P. 1
filsafat-eksistensialisme

filsafat-eksistensialisme

|Views: 1,326|Likes:
Published by arkan rozan

More info:

Published by: arkan rozan on Oct 31, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/11/2012

pdf

text

original

Filsafat eksistensialisme

Sejarah munculnya eksistensialisme

Istilah eksistensialisme dikemukakan oleh ahli filsafat Jerman Martin Heidegger (1889-1976) Eksistensialisme adalah merupakan filsafat dan akar metodologinya berasal dari metoda fenomologi yang dikembangkan oleh Hussel (1859-1938) Munculnya eksistensialisme berawal dari ahli filsafat Kieggard dan Nietzche

Kiergaard Filsafat Jerman (1813-1855) filasafatnya untuk menjawab pertanyaan “Bagaimanakah aku menjadi seorang individu)” Hal ini terjadi karena pada saat itu terjadi krisis eksistensial (manusia melupakan individualitasnya) Kiergaard menemukan jawaban untuk pertanyaan tersebut manusia (aku) bisa menjadi individu yang autentik jika memiliki gairah, keterlibatan, dan komitmen pribadi dalam kehidupan

Nitzsche (1844-1900) filsuf jerman tujuan filsafatnya adalah untuk menjawab pertanyaan “bagaimana caranya menjadi manusia unggul” Jawabannya manusia bisa menjadi unggul jika mempunyai keberanian untuk merealisasikan diri secara jujur dan berani

Apakah eksistensialisme itu?

Eksistensialisme merupakan filsafat yang secara khusus mendeskripsikan eksistensi dan pengalaman manusia dengan metedologi fenomenologi, atau cara manusia berada. Eksistensialisme adalah suatu reaksi terhadap materialisme dan idealisme Pendapat materialisme terhadap manusia adalah manusia adalah benda dunia, manusia itu adalah materi , manusia adalah sesuatu yang ada tanpa menjadi Subjek

Pandangan manusia menurut idealisme adalah manusia hanya sebagai subjek atau hanya sebagai suatu kesadaran Eksistensialisme berkayakinan bahwa paparan manusia harus berpangkalkan eksistensi, sehingga aliran eksistensialisme penuh dengan lukisan-lukisan yang kongkrit

Apakah eksistensi tu?

Eksistensi oleh kaum eksistensialis disebut Eks bearti keluar, sintesi bearti berdiri. Jadi ektensi bearti berdiri sebagai diri sendiri Menurut Heideggard “Das wesen des daseins liegh in seiner Existenz Da-sein adalah tersusun dari dad an sein. “Da” disana. Sein bearti berada. Artinya manusia sadar dengan tempatnya.

Menuut Sartre adanya manusia itu bukanlah “etre”” melainkan “ a etre. Artinya manusia itu tidak hanya ada tapi dia selamanya harus membangun adanya, adanya harus dibentuk dengan tidak hentihentinya. Menurut Parkay (1998) aliran eksistensialisme terbagi dua bersifat theistik (bertuhan) dan atheistik

Menurut eksistensialisme ada 2 jenis filsafat tradisional, filsafat spekulatif dan filsafat skeptif Filsafat skepekulatif menyatakan bahwa pengalaman tidak banyak berpengaruh pada individu Filsafat skeptif manyatakan bahwa semua pengalaman itu adalah palsu tidak ada sesuatu yang dapat kita kenal dari realita. Menurut mereka konsep metafisika adalah sementara

Bagaimanakah pandangan eksistensialis terhadap pendidikan?

Sikun Pribadi (1971) eksistensialisme sangat berhubungan dengan pendidikan. Karena pusat pembicaraan eksistensialisme adalah keberadaan manusia sedangkan pendidikan hanya dilakukan oleh manusia.

Bagaimanakah tujuan pendidikan menurut pandangan  Tujuan eksistensialisme? pendidikan adalah untuk mendorong
setiap individu agar mampu mengembangkan semua potensinya untuk pemenuhan diri. Implikasi filsafat eksistensialisme dalam pendidikan Tujuan pendidikan Memberikan bekal pengalaman yang luas dan komprehensif dalam semua bentuk kehidupan

 

 

 

Status siswa Mahluk rasional dengan pilihan bebas dan tanggungjawab atau pilihan suatu komitmen terhadap pemenuhan tujuan pendidikan Kurikulum Yang diutamakan kurikulum liberal. Yaitu merupakan landasan bagi kebebasan manusia. Kebebasan memiliki aturan–aturan. Oleh karena itu disekolah harus diajarkan pendidikan sisial untuk mengajar respek rasa hormat terhadap kebasan untuk semua. Proses belajar mengajar pengetahuan tidak ditumpahkan melainkan ditawarkan. Untuk menjadi hubungan antara guru dengan siswa sebagai suatu dialog.

 

 

Peranan guru Melindungi dan memelihara kebebasan akademik. Metode Tak ada pemikiran yang mendalam tentang metode , tetapi metode apapun yang dipakai harus merujuk pada cara unik mencapai kebahagian dan karakter yang baik

Kesimpulan
  

   

Pandangan eksistensialisme dapat disimpulkan: 1. menurut metafisika: (hakekat kenyataan) pribadi manusia tak sempurna, dapat diperbaiki melalui penyadaran diri dengan menerapkan prinsip & standar pengembangan ke pribadian 2. Epistimologi: (hakekat pengetahuan) Data-Internal–pribadi, acuannya kebebasan individu memilih 3. Logika: (hakekat penalaran) Mencari pemahaman tentang kebutuhan & dorongan internal melaui analis & introfeksi diri

     

4. Aksiologi (hakekat nilai) Standar dan prinsip yang bervariasi pada tiap individu bebas untuk dipilih-diambil 5. Etika (hakekat kebaikan) Tuntutan moral bagi kepentingan pribadi tanpa menyakiti yang lain 6. Estetika (hakekat keindahan) Keindahan ditentukan secara individual pada tiap orang oleh dirinya

 

7. Tujuan hidup Menyempurnakan diri melalui pilihan standar secara bebas oleh tiap individu, mencari kesempurnaan hidup

Sekian Terimakasih

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->