P. 1
narkoba

narkoba

4.26

|Views: 12,854|Likes:
Published by anon-439965

More info:

Published by: anon-439965 on Jul 27, 2007
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/28/2013

pdf

text

original

Jumat, 4 Februari 111

narkoba/ napza what's on me Narkoba (narkotika dan obat berbahaya lainnya) sering juga dikenal dengan NAPZA (narkotika, alkohol, psikotropika, dan zat adiktif lainnya). Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa nyeri dan dapat menimbulkan ketergantungan. Contoh heroin/ putauw, cocain (coke, charlie), ganja, morfin, atau codein. Psikotropika adalah zat atau obat baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika, yang berkhasiat psikoaktif melalui pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku, contoh ekstasi, LSD, amfetamin/ shabu, dan diazepam. Zat Adiktif Lainnya adalah minuman beralkohol, rokok dan zat lain misalnya steroid.

site map about us pubertas organ sex sex pra nikah kehamilan narkoba ims/hiv/aids how to say no tahukah kamu kolom curhat links

jenis narkoba Kalau kamu pernah dengar "heroin/ putauw, cocain (coke, charlie), ganja, morfin, atau codein" maka itulah jenis narkotika. Tapi kalo "ekstasi, LSD, amfetamin/ shabu, dan diazepam" itu termasuk dalam golongan psikotropika. Sedangkan zat adiktif adalah termasuk alkohol dan rokok.

bahaya napza Penggunaan yang dimulai dengan coba-coba kemudian menjadi ketergantungan (adiksi) baik fisik (=bila tidak dipenuhi timbul rasa sakit) maupun psikis (=rasa rindu yang dalam untuk menggunakannya) mengakibatkan overdosis dan terjadinya gejala putus obat pada penghentian penggunaan. Terjadinya ketergantungan melalui proses, pada awalnya menggunakan kembali untuk mendapatkan efek yang diinginkan. Karena untuk mendapatkan hal tersebut seorang pemakai setiap kali harus meningkatkan dosisnya (sifat toleransi dari zat) akhirnya akan terjadi gejala overdosis yang tergantung jenis zatnya, dapat menyebabkan penekanan seluruh fungsi tubuh atau malah peningkatan fungsi atau sistem tubuh bahkan dapat menimbulkan kematian. Contoh pengaruh cocain dan ekstasi pada organ tubuh dapat dilihat pada gambar. bong Sampai pada saat tertentu ketergantungan ini menyebabkan seseorang tak kuasa menghentikan penggunaannya, karena apabila dihentikan akan timbul gejala putus obat berupa nyeri seluruh tubuh yang tak tertanggungkan disertai gejala lainnya; sering disebut oleh orang awam dengan sakauw. bentuk Dapat berupa tablet, kapsul, yang diminum atau dihisap lidah, bubuk untuk dihirup melalui hidung, bubuk untuk dan disuntikkan ke dalam pembuluh balik atau pada luka sayat, dibakar untuk dihirup asapnya. bentuk narkoba LSD, amfetamin, xtc, valium dapat berbentuk tablet atau kapsul, biasanya digunakan dengan cara diminum. Untuk yang berbentuk kertas (LSD) biasanya dihisap menggunakan lidah. Sedangkan yang berbentuk bubuk (amfetamin &kokain) biasanya dihirup lewat hidung.

deteksi dini>> LSD, amfetamin, xtc, valium dapat berbentuk tablet

luka sayat, dibakar untuk dihirup asapnya. akibat lanjut Selain bahaya overdosis dan gejala putus obat yang telah disebutkan diatas, dapat pula terjadi: komplikasi medik dapat terjadi akibat: penggunaan jarum suntik yang telah digunakan bergantian (infeksi HIV/Aids, radang pembuluh darah dan tulang, jantung, bahkan infeksi akibat pelarutnya, menyebabkan dalam darah mengakibatkan kerusakan, buta, dll akibat pertolongan yang salah sehingga pengguna pingsan, radang paru terhisap ke dalam paru. akibat cara hidup yang tidak sehat, penyakit kulit, gigi, kurang gizi/ anemia Gangguan mental emosional; emosi tak acuh Memburuknya kehidupan sosial: ketergantungan menyebabkan meningkatnya kebutuhan mengakibatkan tindak kriminal; berbohong, mencuri, menyebabkan prestasi menurun, keluarga memburuk, disamping obatnya menyingkirkan rasa malu hingga hilang dan etika.

atau kapsul, biasanya digunakan dengan cara diminum. Untuk yang berbentuk kertas (LSD) biasanya dihisap menggunakan lidah. Sedangkan yang berbentuk bubuk (amfetamin &kokain) biasanya dihirup lewat hidung.

site map | pubertas | organ sex sex pra nikah | narkoba | hiv/aids | home

copyright � 2003 bobodotcom all rights reserved

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->