P. 1
Analisis Novel (Seluang Menodak Baung vs Ketika Cinta Bertasbih 1)

Analisis Novel (Seluang Menodak Baung vs Ketika Cinta Bertasbih 1)

|Views: 1,946|Likes:
Published by shinahariah

More info:

Published by: shinahariah on Oct 02, 2009
Copyright:Public Domain

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/25/2012

pdf

text

original

Novel Ketika Cinta Bertasbih 1 merupakan sebuah karya agung yang banyak
mengandungi nilai ketuhanan. Di sinilah letaknya kekuatan karya Habiburrahman El
Shirazy ini. Ketika Cinta Bertasbih 1 bukan sahaja sebuah kisah cinta romantis, tetapi
juga sebuah novel yang digarap dalam alur cerita yang tidak mudah untuk diramal.

32

Pengarang banyak menyuguhkan elemen-elemen keagamaan, iaitu kehidupan manusia
yang berlandaskan ajaran agama Islam. Dalam hal ini, Habiburrahman El Shirazy
menggambarkan bahawa betapa indahnya jika kehidupan manusia itu berlandaskan al-
Quran dan Sunah Rasulullah dalam novelnya ini. Walaupun karyanya ini mengundang
titisan air mata, tetapi di penghujungnya tetap terkandung ilmu yang amat berguna. Oleh
itu, amatlah bertepatan sekali novel ini dianggap sebagai pembangun jiwa kerana banyak
menyeru khalayak pembaca untuk kembali dan menuju ke jalan yang dirhedai-Nya, iaitu
agama yang mulia.

Membaca karya Habiburrahman El Shirazy ini juga adalah seperti membaca
ketulusan hati seorang insan dan cinta yang ada padanya. Tidak hairanlah jika Profesor
Laode M. Kamaluddin menyifatkan semua karyanya, termasuklah Ketika Cinta Bertasbih
1
ini seolah-olah selalu dikawal dan dijaga oleh malaikat penjaga ketulusan dan cinta
yang ada pada Habiburrahman. Dengan modal ketulusan dan cintanya kepada al-Khaliq,
pengarang telah menjadikan sebuah kisah yang biasa sebagai sebuah ceritera yang hebat
dan luar biasa. Walaupun sekadar sebuah kisah perjalanan hidup yang biasa, tetapi
karyanya telah berjaya memikat hati pembaca dengan nilai keikhlasan yang dipamerkan
melalui penulisannya ini. Benarlah kata-kata Profesor Laode M. Kamaluddin mengenai
karya Habiburrahman ini, iaitu “karya yang biasa tapi luar biasa”. Perkara inilah yang
menjadi salah satu daripada sumber kekuatan novel hasil pena Habiburrahman El Shirazy
ini.

Selain itu, kisah pencarian cinta oleh Khairul Azzam dalam Ketika Cinta
Bertasbih 1
yang disuguhkan oleh Habiburrahman nampak begitu nyata dan tidak
kelihatan seperti direka-reka sehingga pembaca merasakan bahawa kisah Azzam ini
seolah-olah benar-benar berlaku dalam kehidupan sebenar. Pengarang menggunakan
kata-kata dan bahasa yang biasa, bukannya seperti pengarang-pengarang lain yang
banyak menggunakan diksi-diksi yang imaginatif dan indah. Namun, saudara
Habiburrahman berjaya memikat khalayak pembaca untuk terus menghayati perjalanan
cerita Ketika Cinta Bertasbih 1 ini. Khalayak pembaca seolah-olah diajak untuk turut
sama terlibat dalam konflik cerita yang disuguhkannya dalam Ketika Cinta Bertasbih 1.

33

Dalam hal ini, khalayak pembaca dapat merasai bahawa mereka benar-benar terlibat
dalam karyanya ini, malahan mungkin ada yang dapat meletakkan diri mereka ke dalam
watak yang digarap oleh Habiburrahman El Shirazy ini.

Kekuatan Ketika Cinta Bertasbih 1 yang seterusnya terletak pada kepelbagaian
teknik retorik dan gaya bahasa yang ditonjolkan oleh pengarang. Habiburrahman El
Shirazy turut memasukkan unsur-unsur keindahan dalam karyanya ini seperti yang
dilakukan oleh Shahnon Ahmad dalam Seluang Menodak Baung. Strategi skema dan
majaz banyak digunakan oleh saudara Habiburrahman bagi menambah nilai keindahan
dalam karyanya ini, di samping jalan ceritanya yang membangun jiwa. Tujuannya adalah
untuk mempengaruhi khalayak pembaca melalui susunan kata-kata yang boleh meresap
ke dalam jiwa pembaca sesuai sekali dengan maltamat sebenar karyanya ini, iaitu
pembangunan jiwa insan berlandaskan ajaran agama Islam. Hal ini bukan bermakna
Habiburrahman banyak menekankan diksi yang imaginatif seperti kebanyakan pengarang
lain, tetapi beliau menggunakan kata-kata biasa yang disusun dengan indah maknanya
seperti terdapat unsur pengulangan, perbandingan, pertentangan dan sebagainya.

Di sebalik kekuatan yang terkandung dalam novel Ketika Cinta Bertasbih 1,
masih terdapat sedikit kelemahan dan kelompangan dalam karya Habiburrahman El
Shirazy ini. Kelemahan yang paling ketara di sini adalah kesilapan yang berkaitan dengan
nama watak yang diperkatakan dalam beberapa situasi. Pengarang ada membuat
kesilapan dari segi penggunaan nama watak dalam novelnya ini. Misalnya:

Maafkan aku Fur. Aku sarankan kau mencari yang lain sahaja...
(Ketika Cinta Bertasbih 1, 2007:119)

Petikan dialog di atas menunjukkan perbualan antara Khairul Azzam dengan
Ustadz Mujab. Hal ini membuktikan bahawa berlakunya kesilapan penggunaan nama Fur
yang merujuk kepada Furqan. Sebenarnya, watak yang dimaksudkan dalam dialog di atas
ialah Azzam sendiri yang dipanggil sebagai Rul oleh Ustadz Mujab. Selain itu, terdapat
juga penggunaan nama watak yang tidak wujud dalam situasi dan keadaan yang

34

digambarkan oleh pengarang, iaitu dalam bahagian “Pesona Gadis Aceh”. Dalam
bahagian ini, pengarang ada menggambarkan keadaan di rumah sakit Rab’ah, iaitu
tempat Fadhil dirawat. Pengarang ada menyatakan kehadiran Azzam, Nasir, Nanang, Ali,
Cut Mala, dan Cut Rika yang menziarahi Fadhil. Walau bagaimanapun, pengarang ada
menyebut tentang kehadiran watak Hafez di rumah sakit tersebut sedangkan Hafez tidak
diberitahu tentang keadaan yang menimpa Fadhil dan dia juga masih di Katamea ketika
itu. Hal ini jelas dapat dilihat dalam ayat di bawah yang mengandungi pertentangan
maklumat dan sekali gus bertentangan sekali dengan situasi yang hendak digambarkan
dalam novel ini.

Di depan kamar Fadhil, mereka melihat Nanang dan Hafez berdiri
di samping pintu.

(Ketika Cinta Bertasbih 1, 2007: 282)

Sedangkan...

Atas permintaan Azzam, Hafez memang sejak awal tidak usah dikabari
dulu. Dia biar menyelesaikan urusannya di Katamea dulu.

(Ketika Cinta Bertasbih 1, 2007: 284-285)

Kesilapan penggunaan nama watak dalam Ketika Cinta Bertasbih 1 seperti ini
akan menimbulkan kekeliruan dan kekaburan dalam khalayak pembaca, iaitu pembaca
akan tertanya-tanya tentang watak yang sebenarnya ingin diperkatakan oleh pengarang.
Perkara ini juga akan mengganggu penghayatan dan tumpuan pembaca dalam
meneruskan pembacaan mereka. Justeru itu, kesilapan seperti ini haruslah dielakkan oleh
pengarang kerana boleh mencacatkan penyampaian aliran cerita kepada khalayak
pembaca.

Secara keseluruhannya, Habiburrahman El Shirazy telah berjaya menghasilkan
sebuah karya sastera yang amat bermutu kerana mendukung tema keislaman seolah-olah
novelnya ini bukannya sebuah karya sastera, tetapi lebih condong kepada buku agama.

35

Kata demi kata dalam Ketika Cinta Bertasbih 1 ini disusun dengan penuh ketulusan dan
cinta yang ada pada-Nya telah menjadikan karya ini indah, menarik, hidup, menyentuh
hati sesiapa sahaja yang rindu akan kasih al-Khaliq, memberi motivasi, dan sampai ke
hati pembaca.

36

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->