P. 1
Materi Etika Dakwah by Chris

Materi Etika Dakwah by Chris

|Views: 1,431|Likes:
Published by galihkurnia
Materi Etika Dakwah
Materi Etika Dakwah

More info:

Published by: galihkurnia on Oct 28, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/08/2013

pdf

text

original

Kode Etik Dakwah Dalam Dunia Maya

Disampaikan pada
WORKSHOP Gerakan Internet Sehat & Pelatihan Citizen Journalism
Bandung, 11 – 13 Agustus 2009
Oleh
Ir. H. Chriswanto Santoso, M.Sc.
1


PENDAHULUAN
Apabila dua orang manusia bercakap-cakap maka ada semacam ruang tiga dimensi di antara
keduanya. Saat percakapan itu terjadi di telepon dan keduanya tak saling bertatap muka maka
ruang yang tercipta tidak lagi tiga dimensi. Yang terjadi di internet adalah komunikasi antar
banyak orang yang tersebar di berbagai tempat yang secara fisik tidak diketahui pasti
lokasinya maka ruang itu pun semakin abstrak atau maya. Itulah sebabnya William Gibson,
seorang penulis fiksi ilmiah, menyebut internet sebagai cyberspace atau dunia maya.
2

Layaknya dunia nyata, dunia maya pun punya penghuni yaitu berbagai data dan informasi
serta berbagai benda yang secara fisik tidak ada namun memiliki status dan identitas tertentu.
Namun penghuni dunia maya terus bertambah setiap saat dan tidak mengenal batas. Etika
yang dikenal di sini pun adalah seakan “ethical zero” alias tiada etika. Orang bebas memilih,
disini kebajikan dan kebatilan berjalan secara beriringan. Situs-situs keagamaan bertebaran
berdampingan dengan situs-situs kemaksiatan (seperti pornografi).
2
Bahkan dalam
perkembangannya, internet tidak lagi hanya digunakan untuk mencari data atau informasi
yang dibutuhkan, namun bisa juga digunakan sebagai sarana untuk menghancurkan kekuatan
musuh.
Sementara itu kehadiran internet sudah tidak bisa dicegah lagi, karena telah menjadi suatu
peradaban baru dalam dunia informasi dan komunikasi tingkat global. Bahkan sebagian ahli
mengungkapkan bahwa internet sudah menjadi bagian dari infrastruktur pembangunan di
segala bidang, sehingga pada jaman maju ini, bilamana seseorang tidak bisa ber”internet” dan
tidak menguasai bahasa Inggris bagaikan orang yang buta huruf. Hal inilah yang
menempatkan internet bagaikan sebilah pisau yang sangat bermanfaat, sekaligus juga
membahayakan si pemakai jika memakainya secara salah.
Timbullah sebuah pertanyaan, dijauhi ataukah dimanfaatkan?
Mengingat internet hanyalah sebuah sarana/media, maka ketika pemikiran kita berangkat
dari pemikiran yang positif, seyogjanya kita berlomba-lomba mengisi sebanyak-banyaknya
“content” positif dalam sarana internet, sebagai perimbangan terhadap “content” negatif yang
tidak mungkin dicegah lagi. “Content” positif inilah yang lebih spesifik dalam dunia Islam
dikenal sebagai Dakwah.
Dengan demikian, makalah ini berangkat dengan pemahaman dasar Internet itu adalah
sarana/medianya, sedangkan Dakwah adalah contentnya (muatannya).
                                                           
1
 Ketua DPP LDII, Korbid Pendidikan Agama & Dakwah
2
Surga Neraka di Dunia Maya oleh Abu Aunillah Ahmad
 

PEMAHAMAN DASAR
Dakwah pada hakikatnya adalah sebuah komunikasi antar beberapa orang bahkan banyak
orang. Ukuran keberhasilan sebuah komunikasi yaitu apabila komunikasinya berjalan dengan
menyenangkan bagi kedua belah pihak. Dengan dasar itu dakwah sebagai bagian dari
komunikasi harus ber-etika agar dapat menyenangkan, menyejukan dan memberikan
kenyamanan (Confortable).
Pengertian dasar dari istilah-istilah tersebut adalah sebagai berikut:
1. Dakwah
Mengajak orang lain untuk mengikuti apa yang diserukannya yaitu mengajak kepada
peningkatan ibadah dan pengabdian pada sang khaliq (dalam arti luas).
Dalam kamus bahasa Indonesia misalnya, kata dakwah diartikan antara lain propaganda
yang mempunyai konotasi positif dan dan negatif. Sementara dakwah dalam istilah
agama Islam konotasinya selalu tunggal dan positif.
2. Etika
Ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk atau ilmu tentang hak dan kewajiban
moral. Sebagian juga memberikan pengertian sebagai “kebajikan praktis.”
Internet sebagai sarana/media dan dakwah sebagai content (muatannya), masing-masing
sebenarnya mempunyai etika/kode etik tersendiri. Ketika kedua digabung menjadi dakwah
pada internet, maka tentunya akan ada perbedaan etika dibandingkan dengan dakwah secara
lesan yang langsung berhadapan dengan “audience”nya.
Akan tetapi karena fungsinya yang berbeda, maka pada makalah ini tetap dipisahkan antara
etika berinternet dan etika dakwah dengan tetap pada tema dasarnya yaitu Etika Dakwah
dalam Internet.

ETIKA DAKWAH
Fasilitas internet yang seringkali digunakan sebagai sarana dakwah adalah chatting, mailing
list atau e-mail, tele-conference (Net-meetting dll) dan penyaluran informasi melalui web-
site. Banyak kelebihan yang bisa didapatkan jika dakwah dilakukan melalui media internet,
terutama yang berbasis pada tulisan (mailing list atau e-mail dan penyaluran informasi
melalui web-site). Diantaranya adalah;
• Lebih cepat (real time)
• Lebih luas sebarannya (Borderless)
• Dapat diakses tanpa batas (unlimited access), pada saat kapanpun dan kondisi
bagaimanapun.
• Tidak pernah dimatikan (never turn-off)
• Lebih lama penyimpanannya
• Relatif murah
Sehingga internet merupakan media yang sangat potensial untuk digarap khusus sebagai
media dakwah. Potensi ini bisa juga ditunjukkan dengan ilustrasi sebagai berikut; Kalau
sebuah ceramah tatap muka biasa dihadiri oleh seribu, dua ribu atau yang cukup besar lima
ribu pendengar maka dengan internet isi ceramah itu bisa dinikmati oleh ratusan ribu bahkan
jutaan pembaca. Saat ini pun dakwah dalam bentuk rekaman suara sudah dapat dinikmati via
internet.
Syaratnya harus bisa mengatasi keterbatasannya media internet dan memperhatikan etika
penggunaan dan penyampaiannya, baik etika penggunaan medianya (internet) maupun etika
dakwahnya.
Membahas masalah etika dakwah bukan masalah sepele atau singkat. Tapi ada semacam
kesepakatan bahwa karena pembahasan ini pada dakwah Islam, maka semua acuan
dikembalikan kepada teladan tunggal yang ditetapkan Allah dan RasulNya untuk dijadikan
rujukan.
Berdasarkan itulah, ada beberapa prinsip yang harus dijadikan acuan etika dalam berdakwah;
1. Memahami hakikat dakwah dan apa yang diajarkan dengan landasan ilmu yang benar.

.
Dalam tafsirnya mengatakan bahwa yang dimaksud dengan hikmah dan mau-idhatil
hasanah adalah ilmu sebelum berdakwah (dengan hikmah), berbelas kasih saat
berdakwah (cara yang baik), dan bersikap arif setelah berdakwah (memberi pengertian
dan argumentasi yang baik dan bukannya cacian).
2. Berbekal diri dengan Ilmu
Dakwah yang benar mesti berawal dari ilmu. Berdakwah tanpa ilmu merupakan dakwah
diatas kejahilan/kebodohan. Dan dakwah diatas kebodohan lebih cenderung merusak
daripada membangun. Ia akan sesat dan menyesatkan orang lain. Hal tersebut
bertentangan dengan dakwahnya para rasul. Allah berfirman tentang dakwah rasul:
¯≅% ⎯ν‹≈δ ’?Š6™ #θ`ãŠ& ’<) ´!# ’?ã ο´Á/ $ Ρ& ⎯Β´ρ ©_ è6?# ´⎯≈s¯6™´ρ ´!# $Β´ ρ $Ρ& ´⎯Β
š⎥⎫.³ϑ9# ∩⊇⊃∇∪
“Katakanlah: ‘Inilah jalan (agama)ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku
mengajak (kamu) kepada Allah dengan bashirah (hujjah yang nyata); Maha Suci Allah;
dan aku tidak termasuk orang-orang yang musyrik”. (Yusuf : 108)
3. Tidak menyampaikan hal-hal yang tidak diketahuinya
Karena ajaran Islam banyak mengandung hukum terkait halal & haram dsb, maka jika
menyampaikan suatu hukum sementara ia tidak mengetahui hukum itu pastilah ia akan
menyesatkan orang lain. Juga tidak boleh menjawab hanya didasarkan pada seleranya
semata.
4. Tidak memaksakan kehendak. Hal ini mengingat ketetapan Allah dalam banyak ayat Al-
Quran surat Yunus ayat 99,
¯θ9´ρ ´™$© 7•/´‘ ´⎯Βψ ⎯ Β ’û Ú¯‘{# ¯Νγ=2 $´èŠΗd MΡ' ù & ν3? ´¨$Ζ9# ©Lm #θΡθ3ƒ
š⎥⎫ΖΒσ`Β ∩®®∪
“ dan jikalau Tuhanmu menghendaki tentulah beriman semua orang yang ada di muka
bumi seluruhnya. Maka apakah kamu hendak memaksa manusia supaya mereka menjadi
orang-orang yang beriman semuanya.”
5. Gunakan bahasa yang mudah difahami dan tidak berbelit dan hindari singkatan kata yang
tidak lazim yang bisa menimbulkan salah penafsiran.
6. Jangan mempersulit masalah dan mengedepankan kemudahan. Hal ini ditetapkan Allah
dalam firmannya di surah Al-Baqarah ayat 185,
.... ‰ƒ`ƒ ´!# `Ν6/ `¡`Š9# Ÿω´ρ ‰ƒ`ƒ `Ν6/ ´£`è9# ....
“.... Allah menghendaki kemudahan bagi kalian dan tidak menghendaki kesukaran
bagimu....”
7. Harus konsisten antara ucapan dan perbuatan
Ada ancaman siksa jika ucapan tidak sesuai dengan prilakunya/perbuatannya, dalam
surah Asshof ayat 3;
´`9Ÿ2 $F)Β ‰Ψã ´!# β& #θ9θ)? $Β Ÿω šχθ=è ? ∩⊂∪
“Besar siksanya jika kamu sekalian mengatakan pada sesuatu yang tidak kalian
kerjakan”
Selain itu seseorang akan jatuh jika diketahui adanya ketidaksesuaian antara perbuatan
dan ucapannya/seruannya.
8. Tidak menyampur-adukkan masalah aqidah agama
Toleransi memang dianjurkan oleh Islam tetapi dalam batas-batas tertentu dan tidak
menyangkut masalah agama atau aqidah.
9. Tidak mencela orang lain atau tokoh lainnya.
Dakwah pada hakikatnya adalah mengajak pada kebaikan bukan untuk menimbulkan
permusuhan baru maupun provokasi. Apa yang disampaikan pada internet akan
merupakan fakta yang bisa dibaca oleh siapapun termasuk orang yang dicelanya.
10. Tidak mencaci maki atau mencerca

.
“Dan janganlah kamu mencaci-maki sesembahan yang mereka sembah selain Allah,
karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan.
Demikianlah Kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka…”(Surat
Al-An’am: 108)
11. Tidak melakukan diskriminasi/merendahkan
Diskriminasi bisa menimbulkan antipati pada orang yang merasa diremehkan, sementara
belum tentu mendapatkan simpati dari orang yang dimulyakan. Bahkan dicontohkan oleh
Allah dalam Al-Qur’an Surat ‘Abasa ayat 1 s/d 11.
12. Ikhlas dan tidak meminta imbalan duniawi
Orientasi pada imbalan duniawi justru akan merendahkan nilai-nilai luhur dakwah itu
sendiri dan menurunkan kredibilitas da’inya, sehingga sulit untuk menumbuhkan
ketaqwaan yang kuat pada orang lain.
Sementara itu keikhlasan justru akan mendatangkan pertolongan dari Allah.
13. Bersabar
Dalam ini bersabar pada dua hal; yaitu sabar untuk tidak tepancing emosinya dan sabar
dalam hal waktu karena dakwah seringkali tidak cukup dilakukan sekali atau dua kali,
tetapi bisa jadi harus dilakukan berkali-kali.
14. Hindari sifat Ujub
Sifat ujub dengan banyak memuji diri sendiri akan membuat lengah diri sendiri dan
menimbulkan antipati dari lawan komunikasinya. Tapi sampaikan segala sesuatu dengan
proporsional.

Banyak referensi yang menerangkan tentang etika berdakwah secara umum, tetapi empat
belas poin diatas hanyalah sebagian etika yang bisa disampaikan pada tulisan ini yang
dikaitkan dengan keberadaan Internet sebagai sarana dakwah.

ETIKA BERINTERNET
Walaupun sementara orang ada yang berpendapat bahwa di dunia maya/internet adalah
“ethical zero”, tapi itu sebenarnya tidaklah sepenuhnya benar. Sesungguhnya tidak ada
kebebasan mutlak di dunia ini. Sekalipun ini adalah dunia tanpa batas seperti internet. Namun
seperti halnya interaksi dalam dunia nyata, begitu kita bersinggungan dengan orang lain maka
sudah pasti ada aturan main, adab ataupun etika yang harus dipatuhi, apalagi ketika “content”
yang diatasnya adalah tentang dakwah yang memuat nilai-nilai moral agama. Etika dalam
berinternet ini seringkali dikenal sebagai "netiket" atau nettiquette.
Netiket diperlukan karena sebagai sarana komunikasi, internet tetap juga mempunyai
keterbatasan yang apabila tidak difahami justru akan menimbulkan hasil yang tidak
diinginkan. Keterbatasan tersebut adalah;
1. Tidak bertatap muka sehingga
• Kita tidak tahu kondisi emosi lawan interaktif,
• Kita tidak tahu karakter lawan interaktif,
• Kita bisa dengan tidak sengaja menyinggung perasaan seseorang.
2. Tidak ada bahasa tubuh (mimik muka, penampilan, nada suara) yang dalam komunikasi
tatap muka seringkali mempermudah memahami keinginan lawan bicaranya.
3. Penyampaian bahasa tulisan seringkali menimbulkan kerawanan terjadinya salah
penafsiran/persepsi (misunderstanding).
Dengan demikian mengolah kalimat, tanpa keahlian berkomunikasi memungkinkan adanya
hambatan menyampaikan isi pikiran ke dalam kata-kata.
Memahami kelemahan-kelemahan tersebut, maka komunikasi/dakwah yang dilakukan
melalui internet harus diupayakan meminimalkan terjadinya friksi dan supaya tidak mudah
timbul salah persepsi, yaitu dengan memenuhi etika-etika sebagai berikut;
1. Identitas anda harus jelas
Menyembunyikan identitas bisa diartikan sebagai menyembunyikan maksud-maksud
terselubung dan mengesankan ketidakjujuran. Dalam konteks dakwah, mengingat
dakwah seringkali tidak cukup dilakukan dengan sekali komunikasi, maka
menyembunyikan identitas juga akan menghambat komunikasi lanjutan dengan lawan
bicaranya.
2. Jagalah kehormatan diri anda di Internet sebagaimana anda menjaganya dalam
kehidupan nyata. Jangan hanya karena anda merasa tidak dikenali lalu berlaku kasar atau
tidak pantas.
3. Ingatlah bahwa di Internet Anda berhubungan dengan manusia, bukan cuma komputer.
Maka perlakukanlah lawan komunikasi anda sebagaimana layaknya manusia.
4. Untuk sebuah komunikasi lanjutan dan terbatas, cobalah mengenali lawan komunikasi
anda, mulai dari status sosial, umur dll, sehingga anda bisa menggunakan bahasa dan
ungkapan pyang sesuai dengan kondisi lawan komunikasi anda.
5. Hindari yang melanggar hukum
Hukum tidak hanya berlaku di dunia nyata, tapi juga berlaku di dunia maya, maka
berlakulah wajar sebagaimana di dunia nyata.
6. Hormatilah privasi orang lain dengan tidak menyebarkan data orang lain tanpa seijin dari
pemiliknya.  
7. Manfaatkanlah group diskusi sesuai dengan kesepakatan terbentuknya group tersebut.
Jangan memanfaatkan untuk kepentingan lainnya apalagi bersifat pribadi seperti bisnis.
Kepentingan pribadi haruslah dilewatkan jalur pribadi.
8. Jangan Gunakan Huruf Kapital
Karena penggunaan karakter huruf bisa dianalogikan dengan suasana hati si penulis.
Huruf kapital mencerminkan kemarahan atau berteriak. Walau begitu, ada kalanya huruf
kapital dapat digunakan untuk memberi penegasan maksud. Tapi yang harus dicatat,
gunakanlah penegasan maksud ini secukupnya saja, satu-dua kata dan jangan sampai
seluruh kalimat/paragraf.
9. Jangan melakukan spamming (berita berantai)
Spamming biasanya selalu terkait dengan motivasi ekonomi. Selain hal ini bisa memakan
memori user pemakai dan menimbulkan ketidaknyamanan, juga akan mengaburkan misi
dakwah.
10. Jangan mengirimkan file yang mengandung virus (File bersih)
11. Hindari mengirim gambar dan file-file lainnya berukuran besar secara berlebihan tanpa
seijin dari lawan komunikasinya. Walaupun isinya bagus tapi jika mempersulit justru
menjadi kontra produktif.
12. Dalam hal komunikasi melalui email, manfaatkan BCC (Blind Carbon Copy) dan jangan
semuanya dibuat CC (Carbon Copy). Karena tidak semua orang senang jika email
addressnya disebarkan pada orang lain.
13. Teliti ulang sebelum mengirimkan berita/email dan jangan hanya banyak mengutip
Seringkali kali dalam membalas email, terutama dalam group mail list, kita tidak
meneliti ulang dan tidak melakukan editing pada email yang di”reply” atau di”forward”.
Sehingga kadang kelewat panjang dan isinya belum tentu sesuai dengan mail list yang
bersangkutan.
Apalagi tidak semua berita dalam internet adalah benar, maka perlu adanya kontrol ulang
yang teliti.
14. Ketika harus menyimpang dari topik, khusus pada komunikasi email, maka gunakanlah
tanda misalnya [OOT] yang artinya Out Of Topic, sehingga orang lain tidak merasa
terkecoh dengan email kita.
15. Hampir setiap hari selalu ada yang baru dalam dunia internet dan setiap hari juga ada
pendatang baru pada dunia internet, maka perlakukanlah lawan komunikasi anda dengan
cara-cara yang simple terlebih dahulu sebelum anda yakin betul kemampuan mereka.
Rasulullah SAW bersabda yang artinya: “Berbicaralah kepada manusia menurut kadar
kecerdasan mereka.” (HR. Muslim)
Sebagaimana pada Etika Dakwah, banyak hal sebetulnya yang harus diperhatikan sebagai
etika berinternet. Akan tetapi jika dikaitkan dengan kepentingan dakwah, lima belas poin di
atas dapat dijadikan referensi untuk memanfaatkan dunia maya ini sebagai sarana berdakwah.

PENUTUP
Materi etika dakwah dan etika berinternet sengaja ditulis pada bagian yang terpisah, hal ini
dimaksudkan untuk lebih mudahnya difahami bahwa dakwah adalah “content”nya sedang
internet adalah sarana atau medianya. Akan tetapi juga telah dipilih dan dipilah sedemikian
rupa sehingga penggabungan keduanya merupakan etika dalam berdakwah di dunia
maya/internet.
Semoga tulisan ini bermanfaat

REFERENSI
1. Abu Ainul Ahmad, Surga Neraka di Dunia Maya, Rislah Al Jama’ah,
http://www.jamaahmuslimin.com/risalah/114/rubrik_iptek.htm
2. Lizard Wijanarko, Etika Berinternet, Netiket versi Lengkap,
http://www.asia.web.id/etika-berinternet-netiket-versi-lengkap
3. Ilpi Zukdi, Dakwah Melalui Multi Media, http://ilpi.multiply.com/journal/item/7
4. Etika Berinternet, http://zulkarnaen.wordpress.com/2008/02/20/etika-berinternet/
5. Etika Berdebat Siyasah dan Dakwah, Simpul Dakwah,
http://seayatsaja.co.cc/index.php?option=com_content&view=article&id=89:etika-
berdebat&catid=68:akhlak&Itemid=96
6. Abbas M. Basalamah, Yayasan Rahmatan Lil’alamin, Etika Dakwah,
http://arrahmah.org/index.j?m=Artikel.Lengkap&id=1
7. DR. Yusuf M. Qordhowi, Etika Dakwah dan Dialog,
http://kuswadi.multiply.com/journal/item/1
8. DPP LDII, Materi Turba Semester II, tahun 2008, Etika Dakwah dan Paradigma Baru
LDII.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->