yang nama-namanya bisa diambil dari Bapendik masingmasing fakultas. Agar derajat keterukuran tersebut bisa dipertanggungjawabkan secara pasti, maka peneliti merekomendasikan pembatasan pemilih tetap. Peneliti berpendapat bahwa tingkat partisipasi akan lebih mungkin diukur secara pasti dengan cara membatasi pemilih hanya pada empat angkatan terakhir. Misalnya, jika Pemira dilaksanakan pada tahun 2009, maka empat angkatan terakhir tersebut adalah angkatan 2009, 2008, 2007 dan 2006. Tujuan pembatasan adalah dalam rangka mereduksi beberapa angkatan di atasnya (2005, 2004, 2003 dan 2002) yang peneliti anggap bukan pemilih strategis. Angkatan 2005, 2004, 2003 dan seterusnya meskipun masih menyisakan

130

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

sebagian mahasiswa aktif namun mereka tergolong bukan konstituen strategis. Hal ini dikarenakan mahasiswa pada angkatan tersebut biasanya sudah mengkonsentrasikan diri menyusun tugas akhir (skripsi). Meski demikian, perlu dicatat dengan seksama, bahwa pemerintahan mahasiswa tetap menjamin hak-hak sosial-politik mahasiswa angkatan-angkatan tersebut (2005, 2004, 2003 dan seterusnya). Pemerintahan mahasiswa tetap harus turun tangan misalnya saat ada mahasiswa angkatan 2005 yang terkena masalah akademik atau nonakademik lainnya. Logika seperti ini sama dengan pembatasan pemilih pada Pemilu nasional yang tidak menyertakan anak-anak, remaja di bawah usia tujuh belas tahun, narapidana dengan masa tahanan lebih dari lima tahun dan faktor lainnya sebagai pemilih tetap dalam Pemilu. Meskipun mereka bukan pemilih, namun hak-hak sosial-ekonomi-politik tetap dijamin oleh negara. Dengan pembatasan pemilih tersebut maka tingkat partisipasi akan terbaca dan terpetakan dengan jelas. Pada gilirannya, derajat legitimitas pemerintahan mahasiswa dapat terlihat jelas, sehingga hal ini akan menutup peluang konflik paska Pemira yang mempersoalkan legitimitas presiden terpilih yang ironisnya tanpa disertai data yang pasti. Implikasi lebih jauh dari sekedar keterukuran partisipasi mahasiswa dalam Pemira, bahwa kerja pemerintahan mahasiswa sekurang-kurangnya optimal pada empat angkatan terakhir. Meski demikian, hal ini tidak melupakan

131

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

fakta masih adanya beberapa angkatan di atasnya yang tetap harus dijamin hakhaknya. Penyempurnaan Pemira dengan sistem kepartaian pada akhirnya akan mentransformasi perspektif elit/konflik ke arah menjadi perspektif pluralis dimana para pemilih dan kelompok kepentingan mempengaruhi proses pembuatan kebijakan lembaga kemahasiswaan. Pada sisi lain, transformasi dalam dimensi kualitatif tersebut akan semakin teguh dengan mengupayakan keterukuran tingkat partisipasi mahasiswa dalam Pemira. Akhirnya, dialektika kualitatif dan kuantitatif tersebut akan semakin mendinamiskan kehidupan politik kampus semakin aksesibel, responsif dan demokratis.

132

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Dari uraian pada Bab IV diketahui bahwa terdapat hubungan antara variabel X1 (persepsi) dan X2 (ekspektasi) dengan Y (partisipasi). Hal ini dapat dilihat dari koesifien signifikansi hitung < koesifien signifikansi tabel (0,000 < 0,05), yang berarti signifikan karena harga signifikansi X1 dan X2 mendekati nol. Selanjutnya dari uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa Ho ditolak dan Hk diterima dengan pengujian hipotesis sebesar 5% dengan derajat kepercayaan sebesar 95%.. Artinya hasil penelitian ini bisa digeneralisasi pada tingkat populasi. Di sisi lain, hubungan antara variabel X1 dan X2 dengan Y terbukti rendah. Hal ini terungkap dengan cara membandingkan antara harga rhitung dengan rtabel dimana X1 dan X2 sebesar 0,224 dan 0,236 yang termasuk dalam interval koefisien 0,20 – 0,399 yang berarti rendah. Rendahnya korelasi antara variabel persepsi dengan partisipasi dipengaruhi oleh variabel komponen sebagai berikut: 1). Tingginya persepsi responden yang menyatakan bahwa BEM tidak aspiratif (60,9%). 2). Masih tingginya persepsi responden yang menyatakan bahwa Pemira tidak mudah (47,5%). 3). Materi dan media kampanye calon yang dianggap responden tidak

133

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

menarik (60,9% dan 62,1%). 4). Masih tingginya persepsi responden yang menyatakan bahwa visi-misi calon tidak mewakili aspirasi mahasiswa (56,9%). 5). Persepsi responden terhadap sosialisasi Pemira oleh KPR yang cenderung buruk (76,2%). Lima variabel komponen tersebut mempengaruhi pandangan responden sehingga meskipun mereka memandang bahwa BEM bermanfaat bagi mahasiswa (76,2%) dan menggunakan hak pilih adalah penting (75,9%), tidak serta-merta mempengaruhi mereka untuk berpartisipasi dalam Pemira. Pada sisi lain, korelasi antara variabel ekpektasi dengan partisipasi rendah dipengaruhi oleh variabel komponen sebagai berikut: 1). Responden menganggap bahwa menggunakan hak pilih dalam Pemira tidak akan merubah kampus (44,8%). 2). Responden menganggap bahwa BEM tidak membahwa perubahan di kampus (54,4%). 3). Responden tidak merasa memiliki BEM (61,7%). Tiga variabel komponen tersebut mempengaruhi ekspektasi responden terhadap Pemira sehingga meskipun ekspektasi terhadap BEM sangat tinggi (75,5%) dan dorongan memilih dari diri sendiri (75,9%), tidak serta-merta mendorong mereka untuk berpartisipasi dalam Pemira.

134

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

B. Saran

Setelah merefleksikan hasil penelitian, peneliti menyarankan adanya revitalisasi sistem politik kampus dari sistem Pemira tanpa partai menjadi sistem Pemira dengan partai. Selain itu, peneliti juga menyarankan adanya pembatasan pemilih dalam Pemira agar tingkat partisipasi terukur secara pasti. Seperti ulasan pada Bab V, secara teoritik sistem Pemira dengan partai lebih membuka peluang bagi keberhasilan demokrasi prosedural-kuantitatif yang ditandai dengan tingginya tingkat partisipasi dan secara kualitatif akan mencerdaskan publik melalui proses dialektika politik. Hal ini didukung bahwa sebagian besar pemilih bersifat rasional-kritis pada mahasiswa yang

berorganisasi intrakampus dan rasional-skeptis pada mahasiswa yang tidak berorganisasi ekstrakampus. Dan pada mahasiswa yang berorganisasi

ekstrakampus cenderung tradisional-kritis. Pada sisi lain, perspektif BEM lebih dekat ke arah elit atau konflik, yang idealnya berubah ke arah pluralis. Sedang budaya politik publik secara umum adalah parokhial yang cenderung gamang terhadap orientasi politiknya terhadap struktur. Idealnya budaya politik ini bisa tertransformasi ke arah subyek atau partisipan.

135

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. “Sejarah Dewan Mahasiswa” dalam www.wikipedia.co.id diakses pada 12 Maret 2009. Bawono, Muhammad. 2008. “Persepsi dan Perilaku Pemilih Terhadap Partisipasi Politik Dalam Pemilihan Umum Legislatif 2004 di Kabupaten Nganjuk” dalam www.pasca.uns.ac.id diakses pada 15 April 2009. Budiardjo, Miriam. 1983. Dasar-dasar Ilmu Politik. Gramedia: Jakarta. _________. 1998. Partisipasi dan Partai Politik: Sebuah Bunga Rampai.Yayasan Obor Indonesia: Jakarta. Faisal, Sanapiah. 2003. Format-format Penelitian Sosial. Raja Grafindo Persada: Jakarta. Firmanzah. 2007. Marketing Politik Antara Pemahaman dan Realitas. Yayasan Obor Indonesia: Jakarta. Gerungan. 1986. Psikologi Sosial. PT Eresco: Bandung Hardiman, F. Budi. 1993. Menuju Masyarakat Komunikatif. Kanisius: Yogyakarta. Indrajat, Himawan. 2005. “Persepsi dan Partisipasi Politik Pemilih Pemula dalam Pilkada Langsung 2005 di Kabupaten Purbalingga”. Skripsi. Ilmu Politik FISIP UNSOED Purwokerto. Kamsiyah. 2004. “Persepsi dan Perilaku Memilih Masyarkat dalam Pemilu Legislatif 2004 di Desa Wangon Kec. Wangon Kab. Banyumas”. Skripsi. Ilmu Politik FISIP UNSOED Purwokerto. Kartono, Kartini. 1991. Psikologi Sosial untuk Manajemen. Rajawali Pers: Jakarta. Kpu-Unhas. “Tentang Partai Mahasiswa” dalam http://kpuunhas.blogspot.com/2006/02/tentang-partai-mahasiswa.html diakses pada 16 Agustus 2009. Lawang, Robert MZ. 1994. Teori Sosiologi Klasik dan Modern Jilid I. Rajawali Pers: Jakarta. Masoed, Mochtar dan Nasikun. 1987. Sosiologi Politik. PAU Studi Sosial UGM: Yogyakarta. 136

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Prihatmoko, Joko. 2003. Pemilu 2004 dan Konsolidasi Demokrasi. LP2I: Semarang. Raillon, Francois. 1984. Politik dan Ideologi Mahasiswa Indonesia. LP3ES: Jakarta. Riduwan. 2004. Metode dan Teknik Menyusun Tesis. Penerbit Alfabeta: Bandung. Ritzer, George. 2004. Sosiologi Ilmu Pengetahuan Berparadigma Ganda. Diterjemahkan oleh Alimandan. Raja Grafindo Persada: Jakarta. Rahardi, Dicky. “Analisis S.W.O.T.” dalam www.dickyrahardi.com diakses pada 16 Agustus 2009. Sastroatmodjo, Sudijono. 1995. Perilaku Politik. IKIP Semarang Press: Semarang. Singarimbun, Masri. 1989. Metode Penelitian Survei. LP3ES: Jakarta. Sofiawati, Elisa. 2005. “Persepsi dan Partisipasi Anggota Organisasi Forum Betawi Rembug (FBR) terhadap Calon Walikota dan Wakil Walikota dalam Pilkada 2005 di Kota Depok”. Skripsi. Ilmu Politik FISIP UNSOED Purwokerto. Sugiarto, dkk. 2001. Teknik Sampling. Gramedia: Jakarta. Sugiyono. 2008. Statistika untuk Penelitian. Alfabeta: Bandung. _________. 2006. Metode Penelitian Bisnis. Alfabeta: Bandung. Surbakti, Ramlan. 1999. Memahami Ilmu Politik. Gramedia Widiasarana Indonesia: Jakarta. Walgito, Bimo. 1983. Psikologi Sosial. Yayasan Penerbit fakultas Psikologi UGM: Yogyakarta. Yuli. “Partai Mahasiswa: Katalisator Politik Kampus yang Mandul” dalam http://yuliku.wordpress.com/2007/04/13/partai-mahasiswa-katalisatorpolitik-kampus-yang-mandul diakses pada 16 Agustus 2009. Zainun, Buchari. 1981. Manajemen dan Motivasi. Balai Aksara: Jakarta

137

Mahasiswa, Kampus dan Politik | Survei tentang Partisipasi Mahasiswa dalam Pemira BEM tingkat Fakultas di UNSOED Purwokerto

Tentang Penulis Tentang Penulis
Penulis dibesarkan di Kota Batik, Pekalongan. Lahir pada 31 Maret 1985. Masa SD sampai SMP penulis habiskan di Pekalongan. Sedang SMA di MA. HM. Tribakti Kediri Jawa Timur sembari nyantri di HM. Putra Lirboyo. Karena alasan tertentu, pada tahun ketiga, penulis pindah ke MAN ulis 1 Pekalongan. Kemudian melanjutkan studi di Jurusan Sosiologi FISIP UNSOED. Saat mahasiswa penulis cukup aktif di beberapa kegiatan. Pada tahun 2004 dan 2005, penulis dipercaya sebagai Dewan Presididum KBM FISIP UNSOED. Selain itu, pada tahun 2006, penulis menerima penghargaan sebagai Mahasiswa Berprestasi (Mapres) I se-FISIP dan Mapres III se FISIP seUNSOED. Kemudian pada tahun 2004 bersama beberapa teman penulis mendirikan Lingkar Studi (LS) Profetika. Lingkar studi yang concern pada masalah s sosialagama ini merupakan organisasi pertama dimana penulis berafiliasi. Kemudian pada tahun 2008 mendirikan Writing and Empowering Press (WE (WE-Press), semacam sekolah menulis yang dikelola dengan bangun organisasi koperasi pekerja (worker co’op). Pada tahun 2009 mendirikan Lingkar Maya, organisasi ). profit yang bergerak di bidang pelatihan internet-blog, pembuatan dan internet blog, perawatan situs. Setelah melalui perenungan intelektual, pada tahun yang sama penulis mendaftarkan diri sebagai anggota Koperasi Kampus UNSOED ( (KOPKUN). Pada awal tahun 2009 penulis memperoleh Youngchangemaker Award dari Ashoka Indonesia – Bandung. Dan berita menggembirakan lainnya, penulis memenangkan Kompetisi Blog Kapanlagi.com sebesar lima juta rupiah. Selain mengikuti berbagai pelatihan pelatihan—seperti “Anti Korupsi” di FISIP UI Jakarta, rti “History of Thought” di SATUNAMA Yogyakarta, “Islam Liberal” di JIL Jakarta, “Agamawan Merespon Kemiskinan” di Al-Maun Al Maun Institute dan “Youngchangemaker” di Ashoka Indonesia dan lain-lainnya—mulai tahun 2007 lain mulai penulis sering diundang mengisi diskusi atau pelatihan yang diselenggarakan ering oleh teman-teman mahasiswa. teman Penulis menyelesaikan studi pada 31 Agustus dengan IPK 3,79 dan diwisuda pada bulan Desember 2009 dengan lama studi 5,5 tahun. Korespondensi lebih lanjut bisa melalui email/FB: el_ferda85@yahoo.com atau m blog: www.firdausputra.co.cc dan ponsel: +6285647788101. Tambahan, skripsi ini bisa didownload melalui www.firdausputra.co.cc pada menu “MyResearch”. “MyResearch”

138

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->