P. 1
Potensi Sumber daya alam Provinsi Riau dan Kepulaian Riau

Potensi Sumber daya alam Provinsi Riau dan Kepulaian Riau

|Views: 4,459|Likes:
Published by septiadhi wirawan

More info:

Published by: septiadhi wirawan on Oct 29, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/24/2013

pdf

text

original

Potensi

SumBer
Daya Alam
Riau Dan
Kepulauan
Riau
[Septludhl Wlruwun]
[Sumber Duyu Alum
Anorgunlk]
[07/250925/TK/32472]


1
DAFTAR ISI
PENDAHULUAN: RIAU DAN KEPULAUAN RIAU, POTENSI KAMPUNG ANAK MELAYU
2
PENDAHULUAN 2
RIAU DAN KEPULAUAN RIAU 4
ANALISA POTENSI ALAM RIAU DAN KEPULAUAN RIAU 6
GELIAT INDUSTRI DI RIAU DAN KEPULAUAN RIAU #
SECTION 2.1 #
SECTION 2.2 #
SECTION 2.3 #
PENGEMBANGAN TEKNOLOGI DALAM PEMANFAATAN POTENSI SUMBERDAYA ALAM
ANORGANIK DI RIAU DAN KEPULAUAN RIAU #
SECTION 3.1 #
SECTION 3.2 #
SECTION 3.3 #





2
BAB IǤ PENBAB0L0ANǣ RIA0 BAN KEP0LA0AN RIA0ǡ P0TENSI KANP0Nu ANAK
NELAY0
Gurindam-V
Jika hendak mengenal orang berbangsa,
lihat kepada budi dan bahasa,
Jika hendak mengenal orang yang berbahagia,
sangat memeliharakan yang sia-sia.
PENDAHULUAN
ndonesia sebuah negeri yang sangat besar tercatat tak kurang dari 16.000 pulau
berada dalam kesatuan negara Republik Indonesia ini. Dan tak salah lagi, kepulauan ini
sudah dikenal semenjak ratusan tahun yang lalu. Tercatat sudah semenjak abad ke 13
perdagangan dengan pedagang dari arab sudah dilakukan di semenanjung malaka.
Banyak pedagang pedagang lain pula seperti dari china dan India. Dan semenjak abad
ke 16, pedagang pedagang eropa masuk dan mulai memonopilo perdagangan rempah
di Indonesia. Sampai akhirnya belanda secara serius menjajah nusantara ini dan
membuat koloni dan menggali kekayaan alam Indonesia untuk dikirimkan ke negeri
asalnya negeri kincir angin.
Abstraks tersebut merupakan sebuah gambaran, keadaan Indonesia sebuah
negeri yang menyimpan kekayaan alam yang sangat melimpah. Sebuah anugerah yang
terletak di posisi strategis ini sudah dari dahulu menjadi incaran banyak sekali pihak
pihak. Namun hal yang masih sangat disayangkan
adalah kekayaan ini, sebuah potensi yang
tersembunyi di alam nusantara masih belum mampu
sepenuhnya teroptimalkan untuk dikembangkan
menjadi asset Negara yang mampu mengantarkan
rakyatnya menuju kesejahteraan nasional. Kejadian
nyata yang terjadi saat ini adalah beberapa
pertambangan emas, sumur minyak, dan beberapa
situs penggalian kekayaan mineral masih dikuasai
pihak asing. Bahkan tersebut pada sebuah buku yang ditulis oleh mantan ketua MPR
I
Iumlah penuuuuk miskin
ሺpenuuuuk yang beiaua
uibawah uaiis
Kemiskinanሻ ui Inuonesia
paua bulan Naiet ʹͲͲ͹
sebesai ͵͹ǡͳ͹ juta ሺͳ͸ǡͷͺ
peisenሻǤ
httpǣȀȀuusǤbpsǤgoǤiu



3
Amien Rais, pembagian profit di beberapa Oil dan Gas Plant di Indonesia jelas jelas
tidak menguntungkan pihak Indonesia. Sungguh sangat disayangkan keadaan ini
menyebabkan kita menjadi seperti tidak berdaulat di negeri sendiri dimana, kekayaan
alam kita yang melimpah justru dikuasai oleh pihak asing. Namun anggapan ultra
nasionalisme yang terlalu menutup mata atas modal asing, dimana konsep berdiri di
atas kaki sendiri di tranlasikan terlalu sederhana juga tidak benar. Kondisi bangsa ini
belum mampu memang untuk mengembangkan semua potensi yang ada dalam
dirinya. Bayangkan untuk kegiatan ekspllorasi saja dalam usaha pencarian sumber
minyak baru sudah menghabiskan biaya yang sangat tinggi. Belum lagi teknologi
terbaru dalam semua kegiatan pengembangan sumberdaya alam kita masih dibilang
sedikit tertinggal.
Oleh karena itu dalam kesempatan ini penulis berkenan untuk memaparkan
potensi kekayaan alam yang tersimpan dalam bumi Indonesia dan dalam kesempatan
ini akan dispesialisasikan kepada dua provinsi yang berada di pulau sumatera, Riau
yang kini telah pecah menjadi dua provinsi yaitu Riau, dan Kepulauan Riau. Kedua
provinsi ini merupakan dua provinsi yang berada pada gerbang perdagangan dunia,
berbatasan dengan Malaysia dan Singapur, Potensi yang dimiliki juga tidak tanggung
dan telah dikenal sejak jaman colonial. Riau
telah menjadi Daerah penghasil Minyak Bumi
yang ternama semenjak Tahun 30an,
semenjak Caltex berdiri dan mengembangkan
Perminyakan di wilayah itu. Tujuan dari
penulisan makalah yang merupakan tugas
pada mata kuliah sumber daya alam
anorganik, adalah untuk memaparkan
potensi yang ada pada kedua provinsi yaitu
provinsi riau dan kepulauan riau agar dapat diketemukan semua potensi yang ada
pada kedua provinsi tersebut baik yang sudah dikembangkan maupun yang belum
dikembangkan agar kedepannya mahasiswa sebagai agent of change memiliki
Lumbung Cultex
sebelum tuhun 1947



4
kepercayaan diri, kebanggan pada negerinya yang kaya dan mempunyai wawasan
teknologi dalam pengembangan sumber daya alam yang ada di wilayahnya dalam hal
ini khususnya pengembangan sumber daya alam anorganik. Lingkup pembahasan
pada makalah ini adalah penganalisaan sumber sumber daya alam yang ada di wilayah
riau dan riau kepulauan, pengidentifikasian industry yang ada di wilayah tersebut
berdasarkan peta industry dan teknologi tekologi yang dapat dikembangkan dalam
rangka mengembangkan potensi sumberdaya alam tersebut.

RIAU DAN KEPULAUAN RIAU
Sekilas mengenai Riau dan kepulauan Riau. Riau disebutkan sebagai pusat kebudayaan
melayu di dunia. Dilihat dari sejarahnya, Riau dahulu merupakan bagian dari
Kesultanan Johor-Riau yang merupakan pecahan dari
Kesultanan malaka yang pada saat itu digempur oleh
belanda, karena belanda sangat menginginkan untuk
menguasai Bandar malaka. Kesultanan Johor-Riau
mencapai kejayaan saat dipimpin sultan Ali Haji seorang
sultan keturunan bugis melayu, dimana saat
kepemimpinannya, dibangun Bandar dagang baru yang
juga menjadi pusat pemerintahan kesultanan saat itu
yaitu tanjung pinang. Pada masa itu, Tanjung pinang berkembang menjadi Bandar
dagang internasional menggantikan Bandar malaka yang saat itu dikuasai oleh
Belanda. Tanjung pinang pun berkembang menjadi pusat kebudayaan melayu dimana
kesusasteraan melayu merupakan hal yang sangat diminati, posisi bahasa melayu pun
menjadi setara dengan bahasa bahasa dunia saat itu lainnya seperti bahasa china,
arab dan inggris.
Tercatat sebuah perang yang terjadi antara kesultanan Johor ʹ Riau dengan
Belanda yang akhirnya dimenangkan oleh belanda yang akhirnya menguasai tanjung
pinang dan menetapkannya menjadi pusat armada militernya. Titik puncak



5
kemunduran kesultanan Riau adalah saat Kesultanan Johor ʹ Riau yang melingkupi
Wilayah Johor-Riau-Lingga-Pahang, dipecah belah oleh belanda dan inggris dengan
ditanda tanganinya Traktat London pada tahun 1824. Sehingga Johor yang saat itu
dipengaruhi inggris ditetapkan menjadi wilayah Britania (inggris) sedangkan Riau ʹ
Lingga yang dipengaruhi Belanda menjadi wilayah belanda.
Pada masa masa awal kemerdekaa, Riau tergabung dengan jambi dan
sumatera barat yang disebut dengan sumatera tengah, namun Pada tahun 1958
ditetapkan oleh pemerintah untuk memekarkan wilayah sumatera tengah yang saat
itu sedang dilanda pemberontakan PRRI. Pada awalnya Provinsi Riau yang dibentuk
beribukota di Tanjung pinang, namun setelah masa masa pemberontakan telah usai,
maka ibukota pun dipindahkan ke Pekanbaru.
Pada masa kini, Riau
berkembang menjadi sebuah
propinsi besar yang
perkembanganya terbilang
cukup pesat. Sampai sampai
pada tahun 2002 daerah
bintan lingga dan riau
kepulauan lainnya sampai
daerah natuna terlepas dari
riau daratan, berdiri sendiri menjadi provinsi bernama Riau Kepulauan. Dan sampai
saat ini perkembangan Kepulauan Riau (Kepri) sungguh sangat pesat walaupun masih
terhitung sangat muda. Keberadaan letak posisinya yang sangat berdekatan dengan
Malaysia dan Singapore menjadi nilai lebih tersendiri. Namun ini bukan hanya karena
factor Investasi namun juga keberuntungan dari letaknya yang berada di pintu
perdagangan dunia sehingga menyebabkan potensi perdagangan tak terbayangkan
dari wilayah Kepri. Sebagaimana selama ini orang terbiasa mengetahui pesatnya
perkembangan di wilayah Batam.

Kllung Mlnyuk dl Pro+lnsl Rluu


6
Namun tidak karena lepasnya Kepri, Riau daratan menjadikan pengembangan
wilayah riau daratan menjadi tersendat. Setelah sistem otonomi daerah
diimplementasikan, pengembangan wilayah
riau mendapat tantangan baru. Riau kini
menjadi lebih fokus dalam
mengembangkan potensi yang tertanam
dalam perut bumi baik minyak dan gas
maupun mineral batu bara lainnya juga
berbagai potensi yang terdapat di atas
permukaan tanahnya seperti sector
kehutanan, perkebunan dan lain lain.
Pada akhirnya didapat kesimpulan bahwa Riau dan Kepulauan riau merupakan
dua wilayah yang memang tak bias dipisahkan, keberadaannya saling menunjang satu
sama lain, antara lain juga dalam mewujudkan kawasan ekonomi Riau, Malaysia,
Singapura. Potensi potensi yang ada di dua wilayah ini merupakan potensi yang
diperebutkan oleh banyak pihak sejak jaman dahulu. Dan sudah menjadi tugas
mahasiswa pada masa kini untuk terus mempertahankan budaya dan memperluas
pengetahuan untuk dapat mengembangakan sendiri apa yang ada di tanah melayu
tersebut.
ANALISA POTENSI SUMBER DAYA ALAM RIAU DAN KEPULAUAN RIAU
KEPULAUAN RIAU

KONDISI GEOGRAFIS
Secara geografis Provinsi Kepulauan Riau berbatasan
dengan negara tetangga yaitu Singapura, Malaysia,
dan Vietnam yang memiliki luas wilayah 251,810,71

Kotu Butum sebugul Pusut
perekonomlun Kepuluuun Rluu


7
km dengan 96 persennya adalah perairan dengan 1350 pulau besar dan kecil telah
menunjukkan kemajuan dalam penyelenggaraan kegiatan pemerintahan,
pembangunan, dan kemasyarakatan. Ibukota Provinsi Kepulauan Riau berkedudukan
di Tanjung Pinang. Provinsi ini terletak pada jalur lalu lintas transportasi laut dan udara
yang strategis dan terpadat pada tingkat internasional, serta pada bibir pasar dunia
yang memiliki peluang pasar. (Wikipedia)

DAFTAR KABUPATEN DAN KOTAMADYA
No. Kabupaten/Kota Ibu kota
1 Kabupaten Bintan Bandar Seri Bentan
2 Kabupaten Karimun Tanjung Balai Karimun
3 Kabupaten Kepulauan Anambas Tarempa
4 Kabupaten Lingga Daik, Lingga
5 Kabupaten Natuna Ranai, Bunguran Timur
6 Kota Batam -
7 Kota Tanjung Pinang -


Durl http://ld.Wlklpedlu.org


8
PETA KEPULAUAN RIAU














KLASIFIKASI POTENSI

kedalaman tanah
> 700 M
Kedalaman tanah
< 700 M
Permukaan
Tanah
Air (Laut dan
Darat)
Udara



9
UDARA
KANDUNGAN GAS DALAM UDARA
No Nama gas mulia Simbol Fraksi Mol Persentase volume
1 Nitrogen N2 0.78084 78.08
2 Oxygen O2 0.209476 20.95
3 Argon Ar 0.00934 0.93
4 Carbon Dioxide CO2 0.000314 0.038
5 Neon Ne 0.00001818 0.0018
6 Methane CH4 0.000002 -
7 Helium He 0.00000524 0.0005
8 Krypton Kr 0.00000114 0.0001
9 Hydrogen H2 0.0000005 0.00005
10 Xenon Xe 0.000000087 8.7x10^-6
Dari: http://en.wikipedia.org
CRC Handbook of Chemistry and Physics, 1997 Edition





10
AIR (DARAT DAN LAUT)
POTENSI SUMBERDAYA HAYATI
No Jenis Sumberdaya Luas
(Ha)
Wilayah Sebaran
Ekosistem
1 Terumbu Karang 50.718,3 Kota Batam, Kabupaten
Bintan, Kabupaten Natuna
dan Kabupaten Lingga
2 Hutan
Bakau(Mangrove)
57.849,2 Se- Provinsi Kepulauan
Riau
3 Padang Lamun 11.489,6 Se- Provinsi Kepulauan
Riau
4 Rumput Laut 37.634,8 Kabupaten Kepulauan Riau

Dari: http://kepriprov.go.id/

POTENSI MINYAK DAN GAS BUMI DI PERAIRAN
No Jenis Bahan Galian Kabupaten/Kota Jumlah Cadangan
1 Minyak Bumi Natuna 298,81 MMBO
2 Gas Alam Natuna 55,3 TSCF
Dari: http://kepriprov.go.id/








11
PERMUKAAN TANAH
POTENSI BAHAN GALIAN
No Jenis Bahan
Galian
Kabupaten/Kota Jumlah Cadangan
1 Pasir Besi Lingga
Natuna
-
-
2 Pasir Darat Karimun
Lingga
Bintan
16.800.000 m3
-
-
3 Pasir Laut Karimun
Bintan
- 7.164.348.267 ton

4 Granit Karimun
Bintan
Natuna
Lingga
4.204.840 ton
-
19.662.288.605 m3
-
5 Granulit Natuna
1.148.000.000 m³.
6 Feldspar Lingga -
Dari: http://kepriprov.go.id/

BAWAH TANAH KEDALAMAN < 200 M
POTENSI BAHAN GALIAN
No Jenis Bahan Galian Kabupaten/Kota Jumlah Cadangan
1 Timah Karimun
Lingga
11.360.500 m3
-
2 Bauksit Bintan
Karimun
-
3.832.500 m3


12
Lingga
T. Pinang
-
1.150.000 m3
3 Zircon Lingga -
4 Antimon Natuna -
5 Diorit Natuna
Lingga
882.000.000
-
6 Andesit Natuna
Karimun
-
20.000.000 m3
7 Rijang Natuna 78.013.300.931 m3
8 Kaolin Lingga -
9 Batu setengah
permata
Lingga -
10 Hornfels Natuna 43.240.000 m3
11 Batuan Ultrafamic Natuna 36.555.921.955 m
Dari: http://kepriprov.go.id/

BAWAH TANAH KEDALAMAN > 200 M
POTENSI MINYAK DAN GAS BUMI
No Jenis Bahan Galian Kabupaten/Kota Jumlah Cadangan
1 Minyak Bumi Natuna 298,81 MMBO
2 Gas Alam Natuna 55,3 TSCF
Dari: http://kepriprov.go.id/




13
RIAU (DARATAN)

KONDISI GEOGRAFIS
Berdasarkan data dari Kanwil Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Riau, Provinsi Riau memiliki luas area
sebesar 8 915 015,09 Hektar. Keberadaannya
membentang dari lereng Bukit Barisan sampai dengan
Selat Malaka, terletak antara 01
o
05'00͛͛ Lintang Selatan
sampai 02
o
25'00͛͛ Lintang Utara atau antara 100
o
00'00͛͛
Bujur Timur-105
o
05'00͛͛ Bujur Timur.
Di daerah daratan terdapat 15 sungai, di antaranya ada 4 sungai yang mempunyai arti
penting sebagai prasarana perhubungan seperti Sungai Siak (300 km) dengan
kedalaman 8-12 m, Sungai Rokan (400 km) dengan kedalaman 6-8 m, Sungai Kampar
(400 km) dengan kedalaman lebih kurang 6 m dan Sungai Indragiri (500 km) dengan
kedalaman 6-8 m. Ke 4 sungai yang membelah dari pegunungan dataran tinggi Bukit
Barisan bermuara di Selat Malaka dan Laut Cina Selatan itu dipengaruhi pasang surut
laut.
Batas-batas daerah Riau adalah:
o Sebelah Utara:
Selat Malaka dan Provinsi Sumatera Utara
o Sebelah Selatan:
Provinsi Jambi dan Provinsi Sumatera Barat
o Sebelah Timur:
Provinsi Kepulauan Riau dan Selat Malaka
o Sebelah Barat:
Provinsi Sumatera Barat dan Provinsi Sumatera Utara
(Wikipedia)


14

DAFTAR KABUPATEN DAN KOTAMADYA
No. Kabupaten/Kota Ibu kota
1 Kabupaten Bengkalis Bengkalis
2 Kabupaten Indragiri Hilir Tembilahan
3 Kabupaten Indragiri Hulu Rengat
4 Kabupaten Kampar Bangkinang
5 Kabupaten Kuantan Singingi Teluk Kuantan
6 Kabupaten Pelalawan Pangkalan Kerinci
7 Kabupaten Rokan Hilir Ujung Tanjung (de juree), Bagan Siapi-api (de
facto)
8 Kabupaten Rokan Hulu Pasir Pengaraian
9 Kabupaten Siak Siak Sri Indrapura
10 Kabupaten Kepulauan
Meranti
Selatpanjang
11 Kota Pekanbaru -
12 Kota Dumai -

Durl http://ld.Wlklpedlu.org


15
PETA KEPULAUAN RIAU














KLASIFIKASI POTENSI

kedalaman tanah
> 700 M
Kedalaman tanah
< 700 M
Permukaan
Tanah
Air (Laut dan
Darat)
Udara



16
UDARA
KANDUNGAN GAS DALAM UDARA
No Nama gas mulia Simbol Fraksi Mol Persentase volume
1 Nitrogen N2 0.78084 78.08
2 Oxygen O2 0.209476 20.95
3 Argon Ar 0.00934 0.93
4 Carbon Dioxide CO2 0.000314 0.038
5 Neon Ne 0.00001818 0.0018
6 Methane CH4 0.000002 -
7 Helium He 0.00000524 0.0005
8 Krypton Kr 0.00000114 0.0001
9 Hydrogen H2 0.0000005 0.00005
10 Xenon Xe 0.000000087 8.7x10^-6
Dari: http://en.wikipedia.org
CRC Handbook of Chemistry and Physics, 1997 Edition





17
AIR (DARAT DAN LAUT)
POTENSI SUMBERDAYA HAYATI
Potensi sumber daya yang terdapat di perairan terutama dikembangkan di daerah
perikanan air tawar yaitu
1. Budidaya ikan di tambak
Budidaya ini terutama berkembang di daerah Indragiri Hilir, Siak dan Bengkalis
2. Budidaya ikan air tawar di Kolam
Budidaya ini berkembang di daerah Palalawan dan siak
Selain itu pula terdapat kegiatan bernelayan untuk mengekslorasi kekayaan hayati di
daerah laut Provinsi riau, yaitu antara lain di seluruh pesisir provinsi riau terutama di
daerah bengkalis

PERMUKAAN TANAH
POTENSI BAHAN MINERAL
Potensi mineral yang terdapat atas permukaan tanah di Provinsi Riau antara lain:
1. Pasir Kuarsa
2. Pasir Laut
POTENSI PERKEBUNAN
Perkebunan mempunyai kedudukan yang penting di dalam pengembangan pertanian
baik pada tingkat nasional maupun regional. Perkembangan kegiatan perkebunan di
Provinsi Riau menujukkan trend yang semakin meningkat. Hal ini dapat dilihat dari
semakin luasnya lahan perkebunan dan meningkatnya produksi rata-rata pertahun,
dengan komoditas utama kelapa sawit, kelapa, karet, kakao dan tanaman lainnya.



18
Luas Areal Kelapa Sawit, Kelapa, Karet dan Kopi Tahun 2006
No. KABUPATEN/ KOTA LUAS AREAL (Ha)
KLP. SAWIT KELAPA KARET KOPI
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
Kuantan Singingi
Indragiri Hulu
Indragiri Hilir
Pelalawan
Siak
Kampar
Rokan Hulu
Bengkalis
Rokan Hilir
Pekanbaru
Dumai
60.547,70
55.667,00
37.547,00
54.392,00
93.115,18
139.195,00
105.998,00
99.575,00
80.399,00
0
21.933,00
2.274,95
2.024,15
379.509,00
26.316,00
3.395,80
2.892,00
760,23
50.407,00
5.944,00
0
2.033,00
157.070,12
72.894,15
3.225,00
22.436,50
18.124,95
81.691,00
46.087,00
50.779,00
36.678,00
0
1.736,00
389,40
1.276,40
4.234,00
830,00
801,56
379,00
634,57
1.217,50
1.054
0
0
R A K Y A T 748.368,88 475.556,13 490.721,72 10.816,43
P B N 72.011,00 - 10.901,00 -
P B S 709.770,51 - 12.847,00 -
J U M L A H 1.530.150,39 475.556,13 514.469,72 10.816,43
Sumber : Dlnus Perkebunun Pro+lnsl Rluu գ 2006
POTENSI KEHUTANAN
Pembangunan kehutanan pada hakekatnya mengcakup semua upaya memanfaatkan
dan memantapkan fungsi sumber daya alam hutan dan sumber daya alam hayati lain
serta ekosistemnya, baik sebagai pelindung dan penyangga kehidupan dan pelestarian


19
keanekaragaman hayati maupun sebagai sumber daya pembangunan. Namun dalam
realitanya tiga fungsi utamanya sudah hilang, yaitu fungsi ekonomi jangka panjang,
fungsi lindung dan estetika sebagai dampak kebijakan pemerintah yang lalu.
Luas Hutan Berdasarkan Tata Guna Hutan Kesepakatan di Kabupaten/Kota
No. KABUPATEN/ KOTA HL HSAW HPT HPTb HB
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
Kuantan Singingi
Indragiri Hulu
Indragiri Hilir
Pelalawan
Siak
Kampar
Rokan Hulu
Bengkalis
Rokan Hilir
Pekanbaru
Dumai
49.040,66
21.315,58
34.973,05
0
0
41.697,04
67.574,05
1.995,80
12.197,64
0
0
48.817,23
147.304,99
24.761,92
33.976,47
72.314,30
102.097,33
0
94.184,28
559,60
749
4.721,60
0
54.506,18
217.634,62
424.456,69
188.187,69
34.392,45
51.592,17
212.767,32
138.739,08
0
145.840,58
127.145,33
161.698,97
54.731,34
297.018,16
215.229,48
304.072,31
134.771,75
347.591,18
276.385,08
15.024
644,86
0
0
63.534,01
444,78
6.830,56
0
0
47.600,02
8.441,46
0
11.582,79
T O T A L 228.793,82 529.487,02 1.468.116,78 1.934.312,12 138.433,62
Sumber : RTRW Pro+lnsl Rluu 2001 գ 2015
Keterangan :
HL : Hutan Lindung (Ha)
HSAW : Hutan Suaka Alam dan Wisata (Ha)
HPT : Hutan Produksi Tetap (Ha)
HPTb : Hutan Produksi Terbatas (Ha)
HB : Hutan Bakau (Ha)

POTENSI PERTANIAN


20
Pada awal tahun 2007 saja, potensi pertanian khususnya tanaman pangan dan
hortikultura cukup besar dimana untuk penggunaan lahan sawah sebesar 278.876 Ha
dan bukan lahan sawah 1.120.177 Ha, dari luas 8.915.016 Ha. Realisasi luas tanam
padi sampai awal tahun 2007 seluas 114.612 Ha. Untuk itu perlu diupayakan
peningkatan penggunaan lahan pertanian lebih secara intensif dan penggunaan
teknologi tepat guna serta peningkatan Indek Pertanaman (IP.100 menjadi IP.200),
serta pembukaan kawasan sentra pertanian baik untuk tanaman pangan maupun
hortikultura dalam rangka peningkatan produksi dan produktivitas juga mutu produk
yang dihasilkan.
Luas Areal dan Jumlah Produksi Komoditi Unggulan Kabupaten/Kota
No. KABUPATEN/ KOTA PADI JAGUNG SINGKONG/ UMBI
LAP JP LAP JP LAP JP
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
Kuantan Singingi
Indragiri Hulu
Indragiri Hilir
Pelalawan
Siak
Kampar
Rokan Hulu
Bengkalis
Rokan Hilir
Pekanbaru
Dumai
9.412
4.608
30.721
9.844
5.860
8.980
14.763
10.473
36.895
0
4.621
30.517
13.577
103.911
30.618
18.717
25.900
36.325
33.245
123.714
0
12.846
219
966
5.417
4.928
366
1.218
1.351
227
515
128
204
470
2.045
12.333
11.162
784
2.672
2.967
487
1.106
274
428
369
398
286
251
222
849
628
479
271
238
217
3.760
3.707
3.666
2.426
4.709
10.631
4.923
5.122
3.520
2.344
3.078
T O T A L 136.177 429.380 15.539 34.728 4.208 47.586
Sumber : Dlnus Pertunlun Pro+lnsl Rluu 2006
Keterangan : LAP = Luas Areal Produksi (Ha)
JP = Jumlah Produksi (Ton)


21
BAWAH TANAH KEDALAMAN < 200 M
POTENSI BAHAN GALIAN
Perkembangan pertambangan umum di Provinsi Riau relatif cukup pesat, ditandai
dengan banyaknya perusahaan yang bergerak dibidang ini yang ikut serta dalam
mengusahakan beberapa hasil pertambangan antara lain
1. Batu bara
2. Kaolin
3. Bentonite
4. Granite
5. Bauksit
6. Timah
7. Emas
8. andesit
Potensi Pertambangan Menurut Jenis di Provinsi Riau
No. KABUPATEN/KOTA POTENSI PERTAMBANGAN (TON)
BATU BARA TIMAH EMAS
1.
2.
3.
4.
5.
Kuantan Singingi
Indragiri Hulu
Indragiri Hilir
Kampar
Rokan Hulu
140.000.000
1.600.000.000
65.000.000
75.000.000
145.000.000
-
-
-
3.000
-
120.078
-
-
59.470
-
J U M L A H 2.025.000.000 3.000 179.548
Sumber : Dlnus Pertumbungun Pro+lnsl Rluu
Produksi Pertambangan di Provinsi Riau Tahun 2004 ʹ 2006 Menurut Jenis
J E N I S SATUAN P R O D U K S I


22
2004 2 0 0 5 2 0 0 6
1. Batu Bara Metrik Ton 651 344,52 909 468,924 2.040.500,69
2. Gambut Ton 77 102,20 285 740,400 423.587,40
Sumber : Dlnus Pertumbungun Pro+lnsl Rluu

BAWAH TANAH KEDALAMAN > 200 M
POTENSI MINYAK DAN GAS BUMI
Struktur ekonomi Provinsi Riau sangat didominasi oleh sektor yang berkaitan dengan
migas seperti sektor pertambangan dan industri.
Produksi Pertambangan di Provinsi Riau Tahun 2004 ʹ 2006 Menurut Jenis
J E N I S SATUAN P R O D U K S I
2004 2 0 0 5 2 0 0 6
1. Minyak Bumi
Crude Oil
Ribu Barel 181 302,85 166 224,300 157.765,42
2. Kondensat Ribu Barel - - -
3. Gas Bumi Ribu MSCF - - -
Sumber : Dlnus Pertumbungun Pro+lnsl Rluu



23
BAB II. GELIAT INDUSTRI DI RIAU DAN KEPULAUAN RIAU
ndustri merupakan sebuah titik penting dalam sejarah manusia, revolusi industri telah
membawa manusia dari jaman dimana keterbatasan akhirnya terus menerus ditekan,
manusia berusaha terus menerus mencukupi semua kebutuhan hidup yang
dibutuhkannya dengan jumlah yang tentu saja terus mengikuti kebutuhan pasar yang
ada.
Indonesia sebagai sebuah Negara yang memiliki potensi yang sangat besar dilihat dari
keberadaan sumber daya alamnya baik yang organic maupun anorganik tentu saja hal
ini merupakan sebuah tantangan bagi semua pihak yang terlibat dalam sector industri
dalam pengembangan potensi ini selanjutnya.
Berikut akan diulas beberapa jenis potensi sumber daya alam dan kearah mana saja
pengembangan sumber daya alam tersebut dapat dibawa menjadi produk yang dapat
dimanfaatkan oleh manusia, dalam hal ini potensi potensi tersebut merupakan
kekayaan alam di dua provinsi yaitu riau dan kepulauan riau. Dan akan dibahas pula
beberapa sector industri yang telah menggarap potensi kekayaan yang ada di kedua
provinsi itu.

ULASAN POTENSI SUMBER DAYA ALAM
Potensi sumber daya alam yang ada di riau dan kepulauan riau sangat beragam,
dengan persebaran yang merata, potensi sumber daya alam anorganik yang terutama
kebanyakan merupakan bahan tambang, sedangkan perbedaan potensi sumber daya
alam organic kedua provinsi tersebut tentu saja dipengaruhi perbedaan tipe alam
yaitu antara kepulauan dan daratan.
BATU BARA
asdasdasd
I


24
MINYAK BUMI

GAS ALAM

1.
KAOLIN
Kaolin merupakan masa batuan yang tersusun dari
material lempung dengan kandungan besi yang
rendah, dan umumnya berwarna putih atau agak
keputihan. Kaolin mempunyai komposisi hidrous
alumunium silikat (2H2O.Al2O3.2SiO2), dengan
disertai mineral penyerta.

Proses pembentukan kaolin (kaolinisasi) dapat terjadi melalui proses pelapukan
dan proses hidrotermal alterasi pada batuan beku felspartik. Endapan kaolin ada
dua macam, yaitu: endapan residual dan sedimentasi.

Mineral yang termasuk dalam kelompok kaolin adalah kaolinit, nakrit, dikrit, dan
halloysit (Al2(OH)4SiO5.2H2O), yang mempunyai kandungan air lebih besar dan
umumnya membentuk endapan tersendiri.
Sifat-sifat mineral kaolin antara lain, yaitu: kekerasan 2 ʹ 2,5, berat jenis 2,6 ʹ 2,63,
plastis, mempunyai daya hantar panas dan listrik yang rendah, serta pH bervariasi.

Potensi dan cadangan kaolin yang besar di Indonesia terdapat di Kalimantan Barat,
Kalimantan Selatan, dan Pulau Bangka dan Belitung, serta potensi lainnya tersebar
di Pulau Sumatera, Pulau Jawa, dan Sulawesi Utara.




25
GRANITE
Granit merupakan salah satu batuan beku, yang
bertekstur granitik dan struktur holokristalin, serta
mempunyai komposisi kimia ±70% SiO2 dan ±15%
Al2O3, sedangkan mineral lainnya terdapat dalam
jumlah kecil, seperti biotit, muskovit, hornblende,
dan piroksen. Umumnya granit berwarna putih keabuan, Sebagai batu hias warna
granit lainnya adalah merah, merah muda, coklat, abu-abu, biru, hijau, dan hitam,
hal ini tergantung pada komposisi mineralnya.

Granit merupakan batuan beku asam plutonik atau terbentuk dan membeku
dalam kerak bumi. Bentuk cebakan yang terjadi dapat berupa dike, sill, atau dalam
bentuk masa yang besar dan tidak beraturan. Batuan lelehan dari granit disebut
rhiolit, yang mempunyai susunan kimia dan mineralogy yang sama dengan granit
tetapi tekstur dan strukturnya berlainan.

Granit mempunyai sumber cadangan yang potensial, namun sampai saai ini belum
banyak yang ditambang. Potensi tersebut terdapat di Pulau Sumatera, Kepulauan
Riau, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, dan Sulawesi Selatan
BAUKSIT
Bauksit merupakan bahan yang heterogen, yang
mempunyai mineral dengan susunan terutama dari
oksida aluminium, yaitu berupa mineral buhmit
(Al2O3H2O) dan mineral gibsit (Al2O3 .3H2O). Secara
umum bauksit mengandung Al2O3 sebanyak 45 ʹ
65%, SiO2 1 ʹ 12%, Fe2O3 2 ʹ 25%, TiO2 >3%, dan
H2O 14 ʹ 36%.





26
Bijih bauksit terjadi di daerah tropika dan subtropika dengan memungkinkan
pelapukan sangat kuat. Bauksit terbentuk dari batuan sedimen yang mempunyai
kadar Al nisbi tinggi, kadar Fe rendah dan kadar kuarsa (SiO2) bebasnya sedikit
atau bahkan tidak mengandung sama sekali. Batuan tersebut (misalnya sienit dan
nefelin yang berasal dari batuan beku, batu lempung, lempung dan serpih. Batuan-
batuan tersebut akan mengalami proses lateritisasi, yang kemudian oleh proses
dehidrasi akan mengeras menjadi bauksit.

Bauksit dapat ditemukan dalam lapisan mendatar tetapi kedudukannya di
kedalaman tertentu.
Potensi dan cadangan endapan bauksit terdapat di Pulau Bintan, Kepulauan Riau,
Pulau Bangka, dan Pulau Kalimantan
PASIR KUARSA
Pasir kuarsa adalah bahan galian yang terdiri atas
kristal-kristal silika (SiO2) dan mengandung senyawa
pengotor yang terbawa selama proses pengendapan.
Pasir kuarsa juga dikenal dengan nama pasir putih
merupakan hasil pelapukan batuan yang mengandung mineral utama, seperti
kuarsa dan feldspar. Hasil pelapukan kemudian tercuci dan terbawa oleh air atau
angin yang terendapkan di tepi-tepi sungai, danau atau laut.

Pasir kuarsa mempunyai komposisi gabungan dari SiO2, Fe2O3, Al2O3, TiO2, CaO,
MgO, dan K2O, berwarna putih bening atau warna lain bergantung pada senyawa
pengotornya, kekerasan 7 (skala Mohs), berat jenis 2,65, titik lebur 17150C,
bentuk kristal hexagonal, panas sfesifik 0,185, dan konduktivitas panas 12 ʹ 1000C.

Dalam kegiatan industri, penggunaan pasir kuarsa sudah berkembang meluas, baik
langsung sebagai bahan baku utama maupun bahan ikutan. Sebagai bahan baku



27
utama, misalnya digunakan dalam industri gelas kaca, semen, tegel, mosaik
keramik, bahan baku fero silikon, silikon carbide bahan abrasit (ampelas dan sand
blasting). Sedangkan sebagai bahan ikutan, misal dalam industri cor, industri
perminyakan dan pertambangan, bata tahan api (refraktori), dan lain sebagainya.

Cadangan pasir kuarsa terbesar terdapat di Sumatera Barat, potensi lain terdapat
di Kalimantan Barat, Jawa Barat, Sumatera Selatan, Kalimantan Selatan, dan Pulau
Bangka dan Belitung
PASIR BESI
Secara umum pasir besi terdiri dari mineral opak
yang bercampur dengan butiran-butiran dari mineral
non logam seperti, kuarsa, kalsit, feldspar, ampibol,
piroksen, biotit, dan tourmalin. mineral tersebut
terdiri dari magnetit, titaniferous magnetit, ilmenit, limonit, dan hematit,
Titaniferous magnetit adalah bagian yang cukup penting merupakan ubahan dari
magnetit dan ilmenit. Mineral bijih pasir besi terutama berasal dari batuan basaltik
dan andesitik volkanik.

Kegunaannya pasir besi ini selain untuk industri logam besi juga telah banyak
dimanfaatkan pada industri semen
Pasir besi ini terdapat seperti di Sumatera, Lombok, Sumbawa, Sumba, Flores, dan
Timor
TIMAH
Timah adalah logam berwarna putih keperakan,
dengan kekerasan yang rendah, berat jenis 7,3
g/cm3, serta mempunyai sifat konduktivitas panas
dan listrik yang tinggi. Dalam keadaan normal (13 ʹ



28
1600C), logam ini bersifat mengkilap dan mudah dibentuk.

Timah terbentuk sebagai endapan primer pada batuan granit dan pada daerah
sentuhan batuan endapan metamorf yang biasanya berasosiasi dengan turmalin
dan urat kuarsa timah, serta sebagai endapan sekunder, yang di dalamnya terdiri
dari endapan alluvium, elluvial, dan koluvium.

Mineral yang terkandung di dalam bijih timah pada umumnya mineral utama yaitu
kasiterit, sedangkan pirit, kuarsa, zircon, ilmenit, plumbum, bismut, arsenik,
stibnite, kalkopirit, kuprit, xenotim, dan monasit merupakan mineral ikutan.
Kegunaan timah banyak sekali terutama untuk bahan baku logam pelapis, solder,
cendera mata, dan lain-lain.
Potensi Timah di Indonesia terdapat di Pulau Bangka, Pulau Belitung, Pulau
Singkep, dan Pulau Karimun
FELDSPAR
Sebagai mineral silikat pembentuk batuan, felspar
mempunyai kerangka struktur tektosilikat yang
menunjukkan 4 (empat) atom oksigen dalam struktur
tetraheral SiO2 yang dipakai juga oleh struktur
tetraheral lainnya. Kondisi ini menghasilkan kisi-kisi kristal seimbang terutama bila
ada kation lain yang masuk ke dalam struktur tersebut seperti penggantian silikon
oleh aluminium.
Terlepas dari bentuk strukturnya, apakah triklin atau monoklin, felspar secara
kimiawi dibagi menjadi empat kelompok mineral yaitu kalium felspar (KAlSi3O8),
natrium felspar (NaAlSi3O8), kalsium felspar (CaAl2Si2O8) dan barium felspar (Ba
Al2Si2O8) sedangkan secara mineralogi felspar dikelompokkan menjadi plagioklas
dan K-felspar. Plagioklas merupakan seri yang menerus suatu larutan padat
tersusun dari variasi komposisi natrium felspar dan kalsium felspar



29

Plagioklas felspar hampir selalu memperlihatkan kenampakan melidah yang
kembar (lamellar twinning) bila sayatan tipis mineral tersebut dilihat secara
mikroskopis. Sifat optis yang progresif sejalan dengan berubahnya komposisi
mineralogi memudahkan dalam identifikasi mineral-mineral felspar yang termasuk
ke dalam kelompok plagioklas tersebut. Na-plagioklas banyak ditemukan dalam
batuan kaya unsur alkali (granit, sienit). Andesin dan oligoklas terdapat pada
batuan intermediate seperti diorit sedangkan labradorit, bitownit dan anortit
biasanya sebagai komponen batuan basa (gabro) dan anortosit.

Mineral yang termasuk kelompok K-felspar diklasifikasikan berdasarkan suhu
ristalisasinya, mulai dari sanidin (suhu tinggi), ortoklas, mikroklin sampai adu-laria
(suhu rendah). Keempat mineral mempunyai rumus kimia sama yaitu KAlSi3O8
dan (terutama) ditemukan pada batuan beku asam seperti granit dan sienit, selain
itu ditemukan pula pada batuan metamorfosis dan hasil re-work pada batuan
sedimen.

Keberadaan felspar dalam kerak bumi cukup melimpah. Walaupun demikian untuk
keperluan komersial dibutuhkan felspar yang memiliki kandungan (K2O + Na2O) >
10%. Selain itu, material pengotor oksida besi, kuarsa, oksida titanium dan
pengotor lain yang berasosiasi dengan felspar diusahakan sesedikit mungkin.

Felspar dari alam setelah diolah dapat dimanfaatkan untuk batu gurinda dan
felspar olahan untuk keperluan industri tertentu. Mineral ikutannya dapat
dimanfaatkan untuk keperluan industri lain sesuai spesifikasi yang ditentukan.
Industri keramik halus dan kaca/gelas merupakan dua industri yang paling banyak
mengkonsumsi felspar olahan, terutama yang memiliki kandungan K2O tinggi dan
CaO rendah.



30
Berbicara mengenai potensi endapan felspar di Indonesia, sebaran material ini
terdapat hampir di seluruh negeri dengan bentuk endapan berbeda dari satu
daerah dengan daerah yang lain tergantung jenis endapan, primer atau sekunder.
Data dari Direktorat Inventarisasi Sumberdaya Mineral menunjukkan cadangan
terukur (proved), tereka (probable) dan terindikasi (possible) masing-masing
sebesar 271.693, 11.728 dan 56.561 ribu ton.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->