P. 1
NASKAH TUGAS AKHIR

NASKAH TUGAS AKHIR

|Views: 315|Likes:
Prarancangan pabrik furfural
Prarancangan pabrik furfural

More info:

Published by: Maria Gretalita Niken Winaputri on Feb 12, 2014
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/04/2015

pdf

text

original

Sections

  • 1.1 Latar Belakang Pendirian Pabrik
  • Tabel 1.3 Kapasitas Produksi Industri Furfural yang Telah Berdiri
  • 1.3.1 Faktor Utama
  • Gambar 1.2 Lokasi Pendirian Pabrik Furfural
  • 1.3.2 Faktor Sekunder
  • 1.4 Tinjauan Pustaka
  • 1.4.1 Tandan Kosong Kelapa Sawit
  • 1.4.2 Furfural
  • Gambar 1.3 Struktur molekul furfural
  • 1.4.4 Kegunaan Produk
  • 2.1 Spesifikasi Bahan Baku dan Produk
  • 2.1.1 Spesifikasi Bahan Baku
  • 2.1.2 Spesifikasi Produk
  • 2.1.3 Spesifikasi Katalis
  • 2.2 Konsep Proses
  • 2.2.1 Dasar Reaksi
  • 2.2.3 Tinjauan Termodinamika
  • 2.2.4 Kondisi Operasi
  • 2.3.1 Diagram Alir Proses
  • Gambar 2.1 Diagram Alir Kualitatif
  • Gambar 2.2 Diagram Alir Kuantitatif
  • 2.3.2 Langkah Proses
  • 2.3.2.1 Tahap Persiapan Bahan Baku
  • 2.3.2.2 Tahap Proses Hidrolisa dan Dehidrasi
  • 2.4 Neraca Massa dan Neraca Panas
  • 2.4.1 Neraca Massa
  • Tabel 2.1 Neraca Massa Total
  • 2.4.2 Neraca Panas
  • Tabel 2.2 Neraca Panas Total
  • 2.5 Lay Out Pabrik dan Peralatan
  • 2.5.1 Lay Out Pabrik
  • 2.5.2 Lay Out Peralatan
  • 3.7 Menara Distilasi 1
  • Tabel 3.3 Spesifikasi Condenser
  • 3.10 Reboiler
  • Tabel 3.4 Spesifikasi Reboiler
  • 3.11 Accumulator
  • Tabel 3.5 Spesifikasi Accumulator
  • 3.12 Heat Exchanger
  • Tabel 3.6 Spesifikasi Heat Exchanger
  • 3.13. Belt Conveyor
  • Tabel 3.7 Spesifikasi Belt Conveyor
  • UNIT PENDUKUNG PROSES DAN LABORATORIUM
  • 4.1. Unit Pendukung Proses
  • 4.1.1 Unit Pengadaan Air
  • Tabel 4.1 Kebutuhan Air Proses
  • Tabel 4.2 Kebutuhan Air Pendingin
  • Tabel 4.3 Kebutuhan Air Umpan Boiler
  • Tabel 4.4 Kebutuhan Air Konsumsi Umum dan Sanitasi
  • Tabel 4.5 Kebutuhan Air Sungai
  • 4.1.2 Unit Pengadaan Steam
  • 4.1.3 Unit Pengadaan Udara Tekan
  • 4.1.4 Unit Pengadaan Listrik
  • 4.2 Laboratorium
  • 4.3 Unit Pengolahan Limbah
  • 5.1 Bentuk Perusahaan
  • 5.2 Struktur Organisasi
  • 5.3 Tugas dan Wewenang
  • 5.3.1 Pemegang Saham
  • 5.3.2 Dewan Komisaris
  • 5.3.3 Dewan Direksi
  • 5.3.4 Staf Ahli
  • 5.3.5 Penelitian dan Pengembangan (Litbang)
  • 5.3.6 Kepala Bagian
  • 5.3.7 Kepala Seksi
  • 5.4 Pembagian Jam Kerja Karyawan
  • 5.4.1 Karyawan Non Shift
  • 5.4.2 Karyawan Shift
  • Tabel 5.1 Jadwal Pembagian Kelompok Shift
  • 5.5 Status Karyawan Dan Sistem Upah
  • Tabel 5.3 Perincian Golongan dan Gaji Karyawan
  • 5.7 Kesejahteraan Sosial Karyawan
  • 6.1 Penaksiran Harga Peralatan
  • Tabel 6.1 Indeks Harga Alat
  • 6.2 Dasar Perhitungan
  • 6.4 Hasil Perhitungan
  • Tabel 6.2 Fixed Capital Investment
  • Tabel 6.3 Working Capital Investment
  • Tabel 6.4 Direct Manufacturing Cost
  • Tabel 6.5 Indirect Manufacturing Cost
  • Tabel 6.6 Fixed Manufacturing Cost
  • Tabel 6.7 General Expense
  • Tabel 6.8 Analisa Kelayakan
  • Gambar 6.2 Grafik Analisa Kelayakan
  • DAFTAR PUSTAKA

i

TUGAS AKHIR

PRARANCANGAN PABRIK FURFURAL
DARI TANDAN KOSONG KELAPA SAWIT
KAPASITAS 20.000 TON/TAHUN



Oleh :
Maria Gretalita Niken Winaputri
( I 0509025 )



JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2014

ii

iii

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena
limpahan rahmat dan hidayah-Nya, penulis akhirnya dapat menyelesaikan
penyusunan Laporan Tugas Akhir dengan judul “Prarancangan Pabrik Furfural
dari Tandan Kosong Kelapa Sawit Kapasitas 20.000 ton/tahun”.
Dalam penyusunan tugas akhir ini penulis memperoleh banyak bantuan
dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih
kepada :
1. Dr. Sunu H. Pranolo selaku Ketua Jurusan Teknik Kimia atas bimbingannya.
2. Wusana Agung Wibowo, S.T., M.T. dan Ir. Arif Jumari, M.Sc. selaku dosen
pembimbing atas bimbingan dan arahannya dalam penyelesaian tugas akhir ini.
3. Seluruh dosen, laboran, dan administrasi Jurusan Teknik Kimia atas ilmu,
arahan, dan bantuannya selama ini.
4. Teman – teman Tekkim’09 UNS untuk semangatnya, we are the best!!
5. Seluruh pihak yang telah membantu, yang tidak dapat disebutkan satu per satu.
Penulis menyadari bahwa laporan tugas akhir ini masih jauh dari
sempurna. Oleh karena itu, penulis membuka diri terhadap segala saran dan kritik.
Semoga laporan tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca
sekalian.

Surakarta, Januari 2014
Penulis

iv

DAFTAR ISI

Halaman Judul ..................................................................................................... i
Lembar Pengesahan ............................................................................................ ii
Kata Pengantar .................................................................................................... iii
Daftar Isi.............................................................................................................. iv
Daftar Tabel ........................................................................................................ viii
Daftar Gambar ..................................................................................................... x
Intisari ................................................................................................................. xi
BAB I PENDAHULUAN .....................................................................1
1.1. Latar Belakang Pendirian Pabrik ............................................. 1
1.2. Kapasitas Perancangan ............................................................. 2
1.3. Penentuan Lokasi Pabrik .......................................................... 8
1.3.1 Faktor Utama ................................................................. 8
1.3.2 Faktor Sekunder ............................................................ 12
1.4. Tinjauan Pustaka ...................................................................... 12
1.4.1 Tandan Kosong Kelapa Sawit ...................................... 12
1.4.2 Furfural ......................................................................... 13
1.4.3 Pemilihan Proses Pembuaan Furfural ......................... 14
1.4.4 Kegunaan Produk ....................................................... 18
1.4.5 Sifat – sifat Bahan ........................................................ 19
1.4.6 Tinjauan Proses ............................................................ 23
BAB II DESKRIPSI PROSES.................................................................24
2.1. Spesifikasi Bahan baku dan Produk ......................................... 24
v

2.1.1 Spesifikasi Bahan Baku................................................ 24
2.1.2 Spesifikasi Produk ........................................................ 25
2.1.3 Spesifikasi Katalis ........................................................ 25
2.2. Konsep Proses .......................................................................... 26
2.2.1 Dasar Reaksi................................................................. 26
2.2.2 Kinetika Reaksi ............................................................ 26
2.2.3 Tinjauan Termodinamika ............................................. 27
2.2.4 Kondisi Operasi ............................................................ 31
2.3. Diagram Alir Proses dan Tahapan Proses ................................ 31
2.3.1 Diagram Alir Proses ..................................................... 31
2.3.2 Langkah Proses ............................................................ 34
2.3.2.1 Tahap Penyiapan Bahan Baku ......................... 34
2.3.2.2 Tahap Proses Hidrolisa dan Dehidrasi ............. 35
2.3.2.3 Tahap Pemisahan Hasil dan Pemurnian ........... 36
2.4. Neraca Massa dan Neraca Panas .............................................. 36
2.4.1 Neraca Massa ............................................................... 36
2.4.2 Neraca Panas ................................................................ 37
2.5. Lay Out Pabrik dan Peralatan .................................................. 38
2.5.1 Lay Out Pabrik ............................................................. 38
2.5.2 Lay Out Peralatan ......................................................... 42
BAB III SPESIFIKASI PERALATAN PROSES........................................45
3.1. Gudang ..................................................................................... 45
3.2. Tangki ...................................................................................... 46
3.3. Chopper .................................................................................... 48
vi

3.4. Mixer ........................................................................................ 48
3.5. Reaktor ..................................................................................... 49
3.6. Filter ......................................................................................... 50
3.7. Menara Distilasi 1 .................................................................... 51
3.8. Menara Distilasi 2 .................................................................... 52
3.9. Condensor ................................................................................ 53
3.10. Reboiler .................................................................................... 55
3.11. Accumulator ............................................................................. 57
3.12. Heat Exchanger ........................................................................ 58
3.13. Belt Conveyor ........................................................................... 59
3.14. Pompa ....................................................................................... 60
BAB IV UNIT PENDUKUNG PROSES DAN LABORATORIUM..............62
4.1. Unit Pendukung Proses ............................................................ 62
4.1.1 Unit Pengadaan Air ...................................................... 64
4.1.2 Unit Pengadaan Steam.................................................. 72
4.1.3 Unit Pengadaan Udara Tekan....................................... 75
4.1.4 Unit Pengadaan Listrik ................................................. 76
4.1.5 Unit Pengadaan Bahan Bakar....................................... 78
4.2. Laboratorium ............................................................................ 80
4.3. Unit Pengolahan Limbah.......................................................... 83
4.2.1 Pengolahan Limbah Padat ............................................ 83
4.2.2 Pengolahan Limbah Cair .............................................. 84
BAB V MANAJEMEN PERUSAHAAN..................................................85
5.1 Bentuk Perusahaan ................................................................... 85
vii

5.2 Struktur Organisasi .................................................................. 86
5.3 Tugas dan Wewenang .............................................................. 91
5.3.1 Pemegang Saham ......................................................... 91
5.3.2 Dewan Komisaris ......................................................... 91
5.3.3 Dewan Direksi .............................................................. 92
5.3.4 Staf Ahli ....................................................................... 93
5.3.5 Penelitian dan Pengembangan (Litbang) ..................... 94
5.3.6 Kepala Bagian .............................................................. 94
5.3.7 Kepala Seksi ................................................................. 98
5.4 Pembagian Jam Kerja Karyawan ............................................. 98
5.4.1 Karyawan non shift ..................................................... 98
5.4.2 Karyawan Shift ............................................................ 99
5.5 Status Karyawan dan Sistem Upah .......................................... 100
5.6 Penggolongan Jabatan, Jumlah Karyawan, dan Gaji ............... 102
5.7 Kesejahteraan Sosial Karyawan ............................................... 104
BAB VI ANALISA EKONOMI. ....................................................................107
6.1 Penaksiran Harga Peralatan...................................................... 112
6.2 Dasar Perhitungan .................................................................... 114
6.3 Penentuan (Total Capital Investment) ...................................... 114
6.4 Hasil Perhitungan ..................................................................... 115
Daftar Pustaka ..................................................................................................... 124
Lampiran

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Data Produksi Kelapa Sawit di Provinsi Riau ............................ 3
Tabel 1.2. Data Kebutuhan Furfural di Indonesia ........................................ 5
Tabel 1.3. Kapasitas Produksi Industri Furfural yang Telah Berdiri ........... 6
Tabel 1.4. Perbandingan Macam-Macam Proses untuk Memproduksi
1 Ton Furfural ............................................................................. 17
Tabel 2.1. Neraca Massa Total ..................................................................... 37
Tabel 2.2. Neraca Panas Total...................................................................... 38
Tabel 3.1. Spesifikasi Gudang ...................................................................... 45
Tabel 3.2. Spesifikasi Tangki ....................................................................... 46
Tabel 3.3. Spesifikasi Condensor ................................................................. 53
Tabel 3.4. Spesifikasi Reboiler..................................................................... 55
Tabel 3.5. Spesifikasi Accumulator .............................................................. 57
Tabel 3.6. Spesifikasi Heat Exchanger ........................................................ 58
Tabel 3.7. Spesifikasi Belt Conveyor ........................................................... 59
Tabel 3.8. Spesifikasi Pompa ....................................................................... 60
Tabel 4.1. Kebutuhan Air Proses.................................................................. 66
Tabel 4.2. Kebutuhan Air Pendingin ............................................................ 66
Tabel 4.3. Kebutuhan Air Umpan Boiler ..................................................... 70
Tabel 4.4. Kebutuhan Air Konsumsi Umum dan Sanitasi ........................... 70
Tabel 4.5. Kebutuhan Air Sungai ................................................................. 71
Tabel 4.6. Kebutuhan Listrik untuk Keperluan Proses dan Utilitas ............ 77
Tabel 5.1. Jadwal Pembagian Kelompok Shift ............................................. 100
ix

Tabel 5.2. Jumlah Karyawan Menurut Jabatan ............................................ 103
Tabel 5.3. Perincian Golongan dan Gaji Karyawan ..................................... 104
Tabel 6.1. Indeks Harga Alat........................................................................ 112
Tabel 6.2. Fixed Capital Investment ............................................................ 115
Tabel 6.3. Working Capital Investment ........................................................ 116
Tabel 6.4. Direct Manufacturing Cost ......................................................... 117
Tabel 6.5. Indirect Manufacturing Cost ....................................................... 117
Tabel 6.6. Fixed Manufacturing Cost ......................................................... 118
Tabel 6.7. General Expense ......................................................................... 118
Tabel 6.8. Analisa Kelayakan....................................................................... 122


x

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Grafik Kebutuhan Furfural di Indonesia ..................................... 5
Gambar 1.2. Lokasi Pendirian Pabrik Furfural ................................................ 10
Gambar 1.3. Struktur Molekul Furfural ........................................................... 13
Gambar 2.1. Diagram Alir Kualitatif ............................................................... 32
Gambar 2.2. Diagram Alir Kuantitatif ............................................................. 33
Gambar 2.3. Lay Out Pabrik ............................................................................ 41
Gambar 2.4. Lay Out Alat ................................................................................ 44
Gambar 4.1. Skema Pengolahan Air Sungai .................................................. 72
Gambar 4.2. Skema Pengolahan Limbah Padat .............................................. 87
Gambar 5.1. Struktur Organisasi Pabrik Furfural ............................................ 90
Gambar 6.1. Grafik Linierisasi Indeks Harga .................................................. 113
Gambar 6.2. Grafik Analisa Kelayakan……………………………………….123

xi

INTISARI

Maria Gretalita Niken W., 2014, Prarancangan Pabrik Furfural dari Tandan
Kosong Kelapa Sawit Kapasitas 20.000 ton/tahun, Jurusan Teknik Kimia,
Universitas Sebelas Maret, Surakarta.
Furfural banyak digunakan dalam industri kimia sebagai bahan pembentuk
resin cetak, sebagai senyawa intermediate pada pembuatan pyrole, pyrolidine,
pyrilidine dan pyridine, sebagai bahan baku pembuatan senyawa furan yang lain
seperti furfuryl alcohol, dan furan resin, sebagai pelarut dalam industri pemurnian
minyak pelumas, pemurnian minyak nabati dan hewani, resin dan wax, dan juga
digunakan untuk ekstraksi butadiene dari dehidrogenasi petroleum. Untuk
memenuhi kebutuhan dalam negeri yang masih harus diimpor dari luar negeri dan
adanya peluang ekspor yang masih terbuka serta kebijakan pemerintah untuk
memanfaatkan limbah pertanian, maka dirancang pabrik furfural dengan kapasitas
20.000 ton/tahun dengan bahan baku tandan kosong kelapa sawit sebanyak
131.395 ton/tahun, yang diperoleh dari PT Salim Ivomas Pratama. Pabrik
direncanakan berdiri di Rokan Hilir, Riau pada tahun 2017.
Pembuatan furfural ini melalui 3 tahap yaitu tahap persiapan bahan baku,
tahap proses (hidrolisa dan dehidrasi), serta tahap pemurnian produk. Reaksi
pembentukan furfural dari pentosan yang terkandung dalam tandan kosong kelapa
sawit berlangsung di dalam reaktor batch pada suhu 206
o
C dan tekanan 18 atm.
Waktu reaksi selama 1 jam dan menggunakan steam sebagai pemanas. Konversi
reaksi sebesar 80% furfural terhadap pentosan.
Unit pendukung proses meliputi unit pengadaan air (proses, pendingin,
umpan boiler, konsumsi umum & sanitasi, dan air dingin) yang bersumber dari
sungai Rokan dengan kebutuhan sebesar 52.711 kg/jam, unit pengadaan steam
dengan kebutuhan 77.656 kg/jam, unit pengadaan listrik sebesar 426 kW dari
PLN dan generator sebesar 400 kW. Unit pengadaan bahan bakar dari ampas
tandan kosong kelapa sawit sebesar 7.703 kg/jam dan IDO sebesar 102.758 m
3
,
serta unit pengadaan udara tekan sebesar 67,3 m
3
/jam. Limbah cair diolah di
dalam unit pengolahan limbah. Limbah padat diolah untuk dijadikan bahan bakar
boiler. Pabrik juga didukung dengan laboratorium yang berfungsi untuk
mengontrol kualitas bahan baku (densitas, viskositas, kadar air dan kandungan
pentosan), produk dan air.
Bentuk perusahaan yang dipilih adalah Perseroan Terbatas dengan struktur
line and staff. Jumlah kebutuhan tenaga kerja sebanyak 192 orang. Hasil analisis
ekonomi didapatkan Rate of Return (ROI) sebesar 20,31% sebelum pajak dan
15,23% sesudah pajak. Pay Out Time (POT) didapatkan sebesar 4,56 tahun
sebelum pajak dan 5,96 tahun sesudah pajak. Break Even Point (BEP) sebesar
43,61%, Shut Down Point (SDP) sebesar 31,12%, dan Discounted Cash Flow
(DCF) sebesar 28,74%. Dari hasil analisa ekonomi dapat disimpulkan pabrik
furfural layak didirikan.

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pendirian Pabrik
Pengelolaan bahan buangan (limbah) adalah upaya terpadu untuk
melestarikan fungsi lingkungan hidup yang meliputi kebijaksanaan
penataan, pemanfaatan, pengembangan, pemeliharaan, pemulihan,
pengawasan dan pengendalian lingkungan hidup (UU RI No.23/1997).
Dengan adanya kegiatan peningkatan produksi pertanian, mengandung
resiko pencemaran limbah padat berupa bahan buangan (limbah) tandan
kosong kelapa sawit. Minimalisasi limbah tandan kosong kelapa sawit
dengan pemanfaatan menjadi suatu produk dapat mengurangi beban
pencemaran lingkungan.
Secara nasional terdapat sekitar 205 Pabrik Kelapa Sawit (PKS) di
Indonesia dimana sekitar 86% berada di luar Jawa. Seperti halnya
biomassa pada umumnya, tandan kelapa sawit memiliki kandungan
polisakarida yang dapat dikonversi menjadi produk atau senyawa kimia
yang dapat digunakan untuk mendukung proses produksi sektor industri
lainnya. Salah satu polisakarida yang terdapat dalam tandan kosong kelapa
sawit adalah pentosan dengan persentase sebesar 25,90%. Kandungan
pentosan yang cukup tinggi tersebut memungkinkan tandan kosong kelapa
sawit untuk diolah menjadi furfural. Selain tandan kosong kelapa sawit,
bahan baku lain yang dapat digunakan untuk memproduksi furfural adalah:



2

tongkol jagung, sekam padi, kayu, rami dan sumber lainnya yang
mengandung pentosan (Purwito, 2005).
Furfural memiliki aplikasi yang cukup luas dalam beberapa industri
dan juga dapat disintesis menjadi turunan-turunannya seperti : Furfuril
Alkohol, Furan, dan lain-lain. Kebutuhan (demand) furfural dan
turunannya di dalam negeri meski tidak terlalu besar namun jumlahnya
terus meningkat. Hingga saat ini seluruh kebutuhan furfural dalam negeri
diperoleh melalui impor. Impor terbesar diperoleh dari Cina yang saat ini
menguasai 72% pasar furfural dunia (Wijanarko, 2006).
Oleh karena itu, sudah waktunya didirikan pabrik Furfural di
Indonesia dengan pertimbangan sebagai berikut :
1. Pendirian pabrik Furfural dapat memenuhi kebutuhan Furfural dalam
negeri.
2. Dapat diekspor sehingga menambah devisa Negara.
3. Memberikan nilai tambah bagi hasil samping pengolahan hasil
pertanian yang tersedia banyak di Indonesia.
4. Membuka lapangan kerja baru sehingga dapat membantu
menyelesaikan masalah ketenagakerjaan.

1.2 Kapasitas Perancangan Pabrik
Pabrik Furfural direncanakan akan mulai beroperasi pada tahun
2017. Kapasitas pabrik Furfural ditentukan dengan didasarkan pada



3

berbagai pertimbangan antara lain ketersediaan bahan baku, kebutuhan
furfural di Indonesia dan juga kebutuhan furfural dunia.
a. Ketersediaan bahan baku
Tandan kosong kelapa sawit merupakan limbah pabrik kelapa sawit
yang nilai ekonomisnya tidak tinggi dan tersedia dalam jumlah besar di
Indonesia. Luas area pertanaman kelapa sawit di Indonesia terus
mengalami peningkatan. Saat ini luas area perkebuanan kelapa sawit
mencapai 5.406.000 Ha dan produksi 14.788.270 ton CPO/tahun (BPS,
2012). Provinsi Riau merupakan provinsi yang memiliki luas
perkebunan dan produksi kelapa sawit terbesar di Indonesia dengan luas
area 1.781.900 Ha dimana produktivitas kelapa sawit sebesar 2-5 ton
TBS/Ha/panen (Anonim, 2012). Sebagai gambaran, produksi kelapa
sawit di Provinsi Riau disajikan di tabel 1.1 :
Tabel 1.1 Data Produksi Kelapa Sawit di Provinsi Riau (BPS, 2012)
Tahun Produksi (ton)
2006 4.685.660
2007 2.054.854
2008 2.368.076
2009 5.932.310
2010 6.064.391

Tandan kosong kelapa sawit merupakan limbah terbesar yang
dihasilkan oleh industri CPO. Dari 1 ton CPO maka akan tersisa sekitar
1,1 ton tandan kosong kelapa sawit (Anonim, 2011).



4

Pada tahun 2009, produksi CPO di Provinsi Riau mencapai 5.937.539
ton (Anonim, 2013), sehingga pada tahun 2009 dihasilkan tandan
kosong kelapa sawit basah sebesar 6.531.292,9 ton. Namun hingga saat
ini, pemanfaatan limbah tandan kosong kelapa sawit belum digunakan
secara optimal. Untuk menghasilkan 1 ton furfural maka diperlukan
sebanyak 9,480 ton TKKS, sehingga untuk menghasilkan 20.000 ton
furfural diperlukan TKKS basah sebanyak 187.706,839 ton. Dari data
yang diperoleh bahwa ketersediaan TKKS basah di provinsi Riau dapat
memenuhi kebutuhan bahan baku untuk pembuatan furfural yaitu
6.531.292,9 ton. Banyaknya pabrik Crude Palm Oil (CPO) di Riau
menghasilkan limbah TKKS yang tidak sedikit, dimana 1 ton CPO
menghasilkan limbah TKKS sebanyak 1,1 ton. Pabrik furfural yang
akan didirikan memperoleh bahan baku dari PT. Salim Ivomas yang
memiliki kapasitas 185.890,95 ton CPO/tahun dan limbah TKKS yang
dihasilkan sebesar 204.480,044 ton TKKS/tahun yang dapat memenuhi
kebutuhan bahan baku dari pabrik yang akan didirikan yaitu sebanyak
187.706,839 ton TKKS basah.
b. Kebutuhan furfural di Indonesia
Dari data statistik, permintaan furfural Indonesia (Tabel 1.2) tidak
begitu besar, namun jumlahnya terus meningkat. Hingga saat ini
kebutuhan furfural dalam negeri Indonesia diperoleh melalui impor
dimana impor terbesar dikuasai China.




5

Tabel 1.2 Data Kebutuhan Furfural di Indonesia (BPS, 2012)
Tahun Kebutuhan Furfural (kg)
2001 308.355
2002 335.568
2004 449.219
2005 430.008
2006 550.000
2009 489.044
2010 208.349
2011 800.121


Gambar 1.1 Grafik Kebutuhan Furfural di Indonesia
Dari Gambar 1.1 diperoleh suatu persamaan regresi linier untuk
mengetahui impor Furfural di Indonesia pada tahun 2017 :
y = 49978x - 1E+08
R² = 0,974
0
100.000
200.000
300.000
400.000
500.000
600.000
700.000
800.000
900.000
2000 2002 2004 2006 2008 2010 2012
k
g
/
t
a
h
u
n
Tahun
Kebutuhan Furfural di Indonesia



6

y = 49978 x - 10
8
y = (49978 x 2017) - 10
8
y = 805.626 kg/tahun
Pabrik ini direncanakan berdiri pada tahun 2017, dimana kebutuhan
Furfural di Indonesia di tahun 2017 sebesar 805.626 kg/tahun.
Kapasitas pabrik yang akan didirikan yaitu 20.000 ton/tahun dimana 5%
dari kapasitas pabrik akan digunakan untuk memnuhi kebutuhan
furfural di Indonesia dan sisanya diekspor.
c. Kebutuhan furfural dunia
Pasar furfural terbesar digunakan untuk produksi furfuril alkohol.
Tetapi pasar terbesar sekarang adalah pemurnian minyak pelumas. Saat
ini kebutuhan furfural dunia mencapai 200.000-250.000 ton. Angka ini
akan naik seiring dengan kenaikan industri yang menggunakan furfural
sebagai bahan baku. Sedangkan pabrik furfural yang akan didirikan ini
akan memenuhi kebutuhan impor furural Thailand dan Korea Selatan
yaitu sekitar 25.000 ton/tahun. Adapun pabrik-pabrik furfural yang
telah berdiri disajikan di tabel 1.3 (Anonim, 2013):
Tabel 1.3 Kapasitas Produksi Industri Furfural yang Telah Berdiri
No. Negara Perusahaan
Kapasitas
(Ton/tahun)
1. Argentina
Indunor S.A
E.C. Welbers
3.000
1.500
2. Brazil Agroquimica Rafard SA 4.000-6.000
3. Dominican Central Romana Co. 3.500



7

Tabel 1.3 Kapasitas Produksi Industri Furfural yang Telah Berdiri
(lanjutan)

No. Negara Perusahaan
Kapasitas
(Ton/tahun)
4. Republic-Mexico Furfuraly Derivados 1.800
5. USA Great Lakes Chem-Co 4.500
6. Austria
Lenzig Aktiengesellse
Haft
10.000
7. France Agrifurance SA 1.000
8. Germany
Schwaebische Zellstoff
AG
200
9. Spain Furfural Espanol SA 4.500
10. Hungary Pet Nitrogen Work 2.000
11. Poland Polimex Cekop 5.000
12. Slovenia State owned complex 1.500
13. Kenya Kenya furfural Ltd. 5.000
14. South – Africa Smithchem Ltd. 17.000
15 India
Southem Agrifurance
Industries
6.000
16 China - 50.000
17 Russia - 47.000
18 Turki
Cukorova
ICL Sp. A
Socreta Forfuralo Sp. A
2.000
6.000
2.000




8

Berdasarkan pada tiga pertimbangan di muka, maka dirancang pabrik
dengan kapasitas 20.000 ton/tahun dengan pertimbangan :
a. Kapasitas pabrik berada di atas kapasitas minimal pabrik Furfural
yang mampu memberikan keuntungan.
b. Dapat untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri
c. Terbuka kemungkinan untuk memenuhi kebutuhan ekspor

1.3 Pemilihan Lokasi Pabrik
Lokasi pabrik sangat berpengaruh terhadap kelangsungan hidup
suatu pabrik, maka dalam menentukan tempat berdirinya perlu didasarkan
pada perhitungan yang matang sehingga menguntungkan pihak perusahaan
baik dari segi teknik maupun segi ekonominya.
Pendirian pabrik furfural direncanakan berlokasi di Rokan Hilir,
Riau. Secara teoritis, pemilihan lokasi pabrik didasarkan pada 2 faktor,
yaitu faktor utama dan faktor pendukung.
1.3.1 Faktor Utama
1.3.1.1 Bahan Baku
Rokan Hilir, Riau merupakan daerah terbesar penghasil CPO (Crude
Palm Oil). Bahan baku diperoleh dari pabrik yang berlokasi di Rokan
Hilir, Riau, dimana dari 1 ton CPO dihasilkan 1,1 ton TKKS. Pabrik
furfural yang akan didirikan memiliki kapasitas 20.000 ton/tahun,
dimana untuk menghasilkan 1 ton furfural diperlukan 9,480 TKKS,
sehingga untuk menghasilkan 20.000 ton furfural diperlukan sebanyak
187.706,839 ton TKKS. Untuk memenuhi kebutuhan bahan baku,



9

TKKS diperoleh dari salah satu pabrik CPO di kawasan Rokan Hilir,
Riau yaitu PT. Salim Ivomas dengan kapasitas 185.890,95 ton
CPO/tahun, dengan limbah TKKS sebanyak 204.480,044 ton
TKKS/tahun. Ketersediaan TKKS di PT Salim Ivomas dapat
mencukupi kebutuhan bahan baku pabrik yang didirikan.
1.3.1.2 Pemasaran
Furfural merupakan bahan baku beberapa industri di indonesia, seperti :
1. PT Pertamina
2. PT Wiraswasta Gemilang
3. PT Mustika Makmur Petroleum Industri
4. PT Nusaraya Putra Mandiri
5. PT Pasific
Pada Atlas Indonesia, dapat dilihat letak propinsi Riau yang sangat
strategis, yaitu dekat dengan Selat Malaka, yang merupakan pintu
gerbang perdagangan Asia Tenggara khususnya, dekat dengan Pulau
Batam yang terkenal dengan pusat industri, dekat dengan negara
Malaysia dan Singapura yang merupakan negara tetangga terdekat yang
mempunyai banyak industri. Berikut ini gambar peta lokasi pendirian
Pabrik Furfural



10


Gambar 1.2 Lokasi Pendirian Pabrik Furfural
1.3.1.3 Utilitas
Fasilitas utilitas meliputi penyediaan air, bahan bakar dan listrik.
Kebutuhan listrik dapat dipenuhi dengan listrik dari PLN (Perusahaan
Listrik Negara). Untuk sarana penyediaan air dapat diperoleh dari air
sungai. Di Propinsi Riau banyak terdapat sungai, seperti Sungai Rokan,
Sungai Tapung, Sungai Mandau, Sungai Batang Inderagiri, Sungai
Siak, dan Sungai Kampar. Untuk penyediaan air di Pabrik Furfural ini,
dipilih dari sungai Rokan (baik Sungai Rokan Kanan maupun Sungai
Rokan Kiri), karena lokasi pendirian Pabrik Furfural berada di daerah
Rokan Hilir yang dekat dengan lokasi Pabrik Sawit dan lebih dekat
dengan palabuhan. Sedangkan bahan bakar industri berupa minyak
bumi, dapat dipasok dari Dumai, yang terdapat tambang minyak bumi.



11

1.3.1.4 Tenaga Kerja
Riau merupakan salah satu daerah yang menjadi tujuan bagi para tenaga
kerja, karena letak Riau yang begitu strategis sebagai kawasan industri
Sumatera
1.3.1.5 Transportasi
Transportasi Darat
Wilayah Riau bila dilihat dari Atlas Indonesia, tampak bahwa Riau
merupakan wilayah dataran rendah. Sehingga, untuk transportasi darat
berupa jalan raya sudah cukup memadai. Distribusi produk melalui
darat dapat dilakukan, terutama untuk pemasaran produk Furfural ke
daerah-daerah yang dapat dijangkau dengan jalur darat.
Transportasi Laut
Riau memiliki pelabuhan laut utama, yaitu Pelabuhan Bengkalis, yang
letaknya di ujung utara Propinsi Riau, di Selat Malaka. Adanya
pelabuhan ini memudahkan untuk distribusi produk Furfural.
Transportasi Udara
Fasilitas transportasi udara yang ada di Riau adalah Bandar Udara
Simpang Tiga yang berada di ibukota Propinsi Riau, Pekanbaru.
Dengan memanfaatkan fasilitas transportasi udara dapat juga
memperlancar distribusi produk Furfural.





12

1.3.2 Faktor Sekunder
1.3.2.1 Harga Tanah dan Gedung
Riau bukan daerah metropolis, sehingga harga tanah dan bangunan di
Riau diperkirakan masih dapat dijangkau. Daerah Riau merupakan
dataran rendah yang banyak memiliki alam sungai dan rawa.
1.3.2.2 Kebijakan Pemerintah
Peraturan Pemerintah Daerah Riau untuk pendirian industri, tidak
merugikan bagi berdirinya industri di Riau. Hal ini dibuktikan dengan
banyaknya industri yang telah berdiri di Propinsi Riau.
1.3.2.3 Tanah dan iklim
Jenis tanah di daerah Riau adalah beragam, dari luas 9.456.000 Ha
sebagian besar jenis tanahnya adalah Organosol, yaitu 4.827.000 Ha
lebih (51,06%), kemudian jenis tanah Pedsolik merah kuning 3.163.000
Ha lebih (33,45%) dan sisanya 1.466.000 Ha adalah jenis tanah lainnya.
Keadaan tanah di Riau relatif stabil dan berupa dataran rendah,
sehingga tidak ada kendala untuk didirikan pabrik di Riau.

1.4 Tinjauan Pustaka
1.4.1 Tandan Kosong Kelapa Sawit
Komoditas kelapa sawit memiliki berbagai macam kegunaan baik
untuk industri pangan maupun non pangan/oleochemical serta produk
samping/limbah. Limbah kelapa sawit di antaranya adalah bungkil inti
sawit, tandan kosong sawit, cangkang dan serat (Dirattanhun, 2008).



13

Tandan kosong kelapa sawit (TKKS) atau Empty Fruit Bunch
(EFB) adalah limbah padat yang dihasilkan oleh pabrik minyak sawit
mentah atau Crude Palm Oil (CPO). Dalam satu hari pengolahan bisa
dihasilkan ratusan ton TKKS. Komponen utama TKKS adalah selulosa,
hemiselulosa, pentosan, dan lignin. TKKS dapat diolah menjadi pulp
atau furfural (Dirattanhun, 2008). Jumlah tandan kosong mencapai 23%
dari berat tandan buah segar setiap pemanenan. Namun hingga saat ini,
pemanfaatan limbah tandan kosong kelapa sawit belum digunakan secara
optimal (Hambali, et al., 2007).
1.4.2 Furfural
Furfural (C
5
H
4
O
2
) atau sering disebut dengan 2-
furankarboksaldehid, furaldehid, furanaldehid, 2-Furfuraldehid,
merupakan senyawa organik turunan dari golongan furan. Senyawa ini
berfasa cair berwarna kuning hingga kecoklatan dengan titik didih 161,7
o
C, densitas (20
o
C) adalah 1,16 kg/L. Furfural merupakan senyawa yang
kurang larut dalam air namun larut dalam alkohol, eter, dan benzene
(Anonim, 2009).

Gambar 1.3 Struktur molekul furfural
1.4.3 Pemilihan Proses Pembuatan Furfural
Pada dasarnya furfural dibuat dengan cara mendehidrasi pentosa
yang merupakan hasil hidrolisa pentosan yang terdapat dalam tandan



14

kosong kelapa sawit. Terdapat beberapa proses pembuatan furfural secara
komersial yang dikemukakan oleh Mc. Ketta (1983), yaitu :
a. Quacker Oats Process
Pada pembuatan furfural dengan cara Quacker Oats menggunakan
asam sulfat sebagai katalis. Larutan asam sulfat diserap ke dalam
sekam padi, baggase, tongkol jagung atau bahan baku lainnya. Dalam
hal ini digunakan sperical digester dengan putaran horisontal dan high
pressure steam untuk mendapatkan suhu 153
o
C dan tekanan 4,06 atm.
Sesudah suhu dan tercapai, valve uap dibuka sehingga distilat yang
mengandung campuran steam dan furfural dapat dipisahkan. Proses
Quacker Oats membutuhkan waktu 6-8 jam penguapan, 100 kg bahan,
28 L air, 2 kg asam sulfat dan steam 260 kg untuk menghasilkan 10 kg
furfural.
b. Rosenlew Process
Bahan baku diserap oleh sisa dari kolom distilasi furfural pada suhu
80
o
C kemudian diumpankan ke reaktor. Reaktor furfural
dipertahankan pada tekanan 10-11 atm. Steam 14,5 atm dilewatkan ke
reaktor melalui bagian bawah reaktor. Dalam kondisi normal waktu
tinggal bahan baku dalam reaktor 1-2 jam. Campuran steam dan uap
furfural keluar dari bagian atas reaktor selanjutnya dikondensasi.
Kondensat yang berisi 5-7% furfural kemudian didistilasi, didekantasi
dan dihidrolisa. Asam asetat sebagai produk samping sebesar 50-60%



15

dari berat furfural yang diproduksi. Kebutuhan steam pada proses ini
adalah 38 kg/kg produk furfural.
c. Petrole Chimie Process
Proses ini didasarkan pada Agrifurane Process. Bahan baku
diumpankan ke dalam reaktor bersama-sama dengan air dan juga asam
fosfat sebagai katalis kemudian ditambahkan steam. Pada keadaan
normal, perbandingan padat cair adalah 1:6. Steam yang digunakan
bertekanan 9,2 atm. Reaksi padat cair terjadi pada tekanan 6,3 atm.
Waktu tinggal normal selama hidrolisa dan stripping sekitar 3 jam
dengan kebutuhan steam 19-20 kg/kg produk furfural. Pada proses ini,
total kebutuhan steam sebesar 25,5 kg/kg produk furfural.
d. Escher Wyss Process
Dalam proses ini bahan baku dari silo diumpankan menuju reaktor
menggunakan pneumatic conveyor. Pada waktu masuk reaktor, bahan
baku diaerasi dengan cara dikontakkan dengan steam 3-4 atm, suhu
145
o
C dan dicampur asam asetat sebagai katalis. Reaksi dalam
reaktor berlangsung pada suhu 190
o
C , tekanan 12 atm. Produk yang
berisi furfural dan asam asetat meninggalkan seksi atas reaktor
sebagai uap bersama kelebihan steam dan melewati kondenser. Uap
dikondensasi dan kondensatnya didinginkan dengan dilewatkan waste
heat boiler. Kondensat diaerasi, disaring dan dikumpulkan dalam
intermediate storage tank sebagai produk.




16

Supra Yield Process
International Furan Technology, Afrika Selatan bekerja sama
dengan Fakultas Teknik Kimia Universitas Natal menggembangkan
metode baru dalam pembuatan furfural yang dienal dngan nama Supra
Yield Process.
Supra Yield Process dikemukakan oleh Arnold & Buzzard
(2003), dimaksudkan untuk mengatasi masalah dalam hal penghematan
energi dan penurunan yield reaksi. Dalam proses Supra Yield
pengeluaran produk furfural tidak diikuti produk samping.
Dalam proses ini, reaksi berlangsung pada tekanan 15-30 atm dan
suhu 20-235
o
C. Dunning dan Lathrop (1945), menjelaskan bahwa
penggunaaan asam sulfat sebanyak 1,9-4,4% sebagai katalis mampu
meningkatkan laju pembentukan pentosa dari pentosan.
Dari keempat proses yang dikemukakan oleh Mc. Ketta (1983)
dan proses baru yang dikemukakan oleh Arnold & Buzzard (2003), dapat
dibandingkan macam-macam proses untuk menghasilkan 1 ton furfural
dan ditampilkan dalam tabel 1.4 :








17

Tabel 1.4 Perbandingan Macam-Macam Proses untuk Memproduksi 1
Ton Furfural (Susanto, 2002)
Keterangan
Macam-Macam Proses
Quaker Oats Rosenlew
Petrole
Chimie
Escher Wyss Supra Yield
Bahan baku 12,5 ton
bagas tebu,
dengan
kandungan
pentosan
23%
10 ton
tongkol
jagung,
dengan
kandungan
pentosan
37%
12 ton bagas
tebu,
dengan
kandungan
pentosan
21%
10 ton
tongkol
jagung,
dengan
kandungan
pentosan 37%
10 ton
sekam biji
bunga
matahari,
dengan
kandungan
pentosan
20,2%
Proses batch kontinyu batch Kontinyu batch
Suhu 153
o
C 220
o
C - 190
o
C 100-235
o
C
Tekanan 4 atm 11-12 atm 6,5 atm 12 atmkg/cm
2
15-30 atm
Katalis Asam sulfat
375 kg
- Asam fosfat
430
kg/superfosf
at 1450 kg
Asam asetat 3% Asam
sulfat/Asam
fosfat / 12%
Asam
klorida
Waktu tinggal 6-8 jam 1-2 jam 3-5 jam - 1 jam
Konversi dari
pentosan
36,2% 24,6-27% 39,7% 24,6-27% 80%
Kapasitas
pabrik yang
sudah berdiri
32.000 –
45.000 ton
5.000 –
17.000 ton
6.000 –
10.000 ton
2.000 - 5.000
ton
5.000 –
11.000 ton
Bahan baku
alternatif
Bagas tebu,
tongkol
jagung,
sekam padi
Bagas tebu,
tongkol
jagung
Residu
alkali dari
pemanasan
selulosa,
tongkol
jagung,
bagas tebu
Tongkol
jagung
Tongkol
jagung,
bagas tebu




18

Dari bermacam-macam proses furfural seperti yang telah diuraikan di
atas, maka dipilih proses Supra Yield dengan alasan :
1. Konversi furfural dari pentosan tinggi
2. Teknologi ini mempunyai tingkat konsumsi air dan daya yang kecil
dengan kapasitas yang sama.
3. Waktu tinggal cepat
4. Limbah yang dihasilkan lebih ramah lingkungan

1.4.4 Kegunaan Produk
Menurut Mc. Ketta (1983), beberapa kegunaan furfural adalah
sebagai berikut :
1. Bahan pembentuk resin cetak
2. Sebagai senyawa intermediate pada pembuatan pyrole, pyrolidine,
pyrilidine dan pyridine.
3. Sebagai bahan baku pembuatan senyawa furan yang lain seperti
furfuryl alcohol, tetrahidrofuran dan furan resin.
4. Sebagai pelarut dalam industri pemurnian minyak pelumas, pemurnian
minyak nabati dan hewani, resin dan wax.
5. Ekstraksi butadiene dari dehidrogenasi petroleum.
6. Produksi hexametilenediamina untuk pembuatan nilon.
Senyawa turunan yang dapat disintesis dari furfural diantaranya
adalah furfuril alkohol dan furan. Furfuril alkohol umumnya digunakan
dalam industri yang memproduksi serat sintetik dan untuk mensintesis



19

senyawa yang digunakan dalam industri pelapisan (coating), industri cat,
dan beberapa industri farmasi. Sedangkan furan dipakai dalam industri
farmasi, industri yang memproduksi serat sintetik, herbisida, dan untuk
mensintesis pelarut yang digunakan dalam industri pembuatan PVC
(Wijanarko, et al., 2006).
1.4.5 Sifat-Sifat Bahan
1.4.5.1 Tandan Kosong Kelapa Sawit
Menurut Purwito (2005), komposisi kimia tandan kosong kelapa sawit,
yaitu :
Lignin = 22,60% berat
A-selulosa = 45,80% berat
Pentosan = 25,90% berat
Abu = 1,60% berat
Air = 4,1% berat
- Selulosa
Menurut Perry (1999), sifat-sifat fisis selulosa, yaitu :
Fase = padat
Rumus molekul = (C
6
H
10
O
5
)
n

Berat molekul = 162,14 kg/kmol
Spesific gravity pada 15
o
C = 1,35
- Hemiselulosa
Menurut Perry (1999), sifat-sifat fisis hemiselulosa, yaitu :
Fase = padat



20

Rumus molekul = (C
5
H
8
O
4
)
n

Berat molekul = 132,11 kg/kmol
Spesific gravity pada 15
o
C = 1,429
Titik didih pada 1 atm = 200
o
C
Titik lebur pada 1 atm = 97,5
o
C
Kelarutan dalam air pada 20
o
C = 63,9 gram/100 gram
- Lignin
Menurut Perry (1999), sifat-sifat fisis lignin, yaitu :
Fase = padat
Rumus molekul = (C
24
H
22
O
8
)
n

Berat molekul = 438,43 kg/kmol
Spesific gravity pada 15
o
C = 1,429
Titik didih pada 1 atm = 200
o
C
Titik lebur = 97,5
o
C

1.4.5.2 Air
a. Menurut Perry (1999), sifat-sifat fisis air, yaitu :
Fase = cair
Rumus molekul = H
2
O
Berat molekul = 18 kg/kmol
Titik didih pada 1 atm = 100
o
C
Titik beku pada 1 atm = 0
o
C
Densitas pada 25
o
C = 1 kg/L




21

b. Menurut Vogel (1985), sifat-sifat kimia, yaitu :
- Menurut pelarut dan penghantar listrik yang baik
- Bersifat netral dengan pH =7
- Dapat menguraikan garam menjadi asam dan basa

1.4.5.3 Asam Sulfat
Menurut Perry (1999), sifat-sifat fisis asam sulfat, yaitu :
Fase = cair
Rumus molekul = H
2
SO
4

Berat molekul = 98 gram/mol
Titik didih pada 1 atm = 340
o
C
Titik leleh pada 1 atm = 10,31
o
C
Spesific gravity pada 0
o
C = 1,834

1.4.5.4 Furfural
a. Menurut International Furan Chemical (2006), sifat-sifat fisis
furfural yaitu :
Fase pada 20
o
C = cair
Rumus molekul = C
5
H
4
O
2

Warna = kuning cerah kecoklatan
Bau = almond
Berat molekul = 96,08 kg/kmol
Titik didih pada 1 atm = 161,7
o
C



22

Titik lebur = -36,5
o
C
Densitas pada 20
o
C = 1,16 kg/L
Kelarutan dalam air = 9,1 g/100 g air
b. Menurut Mc. Ketta (1983), sifat-sifat kimia furfural yaitu :
- Senyawa volatil yang larut dalam etanol, eter, aseton, dan
kloroform
- Furfural dapat terdekomposisi menjadi karbon dioksida, furan dan
senyawa furan lainnya pada suhu 565
o
C
- Warna furfural akan menjadi gelap apabila dibiarkan pada suhu
230
o
C selama beberapa jam
- Dalam keadaan basa, furfural dapat teroksidasi menghasilkan
furoic acid
- Furfural dapat terhidrogenasi menghasilkan furfuryl alcohol
dengan bantuan katalis nikel atau tembaga kromat

1.4.6 Tinjauan Proses
Furfural dihasilkan dari biomassa yang mengandung pentosan
melalui dua tahap reaksi, yaitu hidrolisa dan dehidrasi dengan bantuan
katalis asam. Pentosan merupakan hemiselulosa dengan lima karbon gula
yang apabila dihidrolisa dengan asam akan membentuk pentosa. Pada
kondisi asam, pentosa akan melepaskan tiga molekul air dan membentuk
furfural. Katalis asam yang ummnya digunakan adalah asam kuat seperti



23

asam sulfat, asam klorida dan asam fosfat. Reaksi yang terjadi adalah
sebagai berikut :
Pentosan Pentosa Furfural
Pembuatan furfural dengan proses Supra Yield dilakukan secara
batch. Bahan baku diumpankan ke dalam reaktor bersama-sama dengan
air dan juga asam sulfat sebagai katalis. Pada keadaan normal,
perbandingan padat cair adalah 1 : 1. Produk furfural dikeluarkan dalam
fasa cair.
.




24

BAB II
DESKRIPSI PROSES

2.1 Spesifikasi Bahan Baku dan Produk
2.1.1 Spesifikasi Bahan Baku
Tandan Kosong Kelapa Sawit
Menurut Purwito (2005), komposisi kimia tandan kosong kelapa sawit:
Lignin : 22,60% berat
Selulosa : 45,80% berat
Pentosan : 25,90% berat
Abu : 1,60% berat
Air : 4,10% berat

Air
Menurut Kirk & Othmer (1978), spesifikasi air, yaitu :
Rumus molekul : H2O
Berat molekul : 18 kg/kmol
Wujud : cair
Spesific gravity : 1
Titik didih : 100
o
C
Densitas : 0,95838 kg/L
Viskositas : 0,2838 kg/m.s
Merupakan larutan yang bersifat melarutkan
Merupakan larutan jernih tidak berwarna



25

2.1.2 Spesifikasi Produk
Furfural
Menurut International Furan Chemical (2006), spesifikasi furfural yaitu :
Fase : cair
Rumus molekul : C
5
H
4
O
2

Warna : kuning cerah kecokelatan
Bau : almond
Berat molekul : 96,09 kg/kmol
Titik didih pada 1 atm : 161,7
o
C
Kemurnian : minimal 99% berat (C
5
H
4
O
2
)
Impuritas : maksimal 1% berat H
2
O
maksimal 0,2% berat H
2
SO
4

2.1.3 Spesifikasi Katalis
Asam Sulfat
Menurut data dari PT Budi Acid (2010), spesifikasi katalis yang
digunakan yaitu :
Fase : cair
Rumus molekul : H
2
SO
4

Warna : kecoklatan
Bau : menyengat
Titik didih pada 1 atm : 340
o
C
Kemurnian : 98-98,5% berat (H
2
SO
4
)



26

2.2 Konsep Proses
2.2.1 Dasar Reaksi
Menurut Arnold & Buzzard (2003), proses pembuaan furfural, reaksi
yang terjadi adalah reaksi hidrolisa pentosan menjadi pentosa yang
diikuti dengan reaksi dehidrasi menjadi furfural. Proses pembuatan
furfural dengan proses Supra Yield berlangsung pada fase padat-cair,
pada suhu 206
o
C dan tekanan 18 atm. Kondisi terrsebut adalah kondisi
optimal untuk mencapai konversi dan kecepatan reaksi yang besar.
Katalis yang dipakai dalam proses pembuatan furfural dari tandan kosong
kelapa sawit (TKKS) adalah asam sulfat sebanyak 3% dari massa masuk
reaktor. Kondisi umpan sebelum masuk reaktor pada fase padat cair.
Umpan terdiri dari TKKS dan air.
Mekanisme reaksi :
● Reaksi Hidrolisa
C
5
H
8
O
4
+ H
2
O C
5
H
10
O
5
...............................(2.1)
Pentosan Air Pentosa
● Reaksi Dehidrasi
C
5
H
10
O
5
C
5
H
4
O
2
+ 3H
2
O...............................(2.2)
Pentosa Furfural Air





27

2.2.2 Kinetika Reaksi
Menurut Arnold & Buzzard (2003), didapatkan data kinetika reaksi
pembentukan furfural adalah sebagai berikut :
Reaksi pembentukan Furfural :
Pentosan Pentosa Furfural
Konversi furfural dari pentosan : 80%
Konversi pentosan menjadi pentosa : 80%
Waktu tinggal reaksi : 1 jam reaksi

2.2.3 Tinjauan Termodinamika
Tinjauan dari segi termodinamika adalah untuk mengetahui apakah
reaksi tersebut melepaskan panas (eksotermis) atau memerlukan panas
(endotermis) dan juga untuk mengetahui apakah reaksi berjalan searah
atau bolak balik.
Reaksi :
C
5
H
8
O
4
+ H
2
O C
5
H
10
O
5
...............................(2.3)
C
5
H
10
O
5
C
5
H
4
O
2
+ 3H
2
O................................(2.4)
AH
R
= AH
1
+ AH
R
0
+ AH
2

AH
1
= Ʃ ni ʃ Cpi dT
Dari Yaws, 1999, didapatkan data :
AH
f
0
C
5
H
8
O
4
= -828.996,2841 kJ/kmol
AH
f
0
H
2
O = -286.910 kJ/kmol
AH
f
0

C
5
H
10
O
5
= -1.040.020 kJ/mol



28

AH
f
0

C
5
H
4
O
2
= -151.114,5581 kJ/kmol

- Reaksi 1
AH
R
0
= ¿ AH
f
0

(produk)
- ¿ AH
f
0

(reaktan)

= AH
f
0

C
5
H
10
O
5
– (- AH
f
0
C
5
H
8
O
4
+ AH
f
0
H
2
O)
= -1.040.020 – (-828.996,2841 + -286.910)
= 75.886,2841 kJ/kmol
Pada reaksi 1 AH
R
0
positif maka reaksi yang terjadi adalah reaksi
endotermis atau membutuhkan panas.
- Reaksi 2
AH
R
0
= ¿ AH
f
0

(produk)
- ¿ AH
f
0

(reaktan)

= (AH
f
0

C
5
H
4
O
2
+ 3. AH
f
0
H
2
O) - AH
f
0

C
5
H
10
O
5
= (-151.114,5581 + 3. (-286.910)) – (-1.040.020)
= 28.175,4419 kJ/kmol
Pada reaksi 2 AH
R
0
positif maka reaksi yang terjadi adalah reaksi
endotermis atau membutuhkan panas.

Sifat reaksi yang reversible atau irreversible dapat diketahui dari harga
konstanta kesetimbangan.

0
= − ln
Dari Yaws, 1999 didapat data :
AG
0

C
5
H
8
O
4
= -113.610 kJ/kmol
AG
0

H
2
O = -51.120 kJ/kmol



29

AG
0

C
5
H
10
O
5
= -233.240 kJ/kmol
AG
0
C
5
H
4
O
2
= -100.270 kJ/kmol
- Reaksi 1
AG
0
= ¿ AG
0
(produk)
- ¿ AG
0
(reaktan)



= (AG
0

C
5
H
10
O
5
) - (AG
0
C
5
H
8
O
4
+ AG
0

H
2
O)
= -233.240 - (-113.610 + (-51.120))

= -68.510,00 kJ/kmol
Dari Smith, 2001, di dapat rumus :
ln =
A
0



0
= − ln
−68.510,00 = −(8,314 298,15 ln)
ln =
−68.510,00
−(8,314 298,15)

K
298
= 1,00716 x 10
12

Pada T
2
operasi 206
o
C = 479,15 K
Dari Smith 2001, didapat rumus :

298
=

298

1

2

1

1

keterangan :
AH
R 298
: Panas reaksi standar pada suhu 298
o
C
R : Tetapan gas (8,314 J/mol.K)
T
1
: Temperatur referansi (298 K)
T
2
: Temperatur operasi (479,15 K)



30

K
298
: Konstanta kesetimbangan pada temperatur referensi
K : Konstanta kesetimbangan pada temperatur operasi
ln
1,00716 10
12
=
75.886,2841
−8,314

1
298,15

1
479,15

K = 1,06043 x 10
17

Pada reaksi 1 diperoleh harga K >>>, maka reaksi berjalan ke arah kanan
(irreversibel).

- Reaksi 2
AG
0
= ¿ AG
0
(produk)
- ¿ AG
0
(reaktan)

= (AG
0
C
5
H
4
O
2
+ 3. AG
0
H
2
O) – (AG
0
C
5
H
10
O
5
)
= (-113.610 + 3(-286.910)) – (-233.240)
= -20.390 kJ/kmol
Dari Smith, 2001, di dapat rumus :
ln =
A
0



0
= − ln
−20.390 = −(8,314 298,15 ln)
ln =
−20.390
−(8,314 298,15)

K
298
= 3,735 x 10
3

ln
3735,70194
=
28.175,4419
−8,314

1
298,15

1
479,15

K = 2,73594 x 10
5




31

Pada reaksi 2 diperoleh harga K >>>, maka reaksi berjalan ke arah kanan
(irreversibel).

2.2.4 Kondisi Operasi
Kondisi operasi pada perancangan pabrik furfural ini berdasarkan Arnold
dan Buzzard (2003), adalah sebagai berikut.
Temperatur : 206
o
C
Tekanan : 18 atm
Waktu tinggal : 1 jam
Fase reaksi : padat-cair
Padat : Cairan : 1:1 (Perbandingan berat)
Katalis : Asam sulfat (3% Massa umpan masuk reaktor)
Konversi : 80%

2.3 Diagram Alir Proses dan Langkah Proses
2.3.1 Diagram Alir Proses
Diagram alir proses ada tiga macam, yaitu :
1. Diagram alir kualitatif (gambar 2.1)
2. Diagram alir kuantitaif (gambar 2.2)
3. Diagram alir proses




32


F
1
H
2
O
1

a
t
m
,

3
2
o
C
M
-
0
1
R
-
0
1
M
D
-
0
1
M
D
-
0
2
F
2
H
2
O
,

H
2
S
O
4
1

a
t
m
,

3
2
o
C
F
1
6
H
2
O
H
2
S
O
4
F
u
r
f
u
r
a
l
1

a
t
m
,

1
0
0
o
C
F
1
0
H
2
O
,

H
2
S
O
4
,

F
u
r
f
u
r
a
l
1

a
t
m
,

1
0
0
,
6
2
o
C
F
1
3
H
2
S
O
4
,

H
2
O
,

F
u
r
f
u
r
a
l

1
a
t
m
,

2
0
8
,
4
7
o
C


F
4
L
i
g
n
i
n
S
e
l
u
l
o
s
a
P
e
n
t
o
s
a
n
A
b
u
H
2
O
1

a
t
m
,

3
2
o
C
F
3
H
2
O
,
H
2
S
O
4
,

F
u
r
f
u
r
a
l
1

a
t
m
,

1
0
5
,
8
8
o
C
F
7
H
2
O
H
2

S
O
4
F
u
r
f
u
r
a
l
1

a
t
m
,

6
9
o
C
F
6
L
i
g
n
i
n
S
e
l
u
l
o
s
a
P
e
n
t
o
s
a
n
A
b
u
H
2
O
H
2
S
0
4
F
u
r
f
u
r
a
l
1

a
t
m
,

6
9
o
C
F
1
9
H
2
O
H
2

S
O
4
F
u
r
f
u
r
a
l
1

a
t
m
,

1
5
9
,
0
6
o
C
N
I
T
R
O
G
E
N
N
I
T
R
O
G
E
N
G
a
m
b
a
r

2
.
1

D
i
a
g
r
a
m

A
l
i
r

K
u
a
l
i
t
a
t
i
f
F
-
0
1
F
5
L
i
g
n
i
n
S
e
l
u
l
o
s
a
P
e
n
t
o
s
a
n
A
b
u
H
2
O
H
2
S
0
4
F
u
r
f
u
r
a
l
1

a
t
m
,

8
0
o
C



33


M
-
0
1
R
-
0
1
M
D
-
0
1
M
D
-
0
2
F
2
H
2
O
:




3
,
4
8
8
6
H
2
S
O
4
:
1
7
0
,
9
4
1
6
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-

+

1
7
4
,
4
3
0
2

F
1
H
2
O


:

7
1
,
2
1
8
8
F
1
6
H
2
O
:

9
.
4
1
5
,
3
9
0
2
F
u
r
f
u
r
a
l

:








0
,
5
0
0
0
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-


+




















9
.
4
1
5
,
8
9
0
2
F
1
0
H
2
O
:



9
.
4
1
7
,
2
7
3
6
H
2
S
O
4
:









0
,
3
1
7
1
F
u
r
f
u
r
a
l
:


2
.
4
9
1
,
5
1
9
8
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-

+



















1
1
.
9
0
9
,
1
1
0
5
F
1
9
H
2
O
:







1
,
8
8
3
5
H
2
S
O
4
:







0
,
3
1
7
1
F
u
r
f
u
r
a
l
:
2
.
4
9
1
,
0
1
9
8
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-


+

2
.
4
9
3
,
2
2
0
3
F
7
H
2
O
:


9
.
4
1
7
,
2
7
3
6
H
2
S
O
4
:





3
1
7
,
1
2
8
9
F
u
r
f
u
r
a
l
:


2
.
4
9
2
,
0
1
9
8
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-


+













1
2
.
2
2
6
,
4
2
2
3
F
3
H
2
O




:


9
.
4
9
0
,
0
9
7
6
H
2
S
O
4
:




4
8
7
,
7
5
3
4
F
u
r
f
u
r
a
l
:





1
,
0
0
0
0
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-

+



9
.
9
7
8
,
8
5
0
9
F
4
L
i
g
n
i
n


:
3
.
7
4
9
,
3
9
6
7
S
e
l
u
l
o
s
a

:
7
.
5
9
8
,
3
3
4
9
P
e
n
t
o
s
a
n

:
4
.
2
9
6
,
8
7
5
0
A
b
u

:



2
6
5
,
4
4
4
0
H
2
O

:
7
.
7
9
0
,
3
0
7
8
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-


+













2
3
.
7
0
0
,
3
5
8
5
F
5
L
i
g
n
i
n


:


3
.
7
4
9
,
3
9
6
7
S
e
l
u
l
o
s
a

:


7
.
5
9
8
,
3
3
4
9
P
e
n
t
o
s
a
n

:





8
5
9
,
3
7
5
0
A
b
u

:





2
6
5
,
4
4
4
0
H
2
O

:
1
8
.
2
1
7
,
9
0
5
4
H
2
S
O
4

:





4
8
7
,
7
5
3
4
F
u
r
f
u
r
a
l

:


2
.
5
0
1
,
0
0
0
0
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-


+














3
3
.
6
7
9
,
2
0
9
5
N
I
T
R
O
G
E
N
N
I
T
R
O
G
E
N
F
1
3
H
2
S
O
4
:

3
1
6
,
8
1
1
8
F
u
r
f
u
r
a
l
:





0
,
5
0
0
0
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-


+














3
1
7
,
3
1
1
8
G
a
m
b
a
r

2
.
2

D
i
a
g
r
a
m

A
l
i
r

K
u
a
n
t
i
t
a
t
i
f
F
-
0
1
F
6
L
i
g
n
i
n


:

3
.
7
4
9
,
3
9
6
7
S
e
l
u
l
o
s
a

:

7
.
5
9
8
,
3
3
4
9
P
e
n
t
o
s
a
n

:




8
5
9
,
3
7
5
0
A
b
u

:




2
6
5
,
4
4
4
0
H
2
O

:

8
.
8
0
0
,
6
3
1
8
H
2
S
O
4

:




1
7
0
,
6
2
4
5
F
u
r
f
u
r
a
l

:








8
,
9
8
0
2
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-


+













2
1
.
4
5
2
,
7
8
7
2
K
e
t
e
r
a
n
g
a
n

:
S
a
t
u
a
n

d
a
l
a
m

k
g
/
j
a
m



34

2.3.2 Langkah Proses
Proses pembuatan furfural secara umum dapat dibagi menjadi 3
tahapan proses yaitu :
1. Tahap persiapan bahan baku
2. Tahapan proses hidrolisa dan dehidrasi
3. Tahapan pemurnian produk

2.3.2.1 Tahap Persiapan Bahan Baku
Bahan baku tandan kosong kelapa sawit yang diperoleh dari
limbah pabrik crude palm oil (CPO) disimpan di dalam gudang (G-01).
Tandan kosong kelapa sawit diumpankan ke chopper (C-01)
menggunakan belt conveyor (BC-01) untuk dihancurkan menjadi
partikel-partikel kecil dengan diameter 2 cm. Selanjutnya tandan
kosong kelapa sawit diumpankan ke dalam reaktor (R-01)
menggunakan bucket elevator (BE-01).
Bahan baku berupa air diperoleh dari unit utilitas. Air ini
disimpan di dalam tangki (T-01) pada suhu 32 °C dan tekanan 1 atm.
Bahan baku berupa asam sulfat (H2SO4) diperoleh dari pasaran dengan
kemurnian 98%. Asam sulfat ini disimpan di dalam tangki (T-02) pada
suhu 32 °C dan tekanan 1 atm. Kedua bahan baku tersebut dicampur di
dalam mixer (M-01) sebelum dimasukkan ke dalam reaktor.




35

2.3.2.2 Tahap Proses Hidrolisa dan Dehidrasi
Tahap hidrolisa dan dehidrasi terjadi di dalam reaktor (R –01).
Jenis reaktor yang digunakan adalah reaktor batch. Setelah semua
bahan baku masuk dalam reaktor (R-01), seluruh valve pemasukan dan
pengeluaran ditutup kecuali valve pemasukan nitrogen dan steam.
Nitrogen yang masuk digunakan untuk menaikkan tekanan sedangkan
steam digunakan untuk menaikkan suhu dan sehingga kondisi operasi
tercapai. Kemudian valve pemasukan nitrogen ditutup dan proses reaksi
berlangsung selama 1 jam.
Reaksi yang terjadi di dalam reaktor adalah reaksi endotermis.
Reaktor beroperasi pada suhu 206
o
C dan tekanan 18 atm. Di dalam
reaktor terjadi reaksi hidrolisa pentosan yang terkandung di dalam
tandan kosong kelapa sawit menjadi pentosa, serta reaksi dehidrasi
pentosa menjadi furfural dengan melepas 3 molekul air. Setelah 1 jam
operasi, reaktor didinginkan hingga di bawah bubble point, yaitu 80
o
C.
Kemudian, hasil reaksi dikeluarkan dalam bentuk slurry melalui bagian
bawah reaktor. Hasil reaksi dipisahkan di dalam filter (F-01). Ampas
padatan yang berupa campuran padatan yang tidak bereaksi dipisahkan
dari cairan melalui filter (F-01) untuk kemudian diolah di unit
pengolahan limbah (UPL) dan hasil cair filter (F-01) diteruskan ke unit
pemisahan hasil dan pemurnian.

2.3.2.3 Tahap Pemisahan Hasil dan Pemurnian



36

Produk filter (F-01) cair diumpankan ke menara distilasi (MD-
01). Jenis menara distilasi MD-01 adalah tray tipe sieve dan umpan
masuk di antara plate ke – 28 dan 29. Hasil atas MD-01 adalah air,
furfural, dan sedikit H
2
SO
4
yang akan dikondensasikan di condenser I
(CD-01) pada suhu 100,62
o
C. Dari CD-01 di pompa ke accumulator I
(Acc-01) unuk diteruskan ke MD-02, kemudian dipompa untuk sebagian
dijadikan refluks. Sedangkan hasil bawah yang terdiri dari asam sulfat
dan sedikit furfural akan direcycle ke mixer (M-01). Pada MD-02,
dipisahkan antara air, asam sulfat dan produk furfural. Jenis menara
distilasi MD-02 adalah tray tipe sieve dan umpan masuk di antara plate
ke – 38 dan 39. Hasil atas MD-02 terdiri dari air dan sedikit furfural yang
akan dikondensasikan di condenser II (CD-02) pada suhu 100
o
C. Dari
CD-02 di pompa ke accumulator II (Acc-02) untuk direcycle menuju
mixer 01 (M-01). Sedangkan hasil bawah yang terdiri dari produk
furfural didinginkan di Heat Exchanger 02 (HE-02) sebelum disimpan di
dalam tangki penyimpanan.

2.4 Neraca Massa dan Neraca Panas
2.4.1 Neraca Massa
Produk : Furfural
Kapasitas : 20.000 ton/tahun

Satu tahun produksi : 330 hari



37

Waktu operasi selama 1 hari : 24 jam
Basis perhitungan : 1 jam operasi
Satuan : kg/jam

Tabel 2.1 Neraca Massa Total
Komponen
INPUT (kg/jam) OUTPUT (kg/jam)
F1 F2 F4 F6 F19
Lignin 0,0000 0,0000 3.749,3967 3.749,3967 0,0000
Selulosa 0,0000 0,0000 7.598,3349 7.598,3349 0,0000
Pentosan 0,0000 0,0000 4.296,8750 859,3750 0,0000
Abu 0,0000 0,0000 265,4440 265,4440 0,0000
Air 71,2188 3,4886 7.790,3078 8.800,6318 1,8835
H2SO4 0,0000 170,9416 0,0000 170,6245 0,3171
Furfural 0,0000 0,0000 0,0000 8,9802 2.491,0198
Sub Total 71,2188 174,4302 23.700,3585 21.452,7872 2.493,2203
TOTAL 23.946,0075 23.946,0075

2.4.2 Neraca Panas
Basis perhitungan : 1 jam operasi
Satuan : kJ




38

Tabel 2.2 Neraca Panas Total
INPUT kJ/jam OUTPUT kJ/jam
F1 2.906,0872 F6 3.948.956,7233
F2 490,6819 F19 570.955,3425
F4 866.504,6578 Q Loss Filter 3.185.943,7624
Q Nitrogen 523,0598 Q Nitrogen 4.115,1913
Q Steam 26.379.946,5517 Q Pendingin Reaktor 21.026.397,8063
Q HE 1 2.346.060,1648 Q Kondenser 1 1.449.893,1115
Q Reboiler 1 51.514.250,0271 Q Kondenser 2 48.138.727,6782
Q Reboiler 2 47.725.611,9375 Q HE 2 511.303,5522
Jumlah 128.836.293,1677 Jumlah 128.836.293,1677


2.5 Lay Out Pabrik dan Peralatan
2.5.1 Lay Out Pabrik
Tata letak pabrik merupakan suatu pengaturan yang optimal dari
seperangkat fasilitas-fasilitas dalam pabrik. Tata letak yang tepat sangat
penting untuk mendapatkan efisiensi, keselamatan, dan kelancaran kerja
para pekerja serta keselamatan proses.
Menurut Vilbrant (1959), untuk mencapai kondisi yang optimal,
maka hal-hal harus diperhatikan dalam menentukan tata letak pabrik
adalah :



39

1. Pabrik Furfural ini merupakan pabrik baru (bukan pengembangan),
sehingga penentuan lay out tidak dibatasi oleh bangunan yang ada.
2. Kemungkinan perluasan pabrik sebagai pengembangan pabrik di
masa depan.
3. Faktor keamanan sangat diperlukan untuk bahaya kebakaran dan
ledakan, maka perencanaan lay out selalu diusahakan jauh dari
sumber api, bahan panas, dan dari bahan yang mudah meledak, juga
jauh dari asap atau gas beracun.
4. Sistem kontruksi yang direncanakan adalah out door untuk menekan
biaya bangunan dan gedung, dan juga karena iklim Indonesia
memungkinkan konstruksi secara out door.
5. Lahan terbatas sehingga diperlukan efisiensi dalam pemakaian dan
pengaturan ruangan / lahan.

Secara garis besar lay out pabrik dibagi menjadi beberapa bagian
utama, yaitu :
1. Daerah administrasi/perkantoran, laboratorium dan ruang kontrol.
Merupakan pusat kegiatan administrasi pabrik yang mengatur
kelancaran operasi. Laboratorium dan ruang kontrol sebagai pusat
pengendalian proses, kualitas dan kuantitas bahan yang akan
diproses serta produk yang dijual.





40

2. Daerah proses
Merupakan daerah dimana alat proses diletakkan dan proses
berlangsung.
3. Daerah penyimpanan bahan baku dan produk.
Merupakan daerah untuk tangki bahan baku dan produk.
4. Daerah gudang, bengkel dan garasi.
Merupakan daerah untuk menampung bahan-bahan yang diperlukan
oleh pabrik dan untuk keperluan perawatan peralatan proses.
5. Daerah utilitas
Merupakan daerah dimana kegiatan penyediaan bahan pendukung
proses berlangsung dipusatkan.




41

Skala = 1 : 1000
: Taman
: Arah jalan
Area
Perluasan
Utilitas
Ruang
Generator
Pintu
Darurat
PROSES
Control
Room
mushola
kantin
G
u
d
a
n
g
Garasi
Parkir
Parkir
P
o
l
i
k
l
i
n
i
k
KANTOR P
e
m
a
d
a
m

K
e
b
a
k
a
r
a
n
Safety Laboratorium
P
o
s

k
e
a
m
a
n
a
n
I
P
A
L
B
e
n
g
k
e
l
P
e
m
a
d
a
m

K
e
b
a
k
a
r
a
n


Gambar 2.3 Lay Out Pabrik



42

2.5.2 Lay Out Peralatan
Lay out peralatan proses adalah tempat kedudukan dari alat-alat
yang digunakan dalam proses produksi. Menurut Vilbrant (1959),
beberapa hal yang harus diperhatikan dalam menentukan lay out
peralatan proses pada pabrik furfural, antara lain :
1. Aliran bahan baku dan produk
Pengaliran bahan baku dan produk yang tepat akan memberikan
keuntungan ekonomi yang besar serta menunjang kelancaran dan
keamanan produksi.
2. Aliran udara
Aliran udara di dalam dan di sekitar area proses perlu diperhatikan
kelancarannya. Hal ini bertujuan untuk menghindari terjadinya
stagnasi udara pada suatu tempat sehingga mengakibatkan akumulasi
bahan kimia yang dapat mengancam keselamatan pekerja.
3. Cahaya
Penerangan seluruh pabrik harus memadai dan pada tempat-tempat
proses yang berbahaya atau beresiko tinggi perlu adanya penerangan
tambahan.
4. Lalu lintas manusia
Dalam perancangan lay out peralatan perlu diperhatikan agar pekerja
dapat mencapai seluruh alat proses dangan cepat dan mudah. Hal ini
bertujuan apabila terjadi gangguan pada alat proses dapat segera



43

diperbaiki. Keamanan pekerja selama menjalani tugasnya juga
diprioritaskan.
5. Pertimbangan ekonomi
Dalam menempatkan alat-alat proses diusahakan dapat menekan
biaya operasi dan menjamin kelancaran dan keamanan produksi
pabrik.
6. Jarak antar alat proses
Untuk alat proses yang mempunyai suhu dan tekanan operasi tinggi
sebaiknya dipisahkan dengan alat proses lainnya, sehingga apabila
terjadi ledakan atau kebakaran pada alat tersebut maka kerusakan
dapat diminimalkan.

Tata letak alat-alat proses harus dirancang sedemikian rupa sehingga :
- Kelancaran proses produksi dapat terjamin
- Dapat mengefektifkan luas lahan yang tersedia
- Karyawan mendapat kepuasan kerja agar dapat meningkatkan
produktifitas kerja disamping keamanan yang terjadi.




44

Keterangan :
1. T-01 : Tangki aIr 6. B-01 : Bin 10. HE-01 : Heat Exchanger 1
2. T-02 : Tangki Asam sulfat 7. M-01 : Mixer 11. HE-02 : Heat Exchanger 2
3. T-03 : Tangki Furfural 8. R-01 : Reaktor
4. G-01 : Gudang 8. MD-01 : Menara Distilasi 1
5. C-01 : Chopper 9. MD-02 : Menara Distilasi 2
T-01
T-02
T-03
MD-01
R-01
G-01
M-01
MD-02
HE-01
HE-02
C-01
B-01

Gambar 2.4 Lay Out Alat







45

BAB III
SPESIFIKASI PERALATAN PROSES

3.1 Gudang
Kode : G-01
Tugas : Menyimpan tandan kosong kelapa sawit feed
reaktor selama 1 minggu
Jenis : Bangunan tertutup
Jumlah : 1
Kapasitas : 2.787.162,16 kg/minggu
Bahan konstruksi : Dinding batu bata dengan atap conical
Kondisi penyimpanan : P = 1 atm
T = 32
o
C
Dimensi : Panjang = 16,24 m
Lebar = 12 m
Tinggi = 12 m
Harga : US $ 365.780,61





46





T
-
0
4

M
e
n
y
i
m
p
a
n

n
i
r
o
g
e
n

s
e
m
e
n
t
a
r
a

V
e
r
t
i
c
a
l

t
a
n
k
,

e
l
l
i
p
s
o
i
d
a
l

h
e
a
d

a
n
d

b
o
t
t
o
m


1

6
,
7
7
9

C
a
r
b
o
n

s
t
e
e
l

S
A
-
2
8
3

g
r
a
d
e

C

T
e
k
a
n
a
n



:


1
7

a
t
m

S
u
h
u









:

8
0

0
C

1
,
8
6

0
,
1
9

3
.
2



T
a
n
g
k
i

T
a
b
e
l

3
.
2

S
p
e
s
i
f
i
k
a
s
i

T
a
n
g
k
i

T
-
0
3

M
e
n
y
i
m
p
a
n

p
r
o
d
u
k

f
u
r
f
u
r
a
l

s
e
l
a
m
a


1

b
u
l
a
n

T
a
n
g
k
i

s
i
l
i
n
d
e
r

t
e
g
a
k


1

1
.
5
5
6
,
7
6
4

T
e
k
a
n
a
n





:

1

a
t
m

S
u
h
u











:

3
2

0
C

1
3
,
7
1

C
o
a
r
s
e

1

:

1
,
1
3

C
o
a
r
s
e

2

:

1
,
0
6

T
-
0
2

M
e
n
y
i
m
p
a
n

b
a
h
a
n

b
a
k
u

H
2
S
O
4


T
a
n
g
k
i

s
i
l
i
n
d
e
r

t
e
g
a
k


1

0
,
2
8
3

T
e
k
a
n
a
n





:

1

a
t
m

S
u
h
u











:

3
2

0
C

0
,
6
9

0
,
1
9

T
-
0
1

M
e
n
y
i
m
p
a
n

b
a
h
a
n

b
a
k
u

H
2
O


T
a
n
g
k
i

s
i
l
i
n
d
e
r

t
e
g
a
k


1

5
6
5
,
7
6
2

T
e
k
a
n
a
n





:

1

a
t
m

S
u
h
u











:

3
2

o
C

2
,
6
4

0
,
1
9

K
e
t
e
r
a
n
g
a
n

T
u
g
a
s

J
e
n
i
s

J
u
m
l
a
h

K
a
p
a
s
i
t
a
s

(
m
3
)

B
a
h
a
n

K
o
n
s
t
r
u
k
s
i

K
o
n
d
i
s
i

P
e
n
y
i
m
p
a
n
a
n

D
i
a
m
e
t
e
r

(
m
)

T
e
b
a
l


(
i
n
)




47

T
a
b
e
l

3
.
2

S
p
e
s
i
f
i
k
a
s
i

T
a
n
g
k
i

(
l
a
n
j
u
t
a
n
)

T
-
0
4

0
,
1
9

0
,
3
4



2
,
6
5


U
S

$

4
7
.
2
1
3
,
1
3

T
-
0
3

C
o
a
r
s
e

3

:

0
,
9
4

C
o
a
r
s
e

4

:

0
,
8
8

3
,
7
5

0
,
8
2
6
2



1
1
,
7
9
9
1




U
S

$

1
8
2
.
8
4
8
,
5
3


T
-
0
2

0
,
2
5

0
,
1
9

1
,
0
8



U
S

$

1
6
.
3
7
4
,
5


T
-
0
1

0
,
1
9

0
,
5
4

3
,
7
2


U
S

$

5
3
.
8
0
0


K
e
t
e
r
a
n
g
a
n

T
e
b
a
l


(
i
n
)

T
e
b
a
l

h
e
a
d

(
i
n
)

T
i
n
g
g
i

h
e
a
d

(
m
)

T
i
n
g
g
i

t
o
t
a
l

(
m
)

H
a
r
g
a

(
U
S

$
)





48

3.3 Chopper (C-01)
Kode : C-01
Tugas : Mengecilkan ukuran bahan baku tandan kosong kelapa
sawit
Panjang Produk : 2 cm
Jumlah : 1
Dimensi
Diameter : 2,24 m
Tinggi : 2,56 m
Power Motor : 100 HP
Harga : US $ 204.681,2

3.4 Mixer
Kode : M-01
Tugas : Mencampur H
2
O dan H
2
SO
4
serta arus recycle 13 dan 16
Tipe : Silinder tegak dengan dasar dan bagian atas
torisphericall head
Kondisi operasi
Tekanan : 1,9148 atm
Suhu : 105,88
o
C
Material : Stainless steel SA-167 Grade 11
Kapasitas : 10,6006 m
3

Diameter : 2,3016 m



49

Tinggi mixer : 2,3016 m
Tebal mixer : 0,0064 m
Tinggi head : 0,4625 m
Tebal head : 0,0059 m
Tinggi dasar : 0,4625 m
Tebal dasar : 0,0059 m
Tinggi total : 3,2266 m
Harga : US $ 245.344,53

3.5 Reaktor
Kode : R-01
Tugas : Tempat terjadinya reaksi pembentukan furfural
Tipe : Reaktor Batch
Jumlah reaktor : 1
Material : Stainless Steel jenis SA-167 grade 11 type 316
Kapasitas : 37,7850 m
3

Kondisi operasi
Tekanan : 18 atm
Suhu : 206
o
C
Diameter : 3,1859 m
Tinggi reaktor : 3,1859 m
Tebal reaktor : 0,0381 m
Tebal head : 0,0381 m



50

Tinggi head : 0,6466 m
Tebal dasar : 0,0381 m
Tinggi dasar : 0,6466 m
Tinggi total : 4,4792 m
Spesifikasi pemanas
Jenis : Jaket
Media : Steam
Tinggi jaket : 2,6037 m
Tebal jaket : 0,0381 m
Material : Stainless Steel jenis SA-167 grade 11
Harga : US $ 1.379.365,82

3.6 Rotary Filter 01
Kode : F-01
Tugas : Memisahkan padatan dan cairan keluar R-01
Tipe : Rotary Drum Vacuum Filter
Jumlah :1 buah
Kondisi operasi
- Suhu : 80 °C
- Tekanan : 1 atm
Luas : 22,0682 m
2

Diameter : 1,8746 m
Panjang : 3,7492 m



51

Putaran : 0,9326 rpm
Jumlah Putaran : 55,96 siklus/jam
Daya : 5 Hp
Harga : US $ 166.474,4

3.7 Menara Distilasi 1
Kode : MD-01
Tugas : Memisahkan H
2
SO
4
dari H
2
O dan furfural
Jenis : Tray column
Jumlah : 1 buah
Material : Stainless steel SA-167 Grade 11
Tekanan operasi : 1 atm
Suhu top : 100,62
o
C
Suhu bottom : 208,47
o
C
Diameter : 2,6626 m
Tebal shell atas : 0,0048 m
Tebal shell bawah : 0,0048 m
Jenis head : Torispherical head
Tinggi head atas : 0,5210 m
Tinggi head bawah : 0,5210 m
Tebal head atas : 0,0064 in
Tebal head bawah : 0,0064 in
Jenis plate : Sieve tray



52

Jumlah plate : 42
Feed plate : Plate ke 29 dari atas
Tinggi total : 45,5739 m
Harga : US $ 155.542,6

3.8 Menara Distilasi 02
Kode : MD-02
Tugas : Mendapatkan kemurnian produk furfural 99%
Jenis : Stainless steel SA-167 Grade 11
Jumlah : 1 buah
Material : Stainless steel SA-167 Grade 11
Tekanan operasi : 1 atm
Suhu top : 100,00
o
C
Suhu bottom : 159,06
o
C
Diameter : 3,1945 m
Tebal shell atas : 0,0064 m
Tebal shell bawah : 0,0064 m
Jenis head : Torispherical head
Tinggi head atas : 0,5916 m
Tinggi head bawah : 0,5932 m
Tebal head atas : 0,00635 in
Tebal head bawah : 0,00794 in
Jenis plate : Sieve tray



53

Jumlah plate : 46
Feed plate : Plate ke 38 dari atas
Tinggi total : 39,5253 m
Harga : US $ 106.779,36

3.9 Condenser
Tabel 3.3 Spesifikasi Condenser





Spesifikasi Condenser 1 Condenser 2
Kode alat CD – 01 CD - 02
Tugas
Mengkondesasikan
hasil atas MD-01
Mengkondensasikan
hasil atas MD-02
Tipe Shell and Tube Shell and Tube
Jumlah 1 buah 1 buah
Beban panas 51.449.893,11 kJ/jam 48.138.727,6782 kJ/jam
Shell side
Fluida Top Product MD-01 Top product MD-02
Laju alir 24.959,4644 kg/jam 20.906,3250 kg/jam
Material Stainless Steel SA 167 grade 11
Suhu masuk 105,1385
o
C 100,0062
o
C
Suhu keluar 100,6217
o
C 100,0057
o
C
ID shell 27 in 27 in
Baffle 20,25 in 20,25 in



54

Tabel 3.3 Spesifikasi Condenser (lanjutan)




Spesifikasi Condenser 1 Condenser 2
Pass 1 1
Pressure drop 0,0001 psi 0,0001 psi
Tube side
Fluida Air Pendingin Air Pendingin
Laju alir 30.783,0197 kg/jam 28.801,9141 kg/jam
Material Stainless steel SA-167 Grade 11
Suhu masuk 30
o
C 30
o
C
Suhu keluar 50
o
C 50
o
C
OD tube 0,75 in 0,75 in
ID tube 0,62 in 0,62 in
BWG 16 16
Jumlah tube 534 534
Susunan Triangular Triangular
Pitch 1 in 1 in
Pass 2 2
Pressure drop 0,0640 psi 0,0640 psi
Rd required 0,002 hr.ft
2
F/BTU 0,002 hr.ft
2
F/BTU
Rd calculated 0,0022 hr.ft
2
F/BTU 0,0024 hr.ft
2
F/BTU
Harga US $ 53.762,93 US $ 52.327,68



55

3.10 Reboiler
Tabel 3.4 Spesifikasi Reboiler

Spesifikasi Reboiler 1 Reboiler 2
Kode alat RB – 01 RB - 02
Tugas
Menguapkan sebagian
liquid hasil bawah
menara distilasi I
Menguapkan sebagian
liquid hasil bawah
menara distilasi II
Tipe Kettle Kettle
Jumlah 1 buah 1 buah
Beban panas 51.514.250,027 kJ/jam 47.725.611,938 kJ/jam
Panjang Pipa 6,096 m 3,6576 m
Shell side
Fluida Hasil bawah MD-01 Hasil Bawah MD-02
Laju alir 123.001,9126 kg/jam 113.067,8534 kg/jam
Material Stainless Steel SA 167 grade 11
Suhu masuk 208,4675
o
C 159,0373
o
C
Suhu keluar 208,4681
o
C 159,0614
o
C
ID shell 33 in 27 in
Baffle 21,75 in 20,25 in
Pass 1 1
Pressure drop Diabaikan diabaikan



56

Tabel 3.4 Spesifikasi Reboiler (lanjutan)


Spesifikasi Reboiler 1 Reboiler 2
Tube side
Fluida Steam Steam
Laju alir 26.055,7959 kg/jam 24.139,9375 kg/jam
Material Stainless steel SA-167 Grade 11
Suhu masuk 220
o
C 220
o
C
Suhu keluar 220
o
C 220
o
C
OD tube 0,75 in 0,75 in
ID tube 0,62 in 0,62 in
BWG 16 16
Jumlah tube 830 534
Susunan Triangular Triangular
Pitch 1 in 1 in
Pass 2 2
Pressure drop 0,0684 psi 0,2967 psi
Rd required 0,002 hr.ft
2
F/BTU 0,002 hr.ft
2
F/BTU
Rd calculated 0,0021 hr.ft
2
F/BTU 0,0024 hr.ft
2
F/BTU
Harga US $ 53.762,93 US $ 52.762,93



57

3.11 Accumulator
Tabel 3.5 Spesifikasi Accumulator
Keterangan Accumulator 1 Accumulator 2
Kode alat ACC-01 ACC-02
Tugas
Menyimpan kondensat
dari CD-01
Menyimpan kondensat dari
CD-02
Tipe Tangki horizontal Tangki horizontal
Jumlah 1 1
Suhu operasi 100,0062
0
C 100,0057
0
C
Tekanan operasi 1 atm 1 atm
Material
Stainless steel SA-167
Grade 11
Stainless steel SA-167
Grade 11
Shell
Diameter (m) 1,27 1,20
Panjang (m) 3,82 3,6037
Tebal (in) 0,1875 0,1875
Head
Tebal (in) 0,1875 0,1875
Panjang Total (m) 4,2880 4,0426
Harga (US$) 11.500 8.600








58

3.12 Heat Exchanger
Tabel 3.6 Spesifikasi Heat Exchanger

Spesifikasi Heat Exchanger 1 Heat Exchanger 2
Kode alat HE – 01 HE - 02
Fungsi
Memanaskan larutan
sebagai umpan menara
distilasi I
Menurunkan keluaran
ACC-02 untuk
disimpan dalam
storage tank.
Tipe Double pipe Double pipe
Jumlah 1 buah 1 buah
Beban panas 2.346.060,1648 kJ/jam 511.303,5522 kJ/jam
Annulus
Fluida Furfural, H
2
O, H
2
SO
4
Produk Furfural
Laju alir 19.211,05 kg/jam 2.268,39 kg/jam
Material Stainless Steel SA 167 grade 11
Suhu masuk 69
o
C 159,06
o
C
Suhu keluar 100,74
o
C 40
o
C
OD 2,88 in 2,38 in
ID 2,469 in 2,067 in
Pressure drop 4,0759 psi 0,3907 psi



59

Tabel 3.6 Spesifikasi Heat Exchanger (lanjutan)

3.13. Belt Conveyor
Tabel 3.7 Spesifikasi Belt Conveyor
Spesifikasi Belt conveyor 1 Belt conveyor 2
Kode Alat BC-01 BC-02
Fungsi
Memindahkan TKKS dari
G-01 ke C-01
Memindahkan TKKS
dari C-01 ke B-01
Jenis Belt conveyor, closed Belt conveyor, closed
Kapasitas, kg/jam 16.590,25 16.590,25
Mechanical design
Lebar belt, in 14 14
Panjang, m 11,056 3
Power motor, hp 1 0,5
Belt speed, m/min 32 32
Spesifikasi Heat Exchanger 1 Heat Exchanger 2
Inner pipe
Fluida Steam Air Pendingin
Laju alir 1.186,6168 kg/jam 6113,8792 kg/jam
Material Stainless steel SA-167 Grade 11
Suhu masuk 220
o
C 30
o
C
Suhu keluar 220
o
C 50
o
C
OD 1,66 in 1,66 in
ID 1,38 in 1,38 in
Pressure drop 0,8414 psi 0,6268 psi
Rd required 0,003 hr.ft
2
F/BTU 0,003 hr.ft
2
F/BTU
Rd calculated 0,0034 hr.ft
2
F/BTU 0,0031 hr.ft
2
F/BTU
Harga US $ 3.164,71 US $ 3.797,66



60

3
.
1
4


P
o
m
p
a

T
a
b
e
l

3
.
8

S
p
e
s
i
f
i
k
a
s
i

P
o
m
p
a

P
-
0
4

M
e
n
g
a
l
i
r
k
a
n

a
i
r

d
a
r
i

F
-
0
1

k
e

M
D
-
0
1

S
i
n
g
l
e

S
t
a
g
e

C
e
n
t
r
i
f
u
g
a
l

P
u
m
p

1

1
1
4
,
5
6
0
8

1
0
,
2
1

m

1
,
5

2

4

4
0

4
,
5

4
,
0
2
6

8
.
5
0
0
,
0
0

P
-
0
3

M
e
n
g
a
l
i
r
k
a
n

a
i
r

d
a
r
i

M
-
0
1

k
e

R
-
0
1

S
i
n
g
l
e

S
t
a
g
e

C
e
n
t
r
i
f
u
g
a
l

P
u
m
p

2

8
7
,
8
5
5
7

6
,
2
3

m

0
,
7
5

1
,
0
0
0

4

4
0

4
,
5

4
,
0
2
6

7
.
2
0
0
,
0
0

P
-
0
2

M
e
n
g
a
l
i
r
k
a
n

H
2
S
O
4

d
a
r
i

T
-
0
2

k
e

M
-
0
1

S
i
n
g
l
e

S
t
a
g
e

C
e
n
t
r
i
f
u
g
a
l

P
u
m
p

2

0
,
1
3

4
,
0
1

m

0
,
2
5

0
,
5

1

4
0

1
,
3
2

1
,
0
4
9

4
.
0
0
0
,
0
0


P
-
0
1

M
e
n
g
a
l
i
r
k
a
n

a
i
r

d
a
r
i

T
-
0
1

k
e

M
-
0
1

S
i
n
g
l
e

S
t
a
g
e

C
e
n
t
r
i
f
u
g
a
l

P
u
m
p

2

8
5
,
8
5

4
,
1

m

0
,
7
5

1

4

4
0

4
,
0
2
5

4
,
5

7
.
2
0
0
,
0
0

K
e
t
e
r
a
n
g
a
n

T
u
g
a
s

J
e
n
i
s

J
u
m
l
a
h

K
a
p
a
s
i
t
a
s

(
g
p
m
)

H
e
a
d

P
o
w
e
r

P
o
m
p
a

(
H
P
)


P
o
w
e
r

M
o
t
o
r

(
H
P
)

U
k
u
r
a
n

p
i
p
a

N
o
m
i
n
a
l

s
i
z
e

(
i
n
)

S
c
h
e
d
u
l
e

n
u
m
b
e
r

I
D

(
i
n
)

O
D

(
i
n
)

H
a
r
g
a

(
U
S

$
)





61

T
a
b
e
l

3
.
8

S
p
e
s
i
f
i
k
a
s
i

P
o
m
p
a

(
l
a
n
j
u
t
a
n
)

P
-
0
8

M
e
n
g
a
l
i
r
k
a
n

h
a
s
i
l

b
a
w
a
h

M
D
-
0
2

k
e

T
-
0
3

S
i
n
g
l
e

S
t
a
g
e

C
e
n
t
r
i
f
u
g
a
l

P
u
m
p

1

1
6
,
2
3
1
4

3
,
4
5

m

0
,
2
5

0
,
5

1
,
5

4
0

1
,
6
1

1
,
9

4
.
3
0
0
,
0
0

P
-
0
7

M
e
n
g
a
l
i
r
k
a
n

h
a
s
i
l

a
t
a
s

M
D
-
0
2

m
e
n
u
j
u
M
-
0
2

S
i
n
g
l
e

S
t
a
g
e

C
e
n
t
r
i
f
u
g
a
l

P
u
m
p

1

9
7
,
0
2
6
9

1
5
,
0
2

m

3

5

4

4
0

4
,
0
2
6

4
,
5

9
.
8
0
0
,
0
0

P
-
0
6

M
e
n
g
a
l
i
r
k
a
n

h
a
s
i
l

b
a
w
a
h

M
D
-
0
1

k
e

M
-
0
1

S
i
n
g
l
e

S
t
a
g
e

C
e
n
t
r
i
f
u
g
a
l

P
u
m
p

1

1
,
4
0
7
5

2
0
,
5

m

0
,
2
5

0
,
5

0
,
5

4
0

0
,
6
2
2

0
,
8
4

3
.
4
0
0
,
0
0


P
-
0
5

M
e
n
g
a
l
i
r
k
a
n

h
a
s
i
l

a
t
a
s

M
D
-
0
1

k
e

M
D
-
0
2

S
i
n
g
l
e

S
t
a
g
e

C
e
n
t
r
i
f
u
g
a
l

P
u
m
p

1

1
0
6
,
4
9
0
1

1
4
,
3
2

m

2

3

3

4
0

3
,
0
7

3
,
5

9
.
2
0
0
,
0
0

K
e
t
e
r
a
n
g
a
n

T
u
g
a
s

J
e
n
i
s

J
u
m
l
a
h

K
a
p
a
s
i
t
a
s

(
g
p
m
)

H
e
a
d

P
o
w
e
r

P
o
m
p
a

(
H
P
)


P
o
w
e
r

M
o
t
o
r

(
H
P
)

U
k
u
r
a
n

p
i
p
a

N
o
m
i
n
a
l

s
i
z
e

(
m
)

S
c
h
e
d
u
l
e

n
u
m
b
e
r

I
D

(
i
n
)

O
D

(
i
n
)

H
a
r
g
a

(
U
S

$
)




62

BAB IV
UNIT PENDUKUNG PROSES DAN LABORATORIUM

4.1. Unit Pendukung Proses
Unit pendukung proses atau yang lebih dikenal dengan sebutan utilitas
merupakan bagian penting untuk penunjang proses produksi dalam pabrik.
Letak pabrik di desa Rokan Hilir sangat mendukung dalam penyediaan
utilitas pabrik. Utilitas di pabrik furfural yang dirancang antara lain
meliputi unit pengadaan air (air proses, air pendingin, air konsumsi,
sanitasi dan air umpan boiler), unit pengadaan steam, unit pengadaan
udara tekan, unit pengadaan listrik, unit pengadaan bahan bakar.
1. Unit pengadaan air
Unit ini bertugas menyediakan dan mengolah air untuk memenuhi
kebutuhan air sebagai berikut :
a. Air pendingin dan air dingin
b. Air proses
c. Air umpan boiler
d. Air konsumsi umum dan sanitasi
2. Unit pengadaan steam
Unit ini bertugas untuk menyediakan kebutuhan steam sebagai media
pemanas reaktor batch, heat-exchanger, dan reboiler. Kebutuhan
steam sebesar 77.655,5792 kg/jam.




63

3. Unit pengadaan udara tekan
Unit ini bertugas untuk menyediakan udara tekan untuk kebutuhan
instrumentasi pneumatic, untuk penyediaan udara tekan di bengkel
dan untuk kebutuhan umum yang lain. Kebutuhan udara tekan sebesar
67,3 m
3
/jam
4. Unit pengadaan listrik
Unit ini bertugas menyediakan listrik sebagai tenaga penggerak untuk
peralatan proses, keperluan pengolahan air, peralatan–peralatan
elektronik atau listrik AC, maupun untuk penerangan. Unit ini disuplai
dari PLN dan dari generator sebagai cadangan bila listrik dari PLN
mengalami gangguan. Kebutuhan listrik sebesar 426,42 kW disuplai
dari PLN dan daya yang disiapkan generator sebesar 400 kW.
5. Unit pengadaan bahan bakar
Unit ini bertugas menyediakan bahan bakar untuk kebutuhan boiler
dan generator. Jenis bahan bakar yang digunakan untuk boiler adalah
arang tandan kosong kelapa sawit dan bahan bakar untuk generator
adalah IDO. Kebutuhan IDO sebesar 0,082 m
3
/jam dan arang tandan
kosong kelapa sawit sebesar 7.702,1979 kg/jam.



64

4.1.1 Unit Pengadaan Air
Sumber air yang digunakan dalam pabrik diperoleh dari Sungai Rokan
yang tidak jauh dari lokasi pabrik dengan faktor-faktor sebagai berikut :
a. Air sungai dapat diperoleh dalam jumlah yang besar dengan biaya
murah.
b. Mudah dalam pengaturan dan pengolahannya.

4.1.1.1 Air Pendingin dan air dingin
Air yang digunakan adalah air sungai yang diperoleh dari Sungai Rokan
yang tidak jauh dari lokasi pabrik. Air pendingin ini digunakan sebagai
pendingin pada kondensor total dan heat exchanger, sedangan air dingin
digunakan sebagai pendingin pada kondenser parsial. Hal – hal yang
perlu diperhatikan dalam pengolahan air sungai sebagai pendingin
adalah:
a. Partikel – partikel besar/makroba (makhluk hidup sungai dan
konstituen lain).
b. Partikel – partikel kecil/mikroba (mikroorganisme sungai) yang dapat
menyebabkan fouling pada kondenser dan heat exchanger.

Untuk menghindari fouling yang terjadi pada alat – alat penukar panas
maka perlu diadakan pengolahan air sungai. Pengolahan dilakukan secara
fisis dan kimia. Pengolahan secara fisis adalah dengan penyaringan dan
secara kimia adalah dengan penambahan tawas chlorination,



65

demineralisasi, dan deaerasi. Pengolahan air sungai meliputi 4 tahap,
yaitu :
1. Pengendapan awal
Air sungai dialirkan dari sungai ke bak penampungan BU-01 dengan
menggunakan pompa utilitas PU-01 ke traveling screen untuk
menyaring partikel dengan ukuran besar. Tahap ini bertujuan untuk
memisahkan padatan-padatan atau lumpur yang terdapat di dalam air
dengan menggunakan gaya gravitasi.
2. Pengendapan dengan cara koagulasi
Air dari bak penampungan di alirkan menggunakan pompa utilitas
PU-02 menuju bak koagulasi. Pada tahap koagulasi ini ditambahkan
larutan tawas 5% dan larutan kapur 5%. Larutan kapur 5% (Ca(OH)
2
)
untuk mengikat garam-garam yang terlarut dalam air sungai dan
larutan tawas 5% (Al
3
(SO
4
)
3
) sebagai bahan koagulan.
3. Pemisahan dengan clarifier
Air dari bak koagulasi kemudian dialirkan menggunakan pompa
menuju clarifier. Flok-flok yang terbentuk pada proses koagulasi
dipisahkan dalam clarifier. Flok akan mengendap di dasar clarifier
dan keluar melalui pipa blow down. Sedangkan air yang terpisahkan
dari flok akan mengalir ke atas menuju sand filter.
4. Pemisahan dengan sand filter
Air dari clarifier kemudian dipisahkan dari partikel-partikel yang
belum mengendap di dalam sand filter. Air keluaran sand filter



66

kemudian dialirkan menuju bak penampungan air bersih. Di dalam
bak penampung air bersih ditambahkan chlorine sebagai desinfektan
terhadap mikroorganisme yang terdapat di dalam air sungai.
Air bersih dari bak penampungan dapat digunakan sebagai air proses,
air konsumsi dan sanitasi serta air pendingin (cooling water). Air yang
digunakan sebagai air pendingin dapat digunakan kembali dengan cara
membuang panas yang terserap dalam air menggunakan cooling tower
(CT-01).
Tabel 4.1 Kebutuhan Air Proses
No Keterangan Kode Alat Kebutuhan ( kg/jam )
1 Reaktor R-01 16.600,0197
2 Fresh feed air proses R-01 99,0124

Tabel 4.2 Kebutuhan Air Pendingin
No Keterangan Kode Alat Kebutuhan ( kg/jam )
1 Reaktor R-01 251.697,7098
2 Kondensor CD-01 30.783,0197
3 Kondensor CD-02 28.801,9141
3 Heat exchanger HE-02 6.113,8792
Kebutuhan air pendingin 317.396,5228
Make up air pendingin (10%) 31.739,6522

Air pendingin keluaran unit proses didinginkan kembali menggunakan
cooling tower.



67

 Air umpan boiler
Untuk kebutuhan umpan boiler sumber air yang digunakan adalah
air sungai. Tahapan pengolahan air agar dapat digunakan sebagai air
umpan boiler meliputi :
1. Tahap pengolahan air sungai
Air umpan boiler yang digunakan berasal dari air sungai dimana
pengolahan awal yang dilakukan sama dengan pengolahan air
sungai.
2. Kation Exchanger
Air bersih dari bak penampungan dialirkan menuju unit
penyediaan air umpan boiler. Air umpan boiler harus dihilangkan
kandungan garam-garamnya yang dapat menimbulkan kesadahan
dalam air. Kation exchanger berfungsi untuk mengikat ion-ion
positif dari garam yang terlarut dalam air lunak. Alat ini berupa
silinder tegak yang berisi tumpukan butir-butir resin penukar ion.
Resin yang digunakan adalah jenis C-300 dengan notasi RH
2.
Adapun reaksi yang terjadi dalam kation exchanger adalah:
2NaCl + RH
2
--------> RNa
2
+ 2 HCl....................... ...(IV-1)
CaCO
3
+ RH
2
---------> RCa + H
2
CO
3
...........................(IV-2)
BaCl
2
+ RH
2
--------> RBa + 2 HCl............................ .(IV-3)
Apabila resin sudah jenuh maka pencucian dilakukan dengan
menggunakan larutan H
2
SO
4
2%. Reaksi yang terjadi pada waktu
regenerasi adalah:



68

RNa
2
+ H
2
SO
4
--------> RH
2
+ Na
2
SO
4
........................(IV-4)
RCa + H
2
SO
4
--------> RH
2
+ CaSO
4
...........................(IV-5)
RBa + H
2
SO
4
--------> RH
2
+ BaSO
4
..........................(IV-6)
3. Anion Exchanger
Air hasil kation exchanger kemudian dialirkan menuju anion
exchanger. Alat ini hampir sama dengan kation exchanger namun
memiliki fungsi yang berbeda yaitu mengikat ion-ion negatif yang
ada dalam air lunak. Dan resin yang digunakan adalah jenis C -
500P dengan notasi R(OH)
2
. Reaksi yang terjadi di dalam anion
exchanger adalah:
R(OH)
2
+ 2 HCl --------> RCl
2
+ 2 H
2
O...................... (IV-7)
R(OH)
2
+ H
2
SO
4
--------> RSO
4
+ 2 H
2
O....................(IV-8)
R(OH)
2
+ H
2
CO
3
--------> RCO
3
+ 2 H
2
O...................(IV-9)
Pencucian resin yang sudah jenuh digunakan larutan NaOH 4%.
Reaksi yang terjadi saat regenerasi adalah:
RCl
2
+ 2 NaOH --------> R(OH)
2
+ 2 NaCl.................(IV-10)
RSO
4
+ 2 NaOH --------> R(OH)
2
+ 2 Na
2
SO
4
...........(IV-11)
RCO
3
+ 2 NaOH --------> R(OH)
2
+ 2 Na
2
CO
3
...........(IV-12)





69

4. Deaerasi
Air yang sudah bebas dari ion-ion positif dan negatif kemudian
dialirkan menuju tangki deaerasi menggunakan pompa. Proses
deaerasi bertujuan untuk menghilangkan gas terlarut, terutama
oksigen dan karbon dioksida dengan cara pemanasan
menggunakan steam. Oksigen terlarut dapat menyebabkan korosi
pada alat-alat proses dan boiler. Gas ini kemudian dibuang ke
atmosfer. Air bebas gas terlarut kemudian diumpankan menuju
tangki penyimpanan umpan boiler.
5. Tangki Umpan Boiler
Alat ini berfungsi menampung air umpan boiler selama 24 jam.
Bahan-bahan yang ditambahkan untuk mencegah korosi dan
kerak, antara lain (Powel,1954) :
a. Hidrazin (N
2
H
4
)
Zat ini berfungsi untuk menghilangkan sisa gas terlarut
terutama gas oksigen sehingga dapat mencegah korosi pada
boiler.
Reaksi yang terjadi :
N
2
H
4

(aq)
+ O
2

(g)
N
2

(g)
+ 2 H
2
O
(l)
.................(IV-13)




70

b. NaH
2
PO
4

Zat ini berfungsi untuk mencegah timbulnya kerak. Reaksi
yang terjadi :
2 NaH
2
PO
4
+4 NaOH +3 CaCO
3
Ca
3
(PO
4
)
2
+ 3Na
2
CO
3
+4H
2
O.... (IV-14)
Tabel 4.3 Kebutuhan Air Umpan Boiler
No Keterangan Kebutuhan ( kg/jam )
1 Kebutuhan air umpan boiler 77.655,5792
2 Make up air umpan boiler (20%) 15.531,1158

 Air Konsumsi Umum dan Sanitasi
Kebutuhan Air Konsumsi Umum dan Sanitasi diasumsikan sebesar
2500 m
3
/jam/orang, dapat dilihat pada tabel 4.4 :
Tabel 4.4 Kebutuhan Air Konsumsi Umum dan Sanitasi
No Keterangan Kebutuhan ( kg/jam )
1 Perkantoran 442,5000
2 Laboratorium 27,5000
3 Kantin 25,0000
4 Air hidran/Taman 49,5000
5 Air poliklinik 5,0000
Kebutuhan Air Konsumsi & Sanitasi 549,5000

Rangkaian proses pengolahan air konsumsi umum dan sanitasi
menjadi satu bagian dengan proses pengolahan air pendingin, air
proses dan air umpan boiler, hanya saja untuk air konsumsi umum dan



71

sanitasi tidak perlu melalui tahap demineralisasi. Dari tangki klorinasi
kemudian dialirkan ke tangki penampung air rumah tangga dan
kantor.
Tabel 4.5 Kebutuhan Air Sungai
No Keterangan Kebutuhan ( kg/jam )
1 Fresh feed air proses 99,0124
2 Air make up pendingin 31.739,6523
3 Air make up umpan boiler 15.531,1158
4 Air konsumsi umum & sanitasi 549,5000
Total 47.919,2805

Untuk keperluan keamanan diambil kelebihan 10%, maka total
kebutuhan air sungai sebesar 52.711,2086 kg/jam. Skema pengolahan
air sungai dapat dilihat pada gambar 4.1.



72

Air
sungai
Bak
pengendap
Screen Flokulator
Koagulan
Lar. Kapur
Lar. Tawas
Sludge
Clarifier Sand Filter
Lar. Kaporit
Air Sanitasi
&
Rumah tangga
Kation
Exchanger
Anion
Exchanger
Demin Water Deaerator
Alat Proses
Cooling
Tower
Tangki
Umpan
Boiler
Boiler
Bak Penampung
Air Bersih
Air Umpan
Boiler
Air Proses
&
Pendingin
Gambar 4.1 Skema Pengolahan Air

4.1.2 Unit Pengadaan Steam
Steam yang diproduksi pada pabrik etanol ini digunakan sebagai
media pemanas reboiler. Untuk memenuhi kebutuhan steam digunakan 1
buah boiler. Steam yang dihasilkan dari boiler ini mempunyai suhu 220
o
C dan tekanan 23,51 atm. Jumlah steam yang dibutuhkan sebesar
77.655,5792 kg/jam.




73

Perancangan boiler :
Dirancang untuk memenuhi kebutuhan steam
Steam yang dihasilkan : T = 220
o
C = 428 °F
P = 23,51 atm = 345,59 psia
Jenis boiler = boiler pipa air
- Menentukan daya boiler
Daya yang diperlukan boiler dihitung dengan persamaan :
..............................................................................................(IV-7)

Dimana:
m
s
= massa steam yang dihasilkan = 171.199,4898 lb/jam
∆h
steam
= entalpi steam pada 23,51 atm dan 220
o
C
= 850 BTU/lb (Kern Tabel 7, 1983)
∆h
feed
= entalpi umpan (BTU/lb)
Umpan air terdiri dari (Kern Tabel 7, 1983) :
20 % make up water (T = 35
o
C, ∆h
make up water
= 62,98 BTU/lb)
80 % kondensat (∆h
kondensat
= 405,586 BTU/lb).
∆h
feed
= 337,0648 BTU/lb
Jadi daya yang dibutuhkan adalah sebesar = 2.623,2510 HP

5 , 34 3 , 970
) .(
x
hfeed hsteam ms
Daya
A ÷ A
=



74

- Menentukan luas penampang perpindahan panas
Ditentukan luas bidang pemanasan = 12 ft
2
/HP
Total heating surface = 31.479,0117 ft
2
- Perhitungan beban boiler
Q = m
s
(h – hf)
= 171.199,4898 lb/jam x (850 – 337,0648) BTU/lb
= 87.814.244,5647 BTU/jam = 92.644.028,02 kJ/jam
- Kebutuhan bahan bakar
Bahan bakar diperoleh dari ampas tandan kosong kelapa sawit.
Heating value (HV) TKKS= 18.795,00 kJ/jam
Efisiensi boiler : 80%
Efisiensi bahan bakar : 80%
m
bahan bakar
= beban bailer_____
efisiensi x heating value
Jumlah ampas tandan kosong kelapa sawit untuk memenuhi
kebutuhan panas yang ada sebanyak 7.702,1979 kg/jam.

Spesifikasi boiler yang dibutuhkan :
Kode : B-01
Fungsi : Memenuhi kebutuhan steam
Jenis : Boiler pipa air
Jumlah : 1 buah
Tekanan steam : 23,51 atm
Suhu steam : 220
o
C



75

Efisiensi : 80%
Bahan bakar : Ampas tandan kosong kelapa sawit

4.1.3 Unit Pengadaan Udara Tekan
Kebutuhan udara tekan untuk prarancangan pabrik etanol digunakan
sebagai instrumentasi pneumatic.
Kebutuhan udara tekan dihitung berdasarkan jumlah alat kontrol
yang dipakai, yaitu 36 kontrol valve sehingga diperkirakan kebutuhan
udara tekan sebesar 67,3 m
3
/jam, tekanan 4 atm (58,8 psi) dan suhu 32
o
C.
Alat untuk menyediakan udara tekan berupa kompresor.
- Perhitungan Daya Kompresor
Daya yang diperlukan boiler dihitung dengan persamaan :

........................................(IV-8)
Dimana (Branan Figure 1, 2002) :
K = adiabatik exponent = 1,19
P
1
= suction pressure = 1 atm (14,7 psi)
Q
1
= kapasitas aktual = 94,17 ft
3
/menit
r = compression ratio (P
2
/P
1
) = 4
E
O
= efisiensi = 80%
Jadi daya yang dibutuhkan adalah sebesar = 7,5 HP


| |
O
K
K
E
r Q P
K
K
Daya
(
¸
(

¸

÷
(
¸
(

¸

÷
(
¸
(

¸

=
÷
1 .
1 33000
144
) 1 (
1 1



76

Spesifikasi kompresor yang dibutuhkan :
Kode : KU-01
Fungsi : Memenuhi kebutuhan udara tekan
Jenis : Reciprocating Compressor
Jumlah : 1 buah
Kapasitas : 67,3 m
3
/jam
Tekanan suction : 1 atm (14,7 psi)
Tekanan discharge : 4 atm (58,8 psi)
Suhu udara : 32
o
C
Efisiensi : 80%
Daya kompresor : 7,5 HP

4.1.4 Unit Pengadaan Listrik
Kebutuhan listrik di pabrik furfural ini dipenuhi oleh PLN dan
generator pabrik. Hal ini bertujuan agar pasokan tenaga listrik dapat
berlangsung kontinyu meskipun ada gangguan pasokan dari PLN.
Generator yang digunakan adalah generator arus bolak balik.















77

Tabel 4.6 Total Kebutuhan Listrik Pabrik
No Kebutuhan kW
1 Listrik untuk keperluan proses dan utilitas 170,34
2 Listrik untuk keperluan penerangan 231,08
3 Listrik untuk AC 15,00
4 Listrik untuk laboratorium 10,00
Total 426,42

Generator digunakan untuk menyuplai kebutuhan listrik sektor
penting dari pabrik agar proses produksi terus berjalan, yaitu kebutuhan
listrik poses, utilitas, dan laboratorium sebesar 368,01 kW. Generator yang
dipilih adalah generator dengan daya 400 kW, sebanyak 1 buah sehingga
dapat menyuplai energi total sebesar 400 kW.

Spesifikasi generator yang diperlukan :
Jenis : AC generator
Jumlah : 1 buah
Kapasitas / Tegangan : 400 kW ; 220/460 Volt
Bahan bakar : IDO

4.1.5 Unit Pengadaan Bahan Bakar
Unit pengadaan bahan bakar mempunyai tugas untuk memenuhi
kebutuhan bahan bakar boiler dan generator. Jenis bahan bakar yang



78

digunakan untuk boiler adalah ampas tandan kosong kelapa sawit dan
bahan bakar untuk generator adalah IDO. Ampas tandan kosong kelapa
sawit diperoleh dari unit utilitas. IDO diperoleh dari Pertamina dan
distributornya.
Pemilihan arang tandan kosong kelapa sawit sebagai bahan bakar
didasarkan pada alasan :
1. Efisiensi pemanfaatan limbah sisa hasil produksi
2. Tidak menyebabkan polusi udara

Pemilihan IDO sebagai bahan bakar didasarkan pada alasan :
1. Mudah didapat
2. Mudah dalam penyimpanan




79

Kebutuhan bahan bakar dapat diperkirakan sebagai berikut :
a. Kebutuhan bahan bakar arang tandan kosong kelapa sawit
Jenis bahan bakar : ampas tandan kosong kelapa sawit
Heating value arang : 18.795,00 kJ/kg
Efisiensi boiler : 80%
Efisiensi bahan bakar : 80%
Beban boiler : 92.644.028,02 kJ/jam
Kebutuhan bahan bakar = Beban boiler______
Effisiensi x Heating value
= 7.702,1979 kg/jam

b. Kebutuhan bahan bakar IDO untuk generator
Jenis bahan bakar : IDO
Konsumsi spesifik : 0,223 L/kWh
Asumsi : Dalam 1 minggu, generator hanya digunakan selama 24 jam,
sehingga dalam 1 tahun generator hanya digunakan selama
1152 jam
Daya yang dibangkitkan = 400 kW
Kebutuhan IDO = Daya x waktu pemakaian x konsumsi spesifik
= 400 kW x 1152 jam x 0,223 L/kWh
= 102.758 L
Penggunaan bahan bakar untuk generator hanya digunakan pada saat
listrik dari PLN tidak mencukupi atau terjadi pemadaman.




80


4.2 Laboratorium
Laboratorium memiliki peranan sangat besar di dalam suatu pabrik
untuk memperoleh data – data yang diperlukan. Data – data tersebut
digunakan untuk evaluasi unit-unit yang ada, menentukan tingkat efisiensi,
dan untuk pengendalian mutu.
Pengendalian mutu atau pengawasan mutu di dalam suatu pabrik
dilakukan dengan tujuan mengendalikan mutu produk yang dihasilkan agar
sesuai dengan standar yang ditentukan. Pengendalian mutu dilakukan
mulai bahan baku, saat proses berlangsung, dan juga pada hasil atau
produk.
Pengendalian rutin dilakukan untuk menjaga agar kualitas dari bahan
baku dan produk yang dihasilkan sesuai dengan spesifikasi yang
diinginkan. Dengan pemeriksaan secara rutin juga dapat diketahui apakah
proses berjalan normal atau menyimpang. Jika diketahui analisa produk
tidak sesuai dengan yang diharapkan maka dengan mudah dapat diketahui
atau diatasi.
Laboratorium berada di bawah bidang teknik dan perekayasaan yang
mempunyai tugas pokok antara lain :
a. Sebagai pengontrol kualitas bahan baku dan pengontrol kualitas
produk
b. Sebagai pengontrol terhadap proses produksi
c. Sebagai pengontrol terhadap mutu air pendingin, air umpan boiler,
dan lain-lain yang berkaitan langsung dengan proses produksi



81

Laboratorium melaksanakan kerja 24 jam sehari dalam kelompok
kerja shift dan non-shift.
1. Kelompok shift
Kelompok ini melaksanakan tugas pemantauan dan analisa–analisa
rutin terhadap proses produksi. Dalam melaksanakan tugasnya,
kelompok ini menggunakan sistem bergilir, yaitu sistem kerja shift
selama 24 jam dengan dibagi menjadi 3 shift. Masing – masing shift
bekerja selama 8 jam.
2. Kelompok non-shift
Kelompok ini mempunyai tugas melakukan analisa khusus yaitu
analisa yang sifatnya tidak rutin dan menyediakan reagen kimia yang
diperlukan di laboratorium. Dalam rangka membantu kelancaran
pekerjaan kelompok shift, kelompok ini melaksanakan tugasnya di
laboratorium utama dengan tugas antara lain :
a. Menyediakan reagen kimia untuk analisa laboratorium
b. Melakukan analisa bahan pembuangan penyebab polusi
c. Melakukan penelitian atau percobaan untuk membantu kelancaran
produksi
Dalam melakukan tugasnya, bagian laboratorium dibagi menjadi :
1. Laboratorium Fisik
2. Laboratorium Analisa
3. Laboatorium Penelitian dan Pengembangan



82

4.2.1 Laboratorium Fisik
Bagian ini bertugas mengadakan pemeriksaan atau pengamatan
terhadadap sifat-sifat bahan baku dan produk. Pengamatan yang
dilakukan yaitu antara lain :
- Spesific gravity
- Viskositas
- Kandungan air
- Densitas
4.2.2 Laboratorium Analisa
Bagian ini mengadakan pemeriksaan terhadap bahan baku, proses dan
produk mengenai sifat – sifat kimianya.
Analisa yang dilakukan antara lain :
- Analisa kadar dan kandungan kimiawi
- Analisa kandungan logam
4.2.3 Laboratorium Penelitian dan Pengembangan
Bagian ini bertujuan untuk mengadakan penelitian, misalnya :
- Diversifikasi produk
- Perlindungan terhadap lingkungan
- Efisiensi panas
Di samping mengadakan penelitian rutin, laboratorium ini juga
mengadakan penelitian yang sifatnya tidak rutin, misalnya penelitian
terhadap produk di unit tertentu yang tidak biasanya dilakukan penelitian
guna mendapatkan alternatif lain terhadap penggunaan bahan baku.



83

Alat analisa penting yang digunakan antara lain :
1. Spectrofotometer, digunakan untuk mengetahui konsentrasi suatu
senyawa terlarut dalam air.
2. pH meter, digunakan untuk mengetahui tingkat keasaman / kebasaan
air.
3. Viscometer, untuk mengukur viskositas cairan.
4. Hidrometer, untuk mengukur massa jenis.

4.3 Unit Pengolahan Limbah
4.3.1 Limbah padat
Limbah padat berasal dari reaktor-01. Limbah padat ini dikeringkan
dengan menggunakan matahari langsung. Setelah pengeringan, padatan
disimpan dalam gudang untuk selanjutnya digunakan sebagai bahan
bakar boiler.



Gambar 4.2 Skema Pengolahan Limbah Padat

4.3.2 Limbah Cair
Limbah cair yang dihasilkan pabrik furfural ini berupa air buangan
sanitasi. Pada pengolahan limbah cair, semua limbah cair diolah di dalam
Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL). Limbah dari berbagai sumber
ke gudang Pengeringan dari reaktor



84

sebelum masuk ke IPAL dilewatkan melalui bak ekualisasi untuk
menyamakan beban dalam pengolahan dengan jalan melakukan
pengadukan pada limbah sehingga menjadi homogen, dari bak ekualisasi
limbah masuk ke bak netralisasi untuk menetralkan pH, karena pH yang
netral selain tidak mengganggu lingkungan juga dapat berguna untuk
mempermudah proses pengendapan pada bak sedimentasi. Penetralan pH
dilakukan dengan jalan penambahan Na
2
CO
3
/H
2
SO
4
, setelah netral
limbah dialirkan ke bak sedimentasi untuk mengendapkan kandungan
solid yang terdapat didalamnya dengan bantuan koagulan.
Dari bak sedimentasi selanjutnya dilakukan penyaringan dengan
media penyaring berbutir seperti kerikil, pasir, dan ditambahkan karbon
aktif untuk penghilang bau. Setelah melalui proses filtrasi dimasukkan ke
dalam bak Bio Control yang bertujuan menguji apakah limbah tersebut
sudah benar–benar tidak mencemari lingkungan, pengujian dilakukan
dengan memasukkan ikan ke dalam bak Bio Control, bila ikan tersebut
tetap hidup normal maka proses pengolahan air limbah dapat dikatakan
sudah berhasil dan air yang dihasilkan selanjutnya akan dibuang ke
badan penerima air baik di selokan, ataupun di laut.





85

BAB V
MANAJEMEN PERUSAHAAN

5.1 Bentuk Perusahaan
Pabrik furfural yang akan didirikan, direncanakan mempunyai:
Bentuk : Perseroan Terbatas (PT)
Lapangan Usaha : Industri furfural
Lokasi Perusahaan : Rokan Hilir, Riau
Alasan dipilihnya bentuk perusahaan ini didasarkan atas beberapa
faktor, antara lain (Widjaja, 2003) :
1. Mudah untuk mendapatkan modal, yaitu dengan menjual saham
perusahaan.
2. Tanggung jawab pemegang saham terbatas, sehingga kelancaran
produksi hanya dipegang oleh pimpinan perusahaan.
3. Pemilik dan pengurus perusahaan terpisah satu sama lain, pemilik
perusahaan adalah para pemegang saham dan pengurus perusahaan
adalah direksi beserta stafnya yang diawasi oleh dewan komisaris.
4. Kelangsungan perusahaan lebih terjamin, karena tidak berpengaruh
dengan berhentinya pemegang saham, direksi beserta stafnya atau
karyawan perusahaan.
5. Efisiensi dari manajemen
Para pemegang saham dapat memilih orang yang ahli sebagai dewan
komisaris dan direktur utama yang cukup cakap dan berpengalaman.



86

6. Lapangan usaha lebih luas
Suatu Perseroan Terbatas dapat menarik modal yang sangat besar
dari masyarakat, sehingga dengan modal ini PT dapat memperluas
usaha.

Ciri-ciri Perseroan Terbatas :
1. Perseroan Terbatas didirikan dengan akta dari notaris dengan
berdasarkan Kitab Undang-Undang Hukum Dagang.
2. Besarnya modal ditentukan dalam akta pendirian dan terdiri dari
saham-sahamnya.
3. Pemiliknya adalah para pemegang saham.
4. Perseroan Terbatas dipimpin oleh suatu Direksi yang terdiri dari para
pemegang saham.
Pembinaan personalia sepenuhnya diserahkan kepada Direksi
dengan memperhatikan hukum-hukum perburuhan.

5.2 Struktur Organisasi
Struktur organisasi merupakan salah satu faktor penting yang dapat
menunjang kelangsungan dan kemajuan perusahaan, karena berhubungan
dengan komunikasi yang terjadi dalam perusahaan demi tercapainya
kerjasama yang baik antar karyawan. Untuk mendapatkan sistem
organisasi yang baik maka perlu diperhatikan beberapa azas yang dapat
dijadikan pedoman, antara lain (Zamani, 1998):



87

a. Perumusan tujuan perusahaan dengan jelas
b. Tujuan organisasi harus dipahami oleh setiap orang dalam organisasi
c. Tujuan organisasi harus diterima oleh setiap orang dalam organisasi
d. Adanya kesatuan arah (unity of direction)
e. Adanya kesatuan perintah ( unity of command )
f. Adanya keseimbangan antara wewenang dan tanggung jawab
g. Adanya pembagian tugas (distribution of work)
h. Adanya koordinasi
i. Struktur organisasi disusun sederhana
j. Pola dasar organisasi harus relatif permanen
k. Adanya jaminan jabatan (unity of tenure)
l. Balas jasa yang diberikan kepada setiap orang harus setimpal dengan
jasanya
m. Penempatan orang harus sesuai keahliannya
Dengan berpedoman pada azas tersebut maka diperoleh struktur
organisasi yang baik yaitu Sistem Line and Staff. Pada sistem ini garis
kekuasaan lebih sederhana dan praktis. Demikian pula dalam pembagian
tugas kerja seperti yang terdapat dalam sistem organisasi fungsional,
sehingga seorang karyawan hanya akan bertanggung jawab pada seorang
atasan saja.
Untuk kelancaran produksi, perlu dibentuk staf ahli yang terdiri dari
orang-orang yang ahli di bidangnya. Bantuan pikiran dan nasehat akan



88

diberikan oleh staf ahli kepada tingkat pengawas demi tercapainya tujuan
perusahaan.
Ada 2 kelompok orang yang berpengaruh dalam menjalankan
organisasi garis dan staf ini, yaitu (Zamani, 1998) :
1. Sebagai garis atau lini yaitu orang-orang yang melaksanakan tugas
pokok organisasi dalam rangka mencapai tujuan.
2. Sebagai staf yaitu orang-orang yang melakukan tugas sesuai dengan
keahliannya dalam hal ini berfungsi untuk memberi saran-saran
kepada unit operasional.

Dewan komisaris mewakili para pemegang saham (pemilik
perusahaan) dalam pelaksanaan tugas sehari-harinya. Tugas untuk
menjalankan perusahaan dilaksanakan oleh seorang direktur utama yang
dibantu oleh direktur produksi dan direktur keuangan-umum. direktur
produksi membawahi bidang produksi dan teknik, sedangkan direktur
keuangan dan umum membawahi bidang pemasaran, keuangan, dan
bagian umum. Kedua direktur ini membawahi beberapa kepala bagian
yang akan bertanggung jawab atas bagian dalam perusahaan, sebagai
bagian dari pendelegasian wewenang dan tanggung jawab.
Masing-masing kepala bagian akan membawahi beberapa seksi dan
masing-masing seksi akan membawahi dan mengawasi para karyawan
perusahaan pada masing-masing bidangnya. Karyawan perusahaan akan
dibagi dalam beberapa kelompok regu yang dipimpin oleh seorang kepala



89

regu dimana setiap kepala regu akan bertanggung jawab kepada pengawas
masing-masing seksi (Widjaja, 2003).

Manfaat adanya struktur organisasi adalah sebagai berikut :
a. Menjelaskan, membagi, dan membatasi pelaksanaan tugas dan
tanggung jawab setiap orang yang terlibat di dalamnya
b. Penempatan tenaga kerja yang tepat
c. Pengawasan, evaluasi dan pengembangan perusahaan serta manajemen
perusahaan yang lebih efisien.
d. Penyusunan program pengembangan manajemen
e. Menentukan pelatihan yang diperlukan untuk pejabat yang sudah ada
f. Mengatur kembali langkah kerja dan prosedur kerja yang berlaku bila
tebukti kurang lancar.

Struktur organisasi pabrik furfural disajikan pada Gambar 5.1



90

R
U
P
S
D
E
W
A
N

K
O
M
I
S
A
R
I
S
D
I
R
E
K
T
U
R


U
T
A
M
A
S
t
a
f
f

A
h
l
i
D
I
R
E
K
T
U
R
P
R
O
D
U
K
S
I
K
a
b
a
g
P
r
o
d
u
k
s
i
K
a
b
a
g
T
e
k
n
i
k
K
a
b
a
g
K
e
u
a
n
g
a
n
K
a
b
a
g

U
m
u
m
K
a
b
a
g
L
I
T
B
A
N
G
Kasi
pengendalian
Kasi
Laboratorium
Kasi Utilitas
Kasi
Pemeliharaan
Kasi Keuangan
Kasi Administrasi
Keuangan
Kasi Humas
Kasi
Personalia
Kasi Safety &
Lingkungan
Staff LITBANG
K
A
R
Y
A
W
A
N
D
I
R
E
K
T
U
R
K
E
U
A
N
G
A
N

D
A
N

U
M
U
M
Kasi
Keamanan
Kasi
Proses
Kasi Pembelian
K
a
b
a
g

P
e
m
a
s
a
r
a
n
Kasi
Pemasaran
Kasi
Penjualan
G
a
m
b
a
r

5
.
1


S
t
r
u
k
t
u
r

O
r
g
a
n
i
s
a
s
i

P
a
b
r
i
k

F
u
r
f
u
r
a
l




91

5.3 Tugas dan Wewenang
5.3.1 Pemegang Saham
Pemegang saham adalah beberapa orang yang mengumpulkan modal
untuk kepentingan pendirian dan berjalannya operasi perusahaan tersebut.
Kekuasaan tertinggi pada perusahaan yang mempunyai bentuk PT
(Perseroan Terbatas) adalah Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).
Pada RUPS tersebut, para pemegang saham berwenang (Widjaja, 2003) :
1. Mengangkat dan memberhentikan Dewan Komisaris
2. Mengangkat dan memberhentikan Direktur
3. Mengesahkan hasil-hasil usaha serta neraca perhitungan untung rugi
tahunan dari perusahaan.

5.3.2 Dewan Komisaris
Dewan komisaris merupakan pelaksana tugas sehari-hari dari
pemilik saham sehingga dewan komisaris akan bertanggung jawab kepada
pemilik saham.
Tugas-tugas dewan komisaris meliputi (Widjaja, 2003) :
1. Menilai dan menyetujui rencana direksi tentang kebijakan umum, target
perusahaan, alokasi sumber-sumber dana dan pengarahan pemasaran
2. Mengawasi tugas-tugas direksi
3. Membantu direksi dalam tugas-tugas penting





92

5.3.3 Dewan Direksi
Direksi Utama merupakan pimpinan tertinggi dalam perusahaan dan
bertanggung jawab sepenuhnya terhadap maju mundurnya perusahaan.
Direktur utama bertanggung jawab kepada dewan komisaris atas segala
tindakan dan kebijakan yang telah diambil sebagai pimpinan perusahaan.
Direktur utama membawahi direktur produksi dan direktur keuangan-
umum.
Tugas direktur umum antara lain :
1. Melaksanakan kebijakan perusahaan dan mempertanggung jawabkan
pekerjaannya secara berkala atau pada masa akhir pekerjaannya pada
pemegang saham.
2. Menjaga kestabilan organisasi perusahaan dan membuat kelangsungan
hubungan yang baik antara pemilik saham, pimpinan, karyawan, dan
konsumen.
3. Mengangkat dan memberhentikan kepala bagian dengan persetujuan
rapat pemegang saham.
4. Mengkoordinir kerja sama antara bagian produksi (direktur produksi)
dan bagian keuangan dan umum (direktur keuangan dan umum).

Tugas dari direktur produksi antara lain :
1. Bertanggung jawab kepada direktur utama dalam bidang produksi,
teknik, dan rekayasa produksi.



93

2. Mengkoordinir, mengatur, serta mengawasi pelaksanaan pekerjaan
kepala-kepala bagian yang menjadi bawahannya.

Tugas dari direktur keuangan antara lain:
1. Bertanggung jawab kepada direktur utama dalam bidang pemasaran,
keuangan, dan pelayanan umum.
2. Mengkoordinir, mengatur, dan mengawasi pelaksanaan pekerjaan
kepala-kepala bagian yang menjadi bawahannya.

5.3.4 Staf Ahli
Staf ahli terdiri dari tenaga-tenaga ahli yang bertugas membantu
direktur dalam menjalankan tugasnya, baik yang berhubungan dengan
teknik maupun administrasi. Staf ahli bertanggung jawab kepada direktur
utama sesuai dengan bidang keahlian masing-masing.
Tugas dan wewenang staf ahli meliputi :
1. Mengadakan evaluasi bidang teknik dan ekonomi perusahaan.
2. Memberi masukan-masukan dalam perencanaan dan pengembangan
perusahaan.
3. Memberi saran-saran dalam bidang hukum.







94

5.3.5 Penelitian dan Pengembangan (Litbang)
Litbang terdiri dari tenaga-tenaga ahli sebagai pembantu direksi dan
bertanggung jawab kepada direksi. Litbang membawahi 2 departemen,
yaitu Departemen Penelitian dan Departemen Pengembangan.
Tugas dan wewenangnya meliputi :
a. Memperbaiki mutu produksi
b. Memperbaiki dan melakukan inovasi terhadap proses produksi
c. Meningkatkan efisiensi perusahaan di berbagai bidang

5.3.6 Kepala Bagian
Secara umum tugas kepala bagian adalah mengkoordinir, mengatur,
dan mengawasi pelaksanaan pekerjaan dalam lingkungan bagiannya sesuai
dengan garis wewenang yang diberikan oleh pimpinan perusahaan. Kepala
bagian dapat juga bertindak sebagai staf direktur. Kepala bagian
bertanggung jawab kepada direktur utama (Zamani, 1998).
Kepala bagian terdiri dari:
1. Kepala Bagian Produksi
Bertanggung jawab kepada direktur produksi dalam bidang mutu dan
kelancaran produksi serta mengkoordinir kepala-kepala seksi yang
menjadi bawahannya. Kepala bagian produksi membawahi seksi proses,
seksi pengendalian, dan seksi laboratorium.
Tugas seksi proses antara lain :
a. Mengawasi jalannya proses produksi



95

b. Menjalankan tindakan seperlunya terhadap kejadian-kejadian yang
tidak diharapkan sebelum diambil oleh seksi yang berwenang.
Tugas seksi pengendalian adalah menangani hal-hal yang dapat
mengancam keselamatan pekerja dan mengurangi potensi bahaya yang
ada.
Tugas seksi laboratorium, antara lain:
a. Mengawasi dan menganalisa mutu bahan baku dan bahan pembantu
b. Mengawasi dan menganalisa mutu produksi
c. Mengawasi hal-hal yang berhubungan dengan buangan pabrik
d. Membuat laporan berkala kepada kepala bagian produksi.

2. Kepala Bagian Teknik
Tugas kepala bagian teknik, antara lain:
a. Bertanggung jawab kepada direktur produksi dalam bidang peralatan
dan utilitas
b. Mengkoordinir kepala-kepala seksi yang menjadi bawahannya
Kepala bagian teknik membawahi seksi pemeliharaan, seksi utilitas, dan
seksi keselamatan kerja-penanggulangan kebakaran.
Tugas seksi pemeliharaan, antara lain :
a. Melaksanakan pemeliharaan fasilitas gedung dan peralatan pabrik
b. Memperbaiki kerusakan peralatan pabrik
Tugas seksi utilitas, antara lain melaksanakan dan mengatur sarana
utilitas untuk memenuhi kebutuhan proses, air, dan tenaga listrik.



96

Tugas seksi keselamatan kerja antara lain :
a. Mengatur, menyediakan, dan mengawasi hal-hal yang berhubungan
dengan keselamatan kerja
b. Melindungi pabrik dari bahaya kebakaran

3. Kepala Bagian Keuangan
Kepala bagian keuangan ini bertanggung jawab kepada direktur
keuangan dan umum dalam bidang administrasi dan keuangan dan
membawahi 2 seksi, yaitu seksi administrasi dan seksi keuangan.
Tugas seksi administrasi adalah menyelenggarakan pencatatan utang
piutang, administrasi persediaan kantor dan pembukuan, serta masalah
perpajakan.
Tugas seksi keuangan antara lain :
a. Menghitung penggunaan uang perusahaan, mengamankan uang, dan
membuat ramalan tentang keuangan masa depan
b. Mengadakan perhitungan tentang gaji dan insentif karyawan

4. Kepala Bagian Pemasaran
Bertanggung jawab kepada direktur keuangan dan umum dalam bidang
bahan baku dan pemasaran hasil produksi, serta membawahi 2 seksi
yaitu seksi pembelian dan seksi pemasaran.
Tugas seksi pembelian, antara lain :



97

a. Melaksanakan pembelian barang dan peralatan yang dibutuhkan
perusahaan dalam kaitannya dengan proses produksi
b. Mengetahui harga pasar dan mutu bahan baku serta mengatur keluar
masuknya bahan dan alat dari gudang.
Tugas seksi pemasaran, antara lain :
a. Merencanakan strategi penjualan hasil produksi
b. Mengatur distribusi hasil produksi

5. Kepala Bagian Umum
Bertanggung jawab kepada direktur keuangan dan umum dalam bidang
personalia, hubungan masyarakat, dan keamanan serta mengkoordinir
kepala-kepala seksi yang menjadi bawahannya. Kepala bagian ini
membawahi seksi personalia, seksi humas, dan seksi keamanan.
Seksi personalia bertugas :
a. Membina tenaga kerja dan menciptakan suasana kerja yang sebaik
mungkin antara pekerja, pekerjaan, dan lingkungannya supaya tidak
terjadi pemborosan waktu dan biaya.
b. Mengusahakan disiplin kerja yang tinggi dalam menciptakan kondisi
kerja yang tenang dan dinamis.
c. Melaksanakan hal-hal yang berhubungan dengan kesejahteraan
karyawan.
Seksi humas bertugas mengatur hubungan antara perusahaan dengan
masyarakat di luar lingkungan perusahaan.



98

Seksi keamanan bertugas :
a. Mengawasi keluar masuknya orang-orang baik karyawan maupun
bukan karyawan di lingkungan pabrik.
b. Menjaga semua bangunan pabrik dan fasilitas perusahaan
c. Menjaga dan memelihara kerahasiaan yang berhubungan dengan
intern perusahaan.
5.3.7 Kepala Seksi
Kepala seksi adalah pelaksana pekerjaan dalam lingkungan
bagiannya sesuai dengan rencana yang telah diatur oleh kepala bagian
masing-masing agar diperoleh hasil yang maksimum dan efektif selama
berlangsungnya proses produksi. Setiap kepala seksi bertanggung jawab
kepada kepala bagian masing-masing sesuai dengan seksinya.

5.4 Pembagian Jam Kerja Karyawan
Pabrik furfural ini direncanakan beroperasi 330 hari dalam 1 tahun
dan 24 jam perhari. Sisa hari yang bukan hari libur digunakan untuk
perbaikan, perawatan dan shut down. Sedangkan pembagian jam kerja
karyawan dibagi dalam 2 golongan, yaitu karyawan shift dan non shift.
5.4.1 Karyawan Non Shift
Karyawan non shift dalah karyawan yang tidak menangani proses
produksi secara langsung. Yang termasuk karyawan harian adalah direktur,
staf ahli, kepala bagian, kepala seksi serta bawahan yang berada di kantor.



99

Karyawan harian dalam 1 minggu akan bekerja selama 5 hari dengan
pembagian kerja sebagai berikut:
Jam kerja :
- Hari Senin – Jumat : 08.00 – 17.00
Jam Istirahat :
- Hari Senin – Kamis : 12.00 – 13.00
- Hari Jumat : 11.00 – 13.00
5.4.2 Karyawan Shift
Karyawan shift adalah karyawan yang secara langsung menangani
proses produksi atau mengatur bagian-bagian tertentu dari pabrik yang
mempunyai hubungan dengan masalah keamanan dan kelancaran
produksi. Yang termasuk karyawan shift ini adalah operator produksi,
sebagian dari bagian teknik, bagian gudang dan bagian utilitas,
pengendalian, laboratorium, dan bagian-bagian yang harus selalu siaga
untuk menjaga keselamatan serta keamanan pabrik.
Para karyawan shift akan bekerja secara bergantian selama 24 jam,
dengan pengaturan sebagai berikut :
Shift pagi : 07.00 – 15.00
Shift sore : 15.00 – 23.00
Shift malam : 23.00 – 07.00
Untuk karyawan shift ini dibagi dalam 7 regu (A,B,C,D,E,F,G) dimana
dalam setiap shift ada 2 regu yang bekerja. Jumlah karyawan dalam tiap
shift adalah 24 orang (masing-masing regu terdiri dari 12 orang).



100

Tabel 5.1 Jadwal Pembagian Kelompok Shift
Pagi Sore Malam Off
1 2 3 4 5 6 7
A B C D E F G
G A B C D E F
F G A B C D E
E F G A B C D
D E F G A B C
C D E F G A B
B C D E F G A
(Keterangan : Jadwal untuk hari selanjutnya berulang ke susunan awal)

Kelancaran produksi dari suatu pabrik sangat dipengaruhi oleh faktor
kedisiplinan para karyawannya dan akan secara langsung mempengaruhi
kelangsungan dan kemajuan perusahaan. Untuk itu kepada seluruh
karyawan perusahaan dikenakan absensi. Disamping itu masalah absensi
digunakan oleh pimpinan perusahaan sebagai salah satu dasar dalam
mengembangkan karier para karyawan di dalam perusahaan (Zamani,
1998).

5.5 Status Karyawan Dan Sistem Upah
Pada pabrik furfural ini sistem upah karyawan berbeda-beda
tergantung pada status karyawan, kedudukan, tanggung jawab, dan



101

keahlian. Menurut status karyawan dapat dibagi menjadi tiga golongan
sebagai berikut:
1. Karyawan Tetap
Karyawan tetap yaitu karyawan yang diangkat dan diberhentikan
dengan surat keputusan (SK) direksi dan mendapat gaji bulanan
sesuai dengan kedudukan, keahlian, dan masa kerjanya.
2. Karyawan Harian
Karyawan harian yaitu karyawan yang diangkat dan
diberhentikan direksi tanpa SK direksi dan mendapat upah harian
yang dibayar tiap akhir pekan.
3. Karyawan Borongan
Karyawan borongan yaitu karyawan yang digunakan oleh pabrik
bila diperlukan saja. Karyawan ini menerima upah borongan
untuk suatu pekerjaan.

5.6 Penggolongan Jabatan, Jumlah Karyawan Dan Gaji
5.6.1 Penggolongan Jabatan
1. Direktur Utama : Sarjana Ekonomi/Teknik/Hukum
2. Direktur Produksi : Sarjana Teknik Kimia
3. Direktur Keuangan dan Umum : Sarjana Ekonomi/Akuntansi
4. Kepala Bagian Produksi : Sarjana Teknik Kimia
5. Kepala Bagian Teknik : Sarjana Teknik Kimia/Mesin/Elektro
6. Kepala Bagian Pemasaran : Sarjana Teknik Kimia/Mesin/Elektro
7. Kepala Bagian Keuangan : Sarjana Ekonomi/Akuntansi



102

8. Kepala Bagian Umum : Sarjana Ekonomi/Hukum
9. Kepala Seksi : Sarjana
10. Operator : Sarjana atau D3
11. Sekretaris : Sarjana atau Akademi sekretaris
12. Dokter : Sarjana Kedokteran
13. Perawat : Akademi Perawat
14. Lain-lain : SLTA / Sederajat

5.6.2 Jumlah Karyawan dan Gaji
Jumlah Karyawan harus ditentukan dengan tepat, sehingga semua
pekerjaan dapat diselenggarakan dengan baik dan efisien.
Tabel 5.2 Jumlah Karyawan Menurut Jabatan
No. Jabatan Jumlah
1 Direktur Utama 1
2 Direktur Produksi 1
3 Direktur Keuangan dan Umum 1
4 Kepala bagian produksi 1
5
Kepala bagian penelitian
pengembangan
1
6 Kepala bagian teknik 1
7 Kepala bagian keuangan 1
8 Kepala bagian umum 1
9 Kepala bagian pemasaran 1
10 Kepala seksi proses 1



103

Tabel 5.2 Jumlah Karyawan Menurut Jabatan (lanjutan)
11 Kepala seksi pengendalian 1
12 Kepala seksi laboratorium 1
13 Kepala seksi safety dan lingkungan 1
14 Kepala seksi pemeliharaan 1
15 Kepala seksi utilitas 1
16 Kepala seksi administrasi 1
17 Kepala seksi keuangan 1
18 Kepala seksi pembelian 1
19 Kepala seksi personalia 1
20 Kepala seksi humas 1
21 Kepala seksi keamanan 1
22 Kepala seksi pemasaran 1
23 Kepala seksi penjualan 1
24 Sekretaris 4
25 Dokter 2
26 Karyawan proses dan utilitas 66
27 Karyawan pengendalian 5
28 Karyawan laboratorium 18
29 Karyawan safety dan lingkungan 8
30 Karyawan pemeliharaan 10
31 Karyawan administrasi 5
32 Karyawan keuangan 5
33 Karyawan pembelian 5



104

Tabel 5.2 Jumlah Karyawan Menurut Jabatan (lanjutan)
34 Karyawan personalia 5
35 Karyawan humas 5
36 Karyawan pemasaran 5
37 Karyawan penjualan 5
38 Sopir 5
39 Security 14
40 Pesuruh 5
Total 192

Tabel 5.3 Perincian Golongan dan Gaji Karyawan
Gol. Jabatan Gaji/bulan (Rp) Kualifikasi
I. Direktur Utama 40.000.000 S1 Pengalaman 10 Tahun
II. Direktur 30.000.000 S1 Pengalaman 10 Tahun
III. Kepala Bagian 18.000.000 S1 pengalaman
IV. Kepala Seksi 15.000.000 S1/D3 pengalaman
V. Sekretaris 8.000.000 S1/D3 pengalaman
VI. Karyawan Biasa 8.000.000 –
2.000.000
SLTA/D1/D3

5.7 Kesejahteraan Sosial Karyawan
Kesejahteraan sosial yang diberikan oleh perusahaan pada para
karyawan, antara lain (Masud, 1989) :





105

1. Tunjangan
- Tunjangan yang berupa gaji pokok yang diberikan berdasarkan
golongan karyawan yang bersangkutan.
- Tunjangan jabatan yang diberikan berdasarkan jabatan yang
dipegang karyawan.
- Tunjangan lembur yang diberikan kepada karyawan yang bekerja
diluar jam kerja berdasarkan jumlah jam kerja.
2. Pakaian Kerja
Pakaian kerja diberikan kepada setiap karyawan setiap tahun sejumlah
empat pasang.
3. Cuti
- Cuti tahunan diberikan kepada setiap karyawan selama 12 hari
kerja dalam satu tahun.
- Cuti sakit diberikan kepada karyawan yang menderita sakit
berdasarkan keterangan dokter.
- Cuti hamil diberikan kepada karyawati yang hendak melahirkan,
masa cuti berlaku selama 2 bulan sebelum melahirkan sampai 1
bulan sesudah melahirkan.
4. Pengobatan
- Biaya pengobatan bagi karyawan yang menderita sakit tidak
disebabkan oleh kecelakaan kerja, diatur berdasarkan
kebijaksanaan perusahaan.



106

- Biaya pengobatan bagi karyawan yang menderita sakit yang
diakibatkan oleh kecelakaan kerja, ditanggung oleh perusahaan
sesuai dengan undang-undang.
5. Asuransi Tenaga Kerja
Asuransi tenaga kerja diberikan oleh perusahaan bila jumlah karyawan
lebih dari 10 orang atau dengan gaji karyawan lebih besar dari Rp.
1.000.000,00 per bulan.





107

BAB VI
ANALISA EKONOMI

Pada perancangan pabrik furfural ini dilakukan evaluasi atau penilaian
investasi dengan maksud untuk mengetahui apakah pabrik yang dirancang
menguntungkan atau tidak. Komponen terpenting dari perancangan ini adalah
estimasi harga alat-alat, karena harga ini dipakai sebagai dasar untuk estimasi
analisa ekonomi. Analisa ekonomi dipakai untuk mendapatkan perkiraan/
estimasi tentang kelayakan investasi modal dalam suatu kegiatan produksi suatu
pabrik dengan meninjau kebutuhan modal investasi, besarnya laba yang
diperoleh, lamanya modal investasi dapat dikembalikan, dan terjadinya titik
impas. Selain itu analisa ekonomi dimaksudkan untuk mengetahui apakah pabrik
yang dirancang dapat menguntungkan atau tidak jika didirikan. Untuk itu pada
perancangan pabrik Furfural ini, kelayakan investasi modal dalam sebuah pabrik
dapat diperkirakan dan dianalisa yaitu :
1. Profitability
Menurut Donald (1989), Profitabilitas adalah selisih antara total penjualan
produk dengan total biaya produksi yang dikeluarkan.
Profitability = Total penjualan produk - Total biaya produksi




108

2. Percent Profit on Sales (% POS)
Menurut Donald (1989), Percent Profit on Sales adalah rasio keuntungan
dengan harga penjualan produk. POS digunakan untuk mengetahui besarnya
tingkat keuntungan yang diperoleh.
POS =
profit × 100%
harga jual produk


3. Percent Return on I nvestment (% ROI)
Menurut Aries-Newton (1955), Percent Return on Investment adalah rasio
keuntungan tahunan dengan mengukur kemampuan perusahaan dalam
mengembalikan modal investasi. ROI membandingkan laba rata - rata
terhadap Fixed Capital Investment.


P
rb
= % ROI sebelum pajak
P
ra
= % ROI setelah pajak
P
b
= keuntungan sebelum pajak
P
a
= keuntungan setelah pajak
r
a
= Annual production rate
I
F
= Fixed Capital Investment

F
a a
ra
I
r P
P =
F
a b
rb
I
r P
P =



109

4. Pay Out Time (POT)
Menurut Aries-Newton (1955), Pay Out Time adalah jumlah tahun yang
diperlukan untuk mengembalikan Fixed Capital Investment berdasarkan
profit yang diperoleh.

D = Pay Out Time,tahun
P
b
= Keuntungan sebelum pajak
r
a
= Annual production rate
I
F
= Fixed Capital Investment

5. Break Even Point (BEP)
Menurut Peters & Timmerhaus (2003), Break Even Point adalah titik
impas, besarnya kapasitas produksi dapat menutupi biaya keseluruhan,
dimana pabrik tidak mendapatkan keuntungan namun tidak menderita
kerugian.


Ra = Annual production rate
Fa = Annual fixed expense at max production
Ra = Annual regulated expense at max production
Sa = Annual sales value at max production
Va = Annual variable expense at max production
Z = Annual max production
F a b
F
I r P
I
D
1 , 0 +
=
a a b
a a
a
R V S
Z R F
r
7 , 0
) 3 , 0 (
+ ÷
+
=



110

6. Shut Down Point (SDP)
Menurut Peters & Timmerhaus (2003), Shut Down Point adalah suatu titik
dimana pabrik mengalami kerugian sebesar Fixed Cost yang menyebabkan
pabrik harus tutup.


7. Discounted Cash Flow (DCF)
Menurut Peters & Timmerhaus (2003), Discounted Cash Flow adalah
interest rate yang diperoleh ketika seluruh modal yang ada digunakan
semuanya untuk proses produksi. DCF dari suatu pabrik dinilai
menguntungkan jika melebihi satu setengah kali bunga pinjaman bank. DCF
(i) dapat dihitung dengan metode Present Value Analysis dan Future Value
Analysis.Present Value Analysis :
Future Value Analysis :

dengan trial solution diperoleh nilai i = %
Untuk meninjau faktor-faktor di atas perlu dilakukan penafsiran terhadap
beberapa faktor yaitu :
1. Penafsiran modal industri (Total Capital Investment)
Total Capital Investment adalah banyaknya pengeluaran-pengeluaran yang
diperlukan untuk fasilitas-fasilitas produktif dan untuk menjalankannya.
Capital Investment meliputi :
a a a
a
a
R V S
Z R
r
7 , 0
3 , 0
÷ ÷
=
n n n
i
SV
i
WC
i
C
i
C
i
C
i
C
WC FC
) 1 ( ) 1 ( ) 1 (
...
) 1 ( ) 1 ( ) 1 (
) (
3 2
+
+
+
+
+
+ +
+
+
+
+
+
= +
| | C i i SV WC i WC FC
n n n
× + + + + + + + = + +
÷ ÷
1 ... ) 1 ( ) 1 ( ) ( ) 1 )( (
2 1



111

- Fixed Capital Investment (Modal tetap)
Fixed Capital Investment adalah investasi yang digunakan untuk
mendirikan fasilitas produksi dan pembantunya.
- Working Capital (Modal Kerja)
Working Capital adalah bagian yang diperlukan untuk menjalankan
usaha atau modal dalam operasi dari suatu pabrik selama waktu tertentu
dalam harga lancar.
2. Penentuan biaya produksi total (Production Costs), yang terdiri dari :
a. Biaya pengeluaran (Manufacturing Costs)
Manufacturing Cost merupakan jumlah direct, indirect, dan fixed
manufacturing cost yang bersangkutan dengan produk.
- Direct Manufacturing Cost
Direct Manufacturing Cost merupakan pengeluaran yang bersangkutan
langsung dalam pembuatan produk.
- Indirect Manufacturing Cost
Indirect Manufacturing Cost adalah pengeluaran sebagai akibat
pengeluaran tidak langsung dari operasi pabrik.
- Fixed Manufacturing Cost
Fixed Manufacturing Cost merupakan harga yang berkenaan dengan
fixed capital dan pengeluaran yang bersangkutan dengan fixed capital
dimana harganya tetap, tidak tergantung waktu maupun tingkat
produksi.




112

b. Biaya pengeluaran Umum (General Expense)
General Expense adalah pengeluaran yang tidak berkaitan dengan
produksi tetapi berhubungan dengan operasional perusahaan secara umum.
3. Total pendapatan penjualan produk Furfural
Yaitu keuntungan yang didapat selama satu periode produksi.

6.1 Penaksiran Harga Peralatan
Harga peralatan proses tiap alat tergantung pada kondisi ekonomi yang
sedang terjadi. Untuk mengetahui harga peralatan yang pasti setiap tahun
sangat sulit sehingga diperlukan suatu metoda atau cara untuk
memperkirakan harga suatu alat dari data peralatan serupa pada tahun-
tahun sebelumnya. Penentuan harga peralatan dilakukan dengan
menggunakan data indeks harga (CEPCI, 2012).
Tabel 6.1 Indeks Harga Alat
Cost I ndeks tahun Chemical Engineering Plant I ndex
2002 390,4
2003 402,0
2004 444,2
2005 468,2
2006 499,6
2007 525,4
2010 550,8
2011 585,7




113

Dari indeks harga alat pada tabel 6.1 maka untuk menafsirkan harga alat
pada tahun 2017 dapat dilinierisasi menggunakan grafik yang disajikan
pada gambar 6.1.

Gambar 6.1 Chemical Engineering Cost Index
Dengan asumsi kenaikan indeks linear, maka dapat diturunkan persamaan
least square sehingga didapatkan persamaan berikut:
y = 21,29 x – 42225
sehingga index tahun 2017 adalah 716,93.
Harga alat dan yang lainnya diperkirakan pada tahun evaluasi (2012) dan
dilihat dari grafik pada referensi. Menurut Peters & Timmerhaus (2003),
untuk mengestimasi harga alat tersebut pada masa sekarang digunakan
persamaan :

Ex = Harga pembelian pada tahun 2017
y = 21,29x - 42225
R² = 0,957
0
100
200
300
400
500
600
700
2000 2002 2004 2006 2008 2010 2012
I
n
d
e
k
s

C
E
P
Tahun
Ny
Nx
Ey Ex =



114

Ey = Harga pembelian pada tahun referensi
Nx = Index harga pada tahun 2017
Ny = Index harga pada tahun referensi
6.2 Dasar Perhitungan
Kapasitas produksi : 20.000 ton/tahun
Satu tahun operasi : 330 hari
Pabrik didirikan : 2017
Harga bahan baku Tandan kosong kelapa sawit : US $ 0,03 / kg
Harga bahan baku H
2
SO
4
: US $ 0,3 / kg
Harga produk Furfural : US $ 1,5 / kg

6.3 Penentuan Total Capital Investment (TCI)
Asumsi-asumsi dan ketentuan yang digunakan dalam analisa
ekonomi :
1. Pengoperasian pabrik dimulai tahun 2017. Proses yang dijalankan
adalah proses batch-kontinyu
2. Pabrik yang akan didirikan memiliki kategori Low Risk
3. Kapasitas produksi adalah 20.000 ton/tahun
4. Jumlah hari kerja adalah 330 hari per tahun
5. Shut down pabrik dilaksanakan selama 30 hari dalam satu tahun untuk
perbaikan alat-alat pabrik
6. Modal kerja yang diperhitungkan selama 1 bulan
7. Umur alat-alat pabrik diperkirakan 10 tahun.



115

8. Nilai rongsokan (Salvage Value) adalah seharga tanah
9. Situasi pasar, biaya dan lain - lain diperkirakan stabil selama pabrik
beroperasi
10. Upah buruh asing US $ 20 per manhour
11. Upah buruh lokal Rp. 20.000,00 per manhour
12. Satu manhour asing = 3 manhour lokal
13. Kurs rupiah yang dipakai adalah Rp 9.935,00

6.4 Hasil Perhitungan
6.4.1 Fixed Capital Investment (FCI)
Tabel 6.2 Fixed Capital Investment
No Jenis US $ Rp
1. Harga pembelian peralatan 8.576.588
85.208.400.669
2. Instalasi alat-alat 1.867.952
18.558.106.638
3. Pemipaan 5.160.758
51.272.128.884
4. Instrumentasi 2.231.730
22.172.237.892
5. Isolasi 386.788
3.842.740.203
6. Listrik 558.320
5.546.908.217
7. Tanah & perbaikan lahan 2.385.506
23.700.000.000
8. Bangunan 786.110
7.810.000.000
9. Utilitas 4.658.247
46.279.681.566
Physical Plant Cost 26.611.998 264.390.204.069






116

Tabel 6.2 Fixed Capital Investment (lanjutan)
No Jenis US $ Rp
10. Engineering & Construction 6.653.000 66.097.551.017
Direct Plant Cost 33.343.686 331.269.518.696
11. Contractor’s fee 1.330.600 13.219.510.203
12. Contingency 3.326.500 33.048.775.509
Fixed Capital I nvestment (FCI) 37.922.098 376.756.040.799

6.4.2 Working Capital Investment (WCI)
Tabel 6.3 Working Capital Investment
No Jenis US $ Rp
1. Persediaan bahan baku 367.184 3.647.974.937
2. Persediaan bahan dalam proses 7.959 79.076.410
3. Persediaan produk 1.146.150 11.387.003.029
4. Extended Credit 2.500.000 24.837.500.000
5. Available Cash 1.146.150 11.387.003.029
Working Capital I nvestment (WCI) 5.169.260 51.338.557.405


6.4.3 Total Capital Investment (TCI)
TCI = FCI + WCI
= Rp 376.756.040.799 + Rp 51.338.557.405
= Rp 428.094.598.203





117

6.4.4 Direct Manufacturing Cost (DMC)
Tabel 6.4 Direct Manufacturing Cost
No Jenis US $ Rp
1. Harga bahan baku 4.187.885 41.606.633.069
2. Gaji pegawai 1.505.586 14.958.000.000
3. Supervisi 150.559 1.495.800.000
4. Maintenance 2.275.326 22.605.362.448
5. Plant supplies 341.299 3.390.804.367
6. Royalty & patent 300.000 2.980.500.000
7. Utilitas 986.409 9.799.975.577
Direct Manufacturing Cost 9.747.063 96.837.075.461

6.4.5 Indirect Manufacturing Cost (IMC)
Tabel 6.5 Indirect Manufacturing Cost
No. Jenis US$ Rp
1. Payroll Overhead 225.838 2.243.700.000
2. Laboratory 150.559 1.495.800.000
3. Plant Overhead 752.793 7.479.000.000
4. Shipping 1.500.000 14.902.500.000
I ndirect Manufacturing Cost 2.629.190 26.121.000.000






118

6.4.6 Fixed Manufacturing Cost (FMC)
Tabel 6.6 Fixed Manufacturing Cost
No. Jenis US$ Rp
1. Depresiasi 619.108 6.150.840.067
2. Property Tax 379.221 3.767.560.408
3. Asuransi 379.221 3.767.560.408
Fixed Manufacturing Cost 1.382.219 1.377.550

6.4.7 Total Manufacturing Cost (TMC)
TMC = DMC + IMC + FMC
= Rp 96.837.075.461 + Rp 26.121.000.000 + 13.685.960.883
= Rp 136.644.036.344

6.4.8 General Expense (GE)
Tabel 6.7 General Expense
No. Jenis US$ Rp
1. Administrasi 449.119 4.462.000.000
2. Sales expense 600.000 5.961.000.000
3. Research 600.000 5.961.000.000
4. Finance 6.894.327 68.495.135.713
General Expense(GE) 8.543.446 84.879.135.713





119

6.4.9 Total Production Cost (TPC)
TPC = TMC + GE
= Rp 136.644.036.344 + Rp 84.879.135.713
= Rp 221.523.172.057

6.4.10 Analisa Kelayakan
Diketahui:
- Fixed manufacturing Cost ( Fa )
- Depresiasi

=
Rp 6.150.840.067
- Property taxes = Rp 3.767.560.408
- Insurance = Rp 3.767.560.408
Fa = Rp 13.685.960.883
- Variabel Cost ( Va )


- Raw material = Rp 41.606.633.069
- Packaging + transport = Rp 14.902.500.000
- Utilitas = Rp 9.799.975.577
- Royalti = Rp 2.980.500.000
Va = Rp 69.289.608.646
- Regulated Cost ( Ra )


- Labor = Rp 14.958.000.000
- Payroll overhead = Rp 2.243.700.000
- Supervisi = Rp 1.495.800.000
- Laboratorium = Rp 1.495.800.000
- General Expense = Rp 84.879.135.713



120

- Maintenance = Rp 22.605.362.448
- Plant Supplies = Rp 3.390.804.367
- Plant Overhead = Rp 7.479.000.000
Ra Rp 138.547.602.528
- Penjualan (Sa)
Jumlah produk furfural = 20.000 ton/tahun
Harga jual = Rp 14.902.500,00 /ton
Harga jual pertahun (Sa) = Rp 298.050.000.000

- Keuntungan (profit)
- Keuntungan Sebelum Pajak
Profit = harga jual – production cost
= Rp 76.526.827.943
- Keuntungan Setelah Pajak
Dengan nilai pajak perseroan atas laba perusahaan sebesar
Pajak = 25% (Profit)
Profit = Profit sebelum pajak – nilai pajak
= Rp 57.395.120.958

Analisa Ekonomi
a. Break Event Point (BEP)
BEP =
Fa+0,3Ra
Sa – Va - 0,7Ra
×100%
BEP = 43,61 %



121

b. Shut Down Point (SDP)
SDP =
0,3Ra
Sa – Va - 0,7Ra
×100%
SDP = 31,12 %
c. Percent Return on I nvestment (% ROI)
%ROI =
profit
FCI
×100%
%ROI sebelum pajak = 20,31 %
%ROI setelah pajak = 15,23 %
d. Pay Out Time(POT)
POT =
FCI
( Profit + depresiasi )

POT sebelum pajak = 4,56 tahun
POT setelah pajak = 5,93 tahun
e. Discounted Cash Flow (DCF)

dengan :
FCI = Fixed capital investment
WC = Working capital
C = Annual cash flow
= profit after taxes + finance + depreciation
SV = Salvage value ( dianggap seharga tanah)
diperkirakan umur pabrik (n) = 10 tahun
( ) ( ) ( ) ( ) ( )
n n 3 2
i 1
SV WC

i 1
1
...
i 1
1

i 1
1

i 1
1
. C WC FCI
+
+
+
(
¸
(

¸

+
+ +
+
+
+
+
+
= +



122

Dengan trial and error diperoleh i = DCF = 28,74 %, di mana suku
bunga dasar kredit korporasi = 10% dan suku bunga tabungan =
5,25% (www.bankmandiri.co.id).

Tabel 6.8 Analisa Kelayakan
Keterangan Perhitungan Batasan Sumber
1. Percent Return of Investment (% ROI)
ROI sebelum pajak 20,31 % min. 11 %
(Aries et.al., 1955)
ROI setelah pajak 15,23 % -
2. Pay Out Time (POT)
POT sebelum pajak 4,56 tahun maks.5 th
(Aries et.al., 1955)
POT setelah pajak 5,93 tahun -
3. Break Even Point (BEP) 43,61 % 40 - 60 %
4. Shut Down Point (SDP) 31,12 % -

Dari analisa ekonomi yang dilakukan dapat dihitung:
1. Percent Return On Investment (ROI) sebelum pajak sebesar 20,31 %
2. Pay Out Time (POT) sebelum pajak selama 4,56 tahun
3. Break Even Point (BEP) sebesar 43,61 %
4. Shut Down Point (SDP) sebesar 31,12%
5. Discounted Cash Flow (DCF) sebesar 28,74%
Berdasarkan hasil analisa ekonomi, pabrik furfural dari tandan kosong kelapa
sawit kapasitas 20.000 ton/tahun layak unyuk didirikan.




123

Grafik hasil analisa ekonomi dapat digambarkan sebagai berikut :

Keterangan Gambar :
Ra : Total Cost
Va : Variable Cost
Fa : Fixed Cost
Sa : Sales Value
Gambar 6.2 Grafik Analisa Kelayakan



0
50.000
100.000
150.000
200.000
250.000
300.000
350.000
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100
Kapasitas Produksi (%)
SDP
BEP
Ra
Sa
Fa
Va
350
300
250
200
150
100
50
N
i
l
a
i

(
d
a
l
a
m

m
i
l
i
a
r

R
u
p
i
a
h
)




124

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2007, Equipment Cost, www.matche.com
Anonim, 2012, Produksi dan Panen, www.tentangsawit.com
Anononim, 2012, Produksi Perkebunan Besar Menurut Jenis Tanaman,
www.bps.go.id
Anononim, 2012, Perbandingan Berbagai Proses Pembuatan Furfural,
www.chem-is-try.org
Anonim, 2012, Produksi Crude Palm Oil, www.riau.bps.go.id
Aries, R.S., Newton, R.D., 1955, Chemical Engineering Cost Estimation,
McGraw-Hill Book Company, New York
Arnold, D. R. & Buzzard, J. L., 2003, “A Novel Process for Furfural
Production” Proceedings of the South African Chemical Engineering
Congress
Branan, C.R., 1994, “Rules of Thumb of Chemical Engineers”, Gulf Publishing
Company, Houston
Brown, G.G. and Foust, A.S., 1950, “Unit Operations”, John Wiley and Sons,
Inc., New York
Brownell, L.E., Young, E.H., 1959, Process Equipment Design Vessel Design,
Michigan
Coulson, J.M., and Richardson, J.F., 1989, An Introduction to Chemical
Engineering, Allyn and Bacon Inc., Massachusets
Dirattanhun, 2008, “Pemanfaatan Limbah dan Hasil Samping Kelapa Sawit”,
www.ditjenbun.go.id
Donald, E.G., 1989, “Chemical Engineering Economisc”, Van Nostrond, New
York
Geankoplis, C.J., 2003, Transport Process and Unit Operation”, 4
th
ed., Prentice
Hall International, Tokyo
Hambali, E. et al., 2007, “Teknologi Bioenergi”, Agromedia Pustaka : Jakarta



125

Kern, D.Q., 1950, Process Heat Transfer, McGraw Hill International Book
Company, Singapore
Kirk, H., and Othmer., 1978, “Encyclopedia of Chemical Engineering
Technology”, Encyclopedian Inc, New York
Mc.Ketta, J., 1983, “Encyclopedia of Chemical Engineering Process and
Design”, Vol. 10, Marshall Dekket Inc., New York
Perry, R.H., and Green, D., 1997, Perry’s Chemical Engineers’ Handbook, 7th
ed., McGraw Hill Companies Inc., USA
Peters, M.S., Timmerhaus, K.D., West, R.E., 2003, Plant Design and Economics
for Chemical Engineers, 5th ed., Mc-Graw Hill, New York.
Powell, S.T., 1954, “Water Conditioning for Industry”, 1
st
ed., Mc Graw Hill
Book Company Inc., New York
Purwinto dan Firmanti, 2005, “Pemanfaatan Limbah Sawit dan Asbuton untuk
Bahan Pencegah Serangan Rayap Tanah”, Badan Penelitian dan
Pengembangan, Departemen Pekerjaan Umum
Rase, H.F., and Holmes, J.R., 1977, Chemical Reactor Design for Process Plant,
vol 2 : Principles and Techniques, John Wiley & Sons Inc., Kanada
Raymond, D.L., 1999, “Water Quality and Treatment”, 5
th
ed, Mc Graw Hill,
USA
Smith, J.M., Van Ness, H.C.,2001, Introduction to Chemical Engineering
Thermodynamics, 6th ed, McGraw-Hill Book Company, Inc., New York
Susanto, H. & Suharto, 2006, “Pengaruh Konsentrasi Katalis Terhadap
Perolehan Furfural pada Hidrolisis Tongkol Jagung”, Prosiding Seminar
Nasional, Jogjakarta
Ulrich, G.D., 1984, “A Guide to Chemical Engineering Process Design and
Economics”, John Wiley and Sons, New York
Vilbrandt, F.C., Dryden, C.E., 1959, Chemical Engineering Plant Design”, 4
th

ed, Mc Graw Hill Book Company, Japan
Vogel, 1985, “Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semi Makro”, PT
Kalman Media Pustaka, Jakarta



126

Walas, S.M., 1988, Chemical Process Equipment, 3rd ed., Butterworths Series
in Chemical Engineering, USA
Widjaja, G., dan Yani, A., 2003, Perseroan Terbatas, Raja Grafindo Persada,
Jakarta
Wijanarko, Anondho, Witono, Johanes A., dan Wiguna, Made S., 2006,
“Tinjauan Komprehensif Perancangan Awal Pabrik Furfural Berbasis
Ampas Tebu di Indonesia”, Journal of the Indonesian Oil and Gas
Community
Yaws, C.L., 1999, Chemical Properties Handbook, McGraw Hill Companies
Inc., USA
Zamani, H. S., 1998, Manajemen, Badan Penerbit IPWI, Jakarta

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->