P. 1
Sistem Persamaan Linier

Sistem Persamaan Linier

|Views: 6|Likes:
Published by Hilmy Pamungkas

More info:

Published by: Hilmy Pamungkas on Feb 05, 2014
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/24/2015

pdf

text

original

Tatap Muka 26 Maret 2012

BY NURUL SAILA

4. 2. Persamaan Linier Sistem Persamaan Linier Eliminasi Gauss Eliminasi Gauss Jordan BY NURUL SAILA . 3.1.

b adalah konstantakonstanta riil. ….Definisi:  Persamaan linier adalah suatu persamaan yang pangkat tertinggi dari variabelnya adalah satu. an.  Persamaan linier dalam n variable x1. xn adalah sebuah persamaan yang dapat dinyatakan dalam bentuk: a1 x1+ a2 x2 + … + an xn = b dimana a1. x2. a2. . ….

s2. Himpunan semua pemecahan persamaan tersebut dinamakan himpunan pemecahannya. …. …. x2 = s2.Pemecahan persamaan linier: a1 x1+ a2 x2 + … + an xn = b adalah sebuah urutan dari n bilangan s1. xn = sn. . sn sehingga persamaan tersebut dipenuhi bila kita mensubstitusikan x1= s1.

contoh: Tentukan selesaian dari persamaanpersamaan berikut: 1. 2x + 3y -2 = 10 3. 2x + 3y + 5z + 10 = 15 . 2x + 3 = -7 2.

xn dinamakan sebuah system persamaan linier atau sebuah system linier. x2.  Sebuah himpunan berhingga dari persamaan linier dalam variable-variabel x1. Sistem persamaan linier yang terdiri dari m persamaan dalam n variable adalah: 𝑎11 𝑥1 + 𝑎12 𝑥2 + ⋯ + 𝑎1𝑛 𝑥𝑛 = 𝑏1 𝑎21 𝑥1 + 𝑎22 𝑥2 + ⋯ + 𝑎2𝑛 𝑥𝑛 = 𝑏2 ⋮ 𝑎𝑚 1 𝑥1 + 𝑎𝑚 2 𝑥2 + ⋯ + 𝑎𝑚𝑛 𝑥𝑛 = 𝑏𝑚 . ….

x2 = s2. y. …. s2. z)/ x = 2.adalah sebuah pemecahan dari tiap-tiap persamaan di dalam system tersebut. Contoh: Perhatikan sistem persamaan linier berikut: 2x + 3y – 5z = -8 -x –y + 15z = 42 5x -2y + z = 11 Hp: {(x. xn = sn. sn dinamakan sebuah pemecahan system tersebut jika x1= s1. Sebuah urutan bilangan-bilangan s1. y = 1. …. z = 3} .

yaitu: (1) Eliminasi Gauss (2) Eliminasi Gauss Jordan (3) Perkalian Matrik dan (4) Kaidah Cramer .Ada beberapa cara menentukan pemecahan system persamaan linier.

Eliminasi Gauss adalah suatu metode yang digunakan untuk menyelesaikan sistem persamaan linier. 2. Mengubah system persamaan linier ke bentuk matriks yang diperbesar (augmented matrix). yaitu matriks yang entri-entrinya adalah koefisien dari variable dan konstanta dari persamaan dalam system. >>> BY NURUL SAILA . yang meliputi langkahlangkah sbb: 1.

Dengan menggunakan OBE. Menyelesaikan tiap persamaan dalam sistem. 4.2. Mengubah matrik eselon baris ke bentuk sistem persamaan. 3. BY NURUL SAILA . mengubah bentuk matriks yang diperbesar menjadi matriks bentuk eselon baris (row-echelon form).

. 3. Kalikan suatu baris dengan sebuah konstanta yang bukan 0. yaitu: 1. Tambahkan kelipatan dari suatu baris kpd baris yang lain. 2.Operasi Baris Elementer (OBE) adalah suatu operasi yang dikenakan pada suatu baris matriks. Pertukarkan sebarang dua baris.

1 𝐴 = −2 3  2 3 −2 3 1 1 −1 2 −3 OBE 1: Kalikan baris 1 dengan 2 (2B1)  OBE 2: Pertukarkan B1 dengan B2 (B1  B2)  OBE 3: Tambahkan 3B1 kepada B2 (B2 + 3B1) .

BY NURUL SAILA . maka 1 utama di dalam baris yang lebih rendah terdapat lebih jauh ke kanan daripada 1 utama di dalam baris yang lebih tinggi.Sifat-sifat matriks bentuk eselon baris adalah sebagai berikut: 1. Jika sebuah baris tidak terdiri seluruhnya dari 0. maka bilangan tak 0 pertama di dalam baris tersebut adalah 1(dinamakan 1 utama). Di dalam sebarang dua baris yang berturutan. Jika ada suatu baris yang terdiri seluruhnya dari 0. 2. yang tidak terdiri seluruhnya dari 0. maka semua baris seperti itu dikelompokkan bersama-sama di bawah matriks. 3.

1 3 1 4 2 −3 −1 0 b. 0 0 0 3 0 1 0 1 0 c. 2 a. Manakah yg merupakan matrik bentuk eselon baris? 1 a. ubahlah matrik berikut menjadi matrik bentuk eselon baris. 0 −1 3 1 4 −2 −3 2 0 c. Dengan OBE. 0 4 0 0 1 0 3 2 3 2. 0 0 0 2 0 3 1 8 b.Contoh: 1. −1 −1 0 −1 4 2 3 0 −1 BY NURUL SAILA .

1.Contoh: Tentukan selesaian dari sistem persamaan berikut menggunakan metode eliminasi Gauss. 4𝑥 + 10𝑦 = 30 6𝑥 + 25𝑦 = 67 2𝑥 − 3𝑦 + 𝑧 = 16 −4𝑥 + 2𝑦 − 3𝑧 = −63 3𝑥 − 𝑦 + 5𝑧 = 80 . 2.

yaitu: 1. Dengan menggunakan OBE. Mengubah system persamaan linier ke bentuk matriks yang diperbesar (augmented matrix). yaitu matriks yang entri-entrinya adalah koefisien dari variable dan konstanta dari persamaan dalam system. mengubah bentuk matriks yang diperbesar menjadi matriks bentuk eselon baris yang direduksi (reduced row-echelon form) .Langkah-langkah yang ditempuh. 2.

3. Di dalam sebarang dua baris yang berturutan. . 2. maka bilangan tak 0 pertama di dalam baris tersebut adalah 1(dinamakan 1 utama). Jika sebuah baris tidak terdiri seluruhnya dari 0. Setiap kolom yang mengandung sebuah 1 utama mempunyai 0 ditempat lain.Sifat-sifat matriks bentuk eselon baris yang direduksi adalah sebagai berikut: 1. Jika ada suatu baris yang terdiri seluruhnya dari 0. maka semua baris seperti itu dikelompokkan bersama-sama di bawah matriks. yang tidak terdiri seluruhnya dari 0. maka 1 utama di dalam baris yang lebih rendah terdapat lebih jauh ke kanan daripada 1 utama di dalam baris yang lebih tinggi. 4.

0 4 0 0 1 0 3 2 3 2. 2 a. 0 −1 3 1 4 −2 −3 2 0 c. Dengan OBE.Contoh: 1. 1 3 1 4 2 −3 −1 0 b. −1 −1 0 BY NURUL SAILA −1 4 2 3 0 −1 . Manakah yg merupakan matrik bentuk eselon baris yang direduksi? 1 a. 0 0 0 3 0 1 0 1 0 c. ubahlah matrik berikut menjadi matrik bentuk eselon baris yg direduksi. 0 0 0 1 0 3 1 8 b.

4𝑥 + 10𝑦 = 30 6𝑥 + 25𝑦 = 67 2𝑥 − 3𝑦 + 𝑧 = 16 −4𝑥 + 2𝑦 − 3𝑧 = −63 3𝑥 − 𝑦 + 5𝑧 = 80 .Contoh: Tentukan selesaian dari sistem persamaan berikut menggunakan metode eliminasi Gauss. 1. 2.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->