P. 1
Artikel - EKONOMI POLITIK

Artikel - EKONOMI POLITIK

|Views: 4,823|Likes:
Published by Mulia

More info:

Published by: Mulia on Oct 09, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/08/2013

pdf

text

original

EKONOMI POLITIK I.

Produksi barang-barang kebutuhan adalah Basis dari Kehidupan Sosial Kita harus memulainya dari pemahaman yang sangat mendasar. Bahwa untuk mempertahankan dan melanjutkan hidupnya, manusia harus dapat mencukupi kebutuhan utamanya yaitu: makanan, pakaian dan tempat tinggal. Oleh karena itu manusia harus memproduksi semua kebutuhan-kebutuhannya.1 Dalam proses produksi inilah, manusia menggunakan dan mengembangkan alat-alat produksi (alat alat kerja dan obyek kerja) disamping tenaga kerjanya sendiri. Dari mulai tangan, kapak, palu, lembing, palu, cangkul hingga komputer serta mesin-mesin modern seperti sekarang ini. Alat-alat kerja (ada teknologi didalamnya) dan tenaga kerja manusia (ada pengalaman, ilmu pengetahuan didalamnya) tidak pernah bersifat surut melainkan terus berkembang maju disebut sebagai Tenaga produktif masyarakat. Tenaga produktif inilah yang mendorong maju perkembangan masyarakat. I. Hubungan Produksi, Tenaga Produktif dan Cara Produksi

Dalam suatu aktivitas proses produksi guna memenuhi kebutuhannya manusia berhubungan dengan manusia lain. Karena Proses produksi selalu merupakan hasil saling hubungan antar manusia, maka sifat dari produksi juga selalu bersifat sosial. Saling hubungan antar manusia dalam suatu proses produksi ini disebut sebagai hubungan sosial produksi. Dari kegiatan produksi ini kemudian muncul kegiatan berikutnya yaitu distribusi dan pertukaran barang. Hubungan sosial produksi dalam sebuah masyarakat bisa bersifat kerja sama atau bersifat penghisapan. Hal ini tergantung siapakah yang memiliki atau menguasai seluruh alat-alat produksi (alat-alat kerja dan obyek kerja). Hubungan sosial produksi dan tenaga produktif (alat-alat produksi dan tenaga kerja) inilah kemudian membentuk suatu cara produksi dalam suatu masyarakat. Misalnya cara produksi komunal primitif, perbudakan, feodalisme, kapitalisme dan sosialisme. Perubahan yang terjadi dari suatu cara produksi tertentu ke cara produksi yang lain terjadi akibat berkembangnya tenaga produktif dalam suatu masyarakat yang akhirnya mendorong hubungan produksi lama tidak dapat dipertahankan lagi dan menuntut adanya hubungan produksi baru. Inilah hukum dasar sejarah masyarakat dan merupakan sumber utama dari semua perubahan sosial yang ada.

1

Pertama kali manusia harus berjuang mengubah alam untuk kebutuhan hidupnya ini. Kegiatan produksi ini dilakukan manusia secara sadar melaui kerjanya. Inilah salah satu yang membedakan manusia dengan hewan.

1

III. Kelas-kelas dalam masyarakat Berdasarkan Posisi dan hubungannya dengan alat-alat produksi inilah masyarakat kemudian terbagi kedalam kelompok-kelompok yang disebut kelas-kelas. Misalnya Dalam suatu masyarakat berkelas selalu terdapat dua kelas utama yang berbeda yang saling bertentangan berdasarkan posisi dan hubungan mereka dengan alat-alat produksi. Tetapi, tidak semua cara produksi masyarakat terdapat pembagian kelas-kelas. Dalam sejarah umat manusia terdapat suatu masa dimana belum terdapat pembagian masyarakat ke dalam kelas-kelas. Misalnya dalam cara produksi komunal primitif, alat-alat produksi dimiliki secara bersama (atau alat produksi adalah milik sosial). Posisi dan hubungan mereka atas alat-alat produksi adalah sama. Semua orang bekerja dan hasil produksinya dibagi secara adil diantara mereka. Karena alat produksi masih primitif hasil produksinya pun belum berlebihan diatas dari yang dibutuhkan oleh masyarakat. Sehingga tidak ada basis/alasan orang/kelompok untuk menguasai hasil kerja orang lain. Oleh karena itu tidak ada pembagian kelas-kelas dalam masa ini. Yang ada hanyalah pembagian kerja, ada yang berburu, bercocok tanam dan lain-lain. Masyarakat berkelas muncul pertama kali ketika kekuatan-kekuatan produksi (alat-alat kerja dan tenaga kerja) berkembang hingga menghasilkan produksi berlebih. Kelebihan produksi inilah yang pertama kali menjadi awal untuk kelompok lain untuk mengambil kelebihan produksi yang ada. Dalam setiap masyarakat berkelas yang ada selalu didapati adanya pengambilan/perampasan atas hasil produksi. Perampasan atas hasil produksi inilah yang kemudian sering dinamakan dengan penghisapan. Lain halnya dalam cara produksi setelah komunal primitif yaitu perbudakan, yang menghasilkan dua kelas utama yaitu budak dan pemilik budak. Dalam masa perbudakan alat-alat produksi beserta budaknya sekaligus dikuasai oleh pemilik budak. Budaklah yang bekerja menghasilkan produksi. Hasil produksi seluruhnya dikuasai oleh pemilik budak. Budak sama artinya dengan sapi, kerbau atau kuda. Pemilik budak cukup hanya memberi makan budaknya. Sementara dalam masa feodalisme (berasal dari kata feud yang berarti tanah) dimana terdapat dua kelas utama yaitu tuan feodal (bangsawan pemilik tanah) dengan kaum tani hamba atau petani yang pembayar upeti. Produksi utama yang dihasilkan didapatkan dari mengolah tanah. Tanah beserta alat-alat kerjanya dikuasai oleh tuan feodal atau bangsawan pemilik tanah. Kaum Tani hambalah yang mengerjakan proses produksi. Ia harus menyerahkan (memberikan upeti) sebagian besar dari hasil produksinya kepada tuan feodal atau para bangsawan pemilik tanah.

2

Begitu pula halnya dalam sistem kapitalisme yang menghasilkan dua kelas utama yaitu kelas kapitalis dan kelas buruh. Proses kegiatan produksi utamanya adalah ditujukan bukan untuk sesuai dengan kebutuhan manusia, melainkan untuk menghasilkan barang–barang dagangan untuk dijual ke pasar, untuk mendapatkan keuntungan yang menjadi milik kapitalis. Keuntungan yang didapat ini kemudian dipergunakan untuk melipatgandakan modalnya. Keuntungan yang didapatkan dari hasil kerja buruh ini, dirampas dan menjadi milik kapitalis. Buruh berbeda dengan budak atau tani hamba. Buruh, adalah manusia bebas. Ia bukan miliknya kapitalis. Tetapi 7 jam kerja sehari atau lebih dalam hidupnya menjadi milik kapitalis yang membeli tenaga kerjanya. Buruh juga bebas menjual tenaga kerjanya kepada kapitalis manapun dan kapanpun ia mau. Ia dapat keluar dari kapitalis yang satu ke kapitalis yang lain. Tetapi akibat sumber satu-satunya agar ia dapat hidup hanya menjual tenaga kerjanya untuk upah, maka ia tidak dapat pergi meninggalkan seluruh kelas kapitalis. Artinya buruh diikat, dibelenggu, diperbudak oleh seluruh kapitalis, oleh sistem kekuasaan modal, oleh sistem kapitalisme. Kita akan membahas persoalan lebih detail lagi.

Cara Produksi

Tenaga Produktif

Hubungan-2 Produksi

KAPITALISME Alat-alat kerja (teknologi) Orang-2 dengan pengalaman berproduksi dan pengetahuan Bentuk-2 Kepemilikan alat-alat Produksi Tempat Kelas2 dan Kelompok-2 Sosial dalam masyarakat dan hubunganKapitalisme, adalah sebuah nama yang diberikan terhadap sistem sosial dimana alat-alat produksi, tanah, pabrikpabrik dan lain-lain dikuasai oleh segelintir orang yaitu kelas kapitalis (pemilik modal). Jadi kelas 2 Mereka Bentuk-2 Distribusi dan pertukaran barang-2 kebutuhan

3

ini hidup dari kepemilikannya atas alat-alat produksi. Sementara kelas lain (buruh) yang tidak menguasai alat produksi, hidup dengan bekerja (menjual tenaga kerjanya) kepada kelas kapitalis untuk mendapatkan upah. Kepemilikan alat-alat produksi kemudian dipergunakan untuk menghasilkan barang-barang untuk dijual ke pasaran untuk mendapatkan untung. Keuntungan ini kemudian dipergunakan kembali untuk menambah modal mereka untuk produksi barang kembali, jual kepasar, dapat untung. Begitu seterusnya. Inilah yang kemudian sering dikatakan bahwa tujuan dari kapitalis adalah untuk mengakumulasi kapital (modal) secara terus menerus. Pengusaha yang pandai adalah seorang yang membayar sekecil mungkin terhadap apa yang dibelinya dan menerima sebanyak mungkin terhadap apa yang dijualnya. Tahap awal menuju keuntungan yang tinggi adalah menurunkan biaya-biaya produksi. Salah satu biaya produksi adalah upah buruh. Oleh karena itulah kepentingan pengusaha untuk membayar upah serendah mungkin. Selain itu pengusaha juga berkepentingan untuk mendapatkan hasil kerja buruhnya sebanyak mungkin. Kepentingan dari para pemilik modal ini bertentangan dengan kepentingan orang-orang yang bekerja (buruh) kepada mereka. Kelas buruh berkepentingan terhadap meningkatnya upah, meningkatnya kesejahteraannya. Kedua kelas ini bertindak sebagaimana kepentingan (keharusan) yang ada pada mereka. Masing-masing hanya dapat berhasil dengan mengorbankan yang lain. Itulah mengapa, dalam masyarakat kapitalis, selalu ada pertentangan antara dua kelas tersebut. I. NILAI LEBIH Kelas buruh yang tidak memiliki alat produksi harus menjual tenaga kerjanya untuk mendapatkan upah untuk membeli sejumlah barang untuk kebutuhan hidupnya. Tetapi apakah upah itu? Bagaimana upah itu ditentukan? Upah adalah jumlah uang yang dibayar oleh kapitalis untuk waktu kerja tertentu. Yang dibeli kapitalis dari buruh adalah bukan kerjanya melainkan tenaga kerjanya. Setelah ia membeli tenaga kerja buruh, ia kemudian menyuruh kaum buruh untuk selama waktu yang ditentukan, misalnya untuk kerja 7 jam sehari, 40 jam seminggu atau 26 hari dalam sebulan (bagi buruh bulanan). Tetapi bagaimana kapitalis atau (pemerintah dalam masyarakat kapitalis) menentukan upah buruhnya sebesar 591.000 perbulan (di DKI misalny) atau 20 ribu per hari (untuk 7 jam kerja misalnya)? Jawabannya karena tenaga kerjanya adalah barang dagangan yang sama nilainya dengan barang dagangan lain. Yaitu ditentukan oleh jumlah kebutuhan sosial untuk memproduksikannya (cukup agar buruh tetap punya tenaga untuk bisa terus bekerja). Yaitu

4

kebutuhan hidupnya yang penting yaitu kebutuhan pangan (Misalnya 3 kali makan), sandang (membeli pakaian, sepatu dll) dan papan (biaya tempat tinggal) termasuk juga untuk untuk menghidupi keluarganya. Dengan kata lain cukup untuk bertahan hidup, dan sanggup membesarkan anak-anak untuk menggantikannya saat ia terlalu tua untuk bekerja, atau mati. Lihat misalnya konsep upah minimum yang ditetapkan oleh pemerintah. Jadi upah yang dibayarkan oleh kapitalis bukanlah berdasarkan berapa besar jumlah barang dan keuntungan yang diperoleh kapitalis. Misalnya saja sebuah perusahan besar (yang telah memperdagangkan sahamnyadi pasar saham) sering mengumumkan keuntungan perusahaan selama setahun untung berapa ratus milyar. Tetapi dari manakah keuntungan ini di dapat? Jelas keuntungan yang didapat dari hasil kegiatan produksinya. Tetapi yang mengerjakan produksi bukanlah pemilik modal melainkan para buruh yang bekerja di perusahaannya lah yang menghasilkan produksi ini. Yang merubah kapas menjadi banang, merubah benang menjadi kain, merubah kain menjadi pakaian dan semua contoh kegiatan produksi atau jasa lainnya. Kerja kaum buruh lah yang menciptakan nilai baru dari barang-barang sebelumnya. Contoh sederhana misalnya. Seorang buruh di pabrik garmen dibayar 20.000 untuk kerja selama 8 jam sehari. Dalam 8 jam kerja ia bisa menghasilkan 10 potong pakaian dari kain 30 meter. Harga kain sebelum menjadi pakaian permeternya adalah 5000 atau 150.000 untuk 30 meter kain. Sementara untuk biaya benang dan biaya-biaya produksi lainnya (misalnya listrik, keausan mesin dan alat-alat kerja lain) dihitung oleh pengusaha sebesar 50.000 seharinya. Total biaya produksi adalah 20.000 (untuk upah buruh) + 150.000 (untuk kain) + 50.000 (biaya produksi lainnya) sebesar 220.000. Tetapi pengusaha dapat menjual harga satu kainnya sebesar 50.000 untuk satu potong pakian atau 500.000 untuk 10 potong pakaian di pasaran. Oleh karena itu kemudian ia mendapatkan keuntungan sebesar 500.000 – 220.000 = 280.000. Jadi kerja 8 jam kerja seorang buruh garmen tadi telah menciptakan nilai baru sebesar sebesar 240.000 (nilai tambah). Tetapi ia hanya dibayar sebesar 20.000. Sementara 220.000 menjadi milik pengusaha. Inilah yang disebut nilai lebih. Padahal bila ia dibayar 20.000, ia seharusnya cukup bekerja selama kurang dari 1 jam dan dapat pulang ke kontrakannya. Tetapi tidak, ia tetap harus bekerja selama 8 jam karena ia telah disewa oleh pengusaha untuk bekerja selama 8 jam. Jadi buruh pabrik garmen tadi bekerja kurang dari satu jam untuk dirinya (untuk menghasilkan nilai 20.000 yang ia dapatkan) dan selebihnya ia bekerja selama 7 jam lebih untuk pengusaha (220.000). II. Akumulasi kapital dan krisis kapitalisme

5

Seperti yang di jelaskan sebelumnya bahwa kapitalisme hidup pertama dari kepemilikan mereka atas alat-alat produksi yang seharusnya menjadi milik sosial (lihat sejarah masyarakat bahwa pada awalnya alat-alat produksi ini adalah milik bersama/sosial). Kepemilikan alat-alat produksi ini dipergunakan untuk menghasilkan barang-barang yang dijual ke pasaran untuk mendapatkan untung. Keuntungan ini kemudian dipergunakan kembali untuk menambah modal mereka untuk produksi barang kembali, jual kepasar, dapat untung. Begitu seterusnya. Inilah yang kemudian sering dikatakan bahwa tujuan dari kapitalis adalah untuk mengakumulasi kapital (modal) secara terus menerus. Sederhananya, kapital menuntut kapitalis untuk terus mengakumulasi modal, untuk menjadi kaya, kaya sekaya-kayanya untuk semakin kaya lagi, dan tidak ada kata cukup untuk menambah kekayaan. Ini semua bukanlah persoalan kapitalisnya serakah atau rakus atau karena kapitalisnya adalah orang yang tidak taat agama, orang cina, Amerika, jepang, korea, arab dll. Semua kapitalis adalah sama. Karena memang tuntutan ini bukan karena ada watak-watak serakah dari individu-individu kapitalis. Melainkan tuntutan dari cara kerja sistem kapitalisme menuntut setiap kapitalis untuk menjadi demikian. Penjelasannya seperti di bawah ini. Misal bahwa harga ditentukan oleh komposisi permintaan dan penawaran. Adanya permintaan yang besar terhadap suatu barang, sementara penawaran (persedian) yang ada lebih kecil dari permintaan pasar menyebabkan harga suatu barang barang dagangan meningkat. Kejadian ini menyebabkan kapital akan bergerak ke keadaan dimana permintaan meningkat, yang menyebabkan kapital berkembang. Ketika harga suatu barang dagangan tinggi akibat permintaan lebih besar daripada barang yang tersedia di pasar, maka untuk memperbesar keuntungan maka si kapitalis meningkatkan jumlah barang dagangannya. Ini dilakukan dengan cara meningkatkan/menambah jumlah mesin yang ia miliki, menambah jumlah buruh, melakukan pembagian tugas/kerja yang lebih canggih (lebih kecil), melakukan percepatan, dan meningkatkan efisiensi dalam pabrik. Tetapi mesin-mesin juga menciptakan kelebihan populasi pekerja, mereka juga mengubah watak buruh. Buruh-buruh trampil menjadi tidak berguna ketrampilannya karena ketrampilannya telah diganti oleh mesin. Lihat misalnya para sarjana yang kerja di perbankan, atau di perusahaan-perusahaan lainnya, mereka yang telatih menggunakan komputer, memiliki kemampuan akutansi, memiliki bermacam keahlian. Semua ketrampilan dan keahlian ini menjadi tidak berguna. Karena dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi terjadi proses mekanisasi kerja. Kerjanya kini hanya memasukkan data-data setiap harinya. Terus berulangulang. Dengan penggantian mesin, anak-anak juga dapat dipekerjakan.

6

Penambahan mesin-mesin baru yang lebih modern/canggih (ingat sifat dari teknologi yang terus berkembang) memungkinkan seorang buruh dapat memproduksi sebanyak tiga kali lipat, sepuluh kali lipat, tujuh belas, atau puluhan kali lipat dari sebelumnya. Dengan cara ini, maka hasil produksi dapat jauh lebih besar. Harga biaya produksi bisa lebih diperkecil. Tetapi semua tindakan kapitalis diatas tidak saja dilakukan oleh satu kapitalis saja melainkan kapitalis yang lain juga melakukan tindakan yang sama. Masing-masing berlomba untuk dapat menguasai pasar, bahkan dengan menurunkan harga barang dagangan tadi (walaupun harganya tetap diatas biaya produksi). Persaingan ini terus terjadi. Dimana disatu titik akan menyebabkan beberapa kapitalis yang kalah dalam persaingan ini terpaksa kalah, bangkrut atau pindah ke usaha lain yang berkembang. Kapitalis-kapitalis yang modalnya lebih besar memenangkan pertarungan ini. Sejak satu abad yang lalu, dengan mesin-mesin baru yang lebih canggih (hasil dari kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi) kemampuan produksi kapitalisme telah dapat memenuhi jumlah dari permintaan yang ada, bahkan telah jauh diatasnya. Hingga akhirnya produksi barang jauh lebih besar dibanding dengan kemampuan pasar untuk membeli barangbarang ini. Akhirnya si kapitalis kini bukan saja harus memikirkan bagaimana mendapatkan untung dari penjualan barang produksinya melainkan juga bagaimana dapat menjual barang dagangannya yang berlimpah (diatas permintaan pasar) yang juga harus bersaing dengan kapitalis lain, menyebabkan kebangkrutan dari beberapa kapitalis. Kebangkrutan jelas juga membawa akibat terphknya buruh di perusahaan yang kalah bersaing ini. Rakyat pekerja dilempar ke jalan-jalan menjadi pengangguran. Sementara itu, barang-barang produksi melimpah di pasar, sementara masyarakat tidak memiliki daya beli untuk mengkonsumsi barang—barang ini. Ini juga menyebabkan kebangkrutan kembali dari perusahaan-perusahaan yang ada. Inilah cara kerja kapitalisme, dimana didalam keteraturannya (ketertibannya) terkandung ketidaktertibannya, liar, anarki produksi. Wajar bukan? Ya, tetapi lihat apa akibat dari ini semua?. Dalam skala nasional, maka jutaan kaum buruh menjadi pengangguran. Para pekerja yang dibuat “tak berguna” oleh mesinmesin menjadi “tentara cadangan industri” yang bisa mati kelaparan secara perlahan. Tenaga kerja buruh menjadi murah, karena banyaknya pengangguran. Misalnya saja saat ini di Indonesia, sejak krisis terjadi telah menyebabkan sekitar 36 juta buruh menjadi pengangguran. Sementara setiap tahunnya, ada sekitar lebih dari 400.000 tenaga kerja baru yang tidak dapat ditampung di pasar tenaga kerja: menjadi pengangguran. Lebih dari 50% jumlah penduduk hidup dibawah garis kemiskinan.

7

Kita saksikan bahwa cara kerja sistem kapitalisme tidak akan pernah lepas dari krisiskrisis dalam sistem mereka sendiri. Lalu bagaimana, cara kapitalis dapat bertahan hingga saat ini, dari krisis yang satu ke krisis yang lain? III. NEGARA Klas kapitalis, melalui penghisapannya terhadap klas pekerja, telah mendapatkan kenyamanan, kekayaan dan martabat. Sementara klas buruh justru mendapatkan kemiskinan, dan kesengsaraan. Mengapa kelas yang sebenarnya minoritas dalam jumlah populasi di bumi ini (kapitalis) justru lebih diuntungkan dibandingkan dengan kelas mayoritas penduduk dunia (buruh). Kondisi terus bertahan hingga saat ini karena terdapat sistem kekuasaan sosial ekonomi oleh kelas minoritas yang kaya terhadap mayoritas kelas buruh. Alat untuk mempertahankan penindasan satu kelas terhadap kelas lain adalah negara. Dalam pertentangan kelas kapitalis dan kelas buruh, kelas kapitalis menggunakan negara sebagai sebuah senjata yang sangat diperlukan melawan pihak yang tidak memiliki. Kita sering didengungkan oleh kampanye pemerintahan kapitalis bahwa mereka mewakili semua orang, yang kaya dan miskin. Tetapi sebenarnya, sejak masyarakat kapitalis yang didasarkan atas kepemilikan pribadi atas alat produksi serangan apapun terhadap kepemilikan kapitalis akan dihadapi dengan kekerasan dari pemeritnahan kapitalis. Melalui kekuatan tentara, UU, hukum, pengadilan dan penjara, negara telah berfungsi menjadi anjing penjaga dari keberlangsungan sistem kepemilikan pribadi yang menguntungkan kelasminoritas. Klas yang berkuasa secara ekonomi –yang memiliki alat-alat produksi– juga berkuasa secara politik. Sejak negara sebagai alat melalui salah satu klas yang menentukan dan mempertahankan dominasinya/kekuasannya terhadap klas yang lain, kebebasan sejati bagi sebagian besar yang tertindas tak dapat terwujud. Negara terwujud untuk menjalankan keputusan-keputusan dari klas yang mengontrol pemerintah. Dalam masyarakat kapitalis negara menjalankan keputusan-keputusan dari klas kapitalis. Keputusan-keputusn tersebut dipola untuk mempertahankan sistem kapitalis dimana klas pekerja harus bekerja melayani pemilik alat-alat produksi. Kapitalisme Monopoli, perang dan imperialisme Klasik

8

Persaingan, sesuai teori, adalah sesuatu yang baik, tetapi pemodal menemukan bahwa praktek tidak sesuai dengan teori. Mereka menemukan bahwa persaingan mengurangi keuntungan sedangkan penggabungan meningkatkan keuntungan. Bila semua kapitalis tertarik pada keuntungan jadi mengapa bersaing? Lebih baik bergabung. Pada akhir abad ke 19 dan permulaan abad ke-20, pertukaran komoditi telah menciptakan internasionalisasi hubungan ekonomi dan internasionalisasi kapital, bersamaan dengan peningkatan produksi sekala besar, sehingga kompetisi digantikan dengan monopoli. Dengan kata lain, dalam persaingan bebas, kenaikan produksi berskala luas akan diambil alih oleh monopoli. Ciri dominan bisnis kapitalis adalah perusahaan-perusahaan yang tidak bisa lagi berkompetisi baik di dalam negerinya sendiri maupun ketika berhubungan dengan negeri-negeri lain, berubah menjadi monopoli persekutuan pengusaha, semacam perserikatan pengusaha (trust), membagi-bagi pasar dunia bagi kepentingan akumulasi kapitalnya masing-masing. Ciri khas penguasa berubah menjadi pemilik kapital keuangan, kekuatan yang secara khas bergerak dan luwes secara khas jalin menjalin baik di dalam negerinya sendiri maupun secara internasional yang menghindari individualitas dan dipisahkan dari proses produksi langsung yang secara khas mudah dikonsentrasikan atau suatu kekuatan yang secara khas memang sudah memiliki langkah panjang menuju pusat konsentrasi, sehingga tangan beberapa ratus milyuner saja dan jutawan saja bisa menggenggam dunia. Tidak sulit untuk melihat bahwa dengan dominasi yang luas seperti itu, monopoli kapitalis berada di posisi sebagai penentu harga-harga. Dan mereka memang melakukan hal itu. Mereka menentukannya melalui persetujuan diantara mereka sendiri, atau melalui pengumuman harga perusahaan terkuat dan perusahaan sisanya memainkan peran sebagai “pengikut”, atau, seperti seringkali terjadi, mereka mengontrol harga dasar dan memberikan surat ijin untuk memproduksi hanya sebatas persetujuan yang telah ditentukan. Monopoli membuat kemungkinan bagi para pemegang monopoli untuk mengerjakan tujuannya – membuat keuntungan yang besar. Industri yang bersifat bersaing menghasilkan keuntungan pada saat-saat yang baik dan memperlihatkan defisit di saat-saat buruk. Tetapi bagi industri yang bersifat monopoli, polanya berbeda – mereka menghasilkan keuntungan yang besar di saat-saat yang baik, dan beberapa keuntungan di saat buruk. Produksi kapitalis dalam perkembangan tertingginya yaitu saham-saham perusahaan merupakan cermin dari pemisahan antara pemilik kapital dengan fungsi manajerial dalam proses produksi langsung, monopoli, perluasan campur tangan dalam aktivitas ekonomi dan munculnya

9

oligarkis keuangan yang berlindung dibalik fungsi penyandang dana perusahaan (sekedar direktur papan nama) yang merupakan bentuk dominan guna mengakumulasi kapital dalam skala dunia. Produktivitas kapitalis semakin terkonsentrasi di tangan para spekulator bursa saham, dan bursa saham semakin menjadi perwakilan utama produksi kapitalis, sehingga kapitalisme saat ini sering disebut sebagai ekonomi kasino yang didominasi para kapitalis keuangan. Investor besar saat ini bukan saja kapitalis keuangan. Kapital keuangan adalah bentuk baru kapital yang menyababkan pemilik kapital bukan saja memiliki bank-bank dan lembagalembaga keuangan lainnya tetapi juga perusahaan-perusahaan industri. Pada abad ke-19 kapital perindustrian dan kapital perbankan dimiliki oleh orang yang berlainan, mencerminkan operasi kapitalis dalam skala kecil. Munculnya perusahaan-perusahaan gabungan bersaham sama merupakan bentuk dominan bisnis kapitalis pada akhir abad ke-19. Kenaikan perusahaanperusahaan gabungan, sebagai bentuk dominan bisnis kapitalis pada akhir abad ke-19 mengakibatkan merger antara kapital industri dan kapital perbankan menjadi kapital keuangan. Kebangkitan industri kapitalisme pada akhir abad 19 ini telah mendorong munculnya imperialisme. Ada 5 ciri utama dari tahap imperilisme kapitalisme yaitu: konsentrasi produksi dan kapital telah berkembang ke dalam monopoli-monopoli yang memainkan peranan menetukan dalam kehidupan ekonomi. Kesua penggabungan kapital bank dan kapital industri dan menjadi basis dari kapital finans. Ketiga eksport kapital mendapatkan kedudukan yang penting. Keempat pembentukan asosiasi-asosiasi kapitalis monopoli internasional yang membagi dunia diantara mereka sendiri dan. Kelima pembagian teritori seluruh dunia dikalangan kakuatankekuatan besar kapitalis telah diselesaikan. Kekuatan-kekuatan Eropa Barat: Inggris, Perancis dan Jerman- bersama-sama dengan AS dan Jepang telah membagi-bagi daerah kekuasaaanya yang besar untuk kepentingan sumbersumber material bagi industri modern mereka, sejalan dengan kebutuhan pasar untuk memasarkan produk-produk mereka. Negara-negara industri mengambil barang-barang mineral, minyak dan karet bagi kebutuhan pabrik mereka dan bagi mesin-mesin perang dari negara-negara jajahan. Ini merupakan periode dari imperialisme klasik yang terjadi dari tahun 1870-an hingga 1950. Persaingan diantara negara-negara besar imperialis telah mendorong terjadinya dua perang dunia (perang dunia I dan II). Zaman imperilisme, diatas segalanya akan ditandai oleh kendali setiap oligarki keuangan negeri-negeri kapitalis maju, yang menggunakan kekuasaaan paksaan dan kekerasan terorganisir (mesin-mesin negara yang mereka pimpin) untuk mempertahankan dominasi imperialnya

10

terhadap kehidupan ekonomi dan politik negeri-negeri terbelakang, serta untuk meningkatkan kesejahteraan mereka dengan mengorbankan kelas pekerja di negerinya sendiri dan negeri-negeri lain. Zaman baru, imperialis kapitalisme akan ditandai dengan pengulangan-pengulangan perang kolonial yang dicetuskan oleh rakyat negeri-negeri imperialis yang mendominasi. Dan juga akan mendorong konflik-konflik militer antar negeri-negeri imperialis. Periode imperialisme klasik tidak berlangsung lama setelah negara-negara jajahan bangkit melawan dalam gerakan kemerdekaan nasional dari negara-negara jajahan. Kebangkitan ini dipengaruhi oleh munculnya serangkaian revolusi politik dan revolusi sosial di Meksiko, Tuki, Cina, Persia dan Russia diantara tahun 1900 sampai 1920. Gerakan kemerdekaan nasional bangkit di Afrika, Asia yang berhasil menjatuhkan kekuasaan negara-negara imperialis di negeri tersebut. Dalam perlawanan ini sering terjadi perlawanan untuk kemerdekaan sebuah bangsa berjalan seiringan dengan penolakan terhadap kapitalisme. Negeri-negeri jajahan pun kini telah merdeka. Lalu, pertanyaanya apakah para kapitalis sadar dan menghentikan kegiatannya? Tidak. Perang tetap harus dilanjutkan, karena ini tuntutan dari kapitalisme itu sendiri: untuk kelebihan barang dan modal. Perang harus terus berlanjut untuk tetap hidupnya kapitalisme. Globalisasi Kapitalisme Neoliberal Perang dunia II telah berhasil membangkitkan kembali perkembangan modal di negerinegeri dunia I. Perang dan revolusi juga telah menurunkan dominasi Inggris dan menaikkan AS sebagai kekuatan ekonomi dunia baru yang paling dominan dan mendorong terjadinya suatu reorganisasi ekonomi-politik dunia sepanjang tahun 1950. Kebangkitan Uni Soviet sebagai kekuatan utama di Eropa Timur dan saingannya AS telah menghasilkan sebuah dunia yang saling bertentangan yang dikenal dengan nama perang dingin. Tetapi kejatuhan kekuasaan negeri-negeri imperialis bukan berarti berakhirnya imperialisme. Walaupun para penguasa negeri imperialis menerima hilangnya daerah-daerah jajahannya, tetapi mereka tidak mau kehilangan dominasi ekonomi mereka. Sebuah sistem ekonomi dan imperialis baru muncul. Pelopornya adalah PBB dan kesepakatan Bretton Wood yang menciptakan IMF, dan Bank Dunia yang kemudian bersama-sama mendirikan kesepakatan Umum tentang Perdagangan dan tarif. Sebuah kerangka baru kapitalisme dunia dibangun. Hasilnya adalah penggantian dari imperialisme dan penjajahan klasik dengan sebuah sistem neo-imperialisme dan neokolonialisme.

11

Dalam periode ini negara-negara yang secara formal telah merdeka secara ekonomi dan politik tetap dikuasai oleh kekuatan-kekuatan negara-negara kapitalis yang lebih kuat. AS menggantikan posisi Inggris sebagai pusat pasar dunia dan mengambil alih kontrol dari pembagian ekomi inernasional secara besar dan menguasai daerah-daerah ekonomi yang penting seperti negara-negara penghasil minyak minyak di Timur Tengah. Dalam periode neo-kolonial ini (mulai 1950) kepentingannya sama dengan periode imperialisme klasik. Negara-negara Eropa, Amerika dan Jepang melihat negara-negara jajahan yang baru bebas sebagai sumber bahan-bahan material dan energi. Sama dengan periode imperialisme klasik kekuasaan imperialis memfokuskan pada sumber-sumber mineral, minyak atau produk-produk perkebunan seperti kopi, gula dan karet. Ketika Kaum Komunis berkuasa di Korea dan China, AS melihat Jepang sebagai penjaga kapitalis di Asia untuk menjaga perluasan komunis di Asia. Ekonomi Jepang yang tergantung pada sumber-sumber bahan dari Korea dan Manchuria tidak dapat tidak dapat mengharapkan lagi untuk memperoleh sumber dari negeri ini. CIA pada tahun 1948 menyarankan bahwa Jepang harus mendapatkan sumber-sumber materialnya dari Asia Tenggara dan secara khsusus Indonesia. Pada tahun 1951, Jepang menyatakan bahwa negaranya tidak akan tergantung lagi pada China, Jepang akan bekerja sama dengan negara-negara di Asia Tenggara dalam pengembangan sumber-sumber alam. Walaupun AS yang mendorong Jepang untuk memainkan peranan di Asia, tetapi AS dan negara-negara Eropa khsususnya di Indonesia mengambil peranan utama dalam bidang pertambanagan. Tahun 1980, negara-negara kapitalis maju telah merubah orientasi mereka dari membangun sumber-sumber alam ke penciptaan industri barang-barang manufaktur yang berorientasi eksport. Dorongan ini terjadi pada tahun 1960-an dan 1970-an. Tahun 1960-an, Jepang dan Jerman telah membangun kembali infrastruktur industri mereka dan mulai berkompetisi dengan AS. Selama periode tahun 1960-an perusahaan-perusahaan transnasional dari negara-negara dunia I mulai masuk ke negara-negara dunai III. Walaupun demikian, perkembangan gerak modal dirasakan dihambat akibat adanya sejumlah proteksi yang dipraktekkan oleh negara-negara dunia III. Di tahun 1970-an perusahaan-perusahaan besar di negera-negara kapitalis dunnia I telah gagal mempertahankan keuntungannya dan menyebabkan terjadinya depresi ekonomi di 19741975. Oleh karena itu kemudian pemerintah negara-negara imperialis yang tergabung dalam kelompok G7 melihat kebutuhan untuk melakukan sejumlah reformasi strukturural di negaranegara dunia III. Dalam pertemuan tahunan mereka pada tahun 1976 dihasilkan sebuah

12

kesepakatan untuk melakukan reformasi neoliberal yang pada intinya berisi: pencabutan berbagai subsidi negara, kemudahan masuknya investasi asing, privatisasi perusahaan-perusahaan negara, liberalisasi perdagangan. Semua kesepakatan Neoliberal ini menandai berakhirnya periode ekonomi Keynesia, mengakhiri konsep negara kesejahteraan. Tahun-tahun setelah 1976, semua kesepakatan yang dihasilkan dalam pertemuan kelompok G7 ini telah menjadi kebijakan yang dipaksakan oleh IMF dan Bank Dunia terhadap negara-negara penghutang dari Dunia Ketiga. Kekuasaan negara-negara imperialis dalam mengontrol lembaga-lembaga keuangan internasional seperti IMF, Bank Dunia telah berhasil mendorong kebijakan neoliberal ini untuk menjadi kebijakan global di seluruh negeri. Pemerintahan negara-negara imperialis lah yang mengontrol IMF, Bank Dunia dan WTO, seperti juga mereka mengontrol Dewan Keamanan PBB. Di dalam IMF, misalnya, suara ditentukan berdasarkan proporsi sumber keuangan yang disumbangkan sebagai dana. Pada tahun 1990 misalnya, dua puluh tiga negara imperialis memiliki 62,7% suara dibandingkan 35,2% suara untuk 123 anggota lainnya. Lima direktur tetap dari Dewan Eksekutif IMF dicalonkan oleh lima penyumbang terbesar - AS, Inggris, Perancis, Jerman dan Jepang. Lembaga-lembaga keuangan interanasional ini berfungsi tidak lebih sebagai agen pemerintahan negeri-negeri imperialis untuk menjalankan kebijakan ekonomi neoliberal. Ekspor modal melalui hutang luar negeri dari IMF dan Bank dunia menjadi senjata untuk menekan pemerintah negeri-negeri dunia III untuk menjalakan kapitalisme neoliberal. Resesi di tahun 1979-1981 telah mendorong globalisasi ekonomi neoliberal terjadi semakin masif. Margaret Thatcher di Inggris dan Ronald Reagen di AS menjadi mempelopori penggantian konsep negara kesejahteraan dengan agenda-agenda reformasi struktural yang disebut neoliberal. Neoliberal menyatakan bahwa intervensi negara harus dikurangi dan membiarkan kekuatan-kekuatan pasar untuk menyelesaikan seluruh masalah-masalah yang ada. Neoliberal juga menyerukan sebuah perjuangan politik untuk memperlemah kekuatan dari serikat-serikat buruh. Sejak 1980-an bersamaan dengan krisis hutang Dunia Ketiga, menjadi momentum bagi badan-badan dunia multilateral Bank Dunia, IMF dan WTO untuk memaksakan kebijakan ekonomi neoliberal terhadap negara-negara penerima hutang. Sementara itu di Eropa, Jerman memimpin dalam pendirian pasar bersama ekonomi Eropa dan khsususnya dalam pasar uang bersama, Euro. AS, Kanada dan Meksiko mendirikan NAFTA (North American free Trade Agreement), sebuah pasar bebas di Amerika. Jepang,

13

walaupun gagal membentuk sturktur ekonomi-politik yang sama tetapi tetap mendominasi kekuatan ekonomi di Asia Tenggara, memiliki pengaruh yang penting dalam ASEAN. Secara khsusus AS dan Jepang mulai mereorganisasi ekonomi mereka dalam skala internasional melalui memindahkan produksi industri mereka di luar khususnya pabrik-pabrik yang memerlukan tenaga kerja secara besar. Pertama kali mereka menempatkan di wilayahwilayah ekspor mereka di negara-negara tetangga mereka. Perusahan-perusahaan AS mulai memindahkan produk-produk garmen, elektronik dan perusahan-perusahaan otomotif ke wilayah Meksiko. Tahun 1990-an misalnya General Motor merupakan pengusaha terbesar di Meksiko. Sama halnya dengan Jepang banyak memindahkan pabriknya ke negara-negara target ekspor mereka seperti Indonesia. Mitsubishi menjadi produsen utama di Indonesia. Walaupun demikian kebijakan ekonomi neoliberal telah terbukti gagal dipraktekkan di sejumlah negara. Paket reformasi neoliberal telah menyebabkan negara miskin dunia ketiga menjadi lebih miskin lagi. Kaum kapitalis bersama pemerintahan negeri-negeri imperialis mencoba mempertahankan kebijakan ini dengan cara memunculkan sebuah propaganda (ideologi) tentang globalisasi. Dalam pandangan ini, perkembangan ekonomi telah menjadi global. Aturan-aturan sebuah negara tidak lagi relevan dalam situasi perekonomian dunia saat ini. Oleh karena itu globalisasi dunia dalam makna globalisasi neoliberal tidak dapat dilawan oleh siapapun karena merupakan tuntutan dari perkembangan ekonomi dunia. Kenyataannya justru menunjukkan berlainan. Misalnya saja arus investasi dan jumlah barang dunia justru terkonsentrasi di negeri-negeri imperialis. Yang menjadi kenyataan dalam kebijakan ekonomi neoliberal saat ini adalah GLOBALISASI KEMISKINAN dan krisis global sistem kapitalisme. Dampak krisis ekonomi di Asia di tahun 1997-1998, telah merambat ke negara-negara dunia. Resesi ekonomi yang telah terjadi di negara-negara dunia I semakin terpuruk dengan adanya peristiwa aksi serangan teroris pada 11 September 2001. Dunia kini telah bergerak ke krisis ekonomi kapitalisme global. Lagi-lagi, para penjaga sistem kapitalis berusaha mencari jalan keluar untuk menyelamatkan sistem ekonomi kapitalisme. Kali ini dengan alasan Perang melawan terorisme, perang melawan dunia jahat, negara-negara imperialis dipimpin AS menjadikan perang terhadap teroris menjadi momentum untuk semakin menguasai negara-negara dunia ketiga guna kepentingan ekonomi dan politiknya. Atas nama “dunia baik” AS telah menuntut sejumlah negara untuk mengijinkan tentaranya masuk ke sejumlah negara. Pemerintahan kapitalis di negara-negara dunia III kini juga telah meningkatkan kekerasannya terhadap aksi-aksi perlawanan rakyat di negerinya masing-masing. Di Filipina, 600 tentara AS

14

masuk di Filipina. Hal yang sama juga dituntut ke Indonesia dan Malaysia walaupun kedua negara ini menolaknya. Latihan perang untuk tentara Indonesia di AS di buka kembali. Kodam Aceh dibentuk. Posisi tentara mengalami konsolidasi. Para aktivis demokrasi dan aktivis buruh kembali ditangkap dan diadili. Kapitalisme telah terbukti tidak mampu mensejahterahkan rakyat pekerja, dan rakyat miskin bukan saja di negeri-negeri miskin dunia III melainkan juga kini di negri-negeri dunia I. Tingkat kesejahteraan rakyat pekerja di negeri-negeri dunia I telah merosot. Wajar kemudian bila kemudian mulai bangkitnya perlawanan baik dari kaum buruh, pemuda, mahasiswa, perempuan, aktivitis lingkungan menentang keberadaan kapitalisme. Begitu pula halnya di negeri-negeri miskin dunia III, mulai menyadari bahwa perjuangan kaum buruh tidak dapat dilakukan hanya sebatas perjuangan menuntut perbaikan upah semata tanpa menghapuskan akar dari penghisapan dan kemiskinan serta ketidakadilan yaitu sistem kapitalisme. Perjuangan harus ditujukan untuk melakukan perjuangan politik yaitu untuk demokrasi revolusioner dan SOSIALISME.

15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->