P. 1
Bingkisan Buat Kakak

Bingkisan Buat Kakak

|Views: 802|Likes:
Published by drraiz

More info:

Published by: drraiz on Oct 05, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/18/2012

pdf

text

original

BINGKISAN BUAT KAKAK

‘Sesuatu yang tak disangka, Seringkali mendatangi kita, Itukah suratan dalam kehidupan, Atau sekadar suatu kebetulan…’ Lirik lagu ‘Suratan Atau Kebetulan’ sememangnya memberi seribu satu makna dalam hidupku. Dalam kehidupan ini memang banyak perkara yang tidak dapat dijangka menimpa kita. Kehadirannya dalam hidupku tidak pernah sekali dirancang dan semuanya di luar jangkaan. Namunku tahu, ini semua ketentuan ilahi. Pertama kali aku menatap wajahnya, aku dapat rasakan suatu ketenangan yang sudah lama kucari. Aku ingin sekali jadikan beliau sebagai seorang ‘KAKAK’ dalam hidupku. Aku sendiri tidak mengerti mengapa begitu tinggi sekali anggapanku terhadap dirinya, sedangkan baru sekali aku bersua muka dengannya. Aku sentiasa mencari masa yang sesuai untuk menegurnya di kolej. Tapi diriku tidak yakin untuk berbuat demikian. Aku takut, benar-benar takut kerana tidak mahu peristiwa silam berulang kembali. Sebelum ini, aku memang pernah rapat dengan seseorang sehingga kakak menjadi gelaran buatnya. Tapi entah macam mana, gelaran itu hanya buat seketika sahaja. Mungkin kerana tiada sefahaman antara kami. Sehingga kini aku tidak pasti ke mana koordinasi insan itu. Ah, cerita lama buat apa hendak diungkit kembali! Tiap kali aku bertembung dikolej, hati ini seolah-olah mendesak untuk bertemu dengannya. Lidah bagai ada sesuatu ingin diungkapkan. Tapi aku takut bila bertemu lidahku kelu, diam seribu bahasa. Selepas dua bulan di kolej, aku baru berani meminta nombor telefonnya. Aku mula menghantar mesej kepadanya. Walaupun jarang sekali beliau membalas. Kawanku mula memerli. Kata mereka aku ‘syok sendiri’. Ada juga yang cakap ‘orang lain admire lelaki, dia admire perempuan. Datang sini cari boyfriendlah bukan cari AWEK.’ Lantaklah, aku kisah apa! Namun aku masih ingat lagi kata-kata yang meluncur keluar dari mulut Fitri, ‘tidak semestinya cinta yang kita beri akan dibalas kembali’ Cuti semester bermula. Kawan-kawanku semua sudah pulang ke rumah. Aku balik agak lewat memandangkan ayah menempah tiket kapal terbang lambat. Beliau mengajakku ke rumahnya lantaran rakan serumah beliau pulang ke kolej esok. Hanya tuhan sahaja yang tahu perasaanku pada waktu itu. Inilah masa yang aku nanti-nantikan. Sepanjang malam kami berborak kosong sehingga tidak perasan waktu subuh hampir tiba.. Di rumah, fikiranku masih melayang-layang teringatkan beliau. Aku mencapai telefon bimbit NOKIA 6030ku lantas menghantar mesej kepadanya. Aku tekad untuk memberitahu niatku untuk menjadikannya sebagai kakak angkatku. Aku tidak menyangka pula beliau boleh menerimaku. Aku yakin, beliau pasti terpinga-pinga dengan kehadiran hidupku. Insan asing yang tidak pernah beliau kenali sebelum ini. Yeah, cerita

menarik nak bagitau kawan-kawan ni. Aku nak buktikan pada mereka yang aku ni bukanlah syok sendiri. Kini aku sudah berani hendak memanggilnya KAKAK. Cepat benar masa berlalu. Hampir tiga bulan juga perkenalan kami. Peperiksaan AS Level bermula. Sehari sebelum kertas Fizik, aku telah menguris hati Kakak. Aku menuduhnya bukan-bukan tanpa sebab yang munasabah. Aku tidak dapat memaafkan diriku kerana aku tahu aku telah mengganggu perasaannya hendak menghadapi peperiksaan. Aku bertindak tanpa berfikir dengan waras. Kakak pasti terkilan dengan perbuatanku. Namun Kakak masih boleh lagi memaafkan diriku. Kakak memang seorang yang pemaaf. Adeq minta maaf Kakak. Keesokkan harinya aku cuba menelefon Kakak tapi gagal. Hatiku tidak keruan. Sebelum ini kawan-kawannya pernah cakap juga kepadaku, Kakak selalu sakit. Perasaan risau mula menerpa. Aku ambil keputusan untuk ke rumahnya. Tepat jangkaanku Kakak terbaring diatas katil. Aku tidak tahu hendak buat apa. Kakak kata ni biasalah. ‘Kita kena sabar. SICKNESS IS PLEASANT REMINDER FROM ALLAH’ Itu sajalah yang sering diulang-ulang. Aku hanya mampu mendiamkan diri. Kakak memang benar-benar seorang yang penyabar. ‘Mesti sebab Adeq Kakak jadi macam nikan,’ getus hatiku. Hari demi hari, perhubungan kami semakin erat. Kata kawan-kawan kami seperti belangkas. Kemana-mana saja pasti berdua, di café, perpustakaan mahupun surau. Kesimpulannya disetiap sudut dikawasan kolej kami pasti bersama kecuali di dalam kelas. Itu memang tidak dapat dinafikan kerana Kakak pelajar 2 tahun A’ Level sedangkan aku pelajar 1 tahun. Dimana ada aku disitu, ada Kakak. Aku amat menyayanginya seperti kakak kandungku sendiri. Tikaku sakit Kakaklah yang menjaga diriku, tikaku sedih Kakaklah yang memberi senyuman kembali dan tikaku hilang semangat kakaklah pembakarnya. Padaku, kakaklah penawar duka, pengubat hati yang sedang resah kecewa dan tika malam Kakaklah pembawa cahaya. Aku ingat lagi ketika aku jatuh sakit, Kakaklah yang berusaha membawaku ke hospital. Kakak menemanku sepanjang malam meskipun beliau amat sibuk dengan tugasan di kolej. Aku amat bersyukur kepada ilahi kerana telah mengurniakan Kakak kepadaku. Insan yang banyak memberiku NUR dalam kehidupan, banyak mengingatkanku tidak kira urusan dunia ataupun akhirat. Aku menceritakan tentang kehadiran kakak dalam hidupku kepada ibu. Ibu ingin sekali bertemu dengan insan yang banyak memberi perubahan dalam hidupku. Aku mengajak Kakak pulang ke rumah. Malam tu kakak memberitahu segala-galanya. Kakak menghidapi Thalaesemia. Aku diam seribu bahasa. Patut pun kakak kelihatan pucat. Aku bertekad, selagi aku mampu menjaganya selagi itu aku akan berada disisinya setiap waktu. Inilah caranya hendak membalas budi kakak. Masa berlalu dengan begitu pantas. Peperiksaan A’Level hampir tiba. Ini bermakna ada sebulan lagi Kakak akan berada disisiku. Aku belajar bersama di perpustakaan dan setiap kali tamat belajar kami akan ke belakang blok, tengok bulan. Kakak tanya kenapa aku suka tengok bulan? Bagiku Kakak umpama bulan sentiasa

menerangi hidupku yang dalam kegelapan. Walaupun dirinya tidak kelihatan namun aku yakin bulan tetap disana. Begitu juga dengan Kakak, meskipun aku akan berpisah dengannya tidak lama lagi, tapi aku pasti Kakak sentiasa ada dekat, dekat di hatiku. Seminggu sebelum peperiksaan Fizik, kakak jatuh sakit. Air matanya berlinangan kerana tidak dapat belajar. Aku takkan benarkan mutiara jernih kakak menitis. Aku cuba yang terbaik untuk membuat kakak lebih bersemangat. Fikiranku melayang kepada satu peristiwa sebelum ini. ‘ Kakak, makanlah ubat’ ‘ Apa adeq boleh jamin if kakak makan ubat ni. Kakak boleh sembuh? Adeq akan sayang kakak selama-lamanya. Adeq, since kecil kakak makan ubat tapi still macam ni.’ Air mataku tidak dapat dibendung lagi. Mengalir pantas umpama rantai mutiara terputus talinya. Kata-kata yang meluncur dari mulut Kakak membuat aku terkesima. Namun kakak tetap tabah menghadapi ujian yang Maha Esa. Aku amat kagum dengan dirinya. Kali ini, aku tidak akan mengecewakan kakak. ‘Adeq harap apa yang Adeq lakukan dapat memberi keyakinan dan semangat kepada Kakak’. Alhamdulillah, kakak nampak lebih ceria pada hari berikutnya. Aku bersyukur kepada Allah yang berkuasa untuk memberi dan menyembuhkan kembali. Sebulan rasanya bagaikan sehari, sehari umpama sejam, sejam seperti seminit dan seminit bagai sesaat. Cepat benar masa berlalu. Kertas terakhir peperiksaan pun tamat. Menghitung masa berpisah dengan kakak. Tinggal 24 jam lagi. Hari ni kami menghabiskan waktu bersama keluar windowshopping di The Mines Shopping Complex. Seronok ada, pilu pun ada. Apa taknya, kali terakhir keluar dangan kakak. Dan hari ini merupakan hari terakhir aku dengan kakak. Hiba sungguh rasa dihati. Lepas ni sudah tiada tempatku mengadu, tiada siapa mampu mengukir senyuman ceria pada wajahku dan mengesat air mataku jika aku menangis. Ayah Kakak menghantarku ke Terminal LCC. Aku akan pulang ke Pulau Pinang dan kakak pulang ke Shah Alam. Malam tu kami chatting. Tak sangka jika pagi tadi aku dapat berborak dan menatap wajahnya tapi malam ni aku hanya mampu berborak melalui tulisan. Aku amat merindui suara dan gelak tawa kakak yang lembut itu. Aku sangat merindui cerita jenaka dan katakata hikmah dari kakak. Kata-katanya masih terngiang-ngiang di telingaku, ‘ADEQ MESTI SABAR. Kita berpisah secara zahir tetapi bukan dihati. Berpisah kerana Allah. Ada rezeki kita bertemu lagi.’ Kakak.. Adeq rindu sangat kakak. Kalau boleh Adeq nak tukar universiti dan masuk sama dengan kakak. Kakak, mungkinkah memori kita selama ini akan berulang kembali? Kakak imbaslah kenangan semalam agar jadi azimat penguat semangat menempuh masa hadapan. Harapan Adeq kakak akan bahagia selalu. Percayalah, Adeq sentiasa disisi kakak walau dimana kakak berada. ‘Ya Allah, Engkau lindungilah Kakakku, walau di mana jua beliau berada. Semoga kami berdua sama-sama berjaya dalam bidang ini dan seterusnya menjadi seorang doktor yang berguna kepada agama dan masyarakat. Insya Allah. Semoga Allah memberkati hidupmu, KAKAK.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->