P. 1
Apa itu Metafisika

Apa itu Metafisika

|Views: 426|Likes:
Published by ryano tagung

More info:

Published by: ryano tagung on Nov 10, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/23/2013

pdf

text

original

Apa itu Metafisika? Teks dasar perdana Heidegger kuliah di U.

Freiburg pada 1929 (sebuah Penutup dan Pendahuluan ditambahkan kemudian) Martin Heidegger Bagian dan nomor ayat yang ditemukan di teks ini telah ditambahkan untuk membuatnya lebih mudah untuk merujuk kepada teks di dalam kelas dan di catatan kuliah. Berdasarkan terjemahan oleh David Farrell Krell

1

1. 1. “Apakah yang dimaksud dengan metafisika?" Pertanyaan membangkitkan harapan dari sebuah diskusi tentang metafisika. Ini kita akan meninggalkan kebiasaan. Sebaliknya kita akan mengambil sebuah pertanyaan metafisik tertentu.. Dengan cara ini, sepertinya kita akan membiarkan diri kita akan dialihkan langsung ke metafisika. Hanya dengan cara ini akan kami berikan kesempatan metafisika yang tepat untuk memperkenalkan diri. Rencana kami diawali dengan terungkapnya penyelidikan metafisik, kemudian mencoba untuk menguraikan pertanyaan, dan menyimpulkan dengan menjawab itu. I. The Unfolding of a Metaphysical Inquiry 2. 2. Dari sudut pandang akal sehat pada Hegel filsafat adalah kata-kata "dunia yang terbalik." Oleh karena itu sifat khas usaha kami memerlukan sketsa awal. Ini akan mengambil bentuk tentang karakter ganda metafisik interogasi. 3. 3. Pertama, setiap pertanyaan metafisik selalu meliputi seluruh jajaran masalah metafisik. Setiap pertanyaan itu sendiri selalu keseluruhan. Oleh karena itu, kedua, setiap pertanyaan metafisik hanya dapat ditanyakan sedemikian rupa sehingga si penanya seperti itu hadir bersama-sama dengan pertanyaan, yaitu, diletakkan di pertanyaan. Dari sini kita menyimpulkan bahwa pertanyaan metafisik harus diajukan secara keseluruhan dan dari posisi penting keberadaan [Dasein] bahwa pertanyaan-pertanyaan. Kita mempertanyakan, di sini dan sekarang, untuk diri kita sendiri. Keberadaan kita di komunitas peneliti, guru, dan siswa-ditentukan oleh ilmu pengetahuan. Apa yang terjadi pada kita, pada dasarnya, di lapangan keberadaan kita, ketika ilmu pengetahuan menjadi gairah kita? 4. 4. Bidang ilmiah cukup beragam. Cara-cara mereka memperlakukan objek penyelidikan berbeda secara fundamental. Hari ini hanya organisasi teknis dari universitas dan fakultas mengkonsolidasikan ini bermacam-macam disiplin ilmu yang sedang berkembang; praktis tujuan pembentukan oleh masing-masing disiplin menyediakan satu-satunya sumber bermakna persatuan. Namun, akar dari ilmu-ilmu di tanah penting mereka telah berhenti tumbuh. 5. 5. Namun, ketika kita mengikuti niat mereka yang paling tepat, dalam semua ilmu pengetahuan kita berhubungan dengan diri manusia itu sendiri. Justru dari sudut pandang ilmu atau tidak disiplin lapangan lebih diprioritaskan daripada yang lain, tidak soal sejarah alam ataupun sebaliknya. Tidak ada cara tertentu dalam memperlakukan objek penyelidikan mendominasi yang lain. Pengetahuan matematika tidak lebih ketat daripada pengetahuan filologis-historis. Itu hanya memiliki sifat "ketepatan," yang tidak bersamaan dengan kekakuan. Menuntut ketepatan dalam studi sejarah adalah untuk melanggar ide kekakuan spesifik dari humaniora. Hubungan dengan dunia yang meliputi semua ilmu membuat mereka seperti itu - masing-masing sesuai dengan konten tertentu dan cara menjadi -

mencari makhluk itu sendiri dalam rangka untuk membuat mereka objek penyelidikan dan untuk menentukan dasar mereka.

2

6. 6. Menurut ide di belakang mereka, dalam sains kita mendekati apa yang penting dalam segala hal. Khas ini kaitannya dengan dunia di mana kita berpaling kepada makhluk itu sendiri didukung dan dipandu oleh sebuah sikap yang dipilih dengan bebas eksistensi manusia. Yang pasti, manusia pra-ilmiah dan juga kegiatan extrascientific berhubungan dengan manusia. Tetapi ilmu pengetahuan yang luar biasa dalam hal itu, dalam suatu cara yang khas, hal itu memberikan materi itu sendiri secara eksplisit dan semata-mata yang pertama dan kata terakhir. Dalam keberpihakan dari bertanya, menentukan, dan landasan, digambar khas tunduk kepada makhluk itu sendiri memperoleh, agar mereka dapat mengungkapkan diri sendiri. Posisi ini pelayanan di bidang riset dan teori berevolusi sedemikian rupa untuk menjadi dasar kemungkinan meskipun terbatas yang layak kepemimpinan dalam seluruh keberadaan manusia. Ilmu hubungan khusus dengan dunia mendukung dan sikap manusia yang memandu itu tentu saja dapat dipahami sepenuhnya hanya ketika kita melihat dan memahami apa yang terjadi dalam kaitannya dengan dunia sehingga tercapai. Man - salah satu yang antara lain - "mengejar ilmu pengetahuan. "Dalam hal ini" pengejaran, "tidak kurang transpires dari penyerbuan oleh satu yang disebut" man "ke dalam seluruh makhluk, memang sedemikian rupa sehingga di dalam dan melalui makhluk penyerbuan ini pecah dan menunjukkan apa yang mereka dan bagaimana mereka. penyerbuan yang menghancurkan terbuka di jalan membantu makhluk di atas semua untuk diri mereka sendiri. 7. 7. Ini trinity-hubungan dengan dunia, sikap, dan penyerbuan-dalam kesatuan radikal membawa kesederhanaan dan bercahaya aptness dari keberadaan Dasein ilmiah Jika kita ingin mengambil kepemilikan eksplisit Dasein diterangi dengan cara ini untuk diri kita sendiri, maka kita harus berkata: Itu yang hubungan dengan dunia adalah makhluk mengacu pada diri mereka sendiri-dan tidak ada pula. Itu dari mana setiap sikap mengambil bimbingan adalah makhluk itu sendiri -dan tidak ada lagi. Bahwa dengan konfrontasi yang ilmiah dalam penyerbuan terjadi adalah makhluk sendiri-dan lebih dari itu apa-apa. Tapi apa yang luar biasa adalah bahwa, tepatnya di jalan orang ilmiah mengamankan untuk dirinya sendiri apa yang paling benar miliknya, ia berbicara tentang sesuatu yang berbeda. Apa yang harus diperiksa adalah hanya makhluk, dan selain itu - apa-apa; makhluk sendirian, dan lebih lanjut - apa-apa; hanya manusia, dan lebih dari itu - apa-apa. 8. 8. Bagaimana dengan apa-apa? Yang tidak tepat ditolak oleh ilmu pengetahuan, yang diberikan sebagai suatu pembatalan. Tetapi ketika kita menyerahkan apa pun di sedemikian rupa kita tidak mengakui itu? Dapatkah kita, bagaimanapun, berbicara tentang konsesi ketika kita mengakui apa-apa? Tapi mungkin kita bicara bingung sudah merosot menjadi percekcokan kosong atas kata-kata. Terhadap ilmu pengetahuan sekarang harus menegaskan kembali dengan keseriusan dan ketenangan pikiran, bersikeras bahwa itu semata-mata berkaitan dengan makhluk. Yang apa-apa - apa lagi yang dapat itu untuk ilmu, tetapi sebuah kemarahan dan khayalan Jika sains yang benar, maka hanya satu hal yang pasti: ilmu ingin mengetahui apa-apa tentang apa-apa. Pada akhirnya ini adalah ketat ilmiah konsepsi mengenai apa-apa. Kita tahu itu, apa-apa, pada yang kita ingin tahu apa-apa tentang hal itu. 9. 9. Ilmu ingin tahu apa-apa tentang apa-apa. Tapi walaupun demikian dapat dipastikan bahwa ketika ilmu pengetahuan mencoba untuk mengungkapkan esensi itu panggilan yang tepat atas apa-apa untuk membantu. Ini memiliki jalan

lain untuk apa menolak. Apa aneh keadaan menyatakan dirinya di sini? Dengan refleksi tentang keberadaan kontemporer kita sebagai salah satu ditentukan oleh ilmu pengetahuan kita menemukan diri kita terlibat dalam sebuah kontroversi. Dalam perjalanan pertanyaan kontroversi ini telah berevolusi. Hanya memerlukan formulasi eksplisit: Bagaimana dengan apa-apa?

3

II. II. The Elaboration of the Question 10. Penjelasan dari pertanyaan tentang apa-apa harus membawa kita ke titik di mana sebuah jawaban menjadi mungkin atau kemustahilan jawaban menjadi jelas. Dengan mempelajari ilmu pengetahuan ketidakpedulian meninggalkannya sebagai apa yang "tidak ada."

11. Semua sama, kita akan mencoba untuk bertanya tentang apa-apa. Apa yang dimaksud dengan apa-apa? Pendekatan pertama kami ke pertanyaan ini memiliki sesuatu yang tidak biasa tentang hal itu. Dalam meminta kami menempatkan kami yang ada di muka sebagai sesuatu yang "adalah" ini dan itu, kami menempatkan sebagai makhluk. Tapi itu adalah tepat apa yang dibedakan dari. Menginterogasi apa-apa - bertanya apa dan bagaimana itu, apaapa, adalah - mengubah apa yang diinterogasi ke dalam sebaliknya. Pertanyaan menghalangi dirinya dari objek sendiri. Dengan demikian, setiap jawaban atas pertanyaan ini juga tidak mungkin dari awal. Untuk itu perlu mengasumsikan bentuk: yang tidak ada "adalah" ini atau itu. Sehubungan dengan pertanyaan dan jawaban tidak sama secara inheren tidak masuk akal.

12. Tapi ini bukan ilmu penolakan yang pertama-tama mengajarkan kepada kita ini. Yang biasa dikutip aturan dasar dari semua pemikiran, dalil bahwa kontradiksi harus dihindari, universal "logika" itu sendiri, meletakkan rendah pertanyaan ini. Untuk berpikir, yang pada dasarnya selalu berpikir tentang sesuatu, harus bertindak dengan cara yang bertentangan dengan esensi sendiri ketika berpikir tentang apa-apa Sejak itu tetap sama sekali tidak mungkin bagi kita untuk membuat apa pun menjadi objek telah kita belum sampai pada akhir penelitian kita ke dalam apa-apa - dengan asumsi bahwa dalam pertanyaan ini "logika" adalah sangat penting, bahwa intelek adalah sarana, dan cara pikir,

4 untuk hamil yang tidak ada awalnya dan untuk memutuskan tentang kemungkinan pajanan?

13. Tapi apakah kita diperbolehkan mengutak-atik aturan dari "logika"? Bukankah kecerdasan para pemberi tugas dalam pertanyaan tentang apa-apa? Hanya dengan bantuan yang dapat kita sama sekali mendefinisikan apa-apa dan pose itu sebagai masalah - yang, itu benar, hanya memakan itu sendiri. Untuk apa-apa adalah negasi dari totalitas makhluk melainkan ketidakberadaan murni dan sederhana. Tapi dengan itu kita membawa apa-apa di bawah penentuan tinggi negatif, melihat hal itu sebagai menegasikan. Namun, menurut yang berkuasa dan tidak pernah menentang ajaran tentang "logika," negasi adalah tindakan spesifik intelek. Lalu bagaimana kita dalam pertanyaan kita tentang apa-apa, memang dalam pertanyaan dari questionability, ingin menyikat intelek samping? Apakah kita sama sekali yakin tentang apa yang kita presupposing dalam hal ini? Jangan yang "tidak," negatedness, dan dengan demikian juga merepresentasikan penyangkalan tekad yang lebih tinggi di mana tidak ada yang jatuh sebagai jenis tertentu menegasikan apa? Apakah tidak ada yang diberikan hanya karena "tidak," yaitu, negasi, diberikan? Atau apakah sebaliknya? Apakah negasi dan "tidak" diberikan hanya karena tidak ada yang diberikan? Yang belum memutuskan; itu bahkan belum dibangkitkan secara tegas sebagai pertanyaan. Kami menegaskan bahwa tidak ada yang lebih asli daripada "tidak" dan negasi.

14. Jika tesis ini benar, maka kemungkinan negasi sebagai suatu tindakan intelek, dan dengan demikian intelek itu sendiri, bagaimanapun tergantung pada apa-apa. Lalu bagaimana bisa intelek berharap untuk memutuskan tentang apaapa? Apakah absurditas nyata pertanyaan dan jawaban yang berkaitan dengan apa-apa pada akhirnya hanya sisa dalam kesombongan buta jauh-berkisar intelek? Tetapi jika kita tidak membiarkan diri disesatkan oleh kemustahilan formal dari pertanyaan tentang apa-apa; jika kita mengajukan pertanyaan meskipun ini; maka kita harus paling tidak memenuhi apa yang tersisa permintaan dasar kemungkinan maju dari setiap pertanyaan. Jika yang ada itu sendiri adalah untuk ditanyai seperti kita telah mempertanyakan hal itu, maka harus diberikan terlebih dahulu. We must be able to encounter it. Kita harus mampu menghadapi itu.

15. Dalam rangka untuk menemukan sesuatu yang harus kita belum tahu secara umum bahwa itu ada? Indeed! Memang! Mula-mula dan untuk sebagian besar pria dapat mencari hanya ketika ia telah mengantisipasi berada di tangan apa yang ia cari. Sekarang ada adalah apa yang kita cari. Ada akhirnya hal seperti itu sebagai sebuah pencarian tanpa antisipasi, pencarian yang dimiliki penemuan murni?

5 16. Apa pun yang kita dapatkan dari itu, kita tidak tahu apa-apa, jika hanya sebagai sebuah kata kami mengucapkan hafalan dgn cepat setiap hariCommon ini tidak ada yang meluncur begitu menarik perhatian melalui obrolan kami, pucat pucat dengan anemia yang jelas, kita dapat tanpa ragu-ragu bahkan memberikan "definisi": yang tidak lengkap adalah negasi dari totalitas manusia. Karakterisasi ini tidak dari apa-apa pada akhirnya memberikan indikasi arah dari mana saja yang tidak ada yang dapat datang untuk bertemu kami? Totalitas manusia harus diberikan di muka sehingga dapat menjadi mangsa langsung ke negasi - di mana tidak ada itu sendiri kemudian akan menjadi nyata. 17. Tetapi bahkan jika kita mengabaikan questionableness tentang hubungan antara negasi dan apa-apa, bagaimana seharusnya kita yang pada dasarnya terbatas membuat seluruh makhluk dpt dipahami dalam diri mereka sendiri dan terutama bagi kita? Tentu saja kita dapat menyulap seluruh makhluk dalam sebuah "gagasan," kemudian meniadakan apa yang telah kita bayangkan dalam pikiran kita, dan karenanya "berpikir" itu ditiadakan. Dengan cara ini kita mencapai konsep formal apa-apa yang dibayangkan tetapi tidak pernah di apa sendiri. Tetapi tidak ada apa-apa, dan, jika tidak ada yang mewakili total indistinguishability, tidak ada perbedaan dapat memperoleh antara membayangkan dan "asli" apa-apa. Dan "asli" tidak ada itu sendiri - bukan ini yang disamarkan tetapi konsep masuk akal bukan apa-apa itu? Untuk terakhir kalinya sekarang keberatan intelek panggilan akan menghentikan pencarian kami, yang legitimasi, bagaimanapun, hanya dapat dibuktikan berdasarkan pengalaman fundamental dari apa-apa.

18. Sepasti kita tidak pernah dapat benar-benar memahami kelompok teater wujud dalam diri kita tentu saja menemukan diri kita yang ditempatkan di tengah-tengah makhluk yang terungkap entah bagaimana secara keseluruhan. Pada akhirnya perbedaan yang penting menang antara ansambel memahami wujud dalam diri mereka sendiri dan menemukan diri di tengah-tengah manusia secara keseluruhan. Yang pertama mungkin pada prinsipnya. Yang terakhir ini terjadi sepanjang waktu dalam keberadaan kita. Itu seolah-olah kita melekat pada ini atau itu yang tertentu, tepatnya di keasyikan kita sehari-hari, seolaholah kami benar-benar ditinggalkan untuk wilayah ini atau itu makhluk . Tidak peduli bagaimana terfragmentasi keberadaan kita sehari-hari mungkin tampak Namun, itu selalu berhubungan dengan makhluk-makhluk dalam kesatuan "keseluruhan," jika hanya dalam cara yang remang-remang. Bahkan dan tepat kemudian ketika kita tidak benar-benar sibuk dengan hal-hal atau diri kita ini "secara keseluruhan" menang, kita - misalnya dalam kebosanan asli. Kebosanan ini masih jauh bila hanya buku ini atau bahwa bermain, bahwa bisnis atau kemalasan ini, yang mengisap. Hal irrupts ketika "satu yang bosan." Kebosanan yang sangat besar, melayang di sana-sini di abysses keberadaan kita seperti meredam kabut, menghilangkan segala sesuatu dan laki-laki dan diri sendiri bersama menjadi ketidakpedulian luar biasa. Mengungkapkan kebosanan ini makhluk secara keseluruhan.

6 19. Kemungkinan lain wahyu seperti yang tersembunyi di dalam kegembiraan kita di masa kini keberadaan - dan tidak hanya pada orang - seorang manusia yang kita cintai. Seperti sedang menyesuaikan diri, di mana kita "adalah" satu cara atau lain dan yang menentukan kita melalui dan melalui, memungkinkan kita menemukan diri kita di antara makhluk secara keseluruhan. Cara pendirian penyelarasan [mati Befiridlichkeit der Stimmung] tidak hanya mengungkapkan manusia secara keseluruhan dengan berbagai cara, tetapi mengungkapkan ini jauh dari sekadar insidental - adalah juga terjadinya dasar Dasein kami.

20. 20. What we call a “feeling” is neither a transitory epiphenomenon of our thinking and willing behavior nor simply an impulse that provokes such behavior nor merely a present condition we have to put up with somehow or other. Apa yang kita sebut "perasaan" bukan sebuah epiphenomenon sementara pemikiran kita dan perilaku bersedia atau hanya suatu dorongan yang menimbulkan perilaku seperti itu tidak hanya kondisi sekarang kita harus tahan dengan entah bagaimana, atau lainnya. But just when moods of this sort bring us face to face with beings as a whole they conceal from us the nothing we are seeking. Tetapi hanya ketika suasana hati semacam ini membawa kita berhadapan dengan makhluk secara keseluruhan mereka sembunyikan dari kita apa pun yang kita cari. Now we come to share even less in the opinion that the negation of beings as a whole that are revealed to us in mood places us before the nothing. Sekarang kita datang untuk berbagi bahkan kurang dalam berpendapat bahwa negasi dari makhluk secara keseluruhan yang dinyatakan kepada kita di tempat-tempat suasana hati kita sebelum apa-apa. Such a thing could happen only in a correspondingly original mood which in the most proper sense of unveiling reveals the nothing. Hal semacam itu bisa terjadi hanya dalam suasana hati Sejalan asli yang dalam pengertian yang paling tepat dari penyingkapan mengungkapkan apa-apa.

21. 21. Does such an attunement, in which man is brought before the nothing itself, occur in human existence? Apakah seperti penyelarasan, di mana manusia dibawa sebelum apa-apa sendiri, terjadi dalam kehidupan manusia? This can and does occur, although rarely enough and only for a moment, in the fundamental mood of anxiety. Hal ini dapat dan memang terjadi, meskipun cukup jarang dan hanya untuk beberapa saat, dalam suasana fundamental kecemasan. By this anxiety we do not mean the quite common anxiousness, ultimately reducible to fearfulness, which all too readily comes over us. Dengan ini kecemasan kami tidak bermaksud anxiousness yang cukup umum, akhirnya dikembalikan pada fearfulness, yang terlalu cepat datang atas kami. Anxiety is basically different from fear. Kegelisahan pada dasarnya berbeda dari rasa takut. We become afraid in the face of this or that particular being that threatens us in this or that particular respect. Kita menjadi takut dalam menghadapi ini atau itu yang tertentu yang mengancam kita dalam ini atau itu menghormati tertentu. Fear in the face of something is also in each case a fear for something in particular. Ketakutan dalam menghadapi sesuatu juga dalam setiap kasus rasa takut untuk sesuatu secara khusus. Because fear possesses this trait of being “fear in the face of” and “fear for,” he who fears and is afraid is captive to

7 the mood in which he finds himself. Karena rasa takut memiliki sifat ini menjadi "ketakutan dalam menghadapi" dan "takut untuk," dia yang takut dan takut adalah tawanan ke suasana di mana dia menemukan dirinya. Striving to rescue himself from this particular thing, he becomes unsure of everything else and completely “loses his head.” Berjuang untuk menyelamatkan diri dari hal khusus ini, ia menjadi tidak yakin pada segala sesuatu yang lain dan benarbenar "kehilangan kepalanya."

22. 22. Anxiety does not let such confusion arise. Much to the contrary, a peculiar calm pervades it. Kegelisahan tidak membiarkan kebingungan seperti itu timbul. Banyak yang bertentangan, yang aneh merasuki itu tenang. Anxiety is indeed anxiety in the face of... Kegelisahan memang kecemasan dalam menghadapi ... ,but not in the face of this or that thing. , tetapi tidak dalam menghadapi hal ini atau itu. Anxiety in the face of . Kecemasan di wajah. . . . . is always anxiety for . selalu kecemasan untuk. . . . . , but not for this or that. The indeterminateness of that in the face of which and for which we become anxious is no mere lack of determination but rather the essential impossibility of determining it. , Tetapi tidak untuk ini atau itu. Indeterminateness itu yang di wajah yang dan yang kita menjadi cemas bukan sekadar kurangnya tekad melainkan kemustahilan penting menentukan hal itu. In a familiar phrase this indeterminateness comes to the fore. Dalam ungkapan akrab indeterminateness ini datang ke permukaan.

23. 23. In anxiety, we say, “one feels ill at ease [es ist einem unheimlich].” What is “it” that makes “one” feel ill at ease? Dalam kecemasan, kita berkata, "orang merasa tidak nyaman [es ist einem unheimlich]." Apa itu "itu" yang membuat "satu" merasa tidak tenang? We cannot say what it is before which one feels ill at ease. Kita tidak bisa mengatakan apa itu sebelum yang satu merasa tidak tenang. As a whole it is so for him. All things and we ourselves sink into indifference. This, however, not in the sense of mere disappearance. Rather in this very receding things turn toward us. Secara keseluruhan hal tersebut sangat untuk dia. Semua hal dan kita sendiri tenggelam dalam ketidakpedulian. Namun, bukan dalam arti hanya menghilang. Sebaliknya dalam hal ini sangat surut berbalik ke arah kami. The receding of beings as a whole that closes in on us in anxiety oppresses us. Makhluk yang surut secara keseluruhan yang menutup di atas kita dalam kecemasan menindas kami. We can get no hold on things. Kita bisa mendapatkan hal-hal yang tidak bertahan. In the slipping away of beings only this “no hold on things” comes over us and remains. Dalam menjauh dari hanya makhluk ini "tidak berpegang pada hal-hal" datang atas kami dan tetap. Anxiety reveals the nothing. Kegelisahan mengungkapkan apaapa.

24. 24. We “hover” in anxiety. Kami "hover" dalam kecemasan. More precisely, anxiety leaves us hanging because it induces the slipping away of beings as a whole. Lebih tepatnya, kecemasan membuat kita tergantung karena

8 menginduksi menjauh dari makhluk secara keseluruhan. This implies that we ourselves — we who are in being — in the midst of beings slip away from ourselves. Ini berarti bahwa kita sendiri - kita yang berada di berada - di tengahtengah makhluk-makhluk hilang dari diri kita sendiri. At bottom therefore it is not as though “you” or “I” feel ill at ease; rather it is this way for some ''one.'' In the altogether unsettling experience of this hovering where there is nothing to hold onto, pure Dasein is all that is still there. Oleh karena itu pada dasarnya tidak seolah-olah "Anda" atau "Saya" merasa tidak tenang, melainkan cara ini untuk beberapa''orang.''Dalam pengalaman mengganggu sama sekali melayanglayang ini di mana tidak ada yang bisa dijadikan pegangan, murni Dasein adalah semua yang masih ada.

25. 25. Anxiety robs us of speech. Kecemasan merampas kita bicara. Because beings as a whole slip away, so that just the nothing crowds round, in the face of anxiety all utterance of the “is” falls silent. Karena manusia secara keseluruhan menyelinap pergi, sehingga tidak hanya orang banyak bulat, dalam menghadapi kecemasan semua ucapan dari "adalah" jatuh diam. That in the malaise of anxiety we often try to shatter the vacant stillness with compulsive talk only proves the presence of the nothing. That anxiety reveals the nothing man himself immediately demonstrates when anxiety has dissolved. Bahwa dalam malaise kecemasan kita sering mencoba untuk menghancurkan keheningan yang kosong dengan hanya berbicara kompulsif membuktikan keberadaan apa-apa. Itu tidak mengungkapkan kegelisahan manusia itu sendiri segera menunjukkan ketika kecemasan larut. In the lucid vision sustained by fresh remembrance we must say that that in the face of which and for which we were anxious was “really — nothing. Dalam visi jelas ditopang oleh ingatan segar kita harus mengatakan bahwa dalam menghadapi yang dan yang kami cemas adalah "benar-benar - apa-apa. Indeed: the nothing itself — as such — was there. Memang: yang ada itu sendiri - dengan demikian - ada di sana.

26. 26. With the fundamental mood of anxiety we have arrived at that occurrence in human existence in which the nothing is revealed and from which it must be interrogated. Dengan suasana hati yang mendasar kecemasan kita telah tiba pada kejadian dalam kehidupan manusia di mana tidak ada yang diwahyukan dan dari mana itu harus diinterogasi. How is it with the nothing? Bagaimana dengan apa-apa?

III. III. The Response to the Question Tanggapan atas Pertanyaan

27. 27. We have already won the answer which for our purposes is at least at first the only essential one when we take heed that the question of the nothing remains actually posed. Kita telah memenangkan jawaban yang untuk tujuan kita adalah paling tidak pada awalnya hanya penting satu ketika kita mengambil

9 pelajaran bahwa pertanyaan tentang tak ada yang tersisa benar-benar diajukan. This requires that we actively complete that transformation of man into his Dasein which every instance of anxiety occasions in us, in order to get a grip on the nothing revealed there as it makes itself known. At the same time this demands that we expressly hold at a distance those designations of the nothing that do not result from its claims. Hal ini menuntut bahwa kita secara aktif lengkap bahwa transformasi manusia ke dalam Dasein yang setiap instance dari kecemasan kesempatan pada kita, dalam rangka untuk mendapatkan pegangan pada apa-apa mengungkapkan ada karena membuat sendiri dikenal. Pada waktu yang sama ini secara tegas menuntut agar kita pegang di jarak dari sebutan orang-orang yang tidak ada hasil dari klaimklaimnya.

28. 28. The nothing reveals itself in anxiety — but not as a being. Yang tidak menyatakan dirinya dalam kegelisahan - tetapi bukan sebagai makhluk. Just as little is it given as an object. Sama seperti kecil itu diberikan sebagai objek. Anxiety is no kind of grasping of the nothing. Kecemasan tidak seperti menangkap dari apa-apa. All the same, the nothing reveals itself in and through anxiety, although, to repeat, not in such a way that the nothing becomes manifest in our malaise quite apart from beings as a whole. Semua sama, tidak ada yang menyatakan dirinya di dalam dan melalui kecemasan, walaupun, sekali lagi, tidak sedemikian rupa sehingga tidak ada yang menjadi nyata dalam malaise kita terlepas dari makhluk secara keseluruhan. Rather we said that in anxiety the nothing is encountered at one with beings as a whole. Sebaliknya kita mengatakan bahwa dalam kecemasan yang tidak ada yang ditemukan di salah satu dengan makhluk secara keseluruhan. What does this “at one with” mean? Apa artinya ini "menyatu dengan" mean?

29. 29. In anxiety beings as a whole become superfluous. In what sense does this happen? Dalam kecemasan makhluk secara keseluruhan menjadi berlebihan. Dalam arti hal ini terjadi? Beings are not annihilated by anxiety, so that nothing is left. Makhluk tidak dimusnahkan oleh kegelisahan, sehingga tidak ada lagi. How could they be, when anxiety finds itself precisely in utter impotence with regard to beings as a whole? Bagaimana mereka bisa jadi, ketika kecemasan menemukan dirinya justru dengan sangat impotensi berkaitan dengan makhluk secara keseluruhan? Rather the nothing makes itself known with beings and in beings expressly as a slipping away of the whole. Sebaliknya yang tidak membuat sendiri dikenal dengan makhluk dan makhluk tersurat sebagai menjauh dari keseluruhan.

30. 30. No kind of annihilation of the ensemble of beings as such takes place in anxiety; just as little do we produce a negation of beings as a whole in order to attain the nothing for the first time. Tidak ada jenis ansambel penghancuran dari makhluk hidup seperti itu terjadi dalam kecemasan; hanya sedikit yang kita menghasilkan negasi dari makhluk secara keseluruhan dalam rangka untuk

10 mencapai apa-apa untuk pertama kalinya. Apart from the consideration that the expressive function of a negating assertion remains foreign to anxiety as such, we also come always too late with such a negation which should produce the nothing. Terlepas dari pertimbangan bahwa fungsi ekspresif menyangkal pernyataan seorang asing tetap cemas karena itu, kami juga selalu datang terlambat dengan negasi seperti yang seharusnya menghasilkan apa-apa. The nothing rises to meet us already before that. Yang tidak naik untuk bertemu kami sudah sebelum itu. We said it is encountered “at one with” beings that are slipping away as a whole. Kami mengatakan dijumpai "di salah satu dengan" makhluk yang menyelinap pergi secara keseluruhan.

31. 31. In anxiety occurs a shrinking back before . Dalam kecemasan terjadi yang menyusut kembali sebelum. . . . . which is surely not any sort of flight but rather a kind of bewildered calm. yang jelas bukan penerbangan apapun melainkan semacam bingung tenang. This “back before” takes its departure from the nothing. Ini "kembali sebelum" mengambil keberangkatan dari apaapa. The nothing itself does not attract; it is essentially repelling. Yang ada itu sendiri tidak menarik, tetapi pada dasarnya adalah tolak-menolak. But this repulsion is itself as such a parting gesture toward beings that are submerging as a whole. Tapi ini tolakan itu sendiri sebagai seperti isyarat perpisahan menuju makhluk yang membenamkan secara keseluruhan. This wholly repelling gesture toward beings that are in retreat as a whole, which is the action of the nothing that oppresses Dasein in anxiety, is the essence of the nothing: nihilation. It is neither an annihilation of beings nor does it spring from a negation. Hal ini sepenuhnya memukul mundur gerakan ke arah makhluk yang ada di retret secara keseluruhan, yang merupakan tindakan yang tidak ada yang menindas Dasein dalam kegelisahan, adalah esensi dari apa-apa: nihilation. Hal ini bukan merupakan pemusnahan makhluk-makhluk juga tidak muncul dari suatu negasi . Nihilation will not submit to calculation in terms of annihilation and negation. Nihilation tidak akan tunduk pada perhitungan dalam hal penghancuran dan negasi. The nothing itself nihilates. Nihilates yang ada itu sendiri.

32. 32. Nihilation is not some fortuitous incident. Rather, as the repelling gesture toward the retreating whole of beings, it discloses these beings in their full but heretofore concealed strangeness as what is radically other — with respect to the nothing. Nihilation bukanlah suatu peristiwa kebetulan. Sebaliknya, sebagai tolak-menolak mundur isyarat ke arah seluruh makhluk, itu mengungkapkan makhluk ini penuh tetapi mereka sebelum ini disembunyikan keanehan dengan apa yang secara radikal lain - yang berkaitan dengan apa-apa. In the clear night of the nothing of anxiety the original openness of beings as such arises: that they are beings — and not nothing. Pada malam jelas tidak ada kecemasan keterbukaan asli makhluk muncul seperti itu: bahwa mereka adalah makhluk dan tidak apa-apa. But this “and not nothing” we add in our talk is not some kind of appended clarification. Rather it makes possible in advance the revelation of beings in general. Tapi ini "dan bukan apa-apa" kita menambahkan dalam pembicaraan kami tidak ditambahkan semacam klarifikasi. Sebaliknya,

11 mungkin di muka membuat penyataan makhluk pada umumnya. The essence of the originally nihilating nothing lies in this, that it brings Dasein for the first time before beings as such. Esensi dari nihilating awalnya tidak terletak dalam hal ini, bahwa membawa Dasein untuk pertama kalinya sebelum makhluk seperti itu.

33. 33. Only on the ground of the original revelation of the nothing can human existence approach and penetrate beings. Hanya di tanah wahyu asli dari eksistensi manusia tidak ada yang dapat menembus pendekatan dan makhluk. But since existence in its essence relates itself to beings — those which it is not and that which it is — it emerges as such existence in each case from the nothing already revealed. Tapi karena keberadaan pada intinya berhubungan sendiri untuk makhluk - mereka yang tidak dan yang itu - itu muncul sebagai eksistensi itu pada setiap kasus dari apa-apa yang telah diwahyukan. Dasein means: being held out into the nothing. Dasein berarti: yang diselenggarakan keluar ke apa-apa.

34. 34. Holding itself out into the nothing, Dasein is in each case already beyond beings as a whole. Memegang sendiri ke apa-apa, Dasein adalah dalam setiap kasus sudah melampaui makhluk secara keseluruhan. This being beyond beings we call “transcendence.” If in the ground of its essence Dasein were not transcending, which now means, if it were not in advance holding itself out into the nothing, then it could never be related to beings nor even to itself. Without the original revelation of the nothing, no selfhood and no freedom. Makhluk ini luar makhluk yang kita sebut "transendensi." Jika di dalam tanah dari esensi Dasein tidak melampaui, yang sekarang berarti, jika tidak di muka memegang sendiri keluar ke apa-apa, maka tidak akan pernah bisa berhubungan dengan makhluk atau bahkan untuk itu sendiri. Tanpa wahyu asli dari apa-apa, tidak ada kedirian dan tidak ada kebebasan.

35. 35. With that the answer to the question of the nothing is gained. Dengan bahwa jawaban untuk pertanyaan yang tidak ada yang diperoleh. The nothing is neither an object nor any being at all. Yang ada bukan merupakan objek maupun yang sama sekali. The nothing comes forward neither for itself nor next to beings, to which it would, as it were, adhere. Yang tidak ada yang maju tidak untuk dirinya sendiri maupun makhluk sebelah, untuk yang akan, seolah-olah melekat. For human existence the nothing makes possible the openedness of beings as such. Eksistensi manusia yang tidak memungkinkan openedness dari makhluk yang seperti itu. The nothing does not merely serve as the counterconcept of beings; rather it originally belongs to their essential unfolding as such. Yang ada tidak hanya berfungsi sebagai makhluk hidup counterconcept melainkan milik awalnya berlangsung penting mereka seperti itu. In the Being of beings the nihilation of the nothing occurs. Dalam Makhluk makhluk yang nihilation dari apa-apa terjadi.

12 36. 36. But now a suspicion we have been suppressing too long must finally find expression. Tapi sekarang kecurigaan kita sudah terlalu lama harus menekan akhirnya menemukan ekspresi. If Dasein can relate itself to beings only by holding itself out into the nothing and can exist only thus; and if the nothing is originally disclosed only in anxiety; then must we not hover in this anxiety constantly in order to be able to exist at all? Jika Dasein bisa menghubungkan diri dengan manusia hanya dengan menahan diri keluar ke apa-apa dan dapat dengan demikian hanya ada, dan jika tidak ada yang awalnya hanya diungkapkan dalam kegelisahan; kemudian harus kita tidak melayang-layang dalam kegelisahan ini terus-menerus agar bisa ada sama sekali ? And have we not ourselves confessed that this original anxiety is rare? Dan telah kita bukan diri kita sendiri mengakui bahwa kecemasan asli ini jarang terjadi? But above all else, we all do exist and relate ourselves to beings which we may or may not be — without this anxiety. Tapi di atas segalanya, kita semua memang ada dan menghubungkan diri kepada makhluk yang kita mungkin atau mungkin tidak akan - tanpa kecemasan ini. Is this not an arbitrary invention and the nothing attributed to it a flight of fancy? Bukankah ini penemuan yang sewenangwenang dan tidak dikaitkan dengan itu penerbangan mewah?

37. 37. Yet what does it mean that this original anxiety occurs only in rare moments? Namun apa artinya bahwa kecemasan asli ini hanya terjadi pada saat-saat langka? Nothing else than that the nothing is at first and for the most part distorted with respect to its originality. Tidak lain daripada bahwa tidak ada yang di pertama dan untuk sebagian besar menyimpang sehubungan dengan keasliannya. How, then? Bagaimana, kalau begitu? In this way: we usually lose ourselves altogether among beings in a certain way. Dengan cara ini: kita biasanya kehilangan diri sama sekali di antara makhluk dengan cara tertentu. The more we turn toward beings in our preoccupations the less we let beings as a whole slip away as such and the more we turn away from the nothing. Just as surely do we hasten into the public superficies of existence. Semakin kita berpaling kepada makhluk dalam kesibukan kita yang kurang kita membiarkan makhluk secara keseluruhan menyelinap pergi seperti itu dan semakin kita berpaling dari apa-apa. Seperti halnya pasti kita mempercepat ke publik superficies eksistensi. And yet this constant if ambiguous turning away from the nothing accords, within certain limits, with the most proper significance of the nothing. In its nihilation the nothing directs us precisely toward beings. Namun jika ambigu konstan ini berpaling dari apa-apa sesuai, dalam batasbatas tertentu, dengan signifikansi yang paling tepat dari apa-apa. Dalam nihilation yang tidak mengarahkan kita justru ke arah makhluk. The nothing nihilates incessantly without our really knowing of this occurrence in the manner of our everyday knowledge. Nihilates yang tidak henti-hentinya tanpa kita benar-benar mengetahui kejadian ini dengan cara pengetahuan kita seharihari.

13 38. 38. What testifies to the constant and widespread though distorted revelation of the nothing in our existence more compellingly than negation? But negation does not conjure the “not” out of itself as a means for making distinctions and oppositions in whatever is given, inserting itself, as it were, in between what is given. How could negation produce the not from itself when it can make denials only when something deniable is already granted to it? Apa yang menyaksikan pada konstan dan meluas meskipun wahyu menyimpang dari apa-apa dalam keberadaan kita lebih compellingly dari negasi? Tapi pengingkaran tidak menyulap "tidak" dari itu sendiri sebagai alat untuk membuat perbedaan dan oposisi dalam apa pun yang diberikan, memasukkan sendiri, sebagai itu, di antara apa yang diberikan. Bagaimana mungkin menghasilkan negasi bukan dari dirinya sendiri ketika ia bisa membuat penyangkalan deniable hanya ketika sesuatu yang sudah diberikan untuk itu? But how could the deniable and what is to be denied be viewed as something susceptible to the not unless all thinking as such has caught sight of the not already? Tetapi bagaimana mungkin deniable dan apa yang akan ditolak dipandang sebagai sesuatu yang rentan terhadap tidak kecuali semua pemikiran seperti itu telah tertangkap mata belum? But the not can become manifest only when its origin, the nihilation of the nothing in general, and therewith the nothing itself, is disengaged from concealment. Tetapi tidak dapat menjadi nyata hanya bila asal, nihilation dari apa-apa pada umumnya, dan beserta yang ada itu sendiri, yang terlepas dari penyembunyian. The not does not originate through negation; rather negation is grounded in the not that springs from the nihilation of the nothing. Yang tidak tidak berasal melalui negasi; agak pengingkaran didasarkan pada tidak yang muncul dari nihilation dari apa-apa. But negation is also only one way of nihilating, that is, only one sort of behavior that has been grounded beforehand in the nihilation of the nothing. Tapi negasi juga hanya salah satu cara nihilating, yaitu, hanya satu jenis perilaku yang telah berakar sebelumnya di nihilation dari apa-apa.

39. 39. In this way the above thesis in its main features has been proven: the nothing is the origin of negation, not vice versa. Dengan cara ini di atas tesis dalam fitur utama telah terbukti: yang tidak ada adalah asal dari negasi, bukan sebaliknya. If the power of the intellect in the field of inquiry into the nothing and into Being is thus shattered, then the destiny of the reign of “logic” in philosophy is thereby decided. The idea of “logic” itself disintegrates in the turbulence of a more original questioning. Jika daya intelek di bidang penyelidikan atas apa-apa dan menjadi hancur Menjadi demikian, maka nasib pemerintahan "logika" dalam filsafat dengan demikian memutuskan. Gagasan tentang "logika" itu sendiri terpecah dalam turbulensi yang lebih orisinal ditanyai.

40. 40. No matter how much or in how many ways negation, expressed or implied, permeates all thought, it is by no means the sole authoritative witness for the revelation of the nothing belonging essentially to Dasein. Tidak peduli berapa banyak atau berapa banyak cara negasi, yang dinyatakan atau tersirat, meresap semua pikiran, itu sama sekali bukan satu-satunya saksi otoritatif bagi

14 penyataan yang tidak ada dasarnya milik Dasein. For negation cannot claim to be either the sole or the leading nihilative behavior in which Dasein remains shaken by the nihilation of the nothing. Unyielding antagonism and stinging rebuke have a more abysmal source than the measured negation of thought. Untuk negasi tidak dapat mengklaim sebagai satu-satunya baik atau perilaku nihilative terkemuka di mana Dasein tetap terguncang oleh nihilation dari apaapa. Pantang menyerah antagonisme dan menyengat menegur memiliki sumber yang lebih kepalang diukur negasi daripada pikiran. Galling failure and merciless prohibition require some deeper answer. Menyakitkan kegagalan dan tak kenal ampun larangan membutuhkan beberapa jawaban yang lebih dalam. Bitter privation is more burdensome. Pahit kekurangan adalah lebih memberatkan.

41. 41. These possibilities of nihilative behavior — forces in which Dasein bears its thrownness without mastering it — are not types of mere negation. Ini kemungkinan perilaku nihilative - kekuatan di mana Dasein beruang yang thrownness tanpa menguasai itu - tidak hanya jenis pengingkaran. That does not prevent them, however, from speaking out in the “no” and in negation. Indeed here for the first time the barrenness and range of negation betray themselves. The saturation of existence by nihilative behavior testifies to the constant though doubtlessly obscured manifestation of the nothing that only anxiety originally reveals. But this implies that the original anxiety in existence is usually repressed. Itu tidak mencegah mereka, bagaimanapun, dari berbicara dalam "tidak" dan dalam negasi. Memang di sini untuk pertama kalinya kemandulan dan berbagai negasi mengkhianati diri mereka sendiri. Yang kejenuhan eksistensi oleh perilaku nihilative menyaksikan pada konstan meskipun dikaburkan diragukan lagi manifestasi dari apa-apa yang awalnya hanya mengungkapkan kecemasan. Tapi ini menyiratkan bahwa kecemasan asli yang ada biasanya ditekan. Anxiety is there. Kegelisahan adalah di sana. It is only sleeping. Hanya tidur. Its breath quivers perpetually through Dasein, only slightly in those who are jittery, imperceptibly in the “Oh, yes” and the “Oh, no” of men of affairs; but most readily in the reserved, and most assuredly in those who are basically daring. Menggetarkan napas terus-menerus melalui Dasein, hanya sedikit orang-orang yang gelisah, kentara dalam "Oh, ya" dan "Oh, tidak" urusan laki-laki, tetapi paling mudah di reserved, dan yang paling pasti dalam orang-orang yang pada dasarnya berani. But those daring ones are sustained by that on which they expend themselves — in order thus to preserve a final greatness in existence. Tetapi orang-orang berani yang ditopang oleh yang di mana mereka mengeluarkan diri mereka sendiri - agar dengan demikian untuk mempertahankan kebesaran akhir yang ada.

42. 42. The anxiety of those who are daring cannot be opposed to joy or even to the comfortable enjoyment of tranquilized bustle. Kecemasan dari mereka yang berani tidak dapat bertentangan dengan sukacita atau bahkan kenikmatan yang nyaman ditenangkan kesibukan. It stands outside all such opposition — in secret alliance with the cheerfulness and gentleness of creative longing. Ia berdiri di luar semua oposisi seperti itu - dalam persekutuan rahasia dengan

15 keceriaan dan kelembutan kerinduan kreatif. Original anxiety can awaken in existence at any moment. Asli kecemasan dapat terbangun ada pada setiap saat. It needs no unusual event to rouse it. Itu tidak memerlukan peristiwa yang tidak biasa membangunkan itu. Its sway is as thoroughgoing as its possible occasionings are trivial. It is always ready, though it only seldom springs, and we are snatched away and left hanging. Its goyangan adalah sebagai menyeluruh sebagai occasionings mungkin yang sepele. Hal ini selalu siap, walaupun hanya jarang mata air, dan kita direnggut dan dibiarkan menggantung.

43. 43. Being held out into the nothing — as Dasein is on the ground of concealed anxiety makes man a place-holder of the nothing. We are so finite that we cannot even bring ourselves originally before the nothing through our own decision and will. Ditahan ke apa-apa - seperti Dasein adalah atas dasar kecemasan tersembunyi pria membuat tempat-pemegang apa-apa. Kami sangat terbatas sehingga kita bahkan tidak dapat membawa diri kita sendiri awalnya sebelum apa-apa melalui keputusan kita sendiri dan akan. So profoundly does finitude entrench itself in existence that our most proper and deepest limitation refuses to yield to our freedom. Jadi, sangat tidak berkubu sendiri dalam keterbatasan eksistensi bahwa kita yang paling layak dan pembatasan yang terdalam menolak untuk tunduk pada kebebasan kita. Being held out into the nothing — as Dasein is — on the ground of concealed anxiety is its surpassing of beings as a whole. Ditahan ke apa-apa - seperti Dasein adalah - atas dasar kecemasan tersembunyi adalah melebihi dari makhluk secara keseluruhan. It is transcendence. Ini adalah transendensi.

44. 44. Our inquiry concerning the nothing should bring us face to face with metaphysics itself. The name “metaphysics” derives from the Greek meta ta physika. Penyelidikan kita tentang apa-apa harus membawa kita berhadapan dengan metafisika itu sendiri. Nama "metafisika" berasal dari bahasa Yunani meta ta physika. This peculiar title was later interpreted as characterizing the inquiry, the meta or trans extending out “over” beings as such. Judul yang aneh ini kemudian ditafsirkan sebagai ciri penyelidikan, meta atau memperpanjang lintas keluar "atas" makhluk seperti itu. Metaphysics is inquiry beyond or over beings which aims to recover them as such and as a whole for our grasp. Metafisika adalah penyelidikan di luar atau di atas makhluk-makhluk yang bertujuan untuk memulihkan mereka seperti itu dan secara keseluruhan untuk genggaman kita.

45. 45. In the question concerning the nothing such an inquiry beyond or over beings, as being as a whole, takes place. Pada pertanyaan mengenai apa-apa seperti penyelidikan di luar atau di atas makhluk, sebagai secara keseluruhan, berlangsung. It proves thereby to be a “metaphysical” question. At the outset we ascribed a twofold character to such questions: first, each metaphysical question always encompasses the whole of metaphysics; second, every

16 metaphysical question implicates the interrogating Dasein in each case in the question. Ini terbukti dengan demikian menjadi "metafisik" pertanyaan. Pada awalnya kami dianggap karakter ganda pertanyaan-pertanyaan seperti: pertama, setiap pertanyaan metafisik selalu meliputi seluruh metafisika; kedua, setiap pertanyaan menyangkut metafisik yang menginterogasi Dasein dalam setiap kasus dalam pertanyaan . To what extent does the question concerning the nothing permeate and embrace the whole of metaphysics? Sejauh mana pertanyaan tentang apa-apa menyerap dan merangkul seluruh metafisika?

46. 46. For a long time metaphysics has expressed the nothing in a proposition clearly susceptible of more than one meaning: ex nihilo nihil fit — from nothing, nothing comes to be. Although in discussions of the proposition the nothing itself never really becomes a problem, the respective views of the nothing nevertheless express the guiding fundamental conception of beings. Untuk waktu yang lama metafisika telah menyatakan dalam sebuah proposisi apa pun rentan jelas lebih dari satu makna: ex nihilo nihil fit - dari apa-apa, tak ada yang datang untuk menjadi. Meskipun dalam diskusi tentang proposisi itu sendiri yang tidak pernah benar-benar menjadi masalah, masing-masing dilihat dari apa-apa tetap mengekspresikan konsep fundamental membimbing manusia. Ancient metaphysics conceives the nothing in the sense of nonbeing, that is, unformed matter, matter which cannot take form as an informed being that would offer an outward appearance or aspect (eidos). To be in being is to be a self-forming form that exhibits itself as such in an image (as a spectacle). Conceives metafisika kuno yang tidak ada dalam arti ketidakberadaan, yaitu berbentuk materi, materi yang tidak dapat mengambil bentuk yang sebagai informasi yang akan menawarkan tampilan atau aspek luar (Eidos). Untuk berada dalam bersikap adalah menjadi bentuk pembentukan diri yang menunjukkan dirinya sebagai seperti dalam foto (sebagai tontonan). The origins, legitimacy, and limits of this conception of Being are as little discussed as the nothing itself. On the other hand, Christian dogma denies the truth of the proposition ex nihilo nihil fit and thereby bestows on the nothing a transformed significance, the sense of the complete absence of beings apart from God: ex nihilo fit — ens creatum [From nothing comes—created being]. Asal-usul, legitimasi, dan batas-batas Menjadi konsepsi ini adalah sebagai sedikit dibahas seperti apa-apa sendiri. Di sisi lain, dogma Kristen menyangkal kebenaran proposisi ex nihilo nihil fit dan dengan demikian melimpahkan pada makna apaapa yang berubah, perasaan dari ketiadaan lengkap makhluk yang terpisah dari Allah: ex nihilo fit - ens creatum [Dari apa-apa tiba-makhluk]. Now the nothing becomes the counterconcept to being proper, the summum ens, God as ens increatum. Sekarang tidak menjadi counterconcept menjadi tepat, yang summum ens, Allah sebagai ens increatum. Here too the interpretation of the nothing designates the basic conception of beings. Di sini juga penafsiran yang tidak menunjuk konsepsi dasar manusia. But the metaphysical discussion of beings stays on the same level as the question of the nothing. Tapi diskusi tentang makhluk metafisik tetap pada tingkat yang sama dengan pertanyaan tentang apa-apa. The questions of Being and of the nothing as such are not posed. Menjadi pertanyaan dan dari apa-apa saat itu tidak diajukan. Therefore no one is bothered by the difficulty that if God creates out of nothing precisely He must be able to relate Himself to the nothing. Oleh karena itu tidak ada yang

17 terganggu oleh kesulitan bahwa jika Allah menciptakan dari ketiadaan justru Dia harus mampu berhubungan diriNya kepada apa-apa. But if God is God he cannot know the nothing, assuming that the “Absolute” excludes all nothingness. Tapi jika Allah adalah Allah ia tidak dapat mengetahui apa-apa, dengan asumsi bahwa "Mutlak" tidak termasuk semua ketiadaan.

47. 47. This cursory historical review shows the nothing as the counter-concept to being proper, that is, as its negation. Tinjauan historis sepintas ini menunjukkan apa-apa sebagai kontra-konsep menjadi benar, yaitu sebagai pengingkaran. But if the nothing becomes any problem at all, then this opposition does not merely undergo a somewhat more significant determination; rather it awakens for the first time the genuine formulation of the metaphysical question concerning the Being of beings. Tetapi jika tidak menjadi masalah sama sekali, maka oposisi ini tidak hanya mengalami sedikit lebih penting tekad, melainkan membangunkan untuk pertama kalinya perumusan asli dari pertanyaan metafisik tentang Makhluk makhluk. The nothing does not remain the indeterminate opposite of beings but reveals itself as belonging to the Being of beings. Yang tidak tidak tetap tdk kebalikan dari makhluk tetapi menyatakan dirinya sebagai milik Makhluk makhluk.

48. 48. “Pure Being and pure Nothing are therefore the same.” This proposition of Hegel's (Science of Logic, vol. I, Werke III, 74) is correct. Being and the nothing do belong together, not because both — from the point of view of the Hegelian concept of thought — agree in their indeterminateness and immediacy, but rather because Being itself is essentially finite and reveals itself only in the transcendence of Dasein which is held out into the nothing. "Menjadi murni dan murni Tidak ada karena itu sama saja." Proposisi ini Hegel (Science of Logic, vol. Aku, Werke III, 74) sudah benar. Menjadi dan tidak dilakukan adalah milik bersama, bukan karena kedua - dari sudut pandang dari konsep pemikiran Hegel - setuju di indeterminateness dan kedekatan mereka, melainkan karena pada dasarnya Menjadi sendiri adalah terbatas dan menyatakan dirinya hanya dalam transendensi Dasein yang mengulurkan ke dalam apa-apa.

49. 49. Assuming that the question of Being as such is the encompassing question of metaphysics, then the question of the nothing proves to be such that it embraces the whole of metaphysics. But the question of the nothing at the same time pervades the whole of metaphysics, since it forces us to face the problem of the origin of negation, that is, ultimately, to face up to the decision concerning the legitimacy of the rule of “logic” in metaphysics. Dengan asumsi bahwa pertanyaan Menjadi seperti itu adalah pertanyaan mencakup metafisika, maka pertanyaan tentang terbukti tidak sedemikian rupa sehingga mencakup seluruh metafisika. Namun, pertanyaan tentang apa-apa pada saat yang sama meliputi seluruh metafisika, karena memaksa kita untuk menghadapi masalah asal-usul negasi, yaitu, pada akhirnya, untuk menghadapi keputusan mengenai legitimasi dari rule of "logika" dalam metafisika.

18 50. 50. The old proposition ex nihilo nihil fit is therefore found to contain another sense, one appropriate to the problem of Being itself, that runs: ex nihilo omne ens qua ens fit [From the nothing all beings as beings come to be]. Proposisi tua ex nihilo nihil fit Oleh karena itu, ditemukan mengandung pengertian lain, salah satu sesuai dengan Menjadi masalah itu sendiri, yang berjalan: ex nihilo Omne ens qua ens cocok [Dari apa-apa semua makhluk sebagai makhluk datang untuk menjadi]. Only in the nothing of Dasein do beings as a whole, in accord with their most proper possibility — that is, in a finite way — come to themselves. Hanya dalam Dasein melakukan apa-apa tentang makhluk secara keseluruhan, sesuai dengan kemungkinan mereka yang paling tepat - yaitu, dalam cara yang terbatas - datang kepada diri mereka sendiri. To what extent then has the question of the nothing, if it is a metaphysical question, implicated our questioning Dasein? Sejauh mana kemudian akan memiliki pertanyaan tentang apa-apa, jika itu adalah pertanyaan metafisik, terlibat Dasein mempertanyakan kita? We have characterized our existence, experienced here and now, as essentially determined by science. Kami telah ditandai keberadaan kita, berpengalaman di sini dan sekarang, pada dasarnya ditentukan oleh ilmu pengetahuan. If our existence so defined is posed in the question of the nothing, then it must have become questionable through this question. Jika keberadaan kita sehingga didefinisikan yang diajukan dalam pertanyaan tentang apa-apa, maka itu pasti telah menjadi dipertanyakan melalui pertanyaan ini.

51. 51. Scientific existence possesses its simplicity and aptness in that it relates to beings themselves in a distinctive way and only to them. Keberadaan ilmiah memiliki kesederhanaan dan aptness dalam berhubungan dengan makhluk diri dalam cara yang berbeda dan hanya kepada mereka. Science would like to dismiss the nothing with a lordly wave of the hand. Sains ingin membatalkan apa-apa dengan agung lambaian tangan. But in our inquiry concerning the nothing it has by now become manifest that scientific existence is possible only if in advance it holds itself out into the nothing. Tapi dalam penyelidikan kami tentang apa-apa itu sekarang menjadi nyata bahwa eksistensi ilmiah hanya mungkin jika di muka yang dipegang sendiri ke apa-apa. It understands itself for what it is only when it does not give up the nothing. Itu sendiri untuk memahami apa itu hanya ketika tidak menyerahkan apa-apa. The presumed soberness of mind and superiority of science become laughable when it does not take the nothing seriously. Dugaan ketenangan pikiran dan keunggulan ilmu pengetahuan menjadi menggelikan ketika tidak mengambil apa-apa serius. Only because the nothing is manifest can science make beings themselves objects of investigation. Hanya karena tidak ada yang nyata dapat ilmu membuat makhluk itu sendiri objek penyelidikan. Only if science exists on the base of metaphysics can it advance further in its essential task, which is not to amass and classify bits of knowledge but to disclose in ever-renewed fashion the entire region of truth in nature and history. Hanya jika ilmu ada pada metafisika dasar itu dapat maju lebih jauh dalam tugas penting, yang tidak mengumpulkan dan mengelompokkan potongan-potongan pengetahuan melainkan untuk

19 mengungkapkan dalam mode diperbarui pernah-daerah seluruh kebenaran dalam alam dan sejarah.

52. 52. Only because the nothing is manifest in the ground of Dasein can the total strangeness of beings overwhelm us. Hanya karena tidak ada yang nyata di dalam tanah dari Dasein dapat keanehan total makhluk meliputi diri kita. Only when the strangeness of beings oppresses us does it arouse and evoke wonder. Hanya ketika keanehan makhluk menindas kami melakukannya membangkitkan dan membangkitkan bertanya-tanya. Only on the ground of wonder — the revelation of the nothing — does the “why?” loom before us. Hanya atas dasar wonder - wahyu dari apa-apa - apakah "mengapa?" Tenun sebelum kami. Only because the “why” is possible as such can we in a definite way inquire into grounds, and ground them. Only because we can inquire and ground is the destiny of our existence placed in the hands of the researcher. Hanya karena "mengapa" adalah mungkin kita bisa seperti itu dalam suatu cara yang pasti menyelidiki dasar, dan tanah mereka. Hanya karena kita dapat menanyakan dan tanah adalah takdir dari keberadaan kita diletakkan di tangan para peneliti. The question of the nothing puts us, the questioners, in question. Pertanyaan tentang apa-apa menempatkan kami, para penanya, yang bersangkutan. It is a metaphysical question. Ini adalah pertanyaan metafisika.

53. 53. Human existence can relate to beings only if it holds itself out into the nothing. Going beyond beings occurs in the essence of Dasein. Eksistensi manusia dapat berhubungan dengan makhluk hanya jika memegang sendiri ke apa-apa. Going makhluk luar terjadi dalam inti dari Dasein. But this going beyond is metaphysics itself. Tapi ini melampaui adalah metafisika itu sendiri. This implies that metaphysics belongs to the “nature of man.” It is neither a division of academic philosophy nor a field of arbitrary notions. Ini berarti bahwa metafisika termasuk dalam "alam manusia." Ini bukan pembagian filsafat akademis maupun bidang pengertian sewenang-wenang. Metaphysics is the basic occurrence of Dasein. Metafisika adalah terjadinya dasar Dasein. It is Dasein itself. Ini adalah Dasein itu sendiri. Because the truth of metaphysics dwells in this groundless ground it stands in closest proximity to the constantly lurking possibility of deepest error. Karena kebenaran metafisika tinggal di tanah itu tidak berdasar ini berdiri di dekat kedekatannya dengan terus mengintai kemungkinan kesalahan yang terdalam. For this reason no amount of scientific rigor attains to the seriousness of metaphysics. Philosophy can never be measured by the standard of the idea of science. Untuk alasan ini tidak ada jumlah mencapai keketatan ilmiah ke keseriusan metafisika. Filsafat tidak pernah dapat diukur dengan standar gagasan sains.

54. 54. If the question of the nothing unfolded here has actually questioned us, then we have not simply brought metaphysics before us in an extrinsic manner. Jika pertanyaan tentang apa-apa di sini benar-benar membuka menanyai kami, maka kami tidak hanya membawa metafisika sebelum kita dalam sebuah cara ekstrinsik. Nor have we merely been “transposed” to it. Juga

20
tidak semata-mata kita telah "dialihkan" untuk itu. We cannot be transposed there at all, because insofar as we exist we are always there already. Kita tidak dapat dialihkan sana sama sekali, karena sejauh kita hidup kita selalu berada di sana. “For by nature, my friend, man's mind dwells in philosophy” (Plato, Phaedrus, 279a). "Sebab oleh alam, teman saya, pikiran manusia berdiam di dalam filsafat" (Plato, Phaedrus, 279a). So long as man exists, philosophizing of some sort occurs. Selama manusia ada, berfilsafat semacam terjadi. Philosophy — what we call philosophy — is metaphysics getting under way, in which philosophy comes to itself and to its explicit tasks. Filsafat - apa yang kita sebut filsafat - adalah metafisika mulai berjalan, di mana filsafat datang kepada dirinya sendiri dan kepada tugas eksplisit. Philosophy gets under way only by a peculiar insertion of our own existence into the fundamental possibilities of Dasein as a whole. Filsafat mendapat sedang berjalan hanya dengan masuknya aneh keberadaan kita sendiri ke kemungkinan mendasar Dasein secara keseluruhan. For this insertion it is of decisive importance, first, that we allow space for beings as a whole; second, that we release ourselves into the nothing, which is to say, that we liberate ourselves from those idols everyone has and to which he is wont to go cringing; and finally, that we let the sweep of our suspense take its full course, so that it swings back into the basic question of metaphysics which the nothing itself compels: 'Why are there beings at all, and why not rather nothing? Untuk penyisipan itu adalah sangat penting, pertama, bahwa kami mengizinkan ruang bagi manusia secara keseluruhan, kedua, bahwa kita melepaskan diri ke dalam apa-apa, yang mengatakan, bahwa kita membebaskan diri dari berhala-berhala mereka dan kepada semua orang yang ia wont untuk pergi mengernyit, dan akhirnya, bahwa kita membiarkan sapuan ketegangan kami mengambil kursus penuh, sehingga berayun kembali ke pertanyaan dasar metafisika yang tidak memaksa itu sendiri: "Mengapa makhluk ada sama sekali, dan mengapa tidak lebih apa-apa?

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->