P. 1
Program Pengendalian Infeksi Nosokomial

Program Pengendalian Infeksi Nosokomial

3.33

|Views: 13,188|Likes:
Published by Hakiki Akbari
program pengendalian infeksi nosokomial RSBL Cirebon
program pengendalian infeksi nosokomial RSBL Cirebon

More info:

Published by: Hakiki Akbari on Nov 05, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/05/2015

pdf

text

original

Sections

PROGRAM
PENGENDA
LIAN
INFEKSI
NOSOKOMI
AL

RUMAH SAKIT
UMUM
BUDI LUHUR
CIREBON

Dr. H. Hakiki Akbari
6/19/2008

KATA PENGANTAR

Rumah sakit sebagai suatu institusi yang melayani pengidap penyakit
sangat rentan terhadap terjadinya penularan penyakit. Penularan penyakit
bisa terjadi pada siapa saja yang berada di lingkungan RS, Dokter,
Paramedik, Karyawan lain, Pasien, Penunggu pasien atau pengunjung
pasien.

Karenanya penting sekali bagi RSBL untuk mempelajari bagaimana
proses infeksi terjadi, jasad renik apa saja yang sering menginfeksi, serta
nagaimana menangani kasus infeksi nosokomial. Sebab bila sampai terjadi
penularan infeksi di RS akan cukup sulit mengatasinya, karena umumnya
kuman sudah resisten terhadap banyak antibiotika. Berdasarkan
pertimbangan tersebut, maka dibuatlah program Pengendalian Infeksi
Nosokomial yang dimaksudkan untuk mebuat aturan-aturan dan kegiatan
yang diaksudkan untuk meminimalisir kemungkinan terjadinya infeksi
nosokomial di RSBL.

Program pengendalian infeksi nosokomial pada dasarnya terintegrasi
dengan program lain sedemikian rupa sehingga tercipta Patient Safety di
RSBL.

Buku ini merupakan pedoman yang berlaku di RSBL tentang usaha
mengendalikan Infeksi Nosokomial. Semoga bisa dilaksanakan dengan
baik.

Cirebon 19/6/08

dr. H. Hakiki Akbari

Direktur

BAB I. PENGENDALIAN POTENSI INFEKSI

RUANG LINGKUP

I.

PROSEDUR TETAP PENGENDALIAN CARRIER SEHAT
A.Kebijakan Pakaian Seragam Tenaga Keperawatan RSBL
B.Kebijakan tentang Alat Perlindungan Perorangan (APP) di RSBL
C.Kebijakan Cuci Tangan
D.Kebijakan Pemeriksaan Kesehatan rutin Tenaga Kesehatan RSBL
E.Kebijakan tentang Penunggu Pasien
F.Kebijakan tentang Waktu Besuk
G.Kebijakan tentang penerimaan Tamu RSBL

I.

PROSEDUR TETAP PENGENDALIAN PENDERITA PENYAKIT MENULAR
A.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara Aerogen
B.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara hematogen
C.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara enterogen
D.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara urogenik
E.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara kontak kulit

I.

PROSEDUR TETAP PENGENDALIAN HEWAN DI RSBL
A.Kebijakan tentang Pengendalian Lalat
B.Kebijakan tentang Pengendalian Nyamuk
C.Kebijakan tentang Pengendalian Tikus
D.Kebijakan tentang Pengendalian hewan lain

I.

PROSEDUR TETAP PENGENDALIAN SUMBER INFEKSI INANIMATE
A.Kebijakan tentang Pengendalian Sampah
B.Kebijakan tentang Pengendalian Limbah
C.Kebijakan tentang pengendalian Permukaan
D.Kebijakan tentang pengendalian Linen

I.

PROSEDUR TETAP PENGENDALIAN LINGKUNGAN
A.Kebijakan tentang Ruang dan Bangunan
B.Kebijakan tentang Udara
C.Kebijakan tentang Pencahayaan
D.Kebijakan tentang Kebisingan
E.Kebijakan tentang suhu ruangan
F.Kebijakan tentang Penyediaan Air Bersih dan Drainase
G.Kebijakan tentang batas lahan RSBL

I.

PROSEDUR TETAP PENGENDALIAN INFEKSI MAKANAN DAN MINUMAN

II.

PROSEDUR PENGENDALIAN INFEKSI DI KAMAR OPERASI

III.

PROSEDUR PENGENDALIAN INFEKSI DI KAMAR BERSALIN

Rumah Sakit

Pengendalian Infeksi dari Kemungkinan Carrier Sehat

Budi Luhur

01/KEP/SOP

No Revisi

PROSEDUR TETAP

Tanggal terbit

Ditetapkan

Direktur

I.

ROSEDUR TETAP PENGENDALIAN INFEKSI DARI KEMUNGKINAN CARRIER
SEHAT

Pengertian

: Prosedur kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam rangka
pengendalian sumber infeksi dari carrier sehat

Carrier sehat adalah orang yang mengidap kuman dalam tubuhnya,
namun tidak merasa sakit, tidak menunjukkan gejala penyakit,

Sasaran

:

•Karyawan / tenaga kesehatan
•Penunggu pasien
•Pengunjung pasien
•Tamu RS

Kebijakan

:

1.Semua tenaga kesehatan RSBL agar menjaga hygiene pribadi dan
melaksanakan prosedur tetap pelayanan medik dan keperawatan
yang sudah ditetapkan dengan baik
2.Semua tenaga kesehatan RSBL agar mengedepankan self protection
dan patient safety secara seimbang dan disiplin
3.Dilakukan check up dan penapisan rutin bagi seluruh karyawan
terhadap kemungkinan infeksi
4.Dilakukan pembatasan penunggu pasien di ruang rawat inap
5.Dilakukan pembatasan waktu kunjungan
6.Dilakukan pembatasan akses bagi tamu RS

Ruang Lingkup:

A.Kebijakan Pakaian Seragam Tenaga Keperawatan RSBL

○Kepada Setiap Tenaga keperawatan diberikan 3 tipe seragam, masing-masing 2
pasang dengan warna yang berbeda : Putih, Biru, hijau, batik dan UGD
•Seragam Putih dipakai hari senin dan Kamis
•Seragam Hijau dipakai hari selasa dan jumat
•Seragam biru dipakai hari Rabu dan Sabtu
•Seragam Batik dipakai tiap hari minggu
•Seragam UGD jika dinas di UGD
•Desain seragam dinas lengan hingga 1/3 tengah lengan bawah bagi
wanita, celana panjang tidak boleh melebihi mata kaki.
○Tenaga Keperawatan diwajibkan memakai seragam yang sudah dicuci bersih
setiap kali berdinas
○Tenaga keperawatan dapat menggunakan fasilitas laundry RSBL tanpa dipungut

Biaya.

○Bagian Laundry melakukan Pencucian pakaian sesuai SOP Laundry yang sudah
ditetapkan
○Bila seragam dinas dibawa pulang setelah dipakai, agar segera direndam dan
dicuci untuk menghindari kemungkinan terjadinya penyebaran kontaminasi
keluar RS
○Disediakan sepatu dinas masing-masing 1 pasang, warna putih untuk wanita
dan hitam untuk pria, tidak bertali
○Sepatu disimpan di RSBL, dipakai setiap kali berdinas. Dilarang memakai
sepatu secara bergiliran. Dilarang membawa sepatu dinas ke luar RSBL. Sepatu
dibersihkan dan dicuci secara rutin 1 minggu sekali.
○Jilbab berwarna putih bersih agar mudah mudah mendeteksi kontaminasi bila
terjadi, di ikat rapi ke belakang atau di desain sedemikian rupa sehingga tidak
terurai ke dada sehingga mengurangi resiko kontak dengan kontaminan.

A.Kebijakan tentang Alat Perlindungan Perorangan (APP) di RSBL

a.Hand Gloves / Handschoen

○Handschoen yang digunakan di RSBL tdd 3 macam : Handschoen Baru dan
steril, Handschoen daur ulang dan telah melalui proses dekontaminasi dan
Desinfeksi Tigkat Tinggi, dan Hanschoen non steril
○Handschoen daur ulang dibuat setelah pemakaian handschoen baru selesai
dipakai. Handschoen segera dicuci dengan larutan chlorine 0,5% sebelum
dilepas dan di rendam dengan larutan tersebut selama 10 menit. Setelah itu
dibilas dengan air mengalir dari wastafel atau spoolhoek sambil di cek ada
kebocoran atau tidak. Setelah dikeringkan dengan diangin-angin diberi
talcum powder sedikit, Kemudian dilakukan desinfeksi Tingkat tinggi dengan

mengukusnya dalam wadah khusus dalam keadaan terlipat seperti
handschoen baru selama 1 jam dengan air mendidih. Proses pendauran
ulang handschoen ini dilakukan di ruang Verbedding, dilanjutkan DTT di
Ruang pusat Sterilisasi.
○Setelah selesai, maka handschoen dipindahkan ke dalam wadah handchoen
yang sudah disterilisasi
○Handschoen daur ulang juga dapat disterilisasi dengan autoclaf dalam wadah

tromol

○Selalu periksa adanya kebocoran pada handschoen daur ulang sebelum

dipakai.

○Handschoen daur ulang dibatasi pemakaiannya untuk melakukan bedah
minor atau tindakan keperawatan seperti memasang IV catheter, memasang
urine catheter, atau NGT. Khusus untuk pasien pengidap penyakit menular
secara hematogen seperti pengidap HBV, HCV atau HIV, sebaiknya
memakai Handschoen baru.
○Handschoen daur ulang dibatasi pemakaiannya hingga 3 kali pemakaian.
Setelah 3 kali pemakaian harus diafkir dan dibuang. Caranya, setiap nakes
menghitung pemakaian handschoen oleh dirinya. Jika ia memakai
handschoen daur ulang , maka handschoen ketiga yang selesai ia pakai
harus segera dibuang kedalam tempat sampah infeksius.
○Semua handschoen yang bocor harus dibuang ke tempat sampah infeksius.
○Cara memakai handschoen memakai prinsip skin to skin, glove to glove
○Setelah selesai menggunakan handschoen, maka sebelum dilepas, di cuci
dulu dengan larutan chlorin 0,5% lalu di lepas dan direndam selama 10
menit . Setelah itu dibilas di air mengalir pada wastafel atau spoelhoek..
Selalu perhatikan tangan pasca melepas handschoen. Adakah tanda-tanda
kebocoran handschoen pada tangan. Bila hendak didaur ulang, maka
prosedur sesuai ketentuan di atas. Bila hendak diafkir, maka langsung
dimasukkan kedalam tempat sampah infeksius.
○Bila handschoen terkontaminasi cairan tubuh pasien penderita HBV, HCV
atau HIV, langsung dibuang sebagai sampah infeksius

a.Apron / Celemek

○Apron disediakan di ruangan-ruangan : Kamar Operasi, Kamar bersalin,
UGD, High Care Unit, dan Ruang rawat inap
○Apron dipakai sesuai standar pemakaian APP (Tabel 1)
○Setelah selesai dipakai, maka pengelolaannya sesuai prosedur pengelolaan
linen kotor
○Semua apron pasca operasi atau persalinan dianggap terkontaminasi cairan
tubuh pasien
○Bila apron terkontaminasi cairan tubuh pasien penderita HIV, langsung
dibuang sebagai sampah infeksius atau sesuai dengan pengelolaan linen
kotor / infeksius

a.Masker

○Masker disediakan di ruangan-ruangan : Kamar Operasi, Kamar bersalin,
UGD, HCU, Rawat inap, Rawat Jalan
○Masker yang digunakan di RSBL tdd: Masker Dipossable, dan masker
reusable.
○Masker dispossable digunakan hanya sekali pakai. Setelah dipakai langsung
dibuang di tempat sampah infeksius.
○Masker reusable terbuat dari kain. Tersedia dalam tromol khusus dalam
keadaan steril dan siap pakai. Setelah dipakai maka pengelolaan sesuai
prosedur pengelolaan linen kotor.
○Bila masker reusable terkontaminasi cairan tubuh pasien penderita HBV,
HCV atau HIV, langsung dibuang sebagai sampah infeksius
○Standard pemakaian masker sesuai Tabel 1

a.Goggle

○Goggle disediakan di Kamar Operasi,Kamar Bersalin, UGD, dan HCU
○Standard pemakaian seperti pada Tabel 1
○Semua goggle dianggap terkontaminasi cairan tubuh pasien
○Bila kontaminasi tidak jelas, maka goggle di bersihkan dengan larutan
chlorine 0,5%
○Bila Kontaminasi jelas atau pasien dengan HBV/HCV/HIV, maka goggle
direndam dulu dalam chlorine 0,5% selama 10 menit, kemudian dibilas
dengan air mengalir dicuci dengan detergent dan di keringkan dengan cara
diangin2.

a.Pelindung Kaki

○Pelindung kaki disediakan di Ruang Kamar operasi, Kamar bersalin, UGD,

HCU

○Pelindung kaki standar yang digunakan di RSBL tdd : Sepatu sendal khusus
berpenutup jari dan sepatu boot
○Pelindung kaki tidak boleh dibawa keluar ruangan tempatnya disimpan /
disediakan.
○Setiap orang yang masuk ruangan tersebut harus mengganti alas kaki
dengan pelindung kaki yang disediakan.
○Setelah dipakai maka tergantung tingkat kontaminasi, bila masih bersih dan
tidak terkontaminasi cairan tubuh pasien bisa langsung disimpan kembali,
bila sedikit kotor dan tidak terkontaminasi cairan tubuh pasien dapat di cuci
dengan detergent di spoolhoek
○Bila terkontaminasi cairan tubuh pasien harus dibersihkan dengan larutan
chlorin 0,5% bila contaminasi banyak sekali, maka alas kaki direndam
dengan chlorine 0,5% selama 10 menit kemudian dibilas, lalu dicuci dengan
detergent, di keringkan dengn diangin-angin

a.Penutup Kepala / Head Cover (HC)

○Penutup kepala disediakan di OK ,UGD, dan Kamar bersalin
○HC yang digunakan di RSBL tdd: HC Dipossable untuk dan HC reusable
○HC dispossable digunakan hanya sekali pakai. Setelah dipakai langsung
dibuang di tempat sampah infeksius.
○HC reusable terbuat dari kain. Tersedia dalam tromol khusus dalam keadaan
steril dan siap pakai. Setelah dipakai pengelolaannya sesuai prosedur
pengelolaan linen kotor
○Bila HC reusable terkontaminasi cairan tubuh pasien penderita HIV, langsung
dibuang sebagai sampah infeksius
○Standard pemakaian HC sesuai Tabel 1

a.Pakaian Khusus

○Pakaian khusus disediakan di Kamar Operasi, Kamar bersalin, dan HCU
○Pakaian khusus standard yang ada di RSBL tdd : Pakaian Khusus Kamar
Operasi, Pakaian pelindung di HCU dan Kamar bersalin
○ Pakaian khusus Kamar Operasi tidak boleh keluar dari zona hijau sesuai
SOP . Pakaian Pelindung HCU dan Kamar bersalin tidak boleh dibawa
keluar ruangan.
○Setiap orang yang masuk ruangan OK harus mengganti pakaiannya dengan
pakaian khusus yang disediakan. Setiap orang yang masuk HCU dan Kamar
bersalin harus memakai pakaian pelindung yang disediakan
○Setelah dipakai maka tergantung tingkat kontaminasi, bila masih bersih dan
tidak terkontaminasi cairan tubuh pasien bisa langsung disimpan kembali,
bila kotor dan atau terkontaminasi cairan tubuh maka pengelolaannya sesuai
prosedur pengelolaan linen kotor. Atau dapat juga langsung dibuang sebagai
sampah infeksius bila terkontaminasi cairan tubuh pasien penderita HCV,
HBV atau HBV.

a.Tabel Standar Pemakaian Aalat Perlindungan Perorangan (APP) di RSBL

TABEL 1

Jenis Pajanan

Contoh

APP standard

•Resiko Rendah
•Tidak terpajan
langsung dengan
darah/cairan tubuh

Injeksi
Ganti balutan

Tanpa Handschoen
Dengan handschoen
pada pasien
HBV/HCV/HIV double

•Resiko sedang
•Kemungkinan tidak
besar terpajan
darah/ cairan tubuh
•Tak ada cipratan

Rectal touche
Vaginal touche
Insersi IUD, laminaria
Pasang DC, NGT
Mengambil sample cairan
tubuh
Bedah minor
Puntie pleura, Ascites,
Pericardiocentesis
Ceceran darah
Bedah minor

Handschoen
± Apron
Alas kaki

•Resiko besar
•Kemungkinan besar
terpajan darah /
cairan tubuh
•Ada Cipratan
•Perdarahan massif

Bedah mayor
Persalinan

Handschoen
Apron
Masker
Goggle
Pelindung kaki

A.Kebijakan Cuci Tangan

a.Kebijakan cuci tangan ini harus diikuti oleh semua orang yang berada di dalam
lingkungan RSBL : Pasien, Dokter, Perawat, Karyawan, Penunggu pasien,
Pengunjung RS

b.Cuci tangan wajib dilakukan pada saat :
•Sebelum dan sesudah kontak dengan pasien atau benda yang
terkontaminasi cairan tubuh pasien.
•Sebelum dan sesudah melakukan tindakan asepsis / antisepsis
•Sebelum dan sesudah melakukan pemeriksaan luka dan dressing care
•Sebelum dan sesudah menyentuh bahan / sample pemeriksaan laboratorium
•Jika tangan diduga kotor diantara dua tindakan/pemeriksaan fisik pasien
•Segera setelah masuk atau meninggalkan ruangan/RS
•Segera setelah memeriksa pasien dengan penyakit kulit menular
•Segera sebelum memakai handschoen dan setelah melepas Handschoen
•Sebelum dan sesudah makan
•Sebelum dan sesudah memberikan obat
•Segera setelah Keluar dari toilet untuk BAB/BAK
•Segera setelah membersihkan instrumen/ linen/ APP

a.Standard Alat Cuci tangan di RSBL
•Air mengalir dari air tanah yang sudah ditampung, atau air PDAM, yang
keduanya sudah secara rutin diperiksa dan lulus uji air dari Dinas
Kesehatan / KLH
•Wastafel dilengkapi siphon dan saluran air berukuran standard wastafel yang
secara rutin dipelihara kebersihan dan kelancaran alirannya oleh bagian
Pemeliharaan RSBL
•Keran air yang mudah dibuka tutup dan tidak berkarat
•Sabun cair Antiseptik dalam botol dispenser yang dibersihkan setiap isi ulang
•Lap tangan dispossable dalam bentuk tissue gulung atau tissue lipat
•Tersedia tempat sampah domestik

a.Standard Teknik Cuci tangan di RSBL
•Buka keran air. Usahakan membuka keran dengan bagian tangan atau
lengan yang bersih
•Biarkan air mengalir sejenak

•Bilas tangan satu persatu. Alirkan air mengaliri lengan bawah ke tangan dan

jari-jari.

•Ambil sabun cair secukupnya dengan bagian tangan yang dianggap bersih
tampung di telapak tangan satunya.
•Balurkan sabun ke seluruh tangan hingga 1/3 distal lengan bawah. Lakukan
bergantian satu tangan oleh tangan lainnya.
•Lakukan 7 langkah mencuci tangan :
•Gosok – gosokan kedua telapak tangan dan sela jari, Gosok-gosokan
telapak tangan yang satu kepunggung tangan yang lain serta jari-jari secara
bergantian, Bersihkan buku-buku jari tangan yang satu oleh tangan lainnya,
Gosok-gosokkan ujung jari tangan yang satu pada telapak tangan yang
lainnya secara bergantian, Gosok sekitar ibu jari tangan yang satu oleh
tangan yang lainnya, gosok-gosokkan sekitar pergelangan tangan yang satu
oleh tangan yang lain secara bergantian
•Semua proses berlangsung selama minimal 10 detik.
•Bilas dengan air mengalir dari ujung jari tangan hingga ke lengan
bawah.bergantian kiri dan kanan.
•Biarkan air dari lengan menetes dulu diatas wastafel.
•Tutup Keran air
•Keringkan tangan dan lengan yang basah dengan Tissue Kering yang

tersedia.
•Buang tissue ke dalam tepat sampah domestik yang tersedia.

A.Kebijakan Pemeriksaan Kesehatan rutin Tenaga Kesehatan RSBL

a.Setiap Calon karyawan baru RSBL harus memenuhi syarat-syarat kesehatan sbb :
•Pemeriksaan fisik oleh dokter dinyatakan sehat yang disahkan dengan Surat
Keterangan Sehat
•Tidak mengidap penyakit Paru kronik dan menular yang diperkuat dengan
hasil Foto Rontgen Thorax yang dinyatakan tidak ada kelainan oleh dokter
radiolog

•Bila dicurigai dapat dikonfirmasi dengan pemeriksaan sputum Gram / BTA
•Tidak mengidap penyakit potensial kronik yang menular secara hematogen
yang diperkuat dengan hasil pemeriksaan laboratorium untuk HbsAg, Anti
HBs, Anti HCV dan HIV negatif.

a.Pemeriksaan diulang setiap tahun 1 kali
b.Bila setelah bekerja hasil check up menunjukkan adanya hasil positif untuk penyakit
menular non spesifik, maka karyawan dikonsultasikan dengan dokter konsulen
terkait, untuk selanjutnya diterapi dan selanjutnya di evaluasi kelayakan bekerjanya.
c.Bila positif mengidap penyakit paru menular kronik spesifik /TBC maka karyawan di
konsultasikan dengan dokter konsulen paru untuk mendapatkan therapi. Karyawan

dapat bekerja kembali setelah hasil sputum BTA negatif 3 X, untuk selanjutnya
dievaluasi kelayakan bekerjanya.
d.Bila positif mengidap penyakit potensial kronik yang menular melalui cairan tubuh
seperti Hepatitis B maka penderita dikonsultasikan kepda konsulen interna untuk
mendapatkan pengobatan. Karyawan dapat bekerja kembali bila hasil pemeriksaan
HbsAg dan HbeAg negatif untuk kemudian dievaluasi kelayakan bekerjanya
e.Bila karyawan positif mengidap Hepatitis C, atau HIV (+), maka karyawan diminta
untuk mengundurkan diri sesuai ketentuan yang berlaku

A.Kebijakan tentang Penunggu Pasien

a.Pasien rawat inap RSBL diperbolehkan untuk ditemani / ditunggui oleh kerabatnya
b.Jumlah penunggu pasien di ruangan rawat inap dibatasi hanya 2 orang saja Per

pasien.

c.Penunggu pasien yang lain harus menunggu di luar ruangan rawat inap. Disediakan
ruang lobby dan community center untuk kerabat pasien lainnya menginap
d.Penunggu pasien harus ikut menjaga kebersihan ruangan rawat inap dan lingkungan

RSBL

e.Penunggu pasien harus ikut mematuhi peraturan yang berlaku di RSBL baik
peraturan umum maupun menyangkut program pengendalian infeksi nosokomial.
f.Penunggu pasien dilarang merokok di lingkungan RSBL. Disediakan tempat khusus
untuk merokok (smoking area)
g.Anak kecil dibawah usia 10 tahun dilarang masuk area rawat inap dan dilarang
menginap di area rawat inap RSBL disediakan Kids centre untuk tempat menginap
anak yang letaknya diluar area rawat inap.
h.Penunggu pasien yang sedang mengidap penyakit menular dilarang menunggui
pasien di ruang rawat inap dan diwajibkan memeriksakan diri pada dokter untuk
diberi pengobatan.
i.Penunggu pasien di ruang rawat inap dapat menggunakan fasilitas toilet yang
tersedia di ruangan rawat inap.
j.Kerabat pasien di luar ruang rawat inap dapat meggunakan fasilitas toilet umum
yang tersedia.
k.Penunggu pasien di ruang rawat inap dihimbau /sebaiknya tidak membawa makanan
dari luar lingkungan RSBL. Makanan dari luar lingkungan RS bila ada dalam ruang
rawat inap harus dalam keadaan tertutup dan atau disimpan di dalam kulkas /
bedside cabinet yang tersedia.
l.Paramedik dan pembantu paramedik berhak melakukan tindakan yang diperlukan
terhadap penunggu pasien serta makanan serta pakaian dan perilaku penunggu
pasien dalam rangka menjaga kebersihan ruang rawat inap.
m.Penunggu pasien dapat mengunakan fasilitas cuci yang tersedia di ruangan rawat
inap atau memakai jasa laundry RSBL dengan tarif.
n.Penunggu pasien dilarang menjemur / meletakkan linen basah di dalam ruangan
rawat inap. Linen basah dan pakaian yang hendak dijemur diletakkan di ruang yang
sudah disediakan.

A.Kebijakan tentang Waktu Besuk

a.Jam Kunjungan pasien dibatasi hanya 6 jam dalam satu hari, terbagi dalam dua
kelompok waktu :
•Pukul 09.00 - 11.00 WIB
•Pukul 15.00 – 19.00 WIB
a.Jumlah pengunjung pasien di ruangan rawat inap dibatasi hanya 2 orang saja.
b.Pengunjung pasien yang lain harus menunggu di luar ruangan rawat inap.
Disediakan ruang lobby dan community center untuk kerabat pasien lainnya
menginap / menunggu
c.Pengunjung pasien harus ikut menjaga kebersihan ruangan rawat inap dan
lingkungan RSBL
d.Pengunjung pasien harus ikut mematuhi peraturan yang berlaku di RSBL baik
peraturan umum maupun menyangkut program pengendalian infeksi nosokomial.
e.Pengunjung pasien dilarang merokok di lingkungan RSBL. Disediakan tempat
khusus untuk merokok (smoking area)
f.Anak kecil dibawah usia 10 tahun dilarang masuk area rawat inap dan dilarang
menginap di area rawat inap, disediakan kids centre untuk anak2 menginap
g.Kerabat pasien di luar ruang rawat inap dapat meggunakan fasilitas toilet umum
yang tersedia.

A.Kebijakan tentang penerimaan Tamu RSBL

a.Tamu RSBL yang tidak bermaksud berobat, tidak bermaksud mengunjungi/
mengantar pasien atau utusan pihak berwenang dalam rangka inspeksi, tidak
mendapatkan akses ke area rawat inap.
b.Tamu RSBL tersebut tetap harus mematuhi peraturan RSBL baik peraturan umum
maupun dalam rangka pengendalian infeksi nososkomial.

Rumah Sakit

Pengendalian Infeksi dari Penderita Penyakit Menular

Budi Luhur

01/KEP/SOP

No Revisi

PROSEDUR TETAP

Tanggal terbit

Ditetapkan

Direktur

I.

PROSEDUR TETAP PENGENDALIAN PENDERITA PENYAKIT MENULAR

A.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara aerogen

1.Penderita infeksi saluran nafas non spesifik
○Bila pasien dirawat dengan diagnosa infeksi saluran nafas non spesifik /
non TBC maka kepadanya dilakukan pemeriksaan dan pengobatan
sesuai indikasi medis.
Penunggu pasien di himbau untuk memakai masker yang disediakan RS
Tenaga Kesehatan di himbau untuk memakai masker yang disediakan
RS

○Bila penunggu pasien mengalami infeksi saluran nafas nonspesifik,
sedangkan pasien tidak, maka penunggu tersebut sebaiknya tidak
menunggui pasien di ruang rawat inap, diminta untuk memakai masker di
lingkungan RS, serta diminta untuk memeriksakan diri kepada dokter RS
untuk mendapat pengobatan
○Bila Karyawan RS mengalami infeksi saluran nafas non spesifik, maka ia
diwajibkan memeriksakan diri kepada dokter RS untuk mendapatkan
pengobatan, serta di wajibkan memakai masker selama berdinas.

1.Penderita Infeksi saluran nafas spesifik
○Bila pasien dirawat dengan diagnosa infeksi saluran nafas TBC maka
kepadanya dilakukan pemeriksaan dan pengobatan sesuai indikasi
medis.
Penunggu pasien di himbau untuk memakai masker yang disediakan RS
Tenaga Kesehatan di himbau untuk memakai masker yang disediakan
RS

Bila diperlukan pasien dipisahkan dari pasien lain / di rawat di dalam
ruang isolasi
○Bila penunggu pasien mengalami infeksi saluran spesifik TBC,
sedangkan pasien tidak, maka penunggu tersebut sebaiknya tidak
menunggui pasien di ruang rawat inap, diminta untuk memakai masker di
lingkungan RS, serta diminta untuk memeriksakan diri kepada dokter RS
untuk mendapat pengobatan
○Bila Karyawan RS mengalami infeksi saluran nafas spesifik / TBC,maka
ia diwajibkan memeriksakan diri kepada dokter RS untuk mendapatkan
pengobatan, serta di wajibkan untuk cuti sakit hingga hasil pemeriksaan
sputum BTA negatif 3 X.

A.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara hematogen

1.Kegiatan penapisan / screening terhadap kemungkinan infeksi Hepatitis B,
Hepatitis C dan HIV

○Kegiatan screening dilakukan bertahap. Untuk sementara kegiatan
screening dilakukan pada pasien dengan resiko penularan infeksi tinggi,
seperti pasien dengan rencana operasi atau persalinan
○Kegiatan screening dilakukan oleh paramedik menggunakan formulir
Penapisan Infeksi hematogen segera setelah pasien datang di UGD atau
di unit rawat jalan
○Kriiteria yang dicari dalam screening antara lain :
Faktor Kondisi asal pasien : Pasien berasal / lama tinggal di
Indramayu, Papua, Luar negeri : Eropa, Emerika, Thailand, lama di
Rumah Tahanan/ Lembaga permasyarakatan

Faktor Pekerjaan

: Pasien bekerja di tempat hiburan malam,
PSK, pasangan PSK, Waria, Anak Jalanan, Bekerja di Instansi
kesehatan, Laboratorium

Faktor Riwayat Penyakit

: Pernah mengalami transfusi darah,
pernah sakit kuning, penyakit infeksi yang tidak sembuh2, penyakit TBC/
pneumonia luas dan berat
Faktor Budaya/ Kebiasaan: Berganti-ganti pasangan hidup/ pasangan
seksual, penyalah guna obat psikotropika, pengguna narkotika suntik,
peminum alkohol, Bertato , homoseksual, biseksual.

Faktor rencana pengobatan

: Pasien rencana persalinan, pasien

rencana operasi dengan resiko perdarahan
○Bila terdapat 3 atau lebih dari kriteria diatas maka sudah menjadi indikasi
untuk dilakukan screening

1.Kebijakan bagi penderita Hepatitis B dan atau Hepatitis C
○Bila pasien rawat di diagnosa terinfeksi Hepatitis B dan atau Hepatitis C,
maka pada pasien dilakukan pemeriksaan dan pengobatan sesuai
indikasi medis

○Penunggu pasien disarankan untuk memakai Handschoen non steril
yang disediakan RS bila kontak fisik dengan pasien. Handschoen
disimpan penunggu dan tidak boleh dipakai bergantian. Diganti setiap
hari dan dibuang di tempat sampah infeksius. Wajib cuci tangan setelah
kontak fisik dengan pasien.
○Semua kegiatan medis dan Keperawatan terhadap pasien yang
dilakukan tenaga kesehatan RS wajib menggunakan handschoen dan
bila diperlukan Apron. Handschoen dibuang sebagai sampah infeksius.
Apron dekontaminasi,desinfeksi, sterilisasi
○Bila penunggu pasien mengalami infeksi Hepatitis B atau C, sedangkan
pasien tidak, maka penunggu tersebut dilarang menunggui pasien di
ruang rawat inap tidak tinggal di lingkungan RS kecuali bersedia dirawat,
serta diminta untuk memeriksakan diri kepada dokter RS untuk
mendapat pengobatan
○Bila Karyawan RS mengalami infeksi hepatitis B atau C , maka ia
diwajibkan memeriksakan diri kepada dokter RS untuk mendapatkan
pengobatan, serta di minta untuk mengundurkan diri sesuai ketentuan
perundangan yang berlaku .

1.Kebijakan bagi penderita HIV (+)
○Bila pasien rawat jalan didiagnosa HIV (+) maka pasien dirujuk ke RS
Pemerintah
○Bila pasien Rawat inap didiagnosa HIV (+), maka dirawat di Ruang
Rawat Isolasi
○Penunggu pasien disarankan untuk memakai Handschoen non steril
yang disediakan RS bila kontak fisik dengan pasien. Handschoen
disimpan penunggu dan tidak boleh dipakai bergantian. Diganti setiap
hari dan dibuang di tempat sampah infeksius. Diwajibkan cuci tangan
setiap setelah kontak fisik dengan pasien.
○Semua kegiatan medis dan Keperawatan terhadap pasien yang
dilakukan tenaga kesehatan RS wajib menggunakan handschoen dan
bila diperlukan Apron. Handschoen dibuang sebagai sampah infeksius.
Apron didesiinfeksi, dekontaminasi, sterilisasi
○Penanganan materi lain seperti sampah, cairan tubuh, linen, sama
dengan penanganan pasien lain.

A.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara enterogen

○Bila pasien rawat di diagnosa mengalami diare, disentri, atau cholera maka
pada pasien dilakukan pemeriksan dan pengobatan sesuai indikasi medis
○Membantu pasien BAB sesuai SOP , cuci tangan sesuai petunjuk hingga
bersih sesudah membantu BAB
○Pengelolaan faeces dan atau muntahan sebagaimana petunjuk buku ini
○Linen yang terkontaminasi faeces harus segera diganti, pengelolaan linen
kotor sesuai SOP

○Pengelolaan makanan sesuai SOP
○Menyuapi pasien sesuai SOP, cuci tangan sebelum dan sesudah menyuapi
○Bila penunggu pasien mengalami diare, disentri atau cholera, maka ia
dilarang menunggui pasien di ruang rawat inap, diwajibkan segera
memeriksakan diri kepada dokter RS untuk segera mendapatkan
pengobatan bila perlu dirawat inap.
○ Bila Karyawan RS mengalami diare, disentri atau cholera,maka diwajibkan
segera memeriksakan diri kepada dokter RS untuks segera mendapatkan
pengobatan. Bila perlu Cuti sakit, atau dirawat inap, Wajib mematuhi
ketentuan tentang cuci tangan.
○Penggunaan toilet sebagaimana petunjuk buku ini.

A.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara urogenik

○Bila pasien rawat di diagnosa mengalami UTI maka pada pasien dilakukan
pemeriksan dan pengobatan sesuai indikasi medis
○Membantu pasien BAK sesuai SOP , cuci tangan sesuai petunjuk hingga
bersih sesudah membantu BAK
○Memasang Urine catheter sesuai SOP cuci tangan sesuai petunjuk
○Pengelolaan urine sebagaimana petunjuk buku ini
○Linen yang terkontaminasi urine harus segera diganti, pengelolaan linen
kotor sesuai SOP
○Bila penunggu pasien mengalami UTI maka ia diwajibkan segera
memeriksakan diri kepada dokter RS untuk segera mendapatkan
pengobatan bila perlu dirawat inap.
○ Bila Karyawan RS mengalami UTI maka diwajibkan segera memeriksakan
diri kepada dokter RS untuk segera mendapatkan pengobatan. Bila perlu
Cuti sakit, atau dirawat inap.
○Penggunaan toilet sebagaimana petunjuk buku ini.

A.Kebijakan tentang penderita penyakit menular secara kontak kulit

○Selama dirawat di RSBL pasien hanya memakai pakaian dan linen yang
disediakan oleh RS, termasuk disini : Baju / celana, sarung, selimut, bantal,
dll

○Bila pasien rawat di diagnosa mengalami Tinea, Herpes Zoster, Varicella, dll
maka pada pasien dilakukan pemeriksaan dan pengobatan sesuai indikasi
medis

○Membantu pasien mengganti baju sesuai SOP , cuci tangan sesuai petunjuk
hingga bersih sesudah membantu mengganti pakaian
○Pengelolaan urine sebagaimana petunjuk buku ini
○Pasien dimandikan sesuai SOP
○Pakaian harus diganti setiap hari
○Pengelolaan linen kotor sesuai SOP

○Bila penunggu pasien mengalami Tinea, Herpes zoster atau varicella maka
ia diwajibkan segera memeriksakan diri kepada dokter RS untuk segera
mendapatkan pengobatan bila perlu dirawat inap. Diberi penerangan untuk
selanjutnya sesuai petunjuk dokter.
○Bila Karyawan RS mengalami Tinea, Herpes zoster, atau varicella dll maka
diwajibkan segera memeriksakan diri kepada dokter RS untuk segera
mendapatkan pengobatan. Bila perlu Cuti sakit, atau dirawat inap.

A.Kebijakan tentang isolasi Pasien

1.

Standar Ruang Isolasi RSBL
○Letak ruangan tidak di jalur lalu lintas kegiatan medis, tidak banyak
dilalui orang, tidak disediakan ruang berkumpul di depan ruangan
○Pencahayaan sesuai standard
○Dilengkapi kamar mandi / toilet
○Dekat dengan ruang jaga paramedik

1.

Pasien yang harus / perlu di rawat di ruang isolasi
○Pasien yang berpotensi tinggi menularkan penyakit secara aerogen :
TBC batuk aktif, Pneumonia dengan batuk aktif
○Pasien yang berpotensi menularkan penyakit berbahaya : HIV,
SARS, Hep B
○Pasien dengan gaduh gelisah : Pasien dengan delirium, amok,
schizoprenia
○Pasien yang berpotensi mengganggu kenyamanan pasien lain :
pasien dengan gangren , berbau busuk
○Pasien dengan Tetanus

Rumah Sakit

Pengendalian Infeksi dari Binatang

Budi Luhur

01/KEP/SOP

No Revisi

PROSEDUR TETAP

Tanggal terbit

Ditetapkan

Direktur

I.

PROSEDUR TETAP PENGENDALIAN BINATANG DI RSBL

A.Pengendalian lalat

Secara fisik

Pengaturan pintu ruangan agar lebih sering tertutup
Mencegah penumpukan sampah domestik, Pengelolaan sesuai SOP
Mencegah kontaminasi benda lain oleh cairan tubuh pasien
Menjaga agar makanan selalu dalam keadaan tetutup
Merawat luka dengan baik
Sanitasi toilet yang baik

Secara kimia

Penggunaan Pestisida spray

Cara lain

Penggunaan fly paper, Fly stick
Penggunaan lampu anti lalat

A.Pengendalian Nyamuk

Secara Fisik

Penggunaan Kawat kasa pada lubang jendela
Pengaturan pintu yang lebih sering tertutup
Pencegahan penumpukan linen dalam ruangan
Pengaturan hygiene pasien dan penunggu pasien
Penggunaan kelambu bagi pasien
Pengurasan tempat penampungan air

Secara Kimia

Penggunaan pestisida spray
Pemberantasan sarang nyamuk / penggunaan bubuk abate

Bekerjasama dengan PKM setempat dalam rangka PSN

Cara Lain

Penggunaan lampu anti nyamuk

A.Pengendalian Tikus

○Secara Fisik
Menutup semua lubang pada dinding
Pencegahan penumpukan sampah domestik
Pengaturan penyimpanan makanan
Sanitasi ruangan yang baik
○Secara Kimia
Memakai racun tikus
○Cara lain
Penggunaan Paper stick
Penggunaan perangkap tikus

A.Pengendalian hewan lain
Pengendalian Kucing

○Menutup semua lubang pada dinding
○Pencegahan penumpukan sampah domestik
○Pengaturan penyimpanan makanan
○Menangkap dan membuang kucing

Rumah Sakit

Pengendalian Infeksi dari Inanimate/Benda mati

Budi Luhur

01/KEP/SOP

No Revisi

PROSEDUR TETAP

Tanggal terbit

Ditetapkan

Direktur

I.

PROSEDUR TETAP PENGENDALIAN SUMBER INFEKSI INANIMATE

A.Kebijakan tentang Pengendalian Sampah

1.Sampah Rumah sakit adalah bahan yang tidak berguna lagi, tidak digunakan,
ataupun bahan yang dibuang
2.Sampah RSBL dibedakan menurut potensi infeksinya :
•Sampah Domestik dibedakan sesuai kemudahan pembakarannya
○Sampah domestik kering/non organik yaitu sampah yang berasal
dari benda mati biasanya berasal dari kegiatan sehari-hari RS
seperti kertas, plastik, kotak minuman, kardus, dll
○Sampah domestik basah /organik : yaitu sampah yang berasal dari
benda hidup / yang dapat membusuk seperti sisa makanan, daun,
buah, kulit buah, rumput dll

•Sampah Infeksius

○Sampah Infeksius adalah semua sampah dari hasil kegiatan
perawatan dan pengobatan pasien, baik yang kontak langsung
dengan tubuh pasien atau cairan tubuh pasien ataupun tidak kontak
langsung, seperti, tabung syringe, botol infus, catheter urine, urine
bag, NGT , Verband,dll

•Sampah Radioaktif

○Sampah radioaktif adalah sampah yang dihasilkan dari hasil
kegiatan radiologi
•Sampah Sitotoksik

○Sampah Sitotoksik adalah sampah yang termasuk bahan beracun
berbahaya terutama jika kontak dengan tubuh seperti formalin, dll

•Benda tajam

○Benda tajam adalah sampah yang berbentuk tajam yang biasanya
dipakai untuk tindakan invasif kepada pasien seperti jarum suntik,
jarum IV catheter, Jarum Spinal, Jarum Jahit bedah bisturi dll

1.Standard Tempat sampah di RS Budi Luhur

•Tempat sampah berbentuk tabung meninggi dilengkapi tutup yang
memudahkan kita membuang sampah ke dalamnya tanpa mengotori
tangan, sebagian dilengkapi dengan Kenop pembuka yang digerakkan
dengan cara menginjaknya.
•Tempat sampah terbuat dari plastik yang kuat, warna tidak diitentukan,
bagian dalamnya rata / kicin , tidak bertekstur yang dapat menambah
kemingkinan menempelnya kotoran.
•Tempat sampah ada beberapa ukuran :
Ukuran kecil untuk disediakan di setiap wastafel dan pada trolley perawatan
Ukuran sedang untuk disediakan di dalam tiap ruangan rawat inap dan unit
– unit pelayanan
Ukuran besar untuk disediakan di beberapa tempat di koridor, dan
lingkungan RS serta di ruang verbedding.
•Tempat sampah di wastafel terdiri dari tempat sampah domestik
Tempat sampah di ruangan-ruangan rawat inap dan unit-unit pelayanan
terdiri dari tempat sampah domestik dan tempat sampah infeksius
Tempat sampah di koridor dan lingkungan RS terdiri dari Tempat sampah
domestik
Tempat sampah di ruang verbedding terdiri dari tempat sampah domestik,
tempat sampah infeksius ,tempat sampah cytotoksik, dan kotak
penampung benda tajam
Tempat sampah di bagian radiologi terdiri dari tempat sampah domestik
dan tempat sampah radioaktif
•Tempat sampah domestik terdiri dari 2 tempat sampah : Tempat sampah
kering/anorganik dan tempat sampah basah/organik
•Bagian dalam tempat sampah dilengkapi dengan Kantung sampah
sedemikian rupa sehingga sampah yang dibuang kedalam tempat sampah
tersebut ditampung dengan baik oleh kantung sampah tersebut.
Kantung sampah untuk tempat sampah domestik berwarna hitam
Kantung sampah untuk tempat sampah infeksius berwarna Putih
Kantung sampah untuk tempat sampah radioaktif berwarna merah
Kantung sampah untuk tempat sampah cytotoksik berwarna Biru
Namun demikian pemakaian warna yang seragam / hitam, masih
diperbolehkan mengingat keterbatasan logistik
•Diberi petunjuk yang jelas pada tempat sampah mengenai nama tempat
sampah dan jenis sampah yang ditampungnya.

•Tempat penampungan benda tajam terbuat dari bahan plastik atau kardus
yang tahan tusukan

1.Tempat pengumpulan sampah sementara
•Tempat pengumpulan sampah infeksius sementara bertempat di ruang
verbedding.
•Tempat pengumpulan sampah domestik sementara bertempat di area
tungku pembakaran

1.Tempat pengolahan sampah akhir
•Tungku pembakaran
Lokasi

:

Halaman belakang RSBL

Fungsi/peruntukan :

Pembakaran sampah domestik

Spesifikasi
Ukuran

:

5 x 1 meter

Komposisi

:

beton

Bagian
Cerobong

:

Beton, tinggi 3 m

Bagian atas

:

Untuk pembakaran sampah domestik basah

Bagian bawah

:

Untuk pembakaran sampah kering

•Incinerator
Merk

:

Tesena Model TSN 9605IC

Kapasitas

:

0,5m3/jam atau 70kg/jam

Temperatur maksimum

:

1200oC

Burner

:

1 buah

Blower

:

1 buah

Dimensi

:

250 cm X155cmX255cm

Cerobong

:

6 m

Daya Listrik

:

220V/1500Watt 50Hz

Tangki Bahan Bakar:

60 liter solar

1.Prosedur Pengumpulan sampah di RSBL

a.Sampah di masukkan ke dalam tempat sampah sesuai jenisnya :
Sampah domestik dimasukkan ke dalam tempat sampah domestik berisi
kantung sampah berwarna hitam
Sampah infeksius dimasukkan ke dalam tempat sampah infeksius berisi
Kantung sampah berwarna Kuning
Sampah radioaktif , beracun / berbahaya dimasukkan ke dalam tempat sampah
radioaktif berisi Kantung sampah berwarna merah
Sampah cytotoksik dimasukkan ke dalam tempat sampah cytotoksik berisi
kantung sampah berwarna Ungu

Benda tajam dimasukkan kedalam tempat tahan tusukkan. Selalu memegang
benda tajam menggunakan alat seperti pinset,needle holder atau klem.
b.Petugas Bagian Pemeliharaan Berkeliling memeriksa seluruh kantung sampah
di RSBL setiap pagi sesuai jadwal kerjanya, sambil membawa trolley sampah
•Kantung sampah domestik yang sudah penuh 2/3 nya diambil dan
diganti dengan kantung baru yang sama warnanya. Atau kantung yang
sudah berbau busuk dan atau mengundang lalat diambil dan diganti
dengan yang baru.
•Kantung sampah infeksius setiap hari diganti dengan yang baru. Tidak
boleh ada penumpukan sampah infeksius di ruangan2. Beritahukan
kepada pasien dan keluarganya bahwa sampah akan diambil.
•Sampah radioaktif dikelola oleh petugas radiologi /lab/ farmasi
•Sampah cytotoksik dikelola oleh paramedik dan atau petugas lab
•Benda tajam dikelola oleh paramedik.

a.Sampah dikumpulkan di tempat penyimpanan sementara
•Sampah domestik dibakar setiap hari di tungku pembakaran
•Sampah infeksius dikumpulkan di ruang verbedding hingga penuh 2/3
kantung sampah besar. Bila sudah penuh 2/3nya. Kantung sampah
diambil dan diganti yang baru. Kantung sampah dikirim ke bagian
incinerator.
•Sampah radioaktif selanjutnya dikemas dan diangkut sesuai dengan
ketentuan dan peraturan yang berlaku, diserahkan ke BATAN untuk
penanganan lebih lanjut
•Sampah cytotoksik bila sudah penuh 2/3 dikirim ke bagian incinerator
•Sampah benda tajam dikumpulkan dalam wadah tahan tusukan hingga
penuh 2/3nya. Setelah itu dikirim ke bagian incinerator.
•Semua tempat penyimpanan sementara dibersihkan dan didesinfeksi
setiap kali dikosongkan

1.Prosedur pembakaran sampah domestik di Tungku Pembakaran
•Petugas pemeliharaan menyiapkan tungku pembakaran. Bersihkan dari
sisa2 pembakaran
•Masukkan kantung sampah domestik kering ke bagian bawah tungku.
•Dengan bantuan minyak tanah atau solar maka sampah kering dibakar
•Setelah api menyala cukup besar , masukkan kantung sampah
domestik basah ke bagian atas tungku
•Pelihara api menyala sampai semua sampah terbakar habis.
•Tunggu sampai api benar-benar padam, bila perlu dibantu dengan air
•Tutup pintu tungku rapat2

1.Prosedur pembakaran sampah di Incenerator

•Pelaksana pembakaran incinerator adalah petugas bagian pemeliharaan
yang sudah terlatih dan sudah mendapat sertifikat pelatihan
penggunaan Incinerator.
•Buat berita acara pembakaran sampah dalam buku catatan dimana
tercantum tanggal, jumlah sampah, berat, asal sampah, jenis sampah,
pelaksana pembakaran
•Secara teknis pembakaran tidak dilakukan sampai sampah yang
terkumpul sudah cukup banyak / mendekati 70 kg
•Bila belum mencapai berat / jumlah sampah yang cukup, maka sampah
yang terdapat dalam kantung2, disimpan di bagian penyimpanan
sementara.
•Mulai pembakaran :
○Pelaksana pembakaran incinerator adalah petugas bagian
pemeliharaan yang sudah terlatih dan sudah mendapat sertifikat
pelatihan penggunaan Incinerator.
○Periksa Ruang pembakaran, bersihkan dari sisa2 pembakaran.
Periksa ulang kondisi stop kontak, tangki bahan bakar dan
kompresor
○Masukkan kantung2 sampah kedalam ruang pembakaran
○Tutup pintu ruang pembakaran, kunci dengan kuat
○Isi tangki bahan bakar dengan Solar kurang lebih 20 L
○Hubungkan aliran listrik dengan stop kontak incinerator. Pindahkan
Saklar pada posisi ON
○Putar Timer yang diinginkan sesuaikan dengan jumlah sampah
yang akan dibakar. Maksimal waktu pembakaran adalah 2 jam.
Standard waktu pembakaran adalah 1 jam untuk sampah 70 kg.
○Tekan tombol pengatur diluar ruangan yang mengacu pada
sampah yang akan dibakar, Lampu Indikator Burner 1 akan
menyala
○Tekan tombol pengatur suhu didalam ruangan yang dikehendaki,
lampu Burner 2 akan menyala. Suhu standard untuk pembakaran
sampah infeksius adalah 1000oC
○Incinerator akan bekerja secara otomatis dan mesin akan berhenti
bekerja dengan sendirinya.
○Tunggu sampai incinerator dingin, periksa ulang ruang pembakaran,
kondisi tangki, kompresor, stop kontak,kabel2 dll

1.Pengolahan sampah organik dengan pembuatan kompos
•Saat ini sedang dipelajari tentang bagaimana mengolah sampah organik
menjadi kompos. Diharapkan, dapat terlaksana sistem Zero Waste
production, dimana sampah non organik habis dibakar di tungku
pembakaran, sampah organik dibuat kompos, serta sampah infeksius habis
dibakar di incinerator
1.Skema Pengolahan sampah :

A.Kebijakan tantang Pengendalian Limbah

R. MedRec/
Administrasi /
Kantor
Dapur / Kantin

R. Perawatan /
Watsus

R. Poliklinik / UGD

R. Operasi /
R.Bersalin

Laboratorium

Farmasi

Laundry dll

Radiologi

Tempat Sampah Domestik / Kantung Plastik Warna Hitam

Tempat Sampah Infeksius / Kantung Plastik Warna Kuning

Tempat Sampah Cytotoksik / Kantung Plastik Warna Ungu

Tempat Sampah Bahan Beracun Berbahaya / Kantung Plastik Warna Merah

TPS

TPS

TPS

TPA
Tungk
u RS

TPA
Umum

IN
C
IN
E
R
A
T

O
R

B
A
T
A
N

1.Pengertian Limbah adalah air buangan dan tinja yang berasal dari Rumah sakit yang
kemungkinan mengandung mikroorganisme, bahan kimia beracun, dan radioaktif
yang berbahaya bagi kesehatan dan lingkungan
2.Limbah menurut asalnya dapat dibedakan menjadi 2 macam :
•Limbah yang berasal dari tubuh manusia : Urine, faeces, darah, muntahan,
secreta (dahak, ingus,pus)
•Limbah yang berasal dari kegiatan medis : cairan chlorine, larutan savlon,
larutan antiseptik, desinfektan, sisa obat cair, dll
•Limbah yang berasal dari kegiatan sehari-hari : air mandi, cucian piring, dll
•Limbah air hujan
1.Menurut pengelolaannya, dibedakan menjadi :
•Limbah yang masuk saluran air dan dikelola melalui Unit Pengolahan Limbah

(UPL)
•Limbah yang dikelola dalam septic tank : Faeces
•Limbah air hujan melalui saluran drainase

1.Standard saluran air limbah menuju UPL RSBL :
•Merupakan saluran - saluran yang mengarah pada satu tempat,yaitu UPL
•Merupakan saluran tertutup semi permanen, terbuat dari Pipa Paralon
berkualitas baik. Saluran yang terdapat di luar tanah diberi warna merah
•Terdapat bak-bak kontrol di tempat2 tertentu

1.Standard Ruang Toilet / Kamar mandi RSBL
•Terdapat di semua ruang rawat inap dan unit pelayanan RSBL
•Menurut pemakainya, dibagi atas :
○Toilet ruangan rawat inap, diperuntukkan bagi pasien dan penunggu

pasien

○Toilet pengunjung, diperuntukkan bagi pengunjung, terbagi atas toilet
pria dan wanita
○Toilet Karyawan diperuntukkan bagi karyawan RS
•Luas ruangan disesuaikan dengan kebutuhan dan kapasitas lahan
•Lantai terbuat dari keramik, dan tidak licin
•Jamban duduk terbuat dari keramik dilengkapi reservoar air minimal 5 L dan
siphon penahan bau
•Jamban jongkok terbuat dari keramik dilengkapii siphon penahan bau
•Pembuangan air dilengkapi sipon penahan bau
•Tersedia bak mandi atau shower sesuai kebutuhan
•Lubang udara berhubungan dengan ruang bebas
•Terdapat tanda peringatan untuk menjaga kebersihan, dan penghematan air

1.Standard Spoolhoek RSBL
•Bukan tempat cuci tangan
•Terdapat di unit pelayanan UGD, Poliklinik, OK, VK, HCU, Verbedding, Dapur

•Terbuat dari Stainless steel, dilengkapi tutup lubang, dan siphon
•Tersedia air bersih dengan keran yang mudah dibuka tutup dan tidak
berkarat
•Tersedia tanda peringatan bukan tempat cuci tangan

1.Standard saluran faeces

•Toilet duduk dilengkapi reservoar air minimal 5 L dan siphon penahan bau
•Toilet jongkok dengan siphon penahan bau
•Pipa Paralon dibawah tanah diameter minimal 3 Inch

1.Standard Septic Tank RSBL
•Komposisi semen, pasir dan Batu bata.
•Terdiri dari 2 ruangan penampung feces dan 1 reservoar air yang terhubung
dengan saluran limbah menuju UPL, 1 lubang udara yang menuju lahan
terbuka
•Dimensi tergantung kapasitas ruangan dan perkiraan pemakai toilet
•Kapasitas tergantung dimensi septic tank

1.Standard Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL)RSBL

•IPAL berfungsi mengolah limbah cair non tinja sebelum dibuang ke badan air
lingkungan
•Lokasi IPAL berada di blok / area pengolahan limbah ( lihat denah master
plan / site plan)
•IPAL terdiri dari :

○Bak Pengumpul ( slump well ) : berfungsi untuk menampung limbah
cair dari seluruh kegiatan RS sebelum diolah pada unit selanjutnya.
Pada bak ini akan terendap partikel2 kasar dan mudah mengendap.
Bak pengumpul terdiri dari beberapa bak, dimana inlet dan outlet
sama tingginya.
○Bak Sedimentasi awal : berfungsi untuk mengendapkan partikel2
kasar yang belum terendapkan di bak pengumpul. Pada bak ini
diberikan koagulan untuk menambah sedimentasi. Bahan koagulan
yang digunakan akan ditentukan kemudian.
○Bak Filtrasi : Berfungsi menyaring partikel halus yang mungkin lolos
dari bak pengendap. Jenis Filtrasi yang digunakan adalah Slow sand
filter. Bahan yang digunakan untuk filter adalah Pasir silika, kwarsa,
kalsit, magnetit, kerikil, dan arang.
○Bak Aerasi : Berfungsi mensuplai oksigen dan juga penambahan
tawas sehingga tercampur secara homogen antara limbah cair
dengan air dan bahan kimia sehingga memudahkan untuk
diendapkan. Diharapkan bisa menghilangkan gas yang tidak
diinginkan dalam air serta menghilangkan kotoran seperti Fe, Mn,
rasa dan bau. Permberian oksigen dilakukan dengan menggunakan

blower selama beberapa jam. Dilakukan pada siang hari sehingga
diharapkan suhu air meningkat, dan bak aerasi dibuat lebih luas.
○Bak Klorinasi : Berfungsi membunuh kuman patogen, oksidasi Fe dan
Mn, menghilangkan rasa dan bau, menghilangkan warna, mengontrol
lumut. Bahan yang digunakan adalah chlorine.
○Bak penampung akhir / Bak resapan : Berfungsi menampung limbah
cair yang terolah dan meresapkan ke media tanah sebagai media
akhir.

○Bak Resapan dapat digantikan dengan Clear well ( kolam terbuka)
sengan indikator pemeliharaan ikan, kemudian air dialirkan ke badan
air ke saluran kota, sehingga air libah RS bergabung dengan limbah
lainnya dan limbah rumah tangga warga sekitar.

•Proses pengolahan melalui IPAL dilakukan setiap hari
•Pengolahan melalui IPAL dilaksanakan oleh petugas pemeliharaan yang
sudah dilatih secara internal.

1.Prosedur Pembuangan limbah:
•Faeces dari pasien/penunggu/pengunjung/karyawan sendiri dalam toilet
diguyur air yang banyak, minimal 5 L, hingga faeces benar-benar masuk
seluruhnya dan tidak timbul lagi
•Faeces dari pasien dalam pispot dialirkan dengan air kedalam toilet
kemudian diguyur air yang banyak, minimal 5 L, hingga faeces benar-benar
masuk seluruhnya dan tidak timbul lagi. Pispot dibersihkan diatas Spoolhoek
hingga bersih. Petugas cuci tangan dengan sabun antiseptik.
•Urine dari pasien/penunggu/pengunjung/karyawan sendiri dalam toilet
diguyur air yang banyak, minimal 2 L, hingga urine benar-benar masuk
seluruhnya dan tidak berbau/berwarna. Guyur sekitar toilet untuk
membersihkan cipratan di lantai.
•Urine dari pasien dalam Urinal dialirkan dengan air kedalam toilet kemudian
diguyur air yang banyak, minimal 2 L, hingga Urine benar-benar masuk
seluruhnya dan tidak berbau/berwarna. Urinal dibersihkan diatas Spoolhoek
hingga bersih. Petugas cuci tangan dengan sabun antiseptik
•Cairan tubuh : Darah, cairan ascites, cairan pleura, pus, secreta, dahak,
ingus, muntahan, dibuang ke dalam spoelhoek, diguyur air yang banyak.
Cuci tangan dengan sabun antiseptik di wastafel.
•Sisa obat cair / infus dibuang melalui spoolhoek, diguyur air.

1.Skema Pengolahan Limbah

Kamar Operasi

RESERVOIR

SUMBER AIR
PDAM / SUMUR
POMPA

2.Diagram alir IPAL RSBL

SUMBER AIR
PDAM /
SUMUR
POMPA

Kamar Bersalin

Poliklinik

UGD

Dapur

Laundry

Verbedding

Ruang Perawatan
/ wastafel /
spoolhoek

Laboratorium

Radiologi

RESERVOIR

KAMAR MANDI /
WC

LAIN - LAIN

BIDANG RESAPAN /
CLEAR WELL

IPAL

BATAN

DRAINASE

SEPTIC TANK

BADAN AIR

Sumber
Limbah
Cair

Bak kontrol

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->