P. 1
Jual Beli Islam

Jual Beli Islam

|Views: 1,353|Likes:
Published by Dimas Aris Shera

More info:

Published by: Dimas Aris Shera on Oct 27, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/27/2012

pdf

text

original

      Jual Beli Dalam Pandangan Islam  Ditulis oleh Muhammad Imaduddin*     Islam melihat konsep jual beli itu sebagai suatu alat untuk menjadikan manusia itu semakin dewasa  dalam berpola pikir dan melakukan berbagai aktivitas, termasuk aktivitas ekonomi.

 Pasar sebagai  tempat aktivitas jual beli harus, dijadikan sebagai tempat pelatihan yang tepat bagi manusia sebagai  khalifah di muka bumi. Maka sebenarnya jual beli dalam Islam merupakan wadah untuk memproduksi  khalifah­khalifah yang tangguh di muka bumi. Jual Beli Dalam Pandangan Islam Oleh: Muhammad Imaduddin* Dalam Qur’an Surat Al Baqoroh ayat 275, Allah menegaskan bahwa: “...Allah menghalalkan jual beli  dan mengharamkan riba...”. Hal yang menarik dari ayat tersebut adalah adanya pelarangan riba yang  didahului oleh penghalalan jual beli. Jual beli (trade) adalah bentuk dasar dari kegiatan ekonomi  manusia. Kita mengetahui bahwa pasar tercipta oleh adanya transaksi dari jual beli. Pasar dapat timbul  manakala terdapat penjual yang menawarkan barang maupun jasa untuk dijual kepada pembeli. Dari  konsep sederhana tersebut lahirlah sebuah aktivitas ekonomi yang kemudian berkembang menjadi  suatu sistem perekonomian. Pertanyaannya kini adalah, seperti apakah konsep jual beli tersebut yang dibolehkan dan sesuai dengan  pandangan Islam? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, maka kita perlu melihat batasan­batasan  dalam melakukan aktivitas jual beli. Al­Omar dan Abdel­Haq (1996) menjelaskan perlu adanya  kejelasan dari obyek yang akan dijualbelikan. Kejelasan tersebut paling tidak harus memenuhi empat  hal. Pertama, mereka menjelaskan tentang lawfulness. Artinya, barang tersebut dibolehkan oleh syariah  Islam. Barang tersebut harus benar­benar halal dan jauh dari unsur­unsur yang diharamkan oleh Allah.  Tidak boleh menjual barang atau jasa yang haram dan merusak. Kedua, masalah existence. Obyek dari  barang tersebut harus benar­benar nyata dan bukan tipuan. Barang tersebut memang benar­benar  bermanfaat dengan wujud yang tetap. Ketiga, delivery. Artinya harus ada kepastian pengiriman dan  distribusi yang tepat. Ketepatan waktu menjadi hal yang penting disini. Dan terakhir, adalah precise  determination. Kualitas dan nilai yang dijual itu harus sesuai dan melekat dengan barang yang akan  diperjualbelikan. Tidak diperbolehkan menjual barang yang tidak sesuai dengan apa yang  diinformasikan pada saat promosi dan iklan. Dari keempat batasan obyek barang tersebut kemudian kita perlu melihat bagaimanakah  konsep  kepemilikan suatu produk dalam Islam. Al­Omar dan Abdel­Haq (1996) juga menjelaskan bahwa  konsep kepemilikan barang itu adalah mutlak milik Allah (QS 24:33 dan 57:7). Semua yang ada di  darat, laut, udara, dan seluruh alam semesta adalah kepunyaan Allah. Manusia ditugaskan oleh Allah  sebagai khalifah untuk mengelola seluruh harta milik Allah tersebut dan kepemilikan barang­barang  yang menyangkut hajat hidup harus dikelola secara kolektif dengan penuh kejujuran dan keadilan. Islam melihat konsep jual beli itu sebagai suatu alat untuk menjadikan manusia itu semakin dewasa  dalam berpola pikir dan melakukan berbagai aktivitas, termasuk aktivitas ekonomi. Pasar sebagai  tempat aktivitas jual beli harus, dijadikan sebagai tempat pelatihan yang tepat bagi manusia sebagai  khalifah di muka bumi. Maka sebenarnya jual beli dalam Islam merupakan wadah untuk memproduksi  khalifah­khalifah yang tangguh di muka bumi. Abdurrahman bin Auf adalah salah satu contoh sahabat  nabi yang lahir sebagai seorang mukmin yang tangguh berkat hasil pendidikan di pasar. Beliau menjadi  salah satu orang kaya yang amanah dan juga memiliki kepribadian ihsan.

Lalu bagaimana menciptakan sistem jual beli yang dapat melahirkan khalifah­khalifah yang tangguh?  Ada beberapa langkah yang bisa kita praktekkan sedini mungkin. Langkah tersebut antara lain dengan  melatih kejujuran diri kita. Latihlah menjadi orang jujur dari hal­hal yang kecil. Rasulullah selalu  mempraktekkan kejujuran, termasuk ketika melakukan aktivitas jual beli. Beliau selalu menjelaskan  kualitas yang sebenarnya dari barang yang dijual dan tidak pernah memainkan takaran timbangan.  Selain melatih kejujuran, kita juga harus mampu memanfaatkan peluang bisnis yang ada. Tidak  menjadi orang yang latah melihat kesuksesan dari bisnis pihak lain. Kita harus mampu sabar dan  tawakkal dengan disertai ikhtiar yang optimal dalam melihat peluang yang tepat dalam melakukan  aktivitas bisnis. Langkah lainnya adalah dengan menciptakan distribusi yang tepat melalui zakat, infak,  dan shadaqah. Aktivitas jual beli harus mampu melatih kita untuk menjadi orang yang pemurah dan  senantiasa berbagi dengan sesama. Zakat, infak, dan shadaqah adalah media yang tepat untuk  membangun hal tersebut. Konsep jual beli dalam Islam diharapkan menjadi cikal bakal dari sebuah sistem pasar yang tepat dan  sesuai dengan alam bisnis. Sistem pasar yang tepat akan menciptakan sistem perekonomian yang tepat  pula. Maka, jika kita ingin menciptakan suatu sistem perekonomian yang tepat, kita harus membangun  suatu sistem jual beli yang sesuai dengan kaidah syariah Islam yang dapat melahirkan khalifah­khalifah  yang tangguh di muka bumi ini. Hal tersebut dapat tercipta dengan adanya kerjasama antara seluruh  elemen yang ada di pasar, yang disertai dengan kerja keras, kejujuran dan mampu melihat peluang  yang tepat dalam membangun bisnis yang dapat berkembang dengan pesat. Wallahu ‘alamu bishowab. Keterangan: Penulis adalah Mahasiswa S2 Islamic Banking, Finance, and Management di Markfield Institute of  Higher Education (MIHE), Markfield, Leicestershire, Inggris. Referensi: Al­Omar, Fuad. dan Abdel­Haq, Mohammed. 1996. Islamic Banking. Theory, Practise, and  Challenges. Karachi: Oxford University Press. 

  Syarat­Syarat Jual Beli Dan     Hukumnya   
Posted Juni 27, 2007 MediaMuslim.Info  – Persyaratan dalam transaksi jual­beli sering kali ditemukan. Terkadang orang­ orang yang berjual beli atau salah satu dari keduanya membutuhkan adanya satu pensyaratan atau lebih,  maka hal ini menunjukan pentingnya membahas tentang syarat­syarat tersebut dan menjelaskan apa  yang sah dan tidak sah serta yang wajib dalam syarat jual beli. Para Fuqaha rahimahumullah mereka mendefinisikan syarat dalam jual beli yaitu salah satu dari yang  berjual beli mewajibkan kepada yang lainnya dengan sebab akad yang mengandung manfaat. Menurut  mereka syarat dalam jual beli tidaklah teranggap untuk dilakukan kecuali jika disyaratkan pada saat  akad. Maka tidak sah syarat sebelum atau setelah akad. Syarat Jual Beli Syarat dalam jual beli terbagai ke dalam dua : 1. Syarat yang sah 2. Syarat yang rusak (tidak sah) Pertama: Syarat yang sah adalah syarat yang tidak bertentangan dengan konsekuensi akad Syarat semacam ini harus dilaksanakan karena sabda Rasululloh shallahllahu ‘alaihi wasallam, yang  artinya: ”Orang­orang muslim itu berada di atas syarat­syaratmereka.” (Hadits Hasan Sahih dalam  Sahih Abu Dawud No. 2062) Dan karena pada asalnya syarat­syarat itu sah kecuali jika dibatalkan dan dilarang oleh Syariat Islam. Syarat jual­beli yang sahih mempunyai dua macam: 1. Syarat untuk kemaslahatan akad. Yaitu syarat yang akan menguatkan akad dan akan memberikan maslahat bagi orang yang memberikan  syarat, seperti disyaratkannya adanya dokumen dalam pegadaian atau disyaratkannya jaminan, hal  seperti ini akan menenangkan penjual. Dan juga seperti disyaratkannya menunda harga atau sebagian  harga sampai waktu tertentu, maka ini akan berfaedah bagi si pembeli. Apabila masing­masing pihak  menjalankan syarat ini maka jual beli itu harus dilakukan, demikian pula kalau seorang pembeli  mensyaratkan barang dengan suatu sifat tertentu seperti keadaanya harus dari jenis yang baik, atau dari  produk si A, karena selera berbeda­beda mengikuti keadaan dari barang tersebut. Apabila syarat barang yang dijual telah terpenuhi maka wajiblah menjualnya. Akan tetapi jika syarat  tersebut tidak sesuai dengan yang dikehendaki, maka bagi pembeli berhak untuk membatalkan atau  mengambilnya dengan meminta ganti rugi dari syarat yang hilang (yaitu dengan menuntut harga yang  lebih murah, pent), dan juga pembeli bersedia membayar adanya perbedaan dua harga jika si penjual  memintanya (dengan harga yang lebih tinggi jika barangnya melebihihi syarat yang diminta, pent) 2. Syarat yang sah dalam jual beli. Yaitu seorang yang berakad mensyaratkan terhadap yang lainnya untuk saling memberikan manfaat  yang mubah dalam jual beli, seperti penjual mensyaratkan menempati tempat penjualan selama waktu  tertentu, atau dibawa oleh kendaraan atau hewan jualannya sampai ke suatu tempat tertentu.  Sebagaimana riwayat Jabir radhiyallahu anhu bahwa, yang artinya: “Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam   menjual seekor unta dan mesyaratkan menungganginya sampai ke Madinah” (Mutafaq ‘alaihi).

Hadits ini menunjukan bolehnya menjual hewan tunggangan dengan pengecualian (syarat)  mengendarainya sampai ke suatu tempat tertentu, maka diqiyaskanlah perkara yang lainnya kepadanya.  Demikian pula kalau seandainya pembeli mensyaratkan kepada penjual agar penjual melakukan  pekerjaan tertentu atas penjualannya seperti membeli kayu bakar dan mensyaratkan kepada penjualnya  untuk membawanya ke tempat tertenu, atau membeli darinya pakaian dengan syarat dia  menjahitkannya. Kedua: Syarat yang rusak (tidak sah) Jenis ini juga terdiri dari beberapa macam : 1. Syarat yang rusak dan membatalkan pokok akad itu sendri Misalnya salah seorang dari keduanya (penjual dan pembeli) mensyaratkan dengan syarat yang lain  terhadap yang lainnya, seperti mengatakan Aku jual barang ini dengan syarat engkau memberiku  ganjaran berupa rumahmu atau mengatakan Aku jual barang ini kepadamu dengan syarat engkau  mengikutsertakan aku dalam pekerjaamu atau di rumahmu. Atau juga mengatkaan Aku jual barang ini  seharga ini, dengan syarat engkau meminjamiku sejumlah uang, maka syarat ini rusak (tidak sah), dan  membatalkan pokok akad itu sendiri, karena larangan Nabi Shalallahu ‘alaihi Wasallam terhadap dua  jualan diatas penjualan (disahihkan oleh Al Albany dalam Misykatul Mashabih, N0. 2798), sedang  Imam Ahmad rahimahullah menafsirkan hadits tersebut dengan apa yang kami sebutkan. 2. Syarat yang rusak dalam jual beli Yaitu yang membatalkan akad itu sendiri akan tetapi tidak membatalkan jual beli. seperti pembeli  mensyaratkan terhadap penjual jika dia rugi terhadap barang dagangannya, dia akan mengembalikannya  kepadanya. Atau penjual mensyaratkan kepada pembeli untuk tidak menjual barang dan yang  sejenisnya. Maka syarat ini rusak karena menyelisihi konsekuensi akad yaitu pembeli mempunyai hak  mutlak terhadap penggunaan barang. Disamping itu karena sabda Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam,  yang artinya: “barangsiapa mensyaratkan suatu syarat yang tidak terdapat dalam Kitab Allah maka   syarat itu bathil, meskipun ada seratus syarat” (Mutafaq ‘alaihi). Adapun yang dimaksud dengan Kitab  Alloh di sini adalah hukumnya, maka termasuk padanya adalah Sunnah Rasululloh shalallahu ‘alaihi  wasallam. Jual beli tidaklah menjadi batal dengan batalnya syarat ini, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam  dalam kisah Barirah (Maula Aisyah Radhiyallahu ‘anha) ketika penjualnya mensyaratkan loyalitas dari  Barirah harus kepadanya (penjual) jika dia dibebaskan, maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam   membatalkan syarat ini, akan tetapi tidak membatalkan dari akad (jual belinya), dan beliau bersabda,  yang artinya: “Sesungguhnya perwalian (loyalitas) itu bagi yang membebaskannya” (Shahih Al Jami’ :  2226) Maka semestinya bagi seorang muslim yang sibuk dengan urusan jual beli untuk mempelajari hukum­ hukum jual beli menyangkut sah tidaknya syarat­syarat jual beli, sehingga dia berada di atas bashirah  (ilmu) dalam mu’amalahnya, sehingga akan terputuslah jalan pertentangan dan perselisihan diantara  muslimin. Karena kebanyakan pertentangan dan perselisihan tumbuh dari kebodohan penjual dan  pembeli atau salah satu dari keduanya terhadap hukum jual beli, serta mereka membuat syarat­syarat  yang rusak (tidak sah) (Sumber Rujukan: Syarat­Syarat Jual Beli Dan Hukumnya, Oleh Syaikh Shaleh bin Fauzan Abdullah  Alu Fauzan)

PENGERTIAN JUAL BELI 
PENGERTIAN JUAL BELI Secara etimologis, jual beli berarti menukar harta dengan harta. Sedangkan, secara terminologi, jual  beli memiliki arti penukaran selain dengan fasilitas dan kenikmatan. DASAR HUKUM Jual beli disyariatkan di dalam Alquran, sunnah, ijma, dan dalil akal. Allah SWT berfirman: “Dan Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.” (Alquran, 2:275) KLASIFIKASI JUAL BELI Jual beli dibedakan dalam banyak pembagian berdasarkan sudut pandang. Adapun pengklasifikasian  jual beli adalah sebagai berikut: a. Berdasarkan Objeknya Jual beli berdasarkan objek dagangnya terbagi menjadi tiga jenis, yaitu: 1) Jual beli umum, yaitu menukar uang dengan barang. 2) Jual beli as­Sharf (Money Changer), yaitu penukaran uang dengan uang. 3) Jual beli muqayadhah (barter), yaitu menukar barang dengan barang. b. Berdasarkan Standardisasi Harga 1) Jual Beli Bargainal (tawar menawar), yaitu jual beli di mana penjual tidak memberitahukan modal  barang yang dijualnya. 2) Jual Beli Amanah, yaitu jual beli di mana penjual memberitahukan modal barang yang dijualnya.  Dengan dasar ini, jual beli ini terbagi menjadi tiga jenis: a) Jual beli murabahah, yaitu jual beli dengan modal dan keuntungan yang diketahui. b) Jual beli wadhi’ah, yaitu jual beli dengan harga di bawah modal dan kerugian yang diketahui. c) Jual beli tauliyah, yaitu jual beli dengan menjual barang sama dengan harga modal, tanpa keuntungan  atau kerugian. d) Cara Pembayaran Ditinjau dari cara pembayaran, jual beli dibedakan menjadi empat macam: 1) Jual beli dengan penyerahan barang dan pembayaran secara langsung (jual beli kontan). 2) Jual beli dengan pembayaran tertunda (jual beli nasi’ah). 3) Jual beli dengan penyerahan barang tertunda. 4) Jual beli dengan penyerahan barang dan pembayaran sama­sama tertunda. SYARAT SAH JUAL BELI Agar jual beli dapat dilaksanakan secara sah dan memberi pengaruh yang tepat, harus dipenuhi  beberapa syaratnya terlebih dahulu. Syarat­syarat ini terbagi dalam dua jenis, yaitu syarat yang  berkaitan dengan pihak penjual dan pembeli, dan syarat yang berkaitan dengan objek yang  diperjualbelikan. Pertama, yang berkaitan dengan pihak­pihak pelaku, harus memiliki kompetensi untuk melakukan  aktivitas ini, yakni dengan kondisi yang sudah akil baligh serta berkemampuan memilih. Dengan  demikian, tidak sah jual beli yang dilakukan oleh anak kecil yang belum nalar, orang gila atau orang  yang dipaksa.

Kedua, yang berkaitan dengan objek jual belinya, yaitu sebagai berikut: • Objek jual beli harus suci, bermanfaat, bisa diserahterimakan, dan merupakan milik penuh salah satu  pihak. • Mengetahui objek yang diperjualbelikan dan juga pembayarannya, agar tidak terhindar faktor  ‘ketidaktahuan’ atau ‘menjual kucing dalam karung’ karena hal tersebut dilarang. • Tidak memberikan batasan waktu. Artinya, tidak sah menjual barang untuk jangka waktu tertentu  yang diketahui atau tidak diketahui. Juzaf (Jual Beli Spekulatif) Juzaf ialah menjual barang yang bisa ditakar, ditimbang atau dihitung secara borongan tanpa ditakar,  ditimbang atau dihitung terlebih dahulu. Contoh hal ini adalah seseorang yang menjual setumpuk  makanan, setumpuk pakaian atau sebidang tanah tanpa mengetahui kepastian ukurannya. Jual beli ini disyariatkan sebagaimana disebutkan dalam hadits Ibnu Umar Ra. bahwa ia menceritakan,  “Kami biasa membeli makanan dari para kafilah dagang dengan cara spekulatif. Lalu Rasulullah saw  melarang kami menjualnya sebelum kami memindahkan dari tempatnya.” (HR. Muslim). Hadits ini mengindikasikan bahwa para sahabat sudah terbiasa melakukan jual beli juzaf (spekulatif),  sehingga hal itu menunjukkan bahwa hal tersebut dibolehkan. Namun demikian, agar jual beli juzaf ini diperbolehkan, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi. Para  ulama Malikiyah menyebutkan persyaratan tersebut sebagai berikut: • Baik pembeli dan penjual sama­sama tidak mengetahui ukuran barang dagangan. Kalau salah satunya  tahu, jual beli itu tidak sah. • Jumlah barang dangangan jangan banyak sekali sehingga sulit diprediksikan, atau sedikit sekali  sehingga mudah dihitung. • Tanah tempat meletakkan barang dagangan tersebut harus rata, sehingga tidak terjadi unsur  kecurangan dalam spekulasi. • Barang dagangan harus tetap dijaga dan kemudian diperkirakan jumlah atau ukurannya ketika terjadi  akad. Namun demikian, terdapat pengecualian, tidak boleh menjual komoditi riba fadhl dengan jenis yang  sama secara spekulatif, seperti menjual satu tandum kurma dengan satu tandum kurma yang lain. Hal  ini dikarenakan kaidah dalam jual beli komoditi riba fadhl, “Ketidaktahuan akan kesamaan sama saja  dengan mengetahui adanya perbedaan (ketdaksamaanya).” Sebab­sebab Dilarangnya Jual Beli Larangan jual beli disebabkan karena dua alasan, yaitu: a. Berkaitan dengan objek 1) Tidak terpenuhniya syarat perjanjian, seperti menjual yang tidak ada, menjual anak binatang yang  masih dalam tulang sulbi pejantan (malaqih) atau yang masih dalam tulang dada induknya (madhamin). 2) Tidak terpenuhinya syarat nilai dan fungsi dari objek jual beli, seperti menjual barang najis, haram  dan sebagainya. 3) Tidak terpenuhinya syarat kepemilikan objek jual beli oleh si penjual, seperti jual beli fudhuly. b. Berkaitan dengan komitmen terhadap akad jual beli 1) jual beli yang mengandung riba 2) Jual beli yang mengandung kecurangan. Ada juga larangan yang berkaitan dengan hal­hal lain di luar kedua hal di atas seperti adanya penyulitan  dan sikap merugikan, seperti orang yang menjual barang yang masih dalam proses transaksi temannya,  menjual senjata saat terjadinya konflik sesama mulim, monopoli dan sejenisnya. Juga larangan karena 

adanya pelanggaran syariat seperti berjualan pada saat dikumandangkan adzan shalat Jum’at. Akan tetapi, kemungkinan yang paling banyak tersebar dalam realitas kehidupan adalah sebagai  berikut: • Objek jual beli yang haram. • Riba. • Kecurangan, serta; • Syarat­syarat yang menggiring kepada riba, kecurangan atau kedua­duanya. 7. Jual Beli yang Bermasalah a. Jual Beli yang Diharamkan 1) Menjual tanggungan dengan tanggungan Telah diriwayatkan larangan menjual tanggungan dengan tanggungan sebagaimana tersebut dalam  hadits Nabi dari Ibnu ’Umar Ra.[9] Yaitu menjual harga yang ditangguhkan dengan pembayaran yang  ditangguhkan juga. Misalnya, menggugurkan apa yang ada pada tanggungan orang yang berhutang  dengan jaminan nilai tertentu yang pengambilannya ditangguhkan dari waktu pengguguran. Ini adalah  bentuk riba yang paling jelas dan paling jelek sekali. 2) Jual beli disertai syarat Jual beli disertai syarat tidak diijinkan dalam hukum Islam. Malikiyah menganggap syarat ini sebagai  syarat yang bertentangan dengan konsekuensi jual beli seperti agar pembeli tidak menjualnya kembali  atau menggunakannya. Hambaliyah memahami syarat sebagai yang bertentangan dengan akad, seperti adanya bentuk usaha  lain, seperti jual beli lain atau peminjaman, dan persyaratan yang membuat jual beli menjadi  bergantung, seperti ”Saya jual ini kepadamu, kalau si Fulan ridha.” Sedangkan Hanafiyah memahaminya sebagai syarat yang tidak termasuk dalam konsekuensi perjanjian  jual beli, dan tidak relevan dengan perjanjian tersebut tapi bermanfaat bagi salah satu pihak. 3) Dua perjanjian dalam satu transaksi jual beli Tidak dibolehkan melakukan dua perjanjian dalam satu transaksi, namun terdapat perbedaan dalam  aplikasinya sebagai berikut:  Jual beli dengan dua harga; harga kontan dan harga kredit yang lebih mahal. Mayoritas ulama sepakat   memperbolehkannya dengan ketentuan, sebelum berpisah, pembeli telah menetapkan pilihannya apakah  kontan atau kredit.  Jual beli ’Inah, yaitu menjual sesuatu dengan pembayaran tertunda, lalu si penjual membelinya  kembali dengan pembayaran kontan yang lebih murah. 4) Menjual barang yang masih dalam proses transaksi dengan orang atau menawar barang yang masih  ditawar orang lain. Mayoritas ulama fiqih mengharamkan jual beli ini. Hal ini didasarkan pada larangan  dalam hadits shahih Bukhari dan Muslim, ”Janganlah seseorang melakukan transaksi penjualan dalam  transaksi orang lain. Dan janganlah seseorang meminang wanita yang masih dipinang oleh orang lain,  kecuali bila mendapat ijin dari pelaku transaksi atau peminang yang pertama.” 5) ’Orang kota menjual barang orang dusun.’ Yang dimaksud dengan istilah ini adalah orang kota yang  menjadi calo bagi pedagang orang dusun.[15] Rasulullah saw bersabda: ”Janganlah orang kota  menjualkan komoditi orang dusun. Biarkan manusia itu Allah berikan rizki, dengan saling memberi  keuntungan yang satu kepada yang lain.” (HR. Muslim) 6) Menjual anjing. Dalam hadits Ibnu Mas’ud, Rasulullah telah melarang mengambil untung dari  menjual anjing, melacur dan menjadi dukun (HR. Bukhari). Kalangan Syafi’iyah dan Hambaliyah  menganggap tidak sah menjual anjing apapun, baik dipelihara (untuk berburu) maupun tidak. 

Sedangkan, Malikiyah membolehkan menjual anjing kelompok yang pertama dengan hadits:  ”Rasulullah mengharamkan hasil jualan anjing, kecuali anjing buru.” (HR. An­Nasa’i). 7) Menjual alat­alat musik dan hiburan. Mayoritas ulama mengharamkan semua lat­alat hiburan dan  alat­alat musik yang diharamkan. Jual beli saat adzan Jum’at dikumandangkan. Allah swt berfirman: ”Hai orang­orang beriman, apabila  diseru untuk menunaikan shalat Jum’at, Maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan  tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu Mengetahui.” (Alquran, 62: 9).  Adzan yang dimaksud adalah adzan ketika khatib naik mimbar. Parameter diharamkannya jual beli ini  adalah bahwa orang yang melakukan transaksi adalah orang yang wajib shalat Jum’at, mengetahui  larangan tersebut dan tidak dalam kondisi darurat. Jika keduanya tidak wajib shalat Jum’at, maka tidak  apa­apa. Namun jika salah satunya wajib, keduanya berdosa. b. Jual Beli yang Diperdebatkan 1) Jual beli ’Inah. Yaitu jual beli manipulatif agar pinjaman uang dibayar dengan lebih banyak (riba).  Mayoritas ulama mengharamkannya tanpa pengecualian, sedangkan Imam as­Syafi’i membolehkannya  jika tidak disepakati sebelumnya. 2) Jual beli Wafa. Yakni jual beli dengan syarat pengembalian barang dan pembayaran, ketika si penjual  mengembalikan uang bayaran dan si pembeli mengembalikan barang. Menurut pendapat ulama tujuan  dari jual beli ini adalah riba yang berupa manfaat barang. 3) Jual beli dengan uang muka. Yaitu dengan membayarkan sejumlah uang muka (urbun) kepada  penjual dengan perjanjian bila ia jadi membelinya, uang itu dimasukkan ke dalam harganya. Jika tidak  terjadi, urbun menjadi milik penjual. Mayoritas ulama membolehkan jual beli seperti ini, jika diberi  batasan menunggu secara tegas. 4) Jual beli Istijrar. Yaitu mengambil kebutuhan dari penjual secara bertahap, selang beberapa waktu  kemudian membayarnya. Mayoritas ulama membolehkannya, bahkan bisa jadi lebih menyenangkan  bagi pembeli daripada jual beli dengan tawar menawar.

Metodologi Ekonomi Islam  Ditulis oleh Muhammad Imaduddin*     Selama ini kalau kita berbicara tentang muamalah, terutama ekonomi, kita akan berbicara tentang apa  yang boleh dan apa yang tidak boleh. Hal ini memang merupakan prinsip dasar dari muamalah itu  sendiri, yang menyatakan: “Perhatikan apa yang dilarang, diluar itu maka boleh dikerjakan.” Tetapi  pertanyaan kemudian mengemuka, seperti apakah ekonomi dalam sudut pandang Islam itu sendiri?  Bagaimana filosofi dan kerangkanya? Dan bagaimanakah ekonomi Islam yang ideal itu? Untuk menjawab pertanyaan­pertanyaan tersebut, maka sebenarnya kita perlu melihat bagaimanakah  metodologi dari ekonomi Islam itu sendiri. Muhammad Anas Zarqa (1992), menjelaskan bahwa  ekonomi Islam itu terdiri dari 3 kerangka metodologi. Pertama adalah presumptions and ideas, atau  yang disebut dengan ide dan prinsip dasar dari ekonomi Islam. Ide ini bersumber dari Al Qur’an,  Sunnah, dan Fiqih Al Maqasid. Ide ini nantinya harus dapat diturunkan menjadi pendekatan yang  ilmiah dalam membangun kerangka berpikir dari ekonomi Islam itu sendiri. Kedua adalah nature of  value judgement, atau pendekatan nilai dalam Islam terhadap kondisi ekonomi yang terjadi.  Pendekatan ini berkaitan dengan konsep utilitas dalam Islam. Terakhir, yang disebut dengan positive  part of economics science. Bagian ini menjelaskan tentang realita ekonomi dan bagaimana konsep  Islam bisa diturunkan dalam kondisi nyata dan riil. Melalui tiga pendekatan metodologi tersebut, maka  ekonomi Islam dibangun. Ahli ekonomi Islam lainnya, Masudul Alam Choudhury (1998), menjelaskan bahwa pendekatan  ekonomi Islam itu perlu menggunakan shuratic process, atau pendekatan syura. Syura itu bukan  demokrasi. Shuratic process adalah metodologi individual digantikan oleh sebuah konsensus para ahli  dan pelaku pasar dalam menciptakan keseimbangan ekonomi dan perilaku pasar. Individualisme yang  merupakan ide dasar ekonomi konvensional tidak dapat lagi bertahan, karena tidak mengindahkan  adanya distribusi yang tepat, sehingga terciptalah sebuah jurang pemisah antara yang kaya dan yang  miskin. Pertanyaan kemudian muncul, apakah konsep Islam dalam ekonomi bisa diterapkan di suatu negara,  misalnya di negara kita? Memang baru­baru ini muncul ide untuk menciptakan dual economic system   di negara kita, dimana ekonomi konvensional diterapkan bersamaan dengan ekonomi Islam. Tapi  mungkinkah Islam bisa diterapkan dalam kondisi ekonomi yang nyata?  Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, Umar Chapra (2000) menjelaskan  bahwa terdapat dua aliran  dalam ekonomi, yaitu aliran normatif dan positif. Aliran normatif itu selalu memandang sesuatu  permasalahan dari yang seharusnya terjadi, sehingga terkesan idealis dan perfeksionis. Sedangkan  aliran positif memandang permasalahan dari realita dan fakta yang terjadi. Aliran positif ini pun  kemudian menghasilkan perilaku manusia yang rasional. Perilaku yang selalu melihat masalah  ekonomi dari sudut pandang rasio dan nalarnya. Kedua aliran ini merupakan ekstrim diantara dua  kutub yang berbeda.  Lalu apa hubungannya kedua aliran tersebut dengan pelaksanaan ekonomi Islam? Ternyata  hubungannya adalah akan selalu ada orang­orang yang mempunyai pikiran dan ide yang bersumber  dari dua aliran tersebut. Jadi atau tidak jadi ekonomi Islam akan diterapkan, akan ada yang menentang  dan mendukungnya. Oleh karena itu sebagai orang yang optimis, maka penulis akan menyatakan ‘Ya’,  Islam dapat diterapkan dalam sebuah sistem ekonomi. 

Tetapi optimisme ini akan dapat terwujud manakala etika dan perilaku pasar sudah berubah. Dalam  Islam etika berperan penting dalam menciptakan utilitas atau kepuasan (Tag El Din, 2005). Konsep  Islam menyatakan bahwa kepuasan optimal akan tercipta manakala pihak lain sudah mencapai  kepuasan atau hasil optimal yang diinginkan, yang juga diikuti dengan kepuasan yang dialami oleh  kita. Islam sebenarnya memandang penting adanya distribusi, kemudian lahirlah zakat sebagai bentuk  dari distribusi itu sendiri. Maka, sesungguhnya kerangka dasar dari ekonomi Islam didasari oleh tiga metodolodi dari  Muhammad Anas Zarqa, yang kemudian dikombinasikan dengan efektivitas distribusi zakat serta  penerapan konsep shuratic process (konsensus bersama) dalam setiap pelaksanaannya. Dari kerangka  tersebut, insyaAllah ekonomi Islam dapat diterapkan dalam kehidupan nyata. Dan semua itu harus  dibungkus oleh etika dari para pelakunya serta peningkatan kualitas sumber daya manusianya (Al  Harran, 1996).  Utilitas yang optimal akan lahir manakala distribusi dan adanya etika yang menjadi  acuan dalam berperilaku ekonomi. Oleh karena itu semangat untuk memiliki etika dan perilaku yang  ihsan kini harus dikampanyekan kepada seluruh sumber daya insani dari ekonomi Islam. Agar ekonomi  Islam dapat benar­benar diterapkan dalam kehidupan nyata, yang akan menciptakan keadilan sosial,  kemandirian, dan kesejahteraan masyarakatnya.  Wallahu ‘alamu bishowwab.  

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->