P. 1
PRINSIP-PRINSIP DAN SYARAT-SYARAT EVALUASI PENDIDIKAN ISLAM

PRINSIP-PRINSIP DAN SYARAT-SYARAT EVALUASI PENDIDIKAN ISLAM

|Views: 5,264|Likes:
Published by bintunwardah
Bab 4 Teknik Evaluasi PAI
Bab 4 Teknik Evaluasi PAI

More info:

Published by: bintunwardah on Oct 26, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/10/2013

pdf

text

original

BAB IV PRINSIP-PRINSIP DAN SYARAT-SYARAT EVALUASI PENDIDIKAN ISLAM

A. PRINSIP-PRINSIP EVALUASI PENDIDIKAN Prinsip-prinsip evaluasi pendidikan Islam sebenarnya sama dengan prinsip-prinsip pendidikan pada umumnya. Hanya saja,prinsip evaluasi pendidikan Islam dilandasi oleh nilai-nilai universal ajaran Islam. Adapun prinsip-prinsip evaluasi yang dimaksud adalah : 1. Prinsip kesinambungan (kontinuitas), evaluasi ini tidak hanya dilakukan setahun sekali, atau persemester, tetapi dilakukan secara terus-menerus, mulai dari proses belajar mengajar sambil memperhatikan keadaan anak didiknya, hingga anak didik tersebut tamat dari lembaga sekolah. Dalam ajaran Islam sangat diperhatikan prinsip kontinuitas, karena dengan berpegang pada prinsip ini, keputusan yang diambil oleh seseorang menjadi valid dan stabil sesuai dengan surat al-Fushshilat ayat 30 : ‫إن الذين قالوا ربنا ال ثم استقاموا تتنزل عليهم الملئكة أل تخافوا ول تحزنوا وأبشروا‬ ُ ِ ْ ََ ُ َ ْ َ َ َ ُ َ َ ّ َ ُ َ ِ َ َ ْ ُ ِ ْ َ َ ُ ّ َ َ َ ُ َ َ ْ ّ ُ ّ َ ّ َ ُ َ َ ِ ّ ّ ِ ُ َ ُ َ ُ ْ ُْ ُ ِّ ِ َّ ْ ِ ‫بالجنة التي كنتم توعدون‬ 26

“ Sesungguhya orang-orang yang mengatakan Tuhan Kami adalah Allah kemudian mereka berpegang teguh dan tetap istiqomah maka Malaikat akan turun dan mengatakan janganlah Kamu takut dan bimbang dan berilah kabar gembira dengan jannah (surga) yang telah dijanjikan buat kamu.”. Prinsip evaluasi ini diperlukan atas pemikiran bahwa pemberian materi pendidikan pada peserta didik tidak sekaligus, melainkan bertahap dan berproses seiring dengan kemampuan dan perkembangan psikofisik peserta didik. Oleh karena itu, proses evaluasi perlu mengikuti tahapan-tahapan tersebut, walaupun masing-masing tahapan tidak dapat dipisahkan. Prinsip ini diisyaratkan dalam Alquran mengenai kasus keharaman khamar dan sistem riba yang proses larangannya dilakukan secara betahap namun terus menerus. (Ramayulis, 1994 : 298). 2. Prinsip menyeluruh (komprehensif) Prinsip yang melihat semua aspek, meliputi kepribadian, ketajaman hapalan, pemahaman, ketulusan, kerajinan, sikap kerjasama, tanggung jawab dan sebagainya, sesuai dengan Alquran dalam

27

surat Al-zalzalah ayat 7-8 : َُ َ ّ َ ٍ ّ َ َ َِْ ْ َ ْ َ ْ َ َ َُ َ ً َْ ٍ ّ َ َ َِْ ْ َ ْ َ ْ َ َ ‫فمن يعمل مثقال ذرة خيرا يره ومن يعمل مثقال ذرة شرا يره‬ “ Barangsiapa yang berbuat kebaikan sebesar biji dzarrah niscaya akan memperoleh balasan, dan barangsiapa yang berbuat keburukan sebesar biji dzarrah niscaya juga akan memperoleh balasan.” Prinsip evaluasi ini dilakukan pada semua aspek-aspek kepribadian peserta didik, yaitu aspek intelegensi, pemahaman, sikap, kedisiplinan, tanggung jawab, pengalaman ilmu yang diperoleh (baik pengejawantahannya sebagai hamba Allah, kalifatullah dan waratsatul anbiya’ dan sebagainya. Selain itu, prinsip menyeluruh berlaku untuk seluruh materi pendidikan agama Islam. 3. Prinsip objektivitas Dalam mengevaluasi berdasarkan kenyataan yang sebenarnya tidak boleh dipengaruhi oleh hal-hal yang bersifat emosional dan irasional. (Rusyan, 1989 : 211). Evaluasi ini dilakukan secara adil, bukan subjektif. Artinya pelaksanaan evaluasi berdasarkan keadaan sesungguhnya dan tidak dicampuri oleh halhal yang bersifat emosional dan irasional. Sikap ini secara tegas dikatakan oleh Rasulullah Saw dengan

28

melarang seorang hakim yang sedang marah untuk memutuskan perkara, sebab hakim semacam ini pikirannya diliputi emosi yang mengakibatkan putusannya tidak objektif dan rasional. Prinsip ini juga ditegaskan oleh dalam surat alMaidah ayat 8 bahwa seseorang itu harus berlaku adil dalam mengevaluasi sesuatu jangan karena kebencian menjadikan ketidak objektifan evaluasi yang dilakukan : ّ َ ََ ٍ ْ َ ُ َ َ َ ْ ُ ّ َ ِ ْ َ َ َ ِ ْ ِ ْ ِ َ َ َ ُ ّ َ ِ ّ َ ُ ُ ُ َ َ َ ِ ّ َ ّ َ َ ‫ياأيها الذين آمنوا كونوا قوامين ل شهداء بالقسط ول يجرمنكم شنآن قوم على أل‬ ِ َ َُ ْ َ َ ِ ٌ ِ َ ّ ّ ِ ّ ‫تعدلوا اعدلوا هو أقرب للتقوى واتقوا ال إن ال خبير بما تعملون‬ َ َ ُ ّ َ َ ْ ّ ِ ُ َ ْ َ َ ُ ُِ ْ ُِ ْ َ “ Wahai orang-orang yang beriman jadilah kamu orang-orang yang menegakkan keadilan dan menjadi saksi bagi keadilan dan janganlah karena kebencianmu kepada suatu kaum menyebabkan kamu tidak berlaku adil. Berlaku adillah karena adil itu akan mendekatkan kamu kepada ketaqwaan. Bertaqwalah kepada Allah , sesungguhnya Allah Maha Mengetahui terhadap apa yang kamu perbuat.” Contoh dari prinsip ini sebagaimana yang ditegaskan Nabi Muhammad Saw dalam sabdanya : “ Andaikata Fatimah binti Muhammad itu mencuri

29

niscaya aku tidak segan-segan memotong kedua tangannya.” Demikian pula halnya Umar bin Khattab yang mencambuk anaknya karena ia berbuat zina. Prinsip ini dapat diterapkan bila penyelenggara pendidikan mempunyai sifat-sifat umum , misalnya sifat siddiq (benar atau jujur), ikhlas, amanah, ta’awun (saling tolong -menolong), ramah dan sebagainya. B. SYARAT-SYARAT EVALUASI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM Syarat-syarat yang dapat digunakan dalam evaluasi pendidikan Islam adalah : 1.Validity, yaitu pelaksanaan tes harus berdasarkan hal-hal yang seharusnya dievaluasi, yang meliputi seluruh bidang tertentu yang diingini dan diselidiki sehingga tidak hanya mencakup satu bidang saja. Soalsoal tes harus memberi gambaran keseluruhan (representatif) dari kesanggupan anak mengenai bidang itu. 2.Reliable, yaitu tes tersebut dapat dipercayai yakni dengan memberikan ketelitian dan keterangan tentang kesanggupan anak didik

30

sesungguhnya, soal yang ditampilkan tidak membawa tafsiran yang bermacam-macam sehingga mudah dimengerti oleh peserta didik. 3.Efisiensi, yaitu tes yang dilakukan merupakan tes yang mudah administrasinya, penilaian dan interpretasinya (penafsirannya). (Nasution, 1982 : 169). Selain itu, evaluasi yang dilaksanakan harus secara cermat dan tepat pada sasarannya. Sesuai dengan Alquran surat AlInsyiqoq (84) ayat 8 : ‫فسوف يحاسب حسابا يسيرا‬ ً ِ َ ًَ ِ ُ َ ََُ َْ َ “ Maka dia akan dievaluasi dengan pengevaluasian yang mudah.” 4. Ta’abbudiyyah dan ikhlas, yaitu evaluasi yang dilakukan dengan penuh ketulusan dan pengabdian kepada Allah Swt. Apabila prinsip ini dilakukan, maka upaya evaluasi akan membuahkan kesan husnu zhann (prasangka baik) terjadi perbaikan tingkah laku secara positif dan menutupi rahasia-rahasia buruk pada diri seseorang.

31

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->