P. 1
Booklet Perbankan 2009

Booklet Perbankan 2009

5.0

|Views: 2,926|Likes:
Published by jimmy simarmata

More info:

Categories:Types, Brochures
Published by: jimmy simarmata on Oct 02, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/11/2013

pdf

text

original

Pengaturan dan pengawasan bank oleh BI meliputi
wewenang sebagai berikut:
1.Kewenangan memberikan izin (right to license), yaitu
kewenangan untuk menetapkan tatacara perizinan dan
pendirian suatu bank. Cakupan pemberian izin oleh BI

14

Booklet Perbankan Indonesia 2009

meliputi pemberian izin dan pencabutan izin usaha bank,
pemberian izin pembukaan, penutupan dan pemindahan
kantor bank, pemberian persetujuan atas kepemilikan
dan kepengurusan bank, pemberian izin kepada bank
untuk menjalankan kegiatan-kegiatan usaha tertentu.
2.Kewenangan untuk mengatur (right to regulate), yaitu
kewenangan untuk menetapkan ketentuan yang
menyangkut aspek usaha dan kegiatan perbankan dalam
rangka menciptakan perbankan sehat yang mampu
memenuhi jasa perbankan yang diinginkan masyarakat.
3.Kewenangan untuk mengawasi (right to control), yaitu
kewenangan melakukan pengawasan bank melalui
pengawasan langsung (on-site supervision) dan
pengawasan tidak langsung (off-site supervision).
Pengawasan langsung dapat berupa pemeriksaan umum
dan pemeriksaan khusus, yang bertujuan untuk
mendapatkan gambaran tentang keadaan keuangan
bank dan untuk memantau tingkat kepatuhan bank
terhadap peraturan yang berlaku serta untuk
mengetahui apakah terdapat praktik-praktik yang tidak
sehat yang membahayakan kelangsungan usaha bank.
Pengawasan tidak langsung yaitu pengawasan melalui
alat pemantauan seperti laporan berkala yang
disampaikan bank, laporan hasil pemeriksaan dan
informasi lainnya. Dalam pelaksanaannya, apabila
diperlukan BI dapat melakukan pemeriksaan terhadap
bank termasuk pihak lain yang meliputi perusahaan
induk, perusahaan anak, pihak terkait, pihak terafiliasi
dan debitur bank. BI dapat menugasi pihak lain untuk
dan atas nama BI melaksanakan tugas pemeriksaan.
4.Kewenangan untuk mengenakan sanksi (right to impose
sanction), yaitu kewenangan untuk menjatuhkan sanksi
sesuai dengan ketentuan perundang-undangan
terhadap bank apabila suatu bank kurang atau tidak
memenuhi ketentuan. Tindakan ini mengandung unsur
pembinaan agar bank beroperasi sesuai dengan asas
perbankan yang sehat.

15

Booklet Perbankan Indonesia 2009

C.Sistem Pengawasan Bank

Dalam menjalankan tugas pengawasan bank, saat ini BI
melaksanakan sistem pengawasannya dengan
menggunakan 2 pendekatan yakni pengawasan
berdasarkan kepatuhan (compliance based supervision) dan
pengawasan berdasarkan risiko (risk based supervision/RBS).
Dengan adanya pendekatan RBS tersebut, bukan berarti
mengesampingkan pendekatan berdasarkan kepatuhan,
namun merupakan upaya untuk menyempurnakan sistem
pengawasan sehingga dapat meningkatkan efektivitas dan
efisiensi pengawasan perbankan. Secara bertahap,
pendekatan pengawasan yang diterapkan oleh BI akan
beralih menjadi sepenuhnya pengawasan berdasarkan risiko.
1.Pengawasan Berdasarkan Kepatuhan (Compliance Based
Supervision)
Pendekatan pengawasan berdasarkan kepatuhan pada
dasarnya menekankan pemantauan kepatuhan bank
untuk melaksanakan ketentuan-ketentuan yang terkait
dengan operasi dan pengelolaan bank. Pendekatan ini
mengacu pada kondisi bank di masa lalu dengan tujuan
untuk memastikan bahwa bank telah beroperasi dan
dikelola secara baik dan benar menurut prinsip-prinsip
kehati-hatian.
2.Pengawasan Berdasarkan Risiko (Risk Based Supervision)
Pendekatan pengawasan berdasarkan risiko merupakan
pendekatan pengawasan yang berorientasi ke depan
(forward looking). Dengan menggunakan pendekatan
tersebut pengawasan/pemeriksaan suatu bank
difokuskan pada risiko-risiko yang melekat (inherent risk)
pada aktivitas fungsional bank serta sistem pengendalian
risiko (risk control system). Melalui pendekatan ini akan
lebih memungkinkan otoritas pengawasan bank untuk
proaktif dalam melakukan pencegahan terhadap
permasalahan yang potensial timbul di bank. Pendekatan
pengawasan berdasarkan risiko memiliki siklus
pengawasan sebagai berikut :

16

Booklet Perbankan Indonesia 2009

Pengawasan/pemeriksaan Bank berdasarkan risiko dilakukan
terhadap jenis-jenis risiko sebagai berikut:

Pelaksanaan
Strategi
Pengawasan Bank
Individual dan
Tindakan
Pengawasan

Penilaian Risiko
Triwulanan

Penyusunan Rencana
Pemeriksaan

Strategi
Pengawasan Bank
Individual

1

2

3

4

5

6

Pemahaman Terhadap
Bank

Pelaksanaan
Pemeriksaan yang
Terfokus pada Risiko
dan Penyusunan Laporan
Hasil Pemeriksaan

SIKLUS
PENGAWASAN

Jenis-Jenis Risiko Bank

Risiko Kredit
Risiko Kredit

Risiko Kredit
Risiko Kredit
Risiko Kredit

:Risiko yang timbul sebagai akibat kegagalan
counterparty memenuhi kewajibannya

Risiko Pasar
Risiko Pasar

Risiko Pasar
Risiko Pasar
Risiko Pasar

:Risiko yang timbul karena adanya
pergerakan variabel pasar (adverse
movement) dari portofolio yang dimiliki oleh
Bank yang dapat merugikan bank. Variabel
pasar antara lain suku bunga dan nilai tukar.

Risiko Likuiditas
Risiko Likuiditas

Risiko Likuiditas
Risiko Likuiditas
Risiko Likuiditas

:Risiko yang antara lain disebabkan Bank
tidak mampu memenuhi kewajiban yang
telah jatuh tempo

Risiko Operasional
Risiko Operasional

Risiko Operasional
Risiko Operasional
Risiko Operasional:Risiko yang antara lain disebabkan adanya
ketidakcukupan dan atau tidak berfungsinya
proses internal, kesalahan manusia,
kegagalan sistem atau adanya problem
eksternal yang mempengaruhi operasional
bank

17

Booklet Perbankan Indonesia 2009

Penerapan jumlah risiko oleh Bank disesuaikan dengan ukuran
dan kompleksitas dari masing-masing Bank.

D.Sistem Informasi Perbankan
1.Sistem Informasi Manajemen √Sektor Perbankan
Bank Indonesia (SIM-SPBI)

SIM-SPBI merupakan sistem informasi terpadu untuk
mendukung tugas pengawasan, pemeriksaan dan
pengaturan perbankan BI. Secara umum, sistem
informasi manajemen di sektor perbankan dimaksudkan
untuk mengotomasikan kegiatan Pengawasan dan
Pemeriksaan Bank yang meliputi pengumpulan,
perhitungan dan penyajian data/ informasi. Selain itu
juga dimaksudkan untuk menciptakan pusat informasi

Jenis-Jenis Risiko Bank

Risiko Hukum
Risiko Hukum

Risiko Hukum
Risiko Hukum
Risiko Hukum

:Risiko yang disebabkan oleh adanya
kelemahan aspek yuridis. Kelemahan aspek
yuridis antara lain disebabkan adanya
tuntutan hukum, ketiadaan peraturan
perundang-undangan yang mendukung
atau kelemahan perikatan seperti tidak
dipenuhi syarat sahnya kontra.

Risiko Reputasi
Risiko Reputasi

Risiko Reputasi
Risiko Reputasi
Risiko Reputasi

:Risiko yang antara lain disebabkan adanya
publikasi negatif yang terkait dengan
kegiatan usaha bank atau persepsi negatif
terhadap bank

Risiko Strategik
Risiko Strategik

Risiko Strategik
Risiko Strategik
Risiko Strategik

:Risiko yang antara lain disebabkan
penetapan dan pelaksanaan strategi bank
yang tidak tepat, pengambilan keputusan
bisnis yang tidak tepat atau kurangnya
reponsifnya bank terhadap perubahan
eksternal

Risiko Kepatuhan
Risiko Kepatuhan

Risiko Kepatuhan
Risiko Kepatuhan
Risiko Kepatuhan

:Risiko yang disebabkan bank tidak
mematuhi atau tidak melaksanakan
peraturan perundang-undangan dan
ketentuan lain yang berlaku.

18

Booklet Perbankan Indonesia 2009

yang terpadu sehingga setiap saat tersedia informasi
untuk mendukung tugas-tugas pengawasan,
pemeriksaan, penelitian, pengaturan serta
pengembangan perbankan. Dengan tersedianya
informasi mengenai kondisi bank secara lengkap, akurat
serta tepat waktu diharapkan dapat mendukung proses
pengambilan keputusan oleh Bank Indonesia maupun
kemungkinan digunakan oleh pihak lain sepanjang
dilakukan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Tujuan dari penerapan SIM-SPBI adalah :
Meningkatkan efektivitas dan efisiensi sistem
pengawasan dan pemeriksaan bank;
Menciptakan keseragaman (standarisasi) dalam
pelaksanaan tugas pengawasan dan pemeriksaan
bank;
Mengoptimalkan Pengawas dan Pemeriksa Bank
dalam menganalisa kondisi bank sehingga dapat
meningkatkan mutu pengawasan dan pemeriksaan
bank;
Memudahkan audit trail oleh pihak yang
berkepentingan;
Meningkatkan keamanan dan integritas data serta
informasi.
Pemanfaatan SIM-SPBI diharapkan dapat meningkatkan
integritas dan kompetensi pengawas dan pemeriksa
bank serta meningkatkan efektivitas pengawasan bank
yang pada akhirnya dapat mewujudkan sistem
perbankan yang sehat.ΩΩΩΩΩΩΩΩ

a.Sistem Informasi Manajemen Pengawasan
(SIMWAS)

Dalam rangka mendukung peningkatan efektifitas
pelaksanaan tugas-tugas pengawasan, pemeriksaan
dan penelitian bank umum, Bank Indonesia
mengembangkan Sistem Informasi Manajemen
Pengawasan Bank (SIMWAS) yang secara resmi/
formal telah dilaksanakan sejak bulan Mei 2002,
sejalan dengan diberlakukannya SE Intern BI No. 4/

19

Booklet Perbankan Indonesia 2009

17/INTERN tanggal 23 Mei 2002 sebagaimana telah
diubah dengan SE Intern BI No. 9/52/INTERN tanggal
12 Desember 2007 tentang Sistem Informasi
Manajemen √ Sektor Perbankan Bank Indonesia.
SIMWAS merupakan sistem informasi yang
dikembangkan untuk meningkatkan efektivitas dan
efisiensi sistem pengawasan Bank Umum. Dengan
ketersediaan SIMWAS pengawas bank akan mampu
mengoptimalkan kegiatan analisis terhadap kondisi
bank, mempercepat diperolehnya informasi kondisi
keuangan bank (termasuk Tingkat Kesehatan Bank),
meningkatkan keamanan dan integritas data serta
informasi perbankan.
Modul-modul yang tersedia dalam aplikasi SIMWAS
dapat dikelompokkan ke dalam besaran-besaran
sebagai berikut:
a.Data Pokok Bank;
b.Data Keuangan;
c.Tingkat Kesehatan Bank;
d.CAMELS & RBS;
e.Laporan Rutin;
f.Laporan Non Rutin;
g.Early Warning System (EWS);
h.Analisa Pengawas;
i.Penelitian;
j.Informasi Perbankan Indonesia;
k.Fit and Proper test konsolidasi.

b.Sistem Informasi Bank Dalam Investigasi
(SIBADI)

SIBADI merupakan sistem informasi yang
dikembangkan untuk meningkatkan tertib
administrasi dan kemudahan pemantauan tugas
dalam rangka investigasi tindak pidana di bidang
perbankan oleh Direktorat Investigasi dan Mediasi
Perbankan (DIMP). SIBADI dimaksudkan untuk
mengotomasikan administrasi kegiatan investigasi
tindak pidana di bidang perbankan yang meliputi

20

Booklet Perbankan Indonesia 2009

pengumpulan dan penyajian data/informasi. Selain
itu, SIBADI juga dimaksudkan untuk menciptakan
pusat informasi yang terpadu dan tersedia setiap saat
untuk mendukung tugas-tugas investigasi tindak
pidana di bidang perbankan dan kegiatan mediasi
antara nasabah dengan bank dengan nilai yang
dipersengketakan sampai dengan Rp. 500 juta.
Sesuai fungsi dan kegiatannya maka aplikasi SIBADI
dibagi atas dua besaran modul, yaitu modul
Investigasi dan modul Mediasi :Ω
Modul Investigasi
Modul ini dimaksudkan untuk meningkatkan
tertib administrasi dan mempermudah
pemantauan tugas investigasi tindak pidana di
bidang perbankan. Dengan modul ini, dapat
dilakukan pemantauan terhadap perkembangan
investigasi atas dugaan tindak pidana yang
dilakukan oleh suatu bank sejak laporan
penyimpangan diterima (dari satuan kerja
pengawasan perbankan atau masyarakat), jadual
investigasi, langkah-langkah yang telah
dilakukan sampai dengan hasil akhir investigasi
dimaksud.
Modul Mediasi
Sehubungan dengan perluasan tugas dan fungsi
DIMP sebagai lembaga mediasi antara nasabah
dengan bank, maka kebutuhan informasi dari
pihak pengguna menjadi berkembang, sehingga
fungsi aplikasi ini telah diperluas pula dengan data
hasil mediasi kasus-kasus sengketa antara
nasabah dengan bank, upaya mediasi yang
dilakukan dan hasil mediasi yang berupa
kesepakatan diantara kedua belah pihak.
Dengan adanya aplikasi SIBADI, diharapkan dapatΩ :
Membantu pelaksanaan kegiatan tugas pokok
satuan kerja DIMP menjadi lebih efektif dan
efisien.

21

Booklet Perbankan Indonesia 2009

Menyediakan informasi kepada pihak-pihak di
lingkungan Satuan Kerja DIMP secara cepat dan
akurat. Dengan adanya SIBADI, sistem secara
otomatis akan selalu meng-update setiap data
yang diinput oleh para investigator dan mediator
sehingga nantinya informasi yang dihasilkan
adalah informasi/data yang terkini.
Mempermudah administrasi sistem data base,
terutama untuk data yang bersifat rahasia.
Mendukung proses pengambilan keputusan oleh
Bank Indonesia dan pihak lain, sepanjang tidak
bertentangan dengan ketentuan yang berlaku.
Meningkatkan integritas dan kompetensi
investigator serta meningkatkan efektivitas dan
efisiensi kegiatan investigasi tindak pidana di
bidang perbankan dan mediasiΩ atas kasus-kasus
yang dipersengketakan antara nasabah dan bank,
yang pada akhirnya dapat mewujudkan sistem
perbankan yang ≈sehat∆.

c.Data Mart Data Pokok Bank

Aplikasi Data Mart Data Pokok Bank menyediakan
informasi yang berkaitan dengan kelembagaan,
kepemilikan dan kepengurusan, operasional dan
strategi pengawasan yang diterapkan pada suatu
bank sehingga diharapkan dapat mengoptimalkan
informasi dalam rangka pengawasan dan pembinaan
bank.
Tujuan aplikasi Data Mart Data Pokok Bank dapat
dijabarkan lebih lanjut untuk :
meningkatkan kecepatan, keakuratan, dan
kelengkapan dalam rangka memenuhi kebutuhan
informasi oleh pengguna;
mempermudah/ memperlancar pelaksanaan
tugas-tugas pihak pengguna;
mempercepat pencarian informasi mengenai
kondisi suatu bank yang diperlukan pihak
pengguna;

22

Booklet Perbankan Indonesia 2009

membantu mempermudah pihak pengguna
dalam melakukan analisa mengenai kondisi suatu
bank.

2.SID

SID adalah sistem yang menyediakan informasi mengenai
debitur baik perorangan maupun badan usaha, yang
diolah berdasarkan laporan penyediaan dana yang
diterima BI dari Pelapor.Ω SID dikembangkan untuk
keperluan intern dan ekstern BI. SID menunjang kegiatan
operasional Biro Informasi Kredit (BIK). Dalam bentuknya
yang sederhana, keberadaan sistem informasi yang
mengelola data debitur sudah dimulai di BI sejak tahun
1967 dengan diwajibkannya perbankan melaporkan
Laporan Perkreditan Bank Umum.
Seiring dengan perkembangan teknologi, sistem ini pun
dari waktu ke waktu terus berkembang. Pengelolaan
informasi yang pada awalnya dilakukan secara manual
menggunakan kartu, diubah secara otomasi
menggunakan komputer dan saat ini sudah lebih
berkembang lagi menjadi SID yang berbasis web dengan
menggunakan ekstranet sehingga informasi dapat
diakses secara on-line dan real time oleh para Pelapor.

3.Sistem Informasi Manajemen Pengawasan BPR
(SIMWAS BPR)

Dalam rangka mendukung peningkatan efektifitas
pelaksanaan tugas-tugas pengawasan, pemeriksaan dan
penelitian BPR, BI mengembangkan Sistem Informasi
Manajemen Pengawasan BPR (SIMWAS-BPR) yang secara
resmi/formal telah dilaksanakan sejak bulan Juli 2005.
Melalui SIMWAS-BPR, pengawas BPR akan mampu
mengoptimalkan kegiatan analisis terhadap kondisi BPR,
mempercepat diperolehnya informasi kondisi keuangan
BPR (termasuk Tingkat Kesehatan BPR), meningkatkan
keamanan dan integritas data serta informasi perbankan.
Modul-modul yang tersedia dalam aplikasi SIMWAS-BPR

23

Booklet Perbankan Indonesia 2009

antara lain modul perizinan pendirian BPR, data pokok
BPR, Tingkat Kesehatan BPR, status BPR, cabut izin usaha
dan likuidasi BPR. SIMWAS BPR terdiri dari 11 modul
yaitu data pokok, Laporan Bulanan, Tingkat Kesehatan,
Absensi terhadap penyampaian laporan BI kepada Bank
Indonesia, Perizinan, Pemantauan Status Bank,
Administrasi, Pencabutan Izin Usaha, Laporan Rutin serta
modul Fit and Proper Test.
Dalam rangka meningkatkan sistem pengawasan ke depan,
telah direncanakan pengembangan Sistem Informasi
Perbankan (SIP) yang baru. SIP ini diharapkan dapat berfungsi
sebagai penyedia informasi, baik informasi yang berasal dari
internal BI yang telah didapatkan melalui laporan Bank,
maupun informasi eksternal seperti Economic Environment,
statistik, analisa ekonomi, berita ekonomi, kurs dan indeks
saham yang diperoleh dari berbagai lembaga, institusi atau
pun situs penyedia berita. SIP tersebut diharapkan dapat
berfungsi pula sebagai sarana untuk melakukan Scenario
Analysis, yang memungkinkan penggunanya melakukan
simulasi pengaruh perubahan faktor internal dan eksternal
terhadap kondisi bank. Untuk memudahkan pencarian data
dan informasi, SIP akan dilengkapi dengan fasilitas pencarian
informasi. Ruang lingkup dari fasilitas pencarian tersebut
akan terus diperluas secara bertahap.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->