P. 1
TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL

TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL

5.0

|Views: 42,407|Likes:
Published by kartini

More info:

Published by: kartini on Oct 18, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/22/2015

pdf

text

original

TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL

PENDAHULUAN Modul ini merupakan kelanjutan dari modul lima. Tentu Anda masih ingat, dari modul lima Anda telah memperoleh pengertian hipotesis penelitian, mengapa dan untuk apa hipotesis penelitian, dan apa yang menjadi prinsip hipotesis penelitian. Dalam modul ini Anda akan mempelajari teknik pengambilan sampel. Setelah menyelesaian modul ini, Anda diharapkan memiliki kemampuan sebagai berikut. 1. Dapat menjelaskan pengertian pengambilan sampel. 2. Dapat menjelaskan cara pengambilan sampel acak. 3. Dapat menyebutkan tujuan digunakan teknik acak. 4. Dapat menggunakan tabel bilangan acak. 5. Dapat menjelaskan cara pengambilan sampel sistematik. 6. Dapat menjelaskan cara pengambilan sampel strata. 7. Dapat menyebutkan syarat pengambilan sampel strata. 8. Dapat menjelaskan pengambilan sampel random gugus sederhana. 9. Dapat menjelaskan pengambilan sampel random gugus bertahap. 10. Dapat mengambil sampel secara purposive. Kemampuan tersebut sangat penting bagi mahasiswa calon guru, guru dan calon peneliti. Khususnya bagi guru, baik guru kelas maupun guru mata pelajaran yang selalu berhadapan peserta didik dengan jenjang pendidikan yang berbeda. Anda akan tampil lebih percaya diri dan mantap, peserta didik Anda pun akan merasa lebih puas dapat belajar dari Anda. Lebih dari itu suasana kelas Anda akan lebih menarik, menantang, dan menyenangkan. Untuk membantu Anda menguasai kemampuan di atas, dalam modul ini akan disajikan pembahasan dan latihan, dalam 3 (tiga) kegiatan belajar (KB) sebagai berikut. KB1: Pengertian pengambilan sampel dan pengambilan sampel acak. KB2: Pengambilan sampel sistematik dan pengambilan sampel strata. KB3: Pengambilan sampel kluster dan pengambilan sampel non acak.

Metodologi Penelitian

Agar Anda berhasil dengan baik mempelajari modul ini ikuti petunjuk belajar sebagai berikut. 1. Bacalah dengan cermat bagian Pendahuluan modul ini sampai Anda memahami betul apa, untuk apa dan bagaimana mempelajari modul ini. 2. Baca sepintas bagian demi bagian dan temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang Anda anggap baru. Carilah dan baca pengertian kata-kata kunci dalam daftar kata-kata sulit modul ini atau dalam kamus yang ada. 3. Tangkaplah pengertian demi pengertian dari isi modul ini melalui pemahaman sendiri dan tukar pikiran dengan mahasiswa atau guru lain dan dengan tutor Anda. 4. Terapkan prinsip, prosedur dan model disain eksperimen secara imajiner (dalam pikiran) dan dalam situasi terbatas melalui simulasi sejawat pada saat tutorial. 5. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi mengenai pengalaman simulasi dalam kelompok kecil atau klasikal pada saat tutorial.

Metodologi Penelitian

KEGIATAN BELAJAR 1 PENGERTIAN PENGAMBILAN SAMPEL DAN PENGAMBILAN SAMPEL ACAK A. URAIAN: 1. Pengertian pengambilan sampel Mengingat dasar pemikiran digunakannya sampel di dalam suatu penelitian, antara lain adalah agar dalam penelitian tersebut dapat diperoleh kecermatan yang tinggi, penghematan biaya, waktu, dan tenaga, serta membatasi akibat-akibat buruk yang ditimbulkan oleh suatu penelitian (khusnya pelaksanaan eksperimen), maka sampel harus ditetapkan dengan tepat dan benar. Oleh karena penelitian eksperimen menggunakan sampel yang relatif kecil, maka teknik pengambilan sampel harus dilakukan dengan baik dalam arti tepat dan benar. Hal ini dimaksudkan untuk menjamin ketepatan generalisasi hasil eksperimen. Pada pokoknya teknik pengambilan sampel dibedakan menjadi dua macam, yaitu teknik acak dan teknik non acak. Teknik acak dan non acak akan dikemukakan pada kegiatan belajar selanjutnya. 2. Pengambilan sampel acak Pengambilan sampel secara acak atau random sampling adalah teknik sampling yang memberikan peluang sama kepada setiap anggota populasi untuk terpilih menjadi anggota sampel. Misalnya jika banyaknya unit dalam populasi adalah N dan ukuran sampel adalah n, maka besarnya probabilitas setiap unit elementer untuk terpilih sebagai sampel adalah
n . N

Ini berarti bahwa setiap (semua) unit elementer dalam populasi harus dapat diidentifikasi dan termuat dalam kerangka sampling. Karena itu teknik ini dikatakan teknik sampling probabilitas. Sampel yang diambil dari suatu populasi secara acak (random) disebut sampel acak. Tujuan digunakan teknik acak adalah sebagai berikut.

Metodologi Penelitian

a. Dengan sampel acak memungkinkan diperolehnya data penelitian yang dapat digeneralisasi terhadap populasi yang luas dengan kesesatan yang lebih terbatas (minim). b. Dengan sampel acak memungkinkan peneliti mengaplikasikan kesimpulan statistik, dan hal itu berarti peneliti dapat menarik kesimpulan statistik tentang nilai-nilai parameter populasi seperti: rata-rata simpangan baku, dan lain-lain. c. Dengan sampel acak dapat diperoleh kelompok-kelompok sampel yang homogen satu sama lain, sehingga tidak perlu dilakukan pengujian homogenitas antar kelompok sampel. Pengambilan sampel acak dapat ditempuh melalui cara undian, tabel bilangan acak, atau dengan komputer. Bentuk tabel bilangan acak bermacam-macam, tetapi yang lazim digunakan seperti tabel di bawah, berwujud serentetan bilangan yang cukup panjang dan bilangan-bilangan itu dikelompokkan lima-lima (five digit) tersebar secara acak (penyebaran bilangan-bilangan itu tidak diatur). Tabel Bilangan Acak
Baris 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 1- 5 32388 05300 66523 44167 47914 63445 89917 92648 20979 31959 53104 6 – 10 52390 22164 44133 64486 02534 17361 15665 45454 04508 65642 80180 11 15 16818 24069 30697 04758 37680 62825 52872 09552 54535 74240 30612 16 – 20 69298 54224 35552 75366 20801 39908 73823 88815 31355 56302 24735 21 25 82732 35383 35970 76554 72152 05607 73144 16553 86064 00033 63414 26 30 38480 19687 19124 31601 39339 91284 88662 51125 29472 67107 67892 31 – 35 73817 11052 63318 12614 34808 68833 88970 79375 47689 77510 37053 36 40 32523 91491 29586 33072 08930 25570 74492 97596 05974 70625 68277 4145 41961 60383 03887 60332 86001 33818 51805 18296 52468 28725 00195 dst

Tabel bilangan acak ada yang terdiri dari satu halaman dan ada pula yang terdiri dari beberapa halaman.

Metodologi Penelitian

B. CONTOH Contoh 1: Pengambilan sampel Peneliti akan mengadakan eksperimen dengan menggunakan sampel sejumlah polisi berpangkat Bintara di Polda Metrojaya yang diambil dengan cara tertentu. Jika siswa sebagai individu merupakan satuan unit sampel, maka semua polisi berpangkat Bintara yang ada di Polda Metrojaya sebagai populasi kemudian diambil sebagian daripadanya sebagai sampel. Contoh 2: Pengambilan sampel acak Dari populasi 1000 polisi berpangkat Bintara di Polda Metrojaya akan diambil 100 polisi berpangkat Bintara di Polda Metrojaya sebagai sampel. Tanpa mempertimbangkan seorang polisi berpangkat Bintara di Polda Metrojaya itu, ia memiliki kesempatan yang sama dengan 999 polisi berpangkat Bintara lainnya. Cara pengambilannya sangat sederhana, yaitu dimulai dengan memberikan nomor urut kepada setiap Bintara. Dari nomor 1 sampai dengan nomor 1000. Setelah itu dengan menggunakan tabel bilangan acak atau dengan teknik acak yang lain. Diambil sebanyak 100 Bintara untuk menjadi anggota sampel dengan cara sebagai berikut. Tetapkan salah satu halaman secara acak. (1) Jatuhkan ujung pensil secara acak di halaman tersebut. Amati angka terdekat dengan jatuhnya ujung pensil, jika angka terdekat adalah 4, maka halaman yang pertama digunakan adalah halaman 4. Jika ternyata tabel itu hanya 3 halaman, kurangi angka 4 dengan 3 dan diperoleh hasil 1; ini artinya pengambilan halaman 1. (2) Jatuhkan ujung pensil untuk yang kedua, untuk menetapkan baris dan kolom berapa nomor sampel diambil dari tabel halaman 1. Sebelah kanan ujung pensil untuk menetapkan baris ke- dan sebelah kiri ujung pensil untuk menetapkan kolom ke-. Misalkan ujung pensil jatuh di antara 35 dan 11. (3) Dengan hasil langkah ketiga itu, nomor sampel diambil dari kolom 35 dan baris 11 pada tabel halaman 1. Dengan petunjuk itu maka didapat deretan bilangan 37053. Mulai dari kelompok angka ini sampel dimulai dari

Metodologi Penelitian

digunakan 3 angka saja, berjalan ke atas dan ke bawah sampai kebutuhan-kebutuhan jumlah 100 terpenuhi. (4) Dengan cara ini nomor sampel yang terambil adalah 775, 476, 793, 889, 688, 348, 126, 633, 110, 738 dan seterusnya sampai diperoleh 100 nomor. Jika menggunakan tabel yang lengkap, angka nomor sampel dapat dilanjutkan ke deretan di bawahnya. Apabila tabel bilangan acak hanya termuat pada satu halaman, maka langkah ke (2) tidak diperlukan. Dalam hal ini, jika banyaknya anggota populasi kurang dari 1000, katakan 650, maka nomor bilangan yang lebih dari 650 dan terambil, nomor itu dikurangi dengan 350; jadi untuk angka 995 akan menjadi 645. Cara ini dapat ditinggalkan apabila tabel bilangan acak terdiri dari beberapa halaman dan memungkinkan mendapat nomor di bawah 650 yang mencukupi kebutuhan dengan meninggalkan angka di atas 650. C. LATIHAN: Dari populasi 500 polisi berpangkat Perwira Pertama di Polda Metrojaya akan diambil 80 Perwira Pertama sebagai sampel. Tanpa mempertimbangkan seorang Perwira Pertama yang bertugas di bagian mana Polda Metrojaya itu, ia memiliki kesempatan yang sama dengan 499 Perwira Pertama lainnya. Bagaimana cara pengambilannya? D. TES FORMATIF Dari populasi 500 siswa SD di SPN Batua akan diambil 70 siswa sebagai sampel. Tanpa mempertimbangkan seorang siswa di Pleton mana di SPN Batua itu. Jelaskan langkah-langkah yang harus dilakukan oleh peneliti, jika ia menggunakan tabel acak. E. KUNCI Cara pengambilannya, yaitu dimulai dengan memberikan nomor urut kepada setiap siswa. Dari nomor 1 sampai dengan nomor 500. Setelah itu dengan menggunakan tabel bilangan acak atau dengan teknik acak yang

Metodologi Penelitian

lain. Diambil sebanyak 70 siswa untuk menjadi anggota sampel dengan cara sebagai berikut. Menetapkan salah satu halaman secara acak. (1) Menjatuhkan ujung pensil secara acak di halaman tersebut. Angka terdekat dengan jatuhnya ujung pensil, jika angka terdekat adalah 3, maka halaman yang pertama digunakan adalah halaman 3. Jika ternyata tabel itu hanya 2 halaman, dikurangi angka 3 dengan 2 dan diperoleh hasil 1; ini artinya pengambilan sampel dimulai dari halaman 1. (2) Dijatuhkan ujung pensil untuk yang kedua, untuk menetapkan baris dan kolom berapa nomor sampel diambil dari tabel halaman 1. Sebelah kanan ujung pensil untuk menetapkan baris ke- dan sebelah kiri ujung pensil untuk menetapkan kolom ke-. Misalkan ujung pensil jatuh di antara 35 dan 11. (3) Dengan hasil langkah ketiga itu, nomor sampel diambil dari kolom 35 dan baris 11 pada tabel halaman 1. Dengan petunjuk itu maka didapat deretan bilangan 37053. Mulai dari kelompok angka ini digunakan 3 angka saja, berjalan ke atas dan ke bawah sampai kebutuhan-kebutuhan jumlah 70 terpenuhi. (4) Dengan cara ini nomor sampel yang terambil adalah 775, 476, 793, 889, 688, 348, 126, 633, 110, 738 dan seterusnya sampai diperoleh 70 nomor.

Metodologi Penelitian

KEGIATAN BELAJAR 2 PENGAMBILAN SAMPEL SISTEMATIK DAN PENGAMBILAN SAMPEL STRATA. A. URAIAN: 1. Pengambilan sampel sistematik. Apabila bayaknya satuan elementer dalam populasi cukup besar dan telah tersusun secara sistematik dalam suatu daftar atau telah tersusun menurut pola atau aturan tertentu, maka cara pengambilan sampel dengan random sederhana kurang tepat digunakan, yang sesuai adalah sistematik random sampling. Sistematik random sampling adalah cara pengambilan sampel, dimana hanya unsur pertama yang dipilih secara random, sedang unsur-unsur berikutnya dipilih secara sistematik menurut suatu pola tertentu. Secara teknik pengambilan sampel dengan cara sistematik random dapat dijelaskan sebagai berikut. Misalkan jumlah satuan-satuan elementer dalam populasi adalah N dan ukuran sampel yang dikehendaki adalah n, maka hasil bagi N/n dinamakan interval sampel dan bisanya diberi simbol k. Unsur pertama dalam sampel dipilih secara random dari satuan elementer bernomor urut 1 sampai dengan k dari populasi. Jika yang terpilih adalah satuan elementer bernomor urut s, maka unsur-unsur selanjutnya dalam sampel ditentukan sebagai berikut. Unsur pertama = s Unsur kedua Unsur ketiga =s+k = s + 2k

Unsur keempat = s + 3k, dan seterusnya. 2. Pengambilan sampel strata Jika satuan-satuan elementer dalam populasi tidak homogen, maka pengambilan sampel dengan cara random tidak dapat digunakan. Oleh karena itu, pada kasus di mana karakteristik populasi tidak homogen, maka populasi dapat distratifikasi atau dibagi-bagi ke dalam sub-sub populasi

Metodologi Penelitian

sedemikian, sehingga satuan-satuan elementer dalam masing-masing subpopulasi menjadi homogen. Kemudian pengambilan sampel dengan cara random dapat dilakukan pada setiap sub-populasi. Perlu dipahami bahwa pengertian homogenitas dalam hal ini terkait dengan variabel penelitian. Ada tiga syarat yang harus dipenuhi untuk dapat menggunakan metode pengambilan sampel random distratifikasi adalah sebagai berikut. a. Ada kriteria yang jelas sebagai dasar untuk membuat stratifikasi, misalnya gaya penuturan berbeda karena berbeda bahasa (dalam contoh di berikut). b. Kriteria yang digunakan tersebut berdasarkan data pendahuluan yang telah diperoleh atau dapat juga berdasarkan pengetahuan teoretik. c. Jika ukuran sampel proporsional, maka harus diketahui dengan tepat jumlah satuan-satuan elementer yang ada di setiap sub-populasi. Keunggulan metode pengambilan sampel ini adalah sangat mungkin semua ciri dalam populasi yang heterogen dapat terwakili, dan dimungkinkan bagi peneliti untuk menyelidiki perbedaan antara sub-sub populasi atau memasukkan sub-sub populasi sebagai variabel moderator dari penelitian. B. CONTOH: Contoh 1: Pengambilan sampel sistematik Jumlah unit dalam populasi sebesar 200 unit, dan besar sampel yang dikehendaki misalnya 40 unit. Berarti k = 200/40 = 5. Unsur pertama dapat dipilih secara random dari nomor urut 1 - 5. Jika yang terpilih adalah unit dengan nomor urut 3, unit-unit sampel berikutnya adalah (3 + 5) = 8, (3 + 10) = 13, (3 + 15) = 18, (3 + 20) = 23, dan seterusnya, sehingga diperoleh unit sampel sebanyak 40 unit. Contoh 2: Pengambilan sampel strata Misalnya, kita ingin meneliti gaya penutur bahasa di Sulawesi Selatan. Populasinya adalah semua orang di Sulawesi Selatan yang sudah lancar berbicara. Jelas bahwa populasi tidak homogen, karena di Sulawesi Selatan terdapat lima jenis bahasa dengan gaya penuturan yang

Metodologi Penelitian

berbeda-beda. Untuk itu, populasi dibagi-bagi menjadi lima sub-populasi, yaitu sub-populasi Bugis, sub-populasi Makassar, sub-populasi Mandar, sub-populasi Tator, dan sub-populasi Makassar (campuran). Kemudian ditetapkan ukuran sampel untuk masing-masing sub-populasi, boleh proporsional boleh juga tidak. Jika tidak proporsional, misalnya dapat diambil 100 orang untuk setiap sub-populasi, sehingga diperoleh 500 orang yang akan menjadi sampel penelitian. Pengambilan 100 orang dari setiap sub-populasi tersebut dilakukan secara random. C. LATIHAN Jumlah unit dalam populasi sebesar 1200 unit, dan besar sampel yang dikehendaki misalnya 300 unit. Jika digunakan random sitematik, bagaimana langkah-langkah pengambilan sampelnya? D. TES FORMATIF: Jumlah unit dalam populasi sebesar 1200 unit dan besar sampel yang dikehendaki misalnya 40 unit. Jika digunakan random sitematik, maka bagaimana langkah-langkah pengambilannya? E. KUNCI Karena jumlah unit dalam populasi 1200, dan banyaknya sampel yang diinginkan 40, maka k = 1200/40 = 30. Unsur pertama dapat dipilih secara random dari nomor urut 1 - 30. Jika yang terpilih adalah unit dengan nomor urut 17, unit-unit sampel berikutnya adalah (17 + 30) = 47, (17 + 60) = 77, (17 + 90) = 107, (17 + 120) = 137, dan seterusnya, sehingga diperoleh unit sampel sebanyak 40 unit.

Metodologi Penelitian

KEGIATAN BELAJAR 3 PENGAMBILAN SAMPEL KLUSTER DAN PENGAMBILAN SAMPEL NON ACAK A. URAIAN: 1. Pengambilan sampel kluster. a. Pengambilan Sampel Random Gugus Sederhana (Simple Cluster Random Sampling) Sampai saat ini pembahasan yang dilakukan adalah mengenai metode sampling di mana analisis atau satuan penelitian (misalnya orang, rumah, bidang tanah, dan lain-lain) sudah tersusun dalam suatu daftar. Dalam praktek kita sering kali dihadapkan dengan kenyataan di mana kerangka sampling yang digunakan untuk dasar pemilihan sampel belum tersedia atau tidak lengkap atau bahkan sangat sulit diperoleh. Untuk mengatasi hal tersebut, unit-unit analisis dalam populasi dikelompokkan ke dalam gugus-gugus yang disebut clusters dan ini akan merupakan satuan-satuan dari mana sampel akan diambil. Pengambilan gugus yang akan menjadi sampel dilakukan secara random, dengan catatan bahwa gugus-gugus yang ada dalam populasi mempunyai ciri yang homogen. Semua unit analisis yang ada dalam gugus terpilih harus diselidiki. b. Pengambilan Sampel Random Gugus Bertahap Dalam praktek sering dijumpai populasi yang letaknya sangat tersebar secara geografis, sehingga sangat sulit untuk mendapatkan kerangka sampling dari semua unsur-unsur yang terdapat dalam populasi. Untuk mengatasi hal ini, unit-unit analisis dikelompokkan ke dalarn gugus-gugus yang merupakan satuan-satuan dari mana sampel akan diambil. Pengambilan sampel melalui tahap-tahap tertentu. Satu populasi dapat dibagi ke dalam gugus tingkat pertama; gugus-gugus tingkat pertama dapat dibagi lagi ke dalam gugus-gugus tingkat kedua; gugus-gugus tingkat kedua dapat dibagi lagi ke dalam gugus-gugus tingkat ketiga; dan seterusnya.

Metodologi Penelitian

1.

Pengambilan sampel non acak Pengambilan sampel non acak atau non random sampling, peluang

untuk menjadi anggota sampel bagi setiap anggota dalam populasi itu tidak sama. Berbagai faktor yang dapat membatasi anggota populasi berpeluang tidak sama untuk terpilih menjadi anggota sampel, antara lain daerah (area), tingkatan (stratum), kelompok (cluster). Sampel bertujuan atau purposive sample dilakukan dengan cara mengambil subjek bukan didasarkan atas strata, random atau daerah tetapi didasarkan atas adanya tujuan tertentu. Teknik ini biasanya dilakukan karena beberapa pertimbangan, misalnya karena alasan keterbatasan waktu, tenaga dan dana sehingga tidak dapat mengambil sampel yang besar dan jauh. Walaupun cara seperti ini diperbolehkan, yaitu bahwa peneliti bisa menentukan sampel dengan tujuan tertentu tetapi dengan syarat sebagai berikut. 1) 2) Pengambilan sampel harus didasarkan atas ciri-ciri, sifat-sifat Subjek yang diambil sebagai sampel benar-benar merupakan atau karakteristik tertentu yang merupakan ciri-ciri pokok populasi. subjek yang paling banyak mengandung ciri-ciri yang terdapat pada populasi. 3) Penentuan karakteristik populasi dilakukan dengan cermat di studi pendahulu-an. B. CONTOH: Contoh 1a: Pengambilan Sampel Random Gugus Sederhana Misalnya populasi penelitian kita adalah warga masyarakat di Kabupaten A, tetapi daftar dari warga masyarakat tersebut sulit diperoleh. Dalarn kasus ini, warga masyarakat di Kabupaten A dikelompokkan ke dalam Kelurahan, kemudian dipilih secara random 3 Kelurahan untuk menjadi sampel penelitian. Jadi sampel yang diselidiki adalah semua warga masyarakat yang berada pada tiga Kelurahan sampel tersebut. Contoh 1b: Pengambilan Sampel Gugus Bertahap

Metodologi Penelitian

Misalnya jika kita mempunyai populasi warga masyarakat di Sulawesi Selatan, populasi tersebut dapat dibagi kedalam kabupaten-kabupaten sebagai gugus tingkat pertama, Kecamatan-kecamatan sebagai gugusgugus tingkat kedua, dan desa-desa sebagai gugus tingkat ketiga. Cara pengambilan sampelnya adalah sebagai berikut. (1) (2) (3) (4) Dipilih lima Kabupaten secara random dari 23 Kabupaten di Dari masing-masing Kabupaten terpilih, dipilih tiga Kecamatan Dari masing-masing Kecamatan sampel dipilih lagi secara Semua warga masyarakat yang berada pada ke-30 desa sampel Sulawesi Selatan. secara random, sehingga diperoleh 15 Kecamatan sampel. random dua desa, sehingga diperoleh 30 desa sampel. tersebut akan diselidiki sebagai sampel penelitian. Contoh 2: Pengambilan sampel non acak Peneliti akan mengadakan penelitian tentang minat belajar siswa-siswa SLTP di seluruh Indonesia. Dengan mempertimbangkan tersedianya tenaga peneliti, waktu dan dana maka tidak mungkin mengambil seluruh propinsi yang ada. Maka diambil DIY, Medan, Malang, Bandung dan Menado yang diperkirakan merupakan tempat-tempat yang banyak sekolahnya sehingga memilih cukup banyak pelajar. Disamping itu juga mengambil beberapa daerah yang sekolahnya sedikit sebagai imbangan. C. LATIHAN Populasi warga masyarakat di suatu Provinsi. Provinsi tersebut terdiri dari 21 kabupaten, 214 kecamatan, 2142 kelurahan, dan 856 rukun tetangga. Sebutkan langkah-langkah pengambilan sampelnya! D. TES FORMATIF: Populasi warga masyarakat di suatu Provinsi. Provinsi tersebut terdiri dari 17 kabupaten, 154 kecamatan, 1142 desa. Sebutkan langkah-langkah pengambilan sampelnya!

Metodologi Penelitian

E. KUNCI Diketahui Provinsi X yang terdiri dari 17 kabupaten, 154 kecamatan, 1142 desa. Cara pengambilan sampelnya adalah sebagai berikut. (1) (2) (3) Dipilih lima Kabupaten secara random dari 17 Kabupaten di suatu Dari masing-masing Kabupaten terpilih, dipilih tiga Kecamatan Dari masing-masing Kecamatan sampel dipilih lagi secara Provinsi. secara random, sehingga diperoleh 15 Kecamatan sampel. random dua desa, sehingga diperoleh 30 desa sampel. Semua warga masyarakat yang berada pada ke-30 desa sampel tersebut akan diselidiki sebagai sampel penelitian.

Metodologi Penelitian

KEGIATAN BELAJAR 4 TEKNIK PENGUMPULAN DATA A. URAIAN:

Dalam suatu penelitian selalu terjadi proses pengumpulan data. Proses pengumpulan data tersebut dapat dilakukan dengan teknik-teknik tertentu. Teknik yang dipilih dan digunakan dalam proses pengumpulan data tergantung pada sifat dan karakteristik penelitian yang dilakukan. Agar data yang dikumpulkan memenuhi persyaratan atau dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah, maka petugas pengumpul data dan alat bantu (instrumen) pengumpul data haruslah memenuhi kriteria yang diperlukan. Pada bagian ini akan dibahas tentang beberapa teknik pengumpulan data beserta instrumen penelitian yang biasanya dipakai sebagai alat bantu kegiatan pengumpulan data. Di antara teknik pengumpulan data yang cukup penting adalah wawancara, kuesioner, observasi, tes dan dokumentasi. Setiap teknik pengumpulan data tersebut menggunakan instrumen pengumpul data yang berbedabeda. Secara umum yang dimaksud dengan instrumen adalah suatu alat yang karena memenuhi persyaratan akademis maka dapat dipergunakan sebagai alat untuk mengukur suatu obyek ukur atau mengumpulkan data mengenai suatu variabel. Dalam bidang penelitian, instrumen diartikan sebagai alat untuk mengumpulkan data mengenai variabel-variabel penelitian untuk kebutuhan penelitian. Pada dasarnya instrumen dapat Yang termasuk dibagi menjadi dua macam yakni tes dan non-tes.

kelompok tes, misalnya tes prestasi belajar, tes inteligensi, tes bakat; sedangkan yang termasuk non-tes misalnya pedoman wawancara, angket atau kuesioner, pedoman observasi, daftar cocok (check list), skala sikap, skala penilaian, dan sebagainya. 1. Pengertian wawancara Secara umum yang dimaksud wawancara adalah cara menghimpun bahanbahan keterangan yang dilaksanakan dengan tanya jawab secara lisan,

Metodologi Penelitian

sepihak, berhadapan muka dan dengan arah tujuan yang telah ditentukan. Ada dua jenis wawancara yang dapat dilakukan dalam kaitannya dengan pengumpulan data penelitian yaitu : a. Wawancara yang juga wawancara sistematis. b. Wawancara interview) wawancara bebas. Salah satu kelebihan yang dimiliki wawancara adalah pewawancara sebagai pengumpul data dapat melakukan kontak langsung dengan sumber data (responden) yang akan dimintai keterangan sehingga dapat diperoleh data atau informasi yang lebih lengkap dan mendalam. Dengan melalui wawancara maka dimungkinkan sumber data dapat memberikan dan mengeluarkan ide pemikiran atau isi hatinya secara lebih bebas. Jika wawancara dilakukan secara bebas maka pewawancara tidak perlu persiapan yang matang, tetapi jika wawancara dilakukan secara sistematis maka pewawancara perlu dipandu dengan pedoman wawancara yang berisi pokok-pokok pertanyaan yang akan ditanyakan kepada responden. Mencatat dan mengolah hasil wawancara jauh lebih sulit dibanding dengan mencatat dan mengolah hasil observasi atau hasil tes. Sehubungan dengan instrumen yang digunakan dalam wawancara, Arikunto (1987) membedakan dua jenis pedoman wawancara yaitu : (a) Pedoman wawancara tidak berstruktur, yakni pedoman wawancara yang hanya memuat garis besar yang akan ditanyakan. sebagai pengemudi jawaban responden. kasus. (b) Pedoman wawancara terstruktur, yaitu pedoman wawancara yang disusun secara rinci sehingga menyerupai check list. Pewawancara tinggal membubuhkan tanda V pada nomor yang sesuai. Fungsi Dalam hal ini kreativitas pewawancara sangat diperlukan. Pewawancara seolah-olah Jenis ini cocok untuk peneliti tidak yang terpimpin dikenal atau (un-guided istilah wawancara dengan terpimpin dikenal berstruktur (guided dengan atau interview) sebutan wawancara

sederhana

Metodologi Penelitian

pedoman wawancara ini adalah : (1) memberikan pedoman tentang apa-apa yang akan ditanyakan, (2) mengantisipasi kemungkinan lupa terhadap pokok-pokok persoalan yang ditanyakan dalam penelitian, (3) agar wawancara dapat berlangsung secara efektif dan efisien.

2. Kuesioner (Angket) Kuesioner atau angket dapat digunakan sebagai alat atau instrumen pengumpul data penelitian. Kuesioner terdiri dari daftar pertanyaan yang disampaikan kepada responden untuk dijawab secara tertulis. Penggunaan kuesioner sebagai alat pengumpul data akan jauh lebih praktis, hemat waktu dan tenaga dibanding dengan metode wawancara. Namun kelemahannya adalah kemungkinan adanya jawaban yang diberikan dalam kuesioner tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya, apalagi pertanyaan dalam kuesioner tidak dirumuskan dengan jelas sehingga membingungkan responden. Beberapa alasan digunakannya kuesioner, antara lain : 1. Kuesioner terutama dipakai untuk mengukur variabel yang bersifat faktual, 2. Untuk memperoleh informasi yang relevan dengan tujuan penelitian, dan 3. Untuk memperoleh informasi dengan validitas dab reliabilitas setinggi mungkin. Kuesioner dapat diberikan langsung kepada responden, dapat juga diberikan kepada orang lain yang mengenal berbagai karakteristik responden untuk melakukan penilaian terhadap responden. Kuesioner umumnya dipergunakan untuk menilai hasil belajar pada ranah afektif. Dalam hal ini kuesioner dapat disajikan dalam bentuk pilihan ganda atau bentuk skala sikap, misalnya skala Likert yang paling banyak dipergunakan orang terutama para peneliti bidang pendidikan yang tertarik untuk meneliti aspek-aspek psikologis yang diduga berpengaruh terhadap proses belajar mengajar.

Metodologi Penelitian

Selain sebagai alat untuk mengukur hasil belajar, kuesioner berguna juga untuk mengungkap latar belakang responden maupun sumber data lainnya di mana data yang berhasil diperoleh melalui kuesioner kemungkinan suatu saat akan diperlukan, terutama jika terjadi kasus-kasus tertentu. 3. Observasi Pengertian observasi adalah cara menghimpun bahan-bahan kete-rangan yang dilakukan dengan mengadakan pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap fenomena-fenomena yang dijadikan objek pengamatan. Observasi sebagai metode pengumpulan data banyak digunakan untuk mengamati tingkah laku individu atau proses terjadinya suatu kegiatan yang dapat diamati. Menurut Ary dkk (1985) terdapat lima langkah pendahuluan yang harus diambil pada waktu melakukan observasi, yaitu : (a) Aspek tingkah laku yang akan diamati harus dipilih. (b) Tingkah laku yang masuk ke dalam kategori yang telah dipilih harus dirumuskan dengan jelas. (c) Orang yang akan melakukan pengamatan harus dilatih. (d) Suatu sistem untuk mengukur pengamatan harus dikembangkan. (e) Prosedur terperinci untuk mencatat tingkah laku harus dikembangkan. Observasi dapat dilakukan secara partisipatif (participan observation) maupun non-partisipatif (nonparticipan observation). Observasi dapat juga berbentuk observasi eksperimental (experimental observation) yaitu observasi yang dilakukan dalam situasi yang dibuat dan observasi noneksperimental (nonexperimental observation) yaitu observasi yang yang dilakukan dalam situasi yang wajar. Pada observasi partisipatori observer melibatkan diri di tengah-tengah kegiatan observasi, sedangkan observasi non partisipasi observer berada di luar kegiatan seolah-olah sebagai penonton. Pada observasi eksperimental tingkah laku diharapkan muncul karena responden atau unit analisis dikenai perlakukan, maka observer perlu persiapan yang benarbenar matang, sedangkan pada observasi yang non-eksperimental pelaksanaannya lebih sederhana dan dapat dilakukan secara sepintas lalu.

Metodologi Penelitian

Jika observasi digunakan sebagai alat evaluasi, maka perlu diingat bahwa pencatatan hasil observasi lebih sukar daripada mencatat jawaban yang diberikan oleh peserta tes, karena respon observasi adalah tingkah laku dimana proses kejadiannya berlangsung cepat. Observasi yang dilakukan dengan perencanaan yang matang disebut observasi sistematis. 4. Tes Pengumpulan data penelitian dapat dilakukan dengan tes atau peng-ujian. Tes adalah prosedur sistematik yang dibuat dalam bentuk tugas-tugas yang distandardisasikan dan diberikan kepada individu atau kelompok untuk dikerjakan, dijawab, atau direspons, baik dalam bentuk tertulis, lisan maupun perbuatan. Tes juga dapat diartikan sebagai alat pengukur yang mempunyai standar obyektif sehingga dapat dipergunakan untuk mengukur dan membandingkan keadaan psikis atau tingkah laku individu. Beberapa jenis tes yang biasa digunakan dalam penelitian misalnya tes bakat, tes inteligensi, tes minat, tes prestasi, tes kepribadian, dan sebagainya. Untuk menentukan jenis tes mana yang dipakai dalam penelitian, tergantung jenis dan tujuan penelitian itu sendiri. Tes yang baik adalah tes yang obyektif, valid dan reliabel. 5. Dokumentasi Dokumentasi berasal dari kata dokumen, yang artinya barang-barang tertulis. Metode dokumentasi dalam hal ini berarti cara mengumpulkan data dengan mencatat data yang sudah ada dalam dokumen atau arsip. Metode pengumpulan data ini lebih mudah dibandingkan dengan metode pengumpulan data yang lain. Dalam menggunakan metode dokumentasi ini, peneliti dapat menyusun instrumen dokumentasi berupa variabel-variabel terpilih yang akan didokumentasikan dengan menggunakan daftar check list sesuai dengan kebutuhan peneliti. Menurut Guba dan Lincoln (1981) dokumen dapat digunakan untuk keperluan penelitian karena memenuhi kriteria atau alasan yang dapat dipertanggungjawabkan seperti : (1) Dokumen merupakan sumber yang stabil.

Metodologi Penelitian

(2) Berguna sebagai bukti untuk pengujian. (3) Sesuai untuk penelitian kualitatif karena sifatnya yang alamiah. (4) Tidak reaktif sehingga tidak sukar ditemukan dengan teknik kajian isi. (5) Hasil pengkajian isi akan membuka kesempatan untuk lebih memperluas tubuh pengetahuan terhadap sesuatu yang diselidiki. Sementara itu Moleong (1989) menyatakan bahwa dokumen itu dapat dibagi atas dokumen pribadi dan dokumen resmi. catatan-catatan yang bersifat formal. Berkaitan dengan instrumen penelitian, peneliti perlu memahami bagaimana mengembangkan instrumen penelitian yang diperlukan untuk mengumpulkan data sesuai dengan yang dibutuhkannya. Secara umum ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menulis butir instrumen, baik instrumen dalam bentuk skala sikap, skala penilaian, maupun tes. Halhal yang perlu diperhatikan di antaranya : (1) Butir harus langsung mengukur indikator, yaitu penanda konsep yang berupa sesuatu kenyataan atau fakta (das solen) seperti keadaan, perasaan, pikiran, kualitas, kesediaan, dan sebagainya. (2) Jawaban terhadap butir instrumen dapat mengindikasikan ukuran indikator apakah keadaan responden berada atau dekat ke kutub positif atau ke kutub negatif. Misalnya jika berada atau dekat ke kutub positif menandakan sikap positif, motivasi tinggi, produktivitas tinggi, dan seterusnya. Sedang jika berada atau dekat ke kutub negatif berarti menandakan sikap negatif, motivasi rendah, produktivitas rendah, dan seterusnya. (3) Butir dapat berbentuk pertanyaan atau pernyataan dengan menggunakan bahasa yang sederhana, jelas, tidak mengandung tafsiran ganda, singkat dan komunikatif. (4) Opsi dari setiap pertanyaan atau pernyataan itu harus relevan menjawab pertanyaan atau pernyataan tersebut. (5) Banyaknya skala menunjukkan panjang skala yang secara konseptual kontinum. Karena distribusi jawaban responden Dokumen pribadi berisi catatan-catatan yang bersifat pribadi, sedangkan dokumen resmi berisi

Metodologi Penelitian

secara teoretik mendekati distribusi normal untuk jumlah populasi cukup besar, maka sebaiknya menggunakan skala ganjil. B. 1. 2. 3. LATIHAN Sebutkan lima langkah pendahuluan yang harus Sebutkan kegunaan dokumentasi! Sebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam diambil pada waktu melakukan observasi!

menulis butir instrumen!

C. 1.

TES FORMATIF Sebutkan 3 alasan Apa yang dimaksdu dengan Jelaskan apa yang dimaksud menggunakan observasi! 2. observasi! 3. dengan tes?

D. 1.

KUNCI Alasan digunakannya kuesioner, (a) kuesioner terutama dipakai untuk mengukur variabel yang bersifat faktual, (b) untuk memperoleh informasi yang relevan dengan tujuan penelitian, dan (c) untuk memperoleh informasi dengan validitas dab reliabilitas setinggi mungkin. 2. Observasi adalah cara menghimpun bahan-bahan keterangan yang dilakukan dengan mengadakan pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap fenomena-fenomena yang dijadikan objek pengamatan. 3. Tes adalah prosedur sistematik yang dibuat dalam bentuk tugas-tugas yang distandardisasikan dan diberikan kepada

Metodologi Penelitian

individu atau kelompok untuk dikerjakan, dijawab, atau direspons, baik dalam bentuk tertulis, lisan maupun perbuatan.

Metodologi Penelitian

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->