ANALISIS KELAYAKAN USAHA DAN STRATEGI PENGEMBANGAN INDUSTRI KECIL MEUBEL DI KECAMATAN SURUH KABUPATEN SEMARANG

SKRIPSI
Diajukan dalam rangka menyelesaikan Studi Strata Satu Untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Universitas Negeri Semarang

Disusun Oleh Nama NIM Jurusan

:

: Budi Raharjo : 3353403029 : Ekonomi Pembangunan

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2009

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Motto
The only thing that matters is just following your heart, and eventually you’ll finally get it right. (Kristopher Lee Roe) Carpe Diem (Horace)

PERSEMBAHAN
1. Ayah 2. Keluarga 3. Teman-teman Ekonomi Pembangunan 2003

ABSTRAK

Budi Raharjo, 3353403029, Ekonomi Pembangunan, "Analisis Kelayakan Usaha dan Strategi Pengembangan Industri Kecil Meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang", 59 halaman, 5 bab, 12 lampiran, 18 tabel. Kata Kunci : Kelayakan Usaha, Strategi Pengembangan, Meubel Industri kecil di Kecamatan Suruh masih menghadapi berbagai permasalahan seperti permodalan, teknologi, pemasaran, akses informasi pasar dan sebagainya. Dengan berbagai permasalahan dan kelemahan itu industri kecil di Kecamatan Suruh dapat mengalami resiko kegagalan. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui kelayakan finansial dan strategi pengembangan industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. Populasi dalam penelitian ini adalah unit-unit usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang yang berjumlah 30 unit usaha. Variabel penelitian adalah profil, kelayakan finansial dan strategi pengembangan industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode angket, metode interview, dan metode dokumentasi. Metode analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif, analisis kelayakan finansial dan analisis SWOT. Berdasarkan hasil perhitungan analisis kelayakan usaha didapatkan hasil Net Present Value (NPV) dari industri meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang sebesar Rp452.950.625,43, nilai Benefit-Cost Ratio (BCR) sebesar 1,55 dan nilai Internal Rate of Return (IRR) sebesar 18,7 %. Berdasarkan hasil analisis SWOT diketahui bahwa industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang mempunyai keunggulan dalam produktivitas dan sumber daya, dan memiliki kelemahan dalam hal kurangnya peralatan, modal dan teknologi serta kurangnya promosi produk sehingga pemasaran kurang maksimal. Industri meubel Suruh memiliki peluang pasar yang cukup tinggi dan perhatian yang baik pemerintah dan memiliki ancaman dalam hal persaingan dengan industri meubel wilayah lain. Kesimpulan yang dapat ditarik adalah bahwa usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang layak dilakukan. Saran yang dapat diberikan adalah bagi industri meubel di Kecamatan Suruh, kualitas produk dan promosi produk meubel perlu ditingkatkan agar pasar dapat lebih diperluas dan semakin banyak konsumen yang terjaring. Caranya antara lain dengan mengikuti pameran-pameran industri dan menjalin kerjasama yang baik dengan berbagai pihak. Pemerintah harus tetap memberi dukungan bagi industri kecil meubel di Kecamatan Suruh agar dapat terus berjalan dan lebih berkembang sehingga dapat memberi kontribusi yang besar bagi perekonomian di Kecamatan Suruh. Caranya antara lain dengan pemberian bantuan baik modal, peralatan, maupun pelatihanpelatihan untuk meningkatkan kualitas produk dan mengadakan pameran-pameran industri sebagai sarana promosi.

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i PENGESAHAN KELULUSAN..........................................................................ii PERSETUJUAN PEMBIMBING .................................................................... iii PERNYATAAN .............................................................................................. iv MOTTO DAN PERSEMBAHAN..................................................................... v KATA PENGANTAR ..................................................................................... vi ABSTRAK .................................................................................................... viii DAFTAR TABEL .......................................................................................... xii DAFTAR GAMBAR .................................................................................... xiii DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xiv BAB I PENDAHULUAN.............................................................................. 1 A. Latar Belakang ............................................................................... 1 B. Permasalahan ................................................................................. 6 C. Tujuan ........................................................................................... 6 D. Kegunaan Penelitian ..................................................................... 7 BAB II LANDASAN TEORI ........................................................................ 8 A. Pembangunan Ekonomi Daerah ..................................................... 8 B. Pengembangan Sektor Ekonomi Potensial .................................... 10 C. Pengertian Industri ....................................................................... 12 D. Industri Kecil ............................................................................... 13 E. Studi Kelayakan ........................................................................... 15 F. Strategi Pengembangan ................................................................ 16 G. Kerangka Berfikir ........................................................................ 18 BAB III METODE PENELITIAN ................................................................. 21 A. Populasi Penelitian ..................................................................... 21 B. Variabel Penelitian ...................................................................... 21 C. Metode Pengumpulan Data ......................................................... 22 D. Metode Analisis Data ........................ ……………………………23 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................. 32 A. Hasil Penelitian .......................................................................... 32 1. Profil Industri Kecil Meubel Kecamatan Suruh .................... 32

a. Lama Usaha ................................................................... 32 b. Modal Usaha .................................................................. 33 c. Tenaga Kerja ................................................................. 34 d. Produksi ......................................................................... 38 e. Pemasaran ...................................................................... 40 f. Pendapatan dan Keuntungan.............................................42 2. Analisis Kelayakan Usaha .................................................... 43 a. Perhitungan Net Present Value ........................................44 b. Perhitungan Benefit-Cost Ratio .......................................45 c. Perhitungan Internal Rate of Return ............................... 46 3. Analisis SWOT..................................................................... 47 a. Identifikasi Faktor-Faktor Strategi Internal Eksternal .... 48 b. Matrik SWOT ............................................................... 52 B. PEMBAHASAN ........................................................................ 53 1. Profil Industri Kecil Meubel .................................................... 53 2. Analisis Kelayakan Usaha ....................................................... 53 3. Analisis SWOT ...................................................................... 55 BAB V PENUTUP ......................................................................................... 57 A. Simpulan ...................................................................................... 57 B. Saran ............................................................................................ 59 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 60 LAMPIRAN ................................................................................................... 62

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Pertumbuhan PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kabupaten Semarang ....................................................................... 2 Tabel 1.2 Perkembangan Jumlah Unit Usaha Industri di Kabupaten Semarang Tahun 2003 sampai dengan 2007 .................................... 3 Tabel 1.3 Daftar Industri Kecil Meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang ...................................................................... 4 Tabel 3.1 Tabel Analisis Data Penelitian ....................................................... 23 Tabel 3.2 Matrik SWOT ................................................................................ 30 Tabel 4.1 Distribusi Tenaga Kerja Industri Meubel Menurut Jenis Kelamin .. 34 Tabel 4.2 Distribusi Tenaga Kerja Industri Meubel Menurut Usia ................ 35 Tabel 4.3 Distribusi Tenaga Kerja Industri Meubel Menurut Tingkat Pendidikan ....................................................................... 36 Tabel 4.4 Status Tenaga Kerja Pada Industri Meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang .................................................................... 37 Tabel 4.5 Daerah Pemasaran Produksi Industri Meubel Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang ................................................................... 40 Tabel 4.6 Rata-Rata Pendapatan dan Biaya Industri Kecil Meubel................ 42 Tabel 4.7 Tabel 4.8 Tabel 4.9 Perhitungan Net Present Value.........................................................44 Perhitungan Benefit-Cost Ratio .......................................................45 Perhitungan Internal Rate of Return.................................................46

Tabel 4.10 Faktor Strategi Internal ................................................................. 48 Tabel 4.11 Faktor Strategi Eksternal .............................................................. 49 Tabel 4.12 Matrik Internal Eksternal .............................................................. 51 Tabel 4.13 Penentuan Strategi ........................................................................ 52

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Peta Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang .............................. 62 Lampiran 2. Lama Usaha Meubel di Kecamatan Suruh ................................... 63 Lampiran 3. Lama Usaha Meubel di Kecamatan Suruh ................................... 64 Lampiran 4. Data Jumlah Produksi Industri Meubel Tahun 2007 .................... 65 Lampiran 5. Jumlah Tenaga Kerja Industri Meubel Tahun 2007 ..................... 70 Lampiran 6. Pendapatan dan Biaya Industri Kecil Meubel Tahun 2004 ........... 71 Lampiran 7. Pendapatan dan Biaya Industri Kecil Meubel Tahun 2005 ........... 73 Lampiran 8. Pendapatan dan Biaya Industri Kecil Meubel Tahun 2006 ........... 75 Lampiran 9. Pendapatan dan Biaya Industri Kecil Meubel Tahun 2007 ........... 77 Lampiran 10. Dokumentasi Foto Penelitian..................................................... 79 Lampiran 11. Surat Penelitian ......................................................................... 82 Lampiran 12. Angket Penelitian ...................................................................... 83

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Sektor industri merupakan komponen utama pembangunan ekonomi nasional yang tidak saja mampu memberikan kontribusi keluaran yang besar bagi perekonomian, tetapi juga mampu memberikan kontribusi yang besar dalam penyerapan tenaga kerja. Begitu pula dengan perekonomian di Kabupaten Semarang. Kondisi perekonomian Kabupaten Semarang dapat tercermin melalui struktur Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Semarang. Dalam struktur PDRB dapat dilihat andil tiap sektor terhadap pertumbuhan ekonomi Kabupaten Semarang. Dengan produk unggulan Kabupaten

Semarang INTANPARI (Industri, Pertanian dan Pariwisata). Perekonomian Kabupaten Semarang sangat dipengaruhi oleh sektor industri yang menempati urutan teratas sejak tahun 2000 dengan nilai berkisar antara 43 sampai 46 persen. Struktur PDRB Kabupaten Semarang didominasi 3 sektor yaitu sektor industri, sektor perdagangan, dan sektor pertanian dengan kontribusi masingmasing seperti tabel di bawah ini :

1

Tabel 1.1 Pertumbuhan PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kabupaten Semarang 2001 2002 2003
(%) (%) (%)

No 1 2 3 4 5 6 7

Sektor Pertanian

2004
(%)

2005
(%)

2006
(%)

13,38

15,45 0,11

14,76 0,11

14,01 0,11

13,34 0,12

13,25 0,12

Pertambangan 0,12 dan Penggalian Industri 46,89 Pengolahan Listrik, Gas 0,75 dan Air Bersih 3,50 Bangunan Perdagangan, 22,52 Hotel dan Restoran Angkutan dan 1,78 Komunikasi Keuangan, 3,00 Persewaan dan Jasa Perusahaan 8,06 Jasa-Jasa Total PDRB 100%

45,69 0,73 3,57 21,79

45,99 0,78 3,53 22,01

46,33 0,80 3,63 21,85

47,03 0,81 3,79 21,78

46,81 0,84 3,77 21,87

1,87 2,96

1,87 2,95

1,96 3,19

2,08 3,15

2,11 3,22

8

9

7,90 100%

7,94 100%

8,11

7,91

8,01

100% 100% 100% Sumber: BPS Jawa Tengah

Tabel 1.1 menunjukkan bahwa sumbangan terbesar bagi PDRB Kabupaten Semarang adalah dari sektor industri dengan sumbangan 46,81 % pada tahun 2006. Kemudian di bawah sektor industri pengolahan adalah sektor perdagangan, hotel dan restoran dengan sumbangan 21,87 % pada tahun 2006. Kontribusi terbesar ketiga bagi PDRB Kabupaten Semarang adalah sektor pertanian dengan 13,25 % pada tahun 2006. Hal itu berarti sektor industri dapat dikatakan menjadi salah satu penopang utama perekonomian Kabupaten Semarang.

Dengan kondisi tersebut sektor industri menjadi salah satu sektor ekonomi yang mampu menyerap banyak tenaga kerja. Berdasarkan data tenaga kerja yang bekerja pada sektor industri berjumlah 93.101 jiwa atau 17,67 % dari total pekerja di Kabupaten Semarang. Di Kabupaten Semarang terdapat berbagai jenis industri dengan berbagai macam produk yang dihasilkan relatif mempunyai tingkat perkembangan dan karakteristik permasalahan yang berbeda. Berdasarkan data terjadi peningkatan di berbagai kegiatan industri seperti terlihat pada tabel berikut : Tabel 1.2 Perkembangan Jumlah Unit Usaha Industri di Kabupaten Semarang Tahun 2003 sampai dengan 2007 Jenis data Satuan 2003 2004 2005 2006 2007 Industri Kecil - Formal Unit 818 923 1.003 1.108 1.240 - Non Formal a. Sentra Unit 7.450 7.549 7.648 7.850 7.975 b. Non Sentra IRT Unit 12.962 12.975 12.986 12.992 13.000 Industri Menengah Unit 113 132 149 167 183 Besar Sumber: Dinas Perindustrian, Perdagangan & PM Kab. Semarang Industri secara keseluruhan meningkat baik jumlah unit usaha, tenaga kerja maupun nilai produksi. Peningkatan industri menengah besar tahun 2004, 116 unit usaha menjadi 157 unit usaha tahun 2007 diharapkan akan menjadi pemicu tumbuhnya sektor industri kecil sampai dengan tahun 2010.

Sesuai dengan kondisi yang ada pada sektor industri kecil di Kabupaten Semarang maka kebijakan pengembangan diarahkan pada tiga sektor yaitu industri kecil sandang, makanan dan meubel. Salah satu jenis usaha yang mendapat perhatian dari pemerintah Kabupaten Semarang adalah industri kecil meubel. Hal ini dikarenakan industri kecil meubel memiliki potensi untuk lebih berkembang. Pada tahun 2007 besaran investasi industri kecil meubel di Kabupaten Semarang mencapai Rp6.761.000,00 atau senilai 13,82 % dari besaran investasi seluruh industri kecil di Kabupaten Semarang. Industri kecil meubel di Kabupaten Semarang tersebar di berbagai wilayah kecamatan seperti Bergas, Suruh, Ungaran, Ambarawa dan Pringapus. Di antara beberapa sentra industri kecil meubel yang ada di Kabupaten Semarang, yang cukup menonjol adalah sentra industri kecil meubel yang terletak di Kecamatan Suruh. Tabel 1.3 Daftar Industri Kecil Meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang Jumlah Nilai Tenaga Produksi/Tahun Desa/Kelurahan Investasi Kerja (unit) (Rp) (orang) Medayu 6 18 60.000.000 1.080 Dadapayam 13 45 130.000.000 2.600 Reksosari 6 15 60.000.000 900 Ketanggi 5 15 50.000.000 900 Sumber: Dinas Perindustrian, Perdagangan & PM Kab. Semarang Jumlah Unit Usaha Di Kecamatan Suruh, pada tahun 2007 terdapat 30 unit usaha yang mampu menyerap 93 orang tenaga kerja.

Industri kecil meubel di Kecamatan Suruh memiliki nilai investasi sebesar Rp300.000.000,00 dengan produksi mencapai 5.480 unit/tahun. Hal ini menunjukkan bahwa industri kecil meubel di Kecamatan Suruh memiliki potensi yang besar untuk menjadi salah satu industri unggulan di Kabupaten Semarang. Namun demikian industri kecil di Kecamatan Suruh masih menghadapi berbagai permasalahan seperti permodalan, teknologi,

pemasaran, akses informasi pasar dan sebagainya. Dengan berbagai permasalahan dan kelemahan itu industri kecil di Kecamatan Suruh dapat mengalami resiko kegagalan. Kegagalan tersebut dapat disebabkan kesalahan perencanaan, kesalahan dalam menaksir pasar, kesalahan dalam memperkirakan kontinuitas bahan baku, dan sebagainya. Berdasarkan uraian di atas maka analisa kelayakan perlu kiranya dilakukan guna mengeliminir besarnya resiko yang akan ditanggung para pelaku industri kecil meubel di Kecamatan Suruh. Selain itu perlu dikaji strategi pengembangan yang tepat untuk dapat meningkatkan usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. Berdasarkan latar belakang tersebut, maka penelitian ini mengambil judul “Analisis Kelayakan Usaha dan Strategi Pengembangan Industri Kecil Meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang”.

B. Permasalahan Berdasarkan latar belakang di atas, maka permasalahan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Bagaimana profil industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang ? 2. Apakah usaha industri meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang sudah layak secara finansial ? 3. Bagaimana strategi pengembangan sektor industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang ?

C. Tujuan Penelitian Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Untuk mengetahui profil industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. 2. Untuk mengetahui kelayakan finansial usaha industri meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. 3. Untuk mengetahui strategi pengembangan sektor industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang.

D. Kegunaan Penelitian Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Manfaat Teoritis a. Penelitian ini bermanfaat untuk menambah wawasan dan

pengetahuan khususnya mengenai sektor industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. b. Sebagai bahan acuan bagi penelitian sejenis dalam usaha pengembangan lebih lanjut. 2. Manfaat Praktis a. Sebagai tambahan informasi dan bahan kajian tentang

pengembangan sektor industri kecil meubel di Kabupaten Semarang. b. Sebagai bahan masukan bagi para pembuat kebijakan yang berhubungan dengan pembangunan Kabupaten Semarang khususnya dalam pengembangan sektor industri kecil meubel.

BAB II LANDASAN TEORI

A. Pembangunan Ekonomi Daerah Pembangunan ekonomi daerah adalah suatu proses dimana pemerintah daerah dan masyarakatnya mengelola sumber daya – sumber daya yang ada dan membentuk suatu pola kemitraan antara pemerintah daerah dengan sektor swasta untuk menciptakan suatu lapangan kerja baru dan merangsang perkembangan kegiatan ekonomi (pertumbuhan ekonomi) dalam wilayah tersebut (Arsyad,1999:108). Pembangunan ekonomi daerah mencakup pembentukan institusiinstitusi baru, pembangunan industri-industri alternatif, perbaikan kapasitas tenaga kerja yang ada untuk menghasilkan produk dan jasa yang lebih baik, identifikasi pasar-pasar baru, alih ilmu pengetahuan dan pengembangan perusahaan-perusahaan. Secara umum tujuan pembangunan ekonomi daerah adalah sebagai berikut: Pertama, mengembangkan lapangan kerja bagi penduduk yang ada sekarang. Kedua, mencapai ekonomi daerah. Ketiga, mengembangkan basis ekonomi dan kesempatan kerja yang beragam. Dalam pelaksanaan pembangunan ekonomi daerah, perlu adanya strategi pengembangan ekonomi daerah yang baik dan terarah agar mencapai tujuan dan sasaran yang diinginkan. Keberhasilan dalam

8

pertumbuhan ekonomi sendiri erat kaitannya dengan strategi pembangunan ekonomi. Ada berbagai macam strategi pembangunan yang dapat dipelajari (Adisasmita,2005:205). Strategi pembangunan seimbang diartikan sebagai strategi pembangunan berbagai sektor secara berbarengan yang menekankan pembangunan serentak dari semua sektor yang saling berkaitan. Sedangkan strategi pembangunan tidak seimbang adalah strategi yang menekankan pembangunan pada satu sektor yang menjadi sektor pemimpin, diharapkan sektor pemimpin akan merangsang pertumbuhan yang lainnya. Selain itu terdapat strategi pembangunan yang berorientasi ke dalam dan ke luar. Strategi pembangunan ke dalam ditujukan untuk lebih memaksimalkan sektor-sektor dalam wilayah sehingga mampu

memproduksi sendiri tanpa mendatangkan dari wilayah luar. Strategi pembangunan ke luar yaitu bahwa perdagangan atau hubungan dengan wilayah lain akan memberi keuntungan karena merupakan motor penggerak pertumbuhan. Menurut Lincolin Arsyad (1999), strategi pembangunan daerah dapat dikelompokkan menjadi empat kelompok, yaitu : a. Strategi Pengembangan Fisik atau Lokalitas Dilakukan dengan program perbaikan kondisi fisik atau lokalitas daerah untuk kepentingan pembangunan industri dan perdagangan. Tujuannya untuk menciptakan identitas daerah atau kota, memperbaiki basis pesona

(amenity base) atau kualitas hidup masyarakat dan memperbaiki dunia usaha daerah. b. Strategi Pengembangan Dunia Usaha Pengembangan dunia usaha merupakan komponen penting dalam perencanaan pembangunan ekonomi daerah karena daya tarik, kreasi atau daya perekonomian daerah yang sehat. c. Strategi Pengembangan Sumber Daya Manusia Sumber daya manusia merupakan aspek yang paling pentinga dalam proses pembangunan ekonomi. d. Strategi Pengembangan Ekonomi Masyarakat Kegiatan pengembangan masyarakat ini merupakan kegiatan yang ditujukan untuk mengembangkan suatu kelompok masyarakat itu di suatu daerah atau dikenal dengan kegiatan pemberdayaan masyarakat. Tujuan kegiatan ini adalah untuk menciptakan manfaat sosial, misalnya melalui penciptaan proyek-proyek padat karya untuk memenuhi kebutuhan hidup atau memperoleh keuntungan dari usahanya.

B.

Pengembangan Sektor Potensial Kegiatan pertama yang dilakukan dalam perencanaan pembangunan daerah adalah mengadakan tinjauan keadaan, permasalahan dan potensipotensi pembangunan. Dari potensi-potensi yang ada, sektor potensial yang dimiliki daerah harus dikembangkan seoptimal mungkin.

Sektor potensial adalah sektor yang mempunyai potensi besar dalam suatu wilayah tertentu dan diutamakan dalam pembangunan daerah tersebut. Penetapan sektor unggulan berkaitan dengan jumlah kontribusi sektor tersebut terhadap PDB. Semakin besar jumlah kontribusinya maka sektor tersebut merupakan bagian dari sektor yang diutamakan. Strategi pengembangan sektor adalah cara yang ditempuh setiap unggulan yang bertujuan untuk memperluas atau meningkatkan kemampuan sektor dalam memberikan kontribusinya terhadap pembentukan PDRB. Sistem atau cara-cara ini disusun berdasarkan kekuatan dan kelemahan yang dimiliki sektor atau daerah tersebut. Menurut Suparmoko (2001:100), dalam mempersiapkan strategi ada langkah-langkah yang dapat ditempuh : 1. Mengidentifikasi sektor-sektor yang mempunyai potensi untuk

dikembangkan dengan memperhatikan kekuatan dan kelemahan masingmasing sektor. 2. Mengidentifikasi sektor-sektor yang potensi rendah untuk

dikembangkan dan mencari faktor penyebabnya. 3. Mengidentifikasi sumber daya yang siap digunakan untuk mendukung pengembangan. 4. Dengan menggunakan pembobotan terhadap variabel kekuatan dan kelemahan maka akan ditemukan potensi yang menjadi unggulan dan patut dikembangkan.

5. Menentukan strategi untuk pengembangan sektor yang dapat menarik sektor lain untuk tumbuh sehingga perekonomian dapat berkembang.

C.

Pengertian Industri Industri adalah bagian dari proses produksi di mana bagian ini tidak mengambil bahan-bahan langsung dari alam yang kemudian mengolahnya hingga menjadi barang yang bernilai bagi masyarakat (Bintarto,1989:87). Menurut Wibowo (1988:5) industri adalah jenis usaha yang terutama bergerak dalam kegiatan proses pengubahan suatu bahan/barang menjadi bahan/barang lain yang berbeda bentuk dan sifatnya dan mempunyai nilai tambah. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, industri adalah kegiatan memproses atau mengolah barang dengan menggunakan sarana dan peralatan. Industri juga dapat diartikan sebagai segala aktivitas manusia di bidang ekonomi yang produktif dalam proses pengolahan/pembuatan bahan dasar menjadi barang yang lebih bernilai daripada bahan dasarnya untuk dijual. Pengertian menurut Sandi (1985:154) industri adalah usaha untuk memproduksi barang jadi dari bahan baku atau bahan mentah melalui proses penggarapan dalam jumlah besar sehingga barang tersebut dapat diperoleh dengan harga satuan yang serendah mungkin tetapi dengan mutu setinggi mungkin.

Menurut Undang-Undang No.5 Tahun 1984 tentang Perindustrian, industri adalah kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan baku, barang setengah jadi dan/atau barang jadi menjadi barang dengan nilai yang lebih tinggi untuk penggunaannya, termasuk kegiatan rancangan dan perekayasaan industri. Pengertian industri juga meliputi semua perusahaan yang mempunyai kegiatan tertentu dalam mengubah secara mekanik atau secara kimia bahan-bahan organis sehingga menjadi hasil baru. Dari definisi di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa industri adalah kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan baku, barang setengah jadi, dan/atau barang jadi menjadi barang dengan nilai lebih tinggi untuk penggunaannya.

D.

Industri Kecil Industri kecil adalah kegiatan industri yang dikerjakan di rumahrumah penduduk yang pekerjanya merupakan anggota keluarga sendiri yang tidak terikat jam kerja dan tempat. Bahwa industri kecil adalah usaha produktif di luar usaha pertanian, baik itu merupakan mata pencaharian utama maupun sampingan (Tambunan,1993:83). Menurut Sandi (1990:154) industri kecil adalah industri yang bergerak dengan sejumlah tenaga kerja dan modal kecil, menggunakan teknologi sederhana tetapi jumlah keseluruhan tenaga kerja mungkin besar karena merupakan industri rumah tangga.

Industri kecil merupakan perusahaan perorangan dengan bentuk usaha paling murah, sederhana dalam pengolahannya, serta usaha tersebut dimiliki secara pribadi yang untung ruginya ditanggung pribadi

(Wibowo,1988:3). Menurut Kartomidjojo dalam Gati (2008:16), industri kecil pada umumnya mempunyai struktur kurang mapan, modal dan pemasarannya lemah, dan produksi rendah. Di samping itu juga belum mendapat kepercayaan dari lembaga perkreditan formal untuk meminjam dan menambah modal dan pada umumnya industri kecil didirikan tanpa izin usaha dan tanpa melalui prosedur resmi. Industri kecil memiliki beberapa ciri tertentu sebagai berikut: 1. Tipe kepemilikan perorangan. 2. Jumlah anggota relatif stabil. 3. Menggunakan energi tradisional. 4. Teknologi yang digunakan masih sederhana dan tradisional. 5. Output merupakan barang tradisional dan relatif kecil. 6. Pemasaran pada pasar lokal dan terbatas. 7. Biasanya bersifat informal. 8. Pola kegiatan yang tidak teratur, baik dalam arti waktu dan pemasaran. 9. Tidak mempunyai tempat usaha yang permanen, biasanya tidak terpisah dengan tempat tinggal (Martani Husein,1993:152).

Karakteristik industri kecil menurut Tambunan (1999:20) antara lain : 1. Proses produksi lebih mechanized, dan kegiatannya dilakukan ditempat khusus (pabrik) yang biasanya berlokasi disamping rumah pemilik usaha. 2. Sebagian besar tenaga kerja yang bekerja di industri ini adalah pekerja bayaran (wage labour). 3. Produk yang dibuat termasuk golongan barang-barang yang cukup sophisticated. Dari beberapa definisi di atas, secara umum terdapat kesamaan sifat dan karakter tentang industri kecil, antara lain memiliki modal kecil, usaha dimiliki pribadi, menggunakan teknologi sederhana, serta tenaga kerja relatif sedikit. Karena itu industri kecil sangat cocok dikembangkan di pedesaan, sifat industri di pedesaan biasanya mendekati informal, yaitu menunjukkan indikasi yang kurang stabil, modal relatif kecil, pemasaran terbatas, menyerap tenaga kerja relatif sedikit dan bersifat sementara (Kabul,1990:28)

E.

Studi Kelayakan Suatu usaha dalam pelaksanaannya pada umumnya memerlukan dana yang cukup besar untuk keberlangsungan dan keberlanjutan usahanya. Baik itu untuk proses produksi maupun investasi. Namun banyak usaha yang setelah dijalankan sekian lama ternyata tidak menguntungkan.

Kegagalan tersebut dapat disebabkan kesalahan perencanaan, kesalahan dalam menaksir pasar, kesalahan dalam memperkirakan kontinuitas bahan baku, dan sebagainya. Untuk itulah studi kelayakan suatu usaha menjadi sangat penting. Yang dimaksud dengan studi kelayakan bisnis atau sering pula disebut dengan studi kelayakan proyek adalah suatu penelitian tentang layak atau tidaknya suatu proyek bisnis – yang biasanya merupakan proyek investasi itu – dilaksanakan. Maksud layak (atau tidak layak) di sini adalah prakiraan bahwa proyek akan dapat (atau tidak dapat) menghasilkan keuntungan yang layak bila telah dioperasionalkan (Umar, 1999 : 7). Sedangkan menurut Suwarsono dan Suad Husnan (1994 : 4), yang dimaksud dengan studi kelayakan proyek adalah penelitian tentang dapat tidaknya suatu proyek (biasanya merupakan proyek investasi) dilaksanakan dengan berhasil. Analisis yang dilakukan dalam studi kelayakan bisnis mencakup banyak faktor yang dikerjakan secara menyeluruh, meliputi aspek – aspek teknik dan teknologi, pasar dan pemasaran, manajemen, hukum, lingkungan dan keuangan (Umar, 1999 : 7).

F.

Strategi Pengembangan 1. Pengertian Strategi Dalam bukunya, Rangkuti (2006:56) mengutip definisi strategi menurut beberapa pakar strategi yaitu:

Menurut Skinner (1978) strategi merupakan filosofi yang berkaitan dengan alat untuk mencapai tujuan. Selain itu, menurut Hayes dan Wheel Wright (1978) strategi mengandung arti semua kegiatan yang ada dalam lingkup perusahaan, termasuk di dalamnya pengalokasian semua sumber daya yang dimiliki perusahaan. Sedangkan menurut Hill (1989) strategi merupakan suatu cara yang berkaitan dengan kegiatan manufaktur dan pemasaran, semuanya bertujuan untuk mengembangkan perspektif corporat melalui agragesi. 2. Konsep Strategi Menurut Rangkuti (2006:4) konsep – konsep strategi adalah : a. Distinctive Competence Distinctive Competence merupakan tindakan yang dilakukan oleh perusahaan agar dapat melakukan kegiatan lebih baik dibandingkan pesaingnya. b. Competitive Advantage Kegiatan spesifik yang dikembangkan oleh perusahaan agar lebih unggul dibandingkan dengan pesaingnya. 3. Tipe - Tipe Strategi Menurut Rangkuti (2006:7) strategi dapat dikelompokkan menjadi : a. Strategi Manajemen Strategi manajemen meliputi strategi yang dapat dilakukan oleh manajemen dengan orientasi pengembangan strategi secara makro, misalnya strategi pengembangan produk, strategi penerapan

harga, strategi akuisisi dan strategi pengembangan pasar, strategi mengenai keuangan, dan sebagainya. b. Strategi Investasi Strategi ini merupakan kegiatan yang berorientasi pada investasi, misalnya apakah perusahaan ingin melakukan strategi pertumbuhan yang agresif atau berusaha mengadakan penetrasi pasar, strategi bertahan, strategi pembangunan kembali divisi baru atau strategi divestasi dan sebagainya. c. Strategi Bisnis Strategi bisnis ini sering juga disebut strategi bisnis secara fungsional karena strategi ini berorientasi pada fungsi-fungsi kegiatan manajemen, misalnya strategi pemasaran, strategi produksi atau operasional, strategi distribusi, strategi organisasi, dan strategistrategi yang berhubungan dengan keuangan.

G.

Kerangka Berpikir Untuk memperjelas jalannya penelitian yang akan dilaksanakan, perlu disusun kerangka pemikiran mengenai konsepsi tahap-tahap penelitiannya secara teoritis. Kerangka pemikiran teoritis dibuat berupa skema sederhana yang menggambarkan secara singkat proses pemecahan masalah yang dikemukakan dalam penelitian. Skema sederhana yang dibuat diharapkan memberi gambaran mengenai jalannya penelitian secara

keseluruhan yang dapat diketahui secara jelas dan terarah. Kerangka pemikiran teoritis ditunjukkan pada diagram di bawah ini :

Industri Kecil Meubel

Analisis Kelayakan

Strategi Pengembangan

NPV

IRR

BCR

SWOT

Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran Penelitian 1. Net Present Value (NPV) Net Present Value (NPV) dari suatu proyek merupakan nilai sekarang (Present Value) dari selisih antara Benefit (manfaat) dengan Cost (biaya) pada Discount Rate tertentu. Net Present Value (NPV) menunjukkan kelebihan benefit (manfaat) dibandingkan dengan Cost (biaya). Jika present value benefit lebih besar dari present value biaya, berarti proyek tersebut layak atau menguntungkan. Dengan perkataan lain, apabila NPV > 0 berarti proyek tersebut menguntungkan. Sebaliknya jika NPV < 0 berarti proyek tersebut tidak layak diusahakan. 2. Benefit Cost Ratio (BCR) Suatu proyek industri dikatakan memiliki keuntungan ekonomis, layak dilaksanakan, apabila nilai BCR(i) lebih besar daripada satu. Jika nilai BCR(i) lebih kecil daripada satu, maka proyek industri akan

mendatangkan kerugian ekonomis apabila dilaksanakan (Gasperzs, 2002 :145). 3. Internal Rate of Return (IRR) IRR adalah tingkat diskon yang akan menyamakan nilai sekarang dari arus kas bersih dengan biaya awal proyek. Jika nilai sekarang dari arus kas bersih melebihi biaya awal proyek, kita menaikkan tingkat diskon dan mengulangi prosesnya. Sebaliknya, jika nilai sekarang arus kas bersih dari proyek lebih rendah dari biaya awalnya, kita menurunkan tingkat diskon. Proses ini berlanjut sampai tingkat diskon yang ditemukan menyamakan nilai sekarang arus kas bersih dengan biaya awal proyek. Tingkat diskon yang ditemukan adalah tingkat

pengembalian internal (IRR) dari proyek (Salvatore, 2005 : 277). 4. Analisis SWOT Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi. Analisis ini didasarkan pada logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (strength) dan peluang (opportunities), namun secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (weakness) dan ancaman (treaths). Hal ini disebut dengan analisis situasi. Model yang paling popular untuk analisis situasi adalah analisis SWOT (Freddy Rangkuti, 2006:18).

BAB III METODE PENELITIAN

A. Populasi Penelitian Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian (Suharsimi

Arikunto,2006:130). Pengertian menurut Sudjana (2002:161) populasi adalah totalitas semua nilai yang mungkin, baik hasil menghitung maupun pengukuran, kuantitatif ataupun kualitatif daripada karakteristik tertentu mengenai sekumpulan obyek yang lengkap dan jelas. Populasi dalam penelitian ini adalah unit-unit usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang yang berjumlah 30 unit usaha.

B. Variabel Penelitian Variabel adalah obyek penelitian atau apa yang menjadi titik

perhatian suatu penelitian (Suharsimi Arikunto, 2006: 118). Variabel merupakan gejala yang menjadi obyek penelitian atau apa yang menjadi perhatian dalam suatu penelitian. Adapun variabel dalam penelitian ini adalah: 1. Profil usaha industri kecil meubel Profil sektor industri kecil meubel di sini adalah deskripsi tentang latar belakang dari penelitian yang dilakukan dalam hal ini mencakup halhal yang berkaitan dengan usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang baik fisik maupun sosial.

2. Kelayakan finansial usaha industri kecil meubel Kelayakan finansial di sini adalah indikator yang menunjukkan bahwa usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang pelaksanaannya sudah layak secara finansial yang diukur dengan menggunakan kriteria uji Net Present Value (NPV), Net Benefit/Cost Ratio dan Internal Rate of Return (IRR). 3. Strategi pengembangan usaha industri kecil meubel Strategi pengembangan di sini adalah kebijakan pengembangan yang ditekankan pada industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang yang telah tumbuh berkembang serta mempunyai potensi yang cukup besar namun masih perlu pembinaan serta menumbuhkembangkan jenis-jenis industri strategis yang terkait dengan pengembangan sektor ekonomi lain yang sangat diperlukan bagi pemenuhan kebutuhan masyarakat.

C. Metode Pengumpulan Data Dalam penelitian metode pengumpulan data yang digunakan adalah: 1. Metode Dokumentasi Metode dokumentasi adalah suatu cara untuk memperoleh data atau informasi tentang hal-hal yang ada kaitannya dengan penelitian, dengan jalan melihat kembali sumber tertulis yang lalu baik berupa angka atau keterangan (Suharsimi Arikunto, 2006:158).

2. Metode Interview Interview yang sering juga disebut dengan atau kuesioner lisan, adalah sebuah dialog yang dilakukan oleh pewawancara untuk memperoleh 2006:155). 3. Metode Kuesioner (Angket) Metode angket adalah metode pengumpulan data melalui daftar pertanyaan yang diisi responden dan ditetapkan skor nilai-nilainya pada tiap-tiap item pertanyaan. Atau kuesioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal-hal yang ia ketahui (Suharsimi Arikunto, 2006: 151). informasi dari terwawancara (Suharsimi Arikunto,

D. Metode Analisis Data Metode analisis data digunakan untuk mengolah data yang diperoleh setelah pengadaan penelitian, sehingga akan didapat suatu kesimpulan tentang keadaan yang sebenarnya dari obyek yang diteliti. Tabel 3.1 Tabel Analisis Data Penelitan Permasalahan Metode Profil sektor industri kecil Dokumentasi, meubel wawancara Analisis kelayakan finansial Wawancara, industri kecil meubel Kuesioner Strategi pengembangan sektor Wawancara, industri kecil Kuesioner

No. 1 2 3

Analisis Deskriptif NPV, IRR, Net B/C Ratio SWOT

Metode yang digunakan dalam menganalisis data pada penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Analisis Deskriptif Analisis deskriptif merupakan analisis yang berguna untuk menggambarkan variabel yang diteliti (Suharsimi Arikunto, 1997:212). Analisis ini digunakan sebagai alat untuk mengetahui dan menjelaskan mengenai profil usaha industri kecil di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. 2. Analisis Kelayakan Finansial 5. Net Present Value (NPV) Net Present Value (NPV) dari suatu proyek merupakan nilai sekarang (Present Value) dari selisih antara Benefit (manfaat) dengan Cost (biaya) pada Discount Rate tertentu. Net Present Value (NPV) menunjukkan kelebihan benefit (manfaat) dibandingkan dengan Cost (biaya). Jika present value benefit lebih besar dari present value biaya, berarti proyek tersebut layak atau menguntungkan. Dengan perkataan lain, apabila NPV > 0 berarti proyek tersebut menguntungkan. Sebaliknya jika NPV < 0 berarti proyek tersebut tidak layak diusahakan.

Cara perhitungan NPV adalah sebagai berikut : NPV =

∑ ( NetBenefit)(DF )
t =0

t=n

Keterangan : DF = Discount Factor i n = Tingkat bunga yang berlaku = Lamanya periode waktu

(Abdul Choliq, 1999 : 33) 6. Benefit Cost Ratio (BCR) Kriteria rasio manfaat-biaya (benefit-cost ratio=BCR) untuk

menganalisis investasi proyek industri yang memiliki umur ekonomis t (t = 1, 2, 3, ….., n) tahun dilakukan berdasarkan formula berikut : BCR(i) = {∑ PFt (Bt)} / {∑ PFt (Ct)} Di sini t = 0, 1, 2, …, n, sedangkan PFt = (1 + i)-t . Suatu proyek industry dikatakan memiliki keuntungan ekonomis, layak dilaksanakan, apabila nilai BCR(i) lebih besar daripada satu. Jika nilai BCR(i) lebih kecil daripada satu, maka proyek industri akan mendatangkan kerugian ekonomis apabila dilaksanakan (Gasperzs, 2002 :145). 7. Internal Rate of Return (IRR) IRR adalah tingkat diskon yang akan menyamakan nilai sekarang dari arus kas bersih dengan biaya awal proyek. Jika nilai sekarang dari arus kas bersih melebihi biaya awal proyek, kita menaikkan tingkat diskon dan mengulangi prosesnya. Sebaliknya, jika nilai sekarang arus kas

bersih dari proyek lebih rendah dari biaya awalnya, kita menurunkan tingkat diskon. Proses ini berlanjut sampai tingkat diskon yang ditemukan menyamakan nilai sekarang arus kas bersih dengan biaya awal proyek. Tingkat diskon yang ditemukan adalah tingkat pengembalian internal (IRR) dari proyek (Salvatore, 2005 : 277). 3. Analisis SWOT Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi. Analisis ini didasarkan pada logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (strength) dan peluang (opportunities), namun secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (weakness) dan ancaman (treaths). Hal ini disebut dengan analisis situasi. Model yang paling popular untuk analisis situasi adalah analisis SWOT (Freddy Rangkuti, 2006:18). Tahap pertama dalam penyusunan analisis adalah tahap

pengumpulan data. Pada tahap ini data dapat dibedakan menjadi dua, yaitu data eksternal dan data internal. Model yang digunakan dalam tahap ini adalah Matrik Faktor Strategi Eksternal dan Matrik Faktor Strategi Internal. a. Matrik Faktor Strategi Eksternal Berikut ini adalah cara-cara penentuan Faktor Strategi Eksternal (EFAS) : 1. Susunlah dalam kolom 1 (5 sampai dengan 10 peluang dan ancaman).

2. Beri bobot masing-masing faktor dalam kolom 2, mulai dari 1,0 (sangat penting) sampai dengan 0,0 (tidak penting). Faktor –faktor tersebut kemungkinan dapat memberikan dampak terhadap faktor strategis. 3. Hitung rating (dalam kolom 3) untuk masing-masing faktor dengan memberikan skala mulai dari 4 (outstanding) sampai dengan 1 (poor) berdasarkan pengaruh faktor tersebut terhadap kondisi perusahaan yang bersangkutan. Pemberian nilai rating untuk faktor peluang bersifat positif (peluang yang semakin besar diberi rating +4, tetapi jika peluangnya kecil diberi rating +1). Pemberian nilai rating ancaman adalah kebalikannya. Misalnya, jika nilai ancamannya sangat besar, ratingnya adalah 1. Sebaliknya, jika nilai ancamannya sedikit ratingnya 4. 4. Kalikan bobot pada kolom 2 dengan rating pada kolom 3, untuk memperoleh faktor pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa skor pembobotan untuk masing-masing faktor yang nilainya bervariasi mulai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1 (poor). 5. Gunakan kolom 5 untuk memberikan komentar atau catatan mengapa faktor-faktor tertentu dipilih dan bagaimana skor pembobotannya dihitung. 6. Jumlahkan skor pembobotan (pada kolom 4), untuk memperoleh jumlah total skor pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Nilai total ini menunjukkan bagaimana perusahaan tertentu

bereaksi terhadap faktor-faktor strategis eksternalnya. Total skor ini dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan ini dengan perusahaan lainnya dalam kelompok industri yang sama. (Rangkuti, 2006 : 22) b. Matrik Faktor Strategi Internal Tahapnya adalah : 1. Tentukan faktor-faktor yang menjadi kekuatan serta kelemahan perusahaan dalam kolom 1. 2. Beri bobot masing-masing faktor tersebut dengan skala mulai dari 1,0 (paling penting) sampai 0,0 (tidak penting), berdasarkan pengaruh faktor-faktor tersebut terhadap posisi strategis

perusahaan (semua bobot tersebut jumlahnya tidak boleh melebih skor total 1,0). 3. Hitung rating (dalam kolom 3) untuk masing-masing faktor dengan memberikan skala mulai dari 4 (outstanding) sampai dengan 1 (poor), berdasarkan pengaruh faktor tersebut terhadap kondisi perusahaan yang bersangkutan. 4. Kalikan bobot pada kolom 2 dengan rating pada kolom 3 untuk memperoleh faktor pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa skor pembobotan untuk masing-masing faktor yang nilainya bervariasi mulai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1,0 (poor).

5. Gunakan kolom 5 untuk memberikan komentar atau catatan mengapa faktor-faktor tertentu dipilih dan bagaimana skor pembobotannya dihitung. 6. Jumlahkan skor pembobotan (pada kolom 4), untuk memperoleh jumlah total skor pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Nilai total ini menunjukkan bagaimana perusahaan tertentu bereaksi terhadap faktor-faktor strategis internalnya. Total skor ini dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan ini dengan perusahaan lainnya dalam kelompok industri yang sama. (Rangkuti, 2006 : 24) Setelah mengumpulkan informasi yang berpengaruh terhadap kelangsungan pengembangan perusahaan, tahap selanjutnya adalah memanfaatkan informasi tersebut ke dalam rumusan strategi. Alat yang digunakan untuk menyusun faktor-faktor strategis perusahan adalah matrik SWOT. Matrik ini dapat menggambarkan secara jelas bagaimana peluang dan ancaman eksternal yang dihadapi perusahaan dapat disesuaikan dengan kekuatan dan kelemahan yang dimilikinya. Matrik ini dapat menghasilkan empat set kemungkinan alternatif strategis

Tabel 3.2 Matrik SWOT IFAS STRENGHTS (S) WEAKNESSES (W) Tentukan 5 – 10 Tentukan 5 – 10 faktor-faktor faktor-faktor kekuatan internal kelemahan internal EFAS OPPORTUNITIES STRATEGI SO STRATEGI WO Ciptakan strategi yang (O) Ciptakan strategi Tentukan 5 – 10 menggunakan kekuatan yang meminimalkan untuk memanfaatkan faktor peluang kelemahan untuk eksternal peluang memanfaatkan peluang STRATEGI ST TREATHS (T) STRATEGI WT Tentukan 5 – 10 Ciptakan strategi yang Ciptakan strategi faktor ancaman menggunakan kekuatan yang meminimalkan eksternal untuk mengatasi kelemahan dan ancaman menghindari ancaman Sumber : Freddy Rangkuti, 2006:31 a. Strategi SO Strategi ini dibuat dengan memanfaatkan seluruh kekuatan untuk

merebut dan memanfaatkan peluang sebesar-besarnya. Apabila di dalam kajian terlihat peluang-peluang yang tersedia ternyata juga memiliki posisi internal yang kuat, maka sektor tersebut dianggap memiliki keunggulan komparatif. Dua elemen sektor industri eksternal dan internal yang baik ini tidak boleh dilepaskan begitu saja, tetapi akan menjadi isu utama pengembangan. Meskipun demikian dalam proses pengkajiannya tidak boleh dilupakan adanya berbagai kendala dan ancaman perubahan, kondisi lingkungan yang terdapat di sekitarnya untuk digunakan sebagai usaha untuk mempertahankan keunggulan komparatif tersebut.

b. Strategi ST Strategi ini mempertemukan interaksi antara ancaman atau tantangan dari luar yang diidentifikasikan untuk memperlunak ancaman atau tantangan tersebut, dan sedapat mungkin merubahnya menjadi peluang bagi pengembangan selanjutnya. Ini adalah strategi dalam menggunakan kekuatan yang dimiliki untuk mengatasi ancaman. c. Strategi WO Kotak ini merupakan kajian yang menuntut adanya kepastian dari berbagai peluang dan kekurangan yang ada. Peluang yang besar di sini akan dihadapi oleh kurangnya kemampuan sektor untuk

menangkapnya. Pertumbuhan harus dilakukan secara hati-hati untuk memilih dan menerima peluang tersebut. Khususnya dikaitkan dengan keterbatasan potensi kawasan. Strategi ini diterapkan berdasarkan pemanfaatan peluang yang ada dengan cara meminimalkan kelemahan yang ada. d. Strategi WT Merupakan tempat menggali berbagai kelemahan yang akan dihadapi sektor industri kecil dalam pengembangannya. Hal ini dapat dilihat dari pertemuan antara ancaman dan tantangan dari luar dengan kelemahan yang terdapat di dalam kawasan. Strategi yang harus ditempuh adalah mengambil keputusan untuk mengendalikan kerugian yang akan dialami dengan sedikit membenahi sumber daya internal yang ada. Strategi ini didasarkan pada kegiatan yang bersifat defensif dan berusaha meminimalkan kelemahan yang ada serta menghindari ancaman.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

E. Hasil Penelitian

Hasil penelitian meliputi profil, analisis kelayakan usaha dan strategi pengembangan industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang.
1. Profil Industri Kecil Meubel Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang

Profil industri kecil meubel adalah deskripsi tentang latar belakang dari penelitian yang dilakukan dalam hal ini mencakup hal-hal yang berkaitan dengan usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. Profil industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang meliputi :
a. Lama Usaha

Industri meubel di Kecamatan Suruh sudah ada cukup lama. Berdasarkan hasil wawancara di lapangan diketahui bahwa usaha meubel ini sudah ada sejak belasan bahkan puluhan tahun yang lalu. Kebanyakan para pengusaha memulai usahanya sendiri setelah sekian lama menjadi tenaga kerja pada usaha meubel milik orang lain.Usaha ini semakin lama makin berkembang hingga menjadi salah satu mata pencaharian utama masyarakat Kecamatan Suruh. Rata – rata responden telah menjalankan usahanya selama 5 – 10 tahun. Usaha yang paling lama telah berdiri selama 10 tahun atau

sejak 1998, sedangkan usaha yang paling baru telah berdiri selama 5 tahun atau sejak 2003. Data tentang lama berdirinya usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang selengkapnya ada di lampiran 1.
b. Modal Usaha

Seperti diketahui bahwa industri kerajinan meubel di Kecamatan Suruh rata-rata memiliki skala usaha yang kecil. Sehingga modal yang dibutuhkanpun tidak terlalu besar. Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa rata-rata pemilik usaha ini menggunakan modal yang berasal dari mereka sendiri dan dari modal pinjaman untuk menjalankan usahanya. Sebanyak 29 unit usaha modalnya berasal dari pribadi dan pinjaman dan hanya 1 unit usaha yang asal modal seluruhnya dari pinjaman. Besarnya modal pinjaman dan modal pribadi masing-masing uasha bervariasi. Modal pribadi yang dikeluarkan para pengusaha paling sedikit sebesar Rp1.500.000,- dan paling banyak sebesar Rp4.000.000,- dengan rata-rata modal pribadi secara keseluruhan industri meubel di Kecamatan Suruh adalah sebesar Rp2.293.103,-. Modal pinjaman yang didapat para pengusaha paling sedikit adalah sebesar Rp2.500.000,- dan paling banyak sebesar 10.000.000,dengan rata-rata modal pinjaman secara keseluruhan industri meubel di Kecamatan Suruh adalah sebesar Rp6.900.000,-

Jumlah modal awal industri meubel di Kecamatan Suruh paling sedikit sebesar Rp5.000.000,dan paling banyak sebesar

Rp50.000.000,- dengan rata-rata jumlah modal awal sebesar Rp9.116.667,-. Data jumlah asal perolehan modal industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang selengkapnya ada di lampiran 2.
c. Tenaga Kerja

Industri kecil meubel di Kecamatan Suruh yang berjumlah 30 unit usaha, dapat menyerap tenaga kerja sebanyak 104 orang. 1) Jenis Kelamin . Adapun data yang diperoleh mengenai komposisi tenaga kerja industri meubel Kecamatan Suruh menurut jenis kelamin adalah sebagai berikut : Tabel 4.1 Distribusi Tenaga Kerja Industri Meubel Menurut Jenis Kelamin No 1 2 Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Total Jumlah Persentase (orang) (%) 104 100 0 0 104 100 Sumber : Data primer diolah

Tabel 4.3 menunjukkan bahwa dari 104 tenaga kerja yang yang terserap semuanya adalah tenaga kerja laki-laki. Hal ini disebabkan proses produksi meubel kebanyakan merupakan pekerjaan yang membutuhkan tenaga besar. Di Kecamatan Suruh kaum perempuan lebih banyak bekerja di bidang lain seperti berdagang, bertani atau hanya menjadi ibu rumah tangga.

2) Usia Tenaga Kerja Usia adalah jumlah ulang tahun terakhir yang telah dilalui oleh seseorang. Adapun data yang diperoleh mengenai usia tenaga kerja yang bekerja pada industri meubel di Kecamatan Suruh dapat kita lihat pada tabel berikut : Tabel 4.2 Distribusi Tenaga Kerja Industri Meubel Menurut Usia No 1 2 3 4 Usia
≤ 20 tahun 21 – 30 tahun 31 – 40 tahun > 40 tahun

Jumlah (orang)

Total

Persentase (%) 2 1,9 38 36,5 43 41,3 21 20,2 104 100 Sumber : Data primer diolah

Berdasarkan tabel di atas dapat kita lihat bahwa komposisi usia tenaga kerja pada industri meubel di Kecamatan Suruh paling banyak pada kelompok umur 31 – 40 tahun yaitu sebesar 41,3 %. Hal ini dikarenakan pada kelompok usia tersebut termasuk dalam golongan tenaga kerja yang masih produktif. 3) Tingkat Pendidikan Tingkat pendidikan yang dimaksud adalah pendidikan formal yang pernah ditempuh oleh tenaga kerja. Tingkat pendidikan tenaga kerja pada industri kerajinan meubel di Kecamatan Suruh dapat kita lihat pada tabel berikut :

No 1 2 3 4

Tabel 4.3 Distribusi Tenaga Kerja Industri Meubel Menurut Tingkat Pendidikan Jumlah Persentase Tingkat pendidikan (orang) (%) Tidak Sekolah 0 0 SD 23 22,1 SMP 73 70,2 SMA 8 7,7 Jumlah 104 100 Sumber : Data primer diolah

Tabel 4.5 menunjukkan bahwa tingkat pendidikan tenaga kerja pada industri kerajinan meubel di Kecamatan Suruh adalah SD sebanyak 23 orang (22,1%), SMP sebanyak 73 orang(70,2%) dan SMA sebanyak 8 orang (7,7%). Melihat data tersebut dapat kita lihat bahwa industri kerajinan meubel di Kecamatan Suruh ternyata mampu membuka lapangan pekerjaan bagi mereka yang memiliki tingkat pendidikan yang rendah. Hal ini disebabkan karena proses produksi meubel ini tidak membutuhkan tingkat pendidikan yang tinggi, namun perlu ketrampilan yang memadai sehingga tingkat pendidikan tidak menjadi prioritas utama. 4) Status Tenaga Kerja Status tenaga kerja dibedakan menjadi dua, yaitu tenaga kerja tetap dan tenaga kerja sambilan. Status tenaga kerja pada industri kerajinan meubel di Kecamatan Suruh dapat kita lihat pada tabel berikut :

Tabel 4.4 Status Tenaga Kerja Pada Industri Meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang No 1 2 Tingkat pendidikan Jumlah (orang) 82 22 104 Persentase (%) 78,8 21,2 100

Tenaga kerja tetap Tenaga kerja sambilan Jumlah Sumber : Data primer diolah

Berdasarkan tabel di atas diketahui bahwa sejumlah 35 orang atau 68.6 % tenaga kerja berstatus tenaga kerja tetap pada industri meubel di Kecamatan Suruh. Sedangkan 16 orang atau 31,4 % tenaga kerja merupakan tenaga kerja sambilan. Hal ini terjadi karena ada beberapa jenis pekerjaan yang membutuhkan tenaga tambahan. Pada saat itu, tenaga kerja yang bekerja di bidang lain seperti pertanian direkrut untuk membantu pekerjaan tersebut. 5) Produktivitas Tenaga Kerja Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa dalam produksi meubel rata-rata tenaga kerja industri meubel tidak terikat jam kerja. Hal ini disebabkan proses pembuatan meubel yang tidak selalu sama jenis dan waktu pengerjaannya. Namun demikian secara kuantitas para pekerja di industri meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang dapat memproduksi rata-rata 15 – 30 unit meubel per bulan. Dalam rangka peningkatkan kualitas dan produktivitas tenaga kerja, beberapa kali telah diadakan pelatihan-pelatihan yang

diadakan oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Semarang. Pelatihan tersebut berupa : 1. Pelatihan finishing dengan tujuan meningkatkan ketrampilan tenaga kerja pada pengerjaan hasil akhir sehingga kualitas meubel dapat lebih baik. 2. Pengolahan limbah kayu dengan tujuan agar limbah kayu dari pengolahan meubel dapat dimanfaatkan sehingga dapat memiliki nilai guna. Dalam pelatihan ini diajarkan bagaimana membuat mainan kerajinan lain dari limbah kayu.
d. Produksi

Produksi meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang ada dua jenis, yaitu produksi massal dan pesanan. Produksi massal yaitu produksi yang dilakukan setiap saat, sedangkan produksi pesanan merupakan produksi yang dilakukan untuk memenuhi pesanan dari konsumen. Industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang memiliki produktivitas yang cukup tinggi. Rata – rata unit usaha dapat memproduksi 15 – 30 unit meubel per bulan. Jenis yang dihasilkan cukup beragam antara lain meja, kursi, kusen jendela, pintu dan lemari. Setelah diadakannya pelatihan pengolahan limbah kayu, jenis produksi menjadi lebih variatif dengan pemanfaatan limbah kayu sebagai bahan baku pembuatan mainan dan kerajinan kayu lainnya.

Produktivitas

yang cukup

tinggi tersebut antara

lain

dikarenakan bahan baku yang dibutuhkan mudah didapat. Sebab bahan baku merupakan faktor yang sangat penting bagi proses produksi suatu usaha. Tanpa adanya kemudahan mendapatkan bahan baku proses produksi suatu usaha akan terhambat. Bahan baku utama dalam pembuatan meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang adalah kayu. Kayu yang digunakan kebanyakan adalah kayu jati, kayu mahoni dan kayu akasia. Bahan baku kayu tersebut didapat dari wilayah desa – desa di Kecamatan Suruh. Peralatan yang digunakan industri meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang rata-rata masih menggunakan peralatan yang sederhana. Peralatan yang digunakan antara lain scroll saw, planer, tatah bobok, dan lain-lain. Keterbatasan peralatan merupakan salah satu kendala utama yang dihadapi para pelaku usaha meubel di Suruh Kabupaten Semarang. Oleh karena itu, para pelaku usaha meubel di Kecamatan Suruh sedang berusaha mengajukan bantuan peralatan kepada pemerintah melalui Dinas Perindustrian Perdagangan dan Penanaman Modal Kabupaten Semarang.

e. Pemasaran

Jangkauan pemasaran usaha meubel Kecamatan Suruh Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang sudah cukup luas. Persentase daerah pemasaran produk dari industri kerajinan meubel di Kecamatan Suruh dapat kita lihat pada tabel berikut : Tabel 4.5 Daerah Pemasaran Produk Industri Meubel Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang No 1 2 3 4 Daerah Pemasaran Produk Jumlah Industri 6 16 8 30 Persentase (%) 0 20,0 53,3 26,7 100

Luar Negeri Luar Jawa Tengah Luar daerah Kabupaten Semarang Di daerah Kabupaten Semarang Total Sumber : Data primer diolah

Berdasarkan tabel di atas dapat kita lihat bahwa produk meubel dari Kecamatan Suruh 53,3% dipasarkan di luar daerah Kabupaten Semarang dan sebanyak 20,0% bahkan telah dipasarkan di luar Jawa Tengah. Di luar Propinsi Jawa Tengah, jangkauan pemasaran meubel Suruh telah mencapai Yogyakarta dan Bali.

Sedangkan untuk luar Kabupaten Semarang, pemasarannya menyebar di kota-kota dan kabupaten-kabupaten di Jawa Tengah seperti Salatiga, Kota Semarang, Magelang, Purbalingga dan Banjarnegara. Jenis meubel yang paling banyak dipasarkan adalah meja dan kursi terutama jenis meja kursi untuk sekolah-sekolah di wilayah Kabupaten Semarang dan sekitarnya. Selain itu untuk daerah pemasaran di Kecamatan Suruh dan sekitarnya, pintu dan kusen

jendela merupakan jenis yang banyak dipasarkan. Jumlah pemasaran untuk tiap-tiap unit usaha sekitar 15 hingga 30 unit per bulan. Walaupun jangkauan pemasaran hasil produksi meubel Suruh sudah cukup luas, sebenarnya masih dapat lebih dikembangkan. Selain teknologi dan peralatan, pemasaran juga merupakan salah satu kendala yang dihadapi para pengusaha meubel di Kecamatan Suruh. Kebanyakan pengusaha meubel tidak melakukan promosi karena kurang mengetahui caranya. Keberadaan industri meubel di Kecamatan Suruh lebih banyak diketahui dari mulut ke mulut. Dalam hal ini perlu perhatian lebih dari pemerintah untuk membantu pengusaha dalam melakukan promosi. Caranya antara lain dengan mengadakan pelatihan-pelatihan mengenai pemasaran dan

mengikutkan usaha meubel Suruh dalam pameran-pameran industri yang diselenggarakan. Selain itu pemasaran hasil produksi meubel Kecamatan Suruh juga mengalami kendala dalam hal persaingan dengan industri meubel lain baik di dalam Kabupaten Semarang seperti industri meubel dari Kecamatan Pringapus, maupun industri meubel dari luar Kabupaten Semarang terutama industri meubel dari Kabupaten Jepara.

Sebenarnya secara kualitas, hasil produksi meubel Kecamatan Suruh dapat dikatakan baik. Hanya saja dalam harga jual meubel Suruh kalah bersaing dari industri meubel dari wilayah lain. Sehingga untuk

kualitas yang sama, konsumen lebih memilih meubel dari wilayah lain yang harganya lebih murah. Masih tingginya harga jual hasil produksi meubel Suruh antara lain disebabkan oleh masih rendahnya tingkat teknologi dan keterbatasan peralatan yang menyebabkan proses produksi kurang efisien sehingga biaya produksinya tinggi
f. Pendapatan dan Keuntungan

Berdasarkan hasil penelitian didapat data rata-rata pendapatan dan biaya industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang sebagai berikut : Tabel 4.6 Rata-Rata Pendapatan dan Biaya Industri Kecil Meubel No 1. 2. Tahun 2004 Tahun 2005 Tahun 2006 Tahun 2007 (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) Pendapatan 429.246.685 447.131.963 465.762.462 485.169.231 Biaya 272.452.558 286.571.923 301.426.923 317.053.846 Biaya Variabel - Upah tenaga 52.471.350 55.233.000 58.140.000 61.200.000 kerja - Bahan baku 196.431.208 206.769.692 217.652.308 229.107.692 - Transportasi 20.138.462 21.157.692 22.223.007 23.334.615 - Lain-lain Biaya Tetap - Biaya 3.007.692 3.007.692 3.007.692 3.007.692 penyusutan - Perawatan 403.846 403.846 403.846 403.846 peralatan - lain-lain Profit (1-2) 156.794.127 160.560.040 164.335.538 168.115.385 Sumber : Data primer diolah Keterangan

3.

Rata-rata pendapatan pengusaha meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang pada tahun 2007 adalah sebesar Rp485.169.231,Nilai rata-rata pendapatan ini telah mengalami kenaikan sebesar 5% dari rata-rata pendapatan tahun 2006 yang besarnya Rp465.762.462,-. Pada tahun 2007 para pengusaha meubel di Kecamatan Suruh rata-rata mengeluarkan biaya sebesar Rp317.053.846,dan rata-rata

memperoleh keuntungan sebesar Rp168.115.385,-.
2. Analisis Kelayakan Usaha

Suatu usaha pada umumnya dalam pelaksanaannya memerlukan dana yang cukup besar untuk keberlangsungan dan keberlanjutan usahanya. Baik itu untuk proses produksi maupun investasi. Namun banyak usaha yang setelah dijalankan sekian lama ternyata tidak menguntungkan. Kegagalan tersebut dapat disebabkan kesalahan perencanaan, kesalahan dalam menaksir pasar, kesalahan dalam memperkirakan kontinuitas bahan baku, dan sebagainya. Untuk itulah analisis kelayakan suatu usaha menjadi sangat penting. Berdasarkan hasil penelitian pada industri meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang, dapat disusun analisis kelayakan usaha sebagai berikut:

a. Perhitungan Net Present Value Net Present Value (NPV) merupakan nilai sekarang (Present Value) dari selisih antara benefit (manfaat) dengan cost (biaya) pada Discount Rate tertentu. Net Present Value (NPV) menunjukkan kelebihan benefit (manfaat) dibandingkan dengan cost (biaya). Apabila NPV > 0 berarti proyek tersebut menguntungkan. Sebaliknya jika NPV < 0 berarti proyek tersebut tidak layak diusahakan. Tabel 4.7 Perhitungan Net Present Value Tahun Benefit (Rp) Cost (Rp) Net Benefit (2 - 3) (Rp) 4 139.107.188 146.227.298 153.703.413 161.553.333 600.591.232 DF 12% 5 0,893 0,797 0,712 0,636 NPV (4 x 5) (Rp) 6 124.222.719,23 116.543.156,35 109.436.829,84 102.747.920,00 452.950.625,43

1 2 3 2004 394.324.587 255.217.399 2005 414.040.816 267.813.519 2006 434.742.857 281.039.444 2007 456.480.000 294.926.667 Jumlah 1.699.588.260 1.098.997.028 Sumber : Data penelitian diolah

Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa Net Present Value dari industri meubel di Kecamatan Suruh Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang adalah sebesar Rp452.950.625,43. Oleh karena nilai NPV lebih besar daripada nol, maka industri kecil meubel Kecamatan Suruh Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang layak dilakukan.

b. Perhitungan Benefit-Cost Ratio Suatu proyek industri dikatakan memiliki keuntungan ekonomis, layak dilaksanakan, apabila nilai BCR lebih besar daripada satu. Jika nilai BCR lebih kecil daripada satu, maka proyek industri akan mendatangkan kerugian ekonomis apabila dilaksanakan (Gasperzs, 2002 :145). Tabel 4.8 Perhitungan Benefit-Cost Ratio Tahun 1 2004 2005 2006 2007 Jumlah Benefit (Rp) Cost (Rp) DF 12% (Rp) 4 0,893 0,797 0,712 0,636 PV (B) (2 x 4) (Rp) 5 352.131.856,17 329.990.530,61 309.536.914,29 290.321.280,00 1.281.980.581,07 PV (C) (3 x 4) (Rp) 6 227.909.136,94 213.447.374,26 200.100.084,44 187.573.360,00 829.029.955,64

2 3 394.324.587 255.217.399 414.040.816 267.813.519 434.742.857 281.039.444 456.480.000 294.926.667 1.699.588.260 1.098.997.028

BCR = {∑ DF (B)} / {∑ DF (C)} = 1.281.980.581,07/ 829.029.955,64 = 1,55 Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa nilai BCR adalah 1,55. Nilai BCR tersebut berarti bahwa nilai manfaat yang diperoleh dalam usaha ini adalah sebesar 1,55 kali lipat dari nilai biaya yang dikeluarkan pada tingkat bunga sebesar 12%. Karena nilai BCR lebih besar daripada satu maka industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang layak dilakukan.

c. Perhitungan Internal Rate Of Return IRR adalah tingkat diskon yang akan menyamakan nilai sekarang dari arus kas bersih dengan biaya awal proyek. Jika nilai sekarang dari arus kas bersih melebihi biaya awal proyek, kita menaikkan tingkat diskon dan mengulangi prosesnya. Sebaliknya, jika nilai sekarang arus kas bersih dari proyek lebih rendah dari biaya awalnya, kita menurunkan tingkat diskon. Proses ini berlanjut sampai tingkat diskon yang ditemukan menyamakan nilai sekarang arus kas bersih dengan biaya awal proyek. Tingkat diskon yang ditemukan adalah tingkat pengembalian internal (IRR) dari proyek (Salvatore, 2005 : 277). Tabel 4.9 Perhitungan Internal Rate Of Return Tahun 1 2004 2005 2006 2007 Jumlah Arus Kas (Rp) 2 139.107.188 146.227.298 153.703.413 161.553.333 600.591.232 DF DF NPV1 18% 20% (2 x 3) (Rp) (Rp) (Rp) 3 4 5 0,847 117.823.788,57 0,833 0,718 104.991.199,83 0,694 0,609 93.605.378,33 0,579 0,516 83.361.520,00 0,482 399.781.886,72 NPV2 (2 x 5) (Rp) 6 115.876.287,93 101.481.744,68 88.994.275,95 77.868.706,67 384.221.015,23

IRR didapatkan dengan menggunakan rumus interpolasi : IRR = i1 + {N1 / (N1 – N2)} (i2 – i1) Di mana : i1 i2 N1 N2 = tingkat bunga ke – 1 = tingkat bunga ke – 2 = NPV1 dikurangi dengan biaya awal = NPV2 dikurangi dengan biaya awal

Maka, IRR = 0,18 + { 5.457.299,75/ (5.457.299,75 + 10.103.571,75)} (0,20 – 0,18) = 0,18+ (0,35)(0,02) = 0,18 + 0,007 = 18,7 % Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa nilai IRR sebesar 18,7 %. Karena nilai ini lebih besar daripada tingkat bunga bank yang berlaku pada saat dilaksanakannya penelitian sebesar 12 % maka dapat disimpulkan bahwa usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang layak dilakukan.
3. Analisis SWOT

Dalam menghadapi suatu persaingan, suatu unit usaha harus mengenali lingkungannya, baik lingkungan internal maupun lingkungan eksternal. Lingkungan internal adalah keadaan dari unit usaha itu sendiri yaitu kelebihan-kelebihan dan kekurangan-kekurangan usaha tersebut. Sedangkan, yang dimaksud dengan lingkungan eksternal adalah keadaan di sekitar unit usaha tersebut seperti pesaing, kondisi ekonomi, pemerintahan, dan lainnya yang dapat mempengaruhi unit usaha tersebut. Untuk itu diperlukan analisis SWOT yang terdiri dari Strenght (Kekuatan), Weakness (Kelemahan), Opportunity (Peluang), dan Threat (Ancaman). Berdasarkan hasil pengumpulan dan analisis data pada industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang, maka dapat disusun analisis SWOT sebagai berikut.

a. Identifikasi Faktor – Faktor Strategi Internal Dan Eksternal

Untuk memperoleh formulasi yang strategis maka setelah mengidentifikasi faktor internal (kekuatan dan kelemahan) serta faktor eksternal (peluang dan ancaman), kemudian disusun tabel faktor-faktor strategi internal dan eksternal sebagai berikut : 1) Faktor Strategi Internal Tabel 4.10 Faktor Strategi Internal Faktor Strategi Internal 1. Kekuatan a. Bahan baku yang mudah didapat b. Potensi SDM c. Kualitas yang terjaga d. Produktivitas yang cukup tinggi e. Ciri khas produk dan segmentasi pasar 2. Kelemahan a. Keterbatasan modal b. Kurangnya kreativitas dalam hal desain produk c. Kurangnya kemampuan promosi dan distribusi d. Keterbatasan ketrampilan dan teknologi e. Kurangnya motivasi pelaku usaha Total Bobot Rating Bobot x Rating 0,30 0,40 0,24 0,80 0,10

0,10 0,10 0,08 0,20 0,05

3 4 3 4 2

0,10 0,05 0,20 0,10 0,02 1,00

3 3 1 2 2

0,30 0,15 0,20 0,20 0,04 2,73

Berdasarkan Tabel 4.10 diketahui bahwa diantara faktor-faktor strategi internal, faktor kekuatan yang paling besar adalah faktor produktivitas yang cukup tinggi dengan skor 0,80. Hal itu menunjukkan bahwa produktivitas merupakan faktor utama yang dapat memberi pengaruh positif terhadap pengembangan industri kecil meubel di Kecamatan Suruh. Oleh karena itu, produktivitas industri meubel di Kecamatan Suruh perlu dipertahankan dan ditingkatkan agar

tetap menjadi kekuatan bagi industri meubel di Kecamatan Suruh. Sedangkan faktor kelemahan yang paling tinggi adalah keterbatasan modal dengan skor 0,30. Modal yang terbatas membuat industri meubel di Kecamatan Suruh mengalami kesulitan untuk

mengembangkan usahanya. Kelemahan tersebut perlu diatasi dengan bantuan pemberian modal dari pemerintah. 2) Faktor Strategi Eksternal Tabel 4.11 Faktor Strategi Eksternal Faktor Strategi Eksternal 1. Peluang a. Dukungan dan perhatian pemerintah b. Peluang pasar yang cukup tinggi c. Pengembangan klaster industri pengolahan kayu d. Kondisi sosial yang cukup kondusif e. Meningkatnya pesanan jenis produk tertentu 2. Ancaman a. Meningkatnya isu lingkungan b. Meningkatnya persaingan regional dan nasional c. Pasar yang semakin selektif d. Kontinuitas bahan baku e. Perekonomian yang tidak stabil Total Bobot Rating Bobot x Rating 0,80 0,40 0,06 0,06 0,24

0,20 0,10 0,02 0,03 0,08

4 4 3 2 3

0,02 0,20 0,15 0,10 0,10 1,00

3 2 2 3 2

0,06 0,40 0,30 0,30 0,20 2,82

Berdasarkan Tabel 4.11 diketahui bahwa diantara faktor-faktor strategi eksternal, faktor peluang paling besar adalah adanya dukungan dan perhatian pemerintah dengan skor 0,80 yang artinya industri meubel memiliki kesempatan untuk mengembangkan usahanya dengan menjalin kerjasama yang baik dengan pemerintah. Bentuk

kerjasamanya dapat berupa pelatihan, bantuan modal, maupun publikasi dan promosi dengan mengadakan pameran-pameran industri. Faktor ancaman yang paling tinggi adalah meningkatnya persaingan regional dan nasional dengan skor 0,40. Hal ini menunjukkan bahwa jika tidak dapat bersaing dengan industri meubel lain, industri meubel di Kecamatan Suruh dapat mengalami resiko kegagalan. Oleh karena itu, industri meubel di Kecamatan Suruh perlu meningkatkan kualitas produk agar dapat bersaing dengan industri meubel dari daerah lain. Skor total faktor strategi eksternal sebesar 2,82 lebih besar dari skor total faktor strategi internal sebesar 2,73. Nilai tersebut menunjukkan bahwa faktor-faktor strategi eksternal lebih berpengaruh terhadap pengembangan industri meubel di Kecamatan Suruh dibanding dengan faktor-faktor strategi internalnya. Berdasarkan Tabel 4.12 Matrik Internal – Eksternal, dengan nilai total skor faktor internal = 2,73 dan faktor eksternal = 2,82 strategi yang tepat bagi industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang adalah strategi integrasi horizontal atau stabilitas.

Tabel 4.12 Matrik Internal – Eksternal Kuat (3 – 4) Kuat (3 – 4) GROWTH Konsentrasi melalui integrasi vertical Rata – Rata (2 – 3) GROWTH Konsentrasi melalui integrasi horizontal GROWTH Konsentrasi melalui integrasi horizontal atau STABILITY profit strategi GROWTH Diversifikasi konglomerat Lemah (1 – 2) RETRENCHMENT Strategi turn-around

Rata – Rata (2 – 3)

STABILITY

RETRENCHMENT Strategi divestasi

Lemah (1 – 2)

GROWTH Diversifikasi konsentrik

LIKUIDASI

Strategi integrasi horizontal adalah suatu kegiatan untuk memperluas usaha dengan cara membangun di lokasi yang lain, dan meningkatkan jenis produk serta jasa. Pada industri meubel di Kecamatan Suruh berarti industri kecil meubel dapat meningkatkan kualitas produk dan memperluas pasar dengan cara promosi. Strategi stabilitas bersifat defensif, yaitu menghindari

kehilangan penjualan dan kehilangan profit. Pada industri meubel di Kecamatan Suruh berarti industri kecil meubel dapat memperkuat kerjasama antar industri misalnya dengan pembentukan Kelompok Usaha Bersama atau koperasi usaha.

b. Matriks SWOT

Tabel 4.13 Penentuan Strategi Faktor Internal Kekuatan Kelemahan a. Bahan baku yang a. Keterbatasan modal mudah didapat b. Kurangnya b. Potensi SDM kreativitas dalam hal c. Kualitas yang desain produk c. Kurangnya terjaga d. Produktivitas yang kemampuan promosi dan distribusi cukup tinggi d. Keterbatasan e. Ciri khas produk ketrampilan dan dan segmentasi teknologi pasar e. Kurangnya motivasi Faktor Eksternal pelaku usaha Peluang Strategi SO Strategi WO a. Dukungan dan a. Meningkatkan a. Perhatian perhatian pemerintah kualitas produk pemerintah dalam b. Peluang pasar yang agar mampu bentuk pemberian cukup tinggi menjaring lebih bantuan modal dan c. Pengembangan banyak konsumen peralatan klaster industri b. Memperkuat b. Meningkatkan kerjasama baik promosi agar pengolahan kayu d. Kondisi sosial yang antar industri mampu menjangkau cukup kondusif maupun antara pasar yang lebih luas e. Meningkatnya industri dengan pesanan untuk jenis pemerintah produk tertentu Ancaman Strategi ST Strategi WT a. Meningkatnya isu a. Meningkatkan a. Menciptakan desain lingkungan kualitas produk baru agar calon b. Meningkatnya agar mampu pembeli memiliki persaingan regional bersaing dengan lebih banyak pilihan dan nasional industri meubel b. Meningkatkan c. Pasar yang semakin dari daerah lain motivasi pelaku selektif b. Menjaga usaha untuk dapat d. Kontinuitas bahan kontinuitas bahan mengembangkan baku baku dengan usahanya e. Perekonomian yang budidaya pohon tidak stabil yang kayunya menjadi bahan baku pembuatan meubel seperti jati

F. Pembahasan

Berdasarkan hasil penelitian terdapat beberapa hal yang dapat dibahas untuk diketahui lebih lanjut : 1. Profil Industri Kecil Meubel Industri meubel merupakan salah satu jenis usaha yang dijalani masyarakat di Kecamatan Suruh. Kabupaten Semarang. Industri meubel di Kecamatan Suruh tersebar di 4 desa yaitu di desa Medayu, Dadapayam, Reksosari dan Ketanggi. Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa industri meubel di Kecamatan Suruh berjumlah 30 unit usaha dan mampu menyerap 104 orang tenaga kerja. Produksi meubel di Kecamatan Suruh bersifat massal dan pesanan. Masing-masing unit usaha dapat memproduksi 5 sampai 6 jenis meubel dengan jumlah produksi 15 hingga 30 unit per bulan. Daerah pemasaran hasil produksi meubel Suruh meliputi wilayah Kabupaten Semarang, dalam wilayah Propinsi Jawa Tengah seperti Purbalingga, Banjarnegara dan Magelang, hingga luar Jawa Tengah yaitu DIY dan Bali. Kendala-kendala yang dihadapi industri meubel Suruh antara lain keterbatasan peralatan dan teknologi. Selain itu strategi pemasaran yang kurang baik dan ketatnya persaingan dengan industri meubel daerah lain juga menjadi kendala besar. 2. Analisis Kelayakan Usaha Suatu usaha dalam pelaksanaannya pada umumnya memerlukan dana yang cukup besar untuk keberlangsungan dan keberlanjutan

usahanya. Baik itu untuk proses produksi maupun investasi. Namun banyak usaha yang setelah dijalankan sekian lama ternyata tidak menguntungkan. Oleh karena itu, perlu ada sebuah kajian untuk meninjau kembali untuk mengetahui layak atau tidaknya suatu usaha dilaksanakan. Berdasarkan hasil perhitungan analisis kelayakan usaha

didapatkan hasil Net Present Value (NPV) dari industri meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang sebesar Rp452.950.625,43. Oleh karena nilai NPV lebih besar daripada nol, maka industri kecil meubel Kecamatan Suruh Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang layak dilakukan. Nilai Benefit-Cost Ratio (BCR) adalah sebesar 1,55. Nilai BCR tersebut berarti bahwa nilai manfaat yang diperoleh dalam usaha ini adalah sebesar 1,55 kali lipat dari nilai biaya yang dikeluarkan pada tingkat bunga sebesar 12%. Karena nilai BCR lebih besar daripada satu maka industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang layak dilakukan. Nilai Internal Rate of Return (IRR) adalah sebesar 18,7 %. Karena nilai ini lebih besar daripada tingkat bunga bank sebesar 12 % maka dapat disimpulkan bahwa usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang layak dilakukan. Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang layak dilakukan.

3. Analisis SWOT Suatu perusahaan dalam menjalankan kegiatan usahanya perlu mengetahui strategi yang tepat agar usaha tersebut mendapatkan keuntungan dan mampu berkembang dengan baik. Oleh karena itu, perlu adanya sebuah analisis untuk merumuskan strategi. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis SWOT. Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi. Analisis ini didasarkan pada logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (strength) dan peluang

(opportunities), namun secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (weakness) dan ancaman (treaths). Berdasarkan hasil analisis SWOT diketahui bahwa industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang mempunyai kekuatan dalam hal produktivitas yang tinggi dan potensi SDM yang cukup baik. Peluang yang dimiliki oleh industri meubel di Kecamatan Suruh antara lain adalah adanya dukungan kuat dari pemerintah daerah dan peluang pasar yang cukup tinggi. Namun, industri meubel Suruh memiliki kelemahan dalam hal kurangnya peralatan dan teknologi yang digunakan. Selain itu promosi produk masih kurang gencar sehingga peluang pasar yang ada tidak termanfaatkan dengan maksimal. Belum lagi tingginya tingkat persaingan dengan industri meubel dari wilayah lain merupakan ancaman serius.

Oleh karena itu, perlu disusun strategi untuk mengembangkan usaha meubel di Kecamatan Suruh. Adapun strategi pengembangan yang bisa diterapkan adalah: a. Meningkatkan kerjasama dengan pemerintah untuk mendapatkan bantuan baik berupa modal, peralatan maupun pelatihan. b. Meningkatkan promosi agar mampu menjangkau pasar yang lebih luas dengan cara mengikuti pameran-pemeran industri kecil. c. Meningkatkan kualitas produk agar mampu bersaing dengan industri meubel dari daerah lain sehingga dapat menjaring lebih banyak konsumen. d. Meningkatkan kualitas SDM dan motivasi pelaku usaha untuk dapat mengembangkan usahanya.

BAB V PENUTUP A. Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian mengenai analisis kelayakan usaha dan strategi pengembangan industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang dapat diambil simpulan sebagai berikut : 4. Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa profil industri meubel di Kecamatan Suruh terdapat 30 unit usaha industri kecil meubel yang mampu menyerap 104 orang tenaga kerja. Jangkauan pemasaran meliputi wilayah Kabupaten Semarang hingga luar Jawa Tengah yaitu DIY dan Bali. Kendala-kendala yang dihadapi industri meubel di Kecamatan Suruh antara lain keterbatasan peralatan dan teknologi, strategi pemasaran yang kurang baik dan ketatnya persaingan dengan industri meubel daerah lain. 5. Berdasarkan hasil perhitungan analisis kelayakan usaha didapatkan hasil Net Present Value (NPV) dari industri meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang sebesar Rp452.950.625,43, nilai Benefit-Cost Ratio (BCR) sebesar 1,55 dan nilai Internal Rate of Return (IRR) sebesar 18,7 %. Hal tersebut menunjukkan bahwa usaha industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang layak dilakukan. 6. Berdasarkan hasil analisis SWOT diketahui bahwa industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang mempunyai keunggulan dalam produktivitas dan sumber daya, dan memiliki kelemahan dalam hal kurangnya peralatan, modal dan teknologi serta kurangnya promosi produk sehingga pemasaran kurang maksimal. Industri meubel Suruh

memiliki peluang pasar yang cukup tinggi dan perhatian yang baik pemerintah dan memiliki ancaman dalam hal persaingan dengan industri meubel wilayah lain. Strategi yang bisa diterapkan untuk pengembangan industri kecil meubel di Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang adalah: e. Meningkatkan kualitas produk agar mampu bersaing dengan industri meubel dari daerah lain sehingga dapat menjaring lebih banyak konsumen. f. Meningkatkan promosi agar mampu menjangkau pasar yang lebih luas. g. Meningkatkan kerjasama dengan pemerintah untuk mendapatkan bantuan baik berupa modal, peralatan maupun pelatihan. h. Meningkatkan kualitas SDM dan motivasi pelaku usaha untuk dapat mengembangkan usahanya.

B. Saran

Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan di atas, saran yang dapat diberikan adalah sebagai berikut : 1. Bagi industri meubel di Kecamatan Suruh, kualitas produk perlu ditingkatkan agar mampu bersaing dengan industri meubel daerah lain. Caranya melalui pelatihan bagi para tenaga kerja meubel, serta menambah desain produk dan jenis barang. 2. Promosi produk meubel di Kecamatan Suruh juga masih perlu ditingkatkan agar pasar dapat lebih diperluas dan semakin banyak konsumen yang terjaring. Caranya dapat dengan mengikuti pameranpameran industri dan menjalin kerjasama yang baik dengan berbagai pihak. 3. Pemerintah harus tetap memberi dukungan bagi industri meubel di Kecamatan Suruh untuk mengatasi keterbatasan modal, meningkatkan kualitas dan ciri khas produk, menghadapi ancaman persaingan dengan industri meubel lain dan meningkatkan promosi. Caranya dengan pemberian bantuan baik modal dan peralatan, mengadakan pelatihanpelatihan produksi untuk meningkatkan kualitas produk, serta mengadakan pameran-pameran industri sebagai media promosi.

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Choliq, A. Rivai dan Sumarna Hasan. 1999. Evaluasi Proyek. Bandung : Pionir Jaya Adisasmita, Rahardja. 2005. Dasar-dasar Ekonomi Wilayah. Yogyakarta : Graha Ilmu Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta : Rineka Cipta Arsyad, Lincolin. 1999. Ekonomi Pembangunan. Yogyakarta : STIE YKPN Bintarto. 1987. Penentuan Geografi Desa. Yogyakarta : UP. Spring Gasperzs, Vincent. 2002. Pedoman Penyusunan Rencana Bisnis. Jakarta : Gramedia Gati Nurani, Indah. 2008. Kontribusi Industri Kecil Emping Mlinjo Terhadap Pendapatan Tenaga Kerja di Desa Pungangan Kecamatan Limpung Kabupaten Batang. Skripsi UNNES Kabul, Santoso. 1990. Kesempatan Kerja di Sektor Pertanian dan Luar Pertanian. Majalah Pangan No. 5 Vol. II Edisi Juli 1990 Martani, Husein. 1993. Pengembangan Usaha Berskala Kecil di Indonesia. Analisis CSIS No.2 Rangkuti, Freddy. 2006. Analisis SWOT Teknik Membedah Kasus Bisnis. Jakarta : Gramedia Salvatore, Dominick. 2005. Ekonomi Manajerial Edisi 5. Jakarta : Salemba Empat Sandy, I Made. 1985. Republik Indonesia Geografi Regional. Jakarta : Depdikbud Sudjana. 2002. Metode Statistika. Bandung : Tarsito Suparmoko. 2001. Ekonomi Publik untuk Keuangan dan Pembangunan Daerah. Yogyakarta : Bumi Aksara Surya, Sutan. 1996. Panduan Menulis Skripsi. Yogyakarta : Pustaka Pena Supomo, Bambang, dan N. Indriantoro. 2002. Metodologi Penelitian Bisnis. Yogyakarta : BPFE Suwarsono, dan Suad Husnan. 1994. Studi Kelayakan Proyek. Yogyakarta : UPP AMP YKPN

Tambunan, Tulus. 1999. Perkembangan Industri Skala Kecil di Indonesia. Jakarta : Salemba Empat Umar, Husein. 1999. Studi Kelayakan Bisnis. Jakarta : Gramedia Wibowo, Singgih. 1988. Petunjuk Mendirikan Industri Kecil. Jakarta : Swadaya Widodo, ST. 1990. Indikator Ekonomi. Yogyakarta : Kanisius --------------- Kebijakan Keterkaitan Industri Hulu Hilir. Disperindag dan PM Kab. Semarang

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful