P. 1
OBJEK DAN SISTEM EVALUASI PENDIDIKAN ISLAM

OBJEK DAN SISTEM EVALUASI PENDIDIKAN ISLAM

5.0

|Views: 2,474|Likes:
Published by bintunwardah
Bab 3 Teknik Evaluasi PAI
Bab 3 Teknik Evaluasi PAI

More info:

Published by: bintunwardah on Oct 26, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/15/2013

pdf

text

original

BAB III OBJEK DAN SISTEM EVALUASI PENDIDIKAN ISLAM

A.OBJEK EVALUASI PENDIDIKAN ISLAM Objek evaluasi Pendidikan Islam dalam arti yang umum adalah peserta didik. Sementara dalam arti khusus adalah aspek-aspek tertentu yang terdapat pada peserta didik. Peserta didik disini sebenarnya bukan hanya sebagai objek evaluasi semata, tetapi juga sebagai subjek evaluasi. Oleh karena itu, evaluasi pendidikan Islam dilakukan dengan dua cara yaitu : pertama, evaluasi atas diri sendiri (self evaluation /muhasabah), kedua, evaluasi terhadap peserta didik. (Ramayulis, 2009 : 237). 1. Evaluasi atas diri sendiri (self evaluation /muhasabah) Seorang muslim termasuk peserta didik yang sadar dan baik adalah mereka yang sering mengevaluasi diri sendiri, baik mengenai kelebihan yang harus dipertahankan maupun kekurangan dan kelemahan yang perlu dibenahi, karena evaluasi diri sendiri bersifat lebih objektif. Hal ini ditegaskan dalam

17

Alquran surat Adz-Dzariat (51) ayat 21 : َ ُ ِ ُْ َ ََ ْ ُ ِ َُْ َِ ‫وفي أنفسكم أفل تبصرون‬ “ Dan pada diri kamu kamu sendiri maka mengapa kamu tidak mau melihat dan memikirkannya.”? Umar ibn Khattab pernah mengatakan hasibu anfusakum qabla an tuhasabu (evaluasilah diri kamu sendiri sebelum kamu mengevaluasi orang lain). Manusia dituntut untuk waspada dalam melakukan berbagai perbuatan karena semua perbuatan manusia tidak lepas dari evaluasi Allah serta dua malaikat sebagai supervisor dan evaluator yaitu Raqib dan ‘Atid berdasarkan surat Albaqarah (2) ayat 115 : ٌ ِ َ ٌ ِ َ ّ ّ ِ ّ ُ ْ َ ّ َ َ َّ ُ َ َ ْ ََ ُ ِ ْ َ ْ َ ُ ِ ْ َ ْ ّ َ ‫ول المشرق والمغرب فأينما تولوا فثم وجه ال إن ال واسع عليم‬ َ ِ ِ “ Dan kepunyaan Allah Timur dan Barat maka dimanapun kamu menghadap maka disanalah wajah Allah sesungguhnya Allah Maha luas limpahan Rahmat dan Karunianya lagi Maha Mengetahui.” Dan juga terdapat pada surat Qaf (50) ayat 18 : ٌ َِ ٌ ِ َ ِ ْ َ َ ّ ِ ٍ ْ َ ْ ِ ُ ِ َْ َ ‫ما يلفظ من قول إل لديه رقيب عتيد‬ “ Tidak ada satu perkataan yang dilafazkan melainkan disisinya terdapat malaikat Raqib dan ‘Atid yang siap menuliskan segala perbuatannya.”

18

Hasil penilaian yang baik mendapatkan surga sedangkan hasil penilaian buruk mendapatkan neraka.

2. Evaluasi terhadap peserta didik Evaluasi ini harus disertai niat “ Amar Ma’ruf Nahi Munkar” yang bertujuan memperbaiki (ishlah) bagi tindakan orang lain, serta untuk terlaksananya suatu tujuan pendidikan Islam sesuai dengan tuntunan Alquran dalam surat Al’Ashr (103): ayat 3 : ِ ْ ّ ِ ْ َ َ ََ ّ َ ْ ِ ْ َ َ ََ ِ َ ِ ّ ‫إل الذين آمنوا وعملوا الصالحات وتواصوا بالحق وتواصوا بالصبر‬ ُِ َ َ ُ َ َ َ ِ ّ ّ ِ “ Kecuali orang-orang yang beriman dan ber’amal shalih saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran.” Ada satu asumsi bahwa dalam kondisi tertentu, seseorang terkadang lepas kendali, sehingga ia melakukan tindakan tidak dalam kesadarannya yang hakiki, karena terpengaruh oleh emosi dan sifat subjektivitasnya. Pada saat inilah, orang lain mudah menilai dan mengevaluasi kegiatan tersebut, sedangkan pelaku sendiri tidak mengerti apakah tindakannya itu benar atau salah. Pengevaluasian dari

19

orang lain (pendidik) dalam hal ini lebih bersifat komparabel, menilai anak didik secara jelas dan jawaban yang salah segera dibenarkan bukan dibiarkan berlarut-larut, sehingga anak didik tetap tenggelam dalam kebimbangan, kebodohan dan tidak dapat melangkah yang lebih maju. (Muhaimin, 1993 : 280). B. ASPEK-ASPEK EVALUASI PENDIDIKAN Aspek-aspek khusus yang menjadi sasaran evaluasi pendidikan Islam adalah perkembangan peserta didik. Perkembangan peserta didik dapat dilihat dari beberapa sudut pandang, yaitu; 1. Dilihat dari sudut tujuan umum pendidikan Islam Tujuan umum pendidikan Islam adalah adanya taqarrub dan penyerahan mutlak peserta didik kepada Allah Swt. Evaluasi disini meliputi aspek: a.Perkembangan ibadah peserta didik b.Perkembangan pelaksanaan menjadi khalifah Allah di muka bumi c.Perkembangan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah Swt. d.Perkembangan pemenuhan kewajiban hidup berupa kewajiban yang bersifat duniawi dan

20

ukhrawi. 2. Dilihat dari sudut fungsi pendidikan Islam Fungsi pendidikan adalah pengembangan potensi peserta didik, transinternalisasi nilai-nilai Islam, dan mempersiapkan segala kebutuhan masa depan peserta didik. Evaluasi disini meliputi aspekaspek: a.Perkembangan pendayagunaan potensi-potensi peserta didik, misalnya potensi ijtihad, jihad, tajdid, emosi, kognisi (cipta) dan konasi (karsa) b.Perkembangan perolehan, pemahaman dan pelaksanaan nilai-nilai Islam c.Perkembangan perolehan kelayakan hidup, baik hidup yang bersifat duniawi maupun ukhrawi. 3. Dilihat dari sudut-sudut dimensi-dimensi kebutuhan hidup dalam pendidikan Islam. Dimensi-dimensi kebutuhan hidup manusia meliputi : a.Berdasarkan kebutuhan asasi hidup manusia seperti kebutuhan primer(hajjah), sekunder (dharuriyah), pelengkap/tersier (tahsiniyyah). b.Berdasarkan segi-segi yang terdapat pada

21

psikopisik manusia, seperti segi jasmaniyyah (fisik), aqliyyah (akal), akhlaqiyyah(adab/perilaku),ijtimai’yyah(kemasy arakatan atau sosial), dan fannaniyyah (artistik/seni).

Sementara itu aspek-aspek evaluasi meliputi : a.Perkembangan peserta didik dalam memperoleh dan memenuhi kebutuhan hidupnya. Perolehan dan pemenuhan kebutuhan ini didasarkan atas hirarkinya, misalnya perkembangan pemenuhan kebutuhan agama (li hifdz ad- din), jiwa (li hifdz an-nafs), akal (li hifdz al-‘aqal), keturunan (li hifdz an-nasl), harta dan kehormatan (li hifdz alamwal wa’irdh) bermuamalah dan sebagainya. b.Perkembangan pendayagunaandan optimalisasi potensi jasmani, intelegensi dan emosi agar peserta didik mampu memiliki kepribadian mulia, baik terhadap diri sendiri, sesama manusia, alam dan kepada pencipta alam semesta raya Allah Swt.

22

4. Dilihat dari domain atau ranah yang terdapat pada diri peserta didik Taksonomi Bloom yang telah merakyat meliputi kognitif, afektif dan psikomotor hampir mendekati taksonomi dalam pendidikan Islam. Kedekatan tersebut dapat dilihat dari beberapa ciri, yaitu: a. Aspek kognitif : berupa pengembangan pengetahuan agama termasuk di dalamnya fungsi ingatan dan kecerdasan. Di samping pembinaan sikap dan pertumbuhan keterampilan beragama, maka perlu sekali diketahui oleh pendidik adalah pemberian pelajaran agama kepada peserta didik. Pelajaran agama yang diberikannya kepada peserta didik tersebut hendaklah yang dapat dikuasai, dipatuhi, dianalisa dan dapat digunakan oleh peserta didik dalam situasi konkrit yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari. b. Aspek afektif, berupa pembentukan sikap terhadap agama termasuk di dalmnya fungsi perasaan dan sikap. Tujuan utama dan pertama dalam pendidikan agama adalah pertumbuhan dan pengembangan sikap positif dan cinta kepada agama. Tujuan utama ini nantinya yang akan membuat anak menjadi orang

23

dewasa yang hidup sesuai dengan ajaran agama, berakhlak dan beraktivitas sesuai dengan tuntunan ajaran agama. Sikap ini nantinya yang akan dapat menjauhkan peserta didik dari berbagai godaan duniawi yang bertentangan dengan agama. Bahkan peserta didik akan menjadi pribadi tangguh dalam menghadapi segala persoalan dan kesukaran hidup dan bertahan dalam kondisi moral yang diridhoi oleh Allah Swt. c. Aspek psikomotor berupa menumbuhkan keterampilan beragama, termasuk di dalamnya fungsi kehendak, kemauan dan tingkah laku. Keterampilan beragama harus ditumbuhkan dan dibina pada peserta didik meliputi keterampilan beragama dalam menghubungkannya dengan Tuhan dalam ibadah. Perlu diperhatikan penanaman keterampilan melakukan ibadah harus pula disesuaikan dengan pertumbuhan dan perkembangan anak, dilakukan dengan latihan dan pembinaan secara berangsurangsur. Demikian pula terhadap keterampilan dalam hubungan dengan sesama manusia dan alam sekitar. C. SISTEM EVALUASI DALAM PENDIDIKAN ISLAM Sistem evaluasi yang dikembangkan oleh Allah 24

Swt dan Rasul-Nya yang berimplikasi pedagogis sebagai berikut: a. Untuk menguji daya kemampuan manusia beriman terhadap berbagai macam problema kehidupan yang dialami sesuai dengan Alquran surat Albaqarah ayat 155 : ِ ّ َ َ ِ َ َ ّ َ ِ ُ ْ َْ َ ِ َ ْ َْ َ ِ ٍ ْ َ َ ِ ُ ْ َ ِ ْ َ ْ َ ِ ٍ ْ َ ِ ْ ُ ّ َ ُْ َ َ َ ‫ولنبلونكم بشيء من الخوف والجوع ونقص من الموال والنفس والثمرات وبشر‬ َ ِِ ّ ‫الصابرين‬ “ Dan benar-benar Kami uji kamu manusia dengan sesuatu berupa rasa takut, rasa lapar dan kekurangan harta serta hilangnya jiwa berupa kematian serta kekurangan buah-buahan semacam paceklik namun demikian berilah kabar gembira bagi orang-orang yang sabar.” b. Untuk mengetahui sejauhmana atau sampai dimana hasil pendidikan wahyu yang telah diaplikasikan oleh Rasulullah Saw kepada umatnya sesuai dengan Alquran surat an-Naml ayat 27 : َ َ َ ْ َ َ ُ ُ ْ َ ْ َ ُ ُ ْ ََ ِ َ ُ ْ َ ِ ّ َ ِ ْ َ ْ ِ َ َ ‫هذا من فضل ربي ليبلوني أأشكر أم أكفر ومن شكر‬ “ … Ini adalah limpahan Karunia Tuhanku untuk menguji apakah aku adalah orang yang bersyukur atau tidak atas nikmat pemberianNya.” c. Untuk menentukan klasifikasi atau tingkat hidup

25

keislaman atau keimanan seseorang, seperti pengevaluasian Allah terhadap Nabi Ibrahim yang meyembelih Ismail putera yang dicintainya. d. Untuk mengukur daya kognisi, hafalan manusia dari pelajaran yang telah diberikan padanya, seperti pengevaluasian terhadap Nabi Adam tentang asmaasma yang diajarkan kepadanya dihadapan para Malaikat. e. Memberikan semacam tabsyir (berita gembira) bagi yang beraktivitas baik, dan memberikan semacam iqab (siksa) bagi mereka yang beraktivitas buruk.

26

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->