P. 1
Novel Pendek: Luka Semalam

Novel Pendek: Luka Semalam

|Views: 5,590|Likes:
Published by shinahariah

More info:

Published by: shinahariah on Oct 03, 2009
Copyright:Public Domain

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/28/2013

pdf

text

original

Biarlah sendu ini berlalu pergi… Biarlah kelukaan semalam menjadi memori…

HASINA BINTI HARIS (Universiti Pendidikan Sultan Idris)
PROLOG

Oleh:

1

Sinar lembut matahari memancarkan cahaya memasuki celah-celah tingkap. Samar-samar cahaya itu memberi satu ruang hidup yang baru selepas hari semalam. Permulaan kehidupan untuk hari ini bagi membaiki kesilapan lalu dan meneruskan perjalanan hidup yang belum pasti ini. Semuanya bermula di sini. Pencarian sebuah perjalanan yang di penghujungnya menuju titik pengakhiran. Perjuangan yang tidak pernah berakhir selagi kaki memijak kenyataan dan tangan menggenggam segunung harapan. “ Apa yang Tina termenungkan tu? Ingatkan orang jauh ke? ” Tegur Kak Shah. “ Tak ada apalah akak. Cuma ingatkan kampung aje, ” balas Hartina ringkas. “ Biasalah dik, akak dulu pun pernah jadi macam adik. Maklumlah tak pernah berpisah dengan keluarga. Tina tak payah la risau, nanti lama-lama biasalah tu. Kita datang sini nak menuntut ilmu, dik. ” Aku tidak tahu mengapa begitu pilu hati ini. Baru seminggu aku di sini, tetapi aku rasakan setiap saat itu terlalu lama bagiku. Dari jauh aku datang untuk menggapai impian aku selama ini. Aku mahu jadi seorang yang berbudi untuk bangsaku. Aku mahu mencurahkan baktiku untuk bumi bertuah ini. Aku mahu menjadi sesiapa sahaja yang boleh membahagiakan orang lain. Aku mahu menjadi semuanya. “ Entahlah kak. Mungkin inilah perasaan apabila kita meninggalkan orang yang dikasihi. Hati ini rasa kosong bila berjauhan dengan keluarga. Selama ini saya tak pernah berenggang dengan umi saya, akak. ” Luah aku sambil menyembunyikan kesedihan ini. Aku menahan sebak yang semakin memuncak ini. Wajah umi terus terbayang di dalam benakku. Wajah adikku yang selama ini menjadi teman setiaku di kala sunyi berselang-seli muncul bersama raut wajah insan yang tidak pernah lupa akan

2

tanggungjawabnya sebagai seorang anak dan kakak kepada adik-adiknya. Tanpa sedar wajah yang selama ini cukup mengajarku apa itu kehidupan yang sebenarnya terus menerpa memecah kesunyian hati ini. Lelaki inilah yang cukup mengajarku tentang erti kehidupan. “ Kuatkan semangat, Tina. Mereka menaruh harapan yang tinggi untuk kita. Kita tinggalkan mereka bukan bererti kita lupakan mereka, tapi kita datang sini untuk menunaikan impian mereka jugak. Bukan saja impian kita, dik. ” “ Baiklah Tina. Akak dah lewat ni, nak ke kelas. Akak pergi dulu ye. Jangan sedih-sedih lagi. Kuatkan semangat. Nanti kalau dah lama-lama Tina biasalah tu. Entahentah dah tak ingat nak balik kampung kot, ” usik Kak Shah. Mungkin nak menghiburkan hati ini. “ Ke situ pulak akak ni. Terima kasihlah atas nasihat akak tu. Baik-baik jalan. ” Kak Shah terus meninggalkan aku. Tinggal aku sendirian lagi. Aku berasa amat bersyukur kepada-Mu Tuhanku kerana masih memberi ruang kepadaku untuk menggapai impianku ini. Dahulu aku menangisi hidupku. Tetapi sekarang aku sedar, sedar yang kepahitan itulah yang mengajar aku untuk menjadi lebih berani. Kepahitan yang Engkau curahkan itulah yang membuatkan aku berada di sini, kerana luka semalam telah cukup mengajar aku.

I

DUNIA KEDUAKU

3

“ Bangun… ” “ Terima kasih, Cikgu. ” “ Sama-sama. Jangan lupa siapkan tugasan yang Cikgu baru berikan tu, ” pinta Cikgu Halimah. “ Baik Cikgu, ” balas rakan-rakanku sambil menguntum senyuman dan diiringi dengan ketawa kecil. Barangkali sudah tidak sabar untuk pulang ke rumah ataupun melencong ke tempat lain setelah penat memerah otak di sekolah. Kadang-kadang aku ingin menjadi seperti mereka. Hidup mereka dipenuhi dengan keriangan. Hari esok amat dinantikan mereka. Alangkah bahagianya jika aku mampu menjadi seperti mereka. Kalau aku dapat keluar dari situasi ini, akulah manusia yang paling bahagia. Rasanya semua ini tidak akan berlaku. Mungkin apa yang pernah aku lalui selama ini terlalu perit ataupun aku yang takut untuk menghadapi kenyataan hidup ini. Adakah aku ini terlalu keterlaluan dalam memikirkan tentang kehidupan yang belum pasti ini? Apa yang pernah berlaku dalam hidupku ini masih tidak dapat dilupakan. Adakah aku seorang yang pendendam ataupun aku terlalu belajar daripada kesilapan? Terlalu berat untuk aku menghadapinya lagi. Apatah lagi untuk melupakannya. Apa yang telah tersurat untukku, aku terima seadanya, andai itu bisa mengubati hati ini. Kadangkadang aku merasakan terlalu letih untuk meneruskan kehidupan ini. Aku hanya berserah kepada-Mu Ya Allah Ya Tuhanku…andai inilah ketentuan-Mu.

4

“ Haaa…! ” Aku terus tersentak dari lamunan. Jantung ini aku rasakan bagai nak tercabut dek sergahan daripada sahabat baikku itu. “ Kau ni Ana, terkejut aku dibuatnya. Nasib baik aku tak ada sakit jantung. Kalau tak dah lama aku kena heart attack. ” Aku mengurut dadaku yang berdegup kencang ini. “ Macam nak tercabut jantung aku ni, teruk la kau. ” “ Alaa…salah kau jugak. Siapa suruh kau berangan sampai tak ingat aku kat sebelah ni. Lain kali ajak la aku sama kalau nak berangan. Haa…haa… ” Tempelak Ana. “ Kau ingatkan buah hati ye. Hah, kawan aku ni dah ada pakwe la ni. Sampai hati kau tak bagitau aku…huhuhu, ” ejek Ana dengan penuh minat. “ Engkau ni Ana, tak habis-habis nak menyakat aku. Siapa la nak kat aku ni. Lain la kau tu, pakwe keliling pinggang. Aku tak berminat la pakwe-pakwe ni. Buang karan aje. Tak ada maknanya, ” aku mencebikkan bibir kepada sahabat baikku itu. “ Biasalahkan. Orang cantik la katakan. Mestilah pakwe ramai, ” balas Ana selamba. “ Tak ada peminat konon. Habis tu mamat yang sorang tu bukan peminat kau? Atuk kau ke? ” Ha…ha…ha! Kelas yang sunyi seketika tadi terus menjadi bising dengan gelak tawa kami. Hanya tinggal kami berdua sahaja di dalam kelas ketika ini. Rakan-rakan yang lain semuanya sudah pulang. “ Ke situ pulak engkau ni. Sudahlah…malas aku nak layan kau. Makin dilayan makin menjadi. ” Aku terus mengambil beg dan melangkah meninggalkan sahabatku itu. Malas aku nak melayan cerita dongeng sahabatku itu. Bukan boleh dilayan, makin

5

dilayan makin panjang pula ceritanya. Mungkin boleh dibuat novel barangkali. Aku ketawa sendiri di dalam hati. “ Alaa…janganlah marah adik manis. Aku gurau je la. Tunggulah aku sama, Tina.” Aku mencebikkan bibirku ke arahnya. Itulah Suhana Suhaimi. Sahabat baikku yang sentiasa menemaniku ke mana sahaja aku pergi. Dialah satu-satunya sahabat yang sangat memahamiku. Kami bagaikan isi dengan kuku. Barangkali kami punya kisah hidup yang hampir sama, pernah dilukai oleh insan yang disayangi. Kami menangis dan ketawa bersama. “ Nak solat dulu ke? Or…nak makan? ” “ Kita makan dulu la ek. Perut aku dah berkeroncong ni. And then…baru kita pergi solat. Apa-apa pun kita pergi library dulu, letak beg. ” Jelas aku. “ Okey, aku ikut je. Jomlah, dah lambat ni. ” Kami terus mempercepat langkah menuju ke perpustakaan. Langit kelihatan cerah sekali dengan awan-awan yang berarak memecah kilauan panas mentari. Barangkali mahu melindungi bumi ini daripada terkena pancaran terik matahari. Aku menguntum senyuman kecil. Inilah duniaku. Dunia ciptaan Tuhan yang Maha Agung. Setiap hari selepas sekolah aku habiskan waktuku di perpustakaan sehingga petang. Ana adalah sahabat yang setia menemani aku dan buku-buku di perpustakaan itu. Dan aku adalah penunggu setia…

II

6

LUKA SEMALAM

Hujan turun menggila menimpa dedaun hijau dan terus jatuh memercik ke tanah gersang. Air itu mengalir membentuk aliran kecil seolah-olah sungai yang sedang mengalir lesu membawa bersama sebuah epilog luka yang maha dalam. Langit yang terbentang luas tanpa tongkatnya diwarnai dengan pancaran cahaya menakutkan bak kaca yang retak menjerit memecah gegendang telinga. Kesunyian dan keheningan malam tenggelam dek amukan itu. “ Aku tetap dengan keputusan aku, sama ada kau setuju atau tak itu bukan urusan aku. Aku tetap akan berkahwin dengan Zaharah. Seorang lelaki boleh berkahwin lebih daripada seorang perempuan. Sukar sangatkah kau nak menerima kenyataan ini hah, Noriah ? ” Bentak ayah dengan keras. “ Kenapa abang sanggup buat saya begini. Saya korbankan segala-galanya hanya untuk mengabdikan diri kepada abang. Saya layan abang bagaikan malaikat, ” bergetar suara umi. Matanya berkaca. Pipi bergenang dengan air mata. Aku memerhati dari dalam kamarku. Ada titisan jernih yang mengalir di pipiku. Pedih hati ini. Kata-kata itu cukup menerobos jiwa insan yang amat aku sayangi itu. Aku tahu bicara ayah ketika ini mengundang lanar kelukaan yang maha dalam bagi wanita kesayanganku itu. Setiap butir katanya merentap jantungku, mengundang barah bagiku, menerkam setiap sudut perasaanku.

7

“ Kalau abang tak pedulikan perasaan saya, abang fikirkanlah perasaan anakanak kita. Saya tak nak anak-anak kita terluka. Cukuplah abang mengecewakan kami selama ini. Jangan abang tambahkan lagi kebencian anak-anak. Mereka sudah cukup kecewa dengan sikap abang. Janganlah abang tambahkan lagi racun dalam diri mereka, ” luah umi dengan penuh kekecewaan. Ahh…betapa besarnya kasih umi kepada anakanaknya. Apakah ayah tidak ada perasaan sedemikian walaupun hanya secalit cuma? Hatiku merintih pilu. Aku mengerti perasaan umi ketika ini. Umi sudah cukup terluka dengan permintaan lelaki yang amat disayanginya itu. Mana ada seorang wanita yang sanggup berkongsi kasih. Tambahan pula sudah lebih lima belas tahun umi menghabiskan sisa hidupnya hanya untuk menjadi seorang isteri yang setia untuk suaminya. Tiadakah permintaan lain daripada ayah yang boleh membahagikan kami, bukannya permintaan yang cukup menerkam kelukaan umi tatkala ini. Aku sebagai anak pun tidak boleh menerima sikap ayah itu, inikan pula umi. Tidak bolehkah ayah mengerti perasaan umi ketika ini. Ataupun ayah terlalu buta untuk menilai semua itu. “ Ahh…aku tidak peduli semua itu. Aku ini ayah mereka. Mereka kena hormat keputusan aku. Kalau mereka menentang aku pun, aku tahu itu kerja kau, ” sinisnya bicara yang keluar dari mulut ayah itu. “ Selama inipun kau yang menghasut mereka supaya membenci aku. Kau ingat aku tak tahu hah…” “ Sampai hati abang menuduh saya sampai begitu sekali, ” umi memandang sekilas ke arah aku. Umi sedar kehadiran aku ketika itu. Aku tahu apa yang umi fikirkan. Aku tahu siapa yang ayah maksudkan itu. Ya Tuhanku, berdosakah aku kerana membenci seorang lelaki yang selalu sahaja membuatkan umi menangis? Berdosakah aku kerana

8

memusuhi lelaki itu hanya kerana dalamnya sayangku kepada wanita itu? Berdosakah aku menyayangi umi lebih daripada segala-galanya? Berdosakah aku…berdosakah aku Ya Allah? “ Kau jangan nak buat-buat baik. Jangan ingat kau sudah cukup baik, Noriah. Hati anak bolehlah kau racunkan dengan kebencian terhadap aku. ” “ Kenapa abang tak pernah nampak kesalahan abang. Bagi abang, abang tak pernah buat silap. Yang salahnya hanya kami anak-beranak, ” pipi umi basah dengan air mata kelukaan. “ Jangan kau nak membebel lagi. Aku malas nak layan kau anak-beranak. Aku ni suami kau. Kau kena dengar cakap aku, ” keras suara ayah. “ Aku dah buat keputusan yang aku akan kahwin dengan Zaharah. Muktamad! ” “ Abang…sampai hati abang buat kami macam ni, ” rayu ibu penuh harapan. Bicara umi terhenti apabila terdengar suara rengetan dari adik, Hakim yang sedang tidur di hujung katil. Rengetan itu semakin kuat kedengaran. Aku terus berlari mendapatkan adik kecilku itu yang baru sembilan bulan mengenal dunia ciptaan Tuhan yang Maha Agung ini. Ayah bingkas bangun meninggalkan umi di ruang tamu yang sepi itu keseorangan. Setiap sudut dipenuhi dengan kelukaan. Pintu dihempasnya dengan kuat. “ Dum…! ” Terasa nak tercabut jantungku ini. “ Abang…abang…” Sayu kedengaran suara umiku itu. Kedengaran enjin kereta ayahku yang keluar dari garaj. Lama-kelamaan bunyi itu semakin hilang ditelan kegelapan malam. Di luar hujan bertambah miang seolah-olah turut merasai emosi umiku ketika itu, barangkali turut bersimpati dengan nasib kaluargaku ini. Biarlah ayah pergi daripada terus-terusan melukakan hati wanita

9

kesayanganku itu. Setiap butir bicara yang tersembur daripada mulutnya hanya menambahkan lagi epilog duka bagi umiku. “ Biarkanlah lelaki itu pergi mendapatkan kebahagiaannya, ” getus hati kecilku. Aku dan umi saling berpandangan dengan pandangan penuh berkaca. Aku yang sedang mendukung adik kecilku itu terus mendapatkan umi lalu memeluknya erat. Hakim hanya memerhati tingkah laku dua insan ini. Buat seketika Hakim turut memeluk erat umi. Dia masih tidak mengerti apa-apa. Malahan aku sendiri tidak mahu dia mengerti apa-apa pun kerana kenyataan ini amat pedih dan perit. Biarlah dia tidak memahami apa-apa pun kerana itu adalah lebih baik.

10

III

RUMAH ITU DUNIAKU

“ Assalamualaikum, umi…” “ Waalaikummussalam. Awal anak umi balik. Tak pergi library ke? ” Tanya Umi. Barangkali hairan melihat aku pulang awal hari ini. “ Tak ada mood la hari ni nak pergi library umi. Tak larat sangat-sangat. Lagipun rindu sangat-sangat kat umi, ” aku berkata separuh ketawa. “ Alah…betul ke rindu kat umi. Entah-entah bergaduh dengan pakwe… hahaha…” Umi mengusikku. “ Ke situ pulak umi ni. Bukannya umi tak kenal anak umi ni. Hanya umi seorang sahaja buah hatiku. Tak ada yang kedua, ketiga…” Balasku diiringi dengan ketawa. “ Umi masak apa hari ni? Hakim tak balik sekolah lagi ke umi? ” Tanya aku. “ Dah…tapi dah hilang. Pergi rumah Mak Ida kamu agaknya. Biasalah adik kamu tu. Asyik main aje kerjanya sampai makan pun tak ingat. Tina pergilah mandi dulu. Jangan lupa solat sama. Nanti kita makan sama-sama. ” “ Baiklah, umiku sayang. Nanti lepas solat Tina pergi panggil Hakim balik makan ye umi, ” balasku ringkas dan terus meninggalkan umi di dapur. Aku terus memanjat anak tangga satu per satu menuju ke kamarku. Alangkah baiknya jikalau dapat baring-baring dan tidur dahulu. Aku rasakan katilku itu semacam

11

memanggil-manggil namaku sahaja. Barangkali rindu akan tuannya ini. Getus hati kecilku. Apa-apa pun aku perlu mandi dan solat dahulu. Umi sudah tunggu di bawah. “ Aduh…sudah mula berkeroncong pulak perut ni, ” aku mengomel sendirian.

Bahagia sekali aku rasakan hari ini. Adikku, Hakim yang tidak habis-habis bercerita itu dan ini. Ada kalanya langsung tidak masuk dek akal ceritanya. Ada sahaja yang lucunya. Jika tidak dilayan nanti merajuk pulak adikku itu. Dialah teman setiaku di rumah ini. Umi pula asyik sibuk di dapur. Maklumlah, kakak baru sahaja balik bercuti. Ada sahaja yang hendak dimasaknya. Sampai tidak menang tangan dibuatnya. Kakakku sedang menolong umi di dapur. Biarlah dua beranak itu melepaskan rindu masing-masing. Sudah dua bulan kakak tidak balik, barangkali sibuk agaknya. “ Tengah tengok cerita apa tu Tina? ” Tanya Kak Jue. Aku tidak tahu bila kakak muncul di hadapanku. Tiba-tiba sahaja sudah terpacak di sebelahku. Di tangannya ada sepinggan kuih lepat pisang, kuih kesukaannya. “ Eh, kak…duduklah. Banyak kuih tu. Habis ke makan, ” usikku. “ Mestilah habis. Tengoklah siapa yang buatnya, umi kesayangan kita kan. Tak ada la, manalah kak larat nak habiskan ni semua. Kita makan sama-sama la. Nanti umi bawakan air teh. Best ke cerita ni? ” “ Mestilah best. Kalau tak buat apa Tina nak tengok, ” balasku dan kemudiannya ketawa kecil. “ Akak balik sini berapa hari? ” Tanyaku ringkas “ Tiga hari je dik. Hari Ahad ni kak nak kena balik dah. Assigment tu bertimbun-timbun. Balik ni pun rindukan umi dengan adik-adik akak ni. ”

12

“ Mesti best kan kat USM tu kak? ” “ Kalau nak tahu best ke tak, Tina kena rasa sendiri. So, gigihlah berusaha wahai adiku. Caiyok! ” “ Macam mana pelajaran, OK ke KO? ” “ Mestilah Ok. Tina ni kan student harapan sekolah. Ops…harapan negara, ” jawabku. Aku dan kakak terus ketawa memecah keheningan malam. “ Eleh…masuk dalam bakul angkat sendiri pulak adik akak sorang ni. Apa-apa pun kalau ada masalah dalam pelajaran jangan malu-malu nak cakap kat akak. Selagi akak boleh bantu, akak akan bantu. Kalau tidak apa gunanya ada akak ni kan. ” Itulah kakakku. Insan yang tidak pernah berhenti memberi dorongan dan rangsangan kepadaku. Aku mahu menjadi seorang yang berjaya dalam hidupku. Aku mahu buktikana kepada lelaki itu yang kami boleh hidup tanpanya, malah hidup kami lebih bahagia kini. Umi pun sudah ada butiknya sendiri. Apa yang umi sediakan untuk kami sudah lebih daripada cukup. Aku amat bersyukur kepada-Mu Tuhanku. Engkau telah melimpahkan rezeki-Mu kepada keluargaku. Alhamdulillah… “ Hakim, mari makan kuih ni, ” panggil umi. Hakim menggeleng dan menjuih mulutnya tanda tidak mahu. Aku tahu benar adikku itu tidak suka makan pisang. Apa-apa sahaja makanan yang dibuat daripada pisang pasti ditolaknya tanpa berfikir panjang. Dia lebih suka menghabiskan masa dengan bermain. Namun begitu, aku akan pastikan setiap kerja sekolahnya sudah disiapkan terlebih dahulu. Selepas itu barulah dia boleh bermain. “ Kan best kalau hari-hari macam ni. Makan kuih sambil tengok tv malammalam begini, ” tiba-tiba Kak Jue bersuara.

13

Aku hanya tersenyum mendengar kata-kata yang terbit daripada mulut Kak Jue. Umi turut menguntum senyuman. Kami sekeluarga terus tenggelam dengan kebahagiaan yang dikecapi ini. Alangkah bahagianya kami sekeluarga ketika ini. Aku terus jadi lupa dengan kisah lalu yang amat pahit untuk ditelan. Setelah aku telan segala lara ini, segala dugaan yang aku terima ini dan segala kepahitan hidup ini, aku percaya hanya Engkaulah satu-satunya yang tidak pernah mengecewakan hamba-Mu ini. Kebahagiaanku saat ini telah menutup sedikit sebanyak kisah duka itu. Aku bahagia kini. Rumah ini adalah duniaku dan keluargaku ini adalah nyawaku.

14

IV

SEGALANYA UNTUKMU

Memang sukar untukku gambarkan perasaan pada saat ini. Kecewa, sedih dan pilu bercampur baur sehingga aku tidak dapat berkata apa-apa pun ketika ini. Bibirkan seakan terkunci. Lidahku kelu untuk berkata-kata. Aku rasakan hendak menangis. Aku juga mahu menjerit sekuat hati supaya semua orang tahu perasaanku ketika ini. Aku mahu memuntahkan segala lanar luka yang telah lama membarahi hidupku ini. Adakah aku sedang bermimpi? Ataupun hanya ilusi aku semata-mata? Namun, aku tahu semua ini adalah kenyataan. Kenyataan yang amat perit untuk aku telan. Keputusan umi untuk menerima lelaki itu kembali ke pangkuan kami amat sukar untuk aku terima. Kenapa umi sanggup menerimanya kembali? Sedangkan lelaki itu sudah cukup mengecewakannya. Aku tidak mengerti, namun aku tahu umi terlalu sayangkan lelaki itu. Aku tidak mahu umi berkorban lagi kerana terlalu banyak berkorbanlah umi terluka. Kenapa ayah kembali lagi pada saat kami mula melupakannya? Kenapa? Apa yang keluargaku lalui selama ini telah terlalu banyak memberi pengajaran kepadaku. Sesungguhnya hanya Engkaulah yang mengetahui segala apa yang bersarang di dalam hati ini, tentang kepahitan, ketakutan, kepedihan, kesengsaraan, kerisauan, kebahagian dan tentang tawa ria. Tuhanku…adakah aku terlalu belajar daripada kesilapan ataupun aku terlalu berhati-hati dengan hidup ini sehinggakan aku cukup takut sekali

15

untuk menghadapinya lagi. Aku cukup takut ianya berulang lagi Ya Allah. Berikanlah petunjuk-Mu Ya Allah. Aku masih ingat kata-kata yang terpancur keluar daripada mulut umi siang tadi. Aku tidak tahu sama ada itu berita gembira atau sebaliknya. Aku keliru.

“ Ayah akan kembali ke pangkuan kita, Tina. ” Wanita yang selama ini sudah cukup banyak berkorban untuk anak-anaknya dengan tenang menyampaikan berita itu. Aku tersentak dan terpegun. Aku rasa tidak percaya mendengar kata-kata tersebut.Adakah kata-kata itu hanya sekadar satu gurauan? Adakah umi mahu mendugaku? Namun riak wajah umi langsung tidak menggambarkan umi sedang bergurau. Aku cuba mengawal diri daripada kelukaan yang datang secara tiba-tiba. Aku langsung tidak mengerti mengapa berita itu yang harus aku terima pada pagi ini. Apakah tiada berita lain yang boleh membahagiakan aku ketika ini? “ Bagaimana pulak dengan umi? ” Aku bertanya dengan penuh minat. Sekalisekala aku mendengus perlahan. Umi terdiam seketika. Barangkali mengerti apa yang bersarang di dalam hatiku ini. Barangkali menyedari bahawa berita itu langsung tidak bermakna bagiku. Aku cuba menyembunyikan perasaanku ketika ini. Aku tidak mahu umi terasa dengan sikapku ini. Aku menghampiri umi dan terus duduk disebelahnya. Suasana di ruang tamu menjadi sunyi seketika. “ Apa pendapat Tina? ” Umi memandangku dengan penuh tanda tanya. Aku tidak mampu untuk membalas pandangan umi itu. Aku tidak mampu untuk menjawab soalan itu. Soalan itu amat sukar bagiku. Hatiku amat berbalam ketika ini, sarat dengan kekecewaan.

16

“ Ayah dah banyak berubah Tina. Dia nak menebus kesalahannya selama ini. Lagipun ayah Tina dah bercerai dengan wanita itu. Ayah Tina tak bahagia dengan perkahwinannya itu. Semua itu adalah kesilapan besar bagi ayah Tina, meninggalkan kita dan berkahwin dengan wanita itu. Ayah nak kembali ke pangkuan kita Tina, ” jelas umi apabila aku langsung tidak bersuara. “ Jadi, umi nak berbaik semulalah dengan ayah? ” Tanya aku. “ Umi hanya fikirkan anak-anak umi. Umi tahu anak-anak umi mahukan sebuah keluarga yang sempurna dan bahagia seperti orang lain. Umi tak nak anak-anak umi hidup tanpa seorang ayah di sisi. Umi tak nak kamu semua terus-terusan kehilangan kasih sayang seorang bapa. Umi nak anak-anak umi bahagia seperti orang lain. Umi…” Umi tidak dapat meneruskan kata-katanya. Ahh…aku tahu apa yang umi mahu katakan. Umi pasti mahu menerima ayah kembali. Mataku mula berkaca. Hatiku amat pedih sekali seperti dihiris dengan pisau. Nak menebus kesalahan konon. Kasih sayang seorang bapa…aku lebih bahagia tanpanya. Jerit hati kecilku. “ Tapi umi, sanggupkah umi terima lelaki yang telah banyak mengecewakan kita selama ini? Adakah umi telah lupa semua tu? Anak-anak umi lebih bahagia tanpanya sekarang, umi. Kita dapat hidup tanpanya selama ini. Malah hidup kita sekeluarga lebih baik jika dibandingkan dengan dulu. Kenapa kita perlu gadaikan semua ini hanya untuk menerima ayah kembali? Kenapa umi? ” Bergetar suaraku tidak dapat menahan kesedihan yang selama ini aku cuba lupakan. “ Kenapa dia kembali lagi setelah dia cambahkan benih-benih kebencian dalam diri Tina, umi. Tina tak boleh…” Suaraku tersekat-sekat kerana tidak dapat menahan

17

kesedihan. Aku tidak dapat meneruskan kata-kataku lagi. Air mataku mengalir laju. Aku tidak boleh mengawal perasaanku lagi ketika ini. Aku tidak mahu umi terluka mendengar setiap butir bicaraku. Seketika kemudian umi turut menangis. “ Mengucap Tina. Umi faham perasaan Tina. Umi tahu Tina tak boleh memaafkan ayah tapi sampai bila Tina nak terus macam ni, menyimpan dendam yang langsung tak menguntungkan sesiapa pun. Malah Tina sendiri yang akan terseksa, ” pujuk umi sambil mengesat air mataku. “ Tina kena belajar memaafkan ayah. Jika umi boleh lakukan, kenapa pulak Tina tak boleh? Umi tahu anak umi seorang yang kuat. Umi tahu anak umi bukannya seorang yang kejam sehingga tidak boleh memaafkan orang lain. Dendam boleh memakan diri sendiri Tina. Umi sayangkan anak-anak umi. Tina kena ingat, ayah jugak sayangkan anak-anaknya. Kerana sayanglah ayah sedar akan kesilapannya dan mahu membetulkan kesilapan itu. Ayah perlukan sokongan kita, Tina. ” “ Tapi umi…” “ Sudahlah Tina. Umi tak paksa Tina. Umi faham perasaan Tina. Mungkin Tina perlukan masa untuk menerima semua ini, ” pujuk umi lagi. “ Umi…” panggilku. “ Ya sayang…” “ Tina akan cuba…jika semua ini membahagiakan umi. Umi rujuklah kembali dengan ayah. Tina akan cuba memaafkannya. Tina akan cuba umi…” “ Tina…” Sebelum sempat umi menghabiskan kata-katanya aku terus memeluk erat umi.

18

“ Tina hanya nak umi bahagia. Tina terima sahaja apa keputusan umi. Maafkan Tina kalau kata-kata Tina tadi melukakan hati umi. Tina sayangkan umi. ” “ Terima kasih, Tina. ” “ Tina akan cuba umi…” Aku cuba meyakinkan umi sekali lagi walaupun aku sendiri tidak yakin dapat melakukan itu semua. Maafkan Tina, umi. Tina tak mampu lakukan itu semua. Getus hati kecilku. Aku dan umi terus berpelukan melepaskan segala duka yang kami pendam selama ini. Aku dapat merasakan kehangatan kasih sayang umi ketika ini, wanita yang cukup bermakna dalam hidupku. Terima kasih umi. Terima kasih kerana tidak pernah berhenti mencurahkan kasih sayang dan perhatianmu untuk anak-anakmu. Anakmu melakukan ini semua hanyalah keranamu, andai ia bisa membahagiakanmu. Kebahagiaanmu adalah kebahagiaanku juga umi. Selagi aku berpijak di bumi ini, selagi itulah aku tidak pernah berhenti melakukan apa sahaja untuk kebahagiaannya. Segalanya adalah untukmu, umi.

19

V

SEBUAH KEPULANGAN

Aku tidak tahu mengapa aku begitu gelisah hari ini. Setiap sudut kamar tidur aku rasakan sedang mentertawakanku. Aku jadi bingung. Dapatkah aku menerima kepulangan lelaki itu? Dapatkah aku menunaikan janjiku kepada umi? Dapatkah aku laluinya lagi? Aku begitu resah. Ketakutan terus menyelinap masuk ke dalam setiap sudut diriku ini. Takut epilog duka semalam berulang lagi. Ahh…Tuhan tolong fikir aku. Aku harus kuat demi umi. Aku harus laluinya. “ Entahlah Ana. Sampai sekarang aku tak boleh lupa. Mungkin aku takut nak menghadapi masa depan yang tak pasti ni, ” luah aku penuh perasaan. “ Kau kena cuba memaafkan ayah kau, Tina. ” “ Sampai bila kau nak menyimpan dendam. Sampai bila kau nak terus hidup begini, sehinggakan semua lelaki kau jadikan musuh, ” sambung Ana lagi. Kadangkala aku ingin menjadi dirimu, Ana. Walaupun kami punya kisah yang sama, namun dia tetap kuat. Malah, semua itu langsung tidak mempengaruhi hidupnya. Ana pernah mengatakan kepadaku, buat apa kita perlu korbankan diri kita hanya kerana kesilapan orang lain. Kita tidak perlu mengorbankan masa depan kita kerana kesilapan mereka. Malah, kita perlu bangkit daripada kekecewaan bagi melakar sejarah yang gemilang. Aku mesti berpegang dengan kata-kata itu. Aku harus menjadi lebih kuat. “ Tina…cepat turun. Ayah dengan umi dah sampai ni. ”

20

Aku terus tersentak daripada lamunan apabila terdengar suara Kak Jue menjerit memanggil namaku. Keadaan di bawah sungguh riuh rendah. Barangkali menyambut dan meraikan kepulangan ayahku itu. Entah kenapa kakiku terasa berat untuk melangkah. Aku cuba sedaya upaya mengatur langkahku menuruni anak tangga dengan cermat. Aku cuba menyembunyikan perasaanku pada saat ini. Aku tidak mahu umi terasa dengan sikapku ini. Tanpa sedar aku telah berdiri berhadapan dengan umi dan ayah. Hatiku jadi gundah gulana. Sungguh berbalam aku rasakan. Apakah yang harus aku katakan? Hatiku terus menjerit…Tuhan tolonglah hamba-Mu ini. “ Tina, salam ayah dengan umi, ” Kak Jue berbisik di telingaku. Kak Jue mengerti perasaanku ketika kini. Aku terus menyambut tangan ayah, menyalaminya dan mencium tangan yang selama hampir tujuh tahun sudah tidak aku sentuh itu. Kemudiannya aku menyambut pula tangan umi, memeluknya erat. Pandanganku mula berkaca. Aku tidak dapat mengawal lagi perasaanku ini. Tanpa sedar titisan jernih sudah mula mengalir keluar. Aku rasakan begitu pilu sekali. Umi menguatkan lagi pelukannya untuk memberi kekuatan kepadaku. Semua pandangan terarah kepadaku. Umi mendekatkan mulutnya pada telingaku lalu berkata separuh berbisik, “Kuatkan semangat, Tina. Umi dengan ayah sentiasa sayangkan kamu semua.” “ Sudahlah tu. Mari kita makan. Semua orang dah tunggu ni, ” tutur Maksu Ima, adik umiku yang baru sahaja mendirikan rumah tangga empat bulan lalu. Umi terus mengesat air mataku. Ayah hanya memerhati gelagat aku dan umi. Sekali-sekala aku memandang sekilas ke arah ayah. Aku terus melarikan pandangan

21

mataku apabila ayah turut memandangku. Ada senyuman yang terukir di bibir ayah. Sudah lama aku tidak melihat senyuman itu. “ Sudahlah, jom kita pergi makan. Tak baik biar orang tertunggu-tunggu, ” ayah mengatur katanya dengan kemas. Aku hanya menuruti langkah umi menuju ke meja makan. Masing-masing sudah tidak sabar lagi untuk menjamu selera, barangkali tidak tahan menahan lapar. Keadaan yang tadinya keheningan menjadi riuh rendah semula. Masing-masing bercerita itu dan ini. Siapa yang hendak dengar pun aku tidak tahu. Masing-masing sibuk hendak bercakap dan bercerita. Mungkin gembira dengan penyatuan keluargaku semula. Sedikit sebanyak perasaanku telah terubat dengan suasana ketika ini. Setiap sudut aku dapat rasakan turut sedang meraikan kepulangan ayahku ke pangkuan keluarganya. Tanpa sedar satu kuntum senyuman terukir di bibirku. Hatiku berbunga riang melihat ibu tidak henti-henti mengukir senyuman dari tadi. Aku tahu umi sedang bahagia pada saat ini. “ Tina akan cuba umi. Tina takkan hampakan umi, ” getus hatiku.

22

VI

SATU KEMAAFAN

Sudah lebih dua bulan ayah kembali ke pangkuan kami, tetapi aku masih tidak dapat menyesuaikan diri lagi. Sukar untuk aku mulakan kehidupan baru ini. Sukar untuk aku lenyapkan segala kenangan lalu yang begitu perit dalam kehidupanku. Aku rasakan begitu terasing dengan kehidupan baru ini. Adakah aku terlalu belajar daripada kesilapan ataupun aku seorang pendendam yang lara? Ayah pergi pada saat kami memerlukannya dan dia kembali lagi apabila kami telah bahagia tanpanya. Ya Allah, adakah ini satu hukuman ataupun satu anugerah? Fikiranku sangsi ketika ini. Aku jadi bingung dan keliru. “ Ahh…” Aku mengeluh panjang. Mataku sukar untuk dilelapkan malam ini. Aku rasa tidak sedap hati, bagaikan ada sesuatu yang buruk akan berlaku. Jam di sebelahku sudah menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku cuba melelapkan mataku ini, namun terasa amat payah sekali. Bermacammacam perkara yang bermain di fikiranku, tentang ketakutan, kerisauan dan segala macam lagi. Aku membaca surah al-Fatihah dan tiga Qul berulang kali, namun aku masih tidak dapat melelapkan mataku ini. Malah, perasaanku semakin berkocak kencang. Ketakutan semakin menyelubungi hati ini. Aku tidak pernah berasa seperti ini. Lantas aku terus mencapai al-Quran dan meletaknya di sebelah bantal.

23

Sebaik sahaja aku hendak melelapkan mata, aku terdengar bunyi sesuatu di arah tingkap kamarku. Aku hanya memerhati dari dalam kamar tidur. Aku tidak berani untuk mendekati tingkap, apatah lagi turun dari katil. Dadaku semakin berombak sehinggakan aku dapat mendengar degupan jantung ini. Dup dap…Apa lagi ujian daripada-Mu Tuhanku? Aku cuba mengamati apa yang ada di sebalik tingkap itu, namun aku tidak dapat melihat apa-apa pun. Keadaan amat gelap sekali. Setelah agak lama aku memerhati ke arah tingkap, tiada apa-apa pun yang dapat aku lihat. “ Mungkin kucing agaknya…” Fikir aku cuba menenangkan diri sendiri. Aku kembali merebahkan badan. Aku memejam mata ini rapat. Entah kenapa aku masih berasa tidak sedap hati. Aku mengalihkan pandanganku kembali ke arah tingkap itu. “ Astarfirruallahalazim. ” Aku begitu terkejut apabila mendapati langsir tingkap tiba-tiba sahaja sudah terkuak, sedangkan aku telah menutupnya sebelum tidur. Malahan tingkap itu juga telah aku tutup dan kunci. Dadaku kembali berombak kencang. Aku rasakan begitu takut sekali. Lidahku kelu tidak boleh berkata-kata. Aku hanya mampu berdoa sahaja. “ Ya Allah…Engkau lindungilah hamba-Mu ini, amin…” Aku dapat melihat kelibat seorang lelaki memasuki kamarku melalui tingkap. Aku menghidu satu bau yang busuk. Namun, aku begitu takut untuk bersuara, menjerit memanggil ayahku. Bermacam perkara yang bermain di fikiranku ketika ini. Aku takut lelaki itu bertindak agresif jika aku menjerit. Aku hanya memerhati tindak tanduknya. Lelaki itu berjalan ke arah almari. Aku tidak dapat melihat wajahnya dengan jelas. Keadaan amat gelap sekali.

24

Aku hanya memikirkan nyawaku ketika ini. Aku hanya mampu berdoa meminta pertolongan daripada Tuhan. Fikiranku mula menjangkau jauh. Aku mula memikirkan adakah ajalku sudah sampai? Adakah aku akan mati dalam keadaan yang mengaibkan? Ya Allah…Engkau jauhilah aku daripada malapetaka ini. Jika sudah sampai ajalku, maka Engkau ambillah nyawaku ini dengan baik. Engkau peliharalah maruahku Ya Allah. Aku juga berdoa kepada Tuhan supaya lelaki itu tidak sedar kehadiran aku ketika ini walaupun harapan ini hanyalah ilusi semata-mata. “ Ambillah apa yang kau mahu…tapi jangan kau ganggu aku, ” aku berkata di dalam hati. Tiba-tiba sahaja lelaki itu berjalan ke arah katil. Dia semakin menghampiriku. Ya Allah…lindungilah hamba-Mu ini. Aku memohon kepada-Mu. Lelaki itu menyentuh hujung kakiku perlahan. Barangkali ingin mengetahui sama ada aku sudah terjaga ataupun masih nyenyak tidur. Mungkin masih tidak berpuas hati, dia merapati tubuhku dan cuba menyentuh lenganku. Aku semakin takut. Pada masa yang sama kemarahanku semakin memuncak apabila lelaki itu mula bertindak sedemikian. Pantang bagi aku seorang lelaki yang tidak ada apa-apa ikatan menyentuhku. “ Kau nak apa hah…” Aku terus menjerit ke arahnya. Lantas lelaki itu terkejut dengan sergahanku. Dia terus bangun dan berdiri di tepi katil. Aku hanya melihat tingkah laku lelaki itu. Kemudiannya, lelaki itu terus menghilangkan diri melalui tingkap kamarku. Aku terus berlari mendapatkan umi dan ayah. Pintu bilik diketuk sekuat hati sambil menjerit memanggil ayah. “ Kenapa ni Tina? Apa yang jadi? Pencuri masukkah? ” Tanya ayah ingin tahu. Aku hanya mengangguk lemah.

25

Ayah terus memelukku kemas. Ketakutan yang aku rasakan ketika ini sedikit sebanyak hilang apabila ayah memelukku erat seolah-olah tidak mahu melepaskan aku. Aku dapat rasakan kasih sayang ayah yang maha dalam ketika dalam pelukannya. Umi meluru ke arahku. “ Tina tak apa-apa? Dia ada buat apa kat Tina? ” Umi bertanyaku berulang kali. “ Tak ada apa-apa yang lelaki tu buat pada Tina, umi. ” Suaraku terketar-ketar menjawab soalan umi itu. Umi masih tidak berpuas hati dengan jawapanku itu. Umi terus menyoalku tidak henti-henti. Aku menggeleng kepala berulang kali. Air mataku semakin laju keluar. Ayah masih memelukku erat. Melihat keadaan aku dan umi yang semakin tidak terkawal itu, ayah cuba menenangkan keadaan. “ Sudahlah uminya pun, Tina ni tengah terkejut lagi. Jangan kita soal dia dengan macam-macam soalan, ” kata ayah cuba menenangkan aku dan umi. “ Dah la tu, Yah. Pergi tengok Hakim kat bilik tu, ” pinta ayah. Umi terus pergi mendapatkan Hakim, takut terjadi apa-apa kepada adikku itu. Ayah pula memantau keadaan rumah bagi memastikan keadaan benar-benar selamat untuk kami sekeluarga. Lantas ayah terus menghubungi pihak polis bagi mendapatkan bantuan. Tiba-tiba aku rasakan apa yang baru berlaku itu adalah satu petunjuk daripada Allah s.w.t. Barulah aku sedar kini, orang yang terlintas di fikiranku ketika aku dalam ketakutan adalah ayah. Itulah nama yang keluar daripada mulutku ketika aku menjerit memanggilnya. Terima kasih Ya Allah. Engkau telah menunjukkan aku jalan untuk memberi sebuah kemaafan. Aku bersyukur kepada-Mu.

26

Keesokan harinya ayah memberitahu aku dan umi bahawa pihak polis sudah dapat menangkap lelaki yang memecah masuk rumahku itu. Aku dan umi cukup terkejut apabila dimaklumkan ayah yang pencuri itu ialah orang tabligh yang tinggal di surau belakang rumah kami. Dia sendiri mengaku bahawa dia yang telah pecah masuk ke rumah kami. Tambah ayah lagi, lelaki itu sudah banyak kali ditangkap pihak polis kerana kes mencuri. Berdasarkan maklumat pihak polis, lelaki itu baru sahaja tiga bulan memeluk Islam. “ Betul ke bang? ” Tanya umi ingin tahu. “ Ya, pihak polis yang maklumkan pada abang tadi. Kalau tak salah abang lelaki tu orang Sabah. Baru datang ke Semenanjung lima bulan lepas, ” terang ayah lebih lanjut. “ Oh, begitu…” Aku hanya memasang telinga sahaja mendengar perbualan ayah dan umi. Aku tidak tahu apa yang ingin dibicarakan ketika ini. Ayah juga telah memaklumkan kejadian ini kepada Kak Jue. Kak Jue sangat terkejut mendengar perkhabaran tersebut. Hakim juga sudah tidak berani lagi bermain seorang diri di luar rumah. Umi dan ayah amat bersyukur kerana tidak berlaku sesuatu yang buruk kepadaku. Aku bersyukur kepada Tuhan kerana melindungiku. Aku yakin Allah sentiasa berada di samping hamba-Nya. Aku memanjat setinggi-tinggi kesyukuran kepada-Mu Ya Allah. “ Kenapa Tina diam aje ni? ” Tegur umi. “ Tina masih terkejut lagi tu. Tina jangan takut ye. Ayah dengan umi sentiasa ada di samping Tina. Ayah bersyukur sangat-sangat tak ada apa yang berlaku pada Tina.” Aku mahu sahaja menangis apabila mendengar kata-kata yang terbit daripada mulut ayah itu. Ada bunga senyuman yang terukir di bibir lelaki itu. Itulah lelaki pertama

27

yang aku kenal. Itulah lelaki pertama yang aku panggil apabila umi melahirkanku. Lelaki itu adalah ayahku. Air mataku mengalir tanpa diduga. “ Kenapa Tina nangis ni? Jangan takut. Pencuri tu dah kena tangkap, ” pujuk ayah. Umi hanya memandangku. “ Tina mintak maaf ayah. Tina…” Aku tidak dapat meneruskan kata-kata kerana tidak dapat menahan sebak. Suaraku terketar-ketar. “ Kenapa ni Tina? Tina tak ada buat salah apa-apa pun, ” tanya ayah hairan. “ Tina mintak maaf kerana membenci ayah selama ini. Tina mintak maaf ayah.” Aku terus mencapai tangan ayah dan mencium tangannya itu. Aku rasakan amat bersalah sekali kerana membenci ayah selama ini. Aku amat menyesal kerana selama bertahun-tahun aku memusuhinya. Ya Allah…ampunkanlah dosa-dosaku ini. “ Sudahlah Tina. Tina tak salah. Semua ni berpunca daripada ayah. Ayah yang banyak buat salah dengan anak-anak ayah. Ayah telah banyak melukakan hati umi Tina. Selama ni ayah buta menilai yang mana permata, yang mana kaca. Ayah yang patut mintak maaf. Bukannya Tina. Ayah mintak maaf, Tina. ” Aku lihat ada air mata jernih yang mengalir di pipi ayah. Aku terus memeluk ayah. Seketika kemudian aku turut memeluk umi. Aku tidak dapat menahan kesedihan ini lagi. Umi turut ikut menangis. Hatiku terus berbunga, mekar kuntumnya membawa sinar kebahagiaan. Aku bahagia kini.

28

EPILOG

Sudah setahun lebih aku berada di Universiti Pendidikan Sultan Idris ini. Dahulunya aku begitu culah untuk menyesuaikan diri di sini, tetapi kini Alhamdulillah…aku tidak lagi berasa janggal. Aku menjadi lebih berdikari di sini. Aku sudah mula serasi dengan bumi Tanjong Malim ini. Dahulu duniaku hanyalah rumahku dan sekolah pula adalah dunia keduaku. Aku sedar kini, duniaku bukanlah sesempit itu. “ Hello…Assalamualaikum umi. ” “ Waalaikummussalam…” Kedengaran suara umi di hujung talian. “ Umi dengan ayah sihat? Hakim macam mana? ” Tanyaku ingin tahu. “ Kami semua sihat. Tina pulak sihat? ” “ Sihat, umi, ” jawabku ringkas. Aku dan umi terus rancak berbual di telefon. Inilah rutinku setiap hujung minggu. Aku akan menghabiskan waktu malamku dengan menghubungi keluarga di kampung. Ada sahaja cerita yang hendak aku sampaikan kepada umi dan ayah, tentang pelajaran, gelagat rakan-rakan, sikap pensyarah yang cerewet dan banyak lagi yang ingin aku kongsi bersama. Kini, aku bahagia lagi. Semoga kebahagiaan ini tidak akan tercalar lagi…amin.

Kebahagiaan yang dikecapi hanyalah sementara. Hargailah kebahagiaan itu selagi kita mampu kecapinya. Sesungguhnya kebahagiaan itu tidak pernah meninggalkan kita, tetapi kita sendiri yang selalu lupa untuk menjaganya. Malahan, kita yang lari meninggalkan

29

kebahagiaan itu. Hargailah sesuatu yang kita miliki, kelak nanti pasti akan dikesali. Kebahagiaan adalah anugerah daripada Allah. Jagalah ia bagaikan nyawa kita sendiri. Kehidupan yang singkat ini seharusnya dipenuhi dengan kebahagiaan dan keindahan, bukannya penuh dengan kekecewaan dan kepahitan. Kehidupan ini sememangnya dipenuhi dengan kekejaman, terlalu rumit kehidupan ini. Jika kita tidak kuat, pasti kita akan kecundang di pertengahan jalan, tenggelam dalam lautan yang luas, lemas dek lambungan gelombang kehidupan ini dan kalah sebelum sempat berjuang. Oleh itu, kita harus tabah untuk tempuhinya. Biar setinggi manapun kita harus gapainya. Biarpun sejauh mana perjalanan itu kita harus laluinya. Biar seluas manapun lautan kita harus renanginya. Biar setinggi manapun gelombang kita harus rentasinya. Biarpun sesukarnya sebuah perjuangan itu kita harus kuatkan keazaman, kita harus teruskan kehidupan ini dan buktikan semua ini bukan penghalang untuk kita terus mengorak langkah bagi melakar sejarah yang gemilang. Kehidupan ini adalah sebuah perjuangan yang akhirnya akan menuju titik sebuah pengakhiran. Hanya mereka yang cekal dan tabah sahaja dapat membina mercu tanda bangsanya yang berjaya. Tiada kemenangan tanpa perjuangan. Janganlah jadikan kesilapan orang lain itu sebagai penyebab kegagalan kita. Tiada guna kita mengorbankan masa depan kita hanya kerana kesilapan orang lain. Jadikanlah kesilapan lalu sebagai dorongan dan rangsangan untuk kita melakar kejayaan yang gemilang.

-TAMAT-

30

SEGMEN ILMU : ULASAN NOVEL

1.0

KESAN PSIKOLOGI & EMOSI MANGSA PERCERAIAN

1.1

Mengikut kajian David Mahl, University of Texas, perceraian ibu bapa boleh memberi kesan kepada perkembangan emosi anak-anak apabila dewasa. Hal ini jelas tergambar dalam diri Tina. Tina menganggap kaum lelaki itu umpama musuh baginya. Akibat daripada perceraian ibu bapanya, Tina telah mengambil sikap memusuhi kaum lelaki, terutamanya ayahnya yang telah meninggalkan keluarganya kerana hendak mengahwini wanita lain. Di samping itu, Tina juga telah menjadikan dunianya begitu sempit. Dunianya hanyalah dengan keluarganya dan separuh lagi adalah alam persekolahannya. Keadaan ini telah mendesak Tina menjadi seorang yang pendendam.

1.2

Tina juga mengalami kerisauan dalam dirinya. Kerisauan (anxiety) adalah penting dalam teori psikoanalisis Freud. Menurut Sigmund Freud, kerisauan ialah satu situasi tegang yang memotivasikan seseorang untuk bertingkah laku. Terdapat tiga jenis kebimbangan, iaitu: • Kebimbangan realiti : Kebimbangan hasil ketakutan kepada dunia

sebenar.

31

Kebimbangan neurotik : Ketakutan yang berpunca daripada

perasaan tidak dapat mengawal naluri untuk melakukan sesuatu yang bercanggah daripada moraliti yang menyebabkan seseorang itu dihukum. • Kebimbangan moral : Timbul apabila seseorang itu melakukan

sesuatu yang bercanggah dengan hati kecilnya, iaitu bahagian pemikirannya yang bermoral. Dalam hal ini, Tina telah mengalami tahap kebimbangan realiti dan moral. Pada tahap kebimbangan realiti, Tina takut untuk berhadapan dengan masa hadapan yang belum pasti. Dia bimbang peristiwa hitam dalam hidupnya akan berulang lagi, iaitu dikecewakan oleh orang yang disayangi. Tina juga takut untuk menerima ayahnya kembali kerana bimbang ayahnya itu akan meninggalkan keluarganya sekali lagi. Pada tahap kebimbangan moral pula, Tina sentiasa berada dalam keadaan gelisah apabila ayahnya kembali ke pangkuan keluarganya. Situasi ini wujud kerana Tina terpaksa menerima ayahnya hanya untuk membahagiakan ibunya, sedangkan dia sendiri tidak dapat menerima ayahnya kembali. Di sini, Tina telah melakukan satu tindakan yang bercanggah dengan kemahuannya. Hal ini telah menyebabkan wujudnya konflik dalam diri Tina.

32

2.0

HELAH BELA DIRI ( Self Defence Mechanism )

Dalam teori Freud, helah bela diri melindungi seseorang daripada tekanan perasaan dan kerisauan yang dianggap sebagai reaksi normal terhadap tekanan perasaan yang dialami. Helah bela diri yang digunakan oleh Tina di dalam novel ini adalah dalam situasi sublimasi (sublimation). Sublimasi ialah situasi di mana seseorang itu menukar tenaga kekecewaan kepada suatu tingkah laku yang bermoral dan dipandang tinggi oleh masyarakat. Dalam hal ini, Tina yang kecewa dan terluka dengan sikap ayahnya telah menjadikan peristiwa pahit itu sebagai rangsangan (stimulus) dan sumber inspirasi dalam pelajarannya. Tina mahu membuktikan kepada ayahnya bahawa dia sekeluarga boleh hidup tanpa kehadiran ayahnya, malah kehidupan mereka jauh lebih baik lagi selepas ayahnya meninggalkan keluarganya. Tina telah menjadikan luka semalam itu sebagai satu motivasi dalam hidupnya untuk melakar kejayaan yang lebih gemilang. Akhirnya, Tina telah berjaya dalam pelajaran dan melangkahkan kaki ke gerbang ilmu yang menjadi impiannya selama ini.

3.0

HUBUNGAN / IKATAN KEKELUARGAAN DALAM ISLAM

Air dicincang tidak akan putus merupakan perumpamaan yang sering digunakan untuk menggambarkan kekuatan ikatan silaturrahim antara ahli keluarga. Dalam al-Quran dan hadis berkali-kali disebutkan betapa pertalian dalam keluarga amat penting. Malah, Nabi Muhammad s.a.w pernah menyatakan bahawa orang yang sengaja memutuskan

33

ikatan silaturrahim adalah bukan daripada umatnya. Dalam hal ini, perkara ini ada dibangkitkan dalam perhubungan Tina dan keluarganya. Dapatlah di lihat di sini betapa Kak Jue dan ibu Tina sentiasa memberi semangat dan kekuatan kepadanya untuk berdepan dengan cabaran hidup. Selain itu, perhubunga antara seorang ayah dengan anaknya juga tidak akan terputus walaupun kedua-dua ibu bapa telah berpisah. Pada mulanya, Tina tidak dapat menerima kehadiran ayahnya kembali. Namun, Tina telah mengubah sikapnya dengan memaafkan ayahnya apabila menyedari hakikat ini. Bahkan dia telah memohon maaf kerana sikapnya itu. Tina berasa amat berdosa sekali kerana memusuhi ayahnya selama ini.

34

BIBLIOGRAFI

Aina Emir (2004). Seharum Kasih. Shah Alam: Alaf 21 Sendirian Berhad. Carolyn Keene (2000). Nancy Drew: False Impressions. Great Britain: Pocket Books. Norhayati Berahim (2001). Egois. Petaling Jaya: Alaf 21 Sendirian Berhad. Norzailina Nordin (2002). Untukmu Permata Hatiku. Petaling Jaya: Alaf 21 Sendirian Berhad. Shahnon Ahmad (1998). Seluang Menodak Baung. Kuala Lumpur: Utusan Publications & Distributors Sdn. Bhd. Suppiah Nachiappan, Ramlah Jantan & Abdul Aziz Abdul Shukor (2008). Psikologi Pendidikan. Shah Alam: Oxford Fajar Sdn. Bhd. William Shakespeare (2004). The Winter’s Tale. New Delhi: Fortune Books.

35

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->