P. 1
Makalah Manusia Dan an

Makalah Manusia Dan an

|Views: 4,646|Likes:
Published by ucibayu

More info:

Published by: ucibayu on Oct 18, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/17/2012

pdf

text

original

ILMU BUDAYA DASAR IEB18

“Manusia dan Penderitaan”
KELOMPOK 4
Ketua : 1. Bayu Wicaksono Sekretaris : 2. Susi Dwi R. Bendahara : 3. Mira Ayu Anggota : 4. Dewi Respati 5. Linduben Lumban G. 6. Arif Fadil

MAKALAH:

Dosen: Bpk. Syafri Yusuf

Universitas GUNADARMA

Page |2

Kata Pengantar
Puji dan Syukur senantiasa kami ucapkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya, dan Bapak Syafri Yusuf selaku dosen pengajar Ilmu Budaya Dasar (IBD) yang telah memberikan kesempatan dan pengarahan kepada kami dalam penulisan makalah Ilmu Budaya Dasar. Makalah ini membahas tentang “Bagaimana Manusia dengan Penderitaan“. Ruang lingkup materi ini sangat luas karena menyangkut kehidupan, nasib dan takdir manusia terhadap tindakan yang manusia lakukan. Konsep dan pemahaman penderitaan mencakup hubungan pribadi seseorang terhadap lingkungan di sekitarnya. Penulisan makalah ini telah diusahakan semaksimal mungkin. Namun, karena keterbatasan waktu tentu makalah ini masih belum sempurna. Untuk itu, kami mengharapkan para pembaca maupun pihak-pihak lain berkenan memberikan kritik dan saran demi penyempurnaan pembuatan makalah berikutnya. Semoga makalah ini turut memberi andil dalam memperluas pengetahuan kita dan semoga semua usaha kita mendapat ridho-Nya. Kami mengucapkan terima kasih, atas perhatian dan kerjasama dari semua pihak yang telah mendukung guna mencapai penulisan makalah yang baik.

Jakarta, September 2009

Penulis

Page |3

DAFTAR ISI
Kata Pengantar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Daftar Isi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . BAB 1
 Pendahuluan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

2 3

4

BAB 2  PENGERTIAN 1. Kebudayaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. Manusia sebagai Makhluk Budaya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. Penderitaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . BAB 3  KONSEP PENDERITAAN 1. Manusia dan Penderitaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. Penyebab Penderitaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. Pengaruh Penderitaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4. Cara mengatasi penderitaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . BAB 4
 Kesimpulan dan Saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  Penutup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

5 5 6

11 11 12 12

13 14 15 16

Daftar Pustaka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Lampiran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Page |4

BAB 1 PENDAHULUAN

Ilmu Budaya Dasar termasuk ilmu baru di Indonesia. Sekitar tahun 1970 ilmu tersebut baru diperkenalkan oleh para cendekiawan kita, walaupun dalam nama yang lain sebenarnya telah dikenal orang jauh sebelum 1930. Ilmu Budaya Dasar bukanlah ilmu yang monolit yang sudah merupakan “body of knowledge” (tubuh keilmuan), karena sasaran ilmu ini adalah masalah-masalah manusia dan budayanya, mencakup filsafat, teotologi, sejarah, seni dan cabang-cabangnya, termasuk senisastra, senimusik, senilukis, dan sebagainya. Ilmu Budaya Dasar lebih tepat kiranya jika dipandang sebagai suatu sistem pendekatan yang memanfaatkan ilmu-ilmu tersebut dalam usaha memecahkan masalah-masalah yang dihadapi manusia dalam kedudukannya sebagai makhluk berbudaya. Di sinilah Ilmu Budaya Dasar berbicara, sebab dengan bantuan bekal pendidikan Ilmu Budaya Dasar diharapkan semua masalah dapat diselesaikan secara manusiawi; dalam pengertian tidak sampai menimbulkan kerugian bagi semua pihak yang terlibat. Jangan sampai masing-masing pihak hanya memandang masalah itu dari segi kepentingannya sendiri, melainkan juga memikirkan kepentingan pihak lain. Jelaslah sosok Ilmu Budaya Dasar bukanlah ilmu mengenai kebudayaan dan sebangsanya, melainkan ilmu yang diharapkan mampu menjadikan manusia yang mempelajari lebih berbudaya atau manusiawi. Di dalam makalah ini kami akan membahas mengenai pokok bahasan “ Bagaimana Manusia dengan penderitaan “ , bila di artikan kata perkata setiap kata mempunyai makna yaitu Bagaimana adalah suatu tanya atau cara melakukan suatu pekerjaan, Manusia adalah makhluk Tuhan yang paling sempurna diantara makhluk yang Tuhan yang lain karena memiliki akal dan berbudi sedangkan Penderitaan adalah ungkapan perasaan sakit yang di alami manusia dalam dirinya. Di dalam makalah ini kami akan memaparkan tentang apa itu penderitan dan bagaimana hubungan antara manusia dan penderitaan itu sendiri. Secara garis besar, penderitaan pada manusia terjadi karena perbuatan buruk yang manusia lakukan terhadap sesamanya dan perbuatan buruk terhadap alam lingkungannya. Penderitaan tersebut akan memberikan pengaruh terhadap manusia itu sendiri, seperti pengaruh positif dan pengaruh negative. Pengaruh-pengaruh tersebut bisa menimbulkan berbagai penilaianpenilaian dari masyarakat. Pembahasan lebih lengkap tentang pokok bahasan kami akan di jelaskan dalam materi di bawah ini.

BAB 2

Page |5

PENGERTIAN
1. KEBUDAYAAN Budaya adalah daya dari budi yang berupa cipta, karsa dan rasa. Dan kebudayaan adalah hasil dari cipta, karsa dan rasa tersebut. Cipta : Kerinduan manusia untuk mengetahui rahasia segala hal yang ada dalam pengalamannya, yang meliputi pengalaman lahir dan batin. Hasil cipta berupa, berbagai ilmu pengetahuan. Kerinduan manusia untuk menginsyafi tentang hal “sangkan paran”. Darimana manusia sebelum lahir (= sangkan), dan kemana manusia sesudah mati (= paran). Hasilnya berupa norma-norma keagamaan/kepercayaan. Kerinduan manusia akan keindahan, sehingga menimbulkan dorongan untuk menikmati keindahan.

Karsa :

Rasa

:

Kebudayaan adalah keseluruhansistem gagasan, tindakan dan hasil karya manusia untuk memenuhi kehidupannya dengan cara belajar, yang semuanya tersusun dalam kehidupan masyarakat. 2. MANUSIA SEBAGAI MAKHLUK BERBUDAYA Manusia sebagai makhluk berbudaya adalah makhluk yang senantiasa mendayagunakan akal budidayanya untuk menciptakan kebahagiaan. Karena yang membahagiakan hidup manusia itu hakikatnya sesuatu yang baik, benar dan adil, maka dapat dikatakan hanya manusia yang selalu berusaha menciptakan kebaikan, kebenaran dan keadilan sajalah yang berhak menyandang gelar manusia berbudaya. Sesuai dengan kedudukannya sebagai makhluk individu, makhluk sosial, dan makhluk ciptaan Tuhan, maka kebaikan, kebenaran, dan keadilan, yang diusahakan itu pun tidak hanya semata-mata untuk dirinya, melainkan juga untuk masyarakat sekitarnya, bahkan juga untuk makhluk yang lain dalam pengertian demi mmemuliakan Tuhan sebagai Sang Pencipta. Seseorang itu disebut berbudaya apabila perilakunya dituntun oleh akal budinya sehingga mendatangkan kebahagiaan bagi diri dan lingkungannyaserta tidak bertentangan dengan kehendak Tuhan. Dengan ungkapan “bermanfaat bagi lingkkungannya” hendaklah ditafsirkan peling tidak, tidak merugikan pihak lain. Jelasnya, untuk mendapatakan maupun menikmati kebahagiaan, manusia yang ingin disebut berbudaya, selalu berusaha tidak mengurangi, apalagi meniadakan sama sekali kebahagiaan pihk lain. Bahkan pihak lain kalau mungkin dapat ikut serta merasakan kebahagiaan itu. 3. PENDERITAAN

Page |6

Penderitaan berasal dari kata derita. Kata derita berasal dari bahasa sansekerta dhara artinya menahan atau menanggung. Derita artinya menanggung atau merasakan sesuatu yang tidak menyenangkan. Penderitaan itu dapat lahir atau batin, atau lahir batin. Penderitaan termasuk realitas dunia dan manusia. Identitas penderitaan bertingkat-tingkat, ada yang berat dan ada yang ringan. Peranan individu menentukan berat-tidaknya intensitas penderitaan. Penderitaan akan dialami oleh semua orang, hal itu nerupakan risiko hidup. Tuhan memberikan kesenangan atau kebahagiaan kepada umatnya, tetapi juga memberikan penderitaan atau kesedihan yang kadang-kadang bermakna agar manusia sadar untuk tidak memalingkan dariNya. Berbagai kasus penderitaan terdapat dalam kehidupan. Banyak macam kasus penderitaan sesuai dengan liku-liku kehidupan manusia. Bagaimana manusia menghadapi penderitaan dalam hidupnya ? Penderitaan fisik yang dialami manusia tentulah diatasi secara medis untuk mengurangi atau menyembuhkannya. Sedangkan penderitaan psikis, penyembuhannya terletak pada kemampuan si penderita dalam menyelesaikan soal-soal psikis yang dihadapinya. Semua permasalah dari penderitaan merupakan “resiko” , sehingga enak atau tidak enak, bahagia atau sengsara merupakan dua sisi atau masalah yang wajib di atasi.

a) Siksaan

Siksaan dapat diartikan sebagai siksaan badan atau jasmani, dan dapat juga berupa siksaan jiwa atau rokhani. Akibat siksaan yang dialami seseorang timbulah penderitaan. Di dalam kitab suci diterangkan jenis dan ancaman siksaan yang dialami manusia di akhirat nanti, yaitu siksaan bagi orang-orang musyrik, syirik, dengki, memfitnah, mencuri, makan harta anak yatim, dan sebagainya. Siksaan yang dialami manusia dalam kehidupan sehari-hari banyak terjadi dan banyak dibaca di berbagai media massa. Berita mengenai siksaan kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Sebuah harian ibu kota (pos kota) halaman pertama isinya sebagian besar adalah mengenai siksaan, pembunuhan, pemerkosaan, pencurian, perampokan, dan sebagainya. Siksaan yang sifatnya psikis misalnya kebimbangan, kesepian, dan ketakutan. Kebimbangan dialami seseorang bila ia pada suatu saat tidak dapat menentukan pilihan mana yang akan diambil. Misalnya pada suatu saat apakah seseorang yang bimbang itu pergi atau tidak. Akibat dari kebimbangan seseorang berada dalam keadaan yang tidak menentu. Sehingga ia merasa tersiksa dalam hidupnya saat itu. Bagi orang yang lemah berpikirnya, masalah kebimbangan akan lama dialami. Sehingga siksaan itu berkepanjangan. Tetapi bagi orang yang kuat berppikirnya ia akan cepat mengambil suatu keputusan. Sehingga kebimbangan akan segera teratasi.

Page |7

Kesepian dialami oleh seseorang merupakan rasa sepi dalam dirinya sendiri atau jiwanya walaupun ia dalam lingkungan orang ramai. Kesepian ini tidak boleh dicampur adukkan dengan keadaan sepi seperti yang dialami oleh petapa atau biarawan yang tinggalnya ditempat yang sepi. Kesepian juga merupakan salah satu wujud dari siksaan yang dapat dialami oleh seseorang Seperti halnya kebimbangan, kesepian perlu cepat diatasi agar seseorang jangan terus menerus merasakan penderitaan batin. Pada umumnya orang yang dapat dijadikan “kawan duka” adalah orang yang dapat mengerti dan menghayatikesepian yang dialami oleh sahabatnya itu. Selain mencari kawan seseorang juga perlu mengisi waktunya dengan suatu kesibukan, khususnya yang bersifat fisik, sehingga rasa kesepian tidak memperoleh tempat dan waktu dalam dirinya. Ketakutan merupakan bentuk lain yang dapat menyebabkan seseorang mengalami siksaan batin. Bila rasa takut itu dibesar-besarkan yang tidak pada tempatnya, maka disebut sebagai phobia. Pada umumnya orang memiliki satu atau lebih phobia ringan seperti takut pada tikus, ular, serangga, dan lain sebagainya. Banyak sebab yang menjadikan seseorang merasa ketakutan, antara lain :
a)Claustrophobia dan Agoraphobia b)Claustrophobia adalah rasa takut terhadap ruangan tertutup. Agoraphobia

adalah ketakutan yang disebabkan seseorang berada di tempat terbuka. c)Gamang merupakan ketakutan bila seseorang dji tempat yang tinggi. d)Kegelapan merupakan suatu ketakutan seseorang bila ia berada di tempat yang gelap. Sebab dalam pemikirannya dalam kegelapan demikian sesuatu yang ditakuti. Misalnya setan, pencuri. Orang yang mengalaminya cenderung agar ruangannya dinyalakan dengan lampu. e)Kesakitan merupakan ketakutan yang disebabkan oleh rasa sakit yang akan dialami. Seseorang yang takut diinjeksi sudah berteriak-teriak sebelum jarum injeksi ditusukkan ke dalam tubuhnya. Hal itu disebabkan karena dalam pikirannya semuanya akan menimbulkan kesakitan. f)Kegagalan merupakan ketakutan dari seseorang disebabkan karena merasa bahwa apa yang akan dijalankan mengalami kegagalan. Seseorang akan trauma dengan apa yang pernah di alaminya telah menjadikan dirinya ketakutan kalau sampai terulang lagi. Apa yang membuat seseorang phobia ? Kebanyakan phobia dimulai dengan sesuatu yang shock emosional atau suatu tekanan pada waktu tertentu, misalnya pekerjaan baru, kematian dalam keluarga, suatu operasi atau sakit yang serius. Phobia adalah suatu gejala dari suatu problema psikologis yang dalam yang harus ditemukan, dihadapi, dan ditaklukan sebelum phobianya akan hilang. a) Kekalutan Mental Penderitaan batin dalam ilmu psikologi dikenal sebagai kekalutan mental. Secara lebih sederhana kekalutan mental dapat dirumuskan sebagai gangguan kejiwaan

Page |8

akibat ketidakmampuan seseorang menghadapi persoalan yang harus diatasi sehingga yang bersangkutan bertingkah secara kurang wajar. Gejala-gejala permulaan bagi seseorang yang mengalami kekalutan mental adalah:
a.Nampak pada jasmani yang sering merasakan pusing, sesak nafas, demam,

nyeri, pada lambung. b.Nampak pada kejiwaannya dengan rasa cemas, ketakutan, patah hati, apatis, cemburu, mudah marah. Tahap-tahap gangguan kejiwaan adalah: a.Gangguan kejiwaan nampak dalam gejala-gejala kehidupan si penderita baik jasmani maupun ruhaninya. b.Usaha mempertahankan diri dengan cara negatif, yaitu mundur atau lari, sehingga cara bertahan dirinya salah; pada orang yang tidak menderita gangguan kejiwaan bila menghadapi persoalan, justru lekas memecahkan problemnya, sehingga tidak menekan perasaannya. Jadi bukan melarikan diri dari persoalan, tetapi melawan atau memecahkan persoalan. c.Kekalutan merupakan titik patah (mental breakdown) dan yang bersangkutan mengalami gangguan. Sebab-sebab timbulnya kekalutan mental, dapat banyak disebutkan antara lain sebagai berikut: a.Kepribadian yang lemah akibat kondisi jasmani atau mental yang kurang sempurna; hal-hal tersebut sering menyebabkan yang bersangkutan merasa rendah diri yang secara berangsur-angsur akan menyudutkan kedudukannya dan menghancurkan mentalnya. b.Terjadinya konflik sosial budaya akibat norma berbeda antara yang bersangkutan dengan apa yang ada dalam masyarakat, sehingga ia tidak dapat menyesuaikan diri lagi; misalnya orang pedesaan yang berat menyesuaikan diri dengan kehidupan kota, orang tua yang telah mapan sulit menerima keadaanyang baru yang jauh berbeda dari masa jayanya dulu. c.Cara pematangan batin yang salah dengan memberikan reaksi yang berlebihan terhadap kehidupan sosial; over acting sebagai overcompensatie. Proses-proses kekalutan mental yang dialami oleh seseorang mendorongnya ke arah: a.Positif : Trauma (luka jiwa) yang dialami dijaawab secara baik sebagai usaha agar tetap survive dalam hidup, misalnya melakukan sholat tahajud waktu malam hari untuk memperoleh ketenangan dan mencari jalan keluar untuk mengatasi kesulitan yang dihadapinya, ataupun melakukan melakukan kegiatan yang positif setelah kejatuhan dalam kehidupan. b.Negatif : Trauma yang dialami diperlarutkan atau diperturutkan, sehingga yang bersangkutan mengalami frustasi, yaitu tekanan batin akibat tidak tercapainya apa yang diinginkan. Bentuk frustasi antara lain:

Page |9

1. Agresi berupa kemarahan yang meluap-luap akibat emosi yang tidak terkendali dan secara fisik berakibat mudah terjadinya hypertensi (tekanan darah tinggi) atau tindakan sadis yang dapat membahayakan orang sekitarnya. 2. Regresi adalah kembali pada pola reaksi yang primitif atau kekanak-kanakan (infantil). Misalnya, dengan menjerit-jerit, menangis sampai meraung-raung, memecah barang-barang. 3. Fiksasi adalah peletakan atau pembatasan pada suatu pola yang sama (tetap), misalnya dengan membisu, memukul-mukul dada sendiri, membentur-benturkan kepala pada benda keras. 4. Proyeksi merupakan usaha melemparkan atau memproyeksikan kelemahan dan sikap-sikap sendiri yang negatif pada orang lain. 5. Identifikasi adalah menyamakan diri dengan seseorang yang sukses dalam imaginasinya. Misalnya,dalam kecantikan yang bersangkutan menyamakan diri dengan bintang film, dalam soal harta kekayaan dengan pengusaha kaya yang sukses. 6. Narsisme adalah self love yang berlebihan, sehingga yang bersangkutan merasa dirinya lebih superior daripada orang lain. 7. Autisme adalah gejala menutup diri secara total dari dunia rill, tidak mau berkomunikasi dengan orang lain, ia puas dengan fantasinya sendiri yang dapat menjurus ke sifat sinting. Penderitaan kekalutan mental banyak terdapat dalam lingkungan seperti : 1.Kota-kota besar banyak memberi tantangan-tantangan hidup yang berat, sehingga orang merasa dikejar-kejar dalam memenuhi kebutuhan hidupnya, sementara itu sebagian orang tidak mau tahu keperluan hidupnya, sebagian orang tidak mau tahu terhadap penderitaan orang lain akibat egoisme sebagai ciri masyarakat kota. 2.Anak-anak muda usia yang tidak berhasil dalam mencapai apa yang dikehendaki atau diidam-idamkan. Karena tidak berimbangnya kemampuan dengan tujuannya, sehingga pada orang-orang usia tuapun sering mengalami penderitaan dalam kenyataan hidupnya akibat norma lama yang dipegang teguh sudah tidak sesuai dengan norma baru yang tengah berlaku. 3.Wanita pada umumnya lebih mudah merasakan suatu masalah yang dibawanya kedalam hati atau perasaannya tersebut. Sementara itu mereka memiliki kondisi tubuh yang lebih lemah, sehingga kaum wanitalah yang banyak menjadi penserita psikosomatisme (penyakit akibat gangguan kejiwaan) daripada kaum pria. 4.Orang yang tidak beragama tidak memiliki keyakinan, bahwa diatas dirinya ada kekuasaan yang lebih tinggi, sehingga sifat pasrah umumnya tidak dikenalnya, dalam keadaan yang sulit orang yang demikian ini mudah sekali mengalami penderitaan.

P a g e | 10

P a g e | 11

BAB 3 KONSEP PENDERITAAN

1. MANUSIA DAN PENDERITAAN Penderitaan adalah bagian dari kehidupan masyarakat yang bersifat kodrati. Setiap manusia pasti mengalami penderitaan, baik berat maupun ringan. Oleh karena itu manusia sendirilah yang berusaha untuk menghindari atau mengurangi bahkan menghapuskan penderitaan tersebut. Manusia adalah mahkluk budaya, dengan budaya manusia berusaha mengatasi penderitaan yang mengancam atau di alaminya. Manusia tidak boleh pesimis dalam menjalani penderitaan karena penderitaan tersebut tidak akan berakhir jika manusia hanya selalu mengeluh tanpa memikirkan bagaimana cara mengakhiri penderitaan nya. 2. PENYEBAB PENDERITAAN Penderitaan-penderitaan yang di alami dalam kehidupan manusia mempunyai beberapa penyebab yaitu : i) Perbuatan Buruk Manusia Penderitaan yang terjadi dalam kehidupan manusia bisa di sebabkan oleh perbuatan buruk yang di lakukan oleh manusia. Perbuatan tersebut bisa menimbulkan derita bagi dirinya sendiri maupun bagi orang lain. Derita yang di timbulkan merupakan nasib yang harus di terima. Nasib tersebut hanya bisa kita sendiri yang menentukan. Penderitaan bisa berakhir jika kita menghadapinya dengan ikhlas dan optimis. Perbuatan buruk yang di lakukan oleh manusia dapat menimbulkan dampak terhadap lingkungan sekitar seperti :
a. Terhadap Orang Lain

perbuatan buruk manusia bisa menimbulkan derita bagi orang lain, hal ini sangat membuat phyisik dan phisikologi orang yang menderita bisa terganggu. Banyak contoh realita yang bisa kita lihat, salah satunya adalah perbuatan buruk majikan yang memperkosa, menyekap, dan menyiksa pembantu rumah tangga. Hal ini sangat membuat derita bagi pembantu tersebut dan memang sewajarnya jika majikan yang tak bermoral tersebut di berikan ganjaran yang setimpal. Jadi, perbuatan buruk yang di seseorang bisa menimbulkan derita bagi orang lain.
b. Tehadap Alam Lingkungan

Perbuatan buruk manusia terhadap alam lingkungan juga menjadi penyebab penderitaan bagi manusia lainnya, tetapi sayang manusia tidak mau menyadari perbuatannya itu. mungkin kesadaran itu bisa timbul setelah terjadi musibah yang mengakibatkan penderitaan bagi manusia. Beberapa contoh konkrit perbuatan tersebut adalah membabat hutan lindung yang mengakibatkan tanah longsor,

P a g e | 12

membuang sampah sembarangan yang menyebabkan banjir, dan membuang limbah sembarangan yang mengakibatkan pencemaran air serta berbagai penyakit. Seharusnya kita harus lebih menyadari akibat yang akan di timbulkan karena perbuatan buruk kita.
ii) Perkawinan, Perceraian dan Kematian

iii)Penyakit dan siksaan

3. PENGARUH PENDERITAAN a. Pengaruh Negatif Orang yang mengalami penderitaan mungkin memperoleh pengaruh bermacammacam sikap dalam dirinya. Sikap yang timbul dapat berupa sikap negative, misalnya penyesalan karena tidak bahagia, sikap kecewa, putus asa, atau ingin bunuh diri. b. Pengaruh Positif Orang yang mengalami penderitaan mungkin juga akan memperoleh sikap positif dalam dirinya. Sikap positif adalah sikap optimis mengatasi penderitaan hidup, bahwa hidup bukan hanya rangkaian penderitaan, melaikan juga perjuangan membebaskan diri dari penderitaan. Penderitaan juga bisa menjadi introspeksi diri bagi diri kita agar bisa mengoreksi semua kesalahan yang ada dalam diri kita agar kehidupan kita jauh lebih baik. 4. CARA MENGATASI PENDERITAAN Penderitaan yang sudah menjadi takdir atau pun nasib kita sebenarnya bisa kita hindari karena yang membuat hidup kita menderita adalah perbuatan yang kita lakukan. Penderitaan bisa kita atasi dengan cara : 1. memulai sesuatu hal dengan hal yang baik, dengan cara ini penderitaan bisa kita hindari karena dengan berbuat baik nasib kita bisa berubah sesuai dengan perbuatan yang telah kita lakukan. 2. lebih mendekatkan diri pada Tuhan, dengan cara ini apa yang kita perbuat akan sesuai dengan jalan dan seturut dengan perintahNya. Penderitaan kita bisa berkurang jika selalu mendekatkan diri pada yang kuasa. 3. jalani hidup dengan optimis, dengan cara ini penderitaan dalam hidup kita akan segera berlalu karena adanya suatu motivasi dalam diri untuk mengakhiri segala penderitaan yang telah terjadi dalam hidup ini.

BAB 4 KESIMPULAN DAN SARAN

P a g e | 13

Kesimpulan yang kami peroleh adalah, bahwa penderitaan itu terjadi karena perbuatan yang kita lakukan. Bila kita melakukan hal yang buruk maka penderitaan tersebut akan datang silih berganti, tetapi jika kita melakukan perbuatan yang baik maka penderitaan itupun akan segera berakhir jika kita menghadapinya dengan optimis dan penuh keyakian. Tuhan tidak pernah membuat penderitaan melebihi kekuatan yang di miliki setiap hambanya. Jadi, apapun penderitaan itu harus kita hadapi dengan optimis dan selalu yakin kepada Tuhan Yang Maha Esa. Bila kita mengalami suatu penderitaan,maka sikap kita yang paling jitu adalah “mawas diri”. Dengan jalan itu dapat memperoleh jawaban penderitaan sebagai ujian Allah, sehingga kita bersabar atau tawakkal sambil berikhtiar menyingkirkan penderitaan itu.

P a g e | 14

KATA PENUTUP
Demikian hasil makalah kelompok kami mengenai “Bagaimana Manusia dan Penderitaan” ini. Semoga makalah kami dapat bermanfaat bagi dosen dan teman-teman, serta pembaca sekalian. Kami mohon maaf apabila ada kesalahan kata atau kalimat yang disengaja maupun tidak. Kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan dari semua pihak. Atas perhatian dan kerjasamanya, kami mengucapkan terima kasih.

Jakarta, 9 Oktober 2009-09

Penulis

DAFTAR PUSTAKA

P a g e | 15

Widagdho, Djoko. 2008. Ilmu Budaya Dasar. Jakarta:PT Bumi Aksara. Djojodiguno. 1958. Asas-asas Sosiologi. Cassier, Ernest. 1987. Manusia dan Kebudayaan. Jakarta:Gramedia. Damono, Sapardi Djoko. 1981. Penderitaan. Depdikbud:Konsorsium Antarbidang. Mustopo, M.Habib. 1983. Manusia dan Budaya, Kumpulan essay, Ilmu Budaya Dasar. Surabaya:Usaha Nasional. Muhammad, Abdulkadir. 2008. Ilmu Sosial Budaya Dasar. Bandung:PT Citra Aditya Bhakti.

P a g e | 16

Lampiran: BIODATA KELOMPOK 4
1. KETUA

NPM Nama Tempat/Tgl.Lahir Alamat RT/RW Kelurahan Kecamatan Kotamadya Agama 2. SEKRETARIS NPM Nama Tempat/Tgl.Lahir Alamat RT/RW Kelurahan Kecamatan Kotamadya Agama 3. BENDAHARA NPM Nama Tempat/Tgl.Lahir Alamat RT/RW Kelurahan Kecamatan Kotamadya Agama

: 21209944 : Bayu Wicaksono : Bekasi, 07 juli 1991 : Jl. Bukit tinggi, Blok 1 No.2 : 003/006 : Jatibening baru : Pondok Gede : Kota Bekasi : Islam

: 22209564 : Susi Dwi Rahayu : Jakarta, 11 November 1991 : Jl. Sawah Barat dalam II No.135 : 001/006 : Pondok Bambu : Duren Sawit : Jakarta Timur : Islam

: 25209292 : Mira Ayu : Padang, 05 Juli 1991 : Jl. Gabus raya No.189 : 002/007 : Kayuringin Jaya : Bekasi Selatan : Kota Bekasi : Islam

P a g e | 17

4. ANGGOTA NPM Nama Tempat/Tgl.Lahir Alamat RT/RW Kelurahan Kecamatan Kotamadya Agama 5. ANGGOTA NPM Nama Tempat/Tgl.Lahir Alamat RT/RW Kelurahan Kecamatan Kotamadya Agama 6. ANGGOTA NPM Nama Tempat/Tgl.Lahir Alamat RT/RW Kelurahan Kecamatan Kotamadya Agama

: 23209062 : Dewi Respati : Jakarta, 12 September 1992 : Jl. Sunter II komp. RSP No.2 : 005/014 : Rawa Badak : Koja : Jakarta Utara : Islam

: 24209474 : Linduben Lumban Gaol : Jakarta, 15 September 1990 : Perum Aneka Elok Blok D-15/10 : 016/009 : Penggilingan : Cakung : Jakarta Timur : Kristen

: 26209668 : Arif Fadil : Jakarta, 02 Agustus 1992 : Kp.Baru : 016/007 : Cakung Barat : Cakung : Jakarta Timur : Islam

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->